Anda di halaman 1dari 30

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Pengertian Dinding Geser
Bangunan tinggi tahan gempa umumnya menggunakan elemen-elemen
struktur kaku berupa dinding geser untuk menahan kombinasi gaya geser, momen,
dan gaya aksial yang timbul akibat beban gempa. Dengan adanya dinding geser
yang kaku pada bangunan, sebagian besar beban gempa akan terserap oleh
dinding geser tersebut.
Dinding geser adalah struktur vertikal yang digunakan pada bangunan
tingkat tinggi. Fungsi utama dari dinding geser adalah menahan beban lateral
seperti gaya gempa dan angin. Berdasarkan letak dan fungsinya, dinding geser
dapat diklasifikasikan dalam 3 jenis yaitu :
1. Bearing walls adalah dinding geser yang juga mendukung sebagian
besar beban gravitasi . Tembok-tembok ini juga menggunakan dinding
partisi antar apartemen yang berdekatan.
2.Frame walls adalah dinding geser yang menahan beban lateral, dimana
beban gravitasi berasal dari frame beton bertulang. Tembok-tembok ini
dibangun diantara baris kolom.
3 Core walls adalah dinding geser yang terletak di dalam wilayah inti
pusat dalam gedung yang biasanya diisi tangga atau poros lift. Dinding
yang terletak dikawasan inti pusat memiliki fungsi ganda dan dianggap
menjadi pilihan paling ekonomis.

Gambar 2.1 Bearing walls (a), Frame wall (b), Core walls (c)

2.2 Elemen Struktur Dinding Geser


Pada umumnya dinding geser dikategorikan berdasarkan geometrinya, yaitu
(Imran dkk, 2008):
a.

Flexural wall (dinding langsing), yaitu dinding geser yang memiliki rasio
hw/lw 2, dimana desain dikontrol terhadap perilaku lentur,

b.

Squat wall (dinding pendek), yaitu dinding geser yang memiliki rasio hw/lw
2, dimana desain dikontrol terhadap perilaku lentur,

c.

Coupled shear wall (dinding berangkai), dimana momen guling yang terjadi
akibat beban gempa ditahan oleh sepasang dinding geser yang dihubungkan
dengan balok-balok penghubung sebagai gaya tarik dan tekan yang bekerja
pada masing-masing dasar dinding tersebut.
Dalam merencanakan dinding geser, perlu diperhatikan bahwa dinding

geser yang berfungsi untuk menahan gaya lateral yang besar akibat beban gempa
tidak boleh runtuh akibat gaya lateral, karena apabila dinding geser runtuh karena
gaya lateral maka keseluruhan struktur bangunan akan runtuh karena tidak ada
elemen struktur yang mampu menahan gaya lateral. Oleh karena itu, dinding geser
harus didesain untuk mampu menahan gaya lateral yang mungkin terjadi akibat
beban gempa, dimana berdasarkan SNI 03-2847-2013 pasal 14.5.3.1, tebal
minimum dinding geser (td) tidak boleh kurang dari 100 mm.
Dalam pelaksanaannya dinding geser selalu dihubungkan dengan sistem
rangka pemikul momen. Dinding struktural yang biasa digunakan pada gedung
tinggi adalah dinding geser kantilever, dinding geser berangkai, dan sistem
5

rangka-dinding geser (dual system). Kerja sama antara sistem rangka penahan
momen dan dinding geser merupakan suatu keadaan khusus, dimana dua struktur
yang berbeda sifat dan perilakunya digabungkan sehingga diperoleh struktur yang
lebih ekonomis. Kerja sama ini dapat dibedakan menjadi beberapa macam sistem
struktur berdasarkan SNI 03-1726-2012 pasal 3.49-52 yaitu:
a.

Sistem ganda yaitu sistem struktur yang merupakan gabungan dari sistem
rangka pemikul momen dengan dinding geser atau bresing. Rangka pemikul
momen sekurang-kurangnya mampu menahan 25% dari gaya lateral dan
sisanya ditahan oleh dinding geser. Nilai koefisien modifikasi respons (R)
yang direkomendasikan untuk sistem ganda dengan Sistem Rangka Pemikul
Momen Khusus (SRPMK) adalah 7.

b.

Sistem interaksi dinding geser dan rangka yaitu sistem struktur yang
merupakan gabungan dari sistem rangka beton bertulang dan dinding geser
biasa. Nilai R yang direkomendasikan untuk sistem interaksi dinding geser
dan rangka adalah 4,5.

c.

Sistem rangka gedung yaitu sistem struktur yang memiliki rangka ruang
pemikul beban gravitasi secara lengkap. Pada sistem ini, gaya lateral akibat
gempa yang terjadi dipikul oleh dinding geser atau rangka bresing.

2.3 Perilaku Struktur Rangka Kaku, Dinding Geser, dan Struktur RangkaDinding Geser (Dual System)
2.3.1

Perilaku Struktur Rangka Kaku (Rigid Frame)


Sistem rangka kaku atau rigid frame biasanya berbentuk rangka segi

empat teratur yang terdiri dari balok horizontal dan kolom vertikal yang terhubung
pada suatu bidang secara kaku (rigid), sehingga pertemuan antara kolom dan
balok dapat menahan momen. Pada dasarnya rangka kaku akan ekonomis
digunakan sampai 30 lantai untuk rangka baja dan sampai 20 lantai untuk rangka
beton bertulang (Schueller, 1989). Karena sifat hubungan yang kontinuitas antara
kolom dan balok, maka mekanisme rangka kaku dalam menahan beban lateral
merupakan suatu respons bersama dari balok dan kolom, terutama respons melalui
lentur dari kedua jenis elemen tersebut, seperti yang ditunjukkan pada Gambar
2.2.

Gambar 2.2 Respons lenturan balok dan kolom


Sumber: Schueller (1989)

Schueller (1989) menjelaskan bahwa lendutan lateral yang terjadi pada balok dan
kolom pada struktur rangka kaku disebabkan oleh dua hal, yaitu:
a.

Lendutan disebabkan oleh lentur kantilever


Lenturan ini dikenal sebagai chord drift, yaitu dimana saat menahan momen
guling (overturning moment) akibat beban lateral, struktur rangka beraksi
sebagai suatu balok kantilever vertikal yang melentur dalam bentuk deformasi
aksial dari kolom-kolom penyusunnya. Lentur kantilever ini kira-kira
menyumbangkan 20% dari total simpangan struktur.

b.

Deflaksi karena lentur balok dan kolom


Perilaku struktur akibat lentur balok dan kolom dikenal sebagai shear lag
atau frame wracking. Adanya gaya geser yang terjadi pada kolom dan balok
akan menimbulkan momen lentur pada kedua elemen tersebut. Lenturan pada
kolom dan balok menyebabkan terjadi distorsi secara keseluruhan pada
rangka gedung. Tipe deformasi ini menyebabkan 80% dari total simpangan
struktur yang terdiri dari 65% akibat lenturan balok dan 15% akibat lenturan
kolom.

Gambar 2.3 Simpangan pada struktur rangka kaku


Sumber: Schueller (1989)

Pada Gambar 2.3 menunjukkan suatu struktur rangka kaku yang menerima gaya
lateral akan mengalami simpangan ke arah beban yang bekerja (Gambar 2.3c),
yang merupakan kombinasi simpangan yang diakibatkan oleh lentur kantilever
(Gambar 2.3a) sebesar 20% dari total keseluruhan simpangan dan lentur balok dan
kolom (Gambar 2.3b) sebesar 80% dari total keseluruhan simpangan (Schueller,
1989).
2.3.2

Perilaku Dinding Geser (Shearwall/Cantilever Wall)


Dinding geser merupakan suatu subsistem gedung yang memiliki fungsi

utama untuk menahan gaya lateral akibat beban gempa. Keruntuhan pada dinding
geser disebabkan oleh momen lentur karena terjadinya sendi plastis pada kaki
dinding. Semakin tinggi suatu gedung, simpangan horizontal yang terjadi akibat
gaya lateral akan semakin besar, untuk itu sering digunakan dinding geser pada
struktur bangunan tinggi untuk memperkaku struktur sehingga simpangan yang
terjadi dapat berkurang. Dinding geser juga berfungsi untuk mereduksi momen
yang diterima struktur rangka sehingga dimensi struktur rangka dapat dibuat
seefisien mungkin pada struktur bangunan tinggi akibat gaya lateral.
Gaya lateral yang terjadi pada suatu gedung, baik diakibatkan oleh beban
gempa maupun angin akan disebar melalui struktur lantai yang berfungsi sebagai
diafragma horizontal yang kemudian akan ditahan oleh dinding geser karena
memiliki kekakuan yang besar untuk menahan gaya lateral (Shueller, 1989).
Dinding geser dapat dianggap sebagai balok yang tebal karena kekakuannya dan
berinteraksi terhadap gaya lateral serta lentur terhadap momen guling (overtuning
momen). Kemampuan dinding geser dalam menahan gaya lateral, torsi, dan
momen guling tergantung dari konfigurasi geometri, orientasi, dan lokasi dinding
geser pada suatu bangunan.
2.3.3

Perilaku Struktur Rangka-Dinding Geser (Dual System)


Semakin tinggi suatu gedung, penggunaan struktur rangka saja untuk

menahan gaya lateral akibat beban gempa menjadi kurang ekonomis karena akan
menyebabkan dimensi struktur balok dan kolom yang dibutuhkan akan semakin
besar untuk menahan gaya lateral. Oleh karena itu, untuk meningkatkan kekakuan
dan kekuatan struktur terhadap gaya lateral dapat digunakan kombinasi antara

rangka kaku dengan dinding geser (dual system). Pada struktur kombinasi ini,
dinding geser dan kolom-kolom struktur akan dihubungkan secara kaku (rigid)
oleh balok-balok pada setiap lantai bangunan. Dengan adanya hubungan yang
rigid antara kolom, balok, dan dinding geser akan memungkinkan terjadinya
interaksi antara struktur rangka dan dinding geser secara menyeluruh pada
bangunan, dimana struktur rangka dan dinding geser akan bekerja bersama-sama
dalam menahan beban yang bekerja baik itu beban gravitasi maupun beban lateral.
Selain itu, dengan menggunakan sistem ganda ini, maka simpangan lateral akan
jauh berkurang seiring dengan peningkatan jumlah lantai struktur. Semakin tinggi
suatu struktur gedung, semakin kecil simpangan yang terjadi. Besarnya simpangan
keseluruhan yang terjadi pada sistem rangka kaku-dinding geser diperoleh dengan
cara menggabungkan perilaku kedua elemen tersebut seperti yang terdapat pada
gambar 2.6.

Gambar 2.4 Superimpos mode individu dari deformasi


Sumber: Schueller (1989)

c.

Deformasi mode geser untuk rangka kaku (Gambar 2.4a)


Pada struktur rangka kaku, sudut deformasi (lendutan) paling besar terjadi
pada dasar struktur dimana terjadi geser maksimum.

d.

Deformasi mode lentur untuk dinding geser (Gambar 2.4b)


Pada struktur dinding geser, sudut deformasi (lendutan) paling besar terjadi
pada bagian atas bangunan sehingga sistem dinding geser memberikan
kekakuan paling kecil pada bagian atas bangunan.

e.

Interaksi antara rangka kaku dan dinding geser (Gambar 2.4c)

Interaksi antara struktur rangka kaku dan dinding geser diperoleh dengan
membuat superposisi mode s defleksi terpisah yang menghasilkan kurva S
datar. Perbedaan sifat defleksi antara dinding geser dan rangka kaku
menyebabkan dinding geser menahan simpangan rangka kaku pada bagian
bawah, sedangkan rangka kaku akan menahan simpangan dinding geser pada
bagian atas. Dengan demikian, geser akibat gaya lateral akan dipikul oleh
rangka pada bagian atas bangunan dan dipikul oleh dinding geser dibagian
bawah bangunan.

2.4

Penulangan Longitudinal dan Transversal Dinding Geser


Sesuai dengan ketentuan SNI 2847:2013 pasal 14.3, disyaratkan :
1. Rasio minimum untuk luas tulangan vertikal terhadap luas bruto beton
haruslah :

0,0012 untuk batang ulir D16 dengan tegangan leleh yang


disyaratkan
> 420 Mpa.

0,0015 untuk batang ulir lainnya.

0,0012 untuk tulangan kawat las < 16 atau D16.

2. Rasio minimum untuk luas tulangan horisontal terhadap luas bruto


beton haruslah :

0,0020 untuk batang ulir D16 dengan tegangan leleh yang


disyaratkan
> 420 Mpa.

0,0025 untuk batang ulir lainnya.

0,0020 untuk jaring kawat baja las (polos atau ulir) < 16 atau
D16.

2.5

Persyaratan Desain Struktur SRPMK

2.5.1 Balok
Berdasarkan SNI 03-2847-2013, persyaratan ini berlaku untuk komponen
struktur rangka momen khusus yang membentuk bagian sistem penahan gaya

10

gempa dan diproporsikan terutama untuk menahan lentur. Komponen struktur


rangka ini juga harus memenuhi kondisi-kondisi sebagai berikut.
1. Gaya tekan aksial terfaktor pada komponen struktur, Pu, tidak boleh melebihi
Agfc/10.
2. Bentang bersih untuk komponen struktur, ln, tidak boleh kurang dari empat
kali tinggi efektifnya.
3. Lebar komponen, bw, tidak boleh kurang dari yang lebih kecil dari 0,3h dan
250 mm.
4. Lebar komponen struktur, bw, tidak boleh melebihi lebar komponen struktur
penumpu, c2, ditambah suatu jarak pada masing-masing sisi komponen
struktur penumpu yang sama dengan yang lebih kecil dari (a) dan (b):
(a) Lebar komponen struktur penumpu, c2, dan
(b) 0,75 kali dimensi keseluruhan komponen struktur penumpu, c1.
2.5.2

Kolom
Komponen struktur yang menerima kombinasi lentur dan beban aksial

beton bertulang sesuai SNI 03-2847-2013, pasal 21.6 pada Sistem Rangka
Pemikul Momen Khusus adalah sebagai berikut :
1. Persyaratan dari sub pasal ini berlaku untuk komponen struktur rangka momen
khusus yang membentuk bagian sistem penahan gaya gempa dan yang
menahan gaya tekan aksial terfaktor Pu akibat sebarang kombinasi beban yang
melebihi Agfc/10 .
2. Dimensi penampang terpendek, diukur pada garis lurus yang melalui pusat
geometri, tidak boleh kurang dari 300 mm.
3. Rasio dimensi penampang terpendek terhadap dimensi tegak lurus tidak boleh
kurang dari 0,4.
4. Luas tulangan memanjang, Ast, tidak boleh kurang dari 0,01Ag atau lebih dari
0,06Ag.
5. Pada kolom dengan sengkang bulat, jumlah tulangan longitudinal minimum
harus 6.
6. Spasi tulangan transversal sepanjang lo tidak lebih daripada:
a. Seperempat dimensi terkecil komponen struktur 0.25C2
11

b. Enam kali diameter tulangan longitudinal,.


c. So yang dihitung dengan:
So = 100 +

350-hx
3

d. Nilai so dari persamaan di atas tidak boleh lebih besar dari 150 mm dan
tidak perlu lebih kecil dari 100 mm.
2.6

Beban Gempa
Beban gempa adalah semua beban statik ekivalen yang bekerja pada gedung

atau bagian gedung yang menirukan pengaruh dari gerakan tanah akibat gempa
tersebut (PPPURG, 1987). Beban gempa dapat dihitung dengan metode statik
(Statik Ekivalen dan Autoload) dan metode dinamis (respons spectrum dan time
history). Berdasarkan SNI 03-1726-2012 pasal 7.9.4.1, kombinasi respons untuk
geser dasar ragam (Vt) lebih kecil 85 persen dari geser dasar yang dihitung (V)
menggunakan prosedur gaya lateral ekivalen, maka gaya harus dikalikan dengan
0,85

. Berdasarkan ketentuan tersebut maka perhitungan gaya gempa dengan

menggunakan metode dinamis bisa digunakan jika gaya geser dasar dengan
metode dinamis kurang dari 85 % gaya geser dasar dasar dengan metode statik.
2.7 Beban Gempa Auto load
Langkah langkah perhitungan beban gempa auto load secara umum
terdiri dari :
1. Menentukan spectral percepatan (Ss dan S1)
2. Menentukan kelas situs lokasi bangunan
3. Menentukan kategori resiko bangunan dan faktor keutamaan
bangunan (Ie)
4. Menentukan factor R, Cd dan o
5. Menentukan periode fundamental alami (T)
6. Definisi tipe analisis auto load.
7. Penentuan massa struktur
8. Definisi pelat lantai sebagai diafragma
9. Menambahkan kombinasi pembebanan
10. Melakukan analisis
12

2.7.1 Menentukan Spektral Percepatan (Ss dan S1)


Parameter Ss adalah percepatan batuan dasar pada periode pendek
sedangkan parameter S1 adalah percepatan batuan dasar pada periode 1 detik.
Parameter Ss dan S1 tergantung dari letak dan lokasi bangunan. Parameterparameter tersebut ditetapkan masing-masing dari respons spectral percepatan 0,2
detik dan 1 detik dalam peta gerak tanah seismic pada pasal 14 SNI-1726-2012
dengan kemungkinan 2 persen terlampaui dalam 50 tahun (

, 2 persen dalam

50 tahun), dan dinyatakan dalam bilangan desimal terhadap percepatan gravitasi.


2.7.2 Menentukan Kelas Situs Bangunan
Berdasarkan sifat-sifat tanah pada situs, maka situs harus
diklasifikasikan sebagai kelas situs SA (batuan keras) , SB (batuan) , SC (tanah
keras, sangat padat dan batuan lunak) , SD (tanah sedang) , SE (tanah lunak) dan
SF (tanah khusus, yang membutuhkan investigasi geoteknik spesifik dan analisis
respons spesifik-situs yang mengikuti Pasal 6.10.1 SNI-1726-2012. Bila sifat-sifat
tanah tidak teridentifikasi secara jelas sehingga tidak bias ditentukan kelas
situsnya, maka kelas situs SE dapat digunakan kecuali jika pemerintah/dinas yang
berwenang memiliki data geoteknik yang dapat menentukan kelas situs SF. Dalam
menentukan Koefesien Situs Fa dan Fv sangat bergantung dari jenis tanah pada
lokasi bangunan dan percepatan batuan dasar pada periode pendek (Ss) serta
percepatan batuan dasar pada periode 1 detik (S1). Koefesien Situs Fad an Fv
ditentukan dari Tabel 4 dan Tabel 5 SNI-1726-2012.
2.7.3

Menentukan Kategori Resiko Bangunan dan Faktor Keutamaan

Bangunan (Ie)
Dalam menentukan kategori risiko bangunan dan faktor keutamaan
bangunan bergantung dari jenis pemanfaatan bangunan tersebut. Kategori resiko
struktur untuk bangunan gedung dan non gedung diatur pada Tabel 1 SNI-17262012. Pengaruh gempa rencana terhadapnya harus dikalikan dengan suatu faktor
keutamaan Ie menurut Tabel 2 SNI-1726-2012. Khusus untuk struktur bangunan
dengan kategori risiko IV, bila dibutuhkan pintu masuk untuk operasional dari

13

struktur bangunan yang bersebelahan, maka struktur bangunan yang bersebelahan


tersebut harus didesain sesuai dengan kategori risiko IV.
2.7.4 Menentukan Faktor R, Cd dan o
Faktor koefesien modifikasi respon (R), pembesaran defleksi (Cd) dan
faktor kuat lebih sistem (o) ditentukan berdasarkan Tabel 9 SNI-1726-2012.
Dimana faktor-faktor tersebut ditentukan berdasarkan sistem penahan gaya
seismik struktur bangunan yang terlihat pada tabel 9.
2.7.5 Menentukan Periode Fundamental Alami (T)
Perioda fundamental pendekatan (Ta), dalam detik, harus ditentukan dari
persamaan berikut:
Ta = C t h nx
Keterangan:
hn adalah ketinggian struktur, dalam (m), di atas dasar sampai tingkat tertinggi
struktur, dan koefisien Ct dan x ditentukan dari Tabel 15 SNI-1726-2012
Sebagai alternatif, diijinkan untuk menentukan perioda fundamental
pendekatan (Ta), dalam detik, dari persamaan berikut untuk struktur dengan
ketinggian tidak melebihi 12 tingkat di mana sistem penahan gaya gempa terdiri
dari rangka penahan momen beton atau baja keseluruhan dan tinggi tingkat paling
sedikit 3 m:
Ta = 0,1 N
Keterangan :
N = jumlah tingkat
Periode fundamental pendekatan, Ta, dalam detik untuk struktur dinding geser
batu bata atau beton diijinkan untuk ditentukan dari persamaan sebagai berikut:

Ta =

0,0062
hn
Cw

14

dimana hn didefinisikan dalam teks terdahulu dan C w dihitung dari Persamaan


sebagai berikut:
100 x hn
Cw =

AB i 1 hi

Ai


h
1 0,83 i

Di

Keterangan:
AB

= luas dasar struktur, dinyatakan dalam meter persegi (m2)

At

= luas badan dinding geser "i" dinyatakan dalam meter persegi (m2)

D1

= panjang dinding geser "i" dinyatakan dalam meter (m)

h1

= tinggi dinding geser "i" dinyatakan dalam meter (m)

= jumlah dinding geser dalam bangunan yang efektif dalam menahan gaya
lateral dalam arah yang ditinjau.

Tabel-tabel pembebanan gempa sesuai SNI 1726-2012 ditampilkan pada


Lampiran A
2.7.6 Menentukan Periode Fundamental Alami (T)
Pada analisis auto load, pembebanan pada struktur dilakukan lewat load
patterns.
Define > Load Patterns

Gambar 2.5 Kotak Dialog Define Load Patterns

15

Beban gempa akan didefinisakan untuk arah x dan arah y. Untuk gempa arah x
pada Load Patterns Name diberi nama Gempa X. Pada Type dipilih Quake.
Kemudian pada Auto Lateral Load Patterns ada beberapa peraturan mengenai
beban gempa, disini dipilih IBC 2009. Untuk mendefinisikan gempa arah y Load
Patterns Name diganti dengan Gempa Y. Setelah itu pilih Modify Lateral Load
Patterns.

Gambar 2.6 Load Patterns Gempa Auto Load Arah X


1. Pada Load Direction dipilih Global X Direction untuk arah x dan Global Y
Direction untuk arah y.
2. Pada Seismic Coefficients dipilih User Specified, kemudian isikan nilai Ss,
S1 dan kelas situs lokasi bangunan. Misalkan bangunan berlokasi di Kota
Denpasar dengan kondisi tanah keras maka Ss = 0,978, S1 = 0,358 dan
kelas situs C.
3. Pada Time Period dipilih User Defined, kemudian isikan nilai periode
fundamental alami struktur (T). Misalkan bangunan terdiri dari 7 tingkat
dan sistem penahan gaya gempa terdiri dari rangka pemikul momen
khusus keseluruhan dan tinggi tingkat paling sedikit 3 m maka dapat
dihitung dengan periode fundamental pendekatan (Ta).
Ta = 0,1.N = 0,1.7 = 0,7

16

4. Pada Factors isikan nilai faktor koefesien modifikasi respon (R),


pembesaran defleksi (Cd) , faktor kuat lebih sistem (o) dan factor
keutamaan bangunan (Ie). Misalkan bangunan berfungsi sebagai
perkantoran dan sistem penahan gaya seismik berupa rangka pemikul
momen khusus (SRPMK) maka Ie = 1, R = 8, o = 3 dan Cd = 5,5.

Gambar 2.7 Load Patterns Gempa Auto Load Arah Y


2.7.7 Penentuan Massa Struktur
Langkah yang juga tidak kalah penting adalah definisi massa struktur yang
akan digunakan dalam analisis, bila tidak tepat maka gaya atau beban gempa yang
dihasilkan juga bisa terlalu kecil atau bahkan terlalu besar. Definisi massa ini
perlu untuk diperhatikan, terutama untuk massa dari beban mati.

17

Define < Mass Source

Gambar 2.8 Define Mass Source


Dalam SAP 2000 terdapat dua pilihan definisi sumber massa struktur antara lain :
1. Element Self Mass and Additional Mass
2. Specified Load Patterns
Pilihan ketiga merupakan gabungan kedua metode tersebut. Massa dari Element
adalah massa yang berasal dari semua elemen yang ada pada model struktur
(seperti balok, kolom, pelat dan shear wall) yang akan dihitung berdasar data
berat jenis material terkait. Additional Masses adalah massa yang berasal dari
massa tambahan, bias berupa joint mass (massa pada nodal), line mass (pada
frame/batang), atau area mass (pada elemen area / luasan).Massa yang berasal
dari Loads akan ditentukan dari beban tambahan yang bukan merupakan elemen
model (element), missal beban finishing lantai dan beban hidup pelat. Untuk
beban selain beban mati, pembatasan definisi tersebut cukup jelas, karena pasti
akan termasuk dalam tipe Loads. Sedangkan untuk beban mati, perlu diwaspadai
kemungkinan overlap atau tumpang tindih antara beban berat sendiri (self weight)
dengan beban mati tambahan (superimposed dead load).
Suatu contoh struktur dimana beban mati didefinisikan pada load case
DEAD. Pada tipe beban ini, berat sendiri elemen telah dihitung dengan aktivasi
self weight multiplier. Untuk beban mati tambahan berupa finishing pelat lantai
(beban luasan) juga termasuk dalam tipe beban DEAD tersebut. Sekarang akan
dijabarkan beberapa alternative pemilihan mass source dan hasilnya (tinjauan
untuk beban mati / DEAD saja).

18

1. From Element and Additional Masses


Massa dari berat sendiri masuk pada element (tidak ada additional mass),
namun massa dari beban mati tambahan tidak terhitung karena berupa
beban (load). Jadi massa terlalu kecil.
2. From Loads
Bila dipilih option ini maka massa yang terhitung adalah dari beban mati
tambahan (load), dan juga termasuk dari berat sendiri (karena pada beban
DEAD sudah termasuk self weight).
3. From Element and Additional Masses and Loads
Pada pilihan ini, maka massa dari berat sendiri struktur masuk pada
element, beban mati tambahan masuk pada loads, namun perhatikan juga karena
beban DEAD juga sudah mengandung self weight, maka berat sendiri juga akan
masuk pada loads sehingga akan terhitung ganda. Jadi massa terlalu besar.

Dengan demikian untuk contoh ini (beban mati tambahan menjadi satu
dengan berat sendiri dalam load case DEAD), maka dipilih metode kedua yaitu
cukup dari Loads saja.

Harap diperhatikan jika pemodelannya lain maka pilihan metode bisa saja
berubah. Misalnya model dengan pemisahan beban mati, untuk beban mati dari
berat sendiri diberikan pada load case D1 dan D2 untuk beban mati tambahan.
Dalam hal ini yang dipilih adalah metode ketiga (From Element and Additional
Masses and Loads) dengan loads didefenisikan dari D2 saja (D1 masuk dalam
element).

Contoh lain bila digunakan pemodelan portal balok-kolom (tanpa


pemodelan pelat) dengan massa yang dimasukkan secara manual, missal lewat
joint mass yang ditempatkan pada pusat massa lantai. Lazimnya massa lantai
tersebut hanya mencakup beban mati dari berat sendiri pelat dan finishing serta
beban hidup efektif, tanpa mengikutsertakan berat balok dan kolom agar berat
sendiri elemen tidak terhitung ganda (asumsi untuk load case beban mati self
weight multiplier aktif). Untuk model tersebut maka dipilih metode pertama

19

(From Element and Additional Mass), agar massa balok dan kolom masuk pada
element dan massa pelat dan beban tambahan masuk pada additional masses
(lewat joint mass). Pada intinya, pemilihan sumber massa harus sesuai dengan
pemodelannya, tidak ada yang kurang (terlalu kecil) atau terhitung ganda (terlalu
besar). Kembali pada contoh model :

1. Klik / pilih metode kedua (Specified Load Patterns)


2. Pada Mass Multiplier for Loads Paterrns bagian Load pilih DEAD dan
Multiplier isikan nilai 1.
3. Klik Add
4. Ulangi mulai langkah (b), pada Load pilih LIVE dan pada Multiplier isikan
nilai 0,3.
5. Klik Add
6. Klik Ok

Gambar 2.9 Define Mass Source Untuk Contoh Model


Massa struktur dianggap berasal dari beban mati total (pengali = 1) dan beban
hidup efektif sebesar sekitar 30% (pengali = 0,3).

20

2.8

Metode Response Spectrum


Langkah-langkah aplikasi SAP 2000 dalam pembebanan gempa dinamis

response spectrum antara lain :


1. Input data response spectrum di SAP 2000.
2. Definisi tipe analisis response spectrum.
3. Analisis modal.
4. Penentuan massa struktur.
5. Definisi pelat lantai sebagai diafragma.
6. Menambahkan kombinasi pembebanan.
7. Melakukan analisis.
2.8.1 Input Data Response Spectrum di SAP 2000
Input data untuk grafik response spectrum bisa dilakukan dengan dua
macam cara, yaitu (a) memasukkan input data absis dan ordinat grafik secara
langsung pada input SAP 2000, (b) import data input dari luar, missal dari file
teks berisi koordinat grafik yang dibuat sebelumnya. Sebelum melakukan input
data kita harus membuat suatu spektrum respon desain. Spektrum respon desain
merupakan suatu grafik hubungan antara periode T (detik) dan percepatan respon
spektra Sa (g).

Gambar 2.10 Spektrum Respons Desain

21

1. Untuk perioda yang lebih kecil dari To, spektrum respons percepatan
desain Sa harus diambil dari persamaan :
=

(0,4 + 0,6 )

2. Untuk perioda lebih besar dari atau sama dengan


atau sama dengan

dan lebih kecil dari

, spektrum respons percepatan desain

, sama dengan

.
3. Untuk perioda lebih besar dari

, spektrum respons percepatan desain

diambil berdasarkan persamaan :


=
Keterangan
= parameter respons spektral percepatan desain pada periode pendek
= parameter respons spektral percepatan desain pada periode 1 detik
= perioda getar fundamental struktur
= 0,2
=
Untuk membantu perhitungan dapat digunakan fasilitas rumus / formula
seperti dalam program MS Excel. Dibuat 2 kolom data masing-masing untuk nilai
periode T (detik) dan
percepatan respons spektra Sa (g). Perhitungan dilakukan dengan rumus dan
ketentuan diatas. Selanjutnya lakukan blok / seleksi sel untuk data pasangan nilai
T-Sa dan lakukan perintah copy (Ctrl+C). Buka program editor teks seperti
notepad, kemudian lakukan perintah salin / paste (Ctrl+V) pada editor teks.
Simpan/beri nama file tersebut dalam bentuk teks (*.txt). File teks inilah yang
nanti akan diimpor ke dalam program SAP 2000.

Gambar 2.11 Contoh Input Response Spectrum di MS Excel


22

Gambar 2.12 Copy dan Paste Data ke Editor Teks


Berbeda dengan input analisis statik, yang dimasukkan lewat load patern,
pada input respon spectrum input dimasukkan lewat function.
Define > Functions > Response Spectrum

Gambar 2.13 Kotak Dialog Define Response Spectrum Function


Pada Choose Function Type to Add pilih From File (Karena akan mengambil /
impor data dari luar). Kemudian klik tombol Add New Function.

23

Gambar 2.14 Input Data Response Spectrum dari Sumber Luar


Pada kotak input yang muncul, klik tombol Browse di bawah nama fungsi.
Selanjutnya cari dan pilih file teks input koordinat grafik response spectrum yang
telah dibuat sebelumnya. Ganti pilihan Files of type menjadi Text Files (*.txt) bila
belum nampak, setelah file terpilih lalu klik Open.

Gambar 2.15 Input Data Teks Grafik Response Spectrum


Kembali ke kotak dialog Response Spectrum Function Definition :
1. Beri nama (misal Respon Spektrum) pada Function Name
2. Pada Values are : pilih Period vs Value (karena input dalam bentuk waktu
/ periode bukan frekuensi).
24

3. Klik Display Graph


Pada kotak bagian Function Graph akan tertampil grafik response spectrum
sesuai yang didefinisikan. Harap diperiksa pula untuk nilai nilai pada grafik
tersebut, yang termudah adalah dengan menempatkan kursor di dekat sisi puncak,
maka nilai ordinat yang terbaca pada box di samping tombol Display Graph harus
sesuai dengan nilai percepatan respon spektra Sa puncak yang dihitung
sebelumnya.

Gambar 2.16 Modifikasi Input Data Response Spectrum


Perlu diperhatikan pula bahwa karena input dilakukan lewat impor file teks dari
luar, maka input function tersebut menjadi tergantung pada file teksnya. Sehingga
file teks asal input harus senantiasa ada bersama dengan file input SAP 2000.
Untuk keperluan pemindahan data, hal ini menjadi tidak praktis karena bila file
teks tersebut tidak ikut terbawa maka analisis response spectrum tidak akan bisa
berjalan. Guna mengatasi hal tersebut, sebagai langkah terakhir data akan diubah
25

menjadi bagian integral input SAP 2000, dengan cara klik pada tombol Convert to
User Defined. Dengan format ini, maka input sudah menjadi satu kesatuan dalam
file SAP 2000 (walaupun jika dikehendaki perubahan harus mengganti manual,
atau bias impor ulang dengan function baru).

Gambar 2.17 Modifikasi Input RS ke Format User Defined


Klik OK lalu OK lagi untuk menyelesaikan input data grafik response spectrum.
2.8.2 Definisi Tipe Analisis Response Spectrum
Pada analisis statik, setelah tipe beban didefenisikan lewat load patterns,
maka beban statik selanjutnya diaplikasikan pada struktur lewat assignment joint
atau frame load. Sedangkan pada beban response spectrum, setelah selesai diinput
lewat Function, maka pembebanan pada struktur dikakukan lewat load case.

26

Define > Load Cases

Gambar 2.18 Kotak Dialog Analysis Case


Perhatikan pula bahwa secara default, Load Case juga akan dibuat secara
otomatis untuk Load Case beban statik (DEAD, LIVE, dst), sedangkan untuk tipe
beban berupa function perlu ditambahkan sendiri dengan cara klik tombol Add
New Case. Seperti pada analisis statik ekuivalen, beban gempa response spectrum
akan diberikan di kedua arah sumbu utama gedung (X dan Y) secara individual
yang selanjutnya digabung dalam kombinasi pembebanan berikutnya.

Gambar 2.19 Analysis Case Gempa Response Spectrum Arah-X


27

1. Pada Load Case Name beri nama misal RS-X.


2. Pilih Response Spectrum pada Load Case Type
3. Pada bagian Loads Applied :
Load Type : pilih U1
Function : pilih yang sesuai yang telah didefenisikan sebelumnya
Scale Factor : isikan 2180
Input respon spektrum diberikan nilai pengali sebesar I / R dengan I adalah
Faktor Keutamaan dan R adalah Faktor Reduksi Gempa. Karena input
nilai C pada respon spectrum dinyatakan dalam gravitasi bumi (g), maka
untuk input juga akan ditambahkan faktor pengali sebesar g = 9,81 m /
. Nilai faktor pengali juga berhubungan dengan satuan yang
digunakan pada SAP 2000. Jika pada SAP 2000 digunakan satuan
N,mm,C maka faktor pengali menjadi g = 9810 mm /

Misal nilai I = 1 , R = 8 (untuk rangka beton pemikul momen khusus) dan


satuan pada SAP 2000 digunakan satuan N,mm,C maka nilai faktor
pengali = x 9810 =1226,25.
4. Klik tombol Add
5. Klik Ok.
Kembali ke kotak dialog Load Case, pilih RS-X yang didefenisikan
sebelumnya lalu klik tombol Add Copy of Case untuk mempercepat input.
Berikutnya dalam kotak dialog :
1. Pada Load Case Name beri nama missal RS-Y.
2. Pada bagian Load Name ganti U1 menjadi U2.
3. Klik tombol Modify.
4. Klik Ok
5. Klik Ok lagi untuk menyelesaikan Load Case.

28

Gambar 2.20 Analysis Case Gempa Response Spectrum Arah-Y


2.8.3 Analisis Modal
Analisis modal diperlukan untuk penentuan mode atau ragam vibrasi, juga
untuk mengetahui waktu getar fundamental alami struktur. Secara default setiap
membuat file baru sudah tersedia tipe analisis modal, sehingga hanya diperlukan
editing saja.
Define > Load Cases

Gambar 2.21 Kotak Dialog Analysis Case

29

Pilih Modal pada Load Case lalu klik tombol Modify/Show Load Case

Gambar 2.22 Analysis Case Untuk Modal


1. Pada Types of Modes pilih Ritz Vectors.
2. Pada Maximum Number of Modes isikan nilai 15.
3. Pada Load Type pilih Accel (acceleration = percepatan, karena input
response spectrum dalam satuan g atau percepatan gravitasi) dan pada
Load Name pilih UX (percepatan pada arah X).
4. Klik Add
5. Ulangi mulai langkah (C), sekarang pilih Uy
6. Klik Add
7. Klik Ok
Jumlah perkiraan mode bisa ditentukan berdasar perkalian DOF (Degree
of Freedom) atau derajat kebebasan struktur dengan jumlah lantai tinjauan. Dapat
diasumsikan tiap lantai memiliki 3 DOF yaitu translasi arah x, translasi arah y dan
rotasi memutari sumbu Z. Jika struktur terdiri dari 5 tingkat (termasuk lantai dak
atap) sehingga didapat jumlah perkalian 3 x 5 = 15. Lantai bisa dianggap satu
kesatuan lewat constraint. Jumlah mode ini nantinya juga harus diperiksa untuk
memenuhi persyaratan jumlah rasio partisipasi massa minimal 90 %. Jika tidak
terpenuhi maka jumlah mode maksimum ini harus ditambah.

30

2.8.4 Penentuan Massa Struktur


Penentuan massa struktur pada analisis beban gempa response spectrum
sama dengan cara penentuan massa struktur pada analisis beban gempa auto load
dalam pembahasan sebelumnya.
2.8.5 Definisi Pelat Lantai Sebagai Diafragma
Definisi pelat lantai sebagai diafragma pada analisis beban gempa
response spectrum sama dengan cara definisi pelat lantai sebagai diafragma pada
analisis beban gempa auto load dalam pembahasan sebelumnya.
2.8.6 Menambahkan Kombinasi Pembebanan
Cara menambahkan kombinasi pembebanan pada analisis beban gempa
response spectrum sama dengan cara menambahkan kombinasi pembebanan pada
analisis beban gempa auto load dalam pembahasan sebelumnya.
2.8.7 Melakukan Analisis
Cara melakukan analisis pada analisis beban gempa response spectrum
sama dengan cara melakukan analisis pada analisis beban gempa auto load dalam
pembahasan sebelumnya. Tetapi berbeda dengan analisis auto load sebelumnya,
untuk analisis gempa dinamik membutuhkan analisis modal, sehingga perlu
diaktifkan terlebih dahulu karena dalam analisis auto load sebelumnya sementara
di-nonaktifkan. Klik tombol Run / Do Not Run All dua kali sampai kolom Action
terbaca status Run untuk semua tipe analisis. Selanjutnya klik Run Now untuk
memulai analisis.

Gambar 2.23 Persiapan Analisis Struktur

31

2.9 Batasan Simpangan Antar Tingkat


Penentuan simpangan antar tingkat desain () harus dihitung sebagai
perbedaan defleksi pada pusat massa di tingkat teratas dan terbawah yang ditinjau.
Simpangan antar tingkat desain () tidak boleh melebihi simpangan antar lantai
tingkat ijin (a) seperti yang ditentukan pada SNI 03-1726-2012 tabel 16 untuk
semua tingkat. Tabel simpangan antar lantai tingkat ijin (a) dapat dilihat pada
Gambar 2.24.

Gambar 2.24 Simpangan antar lantai tingkat ijin


Sumber: SNI 03-1726-2012

2.10 Kombinasi Pembebanan


Kombinasi pembebanan menurut SNI 03 2847 2012 adalah :
1. 1,4D
2. 1,2D + 1,6L + 0,5 ( A atau R)
3. 1,2D + 1,6(Lr atau R) + (L atau 0,5W)
4. 1,2D +1,0W + L + 0,5(Lr atau R)
5. 1,2D + 1,0Ex + 0,3 Ey + L
6. 1,2D + 1,0Ey + 0,3 Ex + L
7. 0,9D + 1,0W
8. 0,9D + 1,0 Ex + 0,3 Ey
9. 0,9D + 1,0Ey + 0,3 Ex
Pengecualian faktor beban untuk L pada kombinasi 3, 4, 5, dan 6 boleh diambil
sama dengan 0,5 kecuali untuk ruangan garasi, ruangan pertemuan dan semua
ruangan yang nilai beban hidupnya leih besar dari 500 kg/m2.

32

Bila beban air F bekerja pada struktur, maka keberadaannya harus diperhitungkan
dengan nilai faktor bean yang sama dengan faktor beban untuk beban mati D pada
kombinasi 1 hingga 6 dan 9.
Bila beban tanah H bekerja pada struktur, maka keberadaannya harus
diperhitungkan sebagai berikut :
1. Bila adanya beban H memperkuat pengaruh variable beban utama, maka
perhitungkan pebgaruh beban H dengan faktor beban = 1,6
2. Bila adanya beban H member perlawanan terhadap pengaruh variable beban
utama, maka perhitungkan pengaruh beban H dengan faktor beban = 0,9 (jika
bebannya bersifat permanen) atau dengan faktor beban = 0 (untuk kondisi
lainnya).
Pengaruh paling menentukan dari beban beban angin dan seismic harus ditinjau,
namun kedua beban terseut tidak perlu ditinjau secara simultan.

33