Anda di halaman 1dari 16

STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR 6

FASILITAS REKREASI
TAMAN WISATA AIR DAN RESTORAN DI PALEMANG
ARSITEKTUR SIMBOLIK

Disusun Sebagai Tugas Mata Kuliah


STUDIO PERANCANGAN ARSITEKTUR 6
Dosen Pembimbing : JM SRI NARHADI, S.T.,M.T

DISUSUN OLEH:
Nama

: Delsy Oktarina

Nim

: 1311025

Jurusan

: Teknik Arsitektur

UNIVERSITAS KATOLIK MUSI CHARITAS PALEMBANG


JURUSAN TEKNIK ARSITEKTUR
Alamat: Jln. Bangau no. 60 Palembang
Tahun Ajaran 2015/2016

1. Kategori, Judul, dan Tema


Kategori
Judul
Tema

: Fasilitas Rekreasi
: Wisata Taman Air dan Restoran Palembang
: Arsitektur Simbolik

2. Latar Belakang
Masyarakat yang berada di kota kebanyakan sibuk dengan berbagai macam
kegiatan dan aktifitas sehari-hari seperti pekerjaan. Hal tersebut tentunya membuat
orang menyita banyak waktu serta menguras energi. Untuk itu salah satu kegiatan
yang dapat mewadahinya adalah kegiatan berwisata. Wisata merupakan kegiatan yang
dilakukan oleh perorangan atau sekelompok orang dengan mengunjungi tempat
tertentu untuk tujuan rekreasi, pengembangan pribadi atau mempelajari keunikan.
Setiap kota tentunya punya sendiri tempat wisata. Sama halnya dengan Kota
Palembang. Kota Palembang mempunyai beberapa macam tempat wisata seperti salah
satunya adalah punti kayu, dan lainnya. Tetapi tempat wisata tersebut kurang menarik
minat para pengunjung. Kota palembang juga tentunya identik dengan kota air
dikarenakan terdapatnya sungai Musi yang menjadi icon Kota Palembang. Tentunya
dahulu Palembang dikenal dengan kota air, tetapi untuk sekarang icon tersebut telah
hilang dan pudar seiring berjalannya waktu dikarenakan alasan tertentu.
Maka penulis membuat sebuah tempat wisata air untuk mempertahankan dan
mengembalikan icon Kota Palembang.

3. Permasalahan
4. Tujuan
Tujuan dari keberadaan fasilitas taman air di Palembang ini di gunakan untuk
mengembalikan icon kota air Palembang. selain itu fasilitas ini dibuat untuk seluruh
masyarakat palembang, wisatawan luar kota, maupun wisatawan asing.
Untuk kriteria perancangan taman air, pertama dibuat kolam utama berukuran
besar untuk tempat bermain anak (perahu, gayung air, dan lainnya) kemudian adanya
landmark pada tempat taman air berupa air mancur serta sclupture. Setelah itu dibuat
kolam arus (seperti kolam arus boneka (rumah boneka di Dufan Jakarta) hanya disini
perbedaannya, masyarakat dapat menaiki kapal yang disekelilingnya terdapat
restaurant. Dengan konsep arsitektur Nusantara.
Dan banyak fasilitas lain yang nanti akan di kembangkan oleh perancang
seperti kolam renang anak, dan lainnya.

5. Studi Banding
6. Literatur

6.1 Pengertian Wisata


Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 10. Tahun 2009 tentang
kepariwisataan, wisata adalah kegiatan perjalanan yang dilakukan oleh seseorang
atau sekelompok orang dengan mengunjungi tempat tertentu untuk tujuan
rekreasi, pengembangan pribadi, atau mempelajari keunikan daya tarik wisata
yang dikunjungi

dalam jangka waktu sementara. Terdapat bermacam-macam

pendapat para ahli mengenai pengertian wisata diantaranya:


6.1.1 Gamal Suwartono, SH
Wisata adalah suatu proses kepergian sementara dari seorang, lebih menuju
ketempat lain diluar tempat tinggalnya. Dorongan kepergiannya adalah karena
berbagai
kepentingan baik karena kepentingan ekonomi, sosial, budaya, politik, agama,
kesehatan maupun kepentingan lain.
6.1.2 E. Guyer Freuler
Wisata merupakan fenomena dari zaman sekarang yang didasarkan atas
kebutuhan akan kesehatan dan pergantian hawa, penilaian yang sadar dan
menumbuhkan cinta terhadap keindahan alam dan pada khususnya disebabkan
oleh bertambahnya pergaulan berbagai bangsa dan kelas masyarakat manusia
sebagai hasil dari pada perkembangan perniagaan, industri, perdagangan serta
penyempurnaan dari pada alat-alat pengangkutan.
6.1.3 Fandeli (1995:3) pariwisata menurut daya tariknya dapat dibedakan
menjadi 3 bagian, yaitu:
1. Daya Tarik Alam
Pariwisata daya tarik alam yaitu wisata yang dilakukan dengan mengunjungi
daerah tujuan wisata yang memiliki keunikan daya tarik alamnya, seperti laut,
pesisir pantai, gunung, lembah, air terjun, hutan dan objek wisata yang masih
alami.
2. Daya Tarik Budaya
Pariwisata daya tarik budaya merupakan suatu wisata yang dilakukan dengan
mengunjungi tempat-tempat yang memiliki keunikan atau kekhasan budaya,
seperti Kampung Naga, Tanah Toraja, Kampung Adat Banten, Kraton Kasepuhan
Cirebon, Kraton Yogyakarta, dan objek wisata budaya lainnya.
3. Daya Tarik Minat Khusus
Pariwisata ini merupakan pariwisata yang dilakukan dengan mengunjungi objek
wisata yang sesuai dengan minat seperti wisata olahraga, wisata rohani, wisata
kuliner, wisata belanja.
6.2 Faktor Yang Mempengaruhi Perjalanan Wisata

Menurut Foster (1985:5) faktor-faktor utama yang mempengaruhi perjalanan


wisata adalah sebagai berikut:
6.2.1 Profil Wisatawan (Tourist Profile)
Profil wisatawan dapat dikelompokan menjadi 2 (dua) kategori, yaitu:
1.Karakteristik sosial ekonomi wisatawan (sosio economic
characteristic) yang meliputi umur, pendidikan dan tingkat pendapatan.
2. Karakteristik tingkah laku (behavioural characteristic) yang meliputi
motivasi,sikap dan keinginan wisatawan.
6.2.2 Pengetahuan untuk melakukan perjalanan (travel awareness) yang meliputi
informasi tentang daerah tujuan wisata serta ketersediaan fasilitas dan
pelayanannya.
6.2.3 Karakteristik perjalanan (trip features) yang meliputi jarak, waktu tinggal di
daerah tujuan, biaya dan waktu perjalanan.
6.2.4 Sumber daya dan karakteristik daerah tujuan (resources and characteristic of
destination) yang meliputi jenis atraksi, akomodasi, ketersediaan dan
kualitas fasilitas pelayanan, kondisi lingkungan dan sebagainya.
Keempat faktor di atas dirumuskan melalui unsur penawaran (supply) dan
unsur permintaan (demand). Adanya kedua unsur yang berlawanan ini melahirkan
berbagai jenis kegiatan rekreasi yang dapat dinikmati oleh pengunjung di suatu
kawasan wisata. Faktor
yang mendorong suatu perjalanan wisata dari daya tarik objek wisata diharapkan
membentuk citra atau image. Citra wisata adalah gambaran yang diperoleh
wisatawan dari berbagai kesan, pengalaman dan kenangan yang didapat sebelum,
ketika dan sesudah mengunjungi objek wisata. Dengan demikian untuk
membentuk citra dari suatu kawasan wisata perlu adanya suatu produk wisata
yang dapat mempengaruhi perjalanan seorang wisatawan. Produk
tersebut dirumuskan dengan menampilkan objek yang menarik dan sarana yang
mendukung sehingga mempunyai nilai kompetisi.
6.3 Pengertian Taman Air
Definisi objek taman air / waterpark menurut wikipedia yaitu tempat bermain dan
rekreasi outdoor yang luas untuk anak dan juga orang dewasa, dimana sarana
utamanya adalah air, sebuah taman hiburan dimana atraksi-atraksinya meliputi
kolam renang, seluncuran/slides, dan fasilitas rekreasi lainnya yang berkaitan
dengan air. Waterpark adalah sebuah taman hiburan yang menampilkan wilayah

waterplay, seperti slide air, bantalan splash, spraygrounds (bermain air), lazy river,
berenang, lingkungan barefooting dan rekreasi lainnya. Waterpark juga dapat
dilengkapi dengan beberapa jenis area selancar buatan atau bodyboarding seperti
kolam gelombang atau flowrider.
6.4 Sistem Struktur Taman Air
Menurut Snyder, James & L Cafonese (1998:872) dalam pertimbangan pemilihan
sistem struktur dalam perancangan wisata taman air, hal-hal yang perlu diperhatikan
yaitu sebagai berikut:
Kekokohan (Strength)
Kestablian (Stability)
Kemampuan melayani (Service ability)
Keamanan (Safety)
Keawetan (Durability)

6.5 Fasilitas Taman Air


6.5.1 Kolam Renang
Tata cara perencanaan teknik bangunan kolam renang dimaksudkan untuk digunakan
sebagai acuan dan pegangan dalam merencanakan bangunan kolam renang. Tujuan
tata cara perencanaan teknik ini untuk mendapatkan perencanaan teknis bangunan
kolam renang yang memenuhi ketentuan-ketentuan minimum. Adapun ruang lingkup
tata cara perencanaan teknik ini berlaku untuk digunakan sebagai kolam renang
perlombaan dan pemasalan atau pemandian umum. Kolam renang wisata taman air ini
termasuk kolam renang tipe C yaitu kolam renang yang digunakan untuk kegiatan
renang bagi pemula atau kolam renang untuk anak-anak. kolam renang tipe C/anakanak harus mempunyai tipe, ukuran panjang, lebar, dan kedalaman yang telah
ditentukan. Berikut ketentuan-ketentuan tipe dan ukuran kolam renang yang
ditampilkan dalam gambar.

Ketentuan Khusus Ketentuan khusus untuk komponen bangunan kolam renang adalah
sebagai berikut :

1. Pelimpahan air/bibir kolam:


Air dari pelimpahan kolam tidak boleh bercampur dengan pelimpahan dari tempat
lain .
Pada tepi kolam perlu disediakan pelimpahan air/bibir kolam dengan kapasitas 3
5 m 3 seperti yang ditampilkan pada gambar 2.2 berikut:
2. Dinding dan lantai kolam:

Pada kedalaman 1,2 m harus disediakan


tempat

injakan

kaki

seperti

yang

ditampilkan pada gambar 2.3 berikut:

Harus kuat, keras dan tidak licin


Harus berwarna terang
Bibir kolam harus dengan warna yang berbeda (lebih gelap) dari dinding

Lantai kolam dengan lebar minimal 2,5 cm, dalam 5 cm, dan dibuat sejajar arah
memanjang/lintasan perenang
3. Tangga kolam
Lebar tangga 60 cm, dalam 10 cm, dan harus terbenam ke permukaan dinding
Jarak anak tangga maksimal 30 cm 4.
4. Plumbing dan Air Kecepatan Air
kapasitas saringan dan kualitas air harus memenuhi ketentuan berikut
Pipa penerima/air masuk 3,05 m / detik
Pipa penghisap/air keluar 1,85 m/detik
Kecepatan air pada mulut pipa penghisap 0,6 m/detik
Kualitas air disesuaikan dengan ketentuan yang berlaku.
Kolam renang menurut buku Swimming Pool. Mc Graw Hill Book Company
(1997) terbuat dari kontruksi beton bertulang dengan ketebalan tertentu yang
menyatu dengan kontruksi utilitasnya. Secara garis besar, kolam renang
digolongkan atas 2 sistem sirkulasi yang memiliki fungsi dan tujuan yang sama
membersihkan permukaan air dari kotoran atau sampah yang mengambang dan
tak dapat tenggelam yaitu : 1. Sistem Sirkulasi Overflow, dan 2. Sistem Sirkulasi
Skimmer
6.5.2 Kolam Arus
Kolam arus umumnya merupakan kolam
sebagai

penerus

dari

seluncur,

konstruksinya seperti kolam renang biasa,


namun di dalam desainnya dibuat seperti
membuat alur sungai.
Spesifikasi kolam arus yaitu :
Kedalaman kurang lebih x m
Lebar dengan faktor kenyamanan kurang lebih x m
6.6 Elemen Pengisi (Benda hidup)
6.6.1 Tanaman
Karakter Tanaman

Karakter fisik tanaman dapat dilihat dari bentuk batang dan percabangannya,
bentuk tajuk, massa daun, massa bunga, warna, tekstur, aksentuasi, skala ketinggian,
dan kesendiriannya. Pemilihan jenis tanaman dalam suatu desain lansekap merupakan
suatu seni dan ilmu pengetahuan. Seni karena menyangkut komposisi elemen desain
seperti warna, bentuk, tekstur, dan kualitas desain yang berubah karena sangat
dipengaruhi oleh iklim, usia dan faktor alam. Ilmu pengetahuan menyangkut dari
teknik peletakan, teknik penanaman, dan pertumbuhannya. Pemilihan jenis tanaman
tergantung pada :

Fungi tanaman, sesuai dengan tujuan perancangan


Peletakan tanaman, sesuai dengan fungsi tanaman
Tanaman tidak hanya mengandung atau mempunyai nilai estetis saja, tapi juga
berfungsi untuk meningkatkan kualitas lingkungan. Menurut Carpenter (1975)
Berbagai tanaman dapat dikategorikan sebagai berikut:
Kontrol pandangan (visual control)
Pembatas fisik (physical barriers)
Pengendali iklim (climate control)
Pencegah erosi (erosion control)
Habitat satwa (wildlife habitats)
Nilai estetis (aesthetic values)
Penggunaan dan Perletakan
6.7 Elemen Pengisi (Benda Mati)
Elemen pengisi (benda mati) merupakan unsur-unsur atau material yang digunakan
dalam mendukung dalam perencanaan dan penataan taman.
a. Elemen Pelengkap
Batu-batuan

Batu-batuan merupakan salah satu material pelengkap dan sebagai material


keras alami dari potensi geologi. Material batu-batuan dapat dimanfaatkan
untuk menghasilkan suatu susunan dinding ataupun pola lantai. Batu-batuan
dapat menghasilkan kesan kasar atau halus. Kesan yang ditampilkan oleh
penataan batu-batuan tergantung pada warna batu yang digunakan, misalnya
batu dengan warna gelap seperti batu candi dan batu kali cendrung
menimbulkan kesan berat sedangkan batu dengan warna terang akan
menimbulkan kesan ringan, contohnya batu paras dan palimanan. Setiap batu
memiliki karakter yang berbeda seperti:
Batu Kali, cocok dan serasi apabila ditata untuk kolam hias, atau pada
lokasi-lokasi yang berdekatan dengan unsur air.
Batu Gunung, cocok dan serasi apabila ditata pada bukit-bukitan dalam
taman yang dipadukan dengan sekelompok tanaman hias.
Batu Fosil atau Batu Sembur, berbentuk sangat artistic dan sangat indah
bila dipadukan dengan jenis-jenis tanaman langka seperti jenis tanaman palem
dan jenis-jenis pakisan.
Potongan Kayu
Potongan kayu merupakan salah satu material keras alami yang banyak di
pergunakan dalam merancang arsitektur lansekap. Bermacam-macam jenis
kayu dapat dijadikan bahan material untuk membentuk prabot lansekap
( Landscaped furniture), dinding penahan tanah (retaining wall) ataupun lantai.
Kekuatan kayu berbeda-beda tergantung pada tingkat keawetan dan jenis kayu
yang digunakan. Keawetan kayu dalam lansekap tergantung dalam
penempatannya. Kayu yang terlindung dari hujan dan sinar matahari tidak
akan cepat rusak. Untuk mempertinggi sifat keawetan kayu, dapat diusahakan
dengan mengecat atau mengurangi kadar air, ataupun diberi cairan pengwet
kayu. Penggunaan material kayu sebagai elemen lansekap akan memberi kesan
hangat.Penggunaan kayu pada ruang luar ditampilkan pada elemen landsekap.
Lampu Taman

Lampu taman merupakan material pelengkap yang sangat penting dalam


perancangan

taman.

Dalam

menggunakan

lampu

taman

kita

dapat

mempermainkan tingkat cahaya sehingga menghasilkan kesan yang berbeda-beda


sesuai dengan tingkat
keterangan, warna lampu yang digunkan dan bentuk atau model lampu yang
digunakan.
Fungsi Lampu taman
Fungsi lampu taman disamping sebagai penerangan, lampu taman juga mampu
menciptakan keindahan ataupun mendukunng keindahan dari taman itu sendiri.
Lampu taman juga dapat digunakan untuk menciptakan kesan atau suasana
surprise, yaitu dengan membuat irama dan menciptakan klimaks sehingga
menciptakan taman dengan suasana surprise atau mengejutkan. Lampu taman
juga dapat berperan untuk sekedar Penggunaan Kayu Pada Ruang Luar
Warna pada lampu taman
Warna pada lampu taman akan memberi suasana pada taman. Misalnya
penggunaan warna lampu kemerahan memberi kesan hangat dan santai
sedangkan warna lampu putih terang akan menimpulkan kesan formal pada
taman.
Kursi taman
Kursi taman berfungsi sebagai tempat beristirahat, mengobrol dan aktifitas sosial
lainnya. Kursi taman dapat pula menjadi elemen estetika apabila ditempatkan
pada tempat yang baik dan selaras dengan konsep taman yang rencanakan.
Patung
Patung selain memancarkan kesan artistik, juga sebagai elemen pelengkap dalam
taman. Sebuah taman kurang lengkap jika tidak disertai dengan keindahan sebuah
patung berukir. Fungsi patung pun bukan sekadar penghias taman agar lebih
indah, tapi elemen pendukung ini mampu memberikan kesan berbeda bagi
penikmatnya. Dalam mengaplikasikannya, dibutuhkan beberapa hal yang perlu
dipertimbangkan, diantaranya membuat perencanaan yang matang terlebih

dahulu. Patung tidak hanya tampil sendiri di taman. Untuk menata kolam,
penempatannya bisa di sisi mana saja, asalkan dapat memperindah taman dan
menyeimbangkan antara taman, kolam dan patung.
Perkerasan
Dalam Arsitektur lansekap perkerasan merupakan bagian dari material yang
dipergunakan dalam menyelesaikan desain lansekapnya. Terutama pada tempattempat yang mempunyai itensitas kegiatan tinggi. Intensitas penggunan lantai
perkerasan yang tinggi antara lain dapat digunakan sebagai berikut:
Jalan setapak
Jalan masuk kendaraan
Tempat parkir
Area bermain
Plaza tempat berkumpul
Area tempat duduk
Jenis bahan perkerasan atau bahan atau material yang digunakan untuk membuat
perkerasan adalah krikil, batu lempeng, semen, aspal, beton, batu koral, ubin, keramik
dan batu bata.
6.8 Fasilitas Yang Ada Di Taman Air
1. Fasilitas Utama
Kolam arus
Kolam dewasa
Kolam keluarga/anak-anak
Waterspray/permainan air
Kolam renang

Futsal air
2. Fasilitas Pendukung
Lobby
Loket tiket
Ruang ganti dan ruang bilas
Penitipan barang
Restaurant
Outdoor cafe
ATM dan money changer
Toko sovenir
Medical clinic
Kantor pengelola
Toilet
3. Fasilitas Service
Ruang keamanan taman air
Ruang lifeguard
Tempat penyewaan pelampung/ban dan peralatan renang
Tempat perawatan teknis mesin
Tempat perawatan dan kebersihan areal taman air
4. Persyaratan Ruang Standard
Lavatory : Satu lavatory pria = 0.85 x (1.25 + 2.05) = 2.81 m
Satu lavatory wanita = 0.85 x (1.25 + 1.9) = 2.68 m
Berikut ini merupakan gambar standard kamar mandi dari standard data
arsitek yang ditampilkan pada gambar.

Syarat-syarat perancangan area toilet atau kamar mandi berdasarkan data arsitek
Neufert (2002: 67-69) yaitu sebagai berikut:
1. Perlengkapan: kloset duduk (watercloset), wastafel, urinal (khusus pria),
floordrain
2. Ukuran bilik untuk kloset duduk: lebar min 85cm, kedalaman min.125cm (pintu
keluar), kedalaman min.150cm (pintu ke dalam)
3. Jalur sirkulasi di dalam area toilet minimal 125 cm
4. Jarak antar wastafel dan urinal minimal 60 cm
5. Jarak antar wastafel dan urinal dengan dinding minimal 45 cm
6. Ventilasi setiap WC minimal 1.700 cm2
7. Ketinggian langit-langit maksimal 2 meter
8. Setiap WC maksimal 10 kelompok kloset
9. Perangkat kebersihan setiap 100 kegiatan = 15 buah
10. Wastafel setiap 100 kegiatan = 10 buah
11. Shower setiap 100 kegiatan = 4 buah
12. Kamar mandi untuk difabel setiap 100 kegiatan = 1 buah
13. Perbandingan kloset pria : wanita adalah 3:6
14. Perbandingan kloset: urinal pria adalah 1:1
15. Perbandingan wastafel pria:wanita adalah 2:3

Standar Ruang Ganti dan Locker


Lebar ruang gerak pada ruang ganti dan locker menurut standar yang umum

adalah:
100 orang 1.10 1.20 m
250 orang 1.65 1.80 m
400 orang 2.20 2.40 m
Standard Ruang Restaurant
Sedangkan untuk kelengkapan restaurant / area makan terdapat standard
perlengkapan dan peralatan berdasarkan data arsitek Neufert (2002:119) yaitu sebagai
berikut:
1. Dalam tempat duduk: 40cm, ketika berdiri: 55-75cm
2. Lebar tempat makan: minimal 60cm
3. Meja makan untuk 2 orang: (80-85) cm x 60cm
4. Tambahan lebar tempat makan untuk tambahan satu orang di sisi: 15-20cm

5. Jarak antar kursi bar: 65cm


6. Dimensi kursi bar: 40 cm x 40 cm
7. Tinggi kursi bar: 80cm
8. Tinggi pijakan kaki bar: 20-40cm
9. Tinggi meja bar dari ketinggian kursi: 30-35cm
10. Jarak kursi dengan meja bar: 10cm
11. Kedalaman meja bar: 50cm
Untuk kelengkapan area dapur terdapat standard perlengkapan dan peralatan
berdasarkan data arsitek Neufert (2002:119) yaitu sebagai berikut:

1. Jalur sirkulasi kerja: 110cm


2. Tinggi meja kerja: 90-115cm
3. Kedalaman meja kerja: 50cm
4. Jarak meja dengan rak di atasnya: minimal 50cm
5. Dimensi rak gantung: kedalaman 40cm, tinggi 60-70cm
6. Kedalaman meja bar untuk persiapan minuman: 75cm

Standar Ruang Office


1 Kantor direktur 14-20 m2
2 Ruang administrasi 6 m2
3 Pos keamanan 3,7 m2
4 Ruang CCTV 10 m2
5 Ruang cleaning service 0,55 m2
6 Gudang 1,1 m2
7 Mushola 0,85 m2
Untuk kelengkapan area office terdapat standard perlengkapan dan peralatan
1. Kedalaman area kursi: 40-65 cm
2. Lebar nyaman area kaki: 70cm
3. Kedalaman nyaman area kaki: 60cm
4. Tinggi nyaman area kaki: minimal 59cm
5. Tinggi kursi kerja: 42-54cm
6. Tinggi penopang kaki: 10-15cm
7. Tinggi meja kerja: 62-78cm (nyaman 72cm)

8. Jarak bebas kursi antara meja dengan dinding atau perabot: 70-80cm
9. Jalur sirkulasi antara meja dengan dinding: 55cm
10. Jalur sirkulasi antara meja dengan dinding bila ada kursi kerja: 100cm
11. Jalur sirkulasi antar rak: 120 cm
12. Kedalaman meja kerja: 60-125 cm
13. Lebar meja kerja: 140 -156 cm
14. Kedalaman rak samping: minimal 30cm
15. Kedalaman rak-rak arsip: 51cm
16. Tinggi rak arsip: 75cm, 120cm, 195cm
Sedangkan Syarat-syarat perancangan area perawatan (gudang) berdasarkan Data
Arsitek Neufert (2002:63) yaitu sebagai berikut:
1. Sistem rak: rak dari kayu (dibuat sendiri), sistem rak rakitan, rak lemari
2. Rak dari kayu: kedalaman 30-90 cm, lebar 1 meter, ketinggian 2-3 meter
3. Sistem rak rakitan: terbuat dari rangka besi, dimensi sama dengan rak kayu
4. Rak lemari: kedalaman 30-90cm, lebar 1,60-2,40 meter, ketinggian 1,80-2,90
meter

Anda mungkin juga menyukai