Anda di halaman 1dari 11

LOGO APOTEK

ALAMAT APOTEK

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


PERENCANAAN PEREBEKALAN FARMASI
No. Dokumen

No. Revisi
-

Halaman :

Ditetapkan oleh :
A
AI 01
Tanggal Terbit

PROSEDUR TETAP

(tanggal dibuat
SPO)

Nama dan tanda tangan


Apoteker penanggungjawab

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan dan pengawasan kegiatan perencanaan sediaan
farmasi dan perbekalan kesehatan sehingga mendapatkan jumlah dan jenis yang sesuai
kebutuhan dan menjamin ketersediaan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan di
sarana pelayanan
2. PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek.
3. PROSEDUR
3.1. Melakukan review terhadap : pola penyakit, kemampuan daya beli masyarakat
serta kebiasaan masyarakat setempat.
3.2. Melakukan rekap penggunaan obat setiap bulan
3.3. Melakukan analisa untuk menetapkan prioritas dan jumlah sediaan yang akan
diadakan
3.4. Melakukan monitoring distributor sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan
untuk menjamin keabsahan distributor dan menjamin bahwa sediaan farmasi
dan perbekalan kesehatan yang diadakan memenuhi persyaratan mutu.
3.5. Menyusun prakiraan perencanaan kebutuhan sediaan farmasi dan perbekalan
kesehatan dan prakiraan pembelian ke masing-masing distributor serta frekuensi
pengadaan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan.

LOGO APOTEK
ALAMAT APOTEK

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


PENGADAAN PEREBEKALAN FARMASI
No. Dokumen

No. Revisi
-

Halaman :

Ditetapkan oleh :
A
AI 01
Tanggal Terbit

PROSEDUR TETAP

(tanggal dibuat
SPO)

Nama dan tanda tangan


Apoteker penanggungjawab

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan dan pengawasan kegiatan pengadaan sediaan
farmasi dan perbekalan kesehatan sehingga mendapatkan jumlah dan jenis yang sesuai
kebutuhan dan menjamin ketersediaan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan di
sarana pelayanan
2. PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek.
3. PROSEDUR
3.1. Sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan yang diadakan harus telah memiliki izin
edar atau nomor registrasi
3.2. Mencatat sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan yang sisa persediaannya sudah
sampai jumlah persediaan pada TITIK PESAN.
3.3. Dalam menetapkan jenis dan jumlah sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan
selalu dengan pertimbangan penggunaan obat, harga dan ketersediaan anggaran
atau dengan menggunakan analisa Pareto-ABC atau analisa EOQ-ABC
3.4. Membuat Surat Pesanan minimal rangkap 2 (dua) kepada masing-masing distributor
dengan jenis dan jumlah sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan didasarkan
pada data perencanaan yang telah dibuat dan data monitoring distributor.
3.5. Pengadaan Obat Dilakukan setiap minggu (sesuaikan dengan kondisi apotek)
3.6. Surat Pesanan harus ditanda tangan oleh Apoteker Pengelola Apotek
3.7. Untuk pesanan Psikotropik dan Narkotika menggunakan form khusus

LOGO APOTEK
ALAMAT APOTEK

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


PENERIMAAN PEREBEKALAN FARMASI
No. Dokumen

No. Revisi
-

Halaman :

A
AI 01
Tanggal Terbit

PROSEDUR TETAP

(tanggal dibuat
SPO)

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan dan pengawasan penerimaan sediaan farmasi dan
perbekalan kesehatan
2. PENANGGUNG JAWAB
Bagian Gudang/Personil yang ditunjuk bertanggung jawab atas pelaksanaan dan
pengawasan penerimaan dan penyimpanan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan, dan
dalam pengawasan apoteker penanggungjawab apotek
3. PROSEDUR
3.1.

Memeriksa legalitas faktur dan surat jalan, antara lain mencakup identitas apotek
pemesan dan identitas distributor

3.2.

Memeriksa kesesuaian nama, kebenaran harga, keutuhan kemasan, kebenaran label,


tanggal kadaluwarsa, nomor batch serta kesesuaian jumlah sediaan farmasi dan
perbekalan kesehatan dengan surat pesanan.

3.3.

Memberi paraf dan stempel pada faktur penerimaan sediaan farmasi dan perbekalan
kesehatan.

3.4.

Menginformasikan kepada distributor apabila terjadi ketidak sesuaian agar


dilakukan perbaikan segera

3.5.

Mencatat data penerimaan ke dalam buku penerimaan dan mengarsipkan faktur

LOGO APOTEK
ALAMAT APOTEK

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


PENYIMPANAN PEREBEKALAN FARMASI
No. Dokumen

No. Revisi
-

Halaman :

A
AI 01
Tanggal Terbit

PROSEDUR TETAP

(tanggal dibuat
SPO)

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan dan pengawasan penyimpanan sediaan farmasi
dan perbekalan kesehatan
2. PENANGGUNG JAWAB
Bagian Gudang/Personil yang ditunjuk bertanggung jawab atas pelaksanaan dan
pengawasan penyimpanan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan, dan dalam
pengawasan apoteker penanggungjawab apotek
3. PROSEDUR
3.1.

Mencatat jumlah, nomor batch dan tanggal kadaluwarsa sediaan farmasi dan
perbekalan kesehatan yang diterima di dalam kartu stok.

3.2.

Menyimpan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan yang diterima pada rak
yang sesuai berdasarkan aspek farmakologi, bentuk sediaan, secara alphabetis
atau, penyimpanan khusus. (pilih salah satu metode yang sesuai dengan apotek
anda)

3.3.

Setiap penyimpanan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan harus mengikuti


prinsip FIFO (pertama masuk-pertama keluar) dan FEFO (pertama kadaluwarsapertama keluar); dan harus dicatat di dalam kartu persediaan sediaan farmasi dan
perbekalan kesehatan.

3.4.

Memasukkan bahan baku obat ke dalam wadah yang sesuai, memberi etiket yang
memuat nama obat, nomor batch dan tanggal kadaluwarsa

3.5.

Menyimpan bahan obat pada kondisi yang sesuai, layak dan mampu menjamin
mutu dan stabilitasnya pada rak secara alfabetis

3.6.

Mengisi kartu stok setiap penambahan dan pengambilan

3.7.

Menjumlahkan setiap penerimaan dan pengeluaran sediaan farmasi dan perbekalan


kesehatan pada kartu stok dan memberi garis dengan warna merah di bawah
jumlah penerimaan dan pengeluaran dan dibubuhi paraf petugas di setiap akhir
bulan

3.8.

Menyediakan tempat khusus di luar ruang peracikan untuk menyimpan komoditi


yang rusak kadaluwarsa

LOGO APOTEK
ALAMAT APOTEK

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


PENDISTRIBUSIAN PEREBEKALAN FARMASI
No. Dokumen

No. Revisi
-

Halaman :

A
AI 01
Tanggal Terbit

PROSEDUR TETAP

(tanggal dibuat
SPO)

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan dan pengawasan kegiatan distribusi sediaan
farmasi dan alat kesehatan sehingga mendapatkan jumlah dan jenis yang sesuai
kebutuhan dan menjamin ketersediaan obat dan alat kesehatan di apotek
2. PENANGGUNG JAWAB
Bagian Gudang/Personil yang ditunjuk bertanggung jawab atas pelaksanaan dan
pengawasan pendistribusian sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan, dan dalam
pengawasan apoteker penanggungjawab apotek
3. PROSEDUR
a. Apotek melakukan permintaan sediaan farmasi dan alat kesehatan ke gudang
farmasi melalui penulisan buku defekta berdasarkan kebutuhan dan sisa stock obat
yang ada
b. Gudang farmasi melakukan verifikasi
c. Gudang farmasi menyiapkan sediaan farmasi dan alat kesehatan sesuai dengan
permintaan yang diminta
d. Gudang farmasi mencatat dalam buku ekspedisi Pengirim memberikan tanda
tangan pada nota distribusi
e. Gudang farmasi mengirimkan barang sesuai permintaan ke apotek
f. Apotek memeriksa kembali barang yang dikirim dan memberikan tanda tangan
pada nota distribusi bila telah sesuai

LOGO APOTEK
ALAMAT APOTEK

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


KONSELING
No. Dokumen

No. Revisi
-

Halaman :

A
AI 01
Tanggal Terbit

PROSEDUR TETAP
1.

(tanggal dibuat
SPO)

TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk melakukan kegiatan konseling sesuai dengan kondisi pasien

2.

PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek

3.

PROSEDUR
3.1. Membuka komunikasi antara apoteker dengan pasien/keluarga pasien
3.2. Menanyakan 3 (tiga) pertanyaan kunci menyangkut obat yang dikatakan oleh
dokter kepada pasien dengan metode open-ended question :

Apa yang telah dokter katakan mengenai obat ini ?

Bagaimana dokter menerangkan cara pemakaian ?

Apa yang diharapkan dokter dalam pengobatan ini ?

3.3. Memperagakan dan menjelaskan mengenai pemakaian obat-obat tertentu (inhaler,


suppositoria, dll)
3.4. Melakukan verifikasi akhir meliputi :

Mengecek pemahaman pasien

Mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah yang berhubungan dengan cara


penggunaan obat untuk mengoptimalkan terapi

3.5. Melakukan pencatatan konseling yang dilakukan pada kartu pengobatan

LOGO APOTEK
ALAMAT APOTEK

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


PEMUSNAHAN PERBEKALAN FARMASI
No. Dokumen

No. Revisi
-

Halaman :

A
AI 01
Tanggal Terbit

PROSEDUR TETAP

(tanggal dibuat
SPO)

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan dan pengawasan pemusnahan sediaan farmasi
dan perbekalan kesehatan
2. PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek.
3. PROSEDUR
3.1. Melakukan inventarisasi sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan yang akan
dimusnahkan
3.2. Menyiapkan administrasi (berupa laporan dan Berita Acara Pemusnahan Sediaan
farmasi dan perbekalan kesehatan)
3.3. Menetapkan jadwal, metoda dan tempat pemusnahan.
3.4. Melakukan pemusnahan disesuaikan dengan jenis dan bentuk sediaan.
3.5. Membuat laporan pemusnahan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan yang
sekurang-kurangnya memuat :

Waktu dan tempat pelaksanaan pemusnahan sediaan farmasi dan perbekalan


kesehatan

Nama dan jumlah sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan yang


dimusnahkan

Nama Apoteker pelaksana pemusnahan sediaan farmasi dan perbekalan


kesehatan

Nama saksi dalam pelaksanaan pemusnahan sediaan farmasi dan perbekalan


kesehatan

3.6. Membuat laporan pemusnahan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan yang
ditanda tangani oleh Apoteker dan saksi dalam pelaksanaan pemusnahan (Berita
Acara terlampir)

LOGO APOTEK
ALAMAT APOTEK

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


PENGHAPUSAN PERBEKALAN FARMASI
No. Dokumen

No. Revisi
-

Halaman :

A
AI 01
Tanggal Terbit

PROSEDUR TETAP
1.

(tanggal dibuat
SPO)

TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk melakukan kegiatan pengelolaan sediaan farmasi dan
perbekalan kesehatan yang telah kadaluwarsa

2.

PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek

3.

PROSEDUR
3.1. Menyediakan tempat khusus untuk menyimpan sediaan farmasi dan perbekalan
kesehatan yang telah kadaluwarsa
3.2. Tempat khusus penyimpanan komoditi harus terpisah dari ruang peracikan
3.3. Memberi label KOMODITI KADALUWARSA DILARANG DIJUAL pada
tempat khusus
3.4. Menunjuk petugas yang bertanggungjawab mengelola komoditi ini
3.5. Sebelum memasukkan komoditi yang telah kadaluwarsa pada tempat khusus
terlebih dahulu dicatat dalam buku

3.6.

Melakukan pemusnahan komoditi sesuai tata cara yang berlaku

LOGO APOTEK
ALAMAT APOTEK

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


PELAPORAN NARKOTIK DAN PSIKOTROPIK
No. Dokumen

No. Revisi
-

Halaman :

A
AI 01
Tanggal Terbit

PROSEDUR TETAP

(tanggal dibuat
SPO)

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk menertibkan kegiatan pelaporan obat golongan psikotropika
dan narkotika
2.

PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek

3.

PROSEDUR
3.1. Memisahkan resep yang mengandung obat golongan psikotropik dan narkotik
3.2. Memberikan tanda garis bawah pada item obat dengan warna biru untuk obat
psikotropik dan warna merah untuk obat narkotik
3.3. Mencatat nama pasien, alamat pasien, nama dokter, alamat dokter, jumlah obat
kedalam buku pelaporan psikotropik dan narkotik tiap selesai melakukan
pelayanan resep
3.4. Merekap pelaporan dalam satu bulan pengeluaran dan penerimaan obat golongan
psikotropik dan narkotik rangkap dua
3.5. Mengirimkan hasil pelaporan kepada BPPOM setempat dan meng input laporan
pada sitem SIPNAP

LOGO APOTEK
ALAMAT APOTEK

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


PEMBUATAN PATIENT MEDICAL RECORD
No. Dokumen

No. Revisi
-

Halaman :

A
AI 01
Tanggal Terbit

PROSEDUR TETAP
1.

(tanggal dibuat
SPO)

TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk melakukan kegiatan mencatat sejarah penyakit dan
pengobatan pasien yang dapat membantu Apoteker untuk mengidentifikasikan efek
samping yang potensial

2.

PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek

3.

PROSEDUR
3.1. Memasukkan data pasien secara detil ke blanko PMR

Nama lengkap

Alamat

Umur

Jenis kelamin

3.2. Mencatat keadaan penyakit pasien


3.3. Mencatat secara detil obat yang dikonsumsi pasien selama setahun terakhir atau
lebih

Nama obat

Potensi

Dosis pemakaian

Lama pemakaian

3.4. Mencatat reaksi alergi atau hypersensitivity pasien terhadap obat tertentu
3.5. Mencatat adanya efek samping atau adanya drug interaction
3.6. Mencatat apakah ada ketergantungan obat tertentu
3.7. Mencatat adanya kebiasaan pasien mengkonsumsi minuman keras, rokok, teh,
kopi dsb
3.8. Mencatat adanya kesulitan pasien untuk mengkonsumsi bentuk sediaan tertentu
3.9. Blanko PMR terus di update setiap kedatangan pasien tersebut
3.10. Mengarsipkan blanko PMR berdasarkan nama pasien secara alfabetis
3.11. Menyimpan data dan informasi yang berkaitan dengan pasien yang sifatnya
rahasia dan hanya dapat diakses oleh orang/institusi tertentu
3.12. Data dapat diberikan kepada dokter hanya atas permintaan pasien

LOGO APOTEK
ALAMAT APOTEK

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


PELAYANAN RESEP
No. Dokumen

No. Revisi
-

Halaman :

A
AI 01
Tanggal Terbit

PROSEDUR TETAP
1.

(tanggal dibuat
SPO)

TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan pelayanan terhadap permintaan tertulis dari
dokter, dokter gigi dan dokter hewan

2. PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek.
3. PROSEDUR
Skrining Resep

Melakukan pemeriksaan kelengkapan dan keabsahan resep yaitu nama


dokter, nomor ijin praktek, alamat, tanggal penulisan resep, tanda tangan
atau paraf dokter serta nama, alamat, umur, jenis kelamin dan berat badan
pasien.

Melakukan pemeriksaan kesesuaian farmasetik yaitu bentuk sediaan, dosis,


frekuensi, kekuatan, stabilitas, inkompatibilitas, cara dan lama pemberian
obat

Mengkaji aspek klinis dengan cara melakukan patient assessment kepada


pasien yaitu adanya alergi, efek samping, interaksi, kesesuaian (dosis,
durasi, jumlah obat dan kondisi khusus lainnya), keluhan pasien dan hal
lain yang terkait dengan kajian aspek klinis. Instruksi kerja : patient
assessment terlampir

Menetapkan ada tidaknya DRP dan membuat keputusan profesi


(komunikasi dengan dokter, merujuk pasien ke sarana kesehatan terkait
dsb)

Mengkomunikasikan ke dokter tentang masalah resep apabila diperlukan

Membuat kartu/catatan pengobatan pasien (medication record)