Anda di halaman 1dari 6

Pembuatan Koloid

Sistem koloid dapat dibuat dengan pengelompokan (agregasi) partikel larutan sejati atau
menghaluskan bahan dalam bentuk kasar, kemudian diaduk dengan medium pendispersi.
Cara yang pertama disebut cara kondensasi, sedangkan yang kedua disebut cara dispersi.
A. Cara Kondensasi

Dengan cara kondensasi, partikel larutan sejati (molekul atau ion) bergabung menjadi
partikel koloid.

Cara ini dapat dilakukan dengan reaksi-reaksi kimia, seperti reaksi redoks, hidrolisis, dan
dekomposisi rangkap, atau dengan pergantian pelarut.

1. Reaksi Redoks

Reaksi redoks adalah reaksi yang disertai perubahan bilangan oksidasi.

Contoh 1:
Pembuatan sol belerang dari reaksi antara hidrogen sulfida (H2S) dengan belerang dioksida
(SO2), yaitu dengan mengalirkan
gas
H2S ke dalam larutan SO2.
H2S(g) + SO2(aq) 2 H2O(l) + 3 S (koloid)
Contoh 2:
Pembuatan sol emas dari reaksi antara larutan HAuCl4 dengan larutan K2CO3 dan HCHO
(formaldehida).
2 HAuCl4(aq)+6 K2CO3(aq) + 3 HCHO(aq) 2 Au(koloid) + 5 CO2(g) + 8 KCl(aq) +
KHCO3(aq) + 2 H2O(l)
2. Hidrolisis

Hidrolisis adalah reaksi suatu zat dengan air.

Contoh:

Pembuatan sol Fe(OH)3 dari hidrolisis FeCl3. Apabila ke dalam air mendidih ditambahkan
larutan FeCl3, maka akan terbentuk sol
Fe(OH)3.
FeCl3(aq)+ 3 H2O(l) Fe(OH)3 (koloid) + 3 HCl(aq)
3. Dekomposisi Rangkap
Contoh 1:
Sol As2S3 dapat dibuat dari reaksi antara larutan H3AsO3 dengan larutan H2S.
2 H3AsO3(aq) + 3 H2S(aq) As2S3(koloid) + 6 H2O(l)
Contoh 2:
Sol AgCl dapat dibuat dengan mencampurkan larutan perak nitrat encer dengan larutan HCl
encer.
AgNO3(aq) + HCl(aq) AgCl(koloid) + HNO3(aq)
4. Penggantian Pelarut
Selain dengan cara-cara kimia seperti di atas, koloid juga dapat terjadi dengan penggantian
pelarut.
Contoh:

Apabila larutan jenuh kalsium asetat dicampur dengan alkohol, maka akan terbentuk suatu
koloid berupa gel.
B. Cara Dispersi

Dengan cara dispersi, partikel kasar dipecah menjadi partikel koloid.

Cara dispersi dapat dilakukan secara mekanik, peptisasi, atau dengan loncatan bunga
listrik (cara busur Bredig).

1. Cara Mekanik

Menurut cara ini, butir-butir kasar digerus dengan lumping atau penggiling koloid sampai
diperoleh tingkat kehalusan tertentu, kemudian diaduk dengan medium dispersi.

Contoh:

Sol belerang dapat dibuat dengan menggerus serbuk belerang bersama-sama dengan suatu zat
inert (seperti gula pasir),
kemudian mencampur serbuk halus itu dengan air.
2. Cara Peptisasi

Peptisasi adalah cara pembuatan koloid dari butir-butir kasar atau dari suatu endapan
dengan bantuan suatu zat pemeptisasi (pemecah).

Zat pemeptisasi memecahkan butir-butir kasar menjadi butir-butir koloid.

Istilah peptisasi dikaitkan dengan peptonisasi, yaitu proses pemecahan protein


(polipeptida) yang dikatalisis oleh enzim pepsin.

Contoh:

Agar-agar dipeptisasi oleh air


Nitroselulosa oleh aseton
Karet olehbensin
Endapan NiS dipeptisasi oleh H2S
Endapan Al(OH)3 oleh AlCl3.
3. Cara Busur Bredig

Cara busur Bredig digunakan untuk membuat sol-sol logam.

Logam yang akan dijadikan koloid digunakan sebagai elektrode yang dicelupkan dalam
medium dispersi, kemudian diberi loncatan listrik di antara kedua ujungnya.

Mula-mula atom-atom logam akan terlempar ke dalam air, lalu atom-atom tersebut
mengalami kondensasi, sehingga membentuk partikel koloid.

Jadi, cara busur ini merupakan gabungan cara dispersi dan cara kondensasi.

Cara Pembuatan Koloid


Jika kita atau sebuah industri akan memproduksi suatu produk berbentuk koloid, bahan bakunya adalah
larutan (partikel berukuran kecil) atau suspensi (partikel berukuran besar). Didasarkan pada bahan

bakunya, pembuatan koloid dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu sebagai berikut.
1. Kondensasi
Kondensasi adalah cara pembuatan koloid dari partikel kecil (larutan) menjadi partikel koloid. Proses
kondensasi ini didasarkan atas reaksi kimia; yaitu melalui reaksi redoks, reaksi hidrolisis, dekomposisi
rangkap, dan pergantian pelarut.
1) Reaksi Redoks
Contoh
Pembuatan sol belerang dari reaksi redoks antara gas H 2 S dengan larutan SO 2 .
Persamaan reaksinya: 2 H 2 S (g) + SO 2 (aq) 2 H 2 O (l) + 3 S (s)
Pembuatan sol emas dari larutan AuCl 3 dengan larutan encer formalin (HCHO).
Persamaan reaksinya:
2 AuCl 3(aq) + 3 HCHO (aq) + 3H 2 O (l) 2 Au (s) + 6HCl (aq) + 3 HCOOH (aq)
2) Reaksi Hidrolisis
Contoh, pembuatan sol Fe(OH) 3 dengan penguraian garam FeCl 3 Persamaan reaksinya adalah:
mengunakan air mendidih.
FeCl 3 (aq) + 3 H 2 O (l) Fe(OH) 3 (s) + 3 HCl ( aq)
3) Reaksi Dekomposisi Rangkap
Contoh
a) Pembuatan sol As 2 S 3, dibuat dengan mengalirkan gas H 2 S dan asam arsenit (H 3 AsO 3 ) yang encer.
Persamaan reaksinya: 2 H 3 AsO 3 (aq) + 3 H 2 S (g) As 2 S 3 (s) + 6H 2 O (l)
b) Pembuatan sol AgCl dari larutan AgNO 3 dengan larutan NaCl encer.
Persamaan reaksinya: AgNO 3 (aq) + NaC1 (aq) AgCl (s) + NaNO 3 (aq)
4) Reaksi Pergantian Pelarut
Contoh, pembuatan sol belerang dari larutan belerang dalam alkohol ditambah dengan air. Persamaan
reaksinya:
S (aq) + alkohol + air S (s) Larutan S sol belerang
2. Dispersi
Dispersi adalah pembuatan partikel koloid dari partikel kasar (suspensi). Pembuatan koloid dengan
dispersi meliputi: cara mekanik, peptisasi, busur Bredig, dan ultrasonik.
1) Proses Mekanik
Proses mekanik adalah proses pembuatan koloid melalui penggerusan atau penggilingan (untuk zat padat)
serta dengan pengadukan atau pengocokan (untuk zat cair). Setelah diperoleh partikel yang ukurannya
sesuai dengan ukuran koloid, kemudian didispersikan ke dalam medium (pendispersinya). Contoh,
pembuatan sol belerang.
2) Peptisasi
Peptisasi adalah cara pembuatan koloid dengan menggunakan zat kimia (zat elektrolit) untuk memecah
partikel besar (kasar) menjadi partikel koloid. Contoh, proses pencernaan makanan dengan enzim dan
pembuatan sol belerang dari endapan nikel sulfida, dengan mengalirkan gas asam sulfida.
3) Busur Bredig
Busur Bredig ialah alat pemecah zat padatan (logam) menjadi partikel koloid dengan menggunakan arus
listrik tegangan tinggi. Caranya adalah dengan membuat logam, yang hendak dibuat solnya, menjadi dua
kawat yang berfungsi sebagai elektrode yang dicelupkan ke dalam air; kemudian diberi loncatan listrik di
antara kedua ujung kawat. Logam sebagian akan meluruh ke dalam air sehingga terbentuk sol logam.
Contoh, pembuatan sol logam.

4) Suara Ultrasonik
Cara ini hampir sama dengan cara busur Bredig, yaitu sama-sama untuk pembuatan sol logam. Ka1au
busur Bredig menggunakan arus listrik tegangan tinggi, maka cara ultrasonik menggunakan energi bunyi
dengan frekuensi sangat tinggi, yaitu di atas 20.000 Hz.

Pembuatan Koloid
Larutan Koloid dapat dibuat dengan dua cara :

Dengan Cara Dispersi


jalan Cara Dispersi adalah suatu cara pembuatan larutan koloid dengan mengubah partikelpartikcl kasar menjadi partikel koloid.
Partikel kasar > Partikel Koloid
Cara dispersi ini dapat dilakukan dengan cara kimia atau cara mekanik
a. Dengan cara Mekanik
Materi yang besar dihaluskan dengan cara menggunakan penggilingan koloid. karbon kasar
dijadikan halus lalu didispersikan ke dalam air.
b. Dengan cara Peptisari
Dengan penambahan elektrolit (zat kimia) maka endapan yang terjadi dapat diubah menjadi
partikel koloid. Endapan Al(OH)3, terjadi apabila reaksi pembentukan Al(OH)3 dalam jumlah
yang banyak. Endapan tersebut dapat berubah menjadi koloid apabila ditambah AlCl3 Jika Gas
H2S dialirkan keendapan cas atau endapan NiS akan terbentuk Sol S yang terdispersi. Maka
endapan ini membentuk sol sulfida bukan dan larutan.

Dengan Cara Kondensasi


Cara kondensasi dapat dilakukan dengan cara kimia atau dapat dilakukan dengan cara penurunan
kelarutan. Atau partikel-partikel diubah menjadi partikel besar yang berukuran koloid. Untuk
menurunkan kelautan zat tersebut kita ganti pelantnya. Dalam proses kondensasi, molekul
molekul dari larutan direaksikan menghasilkan suatu senyawa
yang sukar larut dalam ni dan membentuk partikel koloid.
Partikel molekuler (kondensasi) > Partikel koloid
Reaksi kimia yang sering dilakukan untuk menghasilkan partikel koloid dapat dilihat pada
contoh berikut ini:
Reaksi Redoks

Pada reaksi berikut terjadi perubahan bilangan oksidasi:


a. Pembuatan sol belerang
sol belerang ini dapat dibuat dengan mengalirkan gas H2S kedalam lantan SO2
2H2S + SO2 > 3S + 2H2O
b. Pembuatan sol emas

2AuCl3 + 3HCOH + 3H2O > 2Au + 6HCl + 3HCOOH


AuCl3 + 3FeSO4 > Au + Fe2(SO4)2 + FeCl3
Reaksi Hidrolisis

a. Dengan penambahan larutan FeCl3 ke dalam air yang sedang mendidih membentuk sol
Fe(OH)3, maka reaksi elektrolisa dapat terbentuk sebagai berikut
FeCl3 + 3H2S >Fe(OH) 3 + 3HCl
b. Sol senyawa hidrolisis yang sukar larut seperti Fe(OH) 3. Al(OH)3 dapat dibuat dari reaksi
hidrolisis dengan air.
Contoh:
1. Pembuatan sol Fe(OH)3

Dalam air yang mendidih ditambahkan larutan FeCl3 akan terjadi


FeCl2 +H20 > Fe(OH)3 + 3HCl
2. Pembuatan sol Al(OH)3

Jika air dimasukan larutan Al(SO4)3, atau AlCl3 (tawas) akan terjadi :
AlCl3 + 3H2O > Al(OH)3 + 3HCl
3. Reaksi penggaraman

Pada pereaksi yang encer dapat membentuk partikel koloid dari beberapa sol garam yang sukar
larut, seperti BaSO4, PbI2, AgCl, PbSO4, AgBr
Contoh
AgNO3 + NaCl > AgCl + NaNO3
4. Reaksi subtitusi

Dalam larutan asam arsent encer melalui reaksi subtitusi, dialirkan gas H2S membentuk sol
As2S3 sebagai berikut.
2H3AsO3 + 3H2S > As2S3 + 6H20

Dispersi Koloid
Sistim dispersi zat dapat dibedakan menurut ukurannya
1.Dispersi halus
Ukuran partikel-partikel suatu zat yang didispersikan antara 1 sampai dengan 100 millimikron.
2. Dispersi kasar
Partikel partikel zat yang didispersikan lebih dari 100 millimikron.
3. Dispersi molekuler
Partikel partikel yang lebih kecil dari pada 1 millimikron merupakan partikel-partikel zat yang
didispersikan. Ada beberapa fase dari sistim koloid tersebut, yaitu : fase dispersi dan fase
medium dispersi. Kedua fase ini terdapat gas cair dan padat.

Jadi pada kedua fasa tersebut di atas terdapat hubungan sistimkoloid dapat dilihat pada tabel di
bawah ini

Bagikan ini: