Anda di halaman 1dari 414

T

Disain dan Pcrilaku

Edisi Kedua
Jilid 2

Charles G . Sahnon
ol n . Johnso
Universi(y of Wisconsin -

Madison

Alih Bahasa :
h 1r \t S l
Universitas Kristen Indonesia

1995

J>E\FRRIT ERIANGG 1
Jl. H. Baping Raya No. 100
Ciracas, Jakarta 13740
(Anggota IKAPI)

BAJA

Judul AsJj : STEEL STRUCTURE: Design and Behavior, 2nd Edition


Hak Cipta dalam Bahasa lnggris 1980 pada Harper & Row, Publishers, Inc.
Hak Terjemahan dalam Bahasa Indonesia pada Penerbit Erlangga.
Alih Babasa

Jr. Wira, M.S.C.E.


Jurusan Teknik Sipil
Universitas Kristen Indonesia, Jakarta

Buku ini diset dan dilayout oleb bagian produksi Penerbit Erlangga
dengan PR- I 0-M
Dicetak oleh

PT. Gelora Aksara Pratama

Cetakan pertama, 1986


Cetakan kedua, 1991
Cetakan ketiga, 1995
Dilarang keras mengutip, menjiplak, atau memfotokopi sebagian atau
seluruh isi buku ini serta memperjualbelikannya tanpa izin tertulis
dari Penerbit Erlangga.
HAK CIPTA DILINDUNGI OLEH UNDANG-UNDANG

DAFTAR ISI

Kata Pengantar

Pra kata Ed isi T eqema han

xiii

Bab 11 Gelegar Plat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .


11.1 . Pendahuluan dan Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
11.2. Ketidak-Stabilan yang Berkaitan dengan Beban pada Plat Badan .
11.3. Ketidak-Stabilan pada Sayap Tekan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
11.4. Kondisi Purna-Tekuk pada Plat Badan . . . . . . . . . . . . . . . . . .
11.5. Kekuatan Lentur Batas pada Ge/egar - Kekuatan Puma Tekuk
pada Badan yang Mengalami Lentur . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
11. 6. Kekuatan l.entur Batas - Gelegar Campuran . . . . . . . . . . . . . .
11. 7. Kekuatan Geser Batas - Dengan Menyertakan Kekuatan PurnaTekuk . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
11.8. Kekuatan Terhadap Gabungan Lentur dan Geser . . . . . . . . . . .
11.9. Ketentuan AISC Untuk Pemilihan Badan dan Sayap . . . . . . . . .
11.1 0. Pengaku Antara Transversal- AJSC . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
11.11. Perencanaan Pengaku Tumpuan- AISC . . . . . . . . . . . . . . . . .
11.12. Pengaku Badan Memanjang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
11.13. Perencanaan Penampang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
11.14. Contoh Perencanaan Ge/egar Plat-AISC . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kepustakaan Khusus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Soal-soal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

1
1
4
14
18

Bab 12 Gabungan Momen Lentur dan Beban Aksial

19
24
28
35
38
43
51
53
56
62
79
81

. ... .. .. .. .. .. ..

89

12.1. Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
12.2. Persamaan Diferensial untuk Tekarum Aksial dan Lentur . . . . . .
12.3. Pembesaran Momen - Penyederhanaan untuk Batang dengan
Lengkungan Tunggal Tanpa Translasi Ujung . . . . . . . . . . . . . .
12.4. Pembesaran Momen - Batang yang Hany a Memikul Momen
Ujung Tanpa Translasi Titik Kumpul . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

89
90
95
97

vi

DAF T AR ISI

l2.S.
12.6.
12. 7.
12.8.
12.9.
12.10.
12.11.
12.12.
12.13.

Pembesaran M omen - Batang yang Bergoyang . . . . . . . . . . . . .


Kekuatan Batas- Ketidak-Stabilan pada Bidang Lentur . . . . . . .
Kekuatan Batas- Kegagalan karena Gabungan Lentur dan Puntir .
Persamaan lnteraksi- Kekuatan Batas . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Lentur Biaksial . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
KriteriaPerencanacmTeganganKerja-AISC . . . ...........
Prosedur dan Contah Perencanaan Metode Tegangan Kerja . . . .
Kriteria Perencanaan Plastis- AISC . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Contoh Metode Perencanaan Plastis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kepustakaan Khusus ..... . . ... . . . . : . . . . . . . . . . . . . .
Soal-soal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Bab 13 Sambungan

13.1.
13.2.
13.3.
13.4.
13.5.
13.6.
13. 7.
13.8.
13.9.
13.10.

.. ... .. .. .. .. .. .. .. ... ...

JenisSambungan .. .. . .. .. .. . . .. .. .. .. . .. .
Sambungan Balok Sederhana . . . . . . . . . . . . . . . . .
Sambungan Balok dengan Dukungan- Tanpa Perkuatan
Sambungan Dudukan dengan Perkuatan . . . . . . . . . .
Plat Konsol Segitiga . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Sambungan Menerus Balok ke Kolom . . . . . . . . . . .
Sambungan Menerus Balok ke Balok . . . . . . . . . . . .
Sambungan Sudut Portal Kaku . . . . . . . . . . . . . . .
Alas Kolom . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Sambungan Balok . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kepustakaan Khusus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Soal-soal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Bah I I Portal T1dak Bergoyang dan Bergoyang

14.1.
14.2.
14.3.
14. 4.
14.5.
14.6.

163
167
180
186
192
200
230
232
241
250
255
258

.. ... . .. . ... ... ..

264

.
.
.
.
.

.
.
.
.
.
.

.
.
.
.
.
.

..
..
..
..
..
..

.
.
.
.
.
.

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

..
..
..
..
..
..

Bab 15 . Perencanaan Porlal Kaku . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

15.1.
15.2.
15.3.
15.4.
15.5.

163

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

Umum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Tekuk Portal EJastis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Persamaan Umum untuk Panjang E[ektif . . . . . . . .
Stabilitas Portal yaf$Memikul M omen Lentur Utama
Persyaratan Sokongan--Portal Tak Bergoyang . . . . .
Stabilitas Keseluruhan Ketika Sendi Plastis Terbentuk
Kepustakaan K husus

. . . ..
.....
....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....
.....

100
101
1(}5
109
112
114
120
142
143
150
152

Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Analisa K ekuatan Plastis untuk Portal Bertingkat Sa tu
Contoh Perencanaan Plastis -Portal Bertingkat Satu .
Perencanaan Tegangan Kerja- Portal Bertingkat Satu
Portal Bertingkat Banyak . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kepustakaan Khusus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Soal-soal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

..
.
..
..
..
..
..

....
....
....
....
....
....
....

..
..
..
..
..
..
..

264
268
277
286
292
298
299
302

302
302
321
332
342
342
343

DA FTAR ISI

H b I 6 Kon:.truks1 BaJa Bt-ton Kompo!>lt . . . . . . . . . . . . . . .


16.1. Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
16.2. A ksi Komposit . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
16.3. Keuntungan dan Kerugian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
16.4. Lebar Efektif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
16.5. Perhitungan Sifat Penampang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
16. 6. Tegangan Beban Kerja Dengan dan Tanpa Penunjang . . . . . . . .
16. 7. Kekuatan Batas Penampang Komposit Penuh . . . . . . . . . . . . .
16.8. A/at Penyambung Geser . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
16.9. GeleKar Komposir Campuran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
16.10. Perencanaan AJSC untuk Lentur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
I 6.1 I. Contoh - Balok Bertumpuan Sederhana . . . . . . . . . . . . . . . . .
16. 12. Lendutan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
16. 13. Balok Menerus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kepustakaan Khusus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Soalsoal . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

vii

, 15
345
347
349
350
353
356
359
363
374
375
378
392
393
3 97
399

..mp rran

Tabel Al. Jarijari Jnersia Pendekatan . ... . .. . ...... . .. . ......


Tabel A 2. Si[atsi[at Puntir . .. . .... . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Tabel A 3. Tabel Modulus Penampang {Momen Perlawanan) Elastis Sx dan
Batasan Panjang Tanpa Sok ongan (L e dan Lu) serta Tegangan
Lentur Maksimwn yang Diijin'kan .... .. . . . . . . . . . . . ... .
Tabel A4. Tabel Modulus Penampang (Momen Perlawanan) Plastis Zx
na rt ar

402
403

404
421
12o

Faktor Konversi

Beberapa Faktor Konversi, antara Sistem Inggeris dan Satuan Metrik SI, yang Bermanfaat dalam Perencanaan Struktur Baja
Mengu bah

Ke

Kalikan dengan

kip gaya

kN
N
kip

4,448
4,448
0,2248

Gay a

lb
kN

Tegangan

--

MPa (atau N/mm1 )


6,895
0,006895
MPa
0,1450
ksi
145,0
psi

ksi
psi
MPa
MPa

Momen

ft kip
kN m

kN m
ft kip

1,356
0,7376

Beban Merata

kip/ft
kN/m
kip/ft2
psf
kN/m 2

kN/m
kip/ft
kN/m2
N/m2
kip/ft2

14,59
0,06852
47,88
47,88
0,02089

Untuk pemakaian satuan S I yang tepat, lihat Standard for Metric Practice (ASTM E380-76), American Societ y fo r
and Materials. Philadelphia, 1976. Juga lihat Standard Practice for the

Use of Metric (SI} Units in Building Design and Construction (Committee E-6 Supplement to E380)
(ANSI/ASTM E62 1-78), American Society fo r Testing and Materials, Philadelphia, 197ll .

.,

l rn

.!'> ,4mm .

...

SI I

Besaran
11)

1-..;I Clll anaJn 'truk tur haja

Simbol

Sa tuan
I"

'' ol. 111

k
cl t

S otuJn SI ruru na n anr lwrhu or..ngan d 1 'n

Besaran

Satuan
nc\l '''"

tckanan, t l.)!a n a n
cr.cr 1 a tau t..cq 1

Jnu ll

'" '" .m.r.rn suul. lu r h.IJ .I

Simbol

Rum us
J -

ra

'11 m

KATA PENGANTAR

Penerbitan edisi kedua ini mencerminkan perubahan terus menerus yang terjadi pada
syarat perencanaan untuk struktur baja. Perencanaan batang struktur taja telah dikembangkan selama 75 tahun terakhir ini dari pendekatan sederhana yang melibatkan
beberapa sifat baja yang utama dan matematik elementer sampai perlakuan rumit
yang memerlukan pengetahuan yang mendalam tentang kelakuan struktur dan baha11.
Kebiasaan perencanaan dewasa ini memanfaatkan pengetahuan mekanika bahan, analisa
str.u.ktur, dan terutama stabilitas struktur , bersama dengan aturan perencanaan yang
diakui secara nasional untuk keamanan. Aturan perencanaan yang paling banyak dipakai ialah aturan perencanaan dari American Institute of Steel Construction (AlSC),
yang dicantumkan dalam
[fir th< D<
I abnca/ron ami t.rectum of
)tructural 5teel for
yang selanjutnya akan disebut Spesifikasi AISC.
Kejadian-kejadian khusus yang mempengaruhi edisi kedua ini adalah penerbitan
Spesifikasi AISC 1978 (efektif I November, 1979) dengan AISC Commentary , dan
penerbitan buku petunjuk dari AJSC, t.laf, w
\1{' I (" nsfnt I If/ r I ke
l 11k0
Penampang dan komponen baja dipilih dari buku petunjuk tersebut , yang selanjutnya
akan disebut AISC Manual.
ldssi kedua mcngikut pendekatan fslosotss vang telah dttcrnna oleh hanvak pernakai S<.'jak penerhitan cdisi pcrtama pada whun 1971 . Pad a cdis1 kedua, kami bcrdasar-dasar LCm111s }:Jng diperlukan untuk penurunan
usaha mcnyusun secara
dan pen_Jelasan ketentuan perencanaan , temtarna kctentuan dau
AIS<
I
Ounulai dengan pernbahasan mateu dasar

penurunan
rumtb Spcs1fikast AISl dukull oleh hanyak contoh petencanaan ) ang mcnJaharkar.
secara tcnnci prnses pcmshhan penampang dengan herat mimmurn untuk memenulu
kond1s1 tcrtentu .
Banyak pembahasan ditekankan pada konsep stabilitas elastis dan inelastis (tak
elastis) untuk mahasiswa tingkat dasar dan juga tingkat lanjut, yang pengertiannya
sangat penting untuk menerapkan ketentuan AISC dengan tepat. Pembahasan ini

KATAPENGANTAR

disatukan dalam bab-bab sedemikian rupa hingga pembaca bisa. mempelajari konsep
stabilitas secara terinci dengan urutan yang logis, atau melewati bagian-bagian yang
berisikan penurunan terinci, dengan hanya mengkaji penjelasan kualitatiJ dan langsung
mempelajari cara perencanaan.
Pada Spesifikasi AISC 1978, metode tegangan kerja (working stress) tradisional,
yang dipusatkan pada beban kerja (service) dan tegangan yang dihitung dengan teori
elastis, masih merupakan filosofi perencanaan yang utama dan ditempatkan pada
Bagian 1 dari Spesifikasi tersebut. Filosofi perencanaan kekuatan (batas) yang memakai beban batas rencana dan k,ekuatan "batas" dicantumkan pada Bagian 2, Spesifikasi AISC, yang menjabarkan ketentuan untuk perencanaan plastis. Perencanaan
_plastis adalah kasus khusus dari ftlosofi perencanaan kekuatan di mana kekuatan
"batas" harus berupa kekuatan plastis. Dalarn semua bagian pada buku ini, teori dan
materi dasar yang berhubungan dengan kedua ftlosofi perencanaan tersebut dijabarkan dengan terpadu. Namun, ketentuan perencanaan AISC yang khusus dan
contoh soal dibahas pada bagian terpisah dalam semua bab sehingga pembaca bisa
mernpclajari bagian perencanaan tegangan kerja atau plastis secara tersendiri .
1
1e1

I 1 p <h n
J.,n
1 satuan SI
J si 11
scbagm pclengkap pada pemaka1an sat11.111 lnggcns yang utama. Sementara
AISC I '>7fl lldak menymggung sattmn SI. bchcrapa
s.atuan SI dibenkan
oatam scluruh buku 101. Rumus-rurnus Spcsifika'1 AI SC d1konvcrst ke rumus ekivalen
!lalam SI ( konvers1 dllakukan sccara prakus olch pengarang) y:mg d1berikan sebagai
catatan kaki pada halaman buL;u m1 ynng bcns1kan versi 'atuan lnggensnya label
dan dmgrarn dinyatakan dalant satuan lnggm dan SI. Data nwnenk dalam banyak
soal pada akhu dan hampu semua bab d1ulangJ dalam satuan SI yang d1letakkan dal.n
Ill .. 1 r keren
u tu '
Tergantung pada keahlian yang diperlukan oleh mahasiswa, buku ini bisa dijadikan
bahan untuk dua mata kuliah yang masing-masing berbobot tiga atau empat kredit
semester . Pengarang menyarankan bahan kuliah pertama ten tang struktur baja bagi
mahasiswa program SI terdiri dari rnateri pada Bab 1 sampai 7, 9, 10, 12, dan 16,
kecuali Bab 6.4, 6.6, 6.12 sampai 6.18, 7.9, 7 .10, 9.3, 9 .4, 9.10 sarnpai 9 .12, serta
12.6 dan 12.7. Mata kuliah kedua meninjau beberapa topik yang sama seperti pada
mata kuliah pertama, tetapi dengan lebih cepat dan dengan penekanan pada bagian
yang dihilangkan dalam mata kuliah pertarna. Juga, bab-bab selebihnya- yakni Bab 8
tentang puntir, Bab 11 tentang gelegar plat (plate girder), Bab 13 tentang sambungan,
Bab 14 tentang portal bergoyang dan tak bergoyang (unbraced and braced frame),
serta Bab 15 tentang perenCaJ1aan portal sebaiknya disertakan dalarn mata kuliah
kedua.
Pembaca akan seringkali rnelihat AISC ManuaJ* dalam mempelajari seluruh buku
ini, terutarna dalam mempelajari contoh soal. Namun, buku ini tidak ditujukan agar

Ha11 a/
r
1 k -8 Kar na hamp
ren<ikun pad a AISC
Manual (\,mg JUga b ruikan pcsllikasJ dan Commentary 1978), pemhaca stbaiknvu rncm1ldn buku
ter,;cbut
dnerbnkan olch \mo.:uca In nute of St.:d Con,trucuon, ChJcaHQ, lllmou.
qllka 1 AISCdan Comm nt I)- ).!J
dll
1 kan d
lJI iJtu buku ter:.emhn.

KATA PENGAN TAR

xi

pembaca menjadi ahli dalarn pemakaian tabel yang rutin; tabel tersebut hanya dipakai
sebagai penuntun untuk mengenal variasi parameter perencanaan dan sebagai pembantu dalam mencapai perencanaan yang baik. Spesifikasi AISC dan Commentarynya diberikan dalarn AISC Manual dan karenanya tidak dimasukkan dalam buku ini,
kecuali beberapa ketentuan yang secara terpisah disalin untuk penjelasan.
o;;emua wntoh soal dalam edisi kcJua rnemaka1 I" of' I <>ay tp Jd,a ("' tdc-tlan c 1
tlan T struk1ural yang haru. yang tclah t.hjadikan penampang gtiUig ( rnlktl
1

oleh pabrik-pabrik haja utama -;ejak sekitar 1 Septcmhcr, Iqn PJOfilprotil


yang haru ini adalah profit yang dimensinya ditetapkan olch

tor
Testing and Materials !ASTM). Standar Sperij/cution jcJr Genaal Rc<tuir('IIU'f/(.1
Rolled ,\' red Plates, Shapes. Sheet Piling, and Bars for .\trucwral l'sc I ,\''\SI/ AS 1 M
A6-77b). 1977. Scn yang haru hcrisikan 187 profit sayap lcbar (\\I,
mchputt
Ill dan sen sebelumnya tlengan sedtkll modtDkrm tlunenst dan 7(1 tllllltl ap !char
ymg haru , I prol!l say J!' leha dar sc1 schclun'n a ttlah dtl11 aPI! .. n
Dalarn contoh-contoh numerik, pemilihan penarnpang dilakukan dengan memakai
AISC Manual Edisi ke-8 bersarna penuntun perencanaan khusus yang diterbitkan oleh
pelbagai penghasil baja dan oleh pengarang. Karni berharap pembaca memakai AISC
Manual 1980; dan referensi ke manual tersebut selaras dengan edisi yang terbaru ini.
Tabel A3 dan A4 Lampiran yang berisi infonnasi perencanaan tekuk puntir lateral
telah diperbaiki dalam edisi kedua ini sesuai dengan Spesifikasi AISC 1979 dan profil
penarnpang 1978 yang baru.
Segi-segi khusus yang akan pembaca temukan dalam edisi kedua ialah : (a l pemt ahasan yang rnenyeluruh rcntang pcrencanaan ba ang protil I yang utcnukul punt1r
I Bah 8), termasuk met ode praktis yang sederhana; (b) pemhahasan wrinci telllang
teori gelegar plat (Bab 11) tlan contoh perenca11aan yrul)!. mcnyeluwh tt:ntang gelt:l!:Jr
meneru!. dua bentang yam? tcrdiri dari dua mu1u baja yang bcrlainan: (c) pembnlwsan
termci ten tang sarnbungan ( Bab 13 ), termasuk
d:m pt:n)abaran percnc.maau
haul
k>mponen sambungan. dr sampmg pcrhatkan } ang menyeluruh pada
kekuatan tmggr (Bah 4) Jan las (Bab 5) schagat alat penyarnbung: (d) pemhahas;ur
khusus tentang sokongan (hradng) untuk bah.1k dan koh)lll dal.un Bah l) Jan untuk
pnrtal kaku dalam Bah 14: dan (e) penya)tan tenul;t ten tang konscp

pl>rt.sl kaku lak beq!)jang dan hergoyang dengan memabi


kekakuan dan
tlcl-.sihrlitas yang ditUjukan untuk menJelaskan konscp panJang efektrf bar. batang

paJa por al
Pengarang berterimakasih pada para mahasiswa, rekan-rekan, dan pemakai edisi
pertarna lainnya yang menyarankan perbaikan kata-kata, kesalahan yang diteihukan,
dan bagian yang diusulkan untuk disertakan dan dihilangkan. Saran-saran ini telah
dipertimbangkan dengan hati-hati dan dimasukkan dalarn perubahan yang lengkap
ini bilamana memungkinkan. Pengarang terutama sangat menghargai saran-saran yang
banyak diberikan oleh Profesor J.C. Smith 4ari North Carolina State University dan
Le land S. Riggs dari Georgia Institute of Technology, diskusi dan nasihat dari Dr.
Raymond H.R. Tide dari AISC dan Dr. Yoseph A. Yura dari University of Texas di
Austin mengenai balok tanpa sokongan sarnping (lateral), saran-saran Dr. Chai Hong
Yoo dari Marquette University mengenai puntir, serta kerjasarna dari AISC melalui
Frank W. Stockwell, Frederick Palmer, Raymond H. R. Tide, dan Robert Lorenz.

EO

KATAPENGANTAR

Pemakai cdisi kedua diharapkan bcrkomunikasi dengan pengarang mengenai semua segi dari buJ..-u mi, terutama tent:mg kesaJahan yang dilemukan dan saran-saran
untuk perbaikan .
Pengarang senior menyatakan penghargaan khusus pada istrinya Bette atas kesabaran dan dorongarmya, yang tanpa hal ini tugas perbaikan tidak akan selesai.
Charles G. Salmon
J ohn E. Johnson

PRAKATA EDISI TERJEMAHAN

Pertama-tama, kami mengucapkan terima kasih atas kepercayaan yang diberikan


oleh Penerbit Erlangga untuk menterjemahkan buku ini. Pilihan penerbit atas buku
ini sangat tepat bila ditinjau dari segi lengkapnya pembahasan yang disajikan. Dasardasar teoritis dan eksperimental dari peratur3.J! konstruksi baja dan sambungannya
dijelaskan dengan terinci, dan penerapan persyaratan dijabarkan dengan contoh-contoh
yang sering dijumpai dalam praktek sehingga mudah dipahami. Oleh karena itu, buku
ini bukan saja sangat bermanfaat bagi mahasiswa teknik sipil, tetapi dapat pula dijadiLn bahan kuliah oleh para dosen konstruksi baja dan petunjuk bagi para insinyur
dalam menghadapi masalah praktis. Namun, tentunya manfaat dari buku ini hanya
bisa diperoleh bila penterjemahannya mudah dimengerti oleh pembaca.
Dalam menterjemahkan buku ini, sedapat mungkin kami memakai istvah yang
ada dan sudah sering d1gunakan, baik dalam peraturan-peraturan maupun b\.tku teknik
sipil berbahasa Indonesia. Untuk pembaca yang terbiasa dengan istilah lain atau yang
lcbih mengcnal istilah bahasa lnggerisnya, berikut ini kami sajikan daftar istilah lndo
nesia- lnggeris yang dipakai dalam buku ini. Juga pada awal setiap bab, bahasa Inggcris
dari istilah teknik sipil yang pentmg diberikan dalam kurung di belakang istilah lndoncs.a yang digunakan .
Dalam usaha menyempurnakan penterjemahan buku ini, karni mengharapkan
saran dan kritik dari pembaca. Untuk itu, kaini sisipkan lembaran saran pembaca pada
halaman berikut, yang setelah diisi bisa dikhimkan ke :
Penerbit Erlangga
JL Kramat IV / 11
Jakarta 10430
Atas kesediaan pembaca mengirimkan sarannya, kami ucapkan terima kasih.

Jakarta, Januari 1986.

Edisi Kedua
Jilid2

BAB

SEBELAS
GELEGAR PLAT

11.1 Pf.NDAHU LU.\;\1 UAN L\.TAR BELAK \


ph 1r
r 1 adalah balok yang dibentuk dari
plat untuk
(
mencapai penataan bahan yang lebih efisien dibanding dengan yang bisa diperoleh
dari balok prom giling (rolled shape). Gelegar plat akan ekonomis bila panjang ben tang
sedemikian rupa hingga biaya untuk keperluan tertentu bisa dihemat dalam perencanaan. Gelegar plat bisa berbentuk konstruksi paku k.eling, baut atau las. Dimulai
dengan jembatan keretaapi kuno pada periode 1870-1900, gelegar plat dengan paku
keling (Gambar 11 .l .1) yang terbuat dari profil-profll siku yang disambung ke plat
badan, dengan atau tanpa plat rangkap (cover plate), banyak dipakai di Amerika pada
bentangan yang berkisar antara SO dan 150ft.
Pada dekade 1950 ketika pengelasan mulai banyak dipakai (karena lebih baiknya
kualitas pengelasan dan ekonomisnya fabrikasi di bengkel akibat peningkatan pemakaian peralatan otomatis), gelegar plat yang dilas di bengkel yang terdiri dari tiga
plat (Gambar 11 .1.2) secara bertahap menggantikan gelegar yang dikeling. Pada periode ini, baut kekuatan tinggi juga mulai menggantikan paku keling dalam konstruksi
di lapangan . Pada dekade 1970, gelegar plat umumnya selalu dilas di bengkel dengan
menggunakan dua plat sayap dan satu plat badan untuk membentuk penampang lintang profil I.
Sementara semua gelegar plat yang dikeling umumnya terbuat dari plat dan proftl
siku dengan bahan. yang titik lelehnya sama, gelegar yang dilas dewasa ini cenderung
dibua t dari bahan-bahan yang kekuatannya berlainan . Dengan merubah bahan di pelbagai lok:Ui
btnt:.J'IP sebingga kekuatan bahan yang lebih tinggi berada di
tempat momen dan/atau gaya geser yang besar, atau dengan memakai bahan yang
kekuatannya berlainan untuk sayap dan badan (gelegar campuran/hibrida), gelegar
m en jadi lebih efisien dan ekono mis.

2 STRUKTUR BAJA

Gel gar 11:11 den n pe ku ) n diW bantalan cbndmg untuk umpuan vcrtikal d pilar pen
pang stlang transversal antara gel r,arogelegar, dan M:nd st"bawn tumpuan li'Cdcrhana n 1 ben1111
} nng bcrada d1kanan cnd1 (FClt, olch C.G Salmon).

Plat rangkap

/
=..-Profil si ku sayap

Profil
siku

sa yap

Badan

Siku
pengaku
ujung

Piat
pengisi

I
I

la) Penampang I ntang


G:ambu 11.

Siku
pengaku

p,ofil ' ""

(b) Tampak d Jq ung ben tang

Komponen yang umum pada gelegar plat yang dikeling.

GELEGAR PLAT

Platsayap

Pi at
pengaku
antara

Plat
pengaku
tumpuan

I
!m

Badan

-"'nn

r4

( .amhar 11 . 1.2 Komponen yang umum pada gelegar plat yang dilas.

Oleh karena sedikit sekali jembatan keretaapi dibuat dewasa ini, pembahasan
dalam bab ini tentang perencanaan dan bentangan yang ekonomis akan dibatasi pada
jembatan jalan raya yang kebanyakan menerus sepanjang dua atau tiga bentang; atau
pada gedung yang beberapa bentangnya bisa dianggap bertumpuan sederhana tetapi
umumnya merupakan bagian dari sistem portal kaku.
Pengertian yang lebih baik tentang kelakuan gelegar plat , baja yang berkekuatan
lebih tinggi, dan teknik pengelasan yang sudah maju membuat gelegar plat eko nomis
untuk banyak keadaan yang dahulu dianggap ideal untuk rangka batang. Umumnya,
bentangan sederhana sepanjang 70 sampai 150ft (20 sampai 50 m) merupakan jangkauan pemakaian gelegar plat. Untuk jembatan, bentang menerus dengan pembesaran
penampang (penampang dengan tinggi variabel) sekarang merupakan aturan bagi bentangan sepanjang 90 ft atau lebih. Ada beberapa gelegar plat menerus tiga bentang
di Amerika dengan bentang tengah yang melampaui 400 ft , dan bentangan yang lebih
panjang mungkin akan dibuat di masa mendatang. Gelegar plat terpanjang di dunia
adalilh struktur menerus tiga bcntang yang melintasi Sungai Save di Belgrado, Yugoslavia, dengan bentang 246-856- 246 ft (75-260- 75 m). Penampang lintang jembatan ini berupa gelegar boks ganda yang tingginya berkisar antara 14 ft 9 in (4,5 m) di
tengah bentang dan 31 ft 6 in (9,6 m) di atas pilar. Struktur tersebut menggantikan
jembatan gantung yang hancur pada Perang Dunia U.
Tiga jenis gelegar plat yang perencanaannya tidak dibahas dalam bab ini diperlihatkan pada Gambar 11.1.3 : ( J l 1r ar h,,, ' 111 ntcmJlilo.J
I JII p 111 t 1 \ 111
11
1o..
1 v 1 l ho..
1ng:mn) a panJang (h) gclcg r
.m h han dcngau kcku tan 'an, bcrl:unan s JJI den an te
I ll
ar
kekaku.m IJtc al yan
111
I

f'

Sebelum mempelajari penurunan teoritis dalam bab ini, pembaca sebaiknya mengkaji materi Bab 6 , Bagian II, yang berisi pembahasan tentang stabilitas elastis plat.
Jika penurunan teoritis tidak diperlukan, pembaca bisa langsung melihat Bab 11 .9
sampai 11.14 yang membahas prosedur perencanaan.

4 STRUKTUR BAJA

Sayap tekan

Badan
yang kekuatannya
lebih rendah

(al Gelegar boks

lbl Gelegar campuran

(c) Gelegar dei UJ

Gambar I J .1.3 Jenis gelegar plat yang dilas.

Oleh karena perencanaan gelegar yang dikeling telah banyak dibahas da1am bukubuku lama [ 1, 2 ] dan gelegar yang dikeling jarang sekali digunakan dewasa ini, bab
ini dipusatkan pada gelegar yang dilas. Contoh perencanaan gelegar yang dikeling
atau dibaut tidak akan dijabarkan; bamun, sambungan gelegar dengan baut kekuatan
tinggi yang umumnya dijumpai pada sambungan lapangan dibahas dalam Bab 13.

Konsep Umum Pere ncanaan


Sama seperti pada kebanyakan perencanaan elemen baja yang lain, perencanaan
gelegar plat makin cenderung didasarkan pada kekuatan batas. Sebelum Spesifikasi
AISC I 961 ditetapkan, dasar dari aturan perencanaan ialah tekuk elastis pada elemen
plat harus dicegah. Jadi, keleJehan (yielding) atau ketidak-stabilan elastis dianggap
merupakan kegagalan (failure).
Penelitian yang dilakukan oleh Basler dan lainnya di Lehigh University menjadi
dasar dari ketetapan AJSC sekarang yang menyertakan kekuatan purna-tekuk (post
buckling). Gelegar plat dengan pengaku yang jaraknya direncanakan dengan tepat
memiliki kelakuan (setelah ketidak-stabilan pada badan terjadi) yang hampir rnirip
seperti rangka batang, dengan badan sebagai pemikul gaya tarik diagonal dan pengaku
sebagai pemikul gaya tekan. Kelakuan seperti rangka batang ini disebut aksi medan
rartk rwmon }icJ,J) Teori tekuk klasik pun menyadari bahwa kapasitas cadangan bisa
diperoJeh karena faktor keamanan terhadap tekuk badan lebih rendah daripada terhadap
kekuatan batang keseluruhan .
Teori klasik dan prosedur perencanaannya masih digunakan oleh Spesifikasi AREA
dan AASHTO (jembatan keretaapi dan jembatan jalan raya). Konsep kekuatan batas
termasuk "aksi medan tarik" menjadi dasar dari Spesifikasi AISC sejak tahun 1961.

11.2 KETIDAK-STABILAN YANG BERKAITAN


DENGANBEBANPADAPLATBADAN
Bila perencana bebas menata bahan untuk mencapai pemikulan be ban yang paling efisien, maka jelaslah bahwa untuk momen lentur yang hampir seluruhnya dipikul oleh

GELEGAR PLAT

sayap, penarnpang yang tinggi lebih disukai . Badan diperlukan agar sayap-sayap bekerja sebagai satu kesatuan dan untuk memikul gaya geser, tetapi tebal badan yang
berlebihan menambah berat gelegar. Bila ditinjau dari sudut bahan , badan yang tipis
dengan pengaku akan menghasilkan gelegar yang paling ringan. Dengan demikian,
stabilitas plat badan yang tipis menjadi masalah utarna.

Gambar I 1.2.1 Tegangan pada plat badan.

Tinjaulah segmen plat bactan pacta Gambar 11.2.1, dengan a sebagai jarak antara
pengaku-pengaku dan h sebagai tinggi bersih antara tumpuan-tumpuan plat memanjang (yakni antara sayap-sayap, sayap dan pengaku memanjang/longitudinal, atau
antara pengaku-pengaku memanjang). Secara umum, segmen plat ini memikul tegangan geser v sepanjang tepinya, tegangan normal fb dengan variasi linear sepanjang
tinggi h, ctan tegangan tekan fc akibat beban yang bertumpu langsung pada gelcgar
sepanjang jarak a. Analisa keadaan tegangan gabungan ini sangat rumit ctan tictak sesuai untuk digunakan dalam perencanaan.
DaJarn bab ini, ketiga jenis tegangan (geser, v; tekanan merata, fc; dan tel<anan
dengan variasi linear seperti akibat lentur, fb) pacta tepi plat pertama ditinjau secara
tersendiri. Setelah dijabarkan secara terpisah, kriteria tegangan gabungan kemudian
diturunkan.
Tegangau dianggap tersebar mengikuti teori balok klasik di mana tegangan lentur
dihitung sebagai f= Mcfl dan tegangan geser dihitung sebagai v = VQ/It.
Pendekatan dasar yang digunakan di sini sama seperti yang dijabarkan pada Bab
6.14 dan 6. 15. Masalah tekuk inelastis (tak elastis) akibat tegangan residu (sisa), eksentrisitas tak terduga, dan bengkokan awaJ ditcrapkan di sini untuk memperoleh
hubungan antara kekuatan dan angka kelangsingan seperti yang ditunjukkan pada
Gambar 6.15 .4.

Te kuk EIW>tis Akibat Gescr Murni


Tegangan tekuk elastis untuk suatu plat ditentukan oleh Persamaan 6.14.28 sebagai

STRUKTUR BAJA

[6. 14.'21S)
untuk kasus geser murni (Jihat Gambar 11.2.2), Persamaan 6:1 4.28 bisa dituliskan
sebagai ( dengan mengganti F dengan T untuk tegangan geser)

12(1

( 11.2 I)

di mana untuk kasus tepi bertumpuan sederhana (yakni perpindahan dicegah tetapi
rotasi terhadap tepi tidak dikekang),

r----------------------pemlck
'\,34 4,0 (
5151

t-

Penurunan persamaan ini bisa dilihat pada buku Timoshenko dan Woinowski-Krieger.*

-T

---

1[]1

t:lemen van g

(h) Teganqan u 1arn.1

P<.UJ et men

yang "mengalamr
gcsc murm

r murn

Cc) Tegangan utama

pada p nl
vang menga! m
gesu murn

<ramhar l l.2.2 Teori geser klasik.

Untuk pcrencanaan , Persamaan I 1 .2.1 dan I I .2.2 biasanya dinyatakan dalam h


(linggi bada n lanpa sokongan) dan a Qarak. antara pengaku). Bila hal ini dilakukan ,
maka ada dua kasus yang harus ditinjau :
I. J ika afh

I (lihat Gambar 11 .2.3a), Persamaan 11.2 .1 me njadi

( 11 :.31

T,

2. Jika aflz

(lihat Gambar 11.2.3b), Persamaan 11.2.1 menjadi


T

(11 2 4 )

GELEGAR PLAT

r
Pcngaku

Jr
h

+
l

1
a-

...

Gambar

Dua keadaan dari jarak pengaku antara.

Jelaslah dari Persamaan 11.2.3 dan 11.2.4 bahwa jika kita hendak memakai hj t sebagai rasio stabilitas pada penyebut, maka dua persamaan untuk k diperlukan. Untuk
semua harga ajh, Persamaan 11.2.3 dan 11.2.4 bisa dituliskan sebagai

( 11 25 )

dengan

k - 4,1l+5,34/ta/lt) 2
k

4,0/(a!h)

untuk a!h;s.; I

( 11.2 6)

untuk a ll1

(11.2 7)

Dalarn AISC-1.105, Persarnaan 11.2.5 ditulis dalam bentuk tanpa dirnensi, dengan
mendefinisikan koefisien Cv sebagai perbandingan antara tegangan geser pada saat
tertekuk dan tegangan leleh geser,
T

(I ) 2 8)

yang merupakan Cv untuk stabilitas ekzstis. Substitusi E


= Fy /.../3- (Persamaan 7 .S .9) menghasilkan,

= 29.000

ksi, 11

= 0,3

dan

ry

rr.z(29.000)J3
k
c 12o
o,09) F.. Chlrf

45 ,000k

(11.'2.41

yang berlaku bila r a masih di bawah batas proporsional elastis, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 11.2.4.

STRUKTUR BAJA

Pe rsamaan 11.2.11
(teku k inelastis)
/

nI

Batas proporsional
Persamaan 11 .2.9 untuk Cv
(tekuk elastisl

hl r

Gambu 11.2.4 T ekuk plat yang mengalami geser murm.

Tekuk Inelastis Akibat Geser Mumi


Seperti pada semua keadaan stabilitas, tekuk inelastis yang terjadi ketika tegangan
kritis mendekati tegangan leleh diakibatkan oleh tegangan residu dan ketidak-sempurnaan . Ku rva transisi untuk tekuk enelastis telah diturunkan oleh Basler (3] berdasarkan
penyesuaian kurva dan basil percobaan dari Lyse dan Godfrey [4]. Pada daerah transsisi antara tekuk elastis dan daerah leleh.,

T er=

'I'Jmw

rrop

(I I

,1,

Batas proporsional diambil sebesar 0 ,8Ty, (lebih besar dari yang dipakai untuk tekanan pada sayap), karena pengaruh tegangan residu lebih kecil. Pembagian Persarnaan
11 .2 .10 dengan Ty untuk memperoleh Cv dan pemakaian Persamaan 11.2 .9 menghasilkan

(OS) 45.0HOk
' Fv(h/ t) 2

"'

,= ":"er
- =
'Tv

h/t

( 11.2. I I)

yang .d itunjukkan pada Gambar 11.2 .4.

Lentur pada Bidang Badan


Seperti pada semua masalah stabilitas plat, tegangan tekuk elastis ditentukan oleh
Persarnaan 6.14.28,
16 .14.281
yang dalam hal ini b = h.
Penurunan harga k secara teoritis untuk lentur pada bidang plat (Gambar 11.2.5)

GELEGAR PLAT 9

dijabarkan oleh Timoshenko dan Woinowski-Kriger.* Untu.k sembarang jenis pembebanan, k bergantung pada rasio bentuk (aspect ratio) ajh {lihat Gambar 11.2.5)
dan kondisi tumpuan sepanjang tepi. Jika plat bisa dianggap terjepit sempurna (pengekangan sempurna terhadap rotasi tepi) sepanjang tepi yang sejajar arah pembebanan
(yakni di tepi yang disambung dengan sayap), maka harga k minimum untuk sembarang rasio ajh menjadi 39,6. Jika sayap dianggap tidak mengekang rotasi tepi, maka
harga k minimum menjadi 23,9. Variasi k terhadap rasio ajh ditunjukkan pada Gambar 11.2.6.

Cambu 11.2.5 Plat badan yang mengalami momen murni.

lJ

v -

s.sf . ._

_ t

"
44

..f'

.>t

39.6

Kekakuan terhadap
rotasi tepi

..


t :

100

36
e

23,9


0,3

=10

t .s. = tumpuan sederhana


1, 1

1,5

1,9

2,3

Cambar 11.2.6 Koefisien tekuk untuk plat yang mengalami lentur murni. (Dari Handbook of
Structural Stability, Volume 1. (51 (halaman 92)J .

40 ,

6, halaman :\73-37\1 .

10

STRUKTUR BAJA

Jadi, tegangan kritis (dengan E = 29.000 ksi) bisa dikatakan terletak antara
F'' -

h27.000 k .
Ut/ I)' '" '

untuk k

( tumpuan sederhana di sayapl

dan
1ms.ouo
,..

( I1/t) .

untuk k = 39 ,6

""'

Uep11 sempurna di

Walaupun setiap gelegar memiliki derajat pengekangan sayap yang berlainan,


sambungan badan ke sayap yang dilas penuh tentunya mendekati kasus jepit sempurna. Oleh karena itu, harga k cukup beralasan bila diambil secara sembarang mendekati 39,6, misalnya harga minimum ditambah 80% dari selisih harga minimum dan
maksimum. Kita bisa mengatakan bahwa

954 ooo

( 11 .2. 121

F.. - - -,- ksi


Ut/Cl"

adalah tegangan ketika tekuk elastis hampir terjadi akibat lentur pada bidang badan.
'Tekuk lentur" ini tidak akan terjadi jika
( 11.2.13)

Gamh.u 11

7 memperlihatkan hubungan stabilitas elastis berdasarkan logika di atas.

975

r = -;_;F,. ksi
'

er - -954.000
(h/t) 2

k.
SI

r = tebal plat

hit

Gambar 11 .2.7 Tekuk plat akibat lentur pada bidang badan.

Oleh karena badan hanya memikul sebagian kecil dari mop1en lentur total yang
ditahan gelegar, pengabaian daerah transisi akibat tekuk inelastis tidak berpengaruh.

Gabungan Ge,cr d 'ln L<'ntur


Walaupun tegangan Jentur dan geser pada daerah tertentu sepanjang bentang gelegar
biasanya bisa ditinjau secara terpisah, umumnya gabungan tegangan geser dan lentur

GELEGAR PLAT 11

selalu ada. Timoshenko dan Gere [6) menunJul<:kan bahwa bila rfrcr < 0,4, pengaruh
tegangan geser pada harga tegangan lentur kritis sangat kecil. SSRC Guide [7 ] menyarankan rumus interaksi pendekatan berikut yang sesuai dengan perhitungan teoritis untuk stabilitas elastis,
( 11 .2 .14)

dengan fb dan r masing-masing adalah tegangan lentur dan geser, yang secara bersamasama mengakibatkan ketidak-stabilan elastis.

Tekuk Elastis Akibat Tekanan Merata


Beban transversal yang berat pada gelegar plat biasanya dipikul oleh pengaku tumpuan
(bearing stiffener) sehingga tegangan tekan fc (seperti yang ditunjukkan pada Cambar 11.2.1) umumnya kecil. Namun, bila badan terbuat dari plat yang tipis, beban
merata sekalipun akan menimbulkan tegangan tekan yang cukup besar hingga badan
tertekuk secara vertikal. Kelelehan setempat, yakni pelipatan (crippling) badan, yang
bisa terjadi di kaki lengkungan profit balok telah dibahas pad a Bab 7 .6. Sementara
pengaruh setempat tentunya harus diselidiki, badan gelegar plat yang tipis juga bisa
mengalami keruntuhan keseluruhan, yakni tekuk vertikal akibat tekanan transversal.

Gambar 11.2.8 Plat dengan tekanan merata.

Tinjaulah kembali keadaan yang dibahas pada Bab 6.14, yaitu plat dengan tekanan me rata dalam Gambar I 1.2 .8. Penyelesaian yang diperoleh dalam Bab 6 (Persamaan
6.14.28) bisa dikhususkan bagi gelegar plat. Lebar tepi yang dibebani (b) menjadi
jarak antara pengaku a (yakni lebar daerah yang bebannya bisa dianggap terbagi rata).
Panjang a dalam Gambar 6.14.7 menjadi tinggi badan tanpa sokongan h pada gelegar
plat. Persamaan 6.14.28 dan 6.14.29 meniadi

F =k
"

dengan

k =

1T 2E

(11 .2. 15)

12( I p. ')( a/ I)'

r-

...!.__ .L m(a{h)J

m(a/ h )

(1 1.2.16)

12

STRUKTUR BAJA

di mana m menunjukkan jumlah setengah gelombang yang terjadi sepanjang tinggi h


pada saat tertekuk .
Jika rasio stabilitas hf t hendak diletakkan pada penyebut dalam Persamaan
11.2.15 , pembilang dan penyebut harus dikalikan dengan (ajh ) 2 sehingga

( 11.2.17)

di mana

k
[
t
k .. = (aJ h )2 = m(a/h) 2 +m

]l

{I I .2 .18)

Oleh karena persamaan tunggal untuk k bagi semua harga ajh lebih disukai, batasbatas praktis dari rasio ajh yang sesungguhnya harus ditinjau. Bila ajh semakin besar,
yakni jarak antara pengaku relatif besar terhadap tinggi, maka kc R:: m2 . Harga minimum diperoleh jika m = 1, yang pada dasarnya merupakan kolom sendi-sendi Euler.
Basler [8] mengemukakan bahwa karena tegangan tekan sesungguhnya bervariasi
dari maksimum di puncak plat badan sampai mendekati no! di dasar badan, Persamaan 1 I .2.18 terlalu berlebihan. Atas allian ini , ia mengusulkan harga kc minimum diambil sama ctengan 2 sebagai ganti dari I .
Pada keadaan ekstrim lainnya {yakni jarak antara pengaku yang rapat) , kekuatan
akan bertambah besar. Dari kurva C pada Gambar 6.15 .2 terlihat bahwa hila rasio
panjang plat dengan lebar tepi yang dibebani meningkat, harga k akan mendekati 4.
Agar berlaku bagi dua keadaan ekstrim tersebut, Basler menyarankan pemakaian
( I r .2.19)
yang diperbandingkan dengan Persarnaan I 1.2 .18 untuk m = pad a Garnbar 11.2 .9.
Untuk hja yang rendah {yakni jarak antara pengaku yang lebar), karena intensitas
tekanan dari atas ke bawah mengecil, Persamaan 11.2.19 tentunya harus melampaui
Persarnaan 11.2.18. Bila jarak antara pengaku semakin rap at , variasi tegangan tekan
sepanjang tinggi h lebih kecil pengaruhnya. Untuk hja yang lebih besar dari 2, Persamaan 11.2. 18 dan 11.2.19 akan saling berimpit. Jadi, wa1aupun Persamaan 11.2.19
tidak dibuktikan secara khusus, hasilnya cukup logis.
Pembahasan di atas dan Persamaan 11.2.19 berlaku untuk keadaan di mana pengekangan dari sayap terhadap rotasi tepi plat badan yang tertekan bisa diabaikan.
Bila tepi yang dibebani dijepit atau dikekang sempuma terhadap rotasi, harga k akan
lebih besar , seperti yang ditunjukkan oleh kurva C (garis terputus) pada Garnbar 6.15 .2.
Untuk jarak antara pengaku yang renggang (aj b pada Garnbar 6.15 .2 kecil), pengaruh
pengekangan ujung meningkatkan stabilitas sehingga k bervariasi dari 5 ,5 ke atas bila
ratio tinggi gelegar/jarak antara pengaku menurun di bawah 1,5. Sebaliknya, untuk
pengaku yang jaraknya rapat, harga k minimum adalah sekitar 4 , yang sama seperti
keadaan tanp,a pengekangan rotasi di tepi yang dibebani. Atas alasan ini, Basler [8]

GELEGAR PLAT'

-,-----

13

mengusulkan pemakaian

( 11.2.20)

yang menaikkan harga kc untuk pengaku yang jaraknya renggang dan mendekati
harga yang dihasilkan Persamaan 11.2.19 bila afh kecil . Kembali, walaupun koefisien
kc tidak dapat diturunkan secara teoritis, hasilnya bisa diterima .

6,o f

_I dari
""'"kmaksimum ""'
di puncak
sampai nol di dasar
Persamaan 11 .2. 19
4,0

l --

Sayap

4 2]

k [<
lal hl'

Pengaku

I
Untuk tekanan merata
pada seluruh panjang plat, h
Persamaan 11 .2.18 dengan m = 1
k =

2,0

<

- 1- t m
[ mliJ/hl 2

]1

_J

t = tebal badan

h/a

Gambu 11.2.9 Koefisien tekuk untuk tekuk vertikal akibat tekanan transversal, Fer = kc1T2 El
[12(1 - p2)(h/t)2].

Tegangan fc akibat beban merata pada sayap gelegar bisa diperoleh langsung de
ngan membagi beban merata w per inci dengan tebal t (Gambar I 1.2.10a). Menurut
Basler [8 ] , be ban terpusat bisa disebar sepanjang le bar pan it (Gambar 11 .2 .I Ob) atau
sepanjang tinggi badan (Garnbar 11.2.10c), tergantung mana yang menghasilkan te
gangan fc terbesar.

14

STRUKTUR BAJA

-ST \BIL .\,"J P \DA SA'r A P

! "' KETI '

Ketidak-stabilan pada sayap, yakni r J- u


r L:ueral. telah dibahas dalam Bab 9 .
Plat-plat sayap pada balok prom giling dihubungkan oleh badan yang relatif tebal
sehingga kedua sayap bekelja sebagai satu kesatuan (kekakuan puntir yang besar)
ketika ketidak-stabilan lateral hampir terjadi. Bila hjt plat badan diperbesar, pengaruh
dari sayap tarik menurun (kekuatan kolom sayap tekan berdasarkan kekakuan lentur
lateral lebih dominan). Jika h/t melampaui harga k ritis untuk tekuk akibat lentur
pada bidang badan, maka penampang lintang akan berlaku (untuk memikul tegangan
lentur) seolah-olah sebagian badan tidak ada. Akibatnya, sokongan vertikal yang diberikan oleh baoan pada sayap tekan akan banyak berkurang dan kemungkinan r k1
r 1 1
harus ditinjau. Juga, setelah sokongan badan terhadap sayap berkurang, r
' ;, sayap yang berbentuk T (gabungan sayap dan segmen badan)
cenderung terjadi, tergantung pada tebal badan dan ba.oyaknya bagian badan yang
bekerja sebagai satu kesatuan dengan plat sayap. Ragam tekuk (buckling mode) sayap
tekan yang berlaku sebagai kolom diperlihatkan pada Gambar 11.3 .I .
r,.

rurrrul

J
r

T
h

t tebal badan

la\

l
L

=.f..
at

_j

(h i

C ambar 11 2 10 Penyebaran beban yang disarankan untuk menyelidilci kestabilan badan yang
memikul tekanan langsung.

Gamhar 11.3. 1 t 1) Tekuk lateral, Cbl tekuk puntir, (cl tekuk vertilcal.

Tekuk Puntir Lateral


Teori mengenai kelakuan ini telah dijabarkan dalam Bab 9. Tegangan tekuk elastis

GELEGAR PLAT 15

dihitung menurut Persamaan 9.4.1,

c....liii;Gi

/ er

194 IJ

r.; I

di mana semua sukunya telah didefmisikan pad a Bab 9.4 .

T.. tl V r . . I
Ragam keruntuhan yang potensial ini hanya dijumpai pada kasus di mana tekuk ter
jadj akibat Jentur pada bidang badan (yang disebut " tekuk lentur"), yaklli bila h/t
melampaui

(Persamaan 11.2 .13). Untuk kasus ini, sayap bisa dibayang
kan sebag& batang tekan yang independen terhadap bagian gelegar l&nnya {lihat Gambar 11.3.2).

Sayap bekerja
secara independen
setelah " tekuk lentur"
terjadi

Kekuatan. dari badan


ya ng d iperlu kan
agar penopang
menjadi kecil

Gambu 11. , Pengaruh "tekuk lentur" bad an.

Dengan mengab&kan suku yang berordo tmggj, lengkungan gelegar menimbuJ.


kan komponen gaya sayap yang mengakibatkan tegangan tekan pada tepi-tepi badan
yang berhubungan dengan sayap seperti pada Gambar 11.3 .3. Bila badan stabil terhadap
tegangan tekan akibat komponen transversal dari gaya sayap tersebut , sayap tidak
dapat tertekuk vertikal. Dalam penjabaran berikut , sayap dianggap tidak memiliki
kekakuan untuk menahan tekuk vertikal.
Berdasarkan Gambar 11.3 .3, deformasi total [ dx sepanjang jarak dx adalah

(I

fix

:::r

h
2

B dx
lt

I
I

( IU.ll

(11 .3 2)

Seperti yang ditunjukkan pada .Gambar 11.3.4a, komponen vertikal yang menimbulkan tegangan tekan adalah UJAJfi</1. Setelah dibagi dengan t dx untuk memperoleh tegangan tekan fc yang diperlihatkan pada Gambar ll .3.4b, Persamaan I 1.3.2
untuk d</J dimasukkan s.ehingga

16

STRUKTUR BAJA

).
E, = regangan sayap

Sayap
,

Deformasi total

sepanjang jarak dx

---

-i -

2
A, a,

Gambar 11.3 3 Gaya sayap a.kibat lengkungan gel.qar.

( 11.3.3)
Berdasarkan Persamaan 6.4.28, tegangan tekuk elastis untuk plat adalah
16.4.28 )
di mana b = h dan k "' 1 untuk kasus plat Euler yang dianggap bebas sepanjang tepi
yang sejajar pembebanan dengan sendi di puncak dan di dasar. Jadi,

ou n
Dengan menyamakan tegangan yang bekelja (Persamaan 113 .3) dan tegangan kritis
(Persamaan 11.3 .4), kita peroleh

( 11.3.5 )

GELEGAR PLAT

17

(11.3 .6)

t = tebal badan

d</>
(h)

la I

Gambar 11.3.4 Pengaruh komponen gaya sayap yang tegal<Jurus plat sayap.

or secara konservatif dianggap harus mencapai tegangan leleh Fy agar kapasitas


batas dari sayap tercapai. Juga, jika tegangan residu F, bekerja pada sayap dengan
dist ribusi seperti yang ditunjukkan pad a Gambar 11.3 .5 , m aka regangan sayap total
akan sama dengan jumlah tegangan residu ditambah tegangan leleh; dengan demikian,

(11.3 .7)

Regangan ini adalah regangan sayap di dekat badan yang diperlukan. Pada Gambar
11.3.5c, tegangan berubah dari F, yang bersifat tarik (titik A) ke Fy yang bersifat
tekan (titik B).

Tegangan
akhir
(a) Tegangan
residu

(b) Tegangan
rata-rata
vang diberikan

(c )

Gambar 11.3.5 Pengaruh tegangan residu.

Substitusi Of= Fy, Ef

= Persamaan

I 1.3.7, E

= 29.000

ksi, dan p.

= 0,3 ke

Per-

18

STRUKTi.JR BAJA

samaan 11.3 .6 menghasilkan

(11.3.8)
yang merupakan harga h/t maksimum yang konse.rvatif untuk mencegah tekuk vertikal. Basler [9] menyatakan bahwa Aw/At jarang sekali kurang dari 0,5 dan F, =
16,5 ksi merupakan harga yang realistik. Jika harga-harga ini dimasukkan, maka

'mMQ

"i
.
Terlihat bahwa Persamaan 11.3 .9 diturunkan tanpa memandang adanya pengak.u.
Pengaruh pengaku tentunya akan menaikkan kapasitas tekuk di atas harga yang ditentukan oleh Persamaan 11.3 .4. Pengujian [ 11] yang dilakukan pada gelegar campuran dengan sayap A514 (Fy = lOO ksi) menunjukkan bahwa dalam perencanaan, h/t
dapat diambil secara konservatif sebesar 250 jika afh <; 1,0, dan 200 bila afh antara
1,0 dan 1,5 . Untuk kekuatan leleh lainnya, batasan 200 ini bisa dituliskan sebagai
2000/VFy bila afh <; 1,5 .

Tekuk Puntir
Jika sayap gelegar dibuat selebar mungkin untuk menghasilkan daya tahan yang besar
terhadap tekuk puntir lateral, tekuk puntir plat sayap dan bagian badan yang berdekatan masih mungkin terjadi pada tegangan kritis yang lebih rendah dari yang ditentukan oleh Persamaan 9.4 .1. Tekuk puntir pada dasarnya adalah tekuk pada plat
dengan tekanan merata yang bebas sepanjang satu tepi dan bersendi pada tepi lainnya
(Kasus E, Gambar 6.15.2). Pembatasan rasio lebar-ketebalan (br/2tr) dalam spesift.kasi
perencanaan biasanya memadai untuk menghindari tekuk puntir sebagai ragam keruntuhan yang potensial.

11.4 KONDISI PURNA-TEKUK PADA PLAT BADAN


Berbagai jenis stabilitas plat badan yang dibahas dalam Brtb 11.2 semuanya didasarkan pada teori lendutan yang kecil di mana posisi tertekuk merupakan posisi keseimbangan yang tidak stabil, yang hampir lurus seperti sebelum tertekuk. Pada saat tertekuk, plat badan mengalami perpindahan ke-luar bidang yang kecil sehingga beban
kritis sulit ditentukan secara eksperimen . Setelah perpindahan ke luar bidang yang
kecil terjadi, tegangan membran tarik timbul pada pusat ketebalan bidang; hal ini
cenderung membuat plat stabil. Setiap elemen plat dikekang oleh semua elemen yang
bersebelahan. Karena pengaruh membran ini timbul secara bertahap selama pembebanan gelegar plat , tekuk mendadak seperti pada batang tekan tidak terjadi. Gambar 11.4.1
menunjukkan perbandingan antara kurva beban-lendutan untuk batang yang diisolir
dan plat seperti badan gelegar plat.

GELEGAR PLAT

19

Tekuk batang yang sesungguhnya

Tekuk yang sesungguhnya pada plat


dengan tepi yang ditopang
seperti badan gelegar plat
Lendutan ke luar bidang,

Gambar 11.4.1 Perbandingan antara tekuk plat dan tekuk batang yang langsing.

Badan gelegar plat pada dasarnya tidak bisa runtuh bila sayap dan pengaku yang
mengelilinginya juga tidak runtuh. Tekuk badan menimbulkan redistribusi tegangan.
Bila sayap dan pengaku mampu menahan bagian be ban yang bertambah besar, gelegar
tidak akan runtuh.

11-5 KEKUATAN LENTUR BATAS PADA GELEGAR- KEKUATAN


PURNA-TEKUK PADA BADAN YANG MENGALAMI LENTUR
Berdasarkan pembahasan pada Bab 11 .2, badan akan tertekuk akibat tegangan
lentur kecuali (menu rut Persamaan 11.2 .13),

975
.Jpcn ksi

-<-===

[11.2.13]

Seperti yang dijabarkan pada Bab 11.4, tekuk seperti ini tidak menyebabkan gelegar
kehilangan daya gunanya. Gambar ll .5 .l menunjukkan kapasitas momen batas suatu
gelegar yang dipengaruhi oleh h/t. Perlu diingat bahwa kapasitas momen batas gelegar
yang tinggi merupakan fungsi dari
(11.5 .I)
h
di mana - menentukan ketidak-stabilan badan (tekuk lentur)

L
- menentukan ketidak-stabilan lateral pada sayap (tekuk puntir lateral)
Ty

b
-

tr

Aw

At

menentukan tekuk setempat (atau tekuk puntir) pada sayap

menentukan pengaruh purna-tekuk badan pada sayap

20

STRU KTUR BAJA

F,

Fr

lr

11

Fv

I I

M omen
plastis penuh

Mu < Mv

Mu = Mr

Pers. 11 .3 .9

untuk alh

1,5

I..- Daerah perencanaan agar


I berat gelegar minimum

162

320

Web slenderness ratio, h/ r

Gambar 11.5.1 Kekuatan lentur gelegar yang dipengaruhi oleh tegangan lentur pada plat badan :
baja A36.

Dengan menganggap bahwa tekuk puntir lateral dan tekuk setempat dicegah se
perti anggapan yang digunakan pada Gamb ar 11.5 .1, variabel dari fungsi di atas menj adi

A.)
M.. '\t'Ar

(11.5 .2)

Bila kekuatan purna-tekuk gelegar diperhitungkan, kapasitas gelegar akan naik dari
garis BC ke garis BD pada Gambar 11.5 .1. Letak garis BD yang sesungguhnya bergantung pada Aw/Ar.

Contoh 11.5 .1
Dengan menganggap h/t = 320, tentukan persarnaan untl,!)< Mu/My (titik D, Gambar
11.5 .I) sebagai fungsi dari Aw /AJ-

GELEGAR PLAT

21

PENYELESAIAN
Karena hjt = 320,- "tekuk lentur" terjadi pada tegangan lentur yang rendah . Tekuk
ini tidak menunjukkan momen lentur maksimum yang dapat dipik:ul; namun, hila
be ban diper)>esar, tegangan len tur pada bagian tekan. dari garis netral menjadi tidak
linear. Untuk mempertahankan pemakaian rumus lentur Mcjl, penampang efektif
yang <liredusir harus digunakan. Penampang yang diredusir mengabaik:an sebagian
besar plat badan yang berada dalam daerah di mana tekuk (lengkungan ke luar bidang)
telah terjadi. Penampang efektif yang ditunjukkan pada Gambar 11 .5 .2 diusulkan oleh
Basler (9].
(a) Tentukan letak garis netral. Dengan menyamakan momen statis terhadap
gariS netral diperoleh
2

A 1(kh)+ -t(kh)-= A 1(1- k)h + 3 h (61 h- kh ) t


32 64
2
Pembagian dengan

Apa monjadikan :
k+k 2 -th
= (1-k)+-3 (61
- - k) -th
2A1
32 64
A1

DCBgan memperhatik:an bahwa th = Aw dan memasukkan p = Aw/At, kita peroleh

(a)

Gambar 11.5.2 Penampang efektif yang memikullentur ketika tekulc sayap vertikal hampir terjadi.

(b) Tentukan m omen inersia efektif.

Substitusi th

iw dan p = Aw/At menghasilkan

22

STRUKTUR BAJA

(b)
(c) Tentukan kapasitas momen batas Mu . Dengan menganggap serat tekan yang
terluar mengalami tegangan leleh Fy,

(1- k)h

(c)

(d) Tentukan kapasitas momen My dengan menganggap semua bagian penampang


tetap elastis (dan karenanya efektif) dan tegangan se rat terluar sama dengan Fy. Konsep
luas sayap yang ditunjukkan pada Gambar 11.5 .3 akan digunakan untuk menurunkan
persamaan bagi My. Kapasitas momen pendekatan untuk badan adalah (Gambar
11.5.3a)

(d)
yang menganggap tinggi badan sebagai jarak antara titik berat sayap, dan tinggi keseluruhan sama. Kapasitas momen dari sistem luas sayap ekuivalen (Gambar 11.5.3b)
adalah
Mekuivalen = [Ajh
(e)
Dengan menyamakan Persamaan (d) dan (e), luas sayap ekuivalen A{ menjadi

A(= t th =iAw

(a) Kondisi Y<\llg sesungguhnya.

(f)

(b) Kondisi ekuivalen

Gambar 11.5.3 Luas sayap ekuivalen sebagai pengganti badan.

Kapasitas m omen gelegar bila tegangan f = Fy menjadi

My= Fy[ Ar+

= FyA1h(1

]h

(g)

(h)

Ordinat vertikal titik D pada Gambar 11.5 .1 diperoleh dengan membagi Persamaan

GELEGAR I'LAT 23

(c) dengan Persamaan (h):

M.,

Mv

!!. k3 + k2+ (1- k)2 + 3p ( 61_k)2

32 64

(i)

(1- k)(l + p/6)

yang grafiknya diperlihatkan pada Gambar I 1.5.4.

Per,s . j , garis. lurus


1,0
Untuk

Mu
M,

0,8
0,7

'"' ' :"::'2

0,9

Pers. i,
h = 320 (30t
untuk -;

32 ll)

360 !30r =

bojo ''"''" Fy 33 kil

(Maksimum untuk baja dengan Fy = 36 ksi )


0,6

1,0

2,0

3,0

4,0

. 5,0

Gambar 11.5.4 Pengurangan kapasitas momen dengan menyertakan kekuatan purna-tekuk pada h/t
maksimum untuk baja A36.

Berdasarkan Gambar 11.5.4, variasi Mu /My dapat didekati oleh garis lurus untuk
Aw/At dari nol sampai tiga dengan kemiringan -(1 ,00- 0,73)/ 3,0 = -0,09 .
Jadi, pada h/ t =320,

M.. = 1 0-0 09 Aw
My '
, . A,
Terlihat bahwa garis lurus ini lebih mendek2.ti untuk h/t = 360, yakni keadaan yang
menjadi dasar penurunan persamaan linear ini [9], dari pada untuk h/t = 320. Untuk
baja yang berkekuatan lebih tinggi, harga h/ tmaksimum untuk mencegah tekuk vertikal
sayap lebih kecil dari 360, dan bagian badan (yang lebih kaku) yang bekerja sama
dengan sayap lebih besar sehingga reduksi pada Mu/My lebih besar.
Reduksi linear berdasarkan Persamaan 0) nampaknya tidak konservatif, tetapi
hanya berbeda beberapa persen dari kurva ya'f}g lebih akurat dengan menggunakan 30t
sebagai tinggi badan efektif yang ikut serta dengan sayap tekan.
.
Percobaan-percobaan [9] telah membuktikan ketepatan metode reduksi linear ini
dengan h/t = 360 sebagai dasarnya .

Pengurangan Tegangan Sayap Nominal untuk Mu< My


Berdasarkar bar 11 .5 .1, secara logis variasi Mu/My dari titik B ke D dapat dianggap
linear. Jadi, .. J uksi pada Mu/My per Aw/At per h/t yang lebih besar dari reduksi di

24

STAUKTUA BAJA

titik B adalah
Kemiringan per Aw/At 0,09
_
=
= 0 ,00057
320 162
158

(bulatkan 0,0005)

Jadi, dengan menganggap variasinya linear, Mu /My untuk daerah dari titik B ke D
(Gambar ll.5.1)adalah

01.5.3)
Ar t vFv
Jika perhitungan tegangan Ullakukan dengau n11:atggunakan sifat-sifat penampang bruto,
maka tegangan batas nominal menjadi Mu /S = Fult Karena Fy = My/S, Mu/My= Fu1tfr),
jadi.
.I

M"

F 111, = F..'/ [1,0 - 0.,000.5


>

Ar t

r=

(11.5.4)

v Fv

Persamaan 11.5 .4 menganggap stabilitas tidak berpengaruh terhadap sa yap tekan.


Namun jika tekuk puntir lateral sayap tekan menghasilkan Fer < Fy. maka Fy dalam
Persamaan 11.5 .4 harus diganti dengan Fer Secara umum,
( I 1.5 .5)
_Ringkasnya, pembaca harus ingat bahwa jika Fer ;:.:. Fy dan h/ t melampaui 975/
Fv bila M= Mu- Namun,
sifat penampang yang digunakan adalah sifat penampang yang diredusi r, seperti pacta
Garnbar 11.5 .2. Untuk kasus sa yap yang stabil.

v'l:-y, maka tegangan serat terluar pada dasarnya sama dengan


Mu=

= Fu.ltSpenuh

(11.5.6)

Penggunaan tegangan yang diredusir pada penampang bruto memberikan kapasitas yang
sama seperti jika kondisi yang sesungguhnya digunakan. Pembahasan di atas untuk
badan yang mengalami purna-tekuk sama konsepnya seperti yang dipakai untuk elemen
plat yang diperkuat dalam Bab 6 , Bagian U.

11.6 KEKUATAN LENTUR BATAS-GELEGAR CAMPURAN


Seperti yang dijabarkan di atas, gelegar aengan h/t yang besar dapat tertekuk badannya
akibat tegangan lentur sehingga daya pikul sayap tekan yang diperlukan bertambah
besar. Kebutuhan daya pikul ekstra pada sayap juga dijumpai bila ge1egar campuran
(hybrid) digunakan. Gelegar campuran adalah gelegar yang sayapnya terbuat dari baja
yang berkekuatan lebih tinggi dari pada badan. Pemakaian gelegar campuran terutama
ekonomis pada konstruksi komposit, seperti yang dibahas pada Bah 16.9.
Kelakuan yang khas pada gelegar campuran ialah badan yang berkekuatan lebih
rendah meleleh sebelum kekuatan sayap maksimum tercapai. Ketika kekuatan lentur
gelegar campuran tercapai, peran serta badan gelegar campuran lebih kecil dari peran
serta badan gelegar yang hanya memakai sa tu mu tu baja.

GEL:EGAR PLAT

25

Frost dan Schilling (10) menyelidiki gelegar campuran yang memikul beban statis.
Segi-segi tehnis dan saran perencanaan untuk gelegar campuran diringkas oleh Joint
ASCE-AASHO Committee yang diketuai C.G. Schilling [11). Contoh berikut membandingkan karakteristik momen-rotasi gelegar campuran dengan karakteristik gelegar
yang hanya terdiri dari satu mutu baja untuk menunjukkan masalah-masalah khusus
pada gelegar campuran.
Contob 11.6.1
Untuk penampang pada Gambar 11 .6.1 yang sifat penampangnya adalah lx = 13.640
inci 4 dan Sx = 910 inci 3 , tentukanlah karakteristik momen-rotasi bagi penampang tersebut (a) hila bahannya homogen dan hanya terbuat dari baja A514 Mutu IOOdan (b)
bila merupakan balok campuran A514/A36.

100

Sayap A5141Fv = 100ksil

f
30''

Badan
X

= 29.000 . 0,00345

r-

26

A36 IFv = 36 ksil


--jff- - - - - -',-'--1'-

Fv = 100 ksi

36
E = 29.000
= 0,00124

Ga-ri-sn-e-tr-al_ _ __

Lf=f-16"-1
(b) Regangan

(a) Penampang

(c) Tegangan

Gambu 11.6.1 Penampang untuk Contoh 11.6.1; regangan dan tegangan ketika serat penampang
terluar mencapai Fy.

PENYELESAIAN
(a) Penampang homogen AS14 Mutu 100.
Regangan e =Fy/Es di serat penampang terluar :

Mv = S.Fy = 910(100}f2 = 7580 ft-kip


d

=2 </>

=t.=
F

100
_
=0,00345
29 000

Momen plastis (atau kekuatan batas):

Z" = 2[16(2)(14) + 13(6,75)(6,5)] = 1020 inci3

MP= ZxFy =
(b) Penampang campuran A514/A36.
Regangan e = Fy/Es di serat badan terluar:

= 8520-ft-kip

26

STRUKTUR BAJA

f di serat terluar = 36
Myw

= 41,5 ksi

= S,(41,5) = 910(41,5}fi = 3150 ft-kip


41,5

d .

=2 (/> = 29,000 =OJ00143

Regangan e = Fy /Es di serat penampang terluar (Gambar 11.6.1 b dan c): Pada
keadaan ini badan sebagian menjadi plastis sedang sayap mulai meleleh.

My = { 100

+36

+ 36

+5.39)

JJ 112

Mv = 6968 + 44 + 315 = 7330 ft-kip


Sayap yang plastis penuh dan badan yang plastis sebagian pada penampang campuran : Regangan di serat badan terluar menjadi (100/29.000) =0,00345. Jarak dari garis
netral ke titik pada badan yang tegangannya sama dengan 36 ksi adalah 4,67 inci.

Mpf = {100(32)(15)(2) + 36
+ 36 [ (13
MPt

4 67
- +4,67) n
2

= 8000+ 33 + 331 = 8360 ft-kip

Penampang campuran yang plastis penuh:

MP= [100(32)(15)(2) + 36(13)(0,75)(6,5)(2)}b


M 1,

= 8000 + 380 = 8380 ft-kip

Hasilnya ditunjukkan pada Gambar 11.6.2 yang membandingkan kelakuan balok


campuran dengan balok homogen.
Ada dua kesimpulan pokok yang dapat ditarik dari Gambar 11 .6.2. Pertama, karena
badan mulai meleleh ketika beban mencapai 38 persen dari kekuatan berdasarkan
kelelehan sayap, pada beban kerja pun kelakuan inelastis dari badan harus diperhitungkan. Kedua , kekuatan penampang yang dihitung ketika sayap telah leleh seluruhnya tapi
badan hanya meleleh sebagian tidak berbeda jauh dengan kekuatan plastis penuh. Dalam
contoh ini, rasio Aw/Af (luas badan bahding luas sayap) hanya sebesar 0,61 . Untuk rasio
yang lebih tinggi, pengaruh badan meningkat, tetapi secara praktis pengaruh ini masih
belum menyebabkan kelakuannya berbeda jauh dari kelakuan gelegar yang seluruhnya
terbuat dari satu mutu baja. Kelelehan yang terjadi pada badan dicegah oleh sayap yang
elastis.
Untuk merencanakan gelegar campuran, Subcommittee 1 ASCE-AASHO Joint
Committee [ 11] menganjurkan agar pengaruh tersebut pada kapasitas gelegar campuran

GELEGAR PLAT

8364

Penampang yang hanya terbuat


dari baja A514
Campuran A514/A36,
sayap meleleh

7580

\
Sayap mulai meleleh
campuran A514/A36

Daerah 3,
sayap plastis, 1
badan elastis
sebagian

2, sayap - - - - - -- elastis, badan


elastis sebagian

.,
c:

27

E
0

Badan mulai
meleleh, baja A36

0,00143

0,00345
.

Fungs rotas,

cl

2''

Gambar 11.6.2 Hubungan momen-rotasi untuk penampang pada Gambar 11.6.1 dcngan mcnganggap
tegangan residu sama dengan no!.

dengan badan yang kekuatan lelehnya lebih rendah diperhitungkan dengan salah satu
prosedur berikut :
I. Momen yang diijinkan harus dihitung berdasarkan momcn leleh pada sayap (titik
B pada Gambar 11.6.2) yang dibagi dengan faktor keamanan; atau
2. Momen yang diijinkan dihitung sebagai modulus penampang (momen perlawanan) elastis dari penampang penuh kali tegangan ijin yang diredusir pada serat
sayap terluar.
Baik AISC-1.10.6 maupun AASHT0-1.7.50 memakai cara yang kedua. Tegangan
ijin pada serat terluar untuk gclcgar yang hanya terdiri dari satu mutu baja diten-tukan
berdasarkan kekuatan lentur (lcrmasu k tckuk puntir lateral) dan kemudian dikalikan
dengan faktor reduksi untuk mcmpcrhitungkan kelelehan badan yang lebih rendah
kekuatannya. Jadi, tegangan ijin yang diredusir mcnurut AISC-1.10.6 adalah
x

(11.6 .1)
dengan

(3

Aw/Af, rasio luas penampang lintang badan dengan luas pc.nampang


satu sayap
Fy {badan) I Fy (sa yap), rasio kekuatan leleh baja pada badan dengan
kekuatan leleh baja pada sayap

28

STRUKTUR BAJA

Fb

F/,

tegangan lentur ijin, dengan memperhitungkan tekuk puntir lateral dan


menganggap batang seluruhnya terbuat dari satu mutu baja
tegangan Ientur ijin yang diredusir untuk memperhitungkan baja badan
yang lebih rendah kekuatannya pada gelegar campuran

Jika rasio hj t untuk badan cukup besar , "tekuk lentur" mungkin terjadi, seperti
yang dibahas pada Bab 11.5 untuk gelegar yang hanya terdiri dari satu mutu baja; dalam
hal ini pengurangan kekuatan berkaitan dengan stabilitas badan dan Persamaan 11 .5 .5
berlaku. Sebaliknya, Persamaan 11.6.1 menyatakan pengurangan kekuatan berdasarkan
kelelehan badan pada gelegar campuran.
Topik khusus gelegar campuran yang berkaitan dengan konstruksi komposit dibahas
dalam Bab 16.

11.7 KEKUATAN GESER BATAS- DENGAN MENYERTAKAN


KEKUATAN PURNA-TEKUK
Seperti yang dibahas pada Bab 11.2 , tekuk plat akibat geser murni, bail< elastis maupun
inelastis, menimbulkan tegangan geser kritis seperti yang ditunjukkan oleh garis ABCD
pada Gambar 11 .7 .I . Plat yang diperkuat oleh sayap dan pengaku memilik.i kekuatan
purna-tekuk yang cukup besar. Agar pemakaian bahan plat badan pada gelegar plat
cfisien , badan harus tipis sehingga tekuk terjadi pada tegangan geser yang rendah.
Pengerasan re!langan, Cv

>1

1,0

,
CV .

t:

O.R

Tidak
tertekuk
akibat gaya
geser yang
besar

Kelangsingan badan,

Gambar 11.7 . I Kapasitas gcscr

Kekuatan
purna-tekuk
gelegar (bagian
yang diarsir)

hit

tcrsedia dengan menycrtakan kekuatan purna-tekuk.

Menurut Basler [3] , kemampuan gelegar plat untuk berlaku seperti rangka batang
telah diketahui sejak tahun 1898. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 11.7.2, gaya
tarik dipikul oleh aksi membran dari badan (yang disebut aksi medan tarik) sedang gaya
tekan dipikul olch pengaku. Penelitian Basler (3) baru-baru ini menghasilkan teori yang
sesuai dengan percobaan dan kriteria untuk menjamin pencapaian aksi rangka batang.
Jadi , kekuatan geser dapat dinaikkan dari kekuatan berdasarkan tekuk (ABCD pada
Gambar 11 .7 . I) untuk mendekati kondisi yang selaras dengan leleh geser pada teori
balok klasik (AB, Gambar 11.7.1).
Secara u mum , kekuatan geser batas dapat dinyatakan sebagai jumlah kekuatan
tekuk Ver dan kekuatan purna-tekuk Vrf dari aksi medan tarik ,

{11.7.1)

GELEGAR PLAT

29

Seperti yang dibahas pada Bab 11.2, kekuatan tekuk, baik elastis maupun inelastis,
dapat dinyatakan sebagai

(11.7.2)

"

dengan Cv = Tcr/Ty, yang ditentukan oleh Pesamaan 11 .2 .9 dan I 1.2.11 masing-masing


untuk tekuk elastis dan inelastis.

Gambar 11 .7 .2 Aksi mcdan tarik.

Kekuatan geser Vtf akibat aksi medan tarik pada badan menimbulkan jalur gaya
tarik yang terjadi setelah badan tertekuk akibat tekanan diagonal (tegangan utama pada
teori balok biasa). Keseimbangan dipertahankan dengan pemindahan tegangan ke

Gambar 11.7 .3 Medan tarik pada pengujian gelegar plat. (Dari Pustaka 3, Sumber: Lehjgh University).

30

STRUKTUR BAJA

pengaku vertikal. Bila beban diperbesar, sudut medan tarik berubah untuk mengakomodasi daya pikul terbesar. Gambar Il.7 .3 memperlihatkan panel berukuran 50 x 50
inci (sekitar I ,3 X I ,3 m) dengan tebal badan
inci (6,4 mm) yang tertekuk akibat
tekanan diagonal yang ditimbulkan oleh geser murni. Gambar ini juga menunjukkan
bahwa penjangkaran diperlukan karena komponen longitudinal dari aksi medan tarik
harus disalurkan ke sayap panel yang bersebelahan, seperti yang ditunjuk.kan oieh. alur
vertikal dengan dasar putih pada sayap di sudut panel yang bersebelahan templtt medan
tarik bertemu dengan pengaku dan sayap .

Aksi Medan Tarik: Arah Optimum


Tinjaulah tegangan membran tarik CTt yang timbul pada badan dan bersudut dalam
Gambar 11.7 .4. Jika tegangan tarik ini bekerja pada seluruh tinggi badan, maka gaya
tarik diagonal T menjadi

(11.7.3)

(11.7.4)

Gambatl1.7.4 Tegangan membran padaaksi medan tarik.

Agar tegangan tarik diagonal ini timbul di sepanjang sayap-sayap, sayap harus memiliki kekakuan vertikal. Karena sayap memiliki kekakuan vertikal yang kecil dan
bekerja sampai kapasitasnya untuk melawan lentur pada gelegar, medan tarik pada
dasarnya hanya dapat terjadi pada suatu jalur sedemikian rupa hingga komponen
vertikal dapat dipindahkan ke pengaku vertikal. Medan tarik (atau yang juga disebut
medan tarik parsial) selanjutnya akan dianggap dapat terjadi sepanjang le bar jalur s yang
ditunjuk.kan pada Gambar 11.7 .Sa.
Gaya membran tarik yang bekerja pada satu pengaku adalah arst, dan gaya geser
parsial AVtf akibat tekanan pada pengaku adalah

(11.7.5)

Sudut adalah sudut yang menyebabkan komponen geser dari medan tarik parsial
maksimum.
Berdasarkan geometri pada Gambar 11.7 .Sb,

(11.7 .6)

GELEGAR PLAT

31

rasio bentuk

sudut
medan tarik

Le bar
jalur

(b)

Gambu 11.7.5 Gaya akibat aksi medan tarik.

dengan a = jarak antara pengaku. Substitusi Persamaan 11.7 .6 ke Persamaan 11.7.5


memberikan

(11.7 .7)

(11.7.8)

atau

h
1
tan 24>=- =-

a/h

(1 1.7 .9)

Dari trigonometri Persamaan 11.7 .9 ,

. 2fb
SIO

;::

Jl +(a/h)'l.

(11.7.10)

juga,
2 ..&.

Sir! 'f' -

1 -cos 2t/l I
=2
2

[t -

alh
]
'
2
..lt+(a/h)

(11.7.1 1)

Sumbangan !::.. Vtf maksimum dari aksi medan tarik kemudian diperoleh dengan
memasukkan Persamaan 11.7.10 dan 11.7. 11 ke Persamaan 11.7.7:

ht

a Vrt =u, rJt +(a/h)2 -a/lt]

(11.7.12)

32

STRUKTUR BAJA

Persamaan 11.7.12 tidak praktis untuk dipakai langsung karena sumbangan geser
dari bagian penampang (seperti M-M pada Gambar 11.7 .5) yang memotong segitiga di
luar jalur s harus dijumlahkan. Keadaan tegangan pada segitiga ini tidak diketahui,
sehingga kita memerlukan cara lain untuk menentukan gaya geser total Vtf ketika sudut
optimum lfJ tercapai.
Cara lainnya menurut Basler [3} ialah menggunakan potongan benda bebas (free
body) seperti pada Gambar 11.7 .6. Potongan ini dibatasi dalam arah vertikal oleh garis
tengah antara dua pengaku yang bersebelahan, sedang dalam arah horisontal dibatasi
oleh garis tengah-tengah tinggi. Potongan di tengah-tengah tinggi memberi akses ke
medan tarik yang keadaan tegangannya diketahui, dan resultante tegangan geser pada
setiap bidang vertikal sama dengan Vttf2 karena simetris.

Gambar 11.7 .6 Gay a pada nengaku akibat aksi medan tarik.

Kekuatan Geser dari Aksi Medan Tarik


Bcrdasarkan diagram benda bebas pada Gambar 11.7 .6, keseimbangan gay a horisontal
mengharuskan

(11.7 .13)
sedang keseimbangan rotasi yang diambil terhadap titik 0 mengharuskan
{11.7.14)
Penyelesaian Persamaan 11.7.14 untuk L1Ft dan substitusi ke Persamaan 11.7.13 menjadikan

GELEGAR PLAT 33

(11.7.15)

(11.7 .16)

Kondisi Runtuh
Tegangan yang sesungguhnya bekerja pada badan terdiri dari T dan ur;jadi, kehancuran
elemen akibat gabungan gaya geser dan gaya tarik yang miring harus ditinjau, seperti
yang ditunjukkan pada Gambar 11.7 .7. Ada dua anggapan yang digunakan: pertama,
T er tetap konstan mulai dari be ban tekuk sampai beban batas sehingga tegangan daerah
tarik u1 bekerja bersamaan dengan tegangan utama Tcr; kedua, sudut pada Gambar
11 .7 .7b sccara konservatif diambil sebesar 45 walaupun umumnya se1alu lebih kecil
dari harga ini.

Geser murni

(a) Ketika

Tegangan utama

tertekuk

(b) Pada keadaan geser batas

Gambat 11.7.7 Keadaan tegangan.

Persamaan yang umumnya dipakai untuk kehancuran akibat tegangan bidang ialah
teori "energi distorsi" (lihat Bab 2.7) yang ditunjukkan sebagai ellips pada Gambar
11.7 .8 . Persamaan ini dapat dituliskan sebagai

(11.7 .17)

dengan u 1 dan u 2 adalah tegangan utama. Titik A menyatakan kasus gaya geser saja dan
titik B menyatakan kasus gaya tarik saja. Keadaan tegangan pada badan gelegar plat
yang sesungguhnya terletak di antara titik A dan B pada ellips tersebut , dan segmen AB

34

STRUKTUR BAJA

secara logis dapat didekati oleh persamaan garis lurus,

Jika tcgangan a 1

(11.7 .18)

=T er + ar dan a2 =- r er Persamaan 11 .7 .1 & menjadi


(11.7.19)

Kemiringan =(../3- 1 )

o, =

-02

(geser murnil

El lips

oal

fhl

Gambar 11.7.8 Kriteria kehancuran berdasarkan energi distorsi.

Gay a pada Pengaku


Berdasarkan Gambar 11 .7 .6, kcseimbangan gaya vertikal mengharuskan
(11 .7.20)
dan substitusi Persamaan 11 .7 . 11 untuk sin

'

=u:

(at)f 1 ..,

'\2

rp menjadikan

a/h

../1 +(a/h)2

( 11.7.21)

Dengan memasukkan Persamaan 11.7 .19 ke Persamaan 11 .7 .2 1 dipcroleh

(I 1.7.22)
yang merupakan gaya yang dicapai pada kekuatan geser batas untuk mengakomodasi
aksi medan tarik .

Kapasitas Geser Batas: Gabungan Kekuatan Tekuk dan Puma-Tekuk


Oleh karena gelegar plat yang berbadan tipis memiliki kekuatan geser sebelum tekuk
diagonal terjadi (Vcr dari Bab 11 .2) dan kekuatan tambahan pada daerah purna-tekuk
(V1r dari Persamaan 11 .7 .1 6), kapasitas geser yang sesungguhnya adalah jumlah kcdua

GELEGAR PLAT

35

kom ponen tersebu t. Dengan memasukkan Persamaan 11 .7.2 dan 11 .7.16 ke Persamaan
11 .7 .l , kita peroleh

(l J.7 .23)

(11.7.24)
Seiain makalah Basler [3) yang menjad.i dasar dari Spesiflkasi AISC mengenai aksi
medan tarik, peneliti lainnya, seperti Rockey dan Skaloud P2] , Sharp dan Clark (13],
serta Herzog (14) juga telah menyelidik.i mekanisme daerah tarik pada badan ge1egar.
Ringkasan mengenai mekanisme ini dapat dilihat pada SSRC Guide [7] (halaman 157).
Bila gelegar plat memikul be ban berulang, kekuatan lelah harus ditinjau . Hal ini
tidak dibahas di sini, dan pembaca dapat melihatnya pada makalah Yen dan Mueler
(20]. Patterson, Corrado, Huang, dan Yen (21], serta Hirt, Yen , dan Fisher [22].
Kekuatan statis dan kekuatan lelah pada gelegar tak simetris juga telah diselidiki oleh
Dimitri dan Ostapenko [23], Schueller dan Ostapenko [24], serta Parsanejad dan
Ostapenko [25].

11.8 KEKUAT AN TERHADAP GABUNGAN LENTUR DAN GESER


Umumnya kapasitas lentur batas tidak dipengaruhi oleh gaya geser, demikian juga kapa
sitas geser batas tidak dipengaruhi oleh momen lentur. Sedua khusus, pada badan yang
sangat langsing di mana "tekuk-lentur" dapat terjadi, tegangan lentur akan disebarkan
kembali (redistribusi) seperti yang dibahas dalam Bab 11.5, sehingga gaya geser yang dipikul oleh sayap meningkat. Namun, "tekuk lentur" tidak memperkecil kapasitas geser
dari badan karena sebagian besar kapasitas geser diperoleh dari aksi medan tarik dansumbangan dari bagian badan di dekat sayap sangat kecil. Pada badan yang buntak (stocky)
"tekuk lentur" tidak . dapat terjadi, tetapi gabungan gaya geser yang besar dan lentur
pada badan dapat menyebabkan badan di dekat sayap meleleh; kembali hal ini mengakibatkan sebagian momen lentur yang dipikul oleh badan pindah ke sayap. Kekuatan
gelegar yang mengalami gabungan Jentur dan geser dibahas dalam makalah utama ketiga
dari Basler [ 15].
Oleh karena ketidak-stabilan dikesampingkan, analisis plastis dapat digunakan. Bila
badan memikul m omen Jentur yang besar, badan di dekat sayap akan meleleh dan
karenanya tidak mampu memikul gaya geser. Selain itu, gaya geser mengakibatkan
daerah tengah-tengah tinggi badan meleleh sehingga tidak mampu memikul momen
lentur. Berdasarkan Gambar 11 .8.1 , kapasitas geser batas dapat dinyatakan sebagai

(11.8.1)

Jika momen lentur tidak bekerja, maka y 0 = h dan kapasitas geser maksimum menjadi

Vy "" tth

(11.8.2)

36

STRUKTUR BAJA

Tegangan normal

Regangan normal

Tegangan normal

(a) Car a yang sederhana

Regangan normar

(b) Cara yang lebih akurat

Gambu 11.8.1 Keadaan batas akibat gabungan lentur dan geser.

Eliminasi Ty dari Persamaan 11.8.1 dan 11.8.2 menghasilkan

Kapasitas momen dari

,.=:,

11.8.1 adalah

(11.8.3)

(11.8.4)

(11.8.5)
Kapasitas momen menurut teori balok biasa pada leleh pertama dengan badan yang berperan penuh adalah [Jihat Persamaan (g), halaman 578]
(11.8.6)
Bila persentase kapasitas geser maksimum yang dimanfaatkan membesar, kapasitas
momen batas yang tersedia mengecil.
Dengan tidak terjadinya ketidak-stabilan, kapasitas momen Jentur batas karena
adanya gaya geser yang besar menjadi
(11.8.7)
Jika Mu = My. maka V/ Vy = 0,577 atau sekitar 0,6. Bila lebih dari 60 persen
kapasitas geser maksimum dimanfaatkan , kapasitas momen batas yang tersedia akan berkurang. Tabel 11.8.1 menunjukkan pelbagai harga Mu/My untuk bermacam-macam
harga p dalam batas-batas praktis, yang diperlihatfcan grafikilya pada Gambar 11..8 .2.

GELEGAR PLAT

37

.'fabel 11.8.1 Harga Mu /My menurtit Persamaan


11 .8 .7 untuk V/ Vy;;;.. 0,6

V
-V =10
I
y

2, 0

1,0

Gambar 11.8.2 Hubungan interaksi kekua tan momen-geser.

Tentunya, hasil yang diperoleh akan lcbih akurat bila tegangan normal a dan
tegangan geser 7 yang bekerja pada seluruh tinggi badan (lihat Gambar 11.8. 1b) diperhitungkan. Berdasarkan kritcria kehancuran Hencky-von Mises (Persamaan 11.7 .17)
dengan a 1 dan a2 sebagai tegangan utama,

(11.8.8)
Hal ini ak:an menyebabkan persamaan untuk Mu/My menjadi lebih kompleks. Dengan
menganggap pada keadaan batas badan gelegar plat yang tipis memikul gabungan aksi
balok dan aksi medan tarik, Persamaa:n 11.8.7 yang sederhana dan konservatif nampaknya cukup logis.

38

STRUKT UR BA.JA

11.9

KETENTUAN AISC UNTUK PEMILIHAN BADAN DAN SAYAP

Persyaratan dan pembatasan ctari Spesifikasi akan diringkas berikut ini, termasuk penjabaran singkat mengenai konsep yang dipakai. Pe1lu ctiingat bahwa kebanyakan
pcrsyaratan berkaitan dengan kelakuan kekuatan batas yang teorinya telah dibahas pada
Bab 11 .2 sampai 11 .8. Cara yang sekarang mulai ctiperkenalkan pacta Spesiflkasi AISC
196 1.

Perhitungan Len tur dan Geser


Seperti yang ctibahas pacta Bab 7.5 ctan 7.7 , tegangan geser dihitung sebagai tegangan
rata-rata pacta Juas badan bruto (AISC-1.5.1.2), dan tegangan Jentur dihitung dengan
menggunakan momen inersia penampang bruto kecuali bila luas lubang melampaui 15
persen dari Juas sayap bruto (AISCl . l0.1).

Sayap
Menurut AIS(' 1 .10 .3. "Teba1 dan le bar sa yap gelegar p1at yang dilas dapat ctibuat bervariasi dengan memuiUs sejumlah plat atau ctengan menggunakan plat rangkap ." Se1ain
itu . pcrsyaratan tekuk setcmpat AlSC-1.9.1.2 harus dipenuhi.
Kctentuan bagi gclegar yang dibaut atau dikeling tictak ctibahas dalam bagian ini
karcna gclcgar ini sudah jarang ctibuat .

Angka Kelangsingan Badan yang Berkaitan dengan Lentur


Graflk tlari kelakuan gclegar telah ditunjukkan pada Gan1bar 11.5.1 yang memper
lihatkan kapasitas momen hatas tcrhadap angka kclangsingan bactan .
lngallah dari Bab 7.3 bahwa kekuatan balok maksinlUm hanya bisa diperoleh bila
momen plastis penuh dapat dikembangkan, dan hal ini terjadi jika syarat stabilitas
AISC'-1.5 .1.4.1 dipenuhi. Dalam kaitannya dengan kelangsingan badan h/t, kondisi
plast is penuh adalah dacrah pacta atau di kiri titik A, Gambar 11.5 .1. Ge1egar plat yang
ckonomis memiliki harga h/ t yang tinggi , yakni pada daerah antara B dan D dalam
Cam bar 1 1.5 .1.
Bila h/ t meningkat. tekuk badan akibat tegangan lentur cenderung terjadi. Persamaan 11.2.13 memberikan batas atas dari h/t yang rasional untuk mencegah ketidak
stabilan ini.

97 5

-< - -

[11 .2.13]

Dengan menerapkan faktor keamanan dasar dari AISC, tegangan ijin Jentur maksimurn Fb rnenjadi 0 ,60 Fer Substitusi harga ini ke Persamaan 11 .2. 13 menghasilkan
h

-<

r-

J0,6 <755
JF;,

975

GE LEGAR PLAT 39

(11.9.1)*
untuk mencegah "tekuk 1entur" pada badan.
Bila harga hft melampaui batasan ini, mome n yang dipikul oleh badan ak.an 1ebih
kecil dari yang dihitung dengan teori 1entur biasa. Agar sayap

momen
yang biasanya dipikul oleh badan, tegangan ijin pada sayap harus diperkecil. Reduksi ini
dianggap linear seperti yang ditunjukkan dari titik B ke D pada Gambar I 1.5 . I , dan
secara pendekatan dapat dinyatakan dengan Persamaan 11.5 .5,

[I 1.5 .5)
Kembali, persamaan untuk daerah tegangan kerja diperoleh dengan memasukkan
Fult/1,67 dan Fb =Fcr/1,67,

["\;

A..("- -7&t)]'"
,
-

Ft-F t 0-00005 I

(11.9.2)*

Fi,

yang sama dengan Rumus (1.10-5), AlSC-1.10.6. Fb adalah tegangan ijin (dalam ksi)
dengan memperhitungkan tekuk puntir lateraL Persamaan 11 .9 .2 ditunjukkan dalam
bentuk graflk pada Gambar 11 .9 .1.

Angka Kelangsingan Badan yang Berkaitan dengan Tekuk Vertikal


pada Sayap
Bila harga hft besar, badan mcnjadi kurang kaku untuk mencegah tekuk vertikal pada
sayap. Persamaan 11.3.9 merupakan pendekatan yang logis bagi h/ t maksimum untuk
mencegah ketidak-stabilan ini pada kasus yang tidak memiliki pengaku antara (in ter
mediate stiffener) transversal,

-=

13.800
.JF y(F y + 16,5)

[11.3 .9]

* Untuk satuan SI. dengan Fb dalam MPa,


(1 1.9. 1)

* Untuk satuan SI, dcngan Ff,, Fb, dan Fy dalam MPa,


Fi, =F, [ 1,0- 0,0005 -Aw ( -h - -2000)]
A,

JF,

( 11.9.2)

40

STRUKTUR BAJA

bila

Fy = 1,67F

400

375

bila

Fy = 1,67Fb

350

325

1.1"!
0
""':

3oo

..
E:

;>

a:

25

20

150

250

300

200
. gan h/t
Angka kelangsm
'
. an badan.
Gambar 11.9.1 Pembatasan da n pengaruh kelangsmg

350

GELEGAR PLAT

41

yang bila dibulatkan menjadi

- =
>I

I)

r====:=:==::::::::=
JFy(Fy + 16,5)

( 11 .9.3)*

yang merupakan batasan umum AISC-1 .I 0.2 (Fy dalam ksi).


Bila pengaku antara diberikan, penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa harga
yang lebih besar dapat digunakan. Atas alasan ini , sesuai dengan hasil pcn.:obaan dan
saran-saran dari Subcommittee 1 on Hybrid Girder Design [I I] , ASC E-AASHO Joint
Committee, AlSC menetapkan harga h/t maksimum yang lebih tinggi.

2000

(11.9.4)*

' Jf.... !5$l

bila pengaku transversal diletakkan sedemikian rupa hingga perbandingan jarak antara
pengaku/tinggi badan (a/h) I ,5. Batasan ini diturunkan dengan menggunakan h/ t =
200 yang disarankan bagi Fy = I 00 ksit dan bcntuk persamaan
yang umum .
Harga-harga untuk Pcrsamaan 11 .9 .3 dan 11.9.4 diberikan dalam Tabel I I .9 .I.
Tabel 11.9. 1 Batas h i t Maksimum-AISC

(ksi )

h/ t
h/ t
untuk Pers. 11.9.3 untuk Pers. I 1.9.4
untuk a/h > I ,5 untuk a/h 1,5 (MPa)

36
G

4S

310

50

345

60

414

65

ss

100

Gaya Geser dan Gabungan Geser dan Tarik yang Mempengaruhi


Pemilihan Badan
Selain pembatasan stabilitas pada h/ t, luas badan harus mernadai untuk memikul gaya
geser. Tegangan geser ijin maksimum adalah 0,40rj,; namun. bila pengaku diber-ikaJl.
harga ijin berdasarkan letak pcngaku (yang akan dibahas dalam bagian sclanjutnya)
biasanya tidak akan lebih besar dari antara 0,30Fy dan 0,35 Fy.
Juga, gabungan momen yang besar
gaya gcscr yang besar dapat mcmbatasi

* Untuk satuan SI, dcngan F'b, Fb, dan Fy

dalam MPa,

96.500

JF,(Fv + lt4)

h 5250

- < --

r-

tPustaka 11, halaman 1412.

.JF..

( l J .9. 3)

(11.9.4)

42

STRUKTUR BAJA

tegangan geser nominal menjadi antara 0,25Fy dan 0,30Fy.


Seperti
dijabarkan pada Bab 11.8, Persamaan 11.8.7 dan Gambar 11.8.1
menunjukkan interaksi antara gaya geser dan momen lentur. Jika kita memakai harga
konservatif p = Aw/At .= 2,0 dan menganggap reduksi kekuatan dari titik A ke B
(Gambar 11 .8 .I) sebagai garis lurus, m aka kemiringan AB adalah
Kemiringan AB (Gambar 11 .8.1) = -

0 25
=
0.40
8

dan persamaan reduksi menjadi

(11.9 .5)

M =M
..

V") s M
8 v.
.

(11.9 .6)

Pembagian dengan faktor keamanan sebesar I .67 serta konversi momen dan geser ke
tegangan menghasilkan

(11.9.7)
sehingga
/ 11

s; ( 0,82.5-01 375; )Fv

s 0,60Fv

(I 1.9 .8)

yang sa m a dengan Rum us ( 1. 10-7) AISC. Perhatikan bahwa fb dan fv adalah tegangan
geser dan lentur ma.ksimum pada badan. Sayap di dekat badan yang relatif kaku
membuat stabilitas tida.k berpengaruh terhadap kekuatan badan yang memikul tegangan gabungan. Bila dibuat tidak berdimensi, Persamaan 11 .9 .8 dapat dituliskan
dalam bentuk yang ditunjukkan pada Gambar 11.9.2 (perhatikan perbandingan pada
Gam bar 1 1.8 .1 ).

1,01---- --,.._
,
I
I

0,75

Rumus (1.107) AISC


fo
_ (0,825 - 0,375 1./F,IFy
0 ,60F:- 0,60Fy
I

-- -- ----1-- -- -

- 1,375 - 0,625-;

1
I

I
I

I
I

0,6

1,0

'

F,

Gambar 11.9.2 Pcrsamaan AISC' untuk gabungan gescr dan tarik.

GELEGAR PLAT

43

11.10 PENGAKU ANTARA TRANSVERSAL-AISC


Sebelum spesif!kasi AISC 1961 ditetapkan,jarak pengaku antara (intermediate stiffener)
harus cukup rapat hingga tekuk badan akibat tegangan geser tidak akan terjadi sebelum
kekuatan lentur penampang tercapai. Kekuatan geser purna-tekuk tidal< disadari pada
saat itu. Sejak tahun 1961, kekuatan geser total yang terdiri dari kekuatan tekuk dan
purna-tekuk diterima da1am aturan perencanaan.

Ketentuan untuk Menghilangkan Pengaku Antara


Pengaku tidak perlu digunakan hila kekuatan Jentur penampang dapat dicap<:ti sebelum
tekuk diagonal akibat gaya geser terjadi. Tekuk geser ini dapat dihindari jika tegangan
geser nominal fv = V/Aw tidak melampaui harga ijin Fv berdasarkan tegangan tekuk
T er yang dibagi dengan faktor keamanan (FS = 1 ,67). Tentunya, bila Ter melampaui Ty,
kelelehan akan menentukan dan stabilitas tidal< berpengaruh. Tegangan ijin Fv adalah
(11.10.1)

Seperti yang dibahas pada Bab 7.5, tegangan geser ijin (Ty / FS) berdasarkan kelelehan
sejak dahulu diambil sebesar 0 ,40Fy dan harga ini masih berlaku sebagai batas atas dari
Fv. Dengan memasukkan Tcr = CvTy , Persamaan I 1.1 0.1 mcnjadi

F =

fS'

.4QF."

11.10.2)

(11 .10.3)

yang merupakan Rum us (1.1.0- I) AISC. Persamaan untuk Cv ditentukan oleh Persamaan 11.2.9 dan 11.2.11,

C =

45 QOOk

(F., ksi)(h/t?

c
o

190
hit

k
F., ksi

untuk Cv 0,8
(tekuk elastis)

(11.2.9]*

untuk Cv > 0 ,8
(tekuk inelastis)

[ l 1.2.1 I I*

* Untuk satuan SI, dengan Fy dalam MPa,

c
V

= 310.000k
F, (h/t) 2 ..
=

"

500
(hit)

[k'

'{F;

[ 11.2.91

!11.2.111

44

STRUKTUR BAJA

Dalam persamaan ini, k ditentukan dari Persamaan 11.2.6 dan 11.2.7 sebagai berikut :

k = 4,0+5,34/(a/h)2

= 4,0/(a!h ? + 5,34

untuk ajh

untuk ajh ;;.: I

Selain tegangan geser nominal tidak bo1eh 1ebih besar dari Fv yang ditentukan o1eh
Persamaan 11.1 0.3 , h/ t maksimum tidak bo1eh ma1ampaui 260 bila pengaku tidak di
berikan. Batasan yang agak sembarang ini diusulkan o1eh Bas1er (8) sebagai batas
praktis. la berpendapat bahwa fabrikasi, pengangkatan, dan pemasangan akan 1ebih
mudah bila dimensi panel yang terkecil , a atau h, tidak melampaui 260 tw. Bila pengaku
tidak diberikan , maka h akan 1ebih keci1 dari a.
Ringkasnya , pengaku antara tidak diperlukan bila kedua syarat berikut dipenuhi:

h
-s260

I.

(11. 10.4)

11

2.

fv
"

FyCv
O
, S 0,4 F.,
2 89

(11 .1 0.5)

dengan fv = V/ Aw
Dalam Bab 7.5, harga h/t maksimum dibatasi (lihat Tabe1 7.5 .1) agar ba1ok profil
giling tanpa pcngaku dapal direncanakan berdasarkan Fv = 0 ,40 Fy. Bila pengaku tidak
diberikan, aj h menjadi besar dan k mendekati 5 ,34. Berdasarkan Cv untuk tekuk ine1astis (Persamaan 11 .2.11),

c..:::; 190
u

h/t

5,34 =
4,39
r=--:-:
F ksi (h/t)v F ksi

(11.1 0.6)


Dengan menggunakan Persamaan
11 .1 0.5. kita pero1ch.

439 - 0,40F
V
2,89 (h/t)Jli.,

380

7= ../R-y, lesi

(11.10.7)*

Persamaan 11.10.7 menghasilkan harga hj t maksimum pada Tabel 7.5 .I.

Kriteria Pcncmpatan Dengan Memperhitungkan Aksi Medan Tarik


Bila tegangan geser nominal fv melampaui tegangan ijin Fv yang ditentukan oleh Persamaan 11.10.3 dengan menggunakan panjang ben tang keseluruhan sebagai jarak pengaku a, pcngaku harus dibcrikan. Pemakaian pengaku antara mcngurangi rasio ajh dan

* Untuk satuan SI , dcngan

Fy dulam MPa.

1000

JF.

(I 1.10.7)

GELEGAR PLAT 45

menaikkan F 11 Persamaan 11.10.3 logisnya berlaku bagi keadaan dengan dan tanpa
pengaku antara bila tujuan yang hendak dicapai ialah mencegah tekuk akibat gaya geser.
Pada Spesifikasi AISC yang sekarang (J 978), kekuatan tekuk dan purna-tekuk
diperhitungkan. Kelakuan purna-tekuk yang disebut aksi medan tarik serupa dengan aksi
rangka batang yang ditunjukkan pada Gambar 11.7 .2 dan 11.7 .3.
Kekuatan geser total bila pengaku antara digunakan adalah jumlah dari kekuatan
tekuk (Persamaan 11.10.3) dan kekuatan yang dihasilkan oleh aksi medan tarik;jumlah
ini ditentukan oleh Persamaan 11 .7 .24,

= F ht (C., +

V
"

J3

l- C.,
2-Jl+ (a/hf

r11.1.241

Konversi ke tegangan nominal pada 1uas hadan bruto, V11 / ht , dan pembagian uengan
faktor l<eamanan sebesar 1 ,67 menghasilkan tcgangan ijin
t

F.

'::

"

F"

'

rc +--1-;::-=c..
::::::::=:;;2J
Lv

l,,l5v' l 't (a/h)

(11 .10.8)

yang merupakan Rum us (I. I 0-2) AlSC'. Persamaan ini harus diterapkan bila " aksi
medan tarik'' dipcrkirakan terjadi, yakni bila pengaku digunakan dan tckuk terjadi
sebelum kelelehan geser tercapai (Cv < I ,0).
Walaupun batas atas teoretis untuk h/ t tidak acta kecuali batasan dalam Persamaan
11.9 .3 dan 11.9.4, ha1-hal praktis yang berkaitan dengan fabrikasi. pengangkatan. dan
pemasangan l8] merupakan alasan dari ketentuan AISC-1.1 0.5 .3 yang dinyatakan
sebagai
(11.10 .9)
Pembatasan dan tegangan ijin AISC (Persamaan 11.10.3, 11.10.8 dan 11.10.9)
U .I 0.1. untuk Fy = 50 ksi (345 MPa).
diperlihatka'n pada

Panel Ujung
Gambar 11.7.5 menunjukkan bahwa di pertemuan antara pengaku dan sayap, keseimbangan mengharuskan tarikan aksial timbul pada sayap panel yang bersebelahan.
Jika sayap ini tidak ada, seperti pada panel ujung, maka medan tarik tidak berkembang seluruhnya. Atas alasan ini, AISC-1.10.5 .3 menganggap bahwa kekuatan yang ada
hanyalah kekuatan tekuk. Pengak1.1 harus diberikan untuk mencegah terjadinya tekuk.
Jadi, untuk panel ujung (yakni panel yang salah sa tu sisinya tidak bersebelahan dengan
panel lain) hanya Persamaan 11.10.3 yang dapat
[11.10.3)

Syarat Kekakuan
Pengaku antara harus cukup tegar untuk mencegah bagian badan di pengaku melcndut

46

STRUKTUR BAJA

ke luar bidang pada saat tekuk badan terjadi. Pengaku harus memiliki kekakuan
yang bergantung pada kekakuan plat badan E t 2 a/ [ 12(1- J..L 2 )l .
AlSC-J . 10.5.4 mengharuskan pengaku antara memiliki

20

a/h

140

0,2
\

130

18 120
0,3
16

110
0,4
0,5

14
v;
,j(.

0,7

0,8
12

0,9

"'c
"'c
"'

,.

100

0,6
90

80

0)

Cl

(1)

1,2
10

Cl

1:s/

2,0

1.1..

Cl.

70 :::<

.;

(26oy

60

hit

a/h = 3,0

50

40

Pers. 11.9.3,

th

= 243

30

Pers . 11 .9.4,

th ; 283

20

2
10

50

100

150

200

250

300

Angka kelangsingan badan, h/t

Gambat 11.1 0.1 Tegangan geser ijin pada gelegar plat dengan pengaku antara transversal untuk Fy =
50 ksi (345 MPa).

GELEGAR PLAT

47

(11.10.10)
dengan / 8 adalah momen inersia pengaku terhadap sumbu pusat kctebalan badan.
Persamaan 11.10.10 jelas merupakan penyederhanaan yang berlebihan, karena persamaan ini tidak bergantung pada jarak pengaku atau tebal badan. Berbagai persamaan
teoretis untuk rasio kekakuan pengaku dengan kekakuan plat badan pada satu panel
telah diturunkan, dan dapat dinyatakan sebagai

(11.10.1 1)
dengan 18 = momen inersia pengaku yang optimum.

D = ! 3/(12(1 - J.L2 ) ] = kekakuan lentur per satuan panjang plat badan


Tiga persamaan berikut untuk 'Yo merupakan sebagian dari hasil penelitian pada
syarat kekakuan bagi pengaku transversal:

(11.10.12)
yang diusulkan oleh Moore dan dicantumkan dalam Column Research Council Guide
[ 16] {ha)aman 136),

1":'1

- 5,-]----.

(11.1 0.13)

(11.10.14)
yang disarankan oleh McGuire [18] {halaman 742) agar kekakuan lentur pacta pengaku
menjadi sekitar dua kali harga teoretisnya, yang sesuai dengan saran dari Timoshenko
danGere [6].
Menurut Persamaan 11.10.11 dengan J.L = 0 ,3,

(11.10.15)
Bila Pcrsamaan 11.10.12 sampai 11.10.14 dimasukkan ke Persamaan I 1.10.15. maka
diperoleh
(I 1.10.16)

(11.10.17)

(11.10.18)

48

STRUKTUR BAJA

Agar dapat dibandingkan dengan syarat AISC (Persamaan 11.1 0.10), misalkan hjt =
200 dan ajt = 170; j adi ajh =0 ,85 . Persamaan 11.10.16 sampai 11.10.18 masing-masing

4 (h)4
.. (h'
- - , dart (h)4
- - - , Keten tuan AISC nampaknya memberi46,1
48,4
61,5

menJadl Is= - - ) ,
kan harga yang tepat.

Syarat Kekuatan
Pengaku antara memikul beban tekan hanya setelah tekuk badan terjadi. Bila "aksi
medan ta rik" purna-tekuk seperti rangka batang meningkat , gaya pengaku akan membesar. Gaya maksimum pada pengaku, yang dlcapai bersamaan dengan kekuatan geser
batas, ditentukan oleh Persamaan 11.7.22,

F=

[I_

<

a/h

[11.7.22]

Jika gaya ini timbul ketika pengaku meleleh, kapasitas batas pada gelegar tercapai.
Jadi.luas pengaku yang diperlukan adalah

F,_".( 1- c,_ )1/ [I


F ," 2
dengan

a/lz

.j I

(11.10.19)

Fy . w = egangan leleh bahan badan


Fy. 51 = tegangan leleh ball an pengaku

Persamaan I I . 10.19 dapal dituliskan


dcngan rnemasukkan Fy.w/ Fy,st = Y dan
mengalikan serta membaginya dcngan h. sehingga
A

"

" '1-C,
- - - 2.
/1

l a/h) '

J t

Y/11

(11.10.20)

yang merupakan Rum us ( I . I 0-3) A IS(' hila gay a tekan dari " aksi medan tarik '' bekerja
sccara aksial pada pengaku. yakni pengaku diletakkan secara berpasangan .
Kadang-kadang, pengaku dipasang secara berseling pada setiap permukaan badan
agar lebih ckonomis atau dipasang seluruhnya pada satu permukaan agar lebih estetik.
Bila pengaku tidak diletakkan secara berpasangan, luas penampang lintang yang diperlukan menjadi lebih besar untuk memperhitungkan eksentrisitas beban yang terjadi.
Berdasarkan Cam bar 11. I 0.2a, pasangan pengnku yang simetris mencapai keadaan
plastis dengan gaya batas

=2wtFv <= A_,.Fv

(untuk Heban konsentris)

(1 1.10.21)

Scbaliknya, pcngaku yang memikul beban eksentris menjadi plastis dengan distribusi tegangan yang diperlihatkan pada Gambar 11.1 0.2b. Untuk kasus ini, keseimbangan
gaya mengharuskan

F, = (w - x )tF,. - xtFv

(a)

GELEGAR PLAT

49

ctan keseimbangan momen mengharuskan


(b)

Penampang
li ntang pengaku

A,, - 2wc

A:, - Wl

Ill 111

(a) Pcngaku dengan


beban aksial

(b)

dcngan
bcban ckscnt ris

Gambar 11.10.2 Pengaku antara pad a kondisi gcscr bat as dcngan mcnycrtakan aksi mcdan tarik.

Penyelesaian pcrsarnaan kuactrat di atas menghasilkan x = 0,293 w. Substilusi untuk x


ctalam Persamaan (a) rnenjactikan

F, = ((w - 0,293w)t - 0.293wt]Fy

=0,41 4wtFy =

(untuk. beban eksentris)

(11.10.22)

Jika pengaku plat tunggal ctiberikan hanya pacta satu permukaan bactan , maka
dengan menyamakan Persamaan 11.10.21 ctan 11 .10.22 diperoleh

=2,42A,,

(11 .10.23)

Untuk mernperhilungkan pembebanan eksentris pacta pengaku. Persamaan IJ .10.20


harus ctikalikan ctengan 2,4 bagi pengaku plat tunggal. Untuk siku tunggal yang titik
beratnya lebih ctekat ke badan, faktor koreksi ini bcrkurang rnenjadi I ,8.
Gaya pengaku dalam pembahasan di atas adalah gaya yang timbul ketika gclegar
dibcbani oleh kapasitas geser batasnya. Karena pengaku dianggap tictak meleleh sebclum
plat pengaku tertckuk, luas pengaku yang
harus dihitung berdasarkan
tegangan leleh. Dengan kata lain , Persarnaan I 1.10.20 rncnghasilkan luas yang diperlukan jika panel mengalami tegangan geser penuh dan batasan tekuk seternpat AISC-1.9.1
dipenuhi. Untuk panel yang dibebani kurang dari kapasitas penuhnya, luas pcngaku
yang diperlukan ctapat dikurangi secara proporsional.

50

STRUKTUR BAJA

Sam bungan ke Bad an


Penentuan kekuatan sambungan sulit dilakukan karena distribusi gaya geser sesungguhnya yang dipindahkan tidak diketahui. Penelitian [3) persamaan gaya geser (Persamaan
11.7 .22) untuk pelbagai harga aj h dan h/ t menunjukkan bahwa gaya maksimum yang
dapat terjadi pacta pengaku adalah

..

(I I .10.24)

hila af h = 1,18 dan h/ t =1060/vFy. ksi.


Oleh karena gaya geser pada sambungan tidak terbagi rata, Basler [3) berpendapat
bahwa prosedur yang a man adalah menganggap gay a Fs dipindahkan sepanjang sepertiga
tinggi gelegar. Jadi, tegangan geser rata-rata untuk tinggi keseluruhan
(per satuan
panjang) yang harus diperhitungkan pada beban batas adalah
(11.10.25)

Substitusi Persamaan I 1.10.24 dan E


kcamanan sebesar 1,65 menghasilkan

= 29.000

ksi ke persamaan ini dengan faktor

(11.1 0.26)

(1 1.1 0.27)

yang merupakan Rumus (I .10-4) AISC. Perhatikan bahwa Fy adalah tegangan leleh
untuk bahan badan dalam ksi, h dalam inci, dan fvs dalam kip/inci.
Seperti pada Juas pengaku yang diperlukan untuk panel-panel yang tidak dibebani
sampai kapasitas penuhnya, aHran geser rencana fvs untuk sambungan juga dapat dikurangi secara proporsional.

Sambungan ke Sayap
Pengaku antara digunakan untuk membantu badan , yakni memperkuat dan menimbulkan garis simpul ketika badan tertekuk serta menerima gaya tekan yang disalurkan
langsung dari badan . Pada sayap tekan, !as antara pengaku dan sayap seperti pada
Gambar 11 .10.3 membuat pengaku stabil dan tetap tegak lurus badan; juga , pengelasan
ini mencegah tckuk puntir pada sayap tekan .

* Untuk s:ttuan SI.

F_1, da lam

MPa. h dalam mm . dan [ 118 dalam kN/m,


(11.1 0 .27)

GE LE GAR PLA T

51

Sa yap

tekan

Gam bar 11. 10.3 Sambungan pengak u antara ke sayap.

Pada sayap tarik, pengaruh konsentrasi tegangan memperbesar kemungkinan patah


getas (brittle fracture) atau kelelahan , yakni pengelasan t idak membantu sayap tarik.
Karena menurut Basler [ 19) agar dapat berfungsi dengan baik pengaku tidak perlu dilas
ke sa yap tarik, AISC- l.l O.S .4 mengijinkan pemutusan pengaku "dekat sayap tarik bila
tumpuan tidal< diperlukan untuk menyalurkan beban terpusat atau reaksi." Las antara
pengaku dan badan " harus dihentikan pada jarak minimal 4 kaii tebal badan dan
maksimal 6 kali tebal badan dari ujung kaki !as badan dengan sayap."
Untuk keadaan di mana pengaku berfungsi sebagai pemegang penopang lateral
(lateral bracing), las pengaku ke sayap tekan harus direncanakan untuk menyalurkan
1 persen dari gaya tekan pada sayap. Untuk pcnopang lateral yang penting pada keadaan
dengan ben tang tanpa sokongan (unsupported length) yang panjang, kekuatan sambung
an penopang lateral sebaiknya direncanakan berdasarkan prinsip-prinsip dal.am Bab 9 .I I .

11 .11 PERENCANAAN PENGAKU TUMPUAN- AISC


Beban tcrpusat, seperti reaksi uju ng, harus dipikul oleh pengaku yang diletakkan secara
berpasangan. Sila tegangan tekan di sekitar be ban terpusat (lihat Bab 7.6) melampaui
tegangan ijin AISC-1.10.10 .1 , maka pengaku tumpuan (bearing stiffener) harus diberikan . Juga , beban tcrpusat interior yang bertumpu pacta plat sayap yang menyebabkan
persyaratan stabilitas badan dalam Persamaan 11.2 .17, 11 .2.19, dan I l .2 .20 (a tan AISC1.10.10.2) tidak dipenuhi harus disalurkan melalui pengaku tumpuan .
Bcrbeda dcngan pengaku antara, pengaku tumpuan harus meleka t seluruhnya dan
disambung ke sayap tarik dan sayap tekan ; juga, pengaku tumpuan harus diperpanjang
sampai mendekati tepi sayap , sedang pcngaku antara yang ekonomis tidak perlu sedemi
kian Jcbar.

Kriteria Stabilitas Kolom


Persyaratan ini mcnganggap stabilitas pengaku tumpuan secara keseluruhan sama seperti
kolom. dengan tegangan ijin yang sama seperti yang ditetapkan untuk kolorn biasa
(AISCI .S .1.3 ). Scbagian badan logisnya dianggap bekerja sama dengan plat atau siku

52

STRUKTUR BAJA

pengaku tumpuan. Bagian badan yang dianggap bekerja sama dengan pengaku (menu ru1
AISC-1.I 0.5 .I) dipcrlihatkan pada Gam bar !I . 11 .I .
Pengekangan ujung terhadap tekuk ko)om yang diberikan oleh sayap menyebabkan
panjang sendi-sendi efektif berkurang. Spesifikasi AISC menyatakan bahwa panjang
efekti f tidak boleh diambil lebih kecil dari tigaperempat panjang yang sebenarnya;
dengan kata lain ,
r.:---:':'[

di mana h

r "'"

(1 1.11.1)

tinggi plat badan

r = jari-jari inersia bagian yang diarsir pada Gambar 11 .11.1

Jadi .

beban tew1,1sat

. _

Ac y"lp)g"dtperlukan -

cWi

(11.11.2)

dengan Fa d;hilung dari Persamaan 11.11 .1 dan Ae adalah luas yang diarsir pada
Gambar 11.1 I .I, yang meliputi luas plat pengaku dan luas badim yang ikut serta.

Penarnpang 11 n tang
pengaku tumpuan

Sa yap

"ko ra-ki ra ke
tepo sayap . . " (A ISC)

la) Prngaku ujung


Garnbar 11.11.1 Pcnamp;1ng lintang

1--- - - 251., - - --1

(b) Pcngaku

interior

turnpu;1n yang efektif.

Kriteria Tekuk Setempat


Oleh karena le bar plat pengaku w ditentukan olch le bar sa yap (lihat Gambar 11.11.1 ),
tebal minimum untuk mencegah tekuk setempat diperolch dengan menerapkan AISC1.9 .1:

(11.11.3)

jika tebal yang digunakan kurang dari harga ini, ketentuan khusHs Lampiran C-AISC
bcrlaku.

GELEGAR PLAT

53

Kriteria Leleh Tekan


Jika stabilitas plat yang tertekan memadai , plat pengaku dianggap mampu mencapai
tegangan lelch akibat beban terpusat. Dengan menerapkan fakt or kearnanan sebesar
1,67. luas yang diperlukan berdasarkan kondisi leleh (A lSCl .5 .I .3 .4) menjadi
Ag yang diper1ukan
di mana Ag

beban terpusat
0,60Fy

=-

(11.11.4)

= luas plat pengaku saja.

Kriteria Tumpuan
Agar pengaku tumpuan rapat dcngan sayap, sebagian pengaku ini harus dipotong untuk
mengakomodasi !as sudut antara sayap dan badan. Jadi , luas tumr J langsung lebih kccil
dari luas bruto. Bila pcmbatasan lateral ini ada , tcgangan ijin untuk tumpu langsung
!ogisnya lebih besar dari 0 ,60Fy. Atas alasan ini , A[SC- 1.5.1.5.1 menetapkan

Lua$lc.ontak yang diperlukan '=

beban 1erpusat
0 ,90Fy

(11.11.5)

11.1 2 PENGAKU BAOAN MEMANJANG


Walaupun pengaku mernanjang tidak seefektif scperti pengaku transversal (mclintang).
pengaku memanjang sering dipcrlukan pada gelegar jcrnbatan jalan raya untuk alasan
estetika . Pcnyelidikan tcntang keefektifan pcngaku memanjang yang herkaitan dcngan
ukuran dan letak pcngaku telah dilakukan olch Cooper l26 , 271 dan peneliti lain di
Lehigh Un.iversity. Penelitian ini dan lainnya diringkas dalam SSRC (juide [71 (halaman
172-176) dan oleh Blcich [ 17 J (halaman 418-423 ).
Oleh karena pengaku memanjang terutarna dipakai pada gelegar jcmhatan jalan raya
yang kekuatan tekuknya dianggap merupakan kekuatan maksimum yang tersedia ,
kebanyakan penelitian ditujukan pada pengaku yang diperlukan untuk memperbaiki
kckuatan tckuk. Pengaruh pengaku mcmanjang pada (a tau hubungannya dengan)
kelakuan kekuatan batas "medan tarik" tidak banyak diselidiki.
Seperti yang dibahas pada Bah 11.2, kckuatan tekuk elastis pada plat badan yang
mclcntur (Gambar 11.2.5) dapat dituliskan scbagai
7T

Ek

2 )-Fer = -12--( -l- jJ-"='


" (h-/1-::
?

Jika plat dipcrkuat oleh pengaku memanjang scpcrti pada Cam bar I I .12 .I , harga k akan
jauh lebih besar dari pada kasus yang. tidak diperkuat. Pcngaku yang digunakan harus
cukup kaku sehingga bila tekuk terjadi, suatu garis simpul akan terbentuk sepanjang
garis pengaku.
l enclitian pada kasus lentur saja menghasilkan koefisien tckuk sebesar 142,6 untuk
keadaan di n.wa sayap dianggap memberikan pengekangan sempurna terhadap rotasi di
tit ik A dan 1J 1uambar 11.1 2. k) serta m = h/5. Untuk kasus di mana sa yap tidak m cm

54

STRUKTUR BAJA

Pengaku memanjang

/
/

Tml
_j

)T
'\ j l I:i
Ti<lk
,;mpul

(b) Penampang (c) Ben luk yang


lintang
tcrtckuk

(a) Tampa,k: sarnping

Gambar 11.12.1 Pengaruh pcngaku memanjang pada stabilitas badan gelegar p lat.

berikan pengekangan momen di A dan 8 (tumpuan sederhana), letak pengaku di m =


h/5 juga mcrupakan lokasi optimum. Penempatan pengaku seperti ini pada daerah tekan
bcrtujuan mempertahankan keefektifan badan secara penuh untuk melawan tegangan
lentu r. yang merupakan fungsi utama dari pengaku.
Untuk badan yang hanya memikul gaya geser, pengaku memanjang harus diletakkan
di tengah-tengah tinggi. Untuk gabungan geser dan Ientur, pengaku harus diletakkan
sedemikian rupa hingga h/5 <m< h/2; namun , pengaku sebaiknya lebih rapat dari pada
h/5 mcngingat fungsi utama yang dipikulnya.
Du a syarat perencanaan yang harus dipcnuhi ialah: (I) momen inersia harus cukup
bcsar ltingga mampu menimbulkan garis simpul sepanjang pengaku , dan (2) luas harus
mcmadai untuk rnemikul tegangan tekan aksial ketika bekerja sama dengan badan.
Syarat pcrcncanaan di atas untuk pengaku memanjang dapat dinyatakan sebagai
fungsi dari kekakuan badan dengan cara yang sama seperti pada pengaku melintang.
Substitusi tinggi badan h untuk jarak antara pengaku melintang a dalarn Persamaan
I 1.10.15 mcnghasilkan

11

dipertulf,an ., -A-
10,92

(1 1.1 2 .1 )

Hasil penelitian tcorctis f 161 untuk menentukan 'Yo ditunjukkan pada Gambar
11 .12.2. Jelas terlihat dari kurva ini bahwa pemilihan harga ro yang tepat bila badan
mcmikul gabungan lentur dan geser tidak mudah dilakukan. Spesifikasi AISC tidak
mcmbcri penjelasan tentang pengaku memanjang, sedang AASHT0-1977 (AASHTO
I .7 .43 (E)) memberikan persamaan berikut:
(I I.l 2.2)

Perbandingan persamaan ini dengan Persamaan 11 . 12 .I menghasilkan


(1 1 .12 .3)
yang diperlihatkan pada Gamba r 11 .1 2.2.
Untuk tujuan perencanaan. persamaan AASHTO nampaknya cukup tepat karenu

G EL EG AR PLAT

55

persyaratannya adalah m = h /5. Untuk keadaan yang tidak dicakup oleh ketent uan
AASHTO, pemilihan harga ro yang rasional dapat dilakukan dari Gam bar I 1.12 .2 .
Syarat perencanaan untuk kekuatan ialah tegangan lentur yang dih itung pada
pengaku tidak bo!eh rnelampaui tegangan len tur ijin (gunakan cara yang sama scpen i
untuk sa yap).

= Luas penga ku =

Luas bada n

/ Pe ncleka tan
untuk
0,0'>

h1...,

35

Hanya lentu r

30

!,

rn

/ I/

11

'"'

11

h 4

m = h/0, , b = 0, 15

20

Hanya hmt ur

25

0,15

15

r?

10

Han ya gese r

1L ,;,
-

J I'
1

L -<l_j
5

Hanva lentur
m = h /2

untuk semua 0

0,4

0,6

0,8

1,0

.. 1,2
il

a- -il

Gambar 11.12.:

Ri ngkasan penelit.ian teorelis pada k ekak uan rclat if pcngaku yang o pti mum ("fo )
untuk pelbagai k ond isi badan. (Dari persamaan yang diberikan dalam Pustaka 16, halarna n 140).

56

STRUKTUR BAJ A

11.1 3 PERENCANAAN PENAMPANG


Penampang Iin :ang gclegar harus dipilih sedemikian rupa hingga memadai untuk menjalankan fungsinya dengan biaya minimum. Persyaratan yang harus dipenuhi dapat
diringkas sebagai berikut :

I. Kekuatan untuk memikul momen lentur (modulus penampang Sx yang memadai)..


2. Kckakuan venikal yang memenuhi pembatasan lendutan (momen inersia 1x yang
memadai).
3. J.(ekakuan

Uf\tuk mcncegab tekuk puntir lateral pada sayap te.\<,an


samping yang memadai atau h3Iga L/rr rendah).
4. Kekuatan untuk memikul gay a geser (luas badan yang memadai).
5. Kekakuan untuk meningkatkan kekuatan tekuk atau purna-tekuk P"'da badan
(yang berkaitan dengan rasio h/ t dan af h).

Untuk memenuhi syarat-syarat in dengan biaya minimum , dalam pembahasan


berikut dianggap bahwa biaya minimum setara dengan berat minimum.

Rumus Luas Sayap


Agar perencanaan menjadi scdcrhana, sist cm yang scsungguhnya pad a Gambar J 1.13 .I a
diganti dengan suatu sistem pengganti yang ditunjukkan pada Gambar 11.13.lb. Pada
sistem pcngganti. momen diganti oleh suatu kopel yang gaya-gayanya bekerja di titik
bera t kcdua sayap. Jadi. gaya ini dapat dianggap menimbulkan keadaan tegangan
langsung. Jika jarak antara titik berat sayap sekitar (h + d ) / 2, gaya kopel menjadi

=T

(l 1.13.1)

Ch -+ d )/2

Luas efektif yang menahan gaya ini sama dcngan jumlah dari luas plat sa yap Ar dan luas
tambahan A[ yang menyatakan efektifi tas badan dalam menahan momen.

fmaks

r
(j

(a )

Sistem yang sesungguhnya

favg = fmaks (h;/)


A'

IZI

A,

czzzzz:z:a l

\ I
'I

Lengan "' h .. d

rzzz:zzz:a

!b)

c . (h + d )/2

<p==i
.
\
I

i\
I
I
I

\
\
\

T= C

Sistcm luas s11yap

Gamhar 11.13.1 Pen urunan rumus luas saya p.

GELEGAR PLAT

57

(11.13 . 2)

Luas A[ harus diambil sedemikian rupa hingga momen lentur yang dipikul oleh
badan sama untuk kedua sistem (sesungguhnya dan pengganti):
(11.13.3)
(11.13.4)

(I I. I 3.5)
J ika A w = th dan suku kuadrat diabaikan, Persamaan 11.13.5 menjadi

(11.13.6)

Selanjutnya, penyelesaian PerSfimaan 11 .13.2 untuk Af menghasilkan


(11.13.7)

( 11.13.8)

Bila suku kuadrat di atas disamakan dengan satu, harga J!r yang diperoleh akan sedikit
berlainan, sedang bila d/h = I , harga Ar akan tcrlalu kecil. Unt uk tujuan prarencana,
penyederhanaan ini dapat diterapkan sehingga diperoleh pcrsamaan yang sederhana bagi
luas satu plat sayap yang dioerlukan,

(11.1 3.9)

Jika f dalam Persamaan Il.I3.9 diambil sebagai tcgangan rata-rata pacta sayap, harga
yang diperoleh akan mendekati harga yang didapat dengan menyertakan suku dfh.
Tentunya , pada pcmeriksaan penampang, rnomcn inersia harus diketahui dan tcgangan
maksirnum dihitung dcngan tepat.

Tinggi Gelegar Optimum


Untuk menentukan tinggi y<mg menghasilkan luas minimum , variasi luas penampang
lintang gelegar sebagai fungsi dari tinggi badan harus diselidiki. Pembahasan Jebih lanjut

58

STRUKTUR BAJA

ten tang ha! ini dapat dilihat pada makalah Shedd [1] , Bresler, Lin, dan Scalzi [29) serta
Blodgett [30] . Schilling [28] menjabarkan dengan lengkap perencanaan penampang
optimum , termasuk gelegar campuran dengan badan yang kekuatannya lebih rendah
dari pada sayap. Luas bruto gelegac rata-rata Ag untuk bentaf\g keseluruhan dapat
dinyatakan sebagai

dengan

cl

(11.13 .10)

faktor yang memperhitungkan pengecilan ukuran sayap pada daerah


yang momennya kecil
faktor yang memperhitungkan pengurangan tebal badan pada daerah
yang gaya gesernya kecil

Substitusi Persamaan 11.13.9 ke 11.13.10 menjadikan

- (Mfh h)
6

A =2C __ _! +C2 ht
K

(11.13 .11)

Agar luas bruto rata-rata minimum,

aA' =O
ah

(1 1.1 3.12)

=konstan = h/ t; t = h/K.

(a) Kasus 1. Tinggi tidak dibatasi; h/ t besar. Anggaplah K


Persamaan !l.l3 .11 menjadi

h'l)

h
2

{11.13 .13)

Att =2C, ( fh - 6K +Cz K


aA=o
ah

-2C,Mf 4C,h + 2C2 h


( 2 h1

6K

0 = -6C1MK- 2C1 h 3 { +

(11.13.14)
(11.13.15)

Penyelesaian Persamaan 11.13 .IS menghasilkan


(11.13 .1 6)

Dengan memasukkan C1 = C.2 =


11 .13 .1 3, kita peroleh

dan

M// dari Persamaan 11.13.17 ke Persamaan


(1 1.1 3.18)

Jadi, berat gelegar per kaki dapat ditaksir dengan memasukkan berat baja sebesar

GELEGAR PLAT

59

(11.13 .19)*
bila semua variabel dinyatakan dalam satuan inci. Perhatikan bahwa pengaku umumnya
menaikkan harga ini sebesar 5 sampai 10 persen.
(b) Kasus 2. Tebal badan minimum ; t = konstan . Dengan menyamakan turunan

11.13.1 1 terhadap (oAg /oh) dengan no!, kita peroleh


(I 1.13.20)

(I l.l3.21 )
Jika C 1 = C2 = 1,
(11.13.22)
dan dengan menggunakan Ag dari Persamaan I I .13. 1 I , be rat per kaki menjadi
lo\1

:11

\1 "\\ >I

lf:1/ft <l,4AR

\\\'

)\ '

'\\

1
'

(11.13 .23)*

di mana semua variabel dinyatakan dalam satuan inci. Taksiran un tuk berat pengaku
harus dijumlahkan dengan harga di atas.
(c) Kasus 3. Gaya geser yang membatasi Juas badan ;-A w = konstan = luas badan
ht. Persamaan 11.13.11 menjadi

11'!"

): -+- C
'"!"'

(11 .13 .24I

Dari persamaan ini jelas bahwa Ag m inimum akan diperoleh bila tinggi h maksimum.
Kasus ini biasanya tidak menentukan.
Jika gelegar hanya terdiri dari satu jenis baja, harga C 1 akan berkisar antara 0.7 dan

* Untuk satuan SI, massa per meter mcnjadi


( 11 . 13 . 19)

dcngan M dan f

satuan

* llnt uk satuan SI. massa

111 111 .

per meter adalah

kgjm = O,Oiill

dcngan variabc1 yang bcrsat uan inm.

{Mi
V{

( 11 .13.23)

60

STRUKTUR BAJA

0 ,9 untuk m omcn positif rnaksim um; jangkauan harga ini yang urnum berkisar dari
0 ,85 sampai 0 ,90. Harga C2 umumnya tidak bervariasi kecuali pada struktur menerus
di mana harga ini dapat mencapai I ,05 untuk momen positif maksimum dan 0,95 untuk
momen negatif m aksimum. Karena penentuan harga C1 dan C2 untuk struktur rn..:nerus
sulit dilakukan, umumnya harga ini dapat diambil sama dengan satu.

Perubahan Ukuran Plat Sayap


Agar ekonomis, ukuran plat sayap pada daerah yang momennya rendah biasanya diper
kecil. Sem entara tidak ada aturan khusus yang dapat dibuat untuk membantu perencana
menentukan kapan perubahan ukuran plat sayap perlu dilakukan , hu bungan sederhana
yang khusus dapat dipe roleh jika hanya ada satu perubahan ukuran sayap yang dibuat.

Ltl

_Gambar 11. 13.2 Variasi momrn yang umum untuk menen tuka n perubahan ukuran sayap.
(a) Kasus I. Momen dengan variasi linear-d ua ukuran plat sayap. Tinjaulah
keadaan pada Gambar 11.13.2a. Dengan menganggap kedua plat mengalami tegangan
yang sama denga n harga ijinnya , rumus luas sayap dapat diterapkan pada setiap sayap.

'M ' A

hf

_ M(.x/L)

hf

IJ

( 11.1 3 .25)

Aw

(11.13.26)

-6

Volume sayap to ta l scpanjang /. adalah

Vol = A f(L- x) 4 A 11 x


6
(11.1 3.27)

GELEGAR PLAT

61

Agar volume minimum ,

il(Vol) = 0=2x-L

ax

x=-

'

sehingga

(11.13.28)

(b) Kasus 2. Yariasi parabolis seperti pada balok sederhana dengan be ban merata
(lihat Gambar 11.13.2b). Volume total sepanjang L adalah

_M
Vol - hf

(L

L x + 2Lx

3
) -

AwL
6

a(Vol)
4
L2
- - = O= x 2 - - Lx + -

ax

3 '

L
3

x=-

dan
(11. 13.29)
(c) Kasus 3. Yariasi parabolis seperti pada kantilever dcngan beban mcrata (liha t
Gambar 11.1 3.2c). Volume total sepanjang L adalah

il(Voi) = 0 = 3x2- L 2;

ax

L
x = J3

dan
( 11.1 3 .30)
Penjabaran di atas dapat dijadikan petunjuk untuk merubah ukuran plat. Karena
perubahan ukuran memerlukan sambungan las tump ul pada sayap plat, bahan yang
dihemat harus melampaui biaya pengelasan .
Sebagai ancer-ancer, jika penghematan bahan plat sayap kurang dari 200 sampai
300 lb per satu sambungan, perubahan uk uran plat tidak ekonomis kare na biaya
penyambungan (dengan menganggap leba'r. plat sekitar 2 ft da n tebalnya 2 inci) akan
lebih mahal.

Perencanaan Plat Sayap


Menurut kebanyakan teori yang dibahas di muka , plat sayap boleh memiliki lebar dan
tebal sembarang asalkan plat ini memherikan sifat-sifat gelegar yang diperlukan untuk

62

STRUKTUR BAJA

memenuhi syarat fungsional. Namun, hampir semua pengujian menggunakan dimensi


plat iayap yang dianggap logis.
Untuk membantu para insinyur, petunjuk tentang ukuran yang logis berikut dapat
dijadikan sebagai pegangan.

1.
..

gelegat yang

1. Lebal

(bld)

W'l't!.tlc. gelep,r YaQ$


men.pakan kelipa,tan dart 2

3. Tebal plat:sebaikqya meNJ?akan kelipittliJl


lo'.,\0\\\\WlW

hlncj

t <&il\ci

t inci

t inci

lebih dan 1t ind

.'\'

= t

1 incl

4 . Bi!a stabilitas

me,njadi masalilh. rasio !!}bar dengan tebal

(bft) mtit,ik momen maRsimum sehaiknya tidak melan.,pal:'i batasan AlSC1.9


ukutan
sarap pada
yap.$
momennya 4a,pat diperJ
keeil
mempert;p{s
plat.
kasus ini,_pengeqillin luas plaJ sayap
harus dilakukarr de(lgao

plat.
5. Ontuk
yang staRi1
Jaterll\, peng_ecill\n luas plat
pa4a

yang reM morpe,nnya dapat 4llak,ukap dengan mengurangi k;etebalan

lebat, atau m&tgutangi


dan le:bar. Penguraqgan
akan

k:ekuatan lelah
dengah

tebal [30]. Ken'uririgan'

(tral'l$isi)
t\dak: lebib d<m I :2t ,bilik
lebar atauptii
te,ba:l, dan biasanya I :4
l: I Z untuk
lebar [30} .
6, 'Tebal plat sayap

aRan
u\(urao yaog
kan pada
$!yap ke badan leb.ffi.
dari
y!Ulg
untlJk k
AISC-1.17 .'2

dalarn

11.14 CONTOH PERENCANAAN GELEGAR PLAT-AISC


Rencanakan gelegar plat menerus dua bentang yang dilas bila gelegar memikul beban
merata 4 kip/ft dan dua beban terpusat 75 kip pada setiap bentang seperti yang diperlihatkan dalam Gambar 1 I .14.1. Sokongan samping diberikan di setiap jarak 25 ft.

A
I

75 k

75 k

75 k

75 k

, ",i,"'''''''''''' ""l
100'-0"

100'-0"
8 '" 25' -0" = 200' -o

Tumpuan vertikal

Sokongan samping

Gambar 11.14.1 Pcmbcbanan dan lumpuan gelega r unluk ,,mtoh perencanaan.

GELEGAR PLAT

63

Ketentuan lain dan catatan umum :

1. Anggaplah semua beban tetap letaknya (tidak ada beban bergerak dan pembebanan parsial).
gunak.l,ln baja A36 pada
2, Tinggi plat badan geleg;u sebaiknya dibuat

momen positif dan baja A572 Mut11 50 pada daerah momen ne$atif.

minimum yang tersedia


h inci.
3. Anggaplah
4 . Anggaplah lendutan tiqak dibatasi; juga, sembarang gelegar tinggi berba.dan tipls
yang dipilih dapat diangkut ke lapangan tanpa kesulitan a tau biaya yang besar .
5. Perhatikan bahwa jarak tanpa sokongan samping sebesar 25 ft lidak umum
dijumpai dan digunakan di sini hanya sebagai ilustrasi .

PENYELESAIAN
(a) Taksiran Awal Berat Gelegar. Pertama, momcn maksimum positif dan negatif
akibat beban luar pada Gambar 11.14.1 dihitung.
M +: = 3950 ft-kip
M-

=7100 ft-kip

Karena dalam contoh mi tinggi gelegar udak dtbatasi. batasan AIS\ untuk h/t hams
diterapkan Dari label 11.9.1 (berdasarkan AISC-1 10.2).

= 322
hft maksimum = 243
hJf maksunum

(333 jika a1Jt

1.5)

BaJa A.36

(283 Jik<t afh

1.5)

A572 Mutu 50

Reduksi tegangan sa yap haru!l d)lakukan mcl)urut Cam bar 11.9 I ( AISC-1 IO.fl) jika

h/r> 162
h/t> 139

A36 bila Fb- 0,60P1


A572 Mutu 50 b1la /j, =O.o0F'_1

Untuk menaksir berat gelegar. coba A


=3950 ftktp, dan f:=:::: :!1 kSI

= h/t

"'

dan gunakan l'ctsamaan

J 1.13.19, .\f

'Ml

Berat/ft=8,9 v f K ""H,9\

, )
1211 2 0

2--+5 1b/lt

Anggap w = 250 lb/ft dan momen positif akibat berat gclegar


\llO)Tlen pQsittf total= 41$0 ft-kip:
Beratifl

150 lb/ft

175 flkip; misalkan

(yang dihitung dcngan rumus yang

Momen negatif akan memerlukan plat saya p yang lebih berat karcna rasio M - /M +
melampaui rasio tegangan leleh untuk kcdua bahan yang dipakai . Jadi berat rata-rata
akan sedikit lebih besar dari 250 lb/ft. J uga , tolcransi sckitar l 0 pcrsen harus diberikan
untuk mempcrhitungkan pengaku. Gunakan harga yang sedikit lcbih besar dari 275
lb/ft. Coba w "' 290 lb/ft. Bidang momen dan gaya geser tota l kemudian dihitung dan
diperlihatkan pada Gambar 11.14.2.
(b) Tentukan Ukuran flat !Jadan. Untuk M + dengan baja A36 , anggap C 1 = C2 = I

64

STRUKTUR BAJA

dan gunakan Persamaan 11 .13 .17 . Hitung nilai h optimum untuk berbagai harga hft,

lt := 43MI( := ' 3(4153)(12)320 = 102 g

LAnggap/b =O,bOFy

Momen primer
... ..

Oastribusr
+1.406

- 1.406

-3.575

3,575
+4,.981 FEM
....,.981

FEM .....981

2,400

-0-

-7.471
M+ maksimum 4029 + 124 = 4153
(395 0 t anpa berat gelegar)
3502

Momen
lentur (ft-kip)

7471

-....:6:...."-

*-__;5::.:::@5:.::_'-.::.0'_'

Gambu 11.14.2 M omen dan gay a

Jar ak an tara
pengaku

untuk balok mcnerus dua ben tang yang ditinjau .

GELEGAR PLAT

- =K
t

300

320
333

Rum us
h
( inci)

100,6
102,8
1Q4,2

h
(inci)

( inci)
s

100
102

\6

s
16
s
I6

104

Aw
(inci 2 )

31,25
31,88
32,5

V
fv = Aw

(ksi)

sesungguhnya

6,9
6,7

320
326
333

65

Berdasarkan M positif (M+), tinggi yang eknomis untuk m omen Ien l ur ternyata berkisar
antara 100 dan 104 inci di mana angka kelangsingan badan mendekati maksimum.
Tegangan geser ijin untuk rasio h/ t ini dan r). = 36 ksi adalah sck itar I 0 ksi (Jihat Tabel
11-36 AISC atau hitung dari Persamaan 11.1 0 .8), yang menunjukkan bahwa plat berukuran f;, x I00 sampai 104 memberikan luas badan yang lebih bcsar dari yang diperlukan .
Tentukali h optimum untuk M negatif.

''/317470)(12)240 = 02
1
2(30)

.s

l Anggap/i. = 0,60Fy
Rum us

Aw

(inci)

( inci)

( inci)

( inci 2)

tOO

7/16

100
102
102
106
108

3/8
7/16
3/8
3/8
7/16

43,75
37,50
44,63
38,25
39,75
47,25

- =K

220
240
260
283

99,5
102,5
105,2
108.3

h
t
"'
( ksi) sesungguhnya

J. = A

8,3
9,7
t(,2

9,5
9,2
7,7

Berdasarkan perhitungan perencanaan di atas, tinggi yang berkisar antara 100 dan
108 inci nampaknya ekonomis untuk m omen Jentur. Karena pemakaian pengaku an tar a
menghasilkan gelegar yang ekonomis, kita sebaiknya memperhatikan bahwa untuk rasio
h/ t yang besar jarak antara pengaku yang
bagi tegangan geser relatif konstan.
Jadi, semakin tinggi gelegar, semakin panjanglah plat pengaku sehingga keuntungannya
berkurang karena berat gelegar meningkat. Umumnya, tinggi gelegar dibuat dalam
kelipatan 2 inci.
Tegangan gabungan pada badan (AISC-1.10.7) juga harus ditinjau ; tegangan geser
pada m omen negatif maksimum dalam soal ini harus lebih rendah dari harga yang biasa-

66

STRUKTUR BA JA

nya diijinkan agar kapasitas Jcntur dari badan dapat dimanfaatkan selu ruhnya .
Dcngan mcngijinkan toleransi dalam perencanaan, gunakan h "' I00 inci sehingga
kelangsingan bauan mendckati (tclapi tidak pada) batas atasn ya. Coba

100 (h/t = 320) untukM+ ,

(h/t ::::. 267)

,Fv=SOksi

(c) Pilih Plat Say ap untuk Momen Negatif M ::: 7470 ft-kip; plat badan = t X 96
= 37,5 inci2 ). Tcgangan ijin harus uitaksir uenga n memperhitungkan jarak antara
sokongan samping sebesar 25 ft. Umumnya stabilitas gelegar plat uitentukan oleh
Rumus ( 1.5-6) A ISC . Jika rasio b/d dianggap sama dengan 0 ,25, maka b "' 24 inci.
Dcngan menggunakan jarijari incrsia segi cm pat tcrhadap tcngahtengah tingginya,

(Aw

r-

yang menghasilkan r:::::: 6 ,9";

b/fi2= 0,288b
7".

/, ak '
25(12)
t suan =- - - 42 9
'T
7
'
-

l.)cngan memperhiwngkan gradien momen pada daerah momen negat1f,

I 75

os

'

- -)
( +294
747{)

= I ,79 +a tau;::, 1.75

..1..{)

'

294
3 (-
747()

(AISC- L.S.l.-1-.5(2.

Dari Tabcl 9.5.2 (AlSC-1.5.1 4 5(2.)). tegangan 1j1n Fb = 0.60JS. karena Lfrr < 60.
Untuk mcnaksir reduksi akibat kelangsingan badan yang tinggi, tinjau Gambar 11 .9 .I
(AISC-1.10.6). Untuk h/ t =267 .

F; =- 28 ksi
Dengan menggunakan rumus luas sayap (Persamaan 11.13.9), luas saw sayap yang
diperlukar1 menjadi
M A,. 7470(12) 37,5
1
A r = [11 6= 28(100) -6-= 25,8 inci
Coba Plat I i x 24. Ar= 27 .0 ind.
Periksa tegangan ijin yang biasa

'T :

n(24)1(1,125) _
. .1
27,0+37,5/6 - 624111CI

L
300
;;::::

=48,1 <60.

:.Fb

Reduksi rnenurut AISC-1.10.6:

Aw=37,5 =
A
27 0 l, 39
f

'

=30 ksi

GELEGAR PLAT

67

Dari Gambar 11.9 .l, dengan memasukkan h/t = 267 diperoleh Ff, = 27,3 ksi. Plat berukuran It x 24 masih dapat diterima walaupun Ff, Jebih kecil dari yang ditaksir di atas.
Selidiki tegangan dengan rumus lentur. Momen inersia gelegar:

11><24 :

27,0(2)(101 ,125/2)2 = 138.000

ili< 100:

-/2(t)(100)3 "" 31.300


I= 169.()00 inci4
7470(12)(50+1,125)
.
169,000
- 27,1 ksl

Perhitungan tegangan ijin dengan Rumus (l.l0-5) AISC,

Fl, = 30 [1 0-0 0005


I,

Plat

=30[1 ,0 -0,0005(1,39)(267 -

760

)]

139)] = 27 ;3 k$i

It x 24 dapat digunakan.

(d) Pilih Plat Sayap untuk Momen Positif M= 4153 ft-kip ; plat badan = f6 x 100
(Aw = 31,25 ince). Dengan menaksir lebar sayap sekitar 24 inci, L/ rr < 48 , 1 seperti
yang dihitung pada bagian (c). Pada daerah ini, Cb = 1 sehingga dari Tabel 9.5.2 untuk
Fy = 36 ksi,

karena-<53
TT

Berdasatkan Gambar 11 .9,1, tegangan lorUur ijin akibat rcduksi

saral-'1 ( AlSC

I .r0.6) adalah

Ff, 19,6 ks1 untuk = 320

rr>erlu

Coba Plat t x 24 :
Selldiki tegangan:

=M_ Aw = 4153(12) 31,25


fh 6 19,6(100) 6 = 20.2 inci2

Ar= 21 ,o inci2 .

ix24:
fi, X 100:

21,0(2)(100,875/2)2 = 106.800
t\)(1
= 26.000
I= I 32.800 inci 4

=4153(l2)(50 + 0,875)

Tegangan 1jin F/, untuk A....,/Ar

Plat

= .22,0 (

x 24 dapat digunakan.

132.800

191 ksi

=l ,49 adalah

162)]= 19,4 k!>i > 19, t ksi

68

f6 x

STRUKTUR BAJA

(e) Pengaku Antara-Letak Pengaku pada Daerah Momen Positif Plat badan =
I 00, Aw = 31.25 inci2 ; Fj, = 36 ksi.
Ujung luar. V = 214,8 kip. Gunakan Pcrsamaan I I .10 .3 [Rumus (1.10-1) AISC],

lfcgangan geser nominal pada panel ujung adalan


V 2 14,8
fo= A..,

. O ..,.
40

F 1 =<6,9 ksi, maka

Dengan meng&unakan Persamaall I I .2 .9 un tuk C1 < 'o,H.


4S.(l(l0k
F.. (h/t) 2 ='0,.5S
k

_ U,55(320) 2 36 _
pCri!J
- 4 5,4

Guf/ukan 3' -0''.

\1

= 214,8- 3(4,29) = 2()1,9 kip

Pcrsamaan I 1.10.3 dan 11.10.8 [Rumus (1.10-1)


hitungkun
mcdan tarik hams ditcrapkan di sini:
201,9 . s .
f, =3 1,25 - 6 '' ksl,

Dari l'abel 11-36 La1,1piran AJS('


tepat

ya11g memper

0,3125

a/h ::.:: 0,7, yang dapat dihltun.g dengan lebih

ha maksin\um =
=

(l.lO<l)

hit

(2!?0)2, = ()..66

320
a == 0,66(100) = 66"

GELEGAR PLAT

69

Oleh karena sokongan samping hanya ada di setiap jarak 25 ft dan pengaku tumpuan diperlukan di titik be ban .terpusat, jarak antara pengaku biasanya discsuaikan dengan
batasan bagi a di atas. Bila pengaku pertama diletakkan pada jarak 3' -0" dari tumpuan ,
sisa panjang yang ada menjadi 22' -0". Gunakan 4 jarak antara masing-masing 5' -6"
Untuk daerah antara 25 dan 50 ft dari ujung, batasan afh sebesar 0,66 masih berlaku. Gunakan 5 jarak antara masing-masing 5' - 0".
Untuk daerah antara 50 dan 75 ft , tegangan geser maksimum masih lebih rendah
dari tegangan pada panel 2 sehingga ajh maksimum tetap menentukan. Gunakan 5 jarak
antara masing-masing 5' -0".
(f) Pengaku Antara- Letak Pengaku pada Daerah Momen Negatif Plat badan =
f X 100, Aw = 37 ,5 inci 2 ; Fy =50 ksi.
Ujung dalam:

r-

r,,

9 7

_____-- 0,786. ' - 12 13 k"i.,


-0,786

perlu -

Oloh karcna itu, dati tabel 11-50 Lamf>iran AISC. afh yang dipcrlu\utn 0.85 sehtnM<\
r-;. =I k.si. C(tba 7' - 0" (o/h =
Perubahannya ditunjukkan dJ bawah ini.

70

STRUKTUR BAJA

Panel2:

Jokasi (nl dt"gan M!= S150 ft;1Qp,


fb (pa,da badan)

0,60F_,.

= 26,5 (S
30

_
7470 -0,61<0,75

Kekuatan geser penuh dapat dimanfaatkan. Jadi. a/h maksimum =0.95 menentukan:

a =0,95(100) = 95"
Karena dua jarak antara tidak akan memenuhi, tiga jarak antara harus digunakan. Agar
jarak antara pada daerah yang besar gaya gesernya cukup rapat , kurangi jarak antara
pacta panel pertama. Coba 4 jarak antara masing-masing 6' - 3" sepanjang segmen yang
panjangnya 25 ft, yang diubah di bawah ini. Penataan pengaku antara diperlihatkan
pada sketsa pcrcncanaan, Gambar 11.14.6.
(g) Letak Sambungan Sayap dan Badan. Letak sambungan sebagian bergantung
pada jenis sambungan yang dipakai ; untuk sambungan 1apangan dengan baut yang meng
hubungkan penampang baja A36 dan A572. baik sayap maupun badan biasanya akan
diputus pada lokasi yang sama; untuk sambungan las di lapangan. pemutusan sayap lebih
baik dilakukan di tempat yang bcrbeda dengan sambungan badan sampai sejarak 10ft.
Pergeseran ini mcngurangi pemusatan tegangan dan dapat menghasilkan kesejajaran yang
tepat di sambungan. Untuk contoh ini. anggaplah pemutusan sayap dan badan dibuat
pada tempa\ yang sama.
Dari perhitungan jarak antara pengaku di at as. jelas bahwa pemutusan dapat dilaku
kan di. misalnya, sejarak 26 ft dari tumpuan dalam. yang sedikit di belakang pengaku
tumpuan . Namun , pemutusan dapat dibuat Jcbih dekat dengan tumpuan dalam.
Coba 5' -6" dari t,eban 75 kip ( 19' -6" dari tumpuan dalarn) yang merupakan jarak
antara maksimum bcrdasarkan af h maksimum = 0 ,66 untuk badan h inci. Lihat bagian
(c).

= 1210 ft:tiip;

(yang diskala dari Gambar 11.14.2)

!b (paqa badan) = 12 lO(l 2 )SO =S 5 ksi<O 4SF.


132.800

'

";

1'ega11gan gabungarl tidak menjadi masalah.

f., =

=9,3 ksi;

'

Dari Tabel 11 -36 Lampiran AISC dipcrolch afh 0.7 yang memenuhi syarat. Sambung
an dibuat pada jarak 20 ft dari tumpuan dalam . Ubah jarak antara pengaku pada segmen
25 ft menjadi

antara masing: masing 6'-6" dlm satu jarak antara sebesar 5'- 6",

GELEGAR PLAT

7l

yang dimulai dari tumpuan dalam . Jarak antara sambungan dan pengaku terdekat
menjadi 6", yang m emenuhi syarat praktis.
Ringkasan yang menunjukkan jarak. antara pengaku secara lengkap diberikan pada
'
Gambar 11.14.6.
(h) Ukuran Pengaku Antara. Umumnya pengaku A36 lebih sesuai karena bahan
dengan tegangan leleh yang lebih tinggi hanya memberikan pengheinatal}' yang kecil
Gika ada). Coba baja A36 untuk semua pengaku.
Panel 2 dari tumpuan luar: Panel ini merupakan panel pertama yang dianggap
mengalami aksi medan tarik.

-=
t 320I

Ta.bel 1 I -36 lamp,iran AISC diperQleh Ast/Aw ;:::!! 0.115. (Sama dengan yang dipereleb dari Rumus AISC atau Persarn_aan 11.1020.)

f u = 6,5 = O 66

1\, 9,8

Ast = (),11 5Aw((),fl6) = 0Jll5(31,25)(0,66) = 2,37 inci 2


Luas yang dip,erlukan ini didasarkan pada anggapao bahwa
dileta.kk.an secara
berpasaqgan.
persyaratan tekuk se(empat AISC-1 .9.1 har'us dipenu hi; dengan kata
lain. w/t= 95/...fF; =- 15,8 .
Syarat kekakuan Persamaan 11 .1 0.10 menghasilkan
I f perlu
Selanjutnya.

{_h)" = (10())>1 "" l6,0 )nci4


=\50
50

lebar pengaku (Cambar l I .14.3 ) y ang rnemen1,1hi syaraL ,

..

16,0

perlu=-= - - = 6 .8 mc1 2

A 2,37
rW' W 2

r2 yangad,a =1UW =l2


Wperlu

= J 12(6,8} = 9,0 inci

Pla t

pengaku

Gambar 11.14.3 Pena mpang. lintang plat pcne.aku anta ra.

72

STRUKTUR BAJA

Dari harga ini, plat dengan lebar 41- inci dapat dipakai; berdasarka.n luas ya.ng diperlu
kan, kita harus memakai sepasang plat beruktiran f6 x 41-. Sekarang perencana harus
menentukan lebar pengaku yang dianggap minimum. Pengarang lebih menyukai 2 Plat
h X 5 untuk contoh ini.
Oleh karena pengaku untuk panel 2 ini mendekati ukuran minimum berdasarkan
persyaratan tekuk setempat. pengurangan luas pengaku untuk panel yang lebih dalam
pada badan h inci tidak akan bermanfaat.
Gunakan 2 Plat h x 5 untuk semua pengaku antara pada bada.n h inci.
Selidiki panel ujung di dekat tumpuan dalam :

V .,.., 364.2

/,. =9.7 k.si

Narnun. berdasark:an tegangan gabungan. harga ijin F., yang diperlukan adalah 12,3 k.si.
Dengan menggunakan Rum us (1 .10-2) AISC (a tau Tabel I 1-50 Lampiran AISC),
h
-= 267

'

F,- 12,6 ksi

Tak$ir Au/Aw 0,125 ontuk penga'ku denga.n f ).= SOksi:

f.y =

yans

F,.
A11 perlu

= 12,3 =

0.9S

12,6

kekuata.n penuh

=O.l15A..,(0,98) = 0,125 (37 .5)(0.98) = 4,59 inci2

A36
untuk pengaku A572 Mutu 50.
ind 2 Numpak,nya pengaku AS72 ek:onomis:

A 11

=4,59(50/36) = 6,38

A, = 4,81 inci 2

x 5f,

:! Plat - t X 5.

An

= 5,00 inci1

Batas wft maksimum scbesar 13.4 untuk f j. =50 ksi harus dimasukkan.
(6 x St untuk semua pengaku antara pada badan

Gunakan 2 Plat AS72 Mutu ,50 .J. .

(i) Sambungan Pengaku Anrara ke Badan. Untuk badan A36 dengan tebal

f6 inci :

berdasarkan Rum us (1.1 0-4) AISC,

=,.

= 100

= 3.44 kip/incl

semua p!\nel tidak mengalami tegangan pe"uh, hatga ini dap.at diperkecil deng;ul
ptrbll.ndingan langsung:
/ 17

perlu = 3,44(0,66) = 2.27 kip/inci

\Jkuran las minimum

= 1\

(AISC -1.17.2)

Tentukan 1.1kuran efektif (AISC-1.17 .3 dengan meoggunakan tepngan geser pada


tebal efektif las sudut dari Tabel I .S ,3 AISC untuk dektroda P-70)

5,1J
buku lpi),

GELEGAR PLAT 73

R.. =0,1St (0,707)21,0= 2.24 kip/inci


Karena pya 2,271dp/lnci d1tahan o1eh empat barls las sudut, maka kapa.sitas ytng di
peilukaa pada setiJp btris adaJah 2,27/4 = O,S7 kip/inci.
%las menerus Ainci yang diperlukan =

(lOO)= 25,4%

Untuk pengelasan terputua-putus. segmen las minimwn menurut AISC-1.17.5 adalah It


inci; kapasitas sepaen ini menjadi

LwRw = 1,5(2,24) = 3,36l<ip

Jarak pusat ke pusat las yang

p=

= 5,9 inci

If inci - ij inci dengan jarak pusat Ice


untuk menyambung plat 5 X h ke badan .f6 inci.
Untuk badan A572 Mutu 50 dcngan tebal h inci :

5-f '.

Gfnltllc:lm

Karena 98% dUi tegangan pada


geser,

{ 111

elektroda E70,

yang paling besar tegangannya adalah tegangan


perlu

= 0,98(5,64) = S.S3 kip/inci

Ukwan las minimum a ""' Ainci

- 20,0(0,375) - 0 252 in . > i


cl 16

et- 2(0,707)21 ,0- '

coba

t\ inci

Dengan mengguoakan elektroda E70 (Tabel S.J 2.1 buku ini) dan tegangan ijin yang

setaru (Tabell.S3 AISC),


UDIUk

Rw (untuk las A.inci) = t\(0,707)21,0 = 2,78 kip/inci


sepanjang 1t incl, jarak pusat ke pusat yang diper:lukan adalah

= 1.5(2.78)- 31) inci


p

yang benrtf

(5.53/4)

merupak.an Jas meneNS )\incl. CobJ las

_____________

inci (ukwan e(ek

74

STRUKTUR BAJA

R. =1(0,707)21.0= 3,71ldp/inci
1,5(3,71)
. .
) = 4,03 met
( ,
5 5314

p ngb

b
ematannya tidak esar

h inci, elektroda 70, untuk menyambung plat

Gunakan !as menerus


badan f inci.

X St dengan

(j) Sambungan Sayap ke Badan- Baja A36. Las sayap ke badan harus mampu
memikul gaya geser horisontal yang timbul di sambungan. Aliran geser yang hams
disalurkan dapat dituliskan sebagai

V = gaya ge5er pada penampang


Q momen statis Juas sayap terhadap garis netra.J

=momen inersia penampang

Pengelasan sepanjang kedua Sisi badan menghuilkan kapasitas aliran geser yang jika
melampaui VQ/1 dapat dikurangi dengan
las terputus. Biasanya pengelasan
sayap ke badan dibual meneru$, terutama karena
fabrikasi yang otQmatb
umumnya mtlltbuat Ias
ltbih ekqnpmis. Namun , yang diletapkan dalam
percocanaan adalah persentase minimum dari las menerus yang dibolehkan pada setiap
panel antara pengaku-pengaku. lika fabrikator berpendapat las yang lebih banyak
ekqnomis, hat ini juga diijinkan.
berikut seoara konservatif menganggap las
dlbuat dcngan pengelasan busur nyala logam terlindung (SMAW).
Ukuran las minimum a =-h inci
.

(AlSC-1 .17 .2)

14,4(0,3125)

) l,O "" 0.151 mcl


Ukuran efektif maksimum a == (0,
2 707 2
untt,1k c;lektroda E70.

Ias yang diperlukan untuk kekuatan adala,h

VO =214,8(21 )(50,44) = 1 71
1

132.800

'

ki /inci

2a(0,?07)21,0= 1.71
1 71
. .
= 0 ,06 mcl < O,151 anc1
11 perlu "' ( , )
2 0 707 2110

GuNikan ills ft inci, elektroda E70 (ukuran efektif = 0,151 inci). Kapasitas yang amm
untl,Ak las menerus pada kedua sisi badan .Ulab

Rw 2(0,707)((J,IS1 )21 .0 = 4,5 kip/mci


1 ,7 1 (
% las menerus minimum = I 00) = 38%
45
Untuk setiap panel sepanjang badan A36 dengan tebal f6 inci , persentase minimum las
menerus 1\ inci yang diperlukan dihitung dengan cara yang sama dan ditunjukkan pada

GELEGAR PLAT

75

Gambar Il.I4.6. AISC-l.I0.5.4 menetapkan bahwa persentase las menerus minimum


adalah 23 ,I% (segmen It inci dengan jarak pusat ke pusat maksimum 6t inci).
(k) Sambungan Sayap dengan Badan- Baja .1\572.

a;,;
%las

707)21,0-= 1,48 kip/iaci


2,94 (1

minimum = 74i 00) 39to


DJ

f6 inci, elektroda E70. Persentase las menerus minimum yang diperlukan


untuk setiap panel sepanjang badan A572 dengan tebal f inci diringkas pada Gambar
11.14.6. AISC-1.10.5.4 mensyaratkan persentase las menerus minimum sebesar 20%
(segmen It inci denganjarak pusat ke pusat maksimum
inci).
(I) Perencanaan Pengaku Tumpuan-Tumpuan Dalam. Seperti yang dibahas pada
Bab 11.11 , pengaku tumpuan diper1ukan di titik beban terpusat. Pada tumpuan dalam ,

Gunakan las

?t

Reaksi = 728 ,4 kip


Karena pengaku tumpuan harus diperpanjang "mendekati tepi plat sayap ... ," maka
lebar pengaku menjadi

11 iiWi)

76

STRUKTUR BAJA

25tw

=9.37"

Efektif

Gambu 11.14.4 Penampang lintang pengaku tumpuan di tumpuan dalam (taksiran).

Kritetia tckuk

.A perlu =

= 728,'4""

0,60Fv

22

33,1 1 s inci
t perlu == 2 (l1) = ,
728,4 728,4
.
= - = - - - - = 22,5 ioct2

0.901; 32,4
A c = 2(11- O,S)r
(
t pedu

22.5

tas mdut

n7 . .

2(10,S) = 1...,

teria leleb tekan menentukan. Jadi, agar reaksi ini

foba 4 Plat

untuk.
IDCl

dapat disebaTb,n

X 11 sebagai pengaku tumpuan. (Allematifnyil, 2 Plat lf X lJ ). Penba

ikemball r unluk stabilitas Jmlom,

n O,50)(22,375)3 = 6 2 inci
22(1,50)+9(0,375)

Dengan inspeksi ternyata stabilitas kolom tetap tidak menentukan.


-f x 11 untuk R = 728,4 kip (baja A36).
I
(m) Sambungan Pengaku Tumpuan dengan Badan.
Gunakan 4 Plat

GELEGAR PLAT

77

unt uk delapan baris 1as sudut (Gambat 11.14.5). Gunakan 1\ inci dengan ukuran efek:tif
makshnum =0.2S2 dan elektroda E70, seperti pada bagian (k). Kapasitas Rw dari satu
bads las meoerus adalah

Rw = 0,252(0,707)21,0 = 3,74 kip/inci

% )as roeneru$ yan,a dlperlukan

GuiUlkan las sudut terputus


(27% dari !as menerus).

f6 inci, scgmen It

(100) =24,3%
I

inci dengan jarak pusat ke pusal Sf inci

Plat
pengaku
(Pena mpang
li ntang)

3''

Badan 3/8"

V aria bel;
harus sesuai
dengan
lebar
tumpuan

Gambar 11.14.5 Penampang lintang pengaku tumpuan di tumpuan dalam (hasil akhir).

(n) Tegangan Tekan Langsung pada Badan (A ISC-1.10.10.2). Perhitungan ini di


perlukan untuk memeriksa stabilitas akibat tekanan langsung (lihat Bab 11.2) dengan
menggunakan Persamaan 11.2 .17 dan 11.2.19 [Rumus ( 1.1 0-11) AISC] .
Daerah yang kritis ialah daerah dcngan jarak antara pengaku terbesar pada badan
y.ang paling tipis; jadi, panel 5' -6" pada badan A36 dengan tebal f6 inci harus disclidiki.

a 66
-=-=066
h 100
I

= .. +(a/h)'-

] 10.000 .
(hJt)'- kst

(0,66)2

:::!

fc yang sesungguhnya

lt
-== 320

(320) 2

(\t\.ks.i

I r;T,

l=1,07 ksi < 1,09 ksi

OK

(o) Sketsa Perencanaan. Setiap perencanaan harus dilengkapi dengan sketsa


perencanaan seperti Gambar 11.14.6 yang meringkas semua keputusan/hasil akhir.
Perencanaan pengaku tumpuan untuk tumpuan luar dan di bawah beban 75 kip tidak
diberikan karena prosedurnya sama dengan yang dijabarkan pada bagian (I) dan (m).

..:a
00

Simetris terhadap

et
Sokongan samping
memerlukan .pengaku
di tengah bentang

:D

7\

:u
lXI

t - - -- -----,1-f----- - - - 80'- 0" - - -- -.f-- - - - - -Baja A36

Pengaku tumpuan
3
2ft -4 X 11

<-

)>

2ft
10 (lh 5'-0"

3'-0"-j

)>

-r--- -

15'-6"

Jarak pengaku antara


38. 36

27

32

23'

23'

23' . 23'

23'

23'

23'

23'

25

28

50 I

32

33

36

39

Sambungan sayap ke badan - Persentase las menerus 5/16 yang diperlukan .


*% minimum menurut AISC-1.10.5.4

Pengaku antara
(berpasangan I

Pengaku antara
Pada badan 5 , 2 Plat- 5 X 5 (A36)
16
16
Pada badan

<:

X 6 (Mutu 50)

Semua pengaku tumpuan dibuat dari baja A36

Gambar 11.14.6 Sketsa perencanaan.

IRI

ovl)

untuk ft -

f6 X 5

menerus (E70l

untuk ft - !...
\
16
Beri jarak 1"
(Hanya pengaku antara)

x sl2

GELEGAR PLAT

79

Berat gelegar (untuk satu bentang):

Plat A572 :

Plat A36:
PenpkQ!

l-lx24 x20'
lx 100 x 20'
f X X 80'
f6x to()xso

5 x 8,33x26

}X 11 X 8,33X 8

= 91,8(40)

= 128(20)
=71,4(160)

= 3.672

= 2.S60

11.424
;:: 8.480


= 409
= 5,31(8,33)26= 1.150
= 28,1(8133)8 = 1.872

.,.. 106(80)

KEPUSTAKAAN KHUSUS
1. Thomas C. Shedd, Structural Design in Steel. New York: John Wiley & Sons,
Inc., 1934, Bab 3.
2. Edwin H. G aylord, Jr. dan Charles N. Gaylord, Design of Steel Structt;es.
New York : McGraw-Hill Book Company, Inc., 1957, Bab 8.
3. Konrad Basler, "Strength of Plate Girders in Shear," TransactiOPtS, ASCE ,
128, Part 11 (1963), 683 -719. (Juga sebagai Paper No. 2967, Jo urnal of
Structural Division, ASCE, Oktober 1961 ).
4 . I. Lyse dan H. J. Godfrey, " Investigation of Web Buckling in Steel Beams,"
Transactions, ASCE, 100 (1935), 675-706.
5. George Gerard dan Herbert C. Bccker, Handbook of Structural Stability: Vol.
I, Buckling of Flat Plates, National Advisory Committee for Aeronautics,
NACA Tech. Note 3781. Juli 1957.
6. Stephen P. Timoshenko dan James M. Gere, Theory of Elastic Stability, 2 nd
Ed. New York: McGraw-Hill Book Company Inc.. 196'1, Bab 8.
7. Bruce G. Johnston, ed., Structural S tability R esearch Council. Guide to
Stability Design Criteria for Metal Structures, Ed. ke-3,New York : John Wiley
& Sons, Inc., 1976, Bab 7.
8. Konrad Basler, "New Provisions for Plate Girder Design,' Proceedings, AISC
National Engineering Conf., New York, '1(}61. 65- 74.
9. Konrad Basler, " Strength of Plate Girders in Bending," Transactiorts, ASCE,
128, Part 11 (1963), 655 - 686. (Juga sebagai Paper No. 29 13, Journal of
Structural Division, ASCE, Agustus 1961.)
10. Ronald w. Frost dan Charles G. Schilling, "Behavior of Hybrid Beams
Subjected to Static Loads;" Journal of Structural Division, ASCE, 90, ST3
(Juni 1964}, 55-88.
'I 1. C. G. Schilling, Chairman, " Design of Hybrid Steel Beams," Report of
Subcommittee 1 on Hybrid Beams and G irders, Joint ASCE- AASHO Committee on Flexural Members, Journal of Structural Division, ASCE, 94, ST6
(Juni 1968}, 1397-1 426.
12. K. C. Rockey dan M. Skaloud, " The Ultimate Load Behavior of Plate
G irders Loaded in Shear," Structu ral Engineer, 50, l (Januari 1972).

80

STRUKTUR BAJA

13. M. L. Sharp dan J . W. Clark, "Thin Aluminum Shear Webs," Journal of


Structural Division, ASCE , 97, ST4 (April 1971), 1021-1038.
14. Max A. M. H erzog, " Ultimate Stltic Strength of Plate Girders from Tests,''
Journal of Structural Division, ASCE, 100, ST5 (Mei 1974), 849-864.
15. Konrad Basler, "Strength of Plate Girders Under Combined Bending and
Shear," Journal of Structural D ivision, ASCE, 87, STI (Oktober 1961),
181-197.
16. Bruce G. Johnston, ed. The

R esearch Council Guide to Design


Criteria for M etal Compression Me mbers, Ed. ke-2, New York: John Wiley &
Sons, Inc., 1966, Bab 5.
17. Friederich Blcich, Buckling Strength of Metal Structures. New York: McGrawHill Book Company. Inc., 1952, Bab 11.
18. William McGuire, Steel Structures. Englewood Cliffs, N.J.: Prentice-Hall, Inc.,
1968, ha!. 734-779.
19. Konrad Basler dan Bruno Thiirlimann, ''Plate Girder Research." Proceedings,
AISC National Engineering Conference, New York. 1959.
20. B. T. Yen dan J. A . Mueller, " Fatigue Tests of Large-Size Welded Plate
Girders," WRC Bulletin 118, Welding Research Council, New York,
November 1966.
21. P . J. Patterson,, J. A. Corrado. J . S. Huang, dan,B. T . Yen, "Fatigue and
of Two Welded Plate Girders," WRC Bulletin 155, Welding
Static
Research Councii, New York. Oktober 1970.
22. Manfred A. H irt. Ben T. Yen, dan John W. Fisher, "Fatigue Strength of
Rolled and Welded Steel Beams," Journal of Structural Division, ASCE, 97,
ST7 (Juli 1971), 1897- 1911.
23. J. R. Dimitri dan A . Ostapenko, " Pilot Tests on the Static Strength of
Unsymmetrical Plate Girders," WRC Bulletin 156, Welding Research Council. New York. November 1970, 1-22.
24. W. Schueller dan A . Ostapenko. " Tests on a Transversely Stiffened and on a
Longitudi nally Stiffened Unsymmetrieal Plate Girder," WRC Bulletin 156,
Welding Research Council, New York, November 1970. 23-47.
25. S. Parsanejad d<Jn A. Ostapenko. "On the ratiguc Strength of Unsymmet.rical

WRC Bulleti11 156, Welding Research Council, New


Steel Plate
York. November 1Y70. 4R-59.
26. M. A. O'Apice. 0 . J . f-ielding, dan P. B. Cooper. "Static Tests on Longitudinally Stiffened Plate Girders,'' Weldi11 g Research Cou11 cil Bulletin No. 11 7,
Oktober 1966 (Tcrmasuk survey historis dan bibliografi mcngenai plat yanl!
dipcrkuat dalam ara h memanjang).
27. Peter B. Cooper. "Strength of Longitudinally Stiffened Plate Girders," Jour llal of Structural Divisimr. ASCE, 93, ST 2 (April 1967), 4 19- 45 1.
28. Charles G . Schilling. "Optimum Propor tions for I-shaped Beams." Joumal of
Structural Division, ASCE. 100. ST1 2 (Desember 1974), 2:185-2401.
29. Boris Bresler. T. Y. Lin, dan John Scalzi, Design of Steel Structures, Ed. kc-2
New York : John Wiley & Sons, Inc., 1968, hal. 497-5 54.
30. Omer W. Blodgett, Desig11 of W elded Structures. Cleveland, Ohio : James F.
Lincoln Arc Welding Foundation, 1966.

GELEGAR PLAT

81

SOAL-SOAL
Analisis
11.1. Penampang dalam gambar berikut memikul gaya geser sebesar 1 SO kip dan

m omen lentur sebesar 1085 ft-kip.


(a) Hitunglah distribusi tegangan lentur dan geser dari atas ke bawah penampang.
(b) Hitunglah gay a geser total yang dipikul oleh badan dan yang dipikul oleh
sayap. Terttukan persentase masing-masing terhadap gaya geser total.
(c) Hitunglah momen lentur total yang dipikul oleh badan dan dipikul oleh
sayap. Tentukail persentase masing-masing terhadap momen lentur total.
Plat atas

10

Plat dalam

12

Plat badan

;! X 42
8

Soal1l.l
11.2. (Hasil dari soal ini akan dipakai pada Soal 11.3 sampai 11 .7 .) Gelegar plat yang

ditunjukkan harus memikul beban hid up I 0 kip/ft (tidak termasuk berat gelegar)
dan beban mati terpusat yang ditunjukkan. Hitung dan gambarlah dengan skala
diagram (bidang) momen dan gaya gescr untuk gelegar tersebut.

Baja A36

1 - - - - - - 3 @. 25' -0" = 75' -o:_-

--lr--- 25' -0"

__J___

Sokongan

1---- - - - - 75'-0" - - - - - - - - - - 1
Anggaplah berat gelegar sama dengan 390 lb/ft

Soalll.2
11.3. (Gunakan hasil dari Soal 11.2.) Untuk gelegar plat dengan kondisi sepcrti pada

Soal 11.2, hitung clan gambarlah diagram kapasitas momen mcnurut Spesifikasi
AISC. Abaikanlah semua reduksi yang munglcin timbul karena gabungan geser
dan momen menurut AISC-1.10.7. Bandingkan kapasitas gelegar dengan yang
diperlukan pada Soal 11 .2.

00
N

Baja A36

Pengaku tumpuan

E70 )

Per
Ias
say
bad. .
sud u t

12'-6"

2f!_s - fX10

"...

Plat sayap- 1!:: X 22 (kedua sa yap)

3
Badan

.. I>

60

50

50

40

40

''''".\

1
l - 1 8 )\ 22

50

10

.
1
1

5 'E 0

12

13 11111 1!/

14

rt - 18.! )( 22
16

15

.!.2 )<

i6 X 78
lOO

100

4'- 8"

111001

50

<f1

78

40

50

3 @ 6'- 4 " : 19' -0"

Pe ngaku an tara-pla t 5 X 5 , berpasangan


16

So:o! 11.3

11.7

l

I

Badan

60

. .

.. i6l' 7 l. 2 . setoap soso , set: .: : at

1
11 "

Pusat ke pusat tumpuan

Badan

50

<-

)>

40

10 '-' 6' 4 " - - -- - - - - - - - - - - --

._ ..
75 0
Pengak u tumpuan
Pemutusan

panel

)>

5
Gf!_ s - 8 ' 10

Nom or

[I)

I'

,___

J)

c;<;

60

-1

J)

r4-o

inci

i6 X 18

'-r-'

(E70)

(J)

lA

30
_.._

Pengaku
tump uan

2- 7

E70

GELEGAA PLAT

83

11.4. (Gunakan diagram dari Soalll.2.) Untuk gelegar plat pada Soalll.2 , hitung dan
gambarlah diagram kapasitas geser berdasarkan letak pengaku antara. Abaikanlah semua batasan AISC-1.1 0.7 a tau 1.10.1 0. Bandingkan kapasitas geser gelegar
dengan yang diperlukan pada Soal 11.2.
11.5. (Gunakan diagram dari Soal 11.2.) Selidikilah gabungan tegangan geser dengan
tarik (AISC-1.10.7 ) dan tekanan langsung pada badan (AISC-1.10.10.2) dengan
membandingkan tegangan yang dihitung dengan harga ijin di semua titik kritis.
11.6. (Gunakan diagram dari Soal 11.2.) Hitung dan gambarlah diagram kapasitas
geser untuk gelegar Soal 11.2 berdasarkan sambungan sayap ke badan. Bandingkan diagram kapasitas ini dengan diagram pada Soa1 11.2.
11.7 . (Gunakan keterangan dari Soal 11.2.) Selidikilah kemampuan setiap pengaku
tum puan, termasuk sambungan ke badan.
11.8. Diketahui suatu gelegar yang bertumpuan sederhana pada bentangan SO ft memiliki sokongan sam ping di ujung-ujung dan di titik beban terpusat yang terPengaku tumpuan 2 1t

I Simetris

x 8

, terhadap <t_

3
7' - 3 ..

14 7,5 k

- -1--- -

tang sederhana 50'-0" - - - - - ----1-

137,25 k

98,9 k

18,9 k
Bidang gaya geser
2.284 ftkip

Bidang momen lentur


Catatan: Sokongan samping
d iberikan di ujung
ujung dan di t itik
beban terpusat.

i6 X
I, - 46,730

Baja A36

Soal 11.8

in4

70

84

STRUKTUR BAJA

le talc pada jarak 18 ft dari setiap ujung; Spesifilcasi AlSC.


(a) Selidi.ki apakah jarak antara sebesar 84 inci untuk pengaku panel 4 dapat
diterima.
(b) Selidiki tegangan gabungan pada badan gelegar di titik yang paling kritis.
(c) Selidiki kemampuan pengaku antara.
(d) Selidiki kemampuan pengaku tumpuan (2 Plat t X 8) di tumpuan.
(e) Tentukan sambungan sayap ke badan.
(f) Tentukan sambungan untuk pengaku antara.
(g) Tentukan sambungan untuk pengaku tumpuan.
11.9. Dengan menggunakan data dalam gambar berikut, tentukan jarak pengaku B
dengan pengaku A agar perencanaan selaras dengan SpesifjJcasi AISC.

l - 16


76

lt -

20

:rntukan
J&rak
maksimum

Baja, F, 50 ksi
h/( . 243
/= 157.400in.
Fj, = 23,0 ksi menurut A I SC1.10.6

j
7 509 h kip

4,105 flkip

Momen lentur1
- - 366 k
323 k -..;;;::- ...,---Kemiringan
4 ,3 k/h
Gaya geser

Soall1.9

11.10. Dengan menggunakan data dalam gambar berikut, tentukan Jarak pengaku B dan
pengaku A maksimum agar perencanaan selaras dengan Spesifik asi AISC.
11.11. Diketahui panel interior gelegar plat dalam gambar terbuat dari A36 . Dengan
menggunakan Spesifikasi AISC:
(a) Tentukan kapasitas geser (kip) dari panel tersebut jika tegangan lentur diabaikan . Berapa persenkah dari kapasitas tersebut yang merupakan kekuatan
sebelum tekuk elastis (aksi balok) dan berapa persenk.ah dari "aksi medan
tarik"?
(b) Jik.a tegangan tarik lentur di serat badan terluar sama dengan 21 ksi, berapakah kapasitas geser yang diijinkan (kip)?

GELEGAR PLAT

85

Jt - 2.!4 X 28

lt- l

I
Diketahui:
Baja, dengan Fv = 50 ksi

X 92
A

...

Tentukan

r--- jarak antara

h /1 -

245

I = 303.300 in4
F;, 23,0 ksi menurut

AISC-1.10.6

maksimum
12.000 it -k ip

1t - 2l
x 28
4
8,100 it-k ip
1-- -10'-0 " - - - - 1
Momen lentur

Kemiringan

385 k l_/_3_._8_k_/f_t_ _ ____.l423 k


_

Gaya geser

Soal 11.10.

Badan

i6 X 96

Soalll.ll

1 1. 12. Penampang lintang di dekat ujung sua tu gelegar plat bertumpuan sederhana terdiri dari plat sayap It X 18 dan plat bad an f X 90 (I= 13 S.780 inci4 ). Gelegar
dibuat dari baja A36 dan memiliki sokongan samping pada sayap tekannya di
setiap jarak 12 ft. Gunakan Spesifikasi AISC.
(a) Tentukan kapasitas momen yang aman dari penampang ini.
(b) Tentukan jarak dari reaksi gelegar ke pengaku antara pertama jika besarnya
reaksi ujung sama dengan 320 kip.
(c) Dengan menggunakan elektroda E70, tentukan !as sayap ke badan yang diperlukan pada panel ujung. Jika lfls terputus dapat digunakan , tunjukkan
panjang segmen las dan jarak pusat ke pusat segmen .

Perencanaan
1 1.13. Pilihlah penampang lintang utama bagi gelegar plat dari baja A36 yang memikul
beban hidup 3 kip/ft pada bentang sederhana sepanjang 90 ft. Tinggi gelegar

tidak dibatasi tetapi berat gelegar harus seringan mungkin . Rasio lebar sayap

86

S rRUKTUR BAJA

dcngan tinggi gelegar harus sekitar 0,15 sampai 0 ,20. Sokongan samping sayap
tckan diberikan di sctiap jarak 15 ft.
11. 14. Ulangi Soa1 11.13 dengan menggunakan panjang bentang, beban hidup, dan
tegangan lele h bahan berikut :
Bentangan

Beban Hidup

(a 60ft
(b) 70ft

3 kip/ ft
3 kip/ft

(c) &(l_ft

3 kip/fi

'd)
(e)

7(1

ft

rt

(f) 80ft

S .lP t
5 k ip/ft

Tegangan Le/eh

F. = 36ksi
F, =50 ksi

Fv =60ksi
F. =36ksi
Fv=50ksi
F.,= 60ksi

Sokongan Samping

Menenn
Setiap 17 ,S ft
Sctiap 10ft
Setiap 12
Setiap 10ft
Setiap I 0 ft

11.15. Rencanakan kembali ge1egar pada Soa1 11.2 sampai 11.7 dengan m emakai plat
bad an ya ng lcbih tinggi dan persamaan tinggi optimum dalam Bab I 1.1 3.
Sambungan dan pengaku tumpuan tidak perlu direncanakan. Hitunglah berat
rata-rata per kaki untuk gelegar keseluruhan ; untuk itu, anggaplah berat plat
pengaku tumpuan sama dengan cmpat kali berat plat pengaku a ntara.
11. J 6 . Rencanakan gelegar plat d ua ben tang (140 ft-1 40 ft) yang dilas menerus untuk
mcnyanggah be ban mati merata I ,25 kip /ft di samping berat gelegar, dan be ban
hidup merata 2,25 kip/ft serta dua beban terpusat 60 kip (beban hidup 40
persen) yang tcrletak pada setiap bentang dengan jarak 35 ft dari t umpuan.
Anggaplah sokongan samping diberikan di setiap jarak 35 ft (tumpuan, titik
beban terpusat, dan tengah bcntang). Gunakan Spesifikasi AISC.

(a) Beban hidup harus ditata sedemikian rupa hingga tegangan pada gelegar
maksimum.
( b) Gunakan baja dengan Fy = 50 ksi untuk daerah momen negatif dan baja
A36 untuk daerah momen positif.
(c) Anggaplah tebal badan minimum yang tersedia adalah ft, inci.
(d) Pengaku harus dibuat dari baja A36 .
(e) Gunakan las terputus untuk semua sambungan jika dianggap menghe mat
bahan, walaupun analisis biaya mungkin menetapkan las menerus.
(f) Berikan sketsa perencanaan dengan skala pada kertas
X 11 inci yang
menunjukkan semua perencanaan akhir.
(g) Hitung berat rata-rata total per kaki pan,iang gelegar, termasuk semua pengaku.
Anggaplah setiap bentang memerlukan satu sambungan karena bentangannya panja ng. Sambungan sayap dengan las tum pul (dua sayap) harus
dianggap menambah beban sebesar 10 lb/ft pada berat rata-rata. (Hal ini
dapat mendekati biaya tambahan untuk penyambungan.) Penyambungan
badan yang lebih dari satu pada setiap bentang harus diperhitungkan dengan
menam bah 6 lb/ft pada berat gelegar rata-rata. Perencanaan yang ekonomis
harus menghasilkan berat gelegar rata-rata sekitar 450 lb/ft.
1 J . J 7. Rencanakan kern ball gelegar pad a Soal 11 . 16 j ika masing-masing bentangannya
menjadi 12 5 ft dan beban te rpusat terletak pada jarak 25 ft dari tumpuan.
Sokongan samping diberikan di setiap jarak 2 5 ft. Gunakan Spesifikasi AISC.

8t

GELEGAR PLAT

87

Ketentuan soal yang lain tetap sama, kecuali :


(d) Pengaku dapat dibuat dari baja A36 atau baja dengan Fy =5 0 ksi.
(g) Saran berat gelegar rata-rata minimum sebesar 450 lb/ft tidak berlaku.
11.18. Rencanakan kembali gelegar pada Soalll.16jika masing-masing bentangannya
menjadi 200ft dan beban terpusat tidak ada. Sokongan samping diberikan secara
menerus oleh konstruksi lantai (dengan kata lain, sokongan samping bukan diberikan oleh elemen pelengkap yang disambung ke pengaku antara). Gunakan
Spesifikasi AISC. Ketentuan soal yang lain tetap sama, kecuali :
(b) Gunakan bahan dengan F y = I 00 ksi untuk daerah yang tcrbesar momennya, Fy = 50 ksi untuk m omen yang sedang, dan F y = 36 ksi untuk daerah
yang terkecil momennya.
(d) Bahan pengaku tidjlk dibatasi.
(g) Anggaplah panjang segmen yang maksimum 85 ft akan disambung dengan
baut di 1apangan (dengan kata lain , minimum 5 potongan diperlukan). Sambungan ekstra harus diperhitungkan dengan menyesuaikan berat rata-rata
seperti pada Soal 11.16. Abaikan referensi mengenai 450 lb/ft.

Teori
11.1 9 . Jelaskan arti fisik dari harga Cv berikut untuk gaya geser pada gelegar plat. Jabarkan kelakuan batas berdasarkan kekua tan geser pada setiap kasus.
(a) Cv 0,8
(b) 0,8 <Cv 1,0
(c) Cv > 1,0
11.20 . Kelakuan k husus apakah yang dicegah bila h/t dib uat lebih kecil dari 760/v'Jib?
11.2 1. Tunjukkan dengan diagram gaya-gaya yang seimbang mengapa jarak antara
pengaku yang diperlukan untuk panel ujung dan panel dengan lubang yang besar
berbeda dengan yang diperlukan bagi pa.n el dalam suatu gelcgar plat.
11.22. Dalam penurunan Rumus (1.10-3) AISC, gaya pada pcngaku diperoleh dan
kemudian dibagi dengan tegangan le1eh untuk mendapatkan luas yang diperlukan. Mengapa tegangan leleh dan bukan tegangan ijin (misalnya 0,60Fy) yang
digunakan pada kondisi beban kerja?
11.23. Mengapa tegangan lentur ijin bagi h / t > 760/v'Fb da1am Rum us (1 .10-5) AISC
harus direduksi, sedangkan sebenarnya pada momen batas serat terluar dianggap
mengalarni tegangan sebesar Fy bagi h/ t yang lebih besar maupun Jebih kecil
dari 760/..;Fb? Dengan kata lain, mengapa rumus AISC memperkecil tegangan
ijin sedangkan sebenarnya tegangan pada keadaan batas mencapai Fy?
11.24. Tinjaulah batasan AISC-1.1 0.2 tentang jarak bersih an tara sayap-sayap:
(a) Tunjukkan kondisi tegangan pada plat badan yang menyebabkan pcrsamaan
pembatas tersebut harus diterapkan.
(b) Jelaskan secara eksplisit apakah arti dari angka 16,5 dalam persamaan tersebut.
(c) Jika h/t sama dengan harga batasnya , tunj ukkan penampang tin tang gelegar
efektif yang boleh dipakai untuk menghitung kapasitas momen.
11.25. Jika h/t badan pada gelegar plat dengan Fy =5 0 ksi adalah 185 , apakah yang
akan terjadi pada gelegar sebelum kapasitas momen batas tercapai? Terutama
jelaskan apa yang terjadi pada panel antara pengaku-pcngak u antara yang
momennya besar tetapi gaya gesernya kecil. Uraikan secara spcsifik dan gunakan
sketsa.

88

STRUKTUR BAJA

li.26. Berdasarkan AISC-1.10.5.2,


(a) Jelaskan dengan diagram arti dari Cv dan jabarkan mengapa dua persamaan
digunakan untuk Cv. Kata-kata atau rumus dari AISC Manual bukan merupakan jawaban yang memadai.
(b) Mengapa Rum us ( 1.1 0-2) AISC terbatas hanya untuk Cv yang lebih kecil
dari I ,o?
(c) Apakah yang dinyatakan oleh suku kedua data m Rum us ( 1.1 0-2) AISC?

BAD

DUABELAS
GABUNGAN MOMEN LENTUR
DAN BEBAN AKSIAL

12.1 PENDAHULUAN
Hampir semua batang pada struktur memikul momen lentur dan beban aksial-baik tarik
ataupun tekan. Bila salah satu relatif kecil, pengaruhnya biasanya diabaikan dan batang
direncanakan sebagai balok, sebagai kolom dengan beban aksial, atau sebagai batang
tarik. Dalam banyak hal , kedua pengaruh tersebut tidak dapat diabaikan dan kelakuan
akibat be ban gabungan harus diperhitungkan dalam perencanaan. Batang yang memikul
tekanan aksial dan momen lentur disebut balok-kolom, dan merupakan elemen utama
yang dibahas dalam bab ini. Masalah kekuatan dan stabilitas yang umum serta prosedur
perencanaan untuk balok-kolom dijabarkan dengan Iengkap oleh Massonnet [I] dan
Austin [2 ] , dan ringkasannya diberikan dalam SSRC Guide (3 ] .
Oleh karena batang mengalami lentur, semua faktor yang dijabarkan dalam Bab 7
dan 9 juga berlaku di sini, terutama faktor yang berkaitan dengan stabilitas, seperti
tekuk puntir lateral dan tekuk setempat pada elemen tekan . Bila lentur digabungkan
dengan tarikan aksial , kemungkinan menjadi tidak stabil berkurang dan kelelehan
(yielding) biasanya membatasi perencanaan. Untuk gabungan lentur dengan tekanan
aksial , kemungkinan menjadi tidak stabil meningkat dan semua pertimbangan dalam
Bab 6 berlaku . Juga, hila batang memikul tekanan aksial, batang akan mengalami
momen lentur sekunder yang sama dengan gaya tekan aksial kali lendutan.
Beberapa kategori gabungan lentur dan beban aksial bersama dengan ragam kegagalan (mode of failure) yang mungkin terjadi dapat diringkas sebagai berikut:
I . Tarikan aksial dan lentur; kegagalan biasanya karena leleh.
2 . Tekanan aksial dan lentur terhadap satu sumbu ; kegagalan disebabkan oleh
ketidak-stabilan pada bidang lentur, tanpa terpuntir. (Balok-kolom dengan beban
transversal yang stabil terhadap tekuk puntir lateral merupakan contoh kategori
ini.)
3. Tekanan aksial dan lentur terhadap sumbu kuat ; kegagalan disebabkan oleh
tekuk puntir lateral.

90

STRUKTUR BAJA

4. Tekanan aksial dan lentur biaksial (dua sumbu)-penampang yang kuat terhadap
puntir; kegagalan disebabkan oleh l_(etidak-stabilan pada satu arah utama. (Proftl
W b.iasanya_termasuk kategori ini.)
5 . Tekanan aksial dan lentur biaksial- penampang terbuka berdinding tipis (penampang yang lemah terhadap puntir ); kegagalan disebabkan oleh gabungan puntir
dan lentur.
6. Tekanan aksial, lentur biaksial, dan puntir ; kegagalan akan disebabkan oleh
gabungan puntir dan lentur hila pusat geser tidak terletak pada bidang lentur.
Oleh karena banyaknya ragam kegagalan, kelakuan yang beraneka ragam ini umumnya tidak dapat disertakan dalam cara perencanaan yang sederhana. Prosedur-prosedur
perencanaan yang ada dapat dibedakan atas tiga kategori berikut: (1) pembatasan
tegangan gabungan; (2) rumus interaksi semi eml?iris berdasarkan metode tegangan kerja
(working stress), dan (3) prosedur interaksi semi empiris berdasarkan kekuatan batas.
Pembatasan tegangan gabungan biasanya tidak menghasilkan kriteria yang tepat kecuali
ketidak-stabilan dicegah atau faktor keamanannya besar. Persamaan interaksi mendekati
kelakuan yang sebenarnya karena persamaan ini memperhitungkan keadaan stabilitas
yang biasanya dijumpai. Rumus Spesifikasi AlSC untuk balok-kolom merupakan jenis
interaksi .

12.2 PERSAMAAN DIFERENSIAL UNTUK TEKANAN AKSIAL


DAN LENTUR
Untuk rnemahami kelakuan gabungan , keadaan dasar kasus 2, Bab 12.1, akan dijabarkan. Kegagalan dianggap terjadi karena ketidak-stabilan pada bidang lentur. Tinjaulah
kasus umum pada Gambar 12.2.1 yang memperlihatkan gabungan beban transversal
w(z) dengan sembarang momen ujung M 1 atau M2 Kedua beban ini menimbulkan
momen lentur utarna Mi yang merupakan fungsi dari z. Momen utama menyebabkan
batang melendut sebesar y sehingga timbul momen sekunder Py. Jadi, momen Mz di
penampang sejarak z dari tumpuan (Gambar 12.2.1) adalah
d2y
M z =M, + P", = - Edz2
l-

(12.2.1)

untuk penarnpang dengan 1:.1 konstan. Pembagian dengan El menjadikan


d2y

M;

(12.2.2)

dz 2 + El y = -El

Untuk perencanaan, persamaan umum bagi momen M 2 lebih bermanfaar dari pada persamaan lendutan y. Penurunan Persamaan 12.2.2 dua kali menghasilkan

d4 y P d2 y _
dz4 El dz

1 d 2 M;
El dz

- + - - 2- -- - 2

(I2.2.3)

Dari Persamaan 12.2 .1,

_M,
dan
El

d y
l d Mz
-=----

GABUNGAN MOMEN LENTUR OAN BEBAN AKSIAL

91

Substitusi persamaan ini ke Persamaan 12.2.3 memberikan


2

1 d M,
-El
Dengan memisalkan k 2

dz 2

=P/EI,

P (-M,)
1 d M;
+ El El = - El dz 2

persamaan ini dapat disederhanakan menjadi

d2M,
dz 2 +

k2M

d 2M;

= dz 2

(12.2.4)

yang sama bentuknya seperti persamaan diferensiallendutan (Persamaan 12.2 .2).

Gambar 12.2.1 Beban yang umu m pada balok-kolom.

Penyelesaian homogen untuk Persamaan 12.2 .4 adalah

M,= A sin kz + B cos kz


seperti yang dibahas pada Bab 6.2. Penyelesaian ini harus digabungkan dengan penyelesaian khusus yang memenuhi ruas kanan persamaan diferensial tersebut. Karena M;=
f(z ), di mana /(z) biasanya merupakan fungsi polinomial dalam z , penyelesaian khusus
akan sama bentuknya dengan .f(z ); jadi penyelesaian lengkap dapat dituliskan sebagai

M, =Asinkz+Bcoskz+f1 (z)

(12.2.5)

dengan / 1 (z) = harga Mz yang memenuhi Persamaan 12.2.4. Bila Mz merupakan fungsi
kontinu harga Mz maksimum dapat dicari dengan diferensial :

dM,
.
dfl(z)
- d =O=Ak cos kz-Bk sm kz +- z
dz

(12.2.6)

Pada kasus pembebanan yang umurn seperti beban terpusat , beban merata , momen
ujung. a tau kombinasinya, dapat dibuktikan bahwa

dfl( z ) =O
dz
sehingga persamaan umum bagi Mz maksimum dapat ditentukan: dari Persamaan 12.2 .6,

92

STRUKTUR BAJA

Ak cos kz

= Bk sin kz
(12.2.7)

tan kz =B

Pada Mz maksimum ,
cos kz

=-.Jr===
A2 + B2

(12.2.8)

dan substitusi Persamaan 12.2.8 ke Persamaan 12.2.5 menghasilkan


Mzmaks =

A2

B2

.JA2+B2 .JA2+Bz

+ f1(z)
(12.2.9)

Perhatikan bahwa bila df1 (z )/ d.t

* 0, Persamaan 12.2 .6 harus diselesaikan untuk

kz dan hasilnya dimasukkan ke Persamaan 12.2 .5.

Kasus 1-Momen-Momen Ujung Tidak Sama Besar dan Tanpa


Beban Transversal
Berdasarkan Gambar 12.2.2, momen utama M; dapat dirumuskan sebagai
(12.2.10)
Karena
2

d Mi=O

dz 2
Persamaan 12.2.4 menjadi persamaan homogen sehingga [ 1 (z) dalam Persamaan 12.2.5
sama dengan no!. Jadi, momen maksimum
12.2.9) adalah
(12.2.11)
Konstanta A dan B ditcntukan dengan menerapkan syarat batas (kondisi ujung) pada
Persamaan 12.2 .5. Persama:.n umumnya adalah
M , = A sin kz + B cos kz

dan syaratnya ialah


(I)

di z =0.

M,= M I

:.B =M1
(2) di z = L,

1'-'f, = M 2
M 2 = A sin kL + M 1 cos kL

:. A=

M 2 - M 1 cos kL
sin k L

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

93

Momen sekunder, Py

Gambu 12.2.2 Kasus 1- momen ujung tanpa beban transversal.

sehingga

Mz = (

M 2 - M 1 cos kL) .
k
. k
sm kz +M 1 cos z
sm L

(12.2.12)

dan

(12 .2.13)

Kasus 2-Beban Merata Transversal


Berdasarkan Gambar 12.2.3, momen utamaM; dapat dirumuskan sebagai
(12 .2.14)
Ka rena

/ 1 (z)

=I=

0; penyelesaian khusus untuk persamaan diferensial diperlukan. Misalkan [ 1 (z)

=C1 + C2 z, yakni polinomial sembarang. Substitusi penyelesaian khusus ini ke Persama-

an 12.2 .4,
2

d (ft(z)] = O

dz 2
O+k 2 (C1 +C2 z)=-w
Jadi,

94

STRUKTUR BAJA

w
....!....-.Jj!llllllllllllllllllllllllll ! l l l l - . . L .

........__ _ _ L

Gambar 12.2.3 Kasus 2-beban transversal merata.

Persamaan 12.2.5 menjadi

M. =A sin kz + B cos kz -w/k2

(12.2.15)

Dengan menerapkan syarat batas,

(l) di z = 0,

Mz=O

O=B -w/k2
:. B = w/k2
(2) diz=L,

Mz=O

O=A sin kL+-cos


kL-k2
k2

.. A

k2

(1- cos kL)


sin kL

Karena

d/1(z) =

dz

'

Persamaan 12.2.9 menghasilk.an momen maksimum,

kL)
sin kL

= k2

Mz maks

+1 -

kL -1)

k2

wL

= --

w.

k2

8 )(secT-1
kL
)
(kL)
2

(12.2.16)

faktor pembesaran
akibat tekanan aksial

Kasus 3-Momen-Momen Ujung S.una Besar dan Tanpa Beban Transversal


Dengan menganggap M 1 = M2 =M (lihat Gambar 12.2 .2), Persamaan 12.2.13 menjadi
M

zmaks-

sm2

kL

(12.2.17)

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

95

=M /2(1-cos kL)
V 1-cos2 kL
-M(os

kL
=Msec2

(12.2.18)

yang telah digunakan dalam Persamaan 6.11.3 .


Pembebanan balok-kolom dengan momen konstan sepanjang bentang menimbulkan
tekanan konstan sepanjang ' sa tu sayap dan merupakan pembebanan yang paling bcrbahaya bagi batang. Atas alasan ini, pengalian momen utama maksimUJil dengan sec
kL/2 untuk setiap pembebanan akan konservatif, dan dalam banyak hal terlalu berJebihan.

12.3 PEMBESARAN MOMEN-PENYEDERHANAAN UNTUK


BATANG DENGAN LENGKUNGAN TUNGGAL TANPA
TRANSLASI UJUNG
Selain metode persamaan diferensial, cara pendekatan yang sederhana umumnya memadai bagi banyak keadaan yang sering dijumpai.
Tinjaulah balok-kolom dengan be ban lateral w(z) yang menimbulkan lendutan .5 0
di tengah ben tang seperti pada Gambar 12.3 .I . Momen lentur sekunder dapat dianggap
bervariasi sebagai kurva sinus, yang mendekati kenyataan bila batang tidak memiliki
pengekangan ujung sehingga momen lentur utama dan lendutan berharga maksimum
di tengah bentang.
Menurut prinsip luas bidang momen, lendutan tengah bcntang y 1 akibat momen
lentur sekunder sama dengan momen dari bidang M/El antara tumpuan dan tengah
bentang (bagian yang diarsir pada Gambar 12.3.1) terhadap tumpuan; jadi,

P
Y1 =El (y +So)

(L)2
Pe
z 7T (L)
; = (yl +So) 1r2EI

(12.3.1)

atau

(12.3.2)
dengan Pe = rr1"EI/L 2 . Penyelesaian untuk y 1 menghasilkan

(12.3.3)

dengan o: = P/Pe. Karenaymaks adalahjumlah dari

o0 dany., tnaka
(12.3 .4)

96

STAUKTUA BAJA

-z

Mz maks = Mo + Py maks

Momen lentur utama M;

Momen lentur sekunder Py


Ti t ik berat luas yang d iarsir

Gambar 12.3.1 Momen lentur utama dan se":under.

Momen Jentur maksimum dengan menyertakan pengaruh gaya aksial menjadi

Mz

maks

= Mo + .Pymaks

(12.3.5)

Dengan memasukkan persamaan untuk Ymaks dan P = -::JPe = a1r2 EI/L 2 ke Persamaan
12.3.5, Mz maksimum dapat dirumuskan ..ebagai momen utama M0 kali faktor pem
besaran Am; jadi
(12.3.6)
di mana

A =Cm
m

1 - a.

(12.3.7)

dan
(12.3.8)

Contoh 12.3.1
Bandingkan faktor pembesaran dari persamaan diferensia1 (Persamaan 12.2.16)
untuk pembebanan pada Gambar 12.2.3 dengan harga pendekatannya (Persamaan
12.3.7).

PENYELESAIAN
Dengan persamaan diferensial,

2 ) ( sec 2
kL - 1 )
Am = faktor pembesaran = ( kL/
22

(a)

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

97

di mana

Dengan penyelesaian pendekatan,

cm

A=--

1-a

we

5wL4
5o= 384EI;

Mo=8

5L2
50
-Mo 48EI

C = 1 + (1r2EJ 5L2 - l)a


m
L 2 48EI
=

1 +0,028a

Am=

1 +0,028a
l -a

(b)

sec kL/2

Pers. (a)

Pers. (b)

0, 1
0,2
0,3
0,4
0,5

] ,137
1,310
1,533
1,832
2,252
2,884
3,941
6,058
12,419

1,114
1,257
1,441

1'114
1,257
1,441
1,685
2,028
2,542
3,399
5,112
10,253

0,6
0,7
0,8

0,9

1,686
2,030
2,546
3,405
5,125
10,284

Jelas bahwa penyelesaian persamaan diferensial dan penyelesaian pendekatan untuk


kasus ini tidak berbeda jauh.

12.4 PEMBESARAN MOMEN- BATANG Y ANG HANY A MEMIKUL


MOMEN UJUNG TANPA TRANSLASI TITIK KUMPUL
Untuk keadaan tanpa beban transversal seperti pada Gambar 12 .2.2 , momen maksimum
teoretis ditentukan oleh Persamaan 12.2.13,
[12.2.13]
Momen maksimum untuk keadaan ini dapat merupakan (I) m omen ujung terbesar M 2

98

STRUKTUR BAJA

<

Mz
M 2 untuk
sem ua harga a

Airt-fiTID}'
(a) Mo men maksi mum di uj ung

( b)

Mom en mak simum tidak di ujung

(c) Momen merata ckuivalen dengan mo mcn

yang diperbesar rnaksimum di tengah ben tang


Gambar 12.4.1 Mo mcn le ntur utama dan sekundcr untuk bata ng yang hn nya memikul mome n ujung.

di titik yang disokong (braced) (Garnbar 12.4.1a). atau (2) rnomen yang diperbesar
berdasarkan Persamaan l} .2 .1 3 yang terjadi di sernbarang lokasi sepanjang ben tang
(Gambar 12.4.1 b), tcrgantung pad a rasio M1 /M2 dan harga a, karena kL = rr.J(i. Jika
momen maksimum tidak terjadi di titik tumpuan. kita perlu mengetahui letak momen
maksimum yang tepat untuk mclakukan analisis. Namun, kebutuhan akan informasi ini
dapat dihilangkan dengan memakai konsep momen merata ekuivalen. Jadi, pemeriksaan
batang di lokasi yang bukan titik tumpuan dengan konsep momen ekuivalen menganggap Mz mak> terjadi d i tcngah bcn1ang.
Untuk mcnentukan momen ekuivalen M. penyelesaian bagi momen merata, Per
samaan 12.2 . 17 dengan M= M , disa makan dengan
12.2.13 . Jadi,
(12 .4.1)
Dcngan cara yang dipakai dalam Contoh 12 .3. 1 dapal ditunjukkan bahwa untuk
momen merata, fakto r pembesaran dapal diperoleh dari Persamaan 12.2.18:

kL

=sec -

(12.4.2)

=-l- a

Dengan memasukkan momen merata ekuivalen ME sebagai pengganti M 1 dan M2 ,


momen maksimum keseluruhan dapat dirumuskan scbagai
(12.4.3)
yang bila dibandingkan dengan Persamaan 12.3 .6 dapat dituliskan sebagai

Mz maks

= CmM2 (-1 - -)
a

(12.4.4)

99

GABUNGAN MOMEN LENTUR OAN BEBAN A KSIAL

d i mana

( 12.4.5)
Persamaan 12.4.5 tidak memperhitungkan tekuk puntir lateral , atau mencakup
secara penuh kasus lengkungan ganda dengan M tfM2 yang berkisar antara -0 ,5 dan
- 1,0. Kegagalan yang sebenarnya untuk batang yang melentur pada Jengkungan ganda
dengan rasio momen lentur - 0 ,5 sampai - 1,0 umumnya merupakan jenis tekuk
mendadak di mana terjadi "peralihan " dari lengkungan ganda ke tunggal, seperti yang
dibahas oleh Ketter [4] dan peneliti lainnya.

o,6
en
c:

::>
:;-

.,c:

'ii

::>

::>
., E

.X.

-o.1,1i Tl

08

,,

..,6

!l

.,E "'E
.,c: .,c:

E E
0 0
:2 :2

o,
c$
(Ma ssonnet, Pustaka 1 )

0,2

..

'-:

01&

0,5

..

0 ,1!)

,.

t),l''_o

O,Jh

0/J'J

1,0

M 1lM2 Rasio momen len cur (positif untuk lengkungan tunggal)

Gambar 12.4.2 Perbandingan harga Cm toorctis dengan saran pcrencanaan untuk


memikul momen ujung tanpa translasi titik kumpul.

yan!'- hanya

Massonnet [1], Home [5], dan Spesifikasi AISC mcnyarankan pcrsarnaan lain
untuk tujuan praktis. Gambar 12.4 .2 memperlihatkan perbandingan antara Persamaan
12.4.5 dengan saran dari Massonnet dan AISC. Perlu diperhatikan bahwa untuk harga
a tertentu, kurva yang diperlihatkan akan berhcnti bila momen M 2 di ujung batang
melampaui momen yang diperbesar. Kcadaan yang paling penting ialah keadaan di mana

100

STRUKTUR BAJA

momen yang diperbesar melampaui momen ujung. Untuk seluruh rasio momen lentur
terlihat bahwa garis lurus yang disarankan AISC berada dekat batas atas dari Cm, dan
karena itu garis yang merupakan pendekatan sederhana ini nampaknya realistik. Dalam
perencanaan, faktor keamanan selalu diterapkan sehingga harga a yang diperoleh terlalu
berlebihan. Dengan tidak mengambil Cm sebagai fungsi dari a yang berlebihan ini, harga
Cm yang dipakai menjadi lebih besar;jadi , cara ini konservatif.

12.5 PEMBESARAN MOMEN- BATANG YANG BERGOYANG


Penjabaran portal bergoyang {unbraced frame) dalam Bab 14 menunjukkan bahwa
momen maksimum M0 yang dihitung dengan analisis portal elastis standar harus diperbcsar untuk memperhitungkan tekuk bergoyang (sidesway buckling). Jadi , dengan cara
yang sama seperti untuk kasus portal tak bergoyang {braced frame), pada Bab 12.3 dan
12.4, kita dapat tuliskan

- =( C,. -)
MoAm= Mo - Mmaks

1- a

(12.5.1)

Tinjaulah keadaan bergoyang pada Cambar 12.5.1. Kurva lendutan, dan karenanya
bidang momen lentur sekunder (P kali lendutan), dapat dianggap secara logis sebagai
kurva sinus tanpa memandang derajat pengekangan di puncak dan di dasar batang bertingkat dua dalam gambar; jadi, prosedur yang digunakan pada kasus tanpa goyangan
(Gambar 12.3.1) juga berlaku di sini. Karena 2L pada Gambar 12.5.1 sama dengan L
pacta Cambar 12.3.1, Persamaan 12.3.8 menjadi
7T .lEfl50

C"' =l + ( 4L2Mo

I a

{12.5.2)

Panjang efeklif yang lebih besar (2L sebagai ganti dari L) juga harus digunakan dalam
perhitungan a. Selanjutnya, berdasarkan Gambar 12.5.1,

(H/2)L3
Sn= 3EI

(12.5.3)

HL
2

(I 2.5 .4)

Mu= -

Suhstitusi Persamaan 12.5 .3 dan 12.5 .4 ke Persamaan 12.5 .2 menghasilkan

a tau

(HV)(HL2 ) - l ] a

7T El
C.,. = 1 + [ 4e 6EI

(12.5 .5)

"'

1 + (7T12 -

l)a

= 1-0, 18a

seperti yang disarankan oleh AISC Commentary-1.6 .1.

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

101

P (b 0 + y,l

Anggap sebagai
seperempat
kurva sinus

(a)

(b )

(c) Momen lentur


sekunder anggapan

Gambar 12.5.1 Balok-kolom yang bergoyang.

Perbandingan analisls teoretis dengan Persamaan 12.5.5 diberikan dalam Bab 14.
AISC Commentary-1.6.1 menyarankan pemakaian
Cm = 0,85

(12.5 .6)

yang diharuskan oleh Spesifikasi AISC (AISC-1.6.1 ); harga ini nampaknya tidak berlebihan.

12.6"' KEKUATAN BATAS-KETIDAK-STABILAN PADA


BIDANG LENTUR
Pembahasan di sini terbatas pada balok-kolom yang memikul momen terhadap satu
sumbu utama dan runtuh karena ketidak-stabilan pada bidang lentur tanp.a puntir
(kasus (2) , Bab 12.1). Pengkajian penyelesaian persamaan diferensial akan menunjukkan
bahwa pengaruh gaya aksial dan momen tidak dapat dihitung secara terpisah dan kem udian digabungkan dengan superposisi, karena hubungannya tidak linear. Juga , akibat
lentur dan tegangan residu, beberapa serat mencapai tegangan leleh Jebih dini. Kapasitas
batas tercapai ketika kekakuan l>atang berkurang (akibat kelelchan pada tegangan
gabungan) sampai ke suatu keadaan di )Jlana ketidak-stabilan terjadi. Seperti yang
dibahas pada Bab 6.4 sampaf 6.6 beban aksial batas adalah beban kritis pacta batang
yang meleleh sebagian.
Analisis yang menentukan kekuatan balok-kolom yang sesungguhnya sangat rumit.
Pertama, hubungan momen-lengkungan-tekanan aksial (M-<jr-P) harus diturunkan. Hal
ini dapat dilakukan dengan menaksir penetrasi leleh di pelbagai ketinggian batang, yang
diukur. dari serat terluar yang mengalami regangan tekan terbesar. Untuk penetrasi leleh
tertentu rh (lihat Gambar 12.6.1), seluruh jangkauan M-1/J-P dapat diperoleh berdasarkan distribusi tegangan yang digambarkan dengan garis terputus-putus. Sembarang posisi
garis terputus yang dipilih menyatakan harga <P yang menyebabkan isi benda tegangan
sama dengan beban aksial P. Perjumlahan momen-momen benda tegangan tersebut ter
hadap sumbu yang sesuai menghasilkan momen lentur M yang selaras. Hasilnya adalah

102

STRUKTUA BAJA

(a) Penampang

(b) Penetrasi leleh


tertentu dan
himpunan kondisi
tegangan

(c) Regangan

(d) Diagram
teganganregangan
baba.n

Gambar 12.6.1 Penampang segi empat yang memilcul tekanan aksial dan lentur untuk e 1

ey.

fungsi M-1/>-P untuk setiap tinggi penetrasi leleh -yh. Himpunan kurva ini untuk penampang segi empat ditunjukkan pada Gambar 12.62.
Himpunan ku rva M- tf! untuk harga P/Py yang konstan dapat ditentukan dengan
bantuan kurva pada Gambar 12.6.2. Cara grafts ini ditunjukkan pada Gambaf 12.6.2
untuk P/ Py = 0 ,6 . Dimulai dari P/Py 0 ,6, teruskan ke kanan memotong garis yang
selaras dengan suatu harga -y, misalnya -y = 0 ,2 ; tarik ke atas memotong kurva M/My
untuk 'Y = 0,2 dan baca harga M/My . Ulangi untuk sejurnlah harga -y hingga kurva
M/My terhadap tflll/>y yang lengkap untuk P/Py tertentu dapat digambarkan. Hasilnya
diperlihatkan pada Gambar 12.6.3 yang menunjukkan kekuatan balok-kolom untuk
batang pendek yang dibatasi oleh kelelehan.

Ku rva untuk penampang sayap lebar (wide flange) yang serupa dengan Gambar
12.6.2 dan 12.6.3 serta persamaannya dapat dilihat pada makalah Ketter, Kaminsky,
dan Beedle [6].
Setelah kurva M-tf! seperti Gambar 12.6.3 diperoleh , harga M/My yang membuat
batang tidak stabil dapat ditentukan dengan memasukkan besarnya P/Py dan angka
kelangsingan KL/r. Sebagai contoh, Gambar 12.6.4 memperlihatkan hasil analisis untuk
P/Py
0 ,3 dan KL/r = 60 . Dengan menggunakan rotasi ujung (8) sebagai besaran
referensi yang berkaitan dengan lendutan, pelbagai harga M/My diterapkan pada batang
dan ro tasi ujung total 8 ditentukan dengan iterasi. Momen utama M/My menimbulkan
lendutan t:. yang selanjutnya mengakibatkan momen lentur sekunder (P/Py )t:.. Met ode
intcgrasi numerik scperti Metode Newmark (7, 8] dapat digunakan. Pada metode ini
bentangan dibagi menjadi segmen-segmen , dan momen total, M/My + (P/Py )t:., di ujungujung sctiap segmen dihitung. Lengkungan di setiap t itik diperoleh dari Gambar 12 .6.3
atau gambar yang serupa . Lendutan kemudian dihitung dari lengkungan . Karena A
semula merupakan taksiran, proses ini diulangi sampai Jendutan yang dihitung mendekati lenduta.n taksiran . Harga 9 dapat dihitung dari bentuk lendutan . Setiap titik pada
Gambar 12.6.4 diperoleh dengan menghitung lendutan untuk pelbagai harga M/My .
Harga M/My yang kritis ialah harga yang menyebabkan lendutan batang tidak dapat

GABUNGAN MOMEN LE NTUR OAN BE BAN AKSIAL

103

1,4
1,2
1,0
0,8
M
Mv

0,6
0,4
0,2
0
1,0
0,8

.f_ 0,6
Py
0,4

0,2
0

1,0

2,0

<:>I<\
Gambar 12.6.2 Kurva bantu M-P- 4> untuk penetrasi leleh yang berharga konstan pada sisi tekan
balok segi em pat.

4,0

5,0

Gambar 12.6.3 Hubungan momenlengkungan untuk balok-kolom segi empat.

6,0

104

STRUKTUR BAJA

0,8

' ,

M) M 'I

PIP,

M;/My

-t-

o
0
L/r = 60

0,4

Kemiringan ujung

Gambar 12.6.4
P/Py = 0,3.

Penentuan harga kritis Mj/My untuk momen lentur utama yang konstan dengan

dihitung, yakni harga yang membuat batang tidak stabil. Pada Gambar 12.6.4,M/My =
0,83 merupakan harga kritis yang diperoleh setelah menghitung sejumlah titik pada
kurva M/My terhadap 8.
Walaupun penurunan semua graftk di sini didasarkan pada penampang segi empat ,
prosedur yang sama dapat diterapkan-bagi penampang prom I (3] , dengan menyertakan
distribusi tegangan residu yang linear sepanjang lebar sayap (seperti pada Gambar
6 6.6a) dengan harga maksimum sebesar 0 ,3Fy. Diagram interaksi kekuatan batas bagi
penampang W8 X 31 , yang memiliki sifat penampang lintang yang khas, telah diturunkan oleh Ketter (4) serta Ketter dan Galambos (9] dengan menggunakan metode yang
dijabarkan di atas.
Cara lain yang menganggap sayap sebagai plat tipis juga telah dikembangkan
[10-13]; cara ini mengurangi langkah-langkah grafis atau numerik tetapi tidak mem
perhitungkan tegangan residu. Chen dan Atsuta (41] menjabarkan interaksi momen
lengkungan-desakan dan persamaannya.
Sebagai ilustrasi, kurva interaksi kekuatan batas diperlihatkan pada Gambar 12.6.5
untuk penampang sayap lebar dengan tegangan residu (yang ditunjukkan oleh W8 X 31)
yang dibebani oleh gabungan gaya tekan dan pelbagai rasio momen ujung. Setiap titik
pada kurva ini diperoleh dengan proses yang telah dijabarkan di atas.
Dalam mempelajari kurva interaksi pada Gambar 12.6.5, ingatlah bahwa kapasitas
P bila M = 0 didasarkan pada angka kelangsingan , KL/rx. Seperti yang disebutkan pada
permulaan bab ini, batang dianggap runtuh karena ketidak-stabilan pada bidang lentur.
Penelitian lain tentang ketidak-stabilan pada bidang lentur menyertakan pengaruh.
be ban transversal [4, 14- 18] .

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

,"\

""
1\

0,6

p;

40

I""
r".
r'-...

0,4

:- -

0,4

0,6

1,0

0,8

0,7

M/MP

'---. ["--::

0,6
p

-- -+-

"'

"'

0,8

t\

N
1,0

(b) Rasio momcn = - 0,5

M;

"'M

Pt


1'-- ' ,bo,"'

0,:?

0,6

,--

0,8'

0,4

...::::::

M/MP

(a) Rasio momcn = - l,O

1,0

Pt 0 5M

"'

100" I'..

r-- ..::::

0,2

L
_ j

80"

120 ....... r--.....

Pt

105

0,:?

0,4

..........

O,G

t::::::

O,fl

1,0

0,:?

0,4

0,6

0,8

1,0

M/M,

(c) Rasio momen =0

(d) Rasio momen =+0,5

Gambar 12.6.5 Kurva interaksi kekuatan batas (W8 X 31, Fy = 33 ksi, tegangan residu linear= F, =
0.3Fy , lentur sumbu kuat) untuk batang portal tak bergoyang dcngan pelbagai rasio momen ujung.
33 ksi, gunakan L/r yang discsuaikan = (L/r yang scsungguhnya) yFyt33.
Catatan: Untuk Fy
(Diambil dari Gambar 7-10 makalah Ketter [4])

>

12.7* KEKUATAN BATAS- K EGAGALAN KARENA GABUNGAN


LENT UR DAN PUNTIR
Balok-kolom biasa yang tidak disokong pada jarak tertentu dapat mengalami ketidak
stabilan dalam arah tegak lurus atau miring pada bidang lentur, yang dipengaruhi oleh
puntir. Masalah ini merupakan perluasan masalah tekuk puntir lateral pada balok (Bab

106

STRUKTUR BAJA

9) dan memerlukan pertimbangan kelakuan e)astis dan inelastis. Kurva interaksi untuk
beberapa keadaan tekuk elastis te)ah diturunkan, termasuk untuk (I) kolom proftl I
dengan be ban yang eksentris pada bidang badan [19]; (2) kolom I yang momen-momen
ujungnya tidak sama besar dan ujung-ujungnya bebas berputar terhadap sumbu-sumbu
utama [20] ; dan (3) kolom l dengan momen-momen ujung yang tidak sama besarujung-ujung kolom bersifat sendi untuk rotasi terhadap sumbu kuat, tetapi rotasi kedua
ujung terhadap sumbu lemah dikekang secara elastis (21]. Ringkasan lengkap tentang
topik di atas, termasuk penjabaran pengaruh plastis, diberikan oleh Massonnet [I) .
Beberapa penelitian tentang tekuk punt ir lateral juga telah dilakukan, baik secara
analitis maupun eksperimental.,
Sebagai ganti dari penurunan teoretis yang dapat dilihat pada buku lain, termasuk
pustaka yang disebutkan di atas, pengarang akan memanfaatkan konsep yang diturunkan clalam bagian sebelumnya untuk dijadikan dasar penjabaran kegagalan karena
gabungan lentur dan puntir. Pembahasan yang serupa juga dapat dilihat pada makalah
Massonnet [ 1].
lngatlah persamaan Euler pada Bab 6.2:

PL"< =

'1T

El

-----u-

[6.2.7]

yang diturunkan dengan menganggap batang berada pada posisi yang sedikit tertekuk.
Dengan kata lain, kegagalan dianggap terjadi hanya karena lentur. Dalam Bab 6.12 ditunjukkan bahwa pada posisi yang sedikit tertekuk, gaya geser sama dengan beban
tekuk P kali kemiringan kurva lendutan. Dalam Bab 8.4 telah disebutkan bahwa hanya
jika geser lentur bekerja pada bidang yang melalui pusat geser, maka puntir tidak terjadi
bersamaan dengan lentur. Juga, dalam Bab 7 .8 ditunjukkan bahwa batang akan melentur
pada bidang yang sama dengan tempat geser lentur bekerja hanya bila fxy =0. Jadi,
rumus dasar Euler (Persamaan 6 .2.7) menyatakan tekuk akibat lentur terhadap sumbu
lemah batang yang minimal memiliki sa tu sumbu simetri (Ixy = 0); dan lebih jauh lagi,
puntir tidak terjadi bersamaan sehingga titik berat CG dan pusat geser SC berimpit.
Kondisi ini dijumpai pada batang segi empat atau profil I (lihat Gambar 12.7 .la).

se

= pusat geser
CG = titik berat
R = sumbu rotasi
untuk gabungan lentur
den puntir

CIJ(a)

(b)

Cambar 12.7.1 Lctak sumbu-sumbu gcomctris pada profil I dan kanal.

Tekuk puntir batang dengan beban tekan aksial telah dibahas dalam Bab 8.11.
Anggapan yang digunakan dalam penurunannya ialah bila pusat geser berimpit dengan
titik berat, tekuk puntir mungkin terjadi, tetapi tidak berkaitan (coupled) dengan ke-

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

107

gagalan tekuk karena lentur. Bila persamaan diferensial homogen untuk puntir, Persamaan 8.5.12, diturunkan sekali terhadap z,

d4<P - A.2 d2<P =0


dz 4
dz 2
dan kemudian dibandingkan dengan Persamaan 8.11.7 untuk tekuk puntir,

d4<P

d2<P

dz4 +pz dzz =0

[8.11.7J

terlihat bahwa kedua persamaan ini akan identik jika


p2=-A.2
atau
(12.7.1)

Jadi dari Persamaan 12.7.1 diperoleh,

(12.7 .2 )

yang menunjukkan bahwa tekanan aksial mengurangi kekakuan puntir efektif. Kita
dapat simpulkan bahwa tekuk puntir cenderung terjadi bila momen inersia polar fp
relatif besar terhadap kekakuan puntir GJ.
Jika pusat geser sedan titik be rat eG tidak berimpit, seperti pada Gambar 12.7 .I b ,
tekuk akan terjadi karena gaoungan lentur (dengan geser lentur tambahan yang bekerja
melalui eG) dengan puntir terhadap SC. Pengaruh gabungan ini adalah kegagalan puntir
terhadap sua tu sumbu di R, yang jaraknya dengan eG lebih jauh ketimbang Se dengan
eG tetapi dalam arah yang sama. Pengaruh kaitan (coupling effect) yang menimbulkan
gabungan lentur dan puntir se banding dengan jarak se-eG. Gambar 12.7 .1 menunjukkan dua keadaan ekstrim: (a) tanpa pengaruh kaitan dan (b) dengan pengaruh kaitan.
Letak Se dan eG untuk beberapa penampang lainnya ditunjukkan dalam Tabel A2
Lampiran buku ini.
Sekarang dapat dilihat bahwa gabungan momen dengan tekanan aksial (atau tekanan aksial yang bekerja eksentris sepanjang sumbu utama) menimbulkan akibat yang
sama seperti yang ditimbulkan oleh beban aksial saja pada profit kanal, yakni pengaruh
lent ur-puntir yang berkaitan.
Gambar 12.7.2. memperlihatkan keadaan yang terjadi. Perhatikan bahwa ke.l akuan
ini identik dengan yang dibahas dalam Bab 9. Satu-satunya perbedaan ialah di sini
m omen puntir timbul karena gaya geser, P dxfdz, yang dihasilkan oleh be ban aksial;
sedang dalam Bab 9, momen puntir merupakan komponen,M0 dx/dz, dari momen yang
bekerja pada bidang yz. Pembebanan yang menimbulkan aksi balok-kolom umumnya
lebih berbahaya.

108

STRUKTUR BAJA

Titik pembebanan untuk P

se. cG
y

(a) Pembebanan dasar; momen


pad a bidang yz
y

(b) Pcnampang lin tang


(c) Posisi yang tertekuk lateral;
lentur pada bidang xz, Px
P dx/dz

Gaya geser,
Pdx/dz
(d) Posisi
tcrtekuk lateral;
cl cm en dz yang menimbulkan
momcn puntir (P dx/dz) e
Gambar .tl.7 .2

karcna gabungan lcntur dan puntir; kegagalan puntir lateraL

Pcrcobaan Massonnet [1 J dan penyelidikan dengan komputer (22, 23 ) yang


menyertakan pcngaruh inelastis menunjukkan bahwa diagram interaksi yang serupa
c.lengan diagram pada Gambar 12.6.5 akan diperoleh bila tekuk puntir lateral diperhitungkan. Perbedaan utama ialah P/Py berdasarkan KL/ry (sumbu lemah) lebih kecil
dari P/Py berdasarkan KLfrx (sumbu kuat).

Tekuk Lentur- Puntir pada Penampang Terbuka Berdinding Tipis


Scbagai perluasan dari ragam kegagalan pada Gambar 12.7 .2 yang menunjukkan penampang simetris ganda yang memikul lentur dan puntir, tinjaulah penampang simetris
tunggal scpcrti kanal yang pusat gesernya (SC) tidak berimpit de ngan titik berat (CG)
(Gambar 12.7 .I b). Ketidak-stabilan akibat ga bungan lentur clan tekanan aksial pada
pcnampang ini Jehih komplcks karena adanya momen puntir yang bekerja walaupun
batang tidak berada pada posisi yang sedikit tertekuk. Persamaan diferensial untuk
masalah ini telah diturunkan olch Peko.c dan Winter [26] serta Pekoz dan Celebi [27],
sedang ringkasannya dapat dilihat pad a makalah Yu (28]. Spesifikasi A lSl [29] menjabarkan aturan pcrcncanaan yang terperinci untuk memperhitungkan kemungkinan
tekuk lentur-puntir.

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

109

12.8 PERSAMAAN INTERAKSI-KEKUATAN BATAS


Kurva interaksi yang dijabarkan pada Bab 12.6 sekarang akan didekati oleh persamaan
interaksi yang sederhana.

Kasus 1--Tanpa Ketidak-stabilan


Untuk titik sokongan di mana ketidak-stabilan tidak dapat terjadi (yakni Klj r = 0),
kurva paling atas pada Gambar 12.6.6 berlaku dan dapat didekati dcngan

;t,.-1.0

'I

(1 2.8.1)

dan M/Mp I ,0. Dalam persamaan ini, Py = AgFy dan Mp = kapasitas momen maksi
mum pacta batang jika tidak ada bcban aksial (sama dengan momen plastis untuk semua
keadaan yang tidak tertekuk setempat secara dini). Perbandingan dcngan hasil teoretis
pada Gambar 12.8 .1 menunjukkan bahwa Persamaan 12.8.1 merupakan pendekatan
yang baik.

- - - Penyelesaian "eksak"
(Diambil dari Pustaka 4)
- - Persamaan 12 .8.1,
p

FV

+ 118M

t
p

.::1 0

E.. = 1-

_ 1_
1,18

p 0,5

-;;;

x-E-x
i. : 0
rx

Py
0

0,5

1,0

M / MP

Gambu 12.8.1 Perbandingan antara kurva interaksi kel<uatan batas yang eksak untuk penampang
sa yap lebar (dengan menyertakan tegangan residu) dan persamaan interaksi-Kasus I ,

an tidal< terjadi.

Kasus 2-Ketidak-stabilan pada Bidang Lentur


Kurva pada Gambar 12.6.6 untuk pelbagai kombinasi momen dan harga L/rx dapat
didekati dengan
(I 2.8.2)

110

STRUKTUR BAJA

di mana P,_'T

kekuatan tekuk akibat beban aksial berdasarkan angka kelangsingan


untuk sumbu lentur
Persamaan 12.4.1 (atau alternatifnya dari Gambar 12.4.2)
rr

El/L 2

Massonnet [ l ] membuktikan bahwa Persamaan 12.8 .2 merupakan pendekatan yang


baik dengan membandingkannya dengan ku rva Galambos dan Ketter [9] . Perbandingan
Persamaan 12.8 .2 dengan sejumlah kurva dari l-:1mbar l2.6.5a (lihat Gambar 12 .8.2)
menunjukkan adanya korelasi.

1,0 ,----,--

-,--

-.----,---.-- . - -.-----.-

--.----,

__ . Penyelesa ian "eksak"


(Diam bil dari Pustaka 4)
_
Persamaan 12 .8 .3,
p

M,

fi;;, +MP ( 1 - PIP ); 10


Cm = 1,0

0,5

1,0

M;/Mp

Gambar 12.8.2 Perbandi ngan antara kurva interaksi kekuatan batas yang eksak untuic penampang
sayap le bar (dengan menyertakan tegangan residu) dan persamaan interaksi-Kasus 2, ketidak-stabilan pada bidang len tur (penyelesaian "eksak" diambil dari Gambar 7, Pustaka 4). Catatan : Untuk
tujuan praktis, gunaklln 1,/r yang disesuaikan = (L/r yang sesungguhnya) y Fy/33.

Untuk momen lentur utama akibat beban transversal, Lu dan Kamalvand (1 4]


menunjukkan bahwa bila ME diganti oleh CmMi, dengan menggunakan Cm dari Per
samaan 12.3.7, Persamaan 12.8.2 juga hampir mendekati penyelesaian eksak. Jadi,
secara umum, persamaan interaksi dapat dituliskan sebagai
(12.8.3)
untuk semua kasus ket idakstabilan pada bidang lentur.

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

111

Kasus 3-Ketidak-stabilan karena Tekuk Puntir Lateral


Massonnet (I] membuktikan bahwa bentuk lain dari Persamaan 12.8 .2 juga dapat digunakan untuk kasus ini dengan kesalahan yang kecil. Per pada kasus ini dapat dibatasi
oleh angka kelangsingan untuk sumbu yang tegak lurus sumbu lentur. Juga , karena
tekuk puntir lateral sebagai balok dapat terjadi pada momen yang lebih kecil dari Mp ,
Mp dalam Persamaan 12.8.3 perlu diganti dengan Mm. Berdasarkan berbagai definisi
untuk Cm dari Bab 12.3 sampai 12.5, notasi umum CmMi harus digunakan. Jadi, untuk
ketidak-stabilan pad a Kasus 2 a tau 3 , persamaan interaksi berikut dapat dianggap berlaku:
(12.8.4)
dengan

beban tekan aksial yang bekerja


momen lentur utama yang bekerja
AgFcr = kekuatan batas untuk batang dengan beban tekan aksial (Fer
yang rasional dapat diambil dari Persamaan 6.7 .3)
daya tahan momen maksimum bila beban aksial tidak bekerja. Untuk
batang dengan sokongan yang mcmadai dan angka kelangsingan yang
rendah di mana tekuk seternpat dicegah , Mm = Mp
faktor yang dioahas pada Bab 12 .3-12.5

Mi
Per

M171

Cm

1r

EI

1r

EPY

-u= Fy(L!r?
1,0

0,4
0,2

40

80

120

Gambar 12.8.3 Momcn t.ckuk lateral untuk bcban mcrata. {J)ari Pustaka

lihat Pustaka 25.)

Pengurangan kapasitas momen batas M111 bila tekuk. puntir lateral mempengaruhi
interaksi kekuatan batas dapat dihitung scbagai FcrSx dengan rnenggunakan cara peren
canaan "Dasar" SSRC dalam Bab 9.4 tanpa faktor keamanan . Hal ini konsisten dcngan
metode tegangan kerja yang memakai Rum us (1.5 6) dan (I .5-7) AISC.
Menurut Driscoll dan kawankawan (Pustaka 30, halaman 4 .25), prosedur scperti ini
terlalu berlebihan. Mcnurut Pustaka 30. " Kelakuan balokkolom setelah tekuk puntir
lateral terjadi rnasih belum dikctahui dcngan pasti dan inforrnasi yang ada tidak cukup

112

STAUKTUR BAJA

untuk menentukan pengaruh tekuk puntir lateral pada kapasitas rotasi. Hasil penelitian
yang terbatas menunjukkan bahwa untuk kolom dengan angka kelangsingan yang
rendah (L/r = 40 atau kurang), momen ujung tidak dapat berbeda jauh dari harga sebidang (in-plane value) dan turun mendadak sampai rotasi yang besar tercapai." Dengan
kata lain pada struktur sesungguhnya yang tidak memiliki balok-kolom berujung sendi,
tekuk puntir lateral dicegah dan kapasitas momen tidak turun sedrastis yang ditunjuk
kan oleh rumus teoretis yang dikembangkan dalam Bab 9.
Gambar 12.8.3 menunjukkan hubungan empiris untuk reduksi pada momen batas.

12.9 LENTUR BIAKSIAL


Kekuatan batas dari batang dengan tekanan aksial dan.lentur biaksial (dua sumbu) tidak
banyak diperhatikan sampai tahun-tahun terakhir ini. Penyelidikan dengan komputer
seperti yang dilakukan oleh Birnstiel dan Michalos [31), Culver l32, 33), Harstead,
Birnstiel, dan Leu [34], Syal dan Sharma [35], Santathadaporn dan Chen [36], serta
Chen dan Atsuta [37] menunjukkan bahwa walaupun dengan sejumlah anggapan
penyederhanaan , analisis untuk hat ini masih sangat rumit. Beberapa percobaan telah
pula dilakukan [38], yang (wa1aupun terbatas) menunjukkan bahwa hasil penyelidikan
dengan komputer memuaskan. Tebedge dan Chen [40] mengusulkan permukaan interaksi dalam bentuk tabel untuk perencanaan. Masalah batang tekan yang mengalami
lentur biaksial diringkas oleh Chen dan Santathadaporn [39).
Teori plastis yang sederhana menjadi tidak memadai bila batang mengalami momen
terhadap dua sumbu utama. Jika hanya satu momen yang ada, kelakuan plastis akan
terjadi tanpa memandang besarnya tekanan aksial. Gambar 12.6.3 mempedihatkan
bahwa akibat pembebanan terse but, momen plastis efektif berkurangjika tekanan aksial
meningkat, walaupun kelakuan plastis terjadi.
Bila momcn terhadap sumbu utama lainnya bekerja, kita akan mendapatkan permukaan interaksi yang menghubungkan P, Mx, dan My. Namun , untuk bahan elastisplastis yang ideal sekali pun, dalil analisis plastis dewasa ini mengabaikan pengaruh
deformasi pada keseimbangan . Untuk batang tekan dengan panjang not, konsep permukaan interaksi (lihat Gambar 12.9 .1) dapat dipandang sebagai langkah pertama
analisis kekuatan batas untuk lentur biaksial.
Sementara banyak perencana jarang memperhatikan urutan pemberian beban , pada
dasarnya urutan pembebanan mempengaruhi kekuatan batas. Hat ini berlaku untuk
lentur uniaksial (satu sumbu) dan tekanan, tetapi pengaruhnya tidak sebesar pada kasus
lentur biaksial.
Gambar 12.9.2 menunjukkan beberapa urutan pembebanan untuk mencapai titik
A, harga P, Mx. dan My tertentu. Titik A dapat dicapai dengan jejak berikut:
(l) Pertama terapkan P, kemudian MY dan akhirnya Mx (jejak 0-12-A); (2) pertama terapkan P, kemudian terapkan Mx dan My secara proporsional (jejak 0-lA);
(3) terapkan P, Mx dan My dengan menaikkan harganya dengan perbandingan yang
konstan (jejak 0-A); (4) terapkan Mx danMy dalam perbandingan yang konstan, kemudian terapkan P (jejak 0-3-A). Kombinasi yang lain dapat dilakukan dan
pembebanan dapat diterapkan melalui sembarang jejak dalam ruang dari '] ke A pada

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

113

-I -

0,8

V -

My

py

- W12 X 3 1

- - - W14 X 426

0,6
0,4

0,2

Gambar 12.9.1
Birnstiel [ 381)

0.9

0,2

0,4

0.6

Konto ur permukaan

untuk ba ta ng pendek ya ng stabil. (Diambil dari

Garnbar 12.9.2 Jeja k pembebanan untuk gabunga n lcntur bi:lksial d an gaya aksial. (Diambil da ri
C'hc:n d:m Sanrarhadaporn ( 39))

Gambar 12.9.2. Tcrnyata untuk setiap j ejak pembebanan , penampang yang sama akan
memiliki kekuatan yang berbeda . Hingga saat ini ( 1979), hampir semua peneliti meng
gunakan pembebanan proporsional Gejak 0-A ) (38]
Kesimpulannya, kekuatan batas batang tekan dengan lentur biaksial belum dapat
dimanfaatkan untuk perencanaan plastis portal ruang kaku karena masih belum dirnengerti dengan baik; oleh karena itu. perencanaan plastis sebaiknya dibatasi pada
struk tur bidang. atau struktur yang kelakuannya scdemikian rupa hingga dapat didekati
sebagai struktur bidang.

114

STRUKTUR BAJA

Olch karena kurangnya penelitian , rumus interaksi seperti Persamaan 12.8.4 biasa
nya dianggap berlaku bagi lentur biaksial. Penyclidikan dengan komputer dan bcbcrapa
pcrcobaan menunjukkan bahwa cara tersebut rcalistik untuk kasus yang disclidiki.
Jadi. persamaan interaksi penuh dapat dituliskan scbagai

_!_ +

M,,C,,.,.

P13

Mi:;,.,.,

.. ) M,.,v (l -

s- l

( 11.9.1)

dengan definisi semua suku yang sama seperti untuk Pcrsamaan 12.8 .4. kecuali sekarang
besa.ran yang bersubkrip (subcript) x dan y harus ditentukan untuk lentur terhadap
sumbu yang ditunjukkan oleh subkrip tersebut.

12. 10 KRITERI A PERENCANAAN TEGANGAN KERJA- AISC


Untuk perencanaan tegangan kerja, pcrsamaan interaksi kekuatan (Persamaan 12.8. 1
sampai 12.8.4) dapat dikonversi ke tcgangan dan faktor keamanan (FS) diterapkan agar
persamaan berada pada daerah beban kerja.

Kriteria lnteraksi Stabilitas


Pcrsamaan interaksi kekuatan batas (Persamaan 12.8.4) yang memperhitungkan lekuk
puntir lateral adalah

[ 12.8.4]

dengan Pu dan M11 ; adalah gaya aksial dan momen lcntur utama yang tcrjadi ketika
hampir runtuh. Bila penyebut dan pembilang dibagi dengan suatu faktor (FS) agar
seluruh suku berada pada dacrah beban kerja, maka

(12.10. 1)

a tau

(12.10.2)

yang menghasilkan syarat per.encanaan,

untuk lentur uniaksial dan tekanan.

(12. 10.3)

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

115

Dengan cara yang sama, untuk lentur terhadap sumbu x dan y, Pcrsamaan 12. 10.3
rnenjadi
\\

(12.10.4)
yang me ru pakan persamaan interaksi stabilitas, Ru mus ( 1.6-la) AISC, dengan

fa
fbxJby

Fa
F1JX> Fby

Cm

= tegangan tekan aksial nominal pada beban kerja


tcgangan lentur pada beban kerja berdasarkan momen lentur utama terhadap sumbu x dan y
tegangan tekan ijin dengan menganggap batang hanya dibebani oleh tekanan aksial
tegangan lentur ijin untuk sumbu x dan y dcngan menganggap batang
hanya dibebani oleh lentur. Menurut definisi Cb pada AISC-1.5.1.4.5(2.),

persamaan stabilitas (Persamaan 12.10.4) digunakan untuk portal tak


bergoyang, Cb = 1 ,0; sedang bila Persamaan 12.10.4 digunakan untuk
portal bergoyang, Cb = 1,75 + I ,05 (MtfM2 ) + 0,3 (M.jM2 ) 2 < 2.3
faktor yang dibahas pada Bab I 2.3-12.5, yang harus diambil sebagai berikut:
P/Ag

(1) Untuk portal tak bergoyang tanpa beban transversal antara


tumpuan, Cm = 0 ,6 - 0 ,4Mt/M2 ;;;. 0,4; tanda momen harus sesuai dengan
arah rotasi ujung: rasio momen berharga positif untuk Jengkungan yang
berbalik, dan rasio momen berharga negatif untuk lengkungan tunggal.
Pada kasus ini, Cm mengubah momen lentur yang bervariasi secara linear
( dari harga terkecil M 1 ke harga terbesar M 2 ) menjadi momen me rata ekui\:'alen, ME =Cm M 2 . Jadi, tegangan lentur akibat m omen lentur utama pada
dasarnya sama dengan Cm fb
(2) Untuk portal tak bergoyang dengan beban transversal antara
tumpuan, Cm merupakan sa tu kesatuan dengan faktor pembesaran momen
yang harganya dapat dihitung dengan prosedur pad.a Bab 12.3. Harga yang
rasional ini dapat diperoleh dari Persamaan 12.3.7 setelah a dibagi dengan
faktor keamanan (1 ,67), dari Tabell2.1 0.1 , a tau dengan analisis langsung.
Namun, jika analisis ini tidak dilakukan, AISC-1.6.1 mengijinkan pemakaian Cm = 0 ,85 bila batang memiliki pengekangan momen di kedua ujungnya, dan Cm = 1,0 bila batang bertumpuan sederhana di kedua ujungnya.
(3) Untuk portal bergoyang, Cm = 0,85. AISC Commentary menyarankan agar Cm diambil secara konservatif sebagai Cm = 1 - 0,1

Portal bergoyang akan dibahas dengan lebih terperinci pada Bab 14.
Dalam Persamaan 12.10.4 [Rumus (1.6-la) AISC], suku

ujung sendi efektijpada bidang lentur:


I

1f?..fi,\f

F' =.-----.,.......----..:,-,-

menyatakan panjang

116

STRUKTUR BAJA


dengan K

Lb
rb

llw2 B

149.000

= (K4Jr.J1. bJ

(12.10.5)*

faktor panjang efektif (lihat Bab 6.9 dan. Bab 14)


panjang tanpa sokongan yang sesungguhnya pada bidang 1entur
jari-jari inersia untuk sumbu lentur

Perhatikan bahwa faktor keamanan nominal sebesar 23/ 12 = 1,92 harus digunakan;
harga ini merupakan faktor maksimum yang dipakai untuk batang panjang yang memikul beban aksial (lihat Bab 6.8) dan karenanya faktor pembesaran menjadi konservatif.

Kriteria Interaksi Leleh


Di tumpuan portal tak bergoyang dan untuk angka kelangsingan yang kecil pada portal
bergoyang, kelelehan (kekuatan plastis akibat aksi dari P dan M ) akibat gabungan tekanan aksial dan Jentur dapat menentukan. Persamaan interaksi kekuatan (Persamaan
12.8.1) merupakan dasar bagi kriteria tegangan kerja,

pu + Mu = l O
Py 1,18Mp
'

[ 12.8.1]

dengan Pu dan Mu ada1ah gaya aksial dan momen lentur utama yang terjadi ketika
kekuatan maksimum tercapai. Bila pembilang dan penyebut dibagi dengan suatu faktor
(FS) agar semua suku berada pada daerah beban kerja, maka
(12.10.6)
atau
(12.10.7)
yang menghasilkan syarat perencanaan,

0,60F, 1,18MJ[S(FS)]

10
'

(12.10 .8)

Spesifikasi AISC memakai persamaan yang lebih konservatif dari Persamaan 12.10.8
dengan menggunakan 1,0 sebagai ganti 1,18; dan sebagai ganti dari Mp/ [S(FS)],
yang untuk penampang profit I selaras dengan 0,66Fy bagi lentur sumbu x dan
0,75Fy bagi lentur sumbu y, AISC-1.6.1 memakai Fb. Misalnya, tegangan ijin Fbx
mungkin harus dikurangi sarnpai di bawah 0 ,66Fy atau bahkan di bawah 0,60Fy untuk
memperhitungkan panjang tanpa sokongan sarnping di sisi-sisi lokasi yang disokong.

* Untuk satuan SI,


p = 1027.000 MPa
' ( KL,Jr,,)"'

(12.10.5)

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

1J7

Jadi, kriteria leleh AISC untuk lentur uniaksial dan tekanan adalah

Untuk Ientur biaksial, persamaan umumn ya adalah

(12.10.9)

(12.10.10)
yang merupakan persamaan interaksi leleh, Rum us ( 1.6-1 b) A1SC, di man a definisi
semua sukunya sama seperti untuk Persamaan 12.10.4, kecuali bahwa dalam penentuan
Fbx dan Fby. suku gradien momen Cb digunakan secara sama seperti pada kasus lentu r
saja dan tidal< secara khusus seperti untuk kriteria interaksi stabilitas, Persamaan
12.10.4.
Tabe1 12.10.1 Harga Cm untuk Portal Tak Bergoyang (dari AISC Commentary,*
Cl.6.1), Persamaan 12.3.8

Kasus

..

______...,.

1,0

- 0 ,4

l -0.4fo!F;

-0,4

1- 014{.,/F;

- 0,2

1- 0,2f.IE;

11111

rL/2-1

-&

* Nilai-nilai un tuk

(I

::.

..

-0,3

t - 0,3f.tF;
i

,,

;\

..

I "

'

;;,.-

,.

J llllll lllll llllllllllli , . -

C., = l + t{Ja

1/J

-.(),2

,.,.

1- 0,2(./F;

Kasus 2, 5 , dan 6 telah diubah dari Commentary 1969 ke 1978 agar lebih sesuai
dengan nilai teoreti s, daripada anggapan penyederhanaan yang dijabarkan dalam Bab 12.3 buku ini.

118

STRU KTU R BAJA

Kriteria Interaksi yang Disederhanakan untuk Tekanan Aksial yang Kecil


Bila fa/Fa tidak melampaui 0 ,15, AISC- 1.6 .1 mengijinkan pemakaian rumus berikut
sebagai pengganti Rumus (1.6-1a) dan (1.6-lb) ALSC:

12._+ + fn" Sl 0
Ft' F,.'l Fl\y .

(12.10.11)

yang merupakan Rumus (1.6-2) AISC.


Seperti umumnya spesifikasi perencanaan, ketentuan dewasa ini mencerminkan
la tar belakang pembentukannya. Sebelum tahun 1961, Spesifi.kasi AlSC tidak menyertakan momen lentur sekunder akibat lenturan. Bila tekanan aksia! keci1, pengabaian
pengaruh sekunder tidak menimbulkan perbedaan yang besar.

Redistribusi Momen untuk Mendekati Kelakuan Plastis


Menurut Spesiit.kasi AISC, momen lentur boleh disesuaikan untu.k memperhitungkan
redistribusi momen dari kelakuan plastis (seperti yang dibahas daJam Bab I 0). AISC
1 5 .1.4.1 mengijinkan redu.ksi sebesar 10% pada momen negatif ba1ok yang akan dipakai
untuk perencanaan kolom jika balok atau gelegar memenuhl persyaratan "penampang terpadu (compact)" dan tegangan tekan pada kolom tidak melampaui 0 ,15Fa.
Pengarang berpendapat bahwa pa.njang tanpa sokongan samping efe.ktif pada kolom,
yang diukur dari ujung tempat penyesuaian diliu<ukan, juga harus memenuhl batasan
"penampang terpadu"; dengan kata lain, panjang tanpa sokongan tidal< boleh melampaui Le.

Contoh 12.10.1
PeriksaJah kemampuan Wl 6 X 67 yang dipakai sebagai balok-kolom dengan pembebanan yang diper1ihatkan pada Gambar 12.10.1. Jenis baja ada1ah A572 Mutu 60.
350 k

350 k

W16 X 67

Le= 8,4 lt
Lu = 11.6 ft
(dari Tabel A 3
Lampiran)
Fv

350 k

=60 ksi

350 k

Gambar 12.10.1 Balok-k olom untuk Contoh 12.10.1.

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

119

PENYELESAIAN
(a) Pengaruh kolom .

KL = 15(12) =

2,46

ry

73

KL/r 73
---c:=
97,7 =0,747
F"

= C"FY = 0,381(60) == 22,8 ksi

fo.

=A

(Tabel4 Lampiran AISC)

350
, = 17,8 ksi
19 7

17 8
fo. = = 0 78 > 0 15.
I
'
'
Fo. 22,8

gunakan Rumus (1.6-la) dan (1.6- 1b) AISC

(b) Pengaruh balok.


F. (1.5- 7) = 12.000 =
12.000
b
Ld/ A t 15(12)(2,40)

27 8 k . 0 60F
' SI<
y
I

L = 15(12) =
65 5
2,75
1

rT

Fb

(L/rT)2

(65 5f
1

.
kst

Karena 29,9 > 27 ,8, Fb (1.5-6) menentukan. Dalam perhitungan di atas, Cb diambil
sama dengan 1,0 (yakni tidak diterapkan) ka.rena dalam hal ini diagram momen dikonversi oleh Cm menjadi momen merata ekuivalen sehingga Cb = 1,0 berlaku.

C, = 0,6-0,4(M 1/M2) = 0,60


fb

60(12)

=J:l?'" = 6,15 kst

C.,.fb _ 0,6(6,15) _
Fb - 29 9 - 0 .1 2
1

(c) Pembesaran momen.

KL = 15(12) =

'"

6196

25 9
I

= 223 ksi

(Tabel 9 Lampiran AISC)

dengan sumbu x sebagai sumbu lentur.

1,0

(d) Perik:sa dengan Rumus AISC:

1,0
09
1
1- 0,0798=

120

STAUKTUA BAJA

Rumus (1.6-la) untuk stabilitas,

fa Cmfb ( 1,0 ) O
(
) O
-p+F,
1- f./F' = ,78+0,12 1,09 = ,91<1.0
a

Rumus (1.6-lb) untuk leleh di titik sokongan,

fb = 17,8 + 6,15 =0 66<1 0


36
'
'
0,60Fy Fb 36

Untuk persamaan di atas yang tidak melibatkan Cm, Fb (1.5-7) harus dihitung dengan
Cb = 1,75 (untuk kasus ini). Dalam hal ini, Fb > 0,60Fy; gunakan 0,60Fy = 36 ksi.
W16 x 67 dapat dipakai untuk pembebanan yang ditetapkan.

12.11 PROSEDUR DAN CONTOH PERENCANAAN METODE


TEGANGAN KERJA
Untuk membantu pemilihan penampang balok-kolom, biasanya akan lebih menguntungkan bila momen lentur yang timbul dikonversi secara pendekatan menjadi beban tekan
aksial ekuivalen dan tabel kolom digunakan. Kadang-kadang, konversi beban aksial
menjadi momen ekuivalen juga bermanfaat.
Persamaan interaksi stabilitas (Persamaan 12.10:3) dapat ditulis dalam bentuk

li(f ,
,,
,AF;.. t Ff,S ( 1-

, ).

(12.11.1)

= l,O

(12.11.2)
Selanjutnya, selidiki suku pembesaran (dalam bentuk lain) dengan menggunakan Persamaan 12.10.5 untuk

'

'='

F!

(12.11.3)

=(KL)2 (la-P,,.QOPP

<rU-)'2

149.QqQ:Ar.2

1'\

(12.11.4)

Jadi, beban kolom ekuivalen PeQ dapat dirumuskan dengan Persamaan 12.11.2,
yang selaras dengan Rum us (1.6-1a) AISC untuk lentur uniaksial,

' ' r ',

Jt)(a -

Pro = p + MB

di mana B- = faktor Ieriiur;;-:A;s


a = 149 .OOOAr antuk sumbu lentur

(12.11.5)

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

121

Perhatikan bahwa rasio tegangan ijin (Fa/Fb) memperkecil PEQ sedang suku (Cm af
(a - P(KLfl)] biasanya memperbesar PEQ
Bila kriteria leleh menentukan, be ban k olom ekuivalen PEQ dapat dituliskan sebagai

I ''

(121 1.6)

yang selaras dengan Rum us (1.6-1 b) AISC untuk lentur uniaksial.


Bila fa/Fa < 0,15 , Pea dapat dihltung dengan cara yang sama dari Persamaan
12.10.11 sebagai

(12.11.7)

yang selaras dengan Rumus (1.6-2) AISC untuk lentur uniaksial.


Beberapa contoh berikut menjabarkan penerapan rumus interaksi, dengan memakai
prinsip-prinsip yang dibahas dalam Bab 6, 7 , dan 9. Cara lain dan pemakaian penuntun
perencanaan juga telah diusulkan [42 , 45) , termasuk untuk kasus khusus seperti kolom
yang penampangnya berubah-ubah.

Contoh 12.11.1
Pilihlah penampang W14 teringan untuk memikul gaya tekan aksial sebesar 150 kip yang
bekerja bersarnaan dengan momen 500ft-kip . Batang dengan panjang 14ft ini merupakan bagian dari sistem tak bergoyang yang ditumpu dalam setiap arah di puncak dan
di dasarnya. Momen dianggap menimbulkan lengkungan tunggal dan bervariasi seperti
yang ditunjukkan pada Gambar 12.11.1. Gunakan baja A36 dan Spesiftkasi AISC.

500 ftkip
C.ttlttln:

PYmaks

Momen sekunder diabaikan dalam


contoh ini karena f 11 / F11 < 0,15

=5 ft-k i p untuk penampang yang


dipilih

Momen
utama,

M omen
sekunder

Mi

Py

P 1501<

Gambar 12.11.1 Contoh 12.11.1,.

PENYELESAIAN
Faktor panjang efektif secara konservatif dianggap K ::: 1,0. Jilca kekakuan batangyang
bersebelahan diketahui, nomogram pada Gambar 14.3.la dalam Bab 14 dapat digunakan untuk menentukan K < 1,0 bagi portal tak bergoyang ini.

122

STRU KTU R BAJA

Oleh karena pada permulaan kita tidak mengetahui apakah fa /Fa< 0 ,15 , gunakan
persamaan PEQ yang paling sederhana (Persamaan 12 .11.7),

Dari Column Load Tables, AISC Manual: untuk penampang W14, cari faktor lentur ratarata terhadap sumbu kuat, Bx :::::: 0 ,19. Untuk sementara, abaikan Fa/Fb , yakni anggap
Fa:::::: Fb.
PEQ:::::: 150

+ 500 (12)(0,19):::::: 150 + 1140 = 1290 kip

Sekarang, karena bagian kolom kurang dari 15% (150/ 1290) harga total , anggap Rum us
( 1.6-2) berlaku .
Pilih penampang perencana dari AISC Manual berdasarkan P = 1290 kip dan L =
14 ft, dan coba penampang yang lebih ringan dari yang ditunjukkan ,

W14 x211, Bx =0,1 83,

ry =4,07 in., Le= 16,7 ft

P = 1183 kip
Selidiki:

.
KL = 14(12) =
41 3
ry
4,08
' '
L = 14 ft <Lc

Fa= 19,1 ksi (Tabel3-36 Lampiran AJSC)


Fb = 0,66Fy = 24 ksi

(Bab95);

Fa = 19,1 = O 80
24
'

F11
Revisi:

PEQ

= 150 + 500 ( 12)(0,183)(0,80) = 1028 kip

berdasarkan nilai variabel yang lebih tepat.


Pilih untuk PEQ yang baru,

W14 x l93,

Bx= 0,183,
p

ry= 4,05in. , I,e= 16,6ft

= 1083 kip

Besaran ini tidak berbeda jauh dari taksiran awal. Lengkapi pemeriksaan :

KL=l 4(1 2 )= 41 , 5,
ry
4,05
L=14 ft < Lc;

Fa= 191k"
,
Sl

F,=24ksi

GABUN GAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

'" =

26
= 014<015
19,1
'
' '

Fa
1
Jb

123

Gunakan Rumus (I .6-2) AISC

= M =500(12)= 194 k.
S.
310
' SI
la + /b=014 + 081 = 095<10
Fa Fb
'
'
'
'

OK

Gunokon W14 x 193.


Walaupun Spesiflkasi AlSC tidak mengharuskan, selidiki Rumus (J .6-la) untuk
melihat pengaruh momen lentur sekunder yang diabaikan.

Cm=0,6-0.4(M,/MJ =0,6 - 0,4(-l,O) = 1,0


KL = 14(12) = 25 S
'
6,50
'

F; = 225 ksi

bcrdasarkan lentur sumbu kuat.


Faktor pembesaran

= _ _C""'"'-

1- /a/F;

1
= 1 Ol
1 - 2,6/225
,
Jelas bahwa pemakaian Rumus (1.6-2) AISC sebagai pengganti' Rumus (1.6-la) tidal<
menimbulkan kesalahan yang besar.
Contoh 12.11.2
Pilihlah penampang W teringan untuk memikul tekanan aksiaJ P = I 20 kip yang bekerja
dengan eksentrisitas e = 5 inci seperti pada Gambar 12.11 .2. Batang merupakan bagian
darl portal tak bergoyang, dan secara konservatif dianggap mengalaml lengkungan
tunggaJ dengan e konstan . Gunakan baja A36 dan Spesiflkasi AISC.
- S"(

, 1

e-

r-

tl-

P : 120 k

20' O"

t""

f-

Momen
ut ama

untuk W12 X 63
yang dipilih

- -

I t P= 120 k

e ,. s"--1

i r

50ft kip

Momen
sekunder

Gambar 12.11.2 Contoh 12.11.2.

124

STRUKTUA BAJA

PENYELESAIAN
(a) Hitung beban kolom ekuivalen. Taksir faktor lentur dan anggap faktor-faktor
lain sama dengan satu.

PEQ = 120 +0,26(50)(12) = 276 k.ipPEQ = 120 + 0,22(50)(12) = 252 kip


PEO = 120 +0,20(50)(12) = 240 kip

W10,
W12,
W14,

Jela'slah bahwa pengaruh tekanan aksial melampaui 15% dari beban total ekuivalen. Bila
stabilitas menentukan, momen maksimum akan terjadi di tengah-tengah tinggi kolom
sehingga hanya Rumus (I .6-1a) AISC yang perlu diselidiki.
(b) Taksir penampang. Dengan tujuan untuk memenuhi Persamaan 12.11.5, hitung

P(KLi = 120(240)2 = 6,92

x 106

Cm= 1,0

ax

60 untuk Wl 0} taksir berdasarkan

71 untuk W12

harga awal

96 untuk W14

PEQ

Pem besaran =

ax
60
= - - = 113
ax- P(KL)2 60-7 '

Reduksi dari F0 /Fb mungkin melampaui faktor pembesaran. Pilih untuk L =20ft,

W10x60
W12X58
Wl4X61

P=243kip
P=230kip
P=237kip

(c) Selidiki W12 X 58.

KL =
ry

Le

20 12
( ) = 95 6
2,51
' '

Fa= 13,53 ksi

< L < Lu; yakni, 10,6 ft < 20 < 24,3 ft; Fb = 22 ksi
Fa= 13,53 = O 615
Fb
22
'

PEQ = 120+0,22(50)(12)(0,615)(1,13) = 212 kip


(d) Ubah menjadi W12

x 53 dan selidiki Rumus (1.6-la) AISC.

KL = 240 = 96 S
ry
2,48
' '

Fa:= 13,4 ksi

L =20ft> Le= 10,6 ft


<Lu = 22,1 ft;

Fb =22 ksi

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

KL = 240 =45 .
19
r,
5,23
'

125

ksi

p 120
.
fa= A =
= 71 7 kst
15I 6

, =M = 50(12)=SSk'
sX 70r 6 I SI

Jb

Rumus (1.6-la} AISC, Persamaan 12.10.3 :

7,7 8,5(
1,0
)
13,4+22 1-7,7/70.9 =O,S 7 +0,43 = 1

OK

Gunalcan Wl 2 x 53. Pemeriksaan pada penampang WlO dan Wl4 akan menunjukkan
bahwa penampang yang lebih ringan ticlak dapat dipakai. Perhatikan bahwa walaupun
Rum us (1.6-1 b) juga harus diselidilci, pemeriksaan ini dapat dilakukan dengan inspeksi.

Contoh 12.11.3
Rencanakan balok kolom untuk kondisi beban kerja yang diperlihatkan pada Gambar
12.11 .3. Batang merupakan bagian dari sistem tak bergoyang dao memiliki sokongan
dalam arah lemah di tengah-tengah tingginya, sedang dalam arah kuat sokongao hanya
ada di puncak dan di dasar batang. Cunakan Spesifikasl AlSC dan baja A36.

Anggap tu mpuan sendi dalam k edua arah,


baik puncak maupun dasar

1,25 k

8' -0"

'1 -t

8'-0"

_J
3,75 k

120k

(a) Pembebanan

(b) Momen utama


yang diidealisir

Gambu 12.1.1 .3 Contoh 12.11.3.

(c) Anggapan
bagi Cm

126

STRUKTUR BAJA

PENYELESAIAN
Segi khusus dari soal ini ialah (a) penopang untuk kedua arah tidak benida pada titik
yang sama; dan (b) beban transversal lateral menimbulkan momen lentur utama.
(a) Tentukan panjang efektif. Pertama, batang harus dipandang secara tersendiri
sebagai kolom, kemudian sebagai balok, seperti pada Garnbar 12.11.4.
Untuk aksi kolom:
KLx =16ft;
rx/ry ya,ng diperlukan >: 2

KLy =8ft

jika L =8ft berlaku sebagai masukan


bagi Column Load Tables, AISC Manual

Untuk aksi balok:


Panjang tanpa sokongan samping

= 8 ft

L untuk pembesaran momen = 16 ft

a.I

,.b.
L

I:IJ-r-ILI:t

---r-----I

Lendu.tan
Memberikan sokongan
sebagat
samping pada sayap
_............Sida ngL
tekan
/
.
momen
cb = 1,75
L untuk KL!ry. 8ft
L untuk Ld/Af, 8 ft

KLx = 16ft, KLy

===-=-=---'

(a) Aksi kolom

(b) Aksi balok

Gambar 12.11.4 Pcmisahan aksi balok dan aksi kolom untuk Contoh 12.11.3.

(b) Taksir be ban kolom ckuivalen. Titik kritis untuk pemeriksaan rumus interaksi
ialah di tengah-tengah tinggi. Stabilitas menentukan dan Runms (1 .61 a) AISC harus
dipenuhi. Walaupun batang disokong dalam arah lemah di tengah-tengah tingginya, titik
ini melcndut dalam arah lenlur. Rumus (1.6-1b) AISC dipenuhi dengan inspeksi.
Dengan menggunakan Persamaan 12.11.5 untuk beberapa penampang dan KL = 8 ft,

Wl 0
W12

Pso ""'120 + 0,27(30)(12) = 217 kip


Ps 0 = 120+0,23(30)(12)=203kip

Pemakaian harga ini dengan AlSC Column Load Tables mcnghasilkan W1 0 x 39 atau
W12 X 40.

GABUNGAN MOMEN LEN TUR DAN BEBAN AKSIAL

127

(c) Se!idiki WIO X 39 .


Aksi kolom:

fa=

120
= 10,4 ksi
115
I

KL =8(12)= 4R
5
r_.
1,98

'

- = 2,16 > 2,0


rv

Fa = 18,5 ksi

f(l =

Fa

'

(Tabel 3-36 Lampiran AISC')

10 4
' =0 56>0 15
18,5
,.

Gunakan R um us (I .6- 1a)

Aksi balok :

360

lb= 42 1 = 8, 55 ksi
I

Le= 8,4 ft > Panjang tanpa sokongan yang sesungguhnya = 8ft


F,

f,,
F,

= 0,66F). = 24 ksi
= 8,55 = () 36
24

Ca tatan: Karena harga Le dica ntu mkan dalam tabel tersebut , batasan tekuk
setcmpat AISC-1 .5 .1.4.1 untuk baja A36 sccara otomatis dipenuhi. Bila tidak ad a tabel
yang berlaku , pemeriksaan berikut harus dilakukan agar 0,66Fy dapat ditera pkan :

76

b,-

.JF:

- < -

untuk penccgahan tekuk puntir lateral

b,
65
< - untuk pencegahan tekuk setempat pada sayap
2t, -

t..,

s;

640 (
la) 257
1 - 3, 7 4 r= untuk pencegahan tekuk setempat pada badan
F,.
Fy V F,.

Batasan ini telah dibahas daJam Bab 6.17 dan 9.5 .


Pembesaran momen ba1ok-kolom :

1602
KLb = KL =
) = 45 (untuk sumbu lentur)
'"
'
4127
F; = 73 6 ksi (Tabel 9 Lampiran AISC)
1

b_ = l Q,4 = 0 14

F;

73,6

'

1-

la = 0 86
F;
I

C.., = l -0,2 ; = 0,97


1

128

STRUKTUR BAJA

(anggap variasi momen pada Gambar 12 .11 .3c dapat


didekati oleh variasi momen pada Cambar 12.11 .3b)
Faktor pembesaran

1
= 1 -f..!
-0,97- = 1,13
F; 0,86

Rumus (1 .6-l a) AISC:

!" + f,

C,,
= 0 56 + 0 36(1 13)=0 97 < 1 0
F,(l - fu!F;>
,
,
I
,
,

F..

OK

Gunakan WI O x 39 .

Contoh 12.11.4
Pilihlah penampang WI4 untuk kondisi beban kerja pada Gambar 12. 11.5. Batang merupakan bagian sistem tak bergoyang dan terbuat dari baja A36, serta harus dipilih
menurut Spcsifikasi AlSC. Tinjaulah dua kasus variasi momen berikut :
(a) Kasus J. Anggap batang bersendi di dasar dan momen maksimum terjadi di
puncak .
(b) Kasus 2. Anggap batang terjepit parsial di dasar sehingga momen lentur sebesar
40 ft-kip dengan arah berlawanan timbul di dasar batang .

.k: 58 k
J40k

..
340 k 58 k

12' -0"

J
398k

(a) Pembebanan

398 k

40 ft-kip

(b) Bidang momen


Kasus I
Gambar 12.11 .5 Contoh 12.11.4.

(c) Bidang momen


Kasus 2

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIA!..

129

PENYELESAIAN
Perencanaan soal ini dapat dibatasi oleh kriteria stabilitas, Rumus {1.6-la) AISC, berdasarkan tegangan di bentangan {di titik sekitar 0 ,4 panjang bentang dari puncak);
atau oleh kriteria leleh, Rumus (1.6-lb), berdasarkan tegangan di titik sokongan (di
puncak)o
(a) Kasus l o Dengan menganggap kriteria leleh menentukan,

Peo P+ B,.M = 398+0,185(85)(12) = 587 kip

587
= 26,7 mc12
22
0

A perlu = - - =

0,60Fy

Coba Wl4 x 90: A = 26,5 inci 2 o Taksir PEQ untuk penampang ini berdasarkan kriteria
stabilitas:

Cm =0,6-0,4M,/M2=0,6

ax

= 148,9 X 106

P(KL) 2 = 398(144)2

ax

= 8,25 X 106

Faktorpembesaran= ax-P(KL)2

148,9
= 1I 06
(148,9-8,25)

Karena Cm jauh lebih kecil dari satu, Rumus {1 06-la) umumnya tidak menentukan
walaupun tegangan ijin kolom Fa lebih kecil dari 0,60Fyo
Selidiki Rumus (106-lb): Wl4 x 90

f .. =

= 15,0 ksi;

' - """"14385(12)- 7 1 k Sl
0

Jb -

L = 12 ft<l,c = 15,3 ft,

Fb =0,66Fy =24 ksi

la

fb 15,0 7,1
0
F +. = 22+
=0,68+0,30=0,98< 1,
24
I 60 y
b

OK

Selidiki Rumus (106-la):

KL = 144 = 38 90
ry

3,70

' '"

Fa= 19,3 ksi

la 15,0 O
-F = 193= ' 78 ;
a

'

Faktor pembesaran = 1,06, seperti yang dihitung di ataso

la Cmlb ( _la!F;
1
)
1

Fa +-p;;-

=0,78 + 0,18(1,06) = 0,97 < 1

OK

Pada kasus ini, baik Rumus {1.6-la) maupun (1.6-Ib) mendekati batasan sebesar 1.
Gunakan WI4 x

900

130

STRUKTUR BAJA

(b) Kasus. 2. Oleh karena stabilitas batang meningkat bila momen menimbulkan
Jengkuogan ganda, maka jelas bahwa kriteria leleh kembali akan menentukan. Peningkatan stabilitas dimanfaatkan dengan Cm = 0 ,6 - 0 ,4(40/8 5) = 0 ,41 , yang lebih kecil
dari yang dipakai pada Kasus I (0,6). Dalam hal ini, penampang yang dipilih akan sama
(Wl4 x 90) seperti untuk Kasus 1. Jika harga Le untuk penampang yang dipilih lebih
kecil dari 12 ft , beberapa perencana cenderung memb.andingkan Le dengan 8 ,16 ft ,
yakni jarak dari titik momen maksimum ke titik belok . Penganggapan titik bclok sebagai
titik sokongan samping (lihat Bab 9.8) untuk kasus ini menimbulkan kesalahan sekitar
10% pad a pihak yang tidak am an . untuk panjang tanpa sokongan samping. Sebagai
contoh, jika Persamaan 9 .3.42 dianggap lepat , perbandingan 0,9 Lc dengan 8 ,16 fl dapat
dibenarkan.
Gunakan Wl4 x 90- A36.

Contoh 12.11.5
Penampang W8 x 24 pada Gambar 12.11.6 memikul beban lateral yang menimbulkan
lentur tcrhadapsumbu lemahnya. Jenis baja yang dipakai adalah AS72 Mutu 50.
(a) Selidiki kemampuannya menurut Spesifikasi AISC.
(b) Hitung Jendutan maksin1Um dan momen lentur yang diperbesar secara langsung
dengan menggunakan Mi + Pymaks (lihat Bab 12.3).
(c) Berdasarkan hasil pada bagian (b), tunjukkan bagian dari persamaan interaksi
yang selaras.

'+t=&\'
x

Sumbu lentur

Sv = 5,63 in.3
1., 18,3 in 4

' v = 1,61 in.


Gambar 12.11.6 Contoh 12.11.5.

PENYELESAIAN
(a) Kriteria Spesiftkasi AlSC; karena momen maksimum tidak terjadi di tumpuan, kriteria stabilitas akan menentukan. Selidiki Rum us (1.6-l a) AISC..
Perhatikan bahwa untuk soal ini, tekuk sebagai kolom terjadi pada bidang lentur,
sedang dalam empat contoh sebclumnya tekuk kolom terjadi terhadap sumbu yang
bukan sumbu lentur.

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

131

Aksi kolorn:

KL = 1,0(10)(12) =
S
74
1,61
' '
r>"

Fa = 20,1 ksi (Tabel 3-50 Larnpiran AlSC)

fa = 9,9
Fa 20,1

= O 49
1

Aksi balok: Karena lentur bekerja terhadap sumbu Jemah, tekuk puntir lateral tidak
akan terjadi. Dengan menganggap penampang bersifat "terpadu" terhadap tekuk setempat, m omen plastis penampang dapat dicapai. Selidiki persyaratan AISC-1 .5 .1.4.1 ,

!!!_ = 6,495
2(0,400)

2t1

J56

OK

Fb = 0,75Fv = 37,5 ksi

My

= 5 ft-kip

2
' = Mv= 5 (1 )= 107ksi
Sy
5 I 63
I

Jb

fb = 10,7 = 0 29
F,, 37,5
,

Pembesaran momen:
I
KL
Fe= 26,9 ksi, berdasarkan - = 74,5 (Tabel 9 Lampiran AlSC)

rY

{u 9,9
F' = 26 9 =0,37 ;
e

1 - [,, =0 63
F'

C., = 1,0

'

(dari Tabell2.10.1)

Faktor pembesaran

cm

=1 _ f.a I F' = - = 1,58


0,63

Rumus (1 .6-la) AISC :

L+h(
Fa
F,,

)-o
( - 0,95 < 1
- ,49 + o
,291,58)-

OK

(b) Hitung lendutan maksimum Ymaks dan tegangan yang diperbesar secara
langsung dengan menggunakan M;+ Pymaks

132

STRUKTUR BAJA

8o

[12 .3 .4)

Ymaks = 1 _ a

5 wL4

Iendutan utama = --

384EI

5{0,4)(10)41728
384(29.000)(18,3)

Pe

0,17

0,17 inci

0,37 = 0,19

1,92

Ymaks = 1- 0 ,1 9 = ,21 m.
Mmaks ::: M; + Pymaks = 5,0

70(0,21)
12

::: 5,0+ 1,2 = 6,2 ft-kip


Momen ini adalah momen yang diperbesar yang sesungguhnya untuk beban yang di
tetapkan pada W8 x 24.
(c) Tunjukkan hubungan antara M; + Pymaks dan Rumus (1 .6- Ia) AISC. Untuk
membandingkan bagian (b) dengan kriteria perencanaan AISC, fak.tor keamanan sebesar
1 ,92 harus diterapkan pada Persamaan 12.3 .4 dan 12.3 .S. J adi,

M + p 1,9280
1

M;C...

1 - 1192a

1- fa!F;

5 + 70 (1,92(0, 17))
12 1 -0,36

5(1,0)
1-0,36

Kedua ruas persamaan di atas menghasilkan 7,8 ft-kip , yang selaras dengan 6 ,2 ft-kip
(tanpa faktor keamanan) pada bagian (b). Jika kedua ruas dibagi dengan modulus
penampang S, maka kita peroleh kesamaan berikut

M +
I

p(1-1,92a
1,928
0

s
Pembuktian bahwa fak.tor keamanan (1 .92) harus berada pada dua tempat dalam persamaan di atas dapat dilak.ukan dengan mengalikan beban kerja P dan M dengan suatu
fak.tor sebesar 1 ,92. Jadi,

. pembesaran beban
Momen ak.1bat

= 1,92M
I

+ 1 92P ( 1' 9280 )


1-1,92a
I

Beban kerja yang aman diperoleh dengan membagi momen ak.ibat pembesaran beban
dengan 1 ,92; jadi,

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

133

1 9280
r
)
1-1,92a

Momen beban kerja = M, + P(

Contob 12.11.6
Pilihlah penampang W yang sesuai untuk batang kolom portal pada Gambar 12.11.7.
Titik kumpul batang cukup kaku untuk menimbulk:an aksi portal pada bidang lentur,
sedang dalam arah transversal sokongan terhadap goyangan diberikan dan hubungan
batang dengan elemen pelengkap dianggap sendi. Gunakan baja A36 dan Spesiftkasi
AISC. Selesaikan untuk dua kasus berikut:
(a) Portal tak bergoyang pada bidang lentur.
(b) Portal bergoyang pada bidang lentur.
PENYELESAIAN
(a) Portal yang disokong pada bidang lentur. Taksir be ban kolom ekuivalen:

Kx

0,7,

Harga ini juga dapat diperoleh dari Nomogram faktoi: tekuk, Gambar 14.3 .la, sebagai
GA

= 110

1/20

(jepit)

Ga

= 31/30 = 0,5,

Kx =0,73

P (K;r;L)2 = 60(0,7) 2 (240) 2 = 1,69 X 106


Pso = P + BxM
WlO,

W1 2,
W14,

P 80 = 60+0,26(112)(12) = 60+ 350 = 410 kip


Peo = 60+0,22(112)(12) = 60+296= 356 kip
PE.o = 60+0.20(112)(12) = 60+269 = 329 kip

Anggap momen inersia gelegar sama dengan tiga kali


momen inersia kolom

60 k

112 ftkip

20' -0"

l___

10'

-i

10'

_j

56 ftkip

L-30'-0"__J
60k

(a) Portal

(b) Tampak ujung

Gambu 12.11.7 Contoh 12.11.6.

(c) Perribebanan dan


bidang momen

134

STRUKTUR BAJA

Dari Column Load Table's, AISC Manual, dengan KyLy = I 0 ft , kita pilih penampang
prarencana berikut:

W10 X68
W12 X65
Wl4 X61

P = 373 kip @ L =lO ft


P = 367 kip
P = 330 kip

rxfry = 1,71
r,Jrv = 1,75
rJ rv = 2,44

Agar harga-harga dalam tabel AISC memberikan beban ijin kolom yang benar, rx/ry
dari penampang harus melampaui KxLx/Ky Ly = 0,7 (20)/ 10 = 1,40 .
Sebelum dilanjutkan, perlu diingat bahwa ak.ibat kelakuan plastis, redist ribusi
momen dapat terjadi Gika tekuk setempat dan tekuk puntir lateral pada gelegar dicegah), yang menurut AlSC-1.5 . L.4.1 dapat diperhitungkan dengan mengurangj momen
negatif pada gelegar sebesar 10%. Momen yang diredusir ini juga dapat dipakai dalam
perencanaan kolom untuk tegangan gabungan, jika fa/F0 tidak melampaui 0,15.
Jika redistribusi momen diperhitungkan, yakni momen plastis dianggap terjadi di
puncak kolom, perencana harus hati-hati dalam pemakaian faktor panjang efektif Kx yang
lebih kecil dari I ,0 , karena pengekangan ujung bernilai konstan (Mp) dan tidak meningkat sebanding dengan rotasi ujung seperti yang terjadi ketika sistem masih elastis.
Akan tetapi, jika perencana yakin bahwa gradien momen batang menimbulkan
lengkungan ganda seperti pada kasus ini, maka prosedur dalam contoh ini cukup rasional
untuk diterapkan.
Dalam contoh ini, pengaruh tekanan aksial adalah sekitar 60/329 = 0 ,18 berdasarkan perhitungan PEQ ; jadi, reduksi pada momen negatif di puncak batang tidak dapat
diterapkan.
Oleh karena gradien rnomen menunjukkan lengkungan ganda , dengan Cm ::. 0,6 0,4(56/ 112) =minimum 0,4, maka kriteria leleh di titik sokongan kemungkinan besar
akan menentukan. Jadi, Rumus (1.6-1b) AISC, yang kedua suku penyebutnya kemmigkinan besar sama dengan 0,60Fy, da pat digunakan untuk memperoleh luas yang diperlukan dalam pemilihan penampang yang lebih akurat. Untuk Wl4,
A perlu =

Pc; 0
F
0 60 y

329
= 14,9 incfl
22

Coba Wl4 x 53 , WI6 x 50, W18 x 46, atau W21 x 44. Penampang yang lebih tinggi
dari WJ4 tidak dicantumkan dalam tabel be ban kolom tetapi mungkin memenuhi
karena PEQ mengecil bila tinggi penampang membesar. (Untuk W21, PEQ R: 60 +
0,16(112) 12 = 275 kip. A yang diperlukan = 12,5 inci2 .) Tentunya , perubahan tinggi
akan mempengarulti momen inersia relatif. Untuk portal tak bergoyang, perubahan ini
kecil pengaruhnya dibanding untuk portal bergoyang.
Selidiki W21 X 44:
Rurnus (1.6-lb) berdasarkan kelelehan di titik sokongan :

= 4 6 ksi
f. = .iQ_
13 0
>
I
C1

; - 112(12)
81,6

Jb -

16.5 ksi
,

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

135

cb = 1,1s + 1,0s(-28/112)+0,3(28/l12f = 1,s1


Le =6,6 ft<L =10ft;

Tidak "terpadu"!

Lu = 7 1 0 ft<L =10ft
Untuk persamaan leleh, Rumus (1.6-lb) AISC, Fb dihitung dengan menggunakan Cb.

12 000 1 51
F,(l 5-7)=
( ) = 21 1 4 ksi (menentukan)
)
10(12)7,06
L/rT = 10(12)/1,57 =76 14
F,{1,5-6a)=24,0-

(76,4) 2
1(l, 1)
5
118

20,7 ksi

la
{, _ 4,6 16,5 _ O
l O
- - + - - - +- - - 1 98 < 1
0,60Fv Fb 22 2"1 ,4

OK

Selanjutnya , selidiki Rumus (1.6-la) AISC untuk stabilitas pada bentangan.

.
KvLv _ 1,0(10)(12) _
rv 1,26
- 95 2

Fa = 13 6 ksi
1

Untuk portal rak bergoyang, Cb tidak dipakai dalam perhitungan Fb dengan rumus
yang menggunakan Cm.

(76,4?
.
F., (1, 5- 6a ) = 24,0 - 1181= 19,1 kst
S
KxLx= 0,7(20)(12)
20
'"
8,06
I

la 41 6
O
F ' = 345 = O, l3;
e

345 ksi

'

1-;, =0,987
e

fa f, ( cm ) 4,6 16,5 ( 0,4 )


Fa +Fb 1-fa!Ff = 13,6+ 19,1 0,987
= 0,34 +0,86(0,41) = 0,69 < 1
Gunakan W21 x 44.

(b) Portal yang bergoyang pada bidang lentur. Perbedaan yang jelas antara kasus
ini dan contoh di atas ialah di sini harga Kx pada bidang lentur lebih besar dari satu.
Dengan menggunakan nomogram dalam Bab 14 (Gambar 14.3 .1 b) untuk portal bergoyang (goyangan tidak dicegah) serta GA = t ,0 Gepit di dasar) dan Gs = 0,5 [lihat
kasus (a)], kita dapatkan
1,24.
ditaksir dengan cara yang sama seperti pada kasus (a),
Beban kolom
tetapi dalam pemakaian tabel kolom, beban ijin yang tepat untuk KyLy =10ft hanya
akan diperoleh bila rx/ry melampaui

Kx

KxLx/KyLy = I ,24(20)/10 = 2,48

136

STRUKTUR BAJA

Jika kriteria stabilitas menentukan, pemilihan penampang WIO atau Wl2 akan dibatasi
oleh tekuk kolom pada bidang lentur; sedang penampang yang lebih tinggi akan dibatasi
oleh tekuk kolom sumbu lemah .
Dari Column Load Tables, AISC Manual,
WlO, untuk L = 1,24(20)/1 ,71 = 14,5 ft, PEQ
dengan P 380 kip .
Wl 2, untuk L = 1,24(20)/ 1,75 = 14,2 ft , PEQ
dengan P 340 kip.
Wl4, untuk L = I ,24(20)/2,44 = 10,2 ft, PEQ
dengan P 330 kip.

410 kip, diperoleh WlO X 77


356 kip, diperoleh Wl2 X 65
329 kip, diperoleh W14 X 61.

Penampang prarencana ini cenderung terlalu berat karena Fa/ Fb biasanya menghasilkan reduksi yang banyak, sedang pembesaran umumnya tidak lebih dari 10 sampai
20%. Jika persamaan leleh menentukan, penampang dan prosedurnya sama seperti pada
kasus (a) yang menghasilkan W21 X 44.
Selidiki W21 x 44 dengan Rumus (1.6-Ia) AISC untuk stabilitas:

K.,Ly/ry = 95,2 dari bagian (a)


KxL,Jr" = 1,24(240)/8,06 = 36,9

Fa

13,6 ksi;

sumbu lemah menentukan

Fb = 21,4 ksi; (untuk Cb = 1,51) perhitungan ditunjukkan pada bagian (a)


Perhatikan bahwa untuk portal bergoyang, Cb yang biasanya dipakai untuk balok pada
sistem tak bergoyang harus digunakan (menurut AISC) dalam persamaan stabilitas.

F; = 110 ksi ; berdasarkan KL/r = 36,9

c...= 0,85
Faktor pembesaran =

untuk portal bergoyang

0,85

0 89

1-fa/F; 1 - 4,6/110 = '

Untuk portal bergoyang ini, persyaratan stabilitas menentukan.


tegangan yang kecil pada portal bergoyang dapat ditolerir, W21 x
baik untuk portal yang tak bergoyang ataupun bergoyang. Jika
boleh dilampaui, Wl 6 x 50 merupakan penampang yang sesuai
(1.6-la) AISC pada W18 x 46 menghasilkan angka 1,01].
Gunakan WI6 x 50.

Jadi, jika kelebihan


44 dapat digunakan
kriteria AISC tidak
[penerapan Rumus

Contoh 12.11.7
Pilihlah prom T yang ekonomis untuk dipakai sebagai batang atas kuda-kuda atap yang
diperlihatkan dalam Gambar 12:1 1.8. Batang ini harus direncanakan sebagai batang

GABUNGAN MOMEN LENTUR OAN BEBAN AKSIAL

137

menerus pada sejumlah bentangan yang panjangnya 12 ft, dengan sokongan samping
di setiap jarak 6 ft. Gunakan Fy =SO ksi dan Spesifl.kasi AISC.

85 k

-fF

"'"4---

---'---i------'t
1

12' 0"

_l__ 6' -0"

llnn,

"l.l.ll l W!!l ! Y -

x T-

85 k

--x

Yb

Bawah
Tumpuan vertikal
Sokongan lateral

PL =!: 5(12)

8
s
=z 7,5 ft-ki p.

Gambar 12.11.8 Contoh 12.11.7.

PENYELESAIAN
Perencanaan soal ini harus memenuhi Rumus (1.6-1 a) AISC di tengah ben tang dan
Rumus (1 .6-1b) di tumpuan. Juga, karena penampang tidak simetris, serat atas dan
bawah yang paling luar harus diselidiki.
(a) Taksir beban kolom ekuivalen. Karena AISC Manual tidak memberikan tabel
faktor lentur, Tabel 12.11.1 dapat dipakai sebagai petunjuk. Jika (M+) rnenentukan,
tekanan gabungan akan terjadi pada sayap,

Peo =P+ B n M =85 + 0,4(7,5)12= 121 kip


Jika (M- ) menentukan, tekanan gabungan akan terjadi pada tangkai (stem),

PEo = P+ BxbM = 85 + 1,5(7,5)12 = 85 + 135 = 220 kip

Tabel 12.11.1 Faktor Lentur Pendekatan untuk Profil T


WT

WT9
WT8

Wf7

WT6

wrs

WT4

B =- tangkai " S, uyap

138

STRUKTUR BAJA

(b) Pilih penampang taksiran.


(M-) di titik sokongan kemungkinan besar menentukan :

fa+ fb

:5 0,60Fy

= 30 ksi

A perlu =

22
3

= 7,3 ind

Juga, lentur mcnyumbang sekitar 60% (135/220) dari pengaruh total; d"engan kata lain,
0,6 sehingga

fb /0,60Fy

_ 7,5(12) _

. .3

Sxb perlu- 3 0(0,6) - 30(0,6)- 5,0 mc1

Agar keseluruhan penampang efcktif, tekuk setempat harus dicegah. Jika hal ini dikehendaki, A ISC-1.9 .1.2 mengharuskan
d

127

-:5 - =
lw

18,0

Penampang taksiran :
Hasil perhitungan
B.b = 2,33

A = 7,Hl

s." = 4,54
s." =4,94

A = 7,37

S xb

A = 10,6

WT6x36
WT7x26,5
WT8x25

= 6,78

B.,= 1,58,
B.,= 1,09,

dftw = 18,8
d/tw = 21,4

Untuk WT6.
Pr:.o

295

A perlu = -

30

= 85 + 2,33(9 0) = 295 kip

= 9 8 inci 2
'
'

Sxb perlu

90

= 30(0,71 ) = 4,2 inci 3

Untuk WT7,
PFo

=RS + 1,58(90) = 227 kip

227

A pcrlu = - 30 = 7 I 6 inci2

90 . 3
) - 4 ,8 met
63

Sxb perlu - i0(0,

Pilihan yang terbaik nampak nya adalah:

WT6 x 32,.)
WT7x26,5

A= 9,54
A = 7,81

s.,. = 4,06
s.b = 4,94

(c) Selidiki WT7 x 26,5 walaupun d/ lw = 18,8 melampaui batas 18,0 dari AISC
1.9.1.
Selidiki Rumus (1.6-1b) AfSC, leleh di titik sokongan:

GABUNGAN MOMEN LENTUR D AN BEBAN AKSIAL

139

f. 7,81 10 9 ksi
(J

f1" =
fntr

'

= 4,5 ksi

(tarik di atas)

9
= 18,2 ksi (tekan di bawah)
4 4
I

Profil T dengan rx dan ry yang hampir sarna besar cenderung lidak tertekuk dalam
arah yang bukan arah lentur;jadi, 0,60Fy (atau 0,66Fy jika persyaratan tekuk setempat
untuk "penampang terpadu" dipenuhi) merupakan harga dasar yang harus digunakan
untuk Fb, yang perlu dimodifikasi oleh Qs bila d/tw melampaui 127iffy. AISC1.5.1.4.1 dan 1.5.1.4.5(2) sekilas menunjukkan bahwa penampang T harus memenuhi
persyaratan sokongan samping bagi penampang profil I ; namun, alinea pertama AISC


meyakinkan pendapat pengarang bahwa sokongan samping tidak
diperlukan. Dalam contoh ini, badan profil T mengalami tekanan dan tidak mcmenuhi
persyaratan tekuk setempat A ISC-1.9.1.2; oleh karena itu, pengurangan efisiensi harus
diperhitungkan sesuai dengan Lampiran C AISC. Jadi, Rumus (C2-5) AISC berlaku:

Q.

= 1,908-

(bawah)

= I ,908 - 0,00715(18,8)J50 = O, 96
F;, = 0 ,(0,60Fv) = 0,96(30) = 28,8 ksi*
fa+ fn = 10,9 + 18,2 = 29,1 ksi = 28,8 ksi

(atas)

fa+ fh = 10,9-4,5 = 6,4 ksi

OK

OK

Selidiki Rumus (1.6-1a) AISC, stabilitas pada daerah (M+) :


fbt

= 4 ,5 ksi

fbb

= 18,2 ksi

{tekan di atas)
(tarik di bawah)

K = 1 ,0 untuk titik kumpul rangka batang, seperti yang disarankan oleh Structural
Stability Research Council (lihat Bab 6.9)

72

KL

-;; = 1,92 = 37,5

KL= 144 =
76 6
rx 1,88
'

.J27T2 EI(Qa0sFy) = 109,2

KL/r = 76,6 = O 701

109,2 '

* Pembahasan ten tang faktor

Q dapat dilihat pada Bab 6.18 serta Bagian CS dan C6 Lampiran AISC.

140

STRUKTUR BAJA

Ca

= 0,400

(Tabel 4 Lampiran AISC)

Fa= CaOsFy = 0,400(0,96)50 = 19,2 ksi


= 25,5 ksi (berdasarkan KLb/rb =76,6 untuk sumbu lentur)

c = 1 0-0 2 !

...

(lihat Tabell2.10.1)

= 1,0- 0,2(10,9)/25,5

= 0,91

Faktor pembesaran =

c...IF'= 0,91 =
_!.
0 57
a

1 60
,

10 9 4 5
fa + fb ( C,.. ,) = + (1,60) = 0,82< 1,0
Fa Fb 1 - fa/F.
19,2 28,8
berdasarkan serat tekan (atas) akibat lentur.
.
Gunakan WT7 x 26,5. (Catatan: WT8 X 25 juga memadai dan mungkin lebih disukai.)
Contoh 12.11.8

Pilihlah penampang Wl2 teringan untuk memikul tekanan aksial dan lentur biaksial
seperti yang ditunjukkan pada Gambar 12.11.9. Gunakan baja A572 Mutu 50.
PENYELESAIAN
Untuk Jentur biaksial, Rumus (1.6-la) dan (1.6-lb) AISC (Persamaan 12.1"0.4 dan
12 10.10) akan diterapkan dalam bentuk tiga suku.
(a) Tentukan beban kolom ekuivalen. Anggap leleh di titik sokongan menentukan.
Pao "" P + BxMx + B yMy

= 250 + 0,22(25)(12) + 0,8(9)(12)

= 250+66+87 =403 kip


250k

250k
25 ftkip

9 ftkip

2ft-kip

250k

250 k

Gambar 12.11.9 Contoh 12.11.8.

Portal tak
bergoyang
(anggapan
konservatif
untuk batang
yang berujung
sendi)

GABUNGAN MOMEN LENTUA DAN BEBAN AKSIAL

141

(b) Taksir penampang. Berdasarkan KLy == 7,5 ft , pilih W12 x 53 (Column Load
Tables AISC Manual):
rxfrv = 2111 > KLxf Kl.y

= 2,0

OK

(c) Selidiki Cm kali faktor pembesaran:


P(KL,)2 = 250(1)2(90) 2 = 2,03 X 106
P(KLx)2 = 250(1)2(180)2 = 8,1 X 106

Cmxax
a" - P(KL")2

0,6(63.6)
69
63,6-8,1 = 0,

c.nyay
av - P (K.Ly)2

[0,6- 0,4(2/9)]14,3
14,3-2,03

0,51(14,3) = 0 60
12,27
'

(d) Selidiki Rumus (1.61b), kelelehan menentukan :


403
403
- = - = 13 4 inci2
'
0,60Fy 30
Wl2 x 50 mungkin memenuhi. Selidiki:
A perlu = -

f. =
0

250
= 17 0 ksi
14,7
'

L =7,5 ft > Lc =7,2ft


Fbx

= 0,60Fv = 30 ksi (L.. = 24,2 ft)

Penampang bersifat "terpadu" berdasarkan tekuk setempat:

F,,. = 0,75 Fy = 37,5 ksi


fbx=

25(12)
.
, =4,6ksJ;
64 7

f,y=

__k_+

fbx + fbv = 17,0 + 4,6 + 7,8

0,60Fy

Fbx

30

F by

30

37,5

9(12)
.
, = 7,8ksl
13 9

= O 93 < 1 O
7

(e) Selidiki Rumus (1.6-la) AISC, stabilitas menentukan:


KL
rv

7 5(12) = 45,9 ;
1,96

Fa= 25,0 ksi

Selanjutnya, hitung Cm kali faktor pembesaran.


(untukMx}

cmxax
- 0,6(58,8) - 0 70
ax-P(KLx)2- S8,8-8,1- I

(untuk Mv) =

0,51(8,4) 0
_
= ,67
8 ,4 2 ,03

QJ(

142

STRUKTUR BAJA

I+

fa fbx ( cmx
fbv ( Cmy )
Fa F.,x 1 - fa! F ; 1 F"v 1 - fa!F;
17 0 4 6
78
= ' + ' (0 70) + (0167) = 0 93 <1
25,0 30 I
37,5
1

Gunak an W12

OK

x 50. (WI2 x 45 akan mengalami kelebihan tegangan sekitar 3% lebih.)

12.12 KRITERIA PERENCANAAN PLASTIS- AISC


Ketentuan perencanaan plastis untuk balok-kolom dapat diterapkan untuk sernua kasus
pembebanan dan pada dasarnya adalah persamaan yang dijabarkan dalam Bab 12.8.
1. Untuk kondisi di titik sokongan di mana ketidak-stabilan dicegah , AlSC-2.4
menetapkan (sepert i Persamaan 12 .8.1)

P
M
-+1 18M <l,O
Py

[1 2.8. 1]

dan Mp . Persamaan ini merupakan Rumus (2.4-3) AISC. P dan M dalam persamaan
ini adalah kekuatan yang diperlukan (be ban kerja kali faktor beban) untuk perencanaan;
Py = FyAg dan Mp adalah kapasitas momen plastis pacta penampang. Grafik persamaan
12.8.1 ditunjukkan pada Gambar 12.8.1.
2. Untuk kondisi di mana ketidak-stabilan menentukan, AISC-2.4 menctapkan
(scperti Persamaan 12.8.4)

- ( Cm ) < 1 O
-P +M;
Per Mm 1 - P/ Pc -

-f .

[ 12.8.4]

yang men!pakan Rumus (2 .4-2) AISC. Dalam persamaan di atas,

P
Mi

Per
Mm

be ban kerja aksial tekan kali faktor beban


m omen lentur utama beban kerja kali faktor beban
kekuatan batas dari batang dengan tekanan aksial , yang diambil sekitar
1,70F0 Ag
daya tahan momen maksimum jika beban aksial tidak bekerja, yang harus diambil scbagai berikut:
(1) jika tckuk puntir lateral dicegah dengan memberi sokongan ,

M,.= MP

(12.12.1 )

(2) jika tidak disokong sepanjang /,,


(12.12.2)*

*Untuk satuan SI, dengan Fy dalam MPa,

M = [ 1 07- (Ury).Jii,]

"'

8300

<

MP - M,.

(1 2.12.2)

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

Pe
Cm

=
=

143


yakni,rr2 /jL 2
sama seperti untuk metode tegangan kerja; lihat perinciannya pada Bab 12.10.

Persamaan reduksi untuk Mm selaras dengan reduksi garis lurus yang ditunjukkan
pada Gambar 12.8.3 dan kurang konservatif dibanding penerapan Rumus (1.5-6) dan
(1.5-7) AISC sebagai dasar untuk kekuatan batas. Hal ini dapat dijelaskan atas dua
alasan . Pertama, Rumus (1.5-6) dan (1.5-7) merupakan pendekatan konservatif untuk
persamaan stabilitas yang tepat (Persamaan 9.4.1) sehingga pengurangan kapasitas
momen berdasarkan rumus tersebut terlalu berlebihan; dan kedua , perencanaan plastis
menggunakan Mm yang diredusir hanya untuk balok-kolom, di mana pengekangan ujung
yang tirnbul karena aksi portal kaku secara keseluruhan menaikkan kekuatan tekuk dan
purna-tekuk sehingga lebih besar dari yang mungkin diperoleh pada balok bertumpuan
sederhana dengan beban transversal. Harga Mm yang umum ditunjukkan dalam Tabel
12.12.1.
Tabel 12.12.1 Kapasitas Momen pada Lentur Murni yang
Dipakai dalam Perencanaan Plastis Balok-kolom, Persamaan
12.12.2
Mm sebagai persen dari Mp

F, = 36 ksi

F, = 60 ksi

F, = 50ksi

28,6
31,3
36,9

40

60

80
100
120

12.13 CONTOH METODE PERENCANAAN PLASTIS


Secara umum, cara pemilihan penampang yang memikul gabungan tekanan aksial dan
lentur sama seperti pada metode tegangan kerja, yakni menghjtung beban aksial kolom
dan memakai tabel kolom. Petunjuk perencanaan yang bermanfaat dapat dilihat pada
buku penuntun Plastic Design of Braced Multistory Steel Frames [46).
Bila kriteria stabilitas Persamaan 12.8 .4 dirumuskan dalam beban batas (be ban kerja
kali faktor beban) dan dikonversi ke tekanan aksial ekuivalen , maka persamaan ini menjadi

Per ekuivalen = P +

per (

M,.

C... )

Karena Per = I ,70F0 A dan Mm biasanya identik dcngan Mp

Per ekuivalcn =

(12.13.1)

= ZFy,

( Cm

1-PIP.

(12.13.2)

144

STRUKTUR BAJA

Jadi, suku pembesaran dapat dituliskan sebagai

c"'

c,. .

.St...

C,.a

1- PfP.,. =1-/J(l,92F;) =1-0JSiiJJr: =


Juga, Z

1,12S dan

2 3
(1 .1 .3)

O,SFy . sehingga

1,70F.A.... t.70)e:S}FrA. 0,758

F.,Z

1;111\,Z

dengan B = faktor 1en.tur, A/S.


Dengan demikian, kriteria stabilitas Persamaan 12.3.1 [Rumus (2.4-2) AISC) secara
pendekatan adalah

1
(12. 3.4)

Per ekumlen = 1,10F.A


Per ekuivalen
A yang diperlukan =
I ,70F

(12.13.5)

Sebaliknya, jika kekuatan (kelelehan) di titik sokongan menentukan, Persamaan


12.8.1 harus menjadi dasar dari P ekuiva1en; jadi,

.___ _ _ _ _

Karena Py = AFy dan Mp = ZFy

_ _ _ _,..I (12.13 .6)

I ,l2SF1 , Persamaan 12.13.6 menjadi

P,y ekuivalen =P + M(0,76)B

(12.13.7)

dengan 8 = faktor lentur, A/S. Karena faktor lentur merupakan konsep tegangan kerja
tentang modulus penampang, fungsi lainnya dari dimensi-dimensi dasar Iebih disukai;
dalam ha! ini, untuk lentur sumbu kuat,

-*---

=Ar!/(d/2) = 2AJ.l(rJd)z
AF,.

l,l8U,l'l)Sf?,

....

(12.13.8)

0,37

l 132(2)d{r)d)a d(r,/d)1

(12 .13.9)

Dengan menggunakan rxfd 0,43 (lihat Tabel A1 l.ampiran atau Pustaka 46) dan memasukkan Persamaan 12. 13.9 ke Persamaan 12.1 3.6, kita pero1eh

.___ _ _ _ _P..;.1_ekuin!_

_ _ _ _

(12.13.10)

Pustaka 46 menyarankan 2,1 sebagai ganti dari 2. Saran ini akan menghasilkan Bx
2,6/d tmtuk lentur sumbu kuat.
Dengan demikian, Persamaan 12.13.4 dan 12.13.10 dapat digunakan untuk tujuan
perencanaan. Juga, kapasitas momen p1astis dari penampang yang dipilih harus meIampaui momen kerja kali faktor beban.

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BE BAN AKSIAL

145

Contoh 12.13.1
Ulangi Co nto h 12. 11.1 , tetapi gunakan perencanaan plastis (lihat Gambar 12.11.1 ).
Fy == 36 ksi.
PENYELESAIAN
Dengan menganggap analisis plastis pada struktur untuk penampang prarcncana telah
dilakukan dengan faktor be ban gravitas sebesar 1 ,7,

Pu = 255 kip ;

Mu = 850 ft -kip

Untuk sistem tak bergoyang ini, faktor panjang efektif adalah Kx = Ky = I ,0 . Dengan
menganggap stabilitas menentukan , gunakan Persamaan 12.13.4 untuk P ekuivalen dan
sebagai pendekatan pertama anggaplah
Pcrekuivalen = P + M; (0,75)Bx

= 255 + 850(12)(0, 75)(0,19) = 1709 kip


Bila Column Load Tables, AISC Manual tersedia , Persamaan 12.13.5 menghasilkan

Per ekuivalen
.
= I 005 k1p;
KL= 14 ft
1 70
'
Perbandingan dengan Contoh 12.11.1 akan menunjukkan bahwa bila stabilitas menentukan, cara pemilihan penampang dalam perencanaan plastis sama dengan dalam perencanaan tegangan kerja . Dari AISC Manual, pilih sebagai taksiran pertama Wl4 x 193.
dengan Bx == 0 , 183, dan ax = 357 ,6 x 106 .
Selidiki Wl4 X 193: Gunakan Rumus (2.4-2) AJSC (Pcrsamaan 12.8.4) untuk
stabilitas:
A Fa perlu =

KL =

168

= 41,5;
Fa = 19,1 ksi
4,05
Per = 1,70FaA = 1,70(19,1)(56,8) = 1840 kip

'v

Mm= [1,07-

Jfi;(L/ry)JM"
3 160

= [1,07 -J36(41,5)/3160]Mp = 0,99M"


= 0,99FyZ = 0,99(36)(355)-h = 1050 ft-kip
168
KL =
=25 1 8
rx.
6,50
,

F' = 225 ksi


t:

= (23/ 12)F ;A = 1,92(225)56,8 = 24.500 kip

850 (
1,0
)
P M; ( Cm ) 255
Per + M m 1-P/ P, = 1840 + 1050 1-255/24.500
= 0,14 + 0,82=0,96<1

OK

146

STRUKTUR BAJA

Selidiki kriteria kekuatan, Rumus (2.4-3) AlSC:

Py = FyA = 36(56,8) = 2040 kip


Mp = FyZ =

Py

M
1,18Mp

= 1070 ft-kip

255+
850
=080< 1 0
2040 1,18(1070) I
/

OK

Gunakan W14 X 193.

Hasil ini sama dengan yang diperoleh dari metode tegangan kerja, seperti yang
umumnya dijumpai pada sistem statis tertentu. Namun, untuk struktur dalam praktek
umumnya hasil kedua perencanaan tersebut akan berbeda karena analisis untuk memperoleh beban yang bekerja dilakukan dengan cara berlainan- analisis plastis versus
analisis elastis portal kaku yang mungkin dengan penyesuaian momen negatif. Analisis
dan perencanaan plastis untuk portal kaku akan dibahas dalam Bab 1 5.

Contoh 12.13.2
Pilihlah penampang W teringan untuk menahan be ban batas gravitas rencana (LF = I ,70)
pad a portal tak bergoyang dalam Gambar 12.13.1 dengan memakai perencanaan plastis
menurut Spesiftkasi AISC . Gunakan baja A36 .
PENYELESAIAN
Gunakan panjang tanpa sokongan sebagai panjang ujung sendi ekuivalen. Nomogram
untuk K < 1 ,0 (Gambar 14.3 .1) sebaiknya tidak digunakan untuk kasus ini, karena titik
bclok lcntur berada di dekat dasar kolom dan kondisi plastis dianggap terjadi di puncak
kolom. Ragam kcgagalan tekuk cenderung akan berbentuk lengkungan tunggal, dengan
momen di dasar mendekati nul dan pcngekangan di puncak mengecil ketik,a kondisi
plastis tercapai.

200 k

150 ftkip

I
10'- 0"
L

20 ff.kip

'V20ftkip

200k

(a) Bagian dari portal


tak hcrgnyanf:

(b) Beban gravitas kali


faktor be ban (LF = I ,70)

Gambar 12.13.1 C'ontoh 12.13.2.

Anggap kriteria kekuatan , Rumus (2.4-3) AISC, mcnentukan. Cunakan Persamaan

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

12.13.10 untuk memperoleh Py ekuivalen:

Py ekuivalen

= P +
=

200 + 2(150)(12) = 200 + 3600


d
d

Py ekuiv.

A= PviFv

W12
W14

500 kip
457 kip

13,9 inci2
12,7 inci2

Penampang
W12 X SO, A= 14 ,7 inci2
W14 X 48, A= 14,1 inci2

Selidiki W14 x 48 dengan Rumus (2.4-3) AISC:

Py = AFy = 14, 1(36) = 508 kip

Mp = ZFy = 78,4(36)i2 = 235 ft-kip


200
150
-+
0,93<1
508 1,18(235)

P
M
-+
Py 1,18Mp

OK

Selidiki stabilitas dengan Rumus (2.4-2) AISC:

KL

120

= 1,91 = 62,8;

Fa= 17,2 ksi

Per= I,70FaA = 1,70(17,2)14,1 =412 kip

Mm= [ 1,07-

= 0,95Mp =223ft-kip

KL = 120 = 20 5 .
rx 5,85
' '
P,

= 355 ksi

= 1,92(355) 14, I = 9610 kip

cm= 0,6 -0,4(20/150) = o,ss


_f_+Mi( C'" ) - 200+150(
0,55
Per Mm 1-P/Pe -412 223 1 - 200/9610

)= O,S6< 1

WJ4 X 48 memenuhi batasan tekuk setempat AISC-2.7:

.!i
= 8 ' 030 = 6 7 < 8 5
2tf 2(0,595)
1

OK

Untuk P/Py

> 0,27 ,
!!_= 13' 79 =40 6<
lw

Gunakan Wl4 x 48.

0 1340

.,

257

= 42 18

OK

OK

147

148

STRUKTUR BAJA

Contoh 12.13.3
Pilihlah profil W untuk dipakai sebagai balok-kolom portal atap yang diperlihatkan pada
Gambar 12.13.2. Gunakan baja A36. Struktur ini disokong dalam arah tegak lurus
bidang portal oleh penopang di puncak, di dasar, dan di tengah-tengah tinggi batang AB.

1o-o"

'

2o-o

I
.'Pu = 30 k

Pu = 30 k

Sendi plastis pada


mekanisme keruntuhan
28,3 k
' t 3 f t - k ip

Anggap
I konstan

'"fl

1-- - 4 0'- 0 " - - - - '


28,3 k
(a) Portal bergoyang dcngan

bcban batas rencana (LF = 1,30


untuk DL + LL + Angin)

(b) Beban rencana plastis


untuk balok-kolom AB

Gambar 12.0.2 Contoh 12.13.3.

PENYELESAIAN
Anggap analisis plastis untuk struktur telah dilakukan dengan menggunakan momen
inersia yang konstari .
(a) Taksir P ekuivalen berdasarkan kriteria kekuatan, Rumus (2.4-3) AISC. Dengan
menggunakan Persamaan 12.13.10,
P ekuivalen
y

2)
= P + 2dM = 28 3 + 2 ( 1 I3)(1
8

A perlu =

P ekuivalen
Y
F
y

(untuk W8)

= -367
= I 0 ,2 inci2
36

Coba W8 x 35, A= 10,3 inci .


(b) Selidiki kriteria kekuatan, Rumus (2.4-3) AISC:

= AFY = 10,3(36) = 371 kip


M" = ZFy = 34,7(36)i2 =104ft-kip
Py

Jelas bahwa kekuatan yang diperlukan M melampaui kapasitas momen plastis dari
penampang; karcna ha! ini tidak boleh terjadi , penampang harus diperbesar sehingga
Mp pcnampang;;;;, I 13ft-kip. Ternyata, W8 x 40 atau WIO x39 akan memenuhi kriteria
kekuatan.

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

149

(c) Selidiki persyaratan sokongan samping. Karena sendi plastis diperkirakan terjadi
di puncak dan di dasar kolom, ketentuan AISC-2.9 berlaku. Sokongan samping di
puncak, dasar, dan tengah-tengah tihggi batang menyebabkan gradien momen M/Mp =0 ,
yang lebih besar dari (- 0,5):
1375

[1375

Lee= [ T+25 ry = 36+25 ry =63,2ry


Jika panjang tanpa sokongan snma dengaf\ LOft,
ry

120
perlu = - - = 1 ,90 inci
63,2

Jadi, baik W8 x 40 maupun W I 0 x 39 akan memenuhi persyaratan ini.


(d) Lengkapi pcmeriksaan syarat kekuatan untuk WlO x 39:
Py = AFy = 11,5(36) = 414 kip
MP= ZFy =

OK

= 141 ft-kip >113 ft-kip

P
M
P y + 1,18Mp

28,3

113

= 414 + 1,18(140) = 075 <

OK

(e) Selidiki persyaratan stabilitas, Rumus (2.4-2) AISC.

Catatan: Karena pengekangan momen di dasar portal besar (Gs = l ,0) serta 1/L untuk
balok dan kolom hampir sama, maka GA = I ,0. Dari Nomogram (Gambar 14.3.lb)
diperoleh K

=I ,3.
KL = 1,3(240) = .
73
rx
4,27
'

F; = 28 ksi

P, = (23/12)F;A = 1,9;!(28)(11,5) = 618 kip

C,.. = 0,85

untuk portal bergoyang

KL 120
- = - = 60 6<73
ry 1,98
'
'
Per = 1, 70F.,A = 1, 70(16,1)(11,5) = 315 kip

M m-- [ 1107 - JF;(L/ry)] MP= 0,95MP = 133 ft-k1p


.
3160

P Mi ( C,.. ) 28,3 113 (


P c. + Mm 1-PIP. =3 15+133

0 85

=0,85 < l

OK

Wl 0 X 39 memenuhi persyaratan tekuk


AISC-2.7. Walaupun penampang ini
lcbilt berat dari yang diperlukan. WlO selanjutnya yang lebih ringan tidak memiliki
kekuatan momPn plastis yang diperlukan.
Gunakan WJ O x 39.

150

STAUKTUR BAJA

Dalam praktek, perencanaan plastis balok-kolom dapat dilakukan dengan bantuan


nomogram dan penuntun perencanaan [30, 46).

KEPUSTAKAAN KHUSUS
1. Charles Massonnet, "Stability Considerations in the Design of Steel Col-

2.
3.

4.
5.

6.

7.
8.
9.

10.

11.

12.
13.

14.

15.
16.

umns," Journal of Structural Division, ASCE, 85, ST7 (September 1959),


75-111.
Waiter J. Austin, "Strength and Design of Metal Beam-Columns," Journal of
Structural Division, ASCE, 87, ST4 (April 1961), 1-32.
Bruce G. Johnston, ed., Structural Stability Research Council, Guiae to
Stability Design Ctit.eria for Metal Structures Ed. ke-3, New York: John Wiley
& Sons, Inc., 1976, Bab 8.
Robert L. Ketter, " Further Studies of the Strength of Beam-Columns,':
Journal of Structural Division, ASCE, 87, ST6 (Agustus 1961), 135-152.
M. R.
"The Stanchion Problem in Frame Structures Designed According to Ultimate Carrymg Capacity," Proc. Inst. Civil Engrs., 5, 1, Part Ill
(April 1956), 105-146.
Robert L. Ketter, Edmund L. Kaminsky, dan Lynn S. Beed1e, "Plastic
Deformation of Wide-Flange Beam-Columns," Transactions, ASCE, 120
(1 955), 1028-1069.
N. M. Newmark, " Numerical Procedure for Computing Deflections, Moments, and Buckling Loads," Transactions, ASCE, 108 (1943), 1161-1234.
Ping-Chun Wang, Numerical and Matrix Methods in Structural Mechanics.
New York: John Wiley & Sons, Inc., 1966 (hal. 96-1 09).
Theodore V. Galambos dan Robert L. Ketter, "Columns Under Combined
Bending and Thrust," Journal of Engineering Mechanics Division, ASCE, 85,
EM2 (April 1959), 1-30.
George F . Hauck dan Seng-Lip Lee, "Stability of E1asto-Piastic Wide-Flange
Columns," Journal of Structural Division, ASCE, 89, ST6 (December 1963),
297-324.
S. L. Lee dan G . F. Hauck, "Buckling of Steel Columns Under Arbitrary End
Loads," Journal of Structural Division, ASCE, 90, ST2 (April 1964), 179200.
S. L. Lee dan S. C. Anand, " Buckling of Eccentrically Loaded Steel Columns," Journal.ofStructural Division, ASCE, 92, ST2 (Apri11966), 351-370.
Edwin C. Rossow, George B. Barney, dan Seng-Lip Lee, "&centrically
Loaded Steel Columns with Initial Curvature," Journal of Structural Division,
ASCE, 93, ST2 (April 1967), 339-358.
Le-Wu Lu d.an Hassan Kamalvand, "Ultimate Strength of Laterally Loaded
Columns," Journal of Structural Division, ASCE, 94, ST6 (Juni 1968),
1505-1524.
W. F. Chen, "Further Studies of Inelastic Beam-Column Problem,'' Journal
of Structural Division, ASCE, 97, ST2 (Pebruari 1971), 529-544.
Gordon W. English dan Peter F . Adams, "Experiments on Laterally Loaded
Steel Beam-Columns," Journal of Structural Division, ASCE, 99, ST7 (Juli
1973), 1457- 1470.

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

151

17. Francois Cheong-Siat-Moy, " Methods of Analysis of Laterally Loaded


Columns," Journal of Structural Division, ASCE, 100, ST5 (Mei 1'974 ),
953-970.
18. Francois Cheong-Siat-Moy, " General Analysis of Laterally Loaded BeamColumns," Journal of Structural Division, ASCE, 100, ST6 (Juni 1974),
1263- 1278.
19. B. G . Johnston, "Lateral Buckling of I-Section Columns with Eccentric End
Loads in the Plane of the Web," Transactions, ASME, 62 (1941), A- 176.
20. Mario G. Salvadori, " Lateral Buckling of 1-Beams," Transactions, ASCE,
120 (1955), 1165-1182.
21. M. Salvadori, " Lateral Buckling of Eccentrically Loaded 1-Columns," Transactions, ASCE, 121 (1956), 1163-1178.
22. Constancio Miranda dan Morris Ojalvo, " Inelastic t.aterai-Torsional Buckling of Beam Columns," Journal of Engineering M echanics D ivision, ASCE ,
9 1, EM6 (Desember 1965), 21-37.
23. Yushi Fukumoto dan T. V. Galambos, " Inelastic Lateral-Torsional Buckling
of Beam Columns," Journal of Structural Division, ASCE , 92, ST2 (April
1966), 41- 61 .
24. T. V. Galambos, P. F. Adams, dan Y. Fukumoto, " Further Studies on the
Lateral-Torsional Buckling of Steel Beam-Columns." Bulletin No. 115,
Welding Research Council, July 1966.
25. Ralph C. Van Kuren dan T. V. Galambos, "Beam Column Experiments,"
ASCE, 90, ST2 (April 1964), 223-256.
Journal of Structural
26. T. B. Pekoz dan G. Winter, "Torsional-Fiexural Buckling of Thin-Walled
Sections Under Eccentric Load," Journal of Structural Division, ASCE, 95,
ST5 (Mei 1969), 941-963.
27. Teoman B. Pekoz dan N. Celebi, "Torsional Flexural Buckling of ThinWalled Sections Under Eccentric Load," Cornell Engineering Research Bulletin 69-1. Ithaca, N.Y.: Cornell University, 1969.
28. Wei-Wen Yu, Cold-Formed Steel Structures. New York: McGraw-Hill Book
Company, Inc., 1973, Bab 6.
29. Specification for the D esign of Cold - Formed Steel Structural M embers.


D.C.: American Iron and Steel Institute, 196H, with Addenda
(No. I tanggal 19 November, 1970, No. 2 tanggal4 Pebruari 1977).
30. George C. Driscoll, Jr., et al., " Plastic Design of Multistory Frames," Catatan
Kuhan Fritz Engineering Laboratory Report No. 273.20, 1965.
31. Charles Birnstiel dan James Michalos, " Ultimate Load of H-Columns Under
Biaxial Bending," Journal of Structural Division, ASCE, 89, ST2 (April
1963), 161- 197.
32. Charles G. Culver, "Exact Solution of Biaxial Bending Equations," Journal of
Structural Division, ASCE , 92, ST2 (April 1966), 63- 83.
33. Charles G. Culver, " lnitial Imperfections in Biaxial Bending," Journal of
Structural Division, ASCE, 92, ST3 (Juni 1966), 119-135.
34. Gunnar A. Harstcad, Charles Birnstiel, dan Keh-Chun Leu, " Inelastic Behavior of H-Columns Under Biaxial Bending," Journal of Structural Division,
ASCE, 94, ST10 (Oktober 1968), 237 1- 2398.
35 .

C. Syal dan Satya S. Sharma. 'Biaxially I .oaded Beam-Column


lysis," Journal of Structural Division, ASCE, 97, ST9 (September 1971),
2245-2259.

152

STRUKTUR BAJA

36. Sakda Santathadaporn dan Wai F. Chen, "Analysis of Biaxially Loaded Steel
H-Columns," Journal o(Str:uctural Division, ASCE, 99, ST3 (Maret 1973),
491-509.
37. Wai F. Chen dan Toshio Atsuta, "Ultimate Strength of Biaxially J.oaded
Steel H-Columns," Journal of Structural Division, ASCE, 99, ST3 (Maret
1973), 469-489.
38. Charles Birnstiel, "Experiments on H-Columns Under Biaxial Bending,"
Journal of Structural Division, ASCE, 94, STlO (October 1968), 2429-2449.
39. Wai F. Chen dan Sakda Santathadaporn, "Review of Column Behavior
Under Biaxial Loading," Journal of Structural Division, ASCE, 94, ST12
(Desember 1968), 2999-3021.
40. Negussie Tebedge dan WaiF. Chen, "Design Criteria for H-Columns Under
Biaxial Loading," Journal of Structural Division, ASCE, 100, ST3 (Maret
1974), 579-598.
41. Wai F. Chen dan Toshio Ats\lta, "Simple Interaction Equations for BeamColumns," Journal of Structural Division, ASCE, 98, ST7 (luli 1972),
1413- 1426.
42. Ira Hooper, " Design of Beam-Columns," Engineering Journal, AISC, 4, 2
(Ap:-il 1967), 41-61.
43. Moe A. Rubinsky, " R apid Selection of Beam-Columns," Engineering Journal, AISC, 5, 3 (Juli 1968), I 00-122.
44. William Y. Liu, "Steel Column Bending Amplification Factor," Engineering
Journal, AISC, 2, 2 (April 196S), SO-S 1.
45. Benjamin Koo, "Amplification Factors for Beam-Columns," Engineering
Journal, AISC, S, 2 (April 1968), 66-71.
46. Plastic Design of Braced Multistory Steel Frames. New York: American Iron
and Steel Institute, 1968 (ha!. 8-12, 98-111 ).

SOAL-SOAL
Untuk semua soal* yang berkaitan dengan perencanaan atau analisis keamanan,
gunakan Spesifikasi AISC yang terbaru kecuali jlka dinyatakan lain. Penampang W yang
dimaksudkan dalam soal meliputi penampang W, S, dan M.
Soal 12. I sampai 12.27 berkaitan dengan pettimbangan perencanaan, sedang Soal
12.28 sampai 12.38 berhubungan dengan pertimbangan teoretis.
12.1 . Selidikilah kemampuan penampang dalam gambar menurut metode tegangan

kerja. Titik kumpul tidak dapat mengalami translasi, dan sokongan samping
eksternal hanya diberikan di ujung-ujung batang. (w = 12 kN/m; tekanan aksial =
70 kN; bcntangan = 3 m)

*Ban yak soal dapat disclcsaikan dalam satuan Inggeris scpcrti yang diberikan a tau dalam satuan SI
dengan mcmakai data dalam kurung. Konvcrsinya dilakukan secara kasar agar derajat ketepatan data
dalam sa tuan !nggcris dan SI tidak bcrbeda.

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

= 0.85 ki p/ ft
(termasuk berat balok)

1
6 k .,J OIIII II !IIIill l!llii !l ll!llll

Sumbu

wa x 24
(W200 X 42)

10'- 0"

fl__ll _,

163

Baja A36

12.1

Soal

12.2. Selidiki keamanan penampan g dalam gambar berikut jika lentur utama terjadi
dalam arah lemah. Gunakan metode tegangan kerja dan baja AS72 Mutu SO. (w
=I ,5 kN /m; P = 90 kN;. bentangan = 3 m)

20 k

0,1 k i p/ft (termasuk


berat balok)
11!llllll l lll ll lllllll ll lllllll

4" (100 m m )

20 k

4"

I _t _B. .--

_ - - - --= - - ==- - =.._ - ( 1 0 0)

0 24 "
1---

10'- 0"--

Sumbu
lentur

lj

u5 mm) -ll- 0,40" tipikal

----l.

(1 0 mm)

Soal

12.2

12.3. Tentukan beban Q (kip) yang diijinkan bekerja di tengah-tengah tinggi balokkolom dalam gambar. Anggaplah batang bersifat sendi terhadap Ientur dalam
arah x dan y di puncak dan dasarnya. Selain itu, sokongan samping dalam arah
lemah diberikan di tengah-tengah tinggi batang. Gunakan metode tegangan kerja .
(P = 1100 kN; tinggi kolom total = 6,8 m)

11'-0"

Anggap hanya sebagai sokongan


samping terhadap pergerakan
datam arah lemah

11'-0"

Soai 12.3

154

STRUKTUR BAJA

12.4. Selidikilah kemampuan penampang dalam gambar menurut metode tegangan


kerja. Titik kumpul tidak dapat mengalami translasi dan sokongan samping
ekstemal hanya diberikan di ujung-ujung batang. (w = 4 ,4 kN/ m; P = 220 kN;
M = 7kN m;L=4,5 m)
WB >' 24

CW200 X 46)
A36

5 ftkip

0.3 kip/ft (termasuk


be t balok)

Sumbu lentur

J>'"rf""" "","' ""'''"ir--1- 50 k

50 k-E-

1-.

5 ftkip

Soal 12.4

12.5. Tentukan bcban kcrja Q yang aman dan diijinkan menurut metode tegangan
kerja. Portal tidak bergoyang. (P = 450 kN ; tinggi kolom total= 5 m)

Anggap sendi
untuk kedua
arah utama

Jepot un tuk
k edua arah
utam a

t
Soai 12.S

12.6. Tentukan beban aksial P yang diijinkan bckerja pada Wl2 X 45 dengan metode
tegangan kcrja. Sokongan samping diberikan di ujung-ujung dan di tengah
bentang. Bandingkan baja A36 dengan A572 Mutu 50. (Pena.mpang W310 X 67;
w = 10 kN/ m; bentangan = 9 m)

A
W12 'X 45

w 0,7J./It1 DL LLI

11 ,,,,, 11 Ill 11,11111 Ill 1111

lll-!samping

L-30'-o- L Tumpuan vertikal


Soall2.6

GABUNGAN MOMEN LENTVR DAN BEBAN AKSIAL

155

12.7. Pilihlah penampang W14 teringan untuk memikul beban kerja P = 500 kip
dengan eksentrisitas e = 12 inci terhadap sumbu kuat. Anggaplah batang merupakan bagian dari sistem tak bergoyang dan panjang efektif secara Jconservatif sama
dengan tinggi tanpa sokongan. Gunakan (a) baja A36; (b) baja A572 Mutu 60.
Gunakan met ode tegangan kerja. (Penampang W360; P =2200 kN; e =300 mm;
bentangan =4,3 m)

500 k

e= 12"

J-

14'-0''

e = 12"

l500k

Soal12.7

12.8. Pilihlah penampang Wl4 teringan untuk memikul tekanan aksial 240 kip bersama momen lentur sebesar 450 ft-kip pada batang portal tak bergoyang yang
panjang ujung sendi ekuivalennya sama dengan 15 ft. Anggaplah momen konstan
di sepanjang batang. Gunakan (a) baja A36; (b) A572 Mutu 50. Gunakan metode
tegangan kerja. (Penampang W360; P = 1100 kN; M= 610 kNm; /. = 4 ,5 m)
12.9. Jika beban kerja pada balok-kolom dalam Soal 12.6 diubah menjadi P = 125 kip
dan w = 2 kip/ft, pilihlah penampang W teringan menurut metode tegangan
kerja. Gunakan (a) baja A36; (b) A572 Mutu 60. (P = 550 kN; w = 30 kN/m)
12.10. Pilihlah penampang W14 teringan untuk balok kolom yang ditunjukkan. Gunakan metode tegangan kerja dan anggaplah tekuk lateral dicegah sedemikian rupa
hingga L <Le. Pakailah baja A36. (Penampang W360; P = 300 kN; w = 40 kN/m;
L = 9,2 m)

Beban lu:ar 3 k/ft

30'0..

__J

Soal 12.10.

70 k

156

STRUKTUR BAJA

12. 11. Pilihlah penampang W teringan untuk batang dari sistem tak bergoyang dalam
gambar berikut. Gunakan metode tegangan kerja dengan (a) baja A36 dan (b)
baja A572 Mutu 60. (P = 440 kN; M = 92 kNm; tinggi kolom total= 10 m;
panjang segmen atas = 6 m).
100 k

100 k

I
12' 0"

_j
Soal 12. 11

12.12. Rcncanakan kcmbali penampang dalam Contoh 12.11.6 untuk baja A572 Mutu
60. Gunakan metode tegangan kerja.
I 2. I 3. Balok-kolom sua tu portal tak bergoyang memikul beban hasil analisis elastis
seperti yang ditunjukkan. Batang horisontal memiliki sokongan samping di
ujung-ujungnya dan setiap jarak 9 ft. Pilihlah penampang W teringan menurut
mctode tegangan kerja dengan baja A36 .
12. 14. Rencanakan kembali batang dalam Soal 12.13 sebagai bagian dari portal bergoyang. Anggaplah momen incrsia untuk balok dan kolom sama besar. G.unakan
metodc tcgangan kcrja.
12. I 5. Rencanakan W12 teringan untuk kolom A pada portal bergoyang dalam gambar.
Pcrhitungan prarcncana mcnghasilkan W27 X 94 untuk semua balok di sisi-sisi
kolom A, dan kolom A telah ditctapkan harus memiliki kekakuan yang hampir
sama dengan kckakuan kolom di atas dan di bawahnya. Gunakan metode tegangan kcrja dengan haja A572 Mutu 50.
I 2. I 6. Sclidikilah keamanan batang A dan B pad a rangka Vierendeel (portal kaku)
dalam gambar dengan metode tegangan kerja. Beban merata yang ditunjukkan
sudah tcrmasuk herat penampang baja. Pakailah baja A36. Anggaplah rangka ini
diikat oleh penopang silang (ikatan angin) sedcrhana ke rangka lainnya yang
scjajar.
12. 17. Rcncanakan kembali batang A untuk baja AS72 Mutu 60 dengan metode tegangan kerja.
12.18 . Rcncanakan pcnampang W teringan untuk memikul dua be ban eksentris sebesar
20 kip (yang rnenimbulkan lcntur utama) dan tekanan aksial 275 kip. Gunakan
mdode tegangan kcrja dan baja A36 . Anggaplah tumpuan vertikal merupakan
jcpitan terhadap torsi. Juga , anggaplah pcnopang lateral di terrgah bentang
mampu mencegah tckuk puntir lateral. tctapi rotasi dibiarkan tcrjadi sehingga
timbulmomcn puntir.

157

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

40 k

250 ft -k tp

--

1"'

I 18'-0"
l

E!

9'-0"

-o- ----l

40 k

40 k

Portal tak bergoyang

40 k

Tumpuan
dan
lentur
sumbu y- y

Tu mpuan
dan
lentur
sumbu x - x

S oal 12.13 dan 12.14

425 "

w2 7 .,_ 94

W27

.+
,

+---:;1r-,.

13 " 0
W27

94

--- --- j_

28' -0" - - 28' 0"

160 l lktp

Anggap d isokong
di setiap jarak
13 ft dalam arah
lemah

425 k

.....____

--_ Portal
bergoyang
untuk a rah kuat -

Bentangan
balok

den9an batang dan


bentangan yang
diketahui

Soal 12.15

X j

LL

r 3 11
_J
1

.._ _ _ _---l-l

Sokongan samping tegak lurus porta l setiap 4 ft

I J k/ft

220ft k' L
21sk

ftk tp

lllwll ll!!lllll / 2 15k

90k

545 ftkip

Batang A
Soal 12.16 dan 12.17

13klf t

l
Batang 8

158

STRUKTUR BAJA

20k

20k

275 k

275 k

18'-0"_1_18'-0"
. _ I- - -

36' -0" -

- - - 1 - - Tumpuan :vertikal

=-------=- =-:.-:.-=. =-= ==-

Jepit terhadap torsi


di ujung-uj ung

Tamoak atas

Soal 12.18

12.19. Tentukan apakah profil T dalam gambar memadai untuk pembebanan yang ditunjukkan. Anggaplah beban 1a1erata timbul dari konstruksi yang mencegah
tekuk lateral pada batang. Juga, anggaplah batang menerus di setiap tumpuan.
Gunakan baja A36 dan metode tegangan kerja.

55 ,

1f""

4,5 ft-1\ip

0,7, k / ft (termasuk
berat balokl

11111

1;

Atas

55

--;;;;..

1111111 11

4,5 ft-k p

-T-

9'-0"'------1.

Soal 12.19

12.20. Pilihlah :profil WT7 teringan untuk pembebanan seperti yang ditunjukkan. Gunakan baja A572 Mutu 50 dengan metode tegangan kerja. Anggaplah tumpuan
vertikal dan sokongan samping hanya ada di ujung-ujung batang.
1,1 k/ft (termasuk
berat balok l

WT7

Soal 12.20

12.21. Pilihlah profil T yang ekonomis untuk dipakai sebagai batang tekan menerus
suatu rangka batang yang memikul beban kerja yang ditunjukkan. Untuk tujuan
perencanaan, anggaplah batang dijepit di kedua ujungnya. Gunakan metode
tegangan kerja. Pakailah yang lebih ekonomis antara baja A36 atau A572 Mutu
50, dengan menganggap baja Mutu 50 lebih mahal 12% per pon dari pada baja
A36.

159

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

/,}1-7'-0' '1 .,

Profil T

7-0" Sokongan samping

L_14'-0"

Tumpuan vertikal

Soal 12.21

12.22. Pilihlah penampang W teringan untuk batang portal bergoyang dengan metode
perencanaan plastis. Anggaplah sokongan samping ctalam arah tegak lurus bictang
portal beracta pacta setiap jarak 8 ft.

Sendi plastis
pad a
mekanisme
keruntuhan

1'
33 k

I
L

16' 0"

1---

- 21' -0"-- ---<

165 ft k lp

Bata ng A

33 k

(b) Bcban balas (Lf'

(a) Portal kaku bergoya ng

1.3 untuk kombinasi


dengan bcban angin)
Soal 12.22

12.23 . Rencanakan kembali batang pacta Soal 12 . 13 dcngan metode perencanaan


plastis. Gaya aksial ctan momen batas (yakni bcban kerja kali faktor beban)
adalah Pu =;: 66 kip dan Mu = 380 ft-kip. Anggaplah sendi plastis pada mekanismc
keruntuhan terjadi di puncak batang.
12.24. Rencanakan penampang W teringan untuk keadaan hatas (M dan P dipcrolch
dengan menggunakan faktor beban) ctengan metode pcrencanaan plastis. Batang
ini tidak memiliki sencti plastis pada mekanis me kerur.tuhan .
12.25. Ulangi Soal 12.24 bila Pu :;o 500 kip ctan Mu = 60ft-kip.
12.26. Kolom sua tu gectung memiliki
dari balok yang bertcmu dcngannya.
Anggaplah balok ini menimbulkan momen di p1mcak kolom tcrse but, tetapi
dasar kolom bersifat scncti (tidak ada mo men). Balok yang disambung pada
hadan ko lom dianggap bertumpu pada siku pendukung 1an reaksinya diangga p
berjarak 2 inci dari pusat badan kolom. Reaksi dari balok ll,:n diangga p bekcrja
di muka sayap kolom. Gunakan baja A36 da.1 pilihlah pcm..npa ng W teringan
ctengan metocte teg<tngan kerja.

110

STRUKTUR BAJA

Baia A36
Portal tak
bergoyang

75 ftkip
350k

Soal 12.24 dan 12.25


P,

P3 = 30k/

= 25 k

llr . =:e=1
flH-=I2
=r.=J
u - - - " W 2''

tb

= 10k
Panjang efektif =
14 ft baik untuk
arah x maupun y

Soall2.26

12.27. Untuk pembebanan yang ditunjukkan, pilihlah penampang teringan bagi kondisi
berikut dengan metode tegangan kerja:
(a) Wl4 dengan baja A36
(b) Sembarang profil W dengan Fy =SO ksi
(c) W14 dengan Fy = 60 ksi
(d) Wl4 dengan Fy = 70 ksi

Soal-soal yang Berhubungan dengan Pertimbangan Teoretis


12.28 sampai 12.32. Untuk pembebanan dan kondisi tumpuan yang ditunjukkan ,
turunkanlah persamaan diferensial untuk Mz (momen pada bidang lentur) dan
tentukan harga Mz maksimum.
12.33 sampai 12.37. Untuk setiap kondisi pembebanan dalam Soal 12.28 sampai
12.32, hitung tegangan tekan total maksimum pada serat terluar W4 X 13 yang
me1entur dalam arah lemah dengan menggunakan (a) penyelesaian persamaan
dlferensial dan (b) metode pendekatan: Mmaks =M; maks + Pymaks Gunakan
P = 20 kip, w = 0, 1 kip/ft , Q = 0 ,5 kip , a = 3 ft, M 1 "'0,6 ft-kip,M1 = 1,0 ft-kip
dan L =10ft.

GABUNGAN MOMEN LENTUR DAN BEBAN AKSIAL

200 k
My = 25 ltkip

Anggap sebagai
sistem tak ber
goyang

10'-6"

L
200k

200 k

Soall2.27
Jep it

Jepit

___!.___

Soal 12.28 dan 12.33.


Tumpuan
Jepi t
w
sederhana
ll l!l ll l!l ll l ll l l lll l i -___!.___

Soal 12.29 dan 12.34

1 - - -- L - - -

Soal 12.30 dan 12.35


Q

-/;;;
l - .- L

7J#r-

Soal 12.31 dan 12.36

1--- - L - -----l

Soal 12.32 dan 12.37

161

162

STRUKTUR BAJA

12.38. (a) Turunkan pcnyelesaian persamaan diferensial untuk pembebanan pada Soal
12. 10, dan tentukan persamaan untuk m omen lentur maksimum. Anggaplah
momen primer dapat dihitu ng scbagai wL 2 /8.
(b) Untuk Wl4 yang dipilih pada Soal 12.10 , hitunglah momen lentur maksimum dengan menggunakan persamaan diferensial dan metode pendekatan,
M maks = Mj maks + Py maks
(c) Turunkan penyelesaian persamaan diferensial dengan menganggap putaran
sudut di ujung jepit harus nol. Berapa besarkah pengaruh pembesaran
momen pada momen ujung?

BAB

TIGABELAS
SAMBUNGAN

13.1 JENIS SAMBUNGAN


Menurut AISC-1.2 tentang perencanaan tegangan kerja (working stress) dan AISC-2.1
tentang perencanaan plastis, konstruksi baja dibedakan atas tiga kategori sesuai dengan
jenis sambungan yang dipakai. Ketiga jenis ini adalah sebagai berikut :
1. Jenis I AISC. Sambungan portal kaku, yang memiliki kontinuitas penuh sehingga sudut pertemuan antara batang-batang tidak berubah, yakni pengekangan
(restraint) rotasi sekitar 90% atau lebih dari yang diperlukan untuk mencegah
perubahan sudut. Sambungan ini dipakai baik pada
perencanaan tegangan kerja maupun
plastis.
2. Jenis 2 AISC. Sambungan kerangka sederhana (simple framing), di mana pengekangan rotasi di ujung-ujung batang dibuat sekecil mungkin. Untuk balok,
sambungan kerangka sederhana hanya melibatkan pemindahan gaya
di
kedua ujung balok. Suatu kuangka dapat dianggap sederhana jika sudut semuJa
antara batang-batang yang berpotongan dapat berubah sampai 80 persen dari
besarnya perubahan teoretis yang diperoleh dengan menggunakan sambungan
sendi tanpa gesekan (frictionless). Perencanaan balok bertumpuan sederhana
dengan metode tegangan kerja memakai sambungan Jenis 2. Kerangka sederhana
tidak
dalarn perencanaan plastis, kecuali pada sarnbungan batang
batang tegak lurus bidang portal yang harus mencapai kekuatan plastis. Dua atau
lebih struktur bidang yang direncanakan secara plastis dapat dihubungkan
dengan sistem kerangka sederhana yang digabungkan bersama penopang silang
(cross-bracing).
3. Jenis 3 AISC. Sambungan kerangka semi-kaku, yang pengekangan rotasinya
berkisar antara 20 dan 90% dari yang diperlukan untuk mencegah perubahan
sudut. Altematifnya, kita dapat menganggap momen yang disalurkan pada
sambungan kerangka semi-kaku tidak sama dengan nol (atau kecil sekali) seperti

164

STRUKTUR BAJA

Sambungan !as untuk kon struksi portal kaku: sambungan balok ke kolom dengan pengaku badan
kolom. Rural Mutual insurance Building, Madison, Wisconsin. (Foto oleh C.G. Salmon)
.

165

SAMBUNGAN

pada sambungan kerangka sederhana, dan juga tidak memberikan kontinuitas


momen penuh seperti angga:pan yang dipakai pacta a'rtalisis elastis portal kaku.
AISC-1.2 menyatakan bahwa perencanaan konstruksi berdasarkan sambungan
memiliki derajat
Jenis 3 dapat diterapkan bila "sambungan balok dan
pengekangan momen yimg dapat diandalkan dan jelas berada di antara ketegaran
(rigidity) Jenis 1 dan fleksibilitas Jenis 2..:
1

Sambungan semi-kaku tidak dipakai dalam perencanaan plastis dan jarang sekali
digunakan pada metode tegangan kerja, terutama karena derajat pengekangannya sukar
ditentukan.

Garis Balok
Untuk lebih memahami perbedaan praktis antara ketiga jenis sambungan AISC, garis
balok yang dikembangkan oleh Batho dan Rowan [ 1 J serta digunakan oleh Sourochnikoff [2} akan dimanfaatkan dalam penjabaran secara grafis.

;;Qe.

0.--,..........__

}+--=-----.,

(a) Momen ujung dan rotasi akhir


MF.

(ol JII JIDITIJOJ JI IliTI JII JIIIIII)

MFb

(b) Momen primer

Gambar 13.1.1 Momen uan rotasi untuk persamaan kemiringan-lendutan (yang dipcrlihatkan dalam
arah positif).

Tinjaulah Gambar 13.1.1 yang memperlihatkan balok AB dengan beban sembarang


dan momen ujungM0 dan Mb, serta rotasi ujung 00 dan ()b Momcn yang diperlukan agar
Oa =f) b = 0 diberi notasi M Fa dan MFb (m omen primer jepit). Persamaan kemiringanlendutan (slope-deflection) adalah

M =M _ + 4EI 6 + 2EI 6
a

fa

(13.1.1)

Penyelesaian Persamaan 13.1 .1 untuk 90 dan fJb mcnjadikan

6EI
L
(Ja = 2(Mo -

6EI

MFa) -

MFb)

(13. 1.2)
8, = - (Ma - Mr:,J + 2(Mb-MH)

166

STRUKTUR BAJA

persamaan kedua dari persamaan pertama menghasilkan

6El
.
(8., -8b)=3(M.. -Mb)-3(MF.. -MFb)
L

(I 3.1 .3)

Jika beban yang ditinjau simetris, maka

(13.1 .4)

sehingga Persamaan 13 J .3 menjadi

atau
(13 .1.5)
yang disebut persamaan garis balok. Bila 80 = 0 (kondisi jepit sempurna), M0 = MF0 ;
dan untuk ujung sendi di mana M0 =0 , kemiringan menjadi fJ0 = -MF0 / (2EI/L).
Gambar 13 .I .2 memperlihatkan graflk persamaan garis balok dan kelakuan
(behavior) momen-rotasi dari sambungan Jenis 1, 2, dan 3. Sambungan kaku umumnya
yang sekitar 90% dari MFa atau lebih; jadi, derajat
harus memikul momen ujung
pengekangannya dapat dikatakan 90%.
sedethana (Jeni$ 2) hanya dapat
menahan 20% dari momen M p0 atau kurang, seperti yang ditunjukkan oleh momen M2 ,
sedang sambungan semi-kaku diperkirakan menahan momen sebesar M3 , yang mungkin
sekitar 50% dari momen primer MFa

Jepit sempurna
untuk beban merata
wL2

.;
oi
c:

3"

MFa

M,

Q)

E
0

c:
M3

=- 12

Sambungan Jenis 3

M Fa

balok pada t ,67 kali beban kerja


Garis balok pada beban kerja

Rotasi ujung,

88

Gambar 13.1.2 Karakteristik momen-rotasi ketigajenis sambungan AISC.

SAMBUNGAN

167

Jika karakteristik momen-rotasi suatu sambungan dapat ditetapkan, maka kekuatannya dapat direncanakan sedemikian rupa hingga rotasi ujung () yang timbul sepadan
(compatible) dengan rotasi akibat beban. Ringkasan dan pembahasan karakteristik
momen-rotasi berbagai jenis sambungan dapat dilihat pada makalah Schenker, Salmon,
dan Johnston [3].

13.2 SAMBUNGAN BALOK SEDERHANA


Sambungan kerangka sederhana, Jenis 2 AISC, dipakai untuk menyambung suatu
balok ke balok lainnya atau ke sayap kolom. Kebanyakan sambungan ini dibuat standar
dan ditunjukk.an pada AlSC Manual dengan judul, "Framed Beam Connections" dan
"Heavy Framed Beam Connections." Sarnbungan balok sederhana (framed beai?
connection) yang dilas dan dibaut diperlihatkan pada Gambar 13.2 .1. Pada sambungan
ini, siku penyambung dibuat sefleksibel mungkin. Sambungan ke kclom (2 baris dengan
masing-masing 5 alat penyambung, Gambar 13.2, Ia) biasanya dibuat di Japangan, sedang
sambungan ke badan balok (satu baris dengan 5 alat penyambung, Gambar 13 .2.1 b)
Barisan alat penyambung A

52- L4 X 3

2X t

__.1 lr

['r

1"

r--=
..
I - f-32

1"

L,.

Las A

-\- f-b

W30

tp

(a)

(c)
Torehan (pemotongan sayap balokl

ukuran
Ias

LasB

(d )

(c)

Gambar 13.2.1 Sambungan balok sederhana.

16&

STRUKTUR BAJA

umumnya dibuat di bengkel. Da'!am


rencana, lubang alat penyambung yang
dibuat di bcngkel umumnya ditunjukkan seperti pada Gambar 13.2 .1 b, sedang lubang
yang dibuat di laoangan ditunjukkan sebagai bulatan hitam penuh.
Dalam praktek fabrikasi dewasa ini, sambungan bengkel biasanya dilas, scdang
sambungan lapangan dapat dibaut atau dilas; jadi, sembarartg kombinasi seperti (a)
dengan (b) atau (c), atau (d) dengan (b) atau (c) pada Gambar 13.2.1 dapat digunakan.
Akhir-akhir ini ada beberapa perencana menggunakan sambungan dengan plat ujung
yang diJas ke badan suatu balok dan dibaut ke balok lainnya atau kolom yang hendak
dihubungkan. Karakteristik momen-rotasi sambungan seperti ini telah diselidiki oleh
Kennedy [4].
Bila prom siku, yang kadang-kadang disebut SlKu penjepit (clip angles), dipakai
menyambung balok dengan kolom, kita akan memperoleh siar (clearance) sekitar t inci;
dengan demikian, jika balok terlalu panjang (dalam batas-batas toleransi), siku tersebut
dapat digeser tanpa perlu memotong (memperpendek) balok. Bila suatu balok bertemu
atau disambung dengan balok lainnya sehingga sayap kedua balok tersebut berada pada
elevasi yang sama, seperti dalam Gambar 13.2.1e, sayap balok tersebut harus ditoreh
atau dopotong. Kehilangan penampang ini hanyalah kehilangan bagian sayap yang
memikul sedikit gaya geser, sehingga pemotongan sayap biasanya tidak banyak
mengurangi kekuatan geser. Birkemoe dan Gilmor (42] menunjukkan bahwa penorehan
(coping) badan yang memikul tegangan tumpu yang besar pada sambungan ujung balok
dengan baut kekuatan tinggi dapat menirnbulkan sobekan sepanjang garis yang melalui
lubang-lubang, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 13.2.2. Masalah ini terutama
timbul bila jumlah baut pada badan balok hanya sedikit dan tidak disebar secara merata
di seluruh tinggi badan. Atas alasan ini, AISC-1.5.1.2.2 dan AISC-l.l6.5.3 menetapkan
persyaratan khusus bagi sambungan ujung seperti ini.
Jurnlah baut kekuatan tinggi yang diperlukan didasarkan pada gaya geser langsuug
dengan mengabaikan eksentrisitas beban, sedang panjang dan ukuran las ditentukan
dengan memperhitungkan eksentrisitas beban . Alat penyambung, baik baut ataupun las,
direncanakan menu rut prosedur dalam Bab 4 dan 5.

Jejak kega!I.CIIan akibat


sobekan yang potensial

Gambar 13.2.2 Kegagalan akibat sobekan di ujung yang ditoreh pada sambungan balok sederhana.

Tebal siku biasanya direncanakan sedemikian rupa hingga ti<lak menjadi faktor
pembatas. Tegangan geser pada penampang siku bruto juga harus diperiksa. Siku diharapkan melentur agar derajat pengekangan ujung yang timbul sangat kecil.

SAMBUNGAN

169

Tegangan Lentur pada Siku Penyambung


Sekarang-, tinjaulah tegangan akibat lentur pada siku penjepit yang ditunjukkan dalam
Gambar 13.2.3. Gaya tarik T per inci di puncak siku tersebut dihitung berdasarkan
momen yang bekerja (reaksi P kali eksentrisitas beban e yang diukur dari garis alat
penyambung A atau garis. berat las A) dan tegangan lentur pada kaki siku dengan
lebar b.

(a) Sambungan baut


kekuatan tinggi

(b) Sambungan !as

Gambar 13.2.3 Kelakuan pada tepi tarik siku penjcpit.

Jika tebal siku sama dengan t dan panjang siku adalah L, maka tegangan di puncak
siku penjepit menjadi

(13 .2.1)
dan
(13.2.2)
dengan T adalah be ban pada puncak dua siku penyambung sepanjang 1 inci.
Beban T melenturkan siku penyambung seperti pada Gambar 13.2.3. Untuk sambungan baut kekuatan tinggi, gaya klem (clamping force) menimbulkan jepitan di baut
dan penampang kritis akibat lentur mungkin
di dasar lengkungan kaki siku, pada
jarak k (dimensi untuk detail yang dicantumkan dalam tabel AISC Manual) dari
punggung siku.

170

STRUKTUR BAJA

Jika sambungan baut ters-ebut dianggap sebagai balok dengan tumpuan jepit-jepit
(Gambar 13.2.3a) karena gaya klem akibat tarikan awal pada baut dan sambungan las
dianggap sebagai balok sederhana (Gambar 13.2.3b) karena kecilnya tarikan awal, maka
tegangan lentur pada si.ku penyambung dapat disederhanakan sebagai berikut:
Untuk siku yang dibaut ,
(13.2.3)
(13.2.4)
(13.2.5)
Untuk siku yang dilas,
(13.2.6)
(13.2.7)

Dari Persamaan 13.2.5 atau 13.2.7 terlihat bahwa siku yang tebal akan memperkecil
tegangan; namun , deforrnasi juga akan berkurang sehingga fleksibilitas yang dikehendaki
tidak tercapai. Untuk beberapa konsol pendek (bracket) yang akan dibahas dalam Bab
13.4 dan 13.5, ketegaran ini mungkin diperlukan . Untuk sambungan sederhana, defor
masi siku harus memadai agar sambungan mendekati kondisi tumpuan sederhana.
Lendutan pada siku dapat dihitung secara pendekll.tan sebagai berikut:
Untuk siku yang dibaut.
(13.2.8)

(13.2.9)
Untuk siku yang dilas.

T(2g, )'

481 ==

T(2&

( 13 2.10)

dan dengan menggunakan T dari Persamaan 13 .2.7 diperolch

4=

fg;
I,SBt

(1 3.2.1 I)

SAMBUNGAN

171

Persamaan 13.2.9 dan 13.2.11 menunjukkan bahwa untuk deformasi A yang konstan,
semakin tebal siku semalcin besar tegangan. Juga, untuk tegangan f yang konstan,
semakin tipis siku semakin besar lendutan.

Contoh 13.2.1
Tentukan kapasitas sambungan balok sederhana dengan 5 baut per baris dalam Gambar
13.2 .1 untuk menyambung W30 X 99 ke sa yap kolom yang tebalnya t inci. Gunakan
baut A325 berdiameter t inci pada lubang standar dengan kondisi permukaan yang
bersih dari kotoran (Kelas A). Hitung untuk dua keadaan: ( I) sambungan tipe geser
(A325-F) dan (2) sambungan tipe tumpu dengan ulir di luar bidang geser (A325-X).
Pakai baja A36.

PENYELESAIAN
(a) S1,1mbungan tipe geser (A325-F). Sambungan ke badan W30 X 99, tw
inci, darU:abel 4 6.1
Ros = A bFu =

=0 ,520

2{0.4418)17,5 = 15,46 ki p

Jika eksentirisitas e terhadap barisan alat penyambung diperhitungKan, maka alat


penyambung pada baris A akan memikul geser eksentris. Dalam praktek, pengaruh geser
eksentris pada sambungan balok sederhana yang dibaut atau dikeling biasanya diabai
kan. Jadi, kapasitas berdasarkan sambungan ke badan W30 x.99 adalah

p = 5(15,46) = 77,3 kip


Sambungan geser tunggal ke sayap t inci memikul gabungan geser dan tarik seperti
yang dibahas pada Bab 4.1 0. Kapasitas setiap alat pcnyambung adalah

R ss =0,4418(17,5)=7)73 kin
Untuk sambungan balok sederhana, tarikan akibat eksentrisitas beban biasanya diabai
kan (tabel sambungan balok sederhana pada AISC Manual juga mengabaikan pengaruh
ini). Dengan mengabai}<:an.eksentrisitas,

p = 10(7 ,73) = 77,3 kip


Bila eksentrisitas terhadap barisan alat penyam bung diperhitungkan,

e = 2Hn.
dengan menganggap reaksi terjadi sepanjang garis alat penyambung A. Gaya nominal
pada baut yang paling besar tegangannya adalah

Afu =

A{, =
I

p
10

= O,lOP

(geser langsung)

Pe(6)
= P (2 25)(6) =0 075P
4(3) 2 + 4(6) 2
180
I

(tarik)

172

STRUKTUR BAJA

Tegangan geser ijin


bUa tarikan juga bekerja adalah

= 17,5(1 -

f.A,JT1) = 17,5(1 - 0,075P/28)

Untuk baut yang mengalami tegangan geser penuh, fv = O,IOP/A:

O,lOP

0.4
= 17,5(1-0,0?SP/28)
418

P=64 ,l kip<77,3kip
Jika tegangan gabungan diperhitungkan, kapasitas untuk sambungan tipe geser akan
berkurang sekitar 17 persen .
(b) Sambungan tipe tumpu (A325-X). Sambungan ke badan (tw = 0 ,520 inci)
W30 x 99; dari Tabel4.6.1 ,

Ros = A,Fu = 2(0,4418)30,0 = 26,51 kip

(menentukan)

Ra = 1,SF.,Dtw = 1,5(58)a>(0,520) = 33,931cip


Dengan mengabaikan pengaruh geser eksentris,

p
Untuk sambungan ke sayap

= 5(26,51) = 133 kip

t inci,

R 55 = 0,4418(30,0) = 13,25 kip


Karena tebal siku umumnya lebih tipis dari t inci, tegangan tumpu pada siku mungkin
ak:)Jl lebih kritis dibanding tegangan tumpu pada sayap t inci. Tebal siku minimum
berdasarkan tegangan tumpu (agar Rs =Rss) adalah

Rss
1,5F.,D

13,25
. .
,S(S
)G)
=
0
,20
tnCI
1
8

Bila eksentrisitas yang rnenimbulkan gabuogan gaya geser dan tarik diabaikan,

= 10(13,25) = 133 kip

Jika pengaruh gabungan gaya geser dan tarik diperhitungkan, gaya untuk geser
langsung menjadi O,H)P dan untuk tarik menjadi 0 ,075P, seperti yang dihitung pada
bagian (a). Untuk sarnbungan tipe tumpu, tegangan tarik ijin F/ bila gaya geser juga
bekerja adalah

=55 - 1,4(.,

0,075P
0,10P
55 1 4
0 I 4418
- , 0 ) 4418

P = 113 kip< 133 kip (dengan mengabaikan e)


Kembali, tegangan gabungan akan rnengurangi kapasitas sekitar 15%. Spesifikasi AISC
tidak menunjukkan cara perhitungan yang harus dilakukan; kebiasaan yang umum
untuk sarnbungan balok sederhana ialah mengabaikan pengaruh gabungan gaya tarik
dan geser pada sambungan yang dibaut.

SAMBUNGAN

173

(c) Ringkasan

p =77,3 kip

(A325-F, e diabaikan)

p = 64,1 kip

(A325-F, e diperhitungkan)

133 kip

= 113 kip

(A325-X, e diabaikan)
(A325-X, e diperhitungkan)

(d) Jarak ujung dan jarak tepi. Menurut AISC-1.16.5.2, tebal siku minimum untuk
jarak ujung It inci pada siku tersebut adalah

. .

::::;,

t mtmmum ,- F.u
=

2P

Garak UJung
.
)

2033110
) = 0,37 inci
5X(1,25)

Untuk sambungan tipe tumpu dengan kapasitas 133 kip, kita memerlukan siku dengan
inci; untuk sambungan tipe geser dengan kapasitas 77,3 kip, siku dengan tebal
tebal
t inci memadai.

Untuk sambungan yang direncanakan hanya terhadap reaksi geser (atau eksentrisitas diabaikan), AISC-1.16.5.3 mengharuskan pemeriksaan jarak ujung pada badan
balok. Jarak ujung yarrg diperlukan ialah

2P
Jarak ujung minimum F R
IAtW

203315
) = 1,76 in.
58(0,520)

Dalam perhitungan di atas, PR adalah reaksi balok dibagi dengan jumlah baut pada sambungan, dan "jarak ujung" adalah jarak dari pusat lubang terdckat ke ujung badan
balok. Jadi, barisan baut vertikal harus diletakkan minimal I ,76 inci dari ujung balok.
Persyaratan ini boleh dilampaui hila tegangan tumpu fp tidak melampaui
Dalam contoh ini,
13315
= 68. >2 ksi > [0I 90F
G}(0,520)

{.,

= 5212 ksi]

(Tidak li'lemenuhi)
!

Jadi, agar sambungan tipe tumpu rnampu memikul 133 kip, jarak ujung paling sedikit
harus 1,76 inci. Untuk sambungan tipe geser yang memikul 77.3 kip , 2PRI(F11 tw)
mengharuskan 1 ,02 inci , yang lebih kecil dari harga minimum It inci yang dicanturnkan dalam Tabel I .16.5.1-AISC; jadi,jarak It inci menentukan.
(e) Selidiki derajat tumpuan sederhana dari siku i inci. Dengan memakai siku
4 X 3-} X f, tegangan Jentur menurut Persamaan 13.2.5 menjadi

= 9,0Peg, = 9,0(133)(2,25)(2,5 -:-{i) =


t 2L 2

(0,375?(14 5)2
7

154
-

k .
Sl

174

STRUKTUR BAJA

Hat ini menunjukkan bahwa tegangan leleh tercapai dan deformasi siku yang permanen
akan terjadi pada beban kerja. Selidiki deformasi sil<u dengan Persamaan 13.2.9:
2

6. = / (& )

3,0Et

154(1. 75)

3,0(29.000)(0,375) - 0 01 35

Bentangan balok terpanjang dengan beban merata untuk W30


reaksi 133 kip adalah

tncl

x 99 yang memiliki

M = F11 S = 24(269) =538 ft-kip


M = WL = 133(2)L
8
8
8(538)
L = 133 ( ) = 16,2 ft
2
Rotasi ujung menjadi

WL 2 ML 538(12)(16,2)(12)
= 24EI = 3El = 3(29.000)3990 = 0 00362

radial

Dengan menganggap pusat rotasi terletak di dasar siku , deformasi di puncak siku menjadi
6. = 14,50 = 14,5(0,00362) = 0,052 inci > 0 ,01 35
Bcrdasarkan perhitungan pendekatan ini, siku penyambung harus meleleh untuk mengakomodasi rotasi di ujung balok; walaupun rotasi ini tcrjadi , rotasi ujung balok
sedcrhana penuh tidak mungkin tcrjadi. Momen ujung akan timbul walaupun umumnya
tidak akan mcngurangi banyak momcn posilif tengah bentang. Kesimpulannya ialah
sambungan balok scderhana scbaiknya memakai siku tertipis yang konsisten. dengan
bacasan tcgangan cumpu dan batasan praktis lainnya. Pembahasan lebih lanjut tentang
kclakuan siku penyambung balok sederhana diberikan olch Bertwell [5 ].
Con toh 13.2.2
Rencanakan sambungan untuk WIO x 68 dengan reaksi 46 kip dan W24 x 104 dcngan
reaksi 165 kip yang bertemu di kedua sisi gelegar plat (plate girder) dengan badan inci
sc perti yang ditunjukkan pada Gambar 13:2.4. Penyambungan harus dilakukan dcngan

A325 bcrdiameter
inci pada sambungan tipe tumpu, dan ulir berada di luar
hidang ge'>er. Bahan dasar profil adalah baja A36.

PENYELESA IAN
(a) Sambungan ke badan WIO x 68 dan W24 x 104 .

R 11

Ru

= 1,5(5H)(0.470)(0,75) =30,67 kip

(badan WIO)

Rn

= 1,5(58)(0,500)(0,75) = J2.631 kip

(badan W24)

1,5 F,,t...D

Rus = 2(30)(0,44 18) = 26,51 kip

(geser ganda)

SAMBUNG AN

46
,
26 51

= 1,7,

bulatkan 2

(WIO)

- 165 -- 6 ,2 .
Jumlah baut26 51

bulatkan 7

(W24)

Jumlah baut

175

'

W 10 X 68

3"

2 - L4 X 3

5. X S X

.
1"
1 - 72

Gambar 13.2.4 Sambungan balok sederhana dengan reaksi-rcaksi yung lidak sama besar.

Pemakaian hanya dua baut unt uk menyambung penampang W10 dapat menimbulkan sobekan sepanjang penampang netto dalam arah vertikal ke bawah dari sisi torehan
ke pusat baut paling bawah, kemudian ke arah horisontal menuju ujung balok terdekat.
Coba 3 baut seperti pada Gambar 13.2 .4 dan selidiki AISC-1.5 .1 .2 .2.
Panjang netto Ln sepanjang garis sobekan yang potensial (Gambar 13 .2 .2) adalah
5,625 inci, yakni 1t inci (jarak ujung pada siku) ditambah 5 inci (dua kali jarak antara
2,5 inci) ditambah 2 inci (jarak standar pada i-.:aki 4 inci dikurangi siar inci) dan dikurangi 3(ti + [6) (yakni deduksi untuk tiga lubang standar). Jadi,

Reaksi
L.,tw

- - - < 0,30F;,

= 0,30(58) = 17,4 ksi

46
( ,
) = 17,4 ksi = 0,30F;,
,
5 625 0 470

OK

Gunakan 3 baut untuk menyambung penampang W10.

(b) Sambungan ke badan gelegar plat. Untuk sambungan ini, kapasitas baut puncak
yang menahan kedua reaksi balok akan dibatasi oleh geser ganda atau tegangan tumpu
pada plat inci, sedang kapasitas baut lainnya dibatasi oleh geser tunggal a tau tegangan
tumpu pada plat f inci.

Ra = 1,5(58)(0,375)(0,75) = 24,46 kip

= 2(30)(0,4418) = 26,51 kip


Rss = 30 (0,4418) = 13,25 kip

Rvs

(badan f inci)

176

STRUKTUR BAJA

Untuk baut yang menahan kedua reaksi balok, tcgangan tumpu menentukan :
R

= 24,46 kip/ baut

Coba enam baut puncak {dua baris vertikal dengan masing-masing 3 baut) karena hal ini
menghasilkan pola yang selaras dengan keperluan tiga baut untuk badan W10 x 68.
Masing-masing dari enam baut puncak memikul 46/6 7,7 kip dari W10 x 68. K.apasitas
selebihnya {24,46 - 7 ,7 = 16,8 kip) digunakan untul( mcnahan reaksi W24 x 104.
Oleh karena 16,8 > 13,25 , penganggapan 13.25 set1agai kapasitas per baut yang
tersedia pad a W24 x 104 terlalu berlebihan; dengan menganggap reaksi terse but dipikul
oleh semua baut secara merata,
Jumlah baut

= 1316525 = 12,5,

bulatkan 14

Tebal siku yang diperlukan untuk menghasilkan jarak ujung


adalah {untuk pcnampang W24)

2P 2(165/14)
t 2!:-- =
F.,Le 58(1,25)

0 ,33 inci,

It

inci pad a siku

pakai t inci

atau {untuk penampang WlO)


>

t-

2(46/6) . .
( , ) - 0,21 IDCI
58 1 25

3t X

0' - 7t" untuk WIO

68.

Gunakan 2- LA x 3t x

x 1' - 71-" untuk W24

104.

Gunakan 2 - IA

Siku (lihat Gambar 13.2.4) dibuat tidak standar karena panjang siku tidak boleh
melampaui dimensi T yang sama dengan 7f inci untuk WIO x 68. Tebal sayap gelegar
sedemikian rupa hingga torehan yang diperlukan masuk ke dalam dimensi T; jadi,
jarak antara 2t inci digunakan agar jarak ujung pada badan WI O x 68 memadai.

Kapasitas Las untuk Gaya Geser Eksentris pada Sambungan Siku


Oleh karena sambungan las tidak memi.liki tarikan awal, eksentrisitas beban walaupun
kecil perlu diperhitungkan. Prinsip-prinsip dalam Bab 5 (Bab S .16) akan dipakai bersama
anggapan !as sebagai garis.

Contoh 13.2.3
Tentukan kapasitas untuk 1as A pada sambungan siku yang ditunjukkan dalam Gambar
13.2 .1 . Penam pang balok adalah W30 x 99 dan ukuran !as sama dengan t inci . Siku
yang digunakan adalah 4 x 3t x f6 dengan panjang 1' - 2t''. Pakai elektro da E70 pada
baja A36.

PENYELESA IAN
Dengan mcnggunakan fp dari Tabel 5.16.1 dan memperhatikan Gambar 13.2.lc ,

SAMBUNGAN

I = 8(3)3 +6(3)(14,5)2 +(14,5) 3

(3)4
2(3)+ 14,5

12

177

583,5 inci 3

Bila sifat-sifat garis digunakan, kita dapat menganggap tegangan bersatuan ksi seperti
yang dihitung dengan tebal efektif 1 inci, atau kita dapat menganggap tegangan telah
dikalikan dengan tebal efektif l inci sehingga tegangan memiliki satuan kip per inci.

= 0,0244P
2

(3)
x=2(3) +14,5

(komponen geser langsung).l.

0 44.
'm.

Komponen x dan y dari tegangan puntir adalah

f" = P(3,50 - 0,44)(3,50 - 0,44- 0,50) 0,006?lP


V
2(583,5)
f

" = P(3,50-0,44)(7,25) O Olgop


2(583,5)

--7

/, = P-/(0,0244 + 0,0067) 2 + (0,0190)2 = 0,0364P


Kapasitas las per inci adalah

Rw =G)(0,707)21,0= 3,71 kip/inci

3,71
.
= 0,0364 = 102 ktp

PengUjian sambungan siku yang dilas oleh J ohnston dan Green [6] serta Johnston
dan Diets (7] menunjukkan bahwa kelakuan badan siku umumnya sesuai dengan
anggapan.

Kapasitas Las yang Memikul Gaya Geser dan Tarik pada Sambungan Siku
Keadaan ini dijumpai pada sambungan las lapangan y ang diperlihatkan dalam Gambar
13.2. 1d. Para ahli masih berbeda pendapat dalam analisis kekuatan sambungan ini.
Blodgett [8) menghitung kekuatan berdasarkan keadaan geser eksentris pada bidang Jas.
Ak.ibat beban eksentris seperti pada Gambar 13.2.5b, kedua siku akan saling mendesak
sepanjang jarak L/6 dari puncaknya, dan tegangan puntir sepanjang i"L (di bawah jarak
L/6 tersebut) ditahan oleh !as. Dengan mengabaikan pengaruh belokan di puncak.
keseimbangan momen mengharuskan

P
I (5 ) 2
.,r:
l "' 1 = ;-t'
gayaj incr

f "' = 5L

( 13.2.1 2)

lt ngafl

(1 3 .2. 13)

178

STRUKTUR BAJA

Komponen geser langsung adalah

=_!_

panjang

2L

[, yang sesungguhnya

(-) + (

JL2 +

(13 .2.14)

gaya/satuan panjang

(13.2.15)

yang meru pak.an persamaan dari Pustaka 8 , yang juga diberikan dalam bentuk nomogram (Nomogram No. 6). Cara ini mengabaikan eksentrisitas eh yang cenderung menimbulkan tarikan di puncak. garis las. Pengarang berpendapat bahwa pengaruh eksentrisitas ini tidak cukup besar untuk memisahkan kedua kaki siku di dasarnya seperti yang
dit unjukkan oleh distribusi tegangan pada Gambar 13.2.5b.

Kaki 8
1
"

Simetris terhadap

!i-J
(h)

(a)

Gambu 13.2.5

(c)

las lapan!!an untuk silcu penyambung.

Sebagai pengganti cara dari Pustaka 8, pengarang berpendapat distribusi tegangan


pada Gambar J3 .2 .Se lebih tepat. Komponen lentur untuk distribusi tegangan ini adalah

"=Me = Pe ,(l./2) =3Pe,


I
2U/12
[ _'2.

(13.2.16)

dengan mengabaikan belokan las di puncak siku . Komponen geser langsungnya adalah

= 2L

g.tya/satuan panjang

(-) +
2

fr yang sesungguhnya =
=

JL2 + 36et

(13.2.17)

gayafsatuan panjang

(13 .2 .18)

SAMBUNGAN

179

Atau, jika belokan dipcrhit ungkan (jarak b pacta Gambar 13.2 .6 ). persamaannya
menjadi rumit. AISC Manual mcnunjukkan bahwa belokan harus dua kali ukuran las.
Belokan akan berpengaruh besar bila panjang siku L pendek. Secant logis, panjang
belokan dapat dianggap scbesar L/ 12 (2 kali !as t inci untuk L =6 inci).

Gambar 13.2.6 Konfigurasi !as untuk siku badan dan dudukan balok.

= I/.Y untuk se rat

Dari Tabel 5 .1 6.1 (Kasus 4 ), S


Gambar 13.2.6 ada1ah

tarik di puncak konfigurasi pacta

(13.2.19)
Un tuk d =L dan b = L/ 12. Persamaan 13.2.19 menjadi

4L 2

S=9

(13 .2.20)

Jadi, komponen teganganlentur (lihat Gambar 13.2.6) adalah

)( s

41.- 2 /9 4!--2

(13.2.21)

Karena gaya geser yang dipikul oleh belokan sangat kecil, pengaruh belokan diabaikan
untuk perhitungan komponen gescr langsung; jadi,

=n

fr yang sesungguhnya =

(13.2.22)

p
2L

)l+ (9Pe
- - )2
1

4U

(13.2.23)

Contoh 13.2.4

Tentukan kapasitas !as B pacta Gambar 13.2.5 jika ukuran !as yang digunakan adalah
h inci dan L = 20 inci. Las dibuat dari elektroda E70 dengan pengelasan busur nyala
logam.terlindung (SMAW). Ukuran siku adalah 4 x 3 x f

180

STRUKTUR BAJA

PENYELESA IAN
(a) Cara terbaik,Persamaan 13.2.23

Rw = 0 ,707{i'c;)21 = 4,64 kip/inci


p

+ 20 25e
2 .J
2L
'
e1 = 3,00- x = 3,00-0,25 = 2,75 inci
- 2{2,5)(1,25)
0,25 inci
x = 2 (2 ,5 ) +
20

f r yang sesungguhnya =

2
1

fr yang sesungguhnya

= 2 (20)2 .J(20)2 + 20 125(2,7 5)2 = 0,0294P


4,64
.
= 158 k1p
294

P(kapasitas)= 0,0

(b) Belokan diabaikan seluruhnya, Persamaan 13.2.18,

[, yang sesungguhnya
P(kapasitas)

= 2 (20)2 .J(20)2 + 36(2,75? = 0,0324P


=

4 64

= 143 kip
0 ,0 324

(c) Rumus dari Pustaka 8, Persamaan 13.2.15,


[,yang sesungguhnya = (;0)2 .J(20)2 +
2

= kaki siku 4 inci


yang sesungguhnya = 0,0308P
e2

P(kapas1tas) =

4,64
.
= 151 k1p
0 0308

'

Pengarang berpendapat metode (a) paling tepat, P = 158 kip. Taksiran yang paling
rendah adalah 143 kip. Rumus dari Pustaka 8 memberikan hasil yang logis tetapi dasar
penurunannya tidak realistij(.

13.3 SAMBUNGAN BALOK DENGAN DUDUKAN-TANPA


PERKUATAN
Sebagai alternatif dari sambungan balok sederhana dengan siku badan (atau elemen
penghubung lain ke badan balok), balok dapat ditumpu pada suatu dudukan (seat), baik
dengan perkuatan (stiffened) ataupun tanpa perkuatan. Bagian ini akan membahas
dudukan tanpa perkuatan seperti pada Gan1bar 13.3.1. Dudukan (siku) tanpa perkuatan
diperliliatkan pada Gambar 13.3.1 dan direncanakan untuk memikul reaksi penuh.

SAMBUNGAN

181

Namun, dudukan harus selalu digunakan bersama siku atas pemegang yang hanya berfungsi sebagai sokongan samping Oateral support) bagi sayap tekan.

Siku atas, tebal minimum 1/4"

Jarak
standar
yang
umum,
g

Siar nominal 1/2"

Tebal siku, ditentukan


oleh tegangan lentur
pada,Penampang teoretis

Lebar dudukan, tergantung pada


panjang tumpuan yang diperlukan

Siku dudukan

Kaki siku, tergantung pada


kekuatan yang diperlukan
untuk baut atau las

Panjang dudukan, biasanya


6" atau 8", tergantung pada
jarak standar yang umum, g

Gunbar 13.3.1 Sambungan balok dengan dudukan-tanpa perkuatan.

Seperti pada sambungan balok sederhana, sambungan dengan dudukan ditujukan


hanya untuk memindahkan reaksi vertikal dan tidak boleh menimbulkan momen
pengekang yang besar pada ujung balok; jadi, dudukan dan siku atas relatif harus
sibel. Kelakuan sambungan dengan dudukan siku yang dilas telah diselidiki oleh Lyse
Jan Schreiner [9) .
Tebal siku dudukan ditentukan oleh tegangan lentur pada penampang kritis siku
tersebut, seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 13.3.2. Jika sambungan baut dipakai
tanpa penyambungan ke balok (Gambar 13.3.2a), penampang kritis mungkin harus
diambil pada penampang netto yang melalui barisan baut teratas. Bila balok dihubungkan ke siku seperti pada Gambar 13.3.2b, rotasi ujung balok menimbulkan suatu gaya
yang cenderung mencegah pemisahan balok dari kolom . Penampang kritis untuk lentur
akan berada di atau dekat dasar lengkungan kaki yang menjorok searah balok. Demikian pula untuk dudukan yang dilas, !as penuh sepanjang ujung dudukan akan melekatkan siku pada kolom, sehingga penampang kritisnya akan seperti yang ditunjukkan pada
Gambar 13.3.2c tanpa memandang apakah balok dihubungkan dengan dudukan. Dalam
praktek, balok umumnya dihubungkan ke dudukan; oleh karena itu, cara perencanaan
dalam bab ini menggunakan penampang kritis yang ditunjukkan dalam Gambar 13.3 .2b
dan c, yang diambil pada jarak inci dari muka siku.
Momen lentur pada penampang kritis siku dan pada sambungan ke sayap kolom
diperoleh dengan mengalikan reaksi balok dan jaraknya ke penampang kritis. Reaksi
balok terjadi di t itik berat dari diagram distribl.!si tegangan tumpu seperti pada Gambar

182

STRUKTUR BAJA

a-

Penampang
kritis

(a) Dibaut- Balok


tidak disambung
ke dudukan

I Penampang
I c kri tis

Penampang
kritis

'---'V---'

(c) Dilas

(b) Dibaut- Balok


disambung
ke dudukan

Gambar 13.3.2 Penampang kritis untuk lcntur pad a dudukan.

13.3.3. Sementara Spesiflkasi AISC tidak menjelaskan cara untuk menghltung momen
lentur ini, pendekatan yang konservatif menganggap reaksi terletak di tengah lebar
kontak keseluruhan (Gambar 13.3.3a) . Cara ini umumnya akan menghasilkan siku yang
sangat tebal. Pendekatan yang kurang konservatif menganggap reaksi terletak di pusat
panjang tumpuan yang diperlukan, N, yang diukur dari ujung balok (Gambar 13.3.3b).
Pendekatan ini diusulkan oleh Blodgett [8] dan digunakan untuk tabel AISC Manual.
Distribusi gaya lainnya yang logis untuk siku dudukan yang fleksibel ialah distribusi
segitiga pacta Gambar 13.3.3c; sedangkan jika siku sangat kaku , reaksi di tepi luar
menjadi lebih besar (lihat Gambar l3.3.3d).

Siar pemasangan, 1/ 2"

F======!

p
N k

..

Nk

Penampang
kritis

(a) Anggapan yang


konscrvatif

(b) Anggapan
AISC dan
Pustaka 8

(c) Siku yang


fleksibel

(d) Siku yang


tebal dan kaku

Gambar 13.3.3 Anggapan tegangan tumpu un tuk sambungan dengan dudukan.

SAM BUNGAN

183

Langkah-langkah perencanaan dudukan tanpa perkuatan adalah sebagai berikut:


I.
2.
3.
4.

Tentukan lebar dudukan.


Tentukan lengan momen e dan el
Tentukan panjang dan tebal siku.
Tentukan dimensi kaki siku penyanggah, dan ukuran las; atau jumlah dan letak
baut.

Lebar dudukan didasarkan pada panjang tumpuan N yang diperlukan menurut


AISC-1.10.10.1:
(1 3 .3.1 )
dengan tw
k

= tebal badan

= jarak dari muka sayap terluar ke kaki lengkungan badan

Umumnya lebar dudukan tidak boleh k urang dari 3 inci, dan tabel AISC memakai lebar
siku standar sebesar 4 inci.
diperoleh dengan memperhatikan Gambar I3.3.3a sebagai
Lengan momen e dan
berikut :

er

er = siar pemasangan +

(13.3.2)
(13.3.3)

Momen lentur pada penampang kritis siku adalah

M= Pe
M

Pe

6Pe

f, =-s=tbt2= bt2

(13.3.4)

Berdasarkan tegangan ijin pada penampang segi empat pejal yang melentur terhadap
sumbu lemahnya, AISC-1.5.1.4.3,

F, = 0,75Fy
Persamaan 13.3.4 menjadi

r--------------------------,
(13.3.5)

Panjang siku dudukan umumnya diambil 6 inci atau 8 inci masing-masing untuk jarak
inci.
standar (gage) balok 3f inci dan
Jumlah baut yang memikul gabungan gaya geser dan tarik ditentukan menurut
prinsip-prinsip pada Bab 4.10.
Panjang dan ukuran las. diperoleh dengan menggunakan prinsip-prinsip pada Bab
5 .16 bersama Persamaan 13.2.23 yang berlaku untuk kasus ini (gay a geser langsung dan

St

184

STRUKTUR BAJA

lentur terhadap sumbu x-x untuk konfigurasi pada Gambar 13.2.5 dengan belokan

Contoh 13.3.1
Rencanakan siku dudukan untuk memikul balok Wl2 x 40 yang membentang sepanjang
25 ft , dengan me.nganggap balok memiliki sokongan samping yang memadai. Pakai baja
A36.
PENY EL ESA lAN
Dalam banyak hat , dudukan sebaiknya direncanakan te rhadap reaksi maksimum pada
saat balok mengalami tegangan lentur penuh.
(a) Tentukan le bar , panjang, dan tebal dudukan:

M= 0,66F_.Sx = 24(51,9)f2 = 103,R ft-kip

P= wL = 8M = 4(103,8) = 16 6 k.
2 2L
25
' tp
Panjang tumpuan yang diperlukan adalah

0,75Fyfw

16 6

- 1 25
27(0,295)
'

= 0 83 inci < k
'

Ambil N = k = I ,25 inci. Sesuai dengan saran AlSC Manual untuk "Seated Beam
Connection ,'' gunakan leba( dudukah 4 inci . Dengan menggunakan Persamaan 13.3.2
dan siar t inci sebagai
untuk biilol,(yaog mungkin kepanjangan,

1,25 3
-+ -= 1,375 inci
2
4

e, = -

Coba t

=t

inci,

)4._.

1,375-0,50-0,375 = 0,50 inci

Karena g untuk W12 x 40 sama dengan St inci , gunakan panjang siku sebesar 8 inci.
Jadi, tebal siku yang diperlukan (Persamaan 13.3.5) adalah
2

8Pe _ 8( 16,6)(0,50)

t - Fvb -

( )
36 8

Gunakan siku dudukan dengan tebal

(
),23 ;

t = 0,48 inci

inci dan panjang 8 inci.

(b) Tentukan sambungan baut ke kolom, dengan memakai baut A325 berdiameter
inci pada sambungan tipe tumpu dengan ulir di luar bidang geser.

Rss = 13,25 kip;


Rr

Rn

= 32,63 kip (berdasarkan tebal siku t

= 19,44 kip

6(16,6)(1,38)
13
13,25(3)(2) =

inci);

SAMBUNGAN

185

hila samhungan terdiri dari dua haris haut dengan jarak pusat ke pusat 3 inci.
Coha 2 haut (atau n = 1) seperti yang ditunjukkan pada Gainhar 13.3.4. Komponen
geser langsung adalah

Af,

16 6
' = 8 3 kip< 13 25 kip
2
'
'

OK

Karena semua haut terletak pada titik berat kelompok haut, momen inersia tidak dapat
dihitung dengan :E y 2 Namun, karena ada tarikan awal, tekanan awal (menurut Persamaan 4.10.16) adalah

. = L T; = 2 (28) = 2 33 ksi
8(3)

bd

fn

Peruhahan tegangan akihat momen (Persamaan 4.10.17) adalah

frb

= 6M
bd2

bd2

6(16,6)1,38 = 1 91 ksi
8(3?
'

Karena I ,9 1 < 2 ,33, tekanan awal tidak hilang dan samhungan dapat dianggap aman.
Gunakan 2 haut, dengan dudukan lA x 3 x X 0 - 8 .

t t

, "

(c) Tentukan sambungan las ke kolom, dengan memakai Persamaan 13.2.23 dan
nilai ijin untuk elektroda E70 dengan pengelasan husur nyala logam terlindung:
Ukuran las maksimum = t - h = f6 inci
Ukuran las minimum = Tabel 1.17 .2A-AISC herdasarkan bahan tertebal yang disamhung.
Coba L = panjang kaki siku penyauggah, 4 inci:

f, =
f,r

(13.2.23]

JL2 +20,25ei

16,6 .j 2
2
.
.
.
)2 (4) + 20,25(1 ,38) = 3,83 kip/lOCI
=:!(
4

Rw =a(0,707)21,0 = 14,85a
Ukuran las a =

3 8
= 0 ,258.mc1,.
14,85

pakai ff,inci

er

sehagai jarak ke pusat !ehar kontak dudukan


Cara yang lebih konservatif mengambil
(Gamhar 13.3.3a). Metode tradisional AISC ini (untuk tahel kapasitas !as bagi dudukan)
menghasilkan

+ 0 75 = 213 inci
'
'

yang hila dimasukkan ke Persamaan 13.2 .23 dengan Rw = 14,85 a


4,64 kip/incl (untuk las ff, inci) menghasiJkan kapasitas sehesar

= 14,85 (0 ,3125) =

186

STRUKTUR BAJA

R w(2L

4,64(2)(4)

JL2 +2012Sei

J(4)2 + 20,25(2,13)2

= 14 3 kip
'

Jadi, ukuran !as yang diperlukan adalah

a perlu

= 156

(16,6)
, = 0,36 inci,
14
3

pakai t inci

Gumzkan lA X 3i X X 0' - 8" dengan last inci. Karena lebar sayap W12 X 40 adalah
8 inci, balok harus "disesuaikan" atau "dipotong" agar lebar sayap lebih kecil dari
dudukan sehingga pengelasan dapat dilakukan; atau jika sayap kolom memungkinkan,
dudukan dapat dibuat lebih panjang dari 8 inci. Perencanaan akhir ditunjukkan pada
Gambar 13.3.4.

E70

(a) Dudukan yang dibaut

(b) Dudukan yang dilas

Gambar 13.3.4 Perencanaan untuk Contoh L3.3.J.

13.4 SAMBUNGAN DUDUKAN DENGAN PERKUATAN


Bila reaksi untuk dudukan tanpa perkuatan terlampau berat , siku dudukan pada konstruksi baut dapat diperkuat, atau dudukan dengan perkuatan yang berbentuk T dapat
digunakan pada konstruksi Jas. Dudukan tanpa perkuatan akan terlalu tebal hila reaksi
balok melampaui sekitar 40 kip. Namun, AISC tidak membatasi beban maksimum yang
boleh dipikul o leh dudukan tanpa perkuatan.

187

SAMBUNGAN

Dudukan dengan perkuatan (stiffened seat) yang dibahas di sini tidak ditujukan
sebagai bagian dari sambungan penahan momen, tetapi hanya untuk menahan beban
vertikal. Dudukan dengan perkuatan dapat dikelompokkan dalam sambungan Jenis 2
AISC, yakni "kerangka sederhana". Kelakuan konsol pendek yang dilas telah dise]idiki
o]eh Jensen [ 10].
Ada dua jenis pembebanan dasar yang bekerja pada dudukan dengan perkuatan;
salah satu yang umum ialah reaksi disa1urkan oleh badan balok langsung pada garis perkuatan, seperti yang diperlihatkan pada Gambar 13.4.1; jenis lainnya ia1ah arah balok
sedemikian rupa hingga bidang badannya tegak lurus bidang perkuatan seperti pada
Gambar 13.4.2. Juga, kelakuan yang timbul bergantung pada sudut pemotongan
penguat (stiffener), seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 13.4.3. Jika sudut 8
mendekati 90 derajat, kelakuan penguat akan sama seperti kelakuan elemen dengan
tekanan merata yang tidak diperkuat, dan tekuk setempat dapat dicegah dengan me
nerapkan batasan AISCl.9.1.2. Bila plat penyanggah dipotong menjadi plat konsol
segitiga, kelakuannya akan bcrbeda; kasus ini akan dibahas pada Bab 13.5.

Siku atas harus digunakan,


seperti pada Gambar 13.3.4
2

Panjang kontak
tumpuan

Panjang
dudukan

Siar 1/2"

t-- l

Jarak
antara 3"

I
JL t 5 , tebal
penguat

(a) Dibaut

(b) Dilas

Gambar 13.4.1 Dudukan dcngan perkuatan-badan balok pada garir. perkuatan.

Langkahlangkah perencanaan dudukan dengan perkuatan adalah scbagai berikut:


I.
2.
3.
4.

Tentukan lebar dudukan.


Tentukan ekscntrisitas beban , es.
Tentukan tebal penguat, 18
Tentukan ukuran siku serta jumlah dan letak baut; atau ukuran dan panjang Jas.

188

STRU KT UR BAJA

Siar minimum = 1"

I
/

C ambar 13.4.2 Konsol pendek pcnyangg;1h beban terpusaL

0-90"

(a)

(b)

Gambar 13.4.3 Oua hadaan su dut inklinasi di tepi bcbas suatu penguat.

Lebar dudukan didasarkan pada panjang tumpuan yang diperlukan, N, menurut


AISC'-1.1 0.1 0.1 :

(13.4.1)

dengan tw dank sama dcfinisinya seperti pada Persamaan 13.3 .l. Karena penguat sangat
kaku , bagian yang terbesar tegangannya adalah di tepi dudukan dan bukan di sisi dalam
seperti pada dudukan tanpa perkuatan (lihat Gambar 13 .4.4).
Untuk dudukan dengan perkuatan yang dibaut, label AISC Manual memberikan
kapasitas siku penguat untuk kaki penguat yang menjorok sepanjang 3-t , 4, dan 5 inci,
yang masing-masing untuk panjang tumpuan balok sebesar 3-!-, 4t, dan St inci. Untuk
dudukan dcngan perkuatan yang dilas. tabcl AISC Manual menunjukkan kapasitas untuk
lebar dudukan yang berkisar antara 4 sarnpai 9 inci. Tebal plat dudukan sebaiknya dipilih sebanding dengan tebal sayap balok yang disanggah.

189

SAMBUNGAN

(a)

(b)

Gambar 13.4 .4 Tegangan tumpu pada dudukan dengan perkuatan.

Dengan menganggap reaksi balok P terletak pada jarak N/2 dari tepi dudukan, tebal

penguat ts dapat ditetapkan berdasarkan beberapa kriteria:


(13.4.2)

1.
agar minimal tebalnya seperti badan balok

2.

(13.4.3)

menurut AISC-1.9 .1.2 untuk mencegah tekuk setempat

3.

t.

- O,S)2

(untuk siku penguat)

(13.4.4)

menurut AISC-1.5 .1.5, tegangan tumpu pada bidang kontak . Batasan ini diturunkan dengan menganggap puncak si.ku penguat dipotong miring sepanjang inci
agar penguat rapat dengan siku dudukan . Eksentrisitas beban terhadap pusat
panj'ang kontak tumpuan tidak diperhitungkan dalam Persamaan 13.4.4.

4.

fb

p M
=-+A S
P

=w +
t.

t,

P(e. - W/2)

n T2/6

t, vv -

P(6e. -2 W)
'
n T2
0,90Fvvv-

= t. w 2(6e. - 2W)

(13.4.5)

d )
untuk penguat yang i1as

di mana gabungan tegangan langsung dan lentur pada plat penguat segi empat
dianggap sebagai tegangan tumpu. Garis netral untuk lentur diambil pada W/2.
Sementara ada pendapat bahwa tegangan tumpu ijin tidak boleh digunakan, pemakaian 0 ,60Fy nampaknya terlalu konservatif. Namun , banyak perellcana lebih
suka memakai harga tersebut.

190

STRUKTUR BAJA

5.

(13.4.6)

untuk ukuran Jas a dengan elektroda f!70. Dengan menganggap dua baris las
sudut dapat efektif penuh dan tidak menimbulkan kelebihan tegangan pada plat
penguat yang memikul tegangan geser, sya'ratnya menjadi

2(0,707 a)(21 ,0) = 0,40Fyt,


yang menghasilkan Persamaan 13.4.6. Untuk beberapa jenis baja yang umum,
Persamaan 13 .4 .6 memberikan

t, 2: 2,06a (untuk baja A36)


t, 2: 1,48a (untuk Fy

= 50 ksi)

Setelah ukuran penguat ditetapkan, sambungan harus direncanakan untuk menyalurkan reaksi dengan lengan momen, es. Untuk sambungan baut, tabel "Stiffened
Seated Beam Connections," AISC hanya memperhitungkan gaya geser langsung dalam
penentuan kapasitas kelompok baut. Seperti pada Contoh 13.3.1, alasannya ialah
komponen momen tidak perlu diperhitungkan , asalkan tekanan awal antara potonganpotongan yang berlekatan
hilang akibat lentur.
Untuk sambungan !as yang disarankan oleh AlSC Manual (seperti pada Gamba1
13 .4.1 b), konfigurasi !as memikul gaya geser langsung dan lentur yang menimbulkan
tegangan gabungan terbesar di puncak !as. Jadi, konfigurasinya identik dengan yang
dipakai untuk siku penyambung badan {lihat Gambar 13.2.1 d) tetapi belokannya lebih
besar . Dengan memasukkan d = L dan b = 0,2L ke dalam harga S untuk Kasus 4 pada
Tabel 5 .1 6.1, kit a peroleh

L2

L2

y = 2(L + b) 2(1,2L) = 2,4


S = 2(4bL + L
6

2
)

= 4(0,2L)L +

0, L 2
6

Jadi,

Pe,

= Sx = 0 ,6 L 2

p
p
= - y 2(L + 0,2L) 2,4L

f' =

p
=-

2,4L 2

gaya satuan panJang-+

J 16e2 + L 2
s

gay a satuan panJang ...

gayalsatuan panjang

(13.4.7)

191

SAMBUNGAN

Persamaan 13 .4.7 akan menghasilkan kapasitas yang sama dengan yang dicantumkan
dalam tabel "Stiffened Seated Beam Connections," AlSC bila es diambil sama dengan
0;8 W.
Contoh 13.4.1
Rencanakan dudukan dengan perkuatan yang dilas untuk menyanggah W30 x 99 yang
memiliki reaksi t SO kip. Gunakan baja A572 Mutu 50.
PENYELESAIAN
Panjang tumpuan yang diperlukan adalah

k
W perlu

150

= 37 , 5(0,520) -

1,438 = 6,25 inci

= 6,25 + 0,5 (siar) = 6 ,75 inci,

gunakan 7 inci

Karena tebal sayap W30 x 99 adalah 0,670 inci , gunakan plat dudukan f inci. Ukuran
las minimum untuk pengelasan pada dudukan 1 inci dan sayap 0 ,67 inci adalah inci.

Gunakan siku atas


l4 X 4 X 3 /8 X 0" - 4"

W30 X 99

las 5/ 16 inci
pada tepo
penguat

Gambu 13.4.5 Pcrencanaan untuk Co ntoh 13.4 .1.

Selanjutnya, tentukan tebal penguat :


(, 2:

r. 2:

tw = 0,520 in.

w
951

J FY=

7
1314

[13.4.2 ]

= 0,52 if'lci

[I 3.4.3]

192

STRUKTUR BAJA

6 25

es = w-'!!.
2 =7 0- 2 = 3 88 inci

t..

P(6e, - 2 W)

150(231 3 - 14)
45(7?

0,90FyW2

0 63 inci

[3.4.5)

Jika tegangan ijin diperkecil menjadi 0,60Fy, tebaJ plat yang diperlukan adaJah I .inci.
Jika plat penguat -f inci digunakan , Persamaan 13.4.6 akan menghasilkan ukuran las
efcktif maksirnum sebesar
Omaks ef

Fvts 50(0,75)
.
= 74 2 = 74 2 = 0,51 m.
I

Untuk menentukan panjang dan ukuran las, gunakan es = 0 ,8 W seperti yang dipakai
un tuk tabel AISC Manual. Dengan menggunakan Persamaan 13.4.7 dan menganggap
0 .8 W (5 ,6 inci) sa m a dengan L/4:

f, =

2,:L

J ika las fi, inci digunakan,

R w = 0 ,707(-l6)21 = 4,64 kip/inci


0,59(150)
L perlu =

Coba las

_
4 64

= 19 ,1 inci

-fu inci dengan panjang 20 inci:

f.= 2

'

J t6(5,6) + (20)

kip/inci 4 ,64 kip/inci


(sek1tar I% lebih besar)

OK

Terirna kelebihan tegangan ini dcngan mengingat bahwa pemakaian e3 = 0,8W menghasilkan lengan momen yang berlebihan.
Cunakan !as if, inci dengan L = 20 inci. Pakai plat penguat U X 7 X 1' -8" ; dan plat
dudukan
x 7 x I' - 0". Lebar plat dudukan sama dengan lebar sayap (1 0 ,45 inci)

ditambah secuku pnya untuk memudahkan pengelasan (biasanya sekitar 4 kali uku ran
Ias). Percncanaan akhir diperlihatkan pada Gambar I 3.4.5.

13.5 PLAT KONSOL SEGITIGA


Bila penguat untuk suatu konsol pendek (bracket) dipotong menjadi bentuk segitiga
seperti pada Gambar 13.4.3b, kelakuan plat penguat ini akan berbeda dengan plat yang
tepi bebasnya sejajar arah be ban luar pada daerah yang tegangannya terbesar, seperti
dalam Gambar 13 .4.5. Pcnataan plat konsol segitiga dan notasinya ditunjukkan pad a
Gambar 13.5.1.
Kelakuan plat konsol segitiga telah diselidiki secara anaJitis olch Salmon [I I J dan
secara eksperimcn oleh Salmon , Buettner, dan O'Sheridan r12 ] , sedang cara percncana-

SAMBUNGAN

193

annya telah diusulkan oleh Beedle dan kawan-kawan LJ 3] . Untuk plat kecil dengan
perkuatan yang memik.ul reaksi balok, bahaya yang timbul karena tekuk atau kegagalan pada penguat sangat kecil jik.a dipotong menjadi bentuk segitiga. Secara umum,
penguat akan menghasilkan tumpuan yang lebih kaku bila dipotong demik.ian dari pada
jik.a dibiarkan dalam bentuk segi empat.
Plat atas

Tepi yang
dibebani
Tepi bebas
Tepi yang
bertumpu

Gambar 13.5.1 Plat konsol segitiga.

Analisis yang Paling Eksak dan Saran Perencanaan


Sudah sejak lama perencanaan konsol pendek dilakukan secara cmpiris tanpa mcmanfaatkan teori atau percobaan, atau bila diragukan, penguat plat atau siku dipakai
sepanjang tepi diagonal. Saran-saran berik.ut ini didasarkan pada beberapa anggapan :
(1) plat atas disambung penuh ke kolom penyanggah; (2) beban P disebar (walaupun
tidak perlu terbagi rata) dengan titik. berat di sekitar 0,6b dari tumpuan; dan {3) rasio
b/a (tepi yang dibebani/tepi yang bertumpu) berkisar antara 0,50 dan 2,0.
Dahulu, analisis teoretis hanya memperhatikan tekuk elastis; namun, pengujian
menunjukkan bahwa plat konsol segitiga memilik.i kckuatan purna-tekuk (post-buckling)
yang cukup besar. Kelelehan (yielding) sepanjang tepi bebas seringkali terjadi sebelum
tertekuk, sehingga timbul redistribusi tegangan. Batas keamanan yang besar terhadap
keruntuhan terlihat selama pengujian, yang menunjukkan bahwa kapasitas batas dapat
diharapkan mencapai paling sedik.it 1,6 kali be ban tekuk.
Pengujian juga menunjukkan bahwa tegangan maksimum terjadi di tepi bebas;
namun, karena distribusi tegangannya rumit, tegangan pada tepi bebas tidak dapat
diperoleh dengan cara yang sederhana. Oleh karena itu, suatu rasio z ditetapkan antara
tegangan rata-rata, P/bt, pada tepi yang dibebani dan tegangan maksimum fmaks pada
tepi bebas. Rum us teoretis semula [Ill untuk z telah diubah sebagai hasil dari pengujian [ 12] yang mendekati keadaan yang dapat diharapkan secara realistik. dalam
praktek. Rumus ini adalah [12]

(b) (b)
(b)3
'a'
a'
a
2

P/bt
z= = 139 - 22- + 127- -025 f,maks

'

(13.5 .1)

194

ST RUKTUR BAJA

yang untuk tujuan praktis dapat diperoleh dari Gambar 13.5.2.


Jika kekuatan dibatasi oleh kelelehan dan 0,60Fy dianggap sebagai tegangan ijin
yang aman, maka kriteria keamanan menjadi
fmaks

P/bt
= - :50,60Fy
z

(13.5 .2)

Bila stabilitas menentukan, persamaan tekuk plat berikut (seperti yang dibahas
dalam Bab 6) harus digunakan

{13.5.3)

fer= l2(l _#J- 2)(b/ t)2

dengan fer adalah tegangan utama sepanjang tepi bebas diagonal. Untuk menjamin
bahwa kelelehan tercapai sebelum tekuk terjadi , fer disamakan dengan Fy dan Persamaan 13.5.3 diselesaikan untuk b/t maksimum,

kk.
Y'

{13.5.4)

SI

dengan E = 29.000 ksi dan p. = 0,3 .

0,30
"'

"'
a.
J:l

Lb

Q.. "0"'

0,20

"'

.;,:

...

"'

0, 10

0,5

1p

1,5

2,0

b/a

Gambar 13.5.2 Kocfisien yang dipakai untuk mcmpcroleh tegangan maksimum pada tepi bebas.

Gambar 13.5.3 menunjukkan graftk {b/t).../F; terhadap bfa dari penelitianteoretis


[ 11] Gepit dan tumpuan sederhana), hasil pengujian konsol pendek yang dilas [ 12], dan

195

SAMBUNGAN

Tepi jepit
(teor i l

l
L

l/1
L
...
,
..
""'
\
w'. . ., /1 ,I '"'"'"'""'
//

'-.

, - _.,. / I
I

'

/'

__./,

diiM

Kurva perencanaan
yang disarankan

/ ,

Tepi tumpuan
sederhana (teori)

1,0

1,5

b/a

Gambar 13.5.3 Harga b/r yang kritis


tertekuk.

tcgangan lcleh tercapai sepanjang tcpi

diagonal tanpa

kurva perencanaan yang disarankan oleh pengarang. Kriteria perencanaannya dapat


dirumuskan (dengan Fy dalam ksi) sebagai

I
I

b 250

UniUk 0,5 "bfa,; I ,0;

- < --

Untuk l,O:=;;bfa:=;;2,0;

- $

- Jpv

250(b/a)

JF

I
I

(13.5 .5a)*

(13.5 .5b)*

*Untuk satuan SI, dengan Fy dalam MPa ,

b
lln tuk O,S::;; - s; J,O;

a
b
lJ ntuk 1,0::;; - ::;;z,o:

b 656

- < -

(I 3.5 .Sa)

b 656(/)/a)
- s;

! 13 .5 .5b)

, - JF,.

196

STAUKTUR BAJA

Bila batasan di atas dipenuhi, kelelehan sepanjang tepi bebas diagonal akan tercapai
sebelum tekuk terjadi.
Perhatikan bahwa batasan b/t yang disarankan di sini lebih tinggi dari yang diusulkan oleh Pustaka 13 (halaman 552), yang hanya didasarkan pada penelitian teoretis
[11]. Pustaka 13 mengusulkan koefisien sebesar 180 sebagai pengganti 250 dalam Per
samaan 13.5.5, dan koefisien maksimum sebesar 300 sebagai ganti 500yangdihasilkan
oleh Persamaan 13.5 .5b untuk b/a = 2 ,0. Alasan untuk harga yang lebih tinggi ini
didasarkan pada hasil pengujian yang menunjukkan bahwa rasio antara tegangan utama
sepanjang tepi bebas diagonal dengan tegangan pada tepi yang dibebani lebih rendah dari
pada yang ditetapkan oleh penelitian teoretis. Dengan kata lain, harga z (Persamaan
13.5 .1) yang diperoleh dari pengujian jauh lebih rendah dari pad a yang dianggap dalam
saran perencanaan dari Pustaka 13.

Analisis Balok Pendekatan untuk T,egangan


Sudah sejak lama tegangan pada plat konsol segitiga. dan juga bentuk lainnya. didasarkan atas analisis balok (iihat Pustaka I 0) dengan menggunakan hubungan-hubungan
dalam Gambar 13.5.4.
Tegangan gabungan di tepi bebas pada penampang kritis dihitung sebagai berikut:

lmaks = -

Me

+- =
I

ht sin 2 </>

P/sin cf> (P/sin cf> )(e sir. </> )(b sin cf>/2)
+ ----'--'-- - -- - --'-bt sin cl>
(b sin cl> h/12

[l + 6e]

13.5.6)

Pena1q1pan g kritis anggapan


(penampang dengan tegangan
maksimum)
e sin I'
Tepi bebas

Gambar 13.5.4 Analisis balok un,tuk plat konsol.

SAMBUNGAN

197

Bila dinyatakan dalam es, Persamaan 13.5.6 menjadi

(6e, )

f maks

(13 .5.7)

= bt sin2 <f> b - 2

Jika tegangan maksimum dibatasi sebesar 0,60Fy, tebal yang diperluka n untuk tegangan
adalah
(13.5.8)

Pada analisis balok, kita dapat bayangkan (seperti yang diusulkan oleh Pustaka 13)
suatu lajur dengan lebar (b sin <P)/4 bekerja sebagai elemen tekan. Masalahnya ialah
berapa besarkah batasan angka kelangsingan Gika ada) yang harus diterapkan. Pustaka
13 tidak memberi petunjuk untuk ha! ini. Pengarang menyarankan pemakaian suatu
Jajur p lat yang bekerja sebagai kolom dan Persamaan 13.5 .4 dengan k 1,0 untuk plat
dengan tumpuan sendi; dengan memasukkan b = Ld, yaitu panjang diagonal,

Ld <
t

162

- JFY' k SI.

( 13.5.9)*

Kekuatan Plastis Plat Konsol


Pustaka 13 berpendapat bahwa untuk mengembangkan kekuatan plastis penuh suatu
konsol, rasio b/t harus dibatasi sekitar 1- da ri batasan un tuk mcncapai lcleh pertama
pad a tepi bebas. Hasil-hasil penguj ian [ 12] menunjukkan bahwa kekuatan batas sebesar
paling sedikit I ,6 kali kekuatan tckuk dapat dicapai karena adanya kckuatan purnatekuk. Untuk menjamin pencapaian kekuatan plastis suatu konsol , logisnya kila dapat
memakai setengah dari batasan dalam Persamaan 13.5.5a dan b.
Untuk menentukan kekuatan plastis plat konsol yang dipakai pada struktur portal
kaku, ki ta dapat memakai cara yang diusulkan oleh Beedle dan kawan-kawan [ 13) ,
seperti yang ditunjukkan pada Gambar 13 .5 .5 . Met ode ini mcnganggap kekuatan plastis
tercapai pada penampang kritis. Berdasarkan keseimbangan gaya yang scjajar tepi bebas
dan keseimbangan momen terhadap titik 0, kita perolch persamaan untuk beban balas
dari Beedle dan kawan-kawan (13 ],

..- =--F_
yf_s-in-:::2-<f>-:'(

---.,

(I 3 .5. I 0 )

Selain plat segitiga harus memadai, plat atas harus memikul beban batas Pu col <f>.

* UniUk satuan SI. dengan Fy dalarn MPa.

L,1 425

JF.,

( 13.5.9)

198

STRUKTUR BAJA

j = proporsi penampang

kritis yang tertekan


pada kekuatan plastis
(1 - j)b sin lP
a

1-----b----l

Gambar 13.5.5 Analisis kekuatan plastis.

Contoh 13.5.1
Tentukan tebal plat konsol segitiga berukuran 25 inci kali 20 inci yang diperlukan untuk
memikul beban 40 kip. Anggaplah be ban terletak pada jarak 15 inci dari muka tumpuan
scperti pada Gambar 13.5.6. Pakai bahan A36.
PENYELESAIAN
(a) Metode yang lebih eksak; perencanaan tegangan kerja. Karena beban terletak di
titik yang berjarak 0,6 kali panjang tepi yang dibebani, konsol ini sesuai dengan anggap
an-anggapan dari metode ini. Dengan menggunakan Persamaan 13.5 .2 ,
p

favJl. = -b
= 0,60FV
tz

Dari Persamaan 13.5.2, untuk bfa = 25/20 = 1,25 diperoleh z = 0,135; untuk kriteria
leleh,
p
40
0 54 inci
t > bz(0,60Fy) 25(0,135)22 = '
Untuk stabilitas, dengan memakai Persamaan 13.5.5b,
>

Gunakan plat

b#;

-250(b!a)

= 25./36
250(1,25)

0 '48 inci

ft, inci.

(b) Analisis balok pendekatan; metode tegangan kerja. Dengan menggunakan Per
samaan 13.5.8,
p
t"?:.

b(0,60Fy) sin 2 <f>

(6e.
)
- '-2
b

SAMBUNGAN

199

di mana sin 2 <P = (0,625)1 = 0,39

40

(6(15)
)
. .
2 5 - 2 = 0,30mcl

Bila dibanding dengan hasil pada bagi.an (a), metode ini tidak konservatif.
Pertimban&an stabilitas menu rut Persamaan 13.5 .9 menghasilkan

LdJF.,

t;::=162=

(=27)(6)
. .
162 = l ffiCI

di mana Ld diambil sepanjang pusat lajur tepi. Pengarang berpendapat bahwa analisis
balok tidak memberikan hasil yang realistik; kriteria tegangan terlalu rendah dan kriteria
stabilitas terlalu tinggi, walaupun kebiasaan masa lalu mungkin memakai plat 1 inci atau
suatu penguat tepi pada plat yang lebih tipis.
Gunakan plat 1 inci.
(c) Metode kakuatan plastis. Gunakan faktor be ban sebesar 1 ,7. Dengan memakai
' '
Persamaan 13 .S .1 0 untuk kriteria tegangan ,

t;;:=

P..
Fy sin 2 <t>[J 4e 2 + b2 -2e]

Masukkan e = 15 -25/2 =2,5 inci,

t>

1,7(40)
36(0,39)[J 4(2,5) 2 + (25) 2 - 2(2,5)]

= 0 24 inci
'

Untuk stabilitas, dengan menggunakan setengah dari Persamaan 13 .S.5b,

t;;:=---<--

125(b/a)

256
125(1,25) = 0,96 inci

Gunakan plat 1 inci sebagai kebiasaan yang konservatif agar deformasi sepanjang tepi

bebas mampu melampaulleleh pertama .

Garnbar 13.5.6 Konsol untuk Contoh 13.5 .1.

200

STRUK.TUR BAJA

Pengarang mendapatkan bahwa jika plat l inci cukup.stabil untuk mencegah tekuk
sebelum kekuatan plastis tercapai, kekuatannya akan sekitar 4 kali (1 ,0/0,24) Pu yang
diperlukan.

13.6 SAMBUNGAN MENERUS BALOK KE. KOLOM


Sambungan menerus balok ke kolom ditujukan untuk memindahkan semua momen dan
memperkecil atau meniadakan rotasi batang pada sambungan (yaitu Jenis I AISCsambungan portal kaku). Karena sayap suatu balok memikul hampir seluruh momen
lentur melalui gaya tarik dan gaya tekan sayap yang terpisah oleh lengan momen yang
kira-kira sarna dengan tinggi balok, persyaratan yang dibuat harus berkaitan dengan
pemindahan gaya aksial yang penting ini. Karena gaya geser terutama dipikul oleh badan
balok, kontinuitas penuh mengharuskan gaya geser dipindahkan langsung dari badan.

(a) Tanpa pcngaku kolo m ;


las tumpul S3ya p ke

(b) Plat pengaku


horisontal

Si ku atau

konsol
(c) Pengaku T

vertikal

(d) Plat dudukan dan

plat alas

Gambar J 3.6.1 Sambungan mcnerus balok ke kolom: sambungan yang dilas ke sayap kolom.

SAMBUNGAN

201

Kolom dapat berhubungan secara kaku dengan balok-balok pada kedua sayapnya,
seperti dalam Gambar 13.6.la, b, dan c, atau hanya pada satu sayap, seperti dalam
Gambar 13.6.ld dan Gambar 13.6.2. Alternatifnya, balok dapat disambung secara kaku
ke badan kolom, baik pada sa tu sisi ataupun kedua sisi, seperti dalam Gambar 13.6 .3.
Bila suatu sistem yang kaku memiliki elemen yang disambung secara kaku pada sayap
atau badan (tetapi tidak keduanya), sistem ini disebut portal bidang kaku atau portal
dua arah. Jika sistem portal kaku memiliki sambungan menerus pada sayap (atau kedua
sayap) dan badan (satu sisi atau kedua sisi), sistem ini disebut portal ruang atau sistem
empat arah.
Jenis penataan sambungan menerus balok ke kolom sangat banyak jumlahnya
sehingga tidak dapat digambarkan seluruhnya di sini; namun penataan yang diperlihatkan pada Gambar 13.6.1 , 13.6.2, dan 13.6.3 sering dipakai dalam perencanaan dewasa
ini (1979). Sambungan umumnya s.ebagian dilas di bengkel dan kemudian dilengkapi
di lapangan dengan pengelasan atau baut kekuatan tinggi.
Masalah perencanaan yang utama adalah penyaluran beban rnelalui sambungan, dan
deformasi setempat yang terjadi. Sambungan kaku dapat menguntungkan pada (I)
struktur yang direncanakan secara plastis; atau (2) pada perencanaan tegangan kerja
bila balok yang disambung ke kolom merupakan "penampang terpadu (compact)" dan

(a) Plat atas dan bawah

(b) Plat aias dan dudukan

ll

f
0

(c) T ganda. dcngan a ta u

(d) Pial ujung yang dilas

tanpa siku hadan

Gambar 13.6.2 Sambungan menerus balok kc kolom: sambungan baut.

202

STRUKTUR BAJA

reduksi sebesar l OOk yang diijinkan oleh AISC-1.5.1 .4.1 dapat diterapkan. Pada kedua
kasus ini, tujuan yang hendak dicapai pada sambungan ialah kemampuan mengembangkan kapasitas momen plastis penuh di titik kumpul dan juga kemampuan mengalami
rotasi sendi plastis .

,,
ll
,,,lt'f..:
,,,
I' '

.l

(a) Plat atas dan konsol


dudukan

I' /
(

l:

(b) Plat atas dan bawah,


pla t badan;dan pla t dudukan
'---------1

Pro fi l T

(c) Penampang T dcngan plat

pelindung say ap, dan p lat


badan yang kecil

Plat
pel indung

Gambar 13.6.3 Sambung.an mcncrus balok ke kolmn: sambungan ke badan kolom yang dilas.

Pengujian-pengujian [14-221 telah mernhuktikan bahwa sambungan kaku ama ra


halok dan kolom mampu mengembangkan momen sendi plastis dan menghasilkan
kapasitas rota si (dak tilitas/ductility) yang memadai. Ringkasan ten tang kelakuan
sambungan balok ke kolom yang dibaut diberikan o leh Fisher dan Struik [22] .

SAMBUNGAN

203

Pengaku Horisontal pada Daerah Tekan Sambungan


Bila gaya pada sayap balok disalurkan dalam bentuk gaya tekan atau tarik ke sayap
kolom , pengaku/ penguat horisontal seperti pada Gambar 13 .6. Jb dan d serta Gambar
13.6.2a mungkin perlu diberikan. Pengaku ini mencegah pelipatan badan (web crippling)
pada daerah di mana sayap balok menimbulkan desakan , dan mencegah distorsi sayap
kolom akibat desakan dari sayap balok. Fenomena yang harus dicegah ini sama seperti
fen omen a pada balok yang dijabarkan dalam Bab 7 .6, dan pada gelegar plat yang dibahas dalam Bab 11.2. (Lihat pembahasan tentang Gambar 11.2.8.)
Pembahasan dan ketentuan AISC berikut ini didasarkan pada penelitian yang
dilakukan di Le high University [ 14].
Pendekatan konservatif- AISC-1.15.5. Tinjaulah sayap tekan balok yang mendcsak
kolom seperti pada Gambar 13 .6.4a. Ketika kekuatan badan kolom maksimum tercapai,
beban tersebar sepanjang dasar lengkungan badan {k dari muka sayap) dengan kcmiring
an I :2,5 sedemikian rupa hingga syarat keseimbangan menjadi

p bf

= + Sk)t

( 13.6.1)

di mana Pbf adalah kekuatan nominal yang diperlukan pada badan kolom dan Fyc
adalah tegangan leleh pada badan kolom. Kekuatan Pbf juga selaras {correspond) dengan
beban yang disalurkan oleh sayap balok akibat beban batas rencana.
Menu rut filosofi kekuatan batas, Pbf akan mencapai Fyh A f jika balok harus
mengembangkan momen plastisnya , Mp, di sambungan ke kolom. atau Pbf akan lebih
kccil dari harga tersebut bila didasarkan pada mo mcn batas rencana yang kurang dari
Mp. Dalam perencanaan plastis, struktur dianalisis dengan menggunakan faktor beban
scbesar 1,7. Sedang pada perencanaan tegangan kerja , cara penyertaan konsep kckuatan
batas kurang jelas. A ISC-1. 15.5 .2 mengharuskan Pbf diarnbil sebagai gay a sa yap be ban
untuk kombinasi beban hidup dengan beban rnati dan kali bila angin dan
kerja kali
gempa disertakan. Persyaratan ini konsisten dengan pemakaian faktor keamanan sebesar
I ,67 untuk metode tegangan kerja dan agak konservatif untuk perencanaan plastis
(AISC-2.6). Syarat perencan aan yang dahulu (sepcrli Spesifikasi A ISC 1969) terlalu
berlebihan karena didasarkan pada Pbf maksirnum yang mungkin dicapai (yakni
; ).
Jadi, tebal badan kolom t minimum yang diperlukan untuk mencegah pelipat;m
badan adalah

(13.6 .2)

Selain pilipatan badan harus diccgah , tekuk vertikal plat badan keseluruhan
juga harus dihindari. Persyaratan AISC-1. 10.1 0 .2 bagi gclcgar plat yang dibahas
pada Bab 11 .2 mungkin dapat diterapkan di sini. Namun , pembebanan gelegar pial
Jebih tidak bcrbahaya karena tekanan aksial yang ada pada kolom lebih berat dari
pada gelegar plat. J uga. gaya tekan pacta sambungan balok ke kolom mungkin konstan
di seluruh tinggi penampang kolom, sedang pembebanan pada gelegar plat biasanya
maksimum di satu sayap dan nol di sayap lainnya. Seperti yang dijabarkan pada Bab
11 .2. tekuk elastis plat dengan tekanan merata dapat dirumuskan sebagai

204

STRUKTUR BAJA

[11.2.17)
di mana

[11.2.18)

2,5

Sayap tekan

(a) Tanpa

badan kolom
y

Pengaku

/,

,_r -

bs = lebar plat

pengaku

- '

(b) Denxan pcngaku badan kolom


<.Jam bar 13.6.4 Kck

kolnm pad a dacrah tekan sambungan- Metode AISC.

Bila ditcrapkan pada daerah tekan sambungan balok ke kolom , tinggi h dalam Persamaan 11 .2.17 menjadi de dan afh secara konservatif dapat dianggap tidak terhingga.
Kekuatan tekuk akan bergantung pada harga m Gumlah setengah gelombang yang terjadi
sepanjang tinggi de) yang minimal sama dengan sa tu. Jadi, dengan kc = 1 ,0, tegangan
tekuk dapat didekati sebagai

E
26.200
Fer= 12(1 - fJ, 2 )(d..Jt? == (dj t) 2
1r

(13 .6.3)

atau , jika Fer = F_vc batasan rasio stabilitas mcnjadi

de
162
-< -===
c JF..,., ksi

(13.6.4)*

* Untuk saluan SI, dcngan Fy dalam MPa.


(13.6.4)

SAMBUNGAN

205

Menyadari bahwa Persamaan 13.6.4 berlebihan, AISC-1969 memakai koefisien 180


sebagai ganti dari 162.

Cara lainnya, yang lebih rasional menurut Chen dan Newlin [23] serta Chen dan
Oppenheim [24] , menganggap keadaan pembebanan analog dengan suatu plat yang
memikul dua beban terpusat (sebagai ganti beban merata) yang sama besar dan berlawanan arah seperti pada Gambar 13.6.5. Kekuatan tekuk elastis untuk keadaan ini
telah diturunkan oleh Timoshenko dan Gere (25] (halaman 387- 389) bagi plat bertumpuan sederhana dengan rasio a/de yang besar sebagai

(13 .6.5)

Jika P er = Pbf batasan rasio stabifitas menjadi

de

47Tl 2

- < -- --,--t - 12(1- M- 2 )Pbt

33,400t 2
Pb:

(13.6.6)

t tebal plat

Panjang ; a

Gambar 13.6.5 Plat dengan dua beban ierpusat kon sentris yang sama besar dan bcrlawanan arah.

Jika pengekangan rotasi yang diberikan o leh sayap kolom merupakan kondisi jepit
penuh , kekuatan tekuk teoretis akan dua kaU Jebih besar dari yang dihasilkan oleh Persamaan 13.6.6. Pengujian (19, 23, 24] menunjukkan bahwa bila bahan yang tegangan
lelehnya rendah (seperti baja A36) digunakan, kelelehan badan sepanjang pertemuannya
dengan sayap terjadi pada tingkat beban yang hampir sama seperti kasus tumpuan sederhana, yakni Persamaan 13.6.6 . Bila bahan dengan tegangan leleh I 00 ksi (690 MPa)
dipakai dalam pengujian, derajat pengekangan rotasi sepanjang pertcmuan sayap dan
badan menjadi besar sehingga kekuatan tekuk akan dua ka!i lebih besar dari yang dihasilkan oleh baja A36. Atas alasan ini, Chen dan Newlin [23] berpendapat bahwa
kenaikan derajat jepitan efektif di tepi yang dibebani dapat diperhitungkan dalam
perencanaan praktis dengan menggunakan kekuatan yang sebanding dengan akar dari
tegangan leleh. Kriteria stabilitas menurut Chen dan Newlin adalah
(13 .6.7)

206

STRUKTUR BAJA

yang dapat

d."' 5570t' -!F,;

1.

(13.6.8)

P01

Penyesuaian persamaan semi-rasional ini ke bawah untuk mencerminkan batas bawah


bagi semua hasil pengujian akan menghasilkan ketentuan AISC- I .15 .5 .2,

de< 41 00t 2 .Jf:


t pbf

(13 .6.9)*

dengan de dan t dalam inci, Fyc dalam ksi, dan Pbf dalam kip.
Bila salah satu dari Persamaan 13.6.2 dan 13.6.9 tidak dipenuhi, pengaku (luas =
Ast) harus diberikan pad a kolom berlawanan dengan sayap tekan balok. Bila pengaku
direncanakan dan disambung dengan tepat, gaya Pbf yang mampu dicapai akan meningkat sebesar AstFys1 ; jadi,.

r--------------------------,
Pbf = Fvc(tb + 5 k)t + A ,Fvsr
5

(I 3.6.1 0)

Penyelesaian untuk Asr menghasilkan Rum us (1.15-1) AISC,

A";::

_P::Lbf_- _F-ly:::..c

_
k:._)t

(13.6.11)

Fyst

dengan Fy st adalah tegangan leleh bahan pengaku dan suku yang lain sama seperti yang
didefinisikan sebelumnya.
Untuk mencntukan ukuran pengaku tekan yang dipcrlukan, AISC-1.15.5.4 menetapkan aturan ernpiris untuk digunakan bersarna luas Asc yang diperlukan dari Persamaan 13 .6.11, atau digunakan sendiri b ila Persamaan 13.6.1 I memberikan hasil
negatif (yang sangat kecil).
Ketentuan AISC-1 . I 5.5 .4 adalah:

1. Lebar bs setiap pengaku ditambah tebal badan kolom t tidak boleh Jebih kecil
dari -} Jebar sayap (b) a tau plat sambungan m omen yang melimpahkan gaya

'"P""' Pbf> l._______

(13 .6.12)

2. Tebal pengaku ts tidak boleh kurang dari tb/2 dan persyaratan tekuk setempat
untuk elemen tekan harus dipenuhi. Jadi,

* Untuk satuan SI (secara kasar),


d<

10,8t 2

JF:

phf

dcngan de dan t dalam mm, Fyc dalam MPa, dan Pbfdalarn kN.

(13.6.9)

SAMBUNGAN

207

(13.6.13)
batasan.. AISC-1.9 untuk
perencanaan tegangan kerja
atau AISC-2.7 untuk
perencanaan plastis

(13.6.14)

3. Bila gaya terpusat Pbf hanya timbul di satu sayap kolom, panjang pengaku tidak
perlu melampaui-} dari tinggi kolom .
4. Las yang menghubungkan pengaku dengan badan kolom harus direncanakan
memikul gaya pada pengaku akibat momen-momen tak seimbang dari kedua sisi
kolom.

Pengaku Horisontal pada Daerah Tarik Sambungan


Masalah utama pada sayap tarik balok adalah deformasi yang timbul pada sayap kolom
seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 13.6.6. Pustaka 14 menjabarkan analisis garis
leleh (yield line) pada bagian sayap kolom dengan lebar q dan panjang p, seperti dalam
Gambar 13.6.6. Dengan meletakkan suatu beban garis pada sistem tersebut, kapasitas
batas menjadi

P
u

di mana lr

=F

.t2 [4//3 + 13113.]

y<. f

(13.6.15)

2-(3./o:

= 1ebal sayap kolom

13 = p/q
o: = x.fq

13.

-(3]

Menu rut Pustaka 14, pendekatan loonservatif untuk Persamaan 13.6.15 adalah

(13.6.16)
Jadi, kedua bagian sayap koiom selebar x 1 dapat memikul 2P11 Bagian tengah selebar m
dapat dianggap mencapai tegangan leleh:

Pbf =

7 Fycr: + Fv,t,m

(13.6 .17)

Karena anggapan panjang penyebaran, t + 5 k atau t + 7 k, bagi be ban tekan berlebihan.


konservatisme yang serupa juga dapat terjadi pada keadaan tarik bila Pbf hanya diambil
sebesar 0,8 dari harga yang dihasilkan oleh Persamaan 13.6.17. Penye1esaian untuk tf
menghasilkan
(13.6.18)

208

STRUKTUR BAJA

Harga tf akan rnaksimum bila lbmFyc/Pbf bcrharga minimum . Pbf maksimum adalah
FybAf. dan dengan rncnganggap Fyc tidak munglcin lebih kecil dari Fyb. suku negatif
dalarn Persamaan 13.6.18 dapat diganti dengan tbm!At, yang nilai minimumnya adalah
0 ,15 [ 12]. Dcngan demikian, Pcrsamaan 13.6.18 mcnjadi

tr

m:;
IPI>( (1,25- 0,15) = 0 ,.396 'Jp

\jF

ye

(13.6.19)

ye

AISC-1.15 .5 .3 rnengharuskan sepasang pengaku diberikan berlawanan dengan sayap


tarik jika tebal sayap kolom tidak mernenuhi syarat berikut:

I
-

(13.6.20)

F,c

Ketentuan AISC-1.15 .5.4 yang diringkas di bawah Persamaan 13.6.11 merupakan


satu-satunya persyaratan yang ada untuk menentukan ukuran pengaku tarik ini.

Plat dianggap terjepit

,,

,_.4

Sayap dapat melentur

AL

_jA

sebagai
beban garis

t-btfTl

U!Jj

Las dapat terkoyak

"""".i I

tb

Panjang sayap P
yang dipengaruh i
oleh Pbf

_j

11

LQJ Lm=tb

2(k - t,l

lr isan A- A

Gam bar 13.6.6 Kck uatan sayap kolo m pada dacrah tarik sambunj!an .

Contoh 13.6.1

Rcncanakan sarnbungan kaku untuk dua balok Wl6 x 40 ke sayap ko lom Wl 2 x 65


yang terbuat dari baja A572 Mu tu 50, seperti yang ditunjukkan pada Cambar 13.6.7.
Pakai baja A36 untuk pengaku .

SAMBUN GAN

/'2 fl - j6 X 3 )( 10

W16 > 40
11 = 0,305 (badanl
rh = 0,505 (sayap)

7
8

W16 X 40

- -5 X 3 ll 1016
8

2t

209

r = 0,390 (badan )
t,

=0,605

k- 1

fa

(sayap)

Gamba.r 13.6.7 Sambu ngan dcngan pengaku horiso ntalunluk Contoh 13.6 .1.

PENYELESAIAN
(a) Daerah tckan. Rencanakan terhadap gaya sayap maksimurn yang disalurkan
oleh balok. Jadi.
P, 1 = A ,F,. = 6,995(0,505)50 = 177 kip

Bila tanpa pengaku , tebal badan kolom harus memenuhi AISC . J .I 5.5 (Persamaan 13.6 .2
dan 13.6.9).

P,,
177
O
( t1,+)- k )Fw = [()so, ) + )- ( 1,3 125 )]50 = ,50 inci

dan
C

P, 1d,.

41 00JF,.,-

L77(9,5)
-

4100 50

= 0 ,39 ..111 Cl.

Karena tebal badan kolom (Wl 2 X 65, t = 0 ,390 inci) lebih kccil dari pada yang diperlu
kan untuk mencegah pellpatan badan, pengaku tekan diperlukan.
Luas pengaku Asr yang diperlukan menu rut AISC-1 .15.5 (Persamaan 13.6.11)
adalah

177 - 50[0,505 + 5(1 ,3125)]0,390


36

I ,09 incf2

Le bar pengaku minimum bs berdasarkan Persamaan 13.6.12 adalah


'

b
2

b
3

b + 0,390 6,995
s
2
3
bs minimum = 2,14 inci,

bulatkan 3 inci

210

STRUKTUR BAJA

Dari Pcrsamaan 13.6.13, tebal


. .

ls mmnnum

fs

minimum adalah

. .
= 2tb = 0,505

= 0 ,252 lOCI,

pak'ai

f6 inci

Selain itu, tekuk setempat harus dicegah; jadi, salah satti syarat berikut harus dipenuhi:
1. AISC-1.9.1.2, metode tegangan kerja, "penampang terpadu" tidak dimanfaatkan
pada sambungan.
lebar :::: 95

IF:

t,

15 ,8

Jebar

15,R

15,R

untuk pengaku A36

0 , 19

lllCl

2. AISC-1.5.1.4.1 , metode tegangan kerja, persyaratan "penampang terpadu".


untuk pengaku A36

3 . AISC-2.7, metode perencanaan plastis.


Jebar sS,S
t-'

3
t. 8,5 = 0,35 inci
Dengan menganggap "penampang terpadu" diperlukan, coba -h'inci.

Ast yang tersedia = 2(3)(0,3125) = l ,88 inci2

> 1 ,09

OK

Dua plat f, x 3 memadai untuk daerah tekan.


(b) Daerah tarik. Selidiki Rum us (1.15-3) AISC, Persamaan 13.6.20:

t, 0,4

{i\,
!177
V"it= 0,4 Vso= 0,75 inci
ye

Karena tebal sayap W12 x 65 (tr= 0,605) lebih kecil dari 0,75 inci, pengaku diperlukan.
Persyaratan tekuk setempat tidak berlaku bagi plat tarik; namun, syarat minimum dari
AJSC-l.l 5.5 .4 tetap berlaku, dan plat minimum f6 x 3 yang dipakai untuk daerah tekan
juga harus dipakai di .sini.
Gunakan 2 Plat {X 3 X lOf, A36, untuk sisi tekan dan tarik.

SAMBUNGAN

2rl

P,.,/2

P,t/2

V1

T,

(a)

(b l

Garnbar 13.6.8 Las yang diperlukan un tuk plat horisonral.

(c) Sambungan plat pengaku ke kolom. Gaya yang harus ditinjau dalam perencanaan !as diperlihatkan pada Gambar 13.6.8. Bila balok berada di kedua sisi kolom dan
memberikan gay a sa yap Pbf yang sama besar, las pacta ujung plat harus direncanakan
memikul semua gaya Pbf yang tidak langsung ditahan oleh badan. Untuk contoh ini,
Persamaan l3 .6 .8a berlaku , dan bagian dari Pbf yang dipikul oleh pengaku didasarkan
pada daerah tekan dan dianggap berlaku untuk daerah tarik; jadi,

Gaya pada pengaku = (

A.

.t t,+S

k. )

+A,

(Phf)

1,88
.
(0,39)(7 ,06) + 1,ss (l ?7) = 72 klp
Ukuran Jas efektif maksimum untuk pengelasan busur nyala logam terlindung de ngan
elektroda E70 adalah

0,60Fvts

22t,

amaksef =2(0,707)2 1 =29,7=0,74t,


Ukuran !as minimum a =

inci

Untuk las sudut di atas dan di bawah plat , kapasitas per inci yang diperlukan adalah

72
( ) = 6 ,0 kip/ inci
2 6
a per Iu =

6.0
= 0 ,40 inc1,.
0,707(21)

pakai 8 inci OK

Gunakan !as sudut inci, atas dan bawah, pada plat tarik dan tekan di daerah pertemu
an plat dengan sayap kolom. Las sudut sepanjang badan kolom yang di perlukan hanyalah pada satu sisi plat. Jika ukuran las t inci atau lebih tidak dikehendaki, plat pengaku
dapat diperlebar, misalnya
atau 4 inci, tetapi akibatnya plat harus lebih tebal untuk
memenuhi persyaratan tekuk setempat.
Bila balok hanya ada pada satu sisi seperti dalam Gambar 13 .6.8b, gaya las T 1
direncanakan seperti pada kasus sirnetris. Namun , gaya geser V, juga harus dikembangkan (AISC-1.15.5.4, butir 4) untuk menahan bagian gaya sayap tak seimbang yang
timbul pada plat pengaku; dalam ha! ini V 1 = T 1.

Jt

212

STRUKTUR BAJA

Pengaku Plat Yertikal dan T


Kadang-kadang kita perlu memakai plat vertikal a tau profit T seperti yang dipcrlihatka n
pada Gambar 13.6.1c. Pengaku ini terutama bermanfaat pacta sistem empat arah di mana
balok disambung ke profil T. Pengujian menunjukkan bahwa efektifitas pengaku vcrtikal
di uj ung sa yap han ya setengah dari efektifitas badan kolom [ 141 .
J adi, dengan me nganggap masing-masing dari dua pengaku vertikal (sa t u di setiap
ujung sayap) mcmiliki setengah kapasitas badan menurut Persamaan 13.6. 1, kita perolch
pcrsamaan bcrikut sebagai perluaszn dari Persamaan 13.6.1 bila pengak u vertikal digunakan,

(13.6.2 1)
yang bila diselesaikan untuk tebal pengaku ls menghasilkan

t >
hf
' - ( t, + 5 k )F"

(13 .6.22)

Jika pengaku vertikal berupa plat. maka tekuk keseluruhan harus dicegah dengan
menerapkan Persamaan 13 .6.9. Bila profit T dipakai, penyambungan badan akan menghilangkan kemungkinan tekuk keseluruhan.
Untuk merencanakan pcngaku T dan sambungan balok ke pengaku te rsebut (lihat
Gambar 13 .6.3c), beberapa pertimbangan khusus diperlukan . J ika lebar sayap balok
sama dengan lehar pengaku T, sayap halnk akan bekerja pada pengaku T seperti yang
ditunjukka n dalam Gambar 13.6.9a. Dalam analisisnya. kita dapa t mengangga p keadaan
ini sebagai balok dua bentang dengan behan merata seperti pada Gambar 13.6.9b, di
mana beban akan disalurkan sebcsar
bagian ke badan profil T dan masing-rnasing f6
bagian ke sayap-sayap kolom. Blodgett [8 J menyarankan bahwa bila sayap balok sama
le bar dcngan pengaku T. le bar sa yap efektif (Gambar 13 .6.9a) yang membebani
badan T dapat dianggap sama dengan le bar sayap balok.

r "c-1

I
L

be

/ Pengaku T
struktural

BT

! ! ! , .Lr,;
T

db

rh+ 5k

b lebar efektif
ya ng membeba ni
bada n pengaku

{c)

{ a)

Gambar 13.6.9 Pengaku T struktural.

I
I,
I

SAMBUNGAN

213

Ringkasan syarat perencanaan bila lebar sayap ba/ok hampir sama dengan lebar

sayap profil T adalah sebagai berikut:


I . Tebal badan profil T , l w, harus memenuhi Persamaan 13.6 .2:

0,75 Pb1
)
( r" + Sk Fv.,

lw

dengan 0,15Pbf

(13.6.23)

bagian beban batas rencana yang disalurkan oleh sayap


balok yang membebani pengaku T
k = jarak ke kaki lengkungan; penampang T
tb = tebal sayap balok .

2. Tebal sayap profil T, ts, harus mampu memikul gaya sayap tarik balok tanpa
deformasi yang berlebihan; jadi Persamaan 13.6.20 harus dipenuhi. Ha! ini akan
konservatif karena Persamaan 13.6.20 diturunkan untuk kondisi tepi bebas di
ujung sayap, sedang di sini tepi tersebut dilas. Dengan memakai 0,75Pbf seperti
pada syarat pertama:

r------------------------------,

(13.6.24)

3. Lebar sayap profil T, bs, harus mengisi penuh jarak antara kedua sayap kolom:
(13 .6 .25)
dengan ds

= tinggi penampang kolom keseluruhan

tr = tebal sayap kolom

4. Tinggi profil T. ds. harus scdemikian rupa hingga profil hampir rata dengan tepi
terluar sayap kolom :
r - - -- - - - - - - .

dengan be
t

l
=

d =b" - t

(13 .6.26)

lebar sayap kolom

= tebal badan kolom

Bila lebar sayap balok jauh lebih kecil dari lcbar sayap profil T (misalnya, lebih
dari satu ata u dua inci), 0,75Pbf d.:tlam Persarnaan 13.6.23 dan 13.6.24 harus diganti
dengan Pbl
Dalam pembuatan sambungan !as untuk sayap balok yang hampir sama lebarnya
dengan .sayap profil T, !as pada badan profiJ T (dua segmen las sudut) dircncanakan
menahan momen dengan anggapan O,?SP'bf harus dipikul [6]. Las di ujung sayap profil
T [6] sebaiknya direncanakan tcrhadap
pcngaruh sayap balok (yang sedikit lebih
besar dari 1 Gambar 13.6 .9b) yang harus dipikul.

i,

Contoh 13.6.2
Rcncanakan sambungan pcngaku T vertikal Y<lflg menyamhung balok Wl4 X 61 dengan

214

STRUKTUR BAJA

badan kolom W12 x 65. Pakai baja A572 Mullu 50 dan gunakan jenis sambungan yang
diperlihatkan pada Gambar 13.6.9.
PENYELESAIAN
Karena lebar sayap balok (9 ,995 inci) hampir sama dengan jarak bersih antara kedua
sayap kolom (12,12 - 1,21 = 10,91 inci), Persama(!n 13.6.23 dan 13.6.24 dapat diterapkan.
(a) Tentukan tebal badan pengaku yang diperlukan untuk mencegah pelipatan
badan. Gaya sa yap balok Pbf maksimum adalah

Por = A 1Fy = 9,995(0,645)50 = 322 kip


Dengan memakai Persamaan 13.6.23 dan menganggap k untuk profil T sama dengan 1
inci,
lw perlu

0,75(322)

= (th + Sk)Fvst [0,645 + 5(1 ,0)]50

0,86 inci

(b) Tentukan tebal sa yap pengaku untuk mencegah distorsi akibat tarikan . Dari
Persamaan 13.6.24,

ts per\u = 0,35

rP.:: = 0,35 vw!322 = 0 ,89 .lflCI.


so

FY"

(c) "Pilih penampang ,T. Lebar sayap maksimum yang diijinkan adalah

bs maksimum =de- 2tt = 12 ,12 - 2(0,605) = 10,91 inci


Tinggi maksimum = 0,5(12,00 - 0,390) = 5,81 inci
Coba profil T yang.diperoleh dari Wl2 X 96:
ls

= 0,900 inci

(tebal sayap)

lw = 0 ,550 inci dengan k = inci

Selidiki kem bali Persamaan 13.6.23 ,

0,75(322)

lw perlu

= [0,64S + S(1, 625 )]SO

0,55 inci

= lw

yang tersedia

OK

Coba potongan W12 x 96 seperti yang diperlihatkan pada Gambar l 3.6.10a.


(d) Las pada badan pengaku. Dari Gambar 13 .6.9c, panjang pengaku yang diperlukan adalah
Panjang

= dh + 5k = 13,89+ 5(1,625) =

22 ,02 inci

Coba profil T dengan panjang 1'-10".


Panjang las di ujung atas dan bawah :

t" + Sk = 0,645 + 5(1,625) = 8 ,77 inci


Coba !as 9 inci di-setiap ujung untuk menyambung badan profit T ke badan kolom.

SAMBUNGAN

Oipotong dari
W12 X 96
k=

Oipotong dari
W12 X 120

215

rr

k -1Q
16

2' 0"

LL
(a)

(h)

13
16

Gambu 13.6.10 Contoh 13.6 .2. Pemilihan profil T dan !as pad a badan.

Anggap momen yang disumbang oleh

i-

bagian sayap tengah membebani badan

profil T:

0,75M = O, 75FhS = 0, 75(33)(92,2)-h,;, 190ft-kip


di mana Fb = 33 ksi untuk "penampang terpadu." Modulus penampang penahan
(momen perlawanan) dari dua segmen !as 9 inci yang diper1akukan sebagai garis adalah

M 190( 12)
Rw yang sesungguhnya = - =
160

Rw yang diijinkan

160 incj3

14 3 kip/inci

= a(Or707)21 = 14,85a

Las sudut 1 inci pada setiap sisi badan diperlukan.


Selidiki tegangan lentur pada badan pengaku:

190(12)

t=-s =o,55(22)2/6 51 ,3ksi;

terla1u tinggi!

Karena ukuran las yang diperlukan sangat besar (I inci) dan tegangan lentur yang tinggi
dapat timbul pada badan pengaku T. perbesar penampang menjadi poto ngan T dari
W12x 120.

216

STRUKTUR BAJA

Panjang =db+ 5k = 13,89 + 5(l!V = 23,0 inci ,

pakai 24 inci

Panjang segmen !as = tb + 5k

= 0 ,645 +

5(1 ,8125) = 9,7 inci,

bu1atkan 10 inci

.
S = 2 ( -1 )[(24f - (4):>] = 191m:>

12

12

Rw yang sesungguhnya =
a perlu

190(12)

11 ,9 kip/inci

191

11,9 0 80. .
- = , tnct ,
=14,R5

190(12)

pakai fi inci

cukup dekaf!

Tegangan pada badan T = , ( )2 / = 33,5 ks1


0 71 24 6

Gunakan Wl2 x 120 seperti yang diperlihatkan pada Gambar 13.6.1 0b.

(e) Las pada sayap pengaku. Anggap secara konservatif bahwa sambungan T ke
sayap kolom (Gambar 13.6.9a dan b) harus memikul gaya sayap balok. Gaya terpusat
dari sayap balok dapat dianggap terse bar sepanjang sa yap kolom pada jarak tb :t 5ts,
seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 13.6.1 1.
Oleh karena sayap W14 x 61 dapat memikul tegangan ijin Fb = 3'3 ksi, maka gaya
tarik yang dianggap bekerja pada !as tumpul satu sayap adalah

T =

/ 70,9 kip

tb+ 5t, =0,6'45+5( 1,105) = 6,17 inci


Kapasitas !as yang diperlukan =

.'7 0 9
--L
6 ,17

.. .
= 11 ,5 ktp/mct

Dengan memakai las tumpul penetrasi parsial dan elektroda E70, dimensf !as efektif
yang diperlukan menjadi
Tebal efektif yang diperlukan =

di =

1 5

Tinggi alur yang diper1ukan = 0,55 +

0;55 inci

inci = 0,67 inci

AISC-1.17-2 membatasi tebal efektif minimum sebesar

(AISC-1.14.6.1.2)

f6 inci.

Gunakan Jas tumpul U tunggal}! inci (persyaratan kampuh BC-P6, AWS-2.10) sepanjang

tepi sayap pengaku T .

(f) Pengaruh gaya geser balok. Biasanya panjang !as yang dipakai sedemikian besar
hingga kapasitas tambahan yang diperlukan untuk memikul gaya geser ujung dapat
diabaikan. Profil W14 x 61 mungkin harus memikul gaya geser sekitar 50 kip. Dalam
ha! ini, gaya geser yang ditahan oleh

SAMBUNGAN

Panjang !as total = 4(10)


badan
Kapasitas las tambahan yang dipcrlukan

217

+ 2(24) = 88 inci
sayap

= = 0,57 kip/ inci

Pcmbesaran ukuran Ias sudut badan =


Pembesaran ukuran !as tumpul sayap =

)
1

= 0,04 inci

= 0,03 inci

Komponen geser dan komponen lentur sebenarnya bekerja saling tegak lurus sehingga penjumlahan aljabar dari ukuran-ukuran yang diperlukan akan terlalu berlebihan.
Pcngarang berpendapat percncanaan !as di atas memadai tanpa pcrlu diperbesar untuk
memperhitungkan gaya geser langsung.

l r1,

5t,

(h )

(a)

Gambar 13.6.1 1

yanf! clipikul olch la' -.cpa njan!!. sa yap pCnj.!aku T.

Plat Tarik Atas


Bila balok disambung ke sayap kolom dan kolom dipcrkuat olch pcngaku plal vertikal
atau horisontal. atau bila balok disamhung kc ballan kolnm melalu i pcngaku T vcr1ikal,
cara yang sederhana untuk mcnyalurkan morncn tlari balok ialah mcmakai plat tarik di
atas balok bersama (I) plat tckan bawah dan plat badan untuk gaya gcser; (2) siku
dutlukan bawah: atau (3) konsol hawah (dudukan tlengan perkual an). Lihat Gambar
13.6.1 d serta 13 .6.2a dan b. Kclakuan sambungan pial at as ini tclah diselidiki dalam
bebcrapa pcnelitian [26, 27 J.
Pcrencanaan sik u dudukan dan konsol pendek tclah uijabarkan pada Bab
tlan
13.4. Pcnyaluran gaya tarik dan tekan pada kolom juga telah dibahas di atas. Contoh
berikut akan ditckankan pada pcrencanaan plat alas sebagai batang tarik.

218

STRUKTUR BAJA

Contoh 13.6.3
Rencanakan plat tarik atas dan sambungannya dengan las atau dengan baut kekuatan
tinggi A325 untuk memindahkan seluruh momen ujung dari Wl4 x 61 ke kolom. Pakai
baja A572 Mutu 50. Anggaplah sambungannya serupa dengan yang diperlihatkan pada
Gambar l3.6.ld atau 13.6.2a.

PENYELESAIAN
(a) Rencanakan plat sebagai batang tarik.
Oleh karena W 14 x 61 adalah "penampang terpadu" untuk baja Mu tu 50, tegangan
lentur ijin menjadi 0,66Fy. Rencanakan terhadap kapasitas balok penuh. Jadi, gaya
sa yap T dapat dianggap sebesar

k'

T =M= 0,66FySx 33(92,2)


""'14

d,

217 lp

d,

0,60Fr

( ,5 0 F,,

Luas plat yang diperlukan Ag = - - -?


) -217

Ag perlu

= 0,60(50)

. . 2
7 , 2 lOCI

>

217

0,50(65)

= 6 ,7 inci2

Lcbar sayap WJ4 x 61 adalah I 0 ,0 inci, sehingga lebar plat harus kurang dari 10,0 inci;
pakai9inci.
2
Tcbal plat yang diperlukan = ?.9 = 0,8 inci

Gunakan Pla t

t x 9,

llg

= 7,9 inci2 untuk sambungan !as.

(h) Untuk las plat ke sayap balok, coba las sudut


proses busur nyala logam terlindung,

R w = a(0 1 707)2 I = (0,375)(0,707)21


Lw perlu

217

::.,57

inci, clektroda E70 dengan

= 5,57 kip/inci

= 39 ,0 inci

llntuk mengurangi panjang las yang diperlukan , coba last inci :

Lw perlu

2 17

= - - = 29,2 inci
7,42

Gunakan Ias t inci , 9 inci pad a ujung dan I 0 inci pada setiap sisi sehingga total sama
dcngan 29 inci . J>ercncanaan akhir diringkas pada Gambar 13.6.1 2a.
Plat alas disambung kc sayap kolom oleh las tumpul lereng tunggal penetrasi sempurna, dengan mcmakai pial pelindung. Bila dudukan digunakan. dudukan akan berfungsi
sebagai pelindung (back-up) untuk pembuatan las tumpul sayap. Jika dudukan tidak
digunakan. plat pclindung di bawah sayap tekan harus diberikan. Umumnya pemakaian
las sudut scpanjang atas dan bawah pial memadai untuk penyambungan ke sayap kolom.

SAMBUNGAN

219

Las
tumpul

: :

(a)

s.l

:'

(b)

Gambar 13.6.12 Contoh 13.6.3. Sambungan momen dengan mcmakai pial atas.

(c) Dengan menggunakan baut A325 berdiameter


tumpu dengan ulir di luar bidang geser (A325-X),

= A,F., = 0,6013(30) =
R 11 = tidak menentukan

Rss

18,04 kip

inci pada

tipe

(geser tunggal)

Bila baut digunakan, lubang pada sayap Wl4 X 61 melampaui 15% dari sayap bruto ,
sehingga menurut AISC-l.lO.l kelebihan tersebut harus dideduksi. Dalam hal ini,

A,. = 9,995(0,645) - 2(1 )(0,645) _ 0


- RO Yo
()
)
R
9 99 5 ( 16 45

Persentase A

Jadi 5% dari pengaruh sayap bruto harus dideduksi dan kapasitas tarik pada sayap menjadi 95% kali 217 kip .
Untuk plat yang berlaku sebagai batang tarik, luas semua lubang harus dideduksi
dalam perhitungan luas net to An:

A perlu g

0 60Fv 1

0,95(217)
. .
- 6 9 mc1 2
30
- '

220

STRUKTUR BAJA

atau
A

n per u

= 0 SOF
'

0,95(217)
. .2
0 50(65) = 6,3 lOCI
,

Gunakan Plat I x 9, A,= 9,00 - 2(1) = 7,00 inci 2

> 6,3

.
095(217)
J umlah baut yang d1perlukan = ' ;
18 04
Gunakan 12 baut A325 berdiameter
13.6.12b.

OK

11 ,4,

bulatkan 12.

inci, seperti yang ditunjukk.an pada Gambar

Sambungan Balok T Ganda


Untuk sambungan momen yang dibaut. balok T ganda (split beam tee) seperti pada
Cam bar 13.6.2c merupakan salah satu jcnis yang paling umum . Perencanaan sambungan
yang melibatkan pemindahan gaya tarik mel,alui konstruksi baut dengan plat yang tebal
harus memperhitungkan "aksi ungkit (prying action)," yang telah dijelaskan dengan
singkat pada Bab 4.9.
Tinjaulah deformasi sua tu penampang T seperti pada Cam bar 13 .6.13. Karena
tarikan pad a badan mcrubah bentuk dan melcnturkan sa yap ke arah luar, tepi sayap
profit T akan mendesak potongan yang disambung sehingga timbul gaya Q yang disebut
"gaya ungkil." Penyertaan gaya ini diharuskan oleh AISC'-1.5.2.1 yang menetapkan
bahwa " Bcban yang bekerja harus sama dcngan jumlah dari beban luar dan tarikan
akibat aksi ungkit yang dilimbulkan oleh deformasi pada bagian-bagian yang disambung."
Bila sambungan baut tidak mengalami distorsi seperti yang ditunjukkan pada
Gambar 13 .6.13b. proscdur dalam Bab 4.9 untuk baut yang tertarik berlaku. Namun,
bila profit T yang sayapnya tcbal bcrubah bentuk, ujung sayap cenderung mendesak kc
arah dalam sehingga timbu l gaya Q.
Bcrdasarkan alasan yang sama scperti untuk Persan1aan 4.9.2 sarnpai 4.9 .9, kita
dapal memperoleh rumus untuk gaya ungkit Q, yang pcrtama diturunkan o1eh Douty
dan McGuire [17 J. Sebelum be ban luar bekcrja ,

c. = T;

(13.6.27)

Setelah bcban luar bekerja, aksi ungkit terjadi sehingga syarat keseimbangan menjadi
(1 3.6.28)
Pertambahan panjang baut adalah

:(T,-T;)t =[P + Q- (T, - C )Jc


1

(13.6.29)

A,E

A 1,E

Pertambahan tcbal plat adalah

r--------------------------------,

(c;-c,) (T;- c,)

s: _
u,,
- - -- t = - - t

A ,.F.

A,.E

(13.6.30)

SAMBUNGAN

T,

221

T;

Bidang
kontak

(a) Tidak ada beban luar

r,
0

...........__ Bidang netral sayap semu la

Bidang netral sayap yang melentur

w = panjang cfektif profi l T yang


berpengaruh pada satu ba ut
( b) Bcban luar dan aksi ungkit

Gambar 13.6.13 Aksi ungkit; model y ang dipak ai o leh Douty dan M<.- Guire [ J7j .

Anggap semua gaya t erbagi rata pada penampang T sepanjang w yang membebani
satu bau.t. Sayap profil T mcnjadi lebih te bal sebanyak op dan tetap lek at dengan
tumpuan , panjang baut bertambah sebesar Ob, dan bidang netral sayap profit T bergeser
sejarak o seperti yang ditunjukkan pad a Gambar 13.6.13. Semua 1eformasi ini sa m a
besarnya.
a ma ks

2tf

!l

Q , gaya ungkit

Tf. Gaya tarik pada ba ut d engan


menyertakan aksi ungkit P + Q

Penampang kritis untuk momen M t


2P, beban luar nominal pada
sepasang baut

I M,
Bida ng momen lentur anggapan
untuk sayap profil T
2

Gambar 13.6. 14. Model pembebanan untuk aksi ungki< yang disederhanakan.

222

STRUKTUR BAJA

Rumus untuk gaya ungkit Q dari Douty dan McGuire terlalu rumit untuk ctipakai ctalam perencanaan. Aksi ungkit baru-baru ini diselictiki oleh Kato dan McGuire
[18), Nair, Birkemoe, dan Munse (28], Agerskov [29, 30], serta Krishnamurthy [31].
Beberapa tahun yang lalu AISC Manual menyarankan cara dari Nair dan kawan-kawan
[28] bersama model pembebanan yang secterhana pacta Gambar 13.6.14. Rumus untuk
aksi ungkit Q adalah sebagai berikut:

1. Untuk sambungan ctengan baut A325:

= p[l 00bD

-18wtl J
70aD +21wt1

(13 .6.3la)

Q
2. Untuk
=

Q
cti mana P
b dan a
D
fJ
w

p[1 00bD -14wt1J


62aD 2 - 21wtf

(13.6.31 b)

= beban luar yang bekeija pacta satu baut


= jarak yang didefinisikan pacta Gambar 13.6.14

diameter baut nominal

= tebal sayap atau plat yang disambung


= panjang sayap yang berpengaruh pacta sepasang baut

Kriteria perencanaan menurut AISC-J .5.2.1 dapat dinyatakan sebagai

P + QsR,

(13.6.32)

dengan Rr = AbFt dari Tabell.5.2.1-AISC.

Contoh 13.6.4
Rencanakan sambungan balok T ganda, scperti yang diperlihatkan pada Gambar
13.6.2c, agar sendi plastis terbentuk pacta balok Wl4 x 53 yang disambung ke sayap
inci pacta
kolom W14 x 159. Pakai baja A572 Mu tu 50 dan baut A3 25 berdiameter
sambungan tipe tumpu (A325-N). Gunakan perencanaan tegangan kerja .

PENYELESAIAN
(a) Tentukan gaya tarik yang harus dipikul. Karena Wl4 x 53 memenuhi persyaratan tekuk setempat untuk "penampang terpadu," dan jika panjang tanpa sokongan samping (laterally unbraced length) adalah Le = 7,2 ft, maka tegangan ijin menjadi
0,66Fy.

M= 0,66FYSX

= 33(77,8}-h =214ft-kip

Jika semua momen disalurkan oleh profll T, gaya kopel menjadi

M 214(12)
.
=
= 184 k1p
d,
13,92

Gaya = -

SAMBUNGAN

223

(b) Selidiki apakah gaya tarik ini mampu dipikul oleh baut:
Kapasitas baut yang diijinkan R 1 = 0,4418(44) = 19,4 kip
Dari Gam bar 13.6.15 terlihat bahwa tempat yang tersedia hanya cukup untuk 8 baut;
dengan demikian, gaya tarik maksimum yang dapat dipikul adalah
T = 8(19,4) =!55 kip< 184 kip

Tidak memadai

Untuk memecahkan masalah ini, kita dapat memakai suatu potongan balok atau
profil T yang dihubungkan ke bawah balok utama (Gambar 13 .6.15) agar lengan momen
kopel menjadi besar. Dalam perencanaan untuk momen tumpuan, sebenarnya kita dapat
memakai ukuran balok yang diperlukan bagi momen tengah bentang dan kemudian
menggunakan suatu potongan balok untuk memperbesar kapasitas di tumpuan sesuai
dengan yang diperlukan. Lengan momen yang diperlukan adalah
Lengan momen =

214(12)
= 16,6 inci
155

Tinggi tambahan yang diperlukan = 16,6 - 13,92 = 2,6 inci


Coba WT5 x 22,5 sebagai potongan balok tambahan, tw = 0 ,350 inci,
bt = 8,020 inci, yang dimensinya sesuai dengan balok utama W14 x 53.

tr = 0,620 inci,

21402)
- 135ki
Gaya kopel -13,92 + 5,050p
Dengan menggunakan 8 baut tarik,
ft A =

= 16,9 kip < 19,4 kip yang diijinkan

OK

(c) Selidiki tegangan geser pacta badan (penampang c-c dalam Gambar 13.6.15)
WT5 X 22,5
Gaya
135
Panjang profil T yang diperlukan = (O
) =(
( = 19,3 inci
tw ,40 Fv
),350(2 ))
(d) Tentukan jumlah baut yang diperlukan untuk menyalurkan gaya 'tarik dan
tekan di atas dan bawah balok:

R 55 = (0,4418)22 = 9,67 kip


R6

(menentukan)

= l,SF.. Dt = 1 ,5(65)(0,75)t = 73,1 t

Jumlah baut

135

/)
9 7

= 14,0

gunakan 14

Dengan jarak antara 3 inci, panjang WT5 x 22,5 minimum yang diperlukan adalah 21
inci: Gunakan potongan tambahan WT5 x 22,5, panjang 2' -0", yang dilas ke sayap
bawah W!4 x 53 seperti pada Gambar 13.6.15.

224

STRUKTUR BAJA

Kolom
W14 X 159

Balok
W14 X 63

S24 X 105,9 (potongan)

6 @ 3 1' -6"

x 53

Baut A325

Gambar 13.6.15 Conto h 13.6 4. Sambung<tn balok 'I !!:tnda dcn)!a n

tambahan (profil T).

(c) Tentukan tebal yang diperlukan untuk menyalurkan gaya tarik pada irisan a-a
(Gambar 13.6.15):
Ag pcrlu

l35

= 0 60F = 30 = 4,5 inci 2


I

dan

An perlu = 0,5 0F"

135

. .2

= O,S0(65) = 4 ,1 met

Deng<Hl mcnggunakan panjang irisan a-a sebesar 13 inci (le bar sayap kolom = 15,565
inci) dan deduksi dua lubang, kita peroleh
t ?'!

4. 1

13 - 2(0,875)

= 0 .36 inci

9,67
- = 0,13 inci (tegangan tumpu tidak menentukan)
7311

t ?'! -

SAMBUNGAN

225

(f) Tentukan tcbal sayap yang diperlukan untuk lcntur pada irisan h-b, Cambar
13.6.1 5.
M 1 = T,h - Q(b + a)
berdasarkan notasi dari Cam bar 13.6.14 . Penampang kritis di M 1 dapat diambil pad a
jarak h inci dari muka badan ses11ai dengan saran da1 i Pustaka 28. J adi.

- = sekitar

I inci

16

Dengan menganggap Q = 0.
'

f,h =

1-

13)

.
1 I l - ().) 111. -k 1p

Bi1a panjang profil T di pcnampang kritis adalah 14 inci.

f,, =--::- -

rrperlu

Coba potongan profit T dari S24

6:-;
14t ;

1-l(3 7,5)
79.9. 'f

<0,7)F"

(A1SC- 1.5. 1.4.3)

0.85 inci

= 0 .87 1 in d. lw

= 0.50 I inci .

(g) Selidiki aksi ungkit dengan Persamaan 13.6.31 a.

w =

h, - g

0,50 1

=--2
2- - -16 = .1.69 inci

1-l

= 3.5 inci

7,001 - 4
= l,S in <2 t1 = 1.74inci
2

p[l 00(

l
70(J,.))(J) +21(3 ,.))(0,R70)

OK

J= o, 4 13 p

P + Q = P +0,4l3P = 1,413(16,9) = 23,9 kip


Baut tidak memadai karena harga ini lebih besar dari R1 = 19.4 kip yang diijinkan . Cara
terbaik ialah merubah penampang untuk memperoleh say<tp yang lebih tcbal dan
mengurangi aksi ungkit.
Cob a S24 X I OS .9. tt = I .I 02 inci. t 111 = 0.625 inci.

a=

7,87 5 -4

= 1,94inci<2rr

4 0,625 1
b =---- -2

O=

p[l 00(

16

OK

= 1 .63 inci

l,o3)(})

7()(

p
I R(3,5)( I, l 02)2 ] = O
92
21 0,5)( I, 102)2
,0

226

STRUKTUR BAJA

P + 0 = 1,092 P = 1,092(16,9) = 18 ,4 kip< R1 = 19 ,4 kip

OK

(h) Selidiki kembali tegangan lentur pada sayap.

M 1 = 11 092Pb - 01 092P(a +b)

= [I ,092(1,63) M

= 11 45( 16,9) =

S=

fh = M =

0,092(1,94 + 1, 63)]P

= 1145 P

24 ,5 kip-inci/baut

02f' -=

0,708 inci /baut

24 5
' = 34,6 ksi < 0,75F" = 37 15 ksi
0,708

OK

Gunakan potongan T dari S24 x 105 ,9 untuk memikul gaya tekan dan tarik.
Dalam contoh ini pengembangan kapasitas geser pada Wl4 X 53 tidak dibahas.
Badan balok dapat disambung dengan sepasang siku untuk menyalurkan gaya geser kc
kolom . Perencanaan akhir dipcrlihatkan pada Gambar I 3 .6.1 5.

Sam bungan Plat Ujung


Jenis sambungan penahan momen yang sederhana ini terdiri dari plat yang dilas di ujung
balok dan dibaut ke kolom , seperti yang diperlihatkan pada Gambar 13 .6.2d.
Kelakuan sambungan plat ujung telah diselidiki oleh Beedle dan Christopher
lJ 6], Onderlonk, Lathrop dan Coel [15], Douty dan McGuire [1 7], Agerskov
[29, 30] , serta Krishnamurthy [31] _ Karena sambungan plat ujung telah ban yak
dipakai sejak akhir dekade 1960, cara perencanaannya telah banyak berubah selaras
dengan pemahaman yang lebih baik tentang kelakuannya. Bila sambungan ini direncanakan secara tepat dengan memakai jumlah baut kekuatan tinggi yang minimum ,
daerah dekat sayap tarik balok
dire ncanakan seperti pada perencanaan sambungan
T ganda yang dibahas di muka. Kelompok alat pen yam bung direncanakan terhadap gaya
geser dan tarik , termasuk pengaruh aksi ungkit. Pemakaian Persamaan 13.6.3 1 untuk
gaya ungkit sesuai untuk sambungan plat ujung yang umum. Baru-baru ini Krishnamurthy (31] menyarankan metode T ganda yang dimodiflkasi berdasarkan penelitian
analitis dan korelasi dengan hasil pengujian yang ada. Metode T ganda yang dimodifi kasi
ini nampaknya hanya sesuai bila ada tabel perencanaan, yang beberapa di antaranya
diberikan dalam Pustaka 3 1.

Contoh 13.6.5
Rem;anakan sarnbungan plat ujung untuk penampang balok Wl4 X 53 yang dihubungkan ke kolom Wl4 x 176, dengan bahan dasar baja A36. Rencanakan terhadap kapasitas momen penuh dari balok dan gaya geser 45 kip pada beban kerja . Pakai baut A325
pada sambungan tipe tum pu (A325-X). Gunakan metode tegangan kerja.
PENYELESAIAN
(a) Tentukan jumlah baut yang diperlukan untuk gaya tarik akibat momen lentur.
Gaya yang harus dikembangkan pada sayap tarik adalah

SAMBUNGAN

227

= 0,66FyAf = 24(8,060)(0,660) = 128 kir

Untuk baut A325-X berdiameter

inci,

R, = 0,6013(44) = 26,4 kip

128
26,4

Jumlah baut=-=--=4 8

R,

Bila baut diletakkan secara simetris di at as dan di bawah sa yap tarik , jumlah baut yang
diperlukan menjadi 4 atau 8. Jika ukuran baut diperbesar menjadi diameter 1 inci, 4
baut akan memadai.

Gatatan
1

)>--.--..-9V

N r
1

12

:-__,.- s - 187

i6

1!'' untuk Contoh 13.6.6

W14

untuk Contoh 13 .6.5

l)

16

Baut: A325 d iameter 1" (Contoh 13 .6.51


A325 diameter 1 .. (Contoh 13 .6 .6)

Catatan 1: las pada sayap tekan sama d engan pada sayap tarik:
9
inci un tuk Con t oh 13.6 .5 ; in ci u ntuk Contoh 13 .6.6.
16

Gambar 13.6.16 Sambungan plat ujung untuk Con to h 13.6.5 dan J 3.6 .6.

Untuk baut A325-X dengan diameter 1 inci,

R, = 0, 7854(44) = 34,6 kip


Jumlah baut

128

=R= 34 6 = 3,7;
I

coba 4

(b) Tetapkan dimensi plat ujung. Untuk menentukan jarak s (Gambar 13.6.16) .
ukuran las sudut (untuk elektroda E70) dan siar pemasangan baut harus dikc tahui.

T
T
R perlu = - =
w
Lw 2br- tw

Ukuran las yang diperlukan = 0,

128

2(8,060) - 0,370

8,13
( l ) = 0 ,55 inci ,
707 2

8 ,13 kip/inci

pakai 16 inci

228

STRUKTUR BAJA

Siar pemasangan minimum untuk baut berdrameter I inci adalah 1f6 inci, seperti yang
ditetapkan dalam tabel " Rivets and Threaded Fasteners, Erection Clearances," AlSC
Manual.
Jarak s = lf&+16

=1k inci

Coba plat dengan lebar 9 inci dan panjang sekitar 18 inci.


(c) Taksir tebal plat yang diperlukan . Dari Gambar I::' .6.14, lengan momen b untuk menghitung momcn lentur pada plat adalah

b=

1-ft = 1,81 inci

Anggap Q = 0 sehingga P "' T/2, dan

T
128
.
M . =2(b) = 2 (1,81) = 116 inci-ktp

11 6

f,= - = 1( ) 2 =0,75Fv = 27kst


5

lp

(>

9 t,.

perlu =

160165
v""9ffi)=

. .

1,7 met

Coba plat ujung dengan tebal 1f inci.


(d) Selidiki aksi ungkit. Dengan memakaj Persamaan 13.6.3la,

a = 1,5 inci ;
O_

= l ,81 inci;

.
= -92 = 4 ' 5 .met
.

pr I 00( 1,81 )( 1) - 1H(4 ,5)( I ,75)


2

] _

negattf
- L 70( 1,5)( 1)z+ 21(4,5)( 1,75)
Untuk plat dengan tebal 1i inci, gaya ungkit sama dengan nol (sesuai dengan anggapan).
7

(e) Selidiki gabungan gaya geser dan tarik pada baut.

'"=A,,
Tegangan tarik ijin

45
.
9,Skst
6(07854)
<=.
.,

F; bila gaya geser juga bekerja adalah tAISC-1.6.3)

F; = 55- 1,4{., ::; 44 ksi


= 55 -1,4(9,5) =41,7 ksi < 44 ksl
128
' - 4 (0,7854) -40
7 kSt. < F'7 .
''I
, - 41 'kSI

OK
OK

(f) Panjang plat ujung. Di ujung dekat sayap tekan balok, pial ujung kadang-kadang
dipcrpanjang ke luar sayap balok sejarak yang sama dengan tebal plat ujung tp . Ha! ini
akan mcmperbcsar panjang penampang kritis yang dipakaj dalam perhitungan tegangan
liJ)at pada badan. J ika aliran geser yang mclalui plat ujung dianggap bersudut 45 ,

SAMBUNGAN

panjang penampang kritis akan bertambah sebesar

tp

sehingga (lh + Sk +

fp)

229

mcnjadi

(tb + Sk+ 2 tp).

Selidiki pclipatan b;u.lan pada W24 x 17(1 bil:1 plat ujung tid<tk dipcrpanjang melampaui sayap tckan balok.

r _
lb -

12 8
- -- - - - - - - - = 12 4 ksi
[0,660 -l 5(2)+ I ,75]0,81
I

Gaya
(t, +S k + t,,) t

Nilai ini masih di bawah harga ijin sebesar 0.75 1-). =27 ksi.
Gunakan Plat I ..} x 9 x 1' -5t". dengan 6 baut herdiameter I inci pada sambungan tipe
tumpu (A325-X). seperti yang ditunjukkan dalam Cambar I 3 .6 . 16.

Contoh 13.6.6
Ulangi C'ontoh I 3.6 .5 dengan metode pcrcncanaan plastis.
PENY ELESA IAN
(a) Jumlah baut yang d iperlukan untuk gaya tarik akibat mo:ncn lcntur.

T,.

= F,A,. = 36(H,060)(0,660) = 192 kip

f oba 4 baut A325 dengan diameter I inci ,


R, = 1,7 A , F, = 1,7(0, 7H54)44 = 5H,7 kip

J umlah baut

192

= SH, 7 = 3,3;

coha

(b) Tetapkan dimensi plat ujung. Ukuran las sudut yang diperlukan adalah
Uk

uran

T,.
192
las = OAR inci
- L ... ( l ,7)(0,707)21 - l5,75(l ,7)(0,707)21

Untuk perencanaan plastis. las inci dapat menggantikan las f6 inci yang dipakai pada
metode tcgangan kerja . Coba ukuran plat yang sama seperti yang dipakai dalam ('ontoh
13.6.5 (lihat Gambar 13.6.16).
(c) Taksir tebal plat . Anggap gaya ungkit sama dengan nol dan b = I ,8 1 inci seperti
dalam Contoh 13.6.5 ,
192

M 1 = Mp = l ( !,H I) = 174 inci-kip


Z=

lebar (t,Y
4
=4

M r> = F

t, =

"
f4M. =

( )
9 36

. .

= 1,46 tnCJ

230

STRUKTUR BAJA"

Coba plat dengan tebal I t inci.


(d) Setidiki aksi ungkit. Dengan memakai Persamaan 13.6.3 1a ,

- p r100( 1.8l )( t f - 18(4,5)( 1,5fJ -

0 " - " 70( I ,5)( + 21 (4,5)(1 ,5?

..

- negatf

Jadi. gaya ungkit Q11 harus diambil sama dengan nol.


(e) Selidiki gabungan gaya geser dan tarik pada baut. Menurut ketentuan AISC2.8 ,

r
,,, A;,

1,7(45) = 16 2 k .
6(0,7R54)
I
SI

F: = 1,7(55 -

1,4/J

T,,
[, = 4(0, 7H54)

= 1,7(55- 1,4(16,2)] = 54,9 ksi

192
4(0,7854)

l, I

k .
SI>

F
:

Tidak memadai

Perbcsar diameter baut , misalnya diameter 1-/r inci.


3"
x 9 x I , -5-g, dengan 6 baut A325 berdiameter I-s-1 inci pa da sam-

Gunakan Plat J

bungan tipc tumpu (A325-X).

Sambungan Langsung Balok ke Badan Kolom


Sebagai pengganti pengaku T vcrtikal (Gambar 13 .6.1 c) a tau detail ya ng rum it Jainnya
seperti pada Gambar 13.6.3, percncana kadang-kadang lebih suka menyarnbung pacta
balok langsung ke badan kolom , baik dengan sambungan !as ataupun sambungan baut .
Jadi, badan kolom harus memikul pengaruh momen dengan aksi plat. Abolitz dan
Warner (32], Stockwell [33], dan Kapp (34] menjabarkan tehnik analisis garis leleh
untuk menyelidiki apakah badan kolom memadai bagi pembuatan sambungan momen
ata u gaya tarik yang bcrhubungan secara langsung. Penyambungan balok ke profil boks
merupakan contoh dari keadaan ini . Data pcrencanaan praktisnya dapat dilihat pada
makalah Stockwell (33); namun, perincian analisis garis leleh berada di luar ruang
lingkup buku ini.

13.7 SAMBUNGAN MENERUS BALOK K E BALOK


Bila suatu balok bertemu tegak lurus dengan balok atau gelegar lainnya, balok tersebut
dapat disambung ke badan gelegar dengan sambungan balok sederhana (Bab 13.2) atau
dcngan gabungan dudukan dan sambungan balok sederhana (Bab 13.3). Jika kontinuitas
balok hendak dipertahankan , sambungan harus memiliki derajat kekakuan yang lebih
tinggi dari pada yang dihasilkan oleh sambungan sederhana. Tujuan utama sambungan
balok ke balok ialah menyalurkan gaya tarik pada salah satu sayap balok kc balok lainnya yang bertemu di sisi badan gelegar yang lain. Sambungan ini dapat dibedakan atas
dua kategori: (I) sambungan di m ana sayap-sayap ta rik yang bertemu tidak disambung
secara tcgar {rigid) antara satu dengan lainnya , seperti pada Gambar 13.7 .l; dan (2)
sam bungan di m ana sayap-sayap tarik yang bertemu disambung secara tegar, seperti
pada Gambar 13.7 .2 .

SAMBUNGAN

(a)

231

(b)

Gun bar 13.7 .1 Sambungan balok-balok yang bersilangan: sayap-sayap tarik tidak disambung secara
tegar.

Bila sayap-sayap tarik yang berpotongan tidak disambung secara tegar (Gambar
13.7 .l ) , perencanaan sambungan ini menjadi perencanaan batang tarik pada sa yap
tarik dan sambungan geser.
Sebaliknya, perencana harus hati-hati dalam perencanaan sambungan balok-balok
yang sayap-sayap tariknya dihubungkan secara tegar, karena kasus ini merupilkan
keadaan tegangan biaksial, bukan tegangan uniaksial. Akibat tegangan biaksial, kemungkinan patah getas meningkat (lihat Bab 2.9). Juga, kriteria leleh tegangan biaksial

(a)

I
(b)

G.mbu 13.7.2 Sambungan balok-balok yang bersilangan: sa yap-sa yap tarik disambung secara tegar.

232

STRUKTUR BAJA

(seperti Persamaan 2.6.2) harus diterapkan untuk mendapatkan faktor keamanan:


[2 .6.2]
di mana a 1, a2 adalah tegangan utama yang bekeija. Bila balok-balok bertemu tegak
lurus satu sama lain, tegangan aksial pada sayap merupakan tegangan utama.
Perencana harus membatasi ay dari Persamaan 2.6.2 agar tidak melampaui 0,60Fy
untuk metode tegangan keija atau Fy untuk perencanaan plastis.

13.8 SAMBUNGAN SUDUT PORTAL KAKU


Pada perencanaan portal kaku menurut meto de tegangan keija atau perencanaan plastis,
pemindahan tegangan yang aman di pertemuan balok dan kolom sangat penting. Bila
batang-batang bertemu sedemikian rupa hingga badannya terletak pada bidang portal,
pertemuannya sering disebut sambungan sudut (knee joint). Sambungan sudut yang
khas adalah (1) sudut lurus dengan atau tanpa pengaku diagonal atau lainnya (Gambar
13.8.la dan b); (2) sudut lurus dengan konsol (Gambar 13.8.lc); (3) sudut dengan
pelebaran lurus (straight haunched) (Gambar 13.8.ld); dan (4) sudut dengan pelebaran
lengkung (curved haunched) (Gambar 13.8.1 e).
Perencanaan tegangan keija biasanya menganggap bentangan batang diukur dari
pusat ke pusat sudut yang berdekatan, dan momen inersia batang dianggap bervariasi
sesuai dengan momen inersia penampang lintang yang diambil tegak lurus garis yang
menghubungkan pusat ke pusat sudut. Momen dan gaya geser kemudian ditentukan
dengan analisis portal statis tak tentu (yang melibatkan momen inersia variabel jika
sudut diperlebar).
Pada perencanaan plastis dengan sudut lurus tanpa konsol atau pelebaran
(haunches), sendi plastis akan terbentuk pada batang dan sambungan sudut direncanakan untuk mencegah kegagalan pada daerah sudut. Bila sudut diperlebar, sendi plastis
dapat terjadi di dalam atau di luar daerah pelebaran.
Sudut portal kaku telah banyak diselidiki, dan konsep perencanaannya telah diringkas dalam ASCE Manual No. 41 [35] , yang merupakan dasar pembahasan berikut
ini.
Sambungan sudut yang direncanakan dengan tepat harus (1) memindahkan momen
ujung antara balok dan kolom, (2) memindahkan gaya geser ujung balok ke kolom, dan
(3) memindahkan gaya geser di puncak kolom kepada balok. Juga, dalam melakukan
ketiga fungsi yang berkaitan dengan kekuatan ini, deformasi pad a sudut harus konsisten
dengan analisis yang dipakai untuk menentukan momen dan gaya geser.
Jika sendi plastis yang berkaitan dengan mekanisme keruntuhan diharapkan terbentuk di atau dekat sudut, sambungan sudut harus memiliki kapasitas rotasi yang
memadai. Sudut lurus memiliki kapasitas rotasi terbesar tetapi juga paling fleksibel
(yakni deformasi elastisnya pada kondisi beban kerja paling besar). Sudut Jengkung
mcrupakan yang terkaku tetapi memiliki kapasitas rotasi terkecil. Karena sudut dengan
pelebaran lurus memberikan kekakuan yang cukup besar dan kapasitas rotasi yang
mcmadai, di samping biaya pembuatannya lebih murah dati pelebaran lengkung, sambungan sudut seperti ini sering dipakai.

SAMBUNGAN

233

<

(a) Sudut lurus ,


tanpa pengak\1

(c) Sudut lurus


de ngan ko nsol

(b) Sudut lurus


dcngan pen!!aku

(d ) Sudut dcngan pclebaran


lurus (sudu t yang dipe rlebar)

(e) Sudut dengan pelebaran\lengkung


Gambar 13.8. 1 Sudut portal kaku.

Pemindahan Gaya Geser pada Sudut Lurus Tanpa Konsol atau Pelebaran
Pada perencanaan portal kaku dengan sudut lurus, dua penampang profil giling (rolled
section) bertemu saling tegak lurus seperti yang diperlihatkan pada Gambar 13.8.la.
Analisis portal, baik elastis ataupun plastis, akan menghasilkan besarnya momcn dan
gaya geser yang bekerja pada perbatasan daerah sambungan sudut lurus (Jihat Gambar
13.8.2a). Gaya yang dipikul oleh sayap harus disalurkan oleh gaya geser ke badan,
seperti yang ditunjukkan pada Gambar 13 .8.2b.

234

STRUKTUR BAJA

Sa yap
A

.__.!:!.._

I
I

do

I
=:;:==:
: :JI

:
AI

I
I

r--- -- --;' 8
Badan

tJ

----;::("""

o:

fv

t
,:c

-de-

(a) Sudut lurus


tan pa perk ua tan

(b) Gaya pada


daerah sudut
8'

A'

o
(d) Deformasi badan
ekuivalen akibat
gaya geser

(c) Deformasi badan


akiba l gay a gcser

Garnbar 13.8.2 Pemindahan gaya gescr pada sambungan sudut lurus.

Dengan menganggap semua momen lentur dipikul oleh sayap dan jarak antara titik.
berat kedua sayap sama dengan 0 ,95db , gaya sayap menjadi

0,95db

Kapasitas geser badan sepanjang AB adalah

Yab = F.,lwdc

(13.8.1)

(13.8.2)

Dengan menyamakan Persamaan 13.8.1 dan 13.8.2 serta menyelesaik.annya untuk tw ,


kita peroleh

(13 .8.3 )
Untuk perencanaan plastis, besarnya Fv sama dengan tegangan leleh geser , yang

SAMBUNGAN

235

ditetapkan sebesar 0,55Fy dalam AISC-2.5 . Dengan demikian, Persamaan 13.8.3


menjadi
tw yang diperlukan

1,91M 1,91M

=F d d

=p-A

ybc

(13.8.4)

he

di mana Abc = dbdc adalah luas daerah sudut. Dalam Persamaan 13.8.4, M adalah
momen batas rencana yang harus dipikul oleh sambungan (harga maksimumnya sama
dengan momen plastisMp).
Untuk metode tegangan kerja, tegangal) geser ijin maksimum Fv sama dengan
0,40Fy. yang bila dimasukkan ke Persamaan 13.8 .3 akan menghasilkan

2,63M 2,63M

tw yang d1perlukan

(13.8.5)

= Fyb
d d =FA
c
y be

di mana M adalah momen beban kerja.


Untuk kebanyakan penampang W, tebal badan yang dibutuhkan akan melampaui
tebal yang ada pada penampang tersebut sehingga perkuatan biasanya diperlukan. Plat
rangkap (doubler plate) kadang-kadang dipakai untuk mempertebal badan sehingga
tebal yang diperlukan tercapai, tetapi dalam praktek biasanya digunakan sepasang
pengaku/penguat diagonal.
Bila pengaku diagonal digunakan, komponen horisontal dari gaya pengaku, Ts cos 8,
akan bekerja sa m a dengan badan. Oleh karena itu, syarat keseim bangan (Gambar 13 .8 .3)
menjadi
T = Vah + T, cos 8
(13.8.6)
atau

(13.8.7)

'---- - - -- -' r, c;;;,(f' , --v;;;;-

'

Gambu 13.8.3 Pengaruh pcng'Jku diagonal.

Penyelesaian untuk luas pengaku Ast menghasilkan

1 (
M
F,,twd,.)
Asr yang diperlukan = cos 8 0, 9 SdoFu.

(13.8.8)

236

STRUKTUR BAJA

Untuk perencanaan plastis, Fa = Fy dan F11


harga ini ke Persamaan 13 .8.8 diperoleh

= 0 ,55F1 . Dengan memasukkan harga-

1 [1,053M
Asr yang diperlukan =-::----;;- d F
0,55twdc
CQS

(13.8.9)

= 0,60Fy

Untuk metode tegangan kerja, Fa


0,40F1 sehingga

!7

bila ketidakstabilan dicegah dan F11

Ast yang diperlukan = - 1- [1,76M


-d
F
cos 8
b y

(13.8.10)

Contoh 13.8.1
Rencanakan sambungan sudut lurus untuk menyambung gelegar W27 x 94 ke kolom
W14 x 74 dengan metode perencanaan plastis. Momen sudut akibat beban batas rencana
(fakto r be ban = I ,7) adalah 376 ft-kip . Pakai baja A36 dan elektroda E70 dengan
pengelasan busur nyala logam terlindung (SMAW).

PENYELESAIAN
(a) Selidikl apakah pengaku diagonal diperlukan. Dengan menggunakan Persamaan
13.8.4 dan memperhatikan Gambar 13.8.4 ,
rl

t
w pc
fw

_ 1,91M _ 1,91(376)(12) _
. .
u - Ah<Fv - 26,92(14,17)36 - 0 63 tncl

yang sesungguhnya untuk W27 X 94 = 0 ,490 inci < 0 ,63 inci

Pengaku diagonal di!'lerlukan.

376 fl kip

\
Momen a k1bat beban
batas rencana
W14 X 74

376 hk op

Gambar 13.8.4

sudut lurus dala m Contoh 13.8.1 .

SAMBUNGAN

237

(b) Tentukan ukuran pengaku.


tan 8 =

26 92
= 1 900
14,17
I
>

cos 8 = 0,466

Dengan memakai Persamaan 13.8.9,


1
Ast perlu = 0,466
Gunakan 2 Plat

376 2
[1. 053
(
)
26,92(36)
)(1

0,55(0,49)14,17] = 2,3 ind

2f. Persyaratan tekuk setempat AISC-2.7 terpenuhi.

(c) Tentukan ukuran !as sudut sepanjang AB. Las ini harus mampu menyalurkan
gay a sayap akibat momen plastis ke badan kolom .
Gaya sayap
Kapasitas las

= FyAf = 36(10,070)(0,785) = 285 kip


= a(0,707)(21)(2)(1,7) = 50,5a

Perhatikan bahwa untuk perencanaan plastis, tegangan ijin dikalikan dengan faktor
be ban sebesar 1,7.
Panjang yang tersedia untuk las = 26 ,92- 2(0,745) = 25 ,4 inci

a perlu =
Gunakan las sudut

285
( ) = 0 ,22.lllCI.
25,4 50,5

inci, elektroda E70, sepanjang AB (di kedua sisi badan gelegar).

(d) Tentukan ukuran las sudut sepanjang BC. Sambungan badan kolom ke sayap
balok harus memikul tegangan akibat gabungan beban aksial dan lentur dengan gaya
geser. Pada titik yang tegangannya paling tinggi , momcn plastis akan menimbulkan
tegangan leleh tarik di semua bagian badan.
Komponen tarik = Fytw = 36(0,450) = 16,2 kip/inci

15

= 14 17 _ 2 (0 785 ) = I ,2 kip/inci
c
'
'
Beban gabungan = ../(16,2)2 + (I ,2)2 = 16,2 kip/inci

Komponen gescr = d _

2 tr

16,2
ape I - 0 32.mc1.
r u - 2(0,707)(21)(1,7)- '
Gunakan !as sudut E70

.f inci sepanjang BC (di kedua sisi badan gelegar).

(e) Tentukan las yang diperlukan pada pengaku. Las ini harus mengembangkan
kapasitas pengaku, yang dalam perencanaan plastis dapat dihitung berdasarkan tegangan
leleh:
T, = FVA". = 36(2,5)(0,5)2 = 90 kip

a perlu
Gunakan Ias sudut E70

= 90/(14,17/cos 8) = 0 0
4(0,707)(21.)1,7

, 3

. .
InCI

f6 inci sepanjang diagonal AC ( di kedua sisi bad an gelegar).

238

STRUKTUR BAJA

(f) Tentukan perpanjangan pengaku yang diperlukan dari titik C ke arah vertikal
pada gelegar. Kapasitas badan W27 X 94 untuk memikul gay a tekan Pbf dari sayap
Wl4 x 74 di C adalah (dari Persarnaan 13.6.2),
Kapasitas badan = F.,Lw(t" + 5k)
= 36(0,490)[0,785 + 5(1,4375)] = 141 kip

Karena pengaku diagonal telah dipakai untuk memindahkan gaya geser akibat momen
pada W27 x 94, pengaku ini tidak dapat disertakan dalam daya tahan badan balok terhadap gaya tekan sayap. Jadi, pengaku vertikal CD harus memikul gaya tersebut.
Gaya pengaku CD= 285 - 141 = 144 kip
Jika ukuran las sama dengan t\ inci, panjang pengaku CD rnenjadi
144

Panjang = (f6)(0,
4
707)(21 ) 1, 7 = 7,6 inci, bulatkan 8 inci
(g) Tentukan ukuran plat. Dimensi selain panjang hams memenuhi syarat AISC-

1.1 5.5.4 (Persamaan 13.6.12 dan 13 .6.13),


144/2 72
. .
Luas yang diperlukan= - - = - = 2,0 mc12 /plat
Fv
36

Lebar maksimum yang tersed1a

. .
= 10,070 -0.490
- = 3,1 met
3

0,785

= 0,39.mc1.

Tebal minimum = - 2

Untuk tekuk setempat , AISC-2.7 membatasi rasio lebar dengan ketebalan maksimum
sebesar 8,5.
Gunakan 2 Plat t X 4 X o' - 8", yang diruncingkan dari lebar penuh di c sampai lebar
nol diD (Gambar 13.8.4).

Sambungan Sudut dengan Pelebaran Lurus


Sambungan sudut dengan pelebaran. lurus, yang juga disebut sambungan sudut diperlebar, dapat diperpanjang jauh ke dalam bentangan; dalam hal ini, sudut terse but bukan
lagi merupakan sambungan tetapi lebih merupakan bagian yang integral dari portal
dengan tinggi variabel. Perencanaan sudut dengan pelebaran lurus harus memperhatikan
tiga faktor berikut: ( I) momen lentur sepanjang daerah yang diperlebar; (2) penyaluran
gaya sayap dan tegangan geser di dalam dan di sekitar bagian yang diperlebar; dan (3)
daya tahan terhadap tekuk setempat dan tekuk puntir lateral.
Tinjaulah sambungan sudut dengan perlebaran lurus pada Gambar 13 .8.5 yang
memperlihatkan diagram momen sepanjang bagian yang diperlebar. Pelebaran membuat
analisis plastis portal kaku menjadi rumit karena memperbanyak jumlah sendi plastis
yang mungkin terbentuk. Untuk metode tegangan kerja , hal ini tidak berpengaruh.

SAMBUNGAN

239

(a)

Gambar 13.8.5 Sambungan sudut dengan pelebaran lwus.

Walaupun variasi momen sepanjang pelebaran tidak linear, anggapan variasi linear yang
memenuhi persyaratan momen untuk M 1 dan M 1 dapat diterapkan untuk menghitung
momen di titik-titik antara.
Pembahasan berikut berkaitan dengan metode perencanaan plastis yang disarankan
dalam ASCE Manual No . 41 [35]. Untuk metode tegangan kerja , pembaca dapat melihatnya pada makalah Griffiths [36]; namun, fllosofinya secara umum sama seperti
untuk perencanaan plastis.
Perencanaan plastis untuk lentur mengharuskan penampang di momen M 1 dan M2
memiliki kapasitas momen plastis yang Jebih besar dari momen-momen tersebut. Dalam

240

STRUKTUR BAJA

perhitungan, penampang penahan diambil tegak lurus pada garis as, yakni AG untuk
menahan Mt dan BD untuk menahan M2 Karena gaya tekan pada sayap pelebaran
bekerja dalam arah AB, momen yang tersedia di suatu penampang sebanding dengan
komponen gaya terse but dalam arah sejajar garis as; jadi, luas sayap efektif adalah Act
cos {3. Biasanya luas sayap Act diperbesar pada daerah pelebaran agar gaya..gaya sayap
sama besar sehingga penampang penahan dapat dianggap simetris. Dengan demikian, luas
sayap yang diperlukan pada daerah yang_ diperlebar AB adalah

<l

(13.8.11)

cos (3

di mana Ac = luas sayap tekan di luar daerah yang diperlebar. Jika lebar plat di dalam
dan di luar daerah yang diperlebar dibuat sama (seperti yang biasanya diharuskan), maka

..

=--------'

cos (3

(13.8.12)
Bila sudut {3 kurang dari 20, pertambahan luas yang diperlukan lebih kecil dari 6
persen dan dalam praktek umumnya pertambahan ini diabaikan [35] .
Perencanaan untuk gaya geser pada sambungan sudut ini sama seperti untuk
sambungan sudut lurus tanpa pelebaran , tetapi daerah yang harus ditinjau adalah EBDF
dan trigonometrinya menjadi rum it. Gaya sayap diD sebagian dipikul sebagai gaya geser
pada badan sepanjang jarak FD. Pengaku harus diberikan di sepanjang BF, dan ukurannya dapat ditentukan dengan meninjau keseimbangan gaya di F (tarikan pada sayap)
dan di B (tekanan pada sayap). Gaya pengaku terbesar yang memenuhi syarat keseimbangan akan menentukan ukuran pengaku.
Pertama tinjaulah keseimbangan gaya di sudut tarik (sudut di F) yang ditunjukkan
pada Gambar 13.8.5c. PerjumJahan gaya horisontal menghasilkan
(13.8.13)
(13.8.14)
Dengan memakai tegangan geser plastis sebesar 0,55Fy, gaya geser Vw yang dipikul oleh
badan sepanjang jarak FD menjadi
V
w

= 0 SS F.vtwdeh [cosCOS
(O + y)J
(J

(13.8.15)

yang hila dimasukkan ke Persamaan 13.8.14 akan menghasilkan

(O+y})]

'Y [
(cos
Ast yang diperlukan =cos
- - A, -0,55twdch - --'------':..:..

cos (J

cos (J

(13 .8 .16)

berdasarkan sudut tarik.


Selanjutnya, tinjaulah keseimbangan gaya di sudut tekan (sudut di B) yang ditunjukkan pada Gambar l3.8.Sd. Perjumlahan gaya horisontalmenghasilkan

(13 .8 .17)

SAMBUNGAN

.
Ast yang d1perlukan

A c I cos (/3 + 'Y) -

cos

A c2

sin a

ll

17

241

(13.8 .18)

Pada sudut tekan tidak terjadi pemi.ndahan gaya geser yang besar ke badan, sehingga
gaya geser ya ng kecil sepanjang CB dan BA diabaikan. Ukuran pengaku didasarkan pada
nilai terbesar dari Persamaan 13.8.16 dan 13.8.18. Karena partisipasi badan dekat Fdan
kurangnya partisipasi badan B keseimbangan di B biasanya menentukan - dengan
kata lain , Persamaan 13.8.18 menentukan.
Mcngenai sokongan samping (lateral bracing), AISC-2.9 menctapkan bahwa untuk
kasus yang kritis di mana momen lentur ha mpir konstan sepanjang bentang tanpa
sokongan dan sama besarnya dengan momen plastis (yakni momen rotasi menghasilkan

- 0,5 > M/Mp >-I ;o):

Untuk

fy

1375
L cr=-p rv

(13.8.19)

= 36 ksi dan dengan memasukkan ry

peroleh...
l

hrf!JI2

bagi sayap segi empat, kita

_=_l_l_b'- - - - - - - '

(13.8.20)

Nampaknya AISC-2.9 berlaku bagi keadaan ini walaupun ASCE Manual No. 41 [35]
menetapkan bahwa Lcr tidak boleh malampaui 5br untuk baja A36. AISC Commentary2.9 tidak menjabarkan sambungan sudut dengan pelebaran lurus secara khusus, tetapi
AISC-2.9 sebaiknya diterapkan untuk semua keadaan sokongan samping pada sambungan yang dekat sendi plastis.

Sambungan Sudut dengan Pelebaran Lengkung


Agar lebih estetis, sambungan sudut dengan pelebaran lengkung kadang-kadang dipakai.
Perincian tentang sambungan sudut ini dap:tt dilihat pada Blodgett [8] dan ASCE
Manual No. 41 [35].

13 .9 ALAS KOLOM
Ada dua masalah utama yang perlu diperhatikan dalam perencanaan alas kolom. Pertama, gay a tekan pad a sa yap kolom harus disebar oleh plat alas (base plate) ke media
penyanggah sedemikian rupa hingga tegangan tumpunya masih dalam batas-batas yang
diijinkan oleh _spesifikasi . Masalah kedua bcrkaitan dengan sambungan (atau penjangkaran) pacta alas dan kolom ke pondasi beton. Untuk menganalisis suatu portal , kara kteristik momen-rotasi dari penjangka ran secara keseluruhan. termasuk plat alas, baut
angkur, dan pondasi beton, perlu diketahui guna menentukan derajat pengekangan dan
kekakuan perletakan.

Pe rsyara tan untuk Alas yang Memikul Beban Aksial


Metode yang dijabarkan dan istilah yang dipakai berikut ini diambil dari AISC Manual,

242

STRUKTUR BAJ A

"Column Base Plates." Cara ini tidak diharuskan oleh Spesifikasi AISC tetapi merupa
kan prosedur yang baik . Dimensi dan pcmbebanan plat alas diperlihatkan pad a Gambar
13 .9.1.
Distribusi tegangan di bawah plat alas dianggap merata dan proyeksi plat di
belakang penampang kritis dianggap bekerja seperti balok kantilevcr.

nl

h-..,.........,..-.,.-r-,....._.....-.-:---l

fp

= tegangan

t u mpu

Penampang kr it1s untuk


lentur (Metode AISC)

cf

Garnbar 13.9.1 Dimensi pla t alas kolom.

Momen lentur pada kantilever dengan bentang m dan n masing-masing adalah


2

M= fPNn

2
fpBm 2
2

(pad a penampang yang sejajar bad an kolom)

(13.9.1)

(pada penampang yang sejajar sayap kolom)

(13.9.2)

Tegangan pada plat alas adalah

r"= M= f"Nn
a tau

/2 = 3fPn

Nt 2 /6

{= 3fvm L
t2

t2

I
I

(13.9.3)

(13 .9.4)

Harga terbesar dari Persamaan 13.9 .3 dan 13.9 .4 menentukan.


Menurut AISCl .5 .1 .4 .3, tegangan lentur ijin untuk penampang segi em pat pejal
adalah 0,75Fy . Dengan demikian, tebal plat yang diperlukan dapat dihitung sebagai
berikut:

SAMBUNGAN

243

(13.9.5)

t yang diperlukan

;=

atau
7

(13 .9.6)
I

Pengujian baru-baru ini yang dilak\lkan oleh DeWolf (37] menunjukkan bahwa cara
yang disarankan oleh AISC terlalu berlebihan.
Contoh 13.9.1
Rencanakan plat alas kolom Wl4 X 145 dari baja A36 untuk memikul tekanan aksial
775 kip akibat beban mati, beban hidup dan angin. Anggaplah tegangan ijin Fp di
bawah plat sama dengan 1 ,0 ksi untuk be ban gravitas.

PENYELESAIAN
Setelah kolom selesai direncanakan, biasanya plat alas ko1om direncanakan terhadap
kapasitas kolom dan bukan terhadap beban yang bekerja agar sambungan tidak menjadi bagian yang terlemah. Tentunya, kapasitas kolom bergantung pada panjang efektif
(ujung sendi ekuivalen). Tabel "Column Base Plates," AISC memberi.kan ukuran plat
alas dengan memakai panjang efektif terpendek dalam praktek, yang umumnya sama
dengan 6ft.
(a) Tentukan dirnensi plat :
p
775 . 2
A perlu =-1,-33_F_r> = 1,33(1,0)- 582 met
Perhatikan bahwa tegangan ijin dinaikkan 33t% untuk kombinasi beban angin sesuai
dengan AISC-1.5 .6. Plat sebai.knya mendekati bujur sangkar, dengan dimensi B dan
N yang tidak berbeda jauh agar jarak m dan n sama besar.

O,BOb = 0,80(15,50) = 12,40 inci

0,95d = 0,95(14,78) = 14,04 inci


Coba B

=24 inci dan N =25 inci.


A= 25(24) = 600 inci 2 > 582 inci 2

OK

(b) Tentukan tebal plat:

n = 0,5(24-12,40) = 5,8 inci

(mene.ntukan)

m = 0,5(25-14,04)= 5,5inci

fv =
tpertu

= 1,29 ksi

0,75Fv

3(1,29)(5,8)2
( , )
27 1 33

= 1,90 mc.t

244

STRUKTUR BAJA

Gunakan Plat 2 x 24 x 2' -1 ". Catatan: AISC-1 .21.3 menyebutkan bahwa plat yang
tebalnya lebih dari 2 inci tapi kurang dari 4 inci dapat diluruskan dengan penggilingan
atau penekanan. Bila lebih tebal dari 4 inci, tebal yang ditetapkan harus lebih besar
agar permukaan kontak dapat dibuat datar. Penuntun perencanaan untuk pemilihan
plat alas dapat dilihat pada makalah Sandhu [38] , Stockwell [39], dan Bird [40].

Alas Kolom untuk Menahan Momen


Alas kolom umumnya harus menahan momen di samping tekanan aksial. Keadaan ini
memiliki beberapa kesamaan dengan sambungan baut yang dibahas dalam Bab 4, dan
dalam banyak ha! analog dengan keadaan batang tulangan pada konstruksi beton. Gaya
aksial menimbulkan pratekan antara plat alas dan bidang kontak, yang biasanya berupa
permukaan dinding atau telapak beton. Ketika momen bekerja, pratekan pada sisi tarik
akibat lentur akan berkurang (yang seringkali menjadi nol) sehingga daya tahan terhadap
tarik hanya diberikan oleh baut angkur. Pada sisi tekan, bidang kontak tetap mengalami
tekanan. Penjangkaran ini mampu menjalani deformasi rotasi, yang terutama bergantung
pada panjang baut angkur yang tersedia untuk berubah bentuk secara efastis. Juga,
kelakuannya dipengaruhi oleh ada atau tidaknya pratarik awal pada baut angkur (serupa
dengan pemasangan baut kekuatan tinggi yang dibahas dalam Bab 4). Karakteristik
momen-rotasi dari penjangkaran kolom dibahas secara terinci oleh Salmon, Schenker,
dan Johnston [41].
Sejumlah metode yang rumit tersedia dewasa ini untuk merencanakan alas penahan
momen, yang bervariasi tergantung pada besarnya eksentrisitas beban dan detail penjangkaran yang khusus. Beberapa detail yang sederhana diperlihatkan pada Gambar
13.9 .2 .

Baut
angkur

Gambar 13.9.2 Alas kolom untuk menahan momen.

SAMBUNGAN

245

kecil hingga tidak melampaui {- dari


Bila eksentrisitas beban, e =M/P,
dimensi plat N daJam arah lentur (yakni padf bidang galih/kern/jarak dimensi dari
pusat plat), rumus tegangan gabungan yang biasa berlaku. Jadi, untuk e yang kecil,

(13 .9.7)

{= - denganM= Pe

S = Ar 2 /(N/2) = AN/6
r 2 = N2 /12

f =!._6Pe =!._
A

AN

[t 6e]
N

(13 .9 .8)

di mana N = dimensi plat dalam arah Jentur. Persamaan 13.9.8 akan tepat untuk

e'

N /6 bila pratarik baut tidak ada, dan dianggap memadai untuk ujuan praktis minimal
sampai e = N/2 tanpa kesalahan yang besar.
Bila eksentrisitas e melampaui N/6 , sebagian plat alas di sisi tarik menjadi tidak
aktif dan distribusi tegangan menjadi seperti yang ditunjukkan pada Gambar 13.9.3.
Anggapan praktis yang sederhana untuk keadaan tersebut ialah menganggap resultante
tegangan dengan distribusi segitiga ini terletak langsung di bawah sayap tekan kolom.
BiJa m omen yang bekerja sangat besar, umumnya penataan sambungan ke alas kolom
menjadi Jebih rum it dari pada yang diperlihatkan dalam Gambar I 3.9 .2. Pembahasan
yang lebih terperinci tentang perencanaan alas kolom yang menahan momen dapat
dilihat pada Pustaka 8 (Bab 3.3, halaman 1-32).

Contoh 13.9.2
Rencanakan alas kolom pada Gambar 13.9.3 untuk memikul tekanan aksiall SO kip dan
m omen 190 ft-kip pada penampang kolom WI 4 X 82. Gunakan baja A36 dan elektroda
E70 dengan pengelasan busur nyala logam terlindung, serta metode tegangan kerja.
Plat alas terletak pada telapak beton yang besar dengan = 3000 psi dan tegangan ijin
(AISC-1.5.5).
tumpu Fp =
PENYELESAIAN
(a) Taksir dimensi plat alas. Eksentrisitas beban adaJah

e=p=

190(12)
150

15 ,2inci

Dengan memperpanjang plat sejarak 3 inci di belakang sayap untuk penyambungan,


dimensi N ditaksir sekitar 20 inci sehingga efN> 0,5; oleh karena itu , Persamaan 13.9 .8
tidak praktis untuk dipakai karena distribusi tega11gan segitiga akan teljadi di bawah plat
alas. Berdasarkan Gambar I 3.9 .3, anggaplah resultante tegangan tekan terletak tepat di
bawah sayap tekan akibat lentur. Jika pusat baut angkur tarik diletakkan pada jarak 2
inci dari muka kolom , lengan momen kopel dalam menjadi
Lengan momen = de - tr+ 2

= 14,3 1 -

0 ,855

+ 2 = 15 ,46 inci

2.46

STRUKTUR BAJA

Jika distribusi tegangan tekan dianggap seperti pada Gambar 13.9 .3 , panjang x menjadi

x=

7 73 inci
'

(Iengan momen) = I ,5{1 5,46) = 23,2 inci

(yang dipakai 22,9 inci)

(yang dipakai 7,3 inci)

'

190 ltkip
Penampang kanal
MC12 X 45

W14 X 82

Plat pengaku

'

L 6,7"

7,3..

LgLg_j

= 28" -

- ---l

J
l 20

::

11

\)

I'

1----L.J-

I-- e : 15,2" ;.=]

Permukaan beton

fp maks


'---

- -x =

Gamba.r 13.9.3 Pcnjangkaran kolom penahan momen dalam Contoh 13.9.2.

SAMBUNGAN

247

Jarak dari tepi tekan plat ke baut angkur terdekat adalah


Jaraktepi =7,73-0,5(0,855)-2= 5,3inci

N=x+ 5,3= 23,2+5,3= 28,5 inci


Gunakan N = 28 inci karena perhitungan di atas tidak akurat.
Lebar B yang diperlukan bergantung pada tegangan tumpu ijin. Keseimbangan
momen terhadap R (Gambar 13.9.3) menghasilkan gaya tarik Tyang dicari,

= 81 2 ki
T = 150(8,5)
15 7
, p,

bulatkan 81

R =150+T= 150+81 =231 kip

R =HpxB = !(2,1)(22,9)B = 24,0B

231
24,0

B perlu = - - = 9 6 inci

'

Karena lebar sayap adalah 10,13 inci, B harus lebih besar dari pada yang diperlukan
untuk tegangan tumpu. Untuk memperkecil deformasi plat, coba ukuran yang lebih
besar, misalnya 15 inci. Coba plat dengan ukuran 15 X 28 inci.
(b) Tentukan tebal plat:

2R

2(231)

[p maks = xB = 22,9(15)

1,34 ksi

Dari Gambar 13.9 .1, dimensi m adalah

28- 0,95(14,31)
2

7,2 inci

Tegangan tumpu di penampang kritis menjadi


fpmaks

/P = x - (22,9- m) =

1,34
.
, (22,9 - 7 ,2) = 0,92 kst
22 9

Di penampang kritis,

7 2
7 2
M= [ 0,92 ( ;) + (1,34-0,92) ( ;) ] 15 = 467 inci-kip
M
0,75Fy = Btz/6
t perlu =

(6{467) = 2,63 .mc1.


"V27(155

Jika 2f inci dianggap terlalu tebal, le bar B dapat diperbesar. (Untuk B = 20 inci, t =
2t inci)
Gunakan Plat 2t X 20 x 2' -4" sebagai plat alas.

248

STAUKTUA BAJA

(c) Pilih baut angkur. Pakai baut A307 , Fu

= 60 ksi.

81
..
Ag perlu = - -T - =
= 4,1 mc12
0,33F... 0,33(60)
Dari tabel "Threaded fasteners," AISC, pilih 3 baut angkur berdiarneter
setiap sayap kolom, A= 3(1,77) = 5,31 inci 2
Gunakan 6 batang berulir A307 dengan diameter 1t inci untuk baut angkur.

It inci

di

(d) Pengaku kanal dan sambungannya. Beban baut disalurkan melalui kanal
(MC12 x 45), yang diperkuat oleh empat plat pengaku di dalam kanal, seperti yang
ditUfljukkan pada Gambar 13 .9.4. Setiap plat pengaku dalam
dianggap memikul
satu beban baul penuh.
Be ban pada pengaku =
Art perlu

Gunakan Plat

n 3t
X

= 27,1

27,1

= 0 60F. =
,

kip

27,1
2
= 1 ,23 inci
22

sebagai pengaku.

Seperti yang ditUfljukkan pada Gamtiar 13.9.4b, gaya las horisontal F 1 dan gaya las
vertikal F 2 bersama-sama menahan be ban 27,1 kip yang bekerja dengan eksentrisitas
sebesar 2 inci dari badan kanal. Kita dapat menganggap gaya F 1 memikul momen dan
gaya F2 memikul gaya geser. Pendekatan ini akan menghasilkan

F
I

27 1(2) = 5 12k.
lp
10.6
'

f' = 27
, l = 2 55 kip/inci
10,6

, 5,12
k. j .
f = 3,25 = 1)58 lp lfiCI
X

Dengan menggunakan las sudut


oleh AISC-1.1 7.2),

t inci pada kedua sisi pengaku (seperti yang diharuskan

Rw = !{0, 707)(21)2 = 1 ,4 kip/inci


Kekuatan yang diperlukan sangat rendah sehingga las terputus-putus (misalnya beberapa
segmen 1t inci) dapat digunakan. Las harus dibuat pada kedua sisi pengaku untuk
menghindari eksentrisitas terhadap bidang pengaku.
(e) Sambungan ke sayap kolom. J umlah gaya-gaya F 1 harus dipikul oleh las sudut
yang menghubungkan sayap kanal dan sayap kolom, seperti yang ditunjukkan pada
Gambar 13.9.4 oleh gaya F 3
Momen

81 ,2(2)

F3 = rmgg1. k ana I= - 12-

.
= 13,5 ktp

Panjang yang tersedia untuk las adalah lebar sayap Wl 4 x 84, yakni sekitar 12 inci.

SAMBUNGAN

249

Dengan memakai las {- inci, panjang las yang diperlukan menjadi

Lw =

13,5
0,25(0,707)21

13,5
3,71 = 3,6inci

Gunakan las sudut {- inci dengan panjang 4 inci untuk memikul gaya F 3 .

t-3kl

F3-

,------

Plat
pengaku
7

1S I 3 ;)

r:;-


F,

"o"
N
I

0
0

(';

0 0

! ! l

27,1 k

27,1 k

r-0,71:1

...::==..

r'J

27,1 k

27,1 k
( h)

<a)

Gambar 13.9.4 Detail untuk Contoh 13.9.2.

Gaya geser yang haiUs dipikul oleh las sepanjang badan kanal adalah 81 ,2 kip.
Dengan las sudut t inci, panjang Jas yang diperlukan adalah

L _ 81,2 _
. .
w ( , )- 10,95 tnCl
2 3 71
Gunakan las sudut

(yang tersedia 12 inci)

inci menerus sepanjang badan kanal untuk penyambungan ke

sayap kolom.
Contoh di atas menjabarkan beberapa logika yang dapat dipakai untuk merencanakan !as bagi alas kolom. Penataan kanal dengan perkuatan dalam soal ini merupakan
salah satu dari banyak kemungkinan dan cara yang sering dipakai untuk menyalurkan
gaya baut ke kolom. Bila jumlah baut angkur yang diperlukan pada setiap sisi hanya sa tu
atau dua buah, kadang-kadang baut angkur dipegang oleh profit siku yang ujung kakinya
dilas langsung ke sayap kolom. Juga, plat sirip sering digunakan dalam pelbagai posisi
agar penyebaran beban pada plat alas lebih baik.

250

STRUKTUR BAJA

13.10 SAMBUNGAN BALOK


Ada beberapa alasan yang menyebabkan balok profil giling atau gelegar plat harus disambung, seperti (1) panjang yang tersedia dari pabrik lebih pendek dari bentangan;
(2) fabrikator berpendapat penyambungan lebih" ekonomis walaupun panjang penuh
tersedia di pasaran; (3) perencana hendak memanfaatkan sambungan sebagai alat bantu
untuk menghasilkan lengkungan (cambering); dan (4) perencana hendak merubah
penampang agar sesuai dengan variasi kekuatan yang diperlukan sepanjang bentang.
Pada setiap sisi sambungan, perencana harus memperhitungkan gaya geser dan
momen lentur. Untuk gelegar plat yang dilas, dan seringkali untuk balok profil giling,
sambungan dilakukan dengan las tumpul penetrasi sempurna. Sambungan batang yang
seluruhnya dibuat di bengkel hampir selalu memakai !as tumpul. Sambungan lapangan
juga makin sering dilas seluruhnya, walaupun biasanya dengan memakai potongan penyambung dan las sudut, sebagai pengganti las tumpul yang kontrol dirnensinya merupakan fakto r kritis. Karena sambungan las tumpul penetrasi penuh sama kuat seperti
bahan dasar, sambungan ini tidak dibahas lebih lanjut.
Banyak sambungan !as lapangan untuk balok dan gelegar plat yang dilas menggunakan plat penyambung dan baut kekuatan tinggi sebagai alat penyambung. Dalam
bab ini akan dibahas sambungan balok dengan empat dan delapan plat.
Sebelum pengelasan dipakai secara meluas untuk fabrikasi gelegar plat, gelegar yang
dikeling dan dibaut memiliki sambungan yang terdiri dari banyak plat sehingga perhitungan penyebaran beban pada plat-plat tersebut sangat rumit. Jenis sambungan ini
yang banyak dijabarkan pada buku yang lebih tua,* dan karena jarang sekali dipakai
dewasa ini, tidak dibahas di sini.
Sambungan direncanakan terhadap momen M dan gaya geser Vyang terjadi di titik
sambungan, atau di'rencanakan terhadap harga yang lebih besar sesuai dengan spesifikasi.
AfSC-1.10.8 mengharuskan sambungan las tumpul "memiliki kekuatan penuh dari
penampang lebih kecil yang disambung." "Jenis sambungan lain pada penampang
lintang gelegar plat dan balok harus mengembangkan kekuatan yang diperlukan oleh
tegangan, di titik sambungan." Spesiftkasi AISC yang dahulu mengharuskan sambungan
memiliki tidak kurang dari SO% kekuatan efektif bahan yang disambung. Menurut
AASHT0- 1.7.16 (1977), sambungan harus memiliki kekuatan yang "tidak kurang
dari 75% kekuatan batang."

Balok atau
gelegar
yang dilas

Gambar 13.10.1 Sambungan balok dengan empat plat.

"'Lihat Thomas C. Shcdd, Structural Design in Steel (John Wiley & Son, Inc., New York, 1934)
halaman 142-166.

SAM BUNGAN

251

Pada sambungan balok , setiap elemen sambungan direncanakan untuk melakukan


fungsi bahan yang sebenarnya seperti jika tanpa sambungan. Plat pada sayap menjalani
fungsi dari sayap, sedang plat pada badan menjalani fungsi dari badan. Salah satu penataan sambungan dengan empat plat yang umum diperlihatkan pada Gambar 13.10.1. Bila
sayap balok tebal dan gaya yang disalurkan cukup besar, platplat pada sisi dalam dan
sisi luar sayap mungkin diperlukan sehingga sambungan dengan delapan plat seperti
pada Gambar 13.10.2 digunakan . Pada sambungan dengan delapan plat, sambungan
sayap dapat direncanakan sedemikian rupa hingga titik berat bidang sambungan berimpit dengan titik berat sayap.

db

T--Piat
""""mboog

Gambar l 3.10.2 Pen am pang lintang sambungan dengan delapan plat.

Untuk menentukan gaya yang dipakai dalam perencanaan, kita sebaiknya menyadari bahwa sambungan sebenarnya mcliputi jarak yang kecil pada bcntangan
(mungkin I sampai 2ft). Sepanjangjarak ini, mornen dan gaya gcser umumnya berubah ubah. Menurut prinsip-prinsip perencanaan sambungan baut , gaya yang direncanakan
harus diambil sebagai gaya yang bekerja pada titik bcrat kelompok baut. Dari Gambar
13.10.3 terlihat bahwa secara teoretis momen di titik berat alat penyambung pada satu
sisi sambungan berbeda dengan momen di titik berat sisi lainnya. Oleh karena itu,
beberapa perencana merencanakan sarnbungan pad a setiap sisi terhadap momen M 1 =
M + Ve. Cara ini dalam banyak hal tidak dapat dibenarkan. Pada keadaan khusus bila
sambungan terletak di titik yang besar gaya geser da n momennya , cara tersebut mungkin
baik untulc diterapkan. Sambungan umumnya terletak pada daerah di mana gaya geser
atau momen lentur sedemikian kecil hingga seringkali perencanaan hanya harus me-

(v1
1, )M M

M- AM (
=M- Vc

) M+AM
=M+ Ve

e-

Titi k berat
sambungan
0

0
0
0
0

Le

0
0

M( v1

0
0
0

0
0

0
0

0
0

Gambar 13.10.3 Gaya-gaya yang bekerja pada plat penyambung badan.

252

STRUKTUR BAJA

menuhi kekuatan minimum yang disyaratkan oleh spesiftkasi. Seperti yang disebutkan
pada Bab I 0.6 untuk perencanaan plastis, kita harus menyadari pengaruh dari perencanaan sambungan untuk momen yang rendah hanya berdasarkan alasan sambungaQ
berada di dekat titik belok. Jika momen pada srruktur dihitung dengan memakai teori
struktur statis tak tentu tanpa sendi dalam bentangan, perencana sebaiknya tidak merencanakan sambungan yang kekakuannya rendah untuk berlaku sebagai sendi.
Dalam banyak hal , perencanaan sebaiknya dilakukan untuk gaya yang diperlukan
oleh spesifikasi atau gaya sesungguhnya di sambungan dengan mengabaikan semua
pengaruh eksentrisitas. J uga, jika eksentrisitas efektif diperhitungkan (seperti yang dibahas pada Bab 4.8), harga efektif ini umumnya akan mendekati no!.
Contoh 13.10.1
Rencanakan sambungan balok profil giling (dengan em pat plat, Gambar 13 .I 0.1) untuk
balok W24 x 84 dari baja A36 yang tedetak pada titik dengan momen lentur 270 ft-kip
dan gaya gescr 70 kip. Gunakan bahan penyambung A36 dengan baut A32S berdiameter
i11ci pada sambungan tipc tumpu (A325-X). Selain persyaratan AISC, anggaplah
sambungan harus memiliki paling sedikit SO% dari kapasitas bahan yang disambung.

PENYELESA IAN
(a) Kapasitas total W24 x 84.

= 0,66FvS, = 24( 196)-fl =392ft-kip


:.. F,,dtw =0,40Fvdlw = 14,5(24,10)(0,470) =

M = F,,S,
V

164 kip

(b) Syaral perencanaan.

M yang sesungguhnya =270 ft-kip > 50% dari 392 ft-kip


M rencana

= 270 ft-kip

V yang sesungguhnya = 70 kip < SO% dari 164 kip

V rencana = 82 kip
Walaupun perencanaan harus dilakukan terhadap gabungan momcn 270 ft-kip dan gaya
geser vcrtikal 82 kip yang bekerja bersamaan, kedua harga ini (atau bahkan 270 ft-kip
dan 70 kip) mungkin tidak terjadi pada kondisi heban yang sama. Pada struktur yaMg
sesungguhnya, perencana harus meninjau dan mempertimbangkan kemungkinan kedua
beban bckcrja bersamaan.
(c) Plat badan. Plat badan dipilih untuk memikul gaya geser pada penampang bruto
(AISC-1.10.1).

Ag perlu

Tinggi yang tersed ia


t perlu

82

=0 40 F = 14 5 =

S,6S inci

= Dimensi T = 21 inci
5,65

=2 (tinggi) = 2 (Zl) =

. .
0,134 met

SAMBUNGAN

253

Tebal t inci harus dianggap minimum dalam praktek.


Gunakan 2 Plat t x 21.
(d) Plat sayap. Dalam soal ini, plat penyambung sayap direncanakan untuk menjalani fungsi yang seharusnya dilakukan oleh sayap tanpa sambungan.

Ar(W24

84) = 9,020(0,770) = 6,95 inci2

Persen dari kapasitas penuh yang diperlukan

Luas plat yang diperlukan Ag

00) = 68 ,9%

= 6,95 (0,689) = 4,80 ind

AISC-1.1 0.1 mengharuskan deduksi untuk luas lubang yang melampaui 15% dari luas
sayap bruto.
Coba plat f6 x 9 , Ag = 5,06 ince. Gunakan 2 baris alat penyambung.
Deduksi yang umum untuk 2 lubang = 2 (fi +
(prinsip dari Bab 3)
IS% dari plat penyambung sayap bruto = 0 ,15 (5 ,0 6)
Kelebihan yang harus dideduksi
Luas efektif yang disediakan = 5 ,06 - 0 ,23 = 4 ,83 inci2
Gunakan 2 Plat f6 x 9.

= 0,985 ind
=

0,76

= 0 ,225 ind

> 4,80 inci2

OK

Juga, kita boleh memperhitungkan pertambahan efektifitas karena jarak pusat plat
penyambung ke garis netral lebih jauh dari jarak sayap ke garis netral. Bila hal ini diperhitungkan,

Luas efektif yang diperlukan

24,10 - 0,770)
= 4,80 ( 24
+
= 4,54 inci1
10 0 5625

'

'

dengan menganggap tebal plat = f6 inci. Ha! ini tidak berarti banwa pemakaian plat
X 9 memadai.
(e) Selidiki plat f6 x 9 dengan menggunakan f= Me/f.

I (plat badan)
= 386
2
I (plat sayap) 2(4,83)(12,326) = 1 469
1 = l 8 55 in. 4

f = 270( 12 )(1 2 ,6 1) = 22 0 ksi <24 ksi


1855

Tegangannyarendah

Gunakan Piat (X 9 karena plat -}X 9 akan mengalami kelebihan tegangan.

(f) Baut sayap. Sambungan tipe tumpu A325 (A325-X).


R ss

= 13 ,25 kip;

R 8 > 13 ,25 kip

Untuk mcmikul kapasitas penuh dari bahan penyambung,

254

STRUKTU R BAJA

P = favaAn =

= 113 kip

p
113
Jumlah baut = - = - - = 8 5

R ss 13,25

bulatkan 10

'

Gunakan 2 baris dengan 5 b2ut di setiap sisi sambungan.

(g) Baut badan. Plat badan harus memikul V = 82 kip dan M= 61 ,3 ft-kip yang diperluk an, coba 2 baris yang masing-masing terdiri dari 4 baut dengan jarak antara sekitar
6 inci (Gambar 13.10.4).

f.A = : = 10,3 kip t


f xA

di mana

61,3(12)9 = 17 5 ki
378
'
P

My
l x2 + I y2

= 378 inci 2
::: 61,3(12)(1,5) = 2 9 kip t

Ix 2 + l y2 = 8(1,5?+ 4(9)2 +4(3,0?


f A=
Y

R scbenarnya

Mx
Ix 2 + I y2

=.J(

378

( 17,5?

simetris terhadap

16 X 9 X 2'

2t

-7
"

_lx 21 Xt'- 1"

Baut A325 1/>

,.

= 21,9 kip

<t_

3 jarak antara yang


sama besar = 1 '-6"
0

t- 16
.\!._ X 9 X 2'-6''_ /
Gambar 13.10.4 Percncanaan untuk Contoh 13.1O. l.

SAMBUNGAN

255

Kapasitas baut yang dijinkan:

Ros = 26,5 kip


R8

= 1,5(58)(0,470)(0,75) = 30,7 kip> 26,5 kip

OK

RH maks = 26,5 k

lj
0

11
11
11
11

11

11
11

Garis netral

Garnbar 13.10.5 Pcmeriksaan kemampuan baut di puncak plat badan, Contoh 13.1 0. L

Namun, karena baut pada plat sayap terletak di penampang yang sama, komponen
horisontal yang diijinkan pada baut badan harus dibatasi untuk menghindari kelebihan
tegangan pada baut sayap. Kedua baut sayap di penampang yang bekerja sebagai geser
tunggal dapat memikul be ban total sebesar

Rn maks

= 2(13,25) = 26,5 kip

Harga ijin pada baut plat badan yang paling jauh dari garis netral adalah (lihat Gambar
13.10.5)

Rn ijin =26,5( :

1 05

) = 19,8 kip> fxA = 17,5

OK

Guruzkan 2 baris vertikal masing-masing dengan 4 baut, di setiap sisi sambungan.


Perencanaan akhir diperlihatkan pada Gambar 13.10.4.

KEPUSTAKAAN KHUSUS
1. C. Batho dan H. C. Rowan, " Investigations of Beam and Stanchion Connections," 2nd Report, Steel Structures Research Committee, Dept. of Scientific
and Industrial Research of Great Britain, His Majesty's Stationery OtliGe,
London, 1934.
2. Basil Sourochnikoff, "Wind Stresses in Semi-Rigid Connections of Steel
Framework," Transactions, ASCE, 115 (1950), 382-402.
3. Leo Schenker, Charles G. Salmon, dan Bruce G. Johnston, Structural Steel
Connections, Armed Forces Special Weapons Project, Report No. 352,
Engineering Research Institute, University of Michigan, Juni 1954.
4. D. J. L. Kennedy, "Moment-Rotation Characteristics of Shear Connections/'
Engineering Journal, AISC, 6, 4 (Oktober 1969), 105-115.
5. W. Bertwell, Discussion of "Design of Bolts or Rivets Subject to Combined
Shear and Tension," by Alfred Zweig, Engineering Journal, AlSC, 3, 4
(Oktober 1966), 165-167.

256

STRUKTUR BAJA

6. Bruce Johnston dan Lloyd F. Green, "Flexible Welded Angle Connections,"


Welding Journal, 19, 10 (October 1940), 402s-408s.
7. Oruee G. Johnston, dan Gordon R. Diets, "Tests of Miscellaneous Welded
Building Connections,"
Journal, 21, 1 (Januari 1942), 5s-27s.
H. Omer W. Blodgett, Desig11 of Welded Structures. Cleveland, Ohio: James F.
Lincoln Arc Welding Foundation, 1966.
9. Inge Lyse dan Norman G. Schreiner, "An Investigation of Welded Seat
Angle Connections,'' Weldin g Journal, 14, 2 (Februari 1953), Research
Supplement, 1-15.
10. Cyril D. Jensen, "Welded Structural Brackets," Welding Journal, 15, 10
(Oktober 1936), Research Supplement, 9-1 5.
11. Charles G. Salmon. "Analysis of Triangular Bracket-Type Plates,'' Journal of
Engineering Mechanics Division. ASCE, 88, EM6 (Desember 1962), 41-87.
12. Charles G. Salmon. Donald R. Buettner, dan Thomas C. O'Sheridan,
" Laboratory Investigation of

Triangular Bracket Plates," Journal
of Stmctural Division, ASCE, 90, ST2 (April 1964), 257-278.
13. Lynn S. Beedle et al., Structural Steel Design. New York: The Ronald Press
Comrany, 1964 (hal. 550-555).
14. J. D. Graham, A. N. Sherbourne, R. N. Khabbaz, dan C. D. Jensen, Welded
Interior Beam-to-Column Connections. New York: American Institute of
Steel Construction, Inc., 1959.
15. A. B. Onderdonk, R. P. Lathrop, dan Joseph Coel, "'End Plate Connections
in Plastically Designed Structures," Engineering Journal, AISC, 1, 1 (J anuari
J 964), 24-27.
16. Lynn S. Bcedle dan Richard Christopher, "Tests of Steel Moment Connections." Engineering Journal. AlSC, 1, 4 (Oktober 1964), 116-125.
17. Richard T. Douty dan William McGuire, "High Strength Bolted Moment
Connections," Journal of Structural Division, ASCE, 91, ST 2 (April 1965),
JOJ - '128.
'18. Ben Ka to dan W.illiam McGuire, ''Analysis of T-Stub Flange-to-Column
Connections," Joumal of Structural Division, ASCE, 99, ST5 (Mei 1973),
865-888.
19. J. S. Huang, W. F. Chen, dan L. S. Beedle, " Behavior and Design of Steel
Beam-to-Column Moment Connections," W RC Bulletin 188, Welding Research Council. New York, Oktober 1973, 1-23.
20. J. E. Regec, J. S. Huang, dan W. F. Chen, "Test of a Fully-Welded

Connection," WRC Bulletin 188, Welding Research Council, New York, Oktober 1973, 24-35.
21. Joh., Parftrt, 'Jr. dan Wai F. Chen, "Tests of Welded Steel Beam-to-Column
Connections," Journal of Structural Division, ASCE, 102, STl (Januari
1976), 189-202.
22. John W. Fisher dan John H. A. Struik, Guide to Design Criteria for Bolted
and Riveted Joinrs. New York: Wiley-Jnterscience, 1974.
23. Wai F. Chen dan David E. Newlin, "Column Web Strength in Beam-toColumn Connections," Journal of Structural Division, ASCE, 99,
ST9 (September 1973), 1978-1984.
24. Wai F. Chen dan Irving J. Oppenheim, " Web Buckling Strength of Beam-toColumn Connections," Journal of Structural Division, ASCE, 100,
STl (Januari 1974), 279-285.

SAMBUNGAN

257

25. Stephen P. Timoshenko dan J ames M. Gere. T heory of Elastic Stability , Ed.
Book Company, Inc., 1961 (hal. 367-369).
ke2,New Yorll. :
26. R. Ford Pray dan Cyril Jensen, "Welded T op Plate Beam-Column Connections,'' Welding Journal, 35, 7 (Juli 1956), 338s-347s.
27. J. L. Brandcs daQ R. M. Mains, "Report of Tests of Welded Top-Plate and
Seat Building Co nnections," Welding Journal, 24, 3 (Maret 1944 ), 146s-
165s.
28. Rajasekharan S. Nair, Peter C. Birkemoe, and William H. Munse, " H igh
Strength Bolts Subject to Tension and Prying," Journal of Structural Division,
ASCE, 100, ST2 (February 1974), 351- 372.
29. Henning Agerskov, " High-Strength Bolted Connections Subject to Prying,"
Journal of Structural Division, ASCE, 102, STl (Januari 1976), 161-175.
30. Henning Agerskov, " Analysis of Bolted Connections Subject to Prying,"
Journal of Structural Division, ASCE , 103, ST11 (November 1977), 21452163.
3l. N. Krishnamurtby, " A Fresh Look at Bolted End-Plate Behavior and Design," Engineering Journal, AISC, 15, 2 (2nd Quarter 1978), 39- 49.
32. A. Leon Abolitz dan Marvin E. Warner, "Bending Under Seated Connections," E ngineering Journal, AISC, 2, 1 (Januari 1965 ), 1-5.
33. Frank W. Stockwell , Jr., " Yield Line A nalysis of Co lumn Webs with Welded
Beam Connections," Engineering Journal, AISC, 11, I (First Quarter 1974),
12-17.
34. Richard H. Kapp, " Yield Line Analysis of a Web Connection in Di rect Tension," Engineering Journal, AISC, 11 , 2 (Second Quarter 1974),
38-41 .
35. Joint Committee of the Welding R esearch Council and the American Society
of Civil Engineers, Plastic Design in Steel. A Guide and Commentary, Ed.
ke-2,ASCE, Manuals and Reports on Engineering Practice No. 41 , 1971, haI.
167-186.
36. John D. Griffiths, Single Span Rigid Frames in Steel. New York : American
Institute of Steel Construction, Inc., 1948.
37. John T. De Wolf, " Axially Loaded Column Base Plates," Journal of Structural
Division, ASCE, 104, ST5 (Mei 1978), 781-794 .
38. Balbir S. Sandhu, " Steel Column Base Plate Design," Engineering Journal,
AISC, 10, 4 (Fourth Quarter 1973), 131- 133.
39. Frank W. Stockwell , Jr., "Preliminary Base Plate Selection," Engineering
Journal, AISC, 12, 3 (Third Quarter 1975), 92-99.
40. William R. Bird, "Rapid Selection of Column Base Plates," Engineering
Journal, AISC, 13, 2 (Second Q uarter 1976), 43- 47.
41. Charles G. Salmon, Leo Schenker, dan Bruce G . Johnston, "MomentRotation Characteristics of Column Anchorages."

ASCE, 122
(1957), 132-154.
42. Peter C. Birkemoe dan Michael I. Gilmor, " Behavior of Bearing Critical
Double-Angle Beam Connections,"
Journal, AISC, 15 , 4 (4th
Quarter 1978). 109-115.

258

STRUKTUR BAJA

SOAL-SOAL
Semua soal harus diselesaikan menurut ketentuan metode tegangan kerja dari Spesifikasi
AISC yang terbaru dan semua be ban yang diberikan merupakan be ban kerja, kecuali jika
dinyatakan lain.
13. 1. Tentukan kapasitas sambungan baJok sederhana dalam gambar berikut. Pertama,
abaikan eksentrisitas seperti yang umumnya dilakukan pada sambungan balok
sederhana. Kemudian perhitungkan eksentrisitas pembebanan, dengan memakai
metode kekuatan batas (Bab 4.8) untuk geser eksentris, dan saJah satu metode
(Bab 4.10) untuk gabungan gaya geser dan tarik pada sambungan ke sayap
kolom. Perlihatkan semua perhitungan dan bandingkan dengan harga dalam tabel
AISC Manual.
(a) Sambungan tipe geser.
(b) Sambungan tipe tumpu, dengan ulir di luar bidang geser.

A
.,-

- --

3"
4

Baut A325

0
0

W24 X 104

rp

Baja A36

7-

J.L

L _
2

L4 X 3 l X S X 1 - 2 l"
2
2

Soal13.1

13.2. Rencanakan sambungan balok sederhana untuk W16 X 50 dengan reaksi 50 kip
yang dihu bungkan kc sa yap kolom W8 X 67. Tentukan siku yang dipakai serta
tunjukkan jumlah dan penempatan alat penyambung. Gunakan baja A36, dan
baut A325 pada sambungan tipe tumpu dengan ulir berada di luar bidang geser.
Pakai ukuran baut yang ekonomis.
13.3. Rencanakan ke mbali sambungan balok sederhana Soal 13.2 sebagai sambungan
tipe geser.
13.4. Rencanakan sambungan balok sederhana yang dilas untuk W33 X 118 yang dihubungkan ke sayap ko1om dengan tebal
inci. Reaksi ba1ok sama dengan 125
kip. Elektroda E70 akan dipakai dengan pengelasan busur nyala logam terlindung (SMAW), dan jenis baja adalah A572 Mutu 50. Rencanakan dengan memakai prinsip-prinsip dasar dan kemudian bandingkan dengan tabel AISC Manual
yang sesuai.
13.5. Berapakah reaksi Wl4 X 30 maksimum yang diijinkan bekerja agar siku dudukan
8 dapat menyalurkannya dengan aman? Berapa uku ran siku A dan apa fungsinya'! Gunakan sambungan tipe tumpu dengan ulir di luar bidang geser.

SAMBUNGAN

259

Siku A

W14 X 30

Baut A325

!/>

A572 Mu tu 50

Siku 8, L4 X 4

0'- 7"

Soal 13.5

13.6. Jika elektroda E70 dengan pengelasan busur nyala logam terlindung dipakai
untuk dudukan tanpa perkuatan pada Soal 13.5 , berapakah kapasitas maksimum
yang dapat dicapai? Apakah panjang siku dudukan sebesar 7 inci memadai?
13.7. Anggaplah balok W16 X 57 memiliki reaksi maksimum yang diijinkan untuk
bentangan sederhana 15 ft dengan beban merata. Rencanakan dudukan tanpa
perkuatan yang harus dipakai dan tentukan sambungan lasnya. Tunjukkan semua
perhitungan dan bandingkan hasilnya dengan tabel AISC Manual yang sesuai.
Gunakan baja A36, dan elektroda E70 dengan pengelasan busur nyala logam terlindung (SMA W).
13.8. Rencanakan kembali dudukan tanpa perkuatan dalam Soal 13.7 dengan memakai baut A325 berdiameter -f inci pada sambungan tipe geser.
13.9. Rencanakan siku dudukan tanpa perkuatan untuk menyambung balok W10 X 22
pada badan kolom W12 X 65 . Reaksi balok adalah 22 kip, dan balok hanya ada
pada salah satu sisi badan kolom. Pakai baut A325 berdiameter -f inci (sambungan tipe tumpu dengan ulir di luar bidang geser) dan baja A36. Rencanakan
dengan perhitungan, dan jangan diselesaikan dengan hanya memakai tabel AISC
Manual. Tentukan ukuran siku penjepit atas.
13.10. Rencanakan dudukan dengan perkuatan yang dilas, seperti pada Gambar 13.4.4,
untuk memiku1 W21 X 83 dengan reaksi 130 kip. Gunakan elektroda E70
dengan pengelasan busur nyala logam terlindung (SMAW) dan baja A572 Mutu
60 sebagai bahan dasar. Dudukan dengan perkuat an ini disambung ke sayap
kolom Wl4 X 74.
13.11. Rencanakan dudukan dengan perkuatan yang dilas untuk memikul \\!18 X 65
dengan reaksi 90 kip. Arah balok Wl8 x 65 tegak lurus dudukan tersebut seperti
pada Gambar 13.4.2. Gunakan elektroda E70 dengan pengelasan busur nyala
logam terlindung (SMAW) dan baja A572 Mu tu 60.
13.12. Tetapkan ukuran las dan tebal p1at konsol untuk keadaan yang diperlihatkan.
2" 2"

nn

,LT
Soa1 13.12 dru1 13.13

260

STRUKTUR BAJA

Anggaplah P = 33 kip, e = 6 inci, dan Lw = I 0 inci. Pakai elektroda E70 dengan


pengelasan busur nyala logam terlindung (SMA W), dan baja A36 sebagai bahan
dasar.
13. 13. Ulangi Soal 13 . 12 bila P = 45 kip , e = 3 inci, dan Lw = 12 inci.

13. 14 . Rcncanaka n plat konsol yang dibaut untuk pembcbanan yang ditunj ukkan.
Sebagai bagian dari perencanaan, ten tukan (a) ukuran dan panjang siku; (b)
jumlah dan Jctak baut pacta siku ; (c) tebal dan dimensi plat konsol. Abaikan
pengaruh dimensi plat dudukan. Tipe sambungan adalah tipe tumpu dengan
ulir di luar bidang geser.

Baut A325 4>

A572 Mutu 50

Soa113.14
1.1.1 S. Ulangi Soal 13. 14 bila sambungan dilas dengan elektroda- E70 dan pengelasan

husur nyala logam terlindung (SMA W).


I .1. 16. Sdid iki j umlah alat penyambung dan tentukan tebal plat konsol untuk memikul
btba n 20 kip ya ng bckerja pacta jarak 12t inci dari as kolom W8 X 31. Pakai
baut A325 bcrdiameter i inci (sambungan tipe geser) dan baja A36. Gunakan


yang ras ional untuk menentukan te bal plat.

2 1t (sat u setiap
sayap}

ws )( 31 8 baut A325

Soal 13.1 6

4>

SAMBUNGAN

261

13.17. Rencanakan sambungan menerus balok ke kolom untuk dua balok W21 X 55
yang dihubungkan ke kedua sayap kolom W14 X 84. Gunakan jenis sambungan
yang diperlihatkan pada Gambar 13.6.1b jika pengaku dibutuhkan. Pakai
metode perencanaan plastis dengan menganggap sendi plastis harus terbentuk
pada balok di sambungan ini. Gunakan baja A36, dan e1ektroda E70 dengan
pengelasan busur nyala logam terlindung. Gaya geser akibat beban batas rencana
(faktor beban = 1,7) adalah 50 kip .
13.18. Rencanakan kemba1i Soal 13.17 tetapi gunakan pengaku T vertikal seperti pada
Gam bar 13.6 .1 c jika pengaku diperlukan.
13.19. Rencanakan kern bali Soal 13 .1 7 tetapi anggaplah balok hanya ada pad a salah
satu sisi kolom dan gunakan jenis sambungan yang diperlihatkan pada Gambar
l3.6.ld.
13.20. Sambungan balok T ganda dalam gambar memikul momen sebesar 80ft-kip dan
reaksi uj ung sebesar 30 kip. (a) Tentukan apakah profil T yang dipakai memadai ,
dan jika tidak, perbesar ukurannya. (b) Tentukanjumlah baut A325 berdiameter
i inci untuk menyambung profil T ke sayap kolom, profil T ke sayap balok,
siku penjepit ke sayap kolom, dan siku penjepit ke badan balok. Gunakan
sambungan tipe tumpu dengan ulir di luar bidang geser.

Baja A36

2 - L4 X 3

.,

2 X i6

Soal 13.20

13.21. Untuk sambungan balok T ganda dengan potongan balok yang ditunj ukkan,
tentukanlah kapasitas geser dan momen yang diijinkan di muka kolo m bila baut
yang dipakai adalah baut A325 berdiameter i inci pada sambungan tipe tumpu
(tanpa ulir pada bidang geser). Gunakan baja A36 .
I 3.22. Rencanakan sambungan T ganda seperti pada Gambar l3.6.2c untuk men yambung balok W16 X 50 ke kolom W14 X 132. Gunakan baja A572 Mutu 50 dan
anggaplah kapasitas lentur batas pada bp.lok harus dikembangkan. Gaya gescr
pada beban kerja adalah 20 kip. Pakai baut A32S berdiameter i inci, atau jika
nampaknya menguntungkan pakai baut A490. Gunakan sambungan tipe tumpu
dengan ulir di luar bidang geser.
I 3.23. Rencanakan kembali sambungan dalam Soal 13.22 dengan rnemakai sambungan
plat ujung seperti yang diperlihatkan pada Gam bar 13.6.2d.

262

STRUKTUR BAJA

Dipotong dari S24 X 105,9 X 1'-3"


Atas dan bawah

Soal13.21

13.24. Rencanakan sambungan pengaku T vertik:al (seperti pada Gambar 13 .6.3 dan
13 .6 .9) untuk menyambu ng Lalok Wl6 X 67 ke badan kolom Wl 2 X 96. Gunakan baja A572 Mutu 60, dan elektroda E80 dengan pengelasan busur nyala
logam terlindung. Balok harus mengembangkan kapasitas lentur maksimum dan
menahan gaya geser beban kerja scbesar 30 kip.
13.25. Rencanakan kembali sambungan dalam Soal 13.22 dengan memakai (a)
sambungan plat atas dan dudukan seperti pada Gambar l3.6.12a, dan (b) sambungan plat atas dan bawah yang sama seperti sambungan pada Gambar
13.6 . 12b. Gunakan elektroda E70 dengan pengelasan busur nyala logam terlindung (SMAW).
I 3.26. Tetapkan ukuran plat, ukuran las dengan elektroda E70 dan panjang las untuk
menghasilkan kontinuitas penuh pada balok W I 0 X 39. Tinjaulah hanya plat A
dan abaikan aspek sambungan yang lain. Gunakan baja A36 dan pengelasan
busur nyala logarn terlindung (SMAW).
I( A

WIO X 39

WlO X 39

W21 X 62

Soal l3.26

SAMBUNGAN

263

13.27. Rencanakan sambungan sudut lurus (Gambar 13.8.1a dan b) untuk menyambung gelegar W24 X 84 ke kolom W30 X 108. Anggaplah gelegar mengalami
momen plastis pacta saat runtuh . Pakai baja A36 dan elektroda E70 dengan
pengelasan busur nyala logam terlindung. Gunakan perencanaan plastis.
13.28. Kolom W14 X 211 dari baja AS 72 Mu tu 50 memiliki reaksi konsentris sebesar
85 0 kip akibat kombinasi beban mati dan angin. Dengan memakai cara perencanaan AISC Manual, pilihlah plat alas kolom. Plat alas harus terletak di tengahtengah kolom beton persegi 6 X 6 ft dengan = 3000 psi.
13.29. Rencanakan plat alas terkecil untuk kolom Wl 2 X 65 yang memikul beban
aksial tekan sebesar 220 kip. Beban ini diakibatkan oleh kombinasi beban hidup
dan beban mati. Plat alas harus diletakkan di tengah-tengah kolom beton persegi
5 X 5 ft dengan = 3000 psi.
13.30. Sambungan alas kolom Wl4 X 120 seperti pacta Gambar 13.9.3 memikul momen
sebesar 320 ft-kip dan tekanan langsung sebesar 210 kip. Ukuran plat alas actalah
3t inci X 28 inci X 30 inci, dengan N = 30 inci. Tentukan gaya total yang harus
ctitahan oleh baut angkur, tegangan maksimum pacta beton, dan tegangan lentur
maksimum pacta plat alas.
13.31. Rencanakan sambungan balok dengan empat plat untuk balok Wl4 X 53 dari
baja A36. Rencanakan terhadap kapasitas penuh balok, ctan gu nakan baut A325
berdiameter -f inci pada sambungan tipe tumpu ctengan ulir di luar bictang geser.
13.32. Rencanakan sambungan balok ctengan delapan plat (seperti pada Gambar
13.10.2) untuk penampang W27 x 94 dari baja A36. Gunakan baut A325 herdiameter t inci (sambungan tipe geser), serta rencanakan terhactap kapasitas
geser penuh dan 80% kapasitas momen penuh.
13.33. Rencanakan sambungan balok dengan delapan plat untuk gelegar plat yang dilas,
yang terdiri dari ctua sayap I i X 22 ctan bactan ji X 78. Gunakan momen rencana sebesar 4000 ft-kip dan gaya geser rencana sebesar 300 kip. Pakai baja A36
dan baut A325 berdiameter i inci pada sambungan tipe geser.
13.34. Rencanakan sambungan dengan delapan plat untuk gelegar plat yang dilas, yang
terdiri dari ctua sayap i X 24 dan badan f6 x 96. Pakai baja A36, serta rencanakan untuk gaya geser 270 kip dan momen 3000 ft-kip. Gunakan baut A490 herdiameter t inci pacta sambungan tipe tumpu dengan ulir di Juar bidang geser.

ODD

BAB

EMPATBELAS
PORTAL- T IDAK BERGOYANG
DAN BERGOY ANG

14.1 UMUM
Seperti yang disebutkan pada Bab 6.9, panjang efektif batang kolom suatu portal bergantung pada portal yang ditinjau , yaitu bergoyang (unbraced) atau tidak bergoyang
(braced). Untuk portal tak bergoyang, panjang efektif KL sama dengan atau lebih kecil
dari panjang batang yang sebenamya. Untuk portal bergoyang, panjang efektif KL selalu
lebih besar dari panjang yang sebenarnya.
Untuk memahami kelakuan portal, tinjaulah Gambar 14.1 .1 yang memperlihatkan
gaya-gaya yang timbul pada batang kolom portal akibat lendutan lateral (ke samping)
yang disebabkan oleh suatu gaya seperti beban angin. Momen Mll. dan gaya geser Qll.
adalah bagian dari momen dan gaya geser yang diperlukan untuk mengimbangi
momen Pt::.. Juga, <ii setiap tingkat lantai akan terdapat momen dan gaya geser akihat
beban gravitasi. Syarat keseimbangan untuk keadaan pada Gambar 14.1.la adalah

PA =Qil.h +2Mil.

(14.1.1)

Lendutan lateral t::. biasanya disebut pergeseran (drift) fll bila disebabkan oleh
beban angin pada portal berting.kat banyak, seperti yang ditunjukkan dalarn Gambar
14.1.2. Pergeseran terdiri dari dua bagian, yaitu (1) akibat langsung dari beban horisontal dan (2) akibat beban vertikal kali pergeseran.
Portal akan melendut akibat beban lateral seperti angin tanpa memandang pola
batang-batang komponennya. Namun , cara mempertahankan keseimbangan terhadap
momen Pt::. berlainan, tergantung pada kondJ.si pengekangan (restraint). Jika suatu
gedung merupakan rangka batang vertikal yang bertitik kumpul sendi, pada pembebanan
lateral gedung tersebut tidak memiliki kontinuitas di titik kumpulnya sehingga momen
M A tidak terjadi. Dalarn hal ini (lihat Gambar 14.1 .1 b),

PORTAL-TIDAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

265

Por tal kaku bergoyang yang dilas (rangka Vierendeel). (Sumber: Bethlehem Steel Corporation)

(14.1.2)
Batang diagonal dan horisontal (batang-batang badan rangka batang) harus memikul
semua gaya geser QA.

(a) Pengaruh
lendutan
lateral

(b) Pengekangan momen


dari kolom dan
gclegar yang dapat
diabaikan

(c) Pengekangan gaya


geser dari penopang
diagonal atau lain.n y
yang dapat diabaikan

Gambar 14.1.1 Momen lentur sekunder akibat P/1 pad a portal.

266

STRUKTUR BAJA

Scbaliknya, jika batangbatang disambung secara kaku tanpa batang diagonal, daya
tahan terhadap geser akan sangat kecil. Dengan mengabaikan day a tahan geser,

M
11.

(14.1.3 }

seperti pada Cam bar 14.1.1 c. Dalam hal ini, gelegar dan kolom harus mcmikul momcn

Ketidak-stabilan
akibat pergqyangan
dicegah oteh
pe nopang diagonal
Penopang

(a) Portal tak bergoyang; pergeseran

(b) Portal bergoyang; pergeseran dan tckuk bergoyang

Garnbar 14.1.2 Pcrbandingan antara portal tak bergoyang dan bergoyang.

Portal Tak Bergoyang


Dibanding dengan pengekangan yang sebenarnya dari penopang (bracing) diagonal a tau
lainnya, daya tahan momen dari kolom dan gelegar portal tak bergoyang untuk melawan
PA relatif kecil. Dengan kata lain, Persamaan 14.1.2 dianggap menyatakan portal tak
bergoyang dengan cara perencanaan yang sederhana. Sepcrti yang akan ditunjukkan
kemudian dalam bab ini, bail< portal tak bergoyang maupun bergoyang memiliki daya
tahan lentur dan daya tahan geser. Pcrbedan antara portal tak bergoyang dan ber
goyang hanya terletak pada besarnya dayadaya tahan tersebut.
Pacta dasarnya, portal tak bergoyang lebih tepat didefinisikan sebagai portal yang
tekuk bergoyangnya (sidesway buckling) dicegah oleh elemcn penopang yang tidak tcr

PORTAL-TIDAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

267

masuk rangka struktural itu sendiri. Seperti yang akan dilihat dalam bagian selanjutnya,
analisis stabilitas elastis teoretis untuk portal tak bergoyang menganggap tidak ada perpindahan titik kumpul relatif, yang sebenarnya hanya terjadi bila kekakuan penopang
tidak berhingga. Namun , untuk perencanaan , anggapan bahwa daya tahan momen dapat
diabaikan (seperti yang dinyatakan oleh Persamaan 14.1.2) cukup tepat; dan dari segi
stabilitas, ragam pergoyangan (sidesway mode) juga dianggap tidak terjadi.
lstilah "pergoyangan (sidesway)" dipakai untuk menyatakan pergerakan lateral
elastis yang stabil pada suatu portal, yang biasanya akibat beban lateral seperti angin.
Tekuk bergoyang adalah pergerakan lateral yang mendadak, seperti pada Gambar
14.1.2b , akibat beban aksial yang mencapai harga kritisnya.
Ringkasnya, portal tak bergoyang melawan momen Ptl dengan mengembangkan
gaya gescr Q6 pada sistem penopang.

Portal Bergoyang
Pada portal bergoyang (lihat Gambar 14.1.2b), jika beban horisonta\ H dijaga tctap
konstan dan beban tckan P diperbesar sehingga mengakibatkan keruntuhan , maka
kegagalan ini akan terjadi bersamaan dengan lenturan ke samping yang disebut tekuk
bergoyang. Lcndutan lateral tiba-tiba akan menjadi lebih besar dari pergeseran, seperti
yang ditunjukkan pada Gambar 14.1 .2b. Untuk kasus yang tidak memikul beban lateral
H (dan karenanya tidak ada lendutan awal), pergoyangan mendadak akan tetap terjadi
bila beban vertikal mencapai suatu harga kritis.
Perencanaan praktis untuk portal bergoyang menganggap (Iihat Gambar 14.l.lc)
portal tidak mampu mengembangkan gaya geser 0 11 dan Persamaan 14.1.3 berlaku.
Pada portal bergoyang, semua peugaruh Ptl diimbangi oleh momen kolom dan gelegar
portal.
Tekuk portal elastis banyak diperhatikan oleh para peneliti sehingga banyak metode
analisis klasik tersedia dewasa ini [2]. Penyelidikan portal sa tu tingkat yang terinci telah
dilakukan oleh Goldberg {3], scrta Zweig dan Kahn (4]. Galambos [5] telah menyelidiki pengaruh jepitan parsial di perletakan pada portal bertingkat satu dan dua ,
sedang portal bertingkat ban yak dikaji oleh Switzky dan Wang [ 6] .
Oleh karena pemakaian komputer semakin meluas, formulasi matriks untuk penyelesaian beban tekuk elastis dengan memakai koefisien fleksibilitas atau kekakuan
nampaknya merupakan cara yang paling efisien [7 , 8]. Koefisien kekakuan dan fleksibilitas diturunkan pada Bab 14.2 dan digunakan dengan metode kemiringan-lendutan
(slope-deflection) untuk menjabarkan kelakuan portal dalam bab ini.

Tekuk Inelastis
Karena beberapa serat penampang lintang biasanya meleleh sebelum tekuk terjadi, tekuk
inelastis (tak elastis) dapat membatasi kekuatan portal yang sebenarnya. Penyelidikan
tentang tekuk inelastis telah banyak dilakukan, seperti untuk portal tak bergoyang oleh
Ojalvo dan l..evi [9], l..evi, Driscoll, dan Lu ( 10); dan untuk portal bergoyang oleh
Merchant [11]. Yura dan Ga1ambos [I 2]. Lu [ 13], l..evi, Driscoll, dan Lu (14], Korn
dan Galambos [15]. Springfield dan Adams [16], Daniels dan Lu (17], liapunov [18],

268

STRUKTUR BAJA

Cheong Siat Moy [19, 20, 21], Lu , Ozer, Daniels, dan Okten [22], serta Haris [23). Penyelidikan tekuk inelastis juga telah diperluas pada portal campuran (hybrid) oleh
Arnold, Adams, dan Lu [24), dan pada portal ruang oleh McVinnie dan Gay lord [25).

14.2 TEKUK PORTAL ELASTIS


Perbedaan antara portal tak bergoyang dan bergoyang telah disebutkan pada Bab 14.1.
Selain itu, ada dua jenis beban yang dapat menyebabkan ketidak-stabilan. Untuk portal
tak bergoyang (Gambar 14.2.1 a), momen lcntur utama tidak ad a dan satu-satunya
beban adalah tekanan aksial. Beban kritis untuk keadaan seperti ini biasanya disebut
beban tekuk. Batang-batang tidak akan melentur sebelum beban tekuk tercapai.

""" __ _.:;:::
...

'-../ /

/"-

/ /

"

.........

Penopang
(a) Tekuk bila

tidak ada
momen utama

(b) Kctidak-stabilan

bila ada momen


utama

(c) Kckuatan plastis


bila portal
stabil sccara
keseluruhan

Gambar 14.2.1 Kckuatan portaltak bergoyang.

Dalam Gambar 14.2.1 b, momen lentur terjadi pada saat struktur stabil secara keseluruhan. Karena titik kumpul portal kaku, momen disalurkan ke batang kolom . Selain
momen 1entur utama pada batang kolom , tekanan aksial menimbulkan momen sekunder
yang sama dengan P kali lendutan. Hal ini telah dibahas dalam Bab 12. Pada kombinasi
tekanan aksial dan momen yang tertentu, lendutan lateral pada ko1om membesar tanpa
mencapai keseimbangan; keadaan ini disebut ketidak-stabilan, atau ketidak-stabilan bila
momen lentur utama bekerja.
Bila momen lentur utama ada, sejumlah sendi plastis yang cukup banyak mungkin
terbentuk sebelum ketidak-stabilan portal tercapai sehingga terjadi suatu mekanisme;
dalam keadaan ini. kekuatan batas untuk portal tak bergoyang sama dengan kekuatan
plastis (Gambar 14.2.1 c).
Kekuatan portal bergoyang (lihat Gambar 14.2.2) juga dapat dibedakan atas tiga
katego ri: tekuk bila tidak ada momen utama (Gambar 14.2.2a), kctidak-stabilan ketika
momen utama bekerja (Gambar 14.2.2b), dan kekuatan plastJS (Gambar 14.2.2c).
Untuk portal bergoyang, pencapaian kekuatan plastis seringkali berarti pencapaian
mekanisme yang berkaitan dengan ketidak-stabilan geometris sccara keseluruhan .

PORTAL- TIDAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

(a) Tekuk bila


tidal<. ada
momen utama

(b) Ketidak-stabilan
bila ada momen
utam a

269

(c) Kekuatan plastis


bila portal stabil
sccara keseluruhan

Gambar 14.2.2 Kekuatan portal bergoyang.

Berikut ini akan dibahas kasus tekuk elastis bila tidak ada momen lentur, dengan
tujuan agar pembaca memahami perbedaan antara kelakuan portal bergoyang dan tak
bergoyang.
Untuk menyelidiki stabilitas portal kaku elastis, pertama kita perlu menetapkan
hubungan antara momen ujung dan rotasi ujung untuk masing-masing batang portal;
kemudian, persyaratan kesepadanan (compatibility) deformasi untuk titik kumpul yang
kaku diterapkan.

Koefisien Fleksibilitas dan Kekakuan Umum untuk Balok-Kolom


Pembaca dianggap telah mengenal persamaan kemiringan-lendutan yang dipakai dalam
analisis portal yang mengabaikan pengaruh beban aksial. Untuk penampang prismatis
tanpa beban aksial dan tanpa beban transversal (lihat Gambar 14.2.3a),
(14.2.1a)

(1 4.2.1b)

Penjabaran bcrikut, walaupun hampir sama seperti untuk balok-kolom pada Bab
12.2, merupakan pendekatan yang lebih umum. Pertama-tama, momen di suatu
penampang z (lihat Gambar 14.2.3b) ditentukan:
2

-Eld Y = M =M p _ (Ma +M,+ PRL)


dz 2
z
a+ Y
L
z

(14.2.2)

(14.2.3)
Dengan memisalkan k 2 = P/EI, penyelesaian untuk Persamaan 14.2.3 menjatli

Ma

y = Asinkz+Bcoskz - -p+

Ma +Mb

PL

z +Rz

(14.2.4)

270

STRUKTUR BAJA

Penerapan syarat batas lendutan no! di z = 0 dan y = RL di z = L menghasilkan

B=Ma
p
dan

A
Jadi

= p sm
. k (M.. cos kL + Mb)
L

= Ma [sin k(L y

sin kL

z) _ (L - z)J- Mh(sin kz
L
P sin kL

_..:_)+ R z
L

(14.2.5)

.'
y

(a) Tanpa beban aksial

(b) Memperhitunglcan beban aksial

Gambar 14.2.3 Definisi suku-suku dan perjanjian tanda untuk persamaan kcmiringanIendutan.

Turunan pertama dari Persamaan 14.2.5 menghasilkan kemiringan,

dy = Ma
dz
P
Bila

[-k cossink(Lz) +..!.]- Mb(k cos kz _..!_)+ R


kL
L
P sin kL L

(14.2.6)

PORTAL-TIDAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

Dengan memisalkan q}jL 2 = k 2


beberapa rnanipulasi suku-suku)

= P/El, 80

271

dan 8b dapat dirumuskan sebagai (setelah

(14.2.7a)

0 = MaL (sin2 cf> - cf>) + MbL (sin cf> 2- cf> cos cf>)
b
El cf> sin cf>
El
cf> sin cf>

(14.2 .7b)

di mana fungsi </> dikenal sebagai koefisien fleksibilitas, [;;, /;j, fj;, dan /jj. Persarnaan
balok-kolom yang selaras dengan Persamaan 14.2.1 diperoleh dengan menyelesaikan Persamaan 14.2.7 (yakni inversi rnatriks koefisien-koefisien):

ET( cf> sin cf> - c/>

"

c/> - cf> sin cf>


)
cos cf> ) + 0 -El(_ _.:...._.;______:c___
L 2 - 2 cos cf> - cf> sin cf>
" L 2 - 2 cos cf> - cf> sin cf>

M =0 -

(14.2.8a)

M _ 0 El(
c/> -c/>sin <P
) 0 E l ( cf>sin cf>- cf> cos cf> )
b a L 2- 2 cos cf> - cf> sin cf> + " L 2 - 2 cos cf> - <P sin cf>

(14.2.8b)

di mana fungsi </> dikenal sebagai koefisien kekakuan. Harga 8 ada1ah kerniringan ujung
yang diukur terhadap sumbu batang.
Perhatikan bahwa karena </>2 = PL 2/EI, </> = 0 berarti tidak ada tekanan aksial dan
Persamaan 14.2.8 akan menjadi Persarnaan 14.2.1. Untuk membuktikan koefisien 4 bila
</> = 0 dalam Persamaan I 4.2.8a , pernbilang dan penyebut dari suku dalam kurung harus
diturunkan em pat kali menurut Dalil L'Hospital dan kemudian batas </> = 0 dimasukkan.
Untuk menyederhanakan Persamaan 14.2.8 yang akan dipakai dalarn Penyelesaian
masalah tckuk portal dengan metode kemiringan-lendutan, misalkan koefisien kekakuan
sebagai S;;, Sij, Sj;, Sii Karena simetris, Sj; =S;j dan Sii = Sii. Dengan demikian, Persama-

an

14.r

rnenjadi

El
El
Ma = 0,.-S-+
Obs ..
L
L IJ
ll

(14.2 .9a)

(14.2.9b)

Portal Tak Bergoyang-Metode Kemiringan-Lendutan (Slope-Deflection)


Analisis portal kaku pada Gambar 14.2.4 akan dijabarkan dengan memakai rnetode
kemiringan-lendutan. Dengan menganggap rotasi dan momen ujung yang searah jarum
jam berharga positif, persamaan kemiringan-lendutan (berdasarkan Persarnaan 14.2.9)
menjadi:

,....------------.
El.: S .. + 0 El" s..
M =0
h
h
1
1.2

1-

11

2 -

11

(14.2.1 O)

272

STRUKTUR BAJA

(14.2.11 )

2EIK

M23 = 82L- s,.


11 + 83 - s,. = L I)
L - 82

(14.2.12)

la)

(b)

Garnbar 14.2.4 Portal tak bcrgoyang-dengan tumpuan sendi.

Karena batang 2-3 tidak mengalami tekanan aksial, Sudan S;i dalam Persamaan 14.2.12
masing-masing sama dengan 4 dan 2. Pemakaian sifat simetris akan mengurangi jumlah
persamaan momen dari cnam menjadi tiga, dan 8 3 = -8 2 . Persamaan keseimbangan di
titik kumpul adalah

M 12 =0

(14.2.13)

M21+M23 = 0

(14.2.14)

Substitusi Persamaan 14.2 .10 sampai 14.2.12 ke Persamaan 14.2.13 dan 14.2.1 4 men
jadikan

=0

s.. (Elc S- 2EI,) = O


IJ 1 Elc
h .. + 82 h .. + L

(14.2 .15)

Karena pada saat tertekuk harga 8 tidak mungkin nol, determinan koefisien-koefisien
dari 8 harus nol. Determinan ini, yang merupakan persamaan stabilitas, adalah

(14.2.16)
Karena Efc/ h tidak dapat not, suku lainnya harus nol. Jadi,

s.. _
..

s ii

_2Igh
ICL

(1 4.2.1 7)

PORTAL- T I DAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

273

yang bila dinyatakan dalam </> menjadi

cf>2 sin cf>


sin cf> - cf> cos cf>

_ 2IRh

(14.2.18)

IcL

Contoh 14.2.1
Tentukan beban tekuk Per dan panjang efektif KL untuk portal kaku tak bergoyang
pada Gambar 14.2.4 bila lg = 2 100 inci4 (W24 x 76), le = 796 inci4 (Wl4 x 74), L =
36ft, dan h =14ft.

PENYELESAIAN
Persamaan stabilitas yang harus dipenuhi adalah Persamaan 14.2.18, yang bila dibalikkan menjadi

sin cf> - cf> cos cf> = _ IcL = - 796(36) =


c/> 2 sin cf>
2Igh 2(2100)(14)

0 487
'

Harga </> terkecil yang memenuhi persamaan tekuk adalah nilai yang kritis, yaitu harga
yang menentukan. Bila lg mendekati no!, kolom portal akan seperti kolom sendi-sendi
yang berdiri sendiri, dengan 4>2 =rr2 . Bila kekakuan gelegar meningkat, </> menjadi lebih
besar dari rr. Untuk gelegar yang sangat kaku, menurut Gambar 6.9 .1 , K =0,7 sehingga
harga </>2 = (rr/0,7)2 ={4,49)2 .
Penyelesaian untuk 4> = 3,60 yang diperoleh secara coba-coba dengan memasukkan
harga yang lebih besar dari rr tapi lebih kecil dari 4,49 diperlihatkan pada Gambar
14.2.5.
+

"'00
I

Ig

0.

=oo

' Vi

o"'

f--- L----j
1,0 0,95 0,90 0,85 0,80

0,75

0,70

Faktor K
Gambar 14.2.5 Portal tak bergoyang- dengan tumpuan sendi, Contoh 14.2.1.

Dengan

dengan kolom sendi-sendi yang berdiri sendiri,

cf> 2 El

71'

EI

=(i(h)2

(14.2.19)

274

STRUKTUR BAJA

Terlihat bahwa faktor panjang efektif K dapat dirumuskan sebagai


(14.2.20)
yang untuk soal ini K = rr/3 ,60 = 0 ,87. Dengan kata lain, untuk memperhitungkan tekuk
portal, batang kolom portal dapat direncanakan sebagai kolom ya ng berdiri sendiri
dengan menggunakan panjang efektif sebesar 0,87h. Sumbu faktor K juga ditunjukkan
pacta Gambar l4.::U schingga faktor K untuk pclbagai konfigurasi portal dapat ditentukan langsung. Perhatikan bahwa peningkatan yang besar pada kekakuan gelegar hanya
menghasilkan reduksi yang kecil pada K.
Beban tekuk elastis adalah

P = (3,60?Elc =

"'

h2

(14)2(12)2

_ .
.
- 10.600 kip

Portal Bergoyang-Metode Kemiringan-Lendutan (Slope-Deflection)


Sclanjutnya, portal yang sebelumnya dianggap tidak bergoyang di titik 2 sekarang akan
dianalisis sebagai portal bergoyang, yakni dengan menghilangkan sokongan samping
(lateral support) di titik 2, seperti pada Gambar 14.2.6. Pada portal bergoyang pun, kita
dapat rneninjau ragam tekuk simctris (Gambar 14.2 .I a) yang persis sama seperti pada
portal tak bergoyang. Dalam contoh berikut akan ditunjukkan bahwa ragam tekuk bcrgoyang (Gambar 14.2.6b) akan terjadi pada beban yang lebih rcndah dari pada beban
untuk kasus sirnetris.

r2

+Pc,

lg

+p

V
4

8'2

Per

M,

le

le

f---L
(a)

(h) Rotasi yang diukur


dari sumbu batang

(c)

Gambar 14.2.6 Portal bergoyang-dengan tum puan sendi. (6' = () dari Persamaan 14.2.9 dan Gambar
14.2.3).

Persamaan 14.2.9 diterapkan dengan suku tambahan yang memperhitungkan bahwa


beberapa batang melentur akibat pergoyangan ; jadi, dengan memisalkan sebagai rotasi
toral. t::,.jh harus dikurangi dari () untuk memperoleh rotasi ujung 0' yang diukur terhadap sumbu batang.

PORTAL- TIDAK BERGOYANG DAN BERGOY ANG

M,2 = ( e,

S;; + (

" - - - - --

I
I
I

)E:c S;;

Er,_ 5
EI,_
M
--2-:l=
_e_2_L__ii_+_e_:l_L_s._;_ _ __ __ __,

275

(14.2.21)

(14.2.22)

(14.2.23)

Dengan mengabaikan tekanan aksial pada batang 2-3 , Sa dan Sii untuk Persamaan
14.2.23 masing-masing sama dengan 4 dan 2. Dalam soal inijika struktur simetris, maka
tekuk bergoyang akan menimbulkan kurva lendutan yang anti-simetris;jadi, 03 =82 dan
hanya tiga persamaan momen ujung diperlukan sebagai ganti dari enam. Persamaan keseimbangannya adalah

(14.2:24)
(14.2.25)
yang sama seperti untuk kasus tak bergoyang. Selain itu, jumlah gaya geser dasar harus
no I karena tidak ada gaya horisontal luar yang bekerja. Oleh karena anti-simetris, H 1 =
- H 4 sehingga hanya satu batang yang perlu ditinjau. Dari Gambar 14.2.6c,

I( )

h PcrA=O
M21+

14.2.26

Dengan demikian, Persamaan 14.2.24, 14.2.25 dan 14.2.26 menjadi

=0
-+6Els) + t..Elc(- S . -S.. )
9 I Eh(SI ) + &2 (EI"S
L
h2
h
11

11

,,

=0

(14.2.27)

Karena e,, 02, dan !::. tidak mungkin nol Gika tekuk terjadi), determinan dari koefisienkoefisien harus nol. Jadi, eleminasi aljabar e, dan perhitungan determinan dari empat
elemen lainnya menghasilkan

Efc

h2

_
"

''

[ 6[11. c/>2
L

S;;

2
+ c/> Elc_ 6E[&] =
h

()

(14.2.28)

Karena Sii =I= Sij, suku dalam kurung harus no!. Substitusi rumus Su dan Sij (dalam
fungsi 4>) dari Persamaan 14.2.8 menghasilkan persamaan stabilitas,

sin cf> - cf> cos cl>

c/>2 sin</>

IcL
6/ Kh

= --

(14.2.29)

276

STRUKTUR BAJA

atau

61 h
cP tan cP =.:::.:t:..:

(14.2.30)

I cL

Contoh 14.2.2
Tentukan be ban tekuk Per dan panjang efektif KL untuk portal bergoyang yang batangbatang dan bentangannya sama seperti pada Contoh 14.2.1.

PENYELESAIAN
A-

'+'

ta 0

A-_6 l11 h_6(2100)(14)_


lcL - 796(36) - + 6 ' 156

'+' -

yang diselesaikan dengan coba-coba sehingga dipcroleh (/> = 1 ,354, yakni harga terkecil
yang memenuhi persamaan ini (Iihat Gambar 14.2.7).

8,0

71J

..

'G-

5,0

4,0

3,0
2,0
1,0

0
5,0

10,0

4,0 3,5 3,0

2,5

2,0

Gambar 14.2.7 Portal bergoyang- dengan tumpuan sendi, Contoh 14.2.2.

1r

7T

= cP = 1,354 = 2,32

Jadi, jika portal bergoyang (tidak disokong), batang kolom dapat direncanakan sebagai
batang yang berdiri sendiri dengan panjang efektif 2,32h; sedang jika portal tidak bergoyang (disokong), panjang efektif kolom menjadi 0,87 h. Untuk portal ini, susunan harga
K dapat dipelajari dalan1 Gambar 14.2.7. Dengan tumpuan sendi, walaupun balok kaku
tidak berhingga, faktor panjang efektif K untuk portal bergoya.ng selalu lebih besar dari 2.

277

PORTAL-TIDAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

Beban tekuknya adalah

(1,354)2Eic (1,354)229.000(796) =
k'
1500 tp
er
h2
(14)2(12)2

atau sekitar .Jr dari harga untuk portal tak bergoyang.

14.3 PERSAMAAN UMUM UNTUK PANJANG EFEKTIF


Untuk perencanaan yang urn urn, analisis portal secara keseluruhan untuk menentukan
kekuatan tekuk dan panjang efektifnya (panjang ujung sendi ekuivalen) sangat tidak
praktis. Oleh karena itu, cara yang sederhana untuk memperoleh faktor K tanpa analisis
keseluruhan diperlukan.
Beberapa peneliti telah mengusulkan nomogram-nomogram yang mempermudah
penentuan beban tekuk portal dan panjang efektif bagi keadaan yang sering dijumpai.
Faktor panjang efektif K dibe rikan oleh Hassan [26] untuk portal satu bentang bertingkat satu yang memikul beban vertikal di tengah-tengah dan di puncak kolomnya.
Galambos [5] menunjukkan faktor panjang efektif untuk portal satu bentang bert ingkat satu dan dua, serta Gurfinkel dan Robinson [27) memberikan harga K untuk
kasus kolom dengan pengekang rotasi elastis yang umum' (baik dengan maupun tanpa
pengekang elastis pergoyangan). Switsky dan Wang (6) meringkas data beban tekuk
yang dapat dipakai untuk memperoleh panjang efektif portal satu bentang yang bertingkat satu sampai Iima.
Cara yang paling umum d ipakai untuk memperoleh panjang efektif ialah nomogram
faktor tekuk dari SSRC Guide (28], yang pertama diusulkan oleh O.J. JuliaQ dan L.S.
Lawrence, serta dibahas secara terperinci oleh T.C. Kavanagh [29]. Metode nomogram
dengan memakai Gambar 14.3 .1 juga disarankan oleh AISC Commentary sebagai
"metode rasional" yang memenuhi persyaratan AISC-1.8.3. Chu dan Chow [30) menjabarkan beberapa modifikasi pemakaian metode nomogram untuk portal yang tidak
simetris.
Perluasan pemakaian nomogram untuk memperhitungkan tekuk kolom inelo.stis
yang membatasi kekuatan hampir semua batang tekan dapat dilihat pada makalah Yura
[31], yang menimbulkan berbagai pendapat seperti dari Adams [32), Johnston [33],
Disque (34), Smith (35], Matz [36), dan Stockwell [37]. AISC Commentary setuju
dengan cara Yura, yang akan dibahas kemudian dalam bab ini.

Persamaan Nomogram Faktor Tekuk-Portal Tak Bergoyang (Tekuk Bergoyang Tidak Terjadi)
Anggapan-anggapan berikut akan dipakai dalam penurunan persamaan stabilitas e/astis:
.

li

1.
2.

'3.

'

elastis.
sem panya

me pcapiii'bep,an

separa bersa.rnaan.

00

(/)

GA
00

50,0
10,0
5,0
4,0
3,0

r,

1,0

00

10,0
5,0

0,9

3,0

o,s
1,0

1,0

0,8
0,7
0,6
0,5

0,8
0,7
0,6

0,7

o,s
0,4

0,4

0,3

0,3
0,6

''

Ge

20,0
10,0

4,0

10,0
8,0
7,0
6,0
5,0

3,0

10,6

4,0

2,0

5,0

8,0
7,0
6,0
5,0
4,0
3/)

3,0

2,0

2,0

1,5
1,0

1,0

0,5

(a) Portal tak bergoyang


(dengan sokongan)

1.0
(b) Portal bergoyang
sokongan)

kolom
.
Gambar 14.3.1 Nomogram untuk panjang efektlf kolom pada portal menerus (Pustaka 29) dengan G = ul
/
L , ge1egar

7\

100,0
50/)
30,0
20,0

100,0
50,0
30,0
20,0

..;

.,.,

0,1

o,1

00

2,0

2,0

0,2

GA

Ga

..;
::0

::0
Ql

)>
')>

PORTAL-TI OAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

279

'4.

Slffltltds.
,
5. rn

diti)lipulkan oleh


a(,lngan

6. Geleg'lh dikekang seea:Ta elastis' oleJ;l koro:m di


uj,tlhg,ny:a, dan pada
teRuk
7.

rotasi di\ke.d ua ujung

besar d:an Berll\Wl4J.an arah.

'

Tinjaulah portal tidak bergoyang yang terdiri dari dua kolom dan dua balok yang
disambung secara kaku di a; rotasi di ujung lainnya pacta setiap batang dikekang secara
elastis dan translasi semua tit ik kumpul dicegah, seperti yang ditunjukkan pada Gambar
14.3.2.

(b)

(a)

Gambar 14.3.2 Posisi portal tak bergoyang dcngan ujungujung yang dikekang secara elastis- tanpa
pergoyangan.

Sekarang, perhatikanlah balok-kolom dengan ujung-ujung yang dikekang secara


e1astis seperti pada Gambar 14.3.2b . Jika pengekangan elastis adalah a: dan {3, maka

8..../= _ Mo.
a:

dan

8b= _ Mb
(3

(14 3 1)
. '

Dengan kata lain, m omen pengekang berlawanan dengan arah positif Ma dan Mb.
Persamaan stabilitas dapat diturunkan dengan memakai koefisien kekakuan, Persamaan 14.2.8 atau 14.2.9 (persamaan kemiringan-lendutan), atau koefisien fleksib,ilitas ,
Persamaan 14.2.7 . Koefisien fleksibilitas lebih mudah dipakai untuk menyelesaikan
masalah yang memiliki penyelesaian bentuk tertutup (closed formed) karena penyebutnya hanya terdiri dari satu suku. Jadi, substitusi Persamaan 14.3 .1 ke Persamaan 14.2.7
menghasilkan

280

STAUKTUR BAJA

(14.3.2)

Karena momen luar dianggap tidak bekerja, M0 dan Mb hanya timbul setelah tekuk
terjadi dan besarnya tidak dapat ditentukan. Baik M0 ataupun Mb berharga no! (yakni
tekuk tidak terjadi) atau determinan dari koefisien-koefisiennya harus no!.
Dengan demikian, syaratnya adalah
_1 (EIV +

L)

(El\
(2_ + .!.) (sin <P - cos <P)
L-} a
cp stn<J>
2

+ (sin q, - <P cos <P)


cp 2 sincp

(sin <P - <1>)

<J> sin<J>
2

=0

(l 4 .3 .3)

yang dapat disederhanakan menjadi


(14.3.4)
Selanjutnya, faktor pengekangan elastis a dan {3 harus ditetapkan . Tinjaulah portal
pada Gambar 14.3.2a;jika fJ di ujung jauh (dari titik a) pada gelcgar yang tidak memikul
tekanan aksial sarna dengan - 80 , momen pada gelcgar di uj ung a menjadi (berdasarkan
Persamaan 14.2.1):

M0 (untuk ge1egar 1)

= () ( 4EI ) 4

__

()

L gl

(2EI
2EIR_I ()a

) = __
Lfl. l

L RI

(14.3.5)

4EI ) - 8 (2EI
) = ===x1
2El. 8,.
M0 ( untuk gelegar 2) =()a ( ...:..=:&1

0
LR2

LR 2

LR2

atau jumlah momen-momen reaksi Mag yang timbul akibat kekakuan gelegar dapat dirumuskan sebagai
_

= '2EIR (J

__________ __
L..,_L_"__a _ _ _ _ _ _ _ _ _ _

(14.3.6)

Momen di a pada batang kolom dapat dituliskan (berdasarkan Persamaan 14.2.9a)


sebagai
M0 (untuk kolom 1)

= ()a (

Elc 1)Su L
d

Oa

(Elc
L 1)S;,
cl

L..----- - --M-"r._
.

{14.3.7)

____

__,l

(14.3.8)

PORTAL-T IDAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

281

di mana (S;; - S;j) dianggap sama untuk semua batang kolom yang bertemu di titik a.
Penyele5aian untuk 00 dari Persamaan 14.3 .8 dan substitusi ke Persamaan 14.3 .7a
menghasilkan

(14.3.9)

Suku (S;;- S;j) hilang karena dianggap sama untuk semua batang kolom. Juga, karena
tidak ada momen titik luar yang bekerja, Mac= - Mag; jadi, dengan memasukkan Persamaan 14.3.6 ke 14.3.9 diperoleh

(14.3.10)

Dari Persamaan 14.3.1 , M0 (kolom 1) = -a80 ; kemudian dari Persamaan 14.3.10,

LEilt
2Elc L it
a=-- --- (untuk titik a)
Le
E/c
Le

(14.3.11)

dan dengan cara yang sama,

{3

Le

LEIR
L BJc

(untuk titik b)

(14.3.12)

Le
Seperti pada Gambar CI.8 .2 AISC Commentary, misalkan

(14.3.13)

sehingga faktor pengekangan elastis menjadi

= 2EI(_l)
L

GA ,

(14.3 .14)

dengan huruf bawah A dan B menyatakan kedua ujung batang kolom ab. Huruf bawah
pada Ef/ L telah dihilangkan; suku EI/ L dalam Persamaan 14.3.14 dan juga dalam per
samaan stabilitas (Persamaan 14.3.4) adalah untuk kolom ab.
Substitusi Persamaan 14.3.14 kc Persamaan 14.3.4 dan rp =rrK(dengan K=faktor

282
panjang efektif) menghasilkan

-rr/K ) + --tan-=1
2
-rr
-rr/ K
2K

tan -rr/ K

(14.3.15)

yang merupakan persamaan yang dipakai untuk Gambar 14.3 .la, yakni nomogram
untuk portal tak bergoyang.
Jika ujung jauh pada gelegar tidak mengalami rotasi yang sama besar dan berlawanan arah dengan 80 (yaitu lengkungan tunggal simetris) dan sebaliknya merupakan jepitan
atau sendi, maka G harus disesuaikan.
Bila ujung jauh gelegar dijepit, Ob dalam Persamaan 14.2.1 menjadi nol dan Persamaan 14.3.6 menjadi

L - - - - - - - - -M
_ ..

__ _e_.. ______.......I
L.:...s

(14.3 .16)

sedang Persamaan 14.3 .14 menjadi

ata
a =

2Eic(__?_);
Le

(143.17)

GA

Bila ujung jauh gelegar merupakan sendi, Mb = 0 dan Ob = - 80 /2; dengan demikian,
Persamaan 14.3.14 menjadi

= 3EI., (

{3

= 3E/c(_1 )
Le

Le GA

Ga

atau
a= 2Efc(.!.2);

Le

GA

{3

= 2Eic(1.5)

(14.3.18)

Le Ga

Dengan kata lain, bila ujung jauh gelegar dijepit, penyesuaian dilakukan dengan
membagi G dengan 2; dan bila ujung jallh merupakan sendi, G dibagi dengan 1,5.

Persamaan Nomogram Faktor Tekuk-Portal Bergoyang


{Tekuk Bergoyang Dapat Terjadi)
Batang tanpa sokongan ab dengan ujung yang dikekang secara elastis diperlihatkan pada
Gambar 14.3.3.
Anggapan untuk portal bergoyang sama seperti untuk portal tak bergoyang, kecuali
anggapan 4 di mana untuk portal tak bergoyang gclegar dianggap mengalami lengkungan
tunggal. Untuk portal bergoyang, gelegar dianggap berada pada lengkungan ganda
(Gambar 14.3.3a) dengan rotasi yang sama besar dan arahnya di kedua ujung.

PORTAL-TIDAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

283

(a}

(b)

Gambar 14.3.3 Bagian dari portal bergoyang dengan ujung yang dikekang secara elastis-dengan
pcrgoyangan.

Pengekangan elastis a dan f3 ditentukan oleh Persamaan 14.3.1, yatlg sama seperti
untuk portal tak bergoyang.
Dengan alasan yang san;a seperti pada portal tak bergoyang, persamaan stabilitas
akan diturunkan di sini dengan memakai koefisien fleksibilitas (Persamaan 14.2.7), di
mana 8 semula pada Persamaan 14.2.9 (yang diukur dari sumbu penghubung ujungujung batang) diganti denganO yang menyatakan rotasi total.
Jadi, dengan memasukkan (- Mfa - A/L)untukO padaPersamaan 14.2.7 diperoleh

El)+ MbL(sin <(> - <I>)


0 = MaL(sin <(>-<(>cos<(>+
2
2
<(> sin<(>

El

0 = MaL(sin <(>

El

<{> 2

-<P)

sin<(>

aL

El

<(> sin<(>

+ MbL(sin <(>-<(>cos<(>+
El
<(> 2 sit)<(>
{3L

(14.3.19)

Karena ada tiga yang tidak diketahui (M0 , Mb, dan A), persamaan ketiga diperlukanuhtuk memenuhi syarat keseimbangan rota si struktur,

.__ __ _ _ _ _
M_a_+_M_b_-_H_L_+_P_A_=_o
_ _ _ _ _ _ __.l(l4.3 .20)
di man a gay a horisontal netto H harus no! bila tidak ada be ban luar horisontal.
Dengan menata kembali suku-suku pada Persamaan 14.3.19 dan 14.3.20 scrta mem-

284

STR UKTUR BAJA

perhatikan bahwa P = if> 2 El/ L 2 , kita peroleh

O= M"L(sin <P- <P cos cf> + El) + MbL(sin cf> - cl>)


2

cf> sin cf>

El

0 = M"L(sin2 cf> El

cl>)

cf> sin cf>

El\
2

El L

aL

+ ll

cf> 2 sin cf>

El

+ M,L(sin cf>- cf> cos cf> + E l ) + ll


cf> 2 sin cf>

El

{3L

+ MbL( Ef\
2
El

+ ll (cf> Ef\
2

L }

J
(14.3.21 )

Karena tidak ada momen luar, M0 , Mb, dan b. hanya timbul setelah tekuk terjadi. Persamaan 14 .3.21 dapat dipenuhi bila M 0 , Mb, dan b. sama dengan nol (yaitu tidak tertekuk) atau determinan dari koefisien-koefisien harus sama dengan nol , yakni

(14.3.22)

Penggabungan suku pertama dan terakhir serta pengalian dengan if> menghasilkan persamaan stabilitas berikut:

' - --

- - [_:;_(EL
_0_2-- 1 J_ta_n

(E_L0_2=_o_

____.l (.1 4.3 .23)

Penurunan persamaan untuk faktor pengekangan elastis a dan f3 sama seperti yang
dijabarkan untuk portal tak bergoyang. Satu-satunya perbedaan ialah anggapan deformasi pada gelegar; pada kasus ini, (} di ujung jauh gelegar (dari titik a) sama dengan (}0 ,
seperti yang ditunjukkan d alam Gambar 14.3.3a.
Dengan memakai persamaan kemiringan-lendutan untuk gelegar tanpa beban aksial
(Persamaan 14.2.1), momen di ujunga untuk setiap gelegar

(2EI)
Ma (satu gelegar) = 8" (4EL)

+OaT
R

6EJ
=T(Ja

(14.3 .24)

atau jumlah momen-momen reaksi yang timbul akibat kekakuan gelegar (Mag) dapat
dituliskan sebagai

(14.3.25)

Untuk kolom , anggapan yang mendasari Persamaan 14.3.9 masih berlaku; dan karena
momen luar tidak ada, Mac = -Mag J adi, substitusi Persamaan 14.3.25 ke 14.3.9

PORTAL-TIDAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

285

menghasilkan

L Elg
Lg 8
_____
M (kolom l ) = _ 6EI.,

L Elc

L<

(14.3.26)

Le
Dengan membandingkan Persamaan 14.3.26 dengan Persamaan 14.3.11 sampai 14.3.14,
a dan (3 dapat dituliskan sebagai
Q'

= 6E/c( _
1 );
Le

(1 4.3.27)

GA

Substitusi Persamaan 14.3.27 ke 14.3.23 dan 1/> = n/K menghasilkan

(rr/K)2GAGa

- O
1 ] ta n -rr - (GA + Ga)rr
-K

36

atau

GAG8 (rr/K )2 - 36 _
rr/ K
6(GA +G8 )
- tan (rr/K)

(14.3.28)

yang merupakan persamaan yang dipakai untuk Gambar 14.3.lb, ya1tu nomogram
untuk portal bergoyang.
Bila uj ung jauh ge1egar merupakan jepitan atau sendi, kekakuan gelegar masingmasing menjadi 4 Elg/ Lg dan 3Eig/ Lg. Dalam ha! ini penyesuaian untuk ujung jauh yang
bersifat sendi dilakukan dengan mengalikan G dengan 2,0; dan bila ujung jauh gelegar
dijepit, G dikalikan dengan 1 ,5.

Penyesuaian Nomogram Faktor K untuk Kelakuan Kolom lnelastis


Seperti yang disebutkan dalam Bab 6, angka kelangsingan kolom (KLfr) umumnya lebih
keci1 dari Cc (lihat Bab 6.8); oleh karena itu, kekuatan kolom didasarkan pada tekuk
inelastis (dengan menyertakan tegangan residu) dan ditentukan secara pendekatan
dengan parabola SSRC untuk tegangan tekuk yang lebih besar dari 0,5Fy. Kekuatan
tekuk inelastis ditentukan oleh Persamaan 6.3.1 sebagai

rr2E

[6.3.1 )

= (KL!r)2

Faktor pengekangan a dan (3 (lihat Persamaan 14.3.11 dan 14.3.12) yang dipakai dalam
penurunan persamaan nomogram merupakan fungsi dari modulus elastisitas E untuk
kolom dan balok. Bila kelakuan batang elastis, E akan hilang dari persamaan. Jika E
elastis berlaku untuk batang balok dan Et inelastis berlaku untuk kolom , keadaan ini
dapat diperhitungkan dcngan penyesuaian harga G (Pe.samaan 14.3.1 3); jadi,
G

_
inelastis -

L (Eti/Lhol _

L(EI/L)

balok

G
elasts

(E)
E

(14.3.29)

286

STRUKTUR BAJA

Rasio kekuatan tekuk inelastis ctenga11 kekuatan tckuk clastis adalah sekitar

(inelastis)

Parabola SSRC, Persamaan 6.7 .3

Fa (elastis)"""' Rumus Euler, Persamaan 6.3.1 ctengan E 1= 1: (

14 3 30
)

Untuk metocte tegangan kerja, tegangan ijin kolom ctasar Fa dari Persamaan 6.8.2 dapat
ctimasukkan sebagai pembilang, ctan tegangan ijin kolom panjang Fa ctari Persamaan
6.8.6 dimasukkan sebagai penyebut ctalam Persamaan 14.3 .30. Ha] ini akan berlebihan
karena FS (faktor keamanan) yang dipakai untuk kolom penctek berkisar antara I ,67
ctan I ,92, sectang untuk kolom panjang FS = I ,92 . Jacti.

Et Fa (Rurnus 1 .51 AISC)


E
(Rumus I .52 AISC)

(1 4.3.3 1)

ctari AISC -1 .6 .1 dipakai scbagai penycbut karena


Yura (3 I] mengusulkan
untuk semua rasio KL/r ctapat ctiperoleh dari Tabcl 9 Lampiran 1\ lSC. Oisquc (34]
menyarankan pemakaian 0 ,60Fy untuk pembilang ctari
un tuk pcnyebut. Cara ini
konservatif tetapi praktis. Walaupun konsepnya sama, pcmakaian
Jebih t.epat ctari
pacta Rum us (J .5-2) AISC karcna rum us A ISC sebenarnya harus ctipakai untuk harga
KL/r yang rendah, yang di luar jangkauan pcmakaian yang umum. J uga, Disque berpcnctapat bahwa untuk batang yang memikul momen lcnlur yang keciL tegangan
nominal fa = P/A ctapat dipakai sebagai pembilang. Pendekatan yang diusulkan oleh
Disque actalah

F:.


..

. (14.3 .32)

Smith [35) menyarankan pemakaian pcrsamaan dasar (Pcrsamaan 14.3 .30), dan Matz
(36] memberikan tabel harga-harga Er/E untuk pelbagai harga KL fr.
Contoh pemakaian nomogran1 (Gambar 14.3 .1) dan modifikasi untuk kelakuan
inelastis ctitunjukkan pada Contoh 15.4.1 dan 15.4.2, Bab 15.

14.4 STABILITAS PORTAL YANG MEMIKU L MOMEN


LENTUR UTAMA
Berdasarkan Gambar 14.2.1 ctan 14.2.2, kita dapat membedakan dua keadaan: (I) tckuk
bila tictak acta momen lentur utama. yakni momen tidak akan timbul sebclum tckuk
terjacti; dan (2) pembesaran momen lentur utama (yang terjadi walaupun beban tekan
tictak bekerja) akibat tekanan aksial P kali lendutan A. Tekuk portal , yang melibatkan
penyelesaian untuk beban tekan P yang menyebabkan determinan sama dengan no!,
telah dijabarkan ctalam bagian sebelumnya.
Bagian ini membahas kelakuan portal yang juga memikul momen utama. Tinjaulah
portal segi empat secterhana ctengan tu mpuan jepit yang memikul momen utama seperti
pacta Gambar 14.4.la. J ika teori !entur secterhana ctigunakan dan kekakuan gelegar dianggap tidak berkurang akibat tekanan aksia1, maka sembara ng metocte analisis struktur
statis tak tentu ctapat ctipakai untuk menghitung momen yang terjadi.

PORTAL- Tl OAK BE RGDY ANG OAN BERGOY ANG

D.= D. dari
Gambar 14.1.1

n
H

21
I

L ;
h

le

,g ___

tl
I

PM

- -

II

287

A= A +o dari
..tmbar 14.1.1

I
I

1---L-----1
(a) Momen utama

(b) Momcn utama dan


momen sekunder

Cambar 14.4.1 Portal dengan tumpuan jepit.

Jika beban tekan P bekerja, momen tambahan sebesar PA akan timbul seperti pada
Gambar 14.4.1. Pengaruh total dapat ditentukan sebagai faktor pembesaran kali momen
lentur utama. Hal ini telah dibahas dengan terinci dalam Bab 12 untuk batang tanpa
translasi titik kumpul (portal tak bergoyang seperti dalam Gambar 14.2 .I b), dan dijabarkan dengan ringkas untuk balok-kolom portal bergoyang pada Bab 12.5.
Pembahasan berikut ditujukan untuk memberi pengertian matematisnya dan membandingkan faktor pembesaran yang sebenarnya dengan rumus sederhana, Persamaan
12.5.5, yang disarankan oleh AISC Commentary-1.6.1.

Momen Utama dan Portal Bertumpuan Jepit


Untuk menentukan pembesaran momen utama, langkah pertama ialah menentukan
momen utama. Walaupun sembarang metode analisis portal elastis dapat dipakai dalam
perencanaan, penjabaran berikut ini memakai metode kemiringan-lendutan agar pembaca dapat membandingkan langkah-langkahnya dengan modiftkasi yang diperlukan
untuk menyertakan pengaruhPA.
Untuk portal Gambar 14.4.1 a, gunakan Persamaan 14.2.1 dengan memperhatikan
bahwa 8 adalah sudut yang diukur dari sumbu batang, dan agar (J menyatakan rotasi
total, A/h harus dikurangi dari 0. Jadi, persamaan momen ujung adalah

(14.4.1)

288

STRUKTUR BAJA

Karena struktur simetris,

M43=M12
M34= M21
82 = 83
Juga, karena tumpuan portal berupajepitan, 8 1

(14.4.2)

=0.

Keseimbangan mengharuskan
(14.4.3)

M21+M23=0
dan gaya geser pada kolom juga harus sama dengan H:

M12+M21 + M43+ M34+ H =O


h
h

(14.4.4)

Substitusi Persamaan 14.4.1 ke Persamaan 14.4.3 dan 14.4.4 menjadikan

82

=O
(14.4.5)

Penyelesaian untuk 82 dan 1::./h menghasilkan


2

82

Hh ( IcL!Igh )
= 4Elc JeLl lgh + 6

(14.4.6)

dan
2

t::.. _ Hh (2IcL!Igh + 3)
h 12Elc IcLIIgh +6

(14.4.7)

Substitusi harga ini ke Mr2 dan Mu. Persamaan 14.4.1 , menghasilkan

12

= -Hh(IcLIIv.h+3)
2

feLl lgh + 6

(14.4.8)

dan
(14.4.9)
llflZ

dan M21 adalah momen utama yang akan membesar bila beban aksial P bekerja.

Faktor Pembesaran untuk Portal Bertumpuan Jepit


Selanjutnya, portal pada Gambar 14.2l.l b akan diselidiki untuk menentukan pembesaran
momen M 1z dan Mu. Gunakan persamaan kemiringan lend ut an, Persamaan i 4.2 .9 , yang
memperhitungkan pengaruh tekanan aksial pada kekakuan. Kembali, sudut rotasi 1::./h

PORTAL-TIDAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

289

harus dikurangi dari sudut penuh untuk memperoleh besar sudut yang diukur dari
sumbu batang:

(14.4.1 0)

Sebaliknya, untuk penentuan momen utama, pengaruh tekanan aksial pada kekakuan
gelegar tidak diperhitungkan. Syarat simetri da.n tumpuan jepit (81 = 0) yang sama
seperti pada Persamaan 14.4.2 juga berlaku.
Syarat keseimbangan adalah
(14.4.1 1)
yang sama seperti bila gaya aksial P tidak bekerja; dan
Mtz+ M 2t + M43+M34+ 2 PA+ H = O

(14.4.12)

yang diperoleh dengan menambahkan suku PD.fh pada syarat keseimbangan sebelumnya,
Persamaan 14.4.4. Misalkan P =</> 2 El c/h 2
Substitusi Persamaan 14.4.10 ke Persamaan 14.4.1 I dan 14.4.12 dan dengan mengingat bahwa M 43 = M 12 dan M34 = M.u , kita peroleh

6JRh) il

8 2 ( S;; +I L

=0

- ;:; (S;; + S;;)

tl

82 [2($".. + S, 1-)]- -h [4(S-.. + S1.) - 2""


'+'

-Hh 2

(14.4.13)

= - EJ..-

Persamaan 14.4.13 akan sama dengan Persamaan 14.4.5 bila Persamaan 14.4.13 dikali
dengan Efc/ h.
Penyelesaian Pcrsamaan 14.4.1 3 untuk 82 dan A/h menghasi!kan
(14.4.14)
dan
(14.4 .15)
Perhatikan bahwa Persamaan 14.4.15 menjadi Persamaan 14.4.6 bila P
2
rnaka </> =Ph2/ Efc = 0 , Sii = 4, dan Stj = 2.

= 0. Jika P= O,

290

STRUKTUR BAJA

Substitusi Persamaan 14.4.14 dan 14.4.15 ke Persamaan 14.4.10 menghasilkan

E lc (

M 12 = 82 h

=M

=
12

Hh{

S,, - S,. - I,L )


(S;, +S;;)(S;, - S,;+619.h!IeL)(IcL11ah )

-Hh{

+Sii)- cb

}
2

(14.4.16)



}

+6[2(S,, +S,1) - cb 2 ]

dan

(1 4 .4.17)
yang akan sama dengan Persamaan 14.4.8 dan 14.4.9 bila <f> = 0 , yakni tidak ada tekanan
aksial.
Faktor pembesaran adalah rasio momen yang menyertakan pengaruh Pt:. dengan
momen utama tanpa Pt:.. Jadi, pembagian Persamaan 14.4.16 dengan Persamaan 14.4.8
dan Persamaan 14.4.17 dengan Persamaan 14.4.9 akan menghasilkan faktor pembesaran
u ntuk momen di dasar kolom,
A

14.4.16
Persamaan 14.4.8

= Persamaan
"'

12

(1 4.4.18)
dan faktor pembesaran untuk momen di puncak kolom,

A
"'

21

_ Persamaan 14.4.17
Persamaan 14.4.9

(14.4.19)
Penentuan fak tor pembesaran yang sesungguhnya terlalu rumit untuk diterapkan
dalam perencanaan prakti:s. AISC Commentary menyebutkan bahwa faktor pembesaran
dapat dideduksi dari rum us Cm (Persamaan 12.5 .5) se bagai berikut:

1-a
1 - a _ _ _ _ _ _____.l- (l.d..4.20)

_ __ _ _ _ _ _ _
m
...
dengan a = PIPer

P er adalah beban tekuk yang dicapai bila tidak ada momen utama. Dari pembahasan
dalam Bab 14.3, Per dapat ditentukan untuk masalah yang dihadapi di sini dengan memisalkan H = 0 dan menyamakan deterrninan dari koefisien-koefisien dalam Persamaan
14.4.13 dengan nol. Hal ini setara dengan menyamakan penyebut dalam Persamaan

PORTAL-TIDAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

291

14.4.1 5 sampai 14.4.19 dengan nol. Dengan menyarnakan determinan dengan no! dan
memasukkan harga S;; dan S;j dalam fungsi ip (Persamaan 14.2.8), kita peroleh (setelah
beberapa manipulasi)

.cb sin
cb coscb(_
co_t_
cb _ _IJ_)= 1- ,
cb
1

yang misalnya, jika lcL/lgh = 1, kita peroleh tPa


jepit, beban t ekuknya adalah

( 14.4.21)

= 0 ,86 57T. Untuk portal bertumpuan

= (0,8657T) 2 Elc

h2

dan

)2

p
( cb
!Jl
a= P er= 0,8657T ' untuk Igh = 1,0
sedang fak tor panjang efektifnya adalah

1r

1, 0

= c/Jcr = 0,865 = 1' 16

Tabel 14.4.1 menunjukkan perbandingan antara faktor pembesaran teoretis dan


rumus perencanaan yang disarankan, (1 - 0 ,18a)/(l - a). Dalarn perencanaan, a
dihitung dengan memakai panjang efektif KL dan juga faktor kearnanan. Harga K dalam
perencanaan biasanya ditentukan
memakai nomogram, Garnbar 14.3 .1 , sebagai
ganti da ri penyelesaian tekuk elastis teoretis.
Tabel14.4.1 Pcrbandingan antara Faktor Pembesaran TeoretisAm:u dengan
A =I - 0 ,18a dan A = 0,85
m
1-a
m
1- a

I. I.

,f>

Eksak*

-l 1-U,lll(l
-Q

"o,60

l,(MI
l,ll1

1,11\7
1,111.1

1,21S

,0<1
,40
,><0

lj-\1.:

.', l: lJ

7.',61)

4,6'11

:,tU7
4,.llll

5,0

1,0

I .I

O,K5
1- o
ll,l(liX

11,%-1

l , l'il

'

Ek sak*

l -0.18a
1- o
1,(111
I,I!S
1,2%
11MI

I,
1,7..:,#1

1,}1'>1
1,'./'!1

4,:2\1)1 1 I

0,85
1-<>

- -

ll,Qll;\

J.,M74

1 ,192
1,305

1,831\

l ,'i).l

3,94'1

1,4fl7

l - O,I8a

Eksak*

1 ..

li'l.,

O)l5

1- a

-1-a

1,(173

(1,92(\

1,:!43
1,055

1,102
1,53'1

3,271

' P<'r5<11Uaan 14.4.19.

Fak tor pembesaran dengan memakai Cm yang disarankan oleh AISC 'Commentary
(Persamaan 14.4.20) narn paknya selaras dengan harga teoretis, walaupun agak lebih
rendah. Pemakaian 0 ,85/ (1 - a) seperti yang ditetapkan o leh AISCl.6.1 nampaknya
kurang konse rvatif. Namun, pada struktur yang sesungguhnya, elemen pelengkap yang

292

STRUKTUR BAJA

tidak direncanakan sebagai pemikul beban sesungguhnya memberi sokongan (bracing).


Dengan kata lain , bangunan yang sesungguhnya tidak akan pernah sefleksibel seperti
rangka portal elastis. Juga, dinding eksterior, partisi, tangga dan lainnya cenderung
memperbesar kekakuan secara keseluruhan. Besarnya peningkatan kekakuan ini bergantung pada struktur yang sebenarnya dan dalam ban yak hal cukup besar.
Pembahasan lebih lanjut tentang ketidak-stabilan portal yang memikul momen
utama dapat dilihat pada makalah Bleich [2 ], Lu (38], McGuire [39], Galambos [40],
dan SSRCGuide [28] .

14.5 PERSYARATAN SOKONGAN-PORTAL TAK BERGOY ANG


Salah satu masalah yang dihadapi oleh perencana ialah penentuan bergoyang atau
tidaknya suatu portal. Pemakaian bahan batang tekan yang paling efisien tercapai bila
portal disokong (braced) sedemikian rupa hingga tekuk bergoyang atau ketidak-stabilan
tidak dapat teljadi. Beberapa petunjuk perencanaan diberikan oleh Galambos [41 ].
AISC-1.8.2 menyatakan bahwa stabilitas lateral suatu portal dapat dipcroleh dengan
menghubungkan portal "ke penopang diagonal, dinding geser, suatu struktur di dekatnya yang memiliki stabilitas lateral yang memadai, atau ke plat lantai atau penutup atap
yang dipegang dalam arah horisontal oleh dinding atau sistem penopang yang sejajar
bidang portal terse but."
Spesifikasi AISC tidak menunjukkan besamya kekakuan yang diperlukan untuk
mencegah tekuk bergoyang. Pustaka 41 menyebutkan bahwa " dalam banyak hal ,
elemen konstruksl yang tidak struktural, seperti dinding pemisah, juga dapat memberi
kekakuan yang diperlukan untuk mencegah tekuk bergoyang."
Pembahasan berikut yang diambil dari makalah Galambos [41] dapat membantu
pembaca dalam melakukan penilaian tehnis tentang kekuatan yang dibutuhkan untuk
menghasilkan portal tak bergoyang. Pembahasan ini merupakan perluasan dari penjabaran dalam Bab 9.1 1, yang terutama ditekankan pada sokongan balok dan kolom.

Kekakuan Penopang yang Diperlukan


Tujuan pemakaian penopang/sokongan (bracing) ialah mengkonversi portal pada Cambar 14.2.2a ke portal pada Gambar 14.2.1a . Cara sederhana yang konservatif ialah
mengidealisir portal tak bergoyang, seperti pad a Gambar 14.5 .1 . Anggapan yang dipakai
ialah:

I . Kolom tidak ikut serta menahan pergoyangan .


2. Ujung-uju ng kolom bersifat sendi.
3 Penopang bekerja seoara independen sebagai pegas di puncak kolom

Syarat keseirnbangan momen terhadap titikl I pada Gambar 14.5. 1 menghasilkan

PA + I'(A+ L )- kll.h - V 2 L = 0
V2 =

kll.

(14.5.1)

PORTAL-TIDAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

T
l

Hp
.a

Ac

Ac

le

le

Hf! -

A
I

293

I
4

H2

1---L

fv,

(a)

fv2

(b)

Gambar 14.5.1 Penataan sokongan yang diidealisir.

Dengan cara yang sama, momen terhadap titik 4 menghasilkan

V1=

(14.5 .2)

Momen terhadap sendi di 2 dan 3 menghasilkan

l1

Hl =VI h

Perjumlahan gaya horisontal menjadikan

H 1 + H 2 - kl1 = 0

(1 4.5.3)
(14.5.4)

(14.5.5)

Substitusi Persamaan 14.5 .1 dan 14.5.2 ke Persamaan 14.5.3 dan 14.5.4, dan kemudian ke 14.5 .5, menghasilkan

- (2P - kh)= O
h

(14.5.6)

yang merupakan persamaan tekuk pendekatan. Untuk portal segi empat sederhana
seperti pada Gambar 14.2.4, persamaan tekuk yang eksak adalah Persamaan 14.2.18.
Dari Persamaan 14.5.6,

k = 2Pcr
h

(14.5.7)

Dalam perencanaan, jika be ban tekuk Per dianggap dua kali beban keija P (a tau faktor
keamanan terhadap tekuk sama dengan 2,0), maka Persamaan 14.5 .7 menghasilkan k
yang diperlukan untuk harga P tertentu:

2Per 2(2P) 4P

kperlu

= h = -h- =h
=

(14.5.8)

294

STRUKTUR BAJA

Untuk portal berbentang banyak, Persamaan 14.5.6 menjadi

(L P -

kh) =O

dengan J:,P = jumlah dari beban-b.eban penyebab tekuk. Bila faktor keamanan (FS)
diterapkan dan beban kerja P digunakan , Persamaan 14 .S .8 menjadi
kpeztu

= (FS) L p

(14.5.9)

h
Persamaan 14.5.9 menganggap bahwa sokongan untuk struktur yang berbentang
banyak hanya diberikan pada salah satu bentang atau kpertu adalah gabungan kekakuan
dari semua penopang. Suku 'LP meoyatakan beban rencana pada semua kolom yang
disokong oleh penopang tertentu.

Sokongan dari Batang yang Kaku pada Sistem Bergoyang Keseluruhan


Tekuk bergoyang keseluruhan hanya dapat terjadi jika semua daya tahan pergoyangan
atau lateral terhadap pergerakan horisontal dilampaui. Bila beban pada suatu batang
1ebih kecil dari kekuatan batang itu sendiri, kekuatan yang tersisa dapat dimanfaatkan
untuk memberikan gaya penyokong bagi batang lainnya. Yura [31] menjabarkan
konsep ini dengan jelas. Tinjaulah portal. bergoyang pada Gambar 14.5.2a. Dengan
menganggap hubungan kolom dan balok sebagai sendi, K = 2,0 untuk keadaan jenis
kantilever ini. Batang A, B, dan C masing-masing direncanakan terhadap beban aksial
100, 300 dan 400 kip. Bila pergoyangan terjadi seperti pada'Gambar l4.5.2b, momen
PA timbul di dasar kolom dan beban total adalah 800 kip.
Jika sistem pada Gambar 14.5.2 disokong (tidak bergoyang), faktor panjang efektif
K menjadi 1,0 (bukan lagi 2,0) dan kekuatan batang akan empat kali lebih besar, yakni
400, 1200 dan 1600 kip masing-masing di kolon. A, B, dan C.
Misalkan beban yang bekerja pada 1J dan C hanya 200 dan 300 kip sebagai pengganti beban batas rencana 300 dan 400 kip. Seperti pada Gambar 14.5.2c, kolom B
dan C tidak akan mengalami tekuk bergoyang sebelum momen yang timbul di dasarnya
masing-masing mencapai 300A dan 400A. Dengan demikian, kolom-kolom ini mampu
menahan gaya horisontal tambahan di puncak yang besarnya sama dengan gaya yang
menyebabkan tekuk bergoyang. Kolom C dapat menahan gaya geser sebesar lOOA/h dan
kolom B juga dapat menahan gaya geser sebesar IOOA/h. Daya tahan ini saling menjumlah dan bekerja sebagai pengekang horisontal di puncak kolom A. Jadi kolom A
dapat memikul beban semula 100 kip ditambah 200 kip akibat sokongan ekstra dari
kolom B dan C. Be ban portal seluruhnya masih tetap 800 kip.
Tambahan kekuatan maksimum yang dapat dihasilkan oleh sokongan horisontal
sama dengan kekuatan batang yang diperoleh biJa ujung-ujungnya tidak dapat bergeser
antara satu dengan lainnya. Dengan kata lain, gaya geser yang dikembangkan di puncak
batang untuk mencegah pergerakan horisontal sama dengan daya tahan maksimuRl dari
batang lain yang dapat dimanfaatkan. Misalnya, pada Gambar 14.5.2d, gaya horisontal
yang dapat dikembangkan pada kolom B dan C adalah 500A/h; namun , bila gaya geser

PORTAL- TIOAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

295

(a)

(b)

'-.__/

'-.__/

'-......_.,/

f+. li
.l

(<)

100
200

.l

D.

'-.__/
300.l -
= JIYl.l

400A

-11
roo

roo
'F.P 600 k

300D.

1506

- h-

- -h -ITidak bergoyang

5006
- h-

max

'-.__/

300D.

(d )

300

11

200

' 300D.
-.... ---,

ma.x

1OO.l

'-...._./

"- 300D.

< 400 6

Gambar 14.5.2 Batang yang lebih kaku menyokong batang yang kurang kaku pada suatu portal.

di puncak kolom A sama dengan 300/l/h, pergerakan tidak terjadi dan batang disokong
penuh. Kapasitas maksimum untuk batang A pada sistem tak bergoyang adalah 400 kip.
Seperti yang disebutkan oleh Yura [31], "beban gravitas total yang menimbulkan
pergoyangan dapat disebar ke kolom-kolom pada suatu tingkat dengan cara sembarang.
Pergoyangan tidak akan terjadi sebelum beban portal total pada suatu tingkat mencapai
jumlah beban-beban kolom individual yang potensial untuk portal bergoyang." Batasan
lainnya ialah setiap kolom tidak dapat memikul lebih dari pada yang dapat dipikulnya
pada portal tak bergoyang, yakni dengan K = 1. Salem (42) menunjukkan secara

296

STRUKTUR BAJA

teoretis bahwa prosedur ini berlaku tanpa memal}dang jenis kerangka dan rasio antara
ukuran-ukwan batang.
Konsep ini dapat dlmanfaatkan bila portal bergoyang yang kaku secara keseluruhan
memillki bagian dalam yang terdiri dari sambungan yang tidak kaku. Ringkasnya, bagian
bergoyang memberi sokongan untuk bagian yang hanya stabil bila disokong. Hal ini
sesuai dengan pernyataan dalam tanda kutip pada AISC-1.8.2 yang menyebutkan
"elemen pelengkap yang memadai .. ." untuk memperoleh sokongan.
Contoh perencanaan yang memanfaatkan konsep ini ditunjuk:kan dalam Bab 15
yang membahas perencanaan portal kaku.

Penopang Diagonal
Bila penopang silang (cross-bracing) digunakan, penopang ini biasanya dianggap hanya
dapat bekerja sebagai batang tarik, yakni batang diagonal yang tertekan akan sedikit
tertekuk dan menjadi tidak aktif. Ketika gaya horisontal F bekerja , penopang diagonal
pada Gambar 14.5.3 harus
Gaya penopang

( 14.5.10)

=- cos a

dan perpanjangan batang, .6 cos a, adalah


.
PerpanJangan

(gaya penopang)(panjang penopang)


(fuas penopang) E

(14.5.11)

atau

a cos a=

(F/cos a).Jh 2 + L 2

Penyelesaian untuk F dan substitusi cos a=

AbEL 2

F= (h2+L2)312 a

(14.5.12)

me11ghasilkan
(14.5.13)

Karena F= k.t. menurut Gambar 14.5.lb.

AbEL2
k

= (h2+ L 2)312

(14.5.14)

Dengan menggunakan k yang diperlukan pada beban kerja (Persamaan 14.5.9), luas
pen opang yang dibutuhkan menjadi:

(14.5.15)

PORTAL-TIDAK BeRGOYANG DAN BERGOYANG

297

Garnbar 14.5.3 Deformasi batang penopang.

Contoh 14.5.1
Tentukan luas penopang yang diperlukan untuk mengkonversi portal bergoyang dalam
Contoh 14.2.2 (Gambar 14.2.6a) menjadi portal tak bergoyang.
PENYELESAIAN
Untuk portal dengan fg = 2100 inci'\ le= 796 inci\ L = 36ft, dan h
tekuk por.tal tak bergoyang dari Contoh 14.2.1 adalah

= 14ft, beban

(3,60? Efc
Per=

h2

Dengan menganggap Pcr/2 sama dengan beban kerja dan hanya ada dua be ban (sa tu
pada setiap kolom) serta FS = 2,

Luas penopang yang diperlukan menurut Persamaan 14.5.15 adalah

- 2(7,6?' 2 (12,95)(796)
6,6(196)(144)

2,32 ince

Luas penopang yang diperlukan sekitar 10% dari luas penampang lintang kolom {21,8
inci2 untuk Wl4 x 74). Perhatikan bahwa portal bergoyang dalam contoh ini sangat
fleksibel dengan faktor panjang efektif K sebesar 2,32 yang lebih tinggi dari biasa;jadi
luas penopang yang diperlukan agak lebih besar dari keadaan yang umum.
Biasanya penopang direncanakan untuk memikul sekitar 5% dari beban kolom
vertikal karena gaya horisontal yang bekerja di titik-titik sudut akan memberi kekakuan
yang memadai untuk mencegah pergoyangan.

298

STRU KTUR BAJA

14.6 STABIUTAS KESELURUHAN KETIKA SENDI PLASTIS


TERBENTUK
Umum
Bab ini terutama ditekankan pada konsep dasar kelakuan portal, dengan memakai portal
satu tingkat sebagai contoh. Sebenarnya, untuk perencanaan plastis portal bertingkat
satu dan dua (bergoyang ataupun tidak), AISC-2.3 menyebu tkan bahwa "kekuatan
maksimurn dapat ditentukan dengan prosedur analisis plastis yang rutin dan pengaruh
ketidak-stabilan portal f.?A) dapat diabaikan." Untuk portal tak bergoyang yang be.rtingkat banyak, perencanaan sistem sokong:m harus memperhitungkan pengaruh PA.
Untuk portal bergoyang yang bertingkat banyak, pengaruh PA harus diperhitungkan
langsung dalam penentuan kekuatan portal maksimum.

Portal Tak Bergoyang


Portal ini biasanya direncanakan sedemikian rupa hingga sendi plastis yang berkaitan
dengan mekanisme kerunt uhan terbentuk pada gelegar. Untuk portal bertingkat satu
dan dua, pengaruh PA dapat diabaikan menurut AISC-2.3. J adi kolom direncimakan
sebagai balok-kolom menurut konsep-konsep yang dibahas dalam Bab 12. Prosedur
perencanaan portal tak bergoyang yang bertingkat satu dan dua ditunjukkan dalam Bab
15.
Portal tak bcrgoyang yang bertingkat banyak dapat direncanakan menurut Plastic
Design of Braced Multi-Story Steel Frames [43].

Portal Bergoyang
AISC-2.3 .2 menyebutkan bahwa "kekuatan portal bergoyang yang bertingkat banyak
harus ditentukan dengan suatu analisis yang rasional yang menyertakan pengaruh
ketidak-stabilan portal dan deformasi aksial pada kolom." Portal ini harus stabil terhadap beban gravitasi dan juga terhadap beban batas rencana horisontal (seperti angin
atau gempa). Lebih jauh lagi, gaya aksial pacta kolom akibat beban batas rencana tidak
boleh me1ampaui 0,75 Py.
"Analisis yang rasional" yang diperlukan oleh AISC-2.3.2 dapat dilakukan dengan
cara yang sama seperti prosedur yang dijabarkan pada Bab 14.2 dan 14.3 untuk portal
bertingkat satu. Proses ini memerlukan pembebanan bertahap yang berakhir
sebuah sendi plastis terbentuk di suatu titik pada struktur. Untuk pertambahan beban
yang lebih lanjut, kekakuan batang (atau batang-batang) yang memiliki sendi plastis
akan berubah. Analisis ini umumnya memerlukan pemakaian komputer dengan pusat
memori yang besar. Kelakuan portal bertingkat banyak berada di luar ruang lingkup
buku ini, dan pembaca dapat melihat makalah Cheong Siat Moy, o i.er, dan Lu (20] ,
Springfield dan Adams [16), Liapunov [18], Daniels dan Lu [17], serta LeMessurier
[44, 45] untuk mempelajari cara penentuan kekuatan portal bergoyang yang bertingkat
ban yak.

PORTAL- TIDAK BERGOYANG DAN BERGOYANG

299

KEPUSTAKAAN KHUSUS
1. T. R. Higgins, " Effective Column Length-Tier Buildings," Engineering
Journal, AISC, 1, 1 (Januari 1964), 12- 15.
2. Frederich Bleich, Buckling Strength of Metal Structures, New York : McGraw-

Hill Book Company, Inc., 1952, Bab 6-7.


3. John E. Goldberg, "Buckling of One-Story Frames and Buildings," Journal of
Structural Division, ASCE, 86, STlO (Oktober 1960), 53-85.
4. Alfred Zweig dan Albert Kahn, " Buckling Analysis of One-Story Frames,"
Journal of Structural Division, ASCE, 94, ST9 (September 1968), 21072134.
5. Theodore V. Galambos, " lnftuence of Partial Base Fixity on Frame Stability," Journal of Structural Division, ASCE, 86, ST5 (Mei 1960), 85 -108 .
6. Harold Switsky dan Ping Chun Wang, " Design and A nalysis of Frames for
Stability," Journal of Structural Division, ASCE, 95, ST4 (April 1969),
695-713.
7. Chu-Kia Wang, "Stability of Rigid Frames with Nonuniform Members,"
Journal of Structural Division, ASCE, 93, ST1 (Februari 1967), 27 5-294.
8. Ottar P. Halldorsson dan Chu-Kia Wang, "Stability Analysis of Frameworks
by Matrix Methods," Journal of Structural Division, ASCE, 94, STI (Juli
1.968), 1745-1760.
9. M. Ojalvo dan V. Levi, "Columns in Planar Continuous Structures," Journal
of Structura f D ivision, ASCE, 89, STl (February 1963), 1- 23.
10. Victor Levi, George C. Driscoll, Jr., dan Le-Wu Lu, " Structural Subasemblages Prevented from Sway,'' Journal of Structural D ivision, ASCE, 91, ST5
(Oktober 1965), 103-127.
11. W. Merchant, "The Failure Load of Rigid Jointed Frameworks as Influenced
by Stability," Structural Engineer, 32 (Juli 1954). 185-190.
12. Joseph A. Yura dan Theodore V. Galambos, "Strength of Single Story Steel
Frames.," Journal of Structural Division, ASCE, 91, ST5 (Oktober 1965),
81-101.
13. Le-Wu Lu, " Inelastic Buckling of Steel Frames," Journal of Structural D ivision, ASCE, 91, ST6 (December 1965), 185-214.
14. Victor Levi, G eorge C. Driscoll, Jr., dan Le-Wu Lu, " Analysb <lf Restrained
Columns Permitted to Sway,'' Journal of Structural Division, ASC'E, 93, ST1
(Februari 1967), 87-107 .
15. Alfred Kom dan Theodore V. Galambos. " Behavior of Ela:-.tic-Piastic
Frames," Journal of Structural Division, ASCE, 94, ST5 (Mei 1968), 11191142.
16. John Springfield dan Peter F. Adams, "Aspects of Column Design in Tall
Steel Buildings,'' Journal of Structural Division, ASCE, 98, ST5 (Mei 1972),
1069- 1083.
17. J. Hartley Danie1s dan. Le-Wu Lu, " Plastic Subassemblage Analysis for
Unbraced Frames," Journal of Structural Division, ASCE, 98, STS (Agustts
1972), 1769-1788.
18. Sviatoslav Liapunov, " Ultimate Strength of Multistory Steel Rigid Frames,''
Journal of Structural D ivision, ASCE, 100, ST8 (Agustus 1974), 1643-1655.
19. Francois Cheong-Siat-Moy, " Inelastic Sway Buckling of Multistory Frames,"
Journal of Structural D ivision, ASCE, 102, STl (Januari 1976), 65-75 .

300

STRUKTUR BAJA

20. Francois Cheong-Siat-Moy, Erkan Ozer, dan Le-Wu Lu, "Strength of Steel
Frames under Gravity Loads," Journal of Structural Division, ASCE , 103,
ST6 (Juni 1977), 1223-1 235.
21. Francois Cheong-Siat-Moy, " Consideration of Secondary Effects in Frame
Design," Journal of Structural D ivision, ASCE, 103, ST10 (Oktober 1977,
2005-2019.
22. Le-Wu Lu, Erkan Ozer, J. Hartley Daniels, dan Omer S. Okten, "Strength
and Drift Characteristics of Steel Frames," Journal of Structural Division,
ASCE, 103, STll (November 1977), 2225- 2241.
23. Ali A. K. Haris, Approximate Stiffness Analysis of High-Rise Buildings,"
Journal of Structural Division, ASCE, 104, ST4 (April 1978), 681-696.
24. Peter Arnold, Peter F. Adams, da n Le-Wu Lu, "Strength and Behavior of an
Inelastic Hybrid Frame," Journal of Structural Division, ASCE, 94, STl
(Januari 1968), 243- 2 66.
25. William W. McVinnie and Edwin H . G aylord, " Inelastic Buckling of Unbraced Space Frames," Journal of Strucrural Division, ASCE , 94, ST8 (Agustus 1968), 1863-1885 .
26. Kamal Hassan, "On the Determination of Buckling Length of Frame Columns," Publications, International Association for Bridge and Structural
Engineering, 28-l, 1968, 91-101 (di Jerman).
27. German Gurfinkel dan Arthur R. Robinson, " BuckJjng of Elastically Restrained Columns," Journal of Structural Division, ASCE , 9 1, ST6 (Desember
1965), 159- 183.
28. Bruce G. Johnston, ed., Structural Stability Research Council, Guide 10
Stability D esign Criteria fo r Metal Structures, Ed. ke-3 New York: John Wiley
& Sons, Inc., 1976, Bab 15.
29. Thomas C. Kavanagh, " Effective Length o f Framed Columns," Transactions,
ASCE, 127, Part lJ (1962), R1-1 01.
30. Kuang-Han Chu dan Hsueh-Lien Chow, "Effective Column Ltmgth in Unsymmetrical Frames," Publications, International Association for

and
StruCtural Engineering, 29-1, 1969, 1- 15.
31. Joseph A. Yura, " The Effective Length of Columns in Unbraced Frames,"
Engineering Journal, AISC, 8, 2 (April 1971), 37- 42. Discussion, 9, 3
(Oktober I 972), 167-168.
32. Peter F. Adams, Discussion of "The E ffective Length of Columns in Unbraced Frames," by J A. Yura, En gineering Journa l, AISC, 9, 1 (Januari
1972), 4Q-41.
33. Bruce G. Johnston, Discussion of "The Effective Length of Columns in
Unbraced Frames," by J . A. Yura, Engineering Journal, AISC, 9, 1 (Januari
1972), 46.
34. Robert 0. Disque, " Inelastic K -factor for Column Design," Engi11eering
Journal, AJSC, 10, 2 (Second Quarter 1973), 33-35.
35. C. V. Smith, Jr., " On Inelastic Column Buckling, " Engineerin g Journal,
AISC, 13, 3 (Third Quarter 1976), 86-88; Discussio n. 14, 1 (First Quarter
1977), 47- 48.
36. Charles A. Matz, Discussion of "On Inelastic Column Buckling," by C. V.
Smith, Jr. , Engineering Journal, AISC, 14, I (First Quarter 1977), 47- 4R.
37. Frank W. Stockwell , Jr. , " Girder Stiffness Distribution for Unbraced Columns," E ngineering Journal, AISC, 13, 3 (Third Quarter 1976); 82-85.

PORTAL- Tl OAK BE A GOY AN G DAN BERGOYANG

301

38. Le-Wu Lu, " Stability of Frames Under Primary Bending Moments," Journal
of Structural Division, ASCE, 89, ST3 (Juni 1963), 35-62.
39. William McGuire, Stee l Structures. Englewood Cliffs, N.J .: Prentice-Hall, Inc.,
1968 (hal. 448-474).
40. Theodore V. Galambos, Structural M embers and Frames. Englewood Cliffs,
N.J.: Prentice-Hall, Tnc., 1968 (hal. 176-189).
41. Theodore V. Galambos, " Lateral Support for Tier Building Frames," En gineering Journal, AISC, 1, 1 (January 1964), 16-19, Discussion by Ira
Hooper, 1, 4 (Oktober 1964), 141.
42. Adel Helmy Salem, D iscussion of "Buckling Analysis of One-story Frames,"
by Alfred Zweig, Journal of Structural Division, ASCE, 95, ST5 (Mei 1969),
1017- 1029.
43. Plastic Design of Braced Multi-Story Steel Frames. New York: American Iron
and Steel Institute, 1968.
44. Wm. J. LeMessurier, " A Practical Method of Second Order Analysis, Part
1-Pin Jointed Systems," Engineering Journal, A ISC, 13, 4 (Fourth Q uarter
1976), 89- 96.
45. Wm. J . LeMessuricr, "A Practical Method of Second Order Analysis, Part
2-Rigid Frames," Engineering Journal, AISC, 14, 2 (Second Quarter 1977),
49-67.

I\AB

LIMABELAS
PERENCANAAN PORTAL KAKU

15.1

PENDAHULUAN

Banyak konsep dan cara yang dijabarkan pada bab-bab terdahulu akan digabungkan
dalam bab ini dengan memakai contoh-contoh. Konsep perencanaan dan analisis plastis
untuk balok menerus yang telah dibahas pada Bab I 0 akan diperluas ke portal kaku
bertingkat satu, dan metode tegangan kerja dibandingkan dengan perencanaan plastis.
Namun, metode analisis portal statis tak tentu tidak dijabarkan di sini. Pembaca dianggap sudah mengenal metode elastis seperti distribusi momen (cross) dan kemiringanlendutan (slope-deflection).

15.2 ANALISIS KEKUATAN PLASTIS UNTUK PORTAL


BERTINGKAT SATU
Seperti yang dibahas dalam Bab 10 untuk balok menerus, kekuatan plastis suatu
struktur dapat diperoleh dengan metode keseimbangan, atau metode energi. Pada portal
tidak bergoyang yang titik kumpulnya tidak dapat bergeser (atau tanpa goyangan ke
samping), kekuatan plastis bisa diperoleh dengan cara yang sama seperti untuk balok
menerus. Untuk portal bergoyang, mekanisme goyangan ke samping membuat analisis
menjadi lebih kompleks dari pada analisis untuk balok menerus. Contoh berikut men
jabarkan prinsip analisis plastis untuk portal bergoyang bertingkat satu. Pembahasan
yang lebih lanjut, dapat dilihat pada penuntun petencanaan plastis AISC [I] , buku
khusus mengenai perencanaan plastis [2, 3], cian makalah ten tang kekuatan dan analisis
portal [4,5].

Metode Keseimbangan
Seperti yang dibahas pada Bab I 0.2, keseimbangan harus dipenuhi pada setiap tahap
pembebanan, dari beban yang kecil sampai tercapainya mekanisme keruntuhan. Bila

PERENCANAAN PORTAl I<A KU

jumw, <end/ plast/s Yang fe<bentuk cukup banyak hlngga 'tas; <end/ SCsaat fe<jad;
tanpa menlmbulkan daya "'han tambahan, mekan/sme dlkatakan

303

304

STRUKTUR BAJA

Contoh 15.2.1
Tentukan kekuatan plastis portal pada Gambar 15.2 .1 dengan memakai metode ke
seimbangan.
/
pu

Beban t>atas
'l rencana

. El = konstan

_1

l,__L___j
(b) Momen lentur

(a)

Sendi
plastis

(d) Bidang momen yang dibuka

(c) Mekanisme

Gambar 15.2.1 Contoh 15.2.1.

PENYELESAIAN
Bentuk bidang momen elastis ditunjukkan pada Gambar 15 .2 .lb. Untuk memudahkan
penye1esaian, bidang momen dengan garis dasar mendatar seperti pada Gambar 15.2. l d
sering digunakan. Dengan menganggap kestabilan portal secara keseluruhan memadai,
mekanisme keruntuhan akan seperti yang ditunjukkan pada Gambar 15 .2 .l c.
Motnen ba1ok sederhana untuk gelegar adalah

M = P..L

(a)

yang bila digabungkan dengan momen di ujung gelegar (H x h) menghasil.kan syarat


keseimbangan ketika mekanisme terjadi,

M =M - M = P..L _M
"

"
4
"

(b)

p = 8M"
..
L

(c)

Dari konsep perencanaan plastis dapat diduga bahwa hanya ada dua sendi plastis

306

STRU K TUR BAJA

(a) Sendi plastis di titik 2 dan 4,

M =P"L
s

(a)

Keseimbangan mengharuskan momen positif Mp di titik 2 (O,SPuh - Hh) sama dengan


momen negatif Mp di t itik 4 (Hh):

(b)

= 4Mv

p
"

(c)

Selanjutnya, agar Persamaan (c) berlaku, momen yang timbul di titik 3 tidak boleh
melampaui Mp:

M3 =M.. +!(0,5Puh) - M 1,
P... L Puh P... h P... L
+- - =:=;M
4
4
4
4
p

=-

(d)
(e)

Persamaan (e) mengharuskan PuL/4 < Puh/4, sehingga jika L < h, send.i plastis akan
terbentuk di titik 2 dan 4. J ika L > h, sendi plastis akan terbentuk di titik 3 dan 4.
(b) Sendi plastis di titik 3 dan 4. Untuk kasus ini, Persamaan (d) harus diterapkan
dan M 3 disamakan dengan Mp,

MP= M. +!(O,SP.,h) -

(f)

Mr=s L+h)

P.,(

(g)

= 8M11

(h)

p
"

L+h

Analisis di atas menganggap momen inersia untuk gelegar dan kolom konstan (Mp
konstan). Jika momen inersia gelegar dan kolom berbeda, mekanisme gabungan dengan
sendi plastis di t itik 2, 3, dan 4 dapat terjadi.

Contoh 15.2.3
Tentukan kapasitas plastis Pu untuk portal atap pelana pada Gambar 15 .2.3 dengan
menggunakan metode keseimbangan. Semua elemen portal identik dan memiliki
kapasitas momen plastis sebesar 200ft-kip.
PENYELESAIAN
Agar seimbang, bidang-bidang momen akibat semua komponen pembebanan pada Gambar l5.2.3b harus sepadan (compatible). Momen akibat H dapat dianggap menyebabkan
momen lentur negatif, sementara dua komponen lain menimbulkan momen lentur
positif. Bidang momen untuk semua komponen digambarkan di atas garis dasar horisontal pada Gambar 15.2.3c.

807

PERENCANAAN PORTAL KAKU

M., = 200 ft-k ip

El

konstan

L---30'-0"

1.!!-

----1

(a)

23456
(c)

-.!

tP.

0,5P.

o,5P(h

(b) Pembebanan untuk

komponen bidang
momen
(d)

- I 6
I
I

MP 200

(cl
2

M., = 200

(g) Bidang momen batas

Menentukan
(f)

Gambu 15.2.3 Analisis

pemna- Contoh 15 .2.3.

Momen positif maksimum M11 dan M12 adalah

M, 1 =7,5 P.,
M, 2 = 0,5 P.,h =7 ,SP.,
Selanjutn ya, beberapa mekanisme keruntuhan yang mungkin harus ditinjau.
(a) Tinjau mekanisme bergoyang (Gambar I 5 .2.3d) dengan sendj plastis di titik
2 dan 6. Keseimbangan di titik 2 mengharuskan:

308

STRUKTUR BAJA

(a)

sedang di titik 6:
(b)

M 6 =Mp=Hh=15H
Jadi,

MP =M. 2 -Mp =7,5P... -MP

(c)
Mp =3,75P"
(b) Tinjau mekanisme gabungan dengan sendi plastis di titik 5 dan 6 (Gambar
l5.2 .3e). Di titik 5,
Ms=Mp =M. 1 +!M.z - H(h+3,75)
7,5 p M,, (
)
Mp =7 15P.. + 4 .. - 15 15+3,75
M" =4,17Pu
Sesungguhnya, mekanisme dengan sendi plastis di titik 5 dan 6 tidak perlu ditinjau
sebagai salah satu kemungkinan karena perbandingan momen positif total di titik 3
dan 5 (Gambar 15.2.3c) menunjukkan bahwa titik 3 akan menjadi sendi plastis lebih
dahulu sebelum titik 5.
(c) Tinjau mekanisme dengan sendi plastis di titik 3 dan 6:
M3 =MP =Msl +!M:. z - H(h + 3,75)
MP= 7,5P,. +! (7,5Pj -

(15 +3,75)

Menentukan
Harga Mp terbesar atau Pu terkecil agar mekanisme terjadi menunjukkan mekanisme
yang menentukan. Pemeriksaan dapat dilakukan dengan menentukan bidang momen
batas berdasarkan anggapan Mp =200ft-kip. Jadi,
P,. =

= 34,2 kip
I

200
.
M
H=:.:..:F.=-=1333ktp
15 15
'
M, 1 =7,5P,. =7,5(34,2)= 256,5 ft-kip
M. 2 = 25612 ft-kip
Momen batas di titik-titik kritis adalah
M 2 '""' 256,5.- 200 = 56,5 ft-kip <MP

OK

M 3 = 256,5 + !(256,5)-13,33(18.,75) =200ft-kip = Mp


M 4 = 256,5 +!(256,5)-13,33(22,5) = 84,5 ft-kip <Mp

OK

M 5 = 25615+i(256,5)- 13,33(18,75) = 71,0 ft-kip <Mp

OK

M 6 = 13,33(15) = 200ft-kip= Mp

PERENCANAAN PORTAL KAKU

309

Bidang momen batas akhir ditunjukkan pada Gambar 15.23g, baik dalam bentuk superbentuk momen yang diplot di atas garis horisontal sebagai
posisi grafis maupun
dasar.
Contoh 15.2.4
Tentukan momen plastis yang diperlukan untuk portal pada Gambar 15 .2.4. Tinjaulah
(a) akibat beban gravitas merata w ; dan (b) akibat gabungan beban gravitas merata
dengan beban mendatar (lateral) merata.
PENYELESAIAN
(a) Pembebanan gravitas saja. Momen balok sederhana adalah

M = w..L2 = w.,(75)2
8
8

704

w..

(a)

Untuk portal yang direncanakan dengan baik , sendi plastis akan terjadi di kedua ujung
dan di tengah ben tang gelegar:

Mp=M,-Mp
1
w L2
M p =-M
=-"
2
16- =352wu

(b)

Superposisi momen lentur akibat komponen-komponen pembebanan ditunjukkan pada


Gambar 15 .2.4d.
(b) Kombinasi beban vertikal dan lateral. Komponen pembebanan tambahan diperlihatkan pada Gambar 15.2.4e ; komponen ini menimbulkan pengaruh tak simetris
dari tanda momen lentur yang sama seperti akibat be ban gravitas merata. Dari Gambar
15.2.4f terlihat bahwa momen maksimurn akan terjadi sedikit di kiri titik 3 dan di titik
4. Sebenarnya soal ini dapat diselesaikan secara matematis untuk menentukan lokasi
dan besarnya momen plastis. Namun , untuk perencanaan kita dapat memakai cara graflS
dan membagi nilai maksimwn kurva parabolis menjadi dua untuk menetapkan garis
mendatar Hh. Dengan kata lain, momen positif disarnakan dengan negatif. Momen di
titik 2 jelas lebih kecil dari momen di titik 4 , sehingga sendi plastis tidak akan terbentuk
di titik 2.
Dengan skala, ordinat maksimurn parabola dekat titik 3 adalah 768wu. Jadi,

Mp

=7682 w.. = 384w

(c)

Beban lateral merata mengurangi kapasitas pemikul beban vertikal sekitar 9t%, atau
dengan kata lain memerlukan penampang yang kapasitas momennya 9t% lebih besar.
Contob 15.2.5
Selesaikan kembali Contoh 15.2.2 jika perletakan sendi diganti dengan jepit, seperti
pada Gambar 15.2.5. Arnbil L =80ft dan h =20ft.

310

STAU KTUR BAJA

0 14w.,

konstan

El konstan

L__L = 75'-0"__j

l__L 75'-0" _ _ j

(a) Kasus 1

(b) Kasus 2

(c) Komponen pembebanan-Kasus I

Hh

_l
5

(d) Bidang momen- Kasus 1

(e) Komponen pembebanan- Kasus 2

w L1

-704w.,

(di tengah bentang)

Hh

(I) Bidang momen- Kasus 2

Gambax 15.2.4 Contoh 15.2.4.

PERENCANAAN PORTAL KAKU

311

PENYELESAIAN
Dengan memakai metode keseimbangan, komponen pembebanan dipisahkan (Gambar
15.2.5b) dan kemudian bidang rnomen untuk setiap kornponen pernbebanan digabungkan seperti pacta Gambar 15.2.5c. Karena struktur bersifat statis tak tentu berderajat
tiga , em pat sendi plastis dibutuhkan untuk mekanisme keruntuhan.

1 2
L

h- 20"

11

1!2_

El .. konstan
1
5

it

t1

L L-80'_J

(a)

(b) Komponen pembebanan


P,L = 0P

o,SP.h

=lOP"-............._ .....--_
Hh

= 20H

(c) Komponen bidang momcn

(d) Kombinasi bidang momen batas akhir


Gambar 15.2.5 Contoh 15 .2.5.

(c) Mckanisme keruntuhan

llJ

STAUKTUA BAJA

Pemeriksaan kompvu..... oidang momen menunjukkan bahwa momen maksimum


terjadi di titik I dan 5 serta momen di titik 3 dan 4 mungkin maksimum. Anggap kombinasi ini benar dan selidiki momen yang timbul di titik 2.

Di titik I
(a)
Di titik 5

(b)
Di titik 4

M 4 = Hh - M 5

Di titik 3

(c)

MP =20H - M,
H = Mp/10
M5
M,
M 3 =-+20P
+5P" - --Hh
2
u
2

(d)

MP =11'+25Pu- J- 2Mp
MP = 8,33Pu

(e)

Selidiki titik 2

M2=Hh+M, -10Pu
=2MP +MP- lOPu
=25Pu - lOPu =15Pu > MP

(f)

Jadi, sendi plastis terjadi di titik 2. Oleh karena itu, mekanisme balok mungkin terjadi. Lebih jauh lagi, jika sendi plastis momen negatif terjadi di titik 2, momen plastis
juga harus terjadi di titik 1. Syarat keseimbangan untuk sendi plastis di t itik 1, 2, 3, dan
4 adalah

(g)
Di titik 2

M2 =Hh +M, -lOP"

(h)

MP= 20H + M, -lOPU


20H= lOP"

(i)

Di titik 3

M3 = 0,5Ms+ 20Pu+SPu-O,SM, - Hh
MP= 0,5Ms +25Pu- O,SMP - lOP"
1,5Mp= O,SM s + 15Pu

(j)

PERENCANAAN PORTAL KAKU

813

Di titik 4

M4=Hh - Ms
MP = lOP.. -Ms

(k)

Kalikan Persamaan (k) dengan O.S dan tambahkan ke Persamaan G) sehingga diperoleh

2Mp = 20P...

0)

MP = lOP...
Dengan memakai Persamaan (k), momen di titik 5 menjadi

M 5 ==Alp - lOP... =lOP.. -lOP.. =O


yang Jebih kecil dari Mp seperti yang seharusnya. Jadi, mekanisme dengan sendi plastis
di titik I , 2, 3, dan 4 benar dan bidang momen bat.as diperlihatkan pada Gambar 15.2.5 .

Metode Energi
Seperti yang telah dibahas untuk balok pada Bab l 0 , metode energi juga dapat diguru.
kan untuk analisis plastis portal. Untulc bentuk portal tertentu, metode energi mungkin
Lebih mudah. Contoh berikut menunjukkan penerapan metode energi pada strulctur
yang dianalisis dengan metode keseimbangan di atas.

Contoh 15.2.6
Ulangi Contoh 15.2 .1 dengan memakai metode energi.

L _L__j
Gamblr 15.2.6 Contoh 15.2.6.

PENYELESAIAN
Mekanisme keruntuhan diperlihatkan pada Gambar 15.2.6 . Letak sendi pl2stis ditentukan secara sembarang, dan sudut 8 ditetapkan dari geometri. Kerja luar yang dilalrukan
oleh beban sama dengan energi regangan dalam dari momen pbstis yang berputar
sebesar sudut rotasinya.

314

STRUKTUR BAJA

fJL
P... T=Mp(fJ +29 + fJ)
P = 8Mv

"

Hasil ini sama dengan yang diperoleh dalam Contoh 15.2.1.

Contoh 15.2.7
Ulangi Contoh 15.2.2 dengan metode energi.

0 ,5Pu

pu

12

Ll

Mekanisme 1

Mekanisme:?

Gambar 15.2.7 Contoh 15.2.7 .

PENYELESAIAN
Mekanisme yang mungkin tetjadi ditunjukkan pada Gambar 15 .2 .7 .
(a) Mekanisme 1

o,sP..eh = Mp(e +e)


4Mv
P.. =h
(b) Mekanisme 2

0 15P,.fJh+P..6z:=Mp(2fJ +20)

P = 8Mp
" L +h
Hasilnya identik dengan yang diperoleh dalam Contoh 15.2.2.

Contoh 15.2 .8
Ulangi Contoh 15.2.3 dengan menggunakan metode energi.

PENYELESAIAN
Mekanisme yang mungkin tetjadi ditunjukkan pada Gambar 15 .2 .8 .

315

PERENCANAAN PORTAL KAKU

(a) Mekanisme 1

0,5Pu(15 6) =MP (26)

MP =3,75 Pu
(b) Mekanisme 2. Untuk menganalisis mekanisme yang lebih rumit ini, kita akan
memakai konsep pusat sesaat (instantaneous center). Ketika sendi plastis terbentuk di
titik 5 dan 6, kita memiliki tiga benda tegar (rigid body) yang akan berputar bila
struktur bergerak. Segmen 1-2-3-4-5 berputar terhadap titik 1; segmen 6-7 berputar
terhadap titik 7; segmen 5-6 berputar dan bergeser sejauh jarak yang dibatasi oleh pergerakan titik 5 dan 6 pada segmen tegar yang berdekatan. Jika benda sangat kaku; titik
5' terletak pada garis tengah lurus garis 1-5, dan titik 6' terletak pada garis tegak lurus
garis 6-7. Jadi titik 5 dan 6 dapat dianggap berputar terhadap titik 0, yakni perpotongan
gatis 1-5 dan garis 6-7 atau pusat sesaat.

0,5Pu

-2

Mekanisme 1

L_3o-o"__j

1----

- 30- ---l

Mekanisme 2
Mekanisme 3

Gambar 15.2.8 Contoh 15.2.8.

Langkah pertama dalam metode energi yang menggunakan pusat sesaat ialah menentukan letak pusat sesaat; karena jarak mepdatar titik 5 ke titik 1 adalah 22,5 ft dan
jarak vertikalnya sama dengan 18,75 ft , maka jarak vertikal titik 0 ke titik 7 menjadi
X

30

18,75
22,5 ,

=25ft

Selanjutnya, sudut referensi 8 ditetapkan secara sembarang seperti yang ditunjukkan pada Gambar 15.2.8. Dengan perbandingan, sudut rotasi terhadap titik 0 adalah

316

STAUKTUA BAJA

38/2. Segmen benda tegar 5-6 berputar sebesar sudut 38/2 . Dengan perbandingan terbalik antara jarak 0-5 dan 1-5, rotasi benda tegar l-2-3-4-S terhadap titik 1 adalah

a=-

Rotasi relatif sendi plastis di titik 5 adalah


8 38
2+2=28
Rotasi relatif sendi plastis di titik 6 adalah
38

8+2 = 2,58
Untuk menghitung kerja luar yang dilakukan be ban luar , kita memerlukan perpindahan vertikal akibat rotasi di titik 3 dan 5 serta pergeseran mendatar di titik 2.
Perpindahan vertikal titik 3 sama dengan sudut rotasi kali jarak mendatar dari
proyeksi titik 2 ke 3. Beban di titik 3 bergerak vertikal sejarak

8
2(7,5) = 3,758
Beban di titik S bergerak vertikal sejarak
8
2 (22,5) = 11,258

Beban di titik 2 bergerak mendatar sejarak

28 (15) =7,58
Persamaan energi yang lengkap menjadi

0,5 P,.(7,5 8) + Pu{3,758) + P,.(11,258) =

18,75
MP = - -5- P" = 4,17P..
4,
yang sama seperti yang diperoleh dengan metode keseirnbangan.
(c) Mekanisme 3. Pusat sesaat diperoleh dari perpotongan garis 1-3 dengan garis

6-7:

= 18,75
30
7, 5 '

X =

75ft

Berdasarkan defmisi 8 pada Gambar 15.2.8, sudut rotasi terhadap 0 adalah 8/4, karena
jarak 0-6 sa ma dengan 4 kali jarak 6-7 . Karena jarak 0-3 adalah tiga kali jarak 3-1 ,
sudut 3-l-3' menjadi 38/4 (3 kali sudut rotasi terhadap 0).

PERENCANAAN PORTAL KAKU

Kerja luar yang dilakukan oleh setiap beban adalah


Beban di titik 2,

0 5P (36)(15) = 22,5 p 6

Be ban di titik 3,

p (36)(7 5) = 22,5 p 6

Be ban di titik S,

75
p u (!!.)(7
4 I 5) = 4 pu 6

"

Energi regangan dalarn adalah

8)

M (-36 + - = M8

Momen di titik 3,

M p

Momen di titik 6,

"

56

+ 4 +74,5) = M e(l
52,5)
P .. (4
=M., (9)4

P e(22,s 22,s
4

52,5
M" = --P.. = 5,83P..
9
Hasil ini identik dengan Contoh 15.2.3.

1 - - -- L 75; -

---l

(a) Kasus 1

11 I I Ill I lljl 11 I Ill


I

0,4wu

11111
5

(b) Kasus 2
Gambar 15.2.9 Contoh 15.2.9.

Menentukan

317

318

STRUKTvR BAJA

Contob 15.2.9
Ulangi Contoh 15.2.4 dengan memakai metode energi.

PENYELESAIAN
(a) Untuk Kasus 1 tanpa beban lateral , mekanismenya ditunjukkan pada Gambar
15.2.9a. Kerja luar yang dilakukan beban merata sama dengan intensitas beban Wu kali
luas yang bergeser ketika mekanisme terjadi. Da1am Gambar 15.2.9a luas yang bergeser
adalab luas segitiga 2-3-4-3'. Jadi,

Akhirnya, dengan menyamakan

w L2 w.. (75)2
M =-"-=
p
16
16

352w..

(b) Kasus 2-kombinasi pembebanan vertikal dan lateral. Oalam ha! ini posisi sendi
plastis di titik 3 berada pada jarak z (yang tak diketahui) dari titik 2, seperti yang di
perlihatkan dalam Gambar 15.2.9b. Soal ini dapat diselesaikan dengan menakslr bebe
rapa letak titik 3 dan menentukan Mp maksimum (a tau wu minimum), a tau diselesaikan
secara matematis untuk mendapatkan Wu minimum.
Coba z = L/2 = 37,5 ft :

8. = 8
82= 8

We (beban vertikal) = w..

= 1408w.,8

We {beban mendatar) = 0,4w.,G)Oh 2 = 125w.. 8


w .= W;
w.. 8(1408 + 125) = MP(28 +28)

Mv = 382J8w..
Coba z = 35 ft:

75 - z)

82 = 8 1 (- z

40
= - 81 = 8

35

PERENCANAAN PORTAL KAKU

319

Perpindahan vertikal L1 di titik 3,


L1= z8

W., =W;

w,..(t)358(75)+ 125w,..O = M0 (l,875 8 + 1,8758)


w,..(1312,5 + 125) = 3,75M0
M 0 =383,0w,..
Hasil ini tidak berbeda jauh dengan hasil untuk z =L/2. Dengan kata lain, hasilnya tidak
banyak bergantung pada letak sendi plastis yang tepat , dan prosedur pendekatan di atas
memadai untuk perencanaan.
Jika diperlukan , penyelesaian "eksak" dapat diperoleh dengan cara berikut :

= w...

We (beban vertikal)

371 5w... 8z

We (beban mendatar) = 125w,..8

W; (di titik 3) = M 0 (8 + 8 1)
= M ( 8 + 8-z-)

"

75-z

w1 (di titik 4) = Mp8(__l2_)


75 - z

w..(125 +371 5z) = M0

(.EQ_)
75-z

M = w [(125 + 37,5z)(75- z)J


p

..

150

M 0 = w.. (-z 2 + 711 67z + 150)


dM

-"=0=-2z+7167
dz

'

= 35,83 ft

Dengan memasukkan z ke Persamaan (a) di atas diperoleh

MP = w,.. [

125 + 37,5(35,83)]
(75- 35 183) = 383,5w,..
150

Ternyata hasil ini tidak berbeda jauh dengan cara pendekatan.

(a)

120

STRUKTUR BAJA

Contoh 15.2.10
Uhngi Contoh 15.2.5 dengan memakai metode energi.

PENYELESAIAN
Mekanisme yang mungkin terjadi diperlihatkan pada Gmbar 15.2.10.
(a) Mekanisme 1. Mekanisme balok yang ditunjukkan cenderung selalu menentukan bila beban vertikallebih besar dari beban horisontal.

w.= W;
P ...(408) = Mp(8 +28+ 8)

MP =lOP...
(b) Mekanisrhe 2. Mekanisme pergoyangan tidak akan menentukan karena beban
vertikallebih besar:

015P... (208)+ P... (O) =Mp(8+ 8 + 8+8)

MP = 2,5P,.
(c) Mekanisme 3 . Mekanisme ini adalah kombinasi dari mekanisme 1 dan 2. Perhatikan bahwa perubahan eudut di titik 2 untuk mekanisme 1 dan 2 sama besar dan
berlawanan arah; jadi, kombinasi ini tidak akan menimbulkan sendi plastis di titik 2:

W.= W;
o,sP...(206) + P ...(408) = MP< 8 + 28 + 28 + o)

SOP... =6Mp

MP =8,33P...
pu

0,5P.

1 2
20

konstan

L-ao__J

I)

r-1 1-::-:I!
()

Mekanisme 2

Mekanisme 1

Mekanisme 3

Gambar 15.2.10 Contoh 15 .2. 10.

PERENCANAAN PORTAL KAKU

321

Harga Mp terbesar adalah 10Pu, sehingga Mekanisme 1 (mekanisme balok) menentukan. Perlu diperhatikan bahwa metode energi tidak menentukan sendi plastis
terbentuk di titik l seperti yang ditetapkan pada metode keseimbangan; di sini tidak
diperlukan karena titik 1 tidak mengalami rotasi ketika mekanisme tercapai.
Kesimpulannya, baik metode keseimbangan maupun metode energi dapat digunakan untuk analisis plastis pada portal. Dalam praktek sebaiknya hasil dari satu metode
diperiksa dengan metode lainnya.

15 .3 CONTOH PERENCANAAN PLASTIS-PORTAL


BERTINGKAT SATU
Portal bertingkat satu merupakan jenis portal yang paling praktis untuk direncanakan
dengan metode perencanaan plastis. Perencanaan tegangan kerja , seperti yang dijabarkan
dalam bagian selanjutnya, memerlukan anggapan pendahuluan untuk kekakuan relatif
batang-batang dan analisis struktur statis tak tentu yang panjang. Metode perencanaan
plastis lebih sederhana dan efisien dalam pemakaian baja.
Contoh berikut menggabungkan analisis plastis pada Bab 15.2 dengan seluruh
konsep perencanaan dari bab-bab sebelumnya.

Contob 15.3.1
Rencanakan portal segi empat dengan panjang bentang 75 ft dan tinggi 25 ft untuk
memikul beban gravitas merata 1,0 kip/ft tanpa beban lateral; atau gabungan be ban
gravitas merata 1,10 kip/ft dengan beban angin merata mendatar 0,44 kip/ ft yang bekerja
pada setiap sisi portal. Sokongan samping (lateral bracing) dari gording berada di setiap
6 ft pada gelegar, dan sokongan bagi kolom diberikan oleh rusuk dinding setiap jarak'
5 ft. Pakai baja A36.

25'-0''

l" "l'

_J

1,0 k /ft

tanpa angin

. "":.

5'- 0'' Typ

14---

Angin 0,44 k/ft

""" "''AM,
P

75'-0"-

---l \
Anggap
sendi

Mekanisme pembebanan
gravitas tanpa angin
yang menentukan

Gambar 15.3.1 Contoh 15.3.1.

PENYELESAIAN
Gambar 15.3.1 memperlihatkan portal yang akan direncanakan.
(a) Beban batas rencana. Terapkan faktor beban pada beban kerja yang diberikan.

322

STRUKTUR BAJA

Ada dua hal yang harus ditinjau, yakni pembebanan dengan angin dan tanpa angin.
AISC-2.1 menetapkan faktor beban dengan angin sebesar 1,3 dan tanpa angin sebesar
1 ,7 . Dengan demikian, be ban batas rencana menjadi
Kasusl: wu=l,0(1,7)= 1,7kip/ft
Kasus 2: wu

= 1 ,0(1,3) =

1,43 kip/ft

(vertikal)

(horisontal)

0,4wu = 0 ,572 kip/ft

(b) Tinjau pembebanan gravitas tanpa angin; Kasus 1. Berdasarkan analisis plastis
dalam Contoh 15.2.4,

Mp yang diperlukan

WuL2

=16" =

Z yang diperlukan = Mr> =

Fy

1,7(75)2
.
=
598 ft- krp
16

598 12
( ) = 199 ind
36

Coba W24 x 76,Mp = 36(200)/ 12 =600ft-kip , atau penampang yang lebih tinggi dan
berat jika lendutan merupakan faktor kritis. Selidiki persyaratan tekuk setempat AISC2.7.

990
-6 6 <8 5
b - 8
I
- 2(0,680) - 1

OK

412
23 92
= 54,4< [
= 68,7]
0,440

OK

(c) Periksa apakah Kasus 2 dengan angin menentukan. Berdasarkan analisis plastis
pada Contoh I 5 .2.4,

Mp yang diperlukan = 384wu = 384(1 ,43) = 549ft-kip


Karena harga ini lebih kecil dari Mp yang diperlukan untuk pembebanan vertikal saja,
Kasus I menentukan. Perhatikan bahwa pemakaian faktor beban 1,3 (bukan 1,7) untuk
angin sama seperti pada metode tegangan kerja (AISC-1.5 .6) yang mengijinka11 kelebihan tegangan 33t% akibat angin yang sifatnya sementara.
(d) Selidiki W24 X 76 sebagai balok-kolom. Tentukan faktor panjang efektif K
(lihat AISC Commentary-2.4)

GA = 10,0

(Taksiran untuk tumpuan sendi)

G ..., 1/L (kolom) = I/25 =


30
8
'
1/L (gelegar) I/75

Dari Gambar I4.3.1 b, untuk portal bergoyang diperoleh Kx = 2,25.

KxL = 2,25(25)(12) = 69 ,7 ;.

rx

9,69

= 30,7 ksi

(Tabel 9 Lampiran AISC)

PERENCANAAN PORTAL KAKU

323

Pada tahap ini, faktor G dapat disesuaikan untuk memperhitungkan kelakuan kolom
yang tidak elastis seperti yang dibahas dalam Bab 14.3.
. =GB elastls
. (0,60Fy)
22 ) = 2 , 1
G8 .melastls
----p;- = 3 ,0 ( 30
t
I 7
Jadi, K,. = 2,1;

K ..L=65;

r..

KYL = 1,0(5)(12) 31,2


rv

Pe

1,92

= (23/12)(22,4)(35,.3) = 1520 kip

C.,.= 0,85, untuk portal bergoyang


Per = 1,70FaA = 1,70(16,9)(22,4) = 644 kip
gunakan Mm = Mp

P = 0,5wuL = 0,5(1,7)(75) = 63,8 kip


Selidiki stabilitas kolom dengan memakai Rumus (2.4-2) AISC:

P Mi ( Cm ) 63,8 598(
0,85
)
Per + M.,. 1- PIPe = 644 + 600 1-63,8/1520

= 0,10 +,0,89 = 0,99 < 1,0

OK

Selidiki kriteria kekuatan, Rumus (2.4-3) AISC:


Pv = FyA =36(22,4) = 806 kip
63 8

598

p+ M = ' +
0 >08 + 0 84 =0I 92 < 1 0
806 1,18 (600)
Py 118M
'
p
I

OK

Karena P/Py < 0,15, kriteria kekuatan otomatis dipenuhl dan momen plastis penuh
dapat dimanfaatkan. Periksa tekuk setempat pada balok-kolom. Rumus (2.7-la) AISC,

!!= 412
r;::: (1-14 P)=o8 7 - 961 P
tw

V FY

PY

Py

= 68,7 -96,1(0,08) = 61,0 > 54,3 yang sesungguhnya


Gunakan W24 x 76 untuk balok dan kolom.
(e) Selidiki gaya geser (AISC-2.5). Di luar sambungan sudut,
Vu =!(1,7)(75) = 63,8 kip

Kekuatan Vu =0,55Fytd=0,55(36)(0,440)(23,92) = 208 kip

OK

324

STRUKTUR BAJA

Gaya geser tidak menjadi masalah karena kekuatan batang melampaui gaya geser akibat
beban batas rencana.
2'"'L _.l!.
16 x 4

Gambar 15.3.2 Sambungan sudut untuk Contoh 15.3. 1.

Di dalam. sambungan sudut , dengan memperhatikan Gambar 15.3.2, gaya geser yang
timbul dapat dirumuskan (menurut Persamaan 13.8 .4) sebagai

perlu

=1,91M = 1, 91(600)(12)
2
AbcFy

(23,92) 36

0 ,67 inci

Karena tebal badan hanya 0 ,44 inci, pengaku badan diagonal diperlukan.
(f) Tentukan ukuran plat pengaku diagonal. Gaya yang harus dipikul oleh pengaku
diagonal.,

_ M(0,67 -0,44) _ q00(12) (0,23) _ 103 ki


0,67
- 23,92 0,67 p

Gaya geser - d,

Gay a pengaku = (gaya geser) V2

= 103(1,414) = 146 kip


gaya pengak.u

Asr per}u

146
= 4 ' 1 inci2
36

- - - --=Fy

Karena lebar sayap W24 x 76 adalah 8 ,990 inci dan tebal badannya adalah 0 ,440 inci,
lebar yang tersedia untuk plat pengaku menjadi (8,990 - 0 ,440)/2 = 4 ,28 inci.
Coba plat dengan lebar 4 inci. Untuk tekuk setempat,

t s8,5;

tm;n=s,s=

0 ,47inci

Gwuikan 2 Plat ii x 4 , A = 4 ,50 inci2.


(g) Selidiki sokongan samping, AISC-2.9 . Variasi momen pada bentang tanpa
sokongan samping sepanjang 6ft hampir konstan. Jadi, rasio momen ujung pada segrnen
- 1 sehingga Rumus (2.9-lb) AISC harus diterapkan.

PERENCANAAN PORTAL KAKU

La= 1375 =

Fy

325

381 2

La == 38,2ry = 38,2(1,92}h == 6,1 ft > 6 ft

OK

Jadi, sokongan samping pada setiap jarak 6ft untuk gelegar dan 5 ft untuk kolom dapat
diterima.
(h) Stabilitas portal keseluruhan . Pemakaian Rum us
AISC dengan K > 1,0
dianggap otomatis memenuhi stabilitas keseluruhan yang diperlukan untuk mencapai
kekuatan plastis pada portal bergoyang satu dan dua tingkat.

Contob 15.3.2
Reocanakan kembali portal pada Contoh 153.1 (Gambar 15 .3.1) jika penampang
kolom tidak boleh lebih tinggi dari tinggi yang sesungguhnya (14,50 inci).

PENYELESAIAN
Di sini kolom dan balok akan memiliki kapasitas momen plastis yang berlainan.
(a) Pilih penampang untuk kekuatan plastis. Dalam hal ini ada banyak penyelesaian
yang mungkin dengan memakai pelbagai ukuran koloJll. Coba penampang Wl4 x 82
dengan Z= 139 inci 3 . Dengan menganggap pembebanan gravitas menentukan, momen
plastis positif yang dibutuhkan di tengah bentang gelegar adalah

w L2
1,7(75)2
MP = -i--Mp (kolom) =
8

139(36)
12

= 1195-417 =778 ft-lcip


Z perlu =

778 12
( )
36

259 inci3

W27 X 94 mungkin memenuhi kriteria kekuatan. Namun, agar sambungan sudut lebih
mudah dibuat , balok darl kolom sebaiknya memiliki lebar sayap yang hampir sama.
Ubah ukuran penampang.
Coba Wl4 x 74 untuk kolom, bt = 10,07 inci.
Mp (kolom) = 126(36)/ 12 == 378 ft-kip
Mp yang diperlukan (gelegar)= 1195-378 =817ft-kip

Z perlu

= 817( 12)
36

Coba W27 x 94 untuk gelegar, Z

272 inci3

= 278 inci3 ,

bt= 9,99 inci

326

STAUKTUA BAJA

(a) Bcban gravitas


Lf =1,7

(b) Kombinasi bcban gravitas


dan angin, LF =I ,3

Gambar 15.3.3 Contoh 15.3.2.

(b) Selidiki apakah kombinasi beban gravitas dan angin menentukan. Dari Gambar
15.2.4 untuk analisis kekuatan plastis dengan memakai penampang yang seluruhnya
sama dan Gambar I 5.3.3 untuk penampang gclegar dan kolom yang berbeda,

Ms (di sudut) = 0,2w.. h2 = 0,2(1,43)(25)2 = 179ft-kip


Ms (di tengah bentang gelegar)

..

e =k(1,43)(75?

= 1005 ft-kip

Momen plastis yang diperlukan dari gelegar dengan menganggap sendi plastis terjadi di
sekitar tengah bentang adalah

M, = 1005 + i(179) - M" (kolom)


= l005+89 75 - 378 = 716,5ft-kip
Harga ini lebih kecil dari 819 ftkip yang diperlukan untuk beban gravitas saja. Pembebanan angin tidak menentukan.
(c) Selidiki kapasitas balok-kolom. Jika tekanan aksial besar, momen plastis
mungkin tidak mcnentukan pemilihan kolom. Dalam hal ini, Py ekuivalen harus dihitung dengan Persamaan 12. 13 .10.

Py ekuivalen =

2M

P+d

[12.13.1 0)

2 378 12
) = 712 kip
= 63 8 + (
I
14
A perlu =

Py ekuivalen

Fy

712
. .
= - = 19 8 mc12
36
' ,

W14 x 74 dengan A = 21 ,8 inci mungkin dapat diteri.ma atau mendekati yang diperlukan . Karcna pengaruh aksial hanya sebesar 15% atau kurang, gelegar dapat dipilih hanya
berdasarkan Mp; jadi , selidiki stabilitas sebagai berikut:
2

cl\ ""'

10,0

(sendi di perlctakan)

Gn = 1/L (kolom)
1/L (gelegar)

796/25

= 3270/75 = 0173

PERENCANAAN PORTAL KAKU

Dari Gambar 14.3.lb diperoleh Kx

327

=1,8.

.
KxLx = 1,8(25)(12) =
89 14
6,04
rx
'

18,7 ksi

Selidiki kemungkinan perubahan Kx akibat kelakuan kolom inelastis seperti yang dibahas pada Bab 14.3. Dalam hal ini, reduksi tidak diperlukan karena
kurang dari
0,60Fy, yang menunjukkan kelakuan elastis.

F:

Kv4
ry

1,0(5)12 =
2412
2,48

F.,= 14,3 ksi (berdasarkan KL/r = 89,4)


P. =

Per= 1,70F., A

(23/12)(21,8)(18,7) = 781 kip

= 1,70(14,3)(21,8) = 530 kip

Mm =MP = 378ft-kip
Rumus (2.4-2) AISC,

P
M1 ( Cm ) 63,8 378 (
Per +M"' 1- P/P. = 530 + 378

0,85

= 0,12 +0,93 = 1,05


WJ4 x 74 dapat dipakai walaupun kriteria di atas menunjukkan kelebihan tegangan
sekitar 4t%, karena anggapan perletakan sendi (GA = 10,0) menaksir pengekangan
m omen terlalu rendah. Rum us (2.4-3) AISC tidak menentukan , karena P/Py < 0 ,15 ,

Py = FVA = 36(21,8) = 785 kip


p 63,8
OK
Py =
= 0,081<0,15
785
Selidiki tekuk setempat (AISC-2.7):

P\

4 12 (

- = r;::;- 1- 1,4 - J = 68,7 -96,1 (0,081 ) = 60.,9


t vFv
Pv

td yang sesungguhnya = -01417


'- = 31 ' 5 < 60 9
450

OK

Gunakan Wl4 x 74 untuk kolom.

(d) Selidiki balok W27 X 94 terhadap tekuk setempat menurut AISC-2.7:

!!!_ -

9' 990
2t,- 2(0,745)
d

26,92

t =0,490 =
Gunakan W27 x 94 untuk gelegar.

6 7< 8 5
I

OK
OK

328

STRUKTUR BAJA

(e) Selldiki gaya geser di daerah sudut. Hal ini ditunjukkan pada Contoh 13.8.1.
(f) Selidiki sokongan samping-, AISC 2-9. Untuk gelegar W27 x 94,

La= 38,2ry = 38,2(2,12}-h = 6,8 ft>610 ft

OK

Untuk kolom, W14 x 74,

La= 38,2ry = 38,2(2,48}-h > 5.0 ft

OK

Gunakan Wl4 X 74- untuk kolom, W27 x 94 untuk gelegar dengan sambungan sudut

yang diperkuat pengaku diagonal, seperti pada Gambar 15.3.2.

Contoh 15.3.3
Rencanakan portal atap pelana pada Gambar 15 .3 .4a untuk memikul bebari gravitas
merata sebesar 1,1 kiplft dan bt:ban angin horisontal 0,6 kip/ft. Pakai baja A572 Mutu
50.
PENYELESAIAN
(a) Tentukan kekuatan plastis yang diperlukan untuk pembebanan gravitas saja.
Terapkan faktor beban 1,7 dan hitung momen balok sederhana di titik 3,
M

WuL2

= 1,7(1,1)(55)2

707ft-kip

yang digambarkan pada Gambar 15.3.4bt Kemudian jumlahkan pengaruh dari reaksi
horisontal H yang sarna besar di titik 1 dan 5 sampai momen negatif dan positif sarna.
Dengan menggunakan prosedur umum dalam Contoh 15.2.3, momen akibat H adalah

M (puncak atap pelana) = 28H


M (puncak kolom) = 20H
Jarak ke titik rotasi

=27 .5 e88/f) = 96,3 ft

dari tengah bentang portal

Mp = 295ft-kip

(diskala dari Gambar 15.3.4b)

(b) Tentukan kekuatan plastis yang diperlukan untuk kombinasi dengan beban
angin. Terapkan faktor beban 1 ,3.
M, 3 = 1,3)(1, 1)(55? = 541 ft-kip

M3 (angin) = 1,3(0,6)(28)(14H = 153ft-kip


Mn (angin) = 1,3(0,6)(20)(18) = 2801 8 ft-kip
M"= 305ft-kip

{diskala dari Gambar 15.3.4c)

PERENCANAAN PORTAL KAKU

321

termasuk berat
1 1 k/ft { gelegar

(a)

Sudut yang disesuaikan


agar momen (+) dan
(- ) sama besar

MP

- _

__,.-,- L::::

"l

:0

wt;l

(b)

tI V

55

t28w(14)=V

--- --

- _ . - - - - - .......

(c)

Gambar 15.3.4 Portal atap pelana pada Contoh 15 .3.3.

Jadi, pada contoh ini kombinasi dengan beban angin menentukan kekuatan maksimum
dengan selisih yang kecil.
(c) Pilih penampang:

1 -- F - 305(12)
Z peru
50

73,2 inci3

Coba Wl6 x 45 yang memenuhi persyaratan tekuk setempat AISC-2.7. W18 X 40

330

STRUKTUR BAJA

cukup kuat tetapi memerlukan sokongan samping setiap jarak 2,9 ft, sedang sokongan
samping yang diperlukan pada W16 x 45 adalah setiap jarak 3,6 ft.

MP= ZFy =82,3(50)-fi =342ft-kip


(d) Periksa persyaratan aksi balok-kolom. Tanpa angin,

L
55
P = 1,7w" 2= 117(1,1) 2= 51,5 kiJ:
Py ekuivalen = P + 2M/d

= 51,5 + 2(295)(12)/16 = 494 kip


A perlu

Py ekuivalen
=

Fy

494

=-50 = 9 '9 inci

Coba W16 x 45', A = 13,3 inci2 Karena P/Py nampaknya kurang dari 0 ,15 , periksa
stabilitas lebih dahulu.

- - - Tumpuan sendi sempurna

3,6

- - Tumpuan dengan pengekangan parsial


L/h =4,0__

----

---- ---- -- -3,0

2,0

0,2

0,4

016

O,ll

110

f/h

Gambar 15.3.5 Faktor panjang efektif untuk portal atap pelana. (Dari Pustaka 6)

Pemakaian GA dan Gs dengan nomogram pacta Gambar 14.3.1 tidak tepat untuk
portal atap pelana. Grafik faktor panjang efektif untuk portal atap pelana yang disarankan oleh Lu [6] diperlihatkan pada Gambar 15:3.5 . Graflk ini berlaku untuk
portal satu bentang dengan penampang kolom dan gelegar yang sama. Pustaka 6 juga
menyebutkan bahwa jika fg =I= le, nomogram pada Gambar 14.3 .1 dapat digunakan
untuk memperoleh penyelesaian pendekatan dengan memasukkan

_ __,Ic:.c.,.
/h_ (,_
ko_!_o m
-')'-:
lg/211 {gelegar)

puncak -

PERENCANAAN PORTAL KAKU

331

di mana h = tinggi kolom


q = panjang gelegar ke bubungan
Dalam contoh ini Oihat Gambar 15.3 .5),

f 8
h= 20 =0, 4
schingga didapat Kx

dan

untuk perletakan sendi (G = 10,0).

ksi;

Anggap sokongan samping memadai sehingga KL/ry tidak akan menentukan.

P. = (23/12)AF; = (23/12)(13,3)(22,7) = 577 kip


Per = 1,70FaA = 1,70(18,8)(13,3) = 424 kip
Mm= MP= 342ft-kip
Rumus (2.4-2) AISC untuk stabilitas (tanpa angin):

P M; ( C., ) 51,5 295(


0,85
)
Per+ M,. 1- P/P, = 424 + 342 1 - 51,5/577
=0,12+0,81 = 0,93<1,0

OK

Rumus (2 .4-3) AISC untuk kekuatan:


Pv = 50(13,3) = 665 kip


py

665

'

'

OK

(e) Selidiki gaya geser di daerah sudut. Gunakan Mp dan kombinasi dengan beban
angin karena merupakan harga yang terbesar.
lw

1,91M 1,91(305)(12)
. .
perlu = A,".FY= (l 6 , 13)2(5 0) = 0,54 mc1 > tw = 0,345

Pengaku diagonal diperlukan.


(f) Persyaratan sokongan samping:
1375)
Lcr= (T,

'v = (1375)
SO ry =27,5ry =27,5( 1,57)u= 316ft
1

Sokongan samping dari gording atau balok anak diperlukan di setiap jarak 3t ft.
Gunakan W16 x 45, Fy =SO unruk kolom dan gelegar.
Penjabaran yang lebih terperinci tentang perencanaan plastis portal atap pelana
dapat dilihat dalam Plastic Design in Steel {1] , sedang tabel perencanaan plastis tersedia
dalam Steel Gables and Arches [7}.

332

STRUKTUR BA.JA.

15.4 PERENCANAAN TEGANGAN KERJA-PORTAL


BERTINGKAT SATU
Walaupun pengarang berpendapat bahwa metode perencanaan plastis adalah metode
yang paling sesuai untuk portal kaku bertingkat satu, perbandingan antara metodemetode perencanaan perlu juga diketahui. Kesulitan utama dengan metode tegangan
kerja ialah perlunya membuat analisis elastis pada portal kaku tanpa mengetahui ukuran
akhir dari batang-batang. Analisis elastis dengan metode perpindahan (matriks), kemiringan-lendutan (slope deflection) yang biasa, distribusi momen atau metode lainnya,
berada di luar ruang lingkup buku inl; pembaca dapat mempelajarinya dari buku pegangan mengenai struktur statis tak tentu,jika diperlukan.*
Untuk tujuan praktis, berbagai penuntun perencanaan [8] memberikan penyelesaian elastis untuk ukuran dan pembebanan portal standar.
Dalam perencanaan, analisis elastis diperlukan untuk memilih ukuran batang;
namun, momen, gaya geser dan gaya aksial tidak dapat ditentukan jika momen inersia
relatif tidak diketahui. Masalah ini tidak terjadi pada perencanaan plastis. Akan tetapi,
metode tegangan kerja memiliki sa tu keuntungan ; jika sokongan samping tidak mampu
mengembangkan mekanisme kekuatan plastis, perencanaan dengan metode tegangan
kerja mengijinkan reduksi kekuatan berdasarkan stabilitas lateral. Sedangkan perencanaan plastis mengharuskan mekanisme tercapai.

Contob 15.4.1
Rencanakan portal pada Contoh 15.3 .1 dengan menggunakan metode tegangan kerja .
Baja A36.
PENYELESAIAN
Pada metode tegangan kerja, momen elastis akibat beban kerja perlu diketahui. Dalam
soal ini momen inersia gelegar dan kolom dianggap konstan. Gambar 15.4.1 memperlihatkan dua kasus pembebanan dan bfdang momen lenturnya. Prosedur analisis statis
tak tentu tidak dijabarkan di sini karena lerlalu panjang. Bila beban angin disertakan,
AISC-1.5.6 mengijinkan kelebihan tegailgan sebesar 33t%. Penerapan faktor 0,75 pada
beban kerja menghasilkan pengaruh yang sama seperti pemakaian beban kerja penuh dan
I ,33 kali tegangan ijin.
(a) Pilih penampang W. Untuk pembebanan tanpa angin, momen maksimum yang
terjadi di sudut portal (381 ft-kip) dapat direduksi menurut AISC-1.5.1.4.1.
Anggap Fb =0,66Fy =24 ksi

(M-) yang diredusir = 0,9(381) = 343 ft-kip


yang memerlukan pertambahan momen positif (agar seimbang),
(M+) yang diperbesar = 322 + (381 - 343) = 360 ft-kip

* Lihat , misalnya, C.K. Wang, Statically Indetemlirulle St1'tlctures, New York. (McGraw-Hill Book
Company, 1953); atau C.K. War.;;, Matrix Methods of Structural Analysis, Edisi ke-2, (American
Book Co. , Madison, Wise., 1970J.

333

PERENCANAAN PORTAL KAKU

Jadi reduksi penuh pada momen negatif tidak dapat dilakukan. Sesuaikan sampai
momen positif dan negatif sama:

+M== -M= 3511 5 ft-kip


S perlu =

351

2;(12)

175,8 incP

Momen elastis

th:--------j

266

1I 1 (0,75) : 0,825 k/ft


0,44 {0,75)
= 0,33 k/ft

369

,y,-

(a) Beban gravitas

14,75 k,

._

369

t32,3 k

(b) Beban gravitas +


angin (kali 0,75)

Gambar 15A.l Portal pada Contoh lSA.l: lg =le.

Coba W24 x 84, S = 196 ince. (Pemakaian W24 x 76 akan menimbulkan sedikit kelebihan tegangan pada gelegar dan juga mungkin tidak memenuhi persyaratan balokkolom.)
I
lb

= 3511 5(12) 21 5 k .
196
I
SI

Perhatikan bahwa persyaratan "penampang terpadu (compact)" harus dipenuhi walaupun tegangan lebih kecil dari 0,60Fy karena jika penampang tidak terpadu, momen
yang tidak disesuaikan sebesar 381 ft-kip harus digunakan.
Selidiki AISC-1.5.1.4.1 untuk "penampang terpadu,"
9 ,0ZO =59<108
1

.!!t=

2ft 2(0,770)

0,470

OK

OK
I

(b) Selidiki aksi balok-kolom. Bila tekanan aksial kecil seperti dalam soal ini, pemilihan penampang dengan menganggapnya sebagai balok merupakan pendekatan yang

334

STRUKTUR BAJA

tepat. Sama seperti untuk perencanaan pla.stis, tentukan GA dan Gs serta cari Kx dari
Gambar 14.3.lb dengan memperhitungkan kelakuan kolom inelastis jika dikehendalci.
Kx = 2,1 seperti pada Conteh 15.3.1 .
.
KxL = 2, 1(25)12 =
64 4
rx
9,79
I
'

F; = 36,0 ksi

F.. = 171 0 ksi;

Selidiki Gs inelastis (lihat Bab 14.3),


Gs inelastis =

0,60F. ) = 3,00 (22) = 1,8


c8 elastis (T
36
e

Kx yang baru = 2,05

(mendekati harga semula)

Dengan mema.l<ai hasil perhitungan di muka untuk Fa dan

p = 1 ,0(37 ,5) = 37,5 kip


fa 37 15/24 77 = O 09 < O 15
1
1
Fa
17,0
Rumus (1.6-2) A)SC dapat digunakan:
21 5
fa+ h = 0,09+ , =0,09+0,90= 0,99< 11 0
Fa Fb
24

OK

Tekuk setempat, AISC-1.5 .1 .4.1(4.):

d 640 ( 3 174f.) 640


- =- 1
a =-[J-374(009)]=70,8>5']3

../36

Fy

OK

(c) Sokongan sarnping bagi W24 x 84:

Le =

76b

v FY

= 12,7 bf = 12,7(9,020)12 = 9,5 ft

atau
20.000
20.000
(d/A 1)Fy = 3,47(36)12 > 915 ft;

Le =9,5 ft

Karena sokongan samping diberikan di setiap jarak 5 ft pada kolom dan di setiap jarak
6 ft pada gelegar, tekuk puntir lateral tidak akan terjadi.
(d) Selidiki gaya geser di sambungan sudut. Dengan memakai Persamaan 13.8.5,
seperti yang dijabarkan pada AJSC Commentary-! .5.) .2,
tw perlu

2,63M 2,63(351,5)12
. .
. .
(24 ,l0)2 ( 36) = 0,53 tnCI > tw = 0,47 mc1

= AJv =

Pengaku diagonal diperlukan.


(e) Karena fa/Fa < 0,15, stabilitas portal keseluruhan tidak menjadi masalah. Pe-

PERENCANAAN PORTAL KAKU

335

meriksaan dengan Rumus (1.6-la) AISC yang melibatkan faktor pembesaran Cm/
(1 -
merupakan kontrol yang tepat jika dikehendaki.
(f) Kesimpu1an. Gunakan penampang W24 x 84 dan bandingkan dengan W24 x 76
yang dipakai pada metode perencanaan plastis. Lebih lamanya waktu perencanaan yang
diperlukan untuk analisis portal elastis (dengan dan tanpa angin) dan ketentuan yang
agak sembarang tentang reduksi momen negatif sebesar 10% membuat metode perencanaan plastis lebih disukai untuk perencanaan portal bertingkat satu (dan mungkin
bertingkat dua).
Contoh 15.4.2

Rencanakan kembali portal segi empat pada Contoh 15.4.1 (lihat Gambar 15.4.Ja dan
b) dengan metode tegangan kerja, bila tinggi penampang kolom keseluruhan tidak boleh
melampaui 14,5 inci (bandingkan dengan perencanaan plastis Contoh 15.3 .2). Baja
A36.
PENYELESAIAN
(a) Penentuan momen. Momen inersia relatif antara kolom dan gelegar tidak dapat
ditentukan langsung dan hanya dapat ditaksir berdasarkan pengalaman. Pada soal ini
dapat dicoba salah satu penampang WI4 yang tingginya tidak melebihi 14,5 inci,
katakanlah Wl4 x 120 {le= 1380), dan bandingkan dengan penampang yang digunakan
hila le = lg, W24 X 76 (lg = 2100). Tentunya hal ini tidak akan diketahui tanpa melaku
kan analisis elastis dengan le = lg, seperti pad a Contoh 15 .4.1. Terlihat bahwa perbandingan lg/le sekurang-kurangnya sama dengan 2,0.
Anggap lg/le = 4 agar sebanding dengan hasil perencanaan plastis; momen elastis
untuk lg/le = 4 diperlihatkan pada Gambar 15.4.2.
-268

-245

- 245

-165
-165 [ - - -

---- - --11

2,47 k

275ft kip

All

-268

10,72 k

458 ft kip

(b) Be ban gravitas +


angin (kali 0,75)

(a) Beban gravitas

Gambar 15.4.2 Portal pada Contoh 15.4.2: lg =4/e.

(b) Pemilihan penampang gelegar. Jelas terlihat bahwa be ban gravitas tanpa an gin
menentukan. Momen negatif tidak dapat diredusir walaupun penampang yang dipakai
bersifat "terpadu," karena momen positif sudah lebih besar.
Anggap F, = 0,66Fy =24 ksi

S perlu

458(12)
= 229,0 inci 3
24

336

STRUKTUR BAJA

Coba W27 x 94, S = 243 inci3. Dari Tabel A3 Lampiran buku ini, penampang W27
bersifat terpadu untuk tekuk setempat; juga,

Le= 10,5 ft > panjang tanpa sokongan =6ft

94

OK

(c) Pemilihan penampang balok-kolom. Hasil kedua kasus pembebanan adalah


p = 37,5 kip'

M= 245ft-kip

(tanpa angin)

p =32,3 kip

M= 268ft-kip

{dengan angin)

Dengan memakai Persamaan 12.11.7 dan mengabaikan Fa/Fb untuk pemilihan pen
dahuluan,
PEO= P +BxM
P Ea= 37 5 + 01194(245)12 = 37,5 + 570 = 608 kip
atau
PEa =32,3+0,194(268)12 =32 78+622 =657 kip
Jadi, pembebanan angin menentukan. Pilih penampang pendahuluan dari Column Load
Tables, AISC Manual dengan memakai panjang tanpa sokongan efektif pada sumbu
lemah,
Taksh Kx I ,8*
KxLx 1,8(25,0)
f
1814 t
KyLy ekuivalen = - - =
rjry
2 145
Coba W14 X 109:

GA = 10,0 (sendi);

3270{75
Didapat Kx = 1,9
B

KxL = 1,9(25)12 = 91 , 6 ;
rx

6,22

Jika penampang bersifat "terpadu," Fb

= 1 14
J

Fa =141 0 ksi

=0,66Fy =24 ksi

Fa= 14,03 =O 585


'
Fb 24
PEQ

yang baru = 321 3 +0,585(624) = 32,3+ 365 = 397 kip

Untuk KyLy ekuivalen

1.8 ft, coba Wl4 X 90 :

GA = 10,0 (sendi);

G8 =

999/25
3270175

Secara teoretis seharusnya ;;;;.2,0 jika tumpuan merupakan

0,92;

tanpa gesekan (G = 00). Pemakaian

G =10,0 menganggap tumpuan memiliki pengekangan sehingga K dapat lebih kecil dari 2,0.

PERENCANAAN PORTAL KAKU

KxL = 1,85(25)12

rx

901 4

6,14

Fa= 14,2l<si;

337

> Kvl-v = 1,0(5)12


ry
ry
18,3 ksi

Karena
< 0,60Fy, Go tidal< perlu disesuaikan untuk memperhitungkan kelakuan
,
inelastis (lihat Bab 14.3).

32,3

f.a =A = 26, 5 = 11 22 ks1

fa 1,22
Fa= 14 ,2 =0,086<0,15

( = 268(12) = 22 5 k
143

Jb

Rumus (1.6-2) AISC


boleh dipakai

.
SI

Rumus (1.6-2) AlSC :

fa + fb = 1,22 + 22,5 =0 09+0 94= 1 03> 1


1
1
1
Fa Fh 14,2
Wl4 x 90 melampaui kriteria kekuatan yang diperlukan sebesar 3% dan masih dapat
diterima. Jika tidak, pakai penampang yang lebih berat, W14 x 99, yang juga merupakan "penampang terpadu." (Rum us (1.6-2) AISC menghasilkan 0 ,93 < 1,0).
Gunakan WI4 x 99. Bandingkan dengan W14 x 74 dari metode perencanaan plastis
(Contoh 15.3 .2)
Pemeriksaan pengaku diagonal yang diperlukan sama seperti pada contoh lainnya.
Persyaratan jarak sokongan samping untuk perencanaan elastis jauh lebih ringan dari
pada perencanaan plastis. Panjang tanpa sokongan maksimum adalah Le = 10,5 ft pada
gelegar dan Le = 15,4 ft pada kolom. Dalam perencanaan plastis, sokongan samping
harus diberikan di setiap jarak 6,5 ft pada gelegar dan 7,9 ft pada kolom.

Contoh 15.4.3
Rencanakan kembali portal atap pelana pada Contoh 15.3.3 dengan metode tegangan
kerja. Baja A573 Mutu 50.
PENYELESAIAN
Analisis elastis dilakukan dengan menganggap momen inersia seluruh elemen portal sama
besar dan hasilnya ditunjukkan dalam Gambar 15.4.3. Terlihat bahwa kombinasi beban
dengan angin menentukan.
(a) Pilili penampang yang memenuhi persyaratan balok-kolom.

PEo=P+BxM
=

25,9+0,2(227)12 =25,9+ 545 = 570 kip

338

STRUKTUR BAJA

Pengaruh lentur akibat beban sekitar 95%; pemilihan penampang dapat dilakukan
dengan memperlakukannya sebagai balok. Jika penampang bersifat " terpadu," momen
negatif dapat direduksi menjadi 90% dari harga elastisnya:

- M = 0,9(227)- 204ft-kip
(204) 12
S perlu - 33(0,95)
dengan fb = 0.66 F\' = 33 I.. si dan 0.1>5 mcsupakan pe1 scntase kapasilas yang uipcrlukan
untuk lcnlur
posit if yang dipe1 he'>:tl menjadi sckitar I JO.jm1h di ba\\Jh momcn
negatif sebcsar 204 yang d1pakai untuJ.. pen:ncanaJn. schingga <.iJpJI diaba1kan

1 1 k/ft / Termasuk berat


'
geleger portal

8'-0"
. I konstan untuk
semua batang

20'-0"

L s s ' -0"-----'
(3)

1,1 k/ ft.
I fi Ill! ll lllll 11

r--,

415

10,2k

1.-.. 10J2k
..-.

30,25 k

30,25 k

(b) Momen elastis aldbat beban gravitas


83

109

0,6 (0,751

lill!i!lllllllll

!,Qk
t

(c) Momen elastis akibat beban g.ravitas + angin (kali 0,75)

19

.S k

2S.9 k

Garnbu 15.4.3 PortaJ atap pelana pada Contoh 15.4.3

Coba Wl6 X 50, yang mcrupakan "penampang tcrpadu" untuk F_v =50 ksi menurut

PERENCANAAN PORTAL KAKU

839

Tabel A3 Lampiran buku ini, dan Le= 6,3 ft.

f, =

204(12)
.
.
= 30,2ksJ <33 ks1
81 0

OK

'

Berdasarkan Gambar 15.3.5 serta f/h = 0 ,4 dan L/h


tumpuan yang dikekang sebagian.

KxL = 2,25(20)(12) = .
81
rx
6,68
'

= 2 ,75, didapat Kx

:::z

2,25 untuk

Fa= 18, 8 ksi

25 9
f.a = 14)7 = 1 >76 kSl.
I

f.,= 176 = 0 094<0 15

F.,

18,8

Boleh memakai Rumus (1.6.2) AISC

'

fa fb
30,2
Fa+ Fb=0,094+33 = 0,09+0,92= 1,01 = 1

OK

Gaya geser di daerah sudut juga harus diperiksa untuk mengetahui apakah pengaku
diagonal diperlukan. Sokongan samping diperlukan di puncak kolom dan di setiap jarak
6' -4" (Le = 6 ,3 ft) .
Gunakan Wl6 x 50 , Fy =50 k si.
Perencanaan plastis memungkinkan pemakaian Wl 6 x 45 , tetapi sokongan samping
harus diberikan pada setiap jarak 3t ft.
Contob 15.4.4
Pilih penampang W untuk kolom portal pada Gambar 15 .4.4a, dengan sambungan kaku
di puncak kolom A dan D. Puncak kolom B dan C dianggap sendi. Dasar kolom A dan D
dikekang sedemikian rupa hingga G = ("i:.I/L)k0 tf(''EI/L)balok = 3 ,5. Struktur disokong
dalam arah tegak lurus portal, dengan setiap kolom disokong di puncak dan di dasarnya.
Pakai baja A36. (Contoh ini menjabarkan konsep portal bergoyang yang dibahas pada
akhir Bab 14.5.)
PENYELESAIAN
(a) Rencanakan kolom B dan C. Untuk kolom ini, K = 1,0 karena ujung-ujungnya
diperlakukan sebagai sendi dan berada pada sistem tak bergoyang. Sokongan dihasilkan
oleh sambungan yang kaku dan perencanaan kolom A dan D.

KyLy = 15 ft ;

P = 85 kip

Pilih dari Column Load Tables, AISC Manual,

W8 X 28

P = 95 kip > 85 kip yang diperlukan

OK

340

STRUKTUR BAJA

Kontrol:

KyLy = 1, 0(1 5 )( 12) = 111 ;


rv
1,62
fa =

Fa = 11)5 ksi

= 10 73 ksi <Fa= 11,5 ksi

OK

Gunakan W8 x 28 untuk kolom dalam B dan C.

1sok

Jask

W l6 / 50

fl "'" 18
/

G = 3,5

IJ--- 36' -0

185 k

Jsok

Sendt

1 }"_,

Sendi

"

36'-0 ----J...--36' -0 -

(a) Portal yang sesungguhnya

11

50k

11

85 k

11

n85 k

50 k

[f- ':" Y.>----0-':" yf)

Abaikan momen di sini; anggap sebagai sendi

(b) Pengaruh pergoyangan Pll

(c) Sistem pengekang pergoya ngan ekuivalcn


Gambar 15.4.4 Portal pada Con toh 15 .4.4.

(b) Rencanakan kolom Juar A dan D. Kolom-kolom ini memberi sokongan untuk
portal keseluruhan. Akibat pergoyangan, k6lom dalam 8 dan C memikul gabungan
momen P!l sebesar 2(85)6. = 170/l, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 15.4.4b.
Untuk membuat keseluruhan sistem stabil, gaya penyokong horisontal sebesar 1706./L
diperlukan di puncak portaL Karena dua !wlom luar yang sama dimaksudkan untuk
memberi sokongan, setiap kolom tersebut harus menyumbang 856./L. Jadi mornen

PERENCANAAN PORTAL KAKU

S.U

pergoyangan total pada kolom A dan D adalah (856./L)(L) + SO.!l = 135-!l, dengan
mengabaikan momen ujung yang timbul akibat pengekangan parsial di dasar kolom.
Dengan kata lain, gaya penyokong tambaban yang diperlukan sama seperti jika batang
tersebut memikul 135 kip. Jadi bila kolom luar direncanakan terhadap gaya 135 kip,
kolom-kolom tersebut akan mampu menyokong keseluruhan sistem .
Anggap

Kx =2 .

KxLx = 2(15) = 30ft


Untuk memakai Column Load Tables, AISC Manual yang didasarkan pada KyLy , kita
memerlukan
Ky Ly ekuiva1en untuk WlO =

KyLy ekuivalen untuk Wl2 =

Coba WlO x 33

= 13,9 ft ;

= 8,8 ft ;

Coba W1 2 X 30

Selidiki Wl 2 X 30.
Untuk sumbu y-y (tekuk sumbu Jemah), beban sesungguhnya yang harus dipikul
adalah 50 k ip.

F, = 10,5 ksi

OK

Untuk sumbu x-x, pengekangan ujung harus ditentukan:

"(1/Lhot

238/ 15

= 'L{//L)baJok =659/36 = O,S?


Untuk memperhitungkan ujung jauh pada gelegar yang merupakan sendi (lihat Gambar
15.4.4c). kalikan C dengan 2 ,0 , seperti yang disebutkan pada Bab 14.3 .
Gatas = 0 ,87 (2 ,0) = I ,74
Gbawah = 3 ,5

(diketahui)

Dari nomograrn faktor tekuk, Gambar 14.3 .1, didapat Kx = 1 ,71.

KxLx= 1,71(15)12
r,.
5,21,
p

135

59

.
'
.

fa= A= 879 = 15,4kst<F"

OK

Penampang ini lebih bcsar dari pada yang diperlukan tetapi penampang selanjutnya yang
lebih ringan , Wl2 x 26, akan mengalami kclebihan tegangan .
Gunakan Wl 2 x 30 untuk kolom luar.

3.2

STRUKTUR BAJA

15.5 PORTAL BERTINGKAT BANY AK


Perencanaan portal bertingkat banyak, baik yang bergoyang maupun tidak, berada di
luar ruang lingkup buku ini. Portal bertingkat banyak yang tidak bergoyang direncanakan dengan metode tegangan kerja sejak perencanaan struktur baja yang paling dini.
Perencanaan plastis portal bertingkat banyak yang tidak bergoyang pertama diterima
oleh AISC pada Spesiflkasi AISC 1969. Dasar-dasar teoretis dan eksperimental, yang
terutama dikembangkan di Lehigh University, pertama diperkenalkan kepada ahli tehnik
pada tahun 1965. Informasi dasar lainnya dapat dilihat pada makalah Driscoll dan
Beedle (10), Lu l ll), Williams dan Galambos [12], Goldberg [1 3], serta Yura dan Lu
[ 14] . Prosedur perencanaannya dijelaskan dengan terperinci pada Plastic Design of
Braced Multistory Steel Frames [15].
Seba1iknya prosedur perencanaan portal bertingkat banyak yang bergoyang masih
terus dikembangkan. Spesifikasi AISC 1978 (AISC-2.3) untuk perencanaan plastis tidak
membatasi jumlah tingkat maksimum . Dalam Spesiftkasi AISC disebutkan bahwa
"untuk portal bertingkat banyak yang bergoyang, pengaruh stabilitas portal sebaiknya
disertakan secara langsung dalam perhitungan kekuatan maksimum." SSRC Guide
[1 6, Bab 15] menjabarkan metode penentuan stabilitas portal bertingkat banyak. Dasardasar stabilitas portal bergoyang dapat dilihat pada Lehigh Lecture Notes [9] , Driscoll
dan Beedle [ 10], serta Daniels (17). Pembahasan yang baru ten tang penentuan stabilitas
portal bergoyang dapat dilihat pada makalah Cheong Siat Moy [ 18, 19, 21], serta
Cheong Siat Moy dan Lu [20].

KEPUST AKAAN KHUSUS


1. Plastic D esign in Steel. New York: American Institute of Steel Construction,

Inc., 1959.
2. Lynn S. Beedle, Plastic Design of Steel Frames. New York: John Wiley &
Sons, Inc., 1958.
3. C. E. Massonnet dan M. A. Save, Plastic Analysis and Design, Vol. I, Beams
and Frames. Waltham, Mass.: Blaisdell Publishing Company, 1965.
4. Lynn S. Beedle, " Plastic Strength of Steel Frames," Proceedings ASCE. 81 ,
Paper No. 764 (Agustus 1955).
5. Edward R. Estes, Jr., " Design of Multi-span Rigid Frames by Plastic
Analysis," Proceedings of National Engineering Conference. A ISC, 1955,
27-39.
6. Le-Wu Lu, "Effective Length of Columns in Gabled Frames; Engineering
Journal, AISC, 2, 1 (Januari 1965), 6-7.
7. Steel Gables dan Arches. New York: American Institute of Steel Construction, Inc., 1963.
8. John D. Griffiths, Single Span Rigid Frames in Steel. New York: American
Institute of Steel Construction, Inc., 1948.
9. George C. Drisooll, Jr., et al., Plastic Design of Multi -Story Frames, Lecture
Notes, Fritz Engineering Laboratory Report No. 273.20, Lehigh University,
Bethlehem, Pa., 1965.
10. George C. Drisooll dan Lynn S. Beedle, " Research in Plastic Design of
Multistory Frames." Engineering Journal, AISC, 1, 3 (Juli 1964), 92-100.

PERENCANAAN PORTAL KAKU

3.(3

11. Le-Wu Lu, " Design of Braced Multi-Story Frames by the Plastic Method,"
Engineering Journal, AISC, 4, 1 (J anuari 1967), 1-9.
12. James B. Williams dan. Theodore V. Galambos, "Economic Study of a
Braced Multi-Story Steel Frame," Engineering Journal, AISC, 5, 1 (Januari
1968), 2-11.
13. John E. Goldberg, "Lateral Buckling of Braced Multistory Frames," Journal
of Structural Division, ASCE, 94, ST12 (Desember 1968), 2963-2983.
14. Joseph A. Yura dan Le-Wu Lu, " Ultimate Load Tests of Braced Multistory
Frames," Journal of Structural Division, ASCE, 95, STlO (Oktober 1969),
2243-2263.
15. Plastic Design of Braced Multistory Steel Frames. New York: American .Iron
and Steel Institute, 1968.
16. Bruce G. Johnston, ed., Structural Stability R esearch Council, Guide to
Stability Design Criteria for Metal Structures, 3rd Ed. New York: John Wiley
& Sons, Inc., 1976, Bab 15.
17. J. Hartley Daniels, "A Plastic Method for Unbraced Frame Design," Engineering Journal, AISC, 3, 4 (Oktober 1966), 141-149.
18. F. Cheong-Siat-Moy, "Stiffness Design of Unbraced Steel Frames," Engineering Journal, AISC, 13, 1 (First Quarter 1976), 8-10.
19. Francois Cheong-Siat-Moy, "Multistory Frame Design Using Story Stiffness
Concept," Journal of Structural Division, ASCE, 102, ST6 (Juni 1976),
1197-1212.
20. F. Cheong-Siat-Moy and Le-Wu Lu, "Stiffness and Strength Design of
M ultistory Frames," Publications, International Association for Bridge and
Structural Engineering, 36-11, 1976, 31-47.
21. Francois Cheong-Siat-Moy, "Frame_Design Without Using Effective Column
Length," Journal of Structural Division, ASCE, 104, ST1 (Januari 1978),
23-33.

SOAL-SOAL
Semua soal harus diselesaikan menurut Spesifikasi AISC yang terbaru, kecuali jika
dinyatakan lain, dan semua beban yang diberikan adalah beban kerja.
1 5.1. Rencanakan portal segi em pat dengan bentangan 60 ft yang ditun.)ukkan dalam

gambar berikut untuk memikul beban mati vertikal meraia 1,5 kip/ft dan beban
hidup merata 2,5 kip/ft (tidak termasuk berat gelegar). Anggaplah beban angin
yang bekerja adalah 0,8 kip/ft merata di seluruh tinggi 18-ft. Sokongan samping
diberikan di setiap jarak 4ft pada gelegar dan 4,5' ft pada kolom . Juga, re.ncanakan
daerah sudut pertemuan di puncak kolom. Pakai baja A36. (a) Gunakan perencanaan plastis; (b) Gunakart metode tegangan kerja.

L _

El = konstan

Sendi
G

L 6o.o. _J
SoallS.l

10

344

STRUKTUR BAJA

1 S.2 . Ulangi Soal 15.1 dengan menganggap m omen inersia balok tiga kali m omen inersia
kolom.
15.3. Rencanakan portal atap pelana dalam gambar berikut untuk memikul beban mati
vertikal merata 0,7 kip/ft dan beban hidup merata 0,8 kip/ft . Anggaplah pembebanan tersebut adalah per kaki (ft) proyeksi mendatar. Beban angin dianggap
sebesar 0,85 kip/ft merata di seluruh proyeksi vertikal setinggi 24 ft. Sokongan
samping diberikan di sudut pertemuan (titik 2 dan 4), di puncak (titik 3) dan
sekitar setiap jarak 4 ft . Pakai baja A36.

konstan

1 - - - --60'-0 " _ j

Soall5.3

15.4. Rencanakan portal segi empat bergoyang dalam gambar berikut untuk memikul
be ban mati vertikal merata 1,4 kip/ ft dan beban hidup merata 2,2 kip/ft. Anggaplah angin yang beke.rj1 adal'ih 0,8 kip/ft merata di seluruh tinggi kolom.
Struktur disokong dalam arah tegak lurus bidang portal sedemikian rupa hingga
kolom disokong di puncak dan dasarnya dalam arah lemah terhadap lentur
(sumbu,y-y). Pakai haja A36 .
(a) Rencanakan dengan menganggap semua sambungan di puncak kolom sangat
kaku (yakni menahan momen).
(b) Rencanakan seperti pada Contoh 15.4.4 dengan memakai sambungan sederhana (yang dianggap sendi) di puncak kolom BG, CH, dan DJ, serta sambungan kaku penahan momen hanya di A dan E.
A

JJ1J

f--- -- -- - - 4 @ 30' .. 120'-0"- - - - --

Soall5.4

-1

BAB

ENAMBELAS
KONSTRUKSI BAJA
BETON KOMPOSIT

16 .1 LATAR BELAKANG
Kerangka baja yang menyanggah konstruksi plat beton bertulang yang dicor di tempat
dahulu biasanya direncanakan dengan anggapan bahwa plat beton dan baja bekerja
secara terpisah dalam menahan beban. Pengaruh komposit dari baja dan beton yang
bekerja sama dahulu tidak diperhitungkan. Pengabaian ini didasarkan pada alasan bahwa
lekatan (bond) antara lanjai atau plat beton dan puncak balok baja tidak dapat diandalkan. Namun, dengan berkembangnya tehnik pengelasaa, pemakaian alat penyambung
geser (shear connector) mekanis menjadi praktis untuk menahan gaya geser horisontal
yang timbul ketika batang terlentur.
Balok baja yang dicor dalam beton banyak digunakan sejak awal abad 19 sampai
ditemukannya bahan berbobot ringan untuk perlindungan terhadap api pada 25 tahun
yang lampau. Beberapa balok seperti ini direncanakan secara komposit, sedang lainnya
tidak. Pada awal dekade 1930, kortstruksi jembatan mulai menggunakan penampang
komposit. Sebelum awal dekade 1960, pemakaian konstruksi komposit untuk gedung
tidak ekonomis. Namun praktek dewasa ini (1979) memanfaatkan aksi komposit pada
hampir semua keadaan di mana baja dan beton saling melekat, baik pada jembatan
maupun gedung.
Penyelidikan tentang aksi stn,tktur komposit oleh McKay dan kawan-kawan [1]
mengkaji balok baja yang dicor dalam beton. Dalam penelitian ini terlihat bahwa balok
seperti ini yang menyanggah plat beton bertulang yang dicor secara monolit memiliki
interaksi yang baik antara balok baja dan beton. Juga, penyelidikan ini mendapatkan
bahwa lekatan bergantung p:tda adanya interaksi antara baja dan beton. Balok komposit,
termasuk balok baja yang ditanam dan plat pada balok proftl I, menunjukkan kekuatan
cadangan yang memadai sehingga Caughey [2) pada tahun 1929 menyarankan agar
balok seperti ini direncanakan berdasarkan suatu penampang homogen yang diperoleh
dengan mengubah luas beton menjadi luas baja ekuivalen.

346

STRUKTUR BAJA

Karena tegangan dalam plat lebar yang bertumpu pada balok baja tidak seragam
sepanjang lebar plat, rumus lentur yang biasa (f = Mcfl) tidak berlaku. Sama seperti
pada penampang T yang seluruhnya terbuat dari beton bertulang, plat yang lebar diubah menjadi plat dengan lebar ekuivalen agar rumus lentur dapat diterapkan untuk
memperoleh kapasitas momen yang tepat. Penelitian teoretis untuk menentukan lebar
efektif yang tepat telah dilakukan oleh von Karman [3] dan Reissner [4], sedang
ringkasan mengenai masalah ini dapat dilihat pada makala.ii Brendel (5].
Viest [6], pada makalahnya yang berisikan ringkasan penelitian ( 1960), menyebutkan bahwa faktor yang penting pada aksi komposit ialah lekatan antara beton dan baja
harus tetap ada. Ketika para perencana mulai meletakkan plat beton pada puncak balok
baja penyanggah, para peneliti mulai mempelajari kelak1:1an alat penyambung geser
mekanis. Alat penyambung geser menghasilkan interaksi yang diperlukan untuk aksi
komposit antara balok baja prom I dan plat beton, yang sebelumnya hanya dihasilkan
oleh lekatan untuk balok yang ditanam seluruhnya dalam beton. Penelitian mengenai
alat penyambung geser mekanis dimulai pada dekade 1930 dengan diterbitkannya hasil
karya Voellrny oleh Ros [7]. Sejak saat itu banyak sekali penelitian dilakukan pada
pelbagai macam alat penyam bung geser mekanis; hasil penelitian ini diringkas oleh Viest
[6] dan pada State-of-the-Art Survey [8] yang menyertakan Daftar Pustaka yang
lengkap.
Untuk mempelajari konstruksi komposit secara lengkap, pembaca dapat melihat
buku yang dikarang oleh Cook [9] dan Handbook of Composite Construction Engineering [1 0].

Alat penyambung geser stud pada sayap gelegar jembatan yang ditanam dalam plat beton agar
,Penaml?ang baja dan plat beton bekerja sebagai satu kesatuan (yaitu secara komposit). (Sumber:
Gregory Industries Inc., Lorain , Ohio)

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSIT

347

16.2 AKSI KOMPOSIT


Aksi komposit timbul bila dua batang struktural pemikul beban seperti konstruksi lantai
beton dan balok baja penyanggah disambung secara integral dan melendut secara satu
kesatuan. Contoh penampang lintang komposit yang umum diperlihatkan pada Gambar
16.2.1. Besarnya aksi komposit yang timbul bergantung pada penataan yang dibuat

Berseling, atau letakkan


alat penyambung geser
di sisi-sisi sepanjang
gelegar sesual dengan
yang diperlukan

Plat rangkap

(a) Balok konvensiona1

(b) Gelegar yang dilas dengan

sayap-sayap yang bcrlainan

===::::J--

Sayap bawah,
baja A514

(d) Gelegar campuran


(hybrid)

(0 Profit T dengan
sayap atas

(c) Dek baja yang dibentuk


dalam keadaan dingin
(coldformed)

yang tegangannya
rendah
Profil T bawah;
baja dengan tingkat
kekuatan yang dapat
disesuai kan agar
' - - - -- -'ekonomis untuk ber
bagai bentangan dan
pembebanan

(e) Balok campuran

(h) Balok baja yang dicor dalam


(g) Gelegar dengan stud
beton (jarang dipakai, 1979)
yang <lisambung kc badan

<Ambar 16.2.1 Pelbagaijenis penampang bajabeton komposit.

348

STRUKTUR BAJA

untuk menjamin regangan linear tunggal dari atas plat beton sampai muka bawah
penampang baja.
Untuk memahami konsep kelakuan komposit, pertama tinjaulah balok yang tidak
antara plat dan balok
komposit dalam Gambar 16.2.2a; pada keadaan ini, jika
diabaikan , balok dan plat masing-masing memikul $Uatu bagian beban secara terpisah,
yang dipcrjelas dalam Gambar 16.2 .3a. Bila plat mengalami deformasi akibat be ban
vertikal, pcrmukaan bawahnya akan tertarik dan memllJ}jang; sedang permukaan atas
balok tertekan dan memendek. Jadi, diskontinuitas a1can terj'adi pada bid.ang kontak.
Karena gesekan diabaikan, maka hanya gaya dalam vertikal yang bekerja antara plat
dan balok.
Bila suatu sistem bekerja secara komposit (Gambar 16.2.2b dan 16.2.3c), plat dan
balok tidak akan menggelincir relatif satu dengan lainnya. Gaya horisontal (geser)
timbul dan bekerja pada permukaan bawah plat sehingga plat tertekan dan memendek,
dan pada saal yang sama gaya horisontal bekerja di permukaan atas balok sehingga balok
memanjang.
Dengan memperhatikan distribusi regangan yang terjadi bila tidak ada interaksi
antara plat beton dan balok baja (Gambar 16.2.3a), terlihat bahwa momen perlawanan
total sama dengan
(16.2.1)
Perhatikan bahwa untuk kasus ini ada dua garis netral; satu di titik berat plat dan
lainnya di titik berat balok. Penggelinciran horisontal akibat tarikan pada dasar plat
dan tekanan pada puncak balok juga terjadi.
Selanjutnya, tinjaulah keadaan yang hanya memiliki interaksi parsial, Gambar
16.2.3b. Garis netral plat Jebih Jekat ke balok dan garis netral balok lebih dekat plat.
Akibat interaksi parsial, penggelinciran horisontal sekarang berkurang. Interaksl parsial
juga menimbulkan gaya tekan dan tarik parsial C' dan T', yakni masing-masing kapasitas
maksimum plat beton dan balok baja. Momen penahan pada penampang sekarang
meningkat sebesar T e' atau C'e'.

(a) Balok tak komposit


yang melendut

{b) Balok k omposit yang


melendut

Gambar 16.2.2 Perbandingan antara balok yang melendut dengan dan tanpa aksi komposit.

KONSTRUKSI BAJA- BETON KOMPOSIT

349

Bila interaksi penuh antara plat dan balok bisa dikembangkan , penggelinciran tidak
teijadi dan diagram regangannya diperlihatkan pada Gambar 16.2.3c. Pada keadaan ini
timbul garis netral gabungan yang terletak di bawah garis netral plat dan di atas garis
netral balok. Juga, gaya tekan dan tarik (C" dan T") Iebih besar dari C' diw T' yang
timbul pada interaksi parsial. Jadi, momen penahan dari penampang komposit penuh
adalah
"1:-M = T"e" atau C"e"
(1 6.2.2)

M (platl

C'

e'

(_LT'

M (balok )

C"

_LT"

M (balok l

Geli nciran

T ida k
menggelinci r

N .A . Plat

(a) Tanpa intcrak si

{b) ln teraksi parsial

(c) Intcraksi penuh

Gambar 16.2.3 Variasi regangan pada balok komposit.

16.3 KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN


Keuntungan utama dari perencanaan komposit ialah
1.
2.
3.
4.
5.

Penghematan berat baja


Penampang balok baja dapat lebili rendah
Kekakuan lantai meningkat
Pa.njang bentang untuk batang tertentu dapat lebih besar
Kapasitas pemikul be ban meningkat

Penghematan berat baja sebesar 20 sampai 30% seringkali dapat diperoleh dengan memanfaatkan semua keuntungan dari sistem komposit. Pengurangan berat pada balok

350

sTRUKTUR BAJA

baja ini biasanya memungkinkan pemakaian penampang yang lebih rendah dan juga
lebih ringan. Keuntungan ini bisa banyak mengurangi tinggi bangunan bertingkat banyak sehingga diperoleh penghematan bahan bangunan yang lain seperti dinding luar
dan tangga.
Kekakuan lantai komposit jauh lebih besar dari kekakuan lantai beton yang balok
penyanggahnya bekerja secara terpisah. Biasanya plat beton bekerja sebagai plat satu
arah yimg membentang antara balok-balok baja penyanggah. Dalam perencanaan
komposit, aksi plat beton dalam arah sejajar balok dimanfaatkan dan digabungkan
dengan balok baja penyanggah. Akibatnya, momen inersia konstruksi lantai dalam arah
balok baja meningkat dengan banyak. Kekakuan yang meningkat ini banyak mengurangi
lendutan beban hidup dan jika penunjang (shoring) diberikan selama pembangunan,
Iendutan akibat be ban mati juga akan berkurang. Pada aksi komposit penuh, kekuatan
batas penampang jauh melampaui jumlah dari kekuatan plat dan balok secara terpisah
sehingga timbul kapasitas cadangan yang tinggi.
Keuntungan keseluruhan dari pemakaian konstruksi komposit hila ditinjau dari
segi biaya bangunan total nampaknya baik dan terus meningkat. Pengembangan
kombinasi sistem lantai yang baru terus menerus dilakukan, dan pemakaian baja berkekuatan tinggi serta balok campuran (lihat Gambar l6.2.1d, e) dapat diharapkan
memberi keuntungan yang lebih banyak. Juga, sistem dinding komposit dan kolom
komposit mulai dipakai pada gedung-gedung.
Walaupun konstruksi komposit tidak memiliki kerugian utama, konstruksi ini
memiliki beberapa batasan yang sebaiknya disadari, yakni:
1. Pengaruh kontinuitas
2. Lendutan jangka panjang
Dcwasa ini (1979) hanya bagian plat beton yang tertekan dianggap efektif. Pada
kasus balok menerus, keuntungan aksi komposit berkurang di daerah momen lentur
negatif, dengan hanya batang tulangan yang memberikan kontinuitas aksi komposit.
Lendutan jangka panjang dapat menjadi masalah jika aksi penampang komposit
menahan sebagian besar beban hidup atau jika beban hidup terus bekerja dalam waktu
yang lama. Namun, masalah ini dapat dikurangi dengan memakai le bar plat efektif yang
diredusir atau dengan memperbesar rasio modulus elastisitas n. Ha! ini akan dibahas
lebih terinci pada Bab 16.12.

16.4 LEBAR EFEKTIF


Untuk menghitung sifat penampang komposit secara praktis, konsep lebar efektif perlu
diterapkan. Tinjaulah penampang komposit dengan lebar plat tidak berhingga yang
mengalami tegangan seperti pada Gambar 16.4.1. lntensitas tegangan tekan pada serat
terluar, ax, yang maksimum di atas balok baja, menurun secara tidak linear bila jarak
ke balok penyanggah membesar.
Lebar efektif sayap untuk batang komposit dapat diambil sebesar
(16.4.1)
di mana 2b' kali tegangan maksimum ax

maks

sama dengan luas di bawah kurva ax.

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSIT

351

Bentangan
L

Gambu 16.4.1 Distribusi tegangan tekan ax yang tidak mcrata dan lebar efektif b.

Banyak peneliti, termasuk Timoshenko [ IIJ dan von Karman [3 J, telah menurunkan
persamaan untuk lebar efektif balok homogen dengan sayap lebar; Johnson dan Lewis
[12] membuktikan bahwa persamaan tersebut juga bcrlaku bagi balok yang sayap dan
badannya terbuat dari bahan yang perlainan.
Analisis untuk lebar efektif melibatkan penerapan teori elastisitas plat, dengan
memakai balok menerus yang tak berhingga panjangnya pada tumpuan yang berjarak
sama dan sayap yang lebar tak berhingga dengan tebal yang relatif kecil tcrhadap tinggi
balok. Beban tekan total yang dipikul oleh sistem ekuivalen sama seperti yang dipikul
oleh sistem yang sesungguhnya. Harga b' bergantung pada panjang bentang dan jenis
yang
pembebanan. Johnson dan Lewis [ 12] menunjukl<lln bahwa untuk
menimbulkan momen lentur yang berbentuk setengah gelombang sinus, lebar efektif
adalah

(16.4.2)

352

STRUKTUR BAJA

dengan L
bt
p.

= panjang bentang balok


= lebar sayap balok baja
=

angka Poisson untuk plat betot1

Dengan menganggap p. = 0,2 untuk beton,

=b +

b
E

2L
7T(3+2(0,2) -(0,2?)

b1 +0,196L

(16.4.3)

Agar perencanaan menjadi sederhana, AISC-1.1 1.1 memakai metode perhitungan


lebar efektif sayap yang sama seperti yang diletapkan dalam ACI Code [13] untuk
balok beton bertulang. Dari Gambar 16.4.2, lebar efektif bs maksimum yang diijinkan
oleh AISC-1.11.1 adalah harga terendah yang dihitung dengan persamaan berikut:
1. Untuk gelegar dalam dengan plat di kedua sisi gelegar:
lie ::s; L/4
be; ::s; b0 (untuk jarak antara balok yang sama)

be ::s; b1 + 16t,

2. Untuk gelegar pinggir dengan plat hanya di salah satu sisi:

(16.4.4a)
(16.4.4b)
(l6.4.4c)

bE::s;Lf12+ b1

(16.4.5a)

bE::s; !(b0 +b1 )

{16.4.5b)

be ::5 b1 +6(.

(16.4.5c)

Gelegar dalam
dengan plat d i
kedua sisinya

L bentangan balok

Gambar 16.4.2 Dimensi yang menentukan lebar efektif bE pada balok baja beton komposit.

Lebar efektif dalam perencanaan jembatan jalan raya [14] menurut AASHT01.7 .48 identik dengan AlSC tetapi Persamaan 16.4.4c untuk gele_gar dalam diganti ole)'l

be ::s; 12t.

(16.4.6)

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSIT

353

dan untuk gelegar pinggir, Persamaan 16.4.Sa dan c diganti dengan

b,.,:::; L/12

(I6 .4.7a)

bE:::; 61,

(16.4.7b)

16.5 PERHITUNGAN SJFAT-SIFAT PENAMPANG


Sifat-sifat penamparig komposit dapat dihitung dengan metode transformasi luas. Berlawanan dengan perencanaan beton bertulang, di mana luas baja ditransformasi menjaQi
luas. beton ekuivalen , beton pada penampang komposit diubah menjadi baja ekuivalen.
Pada penampang komposit, luas beton direduksi dengan memakai lebar plat yang sama
dengan befn, dengan n adalah rasio modulus elastis baja Es dengan modulus elastisitas
beton Ec.

Rasio Moduler, n
Modulus elastisitas beton dalam psi dapat diambil [13] sebesar

(16.5. 1)*

dengan w adalah berat beton dalam lb/ ft 3 (pcf) dan dalam psi. Untuk beton dcngan
berat normal (sekitar 145 pcf), harga Ec dapat diambil sebesar (menu.rut ACI Code

[13])
(16.5.2)*

Ec = 57,000J{;
Tabel 16.5. 1 Nilai Modulus Elastisitas untuk Beton (berdasarkan f<.'c
untuk beton dengan berat normal yang beratnya 145 pcf)

=w 1' 5

[;
(psi)

(psi)

(MP a)

,
(MP a)

3000
3500
4000
4500
5000

3 ,1 50.000
3.400.000
3,640,000
3.860.000
4,070.000

2 1*
24
28
31
35

21 700
23200
25 000
26 300
28000

Ec

(33)ffc'

* Nilai dalam satuan SI diperoleh dengan konversi secara kasar dari kekuatan dalam satuan Inggeris.
Untuk beton dengan berat (massa) normal,
E< =

dengan

dan Er dalam MPa

* Untuk satuan SI, dengan F,. dalam MPa,

E, = w t,S(0,043)Jt
di mana w dalam kg/m3 dan

(16.5.1)

dalam MPa.

Untuk beton dengan berat (massa) normal, harga Ec dapat diambil sebesar

Ec = 47 30Jt

dcngan

dalam MP a

(16.5.2)

354

STRUKTUR BAJA

Modulus elastisitas untuk pelbagai kekuatan be ton ditunjukkan pada Tabel1 6.5 .1.
Contoh 16.5.1
Hitunglah rasio moduler n untuk beton berbobot normal (145 pcf) dengan kekuatan
tekan 28 hari , sebesar 3000 psi.
PENYELESAIAN
Dari Persamaan 16.5.1,

Ec = (( 145) 1. 5 33J3000 ] 1c}oo = 3170 ksi


yang menghasilkan

29.000=915=9
3170
I
Harga minimum untuk n yang diijinkan oleh ACI Code dan Spesifikasi AASHTO adalah
6 . Untuk tujuan praktis, harga n dari Tabel 16.5.2 dapat digunakan, walaupun ACI Code
menyatakan bahwa rasio moduler dapat diambil sebagai angka bulat yang terdekat.
Tabell6.5.2 Nilai Rasio Moduler n untuk Perencanaan Praktis

(psi)

Rasio Moduler
n =EJE.

(MP a)

3000
3500
4000
4500

21
24

5000

35

6000

42

28
31

Modulus Penampang Efektif


Balok komposit dapat dipandang sebagai batang baja yang memiliki plat rangkap (cover
plate) pada sayap atasnya. " Plat rangkap" ini yang berupa beton dianggap hanya efektif
bila sayap atas tertekan. Untuk balok menerus, plat beton biasanya diabaikan pada
daerah momen negatif. Jika garis netral memotong plat beton, kebiasaaan dewasa ini
ialah hanya memperhitungkan bagian plat beton yang tertekan .
AISC-1.11.2.2 mengijinkan tulangan yang sejajar balok baja dan pada lebar plat
efektif disertakan dalam perhitungan sifat-sifat penampang komposit. Batang tulangan
ini biasanya tidak mengubah banyak modulus penampang (momen perlawanan)
komposit dan sering diabaikan.

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSIT

355

Contoh 16.5.2
Hitunglah sifat-sifat penampang komposit pada Gambar 16.5.1 menurut Spesifikasi
A ISC dengan menganggap = 3000 psi,dan n =9.

c,

4''

r[


- - - - -- - --

_
V = 5,6 4

-- -

t'

- 8 86"

y,, : 17,14"

e.G. penampang w

W21 X 62

Gambu 16.5.1 Penampang komposit untuk Contoh 16.5.2.

PENYELESAIAN
Pertama, tentukan lebar efektif:

bE = (0,2S)(panjang bentang)= 0,25 (30) 12 = 90 inci


bE= b 0 = 8(12) = 96 inci
bE= bt + 2 (8)t,

= 8,24+64

72,24 inci Menentukan

Lebar baja ekuivalen adalah bEfn = 8,03 inci. Perhitungan momen inersia lx terhadap

berat (C .G.) W21 x 62 ditunjukkan dalam tabel berikut:

356

STRUKTUR BAJA

Luas yang
Ditransformasi

Lengan Momen
dari
Titik Berat
y

Ay

Elemen

(inci2 )

(inci)

(inci 3 )

Plat
W21 X 62
Plat rangkap

32,1
1813

+ 12,495
0
- 10,995

+ 401

7,0
57,4

-77
+ 324

Ayz
(inci4 )

5012
0
846

-5858-

lo

(inci4 )
43
1330

1373

Ix = 10+ Ay 2 = 1373 + 5858 = 7231 inci4

y=

+ 324
= + 5,64 inci
57 ,4

I = Ix -

Ay2 =7231 - 57 ,4(5,64) 2 = 5402 inci4

y, = 10,50 -5,64+4,0 = 8,86 inci


Yb = 10,50+5 ,64 + 1,0 = 17,14inci
Modulus penampang terhadap serat atas, s, adalah

S, = 1/y, = 5402/8,86 = 610 inci3


dan modulus penampang terhadap serat bawah, sb. adalah

Sb = I/yb = 5402/17 ,14 = 3 15 ince


16.6 TEGANGAN BEBAN KERJA DENGAN DAN TANPA
PENUNJANG
Tegangan yang sesungguhnya akibat beban tertentu pada batang komposit bergantung
pada cara pelaksanaan (konstruksi).
Konstruksi yang paling sederhana iala,h hila balok baja diletakkan dahulu dan
dipakai untuk menyanggah acuan (bekisting) plat beton. Dalam hal ini balok baja yang
bekerja secara tidak komposit (yakni berdiri sendiri) menyanggah berat acuan, beton
basah, dan beratnya sendiri. Setelah acuan dibongkar dan beton mengering, penampang
akan bekerja secara komposit untuk menahan semua beban mati dan hidup yang bekerja
setelal1 beton mengering. Konstruksi seperti ini dikatakan tanpa penunja ng sementara
(atau tidak ditunjang).
Alternatifnya, untuk mengurangi tegangan beban kerja, balok baja dapat ditumpu
oleh penunjang sementara; dalam ha! ini, balok baja , acuan, dan beton basah dipikul
oleh penunjang. Setelah beton mengering, penunjang dibongkar dan penampang bekerja
secara komposit untuk menahan semua beban. Sistem lni disebut konstruksi yang ditunjang.

Contoh berikut menjabarkan perbedaan tegangan beban kerja dari kedua sistem
konstruksi tersebut.

KONSTRUKSI BAJA-BE TON KOMPOSI T

357

Contoh 16.6.1
Untuk baja W2 1 x 62 dengan plat rangkap berukuran 1 x 7 inci 2 pada Gambar 16.5 .1,
tentukanlah tegangan beban kerja dengan menganggap (a) konstruksi tidak memakai
penunjang sementara, dan (b) konstruksi memakai penunjang semcntara. Momen beban
mati dan hidup ML yang bekerja pada sistem ini setelah beton mengering adalah 560
ft -kip.
W21 X 62

C.G . pena mpang dengan plat


Jl - 1 X7

Garnbar 16.6.1 Penampang baja un tuk Contoh 16.6.1.

PENYELESAIAN
Sifat-sifat penampang komposit yang dihitung dalam Contoh 16.5.2 adalah

s.t =
Sbawah

610 inci'

(serat atas beton)

= S,(AISC-1978) = 315 inci3

(serat bawah baja)

Sifat tak komposit untuk penampang baja saja (lihat Gambar 16.6.1) dihitung sebagai
berikut:

y=

Yb

7.0(10,995)
. .
7,0+ 18,3 = 3,04lOCI

= 10,495 -3,04 + 1,00 = 8,45 ind

I= Io(W21 X 62) + Apy 2 - Ay2


== 1330+ 7,0(10,995}2 - 25,3(3,04)2
= 1330 + 846-234- 1942 inci4

1942 s... -- 13
, 55
S

sb

143 mci

1942
=- = 230 inci 3
8,45

(atas)
(bawah)

(a) Tanpa Penunjang Sementara. Be rat plat beton dan balok baja,
4

w (plat beton),

12 (8)0,15 = 0,40

w (balok baja),

=0,06

=0 ,46 klp/ft

358

STRUKTUR BAJA

MD (DL pada tlk kompolit) :1:(0.46)(30)' 51 18 ft.clp

,. =

I!

MD

s. (peaampana baja)

18
..

.,

Nw.tl

MD
Ss {penampang baja)

=Sl,8(12). 4 '2ltai

143

= Sl ,8(12) .,.. 27 1W
230

Tegangan tambahan setelah beton mengering adalah

ML

560(12)

f ... =s.- (komposit) = 610(9)

= 1,22 ksi

(teganpn beton)

di mana tegangan pada beton adalah 1/n kali tegangan pada baja elcuivalen (penampana
yang ditransformasi).

;:;:

S.. = 315 =21,3 kst

Tegangan tarik maksimum total pada baja adalah

/ = /(tak komposit) + f(komposit) = 2,7 + 21,3 = 24.0 ksi


{b) Dengan Penunjang Sementara. Pada kondisi ini, semua beban ditahan oleh p.:l
nampang komposit.

f.

Mo+ML

(560+51.8)12

.- - s._ (komposit)
= I ,34 kSl pada beton
61 0(9 )
Ji
=Mo + ML:a (560+51,8)12 = 23 3 ksi

315

'

Distribusi tcgangan untuk tanpa dan dengan penunjang ditunjukkan pada Gambar
16.6.2. Karena beban mati dalam contoh ini sangat kecil, pemakaian penunjang tidak
banyak mengurangi tegangan beban kerja. Bila plat yang lebih tebal digunakan , tegangan
beban mari menjadi sebesar 30%; dalam hal ini , pemakaian penunjang dan tanpa pe
nunjang akan memberikan hasil yang berbeda jauh.
1,22 ksl

21.,3

(a) Tanpa penunjang

74,0

(b) Denj\an penunjang

Gambar 16.6.2 Tcgangan beban kcrja untuk Contoh 16.6.1.

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSIT

359

16.7 KEKUATAN BATAS PENAMPANG KOMPOSIT PENUH


Kekuatan batas penampang komposit bergantung pada kekuatan leleh dan sifat penampang balok baja, kekuatan plat beton, dan kapasitas interaksi alat penyambung geser
yang menghubungk:an balok dengan plat.
Ketentuan AISC- l.l l hampir seluruhnya didasarkan pada kelakuan kekuatan batas,
walaupun semua persamaannya disesuaikan ke daerah beban kerja. Konsep kekuatan
batas ini ditcrapkan dalam praktek sesuai dengan saran dari ASCE-ACl Joint Committee
on Composite Construction (15], dan kemudian dimodifl.kasi untuk disesuaikan dengan
hasil karya Slutter dan Driscoll [16].
Kekuatan batas y ang dinyatakan dalam kapasitas rnomen batas memberi pengertian
yang lebih jelas tentang kelakuan komposit dan juga ukuran faktor keamanan sebenarnya yang lebih tepat. Faktor keamanan yang sebenarnya adalah rasio kapasitas momen
batas dengan momen yang sesungguhnya bekerja. Baik pada kasus plat beton yang
disebut " memadai" maupun " tidak mernadai" dibanding dengan kapasitas leleh tarik
dari balok, sambungan antara plat dan balok dianggap memadai dalam pembahasan
berikut ini. Pemindahan gaya geser di pertemuan baja-beton juga dianggap sempurna.
Dalam penent uan kapasitas momen batas, beton dianggap hanya menerima tegangan tekan. Walaupun beton mampu menahan tegangan tarik dalam tingk:at tertentu,
kekuatan tarik beton pada regangan yang terjadi selama pengembangan kapasitas
momen plastis dapat diabaikan.
Cara penentuan kapasitas m omen batas bergantung pada letak garis netral, yakni
memotong plat beton atau balok baja. Jika garis netral memotong plat beton, plat dikatakan memadai, yakni plat mampu menahan gaya tekan total. Jika garis netral memotong balok baja, plat beton dianggap tidak memadai, yakni plat hanya mampu
menahan sebagian dari gaya tekan dan sisanya ditahan oleh balok baja. Gambar 16.7 .1
memperlihatkan distribusi tegangan untuk kedua kasus ini.

L]
(a)

Kasus 1,
plat memadai
(b)

Kasus 2,
plat tidak memadai
(c)

NA.

Regangan
batas
(d )

Gambar 16.7.1 Distribusi tegangan pada kapasitas rnomen batas.

Kasus 1- Plat Memadai


Dengan memperhatikan Gambar 16.7 .1 b dan memakai anggapan blok teganga n segi

360

STRUKTUR BAJA

empat Whitney* (tegangan merata sebesar


batas C adalah

bekerja sepanjang tinggi a), gaya tekan

C = 0,85f:.abE

(16.7 .1)

Gaya tarik balas T adalah kekuatan leleh balok kali luasnya:


(16.7.2)

T = A,Fv
Dengan menya1r

Menurut pendekatan blok tegangan segi empat yang dipakai oleh ACl [ 13, Section
10.2.7], jarak garis netral x (lihat Gambar 16.7.ld) sama dengan a/0,85 untuk
4000 psi. Kapasitas momen batasMu menjadi

(16.7.4)
Karena plat beton dianggap memadai, plat mampu menahan gaya tekan yang sama
dengan kapasitas leleh balok baja penuh. Dengan merumuskan momen batas sebagai
fungsi dari gaya pada baja, kita peroleh

Mu =

(16.7.5)

Prosedur yang urn urn ialah . menentukan tinggi blok tegangan a dengan Persamaan
16.7.3 , dan jika a lebih kecil dari tebal plat t 8 , tentukan kapasitas momen batas dengan
Persamaan 16.7.5.

Kasus 2 - Plat Tidak Memadai


Jika tinggi blok tegangan a yang ditentukan dengan Persamaan 16.7 .3 melampaui tebal
plat, distribusi tegangan akan sepcrti yang diperlihatkan pada Gambar 16.7 .1 c. Gay a
tekan batas pada plat beton, Cc , menjadi

Cc

(16.7 .6)

Gaya tekan pada balok baja yang dihasilkan oleh bagian balok di atas garis netral ditunjukkan pada Gambar 16.7 .1 c sebagai C5
Gaya tarik batas T' yang sekarang lebih kecil dari Asfy harus sama dengan jumlah
gaya-gaya tekan:

T ' = C., +C.

* Pcnurunan

(16.7.7)

konsep penggantian distribusi tegangan tekan yang sesungguh nya dengan d istribusi
tegangan segi empat bisa dilihat misalnya pada buku Chu-Kia Wang dan Charles G. Salmon, Reinforced Concrete Design , Ed. ke-3. (Harper & R ow, New York , 1979, Bab 3).

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSIT

361

Juga,

T' = A,fy -

C.,

(16.7.8)

Dengan menyama:kan Persamaan 16.7 .7 dan 16.7 .8, Cs menjadi

C = A,Fy-Cc
$

a tau

= AsFy

C
$

Dengan menyertakan gaya tekan L'c dan


menjadi

(16.7 .9)

kapasitas momen batas Mu untuk Kasus 2

M ..

(16 .7.10)

di mana dan adalah lengan m omen yang ditunjukkan pada Cam bar 16.7 .1 c.
Bila Kasus 2 terjadi, balok baja dianggap mengalami regangan plastik tarik dan
tekan pada keadaan batas. Tentunya, hal ini berarti bahwa penampang baja tersebut
memenuhi persyaratan ''penampang terpadu (compact)," yaitu penampang harus
memiliki proporsi yang mampu mengemb angkan kapasitas momen plastisnya. Karena
jarang dijumpai dalam praktek, penyelidikan tentang keadaan Kasus 2 tidak banyak
dilakukan.

t--- - bE = 60" - - - ;

L--;-1- -- -- i

t.

o,ssr:

,-a= 2, 49"

4"

W16 X 36

:::=
-r
I

o'85f'ab
" E

d 1 = 10 68 "

T =A,f, = 382k

d/ 2

= 7 925 ''

_ l'

LFY
J
Gambu 16.7.2 Contoh 16.7.1.

Contoh 16.7.1

Tentukan kapasitas momen batas penampang komposit pada Gambar 16.7.2. Anggap
= 3000 psi dan n = 9, serta pakai baja A36.

PENYELESAlAN
Berdasarkan Gambar 16.7 .2, tentukan apakah plat beton memadai. Dengan meng
anggap plat memadai penuh, yakni Kasus l ,

362

STRUKTUR BAJA

a= A .Fy

10,6(36)
. .
2 9
0;85(3)60 = .4 mcl < ts

O
K

= 0,85(3)(2,49)(60) = 382 kip


T = A $FY = 10,6(36) = 382 kip (kontrol)

d
a
Lengan d 1 =2+ t-2 = 7,925+4,0 - 1,245 = 10,68 inci

Kapasitas momen komposit batas,

M,. = Cd 1 =Td 1
= 382(10,68}-b = 340
Contoh 16.7 .2

Tentukan kapasitas m omen batas penampang komposit pada Gambar 1.6.7 .3. Anggap
lah = 3000 psi dan n = 9, serta pakai baja A36.

Garnbar 16.7.3 Contoh 16.7.2.

PENYELESAIAN
Dari Gambar 16.7 .3 , tentukan apakah plat beton memadai. Dengan menganggap pJat
memadai untuk mengimbangi kapasitas tarik penampang baja (yakni Kasus 1),

47,1(36)
. .
0, 85 (3)(72) = 9,24 lOCl > ts

. .

= 7 lOCl

Tidak memadai

Karena tebal plat beton hanya 7 inci, plat tidak memadai untuk memikul gaya tekan
yang besarnya sama dengan gaya tarik yang dapat dihasilkan oleh W36 x 160. Jadi,
Kasus 2 berlaku. Dengan memakai Persamaan 16.7 .6,

Cc =0,85

=0,85(3)72(7) = 1285 kip

Dari Persamaan 16.7.9,

Dengan menganggap hanya sayap W36 x 160 (bt = 12,00 inci) yang tertekan, bagian

KONSTRUKSI BAJA- BETON KOMPOSIT

363

sayap dt ke garis netral adalah


205

d, = 36 ( 12,00) = 0,475 inci


Jarak titi.k berat bagian tari.k penampang baja dari dasar adalah

- = 4711(18)-0,475(12)35,76 = 15 55 inci
y

47, 1-0,475(12)

Dengan memperhatikan Gambar 16.7 .3, kapasitas momen komposit batas dari Persamaan 16.7.10 adalah

M.,= Ccd2 + C,d2

= [1285(23,95) + 205(20,21)]/ 12 = 2910 ft-kip


Dalam penentuan kekuatan batas penampang komposit, secara tersirat dianggap
bahwa interaksi antara plat beton dan balok baja memadai. Interaksi ini biasanya diperoleh dengan memberi.kan "alat penyambung geser" dalam jumlah yang memadai.
Hal ini dibahas pada Bab 16.8.
Pembahasan dan contoh di atas ditekankan pada perhitungan kapasitas momen
batas. Beberapa pengujian membukti.kan bahwa kapasitas ini tercapai. Juga, kekuatan
batas balok baja yang ditunjang dan tidak ditunjang selama pembangunan konstruksi
sama besarnya. Walaupun tegangan beban kerja (seperti yang disebutkan pada Bab
16.6) pada balok yang diberi penunjang sementara lebih rendah dari tegangan pada
balok tanpa penunjang sementara, kapasitas momen batas yang dicapai tetap sama.
Praktek perencanaan AISC dewasa ini (1979), seperti yang dibahas pada Bab .1 6.8,
memakai konsep kekuatan batas tersebut sebagai dasar untuk metode tegangan kerja.

16.8 ALAT PENY AMBUNG GESER


Gaya geser horisontal yang timbul antara plat beton dan balok baja selama pembebanan
harus ditahan agar penampang komposit bekerja secara monolit. Walaupun lekatan yang
timbul antara plat beton dan balok baja mungkin cukup besar , Jekatan ini tidak dapat
diandalkan untuk memberi interaksi yang diperlukan. Juga, gaya gesek antara plat beton
dan balok baja tidak mampu mengembangkan interaksi ini.
Sebagai gantinya, alat penyambung geser mekanis yang disambung ke puncak balok
harus diberi.kan. Alat pen yam bung geser yang umum diperlihatkan pada Gambar 16.8 . I .
ldealnya, alat penyambung geser harus cukup kaku untuk menghasilkan interaksi
penuh yang ditunjukkan pada Gambar 16.2.3c. Namun , ha! ini akan memerlukan
pengaku yang sangat tegar. Juga, berdasafkan bidang geser balok dengan beban merata
pada Gambar 16.8.2, dapat disimpulkan (minimal secara teoretis) bahwa alat penyambung geser yang diperlukan dekat ujung-ujung bentang lebih banyak dari pada yang
dibutuhkan di tengah bentang. Tinjaulah distribusi
geser pada Gambar 16.8.2b
di mana tegangan v1 harus ditahan oleh sambungan antara plat dan balok. Tegangan
beban kerja pada balok dalam Gambar 16.8.2 bervariasi dari no! di tengah bentang
sampai maksimum di tumpuan. Selanjutnya, tinjaulah keseimbangan potongan

364

STRUKTUR BAJA

r-crr

Stud berkepala

ID

Stud pancing

L g

(a) Alat penyambung stud

Kanal

n.,...,

rh
(b) Alat penyambung kanal

{d) Alat penyambung siku

(c) i\lat pcnyambunr, spiral

Gambar 16.8.1 Alat pcn yambung geser yang umum.

Beban merata

gc1 I rrrnLILt I

geser
Gaya Ir--___1

.
C

;-------..._

L/2

(a )

::J

h,

ll ..

11JL'

vo

_J
Chi

Gambar 16.8.2 13idnnl! gaya gcscr untuk bcb;u1 rncrata d;m dist ribusi tegangan geser pada penam panp. komposit baja-be ton.

elemcnter pada balok seperti dalam Gambar 16.8.3 . Gaya geser per satuan jarak sepanjang bemang adalah dC/ dx = v1 bE = VQ/1. Jadi. jika suatu alat penyambung memiliki kapasitas ijin sebesar q kip, maka jarak antara p maksimum untuk menghasilkan

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSIT

365

kapasitas yang diperlukan adalah


____
q___
p

= VQ/I

(16.8.1)

Perencanaan komposit sampai,beberapa tahun terakhir ini masih memakai Persamaan 16.8.1 untuk menentukan jarak antara alat-alat penyambung. AASHT0-1.7.48(E)
mengharuskan pemakaian Persamaan 16.8.1 untuk perencanaan terhadap kelelahan
(fatigue), di samping pemeriksaan kekuatan batas ( 14].

c + dC

- - --......

' C.G. penampang


komposit

Garnbar 16.8.3 Gaya yang diperlukan dari alat penyambung geser pada beban kerja.

Jika konsep kekuatan batas diterapkan, setiap alat penyambung geser pada momen
lentur batas akan memikul bagian yang sama besar dari gay a tekan maksimum total yang
timbul pada plat beton. Dengan memperhatikan Gambar 16.8.2a, hal ini berarti alat
penyambung geser diperlukan untuk memindahkan gaya tekan yang timbul pada plat
beton di tengah bentang ke balok baja dalam jarak L/2, karena tidak ada gaya tekan
yang timbul pada plat beton di ujung bentang yang momennya nol. Gaya tekan batas
yang harus ditahan tidak bisa melampaui gaya yang dapat dipikul oleh beton:

Cmaks

I
I

(16.8.2)

a tau jika gaya tarik batas di dasar plat beton lebih kecil dari Cmaks maka

T maks

= Asfy

(16.8.3)

Jadi, jika suatu alat penyambung memiliki kapasitas batas quit jumlah total alat
penyambung N yang diperlukan antara titik momen lentur maksimum dan nol adalah
Cmaks

N= -

qult

Tmaks

atau - quit

(16.8.4)

yang tergantung pada harga terkecil. Menurut metode kekuatan batas, jumlah alat pe
nyambung total yang diperlukan disebar secara merata sepanjang daerah balok antara
titik momen lentur no! dan maksimum.

kapasitas alat penyambung secara analitis sangat rumit, karena alat


penyambung geser berubah bentuk ketika dibebani dan beton yang mengelilinginya
juga merupakan bahan yang dapat berubah bentuk. Lebih jauh lagi, besarnya deformasi
yang dialami alat penyambung geser bergantung pada faktor-faktor seperti bentuk dan

366

STRUKTUR BAJA

ukurannya, letaknya pada balok, Jetak momen maksimum dan cara penyambungannya
ke sayap atas balok baja. Selain itu, sembarang alat penyambung geser dapat meleleh
sedemik.ian rupa hingga menimbulkan gelinciran antara balok dan plat. Bila hal ini
terjadi , alat penyambung geser yang bersebelahan akan menerima gaya geser tambahan.
Ak.ibat kelakuan alat penyambung geser yang sangat rurnit, kapasitasnya tidak
hanya didasarkan pada analisis teoretis. Untuk mengembangkan pendekatan yang
rasional, sejumlah penelitian, yang diringkas oleh Viest [6, 8], telah dilakukan dengan
tujuan menentukan kekuatan pelbagaijenis alat penyambung geser.
Para peneliti berkesimpulan bahwa alat penyambung geser tidak akan gagal jika
beban rata-rata pada satu alat penyambung lebih rendah darrgaya yang mengakibatkan
gelinciran residu 0 ,003 inci (0,076 mm) antara beton dan baja. Besarnya gelinciran juga
merupakan fungsi dari kekuatan beton yang mengelilingi alat pen yam bung geser. Pengkaitan kapasi!as alat penyambung dengan gelinciran yang ditetapkan mungkin realistik
untuk perencanaan jembatan yang kekuatan Ielahnya sangat penting, tetapi terlalu
konservatif terhadap beban runtuh . Sebutan kapasitas "batas" yang dipakai sebelum
tahun 1965 [ 16] didasarkan pada pembatasan gelincir, yang menghasilkan kapasitas
sekitar sepertiga dari kekuatan batas yang diperoleh bila kegagalan alat penyambung
yang sesungguhnya dijadik.an kriteria.
Bila kekuatan lentur batas penampang komposit dijadikan dasar perencanaan ,
alat penyambung harus mampu memenuhi keseimbangan plat beton antara titik momen
nol dan maksimum, seperti yang dibahas dalam penurunan Persamaan 16.8.2, 16.8.3,
dan 16.8.4. Gelinciran bukanlah kriteria untuk syarat keseimbangan ini. Seperti yang
disebutkan oleh Slutter dan Driscoll [16], "besamya gelinciran tidak akan mengurangi
momen batas bila (I) syarat keseimbangan dipen.uhi, dan (2) besamya gelinciran tidak
lebih dari harga gelinciran terendah yang menyebabkan kegagalan alat penyambung
secara individual." Penelitian baru-baru ini yang dilakukan oleh Ollgaard, Slutter, dan
Fisher [ 17] serta McGarraugh dan Baldwin [18] 1 menyertakan pengaruh beton berbobot
ringan terhadap kapasitas alat penyambung stud;
Dua rumus yang diterima dewasa ini [14] untuk kapasitas batas pada alat penyainbung adalah sebagai berikut :
I . Alat penyambung stud berkepala (headed stud) a tau stud pancing (hooked stud)
(Gambar 16 .8.1a). Spesifikasi AASHTO 1977 [1 4] pada dasarnya memakai rumus yang
diturunkan di Lehigh [ 17] ,
,,..

d-, _:::=_4_____
(16.8 .5)*

dengan H adalah tinggi stud (inci); ds adalah diameter stud; Quu adalah kapasitas alat
penyambung (lb) untuk satu stud; adalah kekuatan tekan (psi) beton 28 hari; dan Ec
adalah modulus elastisitas (psi) beton. (Ec = w 1 5 33.JTc, dengan w adalah berat satuan
(pcf) beton; untuk beton dengan berat normai sebesar 145 pcf, Ec = 570oo...;n.)

Dalam satuan SI,


qu11 =

dengan d8 , mm;

f/:

(untuk stud)

(16.8.5)

dan Ec, MPa; dan Quit kN; serta Ec =w1,5(0,043)...if[, dl mana w dalam kg/m3.

KONSTRUKSI BAJA- BETON KOMPOSI T

367

2. Alat penyambung kanal (Gambar 16.8.1b). Spesiftkasi AASHTO [14] menetapkan


quit=

550(h +O,St)W.)t

(16.8.6)*

dengan h adalah tebal rata-rata (inci) sayap kanal; t adalah tebal (inci) badan kanal ; dan
W adalah panjang (inci) alat penyambung kanal.

Perencanaan Alat Penyambung-Konsep Kekuatan Batas


Perlu diperhatikan bahwa sambungan dan balok harus menahan beban batas yang sama.
Namun, pada beban kerja balok menahan beban mati dan beban hidup, sedang a/at
penyambung pada dasarnya hanya menahan beban hidup kecuali jika penunjang diberikan. Metode tegangan kerja mungkin merencanakan sambungan hanya terhadap beban
hidup; akan tetapi, faktor keamanan yang lebih besar harus diterapkan, karena jika
tidak, kapasitas batas samtmngan tidak akan memadai.
AISC-1.11 memakai konsep kekuatan batas tetapi mengubah gaya yang harus
direncanakan dan kapasitas alat penyambung ke daerah beban kerja dengan membaginya
dengan suatu faktor. Beban yang harus dipikul (baik Persamaan 16.8.2 ataupun Persamaan 16.8.3) dibagi dengan faktor nominal sebesar 2. Jadi, untuk perencanaan pada
beban kerja,
(16.8.7)
yang merupakan Rumus (1.11-3) AISC ; dalam persamaan ini, Ac = bets adai:.Jh luas
beton efektif. Pembagian Persamaan 16.8.3 dengan 2 menghasilkan
(16.8.8)
yang merupakan Rumus (1.11 -4) AISC. Dalam Persamaan 16.8.7 dan 16.8.8,
Vh = gaya geser horisontal yang harus ditahan antara titik momen positif maksimum dan titik momen nol; harga terkecil dari Persamaan 16.8.7 atau Persamaan 16.8.8 harus digunakan
kekuatan tekan beton 28 hari
Ac
bets = luas beton efektif
As = luas balok baja
Fy = tegangan titik leleh untuk balok baja

r;

Kapasitas batas alat penyambung juga harus d.ibagi dengan suatu faktor untuk
menghasilkan "harga ijin" bagi metode tegangan kerja. Harga-harga ijin AISC diperoleh
dengan membagi kapasitas batas dari Persamaan 16.8.5 dan 16.8.6 dengan faktor keamanan yang besarnya sekitar 2,0. Beban yang diijinkan untuk stud pancing atau ber-

* Untuk satuan SI,


qw, = 01588(h + 0,5t)WJ}?:
uengan h, t, dan W, mm;

MPa; dan quit kN.

(untuk kanal)

(16.8.6)

368

STRUKTUR BAJA

kepala dan kanal menurut AISC ditunjukkan dalam Tabel 16.8.1. Karena rumus kapasitas batas untuk stud pancing dan berkepala berlaku bagi H/ds 4, harga-harga dalarn
label 16.8.1 juga bcrlaku pada stud yang lebih panjang dari yang ditunjukkan dalam
tabel.
Bila bet on berbobot ringan digunakan, harga-harga dalam Tabel 16.8 .I harus dikalikan dengan koefisien yang dicantumkan dalam Tabel 16.8.2.
Tabel 16.8.1 Beban Geser Horisontal yang Diijinkan untuk Satu Alat Penyambung (dari
AISC-1.1 1.4)
Beban Geser ljin q (kip)
(Berlaku hanya bagi beton
dengan berat normal)
Kekuatan beton,

3000

Alat penyambung
\

panci11g
berkepllla 2''
diameter l/2"
Stud .panclng atau berkepala 2 1/2" dengan diameter S/8"
S'tud pancing atau berkepala 3" dengan diameter 3/4"
Stud pancing a tau berkepala 3 1/2" dengan diameter 7/8"
Kanal C3 X 4,1
Kanal C4 )( S ,4
Kanal CS X 6,7

S,l
8,0

ll,S
15,6
4,Jw
4,6W

4000

s,s

5,9
9,2

8,6
12,5
16,8
4,7W
S,OW

(psi)

3500

S,JW

13,3
18,0
S,OW
S,3W

* W =panjang kanal, inci


Tabel 16.8.2 Faktor Reduksi untuk Kapasitas Alat Penyambung pada Beton dengan
Agregat yang Berbobot Ringan (dari AISC-1.1 1.4)
Berat Satuan Kering, pcf

Koefuien Wltuk

unt1Jlc

5,0'-k"'

90

95

100

0173

0,76
0,'85

0,81

(>,82

105

0,78

110

ll 5

120

0,86
01%

o.ss
0,'9?

Agregat ASTM C330.

vh

Jumlah alat penyarnbt:ng yang diperlukan, N., diperoleh dengan membagi harga
terkecil dengan gaya geser yang diijinkan pada satu alat penyambung:

Nl

= .vh
. .:. :_terkecil
___
q

(16.8.9)

di mana q adalah beban yang diijinkan dar Tabel 16.8 .1.


Harga Vh terkecil dari Persamaan 16.8.7 atau 16.8.8 digunakan karena harga ini
menyatakan gaya maksimum untuk menghasilkan keseimbangan pada keadaan batas,
seperti yang dibahas dalam penurunan Persamaan 16.8.2 dan 16.8.3. Penyediaan daya
tahan geser yang lebih besar dari pada yang mampu dipikul oleh plat beton a tau balok
baja tidak bermanfaat. Juga, jumlah alat penyambung geser yang berlebihan diragukan
manfaatnya untuk mengurangi lendutan.

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSIT

369

AASHT0-1.7.48(E) memakai konsep kekuatan batas secara langsung (yakni tanpa


pembagian dengan suatu faktor untuk mengubah perhltungan ke daerah beban kerja
nominal). Namun, perhitungan kekuatan tidak digunakan sebagai satu-satunya prosedur
perencanaan tetapi lebih merupakan sebagai kontrol tambahan setelah penentuan alat
penyambung geser yang diperlukan untuk kriteria kelelahan . Persyaratan kelelahan
adalah prosedur elastis yang didasarkan pada pembatasan gelincir.

Contoh 16.8.1

Tentukan jumlah penyambung stud geser 3 inci dengan diameter inci yang diperlukan
menurut Spesifikasi AISC untuk penampang komposit pada Gambar 16.8.4. Anggaplah
beban terbagi rata dan balok bertumpuan sederhana. Gunakan Fy = 36 ksi dan =
3 ksi.

t - -- -IJE -

72'''- - - - ,

c< = o ---- - -- - - - - l--i

74/., ,
T

I_F

L/2 -

--

_ Simetris terhadap

""''h ''"""'

----....._ Bidang
momen lentur

Gambar 16.8.4 Contoh 16.8 .1.

PENYELESAIAN
Dengan memakai Persamaan 16.8 .7 dan 16.8.8 ,

V _ 0,85/:Ac

2

0,85 (3,0)72(7) = 643 kip

a tau

vh = A.Fv
2

47 ,1 (36) = 848 k'


P
2

Dari Tabel 16.8.1, gaya geser ijin untuk satu stud adalah 11,5 kip. Dengan mengambil
harga Vh terkecil, jumlah alat penyambung geser N yang diperlukan untuk setiap
setengah ben tang menjadi

N= 643 = 56
11,5

Gunakan 56-stud 3 x

inci untuk setiap setengah bentang.

370

STRUKTUR BAJA

Biasanya metode AISC tidak melibatkan analisis kekuatan batas di mana Hu


(Gambar 16.8.4) dapat diambil langsung sebagai Cc seperti yang dilakukan dalam
Contoh 16.7.2. Bila perhitungan ini tidak dilakukan, prosedur dua rumus di atas harus
diterapkan.
Untuk kasus balok menerus, batang baja tulangan memanjang di dalam lebar efektif
plat beton dapat dianggap bekerja secara komposit dengan balok baja pada daerah
momen negatif. Gaya geser horisontal total yang harus ditahan oleh alat penyambung
geser antara tumpuan dalam dan setiap titik belok lentur yang berdekatan sama dengan
gaya tarik maksimum yang dapat terjadi pada plat beton bertulang tersebut, yakni
kapasitas tarik pada beton diabaikan.


(I 6.8.10)
dengan A.!T = luas batang tulangan memanjang total di tumpuan dalam yang berada
pada lebar sayap efektif
Fyr = kekuatan leleh minimum yang ditetapkan pada batang tulangan.
Untuk perencanaan tegangan kerja, gaya geser batas yang terjadi antara momen
negatif maksimum dan titik belok lentur, Tplat dibagi dengan 2 untuk mengubahnya ke
daerah beban kerja,

V:,

= T p!at = A.,Fy,
2

(16.8.11)

Secara logis dianggap bahwa kapasitas tarik plat beton bertulang lebih kecil dari
kapasitas tarik balok baja, sehingga untuk momen negatif hanya Persamaan 16.8.11
yang digunakan.

Perencanaan Alat Penyambung-Konsep Elastis untuk Beban Statis


Pada perencanaan alat penyambung geser dengan cara elastis, alat penyambung disebar
menurut variasi gaya geser horisontal antara plat beton dan balok baja. Kapasitas alat
penyam bung didasarkan pad a pembatasan gelincir. Dahulu, aturan perencanaan untuk
gedung dan jembatan memakai cara ini dengan Persamaan 16.8.1. Bila metode elastis
yang membatasi gelinciran ini diterapkan, kelelahan tidak menjadi faktor pembatas.
Jumlah alat penyambung yang diperlukan akan terlalu banyak, bahkan lebih banyak
dari yang dibutuhkan untuk mengembangkan kekuatan lentur batas pada batang
komposit. Jika jumlah alat penyambung geser yang diperlukan dikurangi sedemikian
rupa hingga hanya cukup untuk mengembangkan kekuatan lentur batas, maka kegagalan
kelelahan dapat menjadi faktor penentu. Perencanaan jembatan dewasa ini mempertimbangkan kekuatan lelah danjuga kekuatan batas.

Perencanaan Alat Penyambung-Konsep Elastis untuk Kekuatan Lelah


Persyaratan Spesiflkasi AASHTO 1977 untuk kelelahan terutama didasarkan pada
makalah Slutter dan Fisher [19]. Untuk kelelahan, jangkauan tegangan merupakan

KONSTRUKSI BAJA- BETON KOMPOSIT

371

variabel yang lebih penting dari pada besarnya tegangan. Kekuatan lelah dapat dituliskan
sebagai

logN=A + BS,

(16.8.12)

dengan S, adalah jangkauan tegangan geser horisontal; N adalah jumlah siklus sampai
runtuh ; serta A dan B adalah konstanta empiris. Rum us yang dipakai untuk perencanaan
ditunjukkan pada Gambar 16.8.5.

175

140

15

105

10

70

35

N, si klus

Gambu 16.8.5 Kek:uatan lelah ala t penyambung geser stud. (Dari Pustak a 19)

Oleh karena besarnya gaya geser yang disalurkan oleh masing-masing alat penyambung ketika beban kerja diberikan sesuai dengan perkiraan dari teori elastis, gaya geser
horisontal dihitung dengan persamaan elast is VQ/1. Kelelahan akan ktitis pada beban
kerja yang diberikan secara berulang-ulang; jadi, logisnya variasi tegangan geser ditentu
kan dengan memakai teori elastis. Dari Persamaan 16.8.1, persamaan untuk beban statis
adalah
VQ

I=

Beban yang diijinkan q

(16.8.1 3)

Untuk beban siklis, Persamaan 16.8.1 menghasilkan

(Vmaks - Vmin)Q

Jangkauan yang diijinkan

z,

(16.8.14)

dengan p adalah jarak antara alat-alat penyambung. Bentuk lain dari Persamaan 16.8.14
menurut AASHT0-1. 7.48 (E) adalah

S
'

di mana

V,
Z,

= V,Q<Z
]

V maks - Vmin
ad] untuk stud yang dilas
13.000 untuk 100.000 siklus
10.600 untuk 500.000 siklus
7.850 untuk 2.000.000 siklus

(16.8.15)

372

STRU KTUR BAJA

Contoh 16.8.2
Rencanakan kembali alat penyambung geser untuk balok dalam Contoh 16.8.1 (Gambar
16.8.4) berdasarkan persyaratan kelelahan tegangan kerja dari AASHTO dengan alat
penyambung geser stud 3 inci yang berdiameter { inci. Anggaplah sambungan harus direncanakan terhadap 500.000 sikfus beban hidup. Baik dengan atau tanpa penunjang,
beban siklis pada balok hanyalah beban hidup. Gunakan beban hidup merata sebesar
3,5 kip/ft , jarak antara balok-balok sebcsar 7 ft, bcntangan balok sepanjang 45 ft,
F.v =36 ksi, dan = 3 ksi.
PENYELESAIAN
(a) Be ban dan gaya geser. Menuru t persyaratan kelelahan AASHT0-1.7 .48 (E)(l )
hanya jangkauan beban hidup yang diperlukan . Di tumpuan dengan beban penuh pada
bentangan ,

V=

= 0,5 (3,5)45 = 78,8 kip

Penerapan beban hidup parsial pada bentangan menghasilkan ,


V maks (di

t ben tang)

= 3,5(45)(0,75)(0,375) = 44,3 kip

V maks ( di tengah ben

wL= k{3,5)45 = 1917 kip

Garis penutup yang menunjukkan jangkauan gaya geser akjbat be ban hid up diperlihatkan pada Gambar I 6.8.6. Penyertaan gaya geser be ban mati akan merubah Vmaks dan
Vmin di setiap penampang sepanjang balok dalam jumlah yang sama; namun, (Vmaks Vm in), yakni jangkauan V0 tidak akan berubah.

Gaya geser beban h idup


ma ksi mum , V ma ks

Simetris terhadap
gar is tenga h
bentang

...

:;;

..."'

Q)

it tumpuan

>

(.9

Jarak
antara 6"

Gaya geser b e ban hid up


-

_. 191 7

minimum, Vmin
//,
- -- - 22' -6" - - -- --'-- --i

Gambar 16 .8.6 Diagram jangkauan gaya gcse r dan jarak antara stud menurut teori kelelahan elastis
yang dipakai o lch AAS HTO.

373

KONSTRUKSI BAJ A - BETON KOMPOSI T

(b)

9) (lihat Gambar 16.8.4)

Hitung sifat-sifat pen am pang komposit (n


Luas
efektif, A
(inci2 )

F..lemen
Plat, 72(7}/9
WJ6 >< 160

Lengan dari
titi.k berat
balok baja, y
(inci)

Ay
(inci 2 )

Ay2
(inci 3 )

21.5

1204

25,90()

230
97611

1204

25 9()()

9990

56,0

lo
(inci4 )

103,1

l x = Ay + / 0 = 25 .900+9990 = 35:900 inci


2

- = 11 68.lOCI.
y- = -1204

103,1

'

I = 35. 900 - 103,1(1 1,68?

= 21.800 inci4

Ye = 18,0 +7,0 - 11 ,68= 13,32 inci


Yb

= 18,0 + 11,68 = 29,68 inci

21.800
=- - = 1640 .lflCI3
13,32

- 21 ,800 -

S,-

,
- 735 lflCl
29 68

Tentukan momen statis dari luas beton efektif terhadap titik berat penampang
komposit,

Q = S6,0(y,- 3,5) = 56,0(9,82) = 550 inci3


(c) Tentukan beban yang diijinkan untuk alat penyam bung stud 3 inci yang herdiameter
inci. AASHT0-1.7 .48 menetapkan kapasitas beban kerja yang diijinkan
berdasarkan kelelahan untuk 500.000 siklus pembebanan sebagai

S, yang diijinkan = 10,6d;


= 1 0,6(0,75)2 = 5,96 kip
Harga yang diij inkan oleh AASHTO 1977 lebih tinggi dari harga dalam edisi sebelumnya tetapi masih lebih kccil dari harga AISC, karena harga-harga AASHTO berkaitan dcngan pcmbatasan gelincir dan jangkauan tcgangan. Hal ini tepat bila beban
lclah mu ngkin terjadi.
(d) Tcntukan jarak an tara alat-alat penyambung. Gunakan 4 stud sepanjang lebar

balo k di setiap lokasi :

S, untuk 4 stud = 4(5,96) = 23,8 kip


Ocngan menggunakan Persamaan 16.8.1,

S,
V,Q/1

S,l
V,O

p= - - = . . . -

t1 i man a I /Q = 2 1800/550 = 39,6 inci

p-

23,8(39,6)

943

V,

V, (kip)

374

STRUKTUR BAJA

Harga V, dihitung dalam tabel berikut dan jarak antara ditentukan


bidang gaya geser dalam Gambar 16.8.6.
p
(inci)

Vr
(ki p)

12
15

63

18

24

grafis pada

79
52
45

.w

Kriteria kelelahan pada beban ke rja memerlukan hampir 18% lebih banyak alat
penyambung (66 dibanding 55 per setePgah bentang) dari pada cara yang didasarkan
pada konsep kekuatan batas.

16.9 GELEGAR KOMPOSIT CAMPURAN


Pembahasan gelegar plat campuran (hybrid) secara umum diberikan pada Bab 11.6.
Gelegar campuran adalah gelegar yang sayap tarik .llj.au kedua sayap penampangnya
dibuat dari baja yang bermutu lebih tinggi dari pada yang dipakai untuk badan (lihat
Gambar 16.2.ld , e). Gelegar campuran pada konstruksi komposit di mana plat beton
memberikan kapasitas tekan yang besar merniliki keuntungan khusus. Garis netral
penampang akan terletak lebih dekat ke muka tekan penampang komposit sehingga
sayap tarik yang tegangannya Jebih besar menjadi elemen pembatas kekuatan pe
nampang. Pemakaian mutu baja yang lebih tinggi un tuk sayap tarik akau menghindarkan
pemakaian plat yang besar.
Perencanaan dan kelakuan gelegar campuran dijabarkan secara terinci dalam Joint
ASCEAASHO Committee Report (20] . Segi tcoretis dari kelakuan lentur batang
komposit dibahas oleh Schilling (21}. Masalah utama dalam praktek adalah melelehnya
badan sebelum kekuatan sayap maksimum tercapai. Seperti yang disebutkan pada Bab
11.6, sayap dircncanakan memiliki kekuatan ekstra untuk menutupi kekuatan momen
pada badan yang berkurang. Hal ini dilakukan dalam praklck dengan mengurangi tegang
an ijin di serat terluar ketika momen lentur dianggap ditahan oleh penampang lintang
penuh. Jadi, menurut AfSC-1.10.6, Persamaan 11.6.1 digunakan untuk ge1egar tak
komposit.
Perluasan konsep campuran kc komponen bajabeton komposit pada dasarnya tidak
mengubah kelakuan pen am pang [20, 21 ]. Faktorfaktor tambahan yang terlibat adalah
(I) garis netral penampang komposit tidak terletak di tengah-tengah tinggi penampang
sehingga evaluasi komponen campuran tak simetris diperlukan; dan (2) kekakuan relatif
antara plat beto n dan penampang baja terus menerus berubah ketika kelelehan berjalan
Masalah utama pada penampang campuran komposit berkaitan dengan sayap tarik
{sayap bawah pada daerah momen positif). Karena sebagian besar tinggi badan berada
di bawah garis netra) (sisi tarik), kelelehan yang dini pada badan yang berkekuatan lebih
rendah menyebabkan pengurangan kekuatan balok campuran pada konstruksi komposit
lebih besar dari pada balok simetris yang tidak komposit.

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSIT

375

Untuk memperhitungkan jarak sayap tarik ke garis netral yang variabel, Joint
ASCE-AASHO Committee [20] menyarankan penerapan persamaan berikut " pada
ba1ok campuran yang mendukung berat p1at beton tanpa aksi komposit tetapi bekerja
secara komposit dengan plat beton dalam menahan beban hidup :"

F' = F. 1-(31/f(l - a) (3-l/f+al/f)]


b
bl
6+{31/1(3-1/f)

(16.9.1)

dengan 1/J adahih rasio antara jarak dari bawah balok ke garis netral penampang yang ditransformasi (penampang komposit) dengan tinggi penampang baja keseluruhan. Semua
variabel lainnya sama ser.erti yang didefinisikan pada Persamaan 11.6.1 . Persamaan
16. 9.1 tidak boleh dipakai jika sayap atas memiliki kekuatan le/eh yang lebih tinggi atau
luas yang lebih besar dari pada say ap bawah.
AASHT0-1.7 .50 atau 1.7 .67 memakai Persamaan 16.9 .l baik untuk gelegar
campuran yang komposit maupun tidak. AISC-1.11 tidak menyinggung konstruksi
komposit campuran tetapi nam paknya diijinkan. Faktor reduksi tegangan ijin dapat
diperoleh dengan Persamaan 11.6.1. Bila penampang bersifat simetris dan 1/J = 0 ,5 untuk
Persamaan 16.9.1 , besarnya faktor reduksi dari rumus-rumus tersebut hampir sama.
Faktor reduksi berdasarkan Persamaan 11.6. 1 dim 16.9.1 dicantumkan dalam Tabel
16 9.1.
Tabel 16.9.1 Faktor Pengali untuk Mereduksi Tegangan Lentur Ij in bagi Gelegar
Campuran yang Komposit dan Tidak Komposit

0,50

2,0

1,0

4,0

3,0

'4t = O,S (Garis netral di tengalr-tengah tinggi)


0,36
0,50
0;72

0,963

0,931
0,955

0,839
0,896

0,992

0,879
0,922
0,973

Q,36

0,95&

0,72

0,974
0,99'2

0,924
0,953
0,985

0,871
0,919
0,974

0 ,831
0,894
0,965

01943
0,964

0,899

0,835

0,936

0.895

0,790
0,866

0,979

0,965

0,95"6

0,$79
0,922

0,807
0,875

0,758
Q,844
0,947

0,976

o,so

1/!=0,75
0.36
0,50

o.n

I
o)n'

"':;; 1,00
0,36

0,50

0,988
0,931
0,955
0,98,5

0,9:73

0,807}

0,815

0,957

0,875
0,959

0,757 }

Rum us
(1.1 o:6)
AISC,
Pers. 11.6.1
AASI{J.'O
Per,s. 16,9.1

,724}
00,82i

AASHTO

0,939

16.10 PERENCANAAN AISC UNTUK LENTUR


Seperti yang dijabarkan dalam Bab 16.6, tegangan sesungguhnya yang terjadi akibat
beban kerja pada suatu batang kom posit bergantung pada cara pembuatan konstruksi.

376

STRUKTUR BAJA

Acuan plat beton harus disanggah oleh balok baja yang bekerja sendiri atau oleh
penunjang sementara yang juga menyanggah balok. Bila penunjang sementara digunakan, tegangan beban kerja akan lebih rendah dari pada bila penunjang tidak dipakai,
karena semua beban akan ditahan oleh penampang komposit. Ji.ka suatu sistem dibuat
tanpa penunjang sementara, balok baja harus menyanggah beratnya sendiri dan plat
beton tanpa bantuan aksi komposit.
Agar konstruksi ekonomis, pemakaian penunjang sebai.knya dihindari bila mungkin.
Pada Bab 16.7 telah ditunjukkan bahwa sistem konstruksi mana pun yang digunakan,
kapasitas momen batas tetap sama. Oleh karena itu, cara perencanaan yang sederhana
ialah menganggap semua beban dipi.kul secara komposit (yakni menganggap penunjang
digunakan) walaupun jika penunjang tidak akan digunakan. Kekuatan terjamin, tetapi
tegangan pada balok baja harus dijaga agar tidak terlalu mendekati tegangan leleh pada
kondisi beban kerja.
Untuk menahan beban secara komposit, kekuatan beton harus di.kembangkan.
dikembangkan seAISC-1.11.2.2 mengharuskan 75% dari kekuatan tekan beton
belum aksi komposit dapat dimanfaatkan.
Prosedur perencanaan AISC untuk lentur dapat diringkas dengan langkah-langkah
beri.kut.
1. Pili11 penampang seperti ji.ka penunjang digunakan; modulus penampang komposit Srr yang diperlukan dengan meninjau serat tari.k adalah
Srr yang diperlukan

di mana Mv

ML

Fb

Mv + ML

(16.10.1)

Fb

momen beban kerja akibat beban yang bekerja sebelum beton mencapai 75% dari kekuatan yang diperlukan
momen beban kerja akibat beban yang bekerja setelah beton mencapai
75% dari kekuatan yang diperlukan
tegangan beban kerja yang diijinkan, 0,66Fy untuk daerah momen
positif {di mana penampang tidak perlu memenuhi persyaratan
"penampang terpadu" AlSC-1.5 .1.4 .1)

Plat beton dan alat penyambung gesernya memberi.kan sokongan samping yang memadai.
2 Selidi.ki Rumus {1.11-2) AISC. Bila penunjang memang tidak digunakan, tegangan beban kerja pada penampang baja harus diusahakan lebih rendah dari tegangan leleh.
AISC-1.11.2.2 memakai prosedur tak langsung untuk pemeri.ksaan ini. Modulus penampang komposit ini, Srr, tidak boleh melampaui (atau menganggap lebih efektif dari pada)

harga beri.kut:l..._ _ _ _

_ ____,

(16.10.2)

yang merupakan Rumus {1.11-2) AISC.


Untuk memahami penwunan dari Persamaan 16.10.2, pembaca dipersilahkan
melihat kembali Bab 16.6 yang menunjukkan perhitungan tegangan beban kerja untuk
konstruksi dengan atau tanpa penunjang. Tegangan tari.k beban kerja pada balok baja

KONSTRUKSI BAJA- BETON KOMPOSIT

377

dapat dirumuskan secara umum sebagai

M0

Me..

[& = - + - $ k 1 Fy
SIT

s.

dengan

tanpa penunjang

(a)

dengan penunjang

(b)

Ss = modulus penampang balok baja terhadap sayap bawahnya (sayap


Str
k1, k 2

tarik)
modulus penampang komposit terhadap sayap bawahnya (sayap tarik)
konstanta untuk menentukan tegangan tarik ijin masing-masing
dengan penunjang dan tanpa penunjang

Pembagian Persamaan (a) dengan Persamaan (b) dan pemisalan kSs


hasilkan:

= Srr

meng-

(c)

kl
k (M,+ M 1,) - M L kM0

(d)

Pembagian dengan MD menjadikan,

k$ -k1 ( 1+ -M,)
- -M,
k2
M0
M,

(e )

Penggantian k dengan Str/Ss menghasilkan rum us AlSC dalam bcntuk umum,

(k , )]s'.

M,-' - -1
S,, -< [ -kk t +
M
k2
0
2

(f)

Harga k 1 /k 2 = I ,35 dari AISC diperoleh jika penam pang terpadu (fob = 0 ,66Fy ) diijinkan mencapai tegangan beban kerja sebesar 0 ,89 Fy (0,89/0,66 = I ,35). Scp crti yang
terUhat dari Persamaan (f), pembatasan tegangan ini berlaku tanpa memandang besarnya rasioML denganMD yang dipakai.
3. Selidiki tegangan pada balok baja penyanggah beban yang bekerja sebelum be ton
mengeras.

Ss yang diperlukan

Mv

=R

( 16.10.3)

di mana Fb dapat sebesar 0 ,66Fy. 0 ,60Fy. atao lebih rendah jika sokongan samping
yang ada tidak memadai. Perlu diperhatikan bahwa Persamaan 16. 10.3 se ring membatasi
pada serat tekan (atas pada daerah momen positif), terutama jika pial rangkap baja
dipakai pada dasar penampang.
4. Aksi komposit parsial. Bila jumlah alat penyambung yang dipakai kurang dari

378

STRUKTUR BAJA

yang diperlukan untuk mengembangkan aksi komposit penuh, modulus penampang


efektif dapat diperoleh dengan interpolasi linear. AISC-1.11.2 .2 mengijinkan pemakaia11

dengan

vh

Ser = s. + Vh (S" - S.)

(16.10.4)

v, = gaya geser horisontal rencana untuk aksi komposit penuh


V/ = kapasitas sesungguhnya dari alat penyambung yang dipakai; lebih kecil
1

v,

dari
Ss dan S 17 seperti yang didefinisikan sebelumnya
Pada kasus ini, Ser digunakan dalam perhitungan perencanaan sebagai pengganti
modulus penampang yang dihitung dari dimensi balok, dan merupakan besaran yang
tidak boleh melampaui harga yang ditentukan oleh Persamaan 16.10.2.

16.1 1 CONTOH - BALOK BERTUMPUAN SEDERHANA


Contoh 16.11.1
Rencanakan balok interior pada konstruksi Jantai dalam Gambar 16.11.1 bila konstruksi tersebut dibuat tanpa penunjang sementara. Gunakan Fy = 36 ksi, n = 9, =
3000 psi, fc = 1350 psi, dan plat beton 4 inci. Pakai Spesiflkasi AlSC.
4@ 8'-0" = 32' -0" _

__,

l
Beban: LL = 150 psf
DL = 50 psf

Total

28'-0"

200 psf

Gambar 16.11.1 Denah kerangka balok untuk Contoh 16.11.1.

PENYELESAIAN
(a) Beban dan momen lentur.
Beban yang dipikul oleh balok baja:

plat beton,
(0,15)(8) = 0,40 kip/ft
berat balok (taksiran)
= 0,04 kip/ft
0,44 kip/ft
MD = t(0,44}(28)2 = 43 ,1 ft-kip

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSIT

379

Beban yang dipikul dengan aksi komposit:


0 ,15 (8) = 1,20 k:ip/ft
beban hidup,
ML = t{l,20)(28)2 = 118ft-kip
(b) Pillh balok seperti jikll penunjang digunakan. Untuk MD + ML, tegangan ijin
pada penampang kornposit adalah 0 ,66Fy.

Srr perlu

43

+;;s)l 2

80,5 inci 3

Ketika MD bekerja pada penampang baja saja, tegangan ijin paling sedik:it sama dengan
0 ,60Fy jika sokongan samping yang ada memadai,

Ss perlu =- - 0 0,60Fy

43(12)
22

= - - = 23 4 inc13
'

Gunakan " Composite Beam Selection Table," AISC Manual dan pilih Wl6
plat rangkap.
Coba Wl 6 x 36. Sifat-sifat penampang baja saja adalah:

= 10,6 inci2

Sx

= 56,5 inci3

x 36

tanpa

br = 6,985 inci

Selanjutnya , hitung sifat-sifat penampang komposit.

71" - 1
Garis netral untuk
penampang komposit
W16 X 36

Gambu 16.11.2 Penampang lintang balok untuk Contoh 16.11.1.

Tentukan le bar efektif (lihat Gambar 16.1 1.2):

bE=
bE

bentangan

= 0 ,25(28)(12) = 84 inci

= jarak antara balok-balok

bE= 16 (tebal plat) + br


= 16(4) + 6,985

y11 =

= 96 inci

= 71 inci

10 6+ (7l) 4
,
9

= 15 ,36 inci

Menentukan

380

STRUKTUR BAJA

/komp=

1
448+ 10,6(7,43)2 + 1 2

C91)<4?+

- 1270- 82,6 .mc13


Srr15 I 36
- 1270 -- 282 mc1
. 3
4,50

Satas - - -

1270 inci4

(untuk permukaan bawah balok)


(untuk permukaan atas beton)

Ulangi perhitungan momen, w = 0 ,05(8) + 0,036 = 0,436 kip/ft

M0 =k(0,436)(28)2

= 42,8 ft-kip
2

ML = k<O,l50)(8)(28) = 117,7 ft-kip

160,5 ft-kip

Total
Selidiki tegangan:
Di serat atas plat beton ; fc yang diijinkan =

fc

= 1,35 ksi

160,5(12)
.
.
(
) = 0,76 ks1< 1,35 ks1
9 282

OK

Di serat bawah balok baja; Fb "'0,66Fy = 24 ksi

fb

160,5(1 2)

82I 6

= 23,3 kSI < 24,0 ks1

OK

(c) Selidiki Persamaan 16.10.2 untuk menentukan modulus penampang yang ditransformasi Str maksimum yang dapat digunakan.

- ( 1,35 + 0,3 5 117,7)


. 3
S,,42 8 56 - 130,0 lOCI

.
3
> 82,6 lOCI

OK

'
Jadi, penunjang tidak perlu digunakan .
(d) Selidiki tegangan baja untuk beban yang dipikul secara tak komposit dengan
rnemakai Persamaan 16.10.3,

42,8(12) 91 k. 0 60F
f.b =Mo=
S,
56,5
I
Sl < '
y
Pcmeriksaan di atas menganggap sokongan samping selama pelaksanaan memadai sehingga
panjang tanpa sokongan samping lebih kecil dari Lu berdasarkan .Ji02.000Cbrt/Fy
atau 20.000Cbl [(d/Af)Fy], yang ditetapkan dalam AISC-1.5.1.4.5(2.). Tegangan pada
penampang baja akibat beban tak komposit cenderung lebih menentukan bila plat
rangkap dipakai pada dasar dari pada tanpa plat rangkap. Dengan demikian, penampang
balok yang dipilih memadai.
Gunakan Wl 6 X 36.

KONSTRUKSI BAJA- BETON KOMPOSIT

381

(e) Perencanaan alat penyambung geser:


Dari Persamaan 16.8.7,

- 0,85(3)71(4)
2

362 kip

h -

Dari Persamaan 16 .8 .8 ,
Dari Tabel 16.8.1, untuk stud berkepala
kip/stud

2t inci dengan diameter t

N = V,= 191 =23 8


q
8,0
' '

inci, q = 8,0

bulatkan 24

Gunakan 24 alat peuyambung geser untuk setiap setengah bentang. Pakai jarak antara

yang seragam dengan 2 stud di setiap penampang sepanjang lebar balok :

L/2 28(12)
p = N/ 2
14,1 inci
Gunakan jarak antara 14 inci untuk setiap pasang alat penyambung stud, yang dimulai
di tumpuan.

Contoh 16.11.2
Rencanakan penampang komposit tanpa penunjang untuk dipakai sebagai ba"tok lantai
interior suatu gedung perkantoran. = 3000 psi ; n =9; Fy =36 ksi. Gunakan Spesiflkasi AISC.

= 30 ft

Bentangan

Beban hidup

Jarak antara balok = 8ft

Partisi

Tebal plat beton

Langit-langit

5 inci

= 150 psf
25 psf

PENYELESAIAN
(a) Tentukan momen:
Plat 5 inci, f2(8)0,15
Balok baja (taksiran)

= 0,50 kip/ft.

=0,03
----0 ,53 kip/ft

= k(0,53)(30) = 60 ft-kip
Be ban hid up 0,15 (8) = I ,2 kip/ft
Partisi 0 ,025(8) = 0,2
Langit-langit 0,007 (8) = 0,05
M0

- -- -1,45 kip/ft

ML

= k(1,45)(30? = 163 ft-kip

7 psf

382

STRUKTUR BAJA

(b) Pilih penampang.

Str perlu

M0

0,

+ ML 223(12)
. .3
Fv =
111,5 mc1
24

66

Jika penunjang tidak digunakan, tegangan pada penru:npang baja sebelum aksi komposit
terjadi tidak boleh berlebihan. Dengan menganggap
samping memadai sedemikian rupa hingga panjang tanpa sokongan L < Lu,

M
0160Fy

60(12)
- - = 32 7 inci3
22
'

Ss perlu :::::: - -0 - = -

Jika panjang tanpa sokongan L <Le dan penampang hersifat "terpadu" untuk tekuk
setempat, tegangan ijin dapat diambil sebesar 0,66Fy. Gunakan "Composite Beam
Selection Table," AISC Manual untuk memilih penampang. Pilih Wl4 x 22 dengan plat
rangkap 4 inci2 (Srr = 113 inci3 ).
(c) Tentukan lebar efektif dan hitung sifat-sifat penampang.
Lebar efektif:
L/4 = 90 inci

16t8

+ bt= 16(5) + 5,0 = 85,0 inci

Menentukan

antara balok-balok = 96 inci

45
Tegangan beton = 5 /) - 0,6 ksi
l [.,/5,45
I
I

k SI

-l

v,, = 14,77 "

_j
1

17,15 ksi

11,1 ksi

Jt-2

(a) Penampang

(b) Te&angan baja


akibatMn
(tanpa penunjang)

(c) Tegangan akibat


ML (ditahan oleh
penampang
komposit)

Gambar 16.11.3 Penyelesaian untuk Contoh 16.11.2, yang menunjukkan tegangan pacta beban kerja.

Sifat sifat penampang dihitung seperti d:alam contoh sebelumnya.


Sifat-sifat penampang komposit:

= 362,0 inci3
Sbawah = 113,0 mce
Satas

KONSTRUKSI BAJA- BETON KOMPOSIT

383

= 34,4 inci3
Sbawah = 65,8 ind

Penampang baja saja:

Satas

(d) Selidiki tegangan akibat MD + ML (konsep kekuatan batas; prosedur tegangan


kerja nominal). Karena berat gelegar adalah 32 lb/ft "" 30 seperti yang diperkirakan,
momen-momen semula dapat dipakai.

2
(1 ) = 23 7 k . 0 66F = 2
= Mos+Me = 223
113
SI < I
y
4 ksi.

1b

OK

tr

(e) Selidiki Rumus (1.11-2) AISC

s,, = (1 ,35 +0,35


=

151 ince

Karena Scr yang sesungguhnya = Sbawah = 113 inci 3 tidak melampaui batas atas sebesar
151, tegangan beban kerja tidak akan terlalu mendekati tegangan leleh sehingga penunjang tidak diperlukan. Seperti yang disebutkan di atas, kesimpulan ini juga dapat diperoleh dengan menghitung tegangan beban kerja yang sebenarnya untuk sistem tanpa
penunjang sebagai berikut:
+ =
1"

k .
=
M0 + ML = 60(12) 163(12) = lO
S
S
65 8 + 113
; 9 + 1713 2812 SI
lr

'

yang dapat diterima karena tidak melampaui 0,89Fy = 32 ksi pacta beban kerja. AISC
mengharuskan pemeriksaan Rumus (I .11-2) sebagai ganti dari pemeriksaan tegangan,
karena tanpa pengertian kekuatan batas, 0,89Fy nampaknya seperti harga yang tidak
-am.an.
(f) Selidiki tegangan pada balok baja seuelum aksi komposit berkembang untuk
sistem tanpa penunjang. Tegangan maksimum terjadi pada tekanan di puncak balok:

fb

60(12)

= S 0 = 34""4 = 20J9 kst < Fb = 0,60Fv


s

Panjang tanpa sokongan samping maksimum selama pelaksanaan adalah L =Lu = 5,7 ft.
x 8. Penampang bersama tegangan beban

Cjunakan W14 x 22 dengan plat rangkap

kerjanya diperlihatkan pada Gambar 16.11.3 . Perencanaan alat penyamubng tidak dijabarkan karena sama seperti contoh sebelumnya.

Contoh 16.11.3
Rencanakan penampang komposit tanpa penunjang untuk kondisi pembebanan yang
sama seperti dalam Contoh 16.11.2 , tetapi gunakan baja A572 Mutu 50.
I . Pilih penampang tanpa plat rangkap dan gunakan alat penyambung geser stud
3 inci dengan diameter t inci.

384

STRUKTUR BAJA

2. Bandingkan dengan penampang yang memiliki plat rangkap. Tentukan panjang


dan sambungan untuk plat rangkap.
PENYELESAIAN
(a) Beban dan momen (dari Contoh 16.11.2).
(taksir berat balok =30 lb/ ft)

M0 =60 ft-kip
ML = 163 ft-kip

(b) Pilih penampang. Fb = 0.66Fy = 33 ksi


S,perlu

M 0 + ML 223(12)
F.
066
33
I
y

81 ,1 inci3

Untuk penampang baja saja.

Ss perlu

M0

60(12)

. .

=0, 60FY= ----w-=24 met3

Pilih W!8 x 35 (Srr = 93,6 inci 3 ) (dari " Composite Design Selection Table ," AISC
Manual). Untuk b terkecil sebesar l6ts + bt = 16(5) + 6,0 = 86,0 inci, sifat-sifat
pcnampang adalah:
Sifat-sifat penampang komposit :

Sifat-sifat penampang baja:

Satas

= 379 inci3

Sbawah

= 93,6 inci3

Satas

= 57,6 inci3

Sbawah

= 57,6 inci3

(c) Selidiki Rumus (1.1 l-2) AISC.

Sr:r maksimum

= ( 1,35 +0,35

)s.

= ( 1,35+ 0135 163) 57,6 =


60

133 inci3

> 93,6 inci3

OK

Gunakan W18 X 35.


(d) Tentukan j umlah minimum stud geser 3 inci berdiameter f inci yang diperlukan.
Kadang-kadang penghematan dapat dilakukan dengan tidak memanfaatkan semua
pemindahan geser antara plat beton dan balok baja. Untuk aksi komposit parsial,
modulus penampang yang dipakai diperoleh dari Persamaan 16.1 0.4. Dari Persamaan
J 6.8 .7 dan 16.8.8,
V,.

= A , Fy = ( l 0, 3 )SO = 258 kip

atau
h

Menentukan

= 0,85(3)(86)5 = _48 ki
2

:>

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSIT

Dengan menyelesaikan Persamaan 16.1 0.4 untuk

Vf, = (Sell - S.) Vh


(S,r-Ss)

385

Vh,

(81,1- 57 ,6) (258) = 168 kip


(93,6 - 57,6)

Jumlah alat penyambung yang diperlukan antara tengah bentang (titik momen maksimum) dan ujung balok (titik momen not) adalah
VI, 168
N 1 = - = - - = 14 6
q 11,5
' '

bulatkan 16 (32 per bentang)

Jika aksi komposit penuh hendak dikembangkan , S efektif akan sama dengan 93,6 ince
dan jumlah alat penyambung yang diperlukan adalah

vh = -258- = 22 4

N1= -

11,5

bulatkan 24 (48 per ben tang)

' '

Jarak antara yang diperlukan untuk 32 stud per ben tang (16 pasang) adalah

30( 12)
Jarak antara = -- --22,5 inci
16
Jarak antara maksimum (AISC-1.1 I .4) = 8t = 8(5) = 40 inci > 22,5 inci
Gunakan 32 buah stud 3 inci berdiameter

OK

t inci untuk setiap balok.

(e) Perencanaan alternatif dengan plat rangkap. Jika plat rangkap digunakan,
W12 x 19 dengan plat rangkap l x 3 ukan mcrnadai. Srr yang dihasilkan (83,3) akan
hanya sedikit Jebih besar dari yang diperlukan (81 ,I); jadi harnpir scluruh aksi komposit
akan dikembangkan.

(5,59 + 3,0)50 = 215 kip


2

81 1 44 9
V'=
( 83 3 )215 = 203 k.
h
44 9
tp

'

203 -17 7
N 1 --115''

bulatkan 18 (36 per bentang)

'

Masalahnya ialah W18 x 35 tanpa plat rangkap dengan 32 stud ataukah W12 x 19
dengan plat rangkap 1 x 3 dan 36 stud yang Jebih baik.
(f) Tentukan panjang plat rangkap dan tetapkan sambungannya.

Sx yang ada {dengan plat rangkap 1 X 3)

= 83,3 inci3

Sx yang ada (tanpa plat rangkap)

4 I ,I ind

386

STAUKTUR BAJA

Mo+ML

.---1--:::::::--T--S = 81,1

1----- - L , -- - - 1

1 - - - - - -- 30'-0 " - - - - - - 1
(a )

._
16

(b)

Gambar 16.11.4 Pial rangkap untuk Contoh 16.11.3.

Dari Gambar 16.11 .4, plat rangkap diperlukan sepanjang jarak L 1 antara titik A dan B.

(L)z =223 - l13 =0 493

_ 2_

(iY

223

L 1 =0,702 L

Menurut kctentuan AlSC-1.10.4 , plat rangkap harus mengembangkan bagian


tegangan lentur pada balok yang ditahan oleh plat rangkap di titik pemutusan teoretis.
Tegangan di tcngah-tengah tebal plat rangkap adalah

= (M0 I+ M,J

y,

_ O 5)
I

"
= 113(12)(14,03 - 0,5) = lS k.
1170
-. 7 SI
Gaya F pada plat rangkap adalah

F= fA= 15,7(3,0) = 47,0 kip


Panjang plat yang diperlukan di belakang titik pemutusan ditentukan scbagai

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSIT

387

berikut:
Ukuran las minimum

(Tabe11 .17 .2-AISC berdasarkan


yang lebih tebal antara plat
rangkap atau sayap W12 x 19)

= h inci

Kapasitas las per inci,


Rw
(untuk elektroda E70)
.
PanJang !as

= h (0,707)21 = 4,64 kip/inci

Gaya

47

Rw

4 164

= - - =- - = 10, I

inci

Coba pakai las sepanjang ujung plat (3 inci) dan 4 inci pada setiap sisi. Selidiki AISC1.10 4, Kasus 2:
Panjang minimum di belakang pemutusan

= 1t

kali le bar plat

= 1,5 (3) = 4,5 inci


Panjang plat rangkap = 0,702(30) + 2(4,5/12) = 21,8 ft
Gunakan plat rangkap bawah 1 x 3 x 22' -0" yang dilas dan diletakkan seperti pada
Gambar 16.11.4b.
Kecuali untuk 4,5 inci pertama pada setiap sisi plat rangkap, sambungan selebihnya dapat dilas dengan las terputus-putus. Menurut AISC-1.17 .5,

Segmen las minimum= 4{b,) = 1,25 inci < 1,5 inci

(menentukan)

Kapasitas segmen = 1,5 {4,64) = 6,96 kip


Gaya geser horisontal maksimum yang harus dipindahkan terjadi di lltik pemutusan
plat. Dengan mengabaikan pembebanan parsial pada bentangan, gaya geser menjadi

Wo+LL

V = -2

- Wo+L(4,0)

1,98(4)=21,8kip

VQ
(0,42)
...
I=
21 8 .
= 0,76 k1p/mc1
12
1

2(6,96)

Jarak antara yang diperlukan = VQ/I

2(6,96)
,
0 76

18 4. .
, me!

Jarak antara yang diijinkan = 24t = 24(0,350) = 8,4 inci

(menentukan)

dan tidak boleh lebih dari 24 inci dalam segala hal ( AISC-1.18 .3 .I).
Gunakan- I..as sudut h inci terputus-putus, segmen
inci dengan jarak pusat ke
pusat 8 inci, kecuali untuk 4,5 inci pertama di setiap sisi yang memerlukan las menerus.
Lihat Gambar 16.11.4b.

tt

388

STRUKTUR BAJA

Perbandingan:
1. W18 x 35 dengan 32 stud ,
35 lb/ ft
2 . W12 x 19 dengan plat 1 x 3 x 22' -0" dan 36 stud, 26,3 lb/ft
Pilihan yang ekonomis adalah memakai balok dengan plat rangkap, walaupun selisihnya
hanya sedikit. Jika penghematan berat dengan pemakaian plat rangkap kurang dari 7
atau 8 lb/ft, plat rangkap sebaiknya tidak digunakan.

Contoh 16.11.4
Rencanakan balok campuran komposit untuk memikul Mn =90ft-kip dan ML = 220
ft-kip . Pakai baja A36 untuk badan dan baja A514 (Fy = 100 ksi) untuk sayap tarik saja
atau kedua sayap. Bentangan sama dengan 30 ft, jarak antara balok-balok adalah 8 ft,
dan tebal plat beton (fc = 3000 psi, n = 9) sama dengan 5 inci.
PENYELESAIAN
(a) Momen dan besamya modulus penampang yang diperlukan.

Mn = 90ft-kip;

Srr perlu =

M0

ML =210ft-kip

+ ML

0 ' 60

300(12)

60

60 inci 3

Gelegar campuran tidak boleh diperlakukan sebagai "penampang terpadu" menurut


AISC-1.5.1.4.1 ; jadi, tegangan ijin maksimum adalah 0,60Fy. Pemakaian baja A36
untuk badan akan mengurangi tegangan ijin menjadi di bawah 0,60Fy sesuai -dengan
Persamaan 11.6.1 {AISC-1.10.6).
Untuk penampang baja saja,
. .
_ M 0 _ 90(12) _
Ss perlu F. - 18 mc1 3
0 160 y
60
Pemakaian 0 ,60Fy untuk penampang baja yang tidak bekerja secara komposit menganggap jarak antara sokongan samping lebih kecil dari 32rr.JCb (AISC-1.5.1.4.5 (2.)).
Perhatikan bahwa Rumus (1.5-7) AISC tidak berlaku pada gelegar plat campuran.
(b) Taksir penampang. Sebagai penuntun dalam penentuan tinggi gelegar, gunakan
L /d sekitar 20 bagi penarnpang baja .saja untuk keadaan di mana pembatasan lendutan
merupakan pertimbangan yang penting. (Lihat Bab 16.12 untuk penjelasan mengenai
lendutan.)

L 30(12)
d = - = -- =18inc..i
20
20
Dalam hai ini, plat be ton relatif kaku dan luas balok baja akan merupakan sebagian kecil
da.ci luas efektif total yang umucn;jadi, penampang yang lebih pendek dari 18 inci dapat
digunakan. "Composite Beam Selection Table," AISC Manual untuk plat beton 5 inci

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSI T

389

menunjukkan penampang baja yang sangat ringan dengan tinggi yang berkisar antara
14 dan 16 inci. Coba tinggi 14 inci dan tebal plat badan minimum t inci. Dengan menganggap penampang simetris,

I
s. = d/2

2A,(dl2?+ twd 3 /l2


d/2

= A,d +ttwd 2 =Ard +iAwd


_Ss perlu - Awd/6 _
d

A1 perlu-

_ 0,25 (14) _
14

. .
-0 ,70 mc12

untuk penampang baja saja. Penampang yang tidak simetris cenderung menghasilkan
penataan yang paling ekonomis, tetapi luas sayap yang diperlukan dalam hal iiti tidak
besar sehingga plat dengan ukuran minimum akan memadai ; jadi, penampang tak
simetris untuk soal ini hanya memberikan keuntungan yang kecil.
Coba plat sa yap t x 3, At= 0 ,75 inci 2 dengan badan t x 14.
Sifat-sifat penampang baja:

= 76,1 inci4
Badan, 0.)5(14) 3 -f2 = 57 ,2 inci 4

Sayap, 2(0175)(71125)2

I = 133,3 inci 4

Luas

S
s

= 2(0,75)+0125(]4) = 5,0 inci


I

133,3

. .

= d/ 2 = 7, 25 = 18,4 lfiCl 3

Sifat-sifat penampang komposit :

bE= 16t + bt = 16(5) + 3 = 83 inci


Str = 39 inci 3 < 60 inci 3
diperlukan

Tidak mcmadai

Modulus penampang komposit menentukan! Perbesar penampang menjadi badan {


16, sayap atas x 4, dan sayap bawah i X 6.
Sifat-sifat penampang baja :

Elcmcn
Sayap atas
Badan
Plat ba..,ah

Luas, A
(inci 2 )

Lengan momcn
dari puncak
plat beton ,y
(inci)

1,0
4,0

0,5

2,25
7,25

16,44

8,25

Ay

Ay2

( inci 3 )

(inci 4 )

0,50
33,0
37,0
70,5

0,25
272,2'\
608,12
8R1
85

I atas

- ()6()

lo
( inci 4 )

85,3
85

390

STRUKTUR BAJA

70,5 9 7". .
= ' x. lflCI
7,25

Yatas = - -

I= 966 - 71 25(9,72)2 = 280 inci4


Ss (bawah)=

Ss (atas) =

0 6.

280
_

4 . m.

16I 63 9 172
280

9172

= 28 ,8 inci 3

Sifat-sifat penampang komposit:


A
(inci 2 )

Plat beton
Penampang baJa

y
(inci)

Ay
(inci 3 )

Ayz
(inci4 )

i ,5

115,3
10Q17
222)0

1571

2ao

lt<59
376

376

46,1

7,25

14,72

53,35

zsg

Io
(inci4 )

96

I alas"" 2235

Yatas

= -222
- =4
53,35

'

16.tnCI.

I= 2235 - 53135(4,16)2 = 1312 inci4


Perhatikan bahwa sebagian plat beton (0,84 inci) dekat garis netral tertarik (dan
dianggap retak) tetapi dianggap efektif dalam perhitungan sifat penampang. AISC1.11.2.2 menyatakan bahwa tegangan tarik beton harus diabaikan. Anggapan ini tidak
memberikan hasil yang berbeda jauh dan menyederhanakan perhitungan sifat penampang (S = 74,7 yang eksak dibanding 75,1 yang dihitung di bawah ini).
Srr (sayap tarik) =

1312
_
= 75,1 inci3
2 1 63 4 16

'

(c) Periksa tegangan pada penampang. Karena penampang bersifat campuran,


badan A36 akan meleleh sebelum kekuatan sayap A514 dikembangkan. Tegangan ijin
sayap harus direduksi menurut AISC-1.10.6 untuk mempcrhitungkan hal ini (lihat Bab
11.6). Dengan memakai Persamaan 11.6.1 Quga lihat Tabell6.9.1),

F' = F. [12 + (3(3a- a


,
b
12 + 2(3
(3

__ Aw __ 4,0 _ l
78
'
A r 2,25

Fy badan
a = Fy sayap

)J
untuk sayap tarik

36
100 = 0136

KONSTRUKS I BAJA-BETON KOMPOSIT

F' = 60 [12+ 1,78[3(0,36)-(0,36)


I>
12 +2(1,78)

]]

= 53 4 k
1

SI

Mo +Mr.. 300(12)
0
0
S
= 751 = 47,9ksi < 5314ksJ
rr
./

f"=

391

OK

Untuk pembebanan tak komposit, tegangan tekan pada balok baja saja akan menentukano Karena sayap tekan luasnya lebih kecil dari sayap tarik , tegangan ijin F/; akan berlainano

Aw

4,0

Ar

1,0

(3 = - = -

= 4,0

untuk sa yap tekan

Fr, = 60(0,807) = 48,4 ksi


(dari Tabell6o9ol untuk 1/1 = 0,5 dan (3 = 4)
Perhatikan bahwa rumus AlSC tidak memperhitungkan simetris atau tidaknya suatu
penampango

MD
fb = Ss(atas)=

90(12)
0
0
, =37,5kst < 48,4ksJ
28 8

OK

Tegangan ini agak rendaho Coba perkecil sayap tarik menjadi f6 x 6, sementara badan
{- x 16 dan sayap at as X 4 tetap dipertahankano
Sifat-sifat penampang baja:
Yatas = 9,35 inci
/= 262 inci4
Satas = 28,0 inci3
A = 06,88 ince

Sifat-sifat penampang komposit berdasarkan bE= 16(5) + 4


A= 52,98 inci2

Untuk sayap tarik,

= 84 inci:

I= 1198 inci4

Yatas = 4,04 inci

Str

= 68 ,4 inci3

=Aw/At =2,13
Ft, = 52,4 ksi
Mo + ML
S

tr

300(12)
= 52,6 ks1 = 52,4 ks1
68I 4
0

OK

Di sayap tarik penampang baja,


M

A= s0 =
Gunakan Plat
Plat

f6

90(12)
= 28,6 ks1< Fi, = 4814 ks1
280
0

OK

16 (A36) untuk badan; Plat X 4 (A5 14) untuk sayap atas; dan
X 6 (A514) untuk sayap bawaho Lihat Gambar 16.11.50
X

Perencanaan alat penyambung geser untuk gelegar ini sama seperti sebelumnya
sehingga tidak dijabarkan di sini.

392

STRUKTUR BAJA

t - 4! X 4 A5 14
/ ft - * X 16, A.Bf
5
t - i6 X 6 , A51 4

Gambar 16. 11 .5 Pcnampang komposit ca mpuran dalam Contoh 16.11 .4.

16 .1 2 LENOOTAN
Untuk menent-ukan lendutan batang komposit secara akurat, beberapa faktor yang
biasanya tidak ditinjau harus diperhitungkan . Faktor-faktor ini adalah : metode konsstruksi, pemisahan "momen beban hidup dan momen beban mati, secta pengaruh rangkak
(creep) dan susut pada plat beton .
Metode konstruksi menentukan cara penampang lintang komposit memi.kul tegangan beban mati. Ji.ka balok baja ditunjang dari bawah selama pengerasan plat beton,
penampang komposit akan mengalami tegangan beban mati dan tegangan beban hidup.
Namun, ji.ka balok baja tersebut tidak ditunjang, balok ini akan mengalami tegangan
beban mati dan penampang ko mposit hanya akan mengalami tegangan beban hidup.
Jika konstruksi dibuat tanpa penunjang. lendutan total akan sama dengan jumlah
dari lendutan beban mati balok baja dan lendutan beban hidup penampang komposit.

Contoh 16.12.1
Tentukan lendutan total penampang komposit dalam Cont oh 16.9 .1 , dan selidiki terhadap lendutan maksimum yang diijinkan oleh AISC jika penunjang tidak digunakan
(lihat Gambar 16.12.1).

I - 4"

- --

- b l - 7 1 " - - --

-.

Fw"x"

W16 X 36

=448 inci4

/komp 1270 inci 4

Gambar 16.12.1 Contoh 16.12.1.

PENYELESAIAN
Lendutan beban mati:

5wL4
lloL = 3841 =

5 [8(50) + 36 ](28t(l2)4
12,000
384(29,000)(447)

0 46 inci

KONSTRUKSI BAJA-BE TON KOMPOSIT

393

Lendutan beban hidup:


Au =

8 150
5[ (
) ]<28t(12t
5 wL
= _ 12,000
___.:;_ _____
384/komp 384(29,000)(1270)
4

0,45 inci

Lendutan total:

A = A0 L + Au

=0 46 + 0 45 = 0,9 1 inci
1

Selidiki lendutan maksimumyang diijinkan,


L
28(12)
. .
A maksimum = - = - - - = 0 93 tncl

360

360

'

Karena A< 0,93 inci, kriteria lendutan dipenuhi.


Jika penunjang memberi dukungan selama pengerasan beton , Jendutan total akan
merupakan fungsi dari penampang komposit total. Beton harus diperhitungkan untuk
memikul rangkak pada pembebanan jangka lama dan penyusutan yang akan terjadi.
Kelakuan inelastis (tak elastis) ini dapat didekati dengan mengalikan rasio moduler n
dengan suatu faktor untuk memperkecil lebar efektif netto . Hasilnya ialah momen
inersia yang diredusir untuk penampang komposit yang dipakai dalam perhitungan
lendutan beban mati. Lendutan beban hidup biasanya dihitung berdasarkan momen
inersia komposit elastis. Kadang-kadang, bila beban hidup diperkirakan tetap ada untuk
jangka waktu yang lama, cara konservatif yang memakai momen inersia komposit yang
diredusir digunakan.
Oleh karena plat beton pada konstruksi gedung biasanya tidak tcrlalu tebal (ls
5 inci), lendutan akibat rangkak tidak menjadi masalah. AfSC hanya mcnctapkan kc
harusan pemeriksaan lendutan jangka pendek akibat beban hidup. ACI-ASCE Joint
Committee [ 15] menyarankan pemakaian setengah kali modulus elastisitas be ton, Ec/2
sebagai pengganti Ec untuk menghitung lendutan rangkak akibat bcban yang terus
menerus bekerja. AASHTO [14] menggunakan Ec /3 sebagai ganti dari Ec. Prosedur
sembarang ini paling baik hanya dapat memberi taksiran mengenai pengaruh rangkak,
yang mungkin tidak lebih baik dari 30%. Penampang baja, yang tidak mcngalami
rangkak dan merupakan elemen pemikul utama. biasanya mengurangi masalah rangkak.
Cara perhitungan lendutan yang lebih akurat untuk menyertakan rangkak dan susut
pada balok baja-beton komposit dapat dilihat pada makalah Roll [22] , dan terutarna
hasil karya Branson [23) .

16.13 BALOK MENERUS


Sudah menjadi kebiasaan bahwa daerah momen positif pada halok mcnerus direncanakan sebagai penampang kornposit dan daerah momen negatif sebagai pcnampang tak
komposit. Namun, aksi komposit dalam tingkat tcrbatas ternyata juga ada pada dacrah
momen negatif. Penelitian yang bermanfaat tentang kekuatan balok komposit menerus
dilakukan oleh Barnard dan Johnson [24], Johnson, Van Dalen , dan Kemp [25], Park
[26], Daniels dan Fisher [27], serta baru-baru ini oleh Hamada dan Longworth [28, 29) .
Menurut AISC-1.11.2.2 serta AASHT0-1.7.48 dan 1.7.63, tulangan baja yang

394

STRUKTUR BAJA

sejajar bentangan balok dan berada pada lebar efektif plat beton bE dapat digunakan
sebagai bagian dari penampang komposit. Hal ini berlaku baik bagi daerah lentur positif
maupun negatif. Penyertaan tulangan baja ini sangat kecil pengaruhnya pada daerah
momen positif tetapi banyak membantu pada daerah momen negatif. Pada daerah
momen negatif, beton biasanya mengalami tarikan dan karenanya dianggap tidak efektif
(AISC-1.11.2.2 serta AASHT0-1.7.48 dan 1.7.63).
Bila tulangan baja pada plat beton dimanfaatkan sebagai bagian dari penampang
komposit, gaya yang ditimbulkannya harus dipindahkan oleh alat penyambung geser
mekanis. Gaya batas yang timbul adalah

dengan Asr

Fyr

T (untuk daerah M-)= AsrFyr

(16.13.1)

C ( untuk daerah M+)

(16 .13.2)

Fyr

= luas
=

baja tulangan memanjang total di tumpuan dalam yang terletak


pada lebar sayap efektif bE
luas tulangan tekan memanjang total yang bekerja dengan plat betoh di
titik momen positif maksi.mum dan terletak pada daerah lebar efektif
bE
tegangan Jeleh minimum yang ditetapkan untuk baja tulangan memanjang

Pada metode tegangan kerja, pembagia.n dengan faktor sebesar 2 digunakan untuk
mengubah gaya ini ke daerah tegangan kerja (lihat pembahasan yang berkaitan dengan
Persamaan 16.8.7 dan 16.8.8). Jadi , gaya geser horisontal beban kerja yang harus direncanakan untuk daerah m omen negatif adalah

= A.,Fy,

(16.133)

Pada daerah momen positi[, bila tulangan tekan disertakan dalam perhitungan sifat-sifat
penampang komposit, Persamaan 16.1 3.2 yang dibagi 2 harus digabungkan deng1
Persamaan 16.8.7; jadi,

v,.

;....::.......:1
-

+- -

--..!....--:.;::.........::

(16.13.4)

Persamaan 16.13.3 dan 16.13.4 sama seperti yang ditetapkan oleb AISC-1.1 1.4.
AASHT0-1.7.48 memakai Persamaan 16.13.3 tetapi tidak menyinggung pemanfaatan
tulangan tekan pada daerah momen positif; namun , faktor beban AASHTO yang ditetapkan dalam AASHT0-1.7.62 memakai konsep dari Persamaan 16.13 .4.
Baik menurut AISC maupun AASHTO, penyertaan batang tulangan memanjang Asr
pada daerah momen negatif nampaknya boleh dilakukan dan boleh tidak. Jika Asr disertakan dalam perbitungan sifat-sifat penampang, gaya geser horisontal vh yang
ditimbulkan oleh batang ini harus ditahan oleh alat penyambung geser. Menurut
AASHT0-1.7.48(E)(c), alat penyambung geser tambahan diperlukan di titik belok
lentur bila Asr tidak dimanfaatkan dalam perhitungao sifat-sifat penampang. Jumlah alat
penyambung tambahan yang diperlukan Ne untuk persyaratan yang berkaitan dengan
kelelahan ini adalah

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOMPOSIT

N = A .f.
e
Z,
dengan fr

Zr

395

(16.13.5)

= jangkauan tegangan akibat beban hidup dan kejut (impact) pada tulangan
=

plat di tumpuan (bila tidak dihltung dengan tepat,f,. dapat diambil sebesar
10.000 psi)
jangkauan gaya geser horisontal yang diijinkan pada satu alat penyambung
geser (lihat Persamaan 16.8 .15)

Seperti yang dijabarkan pada Bab 16.7, ragam kehancuran (failure mode) yang
umum pada daerah momen positif ialah pecahnya plat beton. Hal ini berarti kegagalan
alat penyambung geser dan pemisahan longitudinal atau kegagalan geser pada plat be ton
tidak terjadi. Pada daerah momen negatif, ragam kehancuran yang umum adalah tekuk
setempat [29).
Menurut ketentuan AISC dan AASHTO yang sekarang, persyaratan tekuk lateral
untuk penampang baja tak komposit berlaku bagi daerah momen negatif pada balok
komposit menerus. Dalam pemakaian rum us tekuk puntir lateral dari AISC-1.5 .1 .4.5(2.)
dan AASHT0-1.7.1 atau I.7.59(D), titik belok Jentur umumnya diperlakukan sebagai
titik sokongan (braced point) jika sayap atas pada daerah momen negatif disokong.
Batasan tekuk setempat untuk sayap dan badan juga. berlaku (AISC-1.5.1.4.1 dan 1.9;
AASHT0-1.7 .43 atau 1.7 .59).
Hamada dan Longworth [28] menunjukkan bahwa daerah momen negatif pada
balok komposit menerus memiliki daya tahan yang lebih besar terhadap tekuk lateral
dari pada penampang baja tak komposit yang sayap atasnya tidak disambung dengan
plat beton. Mereka berkesimpulan bahwa " Kapasitas mo'!len batas balok komposit
pada lentur negatif dipengaruhl oleh tekuk sayap setempat jika sayap tekan tidak
diperkuat oleh plat rangkap." Plat rangkap ini memperbesar kekakuan puntir dan dapat
menyebabkan tekuk lateral lebih kritis dari tekuk setempat. Saran-saran terbaru
mengenai tekuk setempat (29) diringkas di bawah ini untuk keadaan di mana sayap
tekan merupakan elemen plat tunggal :
Untuk Asr/Aw I ,0,

b,

54

-<-

(16.3 .6)*

b, 49
<2t, -

(16.3.7)*

2t,- JP,

Untuk 1,0 <Asr/Aw

* Untuk SI, dengan Fy dalam MPa,


b
142
A,,
- 1 ::;;untuk - :sl10
2tf

JF.;y

129

A,,

F,

Aw

-1s r.:::: untuk 1,0<-:s2,0


2rf

(16.13.6)

Aw

(16.13.7)

396

STRUKTUR BAJA

Batasan tckuk setempat untuk sayap tekan ini lcbih konservatif dari pada yang ditetapkan uleh AISC atau AASIITO. bahkan untuk "penam pang terpadu." Jclaslah bahwa
prosedur pcrcncanaan dcwasa ini konserva tif untuk tekuk puntir lateral pada daerah
momen negatif balok menerus tctapi mungkin tidak konservatif untuk tekuk sctcmpat.
- b 48"

Pla t 4"

/
10 tulangan

FY

4> ..
C.G. penampang
komposit

kso

Gambar 16. 13. 1 Pena mpang komposit untuk lentur ncgatif. Contoh 16. 13. 1.

Contoh 16.13.1
Selidik.i penampang pada Gambar 16.13. 1 yang memikul momen lentur negatifsebesar
135 ft-kip dengan bekerja sebagai penampang komposit menurut Spesifl.kasi AISC. Baja
tulangan pada plat beton memiliki Fy = 50 ksi, dan penampang Wl2 x 26 memiliki
Fy = 60 ksi.

PENYELESAIAN
(a) Hitung sifat-sifat penampang pacta momen negatif. Plat beton dianggap tidak
berperan serta karena berada p ada daerah tarik dari garis netral.
Luas,
A
(inci2 )
Tulangan 4J
(.A..r=0,31)

Lengan momen
dari puncak, y
(inci)

2,0

6,2

12

10,11

Wl2 X 26

782

204

794

204

204

Iatas

Yatas

83,5

=m

..

= lO 75 = 7,77 met
1

I = 998 -10,75(7,77)2 = 349 inci4


Srr (bawah) =

349
8I45

= 4 1 ,3 inci 3

KONSTRUKSI BAJA- BETON KOMPOSIT

Str (di tulangan 4J

397

349

f)= 5 77 =60,5 irrci3


I

(b) Selidiki tegangan. Pada penampang komposit,


; _ Mo+L _

1b -

tr

135(12) _
.
- 39r2 ks1
41 1 3

Dengan menganggap panjang tanpa sokongan tidak melampaui Le = 5,3 ft (AISC1.5.1.4.1 atau Tabel A3 Lampiran buku ini), penampang bersifat "terpadu sebagian"
dengan tegangan ijin Fb sebesar 39,5 ksi menurut Rumus (1.5-6a) AISC (lihat Tabel
A3 Lampiran buku ini). WI2 x 26 memenuhi persyaratan tekuk setempat "penampang
terpadu" untuk badan (d/tw < 82,6) tetapi melampaui batasan untuk sayap (bf/(2 tt)
> 8 4). Jadi,

Jika penampang harus memenuhi persyaratan yang lebih ketat dari Persamaan 16.13.6
atau 16.13.7 untuk tekuk sayap setempat, penampang Wl2 x 26 tidak akan memadai:

J1_=8,5> [

WJ2X26:

2C,

.Y Fv

Tidak memadai

(c) Alat penaymbung geser. Gunakan stud dengan panjang


= 3000 psi.

t inci: q =8,0 kip untuk beton

As,Fyr

vh=-2-.-=

10(0,31)50
2

77 '

2t inci dan diameter

S k'
lP

Jumlah stud N 1 yang diperlukan antara titik momen negatif maksimum (tumpuan) dan
titik belok lentur adalah

= V, = 77,5 = 9 7

N
I

810

' '

bulatkan 10

Gunakan IO alat penyambung geser untuk daerah momen negatif.

KEPUSTAKAAN KHUSUS
1. H. M. MacKay, P. Gillespie:. dan C. Leluau, " Report on the Strength of Steel
!-Beams Haunched with Concrete." Engineering Journal, Engineering Institute of Canada, 6, 8 (1923),. 365-369.
2. R. A . Caughey, "Composite Beams of Concrete and Structural Steel,"
Proceedings, 41st Annual Meeting, Iowa Engineering Society, 1929.
3. Theodore von Karm.an, "Die Mittragende Breittc," August-FiippelFestschrift, 1924. (juga lihat Collected Works of Theodore von Karmfm ,
Volume Il, hal. 176)
4. Eric Reissner. "Ubcr die Berechnung von Plattenbalkan," Der Stahlbau, 26,
Desember 1934.

398

STRUKTUR BAJA

5. Gottfried Brendel, "Strength of the Compression Slab of T -Beams Subject to


Simple Bending," ACI Journal; Proceedings, 61, Januari 1964, 57-76 .
6. Ivan M. Yiest, " Review of Research on Composite Steel-Concrete Beams,"
Journal of Structural Division,ASCE, 86, ST6 (Juni 1960), 1-21.
7. M. Ros, Les constructions acier-beton, system alpha," L ' Ossature Metallique
(Bruxelle), 3, 4 (1934), 195- 208.
8. !van M. Viest, Ketua, " Composite Steel-Concrete Construction," Report
of the Subcommittee on the State-of-the-Art Survey of the Task Committee
on Composite Construction of the Committee on Metals e'f the Structural
Division, Journal of the Structural Division, ASCE, 100, ST5 (Mei 1974),
1085- 1139.
9. John P. Cook, Composite Construction Methods. New York; John Wiley &
Sons, Inc., 1977.
10. Charles G. Salmon and James M. Fisher , " Composite Steel-Concrete Construction," H andbook of Composite Construction Engineering, ed. by Oajanan
Sabnis. New York: D . Van Nostrand, 197CJ; Bab 2.
11 . S. Timoshenko dan J. Goodier. Theory of Elasticity. New York: McGraw-Hill
Book Company, Inc., 1959, Bab 6 .
12. John E . Johnson dan Albert D. M. Lewis, " Structural Behavior in a Gypsum
Roof-Deck System," Journal of Structural Division, ASCE, 92, ST2 (April
1966), 283-296.
13. ACI Committee 31 8, Building Code Requirements for Reinforced Concrete.
Detroit, Mich.: American Concrete Institute, 1977 .
14. Standard Specifications for Highway Bridges, Edisi ke-12, American Association of State Highway and Transportation Officials, Washington, D.C.,
1977.
15. Join-t ASCE-ACI Committee on Composite Construction, "Tentative Recommendations for the Design and Construction of Composite Beams and
Girders for Buildings," Journal of Structural Division, ASCE, 86, ST12
(Desember 1960), 73- 92.
16. Roger G. Slutter dan George C. Driscoll, " Flexural Strength of SteelConcrete Composite Beams," Journal of Structural Division, ASCE, 91, ST2
(April 1965), 71- 99.
17. Jorgen G. Ollgaard, Roger G. Slutter,.dan John W. Fisher, "Shear Strength
of Stud Connectors in Lightweight and Normal-Weight Concrete," Engineering Journal, AISC, 8, 2 (April 1971), 55-64.
18. Jay B. McGarraugh dan J . W.
Jr., " Lightweight

Composite Beams," Engineering Journa.l, AISC, 8, 3 (Juli 1971), 90-98.
19. Roger G. Slutter dan John W. Fisher, " Fatigue of Shear Connectors,"
Highway Research R ecord No. 147, Highway Research Board, 1966, hal.
65-88.
20. C. G. Schilling, .Ketua, " Design of Hybrid Steel Beams," R eport of
Subcommittee 1 on Hybrid Beam and Girders, Joint ASCE-AASHO Committee on Flexural Members, Journal of Structural D ivision, ASCE, 94, ST6
(Juni 1968), 1397-1426.
2 1. Charles G. Schilling, " Bending Behavior of Composite
Beams,"
Journal of Structural Division, ASCE, 94, ST8 (Agustus 1968), 1945-1964.
22. Frederic Roll, " E ffects of Differential Shrinkage and Creep on a Composite
Steel-Concrete Structure," Designing for Effects of Creep, Shrinkage, Temper-

KONSTRUKSI BAJA-BETON KOM POSIT

399

ature in Concrete Structures, SP-27. Detroit, Mich.: American Concrete

Institute. 1971 (ha!. 187-214).


23. Dan E. Branson, De[ormatiort of Concrete Structures. New York: McGrawHill Book Company, Inc., 1977.
24. P. R. Barnard and R. P. Johnson, " Plastic Behavior of Continuous Composite
Beams," Proceedings, institute of Civil Engineers, Oktober 1965.
25. R . P. Johnson. K. Van Dalen, .dan A. R. Kemp, " Ultimate Strength of
Continuous Composite Beams," Proceedings of the Conference on Structural
Steelwork. British Constructional Steelwork Association, November 1967.
26. Robert Park, "The Ultimate Strength of Continuous Composite Beams,"
Civil Engineering Transactions, Australia, CE9, Oktober 1967.
27. J . H . Daniels dan J. W. Fisher, "Static Behavior of Continuous Composite
Beams," Fritz Engineering Laboratory R eport No. 324.2, Lehigh University,
Bethlehem, Pa., Maret 1967.
28. Sumio Hamada dan Jack Longworth, " Buckling of Composite Beams in
Negative Bending." Journal of Structural D ivision, ASCE, 100, STll
(November 1974), 2205-2222 .
29. Sumio Hamada dan Jack Longwor th, " Ultimate Stre ngth of Continuous
Composite Beams," Journal of Structural Division, ASCE, 102, STI (Juli
1976), 1463-1478.

SOAL-SOAL
16.1. Tentukan sifat-sifat penampang komposit dalam gambil.r berikut, dengan menggunakan proscdur AISC.

t--- - - - - - ilr :
L_

4"

60" - - - --

---+j

- - - - - -- - - - - - -i

1r - -

Baja A36

1; 3.000 psi
n 9

Soall6.1
16.2. Tentukan sifat-sifat penampang komposit untuk batang pada Soal 16.1 menurut
prosedur AISC jika penampang Wl8 X 50 dari baja A572 Mutu 50 digunakan.
16.3. Tentukan kapasitas momen batas dari penampang komposit dalam Soal 16.1
dengan menggunakan konsep kekuatan batas.
16.4. Tentukan kapasitas momen batas dari penampang komposit dalam Soal 16.2
dengan menggunakan konscp kekuatan batas.
16.5. Tentukan jumlah alat penyambung geser untuk balok pada Soal 16.1 yang diperlukan oleh AISC jika stud 2 inci dengan diameter inci digunakan.
16.6. Ulangi Soal 16.5 dengan memakai baja A572 Mutu 60 sebagai ganti dari A36.
16.7. Ulangi Soal 16.5 dengan memakai Wl 8 X 50 dan baja AS72 Mutu 50 sebagai
ganti dari W12 X 26 dan baja A36.
16.8. Dengan memakai cara AISC, pilihlah pcnampang W untuk bentang BD tanpa
menggunakan plat rangkap bawah berdasarkan perencanaan komposit , dan
rencanakan alat penyambung geser yang diperlukan . Pakai baja A36 , plat beton

400

STRUKTUR BAJA

4 inci dengan = 3000 psi dan n =9. Anggap1ah beban hidup sama dengan 100
psf dan penunjang sementara tidak digunakan. Batasi lendutan beban hidup
sebesar L/360.

r . 6 @ 1 0 ' 0".: 60'-0"J

Anggap balok
bertumpuan sederhana

Soal 16.8 Denah kerangka

16.9.
16.10.
16.11.
16.12.
16.13.

U1angi Soa1 16.8 dengan memakai p1at rangkap pada sayap bawah.
Ulangi Soa1 16.8 dengan memakai penunjang sementara.
U1angi Soal 16.8 dengan memilih penampang W bagi bcntang pinggir AB.
U1angi Soa1 16.8 dengan mcmakai baja A572 Mu tu 60 dan penampang Wl2.
Rencanakan penampang komposit teringan untuk dipakai sebagai ba1ok lantai
interior suatu gedung kantor. Lendutan beban maU tidak bo1eh melampaui i
inci dan 1endutan beban hidup dibatasi scbesar L/360. Penunjang sementara
tidak digunakan. Jika pemilihan pcnampang komposit dilakukan dengan bantuan tabel, buktikan semua sifat penampang dengan menunjukkan perhitungannya. Berapa banyakkah berat baja yang dapat dihemat dengan memakai
konstruksi komposit (dibanding dengan konstruksi tak komposit)?
Data:
Bentang sederhana , 28 ft
Beban hidup, 125 psf
Jarak antara balok, 9 ft
Partisi, 25 psf
Langit-langit, 7 psf
Tebal plat,
inci
= 3000 psi; baja A36 ; n = 9

4t

16.14. Ulangi Soal 16.13 dcngan memakai penunjang dan tinggi yang seminimum
mungkin .
16.15. Ulangi Soal 16.13 dengan memakai baja A5?2 Mutu 50.
16.16. Ulangi Soal 16.14 de ngan memakai baja A572 Mutu SO.
16.17. U1angi Soal 16.13 dengan rnenggunakan metode keku&tan batas (bukan metode
AISC) dan faktor keamanan sebesar 2,5.

Anda mungkin juga menyukai