Anda di halaman 1dari 54

SAMBUTAN

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena
berkat rahmat dan hidayahNya serta kerja keras penyusun telah berhasil
menyusun Materi Penyuluhan yang akan digunakan bagi para penyuluh dan
pelaku utama maupun pelaku usaha. Oleh karena itu, kami mengucapkan
terima kasih kepada para penyusun yang telah mencurahkan pikiran, waktu,
dan tenaganya, sehingga materi ini siap untuk digunakan.
Materi Penyuluhan merupakan salah satu bagian yang penting dalam
penyelenggaraan suatu penyuluhan agar pelaksanaan dapat berjalan dengan
baik dan tujuan dapat tercapai. Kami berharap materi ini akan memberikan
kontribusi yang positif terhadap pencapaian tujuan dari Penyelenggaraan
Penyuluhan Kelautan dan Perikanan.
Kami

menyadari

sepenuhnya

bahwa

dalam

penyusunan

materi

penyuluhan ini masih banyak kekurangan. Kritik, usul, atau saran yang
konstruktif sangat kami harapkan sebagai bahan pertimbangan untuk
penyempurnaannya di masa mendatang.

Jakarta, Nopember 2011

Kepala Pusat Penyuluhan Kelautan


dan Perikanan

KATA PENGANTAR
Gill Net (gill net) merupakan salah satu alat penangkap ikan yang sudah
lama dan banyak digunakan oleh para nelayan baik skala kecil maupun besar.
Gill Net dapat ditemui hampir diseluruh Indonesia digunakan oleh para nelayan.
Buku ini menjelaskan seluk beluk penangkapan ikan dengan Gill Net dan
perkembangan

teknologi

yang

digunakan

dalam

mengoperasikan

alat

penangkap ikan. Pada akhir dari setiap bab, disusun rangkuman materi dari
bab yang bersangkutan dan juga tersedia conth soal-soal untuk mengukur
sejauh mana pemahaman peserta didik menguasai materi yang sudah
dipelajari.
Sebagai acuan, jika minimal 80% pertanyaan dapat dijawab dengan
benar diasumsikan peserta didik sudah menguasai materi dan dapat
melanjutkan pelajaran pada bab berikutnya. Jika jawaban yang benar masih
kurang dari 80%, peserta didik disarankan untuk mempelajari kembali bab yang
bersangkutan sebelum mempalajari bab berikutnya. Kunci jawaban disediakan
pada bagian akhir buku.
Semoga buku ini bermanfaat bagi pembaca. Kritik dan saran yang
membangun dari para pembaca sangat diharapkan untuk perbaikan dan
meningkatkan mutu buku ini.
Selamat membaca.

ii

DAFTAR ISI
SAMBUTAN ................................................................ ..................... i
KATA PENGHANTAR .................................................. ...................... ii
DAFTAR ISI .................................................................. ...................... iii
DAFTAR GAMBAR........................................................................ ............................. iv
DAFTAR TABEL ............................................................ ...................... vi
1. PENDAHULUAN .............................................................................. ............................ 1
1.1 Gil Net ...................................................................................... ............................ 2
1.2 Metode Menangkap ............................................................ ............................ 3
1.3 Bentuk Umum Gil Nett........................................................... ............................ 6
1.4 Kapal Giii Net.......................................................................... ............................ 7
1.5 Ikan yang ditangkap ............................................................ ............................ 10
1.6 konstruksi Gill Net ................................................................... ............................ 10
1.7 Rangkuman ............................................................................ ............................ 11
1.8 Test Formatif ............................................................................ ............................ 11
1.9 Tugas ........................................................................................ ............................ 12
2. Bab 2 Konsturuksi Jaring Insang ................................................ ............................ 13
2.1. Bentuk ..................................................................................... ............................ 13
2.2. Bahan Jaringan ................................................................... ............................ 14
2.3 Bagian-Bagian Jaringan .................................................... ............................ 16
2.4. Disain jaring Insang............................................................... ............................ 18
2.5. Merakit Gill Net ...................................................................... ............................ 30
2.6. Merawat Gill Net ................................................................... ............................ 33
2.7. Kepedulian Terhadap Kelestarian .................................... ............................ 34
2.8. Rangkuman .......................................................................... ............................ 35
2.9. Test Formatif ........................................................................... ............................ 36
2.10. Tugas ..................................................................................... ............................ 37
3. Bab 3 Mengoprasikan Gill Net ................................................. ............................ 38
3.1. Faktor Faktor yang Harus diperhatikan ........................... ............................ 38
3.2. Kapan Gill Net Dioprasikan ................................................ ............................ 40
3.3. Tahapan Operasi .................................................................. ............................ 41
3.4. Rangkuman ........................................................................... ............................ 47
3.5. Test Formatif .......................................................................... ............................ 47
3.6. Tugas ....................................................................................... ............................ 48

iii

DAFTAR GAMBAR
1. 1 Ikan terjerat ................................................................................ ............................ 2
1. 2 Penempatan Gill Net berdasarkan kedalam periaran ...... ............................ 3
1. 3 Gill Net Permukaan .................................................................. ............................ 5
1. 4 Gill Net pertengahan ............................................................... ............................ 5
1. 5 Gill Net dasar ............................................................................. ............................ 5
1. 6 Kapal layar yang mengoperasikan Gill Net diseling dengan tonda di
Bawaian (kiri) ............................................................................. ............................ 6
1. 7 Perahu kolek bergandar ganda (atas) ................................ ............................ 6
1. 8 Gill Net modern ......................................................................... ............................ 6
1. 9 Tenggiri ........................................................................................ ............................ 7
1. 10 Ikan tongkol (Thunnus tonggol; Bleeker 1851) ................... ............................ 7
1. 11 Peta Sebaran Ikan tenggiri dan Tongkol di perairan Indonesia ................. 8
1. 12 Ikan Cakalang (Katsuwonus pelamis) ................................ ............................ 8
1. 13 Peta distribusi Cakalang di wilayah ekuator dunia (FAO Species
Catalogue Identifications) ....................................................... ............................ 8
1. 14 Bawal (Pampus argenteus; Euphrasen, 1788) ................... ............................ 8
1. 15 Peta sebaran, Carventer 2001 ............................................. ............................ 9
1. 16 Ikan Kembung Lelaki (Rastrelliger brachysoma, van Kampen, 1967)........ 9
1. 17 Ikan kembung perempuan (Rastrelliger faughni Matsui, 1967) .................. 9
1. 18 Peta sebaran kembung lelaki dan kembung perempuan ......................... 10
2. 1Jaring insang .............................................................................. ............................ 14
2. 2 Mengukur Mata jaring ............................................................. ............................ 15
2. 3 Bentuk potongan tubuh ikan ................................................ ............................ 15
2. 4 Benang jaring insang .............................................................. ............................ 17
2. 5 Bentuk-bentuk pelampung buatan pabrik ......................... ............................ 17
2. 6 Pelampung utama .................................................................. ............................ 17
2. 7 Pelampung dari kayu gabus ................................................. ............................ 17
2. 8 Jaring insang dengan pelampung bekas sandal jepit .... ............................ 18
2. 9 Mengukur jumlah mata jaring ............................................... ............................ 18
2. 10 Tali ris atas .............................................................................. ............................ 19
2. 11 Ris bawah dan pemberat .................................................... ............................ 20
2. 12 Tali jangkar yang diperlukan pada jaring insang permukaan tetap (kiri)
2. 13 Tali pelampung utama dan tali jangkar yang dipasang pada gillnet yang
dipasang pada jaring insang yang diharapkan dapat menangkap ikan
di semua lapisan terutama di perairan dangkal (bawah) ........................ 21

iv

2. 14
2. 15
2. 16
2. 17
2. 18
2. 19
2. 19
2. 20
2. 21
2. 22

Tali pelampung utama pada jarig insang dasar ............. ............................ 22


Tali selambar, tali guci dan tali pelampung utama ........ ............................ 24
Disain jaring insang ................................................................ ............................ 27
Nilai lebar (bukaan mata jaring) mata jaring .................. ............................ 25
Skema daya apung dan daya tenggelam..................... ............................ 30
Meluruskan tali ris ................................................................... ............................ 29
Meluruskan tali ris ................................................................... ............................ 30
Bagian-bagian penting jaring insang ................................ ............................ 30
Mengikat tali penggantung hanya pada satu tali ris ..... ............................ 31
memsang tali penggantung bersamaan dengan memasang
pelampung ............................................................................ ............................ 31
2. 23 Memasang tali penggantung yang berfungsi juga sebagai serampad32
2. 24 Memasang ris samping (A) dan selambar (B). ............... ............................ 32
2. 25 Cara merakit jaring insang sendirian saja .......................... ............................ 32
2.26. Cara Merakit Jaring Insang sendirian saja ......................... ............................ 33

1. PENDAHLUAN
1.1

GILL NET
Gill Net merupakan salah satu jenis alat penangkap ikan yang sering

digunakan oleh nelayan (nasional dan internasional) untuk menangkap ikan di


laut.
Ikan yang menjadi tujuan penangkapan umumnya adalah ikan-ikan
pelagis relatif besar mulai dari ikan kembung hingga Madidihang. Ukuran ikan
besar sangat bervariasi tergantung ukuran mata jarinng dan besarnya bukaan
mata ajring.
Gill Net termasuk alat penangkap ikan yang pasif, selektif dan juga
ramah

lingkungan.

Pengoperasian

Gill

Net

konvesional

(yang

umum

dioperasikan di Indonesia) relatif sederhana, sebagian besar pelaksanaan


operasi menggunakan tenaga manusia.
Gill Net hampir dapat dioperasikan diseluruh lapisan kedalaman
perairan, mulai dari lapisan permukaan, pertengahan hingga lapisan dasar
perairan. Juga dapat dioperasiakan di berbagai jenis perairan, seperti perairan
pantai, laut dan samudera.

1.2

Metode Menangkap
Kata kuncinya adalah Menjebak untuk dijerat. Pengertiannya adalah

Gill Net harus mampu menjebak, kemudian menjerat ikan pada bagian
insangnya. Karena sebagai alat penjebak maka sedapat mungkin bahan yang

digunakan adalah bahan yang transparan Sedangkan agar ikan terjerat maka
tekstur benang jaring harus licin, bulat dan elastis. Perhatikan Gambafr 1.1. a.
adalah ikan memiliki ukuran insang lebih besar dari mata jaring(ikan tidak
terjerat), b adalah ukuran ikan yang sesuai dengan mata jaring (iakn terjerat),
sedangkan c adalah ikan yeng berukuranlebih kecil (ikan lolos).

Gambar 1. 1 Ikan terjerat

1.3

Bentuk Umum Gill Net


Ciri khas Gill Net adalah berbentuk empat persegi panjang.

Masing

sisinya dibatasi oleh empat buah tali ris. Dua buah ris mendatar yang dipasang
di sisi atas dan bawah, yang atas di sisi atas disebut dengan ris atas dan yang
bawah disebut dengan ris
bawah.

Dua

dipasang

di

ris

lagi

kedua

sisi

tegak disebut dengan ris


samping.
Ris
bawah

atas

dan

berfungsi

ris

untuk

mengatur buakaan mata


jaring
untuk

dan

ris

samping

mempertahankan

kedalaman Gill Net.

Ris

atas dipasangi pelampung


dan ris bawah dipasangi
pemberat.
Gambar 1. 2 Penempatan Gill Net
berdasarkan kedalam periaran

Fungsi

pelampung adalah untuk


megapungkan dan fungsi

pemberat adalah untuk menenggelamkan.


Secara umum Gill Net yang dioperasikan di lapisan permukaan memiliki
daya apung yang lebih besar dari daya tenggelamnya.

Gill Net yang

dioperasikan di pertengahan memiliki daya apung dan daya tenggelam yang

relatif sama. Sedangkan yang dioperasikan di lapisan dasar perairan memiliki


daya tenggelam lebih besar dari daya apungnya. Tujuannya adalah agar Gill
Net yang diooperaikan di permukaan tetap mengapung di lapisan permukaan,
yang dioperasikan di pertengahan tetap melayang, dan yang dioperasikan di
dasar perairan tatap tenggelam.
Pada bagian atas Gill Net dipasang pelampung dan bagian bawah
dipasang pemberat. Gill Net yang disebut dengan gill net biasanya
dioperasikan secara pasif menunggu ikan yang berenang menabrak badan
jaring. Jika diameter tubuh ikan lebih kecil dari ukuran mata jaring maka ikan
akan lolos. Ikan yang ukuran diameter tubuhnya sama atau lebih besar dari
ukuran mata jaring

akan tertangkap.

Hal ini sangat bermanfaat untuk

pengaturan ukuran ikan yang akan ditangkap, misalnya dengan membatasi


ukuran mata jaring (mesh size) ukuran minimal ikan yang ditangkap dapat
ditentukan, sehingga ikan-ikan yang masih kecil tidak tertangkap dan dapat
meloloskan diri dari alat penangkap ikan.
Gill Net dioperasikan secara vertikal dengan menghadang arus laut,
sehingga diharapkan memotong alur gerakan renang ikan yang kerap
menentang arus. Perhatian Gambar 1.3 hingga 1.5

Gambar 1. 3 Gill Net Permukaan

Gambar 1. 4 Gill Net pertengahan

Gambar 1. 5 Gill Net dasar

1.4

Kapal Gill Net


Perahu atau kapal yang digunakan beraneka ragam ukuran dan

jenisnya. Mulai yang berukuran kecil (5 30 GT) biasanya membawa antara


10 sampai dengan 50 pis Gill Net, darikapal layar hingga kapal bermotor. Pada
kapal berukuran besar bentangan Gill Net bisa mencapai puluhan kilometer
panjangnya dan beroperasi diperairan dalam, Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE)
atau diperairan internasional. Perhatikan gambar 1-6 hingga 1-8.

Gambar 1. 8 Kapal layar


yang mengoperasikan Gill Net
diseling dengan tonda di
Bawaian (kiri)

Gambar 1. 8 Perahu kolek bergandar


ganda (atas)
Gambar 1. 8 Gill Net modern

1.5

Ikan yang ditangkap


Jenis ikan yang sering tertangkap dengan jaring cenderung memiliki

ukuran badan yang seragam seperti : tenggiri, tongkol, cakalang, kembung,


layang, bawal, kakap, (lihat gambar 1.9 s/d 1.dan lain sebagainya. Namun
kerap sekali ikan yang berukuran besar juga tertangkap seperti hiu, tuna, marlin
dan lain sebagainya.Ikan yang berukuran besar tertangkap dengan cara
terpuntal oleh badan jaring (bukan terjerat oleh mata jaring).
TENGGIRI

Tenggiri (gambar 1.9) merupakan ikan pelagis,


hidup

membentuk

kumpulan

kecil

pada

kisaran

kedalaman 15 dan 200 m. Pemakan ikan-ikan yang lebih

Gambar 1. 9

kecil seperti layang dan teri. Daerah penangkapannya

Tenggiri,
Scomberomorus

hampir terdapat di seluruh perairan Indonesia.


TONGKOL

Ikan

tongkol,

(Thunnus

tonggol;

Bleeker

1851),

kumpulan pelagis, sama seperti tenggiri baik daerah


penangkapannya maupun kisarankedalamannya, yaitu
berkisar antara 15 dan 200 m. Namun kelompok ikan
ini menghindari perairan yang bersalinitas rendah
seperti muara-muara sungai besar. Pemakan ikan-ikan

Gambar 1. 10 Ikan
tongkol (Thunnus
tonggol; Bleeker
1851)

kecil, cumi dan krustase, khususnya larva stomatopod dan udang.

Gambar 1. 12 Peta Sebaran Ikan


tenggiri dan Tongkol di perairan
.

Gambar 1. 13 Ikan
Cakalang

Gambar 1. 11 Peta distribusi


Cakalang di wilayah ekuator
dunia (FAO Species
Catalogue Identifications)

Gambar 1. 14 Bawal
(Pampus argenteus;
Euphrasen, 1788)

BAWAL

Bawal (Pampus argenteus; Euphrasen, 1788) adalah ikan demersal,


hidup di perairan mulai pantai hingga landas kontinen sekitar 80 meter.
Membentuk kelompok di dasar perairan berlumpur.

Kelompok ini sering

bercampur dengan spesies Nemipterus dan Leiognathus. Bawah pemakan


invertebrata pelagis seperti copepoda, salps, dan jellyfishes.

Gambar 1. 15 Peta sebaran, Carventer 2001

Gambar 1. 16 Ikan Kembung Lelaki (Rastrelliger


brachysoma, van Kampen, 1967).

Gambar 1. 17 Ikan kembung


perempuan (Rastrelliger
faughni Matsui, 1967)

Gambar 1. 18 Peta
sebaran kembung lelaki
dan kembung perempuan

1.6

Konstruksi Gill Net


Konstruksi Gill Net relatif sederhana, terdiri dari lembar jaring yang

disebut webbing. Satu lembar Gill Net biasanya disebut dengan satu pis. Ketika
dioperasikan untuk menangkap ikan, jumlah pis Gill Net yang digunakan sangat
bervariasi antara satu kapal dengan kapal yang lain.
Gill Net relatif mudah untuk membuatnya dan

pada umumnya para

nelayan, terutama nelayan dengan usaha skala kecil, sering membuat sendiri
alat penangkap ikan Gill Net yang akan digunakannya.

10

1.7

Rangkuman

1. Kata kunci metode menangkap ikan dengan Gill Net adalah Metode
menangkap adalah Menjebak untuk dijerat.
2. Gill Net berbentuk empat persegi panjang, dioperasikan secara vertikal
menghadang arus perairan.
3. Gill Net umumnya dioperasikan secara pasif (siafatnya menunggu ikan
terjerat pada jaring), meskipun ada juga yang diopreasikan secara aktif.
4. Gill Net termasuk alat penangkap ikan yang selektif, karena ikan yang
keliling tubuhnya lebih kecil dari diameter mata jaring akan lolos, hanya ikan
yang keliling tubuhnya lebih besar dari mata jaring yang terjerat.

1.8

Test Foormatif
Pilihlah salah satu kemungkinan jawaban yang menurut anda paling

tepat dengan memberi tanda silang (X) pada huruf a, b, c, atau d.


1. Apa yang dimaksud dengan Gill Net ?
a.

Jaring yang berbentuk empat persegi panjang.

b.

Jaring yang berbentuk kantong.

c.

Jaring yang memiliki kantong.

d.

Salah semua.

2. Mengapa ikan bisa terjerat pada Gill Net ?


a.

Ikan berenang menabrak Gill Net.

b.

Ikan berenang memotong Gill Net.

c.

Ikan berenang sejajar dengan jaring.

d.

Salah semua.

11

3. Mengapa ikan bisa lolos dari Gill Net ?


a.

Mata jaring terputus

b.

Keliling tubuh ikan lebih besar dari ukuran mata jaring.

c.

Keliling tubuh ikan lebih kecil dari mata jaring.

d.

Keliling tubuh ikan sama dengan ukuran mata jaring

4. Alat penangkap ikan Gill Net termasuk alat penangkap ikan


A. Aktif

B. Pasif

C. Dihela

oleh

D. Betul semua

kapal
5. Alat penangkap ikan Gill Net dioperasikan
a. Di perairan sekitar pantai.
b. Di perairan dangkal
c. Di peraran laut dalam
d. Betul semua

1.9

Tugas
Pergilah ke pelabuhan perikanan terdekat, buatlah tulisan mengenai alat

penangkap ikan Gill Net yang dititik beratkan pada:


a. Perkembangan Gill Net di pelabuhan tersebut.
b. Bentuk, Jenis dan kekuatan mesin kapal atau perahu yang digunakan.
c. Ikan-ikan apa saja yang tertangkap dan berapa kira-kira julah total ikan yang
diidaratkan.

12

Bab 2

Konstruksi jaring insang

Bentuk Umum

Jaring insang pada umumnya berbentuk empat persegi panjang. Ukuran


mata jaring (mesh size) seluruh bagian jaring adalah sama. Ukuran mata jaring
yang digunakan disesuaikan dengan jenis dan ukuran ikan yang menjadi target
tangkapan.
Konstruksi jaring insang terdiri dari :
1. Badan jaring (webbing).
2. Tali ris atas.
3. Tali ris bawah.
4. Pelampung.
5. Pemberat.
6. Tali slambar (tali penghubung antar pis.

Jaring insang termasuk kelompok alat penangkap yang selektif, ukuran


minimum ikan yang menjadi target tangkapan dapat diatur dengan cara
mengatur ukuran mata jaring yang digunakan. Ikan-ikan yang menabrak jaring.
Ukurannya mata jaring dan bukaannya sangat ditentukan oleh ikan yang
menjadi tujuan penanangkapan.

13

4
1

3
Gambar 2. 1 Jaring insang

Ikan yang akan dijerat pada overculumnya adalah ikan yang memiliki
bentuk dan ukuran yang sama. Ikan dijerat dengan mengggunakan mata jaring
yang dibuat terbuka.

Terbukanya mata jaring ditentukan oleh bentuk dan

ukuran potongan melintang di bagian overculum spesies tujuan penangkapan.


Bagaimana potongan melintang ikan dan mata jaringnya perhatikan gambar
2.2.

Gambar 2.2 adalah cara mengukur bagian insang ikan dengan

14

menggunakan benang jaring dan Gambar 2.2 B adalah hasil pengukuran.


Panjang tali tersebut adalah ukuran mata jaring dibagi dua atau setengan
panjang tali Adalah ukuran mata jaring.
Secara umum bentuk potongan melintang ikan terbagi menjadi tiga, yaitu
bentuk bulat, bentuk pipih vertikal dan bentuk pipih horisontal. Sebagai patokan
pertama adalah ikan yang berpotongan melintang bulat (gambar 2.3 B), maka
bentuk bukaan mata jaringnya mirip belah ketupat.

Demikian pula untuk

potongan melintang ikan pada gambar 2.3 A, B dan C dapat menggambarkan


bagaimana besranya bukaan mata jaring insang.
Ukuran mata jaring adalah sama dengan panjang tali hasil pengukuran
(Gambar 2.2 B)

Gambar 2. 2
Mengukur Mata
jaring

Bentuk segiempat pada gambar 2.3.A adalah


bentuk bukaan mata jaring untuk menjerat ikan yang

Gambar 2. 3 Bentuk
potongan tubuh ikan
15

berbentuk melebar, seperti ikan sebelah dan cucut. Segiempat pada gambar
2.3.A adalah bentuk bukaan mata jaring yang digunakan untuk menangkap
ikan yang berbentuk bulat seperti ikan tongkol atau cakalang.
segiempat pada gambar 2.3.C

Sedangkan

adalah bentuk bukaan mata jaring yang

digunakan untuk mennagkan ikan berbentuk pipih seperti ikan tenggiri atau
kwee.
Bahan jaring insang
BENANG JARING

Jaring insang pada umumnya terbuat dari bahan Polyamide monofilamen atau dikenaldjuga dengan nama benang senar. Benang jaring ini paling
banyak digunakan sebagai bahan pembuat jaring. Benang ini berbentuk bulat,
licin dan transparan. Diperlukan benang yang licin dan berbentuk bulat agar
ikan mudah terpeleset masuk ke dalam mata jaring, dan elastis agar benang
dengan sendirinya akan menjerat ikan.

PELAMPUNG

Pelampung buatan pabrik (gambar 2.5) umunya mahal, sehingga


nelayan banyak mennggunakan pelampiung alternatif seperti dari karet sendal
jepit. Karet ini mudah didapat dari sisa pabrik pembuatan sandal jepit. Kadang
juga diperoleh dari para pemulung barang bekas.
Pelampung utama menggunakan botol plastik bekas akua, atau
menggunakan stereoform bekas yang dibungks denga lembaran jaring.

16

Gambar 2. 4

Benang jaring insang

Gambar 2. 7 Bentuk-bentuk pelampung buatan pabrik

Gambar 2. 5 P elampung dari kayu


Gambar 2. 6 Pelampung utama

17

PEMBERAT

Bahan pemberat jaring insang umumnya menggunakan timah hitam.


Timah yang dibentuk dengan cara dicor. Pemberat umumnya memiliki lubang di
tengahnya (arah mendatar). Bahkan ada juga yang menggunakan batu kecil
bulat yang dibungkus dengan jaring.
WEBBING

Istilah yang umum digunakan untuk badan jaring adalah webbing.


Umumnya jika benang jaring yang dibuat oleh pabrik Indonesia menggunakan
nomor benang(60 s/d 2000) atau 210/d/6 maka panjang weebing adalah 90
meter atau 100 yard. Jumlah kedalaman mata jaring adalah 70 mata.

Gambar 2. 9 Jaring
insang dengan
pelampung bekas sandal
jepit
BAGIAN-BAGIAN JARING
BADAN JARING

Bagian utama jaring insang adalah lembaran webbing utuh (lihat gambar
2.1).
Gambar 2. 9 Mengukur jumlah
mata jaring

18

TALI RIS ATAS DAN RIS BAWAH

Tali ris atas merupakan komponen pembentuk jaring dan sekaligus


pengatur bukaan mata jaring. Pada ris atas inilah dipasangkan pelampung dan
jaring. Diantara jaring umumnya menggunakan srampad (selvedge) yang
berfungsi sebagai peredam beban tegangan dari dua tali ris yang berukuran
besar dan kuat yang harus diterima oleh benang jaring jauh lebih kecil dan
lemah.

Namun demikian, para anelayan kurang memperhatikan hal ini,

Gambar 2. 10 Tali ris

sehingga webbing langsung dipasangkan pada ris (perhatikan gambar 2.8).

Tali ris atas sering juga disebut sebagai tali pelampung adalah tali yang
terdapat pada bagian atas jaring insang. Tali ris atas terdiri dari dua utas tali.
Satu utas tali untuk tempat memasang pelampung dan disebut dengan tali ris
utama. Tali yang kedua digunakan untuk memasang (menggantungkan) badan
jaring insang. Kedua tali ris atas biasanya berukuran sama tetapi berbeda arah
pintalannya yaitu pintal kanan dan pintal kiri.

19

Lihat gambar 2.8 kedua tali

memiliki arah pintalan yang berbeda. Gunanya adalah agar saat tali ditarik
tidak melintir, sehingga jaring ikut pula terpintal.
Pemasangan pelampung dipasang pada jarak yang sama sepanjang ris
atas, sama juga dengan pemsangan pemberat pada ris bawah. Tujuannya
adalah daya apung dan daya tenggelam merata pada seluruh badan jaring
insang. Atau dengan kata lain, bukaan mata jaring akan sama disemua tempat
di seluruh permukaan webbing.
Ukuran maupun konstruksi ris bawah maupun bahan tali ris bawah sama
halnya dengan ris atas. Juga terdiri dari dua utas tali yang diikat menjadi satu
sehingga berperan menjadi satu tali ris bawah. Satu diantara tali ris bawah
digunakan untuk memasang pemberat dan yang lainnya sebagai tumpuan
webbing.

Gambar 2. 11 Ris bawah dan pemberat

20

TALI PELAMPUNG UTAMA DAN JANGKAR

Tali pelampung utama sangat berguna jika akan mengoperasikan jaring


insang di lapisan perairan pertengahan atau di lapisan dasar (perhatikan
gambar 1.4, 1.5 dan 2.6) serta Gambar 2.11, 2.12 dan 2.13.
Gambar 2. 14 Tali jangkar
yang diperlukan pada jaring
insang permukaan tetap
Gambar 2. 14 Tali
pelampung utama dan tali
jangkar yang dipasang
pada gillnet yang
dipasang pada jaring
insang yang diharapkan

Gambar 2. 14 Tali
pelampung utama pada jarig
insang dasar

TALI SELAMBAR

Tali slambar terdiri dari tiga jenis. Jenis yang pertama adalah tali yang
menghubungkan antara jaring insang yang terpasang di air dengan kapal.
Jenis yang kedua adalah yang menghubungan natara satu pis jaring insang
dengan pis lainnya. Sedangkan jenis yang ketiga adalah yang dipasangkan di

21

ujung terakhir jaring insang yang dipasangi pelampung utama dan lampu (jika
dioperasikan malam hari).

Gambar 2. 15
DISAIN JARING INSANG

Disain atau gambar rancangan jaring insang suatu gambar atau pola dan
uraian rinci suatu alat penangkap

ikan (perhatikan gambar 2.14), yang

memuat:
1. Jenis dan ukuran webbing yang digunakan
2. Jumlah mata jaring ke bawah.
3. Panjang tali ris atas.
4. Panjang tali ris bawah.
5. Ukuran dan jenis tali serta bahan jaring yang digunakan.
6. Jenis dan jumlah pelampung.
7. Jenis dan jumlah pemberat serta perlengkapan lainnya.

Gambar 2. 16
Disain jaring
insang
22

RASIO PENGGANTUNGAN

Membahas jaring insang tidak terlepas dari pertanyaan berapa besar


bukaan mata jaring dan bagaimana bentuk bukaannya. Pada bagian konstruksi
jaring telah dijelaskan tentang bagaimana menentukan ukuran mata jaring dan
bukaan mata jaring.

Namun demikian,

yang terpenting adalah bagaimana

merakitnya, sehingga mata jaring dapat terbuka sebagaimana yang diinginkan.


Perhatikan skema bukaan mata jaring pada tabel 2.1. Nilai lebarmata
jaring adalah nilai perbandingan antara ukuran mata jaring (gambar 2.15.A)
dengan lebar mata jaring setelah dipasang pada ris (gambar 2.15.B). Lebar
bukaan mata jaring ditentukan oleh ketebalan tubuh ikan pada bagian
insangnya. Sedangkan Nilai kedalaman adalah perbandingan antara ukuran
mata jaring dengan tinggi mata jaring yang telah terpasang pada ris.
Sebagai contoh pengertian nilai lebar mata jaring sebesar 25% adalah
bahwa lebar bukaan mata jaring hanya 25% atau dari panjang ukuran mata
jaring. Nilai kedalaman mata jaring sebesar 97% adalah menyatakan bahwa
tinggi mata jaring setelah terpasang pada ris hanya sebesar 97% dari ukuran
mata jaringnya.

23

Tabel 2. 1

Skema bukaan mata jaring

Nilai lebar mata


jaring

25%

50%

Bentuk
pembukaan mata
jaring

0,75

0,50

Nilai kedalaman
mata jaring

97%

87%

67%

71%

0,33

0,29

74%

71%

Lebar dan
kedalaman
mata
berubah
sesuai
dengan
nilai
hanging
ratio

Nilai 0,75; 0,50; 0,33 dan 0,29 adalah besaran hang-in ratio (rasio
penggantungan.

Memperkirakan besarnya rasio penggantungan dapat

dilakukan dalam dua cara,yaitu cara langsung dan cara tidak langsung.
Menghitung cara langsung adalah dengan rumus:

Boleh menggunakan salah satu cara yang dianggap paling mudah dengan
ketentuan bahwa:
Rasio cara langsung + cara tidaklangsung = 1

Perhatika contoh skema perhitungan pada Tabel 2.2

24

Tabel 2. 2

Menghitung rasio penggantungan atau besarnya bukaan mata


jaring
Menghitung rasio penggantungan dengan cara:
Langsung
Tak langsung

Langsung + tak langsung = 1,0

M = 100 m
N = 75 m

= 0,75

0,75 + 0,25 = 1,0

M = 100 m
N = 50 m

= 0,50

0,50 + 0,50 = 1,0

M = 100 m
N = 30 m

= 0,30

0,30 + 0,70 = 1,0

Keterangan: Hasilnya sedikit berbeda dengan yang tercantum pada Tabel 2.1. Karena
nilai pada tabel 2.1 adalah hasil penelitian (bukan perhitungan,Nomura1980)

B
A

Gambar 2. 17 Nilai lebar (bukaan mata jaring) mata jaring


PANJANG WEBBING

Perlu diperhatikan bahwa berbeda antara panjang jaring dengan panjang


webbing.

Panjang jaring adalah panjang jaring insang yang sudah dirakit.

Sedangkan panjang webbing adalah panjang webbing yang belum dirakit.

25

Cara mengukur panjang webbing sangat sederhana yaitu dilakukan


dengan mementang webbing ke arah memanjang sekencangnya sehingga
seluruh mata jaring tertutup rapat. Webbing diukur dengan menggumnakan
roll meter (meteran kain), atau dengan mengalikan jumlah mata jaring dengan
ukuran mata jaring.
Panjang weebing ditentukan oleh sistem penomoran benangyang
digunakan. Jika nomor benang menggunakana sistem metris (internasional)
(R..tex) maka panjang webbing dinyatakan dengan meter dan ukuran mata
jaring dinyatakan dengan sentimeter.

Sedangkan jika nomor benangnya

menggunakan sistem denier (210/d/) maka panjang webbing dinyatakan


dengan yard (0,9 m) dan ukuran benang dinyatakan dengan inci. Perhatikan
Tabel 2.3.
Tabel 2. 3
No
1
2

Sistem penomoran benag dan panjang webbing

Sistem Penomoran

Ukuran benang

Satuan Ukuran
benang

Panjang webbing

Internasional
(metris)
Regional
(Imperial)

R..tex

sentimeter

100 meter

210/d/

inci

100 yard atau


90 meter

Contoh 1 perhitungan rasio penggantungan


Selembar jaring dalam keadaan mata tertutup (M) panjangnya 100 m, jaring tersebut
akan dibuat menjadi alat penangkap ikan jaring insang dengan shrinkage 30%.
Berapa panjang tali ris (N) yang dipergunakan ?

Jawab :

26

Dimana :
S
= Shrinkage
M

Panjang webingg dalam keadaan mata tertutup

Panjang tali ris

30/100 = (100m N m)/100


Kedua suku dibagi 100
Hasilnya adalah 30 = 100 m - N m, maka: N = 70 m

DAYA APUNG DAN DAYA TENGGELAM

Jaring insang saat dioperasikan tentunya bisa saja di lapisan


permukaan, lapisan pertengahan atau di lapisan dasar. Jika jaring insang akan
dioperasikan di lapisan permukaan maka daya apung harus lebih besar dari
daya tenggelam (jaring harus mengapung). Sebaliknya ika jaring insang akan
dioperasikan di dasar perairan maka daya tenggelam harus lebih besar dari
daya apung (Jaringharus tenggelam).
Perlu pula dipahami bahwa daya apung tidak hanya dihasilkan oleh
pelampung, tapi juga oleh seluruh komponen jaring insang yang memiliki
massa jenis lebih kecil dari rata-rata massa jenis dari laut (1,025 gram/cm2).
Sebagai contoh tali ris umumnya terbuat dari bahan Polyethylene (PE), bahan
ini memiliki massa jenis sebesar 0,9 gram/cm2 (lebih kecildari massa jenis air
laut). Demikian pula halnya dengan daya tenggelam tidak hanya dihasilkan
oleh pemberat tapi juga dari komponen jaring insang lainnya. Misalnya saja

27

Senar mono filament memiliki massa jenis 1,14(lebih besar dari massa jenis air
laut).
Pengertian melayang dalam teknologi penangkapan ikan hampir tidak
pernah disebut, walaupun ada jaring insang pertengahan (mid water Gill Net),
bukan berarti bahwa massa jenis bahan alat penangkapnya sama dengan ratarata massa jjenis air laut.

Kitapun harus paham bahwa benda melayang

kedudukannya di dalam air dapat berada dimana saja sejak dari permukaan
hingga dasar perairan. Jika suatu saat benda melayang berada di pertengahan
kedalaman perairan, dan kemudian jika benda tersebut memperoleh gaya ke
suatu arah tertentu, maka benda tersebut akan bergerak searah dengan gaya
tersebut. Ditekan ke atas akan mengapung, ditekan ke bawah akan tenggelam.
Dewasa ini, mungkin hampir tidak ada bahan alat penangkap ikan yang
memiliki massa jenis yang sama dengan air laut.

Sehingga dalam

membicarakan alat penangkap ikan hanya terkait dengan masalah daya apung
dan daya tenggelamnya saja. Perhatikan gambar 2.17.
Apapun ceriteranya, jika akan membuat jaring insang yang dapat
diigunakan (efektif) dan menguntungkan (efisien). Maka, mau tidak mau harus
diperkirakan apakah jaring tersebut saat di air mengapung atau tenggelam.
Memperkirakannya mudah saja, yaitu dengan menggunakan berat bahan di
darat dan massa jenis bahan yang digunakan.
Daya Apung (Da)
Daya Tenggelam (Dt)

- 1)
Dt = W(1- 1/ )

28

W = berat bahan
= massa jenis

BAL
Benda mengapung
BAL
Benda melayang
BAL
Benda tenggelam

Gambar 2. 18 Skema daya apung dan daya tenggelam


Contoh untuk memperkirakan apakkah ajring insang tersebut tenggelam aatau
mengapung dengan cara menghitung total daya apung dan daya tenggelam. Data
yang diperoleh dari sebuah jaring insang adalah sebagai berikut:
1. Berat webbing nylon monofilament di udara 2 kg , Bj = 1,14.
2. Berat di udara setiap pelampungnya adalah 20 gram dengan berat jenis 0,30.
3. Pemberat yang digunakan terbuat dari timah yang setiap buahnya memiliki berat di
udara 20 gram dengan berat jenis (Bj) = 11,30, jumlah pemberat 20 buah.
4. Tali ris atas menggunakan Polyethylene (PE) dengan berat diudara 2 kg,
sedangkan tali ris bawah menggunakan bahan yang sama tetapi ukurannya lebih
kecil dengan berat diudara 1,5 kg, Bj PE = 0,96.

Tabel 2. 4 Skrema Perhitungan


Da
Komopenen

Massa Jenis

Berat

- 1)

Webbing

1,14

Ris Atas

0,96

0,08

Ris bawah

0,96

1,5

0,06

Pelampung

0,3

38 x 20 gr

0,1

11,30

20 x 20 gr

Pemberat

29

Dt
W(1- 1/ )
0,25

0,36

JUMLAH

0,24

0,36

Selisih (Da Dt)

0,12

Dari skema perhitungan di atas selisih terletak pada Daya Tenggelam sebesar 0,12.
Dengan demkian kesimpulanya jaring insang tersebut akan tenggelam dan sangat
sesuai untukdioperasikan di lapisan dasar perairan.
MERAKIT GILL NET

Pertama ambil tali ris yang akan digunakan, regangkan, lruskan yang
tertekuk.

Hal

ini

mudah

dilakukan

dengan

memutarnya (Gambar 2.19).


Ukur panjang tali untuk ris atas dan ris atas
sesuai

yang

dibutuhkan,

ingat

tambahkan

setidaknya dua meter di kedua ujungnya. Buatlah


tanda pada setiap satu meter (untuk pelampung)
dan setiap 20 cm (untuk tali penggantung) atau
dua genggaman tangan orang dewasa. Ikat kedua
ujung tali di tiang atau pohon dan kencangkan
(secukupnya). Pukul tali tersebut dengan tangan
kalau membal maka cukuplah kekencangan tali
tersebut.

Gambar 2. 19
Gambar 2. 20 Meluruskan
tali ris

Tali ris harus terdiri dari dua tali yang satu pintal kiri dan satu pintal
kanan.

Penandaan sebaiknya setelah kedua tali diikat kencang.

30

Gunanya

tanda adalah untuk memasang pelampung dan benang selambar (Lihat gambar
2.20.A) dan untuk memasang tali pengikat sekaligus berfungsi tali penggantung
(Gambar 2.20.B).

B
C

Gambar 2. 21 Bagian-bagian penting jaring insang


Siapkan webbing (Gambar 2.20.C), sepanjang tali ris atas. Hitunglah
berapa mata jaring untuk setiap satu meter pelampung.

Beritanda dan

gantungkan dengan ikatan sementara di bawahnya pelampung. Hal ini sangat


berguna jika bekera secara berkelompok.

Sehingga setiap satu anggota

kelompok dapat menyelesaikan bagian manapun dengan bebas. Perhatikan


gambar 2.21 sampai dengan gambar 224. Sedangkan jika dilakukan oleh
hanya satu orang saa maka perhatikan gambar 2.25.

Gambar 2.
22
Mengikat
tali

31

Gambar 2. 23 memsang
tali penggantung
bersamaan dengan
memasang pelampung

Gambar 2. 24 Memasang tali


penggantung yang berfungsi
juga sebagai serampad

B
Gambar 2. 25
Memasang ris
samping (A) dan
selambar (B).

32

Gambar 2. 26 Cara merakit jaring insang sendirian saja


MERAWAT GILL NET

Keuntungan usaha selain ditandai faktor hasil tangkap, juga ditentukan


oleh usia pakai alat penangkap ikan. Semakin tinggi usia pakai maka semakin
kecil biaya produksi untuk membeli jaring baru.
Usia pakai sangat ditentukan oleh faktor manusia, semakinnn malas
maka jaring semakin sering diganti, dan semakin keluar modal untuk membeli
jaring baru.
Perawatan perlu dilakukan baik selam operasi maupun saat masa reses
(tidak operasi). Perawatan jaring insang secara umum adalah sebagai berikut:
1.

Perawatan yang paling sering harus dilakukan adalah karena terputusnya


benang jaring saat melepaskan ikan yang terjerat. Perbaikan ini harus segera
dilakukan, jika tidak sempat mata jaring terputus atau terobek segera diikat
sementara.

33

2.

Perawatan selama jaring tidak digunakan. Hal yang penting harus dilakukan
adalah:
-

Buang semua ikan-ikan yang masih menempel, sebab akan mengundang


kecoa dan tikus.

Hindarkan jaring dari bahan minyak, bahan kimia, air aki dan api rokok.

Tiriskan jaring tanpa harus menjemurnya.

Hindarkan dari matahari langsung, tutup jaring dengan terpal, gunanya agar
jarig tidak terjemur dan terhindar dari api rokok.

3.

Tatalah jaring gillnet sebaik mungkin sehingga tidak terjadi kekukusutan saat
tahapan penebaran.

4.

Ikatlah setiap pis, untuk menghindarkan terjadinya kekusutan.

KEPEDULIAN TERHADAP KELESTARIAN

Ikan adalah makhluk hidup yang bernyawa, sama halnya dengan hewan
lainnya.

Mahluk ini akan selalu tersedia jika diberikan kesempatan untuk

berkembang biak. Permasalahnnya kita hampir tidak tahu kapan ikan sedang
atau hendak berbiak. Namun demikian, cukuplah jika mau berbesar hati untuk
melepaskan ikan yang kebetulan sedang mengandung telur.

Siapa tahu,

dengan tindakan sederhana yang mulia ini akan membantu melestarikan


sumberdaya ikan.

Sehingga anak cucu kita masih memiliki kesempatan

menangkap ikan yang sama, seperti kita menangkap ikan sekarang.


Ikan apapun yang terjerat dengan jaring insang, mustahil untuk
melepaskan dirinya sendiri.

Oleh karena itu, janganlah membuang jaring

insang yang rusak ke tengah laut. Karena jaring ini akan menjerat ikan di laut,

34

tanpa kita manfaatkan. Jaring insang bukan hanya menjerat, bahkan akan
memuntal ikan apapun yang kebetulan lewat. Selain itu, jaring insang akan
tersangkut di terumbu karang. Maka jaring tersebut akan mematahkan karangkarang muda yang sedang menunggu tumbuh satu inci selama 50 tahun. Ikan
yang terjerat atau terpuntalpun akan mati sia-sia. Apalagi yang terjerat oleh
jaring rusak tersebut adalah ikan yang hendak memijah.

RANGKUMAN
1.

Bentuk umum jaring insang adalah persegi empat, dimana pada bagian atas
dipasangi pelampung dan bagian bawah dipasangi pemberat.

2.

Bagian-bagian alat tangkap jaring insang yaitu : badan jaring, tali ris atas yang
dipasangi pelampung, tali ris bawah yang dilengkapi pemberat dan tali slambar.

3.

Tali slambar pada kedua ujung jaring insang berfungsi untuk mengikat
pelampung tanda dan warnanya menyolok, atau mengikat bendera atau
mengikat lampu (pada malam hari) sebagai tanda panjang bentangan jaring
insang di dalam air.

4.

Pada jaring insang yang dioperasikan di permukaan, daya apung lebih besar dari
pada daya tenggelam jaring (extra buoyancy).

5.

Pada jaring insang yang di operasikan melayang didalam perairan daya apung
dan daya tenggelam jaring insang adalah sama.

6.

Pada jaring insang yang dioperasikan didasar perairan daya apung lebih kecil
dari pada daya tenggelam jaring insang.

35

TEST FORMATIF

Pilihlah salah satu kemungkinan jawaban yang menurut anda paling


tepat dengan memberi tanda silang (X) pada huruf a, b, c, atau d.
1. Bentuk umum jaring insang adalah :
A. Segi tiga

B. Trapesium

C. Belah ketupat

D. Segi empat

2. Sebutkan bagian-bagian jaring insang?


A. Badan jaring, tali ris atas, tali ris bawah, tali slambar, pelampung dan pemberat.
B. Badan jaring, tali ris atas, swivel, pelampung dan pemberat.
C. Badan jaring, tali slambar, sayap, tali ris bawah, pelampung dan pemberat.
D. Badan jaring, tali ris atas, tali ris bawah, tali guci, pelampung dan pemberat.
3. Apa fungsi tali ris atas?
A. Untuk menggantungkan jaring dan memasang pelampung.
B. Untuk memasang pemberat dan pelampung.
C. Untuk menggantungkan jaring dan memasang pemberat.
D. Untuk meluruskan alat tangkap.
4. Apa fungsi tali ris bawah?
A. Untuk memasang jaring dan memasang pelampung.
B. Untuk memasang jaring dan pemberat.
C. Untuk menggantungkan jaring.
D. Untuk menghubungkan Gill Net ke kapal.

5. Apa fungsi tali slambar?


A. Untuk memasang jaring dan memasang pelampung.

36

B. Untuk memasang jaring dan pemberat.


C. Untuk memasang badan jaring.
D. Untuk menghubungkan mengikat pelampung, bendera atau lampu tanda.

TUGAS

Setelah anda membaca dan memahami konstruksi jaring insang serta


bagian-bagianya, cobalah anda kerjakan latihan di bawah ini.
1. Hitunglah daya apung suatu bahan-bahan yang biasanya digunakan sebagai
pelampung oleh para nelayan misalnya : gabus, kayu, plastik, karet sendal
2. Hitunglah daya tengelam suatu bahan pemberat misalnya : besi, timah, batu,
benang saran.
3. Carilah suatu desain alat tangkap jaring insang permukaan dan hitunglah daya
apung extra (extra buoyancy) jaring tersebut.

37

BAB 3 MENGOPERASIKAN GILL NET


Faktor-faktor yang harus diperhatikan

Hal utama yang perlu diperhatikan adalah bahwa Kodisi alam,


keberadaan ikan dan kemampuan kapal, alat penangkapnya dan musim
penangkapan ikan. Kondisi alam yang perlu dipehatikan adalah tentang cuaca,
arus. Cuaca berkaitan keselamatan kapal, terutama stabilitas dan keselamatan
manusianya itu sendiri.
Arus memegang peranan sangat penting dalam mengoperasikan Gill
Net. Hal yang perlu diperhatikan adalah arah dan kekuatan arus. Arah arus
akan mempengaruhi arah ruaya ikan dan kemana arah penebaran Gill Net
harus diterapkan.

Secara umum arah arus permukaan dan dasar akan

berbeda. Arus permukaan umumnya diakibatkan oleh keondisi angin setempat.


Sedangkan arah arus dasar disebabkan oleh pergerakan air global. Sehingga
dalam kondisi tertentu arah permukaan dan arus dasar berbeda. Jika keliru
memperkirakan arahnya arus kemungkinan besar akan terjadi kondisi ketidak
stabilan Gill Net.
Ikan akan berenang menghadap ke arah dari mana sumber makanannya
datang. Secara umum ikan pelagis adalah predator. Maksudnya ikan akan
memakan ikan kesenangannya yang berukuran lebih kecil, yang pada akhirnya
yang terkecil akan memakan plankton. Plankton akan terbawa hanyut oleh
arus.

Dengan kata lain, ikan akan menghadap arus untuk menghadang

makanannya. Gill Net harus memtong arus agar tertabrak oleh ikan.

38

Kekuatan arus sangat mempengaruhi kedudukan Gill Net di air baik


secara tegak maupun datar.

Semakin kuat arus akan menyebabkan Gill Net

terdorong dari kedudukan tegaknya menjadi mendatar.


Prinsip dasar Gill Net adalah menjebak untuk dijerat. Proses menjebak
yang termudah adalah dengan cara memotong atau menghadang arah renang
ikan. Oleh karenanya, Gill Net harus dipasang agar dapat menghadang ruaya
ikan. Karena umumnya ikan bergerak seirama dengan arah arus maka
memasang Gill Net adalah memotong arus.
Kedudukan tegak Gill Net di air setidaknya harus mendekati sebuah
tembok (tegak) yang terbuat dari dinding jaring. Namun demikian, jika langsung
memotong dengan haluan tegak lurus arah arus, arus akan mendorong badan
jaring, sehingga jaring akan terletak miring terbawa arus. Jika dipasang sejajar
arus, maka tidak ada seekor ikanpun yang akan terjerat.
Kekuatan
penangkapnya.
dihanyutkan.

arus

sangat

berpengaruh

terhadap

kapal

dan

alat

Terutama bagi Gill Net yang dioperasikan dengan cara


Bahkan bagi Gill Net yang dioperasikan secara tetap akan

mempengaruhi bentuk bentangan Gill Net di air.


Pengetahuan dan pengalaman tentang jalur ruaya ikan, baik waktu dan
tempat sangatlah diperlukan. Namun demikian, karena informasi tentang jalur
ruaya ikan sangatlajh terbatas, maka menanhhkap ikan di laut dengan Gill Net
merupakan usaha untung-untungan.

39

Kapan Gill Net Dioperasikan

Menghadang ikan yang paling mudah adalah jika ikannya bergerak


dalam kelompok. Akan sangat beruntung jika jumlah dalam kelompok adalah
padat, tentunya proses operasi akan berlangsung cepat.

Namun jika ikan

datang dalam kelompok yang berjumlah kecil, maka ikan ikan akan terjewrat
sedikit demi sedikit.
Ikan bergerak dari satu tempat ke tempat lainnnya bisa terjadi dalam
siklus tahunan maupun harian.
sangatlah penting.

Pengetahuan tentang pergerakan ikan ini

Jika pergerakan tahunan telah diketahui, maka yang perlu

diketahui adalah pergerakan harian.


Mahluk hidup pada dasarnya setiap hari membutuhkan makanan untuk
menciptakan energi. Secara umum mahluk hidup sama seperti manusia pada
umumnya. Umumnya manusia atau ikan akan berkumpul di suatu tempat untuk
bersama-sama makan, baik makan pagi maupun makan malam.

Sudah

merupakan hukum alam, bahwa mahluk hidup membutuhkan makanan pada


saat matahari akan tenggelam dan saat matahari kan terbit.

Makanan

dibutuhkan untuk menghasilkan energi untuk melakukan aktivitas aktif, bahkan


saat istirahat.
Oleh karenanya, saat yang baik untuk menebarkan Gill Net pada saat
matahari akan terbit atau akan tenggelam.

40

Tahapan Operasi.

Tahapan operasi secara umum terdiri dari tahapan:


3.3.1. Tahapan Persiapan:
Tahapan persiapan terbagi menjadi dua yaitu, persiapan akan berangkat layar
menuju darah penangkapan ikan dan persiapan akan beroperasi.

Tahapan

persiapan berlayar tentunya terdiri dari proses menyiapkan kapal, awak kapal,
alat penangkap ikan dan penyimpanan hasil tangkapan.

TAHAPAN PERSIAPAN LAYAR


Hal pertama yang perlu diperhatikan adalah kelaikan kapal, apakah surat-surat
kapal, surat ijin penangkapan, dan sertifikat-sertfikat yang diperlukan terutama
untuk Nakhoda dan Motorisnya.

Jika semua semua persyaratan ini telah

dipenuhi maka Syahbandar akan menerbitkan Surat Persetujuan Berlayar.


Penyiapan kapal meliputi penyediaan bahan bakar, pelumas, bahan makanan,
dan peralatan keselamatan kapal serta awaknya. Termasuk cadangan jika
terjadi hal-hal yang menyebabkan bertambahnya hari layar.

Periksa apakah

mesin kapal dan peralatan perbaikan mesin sementara di laut benar-benar


telah siap.

Periksa adakah hala-hal yang diperkirakan menyebabkan kapal

akan tenggelam jika akan menghadapi cuaca buruk.

Juga bagaimana

menyelamatkan awak kapal dan kemana meminta pertolongan yang terdekat.


Penyaiapan Gill Net.

Periksa apakah seluruh komponen Gill Net sudah

tersedia di kapal. Termasuk persediaan bahan dan alat untuk perbaikan alat
jika terjadi kerusakan besar maupun kerusakan kecil.
Penyiapan palkah dan bahan-bahan untuk mempertahankan kesegaran ikan,
termasuk peralatan yang diperlukan unntuk menangani hasil

41

tangkapan.

Periksa apakah palkah sudah dibersihkan dari berbagai kontaminan dan bakteri
pembusuk atau bekkas-bekas minyak dan cat. Periksa juga apakah pompa
penyedot air got akibat adanya es atau air cucian ikan saat proses penanganan
hasil dan penyimpanan hasil tangkap.
Catat segala yang telah direncanakan dan yang dilakukan sesuai situasi dan
kondisi saat itu serta kemana meminta pertolongan yang terdekat jika terjadi
musibah kapal. Titipkan catatan tersebut di rumah, di tempat pemilik kapal atau
di syahbandar.

TAHAPAN PERSIAPAN OPERASI


Penyiapan operasi secara umum adalah menyiapkan Gill Net. Gill Net harus
sudah siap dan tertata rapih di posisinya.

Periksa apakah tali selambar

penghubung antar pis telah terpasang dengan baik.


Juga tali pelampung utama, tali jangkar dan jangkarnya, dan tali selambar
utama yang menghubungkan antara Gill Net dengan kapal sudah terpasang
dan tergulung dengan rapih.
Lampu-lampu navigasi dan lampu tambahan untuk operasi Gill Net sudah siap
dipasang dan dinyalakan.
Jangan lupa kemana kira-kira hasil tangkapan akn didaratkan.

Pilihlan

pelabuhan pendaratan ikan terdekat yang harga ikannya lebih bak, dan siapkan
ijin masuk pelabuhannya.

3.3.2. Tahapan Penebaran


Tahapan ini merupakan proses mengarea Gill Net. Hal yang perlu diperhatikan
pada tahapan ini adalah arah dan kekuatan angin, arah dan kekuatan arus
serta Posisi kapal. Perhatikan apakah perairan operasi bukan merupakan alur

42

pelayaran umum, area terlarang untuk menangkap ikan atau area berbahaya
lainnya.

Terutama sekali jika Gill Net akan dioperasikan dengan cara

dihanyutkan, apakah tidak penghalang yang menyebabkan Gill Net akan akan
tersangkut.

Periksa dalam peta laut adakah gosong karang atau kerangka

kapal baik yang muncul maupun terbenam di dalam air. Pertimbangkan jika Gill
Net akan dihanyutkan jangan terhanyut ke arah pulau atau benda laut
berbahaya lainnya.
Jika kekuatan angin terlalu besar arahkan, haluan kapal sedikit menyerong
hingga arah 450 dari arah angin.

Karena angin yang kuat bisanya diiringi

dengan gelombang yang besar.


Saat mengarea Gill Net setelah pelampung selambar utama dan pelampung
utama dilepas, dahulukan mengarea pemberat dari pelampungnya.

Periksa

apakah ada webbing yang menyangkut ke ris atas atau ris bawah.

3.3.3. Tahapan Menunggu


Tahapan ini merupakan tahapan sela antara tahapan penebaran dan tahapan
penghiboban Gill Net.

Waktunya bisa dua jam atau lebih, bahkan ada yang

hingga semalaman, jika tahapan pengareaan dilakukan di sore hari.


Pada tahapan ini kapal dijangkarkan jika mengoperasikan Gill Net tetap dan
buritannya ditambatkan ke selambar utama yang pertama dilego.

Jika

mengoperasikan jaring insnag hanyut kapal tidak dijangkarkan tapi ditambatkan


ke Gill Net pada tali pelampung utama yang terakhir dilego.
Saat menunggu ini dapat dilakukan aktivitas perbaikan kapal, perbaikan mesian
dan perbaikan Gill Net.

Jika tidakpun dapat dilakukan dengan melakukan

kegiatan penangkapan ikan dengan menggunakan pancing tangan, pancing

43

ulur atau pancing tegak. Umpan ancing dapat diperoleh dengan pancing otrek
(pancing kotor).
Siapkan palkah penyimpanan hasilk tanglap. Hancurkan es yang dalam bentuk
balokan. Periksalah selalu air dalam got, pompa airnya keluar jika diperlukan.
Jika memiliki lampu sorot yang berkekuatan besar, selain diarahkan ke arah
bentangan Gill Net, cahaya lampu ini dapat menarik perhatian ikan-ikan kecil
maupun

besar

termasuk

cumi-cumi.

Siapkan

caduk

kecil

untuk

menangkapnya. Jika hasilnya sedikit dapat digunakan untuk umpan pancing


atau untuk lawuhan.

Jika bayak dapat dijadikan sebagai hasil tangkapan

sampingan.
Tindakan jaga kapal harus selalu dilakukan untuk memperhatikan keadaan
sekeliling kapal.

Tindakan ini meliputi mencatat posisi kapal, cuaca atau

adanya hal-hal yang diperkirakan adanya bahaya. Bahaya tubrukan dengan


kapal lain atau akibat cuaca yang semakin memburuk.

3.3.4. Tahapan Menghibob Gill Net


Tahapan ini merupakan tahapan menghibob (mengangkat ke atas kapal)
seluruh kompone Gill Net dan hasil tangkapannya.
Proses diawali dengan mengangkat jangkar kapal, menarik tali selambar utama
dan tali pelampung utama beserta pelampungnya. Seluruh tali ditarik sembari
digulung.
Berikutnya adalah menghibob Gill Net, sedikitnya diperlukan tiga orang. Satu
orang menarik bagian pelampung, satu orang menarik bagian pemberat dan
satunya lagi menarik bagian badan jaring sekaligus menangani hasil
tangkapan.

44

Hati-hati melepaskan ikan dari mata jaring, jangan merusak ikan lebih baik
memutuskan mata jaring. Karena ikan rusak harganya jadi murah, tapi benang
jaring yang putus mudah diperbaiki.
Jika kekuatan angin besar sehingga orang yang manangani jaring kesulitan.
Hadapkan haluan menyerong arah angin dan jalankan kapal sesuai kebutuhan
agar tidak terlalu banyak tenaga manusia yang dibutukamn untuk menghibob
jaring.

3.3.5. Tahapan Penangan hasil


Kecilnya keuntungan yang diperoleh dari usaha penangkapan ikan dengan Gill
Net terutama diakibatkan oleh harga ikan yang rendah yang disebabkan oleh
mutu ikan yang kurang baik.
Prinsip yang perlu dipahami dalam penanganan hasil tangkap ini adalah
bagaimana supaya ikan sampai di tangan pembeli seolah-olah baru diangkat
dari laut (segar).
Kondisi ikan tetap segar ini dapat dicapai dengan perlakuan sebagai berikut:
1. Hindarkan terkena matahari langsung
2. Ikan berukuran besar yang masih hidup segera dibunuh
3. Bersihkan tubuh ikan dari segala sesuatu yang dapat menyebabkan
terjadinya percepatan proses dekomposisi.
4. Lakukan penanganan ikan pada kesempatan pertama.
5. Jika ikannya berukruan besar, buang isi perut, insang dan cuci sampai
bersih dengan semprotan air laut. Bila perlu disapu dengan spon halus,
buang semua kotoran yang menmpel, darah dan lendir-lendir yang
menempel dibagian tubuh luar, mulut dan perut ikan.

45

6. Susun ikan dalam palkah dengan rapih, diantara lapisan es. Perbandingan
es dengan ikan sekitar 1: 2.

Satu meter kubik ikan dilapisi dengan es

sebanyak dua meter kubik. Lapisan dasar bila perlu menggunakan es yang
masih dalam bentuk pesahan besar.

Karena bagian bawah ini akan

menerima lelehan cairan ikan dan es dari atasnya.

3.3.6. Tahapan Pembersihan Kapal


Tahapan ini merupakan tahapan akhir dari satu sesi operasi. Hal yang perlu
dilakukan adalah:
1. Tata kembali seluruh komponen jGill Net pada posisinya. Sehingga saat
tahapan operasi berikutnya peralatan ini sudah siap.

Jika terdapat jaring

yang rusak dalam jumlah besar dan lebar perbaiki segera (dengan
menggunakan sistinn lasing). Jika kerusakannya kecil (diputusnya mata
jaring) perbaiki sesuai kaidah perbaikan jaring. Buang ikan-ikan yang yang
masih menempel pada jaring.
2. Cuci dan simpan semua peralatan yang digunakan untuk penanganan hasil
tangkap.
3. Bersihkan dek dari semua lendir dan kotoran baik yang diakibatkan oleh
proses penanganan hasil atau kotoran yang terbawa oleh Gill Net.
4. Catat semua hasil tangkapan baik jenis, jumlah dan bobotnya.

Posisi

penebaran jaring dan terakhir penghiboban. Catat juga kondisi cuaca, arus
dan warna air .

Hal ini diperlukan untuk pertimbangan perencanaan

penangkapan ikan berikutnya.

46

RANGKUMAN
1. Faktor yang sangat mempengaruhi operasi penangkapan ikan dengan Gill
Net adalah faktor arah dan kekuatan arus serta angin.
2. Pengoperasian Gill Net terdiri dari 6 tahapan, yaitu: tahapan persiapan,
tahapan penebaran, tahapan menunggu, tahapan menghibob, tahapan
penangan hasil dan tahanan pembersihan kapal.
3. Tahapan persiapan layar adalah proses dalam mempersiapkan kapal
berlayar agar kapal laik laut dan laik layar.
4. Tahapan penebaran adalah proses menebarkan gill net
5. Tahapan menunggu adalah proses dimana penangkapan Gill Net sedang
berlangsung
6. Tahapan menghibob adalah proses mengangkat jaring dan hasil tangkap
7. Tahapan penanganan hasil adalah proses untuk mempertahankan
kesegaran ikan
8. Tahapan pembersihan adalah proses akhir dari sati sesi operasi.
9. Arah bentangan penebaran gillnet sebaiknya membentuk sudut 450
terhadap arah arus.
TEST FORMATIF

Pilihlah salah satu kemungkinan jawaban yang menurut anda paling


tepat dengan memberi tanda silang (X) pada huruf a, b, c, atau d.
6. Sebutkan bagian-bagian Gill Net?
E. Badan jaring, tali ris atas, tali ris bawah, tali slambar, pelampung dan pemberat.
F. Badan jaring, tali ris atas, swivel, pelampung dan pemberat.
G. Badan jaring, tali slambar, sayap, tali ris bawah, pelampung dan pemberat.

47

H. Badan jaring, tali ris atas, tali ris bawah, tali guci, pelampung dan pemberat.
7. Apa fungsi tali ris atas?
E. Untuk menggantungkan jaring dan memasang pelampung.
F. Untuk memasang pemberat dan pelampung.
G. Untuk menggantungkan jaring dan memasang pemberat.
H. Untuk meluruskan alat tangkap.
8. Apa fungsi tali ris bawah?
E. Untuk memasang jaring dan memasang pelampung.
F. Untuk memasang jaring dan pemberat.
G. Untuk menggantungkan jaring.
H. Untuk menghubungkan gill net ke kapal.
9. Apa fungsi tali slambar?
E. Untuk memasang jaring dan memasang pelampung.
F. Untuk memasang jaring dan pemberat.
G. Untuk memasang badan jaring.
H. Untuk menghubungkan mengikat pelampung, bendera atau lampu tanda.
TUGAS

Setelah anda membaca dan memahami konstruksi Gill Net serta bagianbagianya, cobalah anda kerjakan latihan di bawah ini.
4. Hitunglah daya apung suatu bahan-bahan yang biasanya digunakan sebagai
pelampung oleh para nelayan misalnya : gabus, kayu, plastik, karet sendal
5. Hitunglah daya tengelam suatu bahan pemberat misalnya : besi, timah, batu,
benang saran.

48

DAFTAR TABEL
2.1 Skema Bukaan Jaringan ........................................................... ............................ 24
2.2 Menghitung Rasio Penggantungan Besarnya Bukaan Mata Jaringan ........ 25
2.3 Sistem Penomaran Benang dan Panjang Webbing ............ ............................ 24
2.4 Skema Perhitungan .................................................................... ............................ 29

vi