Anda di halaman 1dari 29

PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA

JUDUL PROGRAM
Application of Jakarta Floating Farm and Fisheries (J3F)
Concept as Future Urban-Coastal Livelihood Solution

BIDANG KEGIATAN :
PKM-GAGASAN TERTULIS

Diusulkan oleh :
Danang Prayoga S
(31.11.100.057)
Wawan Trianto
(31.11.100.059)
Hamzah Haru R
(31.11.100.052)
Daniel Jeremias Lopes W (31.11.100.077)
Indah Puspita Sari
(31.13.100.077)

Angkatan 2011
Angkatan 2011
Angkatan 2011
Angkatan 2011
Angkatan 2013

INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER


SURABAYA
2014

PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA

JUDUL PROGRAM
Application of Jakarta Floating Farm and Fisheries (J3F)
Concept as Future Urban-Coastal Livelihood Solution

BIDANG KEGIATAN :
PKM-GAGASAN TERTULIS

Diusulkan oleh :
Danang Prayoga S
(31.11.100.057)
Wawan Trianto
(31.11.100.059)
Hamzah Haru
(31.11.100.052)
Daniel Jeremias Lopes W (31.11.100.077)
Indah Puspita Sari
(31.13.100.077)

Angkatan 2011
Angkatan 2011
Angkatan 2011
Angkatan 2011
Angkatan 2013

INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER


SURABAYA
2014
i

1. Judul Kegiatan
:
Application of Jakarta Floating Farm and Fisheries (J3F) Concept as Future
Urban-Coastal Livelihood Solution
2. Bidang Kegiatan

: PKM AI

PKM GT

3. Ketua
a. Nama Lengkap
:
b. NIM
:
c. Jurusan
:
d. Universitas/Institut/Politeknik :
e. Alamat Rumah dan No Telp/HP :
f. Alamat email
4. Anggota Pelaksana/Penulis

Danang Prayoga Setiawan


3111100056
Teknik Sipil
Institut Teknologi Sepuluh Nopember
Bumi Candi Asri K5-20, Ngampelsari,
Candi, Sidoarjo / 083854119989
: danang.ceits@gmail.com
: 5

5. Dosen Pendamping
a. Nama Lengkap dan Gelar
: Trihanyndio Rendy Satrya, S.T, M.T
b. NIDN
: 0010108401
c. Alamat Rumah dan No Tel./HP : Jl. Medokan Ayu 1-P / 20,
Surabaya, 081332355475

Surabaya, 17 Maret 2014


Ketua Pelaksana Kegiatan

( Danang Prayoga Setiawan.)


NRP. 3111100057

ii

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat dan nikmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan karya
ilmiah ini dengan lancar. Karya tulis yang berjudul Application of Jakarta
Floating Farm and Fisheries (J3F) Concept as Future Urban-Coastal Livelihood
Solution diharapkan bisa menjadi tambahan pengetahuan dalam kehidupan
ramah lingkungan dan menjadi solusi bagi Indonensia yang lebih baik di masa
mendatang.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang mendukung
atas terselesaikannya karya tulis ini, yaitu:
1. Pembantu Rektor III, Prof.Dr.Ing. Herman Sasongko atas bantuan moral dan
materiil yang telah diberikan.
2. Kepala Jurusan Teknik Sipil, Budi Suswanto, S.T , M.T, P.hd yang senantiasa
memberikan motivasi.
3. Dosen Pembimbing, Budi Suswanto, S.T , M.T, P.hd atas pembimbingan yang
telah diberikan.
4. Keluarga besar Institut Teknologi Sepuluh Nopember, khususnya teman-teman
2010 dan 2011 Jurusan Teknik Sipil yang memberikan dukungan.

Suarabaya,

Maret 2014

Penulis

iii

DAFTAR ISI

Halaman Judul....................................................................................................... i
Halaman Pengesahan ............................................................................................ ii
Kata Pengantar ...................................................................................................... iii
Daftar Isi................................................................................................................ iv
Daftar Gambar ....................................................................................................... v
Ringkasan .............................................................................................................. vi
PENDAHULUAN ................................................................................................ 1
Latar Belakang ...................................................................................................... 1
Tujuan ................................................................................................................... 1
Manfaat ................................................................................................................. 2
GAGASAN ........................................................................................................... 2
Kondisi Kekinian Pencetus Gagasasan ................................................................. 2
DKI Jakarta Overview .......................................................................................... 2
Giant Sea Wall Project on DKI Jakarta ................................................................ 3
Emerging social issue during the project .............................................................. 3
Urban Agriculture and Fisheries in Jakarta........................................................... 3
Solusi yang Pernah Ditawarkan ............................................................................ 4
Hutan Mangrove ................................................................................................... 4
Rumput Laut .......................................................................................................... 5
Sumber Daya Perikanan Laut ............................................................................... 5
Gagasan Baru yang Ditawarkan ............................................................................ 6
People, Planet and Profit Alignment ..................................................................... 6
Construction of Jakarta Floating Farms and Fisheries .......................................... 7
J3F Construction details are as follows ................................................................. 8
Aquaponic Concept Which is Applied at J3F Concept ......................................... 8
Watering Mechanism ............................................................................................ 9
Plantation Media and Water Flow......................................................................... 9
Types of Crops and Fisheries Commodity to be Cultivated on J3F Concept ....... 9
J3F Operational Pattern ......................................................................................... 11
Location................................................................................................................. 12
Pihak-Pihak yang Dapat Mengimplementasikan Gagasan ................................... 12
Langkah-Langkah Strategis Implementasi Gagasan ............................................. 13

iv

KESIMPULAN ..................................................................................................... 13
Inti Gagasan .......................................................................................................... 13
Teknik Implementasi Gagasan .............................................................................. 14
Prediksi Keberhasilan Gagasan ............................................................................. 14
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 15
LAMPIRAN

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. The NCICD Masterplan ..................................................................... 2
Gambar 2. Slum in Sunda Kelapa-Coast, North Jakarta ..................................... 3
Gambar 3. J3F Problem Solving Part .................................................................. 6
Gambar 4. Floating Plastic Bottles Island at Isla Mujeres, Mexico .................... 7
Gambar 5. Detail Desain dari J3F ....................................................................... 8
Gambar 6. Detail Dimensi dari desain J3F .......................................................... 8
Gambar 7. Teknologi Aquaponik ........................................................................ 8
Gambar 8. Sistem Distribusi Air ......................................................................... 9
Gambar 9. Distribusi Air Sisa Penyiraman ......................................................... 9
Gambar 10. The Aquaponics Cycle ..................................................................... 10
Gambar 11. Postharvest Handling of Horticultural Products .............................. 11
Gambar 12. (a) J3F Development area dan (b) Jakarta
Land Reclamation according to Governor Regulation of Jakarta
Province No. 121 of 2012 .................................................................................... 12
Gambar 13. (a) J3F Masterplan, (b) On-Water Access, (c) On-land Access ...... 12

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Annual Report of Harvested Area 2008-2012 dan (ii) Annual
Report of Marine Fisheries and Aquaculture Production 2008-2012 .................. 4

RINGKASAN
Jakarta, kota metropolitan dengan tingkat aktivitas hampir 10 juta orang
pada siang hari dan 8,5 juta orang pada malam hari . Jakarta , di pantai timur laut
dari pulau Jawa , adalah ibu kota Republik Indonesia dan pusat perdagangan
nasional , industri dan jasa , termasuk pembangunan pertanian ( Purnomohadi ,
2000 ) . DKI Jakarta memiliki wilayah pesisir di wilayah utara yang disebut Teluk
Jakarta.
Masalah pertumbuhan penduduk yang cepat , daya dukung lingkungan
bagi kehidupan manusia yang terus menurun , banjir , kemiskinan , polusi ,
kumuh telah menjadi potret umum dari wajah pesisir Jakarta . Perkembangan
raksasa dinding laut megaproyek dengan semua persyaratan yang diperlukan akan
memiliki konsekuensi yang pasti bagi penduduk DKI Jakarta khususnya tempat
tinggal perkotaan pesisir . Konsekuensi dari dinding laut raksasa persyaratan
teknis menuntut perubahan penggunaan lahan paling banyak. Makalah ini
berfokus pada perubahan penggunaan lahan di masa depan Jakarta , terutama
perubahan pada aspek sosial dan geografis saat ini di daerah pesisir saat ini . Di
samping , efisiensi dan diversifikasi kebutuhan pangan kota telah menjadi
pertimbangan utama lainnya karena ini metropolitan akan bertambah besar pada
pengembangan terpisahkan mendatang . Masalah sosial yang muncul dalam kasus
pembangunan terpisahkan harus diatasi dengan bijak oleh semua pemangku
kepentingan metropolitan
Solusi untuk masalah pertumbuhan ekonomi perkotaan - pantai telah
mengagas inovasi dari Jakarta Terapung Farms dan Perikanan ( J3F ) konsep .
Berdasarkan perkembangan saat wilayah Jakarta bay J3F adalah sebuah konsep
yang memanfaatkan platform pertanian mengambang di atas air yang datang
dengan sangkar budidaya sebagai upaya untuk meningkatkan dan
mendiversifikasi produktivitas pertanian dan perikanan . J3F adalah upaya
penggantian luas lahan di darat dan tambak . Konsep ini diharapkan dapat menjadi
solusi bagi kehidupan urban lokal pesisir ekonomi ke depan khususnya di sektor
pertanian dan perikanan.

Keywords : Penduduk, Pesisir, Terapung, Pertanian, Perikanan

vi

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Jakarta adalah kota megapolitan di Indonesia . Kota megapolitan ini telah
menjadi ibu kota Indonesia serta bagian penting dalam sejak hari kemerdekaan
ekonomi dan industri Indonesia . Kondisi ini telah membuat jakarta sebagai kota
yang memiliki kepadatan penduduk yang tinggi . Menurut hasil sensus nasional
baru-baru ini oleh biro statistik, ibu kota dihuni oleh hampir 9,6 juta orang melebihi sudah proyeksi penduduk dari 9,2 juta pada tahun 2025 . Populasi kota
adalah 4 persen dari total penduduk negara itu dari 237,6 juta orang . Sebuah
overpopulasi berarti permintaan lebih besar di daerah perumahan . Saat ini ,
sebagaimana tercantum dalam pos jakarta (21 Agustus 2010, halaman editorial )
kurang dari 10 persen dari kota ini didedikasikan untuk ruang hijau atau terbuka ,
dibandingkan
dengan
angka
ideal
30
persen.
Overpopulasi ini berarti tuntutan yang lebih tinggi dalam penyediaan
makanan . Konsep pertanian dan perikanan perkotaan mulai menyebar di daerah
perkotaan besar di dunia sebagai alternatif pendapatan dan diversifikasi pasokan
makanan . Pada kondisi saat ini , Jakarta hampir tergantung pada seluruh pasokan
makanan dari luar daerah jakarta . Kondisi ini tidak akan membaik jika tidak ada
perubahan kebijakan dan tuntutan penggunaan lahan . Selain itu, keberadaan lahan
terbuka di daerah pesisir banyak digunakan sebagai sumber mata pencaharian bagi
penduduk setempat .
Melihat pesatnya perkembangan daerah pesisir jakarta dan adanya banjir
dan tanah subsidence , memaksimalkan potensi jakarta bay telah menjadi salah
satu solusi yang bagus untuk menangani pada . Jakarta bay memiliki daerah yang
luas yang dapat dikembangkan sesuai dengan apa kebutuhan kota ini .
Pertimbangan ini membuat pemerintah memutuskan untuk memulai tahun program multi di Jakarta raksasa dinding laut masterplan . Masterplan ini adalah
proyek yang paling menakjubkan di seluruh negeri yang memecahkan seluruh
masalah jakarta saat ini dan ke depan terutama dalam banjir dan tanah kekurangan
. Karena proyek pengembangan Teluk Jakarta secara keseluruhan , akan selalu ada
dampak pada semua aspek hidup akibatnya . Hal ini penting untuk meminimalkan
kerugian dan memaksimalkan keuntungan pada setiap kasus termasuk semua
pemangku kepentingan . Para stakeholder terdiri dari banyak aspek yang berbeda
yang dapat disederhanakan menjadi orang , planet , dan keuntungan . Aspek-aspek
tersebut harus berubah menjadi solusi yang dilakukan di tahun-tahun atau bulan
dan bahkan berhari-hari untuk datang sesudahnya .
Tujuan
Karya tulis ini bertujuan untuk merumuskan suatu konsep masterplan baru
upaya pemanfaatan daerah pesisir teluk Jakarta dengan memanfaatkan konsep

pertanian kota yang ramah lingkungan dan modern. Yaitu Jakarta Floating Farm
and Fisheries (J3F).
Manfaat
Konsep ini bermanfaat bagi penduduk pesisir Teluk Jakarta (nelayan),
sebagai upaya pemakmuran nelayan di masa mendatang dan berpotensi membuat
kawasan Jakarta Utara menjadi kawasan pertanian kota. Kawasan pertanian ini
juga berpeluang menjadi lahan bisnis dan ekonomi baru yang memberdayakan
sumber daya sekitar tanpa merusak maupun mengurangi potensinya.
GAGASAN
Kondisi Kekinian Pencetus Gagasasan
DKI Jakarta Overview
Daerah Khusus Ibukota, (DKI) Jakarta (Daerah Khusus Ibukota Jakarta)
mencakup sekitar 650 km2 dan kepadatan penduduk rata-rata telah mencapai
12.495 orang/km2. Populasi tumbuh sebesar 2,4% per tahun. Tanah relatif rendah
dan datar dan terletak di antara 0 dan 50 m di atas permukaan laut. Tanah yang
aluvial dan subur (Darmayanti, 1994).
DKI Jakarta memiliki wilayah pesisir yang disebut Teluk Jakarta yang
terletak di utara Jakarta Metropolitan Area (JMA). Ini adalah sebuah teluk
dangkal dengan total luas 490 km2, garis pantai 40 km, dan kedalaman air ratarata 15 m (Koropitan et al, 2009). 13 sungai mengalir ke Teluk. Sebagian besar
masyarakat pesisir teluk terdiri dari orang-orang yang hidup di bawah garis
kemiskinan, dalam kondisi sanitasi yang buruk. Menurut Hinrichsen (1997) dalam
Idris (2001), wilayah pesisir memiliki tingkat kepadatan penduduk dan intensitas
tinggi dari pembangunan industri, sehingga lingkungan pesisir sering memiliki
tekanan tinggi manusia. Dalam beberapa tahun terakhir sebagai ikon Pesisir Utara
Jakarta Jakarta semakin rumit. Masalah pertumbuhan penduduk yang cepat, daya
dukung lingkungan bagi kehidupan manusia yang terus menurun, banjir,
kemiskinan, polusi, kumuh telah menjadi potret umum dari wajah pesisir Jakarta.
Giant Sea Wall Project on DKI Jakarta
Seperti dikutip dari NCICD
Brosur , Jakarta tenggelam pada
tingkat yang mengkhawatirkan dari
7,5 ( dan beberapa bagian bahkan
dengan 14 ) sentimeter per tahun .
Tanpa intervensi sebagian besar kota ,
perumahan empat setengah juta orang
Gambar 1. The NCICD Masterplan
Source: NCICD Brochure, 2013

, akan terendam oleh laut . Dalam inisiatif Pemerintah -to -Government keahlian
dan pengalaman Belanda pada integrasi pengelolaan air dan pembangunan
perkotaan dibagi dengan mitra Indonesia . Sebuah proyek bersama diciptakan
untuk hamil Masterplan untuk Modal Pembangunan Nasional Integrated Coastal (
NCICD ) , yang akan memfasilitasi dan mendorong bukti banjir dan
pembangunan berkelanjutan dari Jakarta . The NCICD Masterplan mengusulkan
Giant Sea Wall in bentuk Besar Garuda Icon yang akan melindungi Jakarta
terhadap banjir dari laut . Di dalam Giant Sea Wall, laguna besar akan dibuat
untuk buffer arus keluar dari sungai Jakarta . Masterplan ini juga menawarkan
pengembangan integral untuk Jakarta . Kota ini akan menjadi air ulet dan
pengembangan pesisir baru akan rumah 1,5-2.000.000 orang . Infrastruktur skala
Metropolis seperti jalan tol , kereta api ringan dan kereta barang terintegrasi dalam
desain besar Garuda .
Emerging social issue during the project
Seperti dijelaskan di DKI Jakarta
Sekilas bagian, masyarakat yang hidup di
pesisir Jakarta berada pada tingkat mid-low
dengan sumber mata pencaharian berbaring di
sana juga. Seperti yang kita infere dari Giant
Sea Dinding Project pada bagian DKI Jakarta
atas, Konsekuensi dari dinding laut raksasa
persyaratan teknis menuntut perubahan
penggunaan lahan paling banyak. Perubahan
Gambar 2. Slum in Sunda Kelapa-Coast,
penggunaan lahan berarti perubahan pada
North Jakarta
aspek sosial dan geografis saat ini di daerah
Sumber: http://matanews.com
pesisir saat ini. Dengan kondisi yang ada
sesama tinggal, merelokasi mereka ke daerah yang diusulkan akan dilakukan
dalam rangka memenuhi tahapan proyek terutama untuk tahap awal. (Bahan
tambahan seperti foto dan video dapat dilihat dalam lampira
Urban Agriculture and Fisheries in Jakarta
Sebagian besar produk pertanian yang dikonsumsi di Jakarta diimpor dari
Bogor , Bekasi dan Tangerang , kota-kota satelit tiga dari Jakarta . Namun, apa
yang diproduksi di Jakarta itu sendiri sulit untuk membawa ke kota karena
kemacetan dan kendala waktu . Fakta menunjukkan bahwa , karena krisis
ekonomi , penduduk perkotaan akan makan lebih banyak sayuran karena mereka
tidak mampu lagi untuk membeli daging , ikan atau telur ( Priambodo , 2009).
Kondisi aktual Pertanian di kota Jakarta itu sendiri menunjukkan tanda-tanda
tidak baik sama sekali .. Diambil dari BPS ( Biro Statistik Nasional ) Laporan
tahunan di Jakarta Dalam Angka 2013 , Hal ini terjadi penurunan lahan pertanian
setiap tahun , yang bukan merupakan hal yang baik tentu saja , untuk mewujudkan

kota mandiri setidaknya meminimalkan ketergantungan pasokan makanan dari


kota-kota lain . Mirip dengan aspek pertanian , produksi budidaya tambak
semakin habis . Menipisnya produksi budidaya tambak dapat berdampak pada
kurangnya pendapatan sehari-hari masyarakat pesisir jakarta Data adalah sebagai
berikut menunjukkan :
Tabel 1. Annual Report of Harvested Area 2008-2012 dan (ii) Annual
Report of Marine Fisheries and Aquaculture Production 2008-2012
Source: Jakarta in Figures 2013, BPS DKI Jakarta

(i)

(ii)

Solusi yang Pernah Ditawarkan


Banyak solusi yang pernah dan sudah dilakukan oleh pemerintah daerah
sebagai upaya dalam pengambangan wilayah pesisir Surabaya.Namun keaadan
perairan yang buruk dan sedikitnya kekayaan alam di Surabaya yang dapat
dieksploitasi, membuat perkembangan daerah pesisir Surabaya tidak menemukan
solusi yang benar-benar tepat.
Hutan Mangrove
Hutan mangrove merupakan ekosistem utama pendukung kehidupan yang
penting di wilayah pesisir. Selain mempunyai fungsi ekologis sebagai penyedia
nutrien bagi biota perairan, tempat pemijahan dan asuhan bagi bermacam biota,
penahan abrasi, penahan amukan angin taufan, dan tsunami, penyerap limbah,
pencegah intrusi air laut, dan lain sebagainya, hutan mangrove juga mempunyai
fungsi ekonomis seperti penyedia kayu, daun-daunan sebagai bahan baku obat obatan, dan lain-lain.Segenap kegunaan ini telah dimanfaatkan secara tradisional
oleh sebagian besar masyarakat pesisir di tanah air. Potensi lain dari hutan
mangrove yang belum dikembangkan secara optimal, adalah kawasan wisata alam
(ecotourism). Padahal negara lain, seperti Malaysia dan Australia, kegiatan wisata

alam di kawasan hutan mangrove sudah berkembang lama dan menguntungkan


(Dahuri et al 2001). Indonesia memiliki hutan mangrove yang luas dibandingkan
dengan negara lain. Hutan-hutan ini dapat menempati bantaran sungai-sungai
besar hingga 100 km masuk ke pedalaman seperti yang dijumpai di sepanjang
sungai Mahakam dan sungai Musi. Keanekaragaman juga tertinggi di dunia
dengan jumlah spesies sebanyak 89, terdiri dari 35 spesies tanaman, 9 spesies
perdu, 9 spesies liana, 29 spesies epifit, dan 2 spesies parasitik (Nontji, 1987
dalam Dahuri 2001).
Rumput Laut
Potensi rumput laut (alga) di perairan Indonesia mencakup areal seluas
26.700 ha dengan potensi produksi sebesar 482.400 ton/tahun. Pemanfaatan
rumput laut untuk industri terutama pada senyawa kimia yang terkandung di
dalamnya, khususnya karegenan, agar, dan algin (Nontji, 1987). Melihat besarnya
potensi pemanfaatan alga, terutama untuk ekspor, maka saat ini telah diupayakan
untuk dibudidayakan. Misalnya budidaya Euchema spp telah di coba di
Kepulauan Seribu (Jakarta), Bali, Pulau Samaringa (Sulawesi Tengah), Pulau
Telang (Riau), dan Teluk Lampung (Dahuri et al 2001). Usaha budidaya rumput
laut telah banyak dilakukan dan masih bisa ditingkatkan. Keterlibatan semua
pihak dalam teknologi pembudidayaan dan pemasaran merupakan faktor yang
menentukan dalam menggairahkan masyarakat dalam mengembangkan usaha
budidaya rumput laut. Peranan pemerintah regulasi dalam penentuan daerah
budidaya, bantuan dari badan-badan peneliti untuk memperbaiki mutu produksi
serta jaminan harga yang baik dari pembeli/eksportir rumput laut sangat
menentukan kesinambungan usaha budidaya komoditi ini.
Sumber Daya Perikanan Laut
Potensi sumber daya perikanan laut di Indonesia terdiri dari sumber daya
perikanan pelagis besar (451.830 ton/tahun) dan pelagis kecil (2.423.000
ton/tahun), sumber daya perikanan demersal 3.163.630 ton/tahun, udang (100.720
ton/tahun), ikan karang (80.082 ton/tahun) dan cumi-cumi 328.960 ton/tahun.
Dengan demikian secara nasional potensi lestari perikanan laut sebesar 6,7 juta
ton/tahun dengan tingkat pemanfaatan mencapai 48% (Dirjen Perikanan 1995).
Data pada tahun 1998 menunjukkan bahwa produksi ikan laut adalah 3.616.140
ton dan hal ini menunjukkan bahwa tingkat pemanfaatan potensi laut baru
mencapai 57,0% (Ditjen Perikanan 1999 dalam Susilo 2001). Sedangkan potensi
lahan pertambakan diperkirakan seluas 866.550 Ha dan baru dimanfaatkan seluas
344.759 Ha (39,78%) bahkan bisa lebih tinggi lagi. Dengan demikian masih
terbuka peluang untuk peningkatan produksi dan produktivitas lahan. Keterlibatan
masyarakat dalam meningkatkan produksi perlu diatur sehingga bisa

mendatangkan keuntungan bagi semua pihak dan pengelolaan yang bersifat ramah
lingkungan dan lestari.
Pada usaha penangkapan ikan, perlu adanya peningkatan keterampilan
bagi masyarakat dengan menggunakan teknologi baru yang efisien. Hal ini untuk
mengantisipasi persaingan penangkapan oleh negara lain yang sering masuk ke
perairan Indonesia dengan teknologi lebih maju. Usaha ini melibatkan semua
pihak mulai dari masyarakat nelayan, pengusaha dan pemerintah serta pihak
terkait lainnya. Hal lain yang perlu dilakukan adalah memberi pengertian pada
masyarakat nelayan tentang bahaya penangkapan yang tidak ramah lingkungan
seperti penggunaan bahan peledak atau penggunaan racun. Pada bidang
pertambakan, disamping dilakukan secara ekstensifikasi, usaha peningkatan hasil
pertambakan dalam bentuk intensifikasi. Hal ini jika dihubungkan dengan
pengelolaan tambak di Indonesia pada umumnya masih tradisional. Dengan hasil
produksi pertambakan Indonesia tahun 1998 berjumlah 585.900 ton yang
merupakan nilai lebih dari 50% hasil kegiatan budidaya perikanan (Susilo 1999
dalam Ditjen Perikanan 1999). Keterlibatan masyarakat dalam bentuk
pertambakan inti rakyat dimana perusahaan sebagai intinya dan masyarakat
petambak sebagai plasma merupakan suatu konsep yang baik meskipun kadang
kala dalam pelaksanaannya banyak mengalami kendala. Hubungan lainnya seperti
kemitraan antara masyarakat petambak dengan pengusaha penyedia sarana
produksi juga adalah salah satu model kemitraan yang perlu dikembangkan dan
disempurnakan dimasa yang akan datang.
Gagasan Baru yang Ditawarkan
People, Planet and Profit Alignment
Berdasarkan beberapa analisis kasus di atas, dan mengingat pentingnya
pengembangan produktivitas pertanian dan perikanan di tengah-tengah maraknya
konversi lahan sebagai akibat dari pertumbuhan penduduk yang melimpah,
kebutuhan untuk mengoptimalkan potensi Teluk Jakarta sebagai upaya untuk
meningkatkan pertumbuhan ekonomi perkotaan pesisir dalam hal perikanan dan
pembangunan pertanian. Solusi yang dapat digunakan dalam upaya
pengembangan Jakarta Terapung Farms dan Perikanan (J3F). Gambar 4
menunjukkan J3F pemecahan masalah bagian.
Jakarta Terapung Farms dan
Perikanan (J3F) adalah sebuah
konsep
yang
menggunakan
mengambang
pertanian
di
permukaan air laut sub dengan
membangun sebuah peternakan

Jakarta

Giant Sea

Urban-Coastal

Confli

Society

Wall

J3F
Conce
As Livelihood

pt

As Part of Masterplan

Gambar 3. J3F Problem Solving Part

pertanian mengambang yang datang dengan sangkar budidaya sebagai upaya


untuk meningkatkan dan mendiversifikasi produktivitas pertanian dan perikanan.
J3F adalah upaya penggantian luas lahan di darat dan tambak. Konsep ini
diharapkan dapat menjadi solusi bagi kehidupan urban lokal pesisir ekonomi ke
depan khususnya di sektor pertanian dan perikanan.
Construction of Jakarta Floating Farms and Fisheries
The J3F Konstruksi terdiri dari bagian ratusan. Setiap bagian
menggunakan konsep mengambang, menggunakan bahan yang ramah lingkungan.
Perkembangan teknologi dalam bahan beton ringan juga diterapkan pada bagian
J3F ini. Material beton ringan ini terbuat dari beton styrofoam. Beton Styrofoam
digunakan sebagai lantai dalam setiap modul J3F. Dalam rangka meningkatkan
daya apung dari J3F contruction juga menggunakan botol dan beberapa sampah
plastik. Bambu adalah digunakan untuk pembangunan atas J3F. Media
perkebunan terbuat dari bahan ringan dalam bentuk pot, dalam hal pertimbangan
lanjut, media hidroponik juga dapat diaplikasikan. Pada bagian bawah dari bagian
J3F ini, ada budidaya sangkar yang terbuat dari bahan sederhana seperti bambu.
Dikurung akuakultur akrab di kalangan masyarakat Indonesia terutama bagi
mereka yang bekerja pada sektor perikanan budidaya.
Di J3F
Pertanian
Concept, media
perkebunan
digunakan pot
yang
berisi
tanah dari segi
perkebunan
Gambar 4. Floating Plastic Bottles Island at Isla Mujeres, Mexico
organik untuk
Source: boingboing.net/2010/09/13/gentleman-lives-on-f.html
memfasilitasi
proses menanam tanaman dan mempercepat pertumbuhan tanaman. Perkebunan
organik jauh lebih aman bagi lingkungan. Selain itu, jenis metode perkebunan
akan memberikan kualitas ekstra daripada perkebunan kimia-pendekatan umum
pada produksi hasil nya. Dikurung akuakultur terbuat dari bahan yang tahan
terhadap semua jenis air dan limbah akuakultur. Ada banyak jenis bahan tahan air
modern, salah satunya adalah polyethylene yang telah terbukti saat ini dalam
praktek budidaya. (Bahan tambahan seperti foto dapat dilihat dalam lampiran)

J3F Construction details are as follows :

Gambar 5. Detail Desain dari J3F

Dimensional Approach ( 1 section )

Gambar 6. Detail Dimensi dari desain J3F

Aquaponic Concept Which is Applied at J3F Concept

Gambar 7. Teknologi Aquaponik

Watering Mechanism

Gambar 8. Sistem Distribusi Air

Penyiraman dilakukan dengan


memompa air dari akuakultur sangkar.
Air yang berasal dari budidaya dikurung
akan disemprotkan pada setiap media
yang perkebunan. Air limbah tinggi dari
kolam akan bertindak sumber gizi tinggi
untuk setiap media yang perkebunan. Air
yang mengalir ke bawah melalui media
perkebunan akan menjalani proses
filtrasi alami oleh komposisi tertentu.

Plantation Media and Water Flow

Figure(8). Residual Water flow


Gambar 9. Distribusi Air Sisa Penyiraman

Types of Crops and Fisheries Commodity to be Cultivated on J3F Concept


1) Agriculture
Budidaya Produktif lebih disukai dalam aplikasi J3F ini . Aspek istilah
yang berasal dari komponen pemecahan masalah yang tercantum dalam bagian
analisis kasus . Tanaman produktif Type adalah budidaya yang paling cocok
tanaman hortikultura . Budidaya tanaman hortikultura organik dilakukan untuk
menyediakan sumber alami makanan dan pertanian alami yang akan aman dalam
menghadap ilingkungan ekologi.
Ada empat elemen penting yang memastikan bahwa tanaman organik bisa
hidup (Munif , BKPKP ITS,2013) , yaitu:
Plantation Media , diperlukan media yang akan memberikan nutrisi yang cukup
untuk tumbuh tanaman organik .

10

Air , pasokan air bersih yang dibutuhkan untuk mengairi tanaman . Pasokan air
berasal dari sumber terdekat di sekitar modul J3F
Air , kebutuhan udara relatif , sehingga dapat dipenuhi di daerah dataran rendah
dan daerah pantai .
Intensitas Cahaya , wilayah pesisir dapat menerima kelimpahan cahaya .
Jenis tanaman organik yang dapat diterapkan di daerah pesisir utara Jakarta ,
berdasarkan pada empat kriteria di atas , adalah :
Sayuran : kangkung , keluarga SPINACHS ( bayam hijau , bayam merah , dan
bayam jepang ) , mustard keluarga ( mustard hijau , sawi putih , dan mustard pahit
) , dan pakcoy . Yang memiliki cepat panen waktu siklus , sekitar 25 hari .
Buah : mentimun , melon , semangka , dan segala macam tanaman tanaman
menjalar . Yang memiliki periode panen sekitar 3 bulan panen dan 6 sampai 8
bulan peremajaan.
Diversifikasi komoditas akan membawa hasil yang baik dalam masyarakat
setempat yang terlibat dalam J3F operasi nanti. Dikurung akuakultur di J3F ini
konsep memiliki karakteristik yang sama dengan floating akuakultur di
Indonesia. Ikan yang akan dipijahkan yang umum polos ikan budidaya air seperti
Tilapia, Lele, ikan gurami. Jenis pembudidayaan ikan akan bervariasi sebagai
tujuan utama J3F adalah untuk meningkatkan pendapatan keuntungan tinggal
dipindahkan dan diversifikasi pasokan makanan.
2) Self-Sustaining
Friendly J3F

And

Environmental

Seiring dengan kombinasi langsung antara


budidaya dan pertanian. Kedua aspek memiliki
kemungkinan
tinggi
untuk
membentuk
independen diri mempertahankan aplikasi / J3F.
Kunci dari kombinasi ini adalah dengan adanya
konsep aquaponic sendiri. Konsep Aquaponics
menggunakan limbah akuakultur sebagai
Gambar 10. The Aquaponics Cycle
fertilzer alami untuk bagian pertanian
Source: http://truedemocracyparty.net
atasakuakultur. Konsep aquaponic menyiratkan
prinsip siklus dekat sehingga tidak akan menghasilkan limbah apapun karena halhal yang bermanfaat residual satu sama lain, sehingga tidak akan membahayakan
lingkungan
sorrounding.
Penggunaan bagian sel surya di bagian sun-shading menyediakan energi
terbarukan untuk kegiatan operasional J3F. Konsep J3F ini akan membutuhkan
listrik paling banyak untuk memompa dan pencahayaan sehari-hari di malam hari.
Kepatuhan independen poin penting dalam konsep ini.

11

J3F Operational Pattern


Sistem operasional dan manajemen dari J3F Project adalah dengan
menggunakan " Koperasi System" yang telah banyak diterapkan di Indonesia .
Koperasi Indonesia berdasarkan UU No 25 tahun 1992 , sebuah entify koperasi
yang dipandang oleh hukum sebagai perusahaan mana dibentuk oleh anggotanya
untuk melakukan kegiatan usaha dan mendukung kepentingan ekonomi
anggotanya
.
Prinsip-prinsip koperasi dalam UU Nomor 25 tahun 1992 tentang Koperasi ,
sebagaiberikut: Demokratis menjalankan manajemen koperasi, Pembagian laba
bersih dilakukan secara adil sesuai dengan anggota layanan penjualan, Koperasi
harus independen, Remunerasi diberikan terbatas ke ibukota. Sistem koperasi
didasarkan pada ideologi Pancasila memberi ruang bagi semua orang untuk
terlibat dan terlibat dalam kegiatan ekonomi, seperti dalam proyek J3F ini .
Post-Harvesting Distribution Flow
Kegiatan pasca panen dilakukan untuk buah dan sayuran termasuk
pemanenan , pengangkutan , mencuci , pemangkasan , kemasan , dan
penyimpanan . Karena produk-produk pertanian yang telah dipisahkan dari
tanaman akan mengalami perubahan fisik dan kimia dan cenderung menuju proses
pembusukan . Kualitas ditentukan dari penanganan pasca panen hasil pertanian
adalah secara garis besar .
Harvesting

Simple Packing at J3F

Transportartion

Weighing after transported


from J3F module

Sortation dan Grading

Packaging

Yields that not


meet demand of
special consumers

Traditional Markets

Packing
Gambar 11. Postharvest Handling of Horticultural Products.

12

Location
Plain Water Lagoon

(a)

(b)

Gambar 12. (a) J3F Development area dan (b) Jakarta Land Reclamation according to Governor
Regulation of Jakarta Province No. 121 of 2012
Source: NCICD dan Governor Regulation of Jakarta Province No. 121 of 2012

(b)

(c)
(a)
Gambar 13. (a) J3F Masterplan, (b) On-Water Access, (c) On-land Access
Pihak-Pihak yang Dapat Mengimplementasikan Gagasan
Untuk merealisasikan Gagasan Jakarta Floating Farm and Fisheries (J3F)
diperlukan kerjasama dan pertisipasi aktif dengan berbagai pihak, di antaranya:
1. Pemerintah Kota Jakarta selaku pihak yang berwenang mengeluarkan
kebijakan-kebijakan untuk penerapan Gagasan Jakarta Floating Farm and
Fisheries (J3F) di Pantai Utara Jakarta (teluk jakarata).
A. Departemen Pekerjaan Umum (Departemen PU) sebagai pihak
yang berwenang mengeluarkan kebijakan dalam pengadaan
ruang publik di Indonesia.
2. Departemen Kelautan sebagai pihak pemberdayaan ekosistem biota laut.
3. Departemen Pertanian sebagai pihak pemberdaya lahan dan teknologi
pertanian.
4. Masyarakat pesisir teluk Jakarta sebagai penduduk lokal kawasan
penerapan Gagasan Jakarta Floating Farm and Fisheries (J3F).

13

Langkah-Langkah Strategis Implementasi Gagasan


Langkah-langkah strategis untuk mewujudkan gagasan Floating Farm and
Fisheries (J3F) adalah:
1. Inisiasi kerjasama antara instansi pemerintah dengan masyarakat di pesisir
Teluk Jakarta dalam pemberdayaan wilayah pesisir sebagaai lahan
pertanian kota.
2. Memasukkan rancangan konsep Jakarta Floating Farm and Fisheries (J3F)
ke dalam Rancangan Tata Ruang dan Wilayah Surabaya tahun 2020.
3. Melakukan pemetaan daerah potensial di Pesisir teluk Jakarta untuk
keberlanjutan (sustainability) pengembangan Jakarta Floating Farm and
Fisheries (J3F).
4. Mobilisasi dengan warga pesisir Pantai teluk Jakarta untuk merealisasikan
program pengembangan Pratanian kawasan pesisir Jakarta yang di
sepakati bersama.
5. Melakukan evaluasi secara periodik dan profesional.
KESIMPULAN
Inti Gagasan
Jakarta Floating Farm and Fisheries (J3F) merupakan sebuah rancangan,
sebagai bentuk inovasi dari upaya peningkatan produksi pertanian dan perikanan
Indonesia yang senantiasa mengalami kemunduran akibat alih fungsi lahan.
Dalam konsep ini, desain Floating Farm and Fisheries mengacu pada
sebuah lahan tanam terapung di laut dengan sistem irigasi terpadu yang dikelola
maandiri oleh masyarakat. Sistem irigasi ini akan menggunakan metode
pengambilan air langsung dari sumber terdekat yang telah diuji dan layah untuk
mengairi tumbuhan, selain itu dalam konsep Jakarta Floating Farm and Fisheries
(J3F) dilengkapi dengan kerambah khusus yang dapat mengembangkan sumber
daya laut seperti ikan dan sejenisnya, dengan mengdopsi siklus aquaponik sisa
dari kotoran ikan yang tertahan di kerambah dapat langsung dipompa untuk
dijadikan pupuk langsung pada tumbuhan.
Diharapkan dengan dirancangnya konsep Jakarta Floating Farm and
Fisheries (J3F) ini, dapat menambah penghasilan masyarakat setempat dan dapat
dijadikan
alternatif pencaharian masyarakat daerah pesisir teluk jakarta. Sekaligus sebagi
upaya pemenuhan kebituhan pangan daerah perkotaan. Dengan
menggunakan limbah plastic dan material lainnya yang ramah lingkungan
(bambu, rotan, dll) dan memanfaatkan teknologi beton apung Jakarta Floating
Farm and Fisheries (J3F) akan mampu mengurangi jumlah limbah botol plastic di
Surabaya dan memperdayakan sumber daya hayati yang dimmiliki Indonesia.
Sehingga pemanfaatan lahan apung laut ini dapat menjadi sumber ekonomi yang
menjanjikan bagi masyarakat, dan dapat merasakan manfaat dari potensi luas laut
Indonesia.

14

Teknik Implementasi Gagasan


Gagasan Jakarta Floating Farm and Fisheries (J3F) ini dapat
diimplementaskan dengan baik apabila didukung oleh hal-hal sebagai berikut :
1. Adanya riset berkelanjutan dalam pengembangan bangunan terapung,
sebagai pendukung dalam pengimplementasian Jakarta Floating Farm and
Fisheries.
2. Komitmen antara pemerintah dan masyarakat dalam mendukung
pengembangan Jakarta Floating Farm and Fisheries di kawasan teluk
Jakarta.
3. Metode konsep Jakarta Floating Farm and Fisheries diaplikasikan dalam
RTRW (Rencana Tata Ruang Wilayah) Jakarta agar memungkinkan
potensi penerapannya oleh pemerintah.
4. Kerjasama antara pemerintah daerah dan pemerintah provinsi dalam
5. penataan ruang sekitar pantai teluk Jakarta , ditambah dengan kerjasama
antara masyarakat, swasta dan pemerintah untuk mewujudkan Jakarta
Floating Farm and Fisheries.
Prediksi Keberhasilan Gagasan
Dengan direalisasikannya lahan pertanian Floating Farm and Fisheries ini
dimasyarakat, maka akan didapatkan dua kemanfaatan, yang pertama adalah bagi
masyarakat yang hidup di kawasan pesisir pantai dan mengalami kesulitan dalam
menciptakan lahan untuk pertanian, maka masyarakat dapat memanfaatkan
Floating Farm and Fisheries sebagai lahan pertanian apung.
Sedangkan yang kedua, J3F (Floating Farm and Fisheries) dapat
dijadikan sebagai konsep pemanfaatan limbah, terutama limbah plastic dan
pengaplikasian dari teknologi beton terbaharukan yaitu beton apung.
Pengembangan dan implementasi gagasan Floating Farm and Fisheries (J3F)
dapat dilaksanakan sedikit demi sedikit dengan mewujudkan sistem irigasi yang
mandiri. Sehingga sebagai tolok ukur realisasinya dapat berdasarkan pada
beberapa tahapan pengembangan kawasan sebagai berikut:
1. Tahun 1-5 : Studi mengenai beton apung dan pengumpulan limbah plastik
2. Tahun 1-5 : Pembuatan sistem irigasi terpadu dengan pengelolaan mandiri
dengan metode memanfaatkan sumber air terdekat serta riset mengenai
kandungan air yang akan digunakan sebagai sumber pengairan tanaman.
3. Tahun 2-10 : Penanaman banbu dan pemilihan bambu yang tepat untuk
struktur atas dari Floating Farm and Fisheries.
4. Tahun 2-5 : Pembuatan plat-plat beton apung yang akan digunakan sebgai
dasar dari Floating Farm and Fisheries.
5. Tahun 2-5 : Pembuatan unit-unit dari Floating Farm and Fisheries.
6. Tahun 5-10 : Pembuatan infrastruktur dari bambu, termasuk jembatan,
akses masuk dan keluar bangunan-bangunan Floating Farm and Fisheries

15

sebagai pusat pertanian wilayah pesisir, serta pembuatan dermagadermaga sebagai pusat koneksi kawasan dari laut ke darat.
7. Tahun 10-11 : Realisasi Floating Farm and Fisheries dengan sistem
pengairan mandiri sebagai pusat pertanian kota di wilayah pesisir.
DAFTAR PUSTAKA
Purnomohadi, Ning. "Jakarta: Urban agriculture as an alternative strategy to face
the economic crisis." Bakker N., Dubbeling M., Gndel S., Sabel-Koshella
U., de Zeeuw H. Growing cities, growing food. Urban agriculture on the
policy agenda. Feldafing, Germany: Zentralstelle fr Ernhrung und
Landwirtschaft (ZEL) (2000): 453-465.
Koropitan, A. F., Ikeda, M., Damar, A., and Yamanaka, Y. 2009. Influences of
physical processes on the ecosystem of Jakarta Bay: a coupled physical
ecosystem model experiment. ICES Journal of Marine Science, 66: 336
348.
Darmayanti, Erwina. 1994. Integrating informal city farming practices into
green open space management: a study of the case of Jakarta, Indonesia.
Masters thesis, York University, Canada.
Priambodo, Bono Budi, and Maud Huynen. 2009. "Preserve or Perish: A Scenario
Analysis on the Future of Small-Scale Fishery in Jakarta Bay."
Nugent, Rachel. "The impact of urban agriculture on the household and local
economies." Growing cities, growing food: Urban agriculture on the policy
agenda (2000): 67-97.
Rachmawan, Obin. 2001. Basic modules of expertise, Module code SMKP1G0607DBK: Cleaning of Agricultural Commodities. Directorate of Vocational
Education Jakarta: Project management system and standard of
development Vocation High School.
Sunarjono, H. Hendro. 2008. 21 types of crops gardening. National Library:
catalog in publication. Jakarta.
NCICD. 2013. PENGEMBANGAN TERPADU PESISIR IBUKOTA NEGARA
(NATIONAL CAPITAL INTEGRATED COASTAL DEVELOPMENT)
Brochure-Ministers. Jakarta.
Ministry of Public Works. 2011. ATLAS JAKARTA COASTAL DEFENCE.
Jakarta
Badan Pusat Statistik (National Statistics Bureau) . 2012: Jakarta in Figures
2013. Jakarta
Tristia Lambun, Lenny. City to accelerate Plans To Construct Sea Wall.
Jakarta Globe, 5 December
2013. Web. 17 Jan. 2014.
http://www.thejakartaglobe.com/news/jakarta/city-to-accelerate-plans-toconstruct-sea-wall/
Governor Regulation of Jakarta Province No. 121 of 2012. 2012. Jakarta
UU No. 25 In 1992 (Act No.25 of 1992). 1992. Jakarta.

LAMPIRAN-LAMPIRAN
Lampiran 1. Biodata Ketua dan Anggota
A. Identitas Diri
1
Nama Lengkap (dengan gelar)
2
Jenis Kelamin
3
Program Studi
4
NIM
5
6
7

Danang Prayoga Setiawan


L
Teknik Sipil
3111100057
Tulungagung, 15 Nopember
1992
danang92.prayoga@yahoo.com
085790296401

Tempat dan Tanggal Lahir


E-mail
Nomor Telepon/HP

B. Riwayat Pendidikan
SD
Nama Institusi
Jurusan
Tahun Masuk-Lulus

SD Negeri 1 Gedangan

SMP
SMP Negeri 1
Campurdarat

1999-2005

2005-2008

C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation)


No. Nama Pertemuan Ilmiah / Seminar
Judul Artikel Ilmiah
1
-

SMA
SMA Negeri 1
Boyolangu
IPA
2008-2011

Waktu dan Tempat


-

D. Penghargaan dalam 10 tahun Terakhir (dari pemerintah, asosiasi atau institusi lainnya)
No.
Jenis Penghargaan
Institusi Pemberi Penghargaan
1 Juara 2 Lomba Beton Civex
ITS
2 Juara 1 LKTB UK Petra
UK Petra
3 Juara 1 LKTB Geopolimer PNJ
PNJ

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat dipertanggungjawabkan secara hokum. Apabila di kemudian hari ternyata
dijumpai ketidak-sesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.
Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu
persyaratan dalam pengajuan Hibah Progam Kreativitas Mahasiswa 2014.

Tahun
2013
2013
2013

Surabaya, 17 Maret 2014


Pengusul,

(Danang Prayoga Setiawan)


A. Identitas Diri
1
Nama Lengkap (dengan gelar)
2
Jenis Kelamin
3
Program Studi
4
NIM
5
Tempat dan Tanggal Lahir
6
E-mail
7
Nomor Telepon/HP

Wawan Trianto
L
Teknik Sipil
3111100059
Kediri, 01 Maret 1993
want.tmb@yahoo.com
085732231392

B. Riwayat Pendidikan
Nama Institusi
Jurusan
Tahun Masuk-Lulus

SD
SDN Kalisari II Surabaya

SMP
SMPN 19 Surabaya

1999-2005

2005-2008

SMA
SMAN 16 Surabaya
IPA
2008-2011

C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral


Presentation)
No.

Nama Pertemuan Ilmiah / Seminar

KoNTekS 7

Judul Artikel Ilmiah


Pengaruh Bone Ash dan Rice
Hulk Ash terhadap Kuat Tekan
Beton

Waktu dan
Tempat
Kampus UNS Solo
dan 25-26
Oktober 2013

D. Penghargaan dalam 10 tahun Terakhir (dari pemerintah, asosiasi atau institusi lainnya)
No.
Jenis Penghargaan
Institusi Pemberi Penghargaan
1
Juara 2 Lomba Beton Civex
ITS
2
3

Juara 1 LKTB UK Petra


Juara 1 KRB Udayana

UK Petra
Universitas Udayana

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat dipertanggungjawabkan secara hokum. Apabila di kemudian hari ternyata
dijumpai ketidak-sesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.

Tahun
2013
2013
2012

Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu
persyaratan dalam pengajuan Hibah Progam Kreativitas Mahasiswa 2014.
Surabaya, 17 Maret 2014
Pengusul,

(Wawan Trianto)
A. Identitas Diri
1
Nama Lengkap (dengan gelar)
2
Jenis Kelamin
3
Program Studi
4
NIM
5
Tempat dan Tanggal Lahir
6
E-mail
7
Nomor Telepon/HP

Hamzah Haru Radityo


L
Teknik Sipil
3111100052
Kediri, 10 April 1993
hmzahharu@gmail.com
085755063065

B. Riwayat Pendidikan
Nama Institusi
Jurusan
Tahun Masuk-Lulus

SD
MIN I MALANG

SMP
MTsN I MALANG

1999-2005

2005-2008

SMA
SMAN 1 Malang
IPA
2008-2011

C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral


Presentation)
No.

Nama Pertemuan Ilmiah / Seminar

Judul Artikel Ilmiah

Waktu dan
Tempat

D. Penghargaan dalam 10 tahun Terakhir (dari pemerintah, asosiasi atau institusi lainnya)
No.
Jenis Penghargaan
Institusi Pemberi Penghargaan
1
Juara 1 National Arch Bridge Civil Expo
ITS

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat dipertanggungjawabkan secara hokum. Apabila di kemudian hari ternyata
dijumpai ketidak-sesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.

Tahun
2013

Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu
persyaratan dalam pengajuan Hibah Progam Kreativitas Mahasiswa 2014.
Surabaya, 17 Maret 2014
Pengusul,

(Hamzah Haru Radityo)


A. Identitas Diri
1
Nama Lengkap (dengan gelar)
2
Jenis Kelamin
3
Program Studi
4
NIM
5
Tempat dan Tanggal Lahir
6
E-mail
7
Nomor Telepon/HP

Daniel Jeremias Lopes Watu


L
Teknik Sipil
3111100077
Maliana, 07 Maret 1994
Jery.lopeswatu@gmail.com
082144266565

B. Riwayat Pendidikan

Nama Institusi
Jurusan
Tahun Masuk-Lulus

SD
SDK Sta. Maria Assumpta
Kupang

SMP
SMPK Sta. Theresia
Kupang

1999-2005

2005-2008

SMA
SMAK Giovanni
Kupang
IPA
2008-2011

C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral


Presentation)
No.

Nama Pertemuan Ilmiah / Seminar

Judul Artikel Ilmiah

Waktu dan
Tempat

D. Penghargaan dalam 10 tahun Terakhir (dari pemerintah, asosiasi atau institusi lainnya)
No.
Jenis Penghargaan
Institusi Pemberi Penghargaan
1
Finalis Kompetisi Rancang Bangun
Universitas Udayana Bali
2
Finalis LKTI T. Sipil Undip
Universitas Diponegoro Semarang

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat dipertanggungjawabkan secara hokum. Apabila di kemudian hari ternyata
dijumpai ketidak-sesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.

Tahun
2013
2013

Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu
persyaratan dalam pengajuan Hibah Progam Kreativitas Mahasiswa 2014.
Surabaya, 17 Maret 2014
Pengusul,

(Daniel Jeremias Lopes Watu)


A. Identitas Diri
1 Nama Lengkap (dengan gelar)
2 Jenis Kelamin
3 Program Studi
4 NIM
5 Tempat dan Tanggal Lahir
6 E-mail
7 Nomor Telepon/HP

Indah Puspita Sari


P
Teknik Sipil
3113100077
Bontang, 20 Juli 1995
sariindah200795@gmail.com
089667368519

B. Riwayat Pendidikan

Nama Institusi
Jurusan
Tahun MasukLulus

SD
SDN 008 BU

SMP
SMP YPVDP

2001-2007

2007-2010

SMA
SMAN 1
BONTANG
IPA
2010-2013

C. Pemakalah Seminar Ilmiah (Oral Presentation)

Nama Pertemuan
Ilmiah/Seminar

Judul Artikel Ilmiah

Waktu dan Tempat

D. Penghargaan dalam 10 Tahun terakir (dari pemerintah, asosiasi, atau institusi lain)

Jenis Penghargaan

Institusi Pemberi
Penghargaan

Tahun

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat dipertanggungjawabkan secara hokum. Apabila di kemudian hari ternyata
dijumpai ketidak-sesuaian dengan kenyataan, saya sanggup menerima sanksi.
Demikian biodata ini saya buat dengan sebenarnya untuk memenuhi salah satu
persyaratan dalam pengajuan Hibah Progam Kreativitas Mahasiswa 2014.

Surabaya, 17 Maret 2014


Pengusul,

(Indah Puspita Sari )

Lampiran 2. Susunan Organisasi Tim Kegiatan dan Pembagian Tugas


No

Nama/ NIM

Program
Studi

Bidang Ilmu

Alokasi Waktu
(Jam/Minggu)

Uraian Tugas

Danang Prayoga S Teknik Sipil

Mengkoordinasi
anggota agar jalan
sesuai tugasnya,
dan mengontrol
anggota.

Wawan Trianto

Teknik Sipil

Bertanggungjawab
dalam hal perizinan

Hamzah Haru

Teknik Sipil

Bertanggung jawab
dalam kegiatan
lapangan dan
hubungan dengan
masyarakat

Daniel Jeremias
Lopes W

Teknik Sipil

Bertugas
menganalisa
barang dan material
yang digunakan

Indah Puspita Sari

Teknik Sipil

Sebagai sekertaris
sekaligus
merangkap
bendahara

Lampiran 3. Surat Pernyataan Ketua Tim