Anda di halaman 1dari 3

Menghayati Bacaan Talqin

Sesungguhnya kita adalah milik Allah dan kepadaNya


kita kembali
Setiap yang hidup akan pasti menemui hari akhirnya yakni mati dan setiap kematian itu adalah
kehendak Allah SWT. Walaupun sesuatu kematian itu merupakan peristiwa yang amat
menyedihkan, namun mengikut landasan agama, kesedihan itu harus ada batasnya.
Adalah dituntut supaya kematian samada dari
ahli keluarga, anggota masyarakat dan sahabat
serta kenalan diberi perhatian
hatian dari segi
menziarah dan menguruskan jenazahnya.
Perkara- perkara yang wajib dalam
menguruskan mayat adalah fardu kifayah bagi
seluruh anggota masyarakat di situ
situ.

Setiap kematian wajib dimandikan, dikafankan,


dikafankan
disembahyangkan dan baik lagi jika kita
kit
bersama dengan yang lain mengiringi jenazah
itu hingga ke tanah kubur. Jika sudah di tapak
perkuburan nanti, bersama-samalah
samalah pula
pul kita
mendengar bacaan talqin serta berdoa untuk
kesejahteraan arwah yang berkenaan. Di
samping itu ramai yang menerima bacaan
talqin sebagai satu sidang untuk memberi
peringatan kepada kita yang masih hidup
apakah kita sudah bersedia dari segi amal ibadat sebelum kembali ke rahmatullah.

Maka bagi kita yang masih hidup dan mampu membuat penilaian pada diri sendiri, pasti
akan merasai sesuatu jika bacaan talqin itu didengar dengan penuh khusyuk dan tawadzuk.
Mahasuci Allah yang Engkau bersifat dengan baqa dan `qidam
Tuhan yang berkuasa mematikan sekalian yang bernyawa,
Mahasuci Tuhan yang menjadikan mati dan hidup untuk menguji siapa yang baik dan siapa
yang tidak.
Mahasuci Allah yang menjadikan lubang kubur sebesar
sebesar-besar
besar pengajaran untuk menjadi iktibar
kepada orang yang lalai dan sebesar
sebesar-besar amaran kepada semua yang masih hidup.
hidup
Ingatlah!
Bahawa sekalian mahluk Allah akan musnah dan binasa, melainkan zat Allah Taala
Ta
itu jua.

Allah yang Maha besar dan yang Maha berkuasa untuk menghukum, manakala kita sekalian
akan pasti kembali menghadapi hadiratNya.
.
Wahai (Nama Si Mati) bin (Nama Ibu Si Mati).
Wahai (Nama Si Mati) bin (Nama Ibu Si Mati).
Wahai (Nama Si Mati) bin (Nama Ibu Si Mati).
Hendaklah kamu ingat akan janji-janji
janji Allah yang
mana kamu ada bawa bersama dari dunia ini.
Sekarang kamu telah menuju masuk ke alam Akhirat.
Kamu telah mengaku bahawa tiada Tuhan yang
disembah dengan sebenar-benarnya
benarnya melainkan
Allah, dan bahawasanya Nabi Muhammad itu
Pesuruh Allah.
Wahai (Nama Si Mati) bin (Nama Ibu Si Mati).
Apabila
pabila datang kepada kamu 2 orang malaikat yang serupa dengan kamu iaitu Mungkar dan
Nakir, maka janganlah berasa gentar dan takut, janganlah kamu berdukacita dan risau serta
janganlah kamu susah-hati
hati dan terkejut.
Ketahuilah wahai (Nama Si Mati) b
bin (Nama Ibu
Si Mati).
bahawasanya Mungkar dan Nakir itu hamba Allah
Taala, sebagaimana kamu juga hamba Allah
Taala.
Mereka akan menyoal kamu. Mereka akan
bertanya:
Siapakah Tuhan kamu?
Siapakah Nabi kamu?
Apakah agama kamu?
Apakah kiblat kamu?
Siapakah saudara kamu?
Apakah pegangan ikhtikad
tikad kamu?
Dan apakah kalimah yang kamu bawa bersama
bersamasama kamu?
Pada ketika itu hendaklah kamu menjawab soalan
soalan-soalan mereka dengan cermat dan sehabissehabis
habis terang tepat dan betul.
Janganlah berasa gementar, janganlah takut dan janganlah bergopoh-gapah,
gapah, biarlah tenang
dan berhati-hati.
Hendaklah kamu jawab begini:
Allah Taala Tuhanku,
Muhammad nabiku,
Islam agamaku,
kitab suci Al-Quran ikutanku,
Baitullah itu qiblatku,
malahan solah lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, mengeluarkan zakat dan mengerjakan
haji diwajibkan ke atas aku.

Semua orang Islam dan orang yang beriman adalah saudara aku,
bahkan dari masa hidup hingga aku mati aku mengucap:
Laa ilaa ha illallah Muhammadur Rasulullah.
Wahai (Nama Si Mati) bin (Nama Ibu Si Mati),
tetapkanlah hati kamu,
inilah dia suatu dugaan yang paling besar.
Ingatlah bahawa kamu sekarang sedang tinggal di
dalam Alam Barzakh,
sehingga sampai satu masa kelak, kamu akan
dibangunkan semula untuk berkumpul di Padang
Mahsyar.
Insaflah wahai (Nama Si Mati) bin
in (Nama Ibu Si
Mati),
bahawasanya mati ini adalah benar,
soalan malaikat Mungkar
kar dan Nakir di dalam kubur ini adalah benar,
Dibangunkan dari kubur kemudian kita dihidupkan semula adalah benar,
Berkumpul
erkumpul dan berhimpun di Padang Mahsyar adalah benar,
dihisab dan dikira segala amalan kamu adalah
benar,
Adanya syurga dan neraka itu adalah
benar.
Bahawasanya hari Kiamat tetap akan ada,
Begitu juga Allah yang maha berkuasa akan
membangkitkan semula semuanya dari
dalam kubur untuk kumpulkan di Padang
Mahsyar
Akhirnya
khirnya kami ucapkan selamat berpisah dan
selamat tinggal kamu di sisi Allah Taala.
Semoga Allah akan memberi kesejahteraan
ke
kepada kamu dan kami doakan semoga Allah
jua yang akan menetapkan hati kamu.
Mudah-mudahan Allah SWT akan memberi keampunan dan memaafkan kesalahan kamu serta
menerima segala amal kebajikan kamu semasa di dunia ini.
Ya Allah Ya Tuhan dan dengan segala kemegahan penghulu kami Nabi Muhammad SAW,
SAW
kami merayu dan bermohon pada Mu supaya tidak disiksa mayat ini.
Subhana
Subhana rabbika rabbil izati amma ya sifun wassalamu alalmursalin, walham
walhamdulillahi
dulillahi rabbil
alamin.

""
Abd. Razak Rahman,
Kampung Baru, Langgar,
Alor Star, Kedah D.A