Anda di halaman 1dari 16

Perhitungan Kebutuhan Tenaga Berdasarkan Beban Kerja Rekam Medis

11:25 AM
Work Load Indikator Staff Need (WISN) adalah indikator yang menunjukkan besarnya
kebutuhan tenaga pada sarana berdasarkan beban kerja, sehingga alokasi atau relokasi tenaga
akan lebih mudah dan rasional.

1. Perhitungan dengan metode WISN

Mudah dioperasionalkan

Mudah digunakan

Secara teknis mudah diterapkan

Komprehensif realistis

2. Data yang dibutuhkan dalam menetapkan waktu kerja tersedia atau hari kerja

1 minggu : 5 atau 6 hari kerja

1 tahun : 5 52 minggu = 260 (A)

Cuti tahunan : 12 hari (B)

Diklat : 6 hari (C)

Hari libur : 15 hari + 6 hari cuti bersama (D)

Sakit dan ijin/th : 6 hari (E)

Waktu kerja/hr : 8 jam (F)

3. Menetapkan waktu tersedia

Waktu kerja tersedia : (A (B + C + D + E)) F

4. Menetapkan unit kerja dan kategori sumber daya manusia (SDM)


Untuk menetapkan unit kerja dan kategori sumber daya manusia maka data dan informasi yang
dibutuhkan adalah:

Struktur orang, uraian tugas pokok dan fungsi masing-masing unit

Keputusan Direktur rumah sakit tentang pembentukan Unit Kerja Rekam Medis (UKRM)

Data pegawai berdasarkan pendidikan yang bekerja di UKRM

PP 32 tentang tenaga kesehatan

UU tentang jabatan fungsional

Standar profesi, standar pelayanan dan Standar Operasional Prosedur (SOP) di UKRM

5. Menyusun Standar Beban Kerja

Standar beban kerja merupakan volume atau kuantitas beban kerja satu tahun.

Disusun berdasarkan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan (ratarata waktu) dan
waktu yang tersedia atau yang dimiliki oleh masing-masing kategori tenaga.

6. Beban Kerja
Meliputi:

Kegiatan pokok yang dilaksanakan

Rata-rata waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tiap kegiatan pokok

Standar beban kerja/ tahun

7. Rata-rata Waktu

Suatu waktu yang dibutuhkan untuk suatu kegiatan pokok oleh masingmasing tenaga.

Kebutuhan waktu untuk menyelesaikan kegiatan sangat bervariasi dan dipengaruhi:


standar pelayanan, SOP, sarana prasarana yang tersedia dan kompetensi SDM

Ditetapkan berdasarkan pengamatan dan pengalaman selama bekerja dan kesepakatan


bersama.

Sebaiknya ditetapkan berdasarkan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tiap


kegiatan pokok oleh SDM yang memiliki kompetensi, kegiatan pelaksanaan, standar pelayanan,
SOP dan memiliki etos kerja yang baik.

8. Standar Beban Kerja

Volume atau kuantitas beban kerja selama satu tahun.

Disusun berdasarkan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan (waktu rata-rata) dan
waktu kerja tersedia yang dimiliki oleh masing-masing kategori SDM.

Rumus perhitungannya adalah:

Contoh kegiatan pokok dan rata-rata waktu kerja.

9. Standar Kelonggaran
Tujuan dari diperolehnya faktor kelonggaran tiap kategori SDM meliputi jenis kegiatan dan
kebutuhan waktu adalah untuk menyelesaikan suatu kegiatan yang tidak terkait langsung atau
dipengaruhi tinggi rendahnya kualitas atau jumlah kegiatan pokok atau pelayanan. Contoh
fakto kelonggaran adalah:

Rapat, penyusunan laporan, menyusun pengebonan barang

Frekuensi kegiatan dlm suatu hari, minggu, bulan

Waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan kegiatan


Rumus menyusun standar kelonggaran :

10. Penghitungan tenaga kerja


Sumber data yang dibutuhkan adalah
a. Data yang diperoleh sebelumnya,

Waktu kerja tersedia

Standar beban kerja

Standar kelonggaran

11. Kebutuhan SDM-UKRM ( Unit Kerja Rekam Medis )


Rumusnya adalah:

http://www.medrec07.com/2014/12/penghitungan-kebutuhan-tenagaberdasarkan-beban-kerja.html

A.

PENGERTIAN BEBAN KERJA

Beban kerja adalah frekuensi kegiatan rata-rata dari masing-masing jenis pekerjaan dalam
jangka waktu tertentu. (Moekijat, 1999).
B. METODE PENYUSUNAN KEBUTUHAN TENAGA KESEHATAN BERDASARKAN
BEBAN KERJA
Salah satu metode perhitungan tenaga kesehatan adalah metode estimasi beban kerja yaitu suatu
metode penyusunan kebutuhan berdasarkan Indicator of Staff Needed (ISN). Metode ISN ini
adalah metode untuk menetapkan jumlah tenaga berdasarkan jenis kegiatan dan volume
pelayanan pada suatu unit atau institusi.
Dengan metode estimasi beban kerja setiap tenaga kesehatan mempunyai beban kerja efektif
sekitar 80% dari waktu kerja sebulan.
Waktu kerja normal perminggunya (6 hari kerja) adalah 37,5 jam sehingga jumlah jam kerja
rata-rata dalam satu hari adalah 6,25 jam.
Jadi jumlah jam kerja dalam satu bulan (24 hari kerja) adalah 6,25 jam x 24 hari = 150 jam
perbulan.
Dimana waktu kerja waktu efektif adalah waktu yang sungguh-sungguh digunakan secara efektif
oleh tenaga kesehatan dalam melaksanakan tugasnya yaitu 80% dari waktu kerja sebulan 150
jam (0,8 x 150 jam = 120 jam/bulan).
Berdasarkan uraian tersebut maka apabila beban kerja seorang tenaga kesehatan dengan tugas
dan fungsi tertentu berada pada ukuran standar 120 sampai 150 jam perbulan berarti tidak
diperlukan tambahan tenaga pada tugas yang sama.
Tetapi apabila beban kerja tenaga kesehatan dengan tugas dan fungsi-fungsi tertentu berada
dibawah ukuran standar maka tenaga kesehatan tersebut perlu diberikan tugas tambahan
sehingga beban kerja dapat maksimal.
Penambahan tenaga kesehatan hanya diperlukan jika beban kerja melebihi standar dan
tidak bisa lagi dibagi dengan tenaga lain pada unit tersebut
C.

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI BEBAN KERJA

Terdapat 4 faktor utama yang mempengaruhi beban kerja setiap tenaga kesehatan yaitu:

1.

Tugas Pokok Tenaga Kesehatan

Tugas Pokok adalah tugas yang harus dikerjakan oleh seorang tenaga kesehatan berdasarkan
prosedur tetap yang ada pada puskesmas. Rincian tugas pokok tenaga kesehatan di puskesmas
sebagai berikut :
a.

Tugas Pokok Tenaga Dokter

Melakukan pelayanan umum, melakukan tindakan medik dan UGD, kunjungan pada pasien
rawat inap, menerima dan melakukan rujukan, melaksanakan penyuluhan kesehatan kepada
masyarakat, melakukan catatan medik, dan membuat rencana kerja tahunan.
b.

Tugas Pokok Tenaga Bidan

Melaksanakan pelayanan kesehatan Ibu dan Anak, melaksanakan pelayanan KB, melaksanakan
pertolongan persalinan normal perawatan nifas (PNC), melaksanakan pelayanan kesehatan bayi
dan anak.
c.

Tugas Pokok Perawat

Melaksanakan asuhan keperawatan dan evaluasi keperawatan, dan melakukan kunjungan


pembinaan individu/ keluarga/ masyarakat.
d.

Tugas Pokok Tenaga Dokter Gigi

Melakukan pelayanan/tindakan gigi dan mulut, melakukan penambalan gigi, menerima dan
melakukan rujukan, menerima konsultasi pasien dan masyarakat, melaksanakan penyuluhan
kesehatan gigi dan mulut kepada masyarakat dan anak sekolah, membuat rencana kerja tahunan.
e.

Tugas Pokok Perawat Gigi

Membantu dokter gigi dalam melakukan praktek, melakukan sterilisasi/desinfeksi alat,


membantu dokter gigi dalam melakukan penyuluhan kesehatan gigi dan mulut, mencatat register
kunjungan pasien.
f.

Tugas Pokok Tenaga Kesehatan Masyarakat

Menyusun rencana program puskesmas, menyiapkan data/informasi sebagai dasar pengambilan


keputusan kepala puskesmas, pengelolaan administrasi surat-menyurat, Menyusun rencana
kebutuhan sarana perlengkapan puskesmas, melakukan monitoring dan evaluasi kegiatan
program puskesmas dan tata usaha, koordinasi pencatatan dan pelaporan bulanan dan tahunan.
g.

Tugas Pokok Tenaga Pelaksana Sanitasi

Melakukan pengamatan penyakit, melakukan penyuluhan epidemiologi dan imunisasi,


menentukan identifikasi KLB/wabah, melakukan pemberantasan terhadap penyakit menular
langsung. melakukan analisis dampak lingkungan, penyuluhan kesehatan lingkungan.
h.

Tugas Pokok Tenaga Pelaksana Farmasi

Menerima resep, meracik dan mempersiapkan obat sesuai kebutuhan, Memberikan penjelasan
kepada pasien tentang pemakaian obat, Merencanakan kebutuhan obat dan vaksin, membuat
daftar permintaan obat kegudang farmasi, membuat pencatatan dan pelaporan.
i.

Tugas Pokok Tenaga Pelaksana Gizi

Melaksanakan pelayanan gizi, melatih kader gizi, menyusun standar dietik dan informasi gizi,
pemberian vitamin, membuat pencatatan dan laporan, menghitung stok Yodiol, membuat laporan
posyandu, membuat jadwal puskesmas keliling.
j.

Tugas Pokok Tenaga Pekarya Kesehatan

Membantu perawat dalam pelayanan kesehatan, mencatat registrasi kunjungan pasien,


menyelenggarakan perawatan kesehatan masyarakat dengan kunjungan rumah, membina peran
serta masyarakat melalui dasa wisma, penyuluhan (di posyandu), pencatatan dan pelaporan.
k.

Tugas Pokok Tenaga Administrasi Umum

Mengagendakan surat masuk dan surat keluar, mengetik surat, mengirim surat, pencatatan
inventarisasi barang, melakukan peremajaan data pegawai, barang dan perlengkapan lain,
melakukan kegiatan kearsipan, membuat laporan puskesmas.
l.

Tugas Pokok Petugas Loket

Mempersiapkan peralatan di loket, pelayanan pendaftaran/mengisi kartu status pasien, menerima


pembayaran retribusi/karcis, menyusun kartu berobat kedalam kotak/rak, merekap kunjungan
pasien, menyetor hasil penerimaan pembayaran retribusi, membuat laporan kunjungan pasien.
m.

Tugas Pokok Petugas SP2TP

Melakukan kordinasi pengumpulan data laporan hasil kegiatan bulanan puskesmas, melakukan
validasi data hasil laporan bulanan kegiatan program, melakukan pengumpulan dan analisa data
stratifikasi puskesmas, merekap dan mendokumentasikan laporan hasil kegiatan bulanan
puskesmas,

melakukan

visualisasi

data

hasil

laporan

bulanan

kegiatan

mendokumentasikan semua rencana dan hasil kegiatan puskesmas secara sistematis.


2.

Tugas Tambahan

program,

Tugas tambahan merupakan bagian dari pekerjaan dan dikerjakan seperti halnya tugas utama.
Namun akan menjadikan beban kerja meningkat jika tugas tambahan lebih banyak sehingga
menjadikan tanggungan pekerjaan yang harus dikerjakan menjadi lebih besar. Dapat juga terjadi
sebaliknya yakni dengan tugas tambahan beban kerja meningkat tetapi tetap sesuai dengan
standar karena tingkat produktivitas menjadi lebih optimal. Tugas tambahan tenaga kesehatan
pada puskesmas sebagai berikut :
a.

Tugas Tambahan Tenaga Dokter

Membuat Laporan kegiatan bulanan, menghadiri pertemuan, melakukan monitoring dan evaluasi
pelaksanaan manajemen puskesmas, melakukan kordinasi lintas program, melakukan supervisi
program.
b.

Tugas Tambahan Tenaga Bidan

Membuat laporan kegiatan bulanan, melakukan bimbingan teknis pada Bidan di desa ,
menghadiri pertemuan.
c.

Tugas Tambahan Perawat

Membuat Laporan kegiatan bulanan, menghadiri pertemuan, membimbing siswa perawat.


d.

Tugas Tambahan Dokter Gigi

Membuat laporan kegiatan bulanan, menghadiri pertemuan, melakukan monitoring dan evaluasi
pelaksanaan manajemen puskesmas, melakukan supervisi program.
e.

Tugas Tambahan Perawat Gigi

Membuat laporan bulanan, menghadiri pertemuan, membuat pencatatan dan pelaporan


perawatan gigi pasien.
f.

Tugas Pokok Tenaga Pelaksana Gizi

Membuat laporan kegiatan bulanan, menghadiri pertemuan (rapat, seminar, pelatihan),


penyuluhan
g.

Tugas Tambahan Tenaga Pelaksana Farmasi

Membuat laporan kegiatan bulanan, menghadiri pertemuan,


h.

Tugas Tambahan Tenaga Pelaksanan Sanitasi

Membuat laporan kegiatan bulanan, menghadiri pertemuan, melakukan koordinasi lintas


program/sektor, melakukan supervisi program.
i.

Tugas Tambahan Tenaga Kesehatan Masyarakat

Melakukan penyuluhan, menghadiri pertemuan, melaksanakan tugas pendelegasian manajerial


dari kepala puskesmas, koordinasi pelaksanaan JPKM, koordinasi pelaksanaan supervisi
kegiatan program.
j.

Tugas Tambahan Tenaga Administrasi Umum

Membuat laporan kegiatan bulanan, menyelenggarakan kegiatan sosial dalam lingkungan


wilayah puskesmas, rapat.
k.

Tugas Tambahan Petugas Pengelola SP2TP

Melakukan pencatatan dan dokumentasi arus barang inventaris puskesmas, melakukan


peremajaan data inventaris barang untuk keperluan perencanaan, membuat perencanaan
pengadaan, perbaikan dan penghapusan barang inventaris, membuat laporan bulanan,membuat
laporan harian.
3.

Waktu Kerja

Waktu kerja adalah lamanya seseorang bekerja dalam seharinya. Setiap tenaga kesehatan
mempunyai waktu kerja normal tiap minggunya 37,5 - 40 jam, sehingga jumlah jam kerja rataratanya dalam satu hari adalah 6,25 6,67. Jadi dalam satu bulan jumlah jam kerja adalah 150
160 jam (24 hari kerja). Dimana waktu kerja efektif adalah waktu yang sungguh-sungguh
digunakan untuk bekerja secara efektif oleh tenaga kesehatan yaitu 80% dari waktu kerja sebulan
(150 jam) atau sama dengan 0,8 x 150 jam =120 jam perbulan. ( Depkes RI, 1999). Jumlah
waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan adalah sama dengan jumlah
keempat waktu berikut :
a.

Waktu yang sungguh-sungguh dipergunakan untuk bekerja, yakni waktu yang di

pergunakan dalam kegiatan-kegiatan yang langsung berhubungan dengan produksi yang disebut
waktu lingkaran (cycle time atau cyclical time) atau waktu baku /dasar.
b.

Waktu yang digunakan dalam kegiatan-kegiatan yang tidak langsung berhubungan dengan

produksi yang disebut waktu bukan lingkaran (Non Cyclical Time).


c.

Waktu untuk menghilangkan kelelahan (Fatique Time).

d.

Waktu untuk keperluan pribadi (Personal Time).

4.

Jumlah Kunjungan Pasien

Jumlah kunjungan adalah banyaknya kunjungan pasien yang menggunakan jasa pelayanan
kesehatan. Kunjungan pasien setiap harinya di waktu kerja akan mempengaruhi beban kerja dari

tenaga kesehatan. Sebaiknya terdapat kesesuaian antara jumlah tenaga kesehatan dan pasien atau
klien yang dilayani di unit pelayanan kesehatan.
D.

CARA PERHITUNGAN BEBAN KERJA

1.

Latihan menghitung beban kerja

Setiap hari Puskesmas Antah Berantah melayani 60 orang pasien. Dari 60 orang pasien tsb
60% diperiksa dan diberi rujukan dan resep. Setiap pasien membutuhkan waktu 10 menit untuk
dilayani. Sedangkan 40% dari total pasien harus diperiksa di laboratorium dan setiap
pemeriksaan membutuhkan waktu 15 menit/pasien.
Pertanyaan:
Hitung beban kerja dari Puskesmas tersebut sebagai dasar untuk menentukan jumlah perawat dan
laboran yang dibutuhkan?
Jawab:
Pasien rujukan dan resep (60% x 60) = 36 pasien
Jam kerja/hari = 6 jam x 60 menit = 360 menit
Rujukan dan resep dibutuhkan waktu 10 menit = 360/10 = 36 pasien.
Kesimpulan:
Dengan demikian beban kerja untuk pemeriksaan, pemberian rujukan dan resep pasien perhari
adalah 36 pasien/hari.
Laboratorium 40% x 60 = 24 pasien
Waktu yang dibutuhkan 15 menit
360 menit/15 menit= 24 pasien.
Kesimpulan:
Dengan demikian beban kerja untuk pemeriksaan laboratorium adalah 24 pasien/hari
2.

Latihan kaitan antara prioritas masalah dan beban kerja

Puskesmas Antah Berantah mempunyai beberapa masalah yang perlu mendapatkan pemecahan
masalah sbb:
a.

Angka kejadian penyakit diare tinggi

b.

Angka penyakit kusta, TBC, malaria dan DHF tinggi

c.

Angka Gizi buruk tinggi

Setelah dilakukan perumusan masalah, maka yang dianggap mampu untuk memberikan jawaban
terhadap permasalahan tersebut adalah kualifikasi tenaga dokter.
Analisis beban kerja sebagai contoh kemudian dirumuskan untuk mengukur kegiatan dokter di
Puskesmas Antah Berantah dalam upaya mengatasi permasalahan yang muncul diwilayah kerja
Puskesmas tsb sbb:
a.

Beban kerja tugas Poliklinik:

Terdapat 17.901 kunjungan X 4 menit pemeriksaan = 71.604 menit/tahun 71.604 menit/tahun =


1193.4 jam/tahun = 99,45 jam/bulan
b.

Beban kerja tugas tambahan:

o Pertemuan lintas sektoral:


1 x perbulan X 3 jam = 3 jam
o Rapat koordinasi
1 x perbulan x 5 jam = 5 jam
o Rapat program
1 x perbulan x 3 jam = 3 jam
Total
c.

= 11 Jam/bulan
Beban kerja tugas Penyuluhan :

84 x 3 jam = 252 jam/tahun


252/jam/tahun
12

4.

21 jam/bulan

Beban kerja tugas Pembinaan UKS:

Jumlah sekolah

= 26 SD

Kunjungan dokter = 98 x/tahun


Dalam satu tahun untuk 1 SD jumlah kunjungan adalah :
98/ 26 SD x 4 x/SD/tahun
waktu kunjungan untuk 1 SD adalah 2 jam.
Sehingga, jumlah kunjungan dokter ke 26 SD adalah = 26 X 4 kunjungan X 2 jam = 208 jam/
tahun
208 jam/tahun

12 bulan

17 jam/bulan

Total beban kerja dokter puskesmas Antah Berantah adalah :


Poliklinik

99,45 jam/bulan

Manajerial tambahan

11

jam/bulan

Pembinaan UKS&Penyuluhan

38

jam/bulan

Total

148,45 jam/bulan

Dengan asumsi beban kerja normal seorang dokter adalah 75 jam/bulan, sehingga jumlah dokter
yang dibutuhkan adalah 148,45/75 =2 tenaga dokter.
Puskesmas Antah Berantah memiliki 2 orang tenaga dokter ternyata sudah cukup dari segi
kuantitas dan tidak perlu penambahan lagi sehingga alternatif pemecahan masalah tsb diatas
adalah bukan dengan jalan penambahan tenaga dokter, akan tetapi diharapkan:
o Kualitas tenaga dokter perlu ditingkatkan.
o Cakupan dan kualitas pelayanan kesehatan masyarakat bisa diperbaiki
o

Adanya penurunan prevalensi dan insidensi kejadian penyakit di masyarakat melalui

peningkatan program baik lintas program dan lintas sektoral.


http://muhamadrezapahlevi.blogspot.co.id/2012/05/analisa-beban-kerjatenaga-kesehatan.html

https://yennisusanti.wordpress.com/2016/04/14/cara-menghitung-bebankerja-rekam-medis/
PERHITUNGAN KEBUTUHAN SDM BERDASARKAN BEBAN KERJA
Penyelenggaraan pelayanan kesehatan di Rumah Sakit perlu didukung dengan sarana penunjang
yang memadai diantaranya dengan sistem penyelenggaraan rekam medis yang baik dan
berkualitas. Untuk menyelenggarakan suatu sistem rekam medis yang baik perlu didukung
dengan tenaga yang memadai sehingga tujuan dari penyelenggaraan rekam medis dapat
terselenggara dengan baik sesuai harapan.
Untuk menyelenggarakan sistem rekam medis seperti yang diharapkan perlu disusun pola
ketenagaan disusun untuk mengetahui kebutuhan tenaga berdasarkan analisis beban kerja. Untuk
menentukan pola ketenagaan ditetapkan berdasarkan analisis kebutuhan SDM yang dihitung
menggunakan WISN.

Work Load Indikator Staff Need (WISN) adalah indikator yang menunjukkan besarnya
kebutuhan tenaga pada sarana berdasarkan beban kerja, sehingga alokasi atau relokasi tenaga
akan lebih mudah dan rasional.
1. Menentukan Waktu Kerja yang tersedia (Work Load Indicator Staff Need)
Rumus : { A ( B + C + D + E ) } X F
A = Hari Kerja ( 6 hari x 52 Minggu = 312 Hari / Tahun)
B = Cuti Tahunan ( 8 Hari / Tahun )
C = Pendidikan dan Pelatihan ( 6 Hari / Tahun )
D = Hari Libur Nasional ( 15 Hari + 4 Hari Cuti bersama = 19 Hari / Tahun )
E = Ketidakhadiran Kerja ( 12 Hari / Tahun )
F = Waktu Kerja ( 7 Jam )

Waktu Kerja Tersedia ( Tahun ) = { ( 312 ) ( 8 + 6 + 19 + 12 ) x 7


= ( 312 45 ) x 7
= 267 x 7
= 1869 Jam / Tahun
= 112.140 Menit / Tahun

2. Menyusun Standar Beban Kerja


Standar Beban Kerja = Waktu Kerja Tersedia/ Rata rata Waktu Yang Dibutuhkan

3. Menyusun Standar Kelonggaran

Standar Kelonggaran = Rata rata Per Faktor Kelonggaran

Waktu Yang Tersedia

4. Perhitungan Kebutuhan SDM

Kebutuhan SDM = Kuantitas Kegiatan Pokok + Standar kelonggaran


Standar beban kerja

Contoh : cara menghitung beban kerja di bagian penyimpanan

NO URAIAN TUGAS
1
1

WAKTU
WAKTU
PEGAWAI
SATUAN
KERJA BEBAN
PENYELESAIAN
YANG
HASIL
EFEKTIF KERJA
(Menit)
DIBUTUHKAN
(Menit)
3
4
5
6
7

2
Penyimpanan Rekam
Berkas
Medis
Menyortir Rekam Medis
Berkas
Rawat Jalan
Menyimpan Rekam Medis
Rawat Jalan dan menjaga
agar penyimpanan RM
Berkas
aman, rahasia, tidak dapat
di akses oleh orang yang
tidak berkepentingan
Menerima dan
mengumpulkan dokumen
rekam medis pasien
Berkas
pulang rawat jalan,UGD
dan Rawat Inap dari
bagian analisa assembling.
Menyimpan dokumen
rekam medis sesuai urutan
nomor dengan memakai pasien
system nomor langsung
( Straight Numerical )
Membuat dan
memutakhirkan Kartu
Kartu
Indeks Utama Pasien
(KIUP) Rawat Jalan
Mengumpulkan data
Laporan

6000

3810

5,715

6000

3810

1,27

6000

3810

1,27

6000

3810

0,635

6000

3810

0,635

6000

3810

0,635

6000

3810

1,27

untuk penyusunan
Laporan Cakupan
Pelayanan pada Sarana
Pelayanan Kesehatan
Pengambilan Rekam
2
Medis
Melakukan wawancara
untuk mengisi Identitas
pasien
Pribadi data sosial pasien
Rawat Inap
Melakukan informed
consent (general consent) pasien
pasien masuk rawat inap
Memvalidasi kebenaran
data kelengkapan
pengisian identitas pribadi
pasien
data sosial pasien rawat
inap serta membuat kartu
pasien
3 Distribusi Rekam Medis Berkas
Mengisi buku register
pendaftaran Pasien Rawat pasien
Inap
Membuat dan
memutakhirkan Kartu
Kartu
Indeks Utama Pasien
(KIUP) Rawat Inap
Mengumpulkan data
untuk penyusunan
Laporan Cakupan
Laporan
Pelayanan pada Sarana
Pelayanan Kesehatan
JUMLAH
PEMBULATAN

15

6000

150

0,375

6000

150

0,05

6000

150

0,125

6000

150

0,05

6000

150

0,05

6000

150

0,025

6000

150

0,025

6000

150

0,05
6,09
7