Anda di halaman 1dari 21

CASE REPORT

A. IDENTITAS PASIEN
Ny. DY, perempuan, usia 55 tahun, pendidikan terakhir D2, pekerjaan guru, agama
islam, suku Jawa, alamat jl. Hasanudin no. 185 Yusumulyo Metro, sudah menikah,
nomor CM 018353, diperiksa tanggal 14 Maret 2016. Pukul 10.50 WIB.
B. ANAMNESIS PSIKIATRI (Autoanamnesa)
I.
RIWAYAT PENYAKIT
a. Keluhan Utama
Cemas
b. Riwayat Gangguan Sekarang
Pasien datang untuk evaluasi psikiatri guna mengobati perasaan khawatir
dan anxietas yang dialami pasien.
Pasien mengatakan merasakan cemas sejak 1 tahun yang lalu, yang
dirasakan semakin lama semakin mengganggu. Pasien mulai sering
mengalami kepala seperti berputar-putar, leher terasa tegang, keringat
dingin, merasa jantung berdebar-debar, jalan sempoyongan, kadang pasien
merasa mual dan nafsu makan menurun, pasien juga mengatakan aktifitas
dirasakan agak terganggu akibat keluhan yang dirasakan. Pasien sulit tidur,
dan terkadang sering mimpi buruk dan sulit berkonsentrasi. Sebelum
keluhan mulai muncul pasien mengatakan memiliki masalah dalam keluarga,
pasien mengetahui bahwa suami pasien telah berselingkuh. Pasien saat itu
sangat kaget dan sedih, pasien takut anak-anak pasien mengetahui masalah
tersebut dan tidak bisa menerima keadaan tersebut, pasien juga takut akan
menjadi bahan perbincangan orang. Sejak saat itu pasien mulai agak tertutup
dengan orang-orang tertentu, pasien juga merasa kurang percaya diri dan
lebih cepat tersinggung. Pasien masih bisa beraktivitas namun pasien lebih
sering dirumah dan lebih jarang bergaul dengan tetangga seperti dulu. Pasien
mulai merasa sering sakit, pasien sering mengalami pusing berputar, leher

terasa tegang, telinga berdengung, jantung berdebar-debar dan berkeringat


dingin. Pasien takut jika pusing berputar yang dialami bukan sakit kepala
biasa dan pasien takut apakah pasien memiliki sakit jantung. Pasien juga
menjadi takut untuk mengendarai motor sendiri karena takut apabila tiba-tiba
sakitnya kambuh pasien dapat mengalami kecelakaan.
Pasien akhirnya memeriksakan dirinya ke dokter spesialis syaraf dan dokter
spesialis penyakit dalam, namun saat dilakukan pemeriksaan pasien
dikatakan tidak memiliki kelainan yang berarti, lalu pasien disarankan untuk
berobat ke spesialis kesehatan jiwa.
c. Riwayat Gangguan Sebelumnya
a. Riwayat Penyakit Dahulu
Riwayat kejang (-), riwayat asma (-), riwayat trauma (-), pasien tidak
pernah dirawat di rumah sakit sebelumnya.
b. Riwayat Gangguan Jiwa Sebelumnya
Pasien mengalami keluhan cemas sejak 1 tahun yang lalu yang disertai
dengan keluhan dada berdebar, keringat dingin, sempoyongan. Selain itu
pasien juga merasakan adanya pusing berputar dan leher terasa tegang.
Pasien mencoba berobat ke dokter spesialis syaraf dan penyakit dalam
namun dokter mengatakan tidak ada kelainan, lalu pasien melanjutkan
pengobatan ke spesialis di RSJ. Pasien mendapatkan pengobatan selama 6
bulan dan pasien merasakan bahwa obat yang diberikan sudah dapat
mengurangi keluhan cemas dan sedih yang dialami pasien.

c. Riwayat Penggunaan Zat Adiktif


Pasien menyangkal penggunaan zat psikoaktif, merokok, dan minuman
beralkohol.
II.

RIWAYAT PRAMORBID
a. Riwayat Kehamilan dan Persalinan

Pasien lahir normal, cukup bulan, dibantu oleh bidan, tidak ada kecacatan
waktu lahir.
b. Riwayat Bayi dan Balita
Pasien mengatakan mendapatkan ASI sampai usia tahun dan perkembangan
pasien saat bayi dan balita sesuai dengan bayi dan balita seusianya.
c. Riwayat Anak dan Remaja
Pasien merupakan anak yang biasa saja. Pasien bergaul dengan teman
sebaya. Pasien diasuh oleh kedua orang tua pasien.
III.

RIWAYAT PENDIDIKAN
Pasien tamatan D2. Selama mengenyam pendidikan pasien tidak pernah tinggal
kelas.

IV.

RIWAYAT PERKAWINAN
Pasien sudah menikah dengan laki-laki yang dipilihnya selama 30 tahun.

V.

RIWAYAT PEKERJAAN
Pasien berkerja sebagai PNS dengan profesi sebagai guru. Hubungan di
lingkungan kerja dan lingkungan rumah baik.

VI.

RIWAYAT KEHIDUPAN KELUARGA


Pasien merupakan anak kedua dari 5 bersaudara. Sejak lahir hingga dewasa, ia
dirawat dan diasuh oleh kedua orang tuanya. Ia hidup dalam keluarga yang
memiliki status ekonomi cukup. Pasien memiliki hubungan yang baik dengan
kedua orang tua dan saudaranya. Setelah pasien menikah pasien memiliki 4
orang anak dan tinggal bersama anak-anak dan suaminya. Selama ini pasien
mengatakan tidak pernah memiliki masalah yang besar dengan suami pasien
namun hubungan pasien dengan suami pasien menjadi tidak baik setelah pasien
mengetahui bahwa suami pasien selingkuh dengan wanita lain.
GENOGRAM :

Keterangan:
: Laki-laki
: Wanita
: Pasien

VII.

SITUASI SEKARANG
Pasien tinggal bersama anak-anak pasien

VIII. PERSEPSI PASIEN TENTANG DIRI DAN KEHIDUPANYA


Pasien merasa dirinya sakit dan mengerti tentang penyakitnya yang
membutuhkan pengobatan.

C. STATUS MENTAL
I.
Deskripsi Umum
a. Penampilan: Seorang perempuan memakai baju kemeja tangan panjang
bahan dasar seragam pns dan rok panjang bahan dasar seragam pns warna
hijau kecoklatan, menggunakan jilbab bahan kaos warna coklat, perawakan
sedang dengan berat badan cukup, kulit sawo matang, kuku pendek dan
cukup bersih.
b. Kesadaran: Compos mentis
c. Perilaku dan aktivitas psikomotor: Saat wawancara pasien, kontak mata baik
dan pasien cukup tenang.
d. Pembicaraan: Spontan, lancar, intonasi sedang, volume cukup, kualitas
cukup, kuantitas cukup.

e. Sikap terhadap pemeriksa: Kooperatif


II.

Keadaan Afektif
a. Mood
: Eutimia
b. Afek
: Luas
c. Keserasian : Appropriate

III.

Fungsi Intelektual (Kognitif)


a. Taraf pendidikan, pengetahuan umum dan kecerdasan: Sesuai dengan taraf
pendidikan pasien.
b. Daya konsentrasi: Baik
c. Orientasi (waktu, tempat, dan orang): Baik
d. Daya ingat: Jangka panjang, jangka menengah, jangka pendek, dan jangka
segera baik.
e. Pikiran abstrak: Tidak ada gangguan.

IV.

V.

Gangguan Persepsi :
a. Halusinasi
b. Ilusi
c. Depersonalisasi
d. Derealisasi

: Tidak ada
: Tidak ada
: Tida kada
: Tidak ada

Proses Berpikir :
a. Arus pikiran :
1. Produktivitas
2. Kontinuitas
3. Hendaya berbahasa

: Cukup
: Relevan
: Tidak ditemukan

b. Isi pikiran
Waham (-), fobia (-), obsesi (-), rasa takut (+)
Preokupasi pasien khawatir masalah pribadinya akan menjadi pembicaraan
orang-orang, pasien juga merasa khawatir akan kesehatannya.
VI.

VII.

Daya Nilai
a. Norma sosial
b. Uji daya nilai
c. Penilaian realitas

: Tidak terganggu
: Tidak terganggu
: Tidak terganggu

Tilikan

Tilikan 6. Pasien sadar jika dirinya sakit dan butuh pengobatan disertai motivasi
untuk mencapai perbaikan. Tilikan baik.
VIII. Taraf dapat dipercaya
Dapat dipercaya

D. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK
a. Tanda-tanda vital:
TD = 120/80 mmHg
N
= 88x/menit
P
= 20 x/menit
b. Pemeriksaan Fisik:
Mata
: Tidak ditemukan kelainan
Hidung : Tidak ditemukan kelainan
Telinga : Tidak ditemukan kelainan
Paru
: Tidak ditemukan kelainan
Jantung : Tidak ditemukan kelainan
Abdomen : Tidak ditemukan kelainan
c. Pemeriksaan Laboratorium
Tidak dilakukan pemeriksaan lab ( pasien merupakan pasien kontrol)
E. IKHTISAR PENEMUAN BERMAKNA
Pasien Ny. DY, 55 tahun, tamat D2, Islam, suku Jawa, beralamat di Kota Metro,
sudah menikah dan memiliki 4 orang anak, telah dilakukan autoanamnesa pada
tanggal 14 Maret 2016 pukul 10.50 WIB.
Pasien berpenampilan sesuai dengan usianya, cara berpakaian rapi dan perawatan
diri terkesan baik. Pasien datang dengan keluhan cemas, berkeringat dingin,
merasa jantung berdebar-debar, sering sakit kepala berputar, leher terasa tegang,
susah tidur, nafsu makan menurun, konsentrasi menurun, pasien sering merasa
takut. Keluhan ini sudah terjadi sekitar 1 tahun SMRS. Pasien telah berobat ke
dokter spesialis syaraf dan penyakit dalam namun dokter mengatakan tidak ada
kelainan, lalu pasien melanjutkan pengobatan ke spesialis di RSJ. Pasien
mendapatkan pengobatan selama beberapa bulan kurang lebih 6 bulan dan pasien

merasakan bahwa obat yang diberikan sudah dapat mengurangi keluhan cemas dan
sedih yang dialami pasien. Kecemasan pasien berlebihan terhadap beberapa
kondisi yang dapat menyebabkan dia sakit keras dan ketakutan masalah pribadinya
akan jadi bahan perbincangan orang lain. Saat wawancara kontak mata pasien baik
dan pasien cukup tenang. Pembicaraan spontan, lancar, intonasi sedang, volume
cukup, kualitas cukup, kuantitas cukup. Sikap pasien koperatif.
Pasien menjalani pendidikan sampai D2. Pada pasien ditemukan daya konsentrasi
baik, memori segera, jangka pendek, menengah dan panjang baik. Orientasi
tempat, waktu dan orang baik.
F. FORMULASI DIAGNOSIS
Pada pasien ini ditemukan adanya gangguan kecemasan yang sulit untuk
dikendalikan dan menimbulkan suatu distress (penderitaan) dan disability
(hendaya) dalam pekerjaan dan kehidupan sosial pasien, ditemukan pula gejala
seperti sedih, mimpi buruk dan tidak percaya diri, tidak ditemukan halusinasi
maupun waham, sehingga dapat disimpulkan bahwa pasien ini mengalami
gangguan jiwa yaitu berupa gangguan campuran anxietas dan depresi.
a. Aksis I
Berdasarkan autoanamnesa, didapatkan adanya gejala klinis yang bermakna
yaitu cemas, berkeringat dingin, merasa jantung berdebar-debar, sering sakit
kepala seperti berputar, leher terasa tegang, susah tidur, nafsu makan menurun,
konsentrasi menurun, pasien sering merasa takut. Keadaan ini menimbulkan
penderitaan atau distress dan kesulitan dalam kehidupan sosial namun tidak

menganggu penggunaan waktu senggang dan pekerjaan, sehingga dapat


disimpulkan bahwa pasien mengalami Gangguan jiwa.
Berdasarkan pemeriksaan status mental tidak didapatkan halusinasi dan waham
sehingga dikategorikan Gangguan jiwa non psikotik.
Dari status internus dan neurologis tidak ditemukan kelainan sehingga kelainan
organik dapat disingkirkan dan dikategorikan sebagai Gangguan jiwa non
psikotik non organik.
Pada pasien ditemukan adanya rasa cemas yang berlangsung hampir setiap hari
untuk beberapa minggu sampai beberapa bulan, hanya menonjol pada keadaan

situasi khusus tertentu dan mencakup gejala-gejala seperti kecemasan (gelisah,


keringat dingin, sakit kepala, leher terasa tegang, merasa sedih dan rasa takut),
kadang mimpi buruk, tidak percaya diri, jantung berdebar-debar, sakit kepala,
maka berdasarkan PPDGJ III pasien ini masuk dalam kategori Gangguan
Campuran Anxietas dan depresi (F 41.2)
b. Aksis II
Pasien sebelumnya adalah orang yang ramah, senang bergaul dan memiliki
banyak teman. Ciri kepribadian tidak khas.
c. Aksis III
Pada anamnesis dan pemeriksaan fisik tidak ditemukan riwayat penyakit fisik.
Oleh karena itu aksis III tidak ada diagnosis.
d. Aksis IV
Stressor psikososial yaitu pasien diselingkuhi oleh suami pasien.
e. Aksis V
Penilaian terhadap kemampuan pasien untuk berfungsi dalam kehidupannya
menggunakan skala GAF (Global Assessment of Functioning). Pada saat
dilakukan wawancara, skor GAF 80-71 (beberapa gejala sementara dan dapat
diatasi, disabilitas ringan dalam sosial, pekerjaan, sekolah dan lain-lain). GAF
tertinggi dalam 1 tahun terakhir adalah 90-81 (gejala minimal, berfungsi baik,
cukup puas, tidak lebih dari masalah harian biasa).
G. EVALUASI MULTIAKSIAL
Aksis I : F 41.2 Gangguan Campuran Anxietas dan depresi
Aksis II : Tidak ada
Aksis III : Tidak ada
Aksis IV : Stressor psikososial yaitu pasien diselingkuhi oleh suami pasien.
Aksis V : GAF 80 71 (saat ini)
GAF 90 81 (HLPY)
H. DAFTAR PROBLEM

Pada pemeriksaan fisik tidak didapatkan adanya gangguan, hanya saja kecemasan
yang timbul didapatkan karena adanya perasaan takut masalah pribadinya akan
menjadi bahan pembicaraan orang dan pasien takut akan kesehatan dirinya. Pada
pemeriksaan status internus dan status neurologikus tidak ditemukan kelainan.
I. PROGNOSIS
a. Quo ad vitam
b. Quo ad functionam
c. Quo ad sanationam

: Bonam
: Bonam
: Bonam

J. RENCANA TERAPI
a.
Psikofarmaka :
Alprazolam 2 x 0,5 mg selama 1 bulan
Fluoxetin 2 x 5 mg selama 1 bulan
b. Psikoterapi suportif:

Ventilasi: Memberi kesempatan kepada pasien untuk mengungkapkan isi

hati dan keinginannya sehingga pasien merasa lega.


Konseling: Memberikan penjelasan dan pengertian kepada pasien tentang pe
nyakitnya agar pasien memahami kondisi dirinya, dan memahami cara
menghadapinya, serta memotivasi pasien agar tetap minum obat secara

teratur
Sosioterapi: Memberikan penjelasan kepada keluarga dan orang terdekat
pasein tentang keadaan pasien agar tercipta dukungan sosial sehingga
membantu proses penyembuhan pasien sendiri.

K. PEMBAHASAN/DISKUSI
a. Apakah diagnosa sudah tepat?
Menurut PPDGJ III pedoman diagnostik gangguan cemas adalah :
o Penderita harus menunjukkan anxietas sebagai gejala primer yang
berlangsung hampir setiap hari untuk beberapa minggu sampai beberapa

bulan, yang tidak terbatas atau hanya menonjol pada keadaan khusus
tertentu saja (sifatnya free floating atau mengambang)
o Gejala-gejala tersebut biasanya mencakup unsur-unsur berikut :
Kecemasan (khawatir akan nasib buruk, merasa seperti telur diujung

tanduk, sulit konsentrasi, dsb)


Ketegangan motorik (gelisah, sakit kepala, gemetaran, tidak dapat

santai)
Overaktivitas otonomik (kepala terasa ringan, berkeringat, jantung

berdebar-debar, sesak nafas, keluhan lambung, mulut kering, dsb)


o Adanya gejala-gejala yang sifatnya sementara (untuk beberapa hari),
khususnya depresi, tidak membatalkan diagnosis utama gangguan cemas.
o Berdasarkan PPDGJ III Gangguan Anxietas Lainnya (F41) menjelaskan
bahwa:
Gangguan panik baru akan ditegakkan sebagai diagnosis utama bila

tidak ditemukan adanya gangguan anxietas fobik (F40)


Untuk diagnosis pasti, harus ditemukan adanya beberapa kali serangan
anxietas berat ( severe attacks of autonomic anxiety) dalam masa kirakira satu bulan :
a. Pada keadaan dimana sebenarnya secara objektif tidak ada bahaya
b. Tidak terbatas pada situasi yang telah diketahui yang dapat diduga
sebelumnya (unpredictable situations)
c. Dengan keadaan relative bebas dari gejala-gejala anxietas pada
periode diantara serangan serangan panik ( meskipun demikian,
umumnya dapat terjadi juga anxietas antisipatorik, yaitu
anxietas yang terjadi setelah membayangkan sesuatu yang

mengkhawatirkan akan terjadi).


o Berdasarkan PPDGJ III Gangguan Campuran Anxietas dan Depresi
(F41.2) menjelaskan bahwa:
Terdapat gejala-gejala anxietas maupun depresi,dimana masing-masing
tidak menunjukkan rangkaian gejala yang cukup berat untuk
menegakkan diagnosis tersendiri. Untuk anxietas, beberapa gejala
otonomik, harus ditemukan walaupun harus tidak terus menerus,
disamping rasa cemas atau kekhawatiran berlebihan.

10

o Berdasarkan PPDGJ III untuk mendiagnosis pasien Gangguan Campuran


Anxietas dan Depresi (F41.2) harus memenuhi pedoman diagnostik,yaitu:
Terdapat gejala-gejala anxietas maupun depresi, dimana masingmasing tidak menunjukkan rangkaian gejala yang cukup berat untuk
menegakkan diagnosis tersendiri. Untuk anxietas, beberapa gejala
otonomik, harus ditemukan walaupun hasus tidak terus menerus,

disamping rasa cemas atau kekhawatiran berlebihan.


Bila ditemukan anxietas berat disertai depresi yang lebih ringan, maka
harus dipertimbangkan kategori gangguan anxietas lainnya atau

gangguan anxietas fobik.


Bila ditemukan sindrom depresi dan anxietas yang cukup berat untuk
menegakkan

diagnosis

maka

kedua

diagnosis

tersebut

harus

dikemukakan, dan diagnosis gangguan campuran tidak dapat


digunakan. Jika karena sesuatu hal hanya dapat dikemukakan satu

diagnosis maka gangguan depresif harus diutamakan.


Bila gejala-gejala tersebut berkaitan erat dengan stress kehidupan yang
jelas maka harus digunakan kategori F.43.2 gangguan penyesuaian.

Dari hasil pemeriksaan status mental ditemukan gejala Anxietas dan depresi
yang masing-masing tidak menunjukkan rangkaian gejala yang cukup berat dan
tidak ditemukan gangguan isi pikir dan gangguan realitas sehingga pasien di
diagnosis dalam kategori Gangguan campuran Anxietas dan Depresi (F41.2)
b. Apakah rencana terapi sudah tepat?
Menurut kami rencana terapi pada kasus ini sudah tepat karena pemberian obat
disesuaikan berdasarkan keluhan. Untuk antianxietas, kelompok obat yang
digunakan terutama untuk mengatasi kecemasan dan memiliki efek sedasi obat
yang dapat dipilih salah satunya adalah alprazolam. Alprazolam adalah obat
short-acting kuat dari kelas benzodiazepine. Bekerja dengan cara mengikat

11

situs spesifik pada reseptor GABA. Hal ini terutama digunakan untuk
mengobati gangguan kecemasan sedang sampai berat dan serangan panik. Obat
diberakan secara peroral, absorpsinya tidak dipengaruhi oleh makanan,
sehingga dapat diminum dengan atau tanpa makanan. Dosis alprazolam untuk
dewasa yang efektif diberikan adalah 1 x 0,5 mg-4 mg/hari. Waktu paruh dari
Alprazolam ini sendiri lebih singkat apabila dibandingkan dengan obat derivat
benzodiazepin yang lainnya (Maslim, 2007). Penggunaan Alprazolam
kemudian di evaluasi selama 4 minggu. Apabila membaik, maka pemberian
obat dapat dikurangi hingga 50% dosis awal untuk tappering off.
Penggunaan obat golongan SSRI juga dapat digunakan pada gangguan cemas
menyeluruh. Salah satu obat yang dapat digunakan adalah Fluoxetin. Fluoxetin
memiliki efek sedatif dan membuat pasien menjadi lebih tenang. Penggunaan
dosis awal 5-10 mg/hari (MIMMS, 2011).
c. Apakah prognosa sudah tepat?
Prognosis mendukung kearah lebih baik:
Keinginan pasien untuk sembuh dan berobat
Keluarga mendukung pasien untuk sembuh
Tidak ada kelainan organobiologik
Tidak ada riwayat gangguan jiwa dalam keluarga
Tingkat pendidikan yang cukup tinggi
Hal yang mendukung kearah lebih buruk:
Perjalanan penyakit yang sudah berlangsung sekitar 1 tahun.

12

DAFTAR PUSTAKA
1. Ganiswarna, S G., dkk. 1995. Hipnotik-seadtif dan Alkohol. In
Farmakologi dan Terapi Ed. 4 jakarta : Dept. Farmakologi dan
Teraupetil FKUI
2. Sweetman, S. C. 2005. Martindale The Complete Drug Reference
34th Edition. USA: Pharmaceutical Press
3. Tjay, HT dan Rahardja Kirana. 2007. Obat-obat Penting. Edisikeenam.
Jakarta: PT Elex Media Komputindo
4. Sukandar, Elin Y, dkk. 2009. ISO Farmakoterapi. Jakarta: PT.ISFI
penerbitan
5. Elsworth, S ; Witt, D ; Dugdale, D. Mosbys Medical Drug Reference.
USA: Eldevier Mosby. 2005.
6. Katzung B. G. 2001. Farmakologi dasar dan klinik. Diterjemahkan
oleh Dripa Sjabana, dkk. Jakarta: Senerbit Salemba Medika.

13

7. Maslim, Rusdi. 2007. Penggunaan klinis obat psikotropik. Jakarta:


Bagian ilmu kedokteran jiwa FK unika-atma jaya
8. Anonym. 2011. Alprazolam. www.Wikipedia.org. Akses tanggal 10
Agustus 2011
9. MIMS indonesia petunjuk konsultasi. Edisi 9. 2009/2010. Jakarta: PT.
Infomaster lesensi dariCMPMedica.
10. Redavabi p. Gangguan cemas menyeluruh. Dalam: Buku ajar psikiatri
fakultas kedokteran indonesia. Jkarta: Badan penerbit FKUI:
2010.h.230-234
11. Sadock BJ. Sadock VA. Kaplan & Sadock buku ajar psikiatri kinis.
Edisi ke-2 Jakarta: EGC: 2010.h.259-363

LAMPIRAN
14

RIWAYAT PERJALANAN PENYAKIT

15

G
h
g
,c
tru
d
m
in
s
lp
ja
e
w
tb
,p
rg
u
d
h
lk
m
n
ie
s
a
P
5
1
0
i2
a
ru
b
e
F

K
d
rg
is
k
m
n
a
h
lu
e
5
1
0
i2
e
M
f
y
s
k
td
b
o
g
rp
c
n
e
im
la
u
M
fk
d
rth
b
g
in
u
,p
s
m
lc
ja
e
G

b
5
1
0
r2
e
tm
p
S
jw
lh
p
tk
ro
b
n
ie
s
a
P

AUTOANAMNESIS TANGGAL 14 Maret 2016


Keterangan :
Dokter Muda (D)
Pasien

(P)

16

M
6
1
0
t2
re
a
b
lp
o
tk
ru
n
ie
s
a
P
g
n
u
rk
lb
ja
e
G

:Selamat pagi bu. Perkenalkan kami dokter muda disini, saya dokter muda Vandy
dan ini dokter muda Aryati. Kita ngobrol-ngobrol sebentar ya bu, boleh?

: Iya, boleh.

: Namanya siapa bu?

: Saya Dwi Yuliastuti.

: Maaf, usianya berapa ya bu?

: Tahun ini 55 tahun (benar)

: Ibu ingat tanggal lahir ibu?

: 01 Juli 1961.

: Ibu tinggalnya dimana bu?

: Saya tinggal di metro.

: Pendidikan terakhir ibu apa?

: D2 dok (memori jangka panjang (+))

: Ibu kesibukannya sekarang apa?

: Saya kerja sebagai guru dok.

: Ibu tau sekarang ada dimana?

: Ya di Poliklinik Rumah Sakit Jiwa (Orientasi tempat baik)

: Tadi kesini dengan siapa bu? Naik apa?

: Dengan teman saya, naik motor (Memori jangka pendek baik)

: Ibu datang kesini kenapa?

: Saya mau kontrol pengobatan dok, udah 6 bulan kontrol terus.

: Baik ibu, sekarang coba berhitung ya misalnya 50-10 adalah 40, kurangi lagi 10
adalah 30 dan seterusnya ya. Ibu bisa ?

: Bisa

: Tapi, kali ini ibu mencoba mulai dari 100-7, berapa bu?

: 93.

: Kurangi lagi?

: 86...

: Kurangi lagi?

: 79... (daya konsentrasi baik)

17

: Ibu saya sebutkan angka dihapal ya ?

: Ya.

: 2437

: 2437

: Kira-kira sekarang jam berapa ya bu?

: Jam 11(orientasi waktu baik)

: Coba ulangi angka yang saya sebutin tadi ?

: 2437(daya ingat segera baik)

: Baik bu, kalau begitu bisa ibu ceritakan keluhan ibu sehingga ibu berobat ke
sini?

: Saya sering merasa cemas dok, tapi kalau akhir-akhir ini keluhan saya sudah
jarang muncul, yang penting rutin aja minum obat, udah jarang merasa cemas,
dan susah tidur juga sudah jarang dok. Sekarang sudah berkurang.

: Sejak kapan ibu merasakan keluhan seperti ini?

: Keluhan seperti ini sejak sekitar 1 tahun yang lalu.

: Keluhan apa lagi yang ibu rasakan?

: Saya merasa sering berkeringat dingin, jantung berdebar-debar, sering sakit


kepala, leher terasa tegang, jalan sempoyongan, susah tidur, kadang suka mual,
nafsu makan kurang dok.

: Pada keadaan apa saja ibu biasanya merasakan keluhan tadi?

: Kadang suka tiba-tiba dok, kadang kalau saya lagi banyak pikiran.

: Bisa ibu cerita, kenapa ibu bisa merasa cemas?

:Awalnya saya sering merasa pusing dok, pusing nya berputar. Kok makin sering,
saya jadi takut sendiri dok takut sakit nya berbahaya, saya juga jadi sering
berdebar-debar, saya takut apa punya sakit jantung. Malamnya saya tidak bisa
tidur karena saya memikirkannya terus. Sejak saat itu saya selalu merasa cemas.
Kalau saya sudah merasa cemas, saya bisa sampai keringat dingin, jantung makin
berdebar, leher jadi tegang, kepala saya sakit. Kalau mau makan jadi tidak napsu
kadang suka mual juga, jadi ya suka sempoyongan juga kalau jalan.

: Apakah ada lagi hal yang membuat ibu cemas?

18

: Saya jadinya takut sekali dok kalau saya tiba-tiba sakit saat lagi di jalan atau
saat sedang mengajar. Saya sulit berkonsentrasi, jadi saya takut mau bawa motor
sendiri takut kecelakaan malah bahaya, kadang saya juga suka izin untuk tidak
mengajar. Kadang saya tidak tau apa yang saya takutkan. Hanya saya langsung
keringat dingin apabila saya membayangkan, tapi saya juga harus lawan rasa
takut itu. Jadi saya sebelumnya sudah sempat mencoba berobat ke dokter
spesialis syaraf dan penyakit dalam tapi dikatakan tidak ada kelaian, akhirnya
karena saya masih juga mengalami keluhan tadi, saya disarankan untuk ke
spesialis kesehatan jiwa.

: Apakah ibu sebelumnya memiliki masalah yang membuat ibu sedih?

: Iya dok.

: Bisakah ibu ceritakan?

: Saya punya masalah dengan suami saya dok. Saya mengetahui bahwa suami
saya selingkuh dengan wanita lain. Sejak itu saya kadang suka menangis dan
sedih. Saya tidak mau anak-anak saya ikut sedih, saya takut anak-anak saya tidak
bisa menerima kejadian ini.

: Sebelumnya bagaimana hubungan ibu dengan suami ibu?

: Baik-baik saja dok, kalaupun ada masalah bukan masalah besar dan masih bisa
diselesaikan, ya sewajarnya dalam rumah tangga. Makanya saya sangat kaget dan
sedih.

: Apakah kejadian ini jadi mempengaruhi keseharian ibu, bisa ibu jelaskan?

: Iya dok. Saya jadi lebih nyaman di rumah tidak mau terlalu banyak bertemu
tetangga dan ada beberapa orang yang saya hindari, saya takut orang-orang tahu
masalah ini, saya takut jadi bahan omongan orang lain. Saya kasian sama anakanak saya. Setelah kejadian itu saya juga jadi sering cemas saat bertemu orang.

: Apakah ibu suka tiba-tiba merasa sedih, merasa bersalah sehingga ibu merasa
benci terhadap diri sendiri dan berpikiran untuk bunuh diri?

: Alhamdulillah gak sampai ke situ dok, saya berusaha untuk sabar dan selalu
mengingat Allah. Saya hanya sering mengalami mimpi buruk, dan jadi lebih
mudah tersinggung juga kurang percaya diri.

19

: Apakah ibu pernah mendengar suara-suara seperti memanggil, menyuruh ibu,


atau mendengar bunyi-bunyian dan hanya ibu yang mendengar?

: Selama ini tidak pernah dok, saya hanya merasa cemas takut kalau ada apa-apa
sama saya dan anak-anak saya.

: Kalau melihat bayangan-banyangan?

: Tidak pernah Dok.

: Apakah ibu pernah merasa sangat senang sekali, tertawa, melompat atau sangat
sedih sekali?

: Perasaan senang, sewajarnya saja dok dan tidak pernah sampai saya tertawa
sendiri dan melompat. Tapi jika perasaan sangat sedih sering dok sebelum saya
berobat disini.

: Saat kapan itu?

: Pada saat saya ingat masalah rumah tangga saya dok.

: Berapa lama ibu merasa terbawa kesedihan yang berlarut-larut?

: Sejak saya tahu suami saya berselingkuh dok, setelah itu hingga sekarang masih
sedih, tapi saya sudah bisa atasi dok tidak seperti dulu.

: Kalau ibu dirumah apa yang ibu biasa lakukan? Apakah ibu masih mengajar?

: Dirumah saya beres-beres rumah. Iya saya masih mengajar, dan tidak suka
bolos seperti dulu.

: Bagaimana hubungan ibu dengan orang tua dan saudara?

: Hubungan saya dengan orang tua saya sangat baik, begitupun dengan saudara
saya dok.

: Pernah mengkomsumsi obat-obatan yang mungkin bikin ibu melayang?


Merokok? Minuman beralkohol?

: Tidak pernah dok.

:Bagaimana waktu ibu lahir, normal?

: Iya dok, normal dan persalinan dibantu oleh bidan

: Ibu anak keberapa dan berapa bersaudara?

:Saya anak ke dua dari lima bersaudara ,,,,

: Apakah ibu pernah Sakit sampai berobat kedokter atau dirawat di rumah sakit?

20

: Tidak pernah dok.

: Baik, ibu tau arti peribahasa ini Ada udang dibalik batu?

: Ada maksud tersembunyi (benar)

:Ibu, seandainya menemukan dompet di pinggir jalan, berisi duit tunai Rp.
3.000.000 dan didalamnya hanya ada KTP. Apa yang ibu lakukan?

: Saya anter ke rumah pemiliknya dok.

: Jika rumah pemiliknya jauh bagaimana?

: Saya serahkan ke kantor polisi.

:Baiklah ibu, sekian dulu ngobrol-ngobrolnya, terima kasih ya ibu atas waktu dan
kerjasamanya, bila ada kata-kata yang tidak enak kami minta maaf ya bu.

: Iya dok, sama-sama.

21