Anda di halaman 1dari 31

SINOPSIS DISERTASI

PERKEMBANGAN ALIRAN KEPERCAYAAN/KEBATINAN


DI INDONESIA 1945 -1985 DAN RESPONS UMAT ISLAM

Disertasi
Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh
Gelar Doktor Kajian Islam Bidang Sejarah Peradaban Islam

Oleh
PARLINDUNGAN SIREGAR
NIM.: 97.3.00.1.09.0163

Promotor
Prof. Dr. H. Moh. Ardani
Prof. Dr. M. Din Syamsuddin

SEKOLAH PASCASARJANA
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)
SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
1429/2008

0
Disertasi ini telah diujikan
pada Sidang Ujian Pendahuluan (Tertutup)
pada tanggal 22 April 2008/16 Rabiul Akhir 1429 H.
---------------------------------------------------------------

TIM PENGUJI DISERTASI

Prof. Dr. Suwito, MA.


Prof. Dr. Amsal Bakhtiar, MA.
Dr. V. Irmayanti
Prof. Dr. H. Moh. Ardani
Prof. Dr. M. Din Syamsuddin, MA.

1
ABSTRAK
Disertasi ini membuktikan awal kemunculan aliran kepercayaan/kebatinan adalah
pada akhir abad ke-15 dan awal abad ke-16 di Pulau Jawa ketika para Wali Songo
menyebarkan agama Islam. Bukan sebagimana pendapat Warsito S. dkk.
(Disekitar Kebatinan. Jakarta;Bulan Bintang. 1973); Kristiadi Dkk. (Studi
Kepustakaan tentang Sejarah Perkembangan Kepercayaan dan Masalahn Yang
Dihadapinya. (Jakarta:Depdikbud, 1983); atau Toeloes (Sejarah dan Peranan
Himpunan Penghayat Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa. (Semarang.
DPD Himpunan Penghayat Tk I Jawa Tengah. TT.) yang menyatakan bahwa
aliran kepercayaan/kebatinan lahir sebelum agama-agama datang ke Indonesia.
Disertasi ini juga menolak pendapat Niels Mulder ( Mysticism in Java, Pepin
Press 1998, http://dannyreviews.com/2002) yang berpendapat bahwa aliran
kepercayaaan/kebatinan merupakan produk jaman kolonial, khususnya pada
jaman Keraton di Jawa Tengah akhir abad ke-19 dan awal abad ke 20.

Penelitian ini memperkuat pendapat Kamil Kartapradja (Aliran-Aliran


Kepercayaan/Kebatinan di Indonesia. Jakarta:Yayasan Masagung, 1986 dan
“Islam Dan Kebatinan/Kepercayaan”, dalam Majelis Ulama Indonesia. Sikap
Majelis Ulama & Pemimpin2 Islam Indonesia terhadap Aliran Kepercayaan
Jakarta:Fajar Shadiq, T.T). Kata kebatinan berasal dari bahasa Arab bukan bahasa
Jawa, oleh karena itu aliran kebatinan/kepercayaan timbul di Indonesia pasti
sesudah datangnya Islam. Hamka (Perkembangan Kebatinan di Indonesia, Bulan
Bintang: 1974) menguraikan konfrontasi para Wali dan Syekh Siti Jenar di sekitar
ajaran mistik, manunggaling kawula gusti. Berdasarkan uraian Hamka, tampak
dengan jelas sudah muncul aliran kepercayaan/kebatinan di jaman para wali. P.J.
Zoetmulder (Maanunggaling Kawula Gusti, Gramedia Pustaka Utama, 1991, 368
-369) mengindikasikan terjadinya diskursus mistik Hindu dengan Mistik Islam di
jaman Demak. Inipun memperkuat tesis bahwa aliran kepercayaan/kebatinan
sudah lahir di jaman para wali.

Perbedaan penelitian disertasi ini dengan penelitian H.M. Rasyidi, Hamka, Kamil
Kartapradja, Simuh, P.J. Zoetmulder, bahkan dengan Mark Woodward adalah
bahwa penelitian terdahulu hanya menarik garis merah ajaran mistik
manunggaling kawula gusti dari jaman Demak hingga pasca kemerderkaan RI
tahun 1945, sementara penelitian ini juga menarik garis merah perkembangan
gerakannya dari jaman Demak hingga jaman Orde Baru dan melihat Historical
background dari perkembangan ini, di antaranya munculnya faham dwi substansi
yang didengungkan oleh Wongsonegoro yang juga adalah salah seorang The
Founding Fathersnya Indonesia. Kemudian peneliti juga melihat adanya respons
dari umat Islam terhadap perkembangan ini.

Sumber utama disertasi ini adalah data-data tekstual dan transkrip yang tersebar di
berbagai perpustakaan di Jakarta dan juga penuturan ahli-ahli aliran kepercayaan/
kebatinan. Data-data yang terkumpul dianalisis dengan metode historisisme dan
pendekatan fonosentrisme. Kedua metode ini dibantu oleh ilmu-ilmu lain,
terutama sosiologi dan ilmu yang berkaitan dengan kronologi sejarah.

2
ABSTRACT
The present dissertation tries to prove the early emergence of the
creed/spiritualism (mysticism) occurred at the end of the 15th Century and the
early part of the 16th Century in Java Island at the times when the Nine Islamic
Apostles (or Wali Songo) were spreading Islam in Java. It is surely contrary to the
opinions of Warsito S. et aI., (Di Sekitar Kebatinan, Jakarta, Bulan Bintang,
1973), Kristiadi et aI., (Studi Kepustakaan Tentang Sejarah Perkembangan
Kepercayaan dan Masalah yang dihadapinya, Jakarta, Depdikbud, 1983), or
Toeloes, (Sejarah dan Peranan Himpunan Penghayat Kepercayaan terhadap
Tuhan Yang Maha Esa, Semarang, DPD Himpunan Penghayat Tk I Jawa Tengah
TT.), who all claimed that the creed/spiritualism had been born before religions
came to Indonesia. This dissertation also opposes the opinion of Niels Mulder
(Mysticism in Java, Pepin Press 1998), http://dannvreviews.com/2002) who is of
the opinion that the creed/spiritualism is the product of the colonial times, in
particular the times of Javanese Kingdom (or Keraton) in Central Java at the end
of the 19th Century and the early part of the 20th Century.
The present research strengthens the opinion of Kamil Kartapradja (Aliran-Aliran
Kepercayaan/Kebatinan di Indonesia, Jakarta, Yayasan Masagung, 1986) and
Islam dan Kebatinan/Kepercayaan in the Indonesian Ulemas Council, Sikap
Majelis Ulama & Pemimpin-Pemimpin Islam Indonesia terhadap Aliran
Kepercayaan, Jakarta, Fajar Shadiq, T.T). The word "kebatinan" drives from
Arabic and not from Javanese, and consequently such creed/spiritualism
(mysticism) did emerge in Indonesia positively after the advent of Islam. Hamka
(Perkembangan Kebatinan di Indonesia, Bulan Bintang, 1974) offered his
detailed confrontation against certain Islamic Apostles and Syekh Siti Jenar
concerning their mysticism teachings including Manunggaling Kawula Lan Gusti
(The Union of God and His Creatures). Based on such Hamka's exposition, it
definitely suggests that such creed/spiritualism (mysticism) did emerge during the
Islamic Apostles' times. P.J. Zoetmulder (Manunggaling Kawula Ian Gusti,
Gramedia Pustaka Utama, 1991, pp. 368-369) indicates the existence of the
discourses dealing with Hinduism mysticism along with Islamic mysticism during
Demak's times. And this also obviously supports the thesis that the
creed/spiritualism (mysticism) did come in existence during the Nine Islamic
Apostles' times.
The difference of the present dissertation's research and the researches conducted
respectively by H. M. Rasyidi, Hamka, Kamil Kartapradja, Simuh, P.J.
Soetmulder, even the one made by Mark Woodward is that the former researches
only draws a red line that separates the teachings of mysticism belief in the
manunggaling kawula Ian Gusti (the union of God and His creatures) existing
during the Demak times until the era of New Order, while considering the
historical background of such teachings development, which resulted in the
emergence of dual-substanceism heralded by Wongsonegoro who was also one of
the founding fathers of Indonesia. Then, the researcher also sees the responses
coming from the Muslims to this development.
The primary resources of this dissertation have been textual data and transcripts
widely available in many libraries in Jakarta, and the discourses given by a
number of experts in such creed/spiritualism (mysticism). The data gathered have
been analyzed by historicism method and phono-centrism approach. These two
methods have been aided by other sciences, in particular Sociology and other
sciences that relate to historic chronology.

3
‫ملخص البحث‬
‫يش يرهذاالبحث إلى أن ظهورعقي دة "الباطني ة" ك ان في أواخرالق رن‬
‫الخ امس عش ر وأوائ ل الق رن الس ادس عش رفي جزي رة ج اوا عن دما ق ام‬
‫األولياءالتس عة (‪ )Wali Songo‬ينش رالدعوة اإلس المية‪ .‬وه ذه الحقيق ة تخ الف‬
‫مارآه وارستو س‪ ).Warsito S( .‬وآخرون في كت اب ‪( Di Sekitar Kebatinan‬‬
‫حول الباطني ة ‪ ،‬جاكرت ا‪:‬ب والن بنت انج‪ ،)1973 ،‬وم ا رآه كرس تيادى ( ‪)Kristiadi‬‬
‫وآخرون في كتاب ‪Studi Kepustakaan tentang Sejarah Perkembangan Kepercayaan‬‬
‫‪( dan Masaalah yang dihadapinya‬الدراس ةالمكتبةحول ت اريخ تطورعقي دة‬
‫"الباطني ة"والمش كالت ال تى واجهته ا‪ ،‬جاكرت ا‪ ،)Depdikbud،1983 ،‬وم ارآه‬
‫"تول وس" (‪ )Toeloes‬في كت اب ‪Sejarah dan Peranan Himpunan Penghayat‬‬
‫‪(Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa‬تاريخ جماعة المتعبدين بعقيدة‬
‫توحيدهللا ودورهم‪ ،‬س مارانج‪ ،‬مجلس القي ادة لجماعةالمتعب دين بعقيدةتوحيدهللا‬
‫بمنطقة جاواالوس طي‪ ،‬دون س نة)‪ ،‬إذص رح ك ل منهم ب أن ظه ور عقي دة‬
‫"الباطنب ة" ك ان قب ل مجئ األدي ان في إندونيس يا‪ ،‬وزي ادةعلي ذل ك‪ ،‬ف إن‬
‫هذاالبحث يمثل ردال رأي نيلس مول در(‪ )Niels Mulder‬في كت اب (الص وفية في‬
‫ج اوا)‪ )Pepin Press, http://dannreviews.com/2002( 1998 ،‬القائ ل ب أن عقي دة‬
‫"الباطني ة" ظه رت نتيج ة للممارس ة اإلس تعمارية وخاص ة في أي ام الس لطنة‬
‫اإلس المية بمنطق ة ج اوا الوس طي في أواخرالق رن التاس ع عش روأوائل الق رن‬
‫العشرين‪.‬‬
‫إن نتائج هذا البحث تؤيد رأي رأي كامل كارتابراج ا (‪)Kamil Kartapradja‬‬
‫ال وارد في كت اب ‪( Aliran-Aliran Kepercayaan/Kebatinan di Indonesia‬م ذاهب‬
‫عقيدة "الباطنية" في إندونيسيا‪ ،‬جاكرتا‪ ،)Yayasan Masagung, 1986 :،‬والوارد‬
‫في مقال حول "اإلسالم وعقيدة "الباطنية" الذى تضمنته مجلة "‪Majlis Ulama‬‬
‫‪ ،"Indonesia‬والوارد في كتاب ‪Majlis Ulama Indonesia &Sikap Pemimpin2 Islam‬‬
‫‪( Indonesia terhadap Aliran Kepercayaan‬موق ف مجلس العلم اء اإلندونيس ي‬
‫ورؤس اء األم ة اإلس المية بإندونيس يا من عقي دة "الباطني ة"‪ ،‬جاكرت ا‪ ،‬فج ر‬
‫ص ادق‪ ،‬دون ت اريخ) القائ ل ب أن اللف ظ اإلندونيس ي "‪ "Kebatinan‬يرج ع إلي‬
‫األصل العربي"باطن"‪ ،‬ال إلي األصل الجاوى‪ .‬وهذا‪ ،‬إن دل علي شئ‪ ،‬فإنه ي دل‬
‫علي أن ظه ور عقي دة "الباطني ة" في إندونيس يا ك ان بع د مجئ اإلس الم‪ .‬وق د‬
‫أوضح حامكا (‪ )Hamka‬في كتابه (تطورعقيدة "الباطنية" في إندونيسيا‪ ،‬ب والن‬
‫بنتانج‪ )1974 ،‬عن حدوث اإلختالف ات بين األولي اء وبين الش يخ س يتي جين ار (‬
‫‪ )Syekh Siti Jenar‬حول قض ية اإلتح اد (اإلتح اد بين العب د وال رب) من التع اليم‬
‫الصوفية‪ .‬ويبدو من خالل بيانه أن عقيدة "الباطنية" قد ظهرت في أيام األولياء‬
‫الج اويين‪ .‬وأش ارت ب‪.‬ج‪.‬زويتمول در (‪ ))P.J. Zoetmulder‬في كت اب‬

‫‪4‬‬
‫(اتحادالعبدوالرب‪ )Gramedia Pustaka Utama, 1991, 368 369 ،‬إلي أن الحديث عن‬
‫التصوف الهندوقي والتصوف اإلسالمي ظهرت في أيام سلطنة ديماك (‪.)Demak‬‬
‫وال شك أن هذاالرأي مما يؤكد أن عقيدة "الباطنية" قد ظهرت في أيام األولي اء‬
‫الجاويين‪.‬‬
‫وأماالفرق بين ه ذا البحث والبح وث الس ابقة‪ ،‬مث ل البح وث ال تى ق دمها‬
‫الحج محم د رش يدي (‪ )H.M. Rasyidi‬وم ارك وودوارد (‪ ،)Mark Woodward‬و‬
‫حامك ا‪ ،‬وكام ل كارتابراج ا‪ ،‬وس يموه (‪،)Simuh‬ب‪.‬ج‪.‬زويتمول در (‪P.J.‬‬
‫‪ ،))Zoetmulder‬فه و أن البح وث الس ابقة ك انت تنتهي إلي الكش ف عن تط ور‬
‫مفه وم اإلتح اد في التص وف اإلندونيس ي من ذ أي ام س لطنة ديم اك إلي أي ام‬
‫اإلس تقالل اإلندونيس ي ع ام ‪ .‬في حين أن ه ذاالبحث يك ون امت دادا للبح وث‬
‫الس ابقة‪ ،‬إذ أن ه يواص ل الدراس ة ح ول تط ور ذل ك المفه وم إلي عص ر النظ ام‬
‫اإلندونيسي الجديد‪ ،‬مع إلقاء الضوء علي الخلفية من التطور‪ ،‬وذلك مثل ظه ور‬
‫مفهوم الحقيقتين (‪ )dwi substansi‬الذي نادي به وونجسونيجورو (‪)Wonsonegoro‬‬
‫وه و من رج ال إندونيس يا األوائ ل‪ .‬ويتن اول ه ذاالبحث زي ادة علي ذل ك قض ية‬
‫استجابة المسلمين اإلندونيسيين لهذا التطور‪.‬‬
‫ويرجع هذاالبحث إلي المصادير األساسية وهي البيانات الكتابية المنتشرة‬
‫في المكتب ات بجاكرت ا‪ ،‬والمقابل ة الشخص ية م ع المتخصص ين في عقي دة‬
‫"الباطني ة"‪ .‬وق د تم عالج تل ك البيان ات ب المنهج الت اريخي وم دخل الترك يزي‬
‫الص وفي‪ .‬وق د اس تعان ذل ك المنهج بعلم اإلجتم اع وعلم الت اريخ وغيرهم ا من‬
‫العلوم‪.‬‬

‫‪5‬‬
DAFTAR ISI

ABSTRAKS….……………………………………………………….……….....xi
KATA PENGANTAR…...……..……………………………………………….xv
DAFTAR ISI..………………...……………………………...………………...xiii
PEDOMAN TRANSLITERASI…..………………………..…………………xxi

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah…...………………………………………...1
B. Pengertian Judul, Batasan Dan Rumusan Masalah…...……………..7
C. Tujuan dan Kegunaan Penelitian…………………………….
……..10
D. Studi Kepustakaan…………………………………………….……13
E. Metode Penelitian….……………………………………………….21
1. Metode Pengumpulan Data……………………………….……..22
2. Metode Analisis dan Pendekatan…………….………………….23
F. Sistematika Penulisan……..…………...…………………………...25

BAB II PERSPEKTIF PERKEMBANGAN ALIRAN


KEPERCAYAAN/KEBATINAN
A. Perspektif Aliran Kepercayaan/Kebatinan………………………….28
1. Perspektif Pengertian Aliran Kepercayaan/Kebatinan………..….28
2. Pengertian Aliran Kepercayaan/Kebatinan dalam Persepsi Islam..35
3. Perspektif Perkembangan Aliran Kepercayaan/Kebatinan……….43
3.1 Periode Pra Kemerdekaan 1945…....…………..……………46
3.2 Periode Kebangkitan….………………...……..…………….54
3.2.1 Periode Pergerakan Nasional…………………………54
3.2.2 Periode Persiapan Kemerdekaan ………..…………... 56
3.3. Periode Sesudah Kemerdekaan 17 Agustus 1945..…...…… 63
3.3.1 Periode Sebelum Orde Baru…………………..……... 63
3.3.2 Periode Orde Baru……………………………..…….. 68

B. Perkembangan Organisasi…………….……………………..……...69
1. Perkembangan Organisasi Aliran Kepercayaan/Kebatinan..…….72
2. Beberapa Paguyuban Aliran Kepercayaan/Kebatinan……..….....83
3. Perkembangan Organisasi dan Respons Umat Islam …………....89

BAB III KEBIJAKAN ORDE BARU DI SEKITAR ALIRAN


KEPERCAYAAN/KEBATINAN
A. Hubungan Islam dan Orde Baru………………..….……………….96
B..Aliran Kepercayaan/Kebatinan Dalam GBHN.……..…………….107
1. Simposium Aliran Kepercayaan/Kebatinan ……..……………107
2. TAP MPR RI Tahun 1973…………………………..………...114
3. TAP MPR-RI No. II dan No. IV Tahun 1978……………..….121
4. Pelaksanaan TAP-TAP MPR……………………..…………..132

6
BAB IV AJARAN ALIRAN KEPERCAYAAN/KEBATINAN
A. Ajaran Aliran Kepercayaan/Kebatinan...….…………………...…145
1. Pokok-pokok Ajaran Aliran Kepercayaan/kebatinan…..………148
1.1 Ajaran Ketuhanan………………………………………......148
1.2 Hubungan Manusia Dengan Tuhan………………………...151
1.3 Ajaran Moral/Budi Luhur……………………………..…...156
B. Respons terhadap Ajaran Aliran Kepercayaan/Kebatnan……….. 158
C. Aliran Kepercayaan/Kebatinan Jangan Menjadi Agama………... 162
D. Manembah Yang Syirik…………………….…………………….166
E. Budi Luhur Yang Simpang Siur……………………………..……168

BABVLEGALISASIEKSISTENSIALIRANKEPERCAYAAN/KEBATINAN
DAN RESPONS UMAT ISLAM
A. Legalisasi Aliran Kepercayaan/Kebatinan………………….……..171
B. Menolak Eksistensi Aliran Kepercayaan/Kebatinan.….....….….....181
1. Penolakan Dari Anggota MPR RI…..……..……………..…….... 181
2. Penolakan Dari Masyarakat………………………….………….. 195
2.1. Ormas-Ormas dan Tokoh Islam…..…………….…………... 195
2.2. Media Massa Islam…...……………………….……………. 208
3. Resiko Penolakan…………………………………….………….. 219

BAB VI :KESIMPULAN………………………………………….………..…221
DAFTARA PUSTAKA………………………………………………………. 226
LAMPIRAN-LAMPIRAN:

7
PERKEMBANGAN ALIRAN KEPERCAYAAN/KEBATINAN
DIINDONESIA 1945-1985 DAN RESPONS UMAT ISLAM

BAB I
PENDAHULUAN

Mencuatnya persoalan aliran Kepercayaan/Kebatinan ke permukaan sejak


Abdul Gafar (AG) Pringgodigdo dan Mr. Wongsonegoro memberikan
pemahaman berbeda terhadap pasal 29 ayat 2 UUD 1945 tentang kata-kata
“agama” dan “kepercayaannya itu” sebagai dua substansi yang berbeda dan
berdiri sendiri. Pemahaman yang berbeda ini didasari pendapat bahwa sejak jaman
kuno, sebelum datangnya agama-agama Hindu, Budha, Islam, dan Kristen, nenek
moyang bangsa Indonesia telah memiliki kepercayaan adanya tuhan dengan nama
yang bermacam-macam. Sebelum konstitusi 1945 disahkan istilah yang umum
digunakan bagi kepercayaan ini adalah kebatinan, perubahannya terjadi pada
jaman Orde Baru untuk menyesuaikanya dengan istilah yang ada dalam
konstitusi.
Berangkat dari pemikiran kedua tokoh di atas dan tokoh-tokoh penganut
aliran kepercayan/kebatinan yang lain, wacana perspektif aliran kepercayaan/
kebatinan kembali diperdebatkan dalam berbagai kongres, simposium, dan
musyawarah kebatinan bertaraf nasional. Dekade 50-an adalah awal dimulainya
kongres-kongres kebatinan untuk menyatukan visi dan misi seluruh organisasi
kebatinan di Indonesia dan mencari jalan menuju pengakuan eksistensinya.
Namun, pada dekade ini juga muncul respons negatif dari kalangan politisi Islam
di Majelis Konstituante dan dari Tokoh Ulama.
Perdebatan di sekitar perspektif aliran kepercayaan/kebatinan melibatkan
kalangan penganut dan pembela aliran kepercayaan/kebatinan, kalangan ulama
dan intelektual Islam dan orientalis. Pengertian, awal munculnya, ajaran, dan
legalisasi eksistensi aliran kepercayaan/kebatinan merupakan titik-titik terpenting
perdebatan itu. Tentang pengertian, Marbangun Hardjowirogo menyatakan
bahwa, “kepercayaan itu adalah suatu cara pemikiran manusia untuk mengartikan
hubungannya dengan Dia yang menciptakannya, penciptanya yang di dalam
agama Islam dan Nasrani disebut Allah, di dalam agama Hindu atau Budha
disebut Hyang Widi. Ridin Sofwan, memasukkan aliran kepercayaan/kebatinan ke
dalam sistem kepercayaan atau sistem spiritual yang terdapat di Indonesia. HM.
Rasyidi berpendapat bahwa kebatinan terdiri dari empat unsur. Pertama, ilmu
gaib atau sciencies occulties. Ini sudah digantikan oleh sains moderen. Kedua,
Sangkan Paraning dumadi. Ketiga, manungaling kawula gusti atau Mistical
Union. Keempat, budi luhur yang paling ditonjolkan oleh penganut aliran
kepercayaan/kebatinan
Terdapat beberapa pendapat disekitar awal munculnya aliran kepercayaan/
kebatinan. Pertama, pendapat yang mengatakatan bahwa aliran ini sudah muncul
sejak jaman kuno sebelum agama-agama besar datang ke Indonesia. Kedua,
pendapat yang mengatakan bahwa aliran ini muncul akhir abad kelima belas dan
awal abad keenam belas di kesultanan Demak ketika mistik Hindu/Budha

8
berakulturasi dengan mistik Islam. Dan Ketiga, pendapat yang menyatakan
kebatinan lahir di Keraton Islam Yokyakarta dan Surakarta abad kedelapan belas
dan abad kesembilan belas.
Aliran kepercayaan/kebatinan memiliki berbagai ajaran atau faham tentang
Ketuhanan, Manusia, Hubungan Manusia dengan Tuhan (manembah), Budi
Luhur, Mawas Diri dan lain sebagainya. Manembah dan budi luhur merupakan
ajaran yang sangat berhubungan dengan kehidupan sehari-hari, bahkan
pengutamaan budi luhur sangat kentara di jaman Orde Baru.
Corak dan bentuk aliran kepercayaan/kebatinan sebagai tergambar di atas
diusahakan legalisasi eksistensinya oleh penganut aliran ini dalam TAP-TAP
MPR. TAP-TAP MPR tahun 1973 dan 1978 telah memuat keputusan legal
eksistensi aliran ini.
Penelitian ini memiliki keterbatasan waktu dan tempat, oleh karenanya
persoalan-persoalan yang dikaji hanya berkisar perkembangan aliran
kepercayaan/kebatinan di Pulau Jawa 1945-1985. Penelitian tentang aliran
kepercayaan/kebatinan sebelumnya telah banyak mengakaji aliran ini dari
berbagai aspeknya; di antaranya H.M. Rasyidi: “Islam dan Kebatinan”; Cliffort
Geertz: “The Religion of Java”; Simuh: “Mistik Islam Kejawen: Raden Ngabehi
Ranggawarsita”; Ardani: “Al-Qur’an dan Sufisme Mangkunegara IV (Studi
Serat-serat Piwulang”, “Pengaruh Islam terhadap Budaya Jawa dan
Sebaliknya:Sebuah Warisan Intelektual Islam-Jawa”; Kamil Kartapradja:
“Aliran-aliran Kepercayaan/Kebatinan di Indonesia”; K. Permadi: “Pandangan
Aliran Kepercayaan terhadap Islam”; P.J. Zoetmulder: “Manunggaling Kawula
Gusti” dan lain-lain.

9
BAB II
PERSPEKTIF PERKEMBANGAN
ALIRAN KEPERCAYAAN/KEBATINAN

Aliran kepercayaan/kebatinan dalam perspektif Orde Baru lebih dikenal


dengan sebutan Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Kata-kata ini
diambil dari kata kepercayaan yang tercantum dalam pasal 29 ayat (2) UUD 1945
dan kata-kata Tuhan Yang Maha Esa yang tercantum dalam Sila Pertama
Pancasila. Selanjutnya kata-kata ini pula yang dipakai dalam TAP-TAP MPR RI
tahun 1973 dan tahun 1978.
Kapankah muncul aliran kepercayaan/kebatinan? Golongan kepercayaan/
kebatinan mengatakan bahwa kepercayaan/kebatinan sudah lahir sejak waktu
yang lama, yakni mulai dari jaman nenek moyang; animiseme/dinamisme,
Hindu/Budha, sampai jaman Islam. Bahkan, penganut kepercayaan mengatakan
pada dasarnya sejak peradaban kuno sebelum Hindu masuk ke bumi Republik
Indonesia tercinta ini bangsa Indonesia sudah menganut satu kepercayaan
terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Yang berarti menganut faham monotheisme
bukan polytheisme.
Pendapat di atas berbeda dengan pendapat umum tentang mesyarakat pra-
sejarah. Sebelum kedatangan agama-agama besar di Indonesia masyarakat hidup
di jaman Prasejarah. Menurut Prof. Mr. Dr. Paulus, masyarakat dunia pada jaman
prasejarah termasuk di dalamnya Indonesia diliputi faham animisme artinya
faham serba ruh, yang sama sekali bukan bersifat religius sebagai difahamkan
oleh para penganut aliran kepercayaan/kebatinan. Pendapat senada juga
dikemukakan oleh Adrian Wilken, Kruyt, dan Taylor. Artinya kepercayaan
Animisme adalah penyembahan terhadap manusia, hewan, tumbuh-tumbuhan, dan
batu karena semuanya diliputi oleh ruh. Ruang angkasa, gunung, sungai, dan laut
pun didiami ruh yang mempunyai kekuatan gaib
Bertolak dari mencermati substansi aliran kepercayaan/kebatinan sulit untuk
menyebut aliran ini merupakan produk budaya asli Indonesia. Hasbullah Bakri
menyatakan bahwa tidak ada budaya asli tanpa pengaruh budaya lainnya di dunia
ini. Kalau demikian, maka aliran kepercayaan/kebatinan telah berakulturasi
dengan budaya lain. Sejak Islam masuk ke Indonesia aliran ini sudah bercorak
mistik Hindu/Budha, kemudian berakulturasi dengan mistik Islam. Proses
interaksi mistik Islam dengan mistik Hindu/Budha ini terjadi pada masa Kerajaan
Islam Demak.
Pada jaman Kolonial, aliran kepercayaan/kebatinan tidak dapat berkembang
sebab ia dianggap bagian dari Islam, maka hukum yang berlaku bagi penganutnya
adalah hukum sebagaimana diterapkan bagi umat Islam. Namun, Sejak masa
kemerdekaan Indonesia tahun 1945 ratusan organisasi penganut aliran
kepercayaan/kebatinan yang bersifat nasional yang menghimpun kelompok-
kelompok atau organisasi-organisasi kepercayaan/kebatinan dibangun oleh para
penghayat. Organisasi –organisasi yang bersifat nasional ini dipusatkan di Jakarta
serta dipimpin oleh tokoh-tokoh nasional yang berasal dari masyarakat Jawa.
Dimulai dari BKKI, BMK3I, BK5I, SKK, hingga HPK.

10
Pada tahun 1951 Kementerian Agama RI menyusun daftar aliran-aliran
kebatinan/ kepercayaan, jumlahnya 73. Kemudian naik menjadi 300 organisasi
pada tahun 1965. Pada tahun 1970 di kota-kota besar saja jumlahnya 151 aliran,
kemudian pada tahun 1972 naik menjadi 217 di tingkat pusat, 427 aliran di tingkat
cabang (daerah). Di antaranya 149 di Jawa Tengah, 105 aliran di Jawa Timur, 96
aliran di Sumatra, 69 aliran di Jawa Barat, 39 aliran di DI Yogyakarta dan
seterusnya. Sementara, menurut inventarisasi Direktorat Pembinaan Kepercayaan
terhadap Tuhan Yang Maha Esa Departemen Pendidikan dan Kebudayaan 78 %
organisasi dibentuk pasca kemerdekaaan.
Tumbuh dan kerkembangnya organisasi-organisasi aliran kepercayaan/
kebatinan pasca kemerdekaan tahun 1945 sangat meresahkan umat Islam. Maka
untuk mengantisipasi pertumbuhan ini Departemen Agama secara kontinu
melakukan penelitian dan pemantauan dengan membentuk LEGA ( Lembaga
Penelitian Gerakan/Aliran Kerohanian) pada tahun 1951 dan PAKEM (Pengawas
Aliran KepercayaanMasyarakat) dibentuk berdasar Surat Keputusan Perdana
Menteri RI. Nomor 167/PM/54 tertanggal 1 Agustus 1954. PAKEM, sebelum
ditempatkan di Kejaksaan Agung Republik Indonesia berada di bawah kordinasi
Departemen Agama RI. Pada 18 Nopember 1960 Menteri Kehakiman membentuk
Biro PAKEM. Setelah itu dibentuk pula Badan Kordinasi PAKEM, Panitia
Interdepartemental PAKEM yang terdiri dari: Kejaksaan; Departemen Agama;
Departemen Dalam Negeri; Departemen Luar Negeri; Kepolisian; Pusat Jawatan
Rohani pada ketentaraan – saat ini PAKEM melibatkan Majilis Ulama Indonesia
atau Ormas-ormas Islam dalam pengambilan keputusannya.

11
BAB III
KEBIJAKAN ORDE BARU DI SEKITAR
ALIRAN KEPERCAYAAN/KEBATINAN

Pada tahun 1971 diadakan Pemilu, menghasilkan anggota MPR-RI. MPR-


RI hasil Pemilu 1971 bersidang pada tahun 1973. Salah satu Ketetapan MPR-RI
1973 terkait dengan aliran kepercayaan/kebatinan. TAP MPR-RI No. IV/1973
dalamGBHN Bidang Agama dan Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa,
Sosial Budaya Agama dan Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
Berkali-kali kata kepercayaan diulang dalam pengertian aliran kepercayaan/
kebatinan.
Pelaksanaan TAP MPR-RI No. IV/1973 memerlukan penjabaran dan
penjelasan lebih lanjut oleh keputusan di bahwanya, yakni Keputusan Presiden
(Kepres). Pada tanggal 11 Maret 1974, setahun setelah keluarnya TAP MPR-RI,
lahir Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 11 tahun 1974 Tentang Rencana
Pembangunan Lima Tahun Kedua 1974/1975 – 1978/1979. Bab XXI daripada
Kepres tersebut berisikan masalah Agama dan Kepercayaan Terhadap Tuhan
Yang Maha Esa. Berkaitan dengan peningkatan sarana kehidupan beragama
dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, pemerintah terus
meningkatkan anggaran untuk kedua bidang ini. Kelanjutan dari Kepres-Kepres
saat itu adalah pengembangan sarana kehidupan beragama dan berkepercayaan
terhadap terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Kepres pun menandaskan peningkatan
kerukunan hidup antara umat beragama dan penganut kepercayaan terhadap
Tuhan Yang Maha Esa.
Pada tahun 1977 diadakan Pemilu, yang menghasilkan anggota MPR-RI
periode 1977 - 1982. Saat pengambilan sumpah anggota MPR-RI periode
1977/1982 Presiden Soeharto menyampaikan pidatonya yang dilampiri rancangan
naskah “Garis-garis Besar Haluan Negara” dan rancangan naskah “Pedoman
Penghayatan Pancasila (Eka Prasetya Panca Karsa)” yang isinya antara lain
tentang pedoman penghayatan dan pengamalan Sila Pertama Ketuhanan Yang
Maha Esa. Ketetapan MPR-RI 1978 terkait dengan aliran kepercayaan/ kebatinan
adalah TAP MPR-RI No. IV/1978 dalam GBHN (Garis-Garis Besar Haluaan
Negara) Bidang Agama dan Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa,
Sosial Budaya. Berdasar dua Ketetapan-Ketetapan MPR RI yang termaktub dalam
GBHN 1973 dan GBHN 1978, penganut aliran kepercayaan/kebatinan merasakan
adanya pengakuan pemerintah Orde Baru atas eksistensi mereka.
Sebagai pelaksanaan TAP-TAP MPR-RI 1978, pemerintah Orde Baru telah
memiliki peluang menjabarkan, mengembangkan dan menerapkan kebijakan-
kebijakan yang terkait dengan aliran kepercayaan/kebatinan. Beberapa Keputusan
Presiden (Kepres) yang memperkuat posisi aliran kepercayaan/kebatinan telah
dibuat dan disetujui oleh Presiden, demikian pula pidato-pidato kenegaraan
Presiden telah disampaikan di depan rakyat Indonesia yang intinya mendukung
kedudukan aliran kepercayaan/kebatinan. Di tingkat kementerian dan direktorat
jenderal dikeluarkan berbagai kebijakan yang berkaitan dengan aliran
kepercayaan/kebatinan.

12
Surat Keputusan Presiden Nomor 27 tahun 1978 merupakan
perubahan/tambahan pasal dari Keputusan Presiden Nomor 45 tahun 1974 dalam
pasal 9 ditambah ayat (6) baru yang bunyinya sebagai berikut: “Direktorat
Pembinaan Penghayat Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa”. Sedangkan
Kepres No. 40 Tahun 1978 berisi tentang organisasi Departemen Pandidikan dan
Kebudayaan, pasal 9 tentang Direktorat Jenderal Kebudayaan yang terdiri dari
nomor 1 s.d. 6, nomor 6 adalah Direktorat Pembinaan Penghayat Kepercayaan
terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Pada tahun 1979 Sek. Jen DPP SKK,
Arumurthy, SE diangkat sebagai direktur Direktorat Pembinaan Penghayat
Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

13
BAB IV
AJARAN-AJARAN ALIRAN KEPERCAYAAN/KEBATINAN
Ajaran dan faham yang menjadi pegangan setiap organisasi atau paguyuban
aliran kepercayaan/kebatinan adalah salah satu faktor yang membuat penganutnya
bertahan dan orang masuk ke dalamnya.
Aliran kepercayaan/kebatinan memiliki berbagai ajaran atau faham tentang
Ketuhanan, Manusia, Hubungan Manusia dengan Tuhan, Budi Luhur, Mawas Diri
dan lain sebagainya. Masing-masing organisasi aliran kepercayaan/kebatinan
menjelaskan aspek-aspek batiniyah ajarannya yang berdasar pada pengajaran para
Guru Laku.
Ajaran tentang Tuhan mencakup ajaran tentang zat Tuhan, Hakekat Tuhan,
Wujud Tuhan. Ajaran mengenai hubungan manusia dengan Tuhan meliputi Jalan
menuju Tuhan, manembah, dan manunggaling kawula gusti.
Ajaran tentang budi luhur/moral salah satu ajaran pokok dalam aliran
kepercayaan/kebatinan. Ajaran ini mengandung hal-hal yang berkaitan dengan
sifat-sifat baik, diantaranya: Sabar, Narimo, Tawakal, Elang, Teposaliro,
Tatasusilo, Ngalah tembung sakecap laku satindak, Triloko,Trisulo, Temen (dapat
dipercaya), Rukun, tidak boleh: anggesehi batine dewe, anggersah ( ngersulo),
nyokrobowo, dan harus sapa wonge kang utang bakal nyaur, dan lain sebagainya.
Untuk sampai kepada sifat-sifat baik ini, maka seseorang harus berusaha
manunggaling dengan Tuhan, dengan manunggaling inilah akan didapatkan sifat-
sifat Tuhan yang baik itu.
HM. Rasyidi dan lain-lain memandang ajaran budi luhur ini simpang siur.
Budi luhur disini sejajar dengan tiga ajaran lainnya; ilmu gaib atau Sciences
Occulties, Sangkan Paraning Dumadi atau metaphysik, dan Manunggaling
Kawula Gusti atau Union Mystyque. Unsur Budi Luhur memang selalu
ditonjolkan oleh aliran kepercayaan/ kebatinan. Akan tetapi Budi Luhur tidak
hanya merupakan slogan-slogan seperti sepi ing pamrih rame ing gawe atau
memayu ayuning bawana, tapi merupakan metode dan sistem yang bermacam-
macam yang belum kita miliki. Lagi pula ungkapan-umgkapan yang berbau
sloganistis dan jawaitis ini sudah bukan jamannya lagi untuk dipakai, ia sudah
bersifat out of date.
Ajaran tentang menyembah (manembah) Tuhan dalam pandangan aliran
kepercayaan/kebatinan berasal dari guru laku, pengetahuan tentang Tuhan juga
berasal dari guru laku, sebab melalui perantaraan merekalah Tuhan memberi
petunjuk-Nya. Bahkan Parsudi Suparlan menyimpulkan inti ajaran ketuhanan
aliran kepercayaan/kebatinan adalah Sangkan Paraning Dumadi, artinya menuju
ke asal dan tujuan kejadian.
Dalam praktik ritual yang beragam bentuk, materi, bacaan-bacaannya dalam
ajaran penganut aliran kepercayaan/kebatinan atau yang ditolerir oleh aliran
kepercayaan/kebatinan yang diklaim sebagai budaya nasional adalah sesajen,
nyekar, Tirakat, Tapabrata, dan Ngruwat atau ruwatan. Praktik-praktik di atas
umumnya terdapat di Jawa; namun masyarakat luar Jawa juga mengamalkannya
yang semuanya adalah perbuatan syirik.

14
Islam mengajarkan setiap manusia harus beribadah (menyembah) kepada
Allah dengan cara dan bentuk yang diturunkan oleh Allah sendiri. Bentuk dan
teknis peribadatan dalam Islam adalah bersifat ta’bbudi, yang tidak ma’qul
maknanya, dengan kata lain bersifat samawi, dan bukan penghayatan pribadi
(manusiawi), seperti shalat, puasa, thawaf, dan lain sebagainya. Apa dan
bagaimanapun bentuk hubungan kita pada Tuhan wajib mengikuti apa yang
diajarakan Allah dan Rasul-Nya selain itu salah dan menjurus pada perbuatan
syirik dan bid’ah. Bagaimana ibadah ini dilaksanakan adalah semata-mata
menurut tuntunan dan contoh yang ada dari Allah dan Rasulnya tanpa ditambahi
atau dikurangi.
Jadi dengan demikian Islam tidak mengenal bentuk-bentuk penyembahan
(peribadatan) hasil penghayatan dan penemuan pribadi (manusia), seperti yang
dilakukan oleh penganut aliran kepercayaan/kebatinan, karena hak penentuannya
ada di tangan Allah dan Rasul-Nya. Mencipta dan menghayati sendiri-sendiri
bentuk-bentuk dan cara-cara penyembahan kepada Tuhan itu tanpa mengikuti
petunjuk nabi dan Rasul adalah perbuatan lancang yang menyaingi wewenang
dan kekuasaan Allah. Perbuatan ini disebut kufur, syirik, dan Bid’ah.

15
BAB V
LEGALISASI EKSISTENSI ALIRAN
KEPERCAYAAN/KEBATINAN
DAN RESPONS UMAT ISLAM

Penganut aliran kepercayaan/kebatinan menyebutkan bahwa, pasal 29


UUD 1945 dan pasal 43 UUDS 1950 eksplisit mengakui eksistensi aliran
kepercayaan/kebatinan. Pasal 18 UUD RIS 1949, diyakini oleh penganut aliran
kepercayaan/kebatinan, secara implisit juga mengakui adanya aliran
kepercayaan/kebatinan. Pasal-pasal di atas didukung pula TAP-TAP MPR
1973 dan 1978 yang melegalkan eksistensi aliran kepercayaan/kebatinan secara
konstitusional sejajardengan pengakuan terhadap agama-agama resmi.
Pemahaman penganut aliran kepercayaan/kebatinan di jaman Orde Lama
atas pasal-pasal di atas baru sekedar wacana. Sekalipun demikian respons dari
Partai Masyumi sudah muncul. Sebab kata ketuhanan dalam pasal-pasal di atas
harus dipahami dalam pengertian Islam. Penolakan atas pemahaman terhadap
kata-kata “Ketuhanan Yang Maha Esa” dan “Kepercayaan” dalam perspektif
kelompok penganut aliran kepercayaan/kebatinan yang terjadi dekade 1950-an
disuarakan terus sampai Majelis Konstituante dibubarkan oleh Presiden Sukarno
serta digantikan dengan lembaga lain yang ia bentuk namun bertentangan dengan
Undang-Undang Dasar tentunya.
Pada masa Orde Baru, menurut pikiran penganut aliran kepercayaan/
kebatinan pengakuan pemerintah Orde Baru atas eksistensi aliran ini nampak
semakin jelas melalui Ketetapan-ketetapan MPR (1973 dan 1978) maupun
Ketetapan-Ketetapan Presiden (Kepres) Repelita-Repelita. Ketetapan MPR
itu antara lain menyatakan bahwa: Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha
Esa merupakan salah satu modal dasar Pembangunan Nasional . Ketetapan
MPR-RI No. IV/MPR/1973 dan No. IV/MPR/1978 menyatakan pula
bahwa modal rohaniah dan mental, yaitu Kepercayaan dan Ketakwaan kepada
Tuhan Yang Maha Esa merupakan tenaga penggerak yang tak ternilai harganya
bagi pengisian aspirasi-aspirasi bangsa. Diktum Ketetapan MPR-RI No. II
tahun 1978 menyebutkan bahwa agama dan Kepercayaan terhadap Tuhan
Yang Maha Esa adalah masalah yang menyangkut hubungan pribadi dengan
Tuhan Yang Maha Esa yang dipercayai dan diyakininya.
TAP-TAP MPR di atas mendorong Pengakuan Pemerintah Indonesia
terhadap eksistensi aliran Kepercayaan/kebatinan dengan mengeluarkan
Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 319 Tahun 1968 tentang Repelita
1969/1970-1973/1974 dan Repelita II 1974/1975-1978/1979.
Berkaitan dengan upaya legalisasi ini, terus bermunculan respons dari
umat Islam. Pertama, dari arena sidang Badan Pekerja MPR dari Fraksi
Persatuan Pembangunan. Karena jumlahnya sedikit, fraksi ini tidak bisa berbuat
banyak kecuali meninggalkan ruang sidang. Sekalipun demikian penolakan terus
muncul dari Ormas-Ormas dan Tokoh Islam. Mulai dari MUI, Muhammadiyah,
Dewan Da’wah, dan tokoh-tokoh pers Islam melalui media massanya.

16
Berbagai alasan dikemukakan para tokoh Islam, di antaranya seperti
disebutkan oleh Natsir: “Ada dua hal yang menjadi dasar bagi keberatan-
keberatan yang telah dikemukakan oleh mayoritas Umat Islam itu. Satu bersifat
politis, yang satu lagi bersifat keagamaan. Pertama: setelah mengkaji kedua
gagasan tersebut, mereka sudah sampai kepada kesimpulan, bahwa kedua-duanya
merusak kemurnian pengertian yang terkandung dalam istilah Ketuhanan Yang
Maha Esa, sebagaimana yang telah kita jadikan Dasar Negara Republik
Indonesia, menurut Undang-undang Dasar 1945, fasal 29. Demikianlah, bila
semua alasan bagi keberatan-keberatan Ummat Islam itu, kita simpulkan”.

17
BAB VI
PENUTUP

Penelitian disertasi ini berkesimpulan bahwa perkembangan pesat yang


dialami aliran kepercaayaan/kebatinan pasca kemerdekaan RI tahun 1945 sampai
tahun 1985 disebabkan oleh dibuatnya penafsiran baru terhadap kata
“Kepercayaannya itu” ayat 2 pasal 29 UUD 1945 sebagai substansi yang berdiri
sendiri yang ditujukan bagi aliran kepercayaan/kebatinan terpisah dari substansi
kata “agama” sebelumnya. Dengan demikian bagi penganut aliran
kepercayaan/kebatinan ayat 2 pasal 29 UUD 1945 mengandung dua substansi
yang berbeda.
Aliran kepercayaan/kebatinan mulai timbul di Pulau Jawa pada akhir abad
ke-15 dan awal abad ke- 16. Yakni ketika para wali menyebarkan Islam bertemu
dengan mistik yang bercorak Hindu-Budha. Ajaran aliran kepercayaan/kebatinan
tentang; sciencies occultes, mystic, metaphysic, dan moralist, merupakan buah
pertemuan ini. Teori-teori sinkretisme dari Mukti Ali, mistik Islam Kejawen dari
Simuh, Islam Jawa dari Mark Woodward, dan neomistisisme jawa dari Allen
Sierer sangat mungkin menjelaskan proses dan hasil pertemuan ini.
Adalah suatu kesalahan pendapat jika dinyatakan bahwa aliran
kepercayaan/kebatinan tidak ada kaitannya dengan agama-agama, murni tradisi
asli Indonesia yang lahir sejak jaman nenek moyang bangsa Indonesia, terutama
agama Islam. Pendapat seperti ini sama sekali tidak memiliki argumen yang kuat.
Dilihat dari ajarannya, aliran kepercayaan/kebatinan sangat dekat dengan tasauf
Islam. Beberapa penelitian tentang karya sastra para tokoh aliran ini
mengindikasikan kuatnya pengaruh Islam di dalamnya, sebut saja “Wirid Hidayat
Jati” yang diteliti Simuh, yang mendapat pengaruh tasauf martabat tujuh. Ajaran
ketuhanan dalam aliran kepercayaan/kebatinan berkisar tentang manusia dan
Tuhan bercorak manunggaling kawula gusti (union mystique). Manunggaling
kawula gusti pasti berasal dari wahdatu al-wujudnya Ibnu ‘Arabi. Diskursus
manunggaling kawula gusti di kalangan komunitas para wali, keraton, dan
mayarakat yang diwakili oleh Syekh Siti Jenar telah mengakibatkan hukuman
mati bagi syekh Siti Jenar. Hamka berpendapat hukuman mati ini disebabkan
ajaran manunggaling kawula gusti, sedang Alwi Shihab cenderung menyatakan
karena penyebarannya yang dilakukan oleh Syekh tidak pada tempatnya.
Manunggaling kawula Gusti yang dibicarakan pada masa ini bersumber dari,
sebagai disebutkan oleh Zoetmulder, mistik Hindu dan mistik Islam. Dengan
demikian, para wali tidak sependapat dengan Syekh Siti Jenar bukan pada ajaran
manunggaling kawula Gusti, tetapi karena penyebarannya yang para wali
menganggap bahwa ajaran ini tidak perlu disebarluaskan kepada masyarakat
umum sebagaimana yang dilakukan oleh Syekh Siti Jenar.
Pada jaman Orde Baru Suharto sangat mendukung gagasan legalisasi aliran
kepercayaan/kebatinan dalam sistem perundang-undangan seperti agama-agama
yang ada yang keberadaannya didasarkan pada undang-undang. Soeharto juga
mendukung pikiran-pikiran,seperti De Jong (Journal Indonesia Basis), Anderson,
dan Walter Stace yang berpandangan bahwa pembangunan harus didasarkan pada

18
tradisi masyarakat yang membangun. Tradisi masyarakat Indonesia dalam
pandangannya adalah aliran kepercayaan/kebatinan. Oleh karenya perjuangan
melegalkan aliran ini sangat didukung oleh Suharto.
Masa pasang naik aliran kepercayaan/kebatinan pada akhirnya berakhir juga
sebab pada tahun 1985 terjadi perubahan sikap dan pandangan presiden Soeharto
yang sangat kentara ketika beliau menghadiri Muktamar Muhammadiyah ke-41 di
Solo dia dengan jelas menyatakan dirinya sebagai warga Muhammadiyah di luar
teks pidato resminya. Padahal pernyataan-pernyataan semacam ini tak pernah dia
kemukakan di dalam pidato-pidatonya.
Alhasil, dapatlah dikatakan berdasar bukti-bukti yang autentik bahwa
perubahan sikap Soeharto menghadapi penganut aliran kepercayaan/kebatinan dan
menghadapi umat Islam tampak dengan jelas pada tahun 1985 khususnya dalam
Muktamar Muhammadiyah ke-41 di Solo.

19
DAFTAR PUSTAKA

Abdullah, Taufik (Ed.) Sejarah Ummat Islam Indonesia. (Jakarta:MajelisUlama


Indonesia. 1991).

Abu Hanifah al-Nu’man ibn Tsabit. al-Fiqhu al-Akbaru fî al-tauhîd. (Mesir:al-


Matba’at al-Amirat, 1324 H.)

Alfian. Pemikiran dan Perubahan Politik Di Indonesia. (Jakarta;Graamedia.


1980).

Ali, Mukti. “Setudju dalam Perbedaan”. Mawas Diri, No. 1 (Maret 1972).

Amin, Ahmad. Dhuha al-Islâm. (Kairo:Maktabat al-Nahdlat al-Islamiyat, 1964)

Anderson, Benedict R O’G (Dkk.). Religion and Social Ethos In Indonesia.


(Paper tidak Diterbitkan.Australia:Centre of Sautheast Asia Studies.
1975).

al-‘Arabi, Muhyiddin ibn. Fushûsh al-Hikam. (Beirut:Dâr al-Kitâb al-‘Arabi,


1990)

Ardani, H.Moh. “Pengaruh Islam terhadap Budaya Jawa dan Sebaliknya:Sebuah


Warisan Intelektual Islam-Jawa”. Historia. Jakarta UPI. No.8 Vol. IV.
(Desember 2003).

---------------, Alqur’an dan Sufisme Mangkunegara IV (Studi Serat-serat


Piwulang). (Yogyakarta:PT Dana Bhakti Primayasa. Cet. II. 1998).

--------------,. Memahami Permasalahan Fikih Dakwah. (Mitra Cahaya Utama,


2006)

Arifin, M.T.. Gagasan Pembaharuan Muhammadiyah. (Jakarta:Pustaka


Jaya.1987), Cetakan I.

Al-Asy’ari, Abu al-Hasan bin Isma’il. Al-Ibǎnah ‘An Ushǔl al-Diyǎnah,


(Hyderabat:Deccan, 1903)

Arymurthy. Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa dalam rangka


Dasar-dasar Idiil, Konstitusional dan Operasional. (Disampaikan
pada Sarasehan Nasional di Hotel Wisata Internasional, Jakarta, 1981).

-------------.Serba Serbi tentang Kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.


(Jakarta:Depdikbud. 1985).

20
Azra, Azyumardi, “Islam di Asia Tenggara”, Dalam pengantar Perspektif Islam
di Asia Tenggara, (Yayasan Obor Indonesia, 1989).

al-Baghdâdy, al-Imâm Manshûr ‘Abdu al-Qâhir ibn Thâhir. Ushûlu al-Dîn.


(Beirut:Dâr al-kutubu al-‘Ilmiyat, T.T.)

Bakri, Hasbullah, “Sekali Lagi Tentang Kebatinan dan Islam”, dalam Warsito S.
dkk. Disekitar Kebatinan.( Jakarta:Jakarta;Bulan Bintang. 1973)

Benda, Harry J.. Bulan Sabitdan Matahari Terbiit:Indonesia pada masa


Pendudukan Jepang. Diterjemahkan oleh Daniel Dakikae
(Jakarta:Pustaka Jaya,1980).

Bolan, B.J. The Struggle of Islam In Modern Indonesia. (The Hague-Martinus


Nijhoff, 1974.)

Chodjim, Achmad. Syekh Siti Jenar . (Jakarta: Serambi. 2002).

Daudy, Ahmad. Syekh Nuruddin al-Raniri: Sejarah, Karya dan Sanggahan


terhadap Wujudiyahdi Aceh.(Jakarta:Bulan Bintang, 1983)

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Edisi


Kedua. (Jakarta:Balai Pustaka,1995).

---------------, Leksikon Tentang Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa.


(Jakarta: Proyek PPK,1983)

Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Direktorat Jenderal Kebudayaan,


Direktorat PPK. Seri Pembinaan Penghayat Kepercayaan terhadap
Tuhan Yaang Maha Esa 1. (Jakarta: Proyek PPK, 1980)

Direktur Jenjenderal Pendidikan Tinggi Departemen Pendidikan Dan


Kebudayaan. “Bahan Penataran P4 bagi mahasiswa 1989-1999”
(.Jakarta: Proyek Dikti, 199)

Djaelani, Abdul Qadir. Sekitar Pemikiran Politik Islam. (Jakarta; Media


Dakwah. 1994)

Djohan Effendi, “Dialog Antar Agama: Bisakah melahirkan Teologi Kerukunan?


Prisma, V. VII,No. (5 Juni 1978).

Dwipayana, G. dan Ramadhan KH. Suharto, Ucapan, Pikiran dan Tindakan


Saya. (Jakarta:Citra Lamtoro Gung Persada..1989).

21
Effendi, Djohan, “Dialog Antar Agama: Bisakah melahirkan Teologi Kerukunan?
Prisma, V. VII,No. 5, (Juni 1978)

Fred R. von der Mehden. “Indonesia’ Dalam Stuart News (Ed.) Religion in
Politics: A World Guide. (USA;Longman Group)

Funk and Wagnals. Standard Desk Dictionary.Volume II. (USA:Funk 7 Wagnals


Inc. 1984)

Geertz, Clifford. The Religion of Java. (The Free Press of Glencoe. 1960)

al-Ghazali. Kitâb al-Arba’in fi Ushûl al-Dîn. (Beirut:Dâr al-Kutub al-‘Ilmiyat,


1988)

Hadiwijono, Harun. Konsepsi Tentang Manusia Dalam Kebatinan Jawa, Seri


Budi, (Jakarta:Sinar Harapan, 1983)

Hafidy, M. As’ad El. Aliran-aliran Kepercayaan dan Kebatinan di Indonesia.


(Jakarta:Ghalia Indonesia,1986).

Hakim, Lukman (Ed.). 70 Tahun Bukhari Tamam Menjawab Panggilan


Risalah. (Jakarta:Media Da’wah)

Hamka. Perkembangan Kebatinan di Indonesia. (Jakarta:Bulan Bintang. 1974.)

Hasan, Muhammad Kamal. Muslim Intelectual to Responses “New Order”


Modernization In Indonesia. (Kuala Lumpur:Dewan Bahasa dan
Pustaka Kementerian Pelajaran Malaysia, 1982)

Hardjowirogo, Marbangun. “Kemelut Kepercayan, Ketenangan Bathin Salah Satu


Tujuan Hidup Utama”, Sinar Harapan, (6 Januari 1978)

Hasyim, Umar. Muhammadiyah Jalan Lurus. (Surabaya:Bina Ilmu, 1990),

Hefner, Robert W., “Islamizing Jaava? Religion and Politics in Rural East
Java”..The Journal of Asian Studies. Vol. 46.No. 3 (Agustus 1973).

Herusutato, Budiono. Simbolisme Jawa. (Yogyakarta:Ombak.2008)

Hilal, Ibrahim. Al-Tashawwuf al-Islâmi baina al-Dîn wa al- Falsafat


(Kairo:Dâr al-Nahdat, 1979)

Hitti, Philip K. History of the Arab. Terjemahan R. Cecep Lukman dan Dedi
Slamet Riyadi. (Jakarta:Serambi Ilmu Sejahtera, 2006)

Indrajati, Sang. Primbon Sabda Samaja. Sala:Sadu-Budi. Cet. XV. TT.

22
Ismail, Faisal. Islam:Idealitas Ilahiyah dan Realitas Insaniyah. Cetakan. I,
(Yogyakarta:PT Tiara Wacana, 1999),

al-Juwaini, Imam al-Haramain Abi al-Ma’ali Abdu al-Malik. Kitǎb Irsyǎd ilǎ
qawǎthi’I al-Adillah fi Ushǔl al-I’tiqǎd. (Beirut:Muassasat al-Kitaab
al-Tsaqafiyat 1985),

Kartapradja, Kamil. Aliran-Aliran Kepercayaan/Kebatinan di Indonesia.


(Jakarta:Yayasan Masagung, 1986)

---------------,“Islam Dan Kebatinan/Kepercayaan”. Dalam Majelis Ulama


Indonesia. Sikap Majelis Ulama & Pemimpin2 Islam Indonesia
terhadap Aliran Kepercayaan (Jakarta:Fajar Shadiq, T.T)

Kertorahardjo, Djumali. Materi Aliran-aliran Kebatinan di Indonesia.


(Jakarta:Departemen Agama, TT.).

Koentjaraningrat. Kebudayaan Jawa. (Jakarta:Balai Pustaka, 1994)

---------------, Kebudayaan Mentalitas dan Pembangunan. (Jakarta:Gramedia.


Cet. XIII. 1985)

Koesoemaboedaja, Toeloes. Sejarah dan Peranan Himpunan Penghayat


Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha Esa. (Semarang. DPD
Himpunan Penghayat Tk I Jawa Tengah. TT.)

Krissantono. Pandangan Presiden Suharto tentang Pancasila. (Jakarta; CSIS.


CET. II. 1976)

Kristiadi Dkk. Studi Kepustakaan tentang Sejarah Perkembangan Kepercayaan


dan Masalahn Yang Dihadapinya. (Jakarta:DEPDIKBUD. 1983)

Liddle, R. William. Leadership and Culture in Indonesia Politic. (Sydnei:Allaen


& U*nwin. 1996)

Lyon, Margo L.. Bases of Conflict in Rural Java. (California:Center for South
and Southeast Asia Studies University of California, 1970)

Mahenra, Yusril Ihya. “Kebijakan Orde Baru terhadap Masyumi dan Islam
Politik”. Republika. 31 Januari 2008

Majelis Permusyawaratan Rakyat RI. Buku Kesatu 1978, Buku Kedua Jilid I dan
V 1978, Buku Ketiga Jilid I, V, dan IX 1978, Buku Keempat 1978.
(Jakarta Sekretariat DPR/MPR RI)

23
Majelis Permusyawaratn Rakyat RI. “Presiden Republik Indonesia”. Buku Satu.
(Jakarta:Penerbitan MPR RI, 1978)

MAJELIS Ulama Indonesia (MUI). Sikap Majelis Ulama & Pemimpin Islam
terthadap Aliran Kepercayaan. (Jakarta. Fajar Shadiq. T.T.)

Malkhan, Abdul Munir. Warisan Intelektual K.H. Ahmad Dahlan dan Amal
Muhammadiyah. Cet. Pertama (Yogyakarta:Percetakan Persatuan,
1990)

Mandan, Arief Mudatsir. Subchan ZE. Sang Maestro:Politisi Intelektual dari


Kalangan NU Modern. (Jakarta:Pustaka Indonesia Satu. 2001)

Marwati Djoened Poesponegoro dan Nugroho Notosusanto. Sejarah Nasional


Indonesia Jilid I – VI, (Jakarta:Balai Pustaka. 1993)

Munawwir, Ahmad Warson. Al-Munawwir. (TP, TT.)

Murtadho, M. Islam Jawa Keluar dari Kemelut Santri vs Abangan.


(Yogyakarta:Lappera Pustaka Utama. 2002)

Nasr, Sayyed Hossein. Islam Agama, Sejarah, dan Peradaban.


(Surabaya:Risalah Gusti, 2003)

Nasution, Harun, Falsafat dan Mistisisme Dalam Islam. (Jakarta:Bulan Bintang,


1978)

Nasution, H.M. Yunan. Kenang-kenangan Di Belakang Terali Besi di Zaman


Orde Lama. (Jakarta:Bulaan Bintang. 1967)

Natsir, Mohammad, “Ketuhanan Yang Maha Esa,” Suara Masjid, No. 39,
(Desember 1977)

---------------,Surat kepada Ketua MPR RI” Suara Mesjid. No. 44. 1398 H/1978

--------------,“Jangan mengagamakan Pancasila dan Selaiknya Jangan


mempancasilakan Agama”. Suara Mesjid. No. 90. (Maret 1982)

Nieuwenhuijze, C.A.O. Van. Aspects of Islam In Post-Colonial Indonseia. (The


Hague and Bandung:w. van Hoeve Ltd. 1958)

Noer, Deliar. Gerakan Moderen Islam di Indonesia 1900 – 1942. Cet. Ketiga
(Jakarta:LP3ES, , 1985)

---------------. Mohammad Hatta Biografi Politik. (Jakarta;LP3ES. 1990)

24
---------------,. Partai-Partai Islam di Pentas Nasional.(Jakarta:Pustaka Utama
Grafiti, 1987),

Notosusanto, Nugroho. (Ed.). Tercapainya Konsensus Nasional 1966 -1969.


(Jakarta:Balai Pustaka. 1985)

----------------, (Ed.). Sejarah Nasional Indonesia. Jilid IV. Cet. VIII.


(Jakarta:Balai Pustaka. 1993)

Perwiranegara, Alamsyah Ratu. Pembinaan Kehidupan Beragama di Indonesia.


(Jakarta:DEPAG RI.1982)

Poesponegoro, Marwati Djoened dan Nugroho Notosuntao. Sejarah Nasional


Indonesia , Jilid VI, (Jakarta:Balai Pustaka, 1990)

PP. MUHAMMADIYAH. Pedoman Hidup Islami Warga Muhammadiyah.


(Yogyakarta:Suara Muhammadiyah. 2000)

Permadi, K. Mengenal dan Memahami Budaya Spiritual. (Jakarta:Depdikbud.


1996/1997)

---------------, Kaasunyatan Sangkan Paran Dumadi Kasampurnaan. Makalah


disajikan dalam Open House, Jakarta 12 April 1995

---------------, Pandangan Aliran Kepercayaan Terhadap Islam.


(Jakarta:Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. RI 1992-1993).

---------------, Pengantar Ilmu Tasauf, (Jakarta:Rineka Cipta,1997)

Pratiknya, AW. Pesan Perjuangan Seorang Bapak. (Jakarta:Dewan Da’wah.


1989)

Prodjokusumo, S. Pemasyarakatan Tradisi, Budaya & Politik Muhammadiyah.


(Perkasa Press, 1995)

Puar, Yusuf Abdullah. Perjuangan dan Pengabdian Muhammadiyah.


(Jakarta:Pustaka Antara, 1989)

Ranawijaya, Usep. Hukum tata Negara Indonesia Dasar-dasarnya. (Jakarta;


Ghalia Iondonesia. 1983)

Rasyad, Aminuddin (Ed.). Sesosok: Serba Serbi Pribadi H.S. Prodjokusumo.


(Jakarta:Yayasan Amal Bhakti Masyarakat. 1990)

Rasyidi, HM. Islam dan Kebatinan. (Jakarta:Bulan Bintang. 1977)

25
---------------, “Sebuah Tanggapan terhadap tulisan Sdr. Marbangun
Hardjowirogo”, Dalam MAJELIS Ulama Indonesia. Sikap MAJELIS
Ulama & Pemimpin2 Islam Indonesia terhadap Aliran Kepercayaan,
(Jakarta:Fajar Shadiq, T.T.)

Roem, Mohammad. “Renungan tentang Pantjasila dan UUD 45”. Pandji


Masyarakat, no. 244 (1 April 1978)

Samson, Allan A. “Army and Islam in Indonesia”. Pacific Affairs.No. 2. (!971-


1972)

Schimmel, Annemarie. Dimensi Mistik Dalam Islam. (Jakarta:Pustaka Firdaus,


1986)

Setyawan. “Organisasi Penghayat Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang Maha


Esa dan Masalahnya”. (Yogyakarta. DPD HPK. T.T.)

Simuh. “Aspek Mistik Islam Kejawen Dalam “Wirid Hidayat Jati”. Dalam
Ahmad Rifa’I Hasan (Ed.). Warisan Intelektual Islam Indonesia.
(Bandung:Nizan, Desember 1990).

Simuh. Mistik Islam Kejawen:Raden Ngabehi Ranggawarsita. (Jakarta:UI-Press.


1988)

S.J., JWM Baker.Agama Asli Indonesia. (Yogyakarta:Pro Manuscripto,1969)

Sofwan, Ridin. Aliran-Aliran Kebatinan. (Semarang:Badan Penerbit Fakultas


Ushuluddin IAIN Walisongo. 1985)

Subagja, Rahmat. Kepercayaan Kebatinan Kerohanian Kejiwaan dan Agama.


(Yogyakarta:Kanisisius. 1976)

Suhartono, Loemajan Dkk. Eksistensi Kepercayaan Terhadap Tuhan Yang


Maha Esa. (Jakarta:Depdikbud. 1980)

Sumadio, Bambang. (Ed.). Sejarah Nasional Indonesia. Jilid II. (Jakarta:Balai


Pustaka. 1990)

Suparlan, Parsudi. Abangan Santri, Priyayi dalam Masyarakat Jawa.


(Jakarta:Pustaka Jaya. 1981)

al-Syahrastany, Abi al-Fath Muhammad Abdul Karim ibn Abi Bakar Ahmad. Al-
Milalu wa al-Nihalu. (Libanon: Dâr al-Fikr, T.T),

Syamsudin, M. Din. Islam dan Politik Era Orde Baru. (Jakarta:Logos, 2001.

26
TAPOL. Indonesia:Muslims On Trial, (London:Tapol, 1987)

Universitas Indonesia. Simposium Kebangkitan Semangat ’66 Menjelajah Trace


Baru. (Jakarta:Universitas Indonesia, T.T.).

Warsito. S. “Kesalah Fahaman Golongan Islam Terhadap Kebatinan”. Dalam


Warsito S. dkk. Disekitar Kebatinan. (:Jakarta;Bulan Bintang. 1973)

--------------, “Kebatinan Djawanisasi dari Brahmanisme” Mawas Diri.No. 2. Thn.


I. (April 1972.)
Woodward. Islam in Java: Normativ Piety and Misticisme in the Sultanate of
Yogyakarta, (Arizona:The University of Arizona Press, 1989)

Yamin, Muhammad. Naskah Persiapan Undang-Undang Dasar 1945. Jilid I.


(Jakarta:Srigunting, 1971)

Yusuf, Yunan. Theologi Muhammadiyah. (Jakarta:IKIP Muhammadiyah Press,


1987).

Zoetulder, P.J. Manunggaling Kawula Gusti. (Jakarta:Gramedia Pustaka Utama,


1991)

Majalah/Surat Kabar:

Al-Muslimun
Mawas Diri
Pacific Affairs
Pandji Masyarakat
Suara Mesjid
Suara Muhammadiyah
The Journal of Asian Studies.
Republika
Sinar Harapan
Kompas
Berita Buana
Suara Karya
Prisma

Wawancara:

27
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Kelahiran, Pendidikan, dan Keluarga:


Dr. Drs. Parlindungan Siregar, MA. lahir di sebuah desa lebih kurang dua
kilometer dari desa kelahiran Prof. Toha Yahya Oemar, mantan Rektor IAIN
Syahid Jakarta 1970 – 1973, tepatnya di Kecamatan Kota Pinang, Kabupaten
Labuhan Batu, Sumatera Utara, 15 Januari 1959. Anak keenam dari sebelas
bersaudara, ayah Muara Tagor Siregar (alm.) dan Ibu Gondoria (alm.), enam di
antaranya telah lebih dulu kembali ke rahmatullah, empat lainnya adalah Ibrahim,
Ghozali, Ali Arsyad, dan Darwin Siregar.
Ketika duduk di bangku Sekolah Dasar, berpindah-pindah sekolah dari satu
kota ke kota lain, terakhir belajar di SDN 2 yang dikepalai oleh Bapak Supomo di
Rantau Prapat dan tamat tahun 1972. Kemudian melanjutkan studi di Pesantren
At-Thayyibah Indonesia (PAI) yang dibina oleh Bapak H. Adnan Lubis (alm.) di
KM 13 Rantau Prapat, tamat tahun 1979. Pada tahun ini merantau ke Jakarta
bukan untuk tujuan kuliah di Jakarta. Namun Allah menghendaki lain, melalui
seorang teman di PAI yang lebih dulu ke Jakarta, Patmansyah, Allah
menunjukkan jalan untuk kuliah di IAIN Syahid Jakarta yang dimulai pertengahan
tahun 1980 dan selesai awal tahun 1989 ketika Bapak Drs. H. Abdul Muthalib
Sulaiman (alm.) menjadi Dekan Fakultas Adab. Enam tahun berikutnya (1995)
mengikuti kuliah Program Pascasarjana UIN Jakarta yang dipimpin oleh Prof. Dr.
Harun Nasution (alm.) selesai tahun 1997 (M. Ag.) dan pada tahun ini pula masuk
di Program Stata Tiga (S3), NIM: 397-KI-015 (97.3.00.1.09.01. 0163), selesai
tahun 2008.

2. Aktifitas:
Organisasi/LSM: 1974 – 1979 Ketua OSIS (Dewan Pelajar) Pesantren At-
Thayyibah Indonesia Pinang Lombang KM. 13 Rantau Prapat, Sumatera Utara;
1983 – 1985 Ketua I Senat Mahasiswa Fakultas Adab IAIN Syarif Hidayatullah
Jakarta. 1985 Ketua Komisariat IMM Fakultas Adab; 1985 – 1986 Ketua Bidang
Keilmuan IMM Cabang Ciputat; 2003 – 2006 Ketua Majlis Dikdasmen
(Pendidikan Dasar dan Menengah) Pimpinan Cabang Muhammadiyah Ciputat;
2006 – 2011 Ketua Bidang ISMUBA Majlis Dikdasmen PDM Kab. Tangerang.
Anggota Bidang Keilmuan IKLAB (Ikatan Keluarga Labuhan Batu); 2005 – 2008
Wakil Ketua Korp Muballigh Dewan Da’wah Perwakilan Jakarta Raya. Melalui
lembaga ini mengisi khutbah Jumat hampir sepanjang tahun dan pengajian-
pengajian serta antara 1989 -1998 sering berdialog dengan Mohamad Natsir,
Yunan Nasution, Anwar Haryono, Husein Umar, dan lain-lain. Pendiri dan Ketua
Yayasan Prof. Dr. Harun Nasution (Harun Nasution Foundation).
Pekerjaan: 1979 -1980 guru Sekolah Dasar Yayasan Qaryah Thayyibah
pimpinan Yunan Helmy Nasution (alm.) di Srengseng, Jakarta Barat; 1980 – 1989
guru pelajaran Bahasa Inggeris Sekolah Tehnik (ST) dan Sekolah Tehnik
Menengah (STM) Cendrawasih Kebun Jeruk Jakarta Barat; 1989 guru di
Pesantren At-Thayyibah Indonesia Pinang Lombang (3,5 bulan); 1990 – 1992

28
dosen Universitas Dwi Putra (sekarang sudah ditutup); 1990 – 1993 mengadakan
bimbingan turorial bagi mahasiswa Universitas Terbuka (UT) di Legoso dan
Teluk Gong; 1989 – sekarang dosen Fakultas Adab dan Humaniora UIN Jakarta
dengan Pangkat Penata Tk. I (III/d) Lektor sejak 1 April 2005 dalam mata kuliah
Sejarah Kebudayaan Islam (SKI); 1997 – 2001 Sekretaris Jurusan Sejarah dan
Peradaban Islam Fakultas Adab dan Humaniora UIN Jakarta; 2006 – sekarang
dosen luar biasa di FKIP Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. Hamka.
Seminar, Workshop, Raker, dan Pelatihan: 2004 menjadi peserta
Seminar Nasional “Mengembangkan Akselerasi Perwujudan Masyarakat
Multikulturalisme dalam Rangka Mewujudkan Kesejahteraan Rakyat Jangka
Menengah di Indonesia”, Wisma Syahida UIN Syahid Jakarta; 2004 Ketua
Panitia workshop Metodologi Pembelajaran berbasis Kompetensi bagi dosen
Fakultas Adab dan Humaniora; 2004 Peserta Rapat Kerja Nasional (Rakernas)
Majlis Dikdasmen PP Muhammadiyah; 2006 Peserta Konferensi “Reformasi
Pemikiran dan Pendidikan dalam Dunia Islam”, Syahid Jaya Hotel Jakarta; 2006
Peserta Workshop Penyegaran Pembelajaran AIK/Ilmu Pendidikan, UHAMKA
Jakarta; 2007 Peserta Workshop Al-Islam/Kemuhammadiyahan, UHAMKA
Jakarta; 2008 peserta workshop AIKA/Ilmu Pendidikan, UHAMKA Jakarta.
3. Karya Tulis:
1. Pembinaan Anak Dalam Keluarga (Paper Pesant.tahun 1979 )
2. ‫(ظهورالفلسفة في اإلسالم‬Risalah (Paper) Sarjana Muda tahun 1984)
3. Aplikasi Piagam Madinah terhadap Heterogenita Sosial di
Madina Pada Zaman Muhammad (Skripsi Sarjana Lengkap,
1989)
4. Perkembangan Aliran Kepercayaan/Kebatinan di Indonesia
1945-1985 dan Respons Umat Islam. Disertasi Doktoral UIN
Jakarta, Agustus 2008
5. "‫مجلة فكرية إسالمية سياقية مدرسة الدراسة‬:‫ ظهوره وإهميته" (جوهر‬:‫التأريخ اإلسالمى‬
)٢٠٠٣ ‫يونيو‬،‫العليا جامعة شريف هدايةهللا اإلسالمية الحكومية جاكرتا‬
6. "١٩٩٥ ‫شخصية األستاذ حسن معرف عمبري" مجلة "التراث" كلية اآلداب‬
7. “Kesenian Islam”. Majallah Akrab, 1996.
8. “Kalender Hijriyah: Sebuah Peradaban Islam”. Majalah al-Turats
Fakultas Adab dan Humaniora UIN Jakarta. 2004.
9. Buku Pelajaran Sejarah Kebudayaan Islam dan al-Qur’an &
Hadis Untuk Madrasah Ibtidaiyah. (600.000 ex.) Proyek
Departemen Agama Pusat 1996.
10. Bani Abbas:Tantangan dari Qaramithah dan Hasysyisyin
(Makalah diskusi dosen). 1996
11. Relevansi Fitrah dengan Kebangkitan Umat Islam. Makalah
Khutbah Idul Fitri (1000 ex.), RS. Mohammad Hoesin
Palembang, 2003.
12. Aktualisasi Qurban. Makalah Khutbah Idul Adha Komplek Polri
Bekasi. 2000.
13. Muhammad Ali Jinnah: Two Nations Theory. (Makalah diskusi
dosen). 2002

29
14. Muhammad Ali:Pengambilalihan Kekuasaan dan Usaha-Usaha
Pembaharuan di Mesir. (Makalah diskusi dosen). 2002
15. Sejarah Dunia. (Diktat Mata Kuliah Sejarah Dunia I, II, dan III
Fakultas Adab dan Humaniora)
16. Pembentukan dan Perkembangan Mistiko Filosofis di Nusantara
(Makalah diskusi dosen)
17. Daulah Fathimiyah di Mesir (Makalah diskusi dosen)

30