Anda di halaman 1dari 21

Mekanisme Kerja

Obat Tamoxifen
BAB I
PENDAHULUAN
I.Latar Belakang
Untuk banyak wanita, tidak ada penyakit yang
lebih menyeramkan dari pada kanker payudara.
Kanker payudara menimbulkan ketakutanketakutan yang berhubungan dengan kehilangan
gambaran tubuh dan kebirahian, operasi, dan
kematian. Seperti kasus pada kebanyakan
kanker, penyebab yang tepat dari kanker
payudara tidak diketahui secara jelas. Lebih jauh,
pada saat ini tidak ada penyembuhan untuk
penyakit yang telah lanjut, dan tidak ada cara
yang pasti untuk mencegahnya. Pengetahuan
kita tentang bagaimana kanker payudara
berkembang telah meluas dengan cepat.
Sebagai hasilnya, obat-obat baru sedang
dikembangkan untuk mengurangi risiko kanker
payudara diantara wanita yang berada pada
risiko tinggi mengontrak penyakit ini. Untuk
kebanyakan wanita, perubahan-perubahan gaya
hidup, suatu diet yang sehat, penggunaan yang
hati-hati dari antioksidan-antioksidan yang dipilih,
latihan, dan penurunan berat badan dapat

membantu
mengurangi
kemungkinan
mengembangkan kanker payudara. Pada masa
kini, strategi yang paling penting dalam
memperbaiki kelangsungan hidup adalah masih
tetap screening kanker payudara dan deteksi
awal.
Kanker payudara adalah penyebab kedua
tertinggi dari kematian kanker diantara wanita di
Amerika. Penyebab yang memimpin adalah
kanker paru-paru. Satu dari delapan wanita di
Amerika mengembangkan kanker payudara.
Risikonya bahkan lebih tinggi untuk wanita
dengan kanker payudara sebelumnya, mereka
yang mempunyai saudara derajat satu dengan
kanker payudara, mereka dengan banyak
anggota keluarga dengan kanker, dan mereka
yang mempunyai gen-gen kanker yang
diwariskan.
II.Penyebab-Penyebab Biologi Kanker
Payudara
Kanker payudara, seperti semua kanker, pada
awalnya
berkembang
karena
kerusakankerusakan pada materi genetik deoxyribonucleic
acid (DNA) dari suatu sel tunggal. Tubuh
manusia terdiri dari triliunan sel-sel. Didalam
nuleus dari setiap sel, DNA kita ditempatkan
pada kromosom-kromosom. Setiap sel manusia

mempunyai dua set dari 23 kromosomkromosom. Setiap set diturunkan/diwariskan dari


satu
orangtua.
Kerusakan-kerusakan DNA yang menyebabkan
kanker
dapat
diperoleh
pada
kelahiran
(diwariskan) atau dapat berkembang waktu
kehidupan masa dewasa. Kerusakan-kerusakan
DNA yang diwariskan hadir didalam setiap sel
tubuh. Pada sisi lain, kerusakan-kerusakan DNA
yang berkembang waktu masa dewasa terbatas
pada keturunan-keturunan (produk-produk dari
pembelahan sel) dari sel yang terpengaruh yang
tungal. Umumnya, kerusakan-kerusakan DNA
yang
diwariskan
mempunyai
suatu
kecenderungan yang lebih besar menyebabkan
kanker-kanker dan kanker-kanker yang terjadi
pada awal kehidupan dari pada kerusakankerusakan DNA yang berkembang dalam
kehidupan waktu dewasa. Mutasi-mutasi genetik
yang jarang lainnya adalah juga dihubungkan
dengan suatu peningkatan risiko perkembangan
kanker payudara, termasuk mutasi-mutasi dari
gen p53 penekan tumor (tumor suppressor gene
p53), gen CHEK-2 , dan gen ATM (ataxiatelangiectasia
mutation).
Karena
kerusakan-kerusakan
DNA
yang
diwariskan berjumlah hanya 5%-10% dari kankerkanker payudara, mayoritas dari kanker-kanker
payudara disebabkan oleh kerusakan-kerusakan

DNA yang berkembang waktu kehidupan


dewasa. Faktor-faktor lingkungan yang dapat
menyebabkan kerusakan DNA termasuk radikalradikal bebas, kimia-kimia, radiasi, dan racunracun tertentu. Namun bahkan diantara individuindividu tanpa kerusakan-kerusakan DNA yang
menyebabkan
kanker
yang
diwariskan,
kemudahan mereka terkena kerusakan DNA,
kemampuan
mereka
untuk
memperbaiki
kerusakan DNA, dan kemampuan mereka untuk
menghancurkan sel-sel dengan kerusakan DNA,
kelihatannya adalah diwariskan secara genetik.
Ini adalah mungkin mengapa risiko kanker adalah
lebih tinggi diantara saudara-saudara dari tingkat
satu dari pasien-pasien kanker payudara bakan
diantara famili-famili yang tidak membawa gengen penekan tumor BRCA1 dan BRCA2 yang
rusak. Unsur-unsur lain seperti estrogen (suatu
hormon wanita) dan asam-asam lemak tertentu
mungkin juga meningkatkan risiko kanker
payudara dengan menstimulasi pertumbuhan dan
pembelahan sel-sel dari jaringan payudara.
III.Faktor-Faktor Resiko Kanker Payudara
1. Gender
Faktor-faktor risiko yang paling signifikan untuk
kanker payudara adalah jenis kelamin (gender)
dan umur. Pria dapat mengembangkan kanker
payudara, namun wanita adalah 100 kali lebih

mungkin
untuk
mengembangkan
kanker
payudara dari pada pria. Kanker payudara adalah
400 kali lebih umum pada wanita yang berumur
50 tahun dibanding dengan yang berumur 20
tahun.
2. Sejarah Keluarga
Faktor risiko penting lainnya adalah mempunyai
saudara-saudara tingkat satu (ibu, kakak/adik
perempuan, atau anak perempuan) dengan
kanker payudara atau saudara-saudara lelaki
dengan kanker prostat. Risiko terutama lebih
besar jika keduanya ibu dan kakak/adik
perempuan telah mempunyai kanker payudara,
jika kanker-kanker pada saudara-saudara tingkat
satu terjadi pada awal hidup (sebelum umur 50),
atau jika kanker-kanker pada saudara-saudara ini
ditemukan pada kedua payudara. Mempunyai
seorang saudara lelaki dengan kanker payudara
dan mempunyai kedua saudara-saudara dengan
kanker payudara dan kanker ovari juga
meningkatkan risiko seorang wanita untuk
mengembangkan kanker payudara. Famili-famili
dengan berbagai anggota-anggota dengan
kanker-kanker lain dapat mempunyai suatu
kerusakan genetik menjurus pada suatu risiko
kanker
payudara
yang
lebih
tinggi.
Wanita-wanita yang telah mewariskan gen-gen
BRCA1, BRCA2, p53 dan gen-gen yang
memperbaiki yang rusak mempunyai suatu

peningkatan risiko mengembangkan kanker


payudara, kadangkala pada umur-umur awal,
seperti yang telah dibahas sebelumnya. Namun
bahkan pada ketidakhadiran dari satu dari
kerusakan-kerusakan
genetik
yang
mempengaruhi yang dikenal, suatu sejarah
keluarga yang kuat dapat menandakan suatu
peningkatan risiko karena faktor-faktor genetik
atau lingkungan yang adalah spesifik terhadap
famili tertentu itu. Contohnya, peningkatan risiko
didalam famili-famili mungkin disebabkan oleh
ekspose pada racun-racun lingkungan yang
serupa dalam beberapa kasus-kasus.
3. Kanker Payudara Sebelumnya
Seorang wanita dengan suatu sejarah kanker
payudara dapat mengembangkan suatu kejadian
kembali dari kanker payudara yang sama
bertahun-tahun kemudian jika sel-sel kanker
telah menyebar pada nodul-nodul getah bening
(lymph nodes) atau bagian-bagian lain tubuh.
Seorang wanita dengan kanker payudara
sebelumnya juga mempunyai tiga sampai empat
kali lebih besar kemungkinan mengembangkan
kanker payudara lainnya pada payudara
seberangnya. Pada wanita-wanita yang telah
dirawat untuk kanker payudaranya dengan terapi
konservasi payudara [breast conservation
therapy (BCT)], timbulnya kembali dari kanker

diantara payudara yang telah dirawat dapat juga


terjadi.
4. Kondisi-Kondisi Payudara Lainnya
Meskipun kebanyakan wanita-wanita dengan
payudara-payudara yang fibrosistik (fibrocystic
breasts) dan gejala-gejala yang berhubungan
dengan
payudaranya
tidak
mempunyai
peningkatan risiko mengembangkan kanker
payudara, tekstur dan kepadatan payudarapayudara yang tidak halus (bergumpal-gumpal)
dapat menghambat deteksi awal kanker dengan
mammography.
Kadangkala,
wanita-wanita
dengan perubahan-perubahan payudara yang
fibrosistik (fibrocystic breast) harus menjalankan
biopsi-biopsi payudara (mendapatkan contohcontoh jaringan kecil dari payudara untuk
pemeriksaan
dibawah
mikroskop)
untuk
memastikan bahwa gumpalan-gumpalan yang
jelas
adalah
bukan
bersifat
kanker.
Tumor payudara yang lunak (tidak berbahaya)
yang umum dikenal sebagai suatu fibroadenoma,
kecuali jika ia mempunyai ciri-ciri yang tidak
biasa
dibawah
mikroskop,
tidak
menganugerahkan (memberi) suatu peningkatan
risiko kanker. Risiko risiko kanker payudara dapat
menjadi additive. Contohnya, wanita-wanita yang
mempunyai saudara-saudara tingkat satu dengan
kanker payudara dan yang juga mempunyai
atypical hyperplasia dari jaringan payudara

mempunyai suatu risiko yang jauh lebih tinggi


untuk mengembangkan kanker payudara dari
pada wanita-wanita tanpa faktor-faktor risiko ini.
5. Terapi Radiasi
Wanita-wanita dengan suatu sejarah terapi
radiasi pada area dada sebagai perawatan untuk
kanker lain (seperti penyakit Hodgkin atau nonHodgkin's
lymphoma)
mempunyai
suatu
peningkatan risiko yang signifikan untuk kanker
payudara, terutama jika perawatan radiasi
diterima waktu umur muda.
6. Faktor-Faktor Hormon
Wanita-wanita yang memulai periode-periode
datang bulannya sebelum umur 12 tahun,
mereka yang mempunyai menopause yang
terlambat (setelah umur 55), dan mereka yang
mempunyai kehamilan pertamanya sesudah
umur 30, atau mereka yang tidak pernah
mempunyai
anak-anak
mempunyai
suatu
peningkatan risiko mengembangkan kanker
payudara yang ringan (lebih rendah dua kali dari
risiko yang normal). Timbulnya datang bulan
yang awal, ketibaan menopause yang terlambat,
dan kehamilan-kehamilan yang terlambat atau
tidak ada, semuanya adalah faktor-faktor yang
meningkatkan suatu tingkat ekspose estrogen
wanita
seumur
hidup.
Studi-studi telah mengkonfirmasikan bahwa
penggunaan jangka panjang (beberapa tahun

atau lebih) dari terapi hormon setelah


menopause,
terutama
estrogens
dan
progesterone digabungkan, menjurus pada suatu
peningkatan risiko mengembangkan kanker
payudara. Risiko ini tampak kembali ke normal
jika seorang wanita telah tidak memakai terapi
hormon untuk lima tahun atau lebih. Keputusan
apakah menggunakan terapi hormon atau pil-pil
pengontrol kelahiran melibatkan pertimbangan
risiko-risiko melawan manfaat-manfaat dan harus
dibedakan dari individu yang lain (individualized)
setelah mengkonsultasikan dokternya.
7. Faktor-Faktor Gaya Hidup
Faktor-faktor diet (makanan) seperti makananmakanan yang tinggi lemak dan konsumsi
alkohol telah dilibatkan sebagai faktor-faktor yang
meningkatkan risiko kanker payudara. Merokok,
minum kopi, penggunaan antiperspirant, dan
stres tidak nampak meningkatkan risiko kanker
payudara. Adalah penting untuk mengingat
bahwa
75%
dari
wanita-wanita
yang
mengembangkan
kanker
payudara
tidak
mempunyai faktor-faktor risiko lain dari pada
umur. Jadi, screening dan deteksi awal adalah
penting terhadap setiap wanita tidak perduli atas
kehadiran faktor-faktor risiko.
IV.Gejala
Dan
Tanda
Gejala awal berupa sebuah benjolan yang

biasanya dirasakan berbeda dari jaringan


payudara di sekitarnya, tidak menimbulkan
nyeri dan biasanya memiliki pinggiran yang
tidak teratur. Pada stadium awal, jika
didorong oleh jari tangan, benjolan bisa
digerakkan dengan mudah di bawah kulit.
Pada stadium lanjut, benjolan biasanya
melekat pada dinding dada atau kulit di
sekitarnya. Pada kanker stadium lanjut,
bisa terbentuk benjolan yang membengkak
atau borok di kulit payudara. Kadang kulit
diatas benjolan mengkerut dan tampak
seperti kulit jeruk. Gejala lainnya yang
mungkin ditemukan adalah benjolan atau
massa di ketiak, perubahan ukuran atau
bentuk payudara, keluar cairan yang
abnormal dari puting susu (biasanya
berdarah atau berwarna kuning sampai
hijau, mungkin juga bernanah), perubahan
pada warna atau tekstur kulit pada
payudara, puting susu maupun areola
(daerah berwana coklat tua di sekeliling
puting
susu),
payudara
tampak
kemerahan, kulit di sekitar puting susu
bersisik, puting susu tertarik ke dalam atau
terasa
gatal,
nyeri
payudara
atau
pembengkakan salah satu payudara. Pada

stadium lanjut bisa timbul nyeri tulang,


penurunan berat badan, pembengkakan
lengan
atau
ulserasi
kulit.
BAB II
PEMBAHASAN
I. Perawatan-Perawatan Pencegahan
Kanker
Payudara
Suatu
selective
estrogen
receptor
modulator (SERM) adalah suatu kimia yang
dibuat untuk bekerja seperti estrogen pada
jaringa tertentu seperti tulang-tulang dan
tidak seperti estrogen pada jaringan lain
seperti payudara. Penggunaan dari SERMs
mengambil
keuntunan
dari
manfaatmanfaat dari estrogen selagi mencoba
menghindari
risiko-risiko
yang
berhubungan
dengan
estrogen.
Dua
SERMs, Tamoxifen dan Raloxifene, telah
digunakan sebagai perawatan pencegahan.
Keuntungan-keuntungan dan kerugiankerugian dari setiapnya dibahas lebih detil
dibawah.
1.Tamoxifen
Tamoxifen
(Nolvadex)
adalah
SERM
pertama yang menerima persetujuan dari

FDA dalam perawatan kanker payudara.


Beberapa sel-sel kanker payudara adalah
peka
terhadap
estrogen
(estrogen
sensitive),
yang
berarti
mereka
mempunyai apa yang disebut reseptorreseptor
estrogen
(sel
yang
peka
rangsangan estrogen) dan memerlukan
estrogen untuk tumbuh dan membelah.
Namun estrogen harus megikatkan diri
pada reseptor-reseptor dari sel-sel kanker
ini untuk menstimulasi mereka. Mengikat
estrogen pada reseptor-reseptor adalah
sama dengan memasang sebuah kunci
kedalam
sebuah
lubang
kunci.
Tamoxifen memblokir aksi dari estrogen
pada sel-sel kanker dengan menduduki
reseptor-reseptor, jadi mencegah estrogen
dari menikatkan dirinya kedalam reseptorreseptor. Memblokir estrogen dari sel-sel
kanker
yang
sensitif
estrogen
memberhentikan
pertumbuhan
dan
multiplikasi dari sel-sel ini. Tamoxifen
(dalam dosis yang lebih tinggi dari
biasanya) dapat juga memiliki kekayaankekayaan
lain
yang
menyebabkan
kematian sel-sel kanker payudara yang

tidak sensitif estrogen. Tamoxifen telah


digunakan untuk merawat kedua-duanya
kanker-kanker payudara stadium awal dan
yang telah berlanjut. Obat ini telah terbukti
bermanfaat pada wanita-wanita yang telah
mendapat kanker pada satu payudara
dalam
mengurangi
kemungkinankemungkinan
mengembangkan
kanker
pada payudara yang keduanya. Meskipun
tamoxifen berperilaku seperti suatu unsur
anti-estrogen pada jaringan payudara, ia
bekerja seperti suatu estrogen yang lemah
dalam tulang-tulang. Jadi, tamoxifen dapat
mempunyai beberapa manfaat dalam
mencegah
retak/patah
tulang
yang
disebabkan osteoporosis pada wanitawanita yang telah mendapat menopause.
Tamoxifen juga mengurangi kista-kista
(cysts) dan benjolan-benjolan (lumps)
pada
payudara-payudara,
terutama
diantara wanita-wanita yang lebih muda.
Kista-kista dan benjolan-benjolan yang
lebih sedikit membuat deteksi dini dengan
pemeriksaan-pemeriksaan
dan
mammogram-mammogram payudara lebih
mudah. Pemakaian obat ini hanya pada

situasi-situasi yang ekstrem dan bukan


suatu
penggunaan
yang
disetujui.
Mekanisme
Kerja
Tamoxifen
Derivat klomifen ini tanpa klor memiliki
daya anti estrogen kuat dan efek estrogen
lemah. Dengan kata lain tamoxifen
merupakan antagonis dan sebagian agonis
dari reseptor estrogen, lambat laun sifat
agonisnya
lebih
menonjol
sehingga
mengurangi kegiatan anti kankernya.
Mekanisme kerja zat ini diperkirakan
berdasarkan pergeseran hormone alamiah
dari reseptornya di hipotalamus, hingga
aktivitas dan kadar estradiol darah
menurun. Akibatnya adalah terhambatnya
mekanisme feed back yang mengatur
produksi
estrogen.
Ovaria dan folikel distimulasi dan sekresi
FSH/LH ditingkatkan, yang berefek ovulasi.
Atas dasar khasiat mendorong ovulasi ini
klomifen dan epimestrol digunakan pada
infertilitas
wanita
akibat
hipofungsi
hipofisis
dan
anovulasi.
Resorpsinya dari usus baik. Di dalam hati

zat ini dirombak menjadi metabolit aktif,


yang diekskresikan sampai 80 % lebih
melalui empedu dan tinja. Plasma t1/2 nya
7-12
hari.
Dosis : oral 20 mg sehari dalam 1-2 dosis
(sitrat), bila perlu setelah 1 bulan
ditingkatkan sampai 40 mg/hari. Tablet
harus disimpan dalam wadah yang tertutup
baik
dan
kedap
cahaya,
untuk
menghindarkan inaktivasi oleh lembab dan
sinar
UV.
Risiko-risiko dan efek-efek samping
dari
tamoxifen
Risiko
dari
tamoxifen
adalah
pengembangan
kanker
kandungan.
Meskipun risiko mengembangkan kanker
kandungan secara keseluruhan adalah kecil
(mungkin lebih kecil dari 1%), pada
percobaan NSABP-P1, lebih banyak wanitawanita
yang
menerima
tamoxifen
mengembangkan kanker kandungan dari
pada
wanita-wanita
yang
menerima
placebo.
Sebagai

tambahan,

wanita-wanita

yang

berumur lebih dari 50 tahun yang


menerima tamoxifen mempunyai sedikit
peningkatan
kemungkinan
mengembangkan
gumpalan-gumpalan
darah di pembuluh-pembuluh vena di kakikakinya. Gumpalan-gumpalan darah ini
dapat kadangkala terlepas dan berjalan,
menyebabkan halangan pada pembuluhpembuluh darah didalam paru-paru (suatu
proses yang disebut pulmonary embolism).
Gejala-gejala dari pulmonary embolism
termasuk sesak napas, nyeri dada, dan
kadangkala shock. Beberapa studi-studi
juga telah melaporkan suatu peningkatan
risiko stroke pada pasien-pasien yang
menerima
tamoxifen.
Efek-efek samping lainnya dari tamoxifen
termasuk
penambahan
berat
badan,
kepanasan (hot flashes), datang haid yang
tidak teratur, kekeringan vagina, dan suatu
peningkatan yang kecil dari risiko katarakkatarak. Banyak dari efek-efek sampingan
ini juga tergantung dari umur kelompok
yang
sedang
diteliti.
2.
Raloxifene
Raloxifen ditemukan sebagai bagian dari

program penangulangan kanker payudara


pada Eli Lilly & Co. di Indianapolis.
............................................................
........................................
Raloxifen
sama
efektifnya
seperti
tamoxifen dalam menurunkan risiko kanker
payudara invasif dan menurunkan risiko
kejadian tromboemboli dan katarak tetapi
tidak tinggi secara nyata seperti halnya
kanker
payudara
invasif.
Sedangkan
menurut Lippman et al 2006, raloxifen
berhubungan dengan penurunan risiko
kanker payudara invasive dengan tidak
memperhatikan ada atau tidaknya faktor
risiko, dan efeknya lebih nyata pada wanita
dengan riwayat keluarga pernah menderita
kanker
payudara.
Selain itu Raloxifen menunjukkan efek
yang
bermanfaat
pada
organ-organ
tertentu terutama pada wanita menopause.
Walaupun estrogen tetap merupakan obat
pilihan terapi hormonal pada wanita
menopause, raloxifen dapat dijadikan
alternatif pada kelompok wanita tertentu
terutama
yang
memiliki
risiko
osteoporosis.

....................................
Studi-studi yang memeriksa efek-efek dari
kedua-duanya tamoxifen dan raloxifene
(termasuk
percobaan
STAR,
yang
mempelajari lebih dari 19,000 wanitawanita setelah menopause yang berisiko
tinggi mengembangkan kanker payudara)
menunjukan
bahwa
kedua
obat
menurunkan kejadian kanker payudara
dalam suatu cara yang serupa. Ketika
keduanya
tamoxifen
dan
raloxifene
meningkatkan suatu risiko wanita untuk
gumpalan-gumpalan darah, peningkatan
yang diamati adalah lebih kecil dengan
raloxifene. Raloxifene juga dihubungkan
dengan suatu risiko yang lebih rendah dari
kanker kandungan dan hysterectomy untuk
sebab-sebab yang tidak bersifat kanker
dari pada tamoxifen. Bagaimanapun,
beberapa
data
menyarankan
bahwa
raloxifene
mungkin
tidak
seefektif
tamoxifen dalam mencegah perkembangan
dari kanker-kanker dini yang tidak invasif.
Mekanisme kerja Raloxifen
......................................................

Efek-efek

raloxifene

.........................................................
II. Pelaksanaan suatu pemeriksaan
sendiri
payudara
Pemeriksaan sendiri payudara adalah
terlaksana paling baik ketika stimulasi
hormon dari payudara paling sedikit. Ini
secara khas terjadi tujuh sampai 10 hari
setelah start dari suatu siklus haid (atau
tiga hari setelah satu periode). Pada saat
itu, penyimpanan cairan dari payudara dan
proliferasi sel adalah paling rendah. Suatu
keadaan yang ideal untuk melaksanakan
pemeriksaan ini adalah waktu mandi.
1. Dengan tangan dan payudara dibasahi
dengan sabun, mulai dengan jari-jari yang
diratakan bersama dan bekerja menyusuri
dari bagian luar ke tengah payudara.
Adalah bermanfaat untuk membagi secara
mental daerah yang akan diperiksa
kedalam kwadran-kwadran dan bekerja
sekitar kwadran-kwadran secara sekuen.
Kwadran atas luar harus secara mental
diperluas kedalam ketiak bersama dinding

dada. Area ini harus secara hati-hati


dimasukkan kedalam pemeriksaan.
2. Proses diulang dalam urutan yang sama
dengan jari-jari bergerak dalam suatu
gerakan yang bergetar (fluttering motion).
Gerakan-gerakan yang berbeda ini, flat
fingered stroking dan fluttering fingertips,
mengizinkan deteksi dari sedikit banyaknya
kelainan-kelainan jaringan yang berbeda.
................................................
IV. Anjuran dalam Masa Pengobatan
Kanker Payudara.
Terdapat beberapa bahan makanan yang
dianjurkan untuk dikonsumsi secara rutin.
Konsumsinya boleh hanya satu jenis bahan
saja atau campuran dari beberapa bahan.
Jika
kita
sedang
terserang
kanker
payudara, dianjurkan untuk meminum jus
bahan-bahan makanan berikut, lakukan
dua kali satu gelas setiap hari. Jus yang
diminum antara lain:
1. Wortel
2. Lobak
3. Pisang raja
4. Belimbing manis
5. Seledri

BAB III
PENUTUP
..................................................................
DAFTAR PUSTAKA