Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang
Kapal penangkap ikan adalah kapal atau perahu yang digunakan untuk menangkap ikan
di laut, di danau, atau di sungai. Banyak variasi jenis kapal dan perahu yang digunakan di
usaha penangkapan ikan komersial, rekreasi, dan tradisional.
Sebagai sumber pembangkit listrik utama, umumnya kapal penangkap ikan
menggunakan generator. Fungsi utama generator diatas kapal adalah untuk menyuplai
kebutuhan daya listrik di kapal. Daya listrik digunakan untuk menggerakkan motor-motor
dari peralatan bantu pada kamar mesin dan mesin-mesin geladak, lampu penerangan, sistem
komunikasi dan navigasi, pengkondisian udara (AC) dan ventilasi, perlengkapan dapur
(galley), sistem sanitari, cold storage, alarm dan sistem kebakaran, dan sebagainya.
Dalam pendesainan sistem diatas kapal perlu diperhatikan kapasitas dari generator dan
peralatan listrik lainnya, besarnya kebutuhan maksimum dan minimum dari peralatannya.
Dimana kebutuhan maksimum merupakan kebutuhan daya rata-rata terbesar yang terjadi pada
interval waktu yang singkat selama periode kerja dari peralatan tersebut, demikian juga
sebaliknya. Sedangkan kebutuhan rata-rata merupakan daya rata-rata pada periode kerja yang
dapat ditentukan dengan membagi energi yang dipakai dengan jumlah jam periode tersebut.
Kebutuhan maksimum penting diketahui untuk menentukan kapasitas dari generator yang
diperlukan. Sedangkan kebutuhan minimum digunakan untuk menentukan konfigurasi dari
electric plant yang sesuai serta untuk menentukan kapan generator dioperasikan.
Kelistrikan kapal perikanan, secara garis besar dapat kita bedakan menjadi dua, yaitu :

Kelistrikan arus searah (DC), dan


Kelistrikan arus bolak balik (AC)
Untuk kelisitrikan kapal perikanan yang tidak memiliki sumber tegangan listrik sendiri
atau biasa disebut dengan Generator, akan menggunakan accu sebagai sumber tegangannya
dan kita gunakan istilah Kelistrikan arus searah.Penulis disini menggunakan sampel kapal
ikan 30 GT JF 1846 B.

1.2

Rumusan Masalah
1

Berdasarkan uraian diatas, penulis merumuskan masalah, yakni bagaimana sistem


kelistrikan yang ada pada kapal kapal ikan 30 GT JF 1846 B serta pendistribusian dayanya.
1.3

Tujuan Penelitian
Adapun tujuan penulis menulis makalah ini yakni guna mengetahui sistem kelistrikan
yang ada pada kapal kapal ikan 30 GT JF 1846 B serta pendistribusian dayanya.
1.4 Manfaat Penelitian
1. Untuk pembaca ialah sebagai bahan referensi guna mendalami ilmu elektronika kapal.
2. Untuk penulis ialah sebagai bahan evaluasi mata kuliah elektronika kapal.
1.5 Manfaat Penelitian
Adapun sistematika penulisan laporan ini adalah sebagai berikut:
BAB.I PENDAHULUAN
Pendahuluan mencakup latar belakang, rumusan masalah, tujuan, manfaat dan sistematika
penulisan laporan.
BAB.II LANDASAN TEORI
Meliputi referensi-referensi dari teori yang dipakai.
BAB.III METODOLOGI PENELITIAN
Menyajikan alur flowchart pembuatan makalah.
BAB.IV PEMBAHASAN
Meliputi analisis sistem kelistrikan dan distribusi daya
BAB.V PENUTUP
Penutup ini berisikan simpulan dan saran
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengenalan kapal perikanan


Kapal perikanan didefinisikan sebagai kapal atau perahu atau alat apung lainnya yang
digunakan untuk melakukan kegiatan penangkapan ikan termasuk melakukan survei atau eksplorasi
perikanan. Kapal penangkap ikan adalah kapal yang secara khusus dipergunakan untuk menangkap
ikan termasuk menampung, menyimpan, mendinginkan atau mengawetkan. Kapal pengangkut ikan
2

adalah kapal yang secara khusus dipergunakan untuk mengangkut ikan termasuk memuat,
menampung menyimpan, mendinginkan atau mengawetkan. Berdasarkan defenisi-definisi tersebut di
atas, maka dapat diketahui bahwa kapal ikan sangat beragam dari kekhususan penggunaannya hingga
ukurannya. Kapal-kapal ikan tersebut terdiri dari kapal atau perahu berukuran kecil berupa perahu
sampan (perahu tanpa motor) yang digerakkan dengan tenaga dayung atau layar, perahu motor tempel
yang terbuat dari kayu hingga pada kapal ikan berukuran besar yang terbuat dari kayu, fibre glass
maupun besi baja dengan tenaga penggerak mesin diesel. Jenis dan bentuk kapal ikan ini berbeda
sesuai dengan tujuan usaha, keadaan perairan, daerah penangkapan ikan (fishing ground) dan lainlain, sehingga menyebabkan ukuran kapal yang berbeda pula (Purbayanto et al, 2004).

2.2. Karakteristik kapal perikanan


Menurut Setianto (2007), Kapal perikanan sebagaimana layaknya kapal penumpang dan kapal
niaga lainnya maupun kapal barang, harus memenuhi syarat umum sebagai kapal. Berkaiatan dengan
fungsinya yang sebagian besar untuk kegiatan penangkapan ikan, maka harus juga memenuhi syarat
khusus untuk mendukung keberhasilan kegiatan tersebut yang meliputi: kecepatan, olah
gerak/mneuver, ketahanan stabilitas, kemamapuan jelajah, konstruksi, mesin penggerak, fasilitas
pengawetan dan prosesing serta peralatan penangkapan.
1. Kecepatan
Kapal penangkap ikan biasanya membutuhkan kecepatan yang tinggi, karena untuk mencari dan
mengejar gerombolan ikan. Disamping iitu juga untuk mengangkut hasil tangkapan dalam keadaan
segar sehingga dibutuhkan waktu relatif singkat.
2. Olah Gerak
Kapal perikanan memerlukan olah gerak/manuver kapal yang baik terutama pada waktu operasi
penangkapan dilakukan. Misalnya pada waktu mencari, mengejar gerombolan ikan, pengoperasian
alat tangkap dan sebagainya.
3. Ketahanan Stabilitas

Kapal perikanan harus mempunyai ketahanan stabilitas yang baik terutama pada waktu operasi
penangkapan ikan dilakukan. Ketahanan terhadap hempasan angin, gelombang dan sebagainya.
Dalam hal ini kapal perikanan sering mengalami olengan yanng cukup tinggi.
4. Jarak Pelayaran/Kemampuan jelajah
Kapal perikanan harus mempunyai kemampuan jelajah, untuk menempuh jarak yang sangat
tergantung pada kondisi lingkungan perikanan, seperti: pergerakan gerombolan ikan, fihing ground
dan musim ikan. Sehingga jarak pelayaran bisa jauh, sebagai contoh Tuna Long Line.
5. Konstruksi
Konstruksi kapal perikanan harus kuat terhadap getaran mesin utama yang biasanya mempunyai
ukuran PK lebih besar dibanding kapal niaga lainnya yang seukuran, benturan gelombangg dan angin
akan lebih besar karena kapal perikanan sering memotong gelombang pada saat mengejar gerombolan
ikan.
6. Mesin Penggerak
Mesin penggerak utama kapal (mesin engine) kapal perikanan, ukurannya harus kecil tetapi
mempunyai kekuatan yang besar dan ketahanan harus tetap hidup dalam kondisi olengan maupun trim
dalam waktu yang lama, mudah dioperasikan maju dan mundur dimatikan maupun dihidupkan.

2.3. Jenis-jenis kapal perikanan


Kapal perikanan dapat dibedakan berdasarkan alat penggerak, fishing ground, alat tangkap yang
digunakan maupun lainnya. Kapal perikanan berdasarkan alat tangkap yang digunakan dan istilah
yang sering digunakan adalah dengan memberikan akhiran er pada alat tangkapnya, seperti: kapal
purse seine disebut juga purse seiners, sedangkan untuk kapal trawl adalah trwalers dan sebagainya
(Setianto, 2007).
Menurut Setianto (2007), beberapa jenis kapal perikanan antara lain :
1.

Kapal Purse seine adalah yang secara khusus dirancang untuk digunakan menangkap ikan dengan
alat tangkap jenis purse seine atau sering juga disebut pukat cincin, kapal ini sekaligus digunakan
untuk menyimpan, mendinginkan dan mengangkut hasil.

2.

Kapal Longline secara khusus dirancang untuk menangkap ikan dengan alat tangkap jenis long line
atau sering juga disebut rawaii dan sekaligus untuk menyimpan, mendinginkan, dan mengangkut hasil
tangkapan sampai ke pelabuhan. Kapal longline yang berukuran 30-100 GT pada umumnya
dioperasikan untuk menagkap ikan jenis tuna dengan hasil sampingan ikan cucut, sehingga sering
pula kapal tersebut disebut kapal tuna long line.

3. Kapal Trawl adalah kapal yang secara khusus dirancamg dan dibangun untuk menangkap ikan
dengan alat tangkap jenis Trawl atau sering disebut juga pukat harimau. Tujuan utama
penangkapanadalah udang dengan hasil sampingan ikan demersal, sehingga sering disebut juga pukat
udang.
4. Kapal pole and liner adalah kapal yang dibangun secara khusus digunakan untuk menangkap ikan
dengan alat penangkapan jenis pole and line atau sering disebut juga huhate. Tujuan utama
penangkapan ikan dari kapal pole and line yang berukuran 30-100 GT adalah jenis cakalang
(skipjack), dan ikan tuna jenis yellow fin tuna, sehingga sering pula kapal disebut sebagai kapal
skipjack pole and line.

2.4 Generator
A.Generator AC
Pengertian Marwan (2007) mengemukakan bahwa generator AC adalah jenis mesin listrik
yang banyak digunakan pada pembangkit tenaga listrik. Generator AC juga bisa disebut Alternator
yang umum digunakan adalah Mesin sinkron yang juga kadang digunakan sebagai motor listrik untuk
memperbaiki power factor. Keuntungan pada mesin sinkron adalah karena tidak menggunakan sikat
komutasi. Tegangan yang dibangkitkan

pada Alternator adalah sebanding dengan fluks dan

putarannya, sedangkan frekuensinya sebanding dengan putaran dan jumlah kutubnya.


Prinsip kerja Menurut Putra (2013) prinsip kerja Generator AC menggunakan hukum Faraday
yang menyatakan jika sebatang penghantar berada pada medan magnet yang berubah-ubah, maka
pada penghantar tersebut akan terbentuk gaya gerak listrik. Prinsip generator ini secara sederhana
dapat dijelaskan bahwa tegangan akan diinduksikan pada konduktor apabila konduktor tersebut
bergerak pada medan magnet sehingga memotong garis-garis gaya. Hukum tangan kanan berlaku
5

pada generator dimana menyebutkan bahwa terdapat hubungan antara penghantar bergerak, arah
medan magnet, dan arah resultan dari aliran arus yang terinduksi. Apabila ibu jari menunjukkan arah
gerakan penghantar, telunjuk menunjukkan arah fluks, jari tengah menunjukkan arah aliran elektron
yang terinduksi. Hukum ini juga berlaku apabila magnet sebagai

pengganti penghantar yang

digerakkan.

B.Generator DC
Putra (2013) mengemukakan bahwa Generator DC merupakan sebuah perangkat Motor listrik
yang mengubah energi mekanis menjadi energi listrik. Generator DC menghasilkan arus DC / arus
searah. Menurut Marwan (2007) Mesin DC bisa dioperasikan sebagai motor maupun generator.
Hammers (2013) mengatakan bahwa Terdapat dua jenis motor DC, yaitu motor penguat terpisah, dan
motor penguat sendiri. Motor penguat sendiri meliputi:motor seri, motor shunt dan motor kompon
yang merupakan kombinasi antara motor seri dan motor shunt. Sedangkan generator pada dasarnya
adalah sama, tetapi yang sering digunakan adalah jenis generator terpisah. Karakteristik motor
penguat Terpisah adalah arus eksitasinya tidak tergantung dari sumber tegangan yang mencatunya.
Putaran jangkar akan turun jika momen torsinya naik.
Pada umumnya generator DC dibuat dengan menggunakan magnet permanent dengan 4kutub rotor, regulator tegangan digital, proteksi terhadap beban lebih, starter eksitasi, penyearah,
bearing dan rumah generator atau casis, serta bagian rotor.

2.5 Motor Listrik


Motor listrik adalah alat untuk mengubah energi listrik menjadi energi mekanik. Alat yang
berfungsi sebaliknya, mengubah energi mekanik menjadi energi listrik disebut generator atau dinamo.
Motor listrik dapat ditemukan pada peralatan rumah tangga seperti kipas angin, mesin cuci, pompa air
dan penyedot debu. Pada motor listrik tenaga listrik diubah menjadi tenaga mekanik. Perubahan ini
dilakukan dengan mengubah tenaga listrik menjadi magnet yang disebut sebagai elektro magnit.
Sebagaimana kita ketahui bahwa : kutub-kutub dari magnet yang senama akan tolak-menolak dan
6

kutub-kutub tidak senama, tarik-menarik. Maka kita dapat memperoleh gerakan jika kita
menempatkan sebuah magnet pada sebuah poros yang dapat berputar, dan magnet yang lain pada
suatu kedudukan yang tetap.

2.6 Kabel
Kabel sebagai bahan penghantar aliran listrik yang digunakan untuk instalasi di kapal terbuat
dari bahan tembaga kecuali pada kasus kabel termokopel untuk peralatan instrumen dimana bahan
logam khusus dan campuran seperti Cupro-nikel digunakan pada beberapa kabel. Kabel las yang
digunakan pada reparasi kapal dan pekerjaan pada bangunan pengeboran minyak lepas pantai (offshore drilling rig), dan lain-lain menggunakan aluminium sebagai kawat konduktornya.

Kabel dari bahan tembaga (kawat kabel) biasanya menggunakan bahan PVC atau beberapa
bahan lainnya sebagai bahan isolasi. Isolasi kabel sangatlah penting karena isolasi kabel tersebut
harus mampu melindungi konduktor dari kerusakan yang disebabkan oleh kondisi buruk dari
lingkungan kabel seperti air laut, beban mekanis, perubahan suhu dan lain-lain. Selain itu isolasi kabel
harus sesuai dengan karakteristik listrik listrik dari konduktor dan juga arus listrik akan tergantung
pada kondisi dari konduktor. Secara singkat beberapa kerusakan pada konduktor akan mengurangi
area luasan dari penampang konduktor sehingga akan meyebabkan tahanan listrik dari konduktor akan
meningkat. Selanjutnya akan menyebabkan suhu konduktor akan menjadi lebih tinggi dari yang
direncanakan. Kerusakan pada isolasi kabel akan berakibat pada tahanan isolasi yang keseluruhan
mendekati nol yang selanjutnya akan berakibat terjadinya short sirkuit. Jadi jelaslah, perlu identifikasi
kondisi yang ada di kapal dan di sekitar lokasi dimana kabel akan ditempatkan sebelum
mempertimbangkan standar mutu (tipe) kabel yang mampu melindungi kabel dari situasi yang bersifat
dapat merusak.

2.7 Relay
Relay adalah Saklar (Switch) yang dioperasikan secara listrik dan merupakan komponen
Electromechanical (Elektromekanikal) yang terdiri dari 2 bagian utama yakni Elektromagnet (Coil)
7

dan Mekanikal (seperangkat Kontak Saklar/Switch). Relay menggunakan Prinsip Elektromagnetik


untuk menggerakkan Kontak Saklar sehingga dengan arus listrik yang kecil (low power) dapat
menghantarkan listrik yang bertegangan lebih tinggi.
Sebagai contoh, dengan Relay yang menggunakan Elektromagnet 5V dan 50 mA mampu
menggerakan Armature Relay (yang berfungsi sebagai saklarnya) untuk menghantarkan listrik 220V
2A.

2.8 Transformator
Transformator adalah merupakan suatu alat listrik yang dapatmemindahkan dan mengubah
energi listrik dari satu atau lebih rangkaian listrik kerangkain listrik lainnya melalui gandengan
magnet. ( Zuhal, 1988 )Transformator juga dikatakan sebagai suatu alat untuk memindahkandaya
listrik arus bolak-balik dari satu rangkaian kerangkaian lainnya secara induksi elektro magnetik.
(Sumanto, 1991)Transformator pada umumnya banyak dipergunakan untuk sistem tenagalistrik
maupun untuk rangkaian elektronik. Dalam sistem tenaga listrik,transformator dipergunakan untuk
memindahkan energi dari satu rangkaian listrik ke rangkaian berikutnya tanpa merubah frekuensi.
Melalui trasformator tegangan dapat dinaikan atau diturunkan,untuk saluran terasmisi diterapkan
tegangan tinggi( 70 kV-500 kV ) atau tegangn ultra tinggi ( 500 kV ke atas ),Tujuannya adalah untuk
mereduksi rugi-rugi daya pada saluran trasmisi tersebut. Sedangkan sisi pembangkit dan pemakai
adalah tegangan rendah,terutama pada pemakaiditerapkan tegangan rendah 380/220V supaya aman.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Flowchart
Pada bab ini akan diuraikan bagaimana penulis menggunakan alur dalam penulisan makalah
ini.

Mulai

Menentukan Kapal
Identifikasi masalah
Mencari Data
Menganalis tiap-tiap masalah

Pembahasan
Simpulan dan saran
Selesai

BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Spesifkasi Umum

Panjang Utama Kapal (LOA)

: 18.50Meter

Lebar Maximum (BMAX)

: 4.60Meter

Tinggi Geladak (H)

: 1.80Meter

Sarat Benam Air (T)

: 1.20Meter

Gross Tonnage (GT)

: 30 GT

Mesin penggerak marine Diesel

: 170 HP

Kecepatan Jelajah (V)

: 9 Knot

Volume Ruang Palka

: 30Ton

Tanki Bahan Bakar (FOT)

: 4000 Liter

Tanki Air Tawar (FWT)

: 2000 Liter

Ruang Umpan

2,50 m3

Jangkauan Operasi dari Pantai

100 mil

Awak kapal (ABK)

810 Org

4.2 Peralatan Kapal

10

A.Alat Navigasi dan Komunikasi


1. Radio VHF + antena eksternal

1 Set

2. GPS MAP + Fish Finder

1 Set

3. Compas 44. Teropong binoculars

1 Buah

5. Clinometer

1 Buah

6. Jam dinding

1 Buah

7. Horn SS doubel

1 Buah

8. Meja peta

1 Buah

9. White board

1 Buah

10. Bendera nasional

1 Buah

11. Bendera isyarat 35 x 45

1 Buah

12. Peta laut

1 Set

13. Mistar jajar

1 Buah

14. Jangka peta

1 Buah

15. Lampu navigasi DC 12 V

1 Set

16. Lampu jangkar

1 Buah

17. Lampu Belakang

1 Buah

18. Bola hitam

1 Buah

19. Lampu peta

1 Buah

B. Perlengkapan Keselamatan
1. Life jacket, standars solas

10 Buah

2. Ring buoy + tali 25 m

2 Buah

3. Red hand flare

2 Buah

4. Smoke signal

2 Buah

5. Alat Penangkal Petir

1 Buah

11

6. Kotak P3K + obat

1 Buah

7. Pemadam kebakaran 3,5 kg

4 unit

C. Perlengkapan Tambat
1. Jangkar 50 kg galvanis

1 Buah

2. Rantai jangkar 3 m + chain shackle pin

1 Set

3. Roller jangkar stainless steel

1 Buah

4. Tali jangkar nylon dia. 20 mm

200 Meter

5. Tali tambat nylon 18 mm

100 Meter

6. Tali buang dia. 6 mm c/w bandul

60 Meter

7. Slang air 1,5"

50 Meter

8. Ganco

3 Buah

9. Dampra jenis kapsul + tali

6 Buah

D. Perlengkapan Dapur dan Interior


1. Kompor gas LPG 2 mata + tabung 3 kg

1 Set

2. Wash Basin

1 Buah

3. Toilet Jongkok

1 Buah

4. Perlengkapan Masak & Minum

1 Set

5. Tempat Tidur, nahkoda

1 unit

6. Tempat Tidur, ABK

4 Unit

7. Kasur & Bantal, Sprei & Sarung Bantal

5 Set

8. Interior (lining & plafon)

1 Set

9. Exterior (jendela & pintu)

1 Set

10. Tangga, Pipa Galvanized dia. 1" dan 1" buritan

1 Set

11. Tangga Pipa Galvanized dia. 1" dan 1"Kamar Mesin

1 Set

12. Kursi kemudi FRP

1 Buah

13. Lemari Dapur

1 Set
12

E. Listrik Dan Pompa


1. Submersible bilge pump AC 220 V

1 unit

2. Pompa celup 1500 GPH DC 12 V

2 unit

3. Pompa air tawar AC 220 V

1 unit

4. Pompa Dinas Umum (GS Pump)

1 unit

5. Pompa sirkulasi air umpan 3"

1 unit

6. Pompa sirkulasi air suar 3"

1 unit

7. Hand pump fuel oil

1 unit

8. Blower fan 12", AC 220 V

2 unit

9. Clear view screen 10"

1 unit

10. Lampu Penerangan luar & dalam ruang akomodasi AC 220 V

10 Buah

11. Lampu-Lampu Penerangan Emergency DC 12 V

5 Buah

12. Electric Wiring AC & DC

1 Lot

13. Lampu sorot 400 W AC

1 unit

14. Lampu kerja 250 W AC

2 unit

15. Lampu kerja portable 75 W AC

2 unit

16. Distribution Panel AC 220 Volt dan 12 Volt DC

1 Set

17. Main switch board AC/220/380 V

1 unit

18. Battery 150 AH, 12 V

2 unit

19. Battery 100 AH, 12 V

2 unit

20. Power supply 30 A, 12 - 24 V

1 unit

21. Battery switch 150 AH, 12 V

2 unit

22. Battery Charger 60 AH

1 unit

F. Mesin Dan Instalasi


1. Mesin Diesel 170 HP c/w Gear Box

1 Unit
13

2. Shafting & Stern Tube & Propeller

1 set

3. Peralatan Mesin

1 Set

4. Mesin Genzet 20 KVA

1 Unit

5. Hydraulic Steering

1 Unit

6. Rudder Angle Indicator

1 Unit

7. Rudder Contruction (blade & tongkat kemudi)

1 Set

8. Roda Kemudi

1 Unit

G. Geladak
1. Bolder

3 Buah

2. Tiang Mast haluan pipa galvanies + tiang memanjang

1 set

3. Pagar pengaman/railing

1 set

4.3 Sistem Kelistrikan


SISTEM KELISTRIKAN ARUS SEARAH (DC)
Sistem hubungan kelistrikan arus searah dapat kita lihat pada gambar, saat kelistrikan arus
searah kita operasikan, maka akan terjadi perubahan data atau tenaga yaitu tenaga listrik menjadi
tenaga mekanik ataupun sebaliknya. Dari sumber tegangan accu ke motor starter terjadi perubahan
tenaga listrik menjadi tenaga mekanik untuk menggerakan awal mesin. Dari mesin penggerak ke
alternator terjadi perubahan tenaga mekanik (untuk memutar alternator) menjadi tenaga listrik untuk
mengisi accu. Disamping untuk menggerakan motor starter sebagai penggerak awal mesin, accu juga
digunakan untuk instalasi penerangan, atau lampu-lampu navigasi kapal serta dapat juga digunakan
untuk catu daya alat-alat navigasi elektronik dan radio komunikasi.

14

Sebuah generator tetap membutuhkan mesin penggerak (Prime Mover) sehingga secara utuh
kita sebut sebagai Generator Set (GEN-SET). Karena untuk menjalankan awal mesin diperlukan
motor starter maka accu dan alternator kita perlukan.

SISTEM KELISTRIKAN ARUS BOLAK - BALIK (AC)


Untuk kelistrikan kapal ikan 30 GT JF 1846 B yang sudah dilengkapi dengan pembangkit
listrik atau generator, maka sumber tegangan untuk instalasi penerangan dan alat-alat pemakai tidak
lagi mengambil dari accu tetapi mengambil dari generator dan kita gunakan istilah Kelistrikan Arus
Bolak Balik.

Sistem kelistrikan arus bolak balik terdiri dari :

Accu : sebagai penyimpan arus dan sumber tegangan

Alternator : sebagai alat pengisi accu hubungan kelistrikan

Motor stater : sebagai alat penggerak awal mesin

Generator : sebagai pembangkit listrik arus bolak balik

Instalasi listrik penerangan, alat-alat pemakai arus.

15

Saat kelistrikan arus bolak balik kita operasikan akan terjadi :


1. Dari accu ke motor starter terjadi perubahan tenaga listrik arus searah menjadi tenaga
mekanik untuk menggerakan awal mesin.
2. Dari penggerak ke alternator terjadi perubahan tenaga mekanik untuk memutar alternator
menjadi tenaga listrik arus searah untuk mengisi accu.
3. Dari mesin penggerak ke generator terjadi perubahan tenaga mekanik untuk memutar
generator menjadi tenaga listrik arus bolak balik untuk instalasi penerangan dan alat-alat
pemakai arus.

Untuk kapal-kapal yang besar, kedua sistim kelistrikan kita gunakan, dimana untuk
kelistrikan arus searah digunakan sebagai instalasi penerangan darurat, pada saat terjadi gangguan
atau kerusakan pada generator.

4.4 Distribusi Daya Kapal


Dua macam frekuensi daya yang biasa digunakan secara umum

adalah 50Hz dan 60

Hz.Pemilihan frekwensi yang akan digunakan untuk pemakaian khusus seringkali ditentukan oleh
ketersediaannya di pasaran. Untuk kapal yang beroperasi di Indonesia biasanya menggunakan 50 Hz
sedangkan di beberapa bagian belahan dunia sebagian besar menggunakan frekwensi 60 Hz. Sehingga
dalam pemilihan biasanya dipilih yang frekuensinya lebih tinggi/besar karena lebih menguntungkan.
16

Daya keluaran motor sebanding dengan kecepatannya dan untuk itu mesin dengan 60 Hz secara
umum lebih baik dan mempunyai daya yang lebih besar dibandingkan dengan 50 Hz. Pada mesin 60
Hz dibutuhkan sedikit lempengan besi sehingga mesin menjadi lebih murah. Dan kecepatan motor
yang diperoleh dari suplai mesin 60 Hz biasanya lebih sesuai.
Energi untuk beban penerangan dan beban daya Sistem kelistrikan suatu kapal biasanya
disuplai oleh 2 atau lebih generator. Selain itu juga dapat disuplai dari emergency generator atau dari
battery (aki). Daya listrik keluaran dari generator ini biasanya semuanya akan dipusatkan menuju ke
satu Main Switch Board (MSB).
Biasanya, emergency switchboard dan sistem emergency distribution dayanya terhubung
dengan bus tie dari switchboard di kapal. Jika sistem pelayanan daya di kapal mengalami
kegagalan/kerusakan, sistem emergency distribution akan secara otomatis berpindah dari pelayanan
normal ke pelayanan Emergency Generator. Ada banyak disain yang berbeda untuk distribusi daya
pada instalasi beban listrik di kapal tergantung type kapalnya.Daya listrik atau arus listrik keluaran
dari MSB dibagi dalam beban-beban yang terdiri dari 3 kelompok besar :
-Beban penerangan; semua beban pada kelompok ini mempunyai tegangan 220 V satu phase dengan
frekwensi 50 Hz. Kebanyakan beban ini berupa

penerangan pada gang-gang, ruangan-ruangan

tertutup, ruangan terbuka dan socket keluaran untuk peralatan untuk peralatan-peralatan power yang
relatif rendah.
-Beban daya; semua beban pada kelompok ini mempunyai tegangan 220 V/380 V tiga phase dengan
frekwensi 50 Hz. Kebanyakan beban pada kelompok ini semua kebutuhan penerangan kapal disuplai
dengan beberapa feeder dari sistemdistribusi dari switchboard melalui panel distribusi penerangan.
Secara umum hal ini bersifat ekonomis dalam operasionalnya sampai batas beban yang disuplai oleh
tiap feeder penerangan kurang dari 100 Ampere sehingga feeder mungkin disuplai dari sirkuit breaker
100 ampere. Paling kurang 2 feeder disediakan untuk melayani keperluan penerangan pada setiap
ruang mesin. Suatu feeder yang terpisah disediakan untuk penerangan pada ruang muat. Satu feeder
biasanya tersedia untuk tiap cargo hold yang dapat dimatikan pada switchboard ketika kapal sedang
berlayar. Sehingga mencegah kemungkinan bahaya kebakaran akibat listrik pada ruangan tersebut.
Suatu feeder yang terpisah dari yang lain juga diperlukan untuk menyuplai semua kebutuhan daya
17

untuk penerangan pada saat operasional dan ruangan yang tak tertutup. Untuk feeder penerangan,
ukuran kabel didasarkan pada 100 % dari total daya terhubung ditambah rata-rata beban aktif sirkuit
untuk tiap bagian switch atau sirkuit breaker (stop kontak) pada panel pada saat dialiri atau disuplai.

18

BAB V
PENUTUP

5.1 Simpulan
Dari hasil analisa penulis, penulis dapat mendapatkan hasil bahwa :
1. Kelistrikan kapal khususnya untuk kapal perikanan, secara garis besar dapat kita bedakan menjadi
dua, yaitu :

Kelistrikan arus searah (DC), dan

Kelistrikan arus bolak balik (AC)

2.Energi untuk beban penerangan dan beban daya Sistem kelistrikan suatu
kapal biasanya disuplai oleh 2 atau lebih generator. Selain itu juga dapat disuplai dari
emergency generator atau dari battery (aki). Daya listrik keluaran dari generator ini
biasanya semuanya akan dipusatkan menuju ke satu Main Switch Board.
5.2 Saran
1.Koleksi buku pelajaran, artikel atau hal-hal yang berhubungan dengansistem listrik pada kapal di
perpustakaan kiranya lebih diperbanyak.
2.Pembaca diharapkan dapat mengaplikasikan makalah ini pada berbagai macam permasalahan yang
lebih kompleks.

19

Daftar Pustaka
Ardidja, Supardi. 2007. Kapal Penangkap Ikan. Sekolah Tinggi Perikanan Jakarta.
http://www.scribd.com/doc/19583983/Kapal-Penangkap-Ikan.
Ariyanto, Mega. 2009. Pembuatan Kapal Non Baja dan Penggunaannya.
Purbayanto et al. 2004. Kajian Teknis Kemungkinan Pengalihan Pengaturan Perijinan dari GT
menjadi Volume Palka pada Kapal Ikan. Makalah tentang Paradigma baru pengelolaan perikanan
yang bertanggungjawab dalam rangka mewujudkan kelestarian sumberdaya dan manfaat ekonomi
maksimal
Setianto, Indradi. 2007. Kapal Perikanan. UNDIP. Semarang
Syarif, Hidayat. 2008. Analisa Probabilitas Kerusakan pada Konstruksi Lambung Kapal Kayu
dengan

Sistem

Pantek

dan

Sistem

Overlapping

Menggunakan

Distribusi

Weibull.

Http://digilib.its.ac.id/detil .php?id=2470.

20