Anda di halaman 1dari 15

laporan magang swamedikasi batuk

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar belakang
Apotek merupakan salah satu sarana pelayanan kesehatan untuk melakukan pekerjaan
kefarmasian dan menyalurkan perbekalan farmasi kepada masyarakat. Apotek mempunyai dua
fungsi yaitu sebagai unit pelayanan kesehatan, apotek berkewajibanmenyediakan obat- obat
tertentu, aman, merata, dan terjangkau oleh masyarakat,memberikan informasi tentang
penggunaan obat dan tepat kepada pasien sertamendukung pengobatan yang rasional demi
kesejahteraan
pasien. karena
Asisten
Apoteker
salah
satu
tenaga
kesehatan
memerlukan pengetahuan dan pengalaman, mengetahui dan memperbanyak wawasan dan
pengetahuan nyata tentang cara kerja / keterampilan melayani pasien atau pelanggan bekerja di
apotek sebagai Asisten Apoteker maka SMK Farmasi Saraswati 3 Denpasar menyelenggarakan
kegiatan magang bagi siswa kelas XI di SMK Farmasi Saraswati 3 Denpasar. Magang adalah
suatu proses pembelajaran pada unit kerja secara nyata, sehingga peserta didik mendapat
gambaran dan pengalaman kerja secara langsung dan menyeluruh. Penulis melaksanakan
kegiatan ini di Apotek Anugerah II yang beralamat di Jalan Gatot Subroto I/2A Denpasar.
Kegiatan magang ini memberikan pengalaman kepada calon lulusan Asisten Apoteker untuk
mengetahui sistem pelayanan di apotek tempat mereka bekerja nantinya.

1.2 Tujuan penulisan


1) Meningkatkan, memperluas dan memantapkan keterampilan yang membentuk kemampuan
peserta didik untuk memasuki lapangan kerja yang sesuai dengan kebutuhan program pendidikan
yang ditetapkan.
2) Memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk mendapatkan pengalaman kerja yang nyata
dan langsung secara terpadu dalam melaksanakan kegiatan pelayanan kesehatan farmasi di
Apotek.
3) Menumbuhkembangkan dan memantapkan sikap etis dan profesional yang diperlukan peserta
didik untuk memasuki lapangan kerja sesuai bidangnya.
4) Memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk memasyarakatkan diri pada suasana/iklim
lingkungan kerja yang sesungguhnya
BAB II
URAIAN PENYAKIT
2.1

Pengertian penyakit Batuk

Batuk bukanlah suatu penyakit. Batuk merupakan mekanisme pertahanan tubuh


di saluran
pernapasan dan
merupakan
gejala
suatupenyakit atau reaksi tubuh
terhadap iritasi di tenggorokan karena adanya lendir, makanan, debu, asap dan sebagainya.
Batuk terjadi karena rangsangan tertentu, misalnya debu direseptor batuk (hidung,
saluran pernapasan, bahkan telinga). Kemudian reseptor akan mengalirkan lewat syaraf ke
pusat batuk yang berada diotak. Di sini akan memberi sinyal kepada otot-otot tubuh untuk
mengeluarkan benda asing tadi, hingga terjadilah batuk.

2.2

Etiologi penyakit Batuk


Faktor Penyebab. Batuk disebabkan oleh adanya peradangan pada lapisan lendir saluran
pernapasan. Ada batuk berdahak akut karena infeksi disebabkan oleh bakteri atau virus,
misalnya tubercolosa, influenza, dan campak. Sedangkan batuk berdahak yang tidak
disebabkan oleh infeksi, antara lain alergi, asma, atau pun debu. Sekadar diketahui,
penyakit asma juga disertai batuk. Jika penderita asma terkena udara dingin, asma yang
dideritanya akan kambuh. Dan itu biasanya disertai dengan batuk.
Selain itu, ada pula batuk berdahak yang tidak disebabkan oleh infeksi yaitu makanan
yang merangsang tenggorokan. Ada pula karena kanker. Batuk karena orang sering merokok
sulit diatasi hanya dengan obat batuk simtomatik. Batuk berdahak pada orang yang sakit
disebabkan oleh adanya kalainan dalam tubuh terutama pada saluran napas atau bronkitis.

Ada beberapa macam penyebab batuk lainnya :


1.
Umumnya disebabkan oleh infeksi di saluran pernapasan bagian atas yang merupakan
gejala flu.

2.3

2.

Infeksi saluran pernapasan bagian atas (ISPA).

3.

Alergi

4.

Asma atau tuberculosis

5.

Benda asing yang masuk kedalam saluran napas

6.

Tersedak akibat minum susu

7.

Menghirup asap rokok dari orang sekitar

8.

Batuk Psikogenik. Batuk ini banyak diakibatkan karena masalah emosidan psikologis.

Klasifikasi penyakit Batuk


Batuk dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu batuk akutdan batuk kronis, keduanya
dikelompokkan berdasarkan waktu.
Batuk akut adalah batuk yang berlangsung kurang dari 14 hari, serta dalam 1 episode.
Bila batuk sudah lebih dari 14 hari atau terjadi dalam 3 episode selama 3 bulan berturutturut, disebut batuk kronis atau batuk kronis berulang.
Batuk
kronis
berulang yang
sering
menyerang
anak-anak
adalah
karena asma, tuberkolosis (TB), dan pertusis (batuk rejan/batuk 100 hari). Pertusis adalah

batuk kronis yang disebabkan oleh kuman Bordetella pertussis. Pertussis dapat dicegah
dengan imunisasi DPT.FM JB
2.4

Gambaran Klinis penyakit Batuk


Gejala-gejala. Batuk berdahak pada umumnya disebabkan oleh influenza. Gejalanya
yaitu demam yang tinggi disertai otot tubuh yang kaku, bersin-bersin, hidung tersumbat,
dan sakit tenggorokan. Namun batuk berdahak juga timbul akibat peradangan pada paruparu.
Jika tidak segera diobati, bisa terjadi batuk berdahak akut. Bila sudah akut kemungkinan
besar sulit diobati. Tambahan lagi, batuk berdahak yang berlebihan akan menimbulkan
infeksi. Batuk berdahak yang terlalu sering akan membuat tenggorokan menjadi luka dan
mengakibatkan tersumbatnya saluran pernapasan.

2.5

Komplikasi pada penyakit Batuk


Batuk yg dibiarkan berlarut-larut tanpa adanya suatu tindakan dpt mengakibatkan
komplikasi. Komplikasi batuk ini terdiri dari 3 macam, yaitu serangan tiba-tiba yg dapat
menyebabkan sinkop (pingsan/hilang kesadaran sementara), batuk yg sangat kuat atau
hebat dapat menyebabkan pecahnya alveoli (rongga-rongga udara) dalam paru, & patahnya
tulang iga. Untuk itu sebelum batuk menjadi lebih berbahaya perlu adanya upaya
pencegahan & upaya utk mengatasinya.
Pencegahan penyakit Batuk
Sebenarnya tidak ada cara yang pasti untuk mencegah batuk tetapi ada beberapa hal yang
dapat anda lakukan untuk menurunkan resiko terkena batuk.
Cucilah tangan sesering mungkin terutama saat musim batuk dan flu.
Hindari berdekatan dengan orang yang sedang mengalami demam dan influenza.
Jangan merokok/memakai produk tembakau lainnya.
Hindari terpapar asap perokok/menjadi perokok sekunder baik di rumah maupun di tempat
kerja.
Minumlah air yang cukup untuk mencegah dehidrasi.
Untuk anak anak, pastikan mereka telah mendapatkan semua imunisasi dasar sesuai
jadwal.

2.6

a)
b)
c)
d)
e)
f)

BAB III
PENATALAKSANAAN

Pengobatan
Ada dua cara mengobati batuk berdahak ini, yaitu dengan obat dan tanpa obat. Batuk
berdahak yang masih ringan dapat dikurangi dengan cara sering minum air putih. Gunanya
adalah untuk membantu mengencerkan dahak dan mengurangi iritasi atau rasa gatal.
Hindari tempat yang berdebu atau pun makanan dan minuman yang dapat merangsang
tenggorokan. Hindari juga udara malam karena suhunya yang dingin.

Cara lain adalah minum obat batuk. Tapi tidak boleh sembarangan. Obat batuk yang
digunakan harus sesuai dengan jenis batuk. Obat batuk dapat dibagi menjadi 2 kelompok,
yaitu ekspektoran (pengencer dahak) dan antitusif (penekan batuk). Batuk berdahak akibat
infeksi bisa juga diobati dengan antibiotik. Batuk berdahak karena virus dapat diobati
dengan obat anti jamur. Sementara batuk berdahak karena asma dapat diobati dengan obat
asma seperti obat inhalasi (inhaler), obat makan, dan suntik. Bila batuk berdahak sudah
akut, perlu dipikirkan untuk melakukan operasi. Setelah itu ada kemoterapi dan sinar.
3.1 Terapi farmakologi

Batuk terdiri dari 2 jenis, yaitu batuk kering (non produktif) dan batuk berdahak (produktif).
Untuk mengobati batuk tergantung dari jenis batuk yang diderita.
Obat batuk dibagi menjadi:
1.
Anti-tusif: dekstrometorfan dan difenhidramin
Ekspektoran: guaifenesin, gliseril guaikolat, ammonium klorida, bromheksin dan succus
liquiritiae
2.

Antitusif digunakan untuk mengobati batuk kering, sedangkan ekspektoran untuk mengobati
batuk berdahak.
Antitusif bekerja dengan menekan rangsangan batuk di pusat batuk yang terletak di sumsum
lanjutan (medulla), sedangkan ekspektoran bekerja dengan memperbanyak produksi dahak encer
yang menyebabkan kekentalannya mengurangi sehingga mempermudah pengeluarannya dengan
batuk.
Batuk adalah salah satu penyakit yang bisa diswamedikasikan atau pengobatan sendiri
tanpa resep dokter. Obat batuk Halmezin merupakan termasuk obat batuk antitusif dan
ekspektotan yang dapat di beli tanpa resep dokter.

Halmezin sirup

1) KOMPOSISI:
Tiap sendok takar (5 ml) sirup mengandung:
Dekstrometorfan HBr
7,5
mg
Bromheksin HCl
4
mg
Prometasin HCl
5
mg
Amonium klorida
44
mg
Natrium Sitrat
197
mg
Alkohol
8
%
2) FARMAKOLOGI:
HALMEZIN merupakan obat batuk terdiri atas antitusif (penekan batuk), ekspektoran
(pengencer dahak) dan anti alergi.
Daya kerjanya mengatasi gejala batuk yang disebabkan iritasi sel mukosa saluran pernafasan
oleh sebab flu, infeksi bakteri, asma, alergi.
Dekstrometorfan bekerja sebagai antitusif dengan menekan pusat refieks batuk di otak sehingga
dapat meredakan frekuensi batuk.

Amonium klorida merupakan ekspektoran yang bekerja sinergis dengan bromheksin sebagai
mukolitik sebelum memutuskan serat asam mukopolisakarida dari sputum sehingga menjadi
encer
dan
mudah
untuk
dikeluarkan.
Prometasin merupakan suatu antihistamin untuk mengatasi batuk yang disebabkan oleh alergen.
HALMEZIN diformulasi dengan warna hijau cerah dan rasa apel-mint yang segar dan hangat.
3) INDIKASI:
Pengobatan gejala-gejala batuk, pilek, bersin-bersin, gatal-gatal pada hidung dan tenggorokan.
4) KONTRA INDIKASI:
Penderita yang hipersensitif terhadap setiap komponen obat ini.
5) EFEK SAMPING:
Dapat timbul pusing, mengantuk, gangguan saluran pencernaan seperti mual, muntah, iritasi
lambung, mulut terasa kering, reaksi hipersensitifitas dan depresi pernafasan pada dosis sangat
tinggi.
6) PERINGATAN DAN PERHATIAN:
Tidak dianjurkan untuk batuk pertusis, batuk kronis dan asma bronkhial.
Hati-hati penggunaannya pada penderita tukak lambung, gangguan fungsi hati, sedasi, hipoksik,
glaikoma, hipertensi, penyakit jantung, diabetes dan hipertrophi prostat, debil. - Selama minum
obat
ini
tidak
boleh
mengendarai
motor
atau
menjalankan mesin.
Tidak dianjurkan untuk anak-anak di bawah 2 tahun, wanita hamil dan menyusui kecuali atas
petunjuk dokter.
Harap ke dokter bila gejala batuk dan pilek belum sembuh atau terjadi demam dalam 7 hari.
7) ATURAN PAKAI:
Anak
:

1
sendok
takar
3
4
kali
sehari.
Dewasa : 2 sendok takar 3 - 4 kali sehari.
8) CARA PENYIMPANAN:
Simpan di tempat kering, pada suhu di bawah 30C

3.2
a)
b)
c)
d)
e)

Terapi non farmakologi


Penanganan batuk pada dewasa
Cegah dehidrasi. Cairan dpt mencairkan dahak & meringankan iritasi pada kerongkongan.
Batuk kering merespon dengan baik pemberian campuran madu dgn air hangat, teh/jus jeruk.
Jangan memberikan madu pada anak di bawah 1 tahun.
Tinggikan kepala dgn bantal tambahan saat tidur di malam hari untuk mengatasi batuk kering.
Hentikan kebiasaan merokok & segala hal yg berhubungan dgn tembakau bila anda & orang
disekitar anda batuk.
Hindari paparan bahan bahan iritan yg mudah terhirup seperti asap, debu dll. Gunakan masker
bila anda berada di situasi yg banyak asap/debunya.

a)
b)
c)

d)

Penanganan batuk pada anak anak


Cobalah menenangkan anak anda. Menangis menyebabkan bernafas menjadi lebih sulit. Cobalah
mengalihkan perhatian mereka dgn membacakan buku/mengajak bermain.
Jika tersedia, cobalah menyalakan humidifier tk melembabkan udara & biarkan udara dari
humidifier menerpa wajah anak anda.
Jika belum menolong, cobalah ke kamar mandi & hidupkan shower air hangat utk menghasilkan
uap air. Tutup pintu kamar mandi & biarkan anak menghirup uap air beberapa menit. Ingat
jangan sampai anak terkena air yg terlalu panas & jgn biarkan anak sendirian di kamar mandi.
Jika belum menolong, cobalah ajak anak keluar rumah utk menghirup udara malam.

BAB IV
RANGKUMAN

Batuk bukanlah suatu penyakit. Batuk merupakan mekanisme pertahanan tubuh di saluran

pernapasan dan
merupakan
gejala
suatu penyakit atau reaksi tubuh
terhadap iritasi ditenggorokan karena adanya lendir, makanan, debu, asap dan sebagainya.
Faktor Penyebab. Batuk disebabkan oleh adanya peradangan pada lapisan lendir saluran
pernapasan. Ada batuk berdahak akut karena infeksi disebabkan oleh bakteri atau virus,
misalnya tubercolosa, influenza, dan campak. Sedangkan batuk berdahak yang tidak
disebabkan oleh infeksi, antara lain alergi, asma, atau pun debu. Sekadar diketahui,
penyakit asma juga disertai batuk. Jika penderita asma terkena udara dingin, asma yang
dideritanya akan kambuh. Dan itu biasanya disertai dengan batuk.

Batuk dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu batuk akut danbatuk kronis, keduanya

dikelompokkan berdasarkan waktu.


Gejala-gejala. Batuk berdahak pada umumnya disebabkan oleh influenza. Gejalanya yaitu

demam yang tinggi disertai otot tubuh yang kaku, bersin-bersin, hidung tersumbat, dan
sakit tenggorokan. Namun batuk berdahak juga timbul akibat peradangan pada paru-paru.
Sebenarnya tidak ada cara yang pasti untuk mencegah batuk tetapi ada beberapa hal yang

dapat anda lakukan untuk menurunkan resiko terkena batuk.


a) Cucilah tangan sesering mungkin terutama saat musim batuk dan flu.
b) Hindari berdekatan dengan orang yang sedang mengalami demam dan influenza.
c) Jangan merokok/memakai produk tembakau lainnya.

Ada dua cara mengobati batuk berdahak ini, yaitu dengan obat dan tanpa obat. Batuk
berdahak yang masih ringan dapat dikurangi dengan cara sering minum air putih. Gunanya
adalah untuk membantu mengencerkan dahak dan mengurangi iritasi atau rasa gatal.
Hindari tempat yang berdebu atau pun makanan dan minuman yang dapat merangsang
tenggorokan. Hindari juga udara malam karena suhunya yang dingin.
BAB V
DAFTAR PUSTAKA

PT. ISFI. 2010. Informasi Spesialite Obat Indonesia. Jakarta : PT. ISFI.

Daftar Laman :
http://medicastore.com/index.php?mod=obat_search
http://medicastore.com/obat_search/1/index.html
http://start.mozilla.org/en-US/
www.google.com
www.wikipedia.com

Infeksi saluran pernapasan atau respiratory tract infections adalah infeksi yang
menyerang saluran pernapasan manusia.

Kondisi ini bisa disebabkan oleh virus atau bakteri. Ada dua jenis infeksi pada saluran
pernapasan manusia, yaitu:

Infeksi saluran pernapasan atas atau upper respiratory tract


infections (URI/URTI), yang meliputi rongga hidung, sinus (rongga berisi udara yang
terdapat di sekitar pipi, hidung dan mata), faring (terletak di belakang hidung dan
mulut), dan laring (pangkal tenggorokan). Infeksi ini dapat berakibat kepada penyakit

pilek, radang sinus atau sinusitis, radang amandel atau tonsillitis, radang pita suara
atau laringitis, dan influenza.
Infeksi saluran pernapasan bawah atau lower respiratory tract
infections (LRI/LRTI), yang meliputi trakea (batang tenggorokan), bronkus, bronkiolus,
dan paru-paru. Infeksi ini dapat berakibat kepada penyakit seperti radang pada tabung
bronkus atau bronkitis, bronkiolitis, influenza, tuberkulosis dan pneumonia.
Kasus infeksi saluran pernapasan yang paling umum ditemui pada penderita dewasa
maupun anak-anak adalah pilek. Infeksi saluran pernapasan dapat menyebar melalui
kontak langsung maupun tidak langsung sehingga penting untuk mengetahui apa saja
penyebab, gejala, dan penanganan infeksi penyakit ini.

Penyebab Infeksi Saluran Pernapasan


Infeksi saluran pernapasan dapat disebabkan oleh virus, bakteri, atau organisme lain.
Infeksi bakteri sekunder juga dapat terjadi pada penderita infeksi saluran pernapasan
atas maupun bawah.
Infeksi saluran pernapasan dapat menyebar melalui udara atau sentuhan. Anda dapat
tertular infeksi ketika menghirup udara yang mengandung percikan air dari seorang
penderita yang bersin atau batuk. Infeksi juga dapat menular bila Anda sebelumnya
menyentuh hidung atau mata lalu menyentuh permukaan suatu benda, yang mana
kemudian orang lain menyentuh benda tersebut. Selain tempat tinggal, penularan
infeksi saluran pernapasan banyak terjadi di fasilitas-fasilitas umum, seperti di sekolah
dan tempat penitipan anak sehingga tingkat kebersihan di area ini perlu dijaga sebaik
mungkin.
Berikut adalah jenis-jenis infeksi saluran pernapasan beserta virus yang menjadi
penyebabnya.

Infeksi saluran pernapasan atas, sebagian besar kasus ini ditimbulkan akibat
infeksicoronavirus dan rhinovirus. Virus lainnya yang dapat berperan pada infeksi
saluran pernapasan atas adalah adenovirus, coxsackieviruses, myxovirus,
dan paramyxovirus (parainfluenza, respiratory syncytial virus).
Infeksi saluran pernapasan bawah dapat disebabkan oleh bakteri dan virus.
Virus yang menyebabkan infeksi saluran pernapasan adalah jenis virus influenza
A, human metapneumovirus (hMPV), varicella-zoster virus (VZV) atau cacar air,
dan respiratory syncytial virus (RSV). Virus-virus ini merupakan penyebab kasus rawat
inap paling banyak pada penderita anak-anak. Selain virus, bakteri juga dapat

menyebabkan infeksi pada saluran pernapasan. Beberapa bakteri itu di antaranya


adalah H. influenza, streptococcus pneumonia, klebsiella pneumonia, staphylococcus
aureus,berbagai bakteri anaerob, dan jenis enterobacteria seperti Escherichia coli.
Infeksi bakteri streptococcus pneumonia adalah bakteri penyumbang sebagian besar
kasus pneumonia pada penderita infeksi saluran pernapasan. Bakteri Mycobacterium
tuberculosis juga dapat menginfeksi saluran napas bawah dan menyebabkan penyakit
tuberkulosis.
Organisme yang tidak memiliki klasifikasi juga dapat menyebabkan infeksi pada
saluran pernapasan, yaitu mycoplasma pneumoniae, legionella pneumophila,
chlamydophila pneumonia, dan coxiella burnetii.
Anak-anak pada umumnya sangat rentan terhadap infeksi saluran pernapasan dan
virus lebih cenderung untuk berdiam di tubuh mereka. Hal ini dikarenakan sistem
kekebalan tubuh anak-anak yang belum sempurna.

Gejala Infeksi Saluran Pernapasan


Gejala infeksi saluran pernapasan yang paling umum adalah batuk. Meski begitu, gejala
yang berbeda juga dapat menyertai masing-masing infeksi saluran pernapasan, seperti:

Infeksi saluran pernapasan atas, pada umumnya memiliki gejala berupa hidung
tersumbat, hidung beringus, bersin-bersin, batuk, nyeri otot, dan sakit tenggorokan.
Gejala lain yang mungkin timbul adalah hilangnya daya penciuman dan perasa,
tekanan pada telinga, rasa perih ringan pada mata, dan demam.

Infeksi saluran pernapasan bawah, dapat memiliki gejala berupa batuk berdahak,
meningkatnya ritme pernapasan, napas yang tersengal-sengal atau sesak napas, sesak
pada dada, dan mengi. Gejala lain yang mungkin timbul adalah demam yang berulang,
kesulitan makan, dan kurang tidur pada bayi dan anak-anak.
Gejala lain yang perlu diwaspadai adalah batuk yang berlangsung hingga bermingguminggu, timbul rasa sakit pada dada, kehilangan berat badan, hingga batuk berdarah
yang bisa menjadi penyebab paru-paru basah atau pneumonia. Segera temui dokter
untuk memastikan diagnosis serta penanganan medis.

Diagnosis Infeksi Saluran Pernapasan


Selain memerhatikan gejala-gejala yang muncul, seperti demam, diagnosis infeksi
saluran pernapasan dapat dilakukan dengan cara memeriksa dan mengamati kondisi
fisik penderita. Dokter mungkin akan mengukur dan memantau level oksigen dalam

darah, atau melakukan pulse oximetry. Metode ini berguna untuk mengetahui apakah
seseorang memiliki gangguan pernapasan dengan melihat tingkat jenuh oksigen.
Misalnya pada kondisi pneumonia, tingkat jenuh oksigen dapat mencapai 95 persen
atau kurang.
Dokter juga akan mengamati dan menghitung tingkat pernapasan menurut usia,
pergerakan dada saat bernapas, atau tes tuberkulin pada kulit untuk mengetahui risiko
penyakit tuberkulosis, radiografi dada, tes urine, hingga tes darah untuk memastikan
diagnosis infeksi saluran pernapasan.

Pengobatan Infeksi Saluran Pernapasan


Sebagian besar kasus infeksi saluran pernapasan atas dapat diobati sendiri di rumah.
Misalnya dengan obat pereda rasa sakit yang dapat dibeli secara bebas, seperti
ibuprofen atau paracetamol, atau cukup dengan memperbanyak istirahat serta asupan
cairan. Pengobatan ini bertujuan mengurangi gejala dari infeksi saluran pernapasan
atas yang ringan. Biasanya infeksi saluran pernapasan atas akan sembuh dalam
selama 1-2 minggu. Pada kasus lainnya, pemberian antibiotik dianjurkan untuk
mengobati infeksi saluran pernapasan yang disebabkan oleh bakteri.
Untuk perawatan di rumah, infeksi saluran pernapasan atas juga dapat diobati dengan
obat batuk atau menggunakan campuran madu dan lemon. Vapour rubs atau gel oles
yang mengeluarkan uap dapat membantu meredakan hidung tersumbat pada anakanak dan bayi di atas usia tiga bulan. Sebagian suplemen dan obat-obatan herba dapat
digunakan sebagai pengobatan alternatif, tapi disarankan untuk dikonsultasikan kepada
dokter terlebih dahulu. Anda juga tidak dianjurkan untuk mencoba metode pengobatan
lain tanpa sepengetahuan dan seizin dokter.
Penderita infeksi saluran pernapasan bawah, seperti pneumonia, sebagian besar dapat
ditangani sebagai pasien rawat jalan atau melalui perawatan menggunakan antibiotik.
Begitu juga dengan penderita bronkitis akibat infeksi virus, masih diperbolehkan
mendapatkan perawatan di rumah. Antibiotik yang dipakai akan disesuaikan kepada
kondisi dan respons fisik penderita. Salah satu antibiotik yang ramah bagi penderita
anak-anak adalah amoxicillin. Bagaimanapun juga, keputusan ini tetap berdasarkan
diagnosis dokter sehingga tetap ada kemungkinan penderita dapat dirujuk sebagai
pasien rawat inap. Pilihan ini diambil terutama ketika antibiotik tidak dapat berfungsi
secara maksimal terhadap penderita anak.
Pada keadaan infeksi saluran napas, segera hubungi dokter jika Anda memiliki kondisi
lain yang menyertai, seperti:

memiliki penyakit jantung, hati, paru-paru, atau ginjal sebelum terinfeksi penyakit
saluran pernapasan.

mengalami gejala pneumonia seperti batuk berlendir dengan darah

penyakit paru-paru jangka panjang (kronis) seperti asma dan penyakit paru
obstruktif kronik.

menderita bronkiektasis dan fibrosis kistik

memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah atau kehilangan berat badan,

memiliki kondisi yang memengaruhi sistem saraf seperti multiple sclerosis

batuk yang telah berlangsung selama lebih dari tiga minggu

terdapat nyeri dada

terdapat benjolan di leher


Komplikasi Infeksi Saluran Pernapasan
Infeksi saluran pernapasan yang tidak segera ditangani dapat menimbulkan komplikasi
atau memicu timbulnya infeksi bakteri sekunder pada saluran pernapasan bawah. Pada
penderita anak-anak, infeksi saluran pernapasan atas dapat berkembang menjadi
radang paru-paru, bronkitis, dan peradangan pada laring dan trakea yang membuat
anak sulit bernapas. Penyakit asma dapat bertambah parah dan penderita penyakit
paru-paru kronis berisiko menjadi lebih sulit untuk ditangani.
Infeksi saluran pernapasan bawah harus ditangani hingga tuntas demi menghindari
timbulnya komplikasi, seperti abses paru, kegagalan pernapasan, hipoksia, hingga
kematian pada penderita. Segera temui dokter jika Anda memiliki sejarah penyakit
gagal jantung atau sedang dalam pengobatan untuk penyakit lain di saat yang sama.
Pencegahan Infeksi Saluran Pernapasan
Memulai kebiasaan menjaga kebersihan dan kesehatan diri serta lingkungan
sekitar merupakan langkah awal pencegahan infeksi saluran pernapasan
yang efektif. Kebiasaan seperti mencuci tangan, mengenakan sarung tangan,
dan menggunakan masker dapat membantu mengurangi penularan
penyakit. Penderita dapat meminimalkan kontak dengan orang lain untuk
mencegah penyebaran infeksi saluran pernapasan, terutama pada anakanak. Gunakan handuk sendiri dan jangan dipinjamkan kepada orang lain.

Pemberian vaksin dapat dilakukan pada penderita infeksi saluran pernapasan


bawah yang juga memiliki penyakit paru-paru atau jantung di saat yang
bersamaan. Hentikan kebiasaan merokok jika Anda seorang perokok karena
dapat meningkatkan risiko infeksi saluran pernapasan pada anak-anak.

Mengatasi Permasalahan Swamedikasi


Details

Published Date
Written By Parks Webmaster
Category: Artikel
Hits: 3476

Swamedikasi didefinisikan oleh WHO sebagai kegiatan seleksi


dan penggunaan obat oleh pasien secara mandiri/sendiri untuk mengobati suatu penyakit
dan/atau gejalannya, seperti pusing, mual, muntah, maag, lemas, dan beberapa gejala
ringan lainnya. Dalam perkembangannya swamedikasi juga didefinisikan sebagai
penggunaan obat untuk pengobatan terhadap gejala-gelala yang muncul atau pengobatan
kelanjutan dari obat yang diresepkan sebelumnya untuk penyakit kronis atau
kekambuhannya. Swamedikasi biasanya dilakukan untuk mengatasi keluhan-keluhan dan
penyakit ringan saja, seperti demam, nyeri, sakit kepala, pusing, batuk, flu, sakit

tenggorokan,
sakit
maag,
cacingan,
diare,
dan
beberapa
penyakit
kulit.
World Health Organization mempromosikan praktek pengobatan diri yang efektif dan cepat
tanpa konsultasi medis agar dapat mengurangi beban pada layanan perawatan kesehatan,
yang sering kali kekurangan dan susah diakses di perdesaan dan daerah terpencil.

Tetapi
pada
pelaksanaannya
ternyata
menjadi
sumber
terjadinya
kesalahan
pengobatan (medication error) contoh : terjadinya kesalahan medis dalam diagnosis dan
keterlambatan dalam pengobatan yang disebabkan karena keterbatasan pengetahuan
masyarakat akan obat dan cara penggunaannya. Obat-obatan yang masih dianggap aman
pada tindakan swamedikasi adalah obat dengan label obat bebas (lingkaran berwarna hijau)
dan obat bebas terbatas (lingkaran berwarna biru) serta beberapa obat keras (lingkaran
berwarna merah dengan huruf K) tetapi tetap dengan konsultasi pada Apoteker, masalahnya
adalah banyak masyarakat yang menggunakan obat keras tanpa mengetahui dengan pasti
diagnosis penyakitnya.
Mahalnya biaya konsultasi dengan dokter, biaya laboratorium
menjadi faktor penyebab pada sebagian besar keluarga
berkembang, sehingga permasalahan ini harus ditangani
kesehatan tetapi juga ekonomi dan sosial budaya. Beberapa
menanggulangi permasalahan swamedikasi ini yaitu :
1.

2.

3.

4.

dan obat-obatan yang mahal


miskin di beberapa negara
oleh berbagai tidak hanya
ahli merumuskan cara untuk

Pelaksanaan Pharmaceutical care di komunitas farmasi Komunitas farmasi berperan aktif dalam
memberikan pelayanan kesehatan dengan memantau pengobatan penyakit ringan dan menyarankan
pasien ke dokter apabila pasien memerlukan penanganan lebih lanjut.
Meningkatkan konsultasi klinik dan laboratorium meliputi pemberian pengetahuan kepada
masyarakat tentang swamedikasi, bertanyalah kepada dokter dan Apoteker semua yang ingin anda
ketahui mengenai kesehatan anda.
Mengembangkan kerjasama dengan tenaga kesehatan lainya, Praktisi, Regulator sebagai
penyusun kebijakan kesehatan dan fakultas kesehatan untuk melakukan promosi cara swamedikasi yang
benar.
Menggunakan sistem pembiayaan kesehatan juga dapat mengurangi kesalahan swamedikasi
karena masyarakat akan terdorong untuk menggunakan haknya pada saat jatuh sakit dengan datang ke
pusat pelayanan kesehatan, pada akhirnya pasien mendapatkan pengobatan yang optimal.
Penelitian di ekuador menunjukan bahwa pemberian informasi swamedikasi jangka pendek
(1 bulan) dan jangka panjang (1 tahun) pada 367 anak perempuan sekolah menengah
mampu merubah paradigma mengenai beberapa obat-obatan swamedikasi termasuk obat
antidiare, multivitamin dan sediaan penganti cairan tubuh. Metode ini awalnya
dikembangkan oleh Prof. DR. Dra. Sri Suryawati Apt dengan nama CBIA dipaparkan pada
pengukuhan gelar professor beliau. Diharapkan perubahan paradigma pada anak-anak ini
nantinya mampu menjembatani perubahan paradigma swamedikasi di masyarakat.
Pada awalnya swamedikasi diharapkan dapat mengurangi beban pada layanan perawatan
kesehatan,
tetapi
tidak
demikian
pada
paradigma
yang
berkembang
dimasyarakat. Masyarakat diharapkan lebih bijak dalam menyikapi swamedikasi, jika

dirasakan memerlukan pengobatan Obat Keras sebaiknya konsultasikan dahulu


dengan Apoteker atau dokter. Hal ini yang menjadikan peran Apoteker sangat penting dalam
proses konsultasi obat oleh Apoteker untuk masyarakat luas dan para praktisi yang
memerlukan informasi obat.
Oleh

M.

Ilham

Aji

Wibowo,

MPH.,Apt

You are here:

https://www.bukalapak.com/payment/purchases/new?seller_id=96115

defines ICH Q10 : sebagai sistem manajemen untuk mengarahkan dan


mengendalikan sebuah perusahaan farmasi berkaitan dengan kualitas. yang
PQS menggambarkan satu set kebijakan, proyek dan prosedur yang
diperlukan untuk desain (penelitian non klinis dan klinis) dan eksekusi
(pengembangan, manufaktur, distribusi, dan pasca kegiatan pemasaran)
perubahan dalam industri farmasi yang mempekerjakan ilmu pengetahuan
dan dasar risiko prinsip dan pendekatan terkait dengan kualitas produk (ICH
Q8 & ICH Q9) pada setiap tahap siklus hidup. ini juga mempromosikan
perbaikan berkesinambungan yang mengarah ke pemenuhan kebutuhan
pasien dan kinerja bisnis yang meningkat.
Pengenalan pedoman menyatakan bahwa ICH Q 10 tidak dimaksudkan untuk
menciptakan harapan baru di luar persyaratan peraturan saat ini. Akibatnya
isi ICH Q 10 yang merupakan tambahan terhadap persyaratan GMP daerah
saat ini adalah optimal