Anda di halaman 1dari 90

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama.

Tbk
Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

DAFTAR ISI
Halaman
SURAT KETERANGAN SELESAI KERJA PRAKTEK...........................................
i
LEMBAR PERSETUJUAN DOSEN PEMBIMBING ...............................................
ii
LEMBAR PENGESAHAN PENGUJIAN...................................................................
iii
ABSTRAK ..................................................................................................................
iv
KATA PENGANTAR ..................................................................................................
v
DAFTAR ISI ...............................................................................................................
vi
DAFTAR TABEL ........................................................................................................
ix
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................
x
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................................
xi
BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Perusahaan....................................................................

1
1.2 Maksud dan Tujuan Pendirian Perusahaan............................................
2
1.3 Sejarah dan Perkembangan Perusahaan.................................................
4
1.4 Kapasitas Produksi.................................................................................
5
1.5
Lokasi
Perusahaan
.....................................................................................................................
6
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
6

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

2.1 Nama Produk.........................................................................................


8
2.2 Bahan Baku dan Bahan Pembantu Produksi.........................................
9
2.2.1Bahan
Baku
Utama
..............................................................................................................
..............................................................................................................
9
2.2.2
Bahan
Pembantu
..............................................................................................................
..............................................................................................................
18
2.2.3
Bahan
Tambahan
..............................................................................................................
..............................................................................................................
19
2.3Proses Produksi Secara Umum.................................................................
19
BAB III TINJAUAN PABRIK
3.1 Deskripsi Proses.......................................................................................
22
3.1.1
Proses
Refinery
..............................................................................................................
22
3.1.2
Proses
Fraksinasi
..............................................................................................................
27
3.2.

Penanganan
Bahan
Proses
.......................................................................................................
29

3.2.1
CPO
..............................................................................................................
29
3.2.2
Bleaching
Earth
..............................................................................................................
30

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

3.2.3
Asam
Phosphate
..............................................................................................................
30
3.3 Spesifikasi Peralatan Proses.....................................................................
31
3.4 Utilitas Pabrik..........................................................................................
34
3.4.1
Sarana
Energi
Listrik
..............................................................................................................
..............................................................................................................
34
3.4.2
Sarana
Air
..............................................................................................................
34
3.4.3
Sarana
Steam
..............................................................................................................
35
3.5Sistem Pengendalian Mutu.......................................................................
37
3.5.1
Pengendalian
Proses
..............................................................................................................
37
3.5.2
Laboratorium
..............................................................................................................
39
3.6

Sistem

Manajemen

Keselamatan

dan

Kesehatan

Kerja

44
3.7

Tata

Letak

Pabrik

48
3.8

Pengolahan

Limbah

Pabrik

48
BAB IV MANAJEMEN PABRIK
4.1 Visi dan Misi Perusahaan.......................................................................
50
8

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

4.2
Organisasi
Perusahaan
.....................................................................................................................
51
4.3
Sistem
Kerja
.....................................................................................................................
52
4.4Pengembangan
SDM
.....................................................................................................................
52
4.5
Jaminan
Sosial
dan
Kesejahteraan
.....................................................................................................................
54
4.5.1
Fasilitas
Karyawan
......................................................................................................................................
54
4.5.2
Tanggung
Jawab
Sosial
......................................................................................................................................
55
4.6
Ekonomi
Perusahaan
.....................................................................................................................
56
4.6.1
Pemasaran
Produk
.................................................................................................................
56
4.6.2
Tinjauan
Perekonomian
.................................................................................................................
57
BAB V

TUGAS KHUSUS
5.1 Latar
Belakang
dan
Permasalahan
.............................................................................................................
.............................................................................................................
58
5.2
Tujuan
.....................................................................................................................

58
5.3

Landasan

Teori

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

.....................................................................................................................
59
5.4 Metodologi
.............................................................................................................
.............................................................................................................
62
5.4.1
Stabilitas
Oksidasi
Minyak
..............................................................................................................
62
5.4.2
Metode
Pengamatan
..............................................................................................................
..............................................................................................................
64
5.4.3
Metode
Penafsiran
Hasil
..............................................................................................................
..............................................................................................................
66
5.5
Hasil
dan
Pembahasan
.....................................................................................................................
69
5.5.1
Hasil
Pengamatan
.....................................................................................................................
69
5.5.2
Pembahasan
.....................................................................................................................
70
5.6
Kesimpulan
dan
Saran
.....................................................................................................................
72
5.6.1
Kesimpulan
......................................................................................................................................
72
5.6.2
Saran
.....................................................................................................................
73
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN
6.1

Kesimpulan

10

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

.....................................................................................................................
74
6.2
Saran
.....................................................................................................................
74
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................
76
LAMPIRAN A.............................................................................................................
77

11

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1. Pangsa Produksi dan konsumsi Minyak Nabati..............................................
3
Tabel 2. Komposisi Asam Lemak Kelapa Sawit..........................................................
11
Tabel 3. Alat Proses produksi.......................................................................................
31
Tabel 4. Kriteria Hubungan korelasi............................................................................
67
Tabel 5. Data Analisa Fosfor Dan Rancimat................................................................
69
Tabel 6. Data Analisa Iodine Value Dan Rancimat......................................................
71

12

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1. Reaksi hidrolisis........................................................................................
8
Gambar 2. Buah kelapa sawit.......................................................................................
11
Gambar 3. Reaksi Hidrolisis Minyak..........................................................................
13
Gambar 4. Bagan kerja boiler plant PT Salim Ivomas Pratama Tbk..........................
36
Gambar 5. Reaksi Pembentukan Peroksida.................................................................
60
Gambar 6. Grafik Perbandingan Fosfor RBDPO dengan Rancimat RBDPO.............
70
Gambar 7. Grafik Perbandingan Iodine Value RBDPO dengan Rancimat RBDPO...
72
.................................................................................................................

13

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Lampiran A. Diagram alir proses produksi dari pengolahan bahan bakuCrude
Palm
Oil
(CPO)
...........................................................................................................
...........................................................................................................
77
Lampiran B. Struktur Organisasi Perusahaan.............................................................
78

14

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Perusahaan
Indonesia merupakan penghasil utama minyak goreng kelapa sawit di
dunia selain untuk ekspor, konsumsi minyak sawit dalam negeri juga cukup
besar. Di Indonesia minyak goreng yang paling sering digunakan adalah
minyak kelapa sawit. Selain itu Indonesia adalah negara penghasil sawit.
Minyak ini juga cukup ideal dari segi harga dan ketersediaan.
Saat ini konsumsi minyak goreng sawit terus meninggkat baik untuk
kebutuhan dalam negri maupun ekspor karena tumbuhnya industri jasa boga
dan perubahan gaya hidup masyarakat yang didukung oleh perbaikan tingkat
ekonomi.
Teknologi yang berkaitan dengan pengolahan minyak sawit pun terus
berkembang dengan pesat. Proses yang dilakukan sekarang lebih higienis
dan efisien, terutama dengan adanya penerapan HACCP (Hazard Analysis
Critical Control Points) dan juga ISO. Tidak hanya itu, berbagai inovasi pun
terus dilakukan termasuk diantaranya dengan menjadikan minyak goreng
sebagai sarana fortifikasi, atau dengan mencampurnya dengan jenis minyak
lain untuk memberikan nilai tambah.
Keunggulan lain dari minyak sawit adalah dalam prosesnya, bisa
diperoleh dua jenis fraksi minyak dan lemak. Setelah mengalami proses
fraksinasi, akan dihasilkan Palm Olein (Minyak Cair) dan Palm Stearin
(minyak padat). Dan dari segi ekonomis, setiap produk yang dihasilkan dari
olahan kelapa sawit dapat dimanfaaatkan sehingga tidak ada bagian yang
terbuang.
Beberapa industri besar telah mengembangkan minyak sawit sebagai
inggridient pangan, misalnya dengan menjadikannya sebagai bahan baku
speciality fat. Salah satu jenis yang sudah terkenal secara luas yaitu Cocoa
Butter Equivalent pada produkproduk confectionery. Selain itu para
penelitian juga banyak delakukan dalam kaitannya enjadikan minyak sawit
sebagai sumber energi alternatif dan bahan baku utama pembuatan margarin
bebas asam lemak trans, menggantikan minyak yang mengalami hidrogenasi
parsial.

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

1.2 Maksud dan Tujuan Pendirian Perusahaan


Kebutuhan akan konsumsi minyak goreng kelapa sawit akan terus
meningkat dari waktu ke waktunya hal ini harus diseimbangkan dengan
peningkatan produksi minyak goreng kelapa sawit itu sendiri. Sebagai salah
satu produsen utama minyak kelapa sawit dunia. Indonesia memiliki potensi
yang cukup besar untuk terus berperan dalam pasar dunia. Pada dekade
1980-an ekspor minyak sawit (CPO) Indonesia hanya ke eropa barat tetapi
beberapa tahun terakhir ini permintaan dari negara lain seperti China, India,
Pakistan, Myanmar, Kenya, Tansania dan Afrika Selatan terus meningkat.
Peningkatan akan produksi minyak goreng kelapa sawit di Indonesia
tentu saja didukung dengan segala sumber daya yang ada di Indonesia baik
sumber daya alam maupun sumber daya manusianya. Indonesia memiliki
banyak sekali lahan yang berpotensi untuk dijadikan perkebunan kelapa
sawit karena faktor iklim Indonesia yang cocok untuk membudidayakan
tanaman kelapa sawit. Perkebunan kelapa sawit di Indonesia didominasi
oleh pulau Sumatra dan Kalimantan.
Jika ditinjau dari masing-masing komoditi, diperoleh gambaran bahwa
pertumbuhan produksi untuk minyak goreng kelapa sawit pada periode
20032007 mengalami kenaikan menjadi 25.340.360 ton (26,5%) dari total
produksi jenis dari minyak nabati. Perkembangan persentase produksi
minyak nabati dunia dapat dilihat pada tabel 1. Begitu juga dengan
konsumsi, diperoleh gambaran bahwa pertumbuhan konsumsi yang cukup
tinggi terjadi terutama pada tiga jenis minyak nabati yaitu minyak kedelai,
minyak kelapa sawit, dan minyak kanola. Namun demikian mulai periode
20032007 pangsa konsumsi minyak kelapa sawit mengungguli pangsa
konsumsi minyak kedelai. Kondisi tersebut diperkirakan masih berlanjut
hingga tahun 2020.
Dari berbagai perkembangan dan kajian yang ada, terlihat bahwa ke
depan persaingan dalam usaha perkebunan kelapa sawit bukan saja terjadi
antar sesama negara produsen melainkan juga persaingan dengan jenis
minyak nabati lainnya. Hal ini jelas terlihat gambarannya tentang pangsa
konsumsi dan produksi minyak nabati terlihat pada tabel 1.
Tabel 1.Pangsa Produksi dan konsumsi Minyak Nabati

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

No
I
1
2
3
4
5
II
1
2
3
4
5

Uraian
Total Produksi
( Ton )

M. Sawit
M. Kedelai
M. Kanola
M. Bunga
Matahari
M. Lainnya
Total Konsumsi
(Ton)

M. Sawit
M. Kedelai
M. Kanola
M. Bunga

1993
1997

1998 2002

2003
2007

2008 2012

70.778.000

83.680.000

95.624.000

108.512.000

15.500.382
17.765.278
10.121.254

20.752.640
19.915.840
11.966.240

25.340.360
22.376.016
12.526.744

29.949.312
25.174.784
15.517.216

8.351.804

9.790.560

12.526.744

12.044.823

19.039.282

21.524.720

22.854.136

25.825.856

90.501.000

104.281.000 118.061.000 132.234.000

15.385.170
17.825.697
10.045.611

20.021.952
20.126.233
11.783.753

25.973.420
22.313.529
13.577.015

29.949.312
25.124.460
15.471.378

8.326.092
9.593.852
10.861.612 12.033.294
Matahari
M. Lainnya
39.915.430 42.755.210 45.335.424 49.852.218
Dari olahan data berdasarkan sumber oil world masih menunjukkan
kekurangan akan kebutuhan produksi minyak goreng kelapa sawit, hal ini
dapat diketahui dari data produksi dan rencana produksi minyak sawit dunia
tahun 20032007 sebesar 25.340.360 ton (tingkat produksi mencapai 26,5%
dari 95.624.000 ton produksi minyak nabati di dunia) sedangkan data
konsumsi dan rencana konsumsi tahun 20032007 sebesar 25.973.420 ton
(tingkat konsumsi mencapai 22% dari 118.061.000 ton konsumsi minyak
nabati dunia). Data tersebut diatas masih terdapa kekurangan minyak goreng
sawit sebesar 633.060 ton minyak goreng sawit atau setara dengan 844.060
ton CPO atau setara dengan ketersediaan 3.699.913 ton TBS per tahunnya.
Ekspor CPO Indonesia pada dekade terakhir meningkat dengan laju
antara78% per tahunnya. Disamping itu dipengaruhi oleh harga pasar di
internasional dan tingkat produksi, kinerja ekspor CPO indonesia juga
sangat dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah, khususnya tingkat pajak
ekspor. Dengan asumsi tingkat pajak ekspor adalah masih di bawah 5%
maka ekspor CPO Indonesia diperkirakan akan tumbuh dengan laju 4-8%
pertahun pada periode 2000-2010. Pada periode 2000-2005, ekspor akan
tumbuh dengan laju 5-8% per tahun hingga volum ekspor pada tahun
3

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

tersebut sekitar 5,4 juta ton. Pada periode 2005-2010 volum ekspor
meningkat dengan laju 4-5% per tahun yang membuat volum ekspor
menjadi 6,79 juta ton pada tahun 2010.
Dengan adanya data di atas bahwa masih terdapat kekurangan akan
pemenuhan kebutuhan produksi minyak goreng kelapa sawit ini maka PT
Salim Ivomas Pratama Tbk berkomitmen untuk memenuhi kebutuhan
minyak goreng kelapa sawit di dalam maupun luar negri dengan sumber
daya yang berkualitas untuk mendapatkan produk minyak goreng yang
unggul.
1.3 Sejarah dan Perkembangan Perusahaan
Pada tahun 1979, berdirilah pabrik minyak goreng dengan nama
Sajang Heulang (arti Sajang Heulang: Sarang Burung Elang). Pabrik minyak
goreng ini menggunakan bahan baku kelapa sawit, kemudian pada tahun
1981, PT Sajang Heulang juga memproduksi margarin.
Lokasi PT Sajang Heulang di region Jakarta, kemudian pada tahun
1990 bergabunglah PT Margi Uvocrine Jaya di region Jakarta. Pada tahun
1994 diresmikan sebuah pabrik baru yang berlokasi di Surabaya dengan
nama PT Intiboga Sejahtera. Ketiga pabrik tersebut pada tahun 1995
bergabung menjadi satu dengan nama PT Intiboga Sejahtera. Kemudian
pada tahun 2003 pembagian daerah pemasaran berkembang menjadi :

Region I : Sumatera, Lampung

Region II

: Lampung, Jawa Barat, Jabodetabek,

Kalimantan Barat,JawaTengah, DIY

Region III

: Jawa Timur, Kalimantan Barat, Bali, NTT,

NTB,Sulawesi, Maluku dan Papua


Pada tanggal 16 Agustus 2006, PT Intiboga Sejahtera berubah nama
menjadi PT Salim Ivomas Pratama merupakan penggabungan enam
perusahaan besar yang ada di Indonesia yaitu :
PT Intiboga Sejahtera bergerak dibidang palm Oil Refinery, berlokasi di Jakarta
dan Surabaya.

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

PT Bitung Manado Oil Industry (Bimoli) bergerak di bidang kopra dan Palm
Kernel Crushing dan Palm Oil refinery berlokasi di Bitung, Sulawesi Utara.
PT Sawitra Oil Grains bergerak di bidang Tradign Palm Oil berlokasi di Jakarta,
Surabaya, Medan.
PT Salim ivomas Pratama, PT Pratiwimba Utama Utama dan PT Gentala Artamas
bergerak dibidang perkebunan dan pabrik kelapa sawit berlokasi di Riau.
PT Salim Ivomas Pratama merupakan group agribisnis yang
terdiversifikasi dan terintegrasi dengan merek terkemuka di Indonesia dan
telah tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tanggal 9 Juni 2011
menjadi PT Salim Ivomas Pratama Tbk.
1.4 Kapasitas Produksi
Kelapa sawit sebagai tanaman industri memiliki berbagai macam
kegunaan baik untuk industri pangan maupun non pangan. Kelapa sawit saat
ini merupakan komoditas industri produk olahannya memenuhi hampir
sebagian besar pangsa pasar dunia. Baik sebagai bahan baku minyak goreng,
sabun, obat nyamuk, dan lainnya.
Produk utama hasil pengolahan kelapa sawit adalah minyak kelapa
sawit. Bahkan bisa dibilang, kelapa sawit merupakan sumber bahan baku
minyak goreng yang mempunyai nilai ekonomis dan daya saing yang cukup
tinggi dibandingkan sumber bahan lainnya seperti kelapa, kedelai, biji bunga
matahari. Karena selain sebagai sumber minyak makanan kelapa sawit
mempunyai produk sampingan yang juga mempunyai kegunaan yang tak
kalah penting. Berikut adalah macam macam produk hasil pengolahan
minyak kelapa sawit (CPO) yang ada di pasaran.
RBDOL
Refined Bleached Deodorized Olein (RBDOL) merupakan lemak cair
berwarna kekuningan

dan merupakan hasil atau produk utama dari

pengolahan CPO. RBDOL merupakan minyak goreng yang biasa kita


temukan di pasaran. RBDOL akan diolah lebih lanjut dengan proses filling
yaitu proses pengemasan produk RBDOL. Biasanya RBDOL dikemas

dalam bentuk pouch, botol, jerigen dan kaleng.


RBDPO
Refined Bleached Deodorized Palm Oil (RBDPO) merupakan minyak
CPO yang dimurnikan atau dipisahkan dari asam lemaknya (PFAD), bisa
5

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

dikatakan ini merupakan minyak setengah jadi. Minyak ini akan diproses
kembali untuk memisahkan RBDOL dan RBDST. Minyak RBDPO juga
bisa dipakai untuk menggoreng, biasanya perusahaan makanan cepat saji
menggunakan minyak ini utuk menggoreng produknya.
RBDST
Refined Bleached Deodorized Stearine (RBDST) merupakan lemak padat
hasil pemisahan RBDPO. RBDST bisa dikatakan produk samping dari
minyak kelapa sawit. RBDST digunakan untuk bahan baku margarin,
Butter, Cream Fat, Sabun dan lain lain.
PFAD
Palm Fatty Acid Distilled (PFAD) dihasilkan dari hasil proses refining
CPO. PFAD juga merupakan produk samping dari CPO. PFAD merupakan
asam lemak yang diperoleh sebagai hasil dari refinasi lengkap CPO dan
fraksi-fraksinya, kandungan asam lemak bebasnya mencapai 89%.
Manfaat dari PFAD sebagai bahan baku biodiesel, sabun. lilin dan lainnya.
1.5 Lokasi Perusahaan
PT Salim Ivomas Pratama terletak di Jalan Industri No.1 Tanjung Priok
Jakarta

Utara.

Lokasi

pabrik

berada

di

pinggir

laut

dengan

mempertimbangkan akses untuk keluar masuk kapal pengiriman bahan


baku. Ketersediaan sumber daya seperti air laut juga digunakan sebagai
penghasil energi yang diolah dan dipakai di boiler plant. Untuk distribusi
produk pada jalur darat pun dapat dinilai strategis karena dekat dengan
beberapa pintu tol sehingga pengiriman menjadi efisien.

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.2.1 Nama Produk
Hasil pengolahan CPO sangat beragam dan semua turunannya dan
hasil samping produk dapat dimanfaatkan, berikut adalah produk dari hasil
pengolahan CPO di PT Salim Ivomas Pratama Tbk:
1. RBDPO
Refined, Bleached and Deodorized Palm Oil (RBDPO) adalah minyak
sawit yang telah mengalami proses penyulingan untuk menghilangkan asam
lemak bebas serta penjernihan untuk menghilangkan warna dan
penghilangan bau. Proses pengolahan kelapa sawit menjadi minyak goreng
sawit dimulai dari proses pengolahan tandan buah segar menjadi crude
palm oil (CPO).
2. RBDOL
Refined, Bleached and Deodorized Olein (RBDOL)

merupakan

produk utama yang dihasilkan dari proses pengolahan CPO adalah Olein
atau bisa dikatakan juga asam oleat. Asam oleat dapat dihasilkan dari
fraksinasi asam lemak yang diperoleh dari proses pengubahan minyak menjadi
asam lemak. Dalam hal ini proses yang digunakan adalah proses hidrolisis.
Reaksi hidrolisis yang terjadi adalah :

Gambar 1. Reaksi hidrolisis


Olein atau asam oleat ini pada suhu ruang berupa cairan kental
dengan warna kuning pucat atau kuning kecokelatan. Asam ini memiliki

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

aroma yang khas. Ia tidak larut dalam air, titik leburnya 15.3 0C dan titik
didihnya 3600C.
Olein ini setelah disimpan dalam tanki penyimpanan akan di proses
untuk dikemas di divisi bottling. Divisi bottling ini memproses seluruh
pengemasan dalam produk minyak goreng. Kemasannya baik berupa
botol, jerigen, pouch, dan kaleng. Dan sebagian Olein akan di jual ke
dalam skala industri untuk memenuhi pasar-pasar industri. Pengiriman
minyak Olein untuk Industri menggunakan mobil tanki.
3. RBDST
RefinedBleached and Deodorized Stearin( RBDST ), merupakan hasil
samping dari pengolahan CPO. Di PT Salim Ivomas Pratama Tbk sendiri
RBDST dapat digunakan kembali untuk bahan baku pembuatan margarin
dan shortening. Bentuk fisik RBDST hampir sama dengan RBDOl dan
RBDPO hanya saja RBDST memiliki warna yang lebih pucat, kadar iod
yang rendah, dan cepat membeku. Karena sifat ini RBDST biasa digunakan
industriindustri lilin sebagai bahan bakunya.

2.2 Bahan Baku dan Bahan Pembantu Produksi


2.2.1 Bahan Baku Utama
Kelapa sawit, didasarkan atas bukti bukti fosil, sejarah, dan linguistik
yang ada, diyakini berasal dari Afrika Barat. Di tempat asalnya ini, kelapa
sawit (yang pada saat yang lalu dibiarkan tumbuh liar dihutan hutan) sejak
awal telah dikenal sebagai tanamaan pangan yang penting. Oleh penduduk
setempat kelapa sawit telah diproses secara amat sederhana menjadi minyak
dan tuak sawit.
Kelapa sawit (Elaeis guineensis) saat ini telah berkembang pesat di
Asia Tenggara, khususnya di Indonesia dan Malaysia, dan justru bukan di
Afrika Barat atau Amerika yang dianggap sebagai daerah asalnya. Masuknya
bibit kelapa sawit ke Indonesia pada tahun 1984 hanya sebanyak 4 batang
yang berasal dari Bourbon (Mauritus) dan Amsterdam. Ke-4 batang bibit
kelapa sawit tersebut ditanam di Kebun Raya Bogor dan selanjutnya
disebarkan ke Deli Sumatera Utara. Minyak kelapa sawit dapat dihasilkan
dari inti kelapa sawit yang dinamakan minyak inti kelapa sawit ( palm

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

kernel oil) dan minyak yang dihasilkan dari kulit kelapa sawit dinamakan
minyak sawit mentah (Crude Palm oil). (Ketaren, 1986:12).
Berdasarkan ketebalan tempurung dan daging buah, dikenal lima varietas
kelapa sawit, yaitu:
1. Dura
Tempurung cukup tebal antara 2- 8 mm dan tidak tedapat lingkaran sabut
pada bagian luar tempurung. Daging buah relatif tipis dengan persentase
daging buah terhadap buah bervariasi antara 3550%. Kernel (daging
biji) biasanya besar dengan kandungan minyak yang rendah.
2. Pisifera
Ketebalan tempurung sangat tipis, bahkan hampir tidak ada, tetapi
daging buahnya tebal. Persentase daging buah terhadap buah cukup
tinggi, sedangkan daging biji sangat tipis. Jenis Pisifera tidak dapat
diperbanyak tanpa menyilangkan jenis yang lain. Varietas ini dikenal
sebagai tanaman betina yang steril sebab bunga betina gugur pada fase
dini. Oleh sebab itu, dalam persilangan dipakai sebagai pohon induk
jantan. Penyerbukan silang antara Pisifera dengan Dura akan
menghasilkan varietas Tenera.
3. Tenera
Varietas ini mempunyai sifatsifat yang berasal dari kedua induknya,
yaitu Dura dan Pisifera. Varietas inilah yang banyak ditanam di
perkebunan-perkebunan pada saat ini. Tempurung sudah menipis,
ketebalannya berkisar antara 0,5-4 mm, dan terdapat lingkaran serabut
disekelilingnya. Persentase daging buah terhadap buah tinggi, antara 6096%. Tandan buah yang dihasilkan oleh Tenera lebih banyak dari pada
Dura, tetapi ukuran tandannya relatif lebih kecil.
4. Macro carya
Tempurung sangat tebal, sekitar 5 mm, sedang daging buahnya tipis
sekali.
5. Diwikka wakka
Varietas ini mempunyai ciri khas dengan adanya 2 lapisan daging buah.
Diwikka-wakka dapat dibedakan menjadi dwikka-wakkadura, dwikkawakkapisifera, dwikka-wakkatenera. Perbedaan ketebalan daging buah
kelapa sawit menyebabkan perbedaan persentase atau rendemen minyak
yang dikandungnya. Rendemen minyak tertinggi terdapat pada varietas
9

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Tenera yaitu sekitar 22-24%, sedangkan pada varietas Dura antara 1618%. Jenis kelapa sawit yang diusahakan tentu saja yang mengandung
rendemen minyak tinggi sebab minyak sawit merupakan hasil olahan
yang utama. Sehingga tidak diherankan jika lebih banyak perkebunan
yang menanam kelapa sawit dari varietas Tenera.Berikut ini adalah
gambar bagian-bagian kelapa yang diolah menjadi minyak inti kelapa
sawit ( palm kernel oil) dan minyak sawit mentah (Crude Palm oil):

Gambar 2.Buah kelapa sawit


Kelapa sawit mengandung kurang lebih 80% perikarp dan 20% buah
yang dilapisi kulit yang tipis; kadar minyak dalam perikarp sekitar 3440%. Minyak kelapa sawit adalah lemak semi padat yang mempunyai
komposisi yang tetap. Ratarata komposisi asam lemak minyak kelapa
sawit dapat dilihat padaTabel 2 sebagai berikut:
Tabel 2. Komposisi Asam Lemak Kelapa Sawit
Asam Lemak

Rumus Kimia

CPO

PKO

As. Kaprilat
As. Kaproat

CH3(CH2)6CO2H
CH3(CH2)8CO2H

3.0 4.0

3.0 7.0

As. Laurat

CH3(CH2)10CO2H

46 52

As. Miristat

CH3(CH2)12CO2H

1.1 2.5

14 17

As. Palmitat

CH3(CH2)14CO2H

39 45

6.5 9

As. Stearat

CH3(CH2)16CO2H

3.6 3.7

1.0 2.5

As. Oleat

CH3(CH2)7CH=CH

40 46

13 19

As. Linoleat

(CH2)7CO2H
CH3(CH2)4=CHCH2

7.0 11

0.5 2.0

CH=CH
(CH2)7CO2H

10

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Asam lemak adalah senyawa alifatik dengan gugus karboksil.


Bersama-sama dengan gliserol, merupakan penyusun utama minyak
nabati atau lemak dan merupakan bahan baku untuk semua lipida pada
makhluk hidup. Asam ini mudah dijumpai dalam minyak masak
(goreng), margarin, atau lemak hewan dan menentukan nilai gizinya.
Secara alami, asam lemak bisa berbentuk bebas (karena lemak yang
terhidrolisis) maupun terikat sebagai gliserida.
Asam lemak merupakan asam lemah, dan dalam air terdisosiasi
sebagian. Umumnya berfase cair atau padat pada suhu ruang (27 0C).
Semakin panjang rantai C penyusunnya, semakin mudah membeku dan
juga semakin sukar larut.
Asam lemak merupakan asam organik yang terdiri atas rantai
hidrokarbon lurus yang pada satu ujung mempunyai gugus karboksil
(COOH) dan pada ujung lain gugus metil (CH 3). Asam lemak alami
biasanya mempunyai rantai dengan jumlah atom karbon genap, yang
berkisar antara empat dan dua puluh dua karbon. Asam lemak dibedakan
menurut jumlah karbon yang dikandungnya yaitu asam lemak rantai
pendek (6 atom karbon atau kurang), rantai sedang (8 hingga 18 karbon),
rantai panjang (14-18 karbon), dan rantai sangat panjang (20 atom
karbon atau lebih) (Almatsier, 2004:52).
Jenis-jenis Asam lemak menurut ciri-cirinya dibedakan menjadi
asam lemak jenuh dan asam lemak tak jenuh. Asam lemak jenuh hanya
memiliki ikatan tunggal di antara atom-atom karbon penyusunnya,
sementara asam lemak tak jenuh memiliki paling sedikit satu ikatan
ganda di antara atom-atom karbon penyusunnya. Sedangkan berdasarkan
panjang rantai atom karbon dibedakan menjadi asam kaprilat, asam
kaprat, asam laurat, asam lauroleinat, asam miristat, asam palmitat, asam
stearat, asam oleat, dan lain-lain.
Asam-asam lemak secara alami berada dalam bentuk gliserida.
Gliserida adalah ester dari asam-asam lemak dengan gliserol dengan
nama umum fat (lemak). Fat dapat terhidrolisa sebagian (fartially
hidrolized) oleh enzim lipase yang banyak terdapat di dalam jaringan

11

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

buah sawit. Pada waktu pertumbuhan dan perkembangan buah, lipase


berperan di dalam sintesa gliserida dari asam lemak dan gliserol. Akan
tetapi apabila fat tadi berhubungan dengan air dan di situ terdapat lipase,
maka dapat terjadi reaksi sebaliknya dan terjadilah hidrolisa yang
menghasilkan asam lemak bebas sehingga menurunkan kualitas minyak
sawit (Suyitno,1985:5-7).

Gambar 3. Reaksi Hidrolisis Minyak


Tingginya ALB mengakibatkan rendemen minyak turun. Untuk itu
perlu dilakukan usaha pencegahan agar tidak terbentuk asam lemak
bebas pada minyak sawit secara cepat. Kenaikan kadar ALB ditentukan
mulai saat tandan sawit dipanen sampai diolah pabrik. Pelaksanaan
pemanenan perlu diperhatikan beberapa kriteria tertentu, sebab tujuan
panen kelapa sawit adalah memperoleh produksi yang baik dengan
rendemen minyak yang tinggi (Setyawibawa, 1996).
Minyak yang kandungan asam lemak bebasnya tinggi disebut hard
oil dan apabila kandungan asam lemak bebasnya rendah yang berarti
lebih banyak mengandung gliserida disebut soft oil. Minyak sawit
yang kadar asam lemak bebasnya rendah lebih mudah dimurnikan atau
dipucatkan warnanya.
Minyak yang mengeluarkan bau dan rasa tidak enak disebut
rancid atau tengik. Walaupun minyak mengandung ALB dalam
jumlah besar, tetapi tidak akan selalu menjadi atau bersifat tengik.
Minyak yang kandungan ALB nya rendah bisa juga menjadi tengik.
Akan tetapi pada biji sawit, biasanya bau tengik selalu ada
hubungannya dengan ALB yang tinggi dalam minyaknya. Ketengikan
pada umumnya merupakan akibat dari perubahan-perubahan kimia oleh

12

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

adanya oksigen, walaupun didalam beberapa hal dapat diperkirakan


hasil kerja enzim. Berkembangnya ketengikan biasanya diikuti dengan
penurunan angka iodine dan kenaikan dari densitet, angka asam dan
kandungan bahan yang tidak tersabun (Suyitno, 1985:9-10).
Bila lemak bersentuhan dengan udara untuk jangka waktu yang
lama akan terjadi perubahan yang dinamakan proses ketengikan
(rancidity). Oksigen akan terikat pada ikatan rangkap dan membentuk
peroksida aktif. Senyawa ini sangat reaktif dan dapat membentuk
hidroperoksida yang bersifat sangat tidak stabil dan mudah pecah
menjadi senyawa dengan rantai karbon yang lebih pendek berupa asamasam lemak, aldehida-aldehida dan keton yang bersifat volatil/mudah
menguap, menimbulkan bau tengik pada lemak dan potensial bersifat
toksik. Reaksi ini bisa terjadi perlahan pada suhu menggoreng normal
dan dipercepat oleh adanya sedikit besi dan tembaga yang biasa ada di
dalam makanan. Minyak yang digunakan untuk menggoreng pada suhu
tinggi atau dipakai berulang kali akan menjadi hitam dan produk
oksidasi akan menumpuk. Asam lemak akan pecah dan membentuk
akrolein dari gliserol. Akrolein mengeluarkan asap tajam yang
merangsang tenggorokan.

A. Sifat Fisika (Ketaren, 1986:21-26)


1. Warna
Zat warna dalam minyak terdiri dari 2 golongan, yaitu: zat warna

alamiah dan warna dari hasil degradasi zat warna alamiah.


2. Kelarutan

13

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Minyak dan lemak tidak larut dalam air, kecuali minyak jarak (castor
oil).
3. Titik cair dan polimerphism

Asam lemak tidak memperlihatkan kenaikan titik cair yang linier


dengan bertambahnya panjang rantai atom karbon. Asam lemak dengan
ikatan transmempunyai titik cair yang lebih tinggi daripada isomer
asam lemak yang berikatan cis.Polymerphism pada minyak dan lemak
adalah suatu keadaan dimana terdapat lebih dari satu bentuk kristal.
Polymerphism sering dijumpai pada beberapa komponen yang
mempunyai rantai karbon panjang dan pemisahan kristal-kristal tersebut
sangat sukar.Namun demikian untuk beberapa komponen, bentuk dari
kristal-kristal sudah dapat diketahui.Polymerphism penting untuk
mempelajari titik cair minyak atau lemak dan asam-asam lemak beserta
ester-ester.Polymerphism mempunyai peranan penting dalam berbagai
proses untuk mendapatkan minyak atau lemak.
4. Titik didih

Titik didih dari asam-asam lemak akan semakin bertambah besar


dengan bertambahnya rantai karbon dari beberapa asam lemak tersebut.
5. Bobot jenis
6. Bobot jenis dari minyak dan lemak biasanya ditentukan pada temperatur

25 C, akan tetapi dalam hal ini dianggap penting juga untuk diukur pada
0

temperatur 40 C atau 60 C untuk lemak yang titik cairnya tinggi. Pada


0

penentuan bobot jenis, temperatur dikontrol dengan hati-hati dalam


kisaran temperatur yang pendek.
7. Indeks bias

Indeks bias adalah derajat penyimpangan dari cahaya yang dilewatkan


pada suatu medium yang cerah. Indeks bias pada minyak dan lemak
dipakai untuk pengenalan unsur kimia dan pengujian kemurnian
minyak/lemak. Abbe refractometer mempergunakan alat temperatur
yang dipertahankan pada 25 C. Untuk pengukuran indeks bias lemak
0

yang bertitik cair tinggi, dilakukan pada temperatur 40 C atau 60 C,


0

selama pengukuran temperatur harus dikontrol dan dicatat. Indeks bias


ini akan meningkat pada minyak atau lemak dengan rantai karbon yang
panjang dan juga dengan terdapatnya sejumlah ikatan rangkap. Nilai

14

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

indeks bias dari asam lemak juga akan bertambah dengan meningkatnya
bobot molekul, selain dengan naiknya ketidakjenuhan dari asam-asam
lemak tersebut.
8. Titik lunak

Titik lunak dari minyak lemak ditetapkan dengan maksud untuk


mengidentifikasi minyak atau lemak tersebut, dimana titik tersebut
adalah temperatur pada saat permukaan dari minyak atau lemak dalam
tabung kapiler mulai naik setelah didinginkan.
9. Titik lebur

Titik lebur pada minyak dan lemak akan semakin tinggi dengan semakin
panjangnya rantai atom C.
10. Titik kekeruhan

Temperatur pada waktu mulai terjadi kekeruhan, dikenal sebagai titik


kekeruhan (Turbidity Point).
11. Titik asap, titik nyala, dan titik api

Pada minyak atau lemak dapat dilakukan penetapan titik asap, titik
nyala dan titik api. Titik asap adalah temperatur pada saat lemak atau
minyak menghasilkan asap tipis yang kebiru-biruan pada pemanasan.
Titik nyala adalah temperatur pada saat campuran uap dan minyak
dengan udara mulai terbakar. Sedangkan titik api adalah temperatur
pada saat dihasilkan pembakaran yang terus menerus sampai habisnya
contoh uji.
12. Shot melting point

Shot melting point adalah temperatur pada saat terjadi tetesan pertama
dari minyak atau lemak. Pada umumnya lemak atau minyak
mengandung komponen-komponen yang berpengaruh terhadap titik
cairnya.
B. Sifat Kimia (Ketaren, 1986:26-30)
1. Hidrolisis

Dalam proses hidrolisis, minyak/lemak akan diubah menjadi asam-asam


lemak bebas. Proses hidrolisis dapat mengakibatkan kerusakan pada
minyak/lemak karena terdapatnya sejumlah air pada minyak/lemak

15

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

tersebut. Proses ini dapat menyebabkan terjadinya Hydrolitic Rancidity


yang menghasilkan aroma dan rasa tengik pada minyak/lemak.

2. Oksidasi

Reaksi ini menyebabkan ketengikan pada minyak/lemak.terdapatnya


sejumlah O2 serta logam-logam seperti tembaga (Cu), seng (Zn) serta
logam lainnya yang bersifat sebagai katalisator oksidasi dari
minyak/lemak. Proses oksidasi ini akan bersifat sebagai katalisator
pembentukan aldehid dan keton serta asam-asam lemak bebas yang
akan menimbulkan bau yang tidak disenangi. Proses ini juga
menyebabkan terbentuknya peroksida. Untuk mengetahui tingkat
ketengikan minyak/lemak dapat ditentukan dengan menentukan jumlah
peroksida yang terbentuk pada minyak/lemak tersebut.

3. Hidrogenasi

Proses hidrogenasi sebagai suatu proses industri bertujuan untuk


menjenuhkan ikatan rangkap dari rantai karbon asam lemak pada
minyak atau lemak. Reaksi hidrogenasi ini dilakukan dengan
menggunakan hidrogen murni dan ditambahkan serbuk nikel sebagai

16

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

katalisator. Setelah proses hidrogenasi selesai, minyak didinginkan dan


katalis dipisahkan dengan cara penyaringan.

4. Esterifikasi

Reaksi esterifikasi bertujuan untuk merubah asam-asam lemak dari


trigliserida dalam bentuk ester.Reaksi esterifikasi dapat dilakukan
melalui reaksi kimia yang disebut interestifikasi atau pertukaran ester
yang didasarkan atas prinsip transesterifikasi friedel-craft.Dengan
menggunakan prinsip ini, hidrokarbon rantai pendek dalam asam lemak
seperti asam butirat dan asam kaproat yang menyebabkan bau tidak
enak, dapat ditukar dengan rantai panjang yang bersifat tidak menguap.

2.2.2. Bahan Pembantu


Bahan penolong adalah bahan yang ikut dalam proses produksi tetapi
tidak ada dalam produk, atau dengan kata lain bahan penolong berfungsi
untuk memperbaiki proses produksi. Bahan penolong yang digunakan dalam
proses produksi di PT Salim Ivomas Pratama Tbk adalah:
1. Bleaching earth
Bleaching earth berfungsi untuk:

Mengadsorbsi kotoran-kotoran (impurities) yang tidak diinginkan,


seperti: kandungan logam, karoten, kelembaban, bahan tak larut, dan
pigmen lainnya.

Mengurangi tingkat oksidasi produk.

Sebagai bahan pemucat dalam pengambilan warna pada proses


bleaching.

2. Asam Phospat (H3PO4)

17

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Asam Phospat berfungsi untuk mengikat posfatida (gum/getah), kandungan


logam, dan kotoran lainnya menjadi gumpalan-gumpalan kecil dalam proses
degumming.

2.2.3. Bahan Tambahan


Bahan tambahan adalah bahan yang ditambahkan pada alur proses dan
masih terdapat didalam produk akhir, atau dengan kata lain bahan tambahan
berfungsi untuk memperbaiki tampilan produk, seperti cita rasa dan daya
tarik sehingga menghasilkan suatu produk akhir yang siap untuk dipasarkan.
Pada PT. SMART, Tbk. Medan Bahan tambahan yang digunakan dalam
proses produksi adalah bahan tambahan pangan yang terdiri dari :
1. Antioksida
2. Vitamin A, B dan D
3. Garam
4. Air
2.3 Proses Produksi secara Umum
Dalam memproses CPO menjadi produk minyak goreng terdapat
beberapa tahapan proses yang diantaranya:
1. Pemurnian
Proses utama yang dilakukan pada pengolahan minyak makan cair
adalah pemurnian. Pemurnian (refining) diartikan sebagai segala
perlakuan yang ditujukan untuk menyisihkan ALB, fosfatida, atau
senyawa berlendir maupun kotoran lainnya di dalam minyak.
Tujuan pemurnian minyak sawit yaitu merubah minyak sawit kasar
menjadi kualitas minyak makan secara efisien dengan membuang
kotoran-kotoran yang tidak diinginkan sampai pada tingkat yang dapat
diterima.Hal ini berarti juga kerugian komponen yang diinginkan
diusahakan tetap minimal.
2. Pemucatan
Pemucatan (bleaching) adalah perlakuan yang dimaksudkan untuk
memucatkan warna dari minyak, selama pemucatan hanya sedikit sekali
bahan yang disisihkan dari minyak, dan perlakuan ini biasanya
dikerjakan setalah proses pemurnian.
Proses pemucatan berupa penjerapan secara fisik dengan
menggunakan bleaching eart dan karbon aktif untuk membuang zat-zat
yang tidak diinginkan, seperti residu sabun (untuk menetralkan minyak),

18

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

presipitasi gum (dari pra-perlakuan asam), logam, produk-produk


oksidasi, dan pigmen warna seperti klorofil.
3. Deodorasi
Deodorasi merupakan perlakuan

dengan

tujuan

untuk

menghilangkan komponen-komponen penyebab flavor dan aroma


yang tidak dikehendaki, umumnya dilakukan setelah pemurnian dan
pemucatan.
Proses deodorasi dipengilangan dilakukan dengan teknologi film
tipis Lipico untuk mengikat FFA. Fungsi deodorizer yaitu untuk
mengikat FFA, menghilangkan bau, melakukan pemucatan dengan
panas, dan recovery PFAD.
4. Penyulingan
Distilasi adalah inti dari proses pemurnian minyak dan lebih
spesifik lagi adalah distilasi kolom. Distilasi dilakukan dengan metode
berdasarkan produksi uap dengan merebus campuran cairan yang akan
dipisahkan dan mengkondensasikan uap tanpa menyisakan cairan
apapun.
5. Fraksinasi
Fraksinasi minyak sawit, olein sawit merupakan produk premium
dan stearin sawit merupakan produk sampingan. Fraksinasi minyak sawit
menjadi di Indonesia dilakukan dengan dua proses yang dikenal sebagai
fraksinasi

kering

dan

fraksinasi

basah.

Umumnya,

perusahaan

pengilangan memilih teknologi fraksinasi kering dalam proses


pengolahan minyak sawit yang menunjukkan komitmen perusahan
dalam menjaga kelestarian lingkungan hidup (circumstance).
Produk minyak goreng dari minyak sawit yaitu keras (stearin)
dan lebih cair (olein). Kedua jenis produk ini dihasilkan dari proses
fraksinasi sederhana berdasarkan dua operasional yang mendasar, yaitu
pemisahan dan penyaringan. Fraksinasi minyak sawit dapat dilakukan
karena trigliserida di dalam minyak mempunyai titik leleh yang berbeda.
Pada temperatur tertentu, trigliserida yang mempunyai titik leleh lebih
rendah akan menjadi padat sehingga minyak sawit terpisah menjadi

19

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

fraksi cair (olein) dan fraksi padat (stearin). Fraksi yang terbentuk
kemudian dipisahkan dengan penyaringan.
6. Penyimpanan
Selama penyimpanan minyak atau lemak akan terjadi perubahan
rasa. Bahan harus disimpan pada kondisi penyimpanan yang sesuai dan
bebas dari pengaruh logam.Minyak atau lemak harus dilindungi dari
kemungkinan serangan oksigen, cahaya, serta temperature tinggi. Untuk
melindungi minyak atau lemak dari penyinaran, dapat menggunakan
filter hijau atau kertas transparan atau bahan lain yang bersifat menyerap
sinar.
Keadaan lingkungan juga mempengaruhi penyimpanan minyak
atau lemak, termasuk pH ruang penyimpanan, temperatur, ventilasi,
takanan dan masalah penyimpanan.

20

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

BAB III
TINJAUAN PABRIK
3.1 Deskripsi Proses
Proses produksi adalah metode atau teknik untuk membuat suatu
barang atau jasa bertambah nilainya dengan menggunakan sumber tenaga
kerja, mesin, bahan baku, bahan penolong dan dana yang ada.
Proses pengolahan yang dilakukan terhadap bahan baku Crude Palm
Oil dilaksanakan dalam proses utama, yaitu:
1. Proses Refinery
2. Proses Fraksinasi
Pada tahap awal, bahan baku CPO ditimbun dalam tangki dalam
stasiun penerimaan dengan kapasitas 2000 ton per hari. CPO yang
terdapat pada tangki storage mengalami perlakuan pemanasan yang
dilakukan secara kontinu, di mana temperatur CPO dipertahankan pada
suhu 40-500C dengan menggunakan steam. Tujuan pemanasan ini
adalah:
-Untuk mencegah terjadinya pembekuan CPO
-Memudahkan pemisahan CPO dengan kotoran dan air
-Memudahkan proses kristalisasi pada tahap pemisahan olein dan stearin
Diagram alirproses produksi dari pengolahan bahan bakuCrude Palm
Oil (CPO) menjadi minyak goreng terlampir pada Lampiran A.
3.1.1. Proses Refinery
Tujuan proses refinery adalah untuk memurnikan Crude Palm Oil
(CPO) sehingga didapat kualitas Refined Bleached Deodorized Palm Oil
(RBDPO), yang melalui tahapan pre-treatment dan deodorisasi. Proses pretreatment terdiri dari proses penghilangan gum dengan suhu 800C
(degumming) dengan cara penambahan asam phosfat (H 3PO4 80%) untuk
menghasilkan Degumming Palm Oil (DPO) dan kemudian dilakukan
adsorptive bleaching pada suhu 1000C

dengan menggunakan tepung

pemucat (bleaching earth), selanjutnya disaring dengan menggunakan filter


untuk menghasilkan Degumming Bleached Palm Oil (DBPO) dan
membuang spenth earth yang berasal dari sisa bleaching earth. Sedangkan
pada tahap deodorisasi meliputi proses pemisahan Free Fatty Acid (FFA),

21

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

penghilangan zat-zat penyebab bau dan pemecahan senyawa karoten secara


thermal dengan pemanasan 2620C.
Proses pengolahan secara fisika berdasarkan proses dimana asam
lemak di dalam CPO atau degummed oil dipisahkan dengan cara destilasi.
Hal ini berbeda dengan proses alkaline di mana asam lemak (fatty acid) dan
degummed oil dihasilkan dengan alkaline, lalu sabunnya dipisahkan.
A. Tahap Pre-treatment
Pre-treatment merupakan proses awal degumming CPO dengan asam
phosfat dan mengadsorbsinya dengan menggunakan bleaching earth. Pada
tahap ini CPO diolah menjadi Degumming Bleached Palm Oil (DBPO)
melalui beberapa proses berikut ini.
1. Proses Degumming
Tahap pertama dari proses produksi dimulai dengan refining. CPO
yang dipompakan ke tangki Degumming untuk memisahkan gum dan
minyak. Pemisahan ini menggunakan bahan penolong yaitu asam
phosfat dengan suhu

70 0C. Selanjutnya minyak dipompakan ke tangki

bleaching untuk pemucatan. warna minyak. Proses ini menggunakan


bleaching earth dan kalsium karbonat dengan suhu 95 0C. Dengan
menggunakan filter, bleaching earth dipisahkan dengan minyak dan
akan menghasilkan Bleached Degummed Palm Oil (DBPO).
Proses degumming bertujuan untuk menghilangkan getah (gum),
warna, logam-logam misalnya Fe, Cu, dengan penambahan bahan kimia
seperti asam phosfat.Gum-gum harus diikat dari CPO agar rasa getir
yang tidak disukai oleh konsumen pada olein dapat diperkecil dan
dihilangkan.
CPO yang akan diolah terlebih dahulu mengalami pemanasan
dengan mengalirkan CPO ke plate heat exchanger. Pada plate heat
exchanger pertama, pemanasan menggunakan Refined Bleached
Deodorized Palm Oil (RBDPO) yang berasal dari pompa sentrifugal,
sedangkan pada plate heat exchanger kedua, pemanasan dilakukan
dengan menggunakan steam. Tujuan pemanasan ini adalah agar
temperatur CPO dari tangki timbun dapat dinaikkan sebelum masuk ke
dalam

mixer

dan

paddle

mixer

tank,

dimana

mixer

akan

22

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

menghomogenkan

pencampurannya

dengan

asam

phosfat

yang

konsentrasinya 80-85%. Suhu CPO yang masuk ke dalam mixer berkisar


85-95. Penambahan asam phosfat ke dalam CPO dilakukan dengan
kecepatan laju alir 0,05-0,075% dari umpan CPO yang masuk dengan
waktu tinggal sekitar 15-30 menit, sebelum dimasukkan ke dalam
bleacher.
2. Proses Bleaching
Tahap bleaching dimulai dengan pengumpulan getah pada CPO
dengan penambahan asam phosfat pekat serta bleaching earth sebagai
penyerapnya. CPO yang sudah mengalami proses degumming dari
paddle mixer tank dialirkan ke tangki bleacher. Kemudian bleaching
earth dimasukkan ke dalam bleacher dengan kecepatan laju alir 0,61,5% dari laju umpan CPO yang masuk. Umpan bleaching earth
tergantung pada kualitas minyak dan kualitas produk minyak yang
diinginkan. Suhu di dalam tangki dinaikkan dengan sparging steam pada
suhu 95-110, agar dapat mempermudah proses adsorbsi daripada
impurities dengan cepat. Keefektifan proses bleaching earth dapat
diukur dari penurunan warna Bleached Palm Oil (BPO) yang dihasilkan
dan kemampuannya berfungsi sebagai zat adsorptive clearsing.
BPO yang terbentuk kemudian dialirkan ke dalam buffer tank
dimana pada tangki ini terjadi pemisahan antara BPO yang terbentuk
dengan impurities yang ada di dalamnya. Proses pemisahan dengan cara
mengalirkan sparging steam (0,4-2 bar) yang berasal dari bleacher,
dengan demikian impurities yang terbawa dengan uap akan dihisap oleh
steam jet vacuum system. Setelah proses ini BPO dipompakan dengan
pompa sentrifugal menuju tangki niagarafilter Press.

3. Proses Filtrasi
Sebelum BPO dialirkan ke Niagara Filter untuk disaring, tangki
terlebih dahulu divakumkan. Jika vacum pressure niagara filter rendah
maka niagara filter sudah siap dioperasikan. Lalu terjadi proses filling

23

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

(fill filter) dimana BPO dari pompa sentrifugal dialirkan ke Niagara


Filter Press melalui katup masukan. Jika level aliran high niagara filter
menunjukkan alarm tinggi maka BPO mengalami tahap blackrun, di
mana ukuran lubang filter akan mengecil dan BPO yang mengandung
bleaching earth dilewatkan. Jika BPO yang keluar telah jernih (tidak
mengandung butiran spent earth atau kotoran lain) maka dilanjutkan ke
tahap filtrasi dimana pada tahap ini udara dikompressikan ke tangki
niagara filter press melalui katup masing-masing. Disini udara akan
menekan BPO pada saat melewati permukaan filter sehingga akan lolos
ke sisi-sisi dari filter dan masuk menuju saluran-saluran minyak pada
sisi filter yang kemudian mengalir ke bawah. Sedangkan impurities akan
tetap menempel di filter. Jika waktu setting filtrasi telah selesai, maka
akan dilanjutkan pada tahap pengosongan niagara filter press. Jika BPO
yang ada di dalam tangki niagara filter press sudah melewati high level
maka secara otomatis BPO akan dialirkan ke dalam buffer tank atau
dialirkan keluar dari niagara filter press menuju press cyclone, yang
kemudian dialirkan ke slop oil tank, lalu dialirkan lagi ke bleacher.
Tahap ini disebut tahap sirkulasi.
Pada tahap pengosongan niagara filter, DBPO dialirkan keluar
melalui katup menuju tangki deodorator untuk proses deodorisasi.
Setelah tahap pengosongan selesai dan alarm menunjukkan low maka
dilanjutkan ke tahap pengeringan (cake drying) dimana pada tahap ini
perlu diperhatikan steam yang keluar, jika pada sight glass terlihat tidak
ada lagi DBPO yang terikut dengan steam maka dilanjutkan ke tahap
post emptying dimana pada tahap ini dilakukan maksimum tiga menit
dan dilanjutkan ke tahap ventilasi yaitu pengeluaran udara. Jika tekanan
menunjukkan low maka akan dilanjutkan ke tahap cake discharge
sehingga spent earth terbuang ke dalam penampungan spent earth.
B. Tahap Deodorasi
Sesudah DBPO dipisahkan atau difiltrasi pada tangki polishing filter
dan dialirkan ke tangki deodorator, maka minyak DBPO dibebaskan dari
gas (deaderasi) pada kondisi vakum. Setelah proses ini, DBPO di panaskan
24

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

pada plate heat exchanger dengan menggunakan steam sampai temperatur


240-2700C dan tekanan vakum 1,7-4,5 ton, kemudian DBPO dialirkan
ketangki deodorizer.
Pada pemanasan ini suhu minyak BPO harus benar-benar diperhatikan
supaya terhindar dari penguapan minyak netral, tocopherol yang lebih
banyak dan mungkin dari terjadinya isomerisasi serta reaksi thermokimia
yang tidak diinginkan. Setelah minyak DBPO yang dipanaskan mencapai
temperatur yang diinginkan, minyak dimasukkan ke dalam tangki vacuum
dryer, dimana pada tangki ini terjadi penguapan cairan dan zat-zat yang
mudah menguap. Uap yang dihasilkan dihisap oleh steam jet vacuum
system.
Dari vacuum dryer DBPO dialirkan ke dalam shell and tube heat
exchanger, dimana steam yang ada pada heat exchanger ini berasal dari HP
Boiler dan kondensat yang dihasilkan, diproses kembali ke dalam HP Boiler
dan pemanasan sampai temperatur 2710C dan tekanan 1,7-4,4 torr. Setelah
proses pemanasan ini minyak DBPO dialirkan ke dalam flash cyclone dan
dilanjutkan ke dalam prestripper. Pada prestripper DBPO yang dimasukkan
mengalami proses penguapan kembali, di mana yang diuapkan adalah asam
lemak bebas dan senyawa-senyawa penyebab bau yang lebih mudah
menguap serta produk oksidasi, seperti aldehid dan keton yang masih ada
dalam DBPO. Bila senyawa di atas tidak diuapkan maka akan timbul bau
yang tidak sedap dan rasa tidak enak pada minyak. Uap dari DBPO di dalam
presstripper didinginkan dengan menggunakan kondensat yang telah
didinginkan pada plate heat exchanger. Kondensat yang terbentuk kemudian
dialirkan ke dalam fatty acid tank dan secara otomatis katup akan terbuka
jika tangki tersebut telah mencapai level alarm high. Kemudian DBPO
dialirkan ke tangki deodorizer. Pada tangki ini DBPO kembali diuapkan
dengan pemanasan steam. Prinsip kerja deodorizer sama dengan prinsip
kerja yang ada pada destilasi bertingkat, yaitu memisahkan senyawa yang
ada di dalam DBPO dengan menggunakan perbedaan titik didih dan uapnya
diserap oleh vacum system.
Setelah pemisahan terjadi maka hasil proses deodorisasi ini disebut
Refined Bleached Deodorized Palm Oil (RBDPO). RBDPO ini dialirkan ke

25

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

dalam plate heat exchanger untuk didinginkan dengan menggunakan CPO


yang berasal dari tangki penimbunan. RBDPO ini kemudian dialirkan ke
buffer tank yang berfungsi sebagai tempat penampungan hasil refinery
sebelum dilakukan proses fraksinasi.
3.1.2. Proses Fraksinasi
Proses fraksinasi dilakukan dengan dry fractionation. Proses fraksinasi
kering adalah untuk memisahkan minyak sawit menjadi dua fraksi, yaitu
palm oil (fraksi cair) dan palm stearin (fraksi padat). Fraksi stearin
mempunyai titik beku yang lebih besar dibanding dengan titik beku olein.
Trigliserida yang ada dalam fraksi stearin terutama terdiri dari komponen
asam lemak jenuh, sedangkan fraksi olein terutama terdiri dari trigliserida
dengan komponen-komponen tak jenuh. Pada temperatur rendah (20 0C)
stearin berada pada fasa padat, sedangkan olein tetap dalam fasa cair.
Dengan demikian dapat dengan mudah dilakukan pemisahan fraksi. Pada
kebanyakan proses fraksinasi digunakan RBDPO sebagai umpan, tetapi
kadang-kadang dapat pula digunakan oleh DBPO.
Fraksinasi dapat dilakukan secara double fractionation olein dan
double fractionation stearin. Double fractionation olein dilakukan untuk
mendapatkan kualitas olein super dengan cara mengolah kembali RBDPO
yang diperoleh dari proses fraksinasi.Tahapan proses fraksinasi ini adalah
sebagai berikut:
A. Kristalisasi
Tujuan kristalisasi adalah untuk menjadikan fraksi stearin mengkristal
akibat pendinginan pada suhu 200C, dengan menggunakan tangki kristaliser.
Proses yang dialami RBDPO sampai terbentuknya kristal stearin dapat
dijelaskan berikut ini.
Minyak sawit RBDPO dari tangki penyimpanan (buffer tank)
dipompakan menuju pemanas heat exchanger. Hal ini dilakukan agar
RBDPO tetap dalam keadaan fase cair, dimana suhunya sekitar 50-550C.
Pemanas yang digunakan adalah steam dengan tekanan 1,5-2,5 bar.
Kemudian RBDPO dialirkan ke tangki kristalizer melalui katup. Pada saat
filling RBDPO ke kristalizer, agitator di dalam kristalizer harus beroperasi

26

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

dengan baik. Di dalam kristalizer temperatur RBDPO diturunkan sekitar 24300C dengan menggunakan air pendingin. Proses pendinginan terjadi dua
kali dengan menggunakan air pendingin dari cooling tower dan air
pendingin dari chiller. Air pendingin dari cooling tower berada pada suhu
250C dialirkan ke tangki kristalizer sehingga terjadi proses pendinginan dan
menghasilkan temperatur 350C. Pada saat temperatur 350C dicapai,
pendinginan akan dilanjutkan dengan menggunakan air dari chiller. Chiller
adalah unit pendingin air yang dapat menurunkan temperatur air sampai 7 0C.
Air ini akan digunakan untuk pendinginan minyak lanjutan setelah
didinginkan dengan air biasa dengan suhu 25-35 0C.
Selama di tangki kristalizer terjadi proses pendinginan selama 275
menit, dan selama proses ini Refined Palm Oil (RPO) diaduk dengan
pengaduk yang dilengkapi dengan scrapper pada ujung lengannya.
Kecepatan pengadukan akan berubah pada tahap pendinginan untuk
membantu pembentukan kristal yang sesuai untuk disaring oleh membran
filter pada saat yang ditentukan. Pengadukan bertujuan untuk mencegah
pembekuan RPO, pemerataan suhu dan pemerataan penyebaran kristal.
Scrapper pada ujung lengan pengaduk berfungsi untuk mencegah
akumulasi kristal stearin pada dinding tangki. Pada saat program
pendinginan berakhir dan kristal minyak yang sesuai diperoleh, proses
penyaringan dapat dimulai. Setelah semua isi tangki kristalizer benar-benar
kosong pada saat filtrasi, secara otomatis minyak akan mengisi dan memulai
kembali untuk tahap pendinginan pada tahap filtrasi berikutnya.

B. Pemisahan Fraksi Olein Dari Kristal Stearin


Proses penyaringan olein dari kristal stearin diawali dengan
memasukkan minyak ke dalam membran filter press, dimana minyak
RBDPO dari kristalizer dipompakan ke dalam membran filter press. Setelah
proses filling selesai, dilanjutkan dengan proses squeezing. Pada proses ini
membran filter press saling merapat dan udara dikompressikan sehingga
akan terjadi penekanan yang mengakibatkan terjadi pemisahan antara olein
dan stearin. Fraksi olein (cair) akan mengalir melalui selang-selang di
bagian kiri-kanan bawah filter press menuju tangki olein. Sedangkan fraksi
27

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

stearin (padat) akan membentuk lempengan padat diantara membranmembran filter press. Setelah proses ini angin akan ditiupkan untuk
memisahkan sisa-sisa RBDPO yang masih ada dalam bentuk kristal dan
dilanjutkan dengan proses blow melalui inflate yang dilakukan untuk
membersihkan sisa-sisa olein yang ada dalam membran filter press. Setelah
proses ini selesai, angin diserap kembali sehingga membran-membran filter
press akan terbuka dan stearin berupa lempengan akan jatuh ke bak
penampungan yang dilengkapi dengan blade beraliran listrik sehingga
mencair dan dapat dialirkan ke tangki stearin.
Apabila proses filtrasi mengalami gangguan, misalnya penyumbatan
pori-pori membran filter press, maka akan dialirkan filtrat dan wash oil
melalui katup ke alat membran filter press untuk melepaskan stearin jenuh
yang melekat. Washing filter press dilakukan untuk mencuci dan
membersihkan filter press yang sudah beberapa kali digunakan untuk
mencairkan stearin yang melekat pada filter cloth. Washing filter press
dilakukan dengan cara menggunakan olein washing pada temperatur 6575oC dengan membuka steam masuk ke coil.
3.2 Penanganan Bahan Proses
3.2.1 CPO
Bahan baku utama minyak goreng ini dikirim dari perkebunan kelapa
sawit dan diolah menjadi CPO, dan dikirim menggunakan kapal tanker.
Kapal tangker datang berlabuh di dermaga milik PT Salim Ivomas Pratama
Tbk. Sebelum di bongkar CPO di periksa kulitasnya dahulu oleh QC.
Pengambilan sampel dilakukan pada setiap palka kapal, hal ini untuk
mengetahui kualitas CPO perpalkanya. Hasil analisa dari QC dilaporkan ke
bagian tank farm, tank farm mengatur pembokaran CPO untuk dimasukkan
ke tangki yang sesuai dengan kualitasnya. Biasanya pemisahan kualitas ini
berdasarkan parameter FFA, hal ini bertujuan untuk mempermudah
pengolahan CPO.
3.2.2

Bleaching Earth
Bentonit atau bleaching earth yang dipakai di PT Salim Ivomas
Pratama Tbk disuplai dari PT Bentonit Alam Indonesia. Sebelum digunakan
bentonit ini harus diperika ke bagian QC dahulu dengan parameter bulk

28

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

density, moisture, keasaman, pH, daya pucat. Daya pucat merupakan


parameter yang paling kritis untuk bahan baku ini karena penggunaan
bleaching earth untuk proses adalah sebagai untuk memucatkan warna
minyak. Terdapat dua jenis kualitas yang dipakai di PT Salim Ivomas
Pratama Tbk yaitu kualitas 1 dan kualitas 2. Penggunaanya disesuaikan
dengan kualitas yang diinginkan dan kondisi bahan baku CPO. Bentonit
disimpan dalam gudang tersendiri yang dijaga kelembabannya untuk
mencegah terjadingya penggumpalan sehingga menurunnya aktifasi dari
bentonit tersebut. Penggunaannya diatur agar bentonit yang pertama datang
maka harus digunakan terlebih dahulu (first in first out), hal ini bertujuan
untuk mencegah adanya bahan yang kadaluarsa digudang.
3.2.3

Asam Phosphat
Asam phosphat digunakan pada plant refinery sebagai pengikat getah
pada proses deodorasi. Asam phospat dikirim dari supplier sebelum di
terima harus dilakukan pengecekan dulu oleh bagian QC. Parameter yang di
cek ialah suhu dan berat jenisnya, dari kedua parameter tersebut dapat
diketahui kemurnian dari Asam phospat dengan cara konversi. Jika
kemurnian asam phospat telah sesuai standard maka asam phosphat tersebut
diterima dan disimpan di dalam gudang chemical. Asam phosphat yang
dikirim dari supplier di kemas dalam jerigen 18 liter. Saat asam phophat
ingin digunakan maka membutuhkan bantuan forklift untuk membawanya ke
plantrefinery. Asam phosphat tersebut dituangkan secara manual oleh
operator ke tanki khusus. Penggunaanya diatur agar barang yang memiliki
tanggal kadarluarsa yang paling cepat yang dipakai terlebih dahulu.

3.3 Spesifikasi Peralatan Proses


Berikut ini adalah spesifikasi peralatan proses yang digunakan dalam
proses produksi. Dikarenakan produk dengan sediaan yang beragam, maka
disusun dokumentasi alat untuk proses produksi sebagai berikut:
Tabel 3. Alat Proses produksi
No

Nama Alat

Tipe

1.
Bleaching Section
a. Crude Oil
Duplex

Model
ST 302

Material

Fungsi

Cast iron casting,


Stailess

Penampung feed CPO

steel
29

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Strainer

element

b. Crude Oil

Centrifugal

PU 301

Pump
c. Crude oil

Plate

HE 311

iron

Mendistribusikan

casing

dan

ke tanki bleaching

impeller
Stainless steel 316

Plate

HE 312

Stainless steel 316


plates,

heater
e. Acid day tank

CPO

Pemanasan CPO

plates

economizer
d. Crude oil

Ductile

TK 321

Pemanasan CPO

NBR

Gasket
Stainless steel 316

Penampung Phosphoric
Acid

f. Acid mixer

MX 311

Stainless steel 316

Untuk

mencampur

phosphoric

acid

dan

g. Degumming

MX 312

Stainless steel 316

minyak
Tanki untuk

tank
h. Bleacher
i. Buffer Tank

VE 611
VE 612

Stainless steel 304


Stainless steel 304

degumming
Untuk proses bleaching
Tanki
penampung

setelah proses bleaching


SE 611 / Cast iron steam Sistem vakum pada

System
k. Bleaching

Vertical

VP 611
injector
FL 621- PZ80 filter screen

Filters

pressure

TK 670

j. Vacuum

l. Spent

earth

Steel

Polishing
Filter
2.
Deodorisation Section
a. Bleached Oil Tank

proses bleacher
Penyaring ampas tonsil

Untuk

mengumpulkan

bleaching setelah proses

bin
m. Bleaching

proses

FL

Steel Tank

624A/B

VE 701

Untuk membuang residu


bleaching earth

Stainless steel 304

Tanki

penampung

bleached oil
30

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

b. Bleached Oil

PU 701

Stainless steel 316

Untuk

Feed Pump
c. Bleached Oil

HE 712

Stainless steel 316

bleached oil
Memanaskan bleached

plates

oil dari 90oC sampai

Stainless steel 304

105oC
Memanaskan bleached

Stainless steel 316

oil dari sampai 215 oC


Sebagai steam

Heater
d. Hot

Oil

Economizer
e. Deodorisatio
n

Sparging

Steam Heater
f. Refined Oil
Cooler
g. Polishing
Filter
h. Fatty

Acid

Scrubber
i. Fatty
Acid
Distillate

Shell

and

Tube
Welded
Plate

plates

HE 742

Stainless steel 316

Pendingin

Bag

FL

plates
Stainless steel 304

dari 120oC sampai 60oC


Penyaring refined oil

741A/B
VE 751

Tank
Stainless steel 304

Mengikat fatty acid

HE 751

dan 316
Stainless steel 316

Penyaring refined oil

Plat

heat

Day Tank
3.
Fraksinasi
a. Filter Press

End

HE 731

exchanger

Cooler
j. Anti Ocidant

b. Head

HE 721

distribusi

refined

plate
TK 761

Stainless steel 316

Tanki

penampung

antioksidan

and

Single

Filter

Cloth

FL

Plates

Pemisah fraksi Stearin

211A-D
-

Polyester

dan Olein
Penyaring olein

Cloth
c. Chamber

Barrel

Polyester

Penyaring olein

Filter Cloth
d. Membrane

Neck Cloth
Barrel

Polyester

Penyaring olein

Filter

Plate

Cloth
4.
Utilitas
a. Cooling
Tower
b. BWRO Feed
Pump

oil

Neck Cloth

Counter

PET 368 -

Sistem pendingin

Flow
TEFC/IP

C2
-

Pompa untuk BWRO

55/Class F

Stainless steel 304

feed

31

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

c. Caustic

PVC dan teflon

Penyalur caostic

Stainless steel 304

Penyaring

Filter
e. High Pressure TEFC/IP

Stainless steel 304

Pompa untuk menarik

Pump
f. RO

Polyamide spiral
wound

Dosing
System
d. Cartridge

Diaphrag
m Pump
Pleated

55 /Class F
-

air pada filter


Membran penyaring di

Membrans
RO sistem
3.4 Utilitas Pabrik
3.4.1 Sarana Energi Listrik
PT Salim Ivomas Pratama Tbk mempunyai dua macam sumber listrik
yang dapat digunakan untuk memenuhi keperluan produksinya, yaitu PLN
dan generator. PLN sebagai satu-satunya pemasok listrik negara yang
memasok 1700 kVa ke PT Salim Ivomas Pratama Tbk yang digunakan untuk
keperluan proses produksi. Pada saat tertentu, pasokan listrik dari PLN tidak
mencukupi karena adanya gangguan dari PLN sendiri atau permintaan
produksi yang sangat tinggi. Untuk mengatasi hal itu maka digunakan
generator.
Generator yang digunakan oleh PT Salim Ivomas Pratama Tbk ada 3
buah dengan daya masing masing adalah 960 kVa, 960 kVa, dan 1560 kVa.
Untuk menjaga kinerja ketiga generator tersebut, maka dilakukan
overhoul(turun mesin) secara berkala. Pada saat penggunaan ketiga
generator secara bersamaan, maka harus ada singkronisasi karena
karakteristik tiap generator berbeda-beda. Syarat terjadinya singkronisasi
adalah mempunyai fase, tegangan, dan frekuensi yang sama.
3.4.2

Sarana Air
Air merupakan salah satu komponen utama dalam proses produksi.
Selain itu air juga berperan penting untuk keperluan sanitasi. Seperti halnya
sarana listrik, penyediaan air di PT Salim Ivomas Pratama Tbk terdiri dari
dua sumber yaitu dari PAM dan air RO yang merupakan hasil pengolahan
air laut.
1. Air PAM
Air dari PAM ini ditampung didalam bak penerima (receiving pond).
Dengan bantuan transfer water pump, air tersebut dipompakan ke bak

32

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

penyimpananyang berkapasitas 3000 ton. Pipa yang digunakan untuk


mengalirkan air berdiameter 6 inch.
2. Air RO
Air RO merupakan hasil proses dari pemurnian air laut. Air laut dengan
bantuan pompa dimasukkan ke equal tank, dengan dibantu penyaringan
lalu air laut dimasukkan ke tanki DAF, ditanki ini air laut ditambahkan
Coagulant dan Chlorine untuk proses pengendapan dan menghilangkan
residu pada air laut. Setelah itu air dimasukkan ke filter UF untuk
menghilangkan endapan yang dihasilkan dari proses koagulasi.
Kemudian air dimasukkan ke RO sistem yang merupakan proses ion
exchange untuk memisahkan garam dengan air laut. Produk berupa air
murni dimasukkan ke tanki BW RO dan siap dipakai untuk keperluan
seperti air umpan boiler, cooling system, sanitasi dan air pemadam
kebakaran.
Dari kedua sumber air tersebut yang paling utama digunakan adalah air
RO. Air PAM akan digunakan jika plant WWT mengalami masalah sehingga
tidak bisa menghasilkan produk RO dan juga jika plant boiler ingin
meningkatkan kapasitas produksinya.
3.4.3

Sarana Steam
Uap (Steam) dihasilkan dari boiler. Boiler yang terdapat pada PT Salim
Ivomas Pratama Tbk berjumlah 3 buah yang dirangkai secara paralel. Ketiga
boiler tersebut merupakan jenis fire tube boiler (ketel uap pipa api), dimana
hasil pembakaran yang digunakan untuk pemanasan ada di dalam pipa,
sedangkan air yang dipanaskan berada di luar atau di sekeliling pipa. Untuk
dapat menimbulkan api pertama kalinya maka digunakan percikan api listrik
yang bertegangan tinggi sehingga dapat menimbulkan bunga api, lalu
disemprotkan bahan bakar ke bunga api tersebut.
Mekanisme kerja boiler yaitu air dari WWT berupa air RO
dipompakan menuju softener yang mengandung resin penukar ion. Pada
softener terjadi pelunakan air yang berguna untuk menghilangkan sifat
kesadahan air dengan mengikat ion karbonat dengan resin penukar ion,
sehingga reaksi antar ion logam bervalensi dua dalam air tidak akan
membentuk endapan MgCO3, CaCO3 dan FeCO3. Tahap selanjutnya air
33

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

dipompa menuju deaerator , pada deaerator terjadi pemanasan suhu air,


sumber pemanasnya adalah steam yang dihasilkan dari boiler. Proses ini
berguna untuk mengurangi O2 dalam air dan boiler selain itu sebagai
economizer untuk menghemat energi, dengan memanaskan air terlebih
dahulu maka kerja boiler akan lebih ringan, Suhu air yang keluar dari
deaerator dapat mencapai 100oC. Langkah selanjutnya adalah memompakan
air ke boiler dan diteruskan ke seluruh water tube evaporator untuk dirubah
fasenya menjadi uap jenuh. Syarat ketinggian air deaerator minimal 315 cm
diatas boiler, hal ini dilakukan agar air yang keluar dari deaerator walaupun
berupa uap sesampainya di boiler dapat menjadi cairan kembali. Uap dari
boiler drum dialirkan, uap melalui saluran diatas sedangkan air dibawah.
Uap dialirkan ke superheated tube yang berada paling dekat dengan sumber
panas untuk merubah uap jenuh menjadi uap panas lanjut (Superheated
Steam). Superheated steam kemudian kemudian dialirkan ke jalur proses
produksi dan siap dipakai untuk keperluan proses produksi. Uap panas yang
dipakai ini dialirkan menuju condensor. Di condensor uap panas akan
diubah fasenya menjadi cair kembali. Fase air dari condensor ini dinamakan
air kondensat. Air kondensat di cek ke Laboratorium QC untuk mengetahui
kualitasnya, jika kualitasnya bagus makan air tersebut dapat diproses
langsung di boiler dan apabila kualitasnya jelek maka air akan dialirkan ke
plant WWT untuk diproses menjadi air RO kembali.

Gambar 4. Bagan kerja boiler plant PT Salim Ivomas Pratama Tbk

34

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Air yang digunakan untuk boiler harus di kontrol kualitasnya. Pada


saat konsentrasi total padatan terlarut (TDS) di dalam boiler telah mencapai
batas maksimum, maka dilakukan blow down (membuang sebagian air
dalam boiler). Kadar padatan yang tinggi dapat menyebabkan pembuihan
(foaming). Pembuihan yang kuat akan menyebabkan masuknya air ke
saluran uap. Kadar hardness yang tinggi dapat menyebabkan timbulnya
kerak dan karat yang dapat mengurangi efisiensi boiler. Maka dari itu
dilakukan pengecekan secara berkala di laboratorium QC
Pemeriksaan terhadap air dalam boiler dilakukan 2 kali dalam sehari
dengan parameter pH, PP Alkalinity, Total Alkalinity, Hardness, Cl-,
Conductivity, dan TDS.
3.5 Sistem Pengendalian Mutu
3.5.1 Pengendalian Proses
Proses produksi di PT Salim Ivomas Pratama Tbk merupakan
susunan/rangkaian berbagai unit pengolahan yang terintegrasi satu sama lain
secara sistematik. Tujuan pengoperasian pabrik kimia secara keseluruhan
adalah mengubah (mengkonversi) bahan baku menjadi produk yang lebih
bernilai guna. Dalam pengoperasiannya pabrik akan selalu mengalami
gangguan (disturbance)

dari lingkungan eksternal. Selama beroperasi,

pabrik harus terus mempertimbangkan aspek keteknikan, keekonomisan, dan


kondisi sosial agar tidak terlalu signifikan terpengaruh oleh perubahanperubahan eksternal tersebut.
Agar proses selalu stabil dibutuhkan instalasi alat-alat pengendalian.
Alat-alat pengendalian dipasang dengan tujuan:
1. Menjaga keamanan dan keselamatan kerja.
Keamanan dalam operasi suatu pabrik kimia merupakan kebutuhan
primer untuk orang-orang yang bekerja di pabrik dan untuk
kelangsungan perusahaan. Untuk menjaga terjaminnya keamanan,
berbagai kondisi operasi pabrik seperti tekanan operasi, temperatur,
konsentrasi bahan kimia, dan lain sebagainya harus dijaga tetap pada
batas-batas tertentu yang diizinkan.
2. Memenuhi spesifikasi produk yang diinginkan.
Pabrik harus menghasilkan produk dengan jumlah tertentu (sesuai
kapasitas desain) dan dengan kualitas tertentu sesuai spesifikasi. Untuk
35

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

itu dibutuhkan suatu sistem pengendali untuk menjaga tingkat produksi


dan kualitas produk yang diinginkan.
3. Menjaga peralatan proses dapat berfungsi sesuai yang diinginkan.
Peralatan-peralatan yang digunakan dalam operasi proses produksi
memiliki kendala-kendala operasional tertentu yang harus dipenuhi.
Pada pompa harus dipertahankan NPSH, pada kolom distilasi harus
dijaga agar tidak flooding, temperatur dan tekanan pada reaktor harus
dijaga agar tetep beroperasi aman dan konversi menjadi produk optimal,
isi tangki tidak boleh luber ataupun kering, serta masih banyak
kendalakendala lain yang harus diperhatikan.
4. Menjaga agar operasi pabrik tetap ekonomis.
Operasi pabrik bertujuan menghasilkan produk dari bahan baku yang
memberi keuntungan yang maksimum, sehingga pabrik harus dijalankan
pada kondisi yang menyebabkan biaya operasi menjadi minimum dan
laba yang diperoleh menjadi maksimum.
5. Memenuhi persyaratan lingkungan.
Operasi pabrik harus memenuhi berbagai peraturan lingkungan yang
memberikan syarat-syarat tertentu bagi berbagai buangan pabrik kimia.
Untuk

memenuhi

persyaratan

diatas

diperlukan

pengawasan

(monitoring) yang terus menerus terhadap operasi pabrik kimia dan


intervensi dari luar (external intervention) untuk mencapai tujuan operasi.
Hal ini dapat terlaksana melalui suatu rangkaian peralatan (alat ukur,
kerangan, pengendali, dan komputer) dan intervensi manusia (plant
managers, plants operators) yang secara bersama membentuk control
system. Dalam pengoerasian pabrik diperlukan berbagai prasyarat dan
kondisi operasi tertentu, sehingga diperlukan usaha-usaha pemantauan
terhadap kondisi operasi pabrik dan pengendalian proses supaya kondisi
operasinya stabil.
Dalam mendefinisikan tujuan pengendalian perlu diperhatikan
beberapa hal pentuing yang merupakan pronsip dasar penerapan
pengendalian proses pada pabrik. Prinsip utama penerapan pengendalian
proses pada pabrik adalah untuk memastikan kinerja suatu proses kimia,
memastikan kestabilan suatu proses kimia, dan menekan gangguan

36

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

eksternal. Prinsip dasar ini harus tercakup dalam pendefinisian tujuan


pengendalian baik satu atau kombinasi dari ketiga hal tersebut.
Pada awal perancangan, sasaran pengendalian (control objectives)
didefinisikan secara kualitatif, selanjutnya tujuan ini dikuantifikasi dalam
bentuk variabel output. Sebagai contoh untuk sistem reaktor CSTR salah
satu pemakaian controller dilakukan dengan tujuan pengendalian (control
objectives) sebagai berikut:
secara kualitatif : menjamin kestabilan temperatur di
dalam

reaktor

(diasumsikan

sama

dengan

temperatur keluaran reaktor) pada keadaan steady


state yang tidak stabil
secara kuantitatif
: menjaga agar temperatur
(variabel output) tidak berfluktuasi lebih dari 5%
harga nominalnya.
3.5.2

Laboratorium
Laboratorium di PT Salim Ivomas Pratama Tbk memiliki peranan
penting dalam menjaga kualitas produk. Kegiatannya adalah mengontrol
setiap alur proses produksi dari bahan baku, produk setengah jadi, produk
jadi dan finish produk. Laboratorium PT Salim Ivomas Pratama Tbk terdiri
dari beberapa unit atau bagian, diantaranya :
1. Laboratorium Inproses
Tugas unit ini adalah mengontrol kualitas setiap laju produksi yang
meliputi:
a. Raw material
Raw material sebelum diterima harus diperiksa terlebih dahulu untuk
memastikan kualitasnya. Raw material ini meliputi seluruh bahan baku
yang digunakan di PT Salim Ivomas Pratama Tbk seperti CPO,
Bleaching Earth, Asam phosphat, Garam halus, Flavor, Vitamin.
b. Proses
Pada saat proses produksi pada titik - titik tertentu diperlukan adanya
pengendalian kualitas, dan ini juga merupakan tanggung jawab
laboratorium inproses. Kegiatannya meliputi:

Plant refinery
37

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Sampel berupa RBDPO di kontrol 1 jam sekali, DBPO dikontrol 8


jam sekali, PFAD dikontrol 2 jam sekali, dan tonsil dikontrol 8 jam
sekali.

Plant fraksinasi
Produksi pada plant fraksinasi menggunakan sistem batch, kontrol
kualitas di lakukan tiap batchnya dari feed oil yang masuk, proses
kristalisasi (Vakum), proses press.

Margarin
Sampel dari plant margarin terdiri dari raw material, blending, dan
finish produk margarin.

Filling Plant
Filling plant merupakan unit pengemasan minyak goreng baik
RBDPO maupun Olein. Walaupun minyak tersebut sudah diperiksa
ketika proses, minyak tersebut harus diperiksa kembali ketika
proses filling.

Boiler
Air boiler di kontrol 2 kali sehari, hal ini untuk menjaga efisiensi
dari mesin boiler agar tidak cepat mengalami kerusakan.

2. Produk jadi
Produk jadi berupa RBDOL, RBDPO dan RBDST setelah proses
dimasukkan ke dalam tanki storage tank. Unit inproses melakukan
pengecekan setiap hari di semua tankinya.Parameter parameter yang
rutin dilakukan untuk pengujian di laboratorium inproses antara lain :
a. Colour
Analisa Colour dilakukan untuk menguji warna pada minyak
menggunakan alat Lovibond Tintometer
b. Free Fatty Acid
Analisa FFA dilakukan untuk menguji kadar asam lemak bebas yang
terdapat pada minyak. Analisa ini dilakukan dengan titrasi asam basa
sebagai titrant adalah NaOH.
c. Peroxide Value
38

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Analisa PV dilakukan untuk mengetahui oksidasi tahap pertama pada


minyak (harga PV adalah jumlah indeks lemak yang telah teroksidasi).
Analisa ini dilakukan dengan titrasi iodometri.
d. Iodine Value
Iodine valueadalah jumlah ikatan rangkap dua pada lemak, yang
menunjukan derajat ketidak jenuhan suatu lemak. Harga IV yang tinggi
menunjukan ketidak kenuhan yang tinggi. Ini dapat juga digunakan
sebagai indikator wujud lemak. IV tinggi menunjukan lemak yang
umumnyak cair, dan sebalikmya. Analisa ini dillakukan dengan titrasi
iodometri.
e. Moisture
Untuk mengetahui kadar air yang terkandung dalam lemak. Analisa ini
menggunakan alat Karl Fischer.
f. Cold Point
Cloud Point atau titik keruh adalah suhu di mana minyak mulai
menjadi jenuh sebagai hasil dari kristalisasi menurut pengaturan
pendinginan. Titik keruh berkaitan dengan tak jenuhnya suatu minyak.
Secara umum, semakin tinggi ketidakjenuhan maka semakin rendah
titik keruhnya.
g. Melting Point
Melting point atau Titik leleh adalah suhu di mana suatu sampel lemak
mengubah keadaan dari padat ke cair.
h. Water Content
Analisa ini digunakan untuk mengetahui kadar air yang terkandung
dalam sampel margarin. Analisa ini dilakukan dengan metode
penguapan sederhana.
i. Salt Content
Analisa ini digunakan untuk mengetahui kadar garam margarine.
Analisa ini dilakukan dengan titrasi pengendapan menggunakan titrant
AgNO3
j. pH

39

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

pH adalah derajat keasaman yang digunakan untuk menyatakan tingkat


keasaman atau kebasaan yang dimiliki oleh suatu larutan. Ia
didefinisikan sebagai kologaritma aktivitas ion hidrogen (H+) yang
terlarut. Koefisien aktivitas ion hidrogen tidak dapat diukur secara
eksperimental, sehingga nilainya didasarkan pada perhitungan teoritis.
Analisa ini dilakukan dengan alat pH meter.
k. Total Alkalinity
Total alkalinityadalah konsentrasi total dari basa yang terkandung
dalam air yang dinyatakan dalam ppm setara dengan kalsium karbonat.
Analisa ini dilakukan dengan titrasi asam basa, sebagai titrannya
adalah asam sulfat.
l. PP Alkainity
PP alkalinity adalah jumlah kapasitas suatu air yang diperlukan untuk
menetralkan suatu basa. Analisa ini dilakukan dengan titrasi asam basa,
sebagai titrannya adalah asam sulfat.
m. Hardness
Hardness atau kesadahan merupakan salah satu sifat kimia yang
dimiliki oleh air. Kesadahan terutama disebabkan oleh keberadaan ionion kalsium (Ca2+) dan magnesium (Mg2+) di dalam air. Analisa ini
dilakukan dengan titrasi komplesometri menggunakan larutan EDTA
sebagai titrannya.
n. Conductivity
Conductivity adalah sering disebut juga daya hantar listrik (DHL)
maksudnya adalah gambaran numeric dari kemampuan air untuk
meneruskan listrik. Analisa ini dilakukan dengan Kondukto Meter.
o. TDS
Total dissolved solids atau TDSadalahbenda padat yang terlarut yaitu
semua mineral, garam, logam, serta kation-anion yang terlarut di air.
Analisa ini dilakukan dengan TDS Meter.

3. Laboratorium Instrumen

40

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Lingkup kerja unit ini melakukan analisa yang menggunakan instrument


seperti Spektrofotometer, HPLC, AAS dan FT NIR. Selain itu juga
melakukan kalibrasi alat. Laboratorium ini lebih berkaitan dengan analisa
yang dilakukan secara berkala seperti analisa logam pada minyak, analisa
phosphor. Untuk analisa rutinnya unit ini melakukan analisa dari sampel
intake dan storage tank CPO. Parameter lengkapnya antara lain :
a. Dobi
Deterioration of bleachability index (Dobi)adalah salah satu indikator
pencapaian kualitas CPO angka dari Dobi menunjukkan kemampuan
dari minyak untuk dipucatkan oleh bentonit. Analisa ini dilakukan
dengan instrumen spektrofotometer.
b. Anisidine Value
Anisidine value merupakan tingkat oksidasi kedua setelah peroxide
value. Analisa dilakukan dengan menggunakan spektrofotometer.
c. Beta Karoten
Beta karoten adalah salah satu zat anti oksidan alami yang terdapat
pada CPO. Analisa beta karoten dilakukan dengan instrumen
spektrofotometer.
d. Phosphor
Analisa phophor ini untuk mengetahui kadar phosphor yang dihasilkan
dari proses (Penambahan asam phospat). Analisa dilakukan dengan
instrumen spektrofotometer.
e. TBHQ
Tertiary Butylhydroquinone(TBHQ) adalah antioksidan tambahan yang
dilarutkan dalam minyak. Analisa ini dilakukan dengan instrumen
HPLC.
f. Analisa logam
Analisa ini untuk mengetahuai kandungan logam logam berat seperti
Hg, Pb dan Cu. Analisa ini dilakukan berkala, dilakukan dengan
instrumen AAS.
4. Laboratorium Mikrobiologi

41

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Unit laboratorium ini melakukan analisa dengan parameter mikrobiologi.


Sampel utamanya adalah margarin. Tujuannya adalah untuk mengetahui
adanya kandungan mikroba dan jamur pada margarin. Parameterparameter pegujian di unit ini antara lain:
a. Total Coliform
Bakteri total coliform merupakan semua jenis bakteri aerobik,
anaerobik, fakultatif dan bakteri batang yang dapat memfermentasi
laktosa dan menghasilkan gas dalam waktu 48 jam pada suhu 350C.
Analisanya denga menggunakan metode most probable number
(MPN).
b. TPC
Total plate count (TPC) merupakan salah satu penghitungan mikroba
yang dihitung adalah koloninya, dalam satuan internasional dinyatakan
dalam cfu/gr. Media yang digunakan adalah plat count agar (PCA)
c. Swab Test
Swab Test ditujukan untuk memeriksa permukaan dan menentukan
konsentrasi tinggi residu aktif yang tidak mudah terdeteksi oleh
inspeksi visual. Swab test memiliki keunggulan, yaitu kontaminan
yang terdeteksi menandakan bahwa pembersihan kurang cukup,
sehingga perlu pembersihan ulang.Medium yang digunakan untuk
inokulasi adalah Lactose Broth. LB untuk perbanyakan Salmonella dan
bakteri coliform dari makanan, air susu, dan produk farmasi.
d. Kapang Khamir
Analisa jenis jamur ini menggunakan media yeast extract glucose
chloramphenicol agar (YGCA)
3.6 Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Pemikiran dasar dari sistem keselamatan kerja adalah untuk
melindungi keselamatan dan kesehatan para pkerja dalammenjalankan
pekerjaanya, melalui upaya upaya pengendalian semua bentuk potensi
bahaya yang ada dilingkungan tempat kerja. Apabila semua potensi bahaya
telah dikendalikan dan memenuhi batas standar aman, sehat dan proses

42

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

produksi menjadi lancar. Yang pada akhirnya akan dapat menekan resiko
kerugian dan berdampak terhadap peningkatan produktifitas.
Dalam menerapkan sistem keselamatan kerja PT Salim Ivomas
Pratama Tbk memibentuk staff safety officer, tujuannya adalah terciptanya
sistem K3 ditempat kerja yang melibatkan segala pihak sehingga dapat
mencegah dan mengurangi kecelakaan dan penyakit akibat kecelakaan kerja
dan terciptanya tempat kerja yang aman, efisien, dan produktif. Sistem
manajemen K3 bukan hanya tuntutan pemerintah, masyarakat, pasar, atau
dunia internasional saja tetapi juga merupakan tanggung jawab pengusaha
untuk menyediakan tempat kerja yang aman bagi pekerja.
Penerapan sistem manajemen K3 mempunyai manfaat bagi perusahaan
baik secara langsung maupun tidak langsung, yaitu:

Secara langsung
1. Mengurangi jam kerja yang hilang akibat kecelakaan kerja.
2. Menghindari kerugian material dan jiwa akibat kecelakaan kerja.
3. Menciptakan tempat kerja yang efisien dan produktif karena tenaga
kerja merasa aman dalam bekerja.

Secara tidak langsung


1. Menciptakan pandangan pasar yang baik bagi perusahaan.
2. Menciptakan

hubungan

yang

harmonis

bagi

karwayan

dan

perusahaan.
3. Perawatan terhadap mesin dan peralatan semakin baik, sehingga
membuat umur alat semakin lama.
Sebelum

melaksanakan

program

K3

safety

officer

harus

mengidentifikasi sumber bahaya yang ada di PT Salim Ivomas Pratama Tbk.


Identifikasi potensi bahaya merupakan suatu cara untuk menemukan situasi
dimana sumber energi yang digunakan di tempat kerja tanpa adanya
pengendalian yang memadai. Potensi bahaya PT Salim Ivomas Pratama Tbk
secara umum diidentifikasi melalui:

Analisa kecelakaan, cidera dan kejadian hampir celaka.


Sistem pelaporan yang efektif yang memuat tentang investigasi
kecelakaan dan tindakan perbaikan yang dilakukan oleh pihak

43

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

manajemen dan safety officer merupakan hal yang sangat penting di


dalam sistem manajemen keselamatan da kesehatan kerja.

Konsultasi dengan pekerja


Pekerja merupakan orang yang tepat dan sering mengetahui keadaan yang
sebenarnya yang berkaitan dengan potensi bahaya yang dihadapi,
sehingga sangat tepat bila mereka dilibatkan dalam proses indentifikasi
potensi bahaya dan evaluasi resiko di tempat kerja.

Walkhtrought survey
Identifikasi bahaya dilakukan melalui walkthrought survey langsung di
tempat kerja dengan menggunakan bantuan checklist yang sesuai dengan
kondisi bahaya yag ada di tempat kerja masing masing.
Pada pelaksanaan pengendalian keselamatan kerja, safety officer

memiliki sistematis kerja atau strategi penyelamatan ataupun tanggap


darurat terhadap potensi bahaya. Diantaranya :

Pengendalian secara teknis, yaitu pengendalian yang ditunjukkan terhadap


sumber bahaya atau lingkungan.
1. Substitusi yaitu menggantikan bahan-bahan yang berbahaya dengan
bahan bahan yang kurang atau tidak berbahaya.
2. Isolasi yaitu memisahkan suatu sumber bahaya dengan pekerja, di PT
salim Ivomas Pratama Tbk hal ini dilakukan dengan pengadaan ruang
panel,

larangan

memasuki

tempat

kerja

bagi

yang

tidak

berkepentingan, menutup unit operasi yang berbahaya.


3. Ventilasi, bertujuan untuk mengalirkan udara sebanyak banyaknya
menurut perhitungan ke dalam ruang kerja, agar bahan bahan yang
berbahaya itu lebih rendah dari kadar yang membahayakan, umunya
ventilasi digunakan di laboratorium, area plant refinery, dan gudang
chemical.
4. Penataan yang baik meliputi pengaturan tata letak mesin / peralatan,
penyimpanan bahan baku, dan lain lain.
5. Program pemeliharaan yang berkesinambungan.

Pengendalian terhadap pekerja.

44

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

1. Pemeriksaan kesehatan berkala, untuk mengetahui adanya gangguan


kesehatan yang timbul akibat pekerjaan yang dilakukan atau sebagai
deteksi dini dari pengaruh pekerjaan terhadap pekerja.
2. Pelatihan dan pendidikan, dimaksudkan agar pekerja lebih dini
mengetahui faktor bahaya yang adan dan dapat merubah kebiasaan
buruk menjadi baik serta pekerja dapat mengetahui penanggulangan
maupun penanganan apabila terjadi kecelakaan kerja dan musibah lain.
3. Penerangan, bertujuan agar pekerja mengetahuai dan mematuhi
petunjuk-petunjuk yang ada sehingga dalam bekerja tidak mengalami
gangguan yang ada.

Penyediaan fasilitas keselamatan dan alat pelindung diri


1. Sistem pengendalian kebakaran, sistem ini meliputi alarm kebakaran,
alat pendeteksi api dan asap, pompa pemadaman air, APAR (alat
pemadam api ringan)
2. Ear plug (sumbat telinga), digunakan apabila intesitas bising antara 85
dBA sampai 100 dBA untuk frekuensi 2000 sampai 8000 Hz. Alat ini
wajib digunakan bagi karyawan yang bekerja di plant boiler.
3. Pelindung saluran pernafasan, digunakan dalam lingkungan kerja yang
udaranya terkontaminasi oleh bahan-bahan kimia dimana fungsi
respirator ini adalah untuk membersihkan udara dari kontaminasi.
4. Pelindung tangan, terdiri dari sarung tangan dari kain terpal/kanvas
untuk menghindari tangan melepuh karena gesekan, sarung tanga dari
asbes untuk melindungi tangan dari panas, sarung tangan dari kulit
untuk keperluan pengelasan, dan sarung tangan dari karet untuk
melindungi tangan dari larutan kimia asam, basa maupun minyak.
5. Pelindung kaki, seperti sepatu keselamatan kerja umumnya digunakan
untuk tempat-tempat kerja yang berair dan mengandung bahan kimia,
dan tempat-tempat yang rawan terhadap jatuham atau terantuk
dilengkapi dengan logam pelindung pada ujungnya.
6. Baju atau pakaian kerja, digunakan untuk melindungi tubuh dari
paparan bahan kimia, percikan bunga api, atau logam cair panas.

45

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

7. Pelindung mata, digunakan untuk melindungi mata dari percikan bahan


kimia dan bunga api dari pengelasan.
8. Pelindung kepala, terdiri dari topi, helm untuk melindungi kepala
pekerja dari jatuhan benda, benturan, dan juga kontaminasi produk dari
rambut pekerja.
3.7 Tata Letak Pabrik
Secara umum tata letak pada PT Salim Ivomas Pratama Tbk terdiri dari
kantor, pabrik ( Plant ), gudang, tank farm, Laboratorium Quality Control,
ruang parkir, tempat penimbangan mobik kontainer, dan sarana penunjang
produksi lainnya. Tata letak pabrik dibagi menjadi dua berdasarkan jenis
produknya. Untuk memproduksi minyak goreng area pabrik yang digunakan
adalah refinery plant, fractinasi plant, bottling plant. Sedangkan untuk
memproduksi margarin dan shortening, area yang digunakan adalah
margarin plant dan filling room margarin.
Tata letak untuk gudang dapat dibagi menjadi dua berdasarkan material
yang masuk, yaitu gudang PCAM (Packaging Chemical Auxilary Material),
Gudang sparepart, dan gudang barang jadi.
PT Salim Ivomas Pratama Tbk sangat memanfaatkan lahan lahan
kosong untuk digunakan sebagai fasilitas penunjang seperti mushola, kantin,
kantor SPSI, klinik, lapangan futsal, taman, kolam ikan dan ruang ruang
lainya.
3.8 Pengolahan Limbah Pabrik
Limbah yang dihasilkan di industri minyak goreng bisa dikatakan
sedikit, karena produk samping bisa dimanfaatkan kembali sehingga tidak
ada bahan atau produk yang dikatakan sebagai limbah. Limbah yang
dihasilkan berasal dari sisa proses bahan pembantu diantaranya :
1. Limbah Padat
Limbah padat yang dihasilkan di PT Salim Ivomas Pratama Tbk yaitu
tonsil. Tonsil adalah bleaching earth bekas pemakaian di proses
bleacher, tonsil memiliki kandungan minyak antara 1725%. Sesuai
aturan pemerinta PT Salim Ivomas Pratama Tbk memiliki aturan dimana
waktu maksimal penyimpanan limbah sebelum diolah maksimal 180 hari
penyimpanan. Limbah ini tidak ditangani langsung di PT Salim Ivomas

46

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Pratama Tbk.

Limbah ini dikirim dan diolah oleh pihak ketiga

diantaranya PT Indocement dan PT TLI.


2. Limbah Cair
Limbah cair yang dihasilkan adalah air bekas pemakaian boiler dan
cooling tower. Air kondensat dan cooling tower yang dihasilkan jika
tidak sesuai spesifikasi dinyatakan sebagai limbah. Limbah ini akan di
proses ulang di WWT yang hasil pengolahannya akan dipakai kembali.
3. Limbah Bekas Pemakaian
Limbah yang dikategorikan sebagai limbah bekas pemakaian terdiri dari
semua sisa bahan, peralatan, yang tidak terpakai lagi. Diantaranya
limbah bekas analisa lab, kemasan bahan kimia, solvent, limbah tinta,
lampu TL, lampu merkuri, oli bekas, sampah kertas, kain majun, sludge
waste. Limbah-limbah ini dipisahkan berdasarkan karakteristik limbah
B3 dan bukan limbah B3. Limbah ini disimpan digudang penyimpanan
limbah sebelum dikirim untuk dilakukan pengolahan oleh pihak ketiga,
diantaranya PT Teknotama Lingkungan Internusa dan PT Waste
International.

BAB IV
MANAJEMEN PABRIK
4.1 Visi dan Misi Perusahaan

47

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Dalam hal pencapaian suatu tujuan PT Salim Ivomas Pratama Tbk


mempunyai

suatu

perencanaan

dan

tindakan

nyata

untuk

dapat

mewujudkannya, secara umum bisa di katakan bahwa Visi dan Misi bagi PT
Salim Ivomas Pratama Tbk adalah suatu konsep perencanaan yang di sertai
dengan tindakan sesuai dengan apa yang di rencanakan untuk mencapai
suatu tujuan.
Agar tujuan perusahaan dapat tercapai isi dan misi perusahaan harus
dilaksanakan di semua bagian dalam perusahaan. Selain visi dan misi, PT
Salim Ivomas Pratama Tbk memiliki kebijakan dan tata nilai.
1. Visi
Menjadi perusahaan nomor satu dalam Industri minyak goreng dan
lemak nabati bermerek di Indonesia
2. Misi
a. Menghasilkan produk yang bermutu, higienis, aman dan halal.
b. Mengembangkan sumber daya manusia yang lebih kompeten.
c. Melakukan peningkatan berkesinambungan untuk meningkatkan
daya saing dan nilai tambah.
3. Kebijakaan Perusahaan
Kami bertekad melakukan peningkatan berkesinambungan untuk
kepuasan pelanggan melalui penyediaan produk yang bermutu, aman
dan

halal,

Peningkatan

proses,

peningkatan

pelayanan

dan

pengembangan sumber daya manusia.


Kami memahami dan mematuhi persyaratan-persyaratan untuk
proses kerja yang peduli terhadap lingkungan, keselamatan dan
kesehatan kerja serta kesejahteraan karyawan.

4. Tata Nilai
a. Innovative
Menyusun strategi bisnis yang inovatif sehingga menciptakan
kepercayaan pelanggan.
b. Discipline
48

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Memotivasi karyawan untuk lebih berprestasi dengan disiplin kerja


yang lebih baik sehingga meningkatkan produktifitas.
c. Proactive
Berkoordinasi secara proaktif untuk meningkatkan kredibilitas
perusahaan dimata stake holder.
d. Speed and Accuracy
Meningkatkan kecepatan dan ketepatan informasi untuk merespon
permintaan pasar sehingga menghasilkan produk dan servis yang
unggul.
e. Social Contribution
Memberikan kontribusi terhadap pemberdayaan masyarakat untuk
kesejahteraan lingkungan.
4.2 Organisasi Perusahaan
PT Salim Ivomas Pratama Tbk dipimpin oleh seorang CEO yang
membawahi COO Refinery dan CFO. COO Refnery membawahi divisi
factory tempat kami magang. Tugas masing-masing di departemen fraksinasi
sebagai berikut :

Sub Departement Head tugasnya

merencanakan, mengendalikan,

mengawasi,mengkoordinasi, dan melaksanakan kegiatan di fraksinasi.

Supervisor

tugasnya membantu

Sub Departement Head

dalam

melaksanakan kegiatan di fraksinasi.

Foreman tugasnya membantu Supervisor dalam melakasanakan kegiatan


di fraksinasi.

Operator tugasnya membantu Foreman dalam melaksanakan kegiatan di


fraksinasi.

Struktur organisasi PT Salim Ivomas Pratama Tbk dapat dilihat pada


lampiran C.
4.3 Sistem Kerja
Dalam pengaturan sistem kerja PT Salim Ivomas Pratama tbk di bagi
menjadi dua yaitu Kerja Shift dan Kerja normal.
1. Kerja Normal
49

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Jam kerja normal ini bagi karyawan dengan jenis kerja reguler, hari kerja
dari Senin sampai Jumat dengan jam kerja dari jam 08.00-17.00 WIB
dengan waktu istirahat satu jam dari jam 12.00 sampai 13.00 WIB
2. Kerja Shift
Untuk karyawan shift dibagi menjadi tiga shift:

Shift 1 waktu kerja dari jam 07.00 15.00 WIB

Shift 2 waktu kerja dari jam 15.00 23.00 WIB

Shift 3 waktu kerja dari jam 23.00 07.00 WIB

4.4 Pengembangan SDM


Di PT Salim Ivomas Pratama Tbk, pegawai didefinisikan sebagai
orang orang dalam suatu sistem yang memberikan kontribusi terhadap
jalannya perusahaan. Sebagai sumber daya utama perusahaan, perhatian
penuh terhadap sumber daya manusia harus diberikan terutama dalam
lingkungan yang terus berkembang. Kondisi lingkungan yang terus berubah
dan perencanaan karir dalam perusahaan mengharuskan perusahaan terusmenerus melakukan penyesuaian.
Secara umum tujuan pengembangan sumber daya manusia adalah
untuk memastikan bahwa perusahaan mempunyai orang orang yang
berkualitas untuk mencapai tujuan perusahaan dan untuk meningkatkan nilai
tambah.
Tujuan tersebut diatas dapat dicapai dengan memastikan bahwa setiap
orang dalam perusahaan mempunyai pengetahuan dan keahlian dalam
mencapai tingkat kemampuan yang dibutuhkan untuk melaksanakan
pekerjaan mereka secara efektif. Selain itu perlu diperhatikan dalam upaya
pengembangan sumber daya manusia ini, kinerja individual dan kelompok
adalah subjek untuk peningkatan yang berkelanjutan dan bahwa orang
orang dalam perusahaan dikembangkan dengan cara yang sesuai untuk
memaksimalkan potensi serta promosi. Secara rinci tujuan pengembangan
SDM yang dilakukan di PT Salim Ivomas Pratama Tbk dapat diuraikan
sebagai berikut :
1. Meningkatkan produktifitas kerja

50

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Program pengembangan dirancang dengan baik untuk membantu


meningkatkan produktifitas, kualitas, dan kuantitas kerja pegawai. Hal
ini disebabkan karena meningkatnya technical skill karyawan yang
bersangkutan.
2. Mencapai efisiensi
Efisiensi sumber sumber daya perusahaan akan terjaga apabila program
pengembangan dilaksanakan sesuai kebutuhan. Dengan kata lain
pemborosan dapat ditekan, karena biaya produksi kecil dan pada
akhirnya daya saing organisasi dapat meningkat.
3. Meminimalisir kerusakan
Dengan program pengembangan yang baik, maka tingkat kerusakan
barang/produksi dan mesin mesin dapar diminimalisir karena para
pegawai akan semakin terampil dalam melaksanakan tugasnya.
4. Meningkatkan pelayanan
Pelayanan merupakan salah satu nilai jual perusahaan, oleh karena itu
salah satu tujuan pengembangan SDM adalah meningkatkan kemampuan
pegawai dalam memberikan layanan kepada konsumen
5. Memelihara moral pegawai
Moral

pegawai

diharapkan

akan

lebih

baik,

karena

dengan

memberikannya kesempatan kepada pegawai untuk mengikutu program


pengembangan pegawai, maka pengetahuan dan keterampilannya
diharapkan sesuai dengan pekerjaanya, sehingga antusiasme pegawai
untuk menyelesaikan pekerjaan akan meningkat.

6. Meningkatkan peluang karier


Karena pada umumnya promosi didasarkan pada kemampuan dan
keterampilan pegawai, maka kesempatan pegawai yang telah mengikuti
program pengembangan untuk meningkatkan karier akan semaki terbuka
karena keahlian dan kemampuannya akan meningkat.
7. Meningkatkan kemampuan konseptual

51

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Pengembangan ditujukan pula untuk meningkatkan kemampuan


konseptual seorang pegawai. Dengan kemampuan yang meningkat,
maka diharapkan pengambilan keputusan atas suatu persoalan akan lebih
mudah dan akurat.
8. Meningkatkan kepemimpinan
Human relation adalah salah satu aspek yang menjadi perhatian dalam
program pengembangan. Dengan meningkatnya kemampuan human
relation, maka diharapkan hubungan baik ke atas, ke bawah, maupun
kesamping akan lebih mudah dilaksanakan.
9. Peningkatan balas jasa
Prestasi kerja pegawai yang telah mengikuti program pengembangan
diharapkan akan lebih baik seiring dengan meningkatnya prestasi kerja
pegawai. Maka balas jasa prestasinya pun akan semakin baik pula.
4.5 Jaminan Sosial dan Kesejahteraan
4.5.1 Fasilitas Karyawan
Fasilitas yang dimiliki oleh PT Salim Ivomas Pratama Tbk untuk
menunjang kesejahteraan karyawan yaitu:
1. Poliklinik apabila ada karyawan yang sakit
2. Toilet
3. Ruang ganti dan loker
4. Tempat ibadah, seperti mushola bagi karyawan yang beragama muslim
5. Pos satpam
6. Kantin
7. Asuransi kesehatan, Jamsostek, Koperasi
8. Olahraga:

Diadakannya

lomba

olahraga

secara

periodik

guna

meningkatkan kekraban antar karyawan


Sarana dan prasarana yang digunakan PT Salim Ivomas Pratama Tbk
untuk menunjang karyawan dalam bekerja yaitu :
1. Karyawan yang berada di kantor pusat: Masing masing karyawan
mendapatkan meja dan kursi, komputer, dan alat-alat tulis kantor seperti
pensil, pulpen, penjepit kertas, correction pen, penghapus, map. Disana

52

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

juga disediakan printer, mesin tik, mesin fotokopi dan scan, mesin fax,
mesin penghancur kertas yang daat digunakan bersama-sama.
2. Karyawan produksi: Seragam berupa baju dan celana panjang,
topi/penutup kepala ditempat produksi (untuk menjaga keamanan kerja
karyawan), penutup telinga (untuk karyawan di bagian refinery), dan
safety shoes.
3. Karyawan QC dan R&D: Menggunakan jas lab dan peralatan khusus
yang digunakan di laboratorium.
4. Disediakan susu untuk karyawan yang bekerja di laboratorium maupun
bagian produksi. Hal ini dilakukan guna menjaga stamina karyawan.
4.5.2

Tanggung Jawab Sosial


Sebagai warga usaha yang baik PT Salim Ivomas Pratama Tbk
menyadari pentingnya kegiatan tanggung jawab sosial perusahaan yang
dilakukan

bersama

anak

perusahaan.

Perusahaan

telah

melaksanakanberbagai kegiatan CSR (Corporate Social Responsibility)


yang berlandaskan pada pilar pembangunan sumber daya manusia, pilar
partisipasi aktif, pilar peningkatan nilai ekonomi, pilar perlindungan
kelestarian lingkungan.
Hal ini agar keberadaan PT Salim Ivomas Pratama Tbk dan anak
perusahaan

memberikan

dampak

positifbagi

kehidupan

masyarakat

dimanapun fasilitas operasionalnya berada. PT Salim Ivomas Pratama Tbk


berkeyakinan bahwa komitmen terhadap keberlanjutan dan tanggung jawab
sosial perusahaan merupakan bagian penting dari kegiatan usaha.
Beberapa kegiatan maupun program yang dilakukan PT Salim Ivomas
Pratama Tbk dalam menjalankan kegiatan tanggung jawab perusahaan
antara lain :
1. Pemberantasan hama tikus, hal ini dilakukan dengan cara alami
menggunakan burung hantu (barn owl). Pemilihan metode pemberantasan
ini diterapkan sejak 1995. Hal ini membuat pembasmian hama menjadi
ramah lingkungan.
2. Berbagai bentuk pengawasan lingkungan dalam bentuk daur ulang limbah
pabrik, penanggulangan hama secara alami dan perlindungan terhadap
kawasan bernilai konservasi tinggi.

53

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

3. Dalam menjalin kemitraan yang harmonis dengan komunitas sekitar,


perusahaan membuka kesempatan kerja, membangun berbagai infrastrukur
seperti perbaikan jalan, menyediakan akses dan fasilitas pendidikan,
menyediakan fasilitas kesehatan, dan menyediakan sarana kerohanian.
4. Perusahaan mendorong pengembangan usaha lokal melalui pelatihanpelatihan dasar kewirausahaan bagi para ibu rumah tangga.
4.6 Ekonomi Perusahaan
4.6.1 Pemasaran Produk
Produk produk yang dihasilkan PT Salim Ivomas Pratama Tbk yaitu
berupa minyak goreng, margarine, shortening dipasarkan baik dalam
maupun luar negeri. Untuk produk minyak goreng yang mendominasi
penjualan adalah minyak skala industri yang dipasarkan ke perusahaan
dalam grup Indofood, dengan sistem ini indofood akan mempunyai rantai
yang tidak terputus dalam sistem bisnisnya. Untuk produk minyak goreng
kemasan (Bimoli), margarin, shortening, dan produk-produk lemak lainnya
perusahaan melakukan penjualan melalui distributor-distributor. PT Salim
Ivomas Pratama Tbk tidak melakukan penjualan secara langsung dari pabrik
pada produk-produknya.
Produk-produk dikirim dengan syarat kelayakan transporter, untuk
memastikan produk benar-benar terjaga mutunya. Untuk produk minyak
goreng dalam skala industri, pengiriman menggunakan mobil tanki yang di
jaga kualitasnya oleh departemen QC secara rutin. Pemeriksaan kualitas
meliputi kebersihan tanki, kelayakan mobil, kemungkinan terjadinya
kontaminasi oleh produk lain sangat diperhatikan untuk menjaga mutu
produk minyak goreng..
4.6.2

Tinjauan Perekonomian
Agarperusahaan memperoleh keuntungan yang maksimal tentunya
ditunjang dengan strategi yang jitu dan benar.Dengan strategi yang telah
dipersiapkan,diharapkan perusahaan mampu bersaing dengan produkproduk lainyang beredar dipasaran . Berikut strategi PT Salim Ivomas
Pratama Tbk:
1.

Mengembangkan Proses Manufacturing yang Efektif dan


Efisien dalam kerangka kerja dari proses rantai produksi

54

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

2.

(pembelian bahan baku hingga penjualan produk jadi).


Mengoptimalkan nilai pemegangsaham.

BAB V
TUGAS KHUSUS
Pengaruh Deterioritation Of Bleachability Index (DOBI) pada
CPO terhadap pemakaian Bleaching Earth (BE)
5.1.LATAR BELAKANG DAN PERMASALAHAN
Pengaru DOBI pada Crude Palm Oil (CPO) terhadap pemakaian Bleaching
Earth (BE), bleaching atau bisa juga dikatakan proses pemucatan adalah tahap
untuk menentukan kualitas warna pada industri minyak goreng kelapa sawit. Zat
yang digunakan pada proses ini adalah Bleaching Earth (BE) atau zat penyerap
(adsorben) yang mempunyai aktivitas permukaan yang tinggi untuk menyerap zat
warna yang terdapat dalam minyak sawit kasar. Di samping menyerap zat warna ,
adsorben juga dapat menyerap zat yang memiliki sifat koloidal lainnya seperti
gum, resin, klorofil, karoten, asam lemak bebas dimer, hidrokarbon serta asam
phosphate yang terkandung dalam CPO setelah melalui proses degumming.
Degumming adalah proses penambahan larutan asam phosphate untuk mengikat
posfatida (gum/getah), kandungan logam dan zat pengotor lainnya sehingga
menjadi gumpalan gumpalan yang kemudian gumpalan ini akan teradsorbsi oleh
zat penyerap pada proses bleaching. Dalam industri minyak goreng kelapa sawit
55

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

nilai DOBI berpengaruh pada dosing penggunaan BE. Semakin tinggi kualitas
minyak yang akan diproduksi serta semakin tinggi nilai DOBI pada CPO maka
semakin sedikit penggunaan dosing BE yang digunakan. Faktor utama yang
menyebabkan keberhasilan dan kegagalan proses yaitu temperature, tekanan dan
steam.

5.2. Tujuan
Tujuan dari pelaksanaan kegiatan Praktik Lapangan ini adalah:
1. Mempelajari teknik pemurnian CPO menjadi RBDPO sebeum dilakukan
proses selanjutya menjadi RBDOL atau minyak goreng di industri minyak
goreng PT Salim Ivomas Pratama.
2. Mengetahui pengaruh DOBI pada CPO terhadap proses bleaching earth.
5.3.

LANDASAN TEORI
5.3.1. Crude Palm Oil (CPO)
CPO (Crude Palm Oil) adalah produk utama dalam pengolahan
minyak sawit disamping minyak inti sawit. Dalam proses selanjutnya CPO
diolah melalui tahap pemucatan untuk menurunkan kadar -karoten agar
warnanya kelihatan lebih menarik. Pada proses pemucatan biasanya
digunakan adsorben. Pada proses pemucatan selama ini digunakan bentonit
alam yang sudah dirubah ukuran partikelnya sebagai adsorben. Penggunaan
bentonit alam sebagai pemucat selama ini kurang memberikan hasil yang
maksimal. Menurut beberapa literatur, setelah pemakaian adsorben
tertinggal sejumlah minyak sawit di dalamnya. Karena itu dicoba
menggunakan zeolit alam menggantikan bentonit alam yang digunakan
selama ini. Zeolit alam dapat dirubah ukuran partikelnya terlebih dahulu jika
ingin digunakan. Variasi ukuran partikel yang dilakukan adalah merubah
partikel menjadi 80, 100, dan 120 mesh. Setelah dirubah ukuran partikelnya
dilakukan aktivasi. Proses aktivasi yang dikenal selama ini ada dua cara
yaitu proses kimia dan fisika. Proses kimia yang dilakukan adalah dengan
pengasaman, yaitu dengan menggunakan asam klorida atau asam sulfat.
Sedangkan proses fisika dilakukan dengan pemanasan, yaitu dengan
56

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

memanaskannya pada suhu 200, 300, 400oC pada grafit furnace.


(Rosita,N,2004). Dengan adanya bentonit alam (Ca(AlO2)x(SiO2)(H2O)
sebagai adsorben yang digunakan selama ini (Supeno, M.2009) sebagai
pemucat pada minyak sawit, akan dibandingkan kemampuan pemucatannya
dengan zeolit alam (Mx/n(AlO2)x(SiO2)y.H2O ) yang telah rubah ukuran
partikelnyadan diaktivasi (Tampubolon, Rianti 1994). Kedua bahan pemucat
ini merupakan sejenis tanah dengan komposisi utama terdiri dari silikat, air
terikat, ion-ion kalsium, dan magnesium hidroksida. Kemampuan memucat
kedua bahan pemucat tersebut disebabkan oleh adanya senyawa SiO2 dan
AlO2 pada permukaan partikel adsorben sehingga dapat mengadsorbsi
senyawa -karoten pada minyak sawit. Daya pemucatan tersebut tergantung
pada perbandingan jumlah antara senyawa SiO2 dan AlO2 yang terdapat
pada kedua bahan pemucat tersebut.Perbandingan jumlah antara SiO2 dan
AlO2 lebih banyak pada zeolit alam daripada bentonit alam, sehingga
pemucatannya dalam minyak sawit di harapkan lebih baik dari bentonit
alam. Pemucatan ini di harapkan dapat menurunkan kadar atau menyerap
senyawa -karoten yang terdapat dalam minyak sawit agar warnanya
kelihatan lebih menarik. Kandungan -karoten yang terdapat minyak sawit
yakni antara 500-700 ppm (Puah Chiew Wei,2004).
5.3.2 Proses Refinery
CPO untuk produksi minyak goreng mengalami 2 proses dasar yaitu
meliputi refinery dan fraksinasi. Di plant refinery terdapat proses
degumming, bleaching, deodorizing,. Sedangkan di plant fraksinasi adalah
pemisahan minyak yang sudah matang dengan dipisahkan pada fase cair dan
padat. Fase cair fisebut sebagai RBD Olein (Refinea Bleached Deodorizing
Olein) dan fase padat disebut RBD Stearin (Refined Bleached Deodorizing
Strearin). Setelah itu baru kemudian fase cair yaitu RBD Olein atau minyak
goreng dikemas dengan pengemas masing-masing. Pemisahan fraksi pada
plant fraksinasi secara signifikan tergantung dari komposisi asam lemaknya
(Salunkhe et al., 1992). Semua prosesnya dari awal sampai akhir tak luput
dari pengawasan pihak laboratorium.

57

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Proses refinery bertujuan untuk mengeluarkan atau membuang semua


komponen non-trigliserida atau sebagian asam gliserol dari minyak sawit
kasar dengan menghasilkan banyak minyak tanpa mengubah bentuk
trigliserida, antioksidan alami dan vitamin. Komponen selain trigliserida
yang dihilangkan misalnya asam lemak bebas, fosfogliserat, sterol, pigmen,
glukosida, lilin, hidrokarbon dan semua bentuk tranformasi lemak yang data
menjad pengganggu komponn flavor dan kestabilan oksidasi. Refinery ini
biasanya dilakukan pada prinsipnya dalam 2 cara yaitu kering atau secara
fisik (steam, adsorbent) dan basah atau kimiawi (aqueous coustics).
Biasanya tahapan yang terjadi meliputi degumming, netralisasi, bleaching,
deodorization (Herschdoerfer, 1986)

Proses Refinery

dilakukan untuk menghasilkan

Refined Bleached

Degumming Palm Oil (RBDPO) dengan melewati tahap degumming


menggunakan Asam Phosphat, bleaching atau pemucatan menggunakan
Bleaching Earth dan tahap terakhir deodorizing untuk menghilangkan bau
serta memisahkan Palm Fatty Acid Destilad (PFAD) pada RBDPO. Proses
refinery dilakukan bertujuan untuk memurnikan minyak dengan cara
memisahkan kandungan air, Free Fatty Acid (FFA) dari CPO, dan
memecahkan zat warna serta menghilangkan bau pada minyak. Kualitas
pabrik refinery terletak pada kemampuannya untuk memisahkan kandungan
pengotor tersebut di atas serta penghilangan pigmen warna pada CPO
sehingga menghasilkan minyak goreng yang jernih dan berkualitas.
Sayangnya pigmen warna merah pada CPO merupakan indikasi bahwa
minyak kelapa sawit tersebut mengandung beberapa komponen seperti
karotenid dan tokoferol yang ditinjau dari aspek gizi merupakan sumber
vitamin A dan juga sebagai antioksidan yang berkontribusi terhadap
stabilitas panas dan nilai gizi pada pembuatan minyak goreng. Namun demi
menyesuaikan nilai estetika minyak goreng sesuai permintaan pasar, maka
zat warna merah pada minyak sawit sengaja dihilangkan. Proses refinery

58

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

dapat digambarkan sebagai CPO merah murni dengan banyak kandungan


pengotor ditambahkan Phosphoric Acid untuk mengikat kotoran sehingga
terbentuk gumpalan.

Selain analisa dari FFA , M & I sendiri tidak cukup untuk mewakili kualitas
CPO. Memasukkan DOBI dalam analisa memberikan sebuah indikasi baik
bagi proses pengolahan CPO dari estate ke akhir pengolahan ( mill ) sampai
ke refineri. DOBI adalah perbandingan numerik dari spectrophotometric
penyerapan 446 nm dengan 269 nm. Metode ini pertama kali dilakukan oleh
Dr. P.A.T. Swoboda dari Palm Oil Research Institute of Malaysia ( Sekarang
menjadi Malaysian Palm Oil Board). Metodenya adalah melarutkan palm oil
ke dalam hexane dan kemudian ditentukan penyerapannya dengan
menggunakan spectrophotometer.
Tabel 5.1 Kualifikasi DOBI
DOBI
< 1,68
1,78 - 2,30
2,36 - 2,92
2,99 - 3,24
> 3,24

Kwalitas
Sangat jelek
Rendah
Sedang
Bagus
Bagus sekali

Penyebab utama sehingga DOBI rendah adalah tingginya persentase buah


berwarna hitam ( kurang matang ) dan terlalu matang, tertundanya proses
pengolahan, terutama pada saat musim hujan dan efeknya tertundanya
pengangkutan buah sawit ke pabrik sehingga mengakibatkan restan di
kebun, kontaminasi CPO dengan kondensate rebusan, kontaminasi CPO
dengan jeleknya oksidasi di oil sludge, waktu perebusan buah yang
panjang dan suhu tinggi, dan pemanasan CPO lebih ( > 55 oC ) di storage
tank dengan waktu yang panjang.Sebab - sebab lain yang berhubungan
dengan kasus diatas adalah tertundanya proses sementara akibat machinery

59

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

breakdown yang berpengaruh tertundanya proses pengolahan (buah


restan), Tingginya temperatur crude oil pada Station Klarifikasi. Tandan
buah warna hitam sebelah kiri mempunyai minyak dengan DOBI yang
sangat rendah. Tandan buah ditengah mempunyai minyak dengan DOBI
yang sangat tinggi. Minyak yang diambil dari buah hitam mempunyai
DOBI < 1,5, sedangkan tandan buah dengan kematangan yang tinggi
mempunyai DOBI > 3,5. DOBI yang tinggi akan membuat lebih baik
harga jual CPO di pasaran domestik dan internasional. Disamping itu pula
menunjukkan proses pengolahan dari kebun pabrik refineri
berlangsung dengan baik. Adanya sinergi ini menunjukkan kualitas tim
kerja dari kebun pabrik refineri terjaga dengan baik. Dan ke semuanya
bermuara

pada

nilai

jual

perusahaan

sebagai

perusahaan

yang

mengedepankan kualitas standar internasional. Di Malaysia oleh Keck


Seng (M) Berhad dan PT. SMART Tbk di Tanah Bumbu, Kalimantan
Selatan mengoperasikan dan mengintegrasikan pengolahan dan refineri
kelapa sawit dalam satu lokasi. Integrasi diharapkan dapat meminimalkan
transportasi buah sawit ke pabrik yang menghemat biaya dan energi.Tetapi
lebih penting lagi adalah kualitas CPO pada proses penyulingan.Tindakan
yang harus diambil untuk mendapatkan High-DOBI CPO secara konsisten
adalah :

TBS dari kebun meningkatkan secara optimum kematangan


buah.Kondensat rebusan dan buruknya oksidasi sludge oil tidak
diijinkan kontak dengan CPO, sebab mempunyai kandungan besi
dan tembaga yang sangat tinggi. Pro oksidan ini merupakan masalah
yang sangat merusak kualitas dan pemurnian minyak selama proses
penyulingan.

TBS dari kebun meningkatkan secara optimum kematangan buah.


Kondensat rebusan dan buruknya oksidasi sludge oil tidak diijinkan
kontak dengan CPO, sebab mempunyai kandungan besi dan tembaga
yang sangat tinggi. Pro oksidan ini merupakan masalah yang sangat
merusak kualitas dan pemurnian minyak selama proses penyulingan.

60

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Kondisi performa rebusan harus prima (tekanan steam pada tiap peak
tercapai, steam spreader berfungsi dll). Hal ini sangat berpengaruh
pada proses selanjutnya.

Gunakan low pressure steam untuk pemanasan CPO di storage


tank (Temperature < 50 oC).

DOBI adalah salah satu indikator pencapaian kualitas CPO. DOBI tinggi
menunjukkan kondisi proses pengolahan kelapa sawit dari raw material
(kebun) - pabrik - refineri berlangsung sangat baik. Proses ini pada
akhirnya sangat berpengaruh meminimalkan terbentuknya asam lemak
selama deodorisation dan anti oksidan lain selama proses penyulingan.
Dengan DOBI tinggi pula harga jual CPO di pasaran domestik dan
internasional dapat diterima dengan nilai yang tinggi.

5.3.4. Bleaching earth (BE)


Proses pemucatan kelapa sawit dengan menggunakan adsorben, pada
prinsipnya adalah merupakan proses adsorbsi, dimana pada umumnya
minyak kelapa sawit dipucatkan dengan kombinasi antara adsorben dengan
pemanasan. Hal ini disebabkan karena minyak kelapa sawit adalah salah
satu minyak nabati yang sulit untuk dipucatkan karena mengandung pigmen
beta-karotenoid yang tinggi dibandingkan dengan minyak biji-bijian
lainnya. Penggunaan adsorben dengan pemanasan yang dilakukan dalam
proses pemucatan ini tidak selalu sama untuk semua produk pengolahan
minyak kelapa sawit, tetapi tergantung kepada kondisi minyak kelapa sawit,
proses pabrik dan sifat adsorben yang digunakan. Pada umumnya,
penggunaan adsorben adalah 1 5 % dari masa minyak dengan pemanasan
pada suhu 1200C selama 1 jam. Dalam hal ini, adsorben yang sering
digunakan adalah bentonit (dalam hal ini berfungsi sebagai bleaching earth /
tanah pemucat) dan arang aktif.
Bahan pemucat ini merupakan sejenis tanah dengan komposisi utama terdiri
dari silikat, air terikat, serta ion-ion kalsium, magnesium oksida dan besi
oksida. Daya pemucatan bleaching earth ditimbulkan oleh adanya ion-ion

61

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Al3+ pada permukaan partikel adsorben yang dapat mengasorbsi partikel zat
warna (pigmen). Sementara daya pemucatan tersebut tergantung pada
perbandingan antara komponen SiO2 dan Al2O3 yang terdapat dalam
bleaching earth tersebut.
Tabel 5.2. Spesifikasi Bentonit
NO
1
2
3
4
5
6
7

Kandungan
Kalsium Oksida (CaO)
Magnesium Oksida (MgO)
Aluminium Oksida (Al2O3)
Ferri Oksida (Fe2O3)
Silika (SiO2)
Kalium Oksida (K2O)
Air (H2O)

Komposisi
0,23 %
0,98%
13,45%
2,18%
74,9%
1,72%
4%

Ada 2 jenis bentonit yang banyak dijumpai yaitu :


1. Swelling Bentonite (bentonit yang dapat mengembang), atau sering juga
disebut bentonit jenis Wyoming atau Na-bentonit, yaitu jenis mineral
montmorilonit yang mempunyai lapisan partikel air tunggal (Single
Water Layer Particles), yang mengandung kation Na+ yang dapat
dipertukarkan. Bentonit jenis ini mempunyai kemampuan mengembang
hingga 8 kali apabila dicelupkan kedalam air dan tetap terdispersi
beberapa waktu dalam air. Dalam keadaan kering berwarna putih atau
kuning gading, sedangkan dalam keadaan basah dan terkena sinar
matahari akan berwarna mengkilap. Perbandingan antara kation Na+
dan kation Ca+ yang terdapat didalamnya sangat tinggi, serta suspensi
koloidalnya mempunyai pH 8,5 sampai 9,5. Kandungan NaO dalam
bentonit jenis ini pada umumnya lebih besar dari 2%. Karena sifat-sifat
yang dimilikinya maka bentonit jenis ini dapat digunakan sebagai bahan
lumpur bor, penyumbat kebocoran bendungan, bahan pencampur cat,
sebagai bahan baku farmasi, bahan perekat pada pasir cetak dalam
industri pengecoran dan lain sebagainya.
2. Non Swelling Bentonite (bentonit yang kurang dapat mengembang) atau
sering juga disebut Ca-bentonit, yaitu jenis mineral montmorilonit yang
kurang dapat mengembang apabila dicelupkan dalam air, namun setelah
diaktifkan dengan asam, maka akan memiliki sifat menyerap sedikit air
62

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

dan akan cepat mengendap tanpa membentuk suspensi. Yang


mempunyai pH-nya sekitar 4,0-7,1. Daya tukar ionnya juga cukup
besar. Bentonit jenis ini mengandung kalsium dan magnesium yang
relatif lebih banyak dibandingkan dengan kandungan natriumnya.
Karena sifat-sifat yang dimilikinya, maka bentonit jenis ini dapat
digunakan sebagai bahan penyerap (pemucat) warna (Bleaching Earth).
Adsorben yang biasa digunakan untuk memucatkan minyak adalah
bleaching earth (tanah pemucat). Tanah pemucat yang digunakan berasal
dari jenis tanah (liat) yang merupakan hasil proses pengaktifan ataupun
tanpa pengaktifan terlebih dahulu. Bleaching earth pertama kali ditemukan
pada abad -19 di Inggris dan Amerika. Aktivasi bleaching earth biasanya
dilakukan dengan pengasaman dan pemanasan yang akan dapat
mempertinggi daya serap tanah pemucat tersebut. Dimana dapat
ditunjukkan dengan perbandingan antara dua komponen tersebut yaitu
silika dengan aluminium. Biasanya perbandingan antara SiO2 dengan
Al2O3 untuk tanah pemucat yang berdaya serap baik adalah minimal 5-6 :
Aktivasi dengan pengasaman seperti H2SO4 akan mempertinggi daya

5.4. METODOLOGI
Refinery Plant adalah proses pemurnian minyak kelapa sawit. Pada
prinsipnya rafinasi berdasarkan pada perbedaan titik didih dari gliserida dan
komponen yang terkandung dalam di dalamnya. Pengolahan dapat dapat
dilakukan secara fisika (Physical Refining) dan secara kimia (Chemical Refining).
Dari segi ekonomis, rafinasi lebih baik karena tidak menghasilkan limbah, oil loss
lebih kecil, cost produksi lebih rendah, stability minyak lebih tinggi. Penyulingan
fisika mengacu pada proses di mana asam lemak bebas yang ada dalam minyak
mentah dikeluarkan dengan cara distilasi. Proses pemurnian fisika kontinu terdiri

63

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

dari bleaching dan deodorisasi. Tahap bleaching terdiri dari degumming dan
adsorptive pembersihan sementara dan tahap deodorisasi menghilangkan bau dan
dekomposisi termal karotenoid. Pemutihan awal dimulai dengan degumming
minyak mentah (CPO) dengan asam fosfat pekat dan pembersihan serap
berikutnya dengan bleaching earth. CPO dipanaskan tertutup sampai 90oC-110oC
dan phosphoric acid (H3PO4) 0.05%-0.1% dengan residence time 4 menit sebelum
diteruskan pada pemutih dengan penambahan bleaching earth (BE). BE
diperlukan berkisar antara 0,8% -2,0%, tergantung pada kualitas minyak mentah
yang tersedia dan kualitas minyak jadi yang diperlukan. Proses bleaching
dilakukan dengan tekanan vakum 50-60 torr dan pada suhu 95 oC-110oC selama 30
menit. Dengan kondisi vakum yang rendah, minyak diaduk dalam bleacher
selama recention time 30 menit, kemudian dikirim ke bleaching filters untuk
menghilangkan bahan padat. Biasanya, bantuan filter aid digunakan pre-coat
pressure filter leaves untuk meningkatkan proses filtrasi. Tujuan pencegahan ini
dilakukan adalah agar minyak disaring melewati polishing filter dan material
tertangkap saat melewati penyaringan pertama. Hal ini penting karena keberadaan
partikel bumi mengurangi stabilitas oksidasi minyak RBD akhir. Spent Earth dari
proses filtrasi biasanya konstan sekitar 20-30% minyak dan ini adalah sumber
utama oil loss dalam proses pemurnian. Efektivitas operasi bleaching diukur
dengan warna minyak dikelantang di mana pigmen major colour adalah klorofil
dan karotenoid. Namun, peran bleaching earth tidak begitu banyak merubah
warna tetapi mengikat gum yang telah ditangkap oleh H3PO4 tanpa melewati
molekul tersebut atau disebut sebagai adsorptive. Setelah proses bleached,
minyak siap deodorisasi. Minyak diputihkan pertama de-aerasi di bawah tekanan
vakum diikuti dengan pemanasan dari 240 oC -270 oC (tergantung pada jenis
minyak yang diproses) dalam penukar panas eksternal sebelum memasuki
deodorization, dengan tekanan vakum dari 1,5-3 torr. Setelah mencapai suhu yang
ditentukan, minyak menuju deodorizer untuk menghilangkan bau selama 40-60
menit sampai sebagian volatil dikeluarkan dan pemutihan panas dicapai. Dalam
kondisi normal dan dengan bantuan Stripping Steam, asam lemak bebas yang
masih ada dalam minyak dikelantang, yang disuling bersama-sama dengan lebih
stabil produk bau-bauan dan oksidasi seperti aldehida dan keton, yang tidak akan

64

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

memberi bau dan rasa minyak yang tidak diinginkan. Pada saat yang sama, sisa
karotenoid juga terurai dan hasil akhir akan menjadi ringan minyak RBD
berwarna. Untuk memaksimalkan heat recovery, minyak panas dari heat
exchanger dengan minyak dikelantang didinginkan sedemikian rupa sehingga
suhunya mencapai 55oC-65oC sebelum penyimpanan. Anti-oksidan, jika
diperlukan, yang tertutup menjadi RBD Olein pada tahap ini. Oleh produk dalam
physical refining

minyak mentah distilat asam lemak (FAD) terdiri dari 40%

-90% FFA tergantung pada jenis minyak. Proses refinery merupakan proses yang
dilakukan untuk menghasilkan RBDPO (Refinery Bleached Deodorized Palm
Oil), dengan melewati tahap bleaching yang menggunakan phosporit acid dan
bleaching earth. Selain tahap bleaching, proses refinery juga terdiri dari tahap
deodorisasi yaitu proses penghilangan bau serta memisahkan PFAD (Palm Fatty
Acid Destilad). Pengolahan CPO pada pabrik Indopalm menggunakan teknologi
LIPICO mulai dari bagian : Pretreatment Section, Bleaching Section, Filtration
Section, dan Deodorization Section. Pabrik dirancang untuk terus mengolah CPO
dengan operasi seperti yang dijelaskan pada bagian berikut:
5.4.1. Pre-treatment Section
CPO pada kecepatan aliran dikendalikan pabrik. Pertama-tama
dipanaskan sampai mencapai suhu 90 oC di dalam Crude Oil Economizer
menggunakan

RBDPO

dan

dialirkan

menuju

Crude

Oil

Heater

menggunakan tekanan steam. Selama start up, ketika refined oil tidak panas
maka akan dipanaskan agar merata, CPO dipanaskan dengan steam di dalam
crude oil heater. Phosphoric acid ditambahkan ke dalam CPO melalui Acid
Mixer. Pencampuran Acid Mixer terjadi di Degumming Tank

untuk

pengendapan getah, senyawa logam dan kotoran lainnya.


5.4.2. Bleaching Section
Pemurnian merupakan bagian utama pada tahap refinery. Proses ini
terdiri dari tahap degumming dan tahap adsorptive cleaning dengan
menggunakan bleaching earth (BE). CPO yang telah campurkan dengan
bleaching earth dialirkan ke static dosing bleaching untuk mencampur CPO
dengan bleaching earth ke buffer tank dengan tujuan untuk menyimpan
sementara sebelum minyak dilakukan proses penyaringan serta dapat

65

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

memaksimalkan pengikatan gum, lendir dan kotoran-kotoran lainnya oleh


bleaching earth yang telah jenuh oleh kotoran, gum dan lendir. Pengadukan
ini dibantu oleh sparging steam.
5.4.3. Filtration Section
Filtrasi adalah tahap penyaringan minyak dengan menggunakan
pressure filter leaves. Minyak pada bleacher yang mengandung minyak dan
bleaching earth kemudian dipompa ke pressure filter leaves untuk disaring
agar bersih dan bebas dari partikel bleaching earth dengan tujuan untuk
memperoleh Bleached Palm Oil, bebas dari partikel bleaching earth, gum,
logam dan kotoran lainnya. BPO menuju proses filtrasi dikontrol agar tetap
berada direntang suhu 100-1100C.. Adapun tahap-tahap dalam proses
pressure filter leaves adalah :
1. Stand By, di mana pressure filter leaves dalam keadaan kosong
dan siap untuk dioperasikan
2. Filling dilakukan setelah mencapai tekanan vakum, maka proses
selanjutnya adalah proses pengisian minyak ke dalam pressure filter
leaves.
3.

Coating yaitu penjernihan minyak agar minyak yang keluar


dan pressure filter leaves bebas dari bleaching earth.. Bleaching
earth yang ada di dalam minyak akan tersaring pada leaf filter sehingga
minyak yang keluar bebas dari BE.

4.

Filtration merupakan proses penyaringan minyak dari partikel


partikel Bleaching earth, melalui filter leaf dengan posisi valve
yang sudah ditentukan. Minyak yang keluar pada saat melewati
filter leaf sehingga akan lolos ke sisi-sisi filter dan masuk
menuju saluran- saluran minyak pada sisi filter yang kemudian
mengalir ke bawah. Sedangkan partikel BE dan kotoran lainnya
tetap menempel pada pressure filter leaves.

5. Circulation merupakan proses di mana minyak dikembalikan ke


bleacher tank lalu dikembalikan lagi ke pressure filter leaves
hingga minyak yang dihasilkan benar-benar jernih.

66

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

6. Emptying merupakan proses pengosongan minyak dari pressure


filter leaves setelah selesai proses filtrasi.
7. Cake Drying merupakan proses pengeringan cake (bleaching earth yang
menempel pada filter) agar minyak yang terdapat pada filter leaf
dapat dikeluarkan. Untuk mengeringkan bleaching earth pada
leaf filter digunakan steam.
8. Ventilation bertujuan untuk membuang tekanan di dalam pressure
filter leaves, sehingga tekanan luar cake yang keluar tidak
bertebaran ke segala arah karena tekanan dalam pressure filter leaves
yang besar. Hal ini dilakukan dengan cara membuka ventilasi udara
pada pressure filter leaves.
9. Discharge adalah pembuangan spenth bleaching earth (SBE) dari
pressure filter leaves dalam keadaan pressure 0 bar yang keluar
melalui bawah (bottom) pressure filter leaves dan kemudian
dibuang ke tempat penampungan. Proses ini dilakukan dengan
bantuan vibrator yang digerakkan dengan tekanan angin. Proses
ini merupakan proses akhir penyaringan
5.4.4.

Deodorization Section
Proses deodorisasi merupakan tahapan yang dilakukan dengan
tujuan untuk mengurangi kadar asam lemak bebas (FFA), bau, warna dan
komponen lainnya yang tidak dapat dikeluarkan pada bleaching section.
BPO yang telah disimpan didalam holding tank dipompakan ke deorator
tank, dengan temperature sebelumnya berada dibawah 1100C. Dari
holding tank, BPO di masukkan ke deodorator dengan cara spray
menggunakan nozzle dan diaduk dengan sparging steam sehingga BPO
yang masuk terpecah-pecah untuk memudahkan penarikan sisa-sisa air
serta menguapkan gas-gas yang terkandung di dalam BPO. Uap air dan
gas-gas ini dilewatkan melalui pipa vakum untuk dibuang ke hot well,
kedua senyawa ini diproses kembali di cooling tower untuk didinginkan.
Sebelum ke deorator tank, BPO dipompa ke plate heat exchanger untuk
menaikkan temperatur dan berfungsi untuk mengurangi kadar air,
kandungan oksigen dan kotoran lainnya diangkat dengan menggunakan

67

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

vacuum system agar air yang masih terikut dapat menguap dan ditarik oleh
vakum. BPO yang telah melewati plate heat exchanger kemudian
dilanjutkan ke heat exchanger jenis spiral yang dilakukan dengan tujuan
menaikkan suhu dengan cara menyelisihkan suhu BPO yang akan
dipanaskan oleh RBDPO mencapai temperatur BPO antara 200-230 0C dan
RBDPO didinginkan dari suhu 260C menjadi 115-120C. Terakhir
dilanjutkan ke final heater dengan menggunakan shell and tube heat
exchanger hingga suhu BPO minimal berada pada rentang 225-265 0C dan
tekanan vakum 2 mmhg (torr). Proses pemanasan ini dibutuhkan suatu
pemanas yaitu HP (high pressure) boiler dengan tekanan sekitar 55-70
barg yang memanfaatkan media pemanas berupa steam. Proses pemanasan
ini dilakukan dengan tujuan untuk memudahkan pemisahan antara RBD
dengan PFAD di stripper. Proses pemisahan ini terjadi setelah BPO
dialirkan ke cyclone tank dengan cara spray di mana BPO yang terpisah
dialirkan ke stripper yang menjadi tempat pemisahan RBDPO dengan
PFAD. PFAD dipisahkan dari RBDPO dengan tarikan vacuum kemudian
dikirim ke storage tank. Dari bagian bawah pre-stripper, RBDPO yang
memiliki temperatur antara 260-265 0C dipompakan ke deodorizer. Pada
deodorizer tank, RBDPO dialirkan pada beberapa tray yang dialiri dengan
sparging steam untuk mengaduk minyak agar sisa-sisa PFAD dan senyawa
lain yang masih ada dapat keluar. Uap PFAD dan senyawa impurities
dibantu oleh sparging steam yang dialirkan ke vacum yang mana akan
menghasilkan cairan PFAD. Minyak akan mengalir secara grafitasi pada
masing-masing lintasan aliran (tray) dan pada saat proses destilasi
percikan minyak keluar tray. Percikan tersebut ditampung dan dialirkan ke
splash oil tank untuk menampung minyak yang over flow dari tray terakhir
deodorizer yang kemudian dipompakan ke pre-stripper. Setelah pemisahan
terjadi maka hasilnya disebut Refined Bleached Deodorized Palm Oil
(RBDPO) yang lebih murni dan hasilnya dikirimkan ke storage tank
RBDPO.
Faktor-faktor yang mempengaruhi proses deodorisasi adalah :
a. Suhu dan tekanan vacum

68

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Suhu berhubungan dengan tekanan vacum. Hasil yang dikehendaki


dapat diperoleh apabila suhu dijaga antara 2300C - 2400C.
b. Lama waktu deodorisasi
Dengan menggunakan suatu standar bau dan flavor pada produk akhir
proses deodorisasi, maka deodorisasi pada suhu 2040C memerlukan
waktu 3 kali lebih lama dari pada suhu 2300C.
c. Banyaknya uap yang dibutuhkan
Berkaitan dengan tekanan vacum, suhu dan tinggi minyak atau
sejumlah minyak dalam deodorisasi. Ditemukan bahwa konsumsi total
uap sebanyak 660 lb/Ton minyak yang diperlukan adalah cukup untuk
membuat vacum dan untuk memastikan dekstruksi peroksida.
d. Tinggi suhu
Cara penilaian kualitas minyak hasil deodorisasi minyak, maka hasil
deodorisasi dapat dilakukan dengan cepat.

5.5.

Metode Pengamatan
5.5.1 Analisa Deterioration Of Bleachability Index (DOBI)
DOBI adalah perbandingan numerik dari spectrophotometric
penyerapan 446 nm dengan 269 nm. Metode ini pertama kali dilakukan
oleh Dr. P.A.T. Swoboda dari Palm Oil Research Institute of Malaysia
( Sekarang menjadi Malaysian Palm Oil Board). Metodenya adalah
melarutkan palm oil ke dalam isooctane dan kemudian ditentukan
penyerapannya dengan menggunakan spectrophotometer. Salah satu cara
analisa

untuk

kandungan

analisa

kandungan

betakaroten

adalah

menggunakan spectrophotometer UV/Vis dengan menggunakan isooctane


(2,2,4 Trimethyl pentana) untuk pektroskopi.
Peralatan yang diperlukan :
1. Spectrophotometer UV/Vis dengan kuvet kuarsa 1 cm
2. Labu ukur 10 ml
3. Pipet ukur 1 ml
4. Neraca analitik dengan ketelitian 4 desimal
5. Hot plate
Sampel CPO yang akan dianalisa harus dalam keadaan cair dengan cara
dipanaskan kemudian ditimbang 0.1 gram ke dalam labu ukur 10 ml lalu

69

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

ditambahkan isooctane sampai tanda garis dan digoyang goyang sampai


larut sempurna. Pada alat spectrophotometer diukur absorbansi dengan
panjang gelombang 269 nm dan 446 nm (As), kuvet berisi larutan
isooctane digunakan sebagai blangko sedangkan kuvet berisi larutan
isooctane dan minyak tadi sebagai sampel yang dianalisa. Berikut
perhitungan DOBI
Nilai DOBI =

446
269

5.5.2. Analisa Pengujian Daya Pucat Bleaching Eath


(BE)
Proses pemucatan kelapa sawit dengan menggunakan adsorben, pada
prinsipnya adalah merupakan proses adsorbsi, dimana pada umumnya
minyak kelapa sawit dipucatkan dengan kombinasi antara adsorben
dengan pemanasan. Penggunaan adsorben dengan pemanasan yang
dilakukan dalam proses pemucatan ini tidak selalu sama untuk semua
produk pengolahan minyak kelapa sawit, tetapi tergantung kepada kondisi
minyak kelapa sawit, proses pabrik dan sifat adsorben yang digunakan.
Pada umumnya, penggunaan adsorben adalah 1 5 % dari masa minyak
dengan pemanasan pada suhu 1200C selama 1 jam. Dalam hal ini,
adsorben yang sering digunakan adalah bentonit. Bahan pemucat ini
merupakan sejenis tanah dengan komposisi utama terdiri dari silikat, air
terikat, serta ion-ion kalsium, magnesium oksida dan besi oksida. Daya
pemucatan bleaching earth ditimbulkan oleh adanya ion-ion Al3+ pada
permukaan partikel adsorben yang dapat mengasorbsi partikel zat warna
(pigmen).

Sementara

daya

pemucatan

tersebut

tergantung

pada

perbandingan antara komponen SiO2 dan Al2O3 yang terdapat dalam


bleaching earth tersebut. Cara analisanya yaitu pertama-tama panaskan
CPO sampai caur semua kemudian timbang 200gr dalm labu leher dua,
timbang juga 5gr BE. Panaskan CPO sampai 70dC, tambahkan 0,5ml
citric acid 20% aduk selama 10 menit. Masukkan sampel BE, pasang labu
70

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

leher dua dan hubungkan dengan rangkaian vacuum brth. Pasang pompo
vacuum beserta vacuum gauge pada labu leher dua dan suhu dinaikkan
menjadi 100-110dC, tahan sampai 10 menit. Turunkan suhu ampai 70dC
kemudian saring dengan kertas saring dengan bantuan pompa vacuum.
Cek warna filtrat menggunakan lovibond, masukkan filtrat ke labu leher
tiga. Pasangkan peralatan deo beserta vacuum pump pada labu leher tiga.
Pasang labu leher tiga pada rangkaian alat deo, panaskan kedalam heating
mantle dengan suhu 260-270 dC dan pertahankan selama 20 menit.
Matikan pompa vacuum kemudian buka tutup asa labu leher tiga dan
matikan gas nitrogen. Lepas labu leher tiga dari rangkaian alat deo. Cek
warna RBDPO menggunakan lovibond tintometer. Warna merah
dilaporkan sebagai pemucat.
5.5.3. Analisa warna dengan Lovibond (Tintometer)
Metode ini menentukan warna dengan membandingkan cahaya yang
dipancarkan melalui kedalaman tertentu dari lemak, minyak atau asam
lemak terhadap warna, cahaya asal dari sumber yang sama dipancarkan
melalui standar. Cara pengukuran yang dilakukan pada tintometer untuk
menganalisa warna pada minyak sawit atau minyak goreng pada umumnya
berwarna kuning, ambil sampel minyak goreng tersebut lalu dimasukan
kedalam tempat seperti kubus yang disediakan. Perhatikan warna kaca
kubus sample yang boleh dipegang boleh dengan tangan agar sewaktu
pengukuran tidak membekas tangan yang sehabis dipegang. lalu masukan
kubus sample yang telah diisi sample minyak goreng tersebut kedalam alat
Tintometer WSL-2 gunakanlah teropong untuk melihat warna pada objek
tersebut dengan bantuan panel tombol di instrument tintometer tersebut.
5.5.4. Metode Penafsiran Hasil

Analisa Korelasi

Korelasi

merupakan

suatu Teknik

Statistik yang

dipergunakan untuk mengukur kekuatan hubungan 2 Variabel dan


juga untuk dapat mengetahui bentuk hubungan antara 2 Variabel
tersebut dengan hasil yang sifatnya kuantitatif. Kekuatan hubungan
71

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

antara 2 variabel yang dimaksud disini adalah apakah hubungan


tersebut

BERAT, LEMAH, ataupun TIDAK ERAT sedangkan

bentuk hubungannya adalah apakah bentuk korelasinya Linear


Positif ataupun Linear Negatif. Disamping Korelasi, Diagram Tebar
(Scatter Diagram) sebenarnya juga dapat mempelajari hubungan 2
variabel dengan cara menggambarkan hubungan tersebut dalam
bentuk grafik. Tetapi Diagram tebar hanya dapat memperkirakan
kecenderungan hubungan tersebut apakah Linear Positif, Linear
Negatif ataupun tidak memiliki Korelasi Linear.
Rumus yang dipergunakan untuk menghitung Koefisien Korelasi
Sederhana adalah sebagai berikut :

Dimana :
n

= Banyaknya Pasangan data X dan Y

x = Total Jumlah dari Variabel X


y = Total Jumlah dari Variabel Y
x2= Kuadrat dari Total Jumlah Variabel X
y2= Kuadrat dari Total Jumlah Variabel Y
xy= Hasil Perkalian dari Total Jumlah Variabel X dan Variabel Y

r
0
0-0.5
0.5-0.8
0.8-1
1

Kriteria Hubungan
Tidak ada Korelasi
Korelasi lemah
Korelasi sedang
Korelasi kuat
Korelasi sempurna

Pola / Bentuk Hubungan antara 2 Variabel :


72

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Korelasi Linear Positif (+1)


Perubahan salah satu Nilai Variabel diikuti perubahan Nilai Variabel
yang lainnya secara teratur dengan arah yang sama. Jika Nilai
Variabel X mengalami kenaikan, maka Variabel Y akan ikut naik.
Jika Nilai Variabel X mengalami penurunan, maka Variabel Y akan
ikut turun. Apabila Nilai Koefisien Korelasi mendekati +1 (positif
Satu) berarti pasangan data Variabel X dan Variabel Y memiliki
Korelasi Linear Positif yang kuat/Erat.

Korelasi Linear Negatif (-1)


Perubahan salah satu Nilai Variabel diikuti perubahan Nilai Variabel
yang lainnya secara teratur dengan arah yang berlawanan. Jika Nilai
Variabel X mengalami kenaikan, maka Variabel Y akan turun. Jika
Nilai Variabel X mengalami penurunan, maka Nilai Variabel Y akan
naik. Apabila Nilai Koefisien Korelasi mendekati -1 (Negatif Satu)
maka hal ini menunjukan pasangan data Variabel X dan Variabel Y
memiliki Korelasi Linear Negatif yang kuat/erat.

Tidak Berkorelasi (0)


Kenaikan Nilai Variabel yang satunya kadang-kadang diikut dengan
penurunan Variabel lainnya atau kadang-kadang diikuti dengan
kenaikan Variable yang lainnya. Arah hubungannya tidak teratur,
kadang-kadang searah, kadang-kadang berlawanan. Apabila Nilai
Koefisien Korelasi mendekati 0 (Nol) berarti pasangan data Variabel
X dan Variabel Y memiliki korelasi yang sangat lemah atau
berkemungkinan tidak berkorelasi.

5.6. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN


5.6.1. Hasil Pengamatan
Berdasarkan pengumpulan data yang dilakukan didapat beberapa data
sebagai berikut
73

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Tabel 5.3 Data RBDPO Spesial


No

DOBI

1
2
3
4
5
6
7

2.7
3
2.2
3
2.3
2.7
1.9

Pemakaian BE
(%)
2.0
2.2
1.7
2.2
1.6
1.6
2.2

Warna
1.6
1.6
1.6
1.6
1.6
1.6
1.6

Tabel 5.4 Data RBDPO Klasik


No

DOBI

1
2
3
4
5
6
7

2.8
2.7
2.8
2.6
2.6
2.6
2.3

Pemakaian BE
(%)
1.25
1.40
1.80
1.80
1.80
1.70
1.00

Warna
2.1
2.0
1.7
1.8
2.1
2.1
1.8

Tabel 5.5 RBDPO Industri


No

DOBI

1
2
3
4
5
6
7

2.8
2.5
2.7
2.8
2.6
2.3
2.4

Pemakaian BE
(%)
1.3
1.4
1.6
1.3
1.8
1.0
2.2

Warna
2.2
2.7
2.7
2.1
2.1
2.0
2.5

5.6.2. Pembahasan

Pengaruh nilai DOBI terhadap pemakaian BE

74

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

RBDPO Spesial
2.5
2.0

f(x) = 0.18x + 1.47


R = 0.07

1.5
Pemakaian BE

Linear ()

1.0
0.5
0.0
1.8

2.2 2.4 2.6 2.8

3.2

Nilai DOBI

Gambar 5.6.1. Grafik Nilai DOBI terhadap Pemakaian BE pada sampel


RBDPO Spesial

RBDPO Klasik
2
1.8
1.6
f(x) = 0.82x - 0.62
1.4
R = 0.19
1.2
1
Pemakaian BE
0.8
0.6
0.4
0.2
0
2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 2.8 2.9

Linear ()

Nilai DOBI

75

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Gambar 5.6.2. Grafik Nilai DOBI terhadap Pemakaian BE pada sampel


RBDPO Klasik

RBDPO Industri
2.5
2
1.5
Pemakaian BE

f(x) = - 0.21x + 2.06


R = 0.01

Linear ()

0.5
0
2.2 2.3 2.4 2.5 2.6 2.7 2.8 2.9
Nilai DOBI

Gambar 5.6.3. Grafik Nilai DOBI terhadap Pemakaian BE pada sampel


RBDPO Klasik
Dari

gambar-gambar

bisa

diketahui

bahwa

nilai

DOBI

tidak

mempengaruhi dalam pemakaian dosing BE, karena statistika data kolerasi


RBDPO Spesial, RBDPO Klasik, dan RBDPO Industri nilai korelasinya lemah.
Di tinjau dari analisa hasil dengan metode agresi korelasi yaitu statistik yang
dipergunakan untuk mengukur kekuatan hubungan 2 Variabel dan juga untuk
dapat mengetahui bentuk hubungan antara 2 Variabel tersebut dengan hasil yang
sifatnya kuantitatif. Karena dalam metode ini sudah memiliki kriteria hubungan
antara 2 varibel yaitu :
1.

Nilai R = 0 ; maka tidak ada korelasi antara kedua variabel

2.

Nilai R = 0 0,5 ; maka korelasi lemah antara keduavariabel

3.

Nilai R = 0,5 0,8 ; maka korelasi sedang antara kedua variabel

4.

Nilai R = 0,8 1 ; maka korelasi kuat antara kedua variabel

5.

Nilai R = 1 ; maka korelasi sempurna antara kedua variabel


Jadi nilai DOBI tidak mempengaruhi pemakaian dosing BE pada proses
bleaching (pemucatan) karena korelasi antara keduanya lemah.

76

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

5.7. Kesimpulan dan Saran


5.7.1. Kesimpulan
Dari hasil pengamatan dan

data-data yang didapat, diambil

kesimpulan sebagai berikut:


1. Pada proses bleaching (pemucatan), dosing pemakaian Bleaching Earth
Bleaching Earth (BE) tidak dipengaruhi oleh nilai DOBI pada Crude
Palm Oil
2. Dosing BE yang digunakan dalam proses tersebut sangat menentukan
kualitas warna RBDPO yang akan dihasilkan, dimana semakin banyak
dosing BE yang digunakan maka semakin jernih warna yang akan
diperoleh.
3. Dalam proses bleaching, pemucatan terjadi disebabkan karena beta
karoten sebagai pigmen warna pada Crude Palm Oil (CPO) diadsorbsi
oleh BE.
5.7.2. Saran
Mudah atau tidaknya crude palm oil untuk diproses sangat dipengaruhi
oleh nilai DOBI, sehingga diperlukan pemilihan CPO yang berkualitas.
Untuk mendapatkan kualitas CPO yang bagus dengan nilai DOBI yang
tinggi maka disarankan sebaiknya proses pemetikan buah kelapa sawit
hanya dilakukan untuk buah yang sudah benar - benar matang dan tidak
mengalami proses penyimpanan yang terlalu panjang hal ini dikarenakan
bisa merusak kualitas CPO.

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

77

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

1.1 Kesimpulan
1. PT Salim Ivomas Pratama Tbk merupakan perintis dalam industri minyak
goreng bermerek di Indonesia. Dalam pembuatan produk minyak goreng,
PT Salim Ivomas Pratama Tbk menggunakan bahan baku utama CPO
dengan bahan pembantu Asam Phosphat dan Bleaching Earth.
2. Proses pembuatan minyak goreng di PT Salim Ivomas Pratama Tbk
terbagi menjadi dua plant antara lain refinery plant dan fractination plant.
Proses di refinery plant mencakup proses degumming, bleaching, dan
deodorizing. Proses di fractination plant meliputi kristalisasi dan filtrasi.
3. Pada proses deodorasi beberapa hal yang harus diperhatikan adalah antara
lain temperatur operasi dijaga agar tidak sampai menyebabkan turut
terdidistilasinya gliserida.
4. Pada proses kristalisasi harus benar benar memperhatikan kinerja
cooling tower dan chiller karena faktor utama yang mempengaruhi proses
kristalisasi adalah suhu kristalisasi, dengan demikian kondisi cooling
tower dan chiller harus benar benar terjaga dengan baik untuk kestabilan
prosesnya.
5. Sesuai visi dan misinya PT Salim Ivomas Pratama Tbk sangat menjaga
aspek dan aset perusahaan yang meliputi kualitas produk, keselamatan
kerja, aspek sosial dan lingkungan dan kesejahteraan karyawan.
5.1 Saran
Dalam rangka meningkatkan kualitas produk yang dihasilkan serta
mencapai visi dan misi PT Salim Ivomas Pratama maka dapat
dipertimbangkan beberapa saran sebagai berikut:
1. PT Salim Ivomas Pratama dapat terus meningkatkan eksistensinya di
industri minyak sawit dengan selalu melakukan perbaikan pada sistem
yang sudah berjalan dan mempertahankan kesadaran para karyawan akan
pentingnya penerapan GMP dalam segala aspek yang berkaitan dengan
proses produksi dan pengawasan mutu.
2. Tetap menjalin kerja sama dengan institusi-institusi pendidikan dalam
pelaksanaan Kerja Praktek dalam rangka memberikan wawasan dan
pengalaman bagi peserta.

78

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

DAFTAR PUSTAKA
Almatsier, S. (2004).Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Hal.
52, 59-61.
Ketaren, S. (1986).Minyak dan Lemak Pangan.Jakarta: UI Press. Hal. 1-2, 6-7, 12,
13, 21 - 30
McCabe and Smith.1985.Operasi Teknik Kimia.Erlangga
Perry, Robert H.1997.Perrys Chemical Engineers Handbook.McGraw Hill
Companies inc.USA
PT. Salim Ivomas Pratama Tbk 2013.Standar Operasional Pabrik.Jakarta
Suyitno.(1985). Industri Hilir Komoditi Minyak. Yogyakarta: Lembaga Pendidikan
Perkebunan. Hal.5-7, 9-10.
Winarno, I. G. (1992).Kimia Pangan dan Gizi. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Hal. 115
_______.2000.Asam Lemak. http://www.ed.wikipedia.org. 22 Juni 2011
_______.2008.Bleaching. http://www.google.com. 25 Juni 2011
_______.2009.Pra Rancangan Pabrik. http://repository.USU.ac.id 30 Juni 2011
( http://www.simp.co.id/CSR/CSR.aspx )

Lampiran A
79

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Diagram alir proses produksi dari pengolahan bahan bakuCrude Palm Oil (CPO)
menjadi minyak goreng

Lampiran B
80

Laporan Kerja Praktek di PT Salim Ivomas Pratama. Tbk


Fakultas Teknik Muhammadiyah Jakarta

Struktur Organisasi Perusahaan

79