Anda di halaman 1dari 17

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Seiring dengan perkembangan teknologi yang semakin maju, kebutuhan
untuk mempermudah kegiatan manusia semakin meningkat. Banyak peralatan
yang diciptakan untuk mempermudah kegiatan manusia. Terutama pekerjaan yang
sifatnya berat dan berbahaya apabila manusia yang mengerjakannya, salah
satunya adalah alat pengangkat berupa forklift.
Forklift adalah salah satu alat pengangkat yang berfungsi untuk memindahkan
barang dari suatu tempat ke tempat lainnya, dengan jarak pendek dan ketinggian
tertentu ( hoisting equipment ). Alat berat ini sangat berguna karena dapat
memindahkan barang yang sangat berat ke arah vertikal maupun horizontal.
Sehingga alat ini akan memudahkan kerja manusia dalam suatu pekerjaan yang
sangat besar.
Prinsip kerja forklift merupakan proses pengangkatan dan penurunan beban,
untuk itu diperlukan stabilitas forklift dalam menerima beban. Forklift banyak
digunakan pada industri kecil ke atas dan ekspedisi. Didalam tulisan ini berisi
tentang Forklift secara garis besar dan bagian-bagian forklift serta fungsi dan
kegunaannya di industri kecil hingga besar.
1.2 Rumusan Masalah
Bagaimana cara penggunaan sebuah forklift dengan menggunakan sistem
transmisi yang ada di industri kecil hingga industri besar. Sehingga penulis dan
pembaca dapat memahami cara kerja forklift, terkait beban, tekanan, ketinggian
angkat forklift, getaran dan gesekan pada forklift. Serta penjelasan garis besar
bagiang forklift.

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

1.3 Tujuan Penulisan


Tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui bagaiamana cara
kerja forklift yang baik dan benar sesuai dengan sesuai UU No. 1 Tahun 1970, dan
Permenaker No. 5 Tahun 1985 dan Permenaker No. 9 Tahun 2010. tentang
penggunaan Pesawat Angkat Angkut.
1.4 Manfaat Penulisan
Dalam penulisan ini diharapkan manfaat yang dapat diperoleh dari seluruh
pihak yang terlibat, antara lain:
a. Memperoleh

ilmu,

kemampuan

dan

pengetahuan

di

bidang

keselamatan dan kesehatan kerja (K3) terkait Pesawat alat angkat dan
angkut di perindustrian terutama tentang forklift.
b. Sebagai sarana untuk mengaplikasikan beberapa teori sehingga dapat
mengembangkan penalaran, pemahaman, dan pengalaman penulis
mengenai cara kerja forklift.

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Sejarah Forklift
Pertengahan abad ke-19 sampai awal abad ke-20 melihat perkembangan yang
menuju forklift modern masa kini. Pennsylvania Railroad pada tahun 1906
memperkenalkan platform bertenaga baterai truk untuk memindahkan barangbarang di Altoona mereka, Pennsylvania stasiun kereta api. Perang Dunia I
melihat perkembangan berbagai jenis peralatan penanganan material di Britania
Raya oleh Ransomes, Sims dan Jeffries dari Ipswich. Ini sebagian karena
kekurangan tenaga kerja yang disebabkan oleh perang. Clark tahun 1917 di
Amerika Serikat mulai mengembangkan dan menggunakan tenaga traktor dan
bertenaga mengangkat traktor di pabrik-pabrik mereka. Pada 1919, Perusahaan
dan Towmotor Yale & Towne Manufaktur pada tahun 1920 memasuki lift pasar
truk di Amerika Serikat.
Melanjutkan pengembangan dan perluasan penggunaan dari forklift terus
berlanjut sampai tahun 1920-an dan 1930-an. Perang Dunia II, seperti Perang
Dunia I sebelumnya, memacu penggunaan forklift truk dalam upaya perang.
Setelah perang, metode yang lebih efisien untuk menyimpan produk di gudang
sedang dilaksanakan. Gudang perlu lebih banyak bermanuver forklift truk yang
bisa mencapai ketinggian lebih besar. Forklift baru dibuat model yang memenuhi
kebutuhan ini. Pada 1956 Toyota memperkenalkan model truk angkat pertama,
Model LA, di Jepang dan dijual forklift pertama di Amerika Serikat pada tahun
1967.
Forklift atau yang juga sering disebut sebagai lift truck adalah salah satu
material handling yang paling banyak digunakan di dunia logistic. Tujuan utama
dari penggunaan forklift adalah untuk transportasi dan mengangkat. Sejarah
forklift pertama kali diawali pada tahun 1906. Pennsylvania Railroad
memperkenalkan sebuah batery platform truck untuk memindahkan barang.

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

Perkembangan selanjutnya banyak terjadi pada saat perang dunia I. Konon


menurut sejarah, dunia logistik sangat dipengaruhi oleh adanya perang.
2.2 Jenis Forklift
Forklift dibedakan menjadi dua jenis berdasarkan sumber tenaga atau mesin.
Meski tak berbeda jauh, ternyata dua macam forklift ini memiliki keunggulan dan
kekuranganya masing masing. Berikut jenis forklift serta penjelasannya, yang
dapat ditemukan di pasaran alat berat.
1. Forklift mesin
Jenis alat berat yang satu ini mungkin cukup familiar di kalangan pengguna
industri. Forklift jenis ini menggunakan mesin konvensional layaknya mobil atau
kendaraan lainnya. beberapa mesin Forklift sudah mengusung mesin 4-tak dengan
berbagai teknologi baru yang tentu saja ramah lingkungan dan hemat bahan
bakar.Forklift mesin juga dibedakan lagi menjadi beberapa macam sesuai jenis
mesin yang digunakan. Pada dasarnya ada 3 mesin yang digunakan yakni forklift
dengan mesin diesel berbahan bakar solar, Forklift dengan mesin bensin dan
forklift dengan mesin LPG. Diantara ketiga jenis tersebut, forklift bermesin diesel
sering ditemukan atau digunakan dalam berbagai proyek. sedangkan forklift
bermesin LPG mungkin masih asing untuk pasar Indonesia.
a. Forklift mesin diesel menggunakan mesin
diesel sebagai penggeraknya. Secara
otomatis, alat berat ini menggunakan
bahan bakar solar. Mesin diesel
dianggap mudah dalam perawatan
dan tentu saja menghadirkan tenaga
yang

besar

untuk

mengangkut

barang. Biasanya jenis forklift ini memiliki jenis ban yang terbuat dari
karet seperti ban mobil atau kendaraan transportasi lainnya.

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

b. Forklift untuk mesin berbahan bakar bensin bisa menjadi pilihan


berikutnya. Alat berat ini pada dasarnya tak jauh berbeda dengan forklift
mesin diesel. Perbedaan mungkin terletak pada mesin yang lebih mungil
dan lebih ringkas. Walaupun demikian, tenaga yang dihasilkan tak kalah
dari forklift mesin diesel.
c. Untuk forklift bermesin bahan bakar LPG, mungkin masih jarang
ditemukan di Indonesia. Alat berat ini tentu diklaim lebih ramah
lingkungan. Sayangnya, bentuk Forklift jenis ini cenderung lebih besar
apalagi dengan tambahan tabung LPG di bagian belakang.
Ketiga jenis forklift tersebut biasanya digunakan di luar ruangan mengingat
dimensinya yang besar dan suara mesin yang berisik.
2. Forklift elektrik
Sesuai namanya, jenis Forklift ini menggunakan tenaga listrik

untuk

menjalankannya. Alat berat ini menggunakan mesin dengan motor

listrik

sebagai penggeraknya dan baterai sebagai penyuplai listrik.


Dikarenakan menggunakan tenaga listrik, alat berat ini
memiliki berbagai keunggulan. Diantaranya tidak berisik

dan

tentu saja ramah lingkungan. Proses pemeliharaan

forklift

ini juga tak terlalu rumit. Dan yang terpenting, pengguna

tidak

akan direpotkan lagi mengenai biaya BBM yang makin

mahal.

Meski memiliki banyak kelebihan, ternyata forklift elektrik juga memiliki


kelemahan. Salahsatu kelemahan yang cukup mengganggu ialah alat berat ini tak
bisa dioperasikan secara lama karena baterai hanya bertahan dalam hitungan jam.
Sementara itu untuk mencharge baterai dibutuhkan waktu 5-8 jam.

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

Pada dasarnya kedua jenis Forklift memiliki bentuk yang tak jauh berbeda.
Keduanya memiliki fork yang dibekali sistem hidrolik untuk memindahkan dan
mengangkut barang.

2.3 Bagian-bagian Forklift dan Fungsinya


Forklift alat bantu kendaraan yg sering digunakan untuk berbagai keperluan
khususnya untuk mereka yg berkecimpung dalam dunia logistic, dimana fungsi
utamanya sebagai alat transportasi dan pengangkat barang-barang khusunya untuk
barang-barang berat.
Untuk menjaga keawetan sebuah forklift dibutuhkan perawatan tersendiri,
pergantian spare part forklift pada bagian-bagian yg rusak menjadi keharusan
guna memperpanjang masa guna forklift dan juga agar tidak berimbas pada
bagain-bagaian yg lain.
Perawatan forklift tidak hanya sebatas pada pergantian spare part forklift yg
telah rusak namun termsuk cara pakai itu sendiri, untuk lebih mengenal
pemakaian sebuah forklift berikut ini beberapa bagian dari forklift yg harus
diketahui, sebagai berikut:
a. Fork, merupakan bagian utama dari kendaraan forklift yg berfungsi
sebagai penopang tuk membawa dan mengangkat barang. Fork berbentuk
dua buah besi lurus dgn panjang rata-rata 2.5 m. Posisi peletakan barang di
atas pallet masuk ke dalam fork juga menentukan beban maksimal yg
dapat diangkat oleh sebuah forklift

b. Carriage, Carriage merupakan bagian dari spere part forklift yg berfungsi


sebagai penghubung antara mast dan fork. Ditempat inilah fork melekat.
Carriage juga berfungsi sebagai sandaran dan pengaman bagi barangbarang dalam pallet tuk transportasi atau pengangkatan.

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

c. Mast, Mast

merupakan

bagian

utama

terkait dgn fungsi kerja sebuah fork


dalam forklift. Mast adalah satu
bagian yg berupa dua buah besi tebal

yg

terkait dgn hydrolic system dari


sebuah

forklift.

Mast

ini

berfungsi tuk lifting dan tilting.


d. Overhead Guard, Overhead guard
adalah pelindung bagi
seorang forklift driver. Fungsi pelindungan ini terkait dgn safety user dari
kemungkinan terjadinya barang yg jatuh saat diangkat atau diturunkan,
juga sebagai pelindung dari panas dan hujan.
e. Counterweight, Counterweight merupakan bagian penyeimbang beban
dari sebuah forklift. Letaknya berlawanan dgn posisi fork.
f. Frame, bagian komponen dari forklift yang dapat bergerak naik turun,
dimana fork ini diikat pada frame. Dalam perencanaan ini dimana pada
saat frame untuk sudut 12 arah kebelakang, booster tegak lurus terhadap
frame. Chain (Rantai) fungsinya mengangkat frame yang mana beban
diatas fork, rantai jenis digunakan adalah jenis Roller chain
2.4 Operator Forklift
Undang-undang yang mengatur mengenai Opertaor forklift terdapat didalam
Undang-undang PERMENAKERTRANS No.Per 09/MEN/VII/2009, Operator
Forklift dan/atau lift truck di klasifikasikan sebagai berikut:
a. Operator Kelas I
b. Operator Kelas II
Operator pesawat angkutan kecuali operator forklift dan/atau lift truk harus
memenuhi persyaratan sebagai berikut:
a. Sekurang-kurangnya berpendidikan SLTP/sederajat;
b. Berpengalaman sekurang-kurangnya 1 (satu) tahun membantu
pelayanan di bidangnya;
c. Berbadan sehat menurut keterangan dokter;
d. Umur sekurang-kurangnya 19 tahun; dan
e. memiliki Lisensi K3 dan buku kerja
Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

Operator forklift dan/atau lift truk kelas I harus memenuhi persyaratan sebagai
berikut:
a. Sekurang-kurangnya berpendidikan SLTA/sederajat;
b. Berpengalaman sekurang-kurangnya 3 (tiga) tahun membantu
pelayanan di bidangnya;
c. Berbadan sehat menurut keterangan dokter;
d. Umur sekurang-kurangnya 21 tahun; dan

e.

Memiliki Lisensi K3 dan buku kerja.

Operator forklift dan/atau lift truk kelas II harus memenuhi persyaratan sebagai
berikut:
a. Sekurang-kurangnya berpendidikan SLTP/sederajat;
b. Berpengalaman sekurang-kurangnya 1 (satu) tahun membantu
pelayanan di bidangnya;
c. Berbadan sehat menurut keterangan dokter;
d. Umur sekurang-kurangnya 19 tahun; dan
e. Memiliki Lisensi K3 dan buku kerja.
Operator forklift dan/atau lift truk kelas II dapat ditingkatkan menjadi operator
forklift dan/atau lift truk kelas I dengan persyaratan sebagai berikut:
a. Berpengalaman sebagai operator sesuai dengan kelasnya sekurangkurangnya 2 (dua) tahun terus menerus; dan
b. Lulus uji operator forklift dan/atau lift truk sesuai dengan
kualifikasinya.

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

2.5 Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Pengoperasian Forklift

NAMA
ALAT
ANGKU
T

Forklift

Forklift

Forklift

Forklift

ANALISA MENGENAI DAMPAK LINGKUNGAN PENGOPRASIAN FORKLIFT


TINGK
TINDAK
DAMPAK
AT
SUMBER
PENEGNDA
EVENT
LINGKUNGA RESIKO
BAHAYA
N
L M H
Merawat m
Pada saat mesin
secara berka
asap sisa
beroprasi ,
memasang fil
Pencemaran
pembakaran
kendaraan
mulut knalpo
udara /polusi

mesin
mengeluarkan
mengurang
udara
(knalpot)
asap hitam yang
hitam ya
berlebihan
ditimbulkan
mesin
Tanah menjadi
akan menjadi
di saat
tercemar
kendaraan
karena bensin
melakuk
dalam kondisi
yang tercecer
penyimpana
pengecekan
bergerak, tangki
(oil spill) dan
n bensin
berkala / seti
bensin yang
dapat
bocor
menggunakan
bocor
berdampak
tersebu
menumpahkan
kepada
bensin dijalanan
tumbuhan ,
manusia dan
binatang
Tanah menjadi
akan menjadi
tercemar
di saat
karena bensin
kendaraan
melakuk
yang tercecer
dalam kondisi
pengecekan
penyimpana
(oil spill) dan
bergerak, tangki
berkala / seti
n oli bocor
dapat
oli yang bocor
menggunakan
berdampak
menumpahkan
tersebu
kepada
bensin dijalanan
tumbuhan ,
manusia dan
binatang
beban /
saat
Jalan menjadi

memastikan
angkutan
mengangkut
tidak rata ,
angkutan
yan di bwa
muatan ,
kepadatan
melebihi kap
melebihi
pengangkatan
tanah menjadi
yang tel
beban yang
dilakukan secara berkurang dan
ditentuk
sebnarnya
berlebihan
dapat
melebihi batas
mengakibatka
kapasitas jalan
n jalan amblas
yang

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

diperbolehkan
untuk dilewati

2.6 Risk Asessment Forklift


SUMBER
BAHAYA

Pekerja
menaiki Unit
alat angkut

JENIS
RESIKO

EVENT

Terjatuh,t
erpeleset

Pekerja
terpeleset ,
terjatuh pada
saat menaiki
tangga unit alat
angkut

pekerja

Mesin
unit
rusak

pekerja

Tertabrak
,terluka,K
ematian,
pengirim
an
tertunda

mesin unit
tidak dapat
hidup karena
salah cara
menghidupkan
mesin
Pada saat
menjalankan
unit alat angkut
dijalan umum
pekerja tidak
mengerti
bagaimana
cara
menjalankan
dan
mengoprasikan
alat angkut
dengan benar
dan aman
sehingga
terjadi
kecelakaan

RESIK
DAMPAK
O
L M H P E A C

Memberikann penyuluhan
kepada pekerja mengenai
pentingnya 3 point contact
pada saat menuruni unit alat
angkut dan memastikan
bahwa handdrail dan tangga
dalam kondisi yang layak

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

PENGENDALIAN RESIKO

Memastikan bahwa pekerja


telah memiliki sertifikasi dan
ijin untuk megoprasikan alat
angkut

Memastikan bahwa pekerja


telah memiliki sertifikasi , ijin
mengemudi ,SIO dan sudah

melakukan MCU saat


mengoprasikan dan
menjalankan unit alat angkut.

Pekerja
menuruni
unit alat
angkut

Terjatuh,t
erpeleset

Pekerja
terpeleset ,
terjatuh pada
saat menaiki
tangga unit alat
angkut

Memberikann penyuluhan
kepada pekerja mengenai
pentingnya 3 point contact
pada saat menuruni unit alat
angkut dan memastikan
bahwa handdrail dan tangga
dalam kondisi yang layak

2.7 JSA Forklift


Tahapan
Pekerjaan
1. Melakukan
observasi untuk
jalur forklift

2. Melakukan
inspeksi forklift
sebelum di
operasikan

3. Mempersiapkan
benda atau

Potensi Bahaya

Tindakan Pengendalian

Pelaksana

1.1. Di samping
jaalur untuk
forklift banyak
benda dan
barang

1.1.1. Pastikan operator lebih Operator dan


teliti memperhatikan jalur Project Koordinator
jalan untuk forklift
(Quality Control)

2.1. Pada saat


pekerja
mempersiapka
n forklift ,
kurangnya
peralatan
memadai atau
tidak dapat
menemukan
peralatan
tersebut
3.1. Benda atau
barang yang di

2.1.1. Pastikan forklift dalam


keadaan baik

1.1.2 Jalur untuk forklift lancar


tidak ada benda yang
menjadi
potensi
utk
terjadinya insiden
Operator dan
mekanik

2.1.2. Operator forklift dan


mekanik lebih teliti dan
membuat ceklist apa saja
yang diperiksa dalam
inspeksi

3.1.1. Barang atau benda yang Operator dan


akan di angkut forklift

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

barang yang
akan di angkat

4. Pengangkatan
barang atau
benda

5. Pengoperasian
Forklift

angkat
pastikan dalam
keadaan baik,
tidak ada
kerusakan yg
dapat
menimbulkan
ketidak
seimbangan
pengangkatan

tidak melebihi batas

Mekanik

3.1.2. Operator lebih dulu


memilih jenis forklift yang
akan di gunakan

4.1. Pada saat


pengangkatan
pastikan fork
telah dalam
keadaan
seimbang

4.1.1. Pastikan opeartor lebih Operator dan


teliti dalam proses ini Rigger
serta
operator
telah
terlatih secara baik

5.1 Benda yang


tidak stabil

5.1.1 Pastikan benda yang di Operator


angkat dalam keadaan
stabil

4.1.2. Pastikan pengait untuk


mengangkat benda atau
barangnya
telah
terpasang dengan baik
dan pemberian aba-aba

5.1.2

Pastikan
pandangan
operator tidak terhalang
benda

5.1.3

Pastikan
tidak
ada
pekerja lain yang berada
di jalur forklift

5.1.4 Tempat untuk barang dan


beban sesuai ukurannya
6. Penurunan
Barang atau
benda

6.1. Sistem
pergerakan
dari bagian
fork dan pallet

6.1.1. Inspeksi telah dilakukan


secara menyeluruh

7. Setelah
pengangkutan

7.1 Benda yang


diturunkan
tidak stabil

6.1.1 Pastikan posisi


yang diturunkan

Operator

6.1.2. Penurunan dilakukan


sesuai SOP yang berlaku

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

benda Mekanik dan


dalam Operator

keandaan stabil
6.1.2 Forklift yang telah di
pakai
harus
kembali
dengan kecepatan yang
sama

2.8 Analisis Bahaya forklift


Identifikasi bahaya pada forklift adalah sebagai berikut:
1. Bahaya Manusia
Bahaya yang disebabkan oleh manusia tersebut, seperti kelalaian,
mengantuk, kurang konsentrasi, kurang keterampilan bahaya manusia
sangat berpengaruh besar atas terjadinya insiden yang menyebabkan
kecelakaan kerja dalam penggunaan forklift. Stres dari operator yang
bekerja tidak sesuai pengaturan jadwal kerja yang baik.
2. Bahaya Mekanis
Bahaya yang disebabkan oleh Pesawat alat angkat dan angkut, bahaya ini
berasal dari salah satu komponen forklift seperti fork, frame dll. Bahaya
ini dapat membahayakan manusia yang menyebabkan kecelakaan bagi
operator atau pekerja di sekitarnya, terjatuhnya benda/barang yang di

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

angkat apabila yang di angkat adalah Bahan B3 dan sampai terjatuh dapat
mencemari lingkungan.
3. Bahaya Lingkungan
Bahaya yang berasal dari lingkungan seputar lokasi kerja, forklift yang
dipakai di dalam ruangan yang mengurangi ruang gerak forklift. Forklift di
pakai di luar ruangan, kondisi cuaca yang kurang baik, bidang jalan untuk
forklift yang tidak rata. Kondisi ini tentu meningkatkan resiko kecelakaan
yang cukup tinggi.
2.9. Penanggulangan Bahaya Forklift
Penanggulangan yang dapat dilakukan untuk mengurangi insiden yang dapat
terjadi dalam penggunan forklift, sebagai berikut:
1. Mengurangi beban angkat untuk bagi operator yang belum lama bekerja.
2. Membuat sistem shift yang baik bagi operator forklift
3. Sistem kerja yang ergonomis agar operator forklift dapat bekerja secara
konsisten dan kontinyu
4. Perawatan forklift secara berkala untuk mengurangi bahaya yang
disebabkan oleh forklift
5. Inspeksi sebelum dan sesudah pemakaian forklift terlebih lagi pemakaian
forklift dalam waktu yang lama dilakukan oleh mekanik
6. Menyesuaikan jenis forklift yang di gunakan dengan barang/benda yang
akan di angkut
7. Membuat jalur forklift baik penggunaan forklift di dalam ruangan dan
luar ruangan
8. Pelatihan secara berkala baik teknis dan non teknis terhadap operator
forklift
9. Penggunaan APD yang sesuai bagi operator dan rigger dalam
pengoperasian forklift

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

BAB III
SARAN DAN KESIMPULAN
3.1 Saran
Saran yang dapat diberikan dalam penggunaan Pesawat alat angkat dan angkut
dalam hal ini forklift adalah bahwa penggunaan forklift harus sesuai dengan
prosedur yang telah di buat sebelumnya, tentu dalam penggunaannya forklift
dibedakan menjadi berbagai jenis forklift, jenis beban, tekanan, ketinggian
pengangkatan berbeda-beda. Operator juga harus mengetahui sistem kerja forklift
agar tidak ada kesalahan dalam penggunaannya.
3.2 Kesimpulan
Forklift merupakan jenis pesawat alat angkat dan angkut yang digunakan
sudah sangat lama, hal in menunjukan bahwa forklift adalah salah satu jenis alat
angkat dan angkut yang tidak tergantikan. Forklift dibedakan menjadi berbagai
jenis dan kegunaannya, adak forklift elektrik, forklift diesel, forklift bahan bakar
gas dan sebagainya.

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

Forklift juga di gunakan di berbagai jenis industri baik industri kecil


hinggan industri besar, tentu saja forklift sangat membantu kerja untuk
mengangkat beban yang besar dan dalam jumlah yang banyak.
Penggunaan forklift juga dapat menimbulkan bahaya, bahaya-bahaya
tersebut harus di analisis dan identifikasi dengan baik agar meminimalkan
terjadinya kecelakaan dalam penggunaan forklift.

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut

Daftar Pustaka
Peraturan Menteri Tenaga kerja dan Transmigrasi, No.Per 09/MEN/VII/2009
Laden Safety Mandiri., (n.d) Forklift retrieved from
http://www.ladensafetymandiri.com/?page_id=147
Jurnal KALPIKA Vol.7 No.2 (10 2011) Analisis Perancangan Forklift Dengan Kapasitas
1 Ton, Ir.Jenniria Rajagukguk., Msi

Identifikasi Bahaya dan Penilaian Resiko JSA & RA (Job Safety Analysis & Risk
Assessment)

Forklift | Keselamatan Alat Angkat dan Angkut