Anda di halaman 1dari 16

P3

INTISARI
Yoghurt merupakan hasil olahan susu dengan cara mengasamkan melalui proses
fermentasi. Fermentasi yoghurt biasanya menggunakan bakteri asam laktat dari golongan
Lactobacillus bulgaricus, Streptococcus themophilus, dan Lactobacillus casei. Fermentasi
yogurt pada umnya menggunakan bakteri genus Lactobacillus, Streptococcus, dan
Bifidobakterium. Selama proses fermentasi terjadi proses pembentukan tekstur dan rasa dari
yogurt. Dalam percobaan kali ini digunakanlah Lactobacillus bulgaricus dan Streptococcus
thermophilus. Tujuan dari percobaan ini adalah mengetahui pengaruh pH, penambahan
gula, dan starter terhadap massa jenis, pH, kadar glukosa, dan kadar asam laktat pada
yogurt.
Bahan dan alat yang digunakan adalah susu bubuk, gula untuk nutrisi, glukosa
anhidris, dan ele vire sebagai starter. Alat yang digunakan adalah erlenmeyer, pipet tetes,
gelas ukur, beaker glass, termometer, dan kompor listrik. Variabel yang digunakan ada tujuh
macam. Cara kerja dimulai dari pasteurisasi bahan yang sudah diberi nutrisi (gula jawa),
penambahan starter yogurt, pengaturan pH dan pemeraman. Analisa pengamatannya
meliputi analisa %S, pH, dan densitas selama t0,dan t1, t2.
Hasil dari percobaan ini adalah semakin lama waktu inkubasi, maka massa jenisnya
semakin tinggi, pH semakin rendah, % glukosa makin rendah, dan % asam laktat makin
besar. Untuk saran, selalu menjaga kebersihan saat praktikum, melakukan sterilisasi alatalat sebelum praktikum, uji pH dilakukan secara teliti, analisa glukosa dengan titrasi secara
teliti, dan ukur suhu pemanasan dengan lebih akurat.

P3
5.) Titrasi lagi dengan glukosa standar sambil dipanaskan 60o s.d. 70oC hingga warna
biru menjadi merah bata.
6.) Catat kebutuhan titran.
7.) F = volume titran
2. Mengukur kadar glukosa sample
a. Ambil 5 ml bahan baku, encerkan hingga 100 ml, ambil 5 ml netralkan pHnya.
b. Tambahkan 5 ml fehling A dan 5 ml fehling B, tambahkan 5 ml glukosa standar yang
telah diencerkan.
c. Panaskan hingga 60 s.d. 70 C.
o

d. Titrasi dengan glukosa standar sambil dipanaskan 60 s.d. 70 C sampai warna biru
o

hampir hilang lalu tambahkan 2 tetes MB.


e. Titrasi kembali dengan glukosa standar sambil dipanaskan 60 s.d. 70 C sampai warna
o

biru menjadi merah bata.


f. Catat kebutuhan titran.
M = volume titran

1. Analisa asam laktat


a. Pembuatan NaOH 0,1 N
1. Ambil 2 gram NaOH.
2. Encerkan hingga 500 ml.
b. Mengukur kadar asam laktat sampel
1. Ambil 10 ml sampel, encerkan hingga 100 ml, ambil 10 ml.
2. Tambahkan 3 tetes fenolftalein.
3. Titrasi dengan NaOH 0,1 N.
4. Catat kebutuhan titran.
V pengenceran
)
V yang diambil
x 100
C x 100

A x B x 90 x (
Kadar Asam Laktat (%) =

Keterangan :
A

= Volume NaOH terpakai (ml)

= Konsentrasi NaOH (N)

= Volume sampel yang dianalis (ml)

90

= BE asam laktat (90 gr/ekuivalen)

P3
BAB IV
HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN
4.2 Pembahasan
4.2.1. Pengaruh pH Terhadap Yoghurt
a. Pengaruh Terhadap Massa Jenis ()
2
1.9
1.8
1.7
1.6
Massa jenis (gr/ml)

1.5

Variabel 1

1.4

Variabel 2

1.3

Variabel 3

1.2
1.1
1
1

Waktu (hari)

Gambar 4.2.1 Grafik Hubungan waktu terhadap massa jenis dengan variabel berubah pH
Dari grafik di atas dapat dilihat bahwa massa jenis dari hari pertama hingga terakhir
semakin naik seiring dengan penurunan pH. Hal ini menandakan bakteri berkembang biak
dalam susu tersebut yang selanjutnya akan memfermentasi susu menjadi yogurt. Dalam
percobaan ini, proses fermentasi yogurt menggunakan starter berupa yogurt yang sudah jadi
(yoghurt plain). Dalam yogurt terdapat dua macam bakteri yang berkembang biak. Awal
fermentasi diawali dengan pertumbuhan Streptococcus thermophilus yang menyiapkan
kondisi optimum untuk pertumbuhan Lactobacillus bulgaricus. Yogurt menggumpal
disebabkan selain butiran lemak dan air, susu juga terdiri dari bola-bola protein kecil yang
disebut misel. Letaknya berjarakan satu dengan yang lain. Jika suasana susu tidak asam, saat
bertabrakan pun misel-misel ini berpantulan dan memisah kembali. Tapi saat susu menjadi
asam oleh asam laktat dari bakteri yogurt, misel seolah-olah lengket dan ketika bertabrakan
terbentuklah jaring-jaring yang memerangkap air. Dalam pengamatan, susu nampak
menggumpal (Wahyu, 2010). Dengan adanya proses pertumbuhan bakteri ini, konsentrasi
campuran tiap variabel akan meningkat dan mengakibatkan naiknya densitas tiap variabel.
(Sfakianakis dan Tzia, 2014).

P3
4.2.2. Pengaruh Penambahan Gula Terhadap Yoghurt
a. Pengaruh Terhadap Massa Jenis ()
2.1
2
1.9
1.8
1.7
1.6
Massa jenis (gr/ml) 1.5
1.4
1.3
1.2
1.1
1

Variabel 2
Variabel 4
Variabel 5

Waktu (hari)

Gambar 4.2.5 Grafik Hubungan waktu terhadap massa jenis dengan variabel berubah
penambahan gula
Dari grafik diatas menunjukkan bahwa terjadi peningkatan densitas terhadap variable
2 variabel 4 ataupun variable 5. Hal ini disebabkan dengan bertambahnya waktu inkubasi,
aktivitas mikroba semakin meningkat dan jumlah mikroba semakin banyak Pada proses
pembuatan yoghurt terdapat proses fermentasi laktosa menjadi menjadi menjadi asam laktat.
Dimana selain asam laktat, nantinya pada proses ini terbentuk NADH dan CO 2. NADH
dibentuk dengan menguraikan molekul air (H 2O) menjadi H+ dan O2, H+ berikatan dengan
NAD, sedangkan O2 berikatan dengan C yang berasal dari molekul laktosa, menjadi
CO2(Anna,2006). Hal inilah yang menyebabkan adanya penembahan densitas pada proses
pembuatan yoghurt. Karena secara teknis molekul air berkurang akibat digunakan untuk
membentuk NADH dan CO2. Grafik diartas menunjukkan varaibel 5 dengan gula 15 %W
mempunyai densitas lebih tinggi disusul dengan variable 2 dengan gula 10 %W dan variable
4 dengan gula 5%W. namun meskipun begitu perbedaan densitasnya cukup kecil. Hal ini
disebabkan karena jumlah starter pada ketiga variable sama yaitu sebanyak 8 %W. Pada
dasarnya jumlah starter yang digunakan akan mempengaruhi kecepatan reaksi pembentukan,
hal ini berkaitan dengan jumlah koloni bakteri asam laktat. Namun jumlah maksimal starter
yang ditambahkan maksimal 7%, lebih dari itu hamper tidak ada pengaruhnya terhadap
yoghurt yang dihasilkan. Selain itu penambahan gula pada konsentrasi tertentu tidak akan
berpengaruh banyak pada kekentalan atau densitas yoghurt yang dihasilkan. Pada dasarnya

P3
perlu adanya keseimbangan antara jumlah starter yang digunakan dan jumlah nutrisi dalam
bentuk gula yang ditambahkan agar memberikan hasil maksimal. Kondisi optimal dan
seimbang yang dimaksud adalah dimana jumlah starter yoghurt yang paling optimal adalah
3% sedangkan untuk gula yang dikandung maksimal 4-4,5%. Apabila proses pembuatan
yoghurt menggunakan susu skim bukan susu segar, susu skim yang digunakan paling optimal
5-6,5% (Heru,2010). Hal inilah yang menyebabkan densitasnya naik namun perbedaan
densitas antar variable tidak begitu jauh.
8
7
6
5
pH 4
3

variabel 2

variabel 5

variabel 4

1
0
0.5

1.5

2.5

3.5

t (hari)

b.
Pengaruh Terhadap Ph

Gambar 4.2.6 Grafik Hubungan waktu terhadap pH dengan variabel berubah penambahan
gula

P3
Dari grafik diatas dapat dilihat bahwa semakin lama waktu inkubasi pH semakin turun
berada pada nilai 3-4. Hal ini membuktikan terjadinya perubahan kimia pada komponen gula
menjadi komponen asam, dimana pH optimum berada pada kisaran nilai 3-5 (Anna,2006).
Namun pada variable 5 dengan gula 15%W nilai penurunan pH pada akhir masa inkubasi
lebih kecil daripada variable 2 dengan gula 10%W. Hal ini dikarenakan jumlah gula yang
terlalu banyak akan menyebabkan proses fermentasi asam laktat akan lambat pada akhir masa
inkubasi, hal ini karena jumlah koloni BAL tidak seimbang dengan jumlah konsentrasi gula,
menyebabkan adanya fase lag. Fase lag terjadi karena pada dasarnya proses fermentasi asam
laktat menghasilkan CO2, dimana reaksi fermentasi secara anaerob atau tertutup. Unsur C
didapat dari gula, dimana semakin banyak unsur C maka CO 2 yang terbentuk semakin
banyak. Hal ini dapat menyebabkan tekanan pada system meningkat, tekanan ini
menyebabkan pembentukan CO2. Karena tekanan semakin tinggi system memasuki
kesetimbangan baru (Heru,2010). Hal ini menyebabkan perlunya proses adaptasi lagi. Selain
itu karena jumlah CO2 dalam system tinggi menyebabkan proses pembentukan CO2
melambat. Akibatnya jumlah asam laktat yang dihasilkan persatuan waktu menurun, dengan
penurunan jumlah produksi asam laktat menyebabkan nilai penurunan pH semakin kecil.
c. Pengaruh Terhadap Kadar Glukosa
3
2.5
2
% S 1.5

variabel 2
variabel 4

variabel 5

0.5
0
0.5

1.5

2.5

3.5

t (hari)

Gambar 4.2.7 Grafik Hubungan waktu terhadap kadar glukosa dengan variabel berubah
penambahan gula
Pada variable 5 dengan gula 15%W dan variable 2 gula 10%W konstan mengalami
penurunan nilai kadar gula dimana gula tersebut yang nantinya terfermentasi menjadi asam
laktat, dimana pada variable 5 otomatis mempunyai sisa kadar glukosa lebih tinggi dari pada

P3
variable 2 pada akhir masa inkubasi dikarenakan %W gulanya lebih tinggi pada masa awal
inkubasi lebih tinggi. Namun pada variable 4 dengan gula 5%W terjadi penyimpangan yaitu
nilai kadar gulanya naik. Hal ini karena pada dasarnya gula pasir sendiri tersusun atas
berbagai jenis sakarida baik monosakarida, disakarida maupun berberapa jenis polisakarida.
Untuk dapat difermentasi menjadi asam laktat. Gula tersebut harus terhidrolisis menjadi
menjadi bentuk yang lebih sederhana yaitu monosakarida. Proses hidrolisis ini pada dasarnya
secara alami bisa dilakukan oleh makhluk hidup. Termasuk bakteri asam laktat (Tanti,2009).
Karena adanya proses hidrolisis senyawa polisakarida dan disakarida tersebut menjadi
monosakarida, menyebabkan kadar gula pada akhir masa inkubasi sempat meningkat. Gula
yang digunakan adalah gula pasir dimana pada setiap pengambilan beberapa gram gula
mempunyai komposisi jumlah monosakarida, disakarida, dan polisakarida berbeda. Sehingga
pada pengambilan gula pada 5%W 10%W dan 15%W belum tentu mempunyai komposisi
monosakarida, disakarida, dan polisakarida yang sama. Sehingga hal ini memungkinkan pada
gula 5%W mempunyai komposisi disakarida dan polisakarida lebih banyak sehingga ketika
terhidrolisis akan menyebabkan kenaikan kadar glukosa kembali.
d. Pengaruh Terhadap Kadar Asam Laktat
80
70
60
50
% Asam Laktat 40
30

variabel 2

20

variabel 5

variabel 4

10
0
0.5

1.5

2.5

3.5

t (hari)

Gambar 4.2.8 Grafik Hubungan waktu terhadap kadar asam laktat dengan variabel berubah
penambahan gula
Dari grafik diatas dapat dilihat pada ketiga variable terjadi kenaikkan kadar asam laktat.
Dimana pada akhir masa inkubasi variable 5 dengan gula 15%W mempunyai kadar asam
laktat tertinggi, disusul dengan variable 2 dengan gula 10%W dan setelanya variable 4
dengan gula 5%W. Yoghurt merupakan susu yang diasamkan melalui proses fermentasi asam.
Pada proses ini terjadi perubahan laktosa (gula susu) menjadi asam laktat(Tanti,2009).

P3
Sehingga dengan bertambahnya jumlah gula pada batas akan menyebabkan jumlah asam
laktat yang dihasilkan akan semakin banyak.
4.2.3. Pengaruh Penambahan Starter
a. Pengaruh Terhadap Massa Jenis
2.1
2
1.9
1.8
1.7
1.6
Massa jenis (gr/ml) 1.5
1.4
1.3
1.2
1.1
1

Variabel 2
Variabel 6
Variabel 7

Waktu (hari)

Gambar 4.2.9 Grafik Hubungan waktu terhadap massa jenis dengan variabel berubah
penambahan starter
Dari grafik diatas menunjukkan bahwa terjadi peningkatan densitas terhadap variable
2 variabel 6 ataupun variable 7. Hal ini disebabkan dengan bertambahnya waktu inkubasi,
aktivitas mikroba semakin meningkat dan jumlah mikroba semakin banyak (Anna,2006).
Pada ketiga sampel densitas yang didapat cenderung sama atau beda tipis, hal ini karena baik
jumlah %W Nitrogen maupun %W gula yang ada pada ke tiga sampel tersebut jumlahnya
sama yaitu 5%W dan 10% W, pada dasarnya perlu adanya keseimbangan antara jumlah
starter yang digunakan dan jumlah nutrisi dalam bentuk gula yang ditambahkan agar
memberikan hasil maksimal. Kondisi optimal dan seimbang yang dimaksud adalah jumlah
starter yoghurt yang paling optimal adalah 3% sedangkan untuk gula yang dikandung
maksimal 4-4,5%. Apabila proses pembuatan yoghurt menggunakan susu skim bukan susu
segar, susu skim yang digunakan paling optimal 5-6,5% (Heru,2010). Jika dilihat lagi ketiga
sampel yang kami gunakan mempunyai komposisi melebihi kondisi atau jumlah yang
seimbang, sehingga meskipun jumlah starter ditambah pengarunya terhadap densitas kecil.
b. Pengaruh Terhadap pH

P3
8
7
6
5
pH 4
3

variabel 2

variabel 7

variabel 6

1
0
0.5

1.5

2.5

3.5

t (hari)

Gambar 4.2.10 Grafik Hubungan waktu terhadap pH dengan variabel berubah penambahan
starter
Dari grafik diatas, pada ketiga variable terjadi penurunan pH, Dengan bertambahnya
waktu inkubasi, aktivitas mikroba semakin meningkat dan jumlah mikroba semakin banyak,
sehingga mengakibatkan pH medium menjadi turun (Anna,2006). Pada variable 6 penurunan
pH cenderung kecil karena jumlah starter yang kecil sehingga asam laktat yang dihasilkan
cenderung lebih sedikit, namun pada variable ke 2 dan ke 7 pH pada akhir masa inkubasi
sama Sedangkan pH optimum fermentasi yoghurt berada pada kisaran 3-5 (Anna, 2006)
sedangkan penurunan pH pada variable 7 lebih lambat pada awal masa inkubasi disebabkan
karena jumlah starter yang ditambahkan lebih banyak. Sehingga proses adaptasi yang terjadi
lebih lama, dan penurunan pH secara cepat pada akhir masa inkubasi menandakan proses
adaptasi sudah selesai.
c. Pengaruh Terhadap Kadar Glukosa

P3
3
2.5
2
% S 1.5

variabel 2
variabel 6

variabel 7

0.5
0
0.5

1.5

2.5

3.5

t (hari)

Gambar 4.2.11 Grafik Hubungan waktu terhadap kadar glukosa dengan variabel berubah
penambahan starter
Dari grafik diatas terlihat dari ketiga variable terjadi penurunan kadar glukosa
terhadap waktu inkubasi, dimana pada variable 6 4%W menagalami penurunan kadar glukosa
paling kecil, karena jumlah starter yang ditambahkan sedikit. Sedangkan pada variable 2
8%W starter mempunyai laju menurunan glukosa yang stabil. Namun pada variable 7 12%W
starter pada akhir masa inkubasi terjadi penyimpangan. Hal ini disebabkan adanya proses
hidrolisis pada disakarida dan polisakarida pada akhir masa inkubasi. Gula pasir sendiri
tersusun atas berbagai jenis sakarida baik monosakarida, disakarida maupun berberapa jenis
polisakarida. Untuk dapat difermentasi menjadi asam laktat. Gula tersebut harus terhidrolisis
menjadi menjadi bentuk yang lebih sederhana yaitu monosakarida. Proses hidrolisis ini pada
dasarnya secara alami bisa dilakukan oleh makhluk hidup. Termasuk bakteri asam laktat
(Tanti,2009) Gula yang digunakan adalah gula pasir dimana pada setiap pengambilan
beberapa gram gula mempunyai komposisi jumlah monosakarida, disakarida, dan
polisakarida berbeda bahkan dengan %W sama. Namun pada proses tersebut proses hidrolisis
cenderung kecil, dan reaksi yang dilakukan oleh BAL cenderung mengarah ke fermentasi.
Akibat adanya proses hidrolisis ini reaksi fermentasi pada variable 7 melambat.
d. Pengaruh Terhadap Kadar Asam Laktat

P3
70
60
50
40
% Asam Laktat

variabel 2

30

variabel 6

20

variabel 7

10
0
0.5

1.5

2.5

3.5

t (hari)

Gambar 4.2.12 Grafik Hubungan waktu terhadap kadar asam laktat dengan variabel berubah
penambahan starter
Pada Grafik di atas dapat dilihat seiring pertambahan waktu jumlah asam laktat yang
dihasilkan meningkat. Dimana pada Variabel 6 4%W mempunyai nilai asam laktat terkecil
sedangkan variable 2 dengan 8%W mempunyai nilai asam laktat tertinggi. Pada variable 7
terjadi penyimpangan dimana nilai asam laktatnya turun. Hal ini disebabkan Pada proses
pembentukan NADH, air diuraikan menjadi unsur H dan O 2. Dimana nantinya H bereaksi
dengan NAD sedangkan O2 bereaksi dengan C yang berasal dari glukosa. Namun hal tersebut
tidak menutup kemungkinan adanya air terurai menjadi H+ dan OH- . OH- yang terbentuk
mampu bereaksi dengan asam laktat, menyebabkan asam laktat yang dihasilkan menurun
(Anna,2006). Hal tersebut menyebabkan nilai asam laktat menurun.

BAB V
PENUTUP

P3
5.1. Kesimpulan
1. Massa jenis yogurt semakin naik seiring dengan penurunan pH, seiring pertumbuhan
bakteri konsentrasi campuran meningkat karena naiknya densitas. PH optimum
untuk mencapai asam laktat terbanyak yaitu pada pH 5 agar pH akhir ssesuai.
Sedangkan pH optimum agar menghasilkan kadar glukosa paling banyak yaitu pada
pH 10. Untuk pH optimum agar asam laktat yang dihasilkan banyak yaitu saat pH 2.
2. Penambahan gula optimum agar menghasilkan massa jenis paling besar yaitu 15%
W. Semakin lama waktu inkubasi, pH semakin turun. Untukmenghasilkan pH
optimum yaitu 3-5, maka diperlukan penambahan gula 10% W.

Untuk

menghasilkan kadar glukosa yang paling besar, maka penamahan glukosa yang
paling optimum adalah 5 % W. Sedangkan untuk menghasilkan kadar asam laktat
yang paling banyak yaitu pada penambahan glukosa 15 %.
3. Penambahan starter paling optimal adalah 3%, namun karena komposisi susu yang
digunakan sama, maka penambahan starter tidak banyak memberi pengaruh. Untuk
pH optimum, maka penambahan starter yang cocok yaitu pada penambahan 8%W
dan 12%W. Pada kadar glukosa maksimum, digunakan penambahan starter 4 %W.
Sedangkan untuk menghasilkan kadar asam laktat paling banyak, diperlukan
penambahan 8 %W.
5.2. Saran
1. Selalu menjaga kebersihan saat praktikum.
2. Melakukan sterilisasi alat-alat sebelum praktikum.
3. Uji pH dilakukan secara teliti.
4. Analisa glukosa dengan titrasi secara teliti.
5. Ukur suhu pemanasan dengan lebih akurat

DAFTAR PUSTAKA

Brown, Marissa. 2010. Sensory Characteristics and Classification of Commercial and


Experimental Plain Yogurts. Kansas State University, Manhattan, Kansas.

P3
Chotimah, Siti Chusnul. 2009. Peranan Streptococcus Thermophilus dan Lactobacillus
Bulgaricus dalam Proses Pembuatan Yogurt. Ilmu Peternakan.
Forstbauer, Charles. 2010. Fermrntation. Diakses tanggal 1 Juni 2015 dari situs fhs-biowiki.pbworks.com/w/page/12145772/Fermentation.
Muawanah. 2006. Pengaruh Lama Inkubasi dan Variasi Jenis Starter terhadap Kagar Gula,
Asam Laktat, Total Asam dan pH Yoghurt Susu Kedelai. Kimia FST UIN. Jakarta.
Novitasari, Vera Nika. 2012. PEMBUATAN YOGHURT DARI BIJI NANGKA DENGAN
STARTER

LACTOBACHILUS

BULGARICUS

DAN

STREPTOCOCUS

THERMOPHILUS MENGGUNAKAN ALAT FERMENTOR DENGAN VARIASI


SUKROSA DAN STARTER. Fakultas Teknik, Universitas Diponegoro, Semarang.
Prasetyo, Heru. 2010. Pengaruh Penggunaan Starter Yoghurt pada Level Tertentu terhadap
Karakteristik Yoghurt yang Dihasilkan. Universitas Sebelas Maret. Surakarta.
Sfakianakis, Panagiotis dan Constatnina Tzia. 2014. Conventional and Innovative Processing
of Milk for Yogurt Manufacture; Development of Texture and Flavor: A Review.
Laboratory of Food Chemistry and Technology, School of Chemical Engineering,
National Technical University of Athens, Greece.
Sharma, Ranjan. 2013. Sensory Quality Aspects of Yogurt. Presentation Slide of Dairy
Australia/NCDEA, Dairy Innovation, Australia.
Suryono, Adi Sudono, Mirnawati Sudarwanto dan Anton Apriyantono. 2005. Studi Pengaruh
Penggunaan Bifidobakteria terhadap Flavor Yogurt. Jurnal Teknol. dan Industri Pangan
vol. XVI no. 1.
Weerathilake, W.A.D.V., D.M.D. Rsika, J.K.U. Ruwanmali dan M.A.D.D. Munasinghe.
2014. The Evolution, Processing, Varieties and Health Benefits of Yogurt. Departement
of Livestock & Avian Sciences, Faculty of Livestock Fisheries & Nutrition, Wayamba
University, Sri Lanka.
Yan et al. 2001. Pengaruh Jumlah Yeast pada Proses Pembentukan Asam Laktat
Yunita, Dewi. 2011. Pembuatan Niyogurt Dengan Perbedaan Perbandingan Streptococcus
Thermophilus dan Lactobacillus Bulgaricus Serta Perubahan Mutunya Selama
Penyimpanan.
LEMBAR PERHITUNGAN

1. Reagen
Massa piknometer = 28,8 gram

P3
Massa piknometer dan air = 79,2 gram
v=

29,228,8
=50,6024 ml
0,996

Massa air = 50,4 gram


Massa susu yang ditambahkan = 20 % x 50,4 gram = 10,08 gram
Massa susu dan piknometer = 91,5 gram
Massa susu = 52,7 gram
=

m
v

52,7
=1,0415 gram/ml
50,60

2. Hari ke 0

Variabel 1
%S =

Variabel 2
%S =

(20,49,5) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 2,43%
200 x 1,12

Variabel 6
%S =

(20,411,7) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 2,014%
200 x 1,08

Variabel 5
%S =

(20,410,2) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 2,34%
200 x 1,09

Variabel 4
%S =

(20,413,5) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 1,58%
200 x 1,09

Variabel 3
%S =

(20,412,4) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


=1,83
200 x 1,09

(20,410,8) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 2,22%
200 x 1,08

Variabel 7
%S =

(20,48,7) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 2,66%
200 x 1,1

P3
3. Hari ke 1

Variabel 1
%S =

Variabel 2
%S =

(19,813,8) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 0,88%
200 x 1,7

Variabel 6
%S =

(19,812,7) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 1,063%
200 x 1,67

Variabel 5
%S =

(19,814 )x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 0,83%
200 x 1,67

Variabel 4
%S =

(19,814,7) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 0,773%
200 x 1,65

Variabel 3
%S =

(19,814,5) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 0,78%
200 x 1,7

(19,812,4 )x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 1,12%
200 x 1,65

Variabel 7
%S =

(19,813,2)x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 1%
200 x 1,65

4. Hari ke 2

Variabel 1
%S =

Variabel 2
%S =

(24,521) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 0,44%
200 x 1,996

(24,523,7) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


=
200 x 1, 956

Variabel 3

0,102%

P3

%S =

Variabel 4
%S =

(24,519) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 0,69%
200 x 1, 998

Variabel 6
%S =

(24,519,3) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 0,66%
200 x 1, 956

Variabel 5
%S =

(24,523) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 0,19%
200 x 1,992

(24,518) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 0,82%
200 x 1,988

Variabel 7
%S =

(24,522,5) x 10 x 20 x 0,0025 x 100


= 0,755%
200 x 1,964