Anda di halaman 1dari 4

a.

Strategi Intervensi Dan Pengorganisasian Masyarakat (Hitchcock, Schubert, & Thomas


1999; Helvie, 1998)
Strategi intervensi keperawatan komunitas diantaranya :
1) Kemitraan
Kemitraan memiliki definisi hubungan atau kerja sama antara dua pihak atau lebih,
berdasarkan kesetaraan, keterbukaan dan saling menguntungkan atau memberikan manfaat
(Depkes RI, 2005).
Fokus dalam model tersebut menggambarkan dua prinsip pendekatan utama keperawatan
komunitas, yaitu lingkaran pengkajian masyarakat pada puncak model yang menekankan
anggota masyarakat sebagai pelaku utama pembangunan kesehatan dan proses keperawatan.
Pihak-pihak tersebut adalah profesi kesehatan lainnya, stakes holder (Puskesmas, Dinas
Kesehatan

Kota,

Departemen

Kesehatan,

Departemen

Sosial,

Pemerintah

Kota),

donatur/sponsor, sektor terkait, organisasi masyarakat (TP-PKK, Lembaga Indonesia/LLI,


Perkumpulan , atau Klub Jantung Sehat Yayasan Jantung Indonesia), dan tokoh masyarakat
setempat.
2) Pemberdayaan
Sebagai proses pemberian kekuatan atau dorongan sehingga membentuk interaksi
transformative kepada masyarakat, antara lain adanya dukungan, pemberdayaan, kekuatan ide
baru, dan kekuatan mandiri untuk membentuk pengetahuan baru (Hitchcock, Scubert, &
Thomas, 1999). Kemitraan yang dijalin memiliki prinsip bekerja bersama dengan masyarakat
bukan bekerja untuk masyarakat. (Yoo et. al, 2004).
Tahapan pemberdayaan yang dapat dilalui oleh agregat (Sulistiyani, 2004), yaitu:
a. Tahap penyadaran dan pembentukan perilaku menuju perilaku sadar dan peduli sehingga
merasa membutuhkan kemampuan dalam mengelola secara mandiri. Dalam tahap ini,
perawat komunitas berusaha mengkondisikan lingkungan yang kondusif bagi efektifitas
proses pemberdayaan agregat (kelompok berisiko).
b. Tahap transformasi kemampuan berupa pengetahuan dan ketrampilan dalam pengelolaan
secara mandiri agar dapat mengambil peran aktif dalam lingkungannya. Pada tahap ini
agregat memerlukan pendampingan perawat komunitas.
c. Tahap peningkatan pengetahuan dan ketrampilan sehingga terbentuk inisiatif dan
kemampuan inovatif untuk mengantarkan pada kemandirian mengelola. Pada tahap ini
dapat melakukan apa yang diajarkan secara mandiri.
3) Pendidikan Kesehatan

Strategi utama upaya prevensi terhadap kejadian adalah dilakukannya kegiatan


pendidikan kesehatan. Pendidikan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan derajat
kesehatan dan mengurangi disabilitas serta mengaktualisasikan potensi kesehatan yang
dimiliki oleh individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat (Swanson & Nies, 192011).
Intervensi keperawatan melalui pendidikan kesehatan untuk menurunkan risik dan
komplikasinya dapat dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu: (1) pencegahan primer, (2)
pencegahan sekunder, dan (3) pencegahan tersier.
4) Proses Kelompok
Proses kelompok merupakan salah satu strategi intervensi keperawatan yang
dilakukan bersama-sama dengan masyarakat melalui pembentukan sebuah kelompok atau
kelompok swabantu (self-help group). Berbagai kelompok di masyarakat dapat
dikembangkan sesuai dengan inisiatif dan kebutuhan masyarakat setempat, misalnya
Posbindu, Bina Keluarga , atau Karang .

NO

DIAGNOSA

TUJUAN

STRATEGI

INTERVENSI

EVALUASI
KRITERIA

KEPERAWATAN

Tujuan

Tujuan Jangka

Jangka

Pendek

STANDAR

Panjang

Resiko

tinggi

Setelah

Setelah dilakukan

terjadinya

dilakukan

penularan penyakit
disebabkan
lingkungan

Bina hubungan saling

Masyarakat

90% masyarakat di

tindakan

percaya antara mahasiswa

memahami

desa pasirmulya

tindakan

keperawatan

dengan masyarakat.

akan

meyebutkan arti dan

oleh

keperawatan

selama 3x30 menit

pentingnya

ciri akibat dari

yang

selama

masyarakat

kebersiha

lingkungan tidak

lingkungan dan

sehat yang

mengetahui

menimbulkan

tidak sehat (ISPA,


TBC) di wilayah
UPT

Puskesmas

Cimbuleuit

b.d

kurangnya
pengetahuan

minggu
diharapkan
masyarakat
wilayah UPT
Puskesmas 1.

dan

wilayah

1.

di
UPT

2.

penyakit

diharapkan :

lingkungan

Pengetahuan

kesadaran

terhindar dari

kesehatan

masyarakat tentang

penyakit

lingkungan

pentingnya

yang

meningkat dengan

kesehatan

disebabkan

cara : masyarakat

tentang

kesehatan lingkungan dan

Cimbuleuit

masyarakat tentang

pendidikan

kesehatan

Puskesmas

Cimbuleuit

Berikan

akibat
yang

tidak

sehat

cara

Motivasi kader untuk


memberikan penyuluhan

penyakit seperti

untuk

ISPA dan TBC serta

meningkatkan

cara perawatannya

atau

menjaga

kesehatan
3.

cara

lingkungan

lingkungan

oleh

mampu

lingkungan

menyebutkan

arti

yang

dan

ciri

tidak

sehat.

tentang kesehatan
lingkungan

lingkungan sehat ,
akibat

dari

lingkungan

4.

memberikan penyuluhan

tidak

tentang penyakit akibat

sehat yang dapat

lingkungan yang tidak

menimbulkan

sehat

ISPA dan Diare


serta

cara

Pengetahuan

tentang kesehatan
lingkungan

dan

penyakit-penyakit
akibat lingkunagan
yang tidak sehat
serta

cara

perawatannya
Keterampilan
Kader

dalam

memberikan
penyuluhan
tentang kesehatan
lingkungan

dan

penyakit

akibat

lingkungan

yang

tidak sehat serta


cara perawatannya
4.

Memiliki tempat
pembuangan
sampah

yang

terawat.
5.

Lakukan penyebaran

lingkungan sehat,
penyakit ISPA dan TBC

masyarakat

3.

5.

leafleat tentang

perawatannya.
2.

Motivasi kader untuk

Mampu
mendemonstrasika
n kegiatan yang
dapat
meningkatkan
kebersihan rumah

dan lingkungan