Anda di halaman 1dari 18

Sirosis Hati et causa Hepatitis B

Celine Citra Surya


102013044
Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana
Jl. Arjuna Utara No. 6 Jakarta 11510. Telepon : ( 021 ) 5694-2061. Fax : (021) 563-17321
email : celinesurya17@rocketmail.com

Pendahuluan
Sirosis Hati (SH) merupakan dampak tersering dari perjalanan klinis yang panjang dari
semua penyakit hati kronis yang ditandai dengan kerusakan parenkim hati. Deskripsi suatu
Sirosis hati beronotasi baik dengan status pato-fisiologis maupun klinis, dan untuk menetapkan
prognosis pasien dengan penyakit hati.1
Secara klinis perlu dibedakan antara sirosis kompensata dan dekompensata yang didasarkan
pada tingkat hipertensi portal dan terjadinya komplikasi klinis namunn tidak selalu disertai
peristiwa biologis lain yang relevan termasuk perubahan regenerasi dan hilangnya fungsi hati
tertentu secara progresif.1
Dahulu SH dianggap sebagai proses yang pasif dan tidak dapat pulih kembali, namun
sekarang dianggap sebagai suatu bentuk respon aktif terhadap berbagai penyembuhan cedera hari
kronik yang dapat pulih kembali. Ada bukti nyata yang menunjukkan reversibilitas dari fibrosis
pada keadaan pre-sirosis. Namun faktor yang menentukan dari regresi fibrosis belum cukup
jelas, dan saat dimana sirosis betul-betul bisa pulih kembali belum ditetapkan secara morfologi
maupun fungsional. Dengan kata lain belum diketahui dengan pasti derajat fibrosis yang masih
reversibel.1
Anamnesis
Anamnesis yang akurat untuk memperoleh gambaran keluhan yang terjadi, karakteristik
keterkaitan dengan penyakit tertentu, penyakit hati kronis bisa menimbulkan keluhan akibat
gangguan fungsi sintetik, seperti edema, memar, ikterus, atau pruritus, disertai tanda-tanda
hipertensi portal, seperti asites, nyeri abdomen atau perdarahan varises, atau malaise umum,
kelelahan, dan anoreksia. Selain itu, etiologi yang mendasarinya, seperti konsumsi alkohol

berlebihan, juga bisa menjadi masalah yang tampak atau bisa ditemukan secara tak sengaja saat
melakukan pemeriksaan darah rutin.2
Penyebab yang penting di antaranya adalah penyakit hati akibat alkohol, hepatitis virus,
penyakit hati autoimun, sirosis biliaris primer, hemakromatosis, kolangitis skelrosis primer, dan
penyakit wilson.2
Pada anamnesis penyakit hati kronis perlu ditanyakan :
o
o
o
o

Identitas dan pekerjaan2


Umur2
Jenis kelamin2
Keluhan utama/ Keadaan umum yang dirasakan
Adakah ikterus, memar, distensi abdomen,rasa tidak enak, anoreksia, edema perifer,

bingung atau tremor ?2


o Riwayat penyakit sekarang1
Kapan pertama kali menyadari timbulnya gejala ? pernahkah ada perburukan, dan jika
ya, mengapa ? pernahkah ada perubahan obat atau bukti adanya infeksi ? apakah urin
pasien gelap ? apakah tinja pasien pucat ?2
o Riwayat penyakit dahulu
Apakah pasien pernah ikterus ? 2
Adakah riwayat hematemesis atau melena ?2
Adakah riwayat hepatitis sebelumnya ? jika ya, didapat dari mana ( misalnya transfusi
darah, penggunaan obat intravena ) ?2
o Riwayat keluarga
Adakah riwayat penyakit hati dalam keluarga ?2
Adakah riwayat diabetes melitus dalam keluarga (pertimbangkan hemakromatosis)
o Riwayat obat yang sudah digunakan
Obat-obatan apa yang sedang dikonsumsi pasien ? adakah baru-baru ini terdapat
perubahan pemakaian obat ? apakah pasien pernah mengkonsumsi obat ilegal,
terutama intravena ?2
o Penggunaan alkohol
Apakah pasien pernah minum bir, anggur, minuman keras lainnya ?2
Bagaiman konsumsi alkohol pasien ? apakah pasien mengalami ketergantungan
alkohol?2
Pemeriksaan Fisik
Inspeksi

Dimulai dari posisi berdiri lazimnya di sebelah kanan tempat tidur pasien, lakukan
inspeksi abdomen. Ketika memeriksa kontur abdomen dan mengamati gerakan peristalsis,
ada baiknya jika anda membungkuk atau duduk agar dapat melihat abdomen secara
tangensial.3
Perhatikan:

Kulit yang meliputi:


Jaringan parut (sikatriks). Uraikan atau buat diagram yang menunjukkan lokasinya.
Striae. Striae atau stretch marks berwarna perak seperti diilustrasikan di atas merupakan
keadaan normal.3
Vena yang berdilatasi. Beberapa vena kecil mungkin normalnya akan terlihat.
Ruam dan lesi
Umbilikus. Amati kontur serta lokasinya, dan setiap tanda-tanda inflamasi atau

hernia.3
Kontur abdomen
Apakah rata, bulat, buncit (protuberan) atau skafoid-yaitu sangat cekung atau
konkaf.3 Apakah bagian pinggang terlihat membenjol ataukah terdapat benjolan
setempat?3 Dalam pemeriksaan ini, ikut sertakan pemeriksaan daerah inguinal dan
femoral.3
Apakah abdomennya simetris?3
Apakah terdapat organ atau massa yang dapat diraba? Cari pembesaran hati atau lien

yang teraba di bawah tepi iga.3


Peristaltis. Amati gerakan peristaltis selama beberapa menit jika anda mencurigai
kemungkinan obstruksi intestinal. Peristaltis dapat terlihat secara normal pada orang

yang sangat kurus.3


Pulsasi. Pulsasi aorta yang normal sering terlihat di daerah epigastrium.3

Palpasi
Posisikan tangan dan lengan bawah anda pada bidang horizontal, dengan jari-jari tangan
dirapratkan serta rata pada permukaan abdomen pasien, lakukan palpasi abdomen dengan
gerakan ringan, lembut, dan sedikit menekan. Ketika memindahkan tangan, angkat sedikit
tangan tanpa terlepas dari permukaan kulit.3
Palpasi Hati

Minta pasien untuk bernapas dalam. Rabalah bagian tepi hati. Perhatikan setiap nyeri tekan
yang terjadi. Jika hati pasien dapat diraba sepenuhnya, bagian tepi hati yang normal akan
terasa lunak, tajam, serta teratur dengan permukaan hati yang licin.3
Palpasi Limpa
Dengan tangan kiri anda, janhkau dan lingkari tubuh pasien untuk menyangga serta
mengangkat dinding iga kiri bawah dan jaringan lunak di dekatnya ke atas. Dengan tangan
kanan diletakkan di bawah margo kosta, lakukan penekanan ke dalam ke arah limpa. Minta
pasien untuk menarik napas dalam. Perhatikan setiap nyeri tekan, lakukan penilaian
terhadap kontur limpa dan ukur jarak antara titik terendah limpa dan margo kostalis kiri.3
Palpasi Ginjal
Palpasi ginjal kiri, tempatkan tangan kanan anda di belakang tubuh pasien tepat di bawah
iga ke-12 dan sejajar dengan tulang iga ini sampai ujung jari-jari tangan kanan anda
menjangakau angulus kostovertebralis. Angkat tubuh pasien untuk mencoba mendorong
ginjal ke arah anterior. Tangan kiri letakkan pada kuadran kiri atas, disebelah lateral
muskulus rektus dan sejajar denga otot ini. Minta pasien menarik napas dalam, dan pada
puncak inspirasi tekankan tangan kiri anda dengan kuat dan dalam pada kuadran kiri atas
tepat di bawah margo kostalis, dan coba untuk menangkap ginjall di antara kedua tangan.
Pada saat pasien ekspirasi perhatikan juga gerakan ginjal.3
Palpasi ginjal kanan, gunakan tangan kiri untuk mengangkat tubuhnya dari belakang, dan
kemudian dengan tangan kanan kanan, lakukan palpasi sampai pada kuadran kiri atas.
Lakukan seperti yang dilakukan sebelumnya.3
Perkusi
Perkusi membantu anda menilai jumlah dan distribusi gas di dalam abdomen dan
mengenali kemungkinan adanya massa yang padat ataupun berisi cairan. Lakukan perkusi
pada empat kuadran nilai apakah itu timpani atau redup. Biasanya timpani lebih dominan
karena keberadaan gas di dalam traktus gastrointestinal, namun daerah yang redup
terpencar-pencar. Bunyi redup yang luas mungkin menunjukkan adanya massa atau
pembengkakan. Perhatikan setiap sisi abdomen yang membuncit, perhatikan perubahan

bunyi dari timpani menjadi redup yang menandakan keberadaan struktur padat di
belakangnya.3
Auskultasi
Tempatkan ujung membrane dari stetoskop anda secara lembut pada abdomen pasien.
Dengarkan bunyi ususnya dan perhatikan frekuensi serta sifatnya. Bunyi normal terdiri atas
bunyi dentingan (click) dan gemericik (gurgles) yang terdengar dengan frekuensi yang
diperkirakan sekitar 5-34 kali per menit. Kadang juga ada bunyi borborigmi-bunyi
gemericik (gurgles) yang panjang dan lama karena hiperperistaltis (bunyi perut yang
kosong). Karena bunyi usus menjalar secara meluas ke seluruh abdomen, biasanya
auskultasi dengan mendengarkan bunyi tersebut pada satu titik kuadran saja sudah cukup.3
Jika pasien menderita hipertensi, dengarkan derah epigastrium dan setiap kuadran kanan
atas untuk menemukan bruits dan dengarkan juga daerah angulus kostoverterbralis pada saat
pasien duduk. Epigastric bruits yang terbatas pada sistol dapat didengar pada orang normal.
Pemeriksaan khas
Inspeksi
Pada inspeksi, dapat ditemukan tanda-tanda klinis pada sirosis yaitu, spider
telangiekstasis (Suatu lesi vaskular yang dikelilingi vena-vena kecil), eritema palmaris
(warna merah saga pada thenar dan hipothenar telapak tangan), caput medusa, asites (perut
membuncit) fetor hepatikum (bau napas yang khas pada penderita sirosis), dan ikterus.1,4

Gambar 1. Spider telangiekstasis

Gambar 2. eritema palmaris

Gambar 3. Asites dengan vena kolateral

Gambar 4. Ikterus

Palpasi
Palpasi pada penderita sirosis hati ditemukan:

Pada palpasi organ, hepar tidak teraba.


Pada palpasi organ, lien membesar, dan teraba pada titik schuffner (sesuai dengan

seberapa besar pembesaran dari lien)


Untuk memeriksa kemungkinan asites dapat menggunakan shifting dullness (tes untuk

pekak pindah), atau fluid wave (tes untuk gelombang cairan). 1,4
Shifting dullness (tes untuk pekak pindah). Setelah membuat batas antara bunyi timpani dan
redup, minta pasien untuk memutar tubuhnya ke salah satu sisi. Lakukan perkusi dan tandai
batas tersebut sekali lagi. Pada pasien yang tidak mengalami asites, biasanya batas antara
bunyi timpani dan redup relatif tidak berubah.5
Fluid wave (tes untuk gelombang cairan). Pasien atau asisten menekan dengan kuat ke arah
bawah pada garis tengah abdomen mengunakan permukaan ulnar kedua tangan. Tekanan ini
membantu menghentikan transmisi gelombang melalui jaringan lemak. Sementara itu, dokter
menggunakan ujung jari-jari tangan untuk mengetuk dengan cepat salah satu pinggang
pasien, raba sisi pinggang yang lain untuk merasakan impuls yang ditransmisikan melalui
cairan asites.3
Pemeriksaan Laboratorium
Tes laboratorium juga dapat digunakan untuk membantu diagnosis sirosis hati. Beberapa
pemeriksaan yang dapat menilai fungsi hati antara lain dengan memeriksa kadar

aminotransferase, alkali fosfatase, gamma glutamil transpeptidase, serum albumin, prothrombin


time, dan bilirubin.

Serum glutamil oksaloasetat (SGOT) dan serum glutamil piruvat transaminase (SGPT)

meningkat tapi tidak begitu tinggi dan juga tidak spesifik.


Alkali fosfatase, meningkat 2-3 kali batas atas normal.
Gamma glutamil transpeptidase (GGT) konsentrasinya meningkat.
Bilirubin, konsentrasinya bisa normal pada sirosis hati kompensata, tapi bisa meningkat

pada sirosis yang lanjut.


Albumin, sintesisnya terjadi di jaringan hati, konsentrasinya menurun sesuai dengan

perburukan sirosis.
Globulin konsentrasinya meningkat.
Natrium serum menurun terutama pada sirosis dengan asites, dikaitkan dengan
ketidakmampuan ekskresi air bebas.1,4
Selain itu juga ada beberapa pemeriksaan, antara lain:

Pemeriksaan radiologis seperti USG Abdomen, sudah secara rutin digunakan karena
pemeriksaannya noninvasif dan mudah dilakukan. Pemeriksaan USG meliputi sudut hati,
permukaan hati, ukuran, homogenitas, dan adanya massa. Pada sirosis lanjut, hati
mengecil dan noduler, permukaan irreguler, dan ada peningkatan ekogenitas parenkim
hati. Selain itu USG juga dapat menilai asites, splenomegali, thrombosis vena porta,
pelebaran vena porta, dan skrining karsinoma hati pada pasien sirosis. Pada USG,
didapatkan gambaran hati mengecil, permukaan ireguler, ekogenitas inhomogen dan
kasar, pelebaran diameter vena porta > 13mm, splenomegali, pelebaran diameter vena
lienalis > 11mm. Adanya varises esofagus maupun gaster dapat dideteksi dengan
esofagogastro duodenoskopi (EGD).1,4,6
CT dan MRI konvensional bisa digunakan untuk menentukan derajat beratnya SH,
misalnya dengan menilai ukuran lien, asites, dan vena kolateral.1,4,6
Diagnosis Kerja
Sirosis hati merupakan perjalanan akhir berbagai macam penyakit hati, dengan fibrosis hati
progresif ditandai oleh distorsi arsitektur hati dan pembentukan nodul regeneratif, perubahan
arsitektur lobular, dan pembentukan hubungan vascular intra hepatic antara pembuluh darah hati

aferen (vena porta dan arteri hepatica) dan eferen (vena hepatica). Akibatnya terjadi penurunan
fungsi sintetik hati, penurunan kemampuan hati untuk detoksifikasi, dan hipertensi portal dan
segala penyulitnya. Penderita mengalami keluhan utama asites, eskostruktur hepar yang kasar,
splenomegaly, hipertensi porta, dan pembesaran hepar.1
Diagnosis Banding
Tuberkuloma Peritonitis
Tuberkulosis peritoneal merupakan suatu peradangan peritoneum parietal atau viseral yang
disebabkan oleh kuman Mycobacterium tuberculosis. Penyakit ini sering mengenai seluruh
peritoneum dan alat alat sistem gastrointestinal, mesenterium, serta organ genitalia interna.
Penyakit ini jarang berdiri sendiri, biasanya merupakan kelanjutan proses tuberkulosis di tempat
lain terutama dari paru, namun seringkali ditemukan pada waktu diagnosis ditegakkan, proses
tuberkulosis di paru sudah tidak kelihatan lagi. 1,4
Peritoneum dapat dikenai oleh tuberkulosis melalui beberapa cara yaitu melalui
penyebaran hematogen terutama dari paru paru, melalui dinding usus yang terinfeksi, dari
kelenjar limfe mesenterium, dan melalui tuba falopii yang terinfeksi. Pada kebanyakan kasus
tuberkulosis peritoneal terjadi bukan sebagai akibat penyebaran perkontinuitatum, tetapi sering
karena reaktifasi proses laten yang terjadi pada peritoneum yang diperoleh melalui penyebaran
hematogen proses primer terdahulu.1,,6
Gejala klinis bervariasi, umumnya keluhan dan gejala timbul perlahan lahan, sering
pasien tidak menyadari keadaan ini. Keluhan yang paling sering ialah tidak ada nafsu makan,
batuk dan demam. Pada pemeriksaan fisis gejala yang sering dijumpai adalah asites, demam,
pembengkakan perut dan nyeri, pucat dan kelelahan. Tergantung lamanya keluhan, keadaan
umum pasien bisa masih cukup baik, sampai keadaan yang kurus dan kahektik. Pada perempuan
sering dijumpai tuberkulosis peritoneal disertai oleh proses tuberkulosis pada ovarium atau tuba,
sehingga pada pemeriksaan alat genitalia bisa ditemukan tanda tanda peradangan yang sering
sukar dibedakan dari kista ovarii.1,6
Pada pemeriksaan darah sering ditemui anemia penyakit kronik, leukositosis ringan atau
leukopenia, trombositosis dan sering dijumpai laju endapan darah (LED) yang meningkat.

Sebagian besar pasien mungkin negatif uji tuberkulinnya. Uji faal hati dan sirosis hati tidak
jarang ditemui bersama sama dengan tuberkulosis peritoneal.1,6
Hepatoma (hepatocellular carcinoma)
Merupakan tumor ganas hati primer yang berasal dari hepatosit, demikian pula dengan
karsinoma fibrolamelar dan hepatoblastoma. Tumor ganas hati lainnya, kolangiokarsinoma dan
sistoadenokarsinoma berasal dari sel epitel bilier. 1,6
Di Indonesia (khususnya Jakarta) HCC ditemukan tersering pada median umur antara 50
60 tahun, dengan predominasi pada laki laki. Manifestasi klinisnya sangat bervariasi, dari
asimtomatik hingga yang gejala dan tandanya sangat jelas disertai gagal hati. Gejala yang paling
sering dikeluhkan adalah nyeri atau perasaan tidak nyaman di kuadran kanan atas abdomen.
Pasien sirosis hati yang makin memburuk kondisinya, disertai keluhan nyeri di kuadran kanan
atas atau teraba pembengkakakn local di hepar patut dicurigai menderita HCC. Demikian pula
jika tidak terjadi perbaikan pada asites, pendarahan varises atau pre-koma setelah diberi terapi
yang adekuat atau pasien penyakit hati kronik dengan HBs-Ag atau anti-HCV positif yang
mengalami perburukan kondisi secara mendadak. Juga harus diwaspadai bila ada keluhan rasa
penuh di abdomen disertai perasaan lesu, penurunan berat badan dengan atau tanpa demam.1,6
Keluhan gastrointestinal lain adalah anoreksia, kembung , konstipasi atau diare. Sesak nafas
dapat dirasakan akibat besarnya tumor yang menekan diafragma. Atau karena sudah ada
metastasi di paru. Sebagian besar pasien HCC sudah menderita sirosis hati, baik yang masih
stadium kompensasi, maupun yang sudah menunjukkan tanda tanda gagal hati seperti malaise,
anoreksia, penurunan berat badan dan ikterus. Temuan fisis tersering pada HCC adalah
hepatomegaly dengan tau tanpa bruit hepatic, splenomegaly, asites, icterus, demam dan atrofi
otot.1,6
Etiologi
Berdasarkan penyebabnya, sirosis hati dapat diklasifikasikan menjadi:
-

Alkoholisme
Alkoholisme penyebab penting di negara Barat. Manifestasi di hati ada 3 macam, yaitu
(1) perlemakan hati, (2) hepatitis alkoholik, dan (3) sirosis alkoholik. Sirosis alkoholik

terjadi bila mengonsumsi alcohol > 60 g/hari selama >10 tahun.1,7


Sirosis akibat infeksi:
o Post hepatitis (hepatitis B dan C)6

o Infeksi
-

lain:

bruselosis,

ekinokokus,

skistosomiasis,

toksoplasmosis,

dan

sitomegalovirus.6
Sirosis biliaris. Sirosis yang ditandai oleh terbentuknya jaringan ikat di sekitar duktus
bilier dan daerah portal serta kemudian antar portal. Dibagi menjadi sirosis bilier primer
(SBP) dan sekunder. SBP suatu penyakit imunologik. Sirosis bilier sekunder disebabkan

oleh obstruksi atau infeksi saluran bilier ekstrahepatik.1,6-7


Sirosis kardiak, terjadi akibat bendungan hati kronik pada penyakit gagal jantung

kronik.1,6
Sirosis akibat gangguan metabolic, deperti galaktosemia, penyakit gaucher, penyakit
simpanan glikogen, hemokromatosis, intoleransi fluktosa heriditer, tirosinemia heriditer,
dan penyakit wilson. 6
Hemokromatosis
Terdapat pengendapan ferritin pada sel parenkim berbagai organ akibat
hemosiderosis yaitu hati, pancreas, jantung dan kelenjar endokrin. Pada hati kerusakan
kronik menyebabkan sirosis mikronodular. Kerusakan pada pankreas menyebabkan
diabetes mellitus dan pengendapan pad akulit menimbulkan pigmentasi kulit.7
Penyakit Wilson
Penyakit akibat metabolism tembaga (Cu) terganggu.Terdapat defisiensi enzim dan
seruplasmin yang mengakibatkan Cu serum rendah dan penimbunan Cu dalam lisosom

dan mitokondria sel hati, otak, dan urin.7


Sirosis akibat faktor keturunan, seperti defisiensi alfa 1 antitripsin, sindroma fanconi.1,6-7
Defisiensi A1AT (Alfa-1-Antitripsin)
Suatu penyakit genetic, berakibat emfisema dan kerusakan hati. Sering

dihubungkan dengan hepatitis neonatal.7


Sirosis karena obat dan zat hepatotoksik, seperti metotreksat, metildopa, amiodaraon,

dan arsenic.6
Sirosis akibat NASH ( non alcoholic steatohepatitis), dan diperkirakan sekita 10% NASH

akan berkembang menjadi sirosis.6


- Sirosis akibat penyakit autoimun: hepatitis autoimun.6
Berdasarkan morfologinya, sirosis hati dibedakan menjadi
Sirosis mikronoduler. Terdiri dari nodul uniform, diameter < 3 mm. Penyebab:
alkoholisme, hemokromatosis, obstruksi bilier, obstruksi vena hepatica, pintasan jejunoilial, Indian childhood cirrhosis.6
Sirosis makronuler. Nodul bervariasi > 3 mm. Penyebab: hepatitis kronik B, hepatitis
kronik C, defisiensi a-1 tripsin, sirosis bilier primer.6

Sirosis campuran kombinasi mikro dan makronodiler. Sirosis mikronoduler

sering

berkembang menjadi makronoduler.6


Berdasarkan fungsinya, sirosis dapat dibedakan menjadi:
Pada sirosis hati kompensata belum terlihat gejala-gejala yang nyata. Biasanya ditemukan
pada saat pemeriksaan skrining. Pada sirosis hati dekompensata biasanya gejalagejalanya sudah jelas, misalnya : asites, edema, dan icterus.1,6
Epidemiologi
Sirosis hati merupakan penyebab kematian terbesar ketiga pada penderita yang berusia
45-46 tahun (setelah penyakit kaardiovaskular dan kanker). Diseluruh dunia SH menempati
urutan ketujuh penyebab kematian. Penderita SH lebih banyak laki-laki, jika dibandingkan
wanita rasionya sekitar 1,6:1. Umur rata-rata penderitanya terbanyak golongan umur 30-59 tahun
dengan puncaknya sekitar umur 40-49 tahun. Insidens SH di Amerika diperkirakan 360 per
100.000 penduduk. Penyebab SH sebagian besar adalah penyakit hati alkoholik dan non
alkoholik steatohepatitis serta hepatitis C. Di Indonesia data prevalensi penderita SH secara
keseluruhan belum ada. Di daerah Asia Tenggara, penyebab utama SH adalah hepatitis B (HBV)
dan C (HCV). Angka kejadian SH di Indonesia akibat hepatitis B berkisar antara 21,2-46,9%
dan hepatitis C berkisar 38,7-73,9%.1
Patogenesis
Sirosis hepatis terjadi akibat adanya cedera kronik reveribel pada parenkim hati disertai
timbulnya jaringan ikat difus (akibat adanya cedera fibrosis), pembentukan nodul degenerative
ukuran mikronodul sampai makronodul. Hal ini sebagai akibat adanya nekrosis hepatosit,
kolapsnya jaringan penunjang retikulin, disertai dengan deposit jaringan ikat, distorsi jaringa
vascular berakibat pembentukan vascular intra hepatic antar pembuluh darah hati aferen (vena
porata dan arteri hepatica) dan eferen (vena hepatica), dan regresid nodular parenkim hati
sisanya.6
Terjadinya fibrosis hati disebabkan adanya aktivasi dari sel stellate hati. Aktivasi ini dipicu
oleh faktor pelepasan yang dihasilkan hepatosit dan sel Kupffer. Sel stellate merupakan sel
penghasil uama matrix ekstraseluler (ECM) setelah terjadi cedera pada hepar. Pembentukan
ECM disebabkan adanya pembentuka jaringan fibroblast yang dihasilkan sel stellate dan
dipengaruhi oleh beberapa sitokin seperti transforming growth factor (TGF-) dan tumor
necrosis factors (TNF-).6
Deposit ECM di space of Disse akan menyebabkan perubahan bentuk dan memacu
kapilarisasi pembuluh darah. Kapilarisasi sinusoid kemudian mengubah pertukaran normal aliran
vena porta dengan hepatosit, sehingga material yang seharusnya dimetabolisasi oleh hepatosit

akan langsung masuk ke darah. Proses ini akan menimbulkan hipertensi portal dan penurunan
fungsi hepatoselular.6
Manifestasi Klinis
Gejala klinis sandgat bervariasi, tergantung dari stadiumnya, mulai dari tidak ada gejala
sampai gejala yang sudah berat. Sirosis memiliki 2 fase yaitu fase kompensasi, kemudian diikuti
oleh fase dekompensasi dimana sudah muncul gejala akibat meningkatnya tekanan porta atau
karena gangguan fungsi hati atau keduanya. Sirosis tetap dapat terkompensasi selama bertahuntahun, sebelum berubah menjadi dekompensata.6
Fase kompensata biasanya tanpa gejala atau gejala ringan seperti lemas, mudah lelah, nafsu
makan berkurang, kembung, mual, berat badan menurun.6
Sirosis dekompensata diketahui dari timbulnya berbagai komplikasi seperti icterus, perdarahan
varises, asites, atau ensefalopati.6
Sesuai dengan consensus Baveno IV, sirosis dapat diklasifikasikan menjadi 4 stadium klinis,
yaitu:
Stadium 1: tidak ada varises, tidak ada asites
Stadium 2: varises, tanpa asites
Stadium 3: asites dengan atau tanpa varises
Stadium 4: perdarahan dengan atau tanpa asites
Temuan klinis sirosis disebut stigmata sirosis, yaitu spider nevi, palmar eritem, ginekomastia,
atrofi testis, splenomegaly, asites, vena kolateral, kaput medusa, fetor hepatikum.6
Tabel 1. Tanda-Tanda Klinis Sirosis Hati dan Penyebabnya1
Tanda
Spider angioma atau spider nevi
Palmar eritema

Penyebab
Estradiol meningkat
Gangguan metabolism hormone seks

Perubahan kuku:
Muehrches lines
Terryss nail
Clubbing
Osteoartopati Hipertropi

Hipoalbuminemia
Hipoalbuminemia
Hipertensi portopulmonal
Chronic proliferative Periostisis

Kontraktur Dupuytren

Ginekomastia

Proliferasi
fibriplastik
gangguan deposit kolagen
Estradiol meningkat

Hipogonadisme

Ukuran hati: besar, normal,

dan

Perlu gonad primer atau


supresi fungsi hipofise atau
hipotalamus
Hipertensi portal

mengecil

Splenomegali

Hipertensi portal

Asites

Hipertensi portal

Caput medusa

Hipertensi portal

Hipertensi portal

Murmur
CruveilherBaungaeten (bising daerah
epigastrium)
Fetor hepaticus

Diamethyl sulfide meningkat

Ikterus

Bilirubin meningkat

Asterixis/Flapping tremor

Ensefalopati hepatikum

Komplikasi
Tabel 2. Komplikasi dari Sirosis Hati
HEMATEMESIS
MELENA

ENSELOPATI
HEPATIKUM

SIROSIS HATI

HIPERTENSI
PORTAL

SINDROMA
HEPATORENAL

ASITES

PERITONITIS
BAKTERIAL
SPONTAN

Komplikasi yang sering dijumpai antara lain peritonitis bacterial spontan, yaitu infeksi cairan
asites oleh satu jenis bakteri tanpa ada bukti infeksi sekunder intraabodominal. Biasanya pasien
ini tanpa gejala, namun dapat timbul demam dan nyeri abdomen.1,6

Pada sindroma hepatorenal, terjadi gangguan fungsi ginjal akut berupa oliguria, peningkatan
ureum, kreatinin tanpa adanya kelainan organic ginjal. Kerusakan hati lanjut menyebabkan
penurunan perfusi ginjal yang berakibat pada penurunan filtrate glomerulus.1,6
Salah satu manifestasi hipertensi porta adalah varises esophagus. Duapuluh sampai 40%
pasien sirosis dengan varises esophagus yang pecah menimbulkan pendarahan. Angka
kematiannya sangat tinggi, sebanya duapertiganya akan meninggal dalam waktu satu tahun
walaupun dilakukan tindakan untuk menanggulangi varises ini dengan beberapa cara.1,6
Enselopati hepatic, merupakan kelainan neuropsikiatrik akibat disfungsi hati. Mula mula
ada gangguan tidur (insomnia dan hipersomia), selanjutnya dapat timbul gangguan kesadaran
yang berlanjut sampai koma.1,6

Penatalaksanaan
Etiologi sirosis mempengaruhi penganan sirosis. Terapi ditujukan mengurangi progresi penyakit,
menghindarkan bahan-bahan yang bisa menambah kerusakan hati, pencegahan dan penanganan
komplikasi. Bilamana tidak ada koma hepatik diberikan diet yang mengandung protein 1g/kgBB
dan kalori sebanyak 2000-3000 kkal/hari.1
Tatalaksana pasien sirosis yang masih kompensata ditujukan untuk mengurangi progresi
kerusakan hati. Terapi pasien ditujukan untuk menghilangkan etiologi, di antaranya: alkohol dan
bahan bahan lain yang toksik dan dapat mencederai hati dihentikan penggunaannya. Pemberian
asetaminofen, kolkisin dan obat herbal bisa menghambat kolagenik.1
Pada hepatitis autoimun bisa diberikan steroid atau imunosupresif. Pada hemokromatosis
flebotomi setiap minggu sampai konsentrasi besi menjadi normal dan diulang sesuai kebutuhan.
Pada penyakit hati non alkoholik; menurunkan berat badan akan mencegah terjadinya sirosis.
Pada hepatitis B, interferon alfa dan lamivudin (analog nukleosida) merupakan terapi utama.

Lamivudin sebagai terapi lini pertama diberikan 100 mg secara oral setiap hari selama 1 tahun.
Namun pemberian lamivudin setelah 9-12 bulan menimbulkan mutasi, sehingga terjadi resistensi
obat. Interferon alfa diberikan secara suntikan subkutan 3 MIU, tiga kali seminggu selama 4-6
bulan, namun ternyata juga banyak yang kambuh.1
Pada hepatitis C kronik; kombinasi interferon dengan ribavirin merupakan terapi standard.
Interferon diberikan secara suntikan subkutan dengan dosis MIU tiga kali seminggu dan
dikombinasi ribavirin 800-1000 mg/hari selama 6 bulan.1
Pada pengobatan fibrosis hati; pengobatan antifibrotik pada saat ini lebih mengarah kepada
peradangan dan tidak terhadap fibrosis. Di masa datang, menempatkan sel stelata sebagai target
pengobatan dan mediator fibrogenik akan menjadi terapi utama. Pengobatan untuk mengurangi
aktifasi dari sel stelata bisa merupakan salah satu pilihan. Interferon mempunyai aktivitas
antifibrotik yang dihubungkan dengan pengurangan aktivasi sel stelata. Kolkisin memiliki efek
anti peradangan dan mencegah pembentukan kolagen, namun belum terbukti dalam penelitian
sebagai anti fibrosis dan sirosis. Metotreksat dan vitamin A juga dicobakan sebagai anti fibrosis.
Selain itu, obat-obatan herbal juga sedang dalam penelitian.1
Prognosis
Perjalanan alamiah SH tergantung pada sebab dan penanganan etiologi yang mendasari
penyakit. Beberapa sistem skoring dapat digunakan untuk menilai keparahan SH dan
menentukan prognosisnya. Sistem skoring ini antara lain skor Child Turcotte Pugh (CTP) dan
Model end stage liver Disease (MELD), yang digunakan untuk evaluasi pasien dengan rencana
transplantasi hati.1
Tabel 3. Klasifikasi Child-Turcotte-Pugh1
Parameter
Bilirubin serum (mg/dl)
Albumin serum (g/dl)
Masa protrombin (detik)
INR
Asites

Ringan

Sedang

Berat

(1 point)

(2 point)

(3 point)

<2
>3,5
<3,5
<1,7
-

2-3
2,8-3,5
4-6
1,8-2,3
Terkontrol

>3
<2,8
>6
>2,3
Tidak Terkontrol

Ensefalopati
Minimal
Berat
Penderita SH dikelompokkan menjadi CTP-A (5-6 poin), CTP-B (7-9 poin), dan CTP-C (1015 poin). Penderita SH dengan CTP kelas A menunjukkan penyakit jatinya terkompensasi baik,
dengan angka kesintasan berturut-turut 1 tahun dan 2 tahun sebesar 100%, dan 85%. CTP kelas
B angka kesintasan berturut-turut 1 tahun dan 2 tahun nya sebesar 81%dan 60%. Kesintasan
penderita SH dengan Child-Turcotte-Pugh kelas C 1 tahun dan 2 tahun berturut-turut adalah 45%
dan 35%.1
Pencegahan
Angka kejadian sirosis hati cukup banyak. Sirosis hati merupakan penyakit sangat berbahaya.
Bila tidak segera tertangani bisa mengancam jiwa penderita. Untuk itu keberadaannya perlu
dicegah. Ada 6 cara yang patut dilakukan untuk mencegah sirosis hati.8
1

Senantiasa menjaga kebersihan diri dan lingkungan


Jagalah kebersihan diri. Mandilah sebersih mungkin menggunakan sabun. Baju
juga harus bersih. Cuci tangan sehabis mengerjakan sesuatu. Perhatikan pula kebersihan
lingkungan. Hal itu untuk menghindari berkembangnya berbagai virus yang sewaktuwaktu bisa masuk kedalam tubuh kita.8

Hindari penularan virus hepatitis


Hindari penularan virus hepatitis sebagai salah satu penyebab sirosis hati.
Caranya tidak mengkonsumsi makanan dan minuman yang terkontaminasi virus. Juga
tidak melakukan hubungan seks dengan penderita hepatitis.8

Gunakan jarum suntik sekali pakai.


Jangan memakai jarum suntik bekas orang lain. Bila jarum bekas pakai penderita
hepatitis kemudian digunakan kembali untuk menyuntik orang lain, maka orang itu bisa
tertular virus.8

Pemeriksaan darah donor


Ketika akan menerima transfusi darah harus hati hati. Permriksaan darah donor
perlu dilakukan utnuk memastiikan darah tidak tercemar virus hepatitis.bila darah

mengandung virus hepatitis penerima donor akan tertular dan berisiko terkena sirosis.8
5

Tidak mengkonsumsi alkohol


Hindari mengkonsumsi alkohol, barang haram ini terbukti merusak fungsi organ
tubuh, termasuk hati. Bila sudah terlanjur sering mengkonsumsi minuman beralkohol,
hentikan kebiasaan itu.8

Kesimpulan
Sirosis hati adalah suatu keadaan patologis yang menggambarkan stadium akhir fibrosis
hepatik yang berlangsung progresif yang ditandai dengan distorsi dari arsitektur hepar dan
pembentukan nodulus regeneratif. Pada saat ini penegakkan diagnosis sirosis hati terdiri atas
pemeriksaan fisis, laboratorium, dan USG. Diagnosa pasti dapat dilakukan secara mikrokopis,
dengan melakukan biopsi hati atau peritoneoskopi. Pacu utama yang mengakibatkan sirosis hati
adalah peradangan yang menimbulkan nekrosis dan fibrogenesis. Terjadinya fibrosis hati,
menggambarkan kondisi ketidakseimbangan antara produksi matriks ekstraseluler dan proses
degradasinya. komplikasi hipertensi portal merupakan kondisi yang menyumbang risiko
morbiditas dan mortalitas secara signifikan. Terapi ditunjukan mengurangi progresi penyakit,
menghindarkan bahan-bahan yang bisa menambah kerusakan hati, pencegahan dan penanganan
komplikasi. Tatalaksana pasien sirosis yang masih kompensata ditujukan untuk mengurangi
progresi kerusakan hati.
Daftar Pustaka
1. Nurdjanah S. Buku ajar ilmu penyakit dalam. Ed ke-6 jilid 2. Jakarta: Interna Publishing;
2009.h.1978-83.
2. Jonathan Gleadle. At a Glance Anamnesis dan Pemeriksaan Fisik;alih bahasa, Annisa
Rahmalia;editor bahasa Indonesia, Amalia Safitri. Jakarta: Erlangga, 2007: h.28-9 : 58-9.
3. Bickley L.S. Buku ajar pemeriksaan fisik dan riwayat kesehatan.Ed ke-8. Jakarta: Penerbit
Buku Kedokteran EGC ; 2009.h. 352-3.
4. Sudoyo AW, Setiyohadi B, Alwi I, Simadibrata KM, Setiati S. Ilmu penyakit dalam. Ed ke-5
jilid 1. Jakarta: Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia, 2009: 644-72.
5. Sylvia Anderson P, Lorraine McCarty W. Patofisiologi konsep-konsep klinis penyakit. Ed ke6. Jakarta: EGC; 2005.h. 235-40.

6. Ndraha S. Bahan ajar gastroenterohepatologi. Jakarta: Biro Publikasi Fakultas Kedokteran


UKRIDA;2012.h. 157-74.
7. Marwoto W. Patologi II (khusus). Jakarta: CV. Sagung Seto; 2010.h. 214-8.
8. Sulaiman A, Daldiyono, Akbar N, et al. Gastroenterologi hepatologi. Jakarta: CV agung seto ;
1997 : 314-23.