Anda di halaman 1dari 70

LAPORAN FINAL PROJECT

KOMUNIKASI DATA DAN JARINGAN KOMPUTER


FTP SERVER

KELOMPOK 1

DIAN PERMADHI YOGA


A.A. IST. PUTRI CANDRA S.
A.A. DWI PURNAMI C.
I GEDE WICAKSANA
IIN MASDIANA

(0808605067)
(1308605001)
(1308605002)
(1308605004)
(1308605005)

PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA


JURUSAN ILMU KOMPUTER
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS UDAYANA
BUKIT JIMBARAN
2015

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
dengan rahmat dan karunia-Nya kami dapat menyusun dan menyelesaikan
Laporan Final Project Jaringan Komputer ini tepat pada waktunya. Dan juga
penulis berterimakasih pada Dosen mata kuliah Pratikum Jaringan Komputer yang
telah memberikan mengajarkan dan memberikan tugas ini.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang ada pada
laporan ini. Oleh karena itu penulis mengundang pembaca untuk memberikan
saran serta kritik yang dapat membangun. Kritik konstruktif dari pembaca sangat
penulis harapkan untuk penyempurnaan laporan-laporan selanjutnya. Akhir kata
semoga makalah ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua.

Jimbaran, 8 Juni 2015

Kelompok 1

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................. i


DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................... v
BAB I DASAR TEORI ........................................................................................... 1
1.1 TCP/IP ........................................................................................................... 1
1.2 Remote System ............................................................................................ 15
1.3 Web Server .................................................................................................. 18
1.4 URL ............................................................................................................. 28
1.5 DNS Server .................................................................................................. 30
1.6 Virtual Host ................................................................................................. 36
BAB II PEMBAHASAN ...................................................................................... 42
2.1 Melakukan Remote dari Client ke Server ................................................... 42
2.2 Membuat Domain Name System (DNS) ..................................................... 43
2.3 Membuat Virtual Host ................................................................................. 48
2.4 Menginstal CMS.......................................................................................... 52
2.5 Mengakses Web .......................................................................................... 55
2.6 Melakukan Stting pada Komputer Client .................................................... 58
2.7 Memposting Artikel pada Web ................................................................... 59
BAB III PENUTUP .............................................................................................. 64
3.1 Kesimpulan .................................................................................................. 64
3.2 Saran ............................................................................................................ 64
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 65

ii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Batasan Daerah pada Model TCP/IP ................................................... 2


Gambar 1.2 Struktur Dua Tingkat Internet Address ............................................... 7
Gambar 1.3 Perbandingan Kelas Terhadap NetID dan HostID ............................ 10
Gambar 1.4 Network Address ............................................................................... 13
Gambar 1.5 Ilustrasi Remote System .................................................................... 15
Gambar 1.6 Perbandingan SSH dengan Protocol Lain ......................................... 18
Gambar 1.7 Bentuk hubungan server,client dan host ........................................... 19
Gambar 1.8 Cara Kerja Web Server ..................................................................... 21
Gambar 1.9 DNS client / server ............................................................................ 30
Gambar 1.10 Domain Space ................................................................................. 33
Gambar 1.11 Cara Kerja DNS .............................................................................. 33
Gambar 1.12 Name Server Menghubungi Server Root ........................................ 34
Gambar 1.13 Ilustrasi Virtual Host ....................................................................... 36
Gambar 2.1 Me-remote server...............................................................................41
Gambar 2.2 Melihat konfigurasi DNS pada /etc/bind ........................................... 42
Gambar 2.3 Konfigurasi DNS web1-kelompok1.com .......................................... 43
Gambar 2.4 Konfigurasi DNS web2-kelompok1.co.id ......................................... 43
Gambar 2.5 Konfigurasi DNS web3-kelompok1.org ........................................... 44
Gambar 2.6 Melihat Konfigurasi Zone DNS ........................................................ 45
Gambar 2.7 Konfigurasi Zone DNS ..................................................................... 45
Gambar 2.8 Ping web1-kelompok1.com ............................................................... 46
Gambar 2.9 Ping web2-kelompok1.co.id .............................................................. 47
Gambar 2.10 Ping web3-kelompok1.org .............................................................. 47
Gambar 2.11 Konfigurasi Virtual Host web1-kelompok1.com ............................ 48
Gambar 2.12 Konfigurasi Virtual Host web2-kelompok1.co.id ........................... 48
Gambar 2.13 Konfigurasi Virtual Host web3-kelompok1.org.............................. 49
Gambar 2.14 Membuat Direktori web1-kelompok1 ............................................. 50
Gambar 2.15 Membuat Direktori web2-kelompok1 ............................................. 50
Gambar 2. 16 Membuat Direktori web3-kelompok1.org...................................... 50
Gambar 2.17 Mengaktifkan Virtual Host ............................................................. 51

iii

Gambar 2.18 Me-reload Apache2 ......................................................................... 51


Gambar 2.19 Konfigurasi File resolv.conf ............................................................ 51
Gambar 2.20 Mengganti Kepemilikan Folder Web .............................................. 52
Gambar 2.21 Mengganti Hak Izin Akses Folder Web .......................................... 52
Gambar 2.22 Membuat Database .......................................................................... 53
Gambar 2.23 Konfigurasi CMS Joomla Langkah ke-1 ......................................... 54
Gambar 2.24 Konfigurasi CMS Joomla Langkah ke-2 ......................................... 54
Gambar 2.25 Konfigurasi CMS Joomla Langkah ke-3 ......................................... 55
Gambar 2.26 Installasi CMS Joomla Selesai ........................................................ 55
Gambar 2.27 Tampilan Web web1-kelompok1.com ............................................ 56
Gambar 2.28 Tampilan Web web2-kelompok1.co.id ........................................... 56
Gambar 2.29 Tampilan Web web3-kelompok1.org .............................................. 57
Gambar 2.30 Tampilan Halaman Control Panel CMS Joomla ............................. 57
Gambar 2.31 Melakukan Setting Host .................................................................. 58
Gambar 2.32 Konfigurasi Pada nano /etc/host ...................................................... 58
Gambar 2.33 Posting Artikel pada web1-kelompok1.com ................................... 59
Gambar 2.34 Hasil Tampilan web1-kelompok1.com ........................................... 60
Gambar 2.35 Posting Artikel pada web2-kelompok1.co.id .................................. 61
Gambar 2.36 Hasil Tampilan web2-kelompok1.co.id .......................................... 61
Gambar 2.37 Posting Artikel pada web3-kelompok1.org..................................... 62
Gambar 2.38 Hasil Tampilan web3-kelompok1.org ............................................. 62

iv

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Network Prefiks Kelas-Kelas IP ............................................................. 9
Tabel 1.2 Perbadingan Antar Jaringan Kelas ........................................................ 11

BAB I
DASAR TEORI
1.1 TCP/IP
1.1.1 Pengertian TCP/ IP
Menurut Oscar Rachman dan Gin Gin Yugianto, dalam Judul buku
TCP/IP dalam dunia Informatika dan Telekomunikasi, mengatakan bahwa TCP
atau Transmision Control Protocol" adalah protokol atau perantara yang dapat
mentrasmisikan data segmen, artinya paket data dipecah dalam jumlah yang
sesuai dengan besaran paket, kemudian dikirim satu persatu hingga selesai. Selain
dari pada itu TCP bertugas menangani pengiriman message ukuran sembarang
yang handal dan juga mendefinisikan suatu mekanisme pengiriman dari semua
jenis data pada suatu jaringan.
Sedangkan Internet Protocol" (IP) adalah protokol yang mengatur
Routing dari pentransmisian melewati janngan antara pengirim dan penerima,
termasuk juga Isu yang terkait dengan pengalamatan jaringan dan komputer,
sehingga dapat dikatakan bahwa IP (Internet Protocol) merupakan perantara
komunikasi antar komputer dengan menggunakan IP- Address sebagai suatu
identitas dari jaringan maupun komputer.
Pengiriman data akan dikemas dalam paket dengan label berupa IPAddress si pengirim dan si penerima paket data. Apabila si penerima melihat
pengiriman paket tersebut dengan identitas (IP-Address), maka paket data tersebut
akan diambil dan disalurkan ke TCP melalui port, dimana aplikasi menunggu.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa TCP adalah protokol level tertinggi yang
disebut sebagai protokol aplikasi. Layer ini bertugas untuk komunikasi antar
aplikasi user-visible interface pada TCP/IP.
1.1.2 Sifat TCP/ IP
TCP/IP saat ini dipergunakan dalam banyak jaringan komputer lokal
(LAN) yang terhubung ke Internet, karena memiliki sifat:
1. Merupakan protokol standar yang terbuka, gratis dan dikembangkan
terpisah dari perangkat keras komputer tertentu : Karena itu protokol ini
1

banyak didukung oleh vendor perangkat keras, sehingga TCP/IP


merupakan pemersatu perangkat keras komputer yang beragam merk
begitu juga sebagai pemersatu berbagai perangkat lunak yang beragam
merk sehingga walau memakai perangkat keras dan perangkat lunak
komputer yang berlainan, komputer dan komputer lainnya dapat
berkomunikasi data melalui Internet.
2. Berdiri sendiri dari perangkat keras jaringan apapun : Sifat ini
memungkinkan TCP/IP bergabung dengan banyak jaringan komputer.
TCP/IP bisa beroperasi melalui sebuah Ethernet, sebuah saluran dial-up,
dan secara virtual melalui berbagai media fisik transmisi data.
3. Bisa dijadikan alamat umum : sehingga tiap perangkat yang memakai
TCP/IP akan memiliki sebuah alamat unik dalam sebuah jaringan
komputer lokal, atau dalam jaringan kumputer global seperti Internet.
1.1.3 Model TCP/ IP
Model TCP/ IP dapat diterapkan dalam beberapa batasan daerah atau lebih
dikenal dengan No table of figures entries found.sebutan layer, yaitu seperti
yang terlihat dalam gambar berikut:
Application Layer
Transport Layer
Internet Layer
Network Access Layer
Gambar 1.1 Batasan Daerah pada Model TCP/IP
a. Application Layer
Layer Aplikasi mengacu pada tingkat yang lebih tinggi protokol yang
digunakan oleh kebanyakan aplikasi untuk komunikasi jaringan. Contoh dari
protokol layer aplikasi meliputi File Transfer Protocol (FTP) dan Simple Mail
Transfer Protocol (SMTP). Data kode sesuai dengan protokol layer aplikasi
tersebut kemudian dikemas menjadi satu atau (kadang-kadang) lapisan protokol
transport yang lebih (seperti Transmission Control Protocol (TCP) atau User
Datagram Protocol (UDP)), yang pada gilirannya menggunakan protokol lapisan
bawah untuk efek transfer data aktual.
2

Karena IP stack tidak mendefinisikan lapisan antara lapisan aplikasi dan


transportasi, lapisan aplikasi harus menyertakan protokol yang bertindak seperti
presentasi OSI dan protokol lapisan sesi.. Hal ini biasanya dilakukan melalui
perpustakaan .
b. Transport Layer
Layer transport memberikan fungsi pengiriman data secara end-to-end ke
sisi remote. Aplikasi yang beragam dapat melakukan komunikasi secara serentak
(simulaneously). Protokol pada layer transport yang paling sering digunakan
adalah Transmission Control Protocol (TCP), dimana memberikan fungsi
pengiriman data secara connectionoriented, pencegahan duplikasi data, congestion
control dan flow control. Protokol lainnya adalah User Datagram Protocol (UDP),
dimana memberikan fungsi pengiriman connectionless, jalur yang tidak reliabel.
UDP banyak digunakan pada aplikasi yang membutuhkan kecepatan tinggi dan
dapat metoleransi terhadap kerusakan data.
c. Internet Layer
Layer ini akan menangani routing data-gram ke tujuan serta melakukan
fragmentasi dan defragmentasi. Internet layer ini merupakan Protokol
terpenting, yaitu Internet Protocol (IP) dan Internet Control Message Protocol
(ICMP). Lapisan ini memiliki fungsi sebagai berikut.
a. Mencari jalur terbaik untuk pengiriman paket data.
b. Memaketkan data dan memberikan alamat pada paket tersebut.
c. Melewatkan data antara network access layer dan host to host transport
layer.
d. Routing datagram ke remote host.
e. IP, ICMP, ARP bekerja pada layer ini.
c. Network Access Layer
Layer Network Access ini merupakan layer terbawah dalam model TCP/IP
yang menyediakan sarana sistem untuk mengirim data. Layer ini akan bertugas

menangani hubungan ke NIC serta menentukan besarnya paket data dan sekaligus
mengkonversi alamat IP ke alamat mesin.
1.1.4 Konfigurasi TCP/IP
Protokol TCP/IP dikembangkan pada akhir dekade 1970-an hingga awal
1980-an sebagai sebuah protokol standar untuk menghubungkan komputerkomputer dan jaringan untuk membentuk sebuah jaringan yang luas (WAN).
Beberapa elemen umum TCP/IP dan fungsinya adalah :
a. IP Address
Menurut Behrouz A.Forouzan, IP (Internet Protocol) address (alamat IP)
adalah suatu identitas yang unik dari suatu node atau host dalam suatu jaringan.
Format alamat dari IP adalah W.X.Y.Z. Masing-masing huruf tersebut terdirti dari
8 bit. Alamat IPv4 adalah alamat 32-bit yang unik dan universal mendefinisikan
koneksi dari perangkat (misalnya, komputer atau router) ke Internet. Dikatakan
unik berarti bahwa setiap alamat hanya mendefinisikan satu koneksi ke Internet.
Dua perangkat di Internet tidak pernah bisa memiliki alamat yang sama pada
waktu yang sama. Dengan menggunakan beberapa strategi, alamat tersebut dapat
ditugaskan ke perangkat untuk jangka waktu dan kemudian dibawa dan
ditugaskan ke perangkat lain. IP versi keempat merupakan IP yang saat ini sedang
digunakan dalam Internet. Sedangkan alamat IPv6 atau versi keenam, yang
mungkin menjadi dominan di masa depan. Beberapa Jenis IP Address adalah
sebagai berikut :
1. IP Address Public
IP Addresss Public adalah IP Address yang bersifat unik (pada bagian
Network Identifier) untuk setiap computer dan digunakan pada jaringan internet.
IP Address Public ini hanya dimiliki oleh masing-masing komputer di seluruh
dunia, termasuk juga perangkat-perangkat terhubung lainnya, untuk memudahkan
di dalam saling mengenali satu sama lain/ Apabila masih menggunakan IPV4,
maka daya tampungnya terbatas untuk IP Adrdess Public,sehingga salah satu cara
umum yang digunakan adalah NAT (Network Address Translator). Umumnya
penggua internet memperoleh IP Address Public secara otomatis dari provider

(penyedia jasa layanan akses internet) maupun membelinya (apabila digunakan


untuk kebutuhan server ataupun produktif).
Kelebihan :
1. Dapat dikenali dalam Internet dengan mudah, sebab langsung terhubung
dengan Internet tanpa perlu membutuhkan proxy tertentu, server khusus, atau
ditranslasikan leewat NAT.
Kekurangan :
1. Tingkat security yang lemah dan rentan diserang hacker, sebab IP ini akan
diberikan sebagai alamat umum dan langsung terhubung ke Internet.
2. Biaya registrasi yang mahal, sebab merupakan alamat IP eksternal dan seperti
kita tahu bahwa IP eksternal atau public sangat terbatas ketersediannya.
Contoh ip public :
210.123.123.123
118.123.17.1
2. IP Address Private
Bertolak belakang dengan IP Address Public, IP Address Private bersifat
umum, sehingga dua buah jaringan berbeda yang tidak saling terhubung dapat
menggunakan alamat yang sama. IP Address Private umum digunakan pada
jaringan lokal, misalkan Local Area Network (LAN). Sebagai contoh, apabila
pada LAN A terdapat computer X yang menggunakan IP Address Private
192.168.1.4, maka pada LAN B, komputer manapun di dalamnya (sebut saja
misalkan komputer Y) dapat juga menggunakan IP Address Private 192.168.1.4,
asalkan LAN A dan LAN B tidak dihubungkan menjadi satu (misalkan melalui
Router). Apabila dihubungkan, maka akan terjadi IP Conflict, yaitu suatu kondisi
di mana terjadi konflik penggunaan IP Address yang sama oleh lebih dari satu
buah komputer di dalam jaringan yang sama.
Kelebihan :
1. Untuk masalah security, IP private cukup terproteksi sebab tidak
berhubungan langsung dengan IP eksternal / umum, sehingga sulit untuk
diserang para hacker.

2. Mengurangi biaya registrasi alamat IP, dengan cara membiarkan para


pelanggan memakai alamat IP yang tidak terdaftar secara internal melalui
suatu terjemahan ke sejumlah kecil alamat IP yang terdaftar secara eksternal.
Kekurangan :
1. Tidak dapat terkoneksi dengan internet tanpa menggunakan proxy server
khusus, dan perlu ditranslasikan dengan NAT (Network Address Translator).
Sebuah alamat IP dianggap pribadi jika nomor IP termasuk dalam salah
satu rentang alamat IP untuk jaringan pribadi seperti Local Area Network (LAN).
Internet Assigned Numbers Authority (IANA) telah mereservd tiga blok berikut
ruang alamat IP untuk jaringan pribadi (jaringan lokal):
Contoh ip private:
10.0.0.0 10.255.255.255 (Total Addresses: 16,777,216)
172.16.0.0 172.31.255.255 (Total Addresses: 1,048,576)
192.168.0.0 192.168.255.255 (Total Addresses: 65,536)
1. Format IP Address
IP versi 4(IPv4) address, yang secara unik untuk mengidentifikasi
perangkat pada IP jaringan dengan panjang 32 bit dan biasanya dikomunikasikan
dalam format yang dikenal sebagai Dotted decimal notation dapat
dikelompokkan atas 8 bit yang dipisahkan oleh titik. Dimana 32 bit biner tersebut
dibagi menjadi bagian jaringan dan bagian host serta dibagi menjadi 4 oktet(1
oktet=8 bit). Setiap oktet dapat dikonversikan ke dalam biner. Pertimbangkan
alamat IP ini, yang disajikan dalam desimal bertitik: 10.10.16.1
Alamat terurai menjadi
a.

10

b.

10

c.

16

d.

1
Nilai di setiap oktet berkisar dari desimal 0 sampai 255, atau biner

00000000-11111111. Dalam biner, alamat 10.10.16.1 direpresentasikan sebagai


00001010 .0001010 .0010000 .0000001.

2. Pembagian kelas IP Address


Ketika IP standar pertama kali pada bulan September 1981, spesifikasi
diperlukan setiap sistem yang melekat pada Internet berbasis IP ditugaskan unik,
yaitu sebanyak 32-bit. Sistem yang memiliki antarmuka untuk lebih dari satu
jaringan memerlukan alamat IP yang unik untuk setiap jaringan antarmuka.
Bagian pertama dari Internet Address mengidentifikasi jaringan pada suatu host
itu berada, sedangkan bagian kedua mengidentifikasikan host tertentu pada
jaringan. Hal ini menciptakan hierarki dua tingkat pengalamatan yang
diilustrasikan pada Gambar 3.

Gambar 1.2 Struktur Dua Tingkat Internet Address


1. Jaringan kelas A (Network Prefix/ 8)
Setiap alamat jaringan Kelas A memiliki jaringan awalan 8bit, dengan
urutan tertinggi set bit ke 0 (nol) dan sejumlah jaringan 7-bit, diikuti oleh
sejumlah host 24-bit. Jadi byte pertama IP address kelas A mempunyai range dari
0-127. Saat ini, jaringan Kelas A yang disebut sebagai "/8s" (diucapkan "slash
delapan" atau hanya "delapan") karena mereka memiliki panjang 8-bit dalam
network prefix. Dapat didefinisikan bilangan maksimal 126 (27-2) jaringan /8.
Terdapat perhitungan mengurangkan dua karena jaringan /8 0.0.0.0 dicadangkan
untuk digunakan sebagai rute default dan jaringan /8 127.0.0.0 (juga ditulis 127/8
atau 127.0.0.0/8) dicadangkan untuk fungsi "loopback". Setiap /8 mendukung
maksimum 224-2 (16.777.214) host per jaringan. Karena /8 alamat blok berisi 231
(2.147.483.648) individu alamat dan space address IPv4 berisi maksimal 232
(4.294.967.296) alamat, ruang alamat /8 adalah 50 persen dari total IPv4 address
untuk ruang unicast.

2.

Jaringan Kelas B (Network Prefix /16)


Setiap alamat jaringan Kelas B memiliki jaringan awalan 16-bit, dengan

dua tertinggi bit agar diatur ke 1-0 dan sejumlah jaringan 14-bit, diikuti oleh
Nomor host 16-bit. Jaringan Kelas B yang sekarang disebut sebagai "/ 16s" sejak
mereka memiliki jaringan awalan 16-bit. Maksimal 16.384 (214) / 16 jaringan
dapat didefinisikan dengan sampai 65.534 (216-2) host per jaringan. Karena
seluruh /16 alamat blok mengandung 230 (1.073.741.824) alamat, mewakili 25
persen dari Total IPv4 address untuk ruang unicast.
3. Jaringan Kelas C (Network Prefix /24)
Setiap alamat jaringan Kelas C memiliki jaringan awalan 24-bit, dengan tiga
urutan bit tertinggi ditetapkan untuk 1-1-0 dan sejumlah jaringan 21-bit, diikuti
oleh nomor host 8-bit. Jaringan Kelas C yang sekarang disebut sebagai "/ 24s"
karena mereka memiliki jaringan awalan 24-bit. Maksimal 2.097.152 (221) / 24
jaringan dapat didefinisikan dengan sampai 254 (28-2) host per jaringan. Karena
seluruh / 24 alamat blok berisi 229 (536.870.912) alamat, mewakili 12,5 persen
(atau one eighth) dari total ruang alamat IPv4 unicast.
4. Jaringan Kelas D
Kelas D pada pengalamatan berbasiskan Internet Protocol (IP Address)
khususnya pada IPv4, merupakan kelas yang tidak digunakan untuk keperluan
umum, layaknya kelas A,B, dan C. Hal ini disebabkan oleh karena Kelas D
digunakan hanya untuk keperluan pengalamatan IP Multicast. IP Multicast
dimaksudkan sebagai IP untuk computer (misalkan pada Router)

untuk

pengiriman satu pesa ataupun satu paket data ke semua komputer dan perangkat
terhubung lainnya di dalam satu jaringan. Komuniasi seperti ini umum disebut
dengan One to Many Way Communication. Kelas D memiliki jangkauan (range)
untuk pengalamatan berbasiskan Internet Protocol (IP Address) dalam bentuk
IPv4 yang dimulai dari 224.0.0.0 hingga 255.255.255.255. Khusus untuk
jangkauan IP Address kelas D dari 224.0.0.0. hingga 224.0.0.225. (atau cukup
ditulis dengan 224.0.0.0/24) tidak boleh digunakan dalam kelas D untuk
keperluan IP Multicast, sebab telah dijadikan sebagai IP Multicast Cadangan.
Pada kelas D ini, binari oktet pertama dimulai dengan 1110.

5. Jaringan Kelas E
Kelas E pada pengalamatan berbasiskan Internet Protocol (IP Address)
khususnya pada IPv4, merupakan kelas yang hanya diperuntukkan untuk
keperluan riset saja. Oktet pertama pada kelas E memuat nilai 1111. Kelas E
dimulai dari jangkauan (range) 24.0.0.0 hingga 255.255.255.255. Kelas E tidak
banyak dibahas di dalam beragam literatur jaringan komputer. Dari penjelasan di
atas, khususnya untuk ketiga kelas (A, B, dan C), makin ke bawah (dari kelas A
menuju ke kelas C), akan terlihat bahwa Network ID (Net ID) makin membesar
dan Node ID yang makin mengecil. Hal ini berarti bahwa akan semakin banyak
jumlah subnet (subjaringan) yang akan terbentuk namun dengan jumlah host
(komputer) yang makin sedikit di dalamnya.
Kelas

Range Oktet Bit

Host

Kebutuhan

Network

Pertama

Maksimal

route

prefix

1-126

16.777.214

Unicast

/8

128-191

10

65.534

Unicast

/16

192-223

110

254

Unicast

/24

224-239

1110

N/A

Multicast

240-255

1111

N/A

experimental -

Tabel 1.1 Perbadingan Antar Jaringan Kelas

3. Ruang Alamat (Space Address)


Sebuah protokol seperti IPv4 yang mendefinisikan alamat memiliki ruang
alamat. Ruang alamat adalah jumlah total alamat yang digunakan oleh protokol.
Jika protokol menggunakan N bit untuk mendefinisikan alamat, ruang alamat ini
2N karena setiap bit dapat memiliki dua nilai yang berbeda (0 atau 1) dan N bit
dapat memiliki nilai 2N. IPv4 menggunakan alamat 32-bit, yang berarti bahwa
ruang alamat adalah 232 atau 4.294.967.296 (lebih dari 4 miliar). Ini berarti
bahwa, secara teoritis, jika tidak ada pembatasan, lebih dari 4 miliar perangkat
bisa terhubung ke Internet. Sekilas terlihat bahwa jumlah sebenarnya jauh lebih
kecil karena adanya pembatasan yang dikenakan pada suatu alamat.

4. Network ID dan Host ID


Dalam menangani alamat IP classful di kelas A, B, atau C dibagi menjadi
net ID dan host ID. Komponen-komponen ini dari berbagai panjang, tergantung
pada kelas alamat. Konsep tersebut tidak berlaku untuk kelas D dan E. Di kelas A,
satu byte mendefinisikan network ID dan tiga byte mendefinisikan host ID. Di
kelas B, dua byte menentukan network ID dan dua byte mendefinisikan host ID.
Di kelas C, tiga byte mendefinisikan net ID dan satu byte mendefinisikan host ID.

Gambar 1.3 Perbandingan Kelas Terhadap NetID dan HostID

b. Netmask atau Subnet Mask


Subnet mask adalah istilah teknologi informasi dalam bahasa Inggris yang
mengacu kepada angka biner 32 bit yang digunakan untuk membedakan network
ID dengan host ID, menunjukkan letak suatu host, apakah berada di jaringan lokal
(private) atau jaringan publik (public).
Subnet mask dibutuhkan oleh setiap host di dalam sebuah jaringan yang
menggunakan TCP/IP meskipun berada di dalam sebuah jaringan dengan satu
segmen saja. Baik itu subnet mask default (yang digunakan ketika memakai
network identifier berbasis kelas) ataupun subnet mask yang dikustomisasi (yang
digunakan ketika membuat sebuah subnet atau supernet), harus dikonfigurasikan
di dalam setiap node TCP/IP.

10

Kelas

Subnet Mask (Biner)

Alamat

Subnet Mask

Prefix

(Desimal)

Length

Kelas A

11111111.00000000.00000000.00000000

255.0.0.0

/8

Kelas B

11111111.11111111.00000000.00000000

255.255.0.0

/16

Kelas C

11111111.11111111.11111111.00000000

255.255.255.0

/24

Tabel 1.2 Network Prefiks Kelas-Kelas IP


3. Menentukan Alamat Network Identifier
Untuk menentukan network identifier dari sebuah alamat IP dengan
menggunakan sebuah subnet mask tertentu, dapat dilakukan dengan menggunakan
sebuah operasi matematika, yaitu dengan menggunakan operasi logika
perbandingan AND (AND comparison). Di dalam sebuah AND comparison, nilai
dari dua hal yang diperbandingkan akan bernilai true hanya ketika dua item
tersebut bernilai true; dan menjadi false jika salah satunya false. Dengan
mengaplikasikan prinsip ini ke dalam bit-bit, nilai 1 akan didapat jika kedua bit
yang diperbandingkan bernilai 1, dan nilai 0 jika ada salah satu di antara nilai
yang diperbandingkan bernilai 0.
Cara ini akan melakukan sebuah operasi logika AND comparison dengan
menggunakan 32-bit alamat IP dan dengan 32-bit subnet mask, yang dikenal
dengan operasi bitwise logical AND comparison. Hasil dari operasi bitwise alamat
IP dengan subnet mask itulah yang disebut dengan network identifier.
Contoh:
Alamat IP

10000011 01101011 10100100 00011010 (131.107.164.026)

Subnet Mask 11111111 11111111 11110000 00000000 (255.255.240.000)


---------------------------------------------------------------------------------------Network ID

10000011 01101011 10100000 00000000 (131.107.160.000)

Suatu nomor IP kita dengan nomor IP tetangga dianggap satu kelompok


(satu jaringan) bila IP dan Netmask kita dikonversi jadi biner dan diANDkan,
begitu juga nomor IP tetangga dan Netmask dikonversi jadi biner dan diANDkan,
jika kedua hasilnya sama maka satu jaringan. Dan kita bisa berhubungan secara
langsung.

11

4. Subnetting
Subnetting adalah proses membagi atau memecah sebuah network menjadi
beberapa network yang lebih kecil atau yang sering disebut subnet.
Teknik subnetting membuat skala jaringan lebih luas dan tidak dibatas
oleh kelas-kelas IP (IP Classes) A, B, dan C yang sudah diatur. Dengan
subnetting, kita bisa membuat network dengan batasan host yang lebih realistis
sesuai kebutuhan.
Ada beberapa alasan mengapa kita perlu melakukan subnetting,
diantaranya adalah sebagai berikut:
1.

Untuk mengefisienkan alokasi IP Address dalam sebuah jaringan supaya


bisa memaksimalkan penggunaan IP Address.

2.

Mengatasi masalah perbedaan hardware dan media fisik yang digunakan


daam suatu network, karena Router IP hanya dapat mengintegrasikan
berbagai network dengan media fisik yang berbeda jika setiap network
memiliki address network yang unik.

3.

Meningkatkan security dan mengurangi terjadinya kongesti akibat terlalu


banyaknya host dalam suatu network.

c. Network Address
Network Address mepresentasikan porsi jaringan dari alamat IP, misalnya
host 12.128.1.2 di jaringan kelas A memiliki network address 12.0.0.0. Host
jaringan yang menggunakan IP pribadi seperti 192.168.1.100 akan menggunakan
network address 192.168.1.0. Network address tersebut menjelaskan bahwa
jaringan termasuk dibagian kelas C 192.168.1
Network Address ini biasanya digunakan untuk mengenali suatu Network
pada jaringan internet. Misalkan untuk host dengan IP Address kelas B
167.205.9.35. Tanpa memakai subnet, Network Address dari host ini adalah
167.205.0.0. Address ini didapat dengan membuat seluruh bit host pada 2
segmen terakhir manjadi 0. Tujuannya adalah untuk menyederhanakan informasi
Routing pada internet. Router cukup melihat Network Address (167.205) untuk
menentukan ke mana paket tersebut harus dikirimkan.

12

Gambar 1.4 Network Address


Analogi yang baik untuk menjelaskan fungsi Network Address ini adalah
dalam pengolahan surat pada kantor pos. Petugas penyortir surat pada kantor pos
cukup

melihat kota tujuan pada alamat surat (tidak perlu membaca seluruh

alamat) untuk menentukan jalur mana yang harus ditempuh surat tersebut.
Pekerjaan Routing surat-surat menjadi lebih cepat. Demikian juga halnya dengan
Router di internet pada saat melakukan Routing atas paket-paket data.
Address ini digunakan untuk mengirim/menerima informasi yang harus
diketahui oleh seluruh host yang ada pada suatu Network. Seperti diketahui,
setiap paket IP memiliki header alamat tujuan berupa IP Address dari host yang
akan dituju oleh paket tersebut. Dengan adanya alamat ini, maka hanya host
tujuan saja yang memproses paket tersebut, sedangkan host lain akan
mengabaikannya. Bagaimana jika suatu host ingin mengirim paket kepada seluruh
host yang ada pada network-nya? Tidak efisien jika ia harus membuat replikasi
paket sebanyak jumlah host tujuan.
d. Broadcast Address
Pemakaian bandwith akan meningkat dan beban kerja host pengirim
bertambah, padahal isi paket-paket tersebut sama. Oleh karena itu, dibuat konsep
broadcast address. Host cukup mengirim ke alamat broadcast, maka seluruh host
yang ada pada network akan menerima paket tersebut. Konsekuensinya, seluruh

13

host pada network yang sama harus memiliki address broadcast yang sama dan
address tersebut tidak boleh digunakan sebagai IP Address untuk host tertentu.
Broadcast Address merupakan alamat IP yang memungkinkan data
jaringan dikirimkan secara simultan ke semua host disebuah subnetwork.
Broadcast Addres standart untuk jaringan IP adalah 255.255.255.255. Namun
broadcast ini tidak digunakan karena terblok oleh router. Alamat broadcast
biasanya diset untuk subnetwork tertentu saja missal IP 192.168.1.1 akan
memiliki alamat broadcast 192.168.1.255.
Jadi, sebenarnya setiap host memiliki 2 address untuk menerima paket:
pertama adalah IP Address-nya yang bersifat unik dan kedua adalah broadcast
address pada network tempat host tersebut berada. Address broadcast diperoleh
dengan membuat seluruh bit host pada IP Address menjadi 1. Sehingga, untuk
host dengan IP Address 167.205.9.35 atau 167.205.240.2, broadcast address-nya
adalah 167.205.255.255 (2 segmen terakhir dari IP Address tersebut dibuat
berharga 11111111.11111111, sehingga secara decimal terbaca 255.255). Jenis
informasi yang di-broadcast biasanya adalah informasi routing.
e. Gateway Address
Gateway Address adalah alamat IP yang harus dilewati oleh semua
computer di jaringan yang ingin berkomunikasi dengan host di jaringan lain.
Gateway adalah suatu perangkat jaringan yang digunakan untuk
menghubungkan dua jaringan. Biasanya gateway digunakan sebagai penghubung
antara jaringan local (LAN) dengan jaringan public (internet). Selain itu juga
gateway juga bertindak sebagai pengatur mana paket-paket yang diperbolehkan
lewat mana yang tidak. Gateway ini dapat berupa alat khusus misalnya pada
router /modem atau bisa berupa sebuah komputer.
f. Name server Address
Name Server Address menunjukkan IP address dari domain name
service yang bertujuan menerjemahkan nama hostname ke alamat IP.

14

1.2 Remote System


1.2.1 Pengertian Remote System
Remote adalah fasilitas yang disediakan untuk dapat berbagi file dan bisa
menjalankan komputer satu dari komputer lain dengan syarat terhubung dengan
jaringan. Sedangkan Remote System merupakan sistem yang mengendalikan atau
mengakses mesin/komputer dari jarak jauh menggunakan komputer lainnya.
Remote System juga biasa disebut dengan remote access.

Gambar 1.5 Ilustrasi Remote System


1.2.2 Kegunaan Remote System
1.

Mengendalikan komputer lain dari lokasi yang remote, misalnya untuk


mengakses software di komputer yang ada di divisi atau bagian lain di
perusahaan oleh pengguna technical support perusahaan di ruang
kerjanya

2.

Mematikan komputer dari jarak jauh

3.

Menghidupkan ulang komputer/restart dari jarak jauh

4.

Memodifikasi setting registry komputer lain dari jarak jauh

5.

Mengawasi penggunaan komputer lain dari jarak jauh

6.

Membantu pengguna lain memecahkan masalah di PC-nya dari jarak


jauh

7.

Mengawasi penggunaan program berjalan / internet dari jarak jauh

8.

Pemeliharaan (maintenance) komputer dari jarak jauh

9.

Sharing resource dari jarak jauh

15

1.2.3 Jenis Aplikasi yang Menggunakan Remote System


1.

Pertukaran surat elektronik

2.

Transfer file

3.

Akses database

4.

Remote scheduling

5.

Remote printing

6.

Manajemen jaringan (network management)

1.2.4 Industri yang Membutuhkan Remote System


1.

Perusahaan telekomunikasi

2.

Real estate

3.

Keamanan finansial

4.

Arsitektur

5.

Akuntansi

6.

Medis meliputi rumah sakit dan sistem informasi medis

7.

Perusahaan pengiriman dan pengangkutan

8.

Perusahaan asuransi

9.

Provider internet

1.2.5 Contoh Aplikasi untuk Remote System


1.

VNC (Virtual Network Computing)

2.

Anyplace Control

3.

LAN Admin

4.

Go To My PC

5.

Log Me In

6.

Team Viewer

7.

PC Now

8.

Radmin

9.

Remote Computer Access

16

1.2.6 Protocol Remote System


Di dalam remote system, terdapat beberapa protocol yang biasa digunakan.
Diantaranya adalah SSH, Telnet, RSH, dan Rlogin. Salah satu protocol yang
paling banyak digunakan saat ini adalah SSH, karena tingkat keamanan protocol
SSH lebih tinggi dibandingkan protocol lainnya.
a. Secure Shell (SSH)
SSH adalah protokol jaringan yang memungkinkan pertukaran data
melalui saluran aman antara dua perangkat jaringan. SSH banyak digunakan pada
Sistem Operasi berbasis Linux dan Unix untuk mengakses akun shell.
SSH jauh lebih aman dibandingkan dengan protocol lainnya seperti Telnet,
RSG, dan Rlogin. SSH menggunakan mekanisme enkripsi dalam melakukan
pertukaran datanya, yakni mekanisme untuk mengamankan informasi dengan cara
membuat informasi tersebut tidak dapat dibaca tanpa bantuan pengetahuan atau
alat khusus. Mekanisme ini menyediakan kerahasiaan dan integritas data melalui
jaringan yang tidak aman, seperti internet. Tidak seperti protocol lainnya yang
mengirim informasi terutama kata sandi dalam bentuk teks sederhana, yang
membuatnya mudah untuk dicegat.
Beberapa kegunaan SSH:
1.

Untuk login ke shell pada remote host (menggantikan Telnet dan rlogin)

2.

Untuk mengeksekusi satu perintah pada remote host (menggantikan rsh)

3.

Untuk menyalin file dari server lokal ke remote host. Lihat SCP, sebagai
alternatif untuk rcp

4.

Dalam kombinasi dengan SFTP, sebagai alternatif yang aman untuk FTP
transfer file

5.

Dalam kombinasi dengan rsync untuk mem-backup, menyalin dan memirror file secara efisien dan aman
Media atau saluran transmisi terletak di bawah physical layer. Merupakan

jalur transmisi sinyal yang terbentuk di physical layer.Media transmisi adalah


media yang menghubungkan antara pengirim dan penerima informasi (data),
karena jarak yang jauh maka data terlebih dahulu diubah menjadi kode atau isyrat

17

dan isyarat inilah yang akan dimanipulasi dengan berbagai macam cara untuk
diubah kembali menjadi data. Dalam jaringan semua media yang dapat
menyalurkan gelombang listrik atau elektromagnetik atau cahaya dapat dipakai
sebagai media pengirim, baik untuk pengiriman dan penerima data. Media
transmisi dapat dibagi menjadi dua kategori yaitu media transmisi berkabel dan
media transmisi tanpa kabel.
Berikut ini penggambaran perbandingan SSH dengan protocol lain:

Gambar 1.6 Perbandingan SSH dengan Protocol Lain


1.3 Web Server
1.3.1 Pengertian Web Server
Web Server menurut Nugroho (2004, p6) adalah sebuah bentuk server
yang khusus digunakan untuk menyimpan halaman website atau home page.
Komputer dapat dikatakan sebagai web server (PWS). PWS ini difungsikan agar
halaman web ada di dalam sebuah komputer server dapat dipanggil oleh komputer
klien. Bentuk hubungan server, client dan host dapat dilihat pada Gambar berikut.

18

Gambar 1.7 Bentuk hubungan server,client dan host


Fungsi utama server adalah mesin pemroses yang mentransfer berkas atas
pemintaan klien menggunakan jenis dan bentuk komunikasi yang telah
ditentukan. Server hanya menyampaikan berkas yang tersimpan di dalam
perangkat kerasnya, dan sebatas menyampaikan segala sesuatu yang diminta oleh
klien. Server, dengan demikian, tidak dapat menyampaikan data yang tidak
tersimpan atau terdapat dalam perangkat keras penyimpanan atau data yang
dibatasi untuk diakses secara terbuka.
Dengan demikian, fungsi lain web server adalah sistem pemberkasan.
Pengguna dapat meminta server untuk menyediakan berkas sesuai dengan
ketersediaan, bentuk testruktur yang dapat diakses melalui perambah dan
permintaan pengguna. Halaman web adalah bentuk tampak dari struktur
pemberkasan yang dikelola oleh server. Halaman web server dapat berupa teks,
gambar, video, audio atau kombinasi antar bentuk tersebut. Keraksesan data yang
disampaikan oleh server juga tergantung dengan kemampuan alat yang digunakan
klien untuk menerima data tersebut. Sebagai contoh, web server mengirimkan
berkas laman yang mengandung video sementara perambah yang digunakan tidak
memiliki kemampuan menampilkan video. Situasi tersebut menyebabkan browser
tetap tidak mampu menampilkan pesan atau data yang disampaikan oleh server.
Kegagalan mengakses akibat kendala ketidaktersediaan atau gangguan pada sisi
server biasanya disampaikan dalam pesan khusus yang umum, seperti 404 (Not
Found), 500 (Internal Server Error).
19

1.3.2 Sejarah Web Server


Pada tahun 1929, tim Berners Lee mengajukan pada perusahaannya,
CERN (European Organization for Nuclear Research) sebuah proyek yang
bertujuan untuk mempermudah pertukaran informasi antarpeneliti dengan
menggunakan sistem hiperteks. Sebagai hasil atas implementasi proyek ini, tahun
1990 Berners-Lee menulis dua program komputer :
1. Sebuah peramban yang dinamainya sebagai WorldWideWeb
2. Web server pertama didunia, yang kemudian dikenal sebagai CERN httpd,
yang berjalanpada sistem operasi NeXTSTEP.
Web server pertama di luar Eropa dipasang pada 12 Desember 1991 di
Stanford Linear Accelerator Center (SLAC) di California. Pada tahun 1993, Pusat
Nasional untuk Supercomputing Applications (NCSA) di University of Illinois
merilis browser Mosaic, yang mudah untuk menjalankan dan menginstal pada PC
biasa dan komputer Macintosh. Tetesan stabil situs-situs baru menjadi banjir.
Konferensi Internasional Pertama World Wide Web di dunia, yang diadakan di
CERN pada bulan Mei, dielu-elukan sebagai "Woodstock dari web".
Dari tahun 1991 hingga 1994, kesederhanaan serta evektifitas atas
teknologi yang digunakan untuk berkunjung serta bertukar data melalui Waring
Wera Wanua membuat kedua aplikasi tersebut diadopsi pada sejumlah sistem
operasi, agar dapat digunakan oleh lebih banyak individu, ataupun kelompok.
Awalnya adalah organisasi penelitian, kemudian berkembang dan digunakan di
lingkungan pendidikan tinggi, dan akhirnya digunakan dalam industri bisnis.
Tahun 1994, Tim Berners-Lee memutuskan untuk membakukan organisasi
World Wide Web Consortium (W3C) untuk mengatur pengembanganpengembangan lanjut atas teknologi- teknologi terkait lainnya (HTTP,HTML, dan
lain-lain) melalui proses Standarisasi.

20

1.3.3 Cara Kerja Web Server

Gambar 1.8 Cara Kerja Web Server


1. Client disini dapat berupa komputer desktop dengan minimal memiliki
browser dan terhubung ke web server melalui jaringan (intranet atau
internet).
2. Komputer yang berfungsi sebagai server, dimana di dalamnya terdapat
perangkat lunak web server. Agar komputer ini dapat diakses oleh client
maka komputer harus terhubung ke jaringan (intranet atau internet). Dalam
jaringan internet, komputer ini bisa saja bernama www.google.com,
www.bl.ac.id, atau memiliki kode komputer (disebut IP Address) seperti
202.10.20.10 dan 200.100.50.25.
3. Pertama-tama, client (user) akan meminta suatu halaman ke (web) server
untuk ditampilkan di komputer client. Misalnya client mengetikkan suatu
alamat (biasa disebut URL) di browser http://www.google.com. Client
menekan tombol Enter atau klik tombol Go pada browser. Kemudian
melalui media jaringan (bisa internet, bisa intranet) dan melalui protokol
http, akan dicarilah komputer bernama www.google.com. Jika ditemukan,
maka seolah-olah terjadi permintaan, atau yang disebut request.
4. Sekarang dari sisi server (web server). Mendapat permintaan halaman
utama google dari client, si server akan mencari di komputernya halaman
sesuai permintaan. Jika ditemukan, maka halaman yang diminta akan
dikirimkan ke client (si peminta), namun jika tidak ditemukan, maka
server akan memberi pesan 404. Page Not Found, yang artinya halaman
tidak ditemukan.

21

1.3.4 Fitur-Fitur Web Server


1. HTTP : Setiap program web server bekerja dengan menerima permintaan
HTTP dari klien, dan memberikan respon HTTP ke klien tersebut. Respon
HTTP biasanya mengandung dokumen HTML tetapi dapat juga berupa
berkas raw, gambar, dan berbagai jenis dokumen lainnya. Jika terjadi
kesalahan permintaan dari klien atau terjadi masalah saat melayani klien
maka web server HTML akan mengirim respon kesalahan yang dapat
berupa dokumen atau teks yang memberi penjelasan penyebab terjadinya
kesalahan.
2. Logging: Umumnya setiap web server mempunyai kemampuan untuk
melakukan

pencatatan/logging

terhadap

informasi

detil

mengenai

permintaan klien dan respon dari web server dan disimpan dalam berkas
log, dengan adanya berkas log ini maka akan memudahkan web master
untuk mendapat statistik dengan menggunakan tool log analizer.
3. Otentifikasi : fitur untuk mengotorisasi suatu permintaan dari klien
sebelum menggunakan sumber daya yang dimiliki oleh web server
(biasanya User dan Password)
4. Penanganan konten statis (berkas tersimpan pada file sistem server) dan
konten dinamis dengan mendukung satu atau lebih antara muka yang
sesuai (SSI, CGI, SCGI, FastCGI, JSP, PHP, ASP, ASP.NET, Server API
seperti NSAPI, ISAPI dsb).
5. Dukungan HTTPS (dengan SSL, atau TSL) yang memungkinkan koneksi
yang aman (dengan enkripsi) ke server pada port 433 berbeda dengan
koneksi HTTP biasa di port 80
6. Kompresi Konten (misal menggunakan enkoding gzip) untuk mengurangi
waktu respon server sehingga penggunaan pita data /Bandwith menjadi
lebih hemat.
7. Virtual Hosting yang berguna untuk melayani banyak website hanya
dengan menggunakan satu alamat IP.
8. Dukungan berkas berukuran besar, berfungsi untuk mendukung berkas
yang memiliki ukuran lebih dari 2 gigabyte.

22

9. Pengatur Bandwith (Bandwith throttling) yang berfungsi untuk membatasi


kecepatan respon dengan tujuan tidak membanjiri jaringan dan menghemat
pita data (bandwith) agar dapat melayani klien lebih banyak
1.3.5 Jenis-Jenis Web Server
1. Apache
Apache merupakan aplikasi Web Server yang paling banyak
digunakan saat ini, selain kompatibel dengan banyak sistem operasi
seperti Windows, Linux dan lainnya, Apache juga bersifat gratis. Secara
default Apache menggunakan Script PHP dan menggunakan MySQL
sebagai database nya dan semuanya itu dapat digunakan secara gratis.
Selain gratis, Apache juga memudahkan pengguna dalam proses
penginstalannya, dan konfigurasinya tidak susah.
a. Kelebihan Apache

1. Kemudahan dalam proses instalasi, jika dibandingkan dengan web


server lainnya seperti NCSA, IIS, dan sebagainya
2. Dapat berjalan di multi platform windows, linux dan sebagainya
3. Mempunyai 4 file konfigurasi yang mudah di atur
b. Kekurangan Apache

1. Apache web server tidak mmapu mengatur load seperti IIS dan
akan melakukan fork proses baru sampai nilai maxclient tercapai.
hal ini Dapat menjadi celah karena habisnya RAM akan lebih cepat
tercapai.
2. Server apache tidak melakukan proses terhadap penggunaan kutip
( ) pada string Referrer dan User Agent yang dikirimkan oleh
Client sehingga, penginputan haus dilakukan lebih hati-hati agar
tidak merusak baris log akses.

2. Tomcat
Server web berbasis open source yang mendukung untuk
penggunaan JSP (Java Server Pages). Secara default, server tomcat ini
belum memiliki package admin, sehingga tidak ada akses untuk admin.

23

Yang ada hanyalah tomcat manager untuk men-deploy aplikasi web


melalui file .war dari java web. Jika dibandingkan dengan Apache, Tomcat
memiliki performansi yang lebih tinggi, stabil, dan memiliki bayak fitur.
a. Kelebihan Apache Tomcat
1. Performanya yang tinggi, stabil, memiliki banyak fitur
2. Mudah Dikonfigurasi
3. Menggunakan hanya sedikit sumber daya pada server.
4. Tidak bergantung kepada thread untuk melayani klien.
b. Kekurangan Apache Tomcat
1. Belum support IPV6
2. Update/patchnya versi terbarunya lama keluar
3. Fast-CGInya tidak berfungsi maximal
4. Pemakainya tidak sebanyak Apache atau IIS(Komunitasnya tidak
sebanyak Apache atau IIS)

3. Internet Information Service (IIS)


Internet Information Services (IIS) atau Internet Information
Server adalah sebuah HTTP web server yang digunakan dalam sistem
operasi server Windows, mulai dari Windows NT 4.0 Server, Windows
2000 Server atau Windows Server 2003. Layanan ini merupakan layanan
terintegrasi dalam Windows 2000 Server, Windows Server 2003 atau
sebagai add-on dalam Windows NT 4.0. Layanan ini berfungsi sebagai
pendukung protokol TCP/IP yang berjalan dalam lapisan aplikasi
(application layer). IIS juga menjadi fondasi dari platform internet dan
intranet Microsoft, yang mencakup Microsoft Site Server, Microsoft
Commercial Internet System dan produk-produk Microsoft BackOffice
lainnya. IIS telah berevolusi semenjak diperkenalkan pertama kali pada
Windows NT 3.51 (meski kurang banyak digunakan) hingga IIS versi 6.0
yang terdapat dalam Windows Server 2003. Versi 5.0 diintegrasikan
dalam Windows 2000, sedangkan Windows XP Professional memiliki IIS
versi 5.1. Windows NT 4.0 memiliki versi 4.01 yang termasuk ke dalam
add-on Windows NT Option Pack. Dalam Windows NT 4.0 Workstation

24

atau Windows 95/98, IIS juga dapat diinstalasikan sebagai Microsoft


Personal Web Server (PWS).
a. Komponen pendukung IIS antara lain :
1. Protocol jaringan TCP/IP
2. Domain Name System(DNS)
3. Direkomendasikan untuk menggunakan format NTFS demi
keamanan
4. Software untuk membuat situs web,salah satunya Microsoft
FrontPage
b. Fitur-fitur IIS:
1. IIS dapat digunakan sebagai platform dimana aplikasi web
berjalan. Hal itu dapat dilakukan menggunakan ASP, ASP.NET,
ISAPI,CGI, Microsoft .Net Framework, VBScript, Jscript dan
PHP.
2. IIS mendukung protocol HTTP, FTP, SMTP, NNTP dan SSL
3. IIS mengizinkan aplikasi web untuk dijalankan sebagai proses
yang terisolasi dalam ruangan memori terpisah untuk mencegah
satu aplikasi membuat crash aplikasi lain.
4. IIS dapat diatur dengan Microsoft Management Console atau
menggunakan skrip Windows Scripting Host
5. IIS mendukung bandwidth throttling yang dapat mencegah
sebuah situs web memonopoli bandwidth yang tersedia.
c. Kelebihan IIS
1. Lebih kompatibel dengan Windows karena memang IIS adalah
keluaran Microsoft
2. Untuk platform .NET, user hanya bisa menggunakan IIS
3. IIS memiliki fitur URL Filtering untuk mem-filter website yang
tidak diinginkan
4. Untuk platform .NET, user hanya bisa menggunakan IIS
d. Kekurangan IIS
1. Tidak gratis (web server berbayar)

25

2. Port 80 (port untuk layanan web) sangat mudah diserang oleh


cracker
3. Keamanan file log juga sangat mudah ditembus sehingga system
password pun akan mudah didapatkan.

4. Web Server LIGHTTPD


Web server bersifat open source yang ditulis dalam bahasa
pemrograman C dan dapat dijalankan pada sistem operasi Linux dan
Unix-like lainnya, serta dapat pula dijalankan pada sistem operasi
Windows.
a. Kelebihan Lighttpd
1. Virtual hosting yang fleksibel
2. HTTP

compression

menggunnakan

mod_compress

dan

mod_deflate terbaru (1.5.x)


3. Berukuran kecil (kurang dari 1 MB)
4. Desain single-process hanya dengan beberapa thread. Tidak ada
proses atau thread dimulai per koneksi.
b. Kekurangan Lighttpd
1. Belum support IPV6
2. Update/patchnya versi terbarunya lama keluar
3. Fast-CGInya tidak berfungsi maximal
4. Pemakainya tidak sebanyak Apache atau IIS (komunitasnya tidak
sebanyak Apache atau IIS)

5. Sun Java System Web Server


Merupakan web server

yang aman, handal,

dan mudah

menggunakan server Web yang dirancang untuk situs menengah dan


besar. Tersedia di sistem operasi paling utama, Java System Web Server
menyediakan organisasi dengan platform penyebaran tunggal untuk
layanan Web, JavaServer Pages (JSP), Java Servlet teknologi, NSAPI dan
CGI.
a. Kelebihan Sun Java

26

1. Aman dan mudah dalam penggunaan


2. Menyediakan organisasi dengan platform penyebaran tunggal
untuk layanan Web,JSP,Java Servlet teknologi,NSAPI,dan CGI.
3. Merupakan perangkat lunak infrastruktur yang canggih
4. Gratis/Tanpa biaya
b. Kekurangan Sun Java
1. Tidak gratis(web server berbayar)
2. Keamanan file log mudah ditembus sehingga sistem password
pun akan mudah didapatkan.
3. Komunitasnya sedikit
1.3.6 Manfaat Web Server
1. Untuk membuat aplikasi Web, dalam hal ini kita menggunakan HTML. Di
sini kita membutuhkan suatu editor yang berguna untuk mengetik,
mengedit atau menyimpan dokumen-dokumen HTML Editor untuk
mendesain suatu Web dibagi 2 yaitu WYSIWYG (Graphic) Editor, antara
lain Notepad dan Ultra Edit, dan Editor WYSIWYG, antara lain Netscape
dan Front Page.
2. Sebuah web browser adalah aplikasi perangkat lunak yang memungkinkan
pengguna untuk menampilkan dan berinteraksi dengan teks, gambar,
video, musik dan informasi lainnyabiasanya terletak pada halaman Web
padasebuah situs web di World Wide Web atau jaringan area lokal. Teks
dan gambar pada halaman Web dapat berisi hyperlink ke halaman Web
lain

pada

website

yang

sama

atau

berbeda.

Web

browser

memungkinkanpengguna untuk dengan cepat dan mudah mengakses


informasi yang disediakan padabanyak halaman Web di banyak situs
dengan melintasi link tersebut. Format web browserHTML untuk
menampilkan informasi, sehinggapenampilan halaman Web mungkin
berbedaantara browser.
3. Untuk menampilkan halaman-halaman web yang terdapat di internet,
selain itu kita dapat menyimpan website tersebut dan dapat kita panggil
lagi kemudian (Bookmark), website juga dapat disimpan (save) hingga
informasi-informasi di dalamnya dapat kita ambil.
27

4. Menanamkan

konten

eksternal: Dalam

Catatan

ada

cara

untuk

melakukannya, di web mudah dengan iFrame, seperti misalnya halaman


pelacakan paket dari DHL untuk urutan saat ini.
5. Mesin pencari: Dalam Catatan pada dasarnya Anda terjebak dengan builtin mesin, di web yang dapat Anda lakukan mesin sendiri, sebagai hasil
pencarian dapat diarahkan ke file teks, dan disajikan melalui agen LS
sebagai halaman web.
6. Aksesibilitas: Bila Anda bepergian, Anda perlu memiliki komputer Anda
dengan Catatan Anda selalu dengan Anda. Di web, Anda dapat pergi ke
warnet, atau menggunakan ponsel Anda dan hanya log in
1.4 URL
1.4.1 Pengertian URL
URL merupakan kepamjangan dari Uniform Resource Locator yang dapat
di artikan sebagai sebuah rangkaian karakter menurut suatu format standar
tertentu, yang digunakan untuk menunjukkan alamat suatu sumber seperti
dokumen dan gambar di Internet. jadi kesimpulan dari pengertian url adalah suatu
alamat yang dipakai untuk menentukan lokasi informasi pada Web server, karena
alamat ini mengambil informasi yang diminta oleh browser. Format umum dari
suatu URL adalah: protokol_transfer :/ / nama_host / path / nama_file.
1.4.2 Sejarah URL
Dari awal sejarah internet hingga saat ini berkembang pesat. Layanan yang
diberikan internet sudah sangat bervariasi, tidak hanya berupa akses ke halaman
WEB yang ditulis dalam format HTML saja namun juga beberapa layanan akses
dokumen melalui FTP, Gopher Usenet News dll. Oleh karena layanan yang
tersedia sangat beragam, maka jenis dokumen yang disediakan sangat beragam.
Oleh sebab itu diperlukan suatu cara untuk mengakses suatu dokumen tertentu
tersebut secara cepat dan tepat. URL diciptakan untuk menjawab permasalahan
ini. URL adalah temuan inovativ sepanjang sejarah internet. Menurut sejarah URL
pertama kali diciptakan oleh Tim Barners-Lee pada tahun 1991 agar para penulis
dokumen dapat mereferensikan ke World Wide Web. Sejak tahun 1994, konsep

28

URL diperkembangkan dan diistilahkan Uniform Resource Identifier ( URI ) agar


lebih umum sifatnya. Meskipun begitu URL masih bisa dipergunakan secara luas.
1.4.3 Cara Kerja URL
1. Sistem Penamaan URL
URL berisi nama protokol yang akan digunakan untuk mengakses
sumber daya file. URL terdiri dari sebuah nama domain yang
mengidentifikasi komputer tertentu di Internet, dan pathname, sebuah
deskripsi secara hirarkis yang menentukan lokasi dari sebuah file di
komputer itu.
Contoh dari URL pada Web yang menggunakan HTTP (Hypertext
Transfer Protocol) adalah: http://jaringankomputer.org/belajar-jaringankomputer/
a. Bagian 1 - http:
http menunjukkan protokol yang digunakan untuk pengaksesan
dokumen yang diinginkan. Protokol ini fungsinya adalah mengatur
komunikasi antara komputer client (yang dipakai saat ini) dengan
server komputer (web server). Pada contoh ini digunakan protokol
HTTP (HyperText Transfer Protocol).
b. Bagian 2 - //www.jaringankomputer.org
Pada bagian ini menunjukkan lokasi mesin penyedia dokumen
yang diperlukan.
c. Bagian 3 - /belajar-jaringan-komputer/
Bagian ini menunjukkan nama jalur secara hirarkis (Logical
pathname) di www.jaringankomputer.org yaitu letak dokumen itu
berada. Logical pathname /belajar-jaringan-komputer/ adalah nama
file/dokumen yang akan kita akses.
2. URL Dinamis dan URL Statis

29

URL adalah hasil dari pencarian dari database dari suatu website
atau URL website yang menjalankan script. Berbeda dengan URL statis, di
mana isi dari halaman Web tidak berubah kecuali perubahan kode ke
dalam HTML, URL dinamis dihasilkan dari queriy spesifik ke situs.
database Halaman ini hanyalah sebuah template untuk menampilkan hasil
dari query. Sebagian besar isi berasal dari database yang berhubungan
dengan situs. Bukannya mengubah informasi dalam kode HTML tapi data
diubah dalam database.
1.5 DNS Server
1.5.1 Definisi DNS
Program client / server dapat dibagi menjadi dua kategori: orang-orang
yang dapat langsung digunakan oleh user, seperti e-mail, dan orang-orang yang
mendukung lainnya program aplikasi. Domain Name System (DNS) adalah
sebuah program pendukung yang digunakan oleh program lain seperti e-mail.
Gambar 1.9 menunjukkan contoh bagaimana program DNS client / server dapat
mendukung Program e-mail untuk menemukan alamat IP dari penerima e-mail.
Seorang pengguna dari program e-mail dapat mengetahui alamat e-mail tersebut
yang penerima; Namun, protokol IP membutuhkan Alamat IP. Program DNS
client mengirimkan permintaan ke server DNS untuk memetakan e-mail alamat ke
alamat IP yang sesuai.

Gambar 1.9 DNS client / server

30

Untuk mengidentifikasi suatu entitas, protokol TCPIIP menggunakan


alamat IP, yang secara unik mengidentifikasi koneksi dari host ke Internet.
Namun, orang lebih suka menggunakan nama alamat bukan ofnumeric. Oleh
karena itu, diperlukan suatu sistem yang dapat memetakan nama ke alamat atau
alamat untuk nama. Ketika Internet kecil, pemetaan dilakukan dengan
menggunakan file host. Host file hanya memiliki dua kolom: nama dan alamat.
Setiap host bisa menyimpan file host pada disk dan memperbaruinya secara
berkala dari file host master. Ketika sebuah program atau pengguna ingin
memetakan nama ke alamat, host berkonsultasi dengan file host dan menemukan
pemetaan. Hal ini sangat tidak mungkin untuk memiliki satu file host untuk
berhubungan setiap alamat dengan nama dan sebaliknya. File host akan terlalu
besar untuk menyimpan di setiap host. Selain itu, tidak mungkin untuk
memperbarui semua file host yang setiap kali ada berubah. Salah satu solusi akan
menyimpan seluruh file host dalam satu komputer dan memungkinkan akses ke
informasi ini terpusat untuk setiap komputer yang membutuhkan pemetaan. Tapi
kita tahu bahwa ini akan menciptakan sejumlah besar lalu lintas di Internet. Solusi
lain, yang digunakan saat ini, adalah untuk membagi jumlah besar ini menjadi
bagian-bagian informasi yang lebih kecil dan menyimpan setiap bagian pada
komputer yang berbeda. Dalam metode ini, host yang perlu pemetaan dapat
menghubungi komputer terdekat memegang informasi yang dibutuhkan. Metode
ini digunakan oleh Domain Name System (DNS). (Sumber : Forouzan, B.,A..
2007. Data Comunications And Networking. Mc Graw Hill, Fourth Edition).
1.5.2 Sejarah Domain Name System (DNS)
Sebelum dipergunakannya DNS, jaringan komputer menggunakan HOSTS
files yang berisi informasi dari nama komputer dan IP address-nya. Di Internet,
file ini dikelola secara terpusat dan di setiap lokasi harus di copy versi terbaru dari
HOSTS files, dari sini bisa dibayangkan betapa repotnya jika ada penambahan 1
komputer di jaringan, maka kita harus copy versi terbaru file ini ke setiap lokasi.
Dengan makin meluasnya jaringan internet, hal ini makin merepotkan, akhirnya
dibuatkan sebuah solusi dimana DNS di desain menggantikan fungsi HOSTS
files, dengan kelebihan unlimited database size, dan performance yang baik. DNS
adalah sebuah aplikasi services di Internet yang menerjemahkan sebuah domain
31

name ke IP address. Sebagai contoh, www untuk penggunaan di Internet, lalu


diketikan nama domain, misalnya: yahoo.com maka akan di petakan ke sebuah IP
mis 202.68.0.134. Jadi DNS dapat di analogikan pada pemakaian buku telepon,
dimana orang yang kita kenal berdasarkan nama untuk menghubunginya kita
harus memutar nomor telepon di pesawat telepon. Sama persis, host komputer
mengirimkan queries berupa nama komputer dan domain name server ke DNS,
lalu oleh DNS dipetakan ke IP address.
1.5.3 Struktur Domain Name System (DNS)
Domain Name Space merupakan sebuah hirarki pengelompokan domain
berdasarkan nama, yang terbagi menjadi beberapa bagian diantaranya :
1.

Root-Level Domains
Domain ditentukan berdasarkan tingkatan kemampuan yang ada di
struktur hirarki yang disebut dengan level. Level paling atas di hirarki
disebut dengan root domain. Root domain di ekspresikan berdasarkan
periode dimana lambang untuk root domain adalah (.).

2.

Top-Level Domains
Pada bagian dibawah ini adalah contoh dari top-level domains :
com Organisasi Komersial
edu Institusi pendidikan atau universitas
org Organisasi non-profit
net Networks (backbone Internet)
gov Organisasi pemerintah non militer
mil Organisasi pemerintah militer
num No telpon
arpa Reverse DNS
xx dua - huruf untuk kode negara ( id : Indonesia, sg : singapura,
au:australia,dll)
Top-level domains dapat berisi second-level domains dan hosts.

32

Gambar 1.10 Domain Space


3.

Second-Level Domains
Second-level domains dapat berisi host dan domain lain, yang disebut
dengan subdomain. Untuk contoh : Domain Bujangan, bujangan.com
terdapat komputer (host) seperti server1.bujangan.com dan subdomain
training.bujangan.com. Subdomain training.bujangan.com juga terdapat
komputer (host) seperti client1.training.bujangan.com.

4.

Host Names
Domain name yang digunakan dengan host name akan menciptakan
fully qualified domain name (FQDN) untuk setiap komputer. Sebagai
contoh, jika terdapat fileserver1.detik.com, dimana fileserver1 adalah
host name dan detik.com adalah domain name.

1.5.4 Cara Kerja Domain Name System (DNS)


Secara sederhana cara kerja DNS bisa dilihat pada gambar berikut ini:

Gambar 1.11 Cara Kerja DNS

33

DNS menggunakan relasi client server untuk resolusi nama. Pada saat
client mencari satu host, maka ia akan mengirimkan query ke server DNS. Query
adalah satu permintaan untuk resolusi nama yang dikirimkan ke server DNS.
1.

Pada komputer Client, sebuah program aplikasi misalnya http, meminta


pemetaan IP Address (forward lookup query). Sebuah program aplikasi
pada host yang mengakses domain system disebut sebagai resolver,
resolver menghubungi DNS server, yang biasa disebut name server.

2.

Name server meng-cek ke local database, jika ditemukan, name server


mengembalikan IP Address ke resolver jika tidak ditemukan akan
meneruskan query tersebut ke name server root server.

3.

Terakhir barulah si client bisa secara langsung menghubungi sebuah


website / server yang diminta dengan menggunakan IP Address yang
diberikan oleh DNS server.

Jika permintaan tidak ada pada database, name server akan menghubungi
server root dan server lainnya dengan cara sebagai berikut :

Gambar 1.12 Name Server Menghubungi Server Root


1. Saat kita mengetikkan sebuah nama domain misalnya http://www.
neon.cs.virginia.edu pada web browser, maka aplikasi http (resolver)
akan mengirimkan query ke Name Server DNS Server local atau DNS
Server Internet Service Provider.
2. Awalnya name server akan menghubungi server root. Server root tidak
mengetahui IP Address domain tersebut, ia hanya akan memberikan IP
Address server edu.

34

3. Selanjutnya name server akan bertanya lagi pada server edu berapa IP
Address domain neon.cs.virginia.edu. Server edu tidak mengetahui IP
Address domain tersebut, ia hanya akan memberikan IP Address server
virginia.edu.
4. Selanjutnya name server akan bertanya ke server virginia.edu tentang IP
Address neon.cs.virginia.edu. Dan server virginia.edu hanya mengetahui
dan memberikan jawaban berupa IP Address server cs.virginia.edu
5. Selanjutnya name server akan bertanya ke server cs.virginia.edu tentang
IP Address neon.cs.virginia.edu. Dan barulah cs.virginia.edu mengetahui
dan menjawab berapa IP Address domain neon.cs.virginia.edu.
6. Terakhir barulah computer client bisa secara langsung menghubungi
domain neon.cs.virginia.edu dengan menggunakan IP Address yang
diberikan oleh server cs.virginia.edu.
7. IP Address milik neon.cs.virginia.edu kemudian akan disimpan
sementara oleh DNS server Anda untuk keperluan nanti. Proses ini
disebut caching, yang berguna untuk mempercepat pencarian nama
domain yang telah dikenalnya.
1.6 Virtual Host
1.6.1 Definisi Virtual Host
Virtual hosting adalah sebuah metode server seperti server web yang
digunakan untuk host lebih dari satu nama domain pada komputer yang sama,
kadang-kadang pada alamat IP yang sama. Virtual Host merupakan cara untuk
mengatur banyak website atau URL di dalam satu mesin atau satu IP. Misalkan
kita mempunyai banyak domain tapi hanya mempunyai 1 IP public (1 server).
Cara untuk mengatasi ini adalah dengan cara membuat virtualhost yang ada di
settingan apache. Virtual host bisa digunakan setelah menginstal package-package
apache dan sudah pasti web server kita sudah berjalan baik.
Virtual web hosting adalah salah satu hosting yang paling populer yang
tersedia pada saat ini-mungkin karena itulah salah satu pilihan paling efektif di
pasar. Virtual host dikenal sebagai shared web hosting, virtual hosting
memungkinkan pemilik website untuk memiliki situs web host pada server yang

35

digunakan bersama-sama dengan situs-situs lain. Secara sederhana, virtual server


perusahaan hosting akan mengalokasikan keluar layanan hosting dan bandwidth
untuk lebih dari satu situs. Virtual web hosting adalah pilihan hosting yang lebih
murah karena Anda tidak perlu membayar untuk sebuah server didedikasikan
hanya host situs Web Anda.
Virtual web hosting adalah solusi yang baik untuk usaha kecil hingga
menengah (dan bahkan sebagian besar) situs Web yang tidak terus-menerus
mengunjungi atau yang memiliki kebutuhan bandwidth yang masuk akal. Ada dua
metode dasar untuk mencapai virtual hosting: name-based, dan alamat IP atau ipbased.

Gambar 1.13 Ilustrasi Virtual Host


1.6.2 Jenis Virtual Host
1. Name Based
Name based virtual host menggunakan beberapa nama host untuk
webserver yang sama alamat IP. Dengan web browser yang mendukung
HTTP(seperti hampir semua sekarang lakukan), setelah tersambung ke
suatu server web, browser mengirimkan alamat yang diketik pengguna ke
dalam bar alamat browser (dengan URL). Server dapat menggunakan
informasi ini untuk menentukan situs web, serta halaman, untuk
menunjukkan pengguna. Browser menentukan alamat dengan mengatur
HostHTTP header dengan host yang ditentukan oleh pengguna. Host
header yang diperlukan dalam semua permintaan HTTP. Misalnya, server
dapat menerima permintaan untuk dua domain, www.site1.com dan
www.site2.com, keduanya menyelesaikan ke alamat IP yang sama. Untuk
36

www.site1.com,server akan mengirimkan file HTML dari direktori


/var/www/user/Joe/situs/ , sementara permintaan www.site2.com akan
membuat server melayani halaman dari /var/www/user/Maria/situs/.
Contoh: Sebuah blog dapat di hosting server menggunakan basis Nama
hosting. Www.blog1.blogserver.com dan www.blog2.blogserver.com.
Kekurangan dari name based adalah jika Domain Name Sistem
(DNS) tidak benar berfungsi, itu menjadi jauh lebih sulit untuk mengakses
virtual-host situs. Pengguna dapat mencoba untuk kembali menggunakan
alamat IP untuk menghubungi sistem, seperti dalam http://10.23.45.67/.
Sebuah solusi dalam hal ini adalah dengan menambahkan alamat IP dan
nama host untuk sistem klien file hosts. Mengakses server dengan nama
domain harus bekerja lagi. Pengguna harus berhati-hati ketika melakukan
hal ini, Namun, seperti perubahan apapun yang benar pemetaan antara
nama host dan alamat IP akan ditulis oleh pengaturan lokal. Solusi ini
tidak benar-benar bermanfaat bagi pengguna web , tetapi mungkin dari
beberapa menggunakan administrator situs untuk memperbaiki catatan
DNS

sementara.

Masalah

lain

dengan

virtual

hosting

adalah

ketidakmampuan untuk host beberapa situs Web aman berjalan Secure


socket atau SSL. Karena SSL handshake terjadi sebelum nama host yang
diharapkan dikirim ke server, server tidak tahu mana yang sertifikat untuk
hadir saat sambungan dibuat. Salah satu solusi adalah dengan menjalankan
beberapa program server web, masing-masing masuk dari tempat berbeda
yang masih memungkinkan sistem hanya menggunakan satu alamat IP.
2. IP Based
Di Ip based virtual hosting setiap situs (baik sebuah DNS hostname
atau kelompok yang bertindak DNS hostname sama) menunjuk ke alamat
IP yang unik. Web server anda dikonfigurasikan dengan beberapa
antarmuka jaringan fisik, antarmuka jaringan virtual pada antarmuka fisik
yang sama atau beberapa alamat IP pada satu antarmuka.
Web server dapat

memperoleh alamat koneksi TCP ini

dimaksudkan untuk menggunakan standar API dan menggunakan ini


untuk menentukan situs web untuk melayani. Klien tidak terlibat dalam

37

proses ini dan karena itu (berbeda dengan nama yang didasarkan virtual
hosting) tidak ada masalah kompatibilitas.
Kekurangan dari jenis ip based adalah server memerlukan alamat
IP yang berbeda untuk setiap situs web yang berarti biaya lebih tinggi situs
web hosting dan mengarah ke alamat IP.
3. Port Based
Nomor port default untuk HTTP adalah 80. Namun, sebagian besar
webservers dapat dikonfigurasi untuk beroperasi di hampir semua nomor
port, asalkan nomor port tidak digunakan oleh program lain di server.
Sebagai contoh, server mungkin host website www.example.com. Namun,
jika mereka ingin mengoperasikan situs kedua, tidak memiliki akses ke
konfigurasi nama domain untuk nama domain, dan / atau tidak memiliki
alamat IP lain yang bisa mereka gunakan untuk melayani situs dari,
mereka bisa alih-alih menggunakan nomor port lain, misalnya,
www.example.com:81 untuk port 81, atau www.example.com:8000 untuk
port 8000.
Kekurangan pada jenis ini adalah kebanyakan orang tidak akrab
dengan non-standar menggunakan nomor port, dan nomor port yang lebih
rumit mungkin lebih sulit untuk diingat. Kebanyakan webcrawlers
berasumsi port 80 (default) saat mencoba merangkak situs dan begitu
mungkin kehilangan non-standar nomor port. Manusia juga mungkin tidak
menyadari non-standar nomor port dan mungkin tidak menyadari ke mana
untuk melihat untuk mencari situs web. Non-standar menggunakan nomor
port juga dapat dilihat sebagai tidak profesional dan tidak menarik bagi
pengguna. Beberapa firewall, baik hardware atau software, blok semua
tapi port yang paling umum. Ini akan menyebabkan situs non-host pada
port standar untuk muncul tidak tersedia untuk beberapa pengguna.
Namun, non-standar nomor port telah menemukan aplikasi pada perangkat
lunak berbasis HTTP backends seperti Bit Torrent tracker mengumumkan
script, yang merupakan bagian dari perangkat lunak backend dan biasanya
tidak sepenuhnya dapat dilihat oleh pengguna.

38

1.6.3 Tujuan Virtual Host


1. Untuk membuat multiple host dalam satu mesin.
2. Memiliki sebuah host pribadi memperkenalkan website Anda ke
pengunjung banyak
3. Gunakan model untuk menjelaskan's perusahaan produk dan / atau jasa
4. Menggunakan model sebagai panduan untuk membantu pengunjung Anda
perhatian langsung ke apapun yang Anda inginkan
5. Digunakan untuk menghidupkan website Anda dengan model kehidupan
nyata

1.6.4 Konfigurasi Virtual Host di Linux (Ubuntu)


Berikut ini akan kami jelaskan mengenai konfigurasi virtualhost di Linux
(Ubuntu). Misalkan kita mempunya 2 buah domain aminudin.net dan
kelelawar.net kita kebingungan karena mempunyai 1 server, solusinya adalah
harus mengarahkan domain tersebut ke IP server kita. Kemudian konfigurasi di
sisi server nya denga melakukan konfigurasi virtualhost, kita edit file yang berada
di /etc/apache2/http.conf. Kita masukan text virtual host,seperti contoh berikut
(http://aminudin.net/?p=243 ) :
<VirtualHost *>
ServerAdmin webmaster@aminudin.net
ServerName aminudin.net
DocumentRoot /home/amin
CustomLog /hom/amin/log/aminudin.net.log combined
</VirtualHost>

<VirtualHost*>
ServerAdmin webmaster@kelelawar.net
ServerName kelelawar.net
DocumentRoot /home/kelelawar
CustomLog /home/kelelawar.net/log/kelelawar.net.log combined
</VirtualHost>

39

Penjelasan :
a. <VirtualHost *> ==> merupakan awal dari virtual host
b. ServerAdmin webmaster@kelelawar.net ==> Nama admin domain
c. ServerName kelelawar.net ==> Nama domain yang akan masuk ke server
kita
d. DocumentRoot /home/kelelawar ==> File domain kelelawar.net
e. CustomLog /home/kelelawar.net/log/kelelawar.net.log combined ==>
Dimana File Log website diletakan
f. </VirtualHost> ==> Penutup VirtualHost
Untuk file log, anda membuat terlebih dahulu file kosong. ex:
amin@root~#touch /home/kelelawar/log/kelelawar.net.logBerikutnya yang harus
anda lakukan adalah restart apache: mhs@root~#/etc/init.d/apache2 restart
Jika kita mempunyai 1 domain atau 2 masih bisa dibilang belum
memusingkan untuk konfigurasi file http.conf-nya. Tetapi jika sudah mempunyai
banyak domain diarahkan ke 1 server, misal mempunyai 10 domain.

Untuk

masalah seperti itu kita sebaiknya membuat file konfiguration yang baru. Coba
membuat directory dimana file konfigurasi domain tersebut berada.
Contoh : /home/vhost/aminudin.net.conf
/home/vhost/kelelawar.net.conf
Setelah itu coba pindahkan semua konfigurasi masing-masing domain ke
file konfigurasi domain tersebut, misal vhost aminudin.net di pindah ke
/home/vhost/aminudin.net.conf. Setelah itu edit file yang bernama apache2.conf
yang berada di /etc/apache2/apache2.conf kemudian cari baris yang ada text
Include /etc/apache2/http.conf kemudian anda tambahkan baris di bawahnya itu
sebagai contoh anda masukan Include/home/vhost/aminudin.net.conf dan Include
/home/vhost/kelelawar.net.conf. Kemudian karena file http.conf itu sudah kosong
filenya maka beri tanda # di text Include /etc/apache2/http.conf. Tanda # itu
menandakan bahwa yang berada di baris tersebut hanya komentar jadi tidak di

40

tanggapi oleh apache tersebut. Kemudian setelah beres maka tinggal melakukan
restart apache nya [amin@root~#/etc/init.d/apache2 restart]. Sekarang file
virtualhost kita telah tersusun dengan baik. Jika ingin konfigurasi tidak perlu
bingung karena kita tinggal pilih saja file konfigurasi salah satu domain.

BAB II
PEMBAHASAN
Pada tugas kali ini, kami akan membuat tiga buah web dengan domain
web1-kelompok1.com, web2-kelompok1.co.id, dan web3-kelompok1.org yang
akan kami install dengan CMS Joomla pada web server Apache2 pada server
dengan IP 192.168.43.95 (purnami). Berikut ini adalah langkah-langkah
pembuatan web tersebut:
2.1 Melakukan Remote dari Client ke Server
Pembuatan website dan konfigurasi DNS serta virtual host di sini kami
lakukan melalui client terhadap server menggunakan remote system SSH.
2.1.1 Koneksi ke Jaringan Server
Jaringan yang kami gunakan di sini merupakan tethering. Koneksi
dilakukan dengan memilih nama jaringan pada bagian network atau
bagian kanan atas dari jendela Ubuntu. Maka, akan muncul pesan
bahwa kita sudah terkoneksi ke jaringan tersebut.
2.1.2 Melakukan SSH

Gambar 2.1 Me-remote server

41

Sistem remote yang kami gunakan di sini ialah SSH, yakni


dengan menggunakan perintah ssh purnami@192.168.43.95. Di sini,
untuk dapat menjalankan perintah SSH, maka kita perlu masuk sebagai
super user pada PC client. Pada perintah SSH tersebut, purnami
merupakan nama user yang terdapat pada PC server dan 192.168.43.95
merupakan IP dari server yang dapat dilihat menggunakan perintah
ifconfig pada PC server yang akan terlihat pada bagian wlan. Setelah
memasukkan perintah tersebut, maka kita akan diminta untuk
memasukkan password dari user purnami. Agar dapat melakukan
langkah-langkah selanjutnya, yakni pengonfigurasian DNS, virtual host,
dan penginstallan CMS, maka kita perlu masuk sebagai super user
dengan perintah sudo su.
2.2 Membuat Domain Name System (DNS)
Sebelum membuat DNS, kita perlu mengganti posisi direktori ke
tempat dimana file DNS yang akan dibuat disimpan. Di sini, kami akan
menyimpan file DNS yang akan kami buat pada direktori /etc/bind, sehingga
digunakan perintah cd /etc/bind untuk berpindah ke direktori tersebut.

Gambar 2.2 Melihat konfigurasi DNS pada /etc/bind


2.2.1 Membuat dan Konfigurasi File DNS
File untuk DNS kami buat menggunakan text editor nano. Di sini,
kami membuat DNS untuk tiga buah web, yakni:
1. Web dengan domain web1-kelompok1.com yang disimpan pada file
db.web1-kelompok1, dengan konfigurasi seperti berikut:

42

Gambar 2.3 Konfigurasi DNS web1-kelompok1.com


2. Web dengan domain web2-kelompok1.co.id yang disimpan pada file
db.web2-kelompok1, dengan konfigurasi seperti berikut:

Gambar 2.4 Konfigurasi DNS web2-kelompok1.co.id


3. Web dengan domain web3-kelompok1.org yang disimpan pada file
db.web3-kelompok1, dengan konfigurasi seperti berikut:

43

Gambar 2.5 Konfigurasi DNS web3-kelompok1.org


Pada ketiga konfigurasi di atas, setiap DNS diberikan TTL (Time
To Live) 604800 yang berarti bahwa data akan disimpan di dalam
database selama 604800 detik atau kurang lebih 1 minggu. Lalu, SOA
(Start of Authority) merupakan hostname yang menjadi awal dari zone.
Pada bagian pertama, yakni misalnya ns.web1-kelompok1.com.
merupakan hostname yang memegang tanggung jawab terhadap domain
web1-kelompok1.com,

sedangkan

mail.web1-kelompok1.com.

merupakan alaat e-mail dari administrator yang memegang tanggung


jawab terhadap domain tersebut.
Kemudian terdapat serial yang merupakan nomor seri atau id dari
file konfigurasi DNS tersebut, dimana setiap kali melakukan perubahan,
serial ini harus di-increment. Lalu, refresh merupakan selang waktu
bagi Secondary Name Server untuk memeriksa perubahan pada Primary
Name Server. Untuk retry, merupakan waktu pencobaan pengaksesan
atau pemberian request kembali kepada server apabila DNS gagal
diakses atau belum memberikan respon. Expired sendiri merupakan
waktu untuk mempertahankan pengecekan ke Primary Name Server,
apabila waktu ini sudah dilampaui dan client masih belum mendapatkan
respon, maka pengecekan akan dihentikan. Lalu, untuk negative cache
ttl merupakan alokasi memori yang diberikan untuk DNS yang
bersangkutan.
44

Lalu, pada baris-baris selanjutnya terpadat sintaks @ IN A


192.168.43.95 yang menyatakan IP 192.168.43.95 (IP server) dipetakan
ke setiap (@) hostname. Untuk sintaks IN NS mendefinisikan name
server dari DNS yang bersangkutan. Lalu, sintaks ns IN A berarti
bahwa name server berada pada IP tersebut. Lalu untuk CNAME
sendiri merupakan subdomain dari name server tersebut, dimana berarti
bahwa name server tersebut juga dapat diakses dengan menggunakan
www di depan nama domain.
2.2.2 Konfigurasi Zone DNS
Setelah membuat dan mengonfigurasi file DNS, maka langkah
selanjutnya ialah membuat zone dari file DNS tersebut yang berfungsi
untuk memetakan file DNS yang sudah dibuat pada file named.conf
dengan konfigurasi sebagai berikut:

Gambar 2.6 Melihat Konfigurasi Zone DNS

Gambar 2.7 Konfigurasi Zone DNS

45

Pada gambar di atas, zone untuk masing-masing DNS di buat


pada blok yang terpisah. Dimana, pada masing-masing blok terdapat
sintaks zone yang diikuti dengan nama domain yang ditulis dalam tanda
petik yang mendefinisikan zone tersebut untuk domain yang
bersangkutan. Lalu terdapat type yang diisikan dengan master, dan file
yang menunjukkan lokasi dari file DNS untuk domain tersebut.
2.2.3 Merestart Bind9
Agar konfigurasi yang sudah dilakukan terhadap DNS tersebut
dapat diterapkan, maka kita perlu me-restart service dari bind9 dengan
perintah service bind9 restart.

Gambar 6 Me-restart Bind9


2.2.4 Mengecek DNS
Pengecekan terhadap DNS yang sudah dibuat ditujukan untuk
memastikan apakah DNS tersebut benar-benar berjalan atau tidak.
Pengecekan ini dapat dilakukan dengan menggunakan perintah dig,
nslookup, ataupun ping. Di sini, kami mengecek DNS tersebut dengan
perintah ping.

Gambar 2.8 Ping web1-kelompok1.com

46

Gambar 2.9 Ping web2-kelompok1.co.id

Gambar 2.10 Ping web3-kelompok1.org


Pada gambar di atas, hasil ping terhadap ketiga domain tersebut
memberikan reply ttl dan time yang berarti ping berhasil mendapatkan
respon dari domain atau DNS dari domain tersebut sudah berjalan.
2.3 Membuat Virtual Host
Sebelum membuat file virtual host, kita perlu berpindah direktori ke
yang merupakan tempat untuk menyimpan file virtual host dari web server
yang digunakan. Di sini kami menggunakan web server apache2, sehingga
direktori yang kami tuju adalah /etc/apache2/sites-available.
2.3.1 Membuat dan Konfigurasi File Virtual Host
Di sini, kami akan membuat file dan mengonfigurasi virtual host
dari DNS yang sudah dibuat pada langkah sebelumnya. Virtual host

47

dibuat agar domain tersebut dapat diakses dari luar PC server atau client
lain. Virtual host tersebut harus dibuat dalam file yang terpisah dengan
nama file yang diakhiri dengan .conf untuk masing-masing virtual host,
yakni:
1. Virtual host untuk domain web1-kelompok1.com yang disimpan pada
file vh.web1-kelompok1.conf, dengan konfigurasi sebagai berikut:

Gambar 2.11 Konfigurasi Virtual Host web1-kelompok1.com

2. Virtual host untuk domain web2-kelompok1.co.id yang disimpan


pada file vh.web2-kelompok1.conf, dengan konfigurasi sebagai
berikut:

Gambar 2.12 Konfigurasi Virtual Host web2-kelompok1.co.id

48

3. Virtual host untuk domain web3-kelompok1.org yang disimpan pada


file vh.web3-kelompok1.conf, dengan konfigurasi sebagai berikut:

Gambar 2.13 Konfigurasi Virtual Host web3-kelompok1.org


Pada ketiga konfigurasi di atas, masing-masing terdiri dari sintak
NameVirtualHost yang merupakan nama untuk virtual host tersebut.
Lalu, tag VirtualHost yang mendefinisikan konfigurasi dari file virtual
host tersebut. Pada tag ini diisikan atribut yang merupakan hostname
dari virtual host tersebut.
Di dalam tag VirtualHost terdapat beberapa sintaks lain, yakni
ServerAdmin yang merupakan alamat e-mail dari administrator yang
bertanggung jawab terhadap hostname tersebut. DocumentRoot
menunjukkan lokasi file dari hostname tersebut, dimana apabila
hostname tersebut dibuka maka akan menampilkan file yang terletak di
dalam direktori tersebut. Di sini letak direktori tersebut kami isikan
lokasi dari file CMS yang akan kami install (belum dibuat). Lalu,
bagian ServerName merupakan nama server dari hostname tersebut.
ServerAlias ialah nama alias dari server hostname tersebut, dan
DirectoryIndex merupakan urutan file yang akan ditampilkan dalam
direktori yang sudah didefinisikan apabila hostname diakses.
2.3.2 Mengekstrak File CMS
Sebelum kita dapat mengaktifkan virtual host yang sudah dibuat
tersebut, kita perlu membuat folder atau direktori yang sudah
didefinisikan pada ketiga file virtual host tersebut. Di sini, pada

49

direktori-direktori tersebut akan kami letakkan CMS Joomla yang


terletak dalam direktori /home/purnami/Downloads dalam bentuk .zip.
Untuk itu, kami perlu mengekstraknya terlebih dahulu dengan perintah
unzip pada ketiga direktori tersebut setelah terlebih dahulu berpindah
direktori menggunakan perintah cd /home/purnami/Downloads.

Gambar 2.14 Membuat Direktori web1-kelompok1


Perintah di atas digunakan untuk mengekstrak file CMS Joomla
ke direktori /var/www/html pada folder web1-kelompok1 yang dibuat
pada saat pengekstrakan tersebut dilakukan, yang mana merupakan
direktori untuk domain web1-kelompok1.com.

Gambar 2.15 Membuat Direktori web2-kelompok1


Perintah di atas digunakan untuk mengekstrak file CMS Joomla
ke direktori /var/www/html pada folder web2-kelompok1 yang dibuat
pada saat pengekstrakan tersebut dilakukan, yang mana merupakan
direktori untuk domain web2-kelompok1.co.id.

Gambar 2. 16 Membuat Direktori web3-kelompok1.org


Perintah di atas digunakan untuk mengekstrak file CMS Joomla
ke direktori /var/www/html pada folder web3-kelompok1 yang dibuat
pada saat pengekstrakan tersebut dilakukan, yang mana merupakan
direktori untuk domain web3-kelompok1.org.
2.3.3 Mengaktifkan Virtual Host
Untuk mengaktifkan virtual host (situs) tersebut, maka kita perlu
melakukan perintah a2ensite yang diikuti oleh nama file virtual host.
Perintah ini akan membuat file duplikat dari virtual host tersebut pada
direktori /etc/apache2/sites-enabled.

50

Gambar 2.17 Mengaktifkan Virtual Host


2.3.4 Me-reload/Me-restart Apache2
Agar virtual host yang sudah dibuat dapat diterapkan, maka kita
perlu me-reload atau me-restart service dari apache2 dengan perintah
service apache2 reload.

Gambar 2.18 Me-reload Apache2


2.3.5 Mengonfigurasi File resolv.conf
Konfigurasi pada file resolv.conf yang terletak di dalam direktori
/etc yang merupakan file resolver untuk DNS, sehingga DNS dapat
mengenali server dari DNS tersebut. File tersebut kita buka dengan
perintah nano /etc/resolv.conf. Konfigurasi yang dilakukan ialah dengan
menambahkan name server dengan IP dari server tersebut, yakni
dengan sintaks nameserver 192.168.43.95.

Gambar 2.19 Konfigurasi File resolv.conf

51

2.4 Menginstal CMS


Setelah membuat DNS dan virtual host dari tiga buah domain web yang
akan dibuat, langkah selanjutnya ialah membuat atau menginstall CMS untuk
ketiga domain tersebut.
2.4.1 Mengganti Kepemilikan Folder CMS
Agar file CMS dapat diakses oleh internet, maka kita perlu
mengganti kepemilikan direktori beserta isinya dari CMS tersebut
kepada www-data pada group www-data dengan perintah chown
terhadap direktori yang dilakukan secara rekursif (-R).

Gambar 2.20 Mengganti Kepemilikan Folder Web


2.4.2 Mengganti Hak Izin Akses Folder CMS
Agar file CMS dapat diakses oleh user selain pemilik CMS
tersebut, maka diberikan hak izin akses 755 pada masing-masing
direktori CMS tersebut yang juga dilakukan secara rekursif.

Gambar 2.21 Mengganti Hak Izin Akses Folder Web

2.4.3 Membuat Database


Sebelum melakukan proses installasi terhadap file CMS, kita
perlu membuat database untuk masing-masing CMS atau web tersebut.
Di sini, kami membuat database menggunakan MySQL melalui
terminal dengan menggunakan perintah mysql u root p untuk
mengakses MySQL tersebut. Database yang kami buat ialah:
1. Database

web1kelompok1

untuk

web

atau

domain

web1-

untuk

web

atau

domain

web2-

kelompok1.com
2. Database

web2kelompok1

kelompok1.co.id
52

3. Database

web3kelompok1

untuk

web

atau

domain

web3-

kelompok1.org

Gambar 2.22 Membuat Database


2.4.4 Menginstall CMS
Untuk dapat menginstall CMS, maka kita perlu mengakses alamat
dari CMS tersebut, yakni domain yang sudah dibuat sebelumnya yang
diakses melalui browser dimana browser yang kami gunakan adalah
Mozilla Firefox.
Setelah memasukkan domain ke dalam address bar, maka kita
akan ditampilkan halaman installasi dari CMS, karena memang CMS
belum diinstall. Di sini, kami menggunakan CMS Joomla. Pada
konfigurasi pertama (tab Configuration), kita diminta untuk mengisikan
bahasa, nama situs atau web, deskripsi situs, alamat e-mail, username
dan password administrator. Di sini, kami menggunakan alamat e-mail,
username, dan password administrator yang sama untuk ketiga situs
atau domain.

53

Gambar 2.23 Konfigurasi CMS Joomla Langkah ke-1


Konfigurasi kedua (tab Database), kita diminta untuk mengisikan
informasi mengenai database dari situs tersebut yang terdiri dari tipe
database, host name, username dan password MySQL, serta nama
database itu sendiri. Tab selanjutnya (Overview) hanyalah ringkasan
dari konfigurasi yang sudah kita lakukan. Selanjutnya ialah memilih
Install untuk menginstall CMS.

Gambar 2.24 Konfigurasi CMS Joomla Langkah ke-2

54

Gambar 2.25 Konfigurasi CMS Joomla Langkah ke-3


Setelah proses installasi selesai, sebelum dapat menggunakan
CMS atau web tersebut, kita perlu menghapus folder installasinya
terlebih dahulu dengan memilih Remove Installation Folder. Setelah
itu, kita dapat mengakses situs serta halaman Control Panel dari situs
tersebut.

Gambar 2.26 Installasi CMS Joomla Selesai


2.5 Mengakses Web
Setelah melakukan langkah-langkah konfigurasi dan penginstallan
sebelumnya, maka sekarang kita sudah dapat mengakses web tersebut dari
client dengan syarat client berada pada jaringan server tersebut. Untuk
mengakses web, maka kita hanya perlu memasukkan domain dari web

55

tersebut, yakni web1-kelompok1.com, web2-kelompok1.co.id, atau web3kelompok1.org. Sedangkan, untuk mengakses halaman control panel, kita
memasukkan domain diikuti /administrator. Pada saat mengakses halaman
control panel, kita diharuskan masuk (login) sebagai admin.

Gambar 2.27 Tampilan Web web1-kelompok1.com

Gambar 2.28 Tampilan Web web2-kelompok1.co.id

56

Gambar 2.29 Tampilan Web web3-kelompok1.org

Gambar 2.30 Tampilan Halaman Control Panel CMS Joomla


2.6 Melakukan Setting Pada Komputer Client
Pada bagian ini dilakukan setting pada computer client agar dapat
mengakses web tanpa melakukan remote ke komputer server. Langkahlangkah untuk men-setting sebagai berikut :
2.6.1 Setting File Nama Host
Langkah file /etc/hosts untuk menambahkan informasi host
komputer. File /etc/hosts berisi pemetaan nama host dengan alamat
IPnya dengan format sebagai berikut: IP-nama.domain.lengkap-alias.

57

Mekanisme /etc/hosts mempunyai beberapa kelemahan seperti: Tidak


scalable untuk jaringan yang mempunyai banyak host dan Host yang
berbeda bisa mempunyai isi /etc/hosts yang berbeda sehingga bisa tidak
seragam dan menyulitkan peng-update-an. Karena itulah biasanya
/etc/hosts hanya digunakan untuk mendaftarkan alamat IP lokal saja
yaitu untuk alamat IP loopback (127.0.0.1) dan alamat IP ethernet card
(jika ada).

Gambar 2.31 Melakukan Setting Host


2.6.2 Konfigurasi pada nano /etc/host

Gambar 2.32 Konfigurasi Pada nano /etc/host


Setelah mengetik nano /etc/hosts maka akan ditampilkan seperti
gambar diatas dimana kita menambah file sesuai format dengan web
yang kita ingin akses. Pada komputer client kita hanya menambahkan
ketiga web tersebut seperti pada baris ketiga sampai kelima. IP yang
digunakan ialah IP server. File host adalah salah satu dari beberapa
fasilitas sistem yang membantu dalam mengatasi node jaringan dalam
jaringan komputer. Ini adalah bagian umum dari Internet Protocol (IP)
implementasi sistem operasi, dan melayani fungsi menerjemahkan

58

nama host ramah-manusia ke alamat protokol numerik, yang disebut


alamat IP, yang mengidentifikasi dan menemukan host di jaringan IP.
Dalam beberapa sistem operasi, konten host file yang digunakan
istimewa dengan metode lain, seperti Domain Name System (DNS),
tapi banyak sistem menerapkan nama layanan switch (misalnya,
nsswitch.conf untuk Linux dan Unix) untuk memberikan kustomisasi.
Tidak seperti DNS, file host berada di bawah kontrol langsung dari
administrator komputer lokal.
2.7 Memposting Artikel Pada Web
2.7.1 Memposting Artikel Pada web1-kelompok1.com
Untuk membuat artikel, pertama, login dahulu ke halaman
administrator web menggunakan username dan password yang valid.
Kemudian arahkan mouse pada tab menu atas tepat pada menu content,
maka terlihat list sub menu lalu klik Add New Article, Setelah Klik
Add New Article, kemudian akan terbuka halaman seperti gambar
dibawah. Disini kita ingin menampilkan artikel tentang Media
Transmisi Kabel pada web1-kelompok1.com. Jika sudah selesai maka
pilih tombol Yes pada Label Featured agar dapat dipublikasikan
terakhir tekan Save.

Gambar 2.33 Posting Artikel pada web1-kelompok1.com


59

Setelah disimpan artikel tersebut maka kita akan menuju ke


halaman index sehingga tampilan home pada web terlihat seperti
gambar dibawah.

Gambar 2.34 Hasil Tampilan web1-kelompok1.com


2.7.2 Memposting Artikel Pada web2-kelompok1.co.id
Untuk membuat artikel, pertama, login dahulu ke halaman
administrator web menggunakan username dan password yang valid.
Kemudian arahkan mouse pada tab menu atas tepat pada menu content,
maka terlihat list sub menu lalu klik Add New Article, Setelah Klik
Add New Article, kemudian akan terbuka halaman seperti gambar
dibawah. Disini kita ingin menampilkan artikel tentang TCP/IP pada
web2-kelompok1.co.id. Jika sudah selesai maka pilih tombol Yes pada
Label Featured agar dapat dipublikasikan terakhir tekan Save.

60

Gambar 2.35 Posting Artikel pada web2-kelompok1.co.id


Setelah disimpan artikel tersebut maka kita akan menuju ke
halaman index sehingga tampilan home pada web terlihat seperti
gambar dibawah.

Gambar 2.36 Hasil Tampilan web2-kelompok1.co.id


2.7.3 Memposting Artikel Pada web3-kelompok1.org
Untuk membuat artikel, pertama, login dahulu ke halaman
administrator web menggunakan username dan password yang valid.
Kemudian arahkan mouse pada tab menu atas tepat pada menu content,
maka terlihat list sub menu lalu klik Add New Article, Setelah Klik
Add New Article, kemudian akan terbuka halaman seperti gambar
dibawah. Disini kita ingin menampilkan artikel tentang File Transfer

61

Protocol pada web3-kelompok1.org. Jika sudah selesai maka pilih


tombol Yes pada Label Featured agar dapat dipublikasikan terakhir
tekan Save.

Gambar 2.37 Posting Artikel pada web3-kelompok1.org


Setelah disimpan artikel tersebut maka kita akan menuju ke
halaman index sehingga tampilan home pada web terlihat seperti
gambar dibawah.

Gambar 2.38 Hasil Tampilan web3-kelompok1.org

62

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Berdasarkan uraian di atas, kesimpulan yang dapat diambil adalah
sebagai berikut :
3.1.1 Ada 3 cara yang dapat digunakan untuk melakukan konfigurasi Virtual
Host diantaranya dengan Name Based, IP Based dan Port Based.
3.1.2 Satu File Konfigurasi Virtual Host hanya dapat digunakan menghandle
hosting 1 buah Domain Name
3.2 Saran
Adapun saran yang dapat diberikan setelah melakukan praktikum ini, yaitu:
3.2.1

Pada saat melakukan konfigurasi file hosting pastikan menggunakan


format penulisan yang benar untuk menghindari terjadinya error.

3.2.2

Pastikan untuk selalu melakukan konfigurasi ulang ip dan restart


konfigurasi ip ketika melakukan perpindahan jaringan.

63

DAFTAR PUSTAKA
[1]

Forouzan, Behrouz A. Data Communication and Networking 4th Edition,


Tata McGraw-Hill.

[2]

Oscar Rachman dan Gin Gin Yugianto.2011. TCP/IP dalam dunia


Informatika dan Telekomunikasi.

[3]

Pratama, I Putu Agus Eka. 2014. Handbook Jaringan Komputer.


Informatika, Bandung.

[4]

Koem,

Rinalty.

Pengertian,

Instalasi,

dan

Penggunaan

SSH.

https://rinalty.wordpress.com/tugas-semester4/lap2-manajemen-jaringan/
(diakses tanggal 12 Juni 2015).
[5]

Mulyadi,

Adi.

2012.

Pengenalan

TCP/IP.

https://ad1mulyadi.wordpress.com/2012/02/19/konfigurasi-tcpip-di-ubuntulinux/. Diakses 12 Juni 2015.


[6]

Wahyum,

Iwank.

2014.

Remote

Access.

https://iwankwahyum.wordpress.com/2014/06/09/remote-access/.Diakses
tanggal 12 Juni 2015
[7]

Ibad, Risyadul. 2013. Mengenal Fungsi dan Cara Kerja Web Server.
http://ensiklo.com/2013/12/mengenal-fungsi-dan-cara-kerja-webserver/.Diakses 12 Juni 2015

[8]

Cern. The birth of the web. http://home.web.cern.ch/topics/birth-web. 2003.


Diakses 12 Juni 2015.

[9]

Irianto, Denna. Web Server. http://dennairianto.blogspot.com. Diakses 12


Juni 2015.

[10] Zulhikam,

Ahmad.

URL

Adalah.

http://jaringankomputer.org/url-

pengertian-sejarah-url-adalah/. Diakses 12 Juni 2015.


[11] Monica Samanta. Jenis-Jenis Web Server. http://seoone.co.id/jenis-jenisweb-server-untuk-web. Diakses 12 Juni 2015.
[12] Ahmad.2012.Pengertian DNS. http://teknis.balinter.net/knowledgebase.html
Diakses tanggal 12 Juni 2014
[13] Zainab.

2013.

Konfigurasi

Virtual

Host.

http://www.ricurves.com/networking/virtualhost server/.Diakses 12 Juni


2015
64