Anda di halaman 1dari 6

Tugas Mata Kuliah Teori dan Praktik Akuntansi Keuangan

Kelompok 6

Sumber : Teori Akuntansi, Perekayasaan Pelaporan Keuangan, Edisi Ketiga (Suwardjono, 2014)
Soal Diskusi Bab 7 KEWAJIBAN
Soal No 7.
Apakah transaksi atau kejadian berikut dapat di pandang sebagai transaksi atau kejadian masa lalu yang
menimbulkan kewajiban bila menimbulkan kewajiban, akun apa yang harus di kredit?
a. PT Abeko di tuntut secara resmi oleh seorang peneliti atas pelanggaran hak kekayaan intelektual
b. Suatu perusahaan menempatkan order pembelian bahan baku kepada pemasok
c. PT ABC menandatangani kontrak kerja dengan beberapa pegawai baru untuk masa percobaan 2
tahun, bila tidak lulus masa percobaan pegawai tersebut akan di berhentikan
d. PT MERAPI menerima pembayaran penuh dimuka dari seorang pelanggan untuk produk yang di
pesannya hari ini. Produk baru akan jadi dan di kirim 2 bulan merndatang
e. Suatu perusahaan menerbitkan utang obligasi 10 tahun dengan bunga 10% pada Agustus 2000.
Bunga dibayar tiap 1 Agustus. Sekarang ini adalah tanggal 31 Desember 2004 tahun buku
perusahaan adalah tahun kalender
Jawab :
Kejadian-kejadian di atas dapat dikatakan sebagai transaksi atau kejadian yang dapat menimbulkan
kewajiban sebab kewajiban dapat diakui setelah memenuhi kaidah-kaidah berikut ini (Kam, 1990
dalam Suwardjono, 2014) :
1.

Ketersediaan dasar hukum


Adanya dasar hukum yang menyebabkan terjadinya hutang merupakan syarat legal untuk
mengakui hutang, meskipun kaidah ini tidak mutlak karena hanya merupakan karakteristik
pendukung definisi keadilan, namun kewajiban juga dapat diakui bila telah ditemukan bukti

2.

substantive adanya keharusan konstruktif atau dapat dapat diakui sebagai kewajiban demi keadilan.
Keterterapan prinsip konservatisme
Prinsip konservatisme mensyaratkan untuk segera mengantisipasi kerugian daripada mengakui
keuntungan. Jadi kerugian/kewajiban dapat segera diakui kalau ada kemungkinan terjadi.
Pencatatan terhadap kerugian atau kewajiban semacam ini merupakan praktek yang diterima

umum.
3. Ketertentuan Substansi ekonomik suatu transaksi
Substansi suatu transaksi ditinjau dari makna ekonomisnya. Ketika transaksi telah terjadi, maka
kewajiban dapat segera diakui dan dilaporkan dalam laporan keuangan. Kaidah ketertentuan
4.

Substansi ekonomi berkaitan dengan relevansi informasi akuntansi.


Keterukuran nilai kewajiban

Kaidah ini merupakan syarat guna memenuhi reliabilitas informasi. Apabila pengukuran terhadap
suatu pos kewajiban sangat subyektif/arbitrer, maka lebih baik tidak dilakukan pengukuran dan
kewajiban tidak diakui.
Selain itu pada kejadian di atas juga terkandung Keharusan Bergantung yakni:
keharusan potensial yang timbul dari peristiwa masa lalu, dan keberadaannya menjadi pasti dengan
terjadi atau tidak terjadinya satu peristiwa atau lebih pada masa depan yang tidak sepenuhnya berada
dalam kendali; atau Kewajiban kini yang timbul sebagai akibat peristiwa masa lalu, tetapi harus diakui
sebagai kerugian karena:
a. Diperoleh informasi sebelum penerbitan statemen keuangan mengenai Kepastian telah terjadi
penurunan nilai asset atau suatu kewajiban telah terjadi pada tanggal statemen keuangan. Terdapat
kemungkinan besar (probable) yang menegaskan rugi akan terjadi; atau
b. Jumlah kewajiban/kerugian tersebut dapat diestimasi secara cukup andal.
Pada kejadian di atas akun yang harus di kreditkan adalah kas, karena kewajiban-kewajiban di atas
akan mengurangi kas perusahaan.
Soal No. 11
Untuk entitas nonprofit, apakah asset bersih (net asset) merupakan suatu kewajiban?
Jawab :
Ya, karena pengertian kewajiban merupakan bayangan cermin pengertian asset. Transaksi atau kejadian
masa lalu menimbulkan penguasaan sekarang memperoleh manfaat ekonomik masa datang untuk asset,
sedangkan untuk kewajiban hal tersebut menimbulkan keharusan sekarang pengorbanan manfaat
ekonomik masa datang. Transaksi, kejadian, atau keadaan dapt mempengaruhi asset dan kewajiban
secara bersamaan. Ini berarti bahwa pengertian kewajiban tidak dapat dipisahkan dengan pengertian
aset. Aset dapat menimbulkan kewajiban dan sebaliknya timbulnya kewajiban dapat dibarengi dengan
pengakuan aset.
Menurut FASB Equitas sama dengan Aset bersih (net asset) yang berarti hak residual
terhadap aset suatu entitas yang masih tersisa setelah mengurangi aset dengan kewajiban. Dengan kata
lain adalah kewajiban entitas kepada pemilik yang harus diberikan atau dikembalikan kepada pemilik
ketika terjadi likuidasi. Hanya saja Equitas digunakan untuk entitas bisnis sedangkan Aset bersih (net
asset) digunakan untuk entitas nonprofit.
Dalam SFAC 4, yang berhubungan dengan tujuan pelaporan keuangan non-bisnis (nonprofit)
pada poin ke 3 dikatakan tidak terdapatnya hak pemilikan dengan proporsi tertentu/pasti yang dapat

dijual, dipindahtangankan, atau ditarik, atau yang mengandung hak yuridis atas bagian dari sisa
kekayaan dalam hal organisasi dilikuidasi/dibubarkan. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa
aset bersih (net asset) pada entitas nonprofit bukan merupakan kewajiban entitas terhadap donatur.

Soal No. 12
Apakah pembatasan penggunaan aset oleh donor dalam organisasi nonprofit menimbulkan keharusan
yang memenuhi kriteria untuk disebut sebagai kewajiban?
Jawab :
Ya, pembatasan penggunaan asset oleh donor dalam organisasi non profit menimbulkan keharusan
yang memenuhi kriteria untuk disebut sebagai kewajiban karena telah memenuhi karakteristik utama
kewajiban yaitu:
-

Pengorbanan Manfaat ekonomik: Objek (pembatasan penggunaan) harus memuat tugas atau
tanggung jawab kepada pihak lain yang harus dilaksanakan dengan cara mengirbankan manfaat

ekonomik yang cukup pasti di masa dating.


Keharusan sekarang: timbul akibat adanya perjanjian (kontrak) antara dua pihak, pemaksaan
dari pemerintah atau pengadilan, atau karena kondisi lingkungan bisnis (social, politik, dan

ekonomik). Dalam kasus ini keharusan sekarang timbul karena kondisi lingkungan social.
Akibat transaksi atau kejadian masa lalu: karena organisasi non profit mendapatkan asset dari
donor, maka (syarat) pembatasan yang ditetapkan oleh donor merupakan transaksi yang
menimbulkan keharusan, sehingga menjadikan keharusan tersebut memenuhi kriteria untuk
disebut sebagai kewajiban

Dalam PSAK No. 45 (2004 : Pr.05). Berikut ini adalah pengertian istilah yang digunakan
dalam Pelaporan Keuangan Entitas Nirlaba.
Dalam organisasi nonprofit yang tidak terdapat hak kepemilikan yang sama dengan pemilikan dalam
organisasi profit, aset dibagi menjadi 3 golongan atas dasar ada tidaknya pembatasan dari donor:
-

Aset Bersih Pembatasan permanen adalah pembatasan penggunaan sumber daya yang
ditetapkan oleh penyumbang agar sumber daya tersebut dipertahankan secara permanen, tetapi
entitas nirlaba diizinkan untuk menggunakan sebagian atau semua penghasilan atau manfaat

ekonomi lainnya yang berasal dari sumber daya tersebut.


Aset Bersih Pembatasan temporer adalah pembatasan penggunaan sumber daya oleh
penyumbang yang menetapkan agar sumber daya tersebut dipertahankan sampai dengan periode
tertentu atau sampai dengan terpenuhinya keadaan tertentu.

Aset Bersih tidak terikat adalah sumber daya yang penggunaannya tidak dibatasi untuk tujuan
tertentu oleh penyumbang.

Dalam PSAK No. 45 (2004 : Pr.13), informasi likuiditas laporan posisi keuangan diberikan dengan cara
sebagai berikut :
a. menyajikan aktiva berdasarkan urutan likuiditas, dan kewajiban berdasarkan tanggal jatuh tempo;
b. mengelompokkan aktiva ke dalam lancar dan tidak lancar, dan kewajiban ke dalam jangka pendek
dan jangka panjang;
c. mengungkapkan informasi mengenai likuiditas aktiva atau saat jatuh temponya kewajiban termasuk
pembatasan penggunaan aktiva, pada catatan atas laporan keuangan.
Kewajiban dipandang dari sudut pandang badan usaha, maka kewajiban kepada entitas lain tetap
disebut Kewajiban sedangkan kewajiban kepada pemilik disebut Ekuitas. Terkait dengan pembatasan
oleh donor dalam penggunaan aset maka Keharusan (Obligasi) yang timbul dalam satuan usaha yang
menerima donor tersebut akan memenuhi kriteria Kewajiban (Kewajiban terhadap donor), yaitu
khususnya pada Aset Bersih Pembatasan permanen dimana aset-aset ini tidak boleh dijual misalnnya
tanah, lukisan atau karya seni. Ketika terjadi likuidasi secara moral, etis, sosial, atau hukum aset
tersebut harus dikembalikan ke donor.

Soal No 20
Suatu perusahaan menerima kontrak untuk membuat suatu barang dengan nilai kontrak Rp.
100.000.000. Pada saat penandatanganan kontrak, perusahaan menerima pembayaran penuh kontrak
tersebut (Rp. 100.000.000). Perusahaan dapat mengestimasi dengan cukup teliti bahwa kos produksi
barang tersebut adalah Rp. 70.000.000. Berapakah besarnya kewajiban yang harus dicatat pada saat
penandatanganan kontrak?
Jawab:
Besarnya kewajiban yang harus dicatat pada saat penandatangan kontrak dapat disajikan dalam dua
alternatif pengakuan berikut:
a). Kas
Kewajiban Menyerahkan Barang

100.000.000
100.000.000

b). Kas

100.000.000

Kewajiban Menyerahkan Barang


Laba Tangguhan .

70.000.000
30.000.000

Soal No.22
Suatu perusahaan meminjam uang Rpl00.000.000 dari suatu bank pada 20 Desember 2004 dan
bersepakat akan melunasinya dengan menyerahkan 1000 lot saham perusahaan pada 20 Januari 2005.
Harga pasar saham saat itu diperkirakan Rpl0l.000 per lot. Bank menyepakati hal tesebut. Apakah pada
31 Desember 2004 terdapat kewajiban?
Jawab :
Berdasarkan atas kaidah pengakuan untuk menandai pengakuan kewajiban yakni keterterapan
prinsip konservatisme, di mana kewajiban segera diakui pada tanggal 20 Desember 2004. Sehingga
atas pertimbangan tersebut maka pada tanggal 31 Desember 2004 perusahaan tersebut memiliki
kewajiban kepada bank untuk menyerahkan 1000 lot saham dan melaporkannya.

TUGAS TEORI DAN PRAKTIK AKUNTANSI


BAB VII
KEWAJIBAN

Kelompok 6
ARDIYANA PRIMAWATY

391602

ARIS TANDI TODING

391605

DINDA OKTAVIANI.R

391619

TRI RADITE PRIAMBODO

391697

STAR BPKP 5B
TEORI DAN PRAKTIK AKUNTANSI