Anda di halaman 1dari 10

Dilema Etik Perawat Terhadap Euthanasia

1. Pengertian Dilema Etik


Dilema etik merupakan suatu masalah yang sulit dimana tidak ada alternatif yang
memuaskan atau suatu situasi dimana alternatif yang memuaskan dan tidak memuaskan
sebanding. Dalam dilema etik tidak ada yang benar atau salah. Untuk membuat keputusan
yang etis seseorang harus tergantung pada pemikiran yang rasional dan bukan emosional
(Thomson & Thomson, 1985; CNA, 2002).
2. Pengertian Euthanasia
Euthanasia adalah intervensi yang disengaja atau kelalaian dengan maksud untuk
mempercepat atau mengakhiri kehidupan individu untuk mengurangi rasa sakit atau
menyelesaikan suatu penderitaan. Istilah euthanasia berasal dari bahasa Yunani yang berarti
"kematian yang mudah" (Merriam-Webster Online Dictionary, 2007)
3. Jenis-Jenis Euthanasia
a. Euthanasia aktif
Euthanasia aktif adalah perbuatan yang dilakukan secara aktif oleh dokter untuk
mengakhiri hidup seorang (pasien) yang dilakukan secara medis. Biasanya dilakukan
dengan penggunaan obat-obatan yang bekerja cepat dan mematikan. Euthanasia aktif
terbagi menjadi dua golongan :
1) Euthanasia aktif langsung
Cara pengakhiran kehidupan melalui tindakan medis yang diperhitungkan akan
langsung mengakhiri hidup pasien. Misalnya dengan memberi tablet sianida atau
suntikan zat yang segera mematikan.
2) Euthanasia aktif tidak langsung
Yang menunjukkan bahwa tindakan medis yang dilakukan tidak akan langsung
mengakhiri hidup pasien, tetapi diketahui bahwa risiko tindakan tersebut dapat
mengakhiri hidup pasien. Misalnya, mencabut oksigen atau alat bantu kehidupan
lainnya.
b. Euthanasia pasif
Euthanasia pasif adalah perbuatan menghentikan atau mencabut segala tindakan atau
pengobatan yang perlu untuk mempertahankan hidup manusia, sehingga pasien
diperkirakan akan meninggal setelah tindakan pertolongan dihentikan.

c. Euthanasia volunter
Euthanasia jenis ini adalah Penghentian tindakan pengobatan atau mempercepat
kematian atas permintaan sendiri.
d. Euthanasia involunter
Euthanasia involunter adalah jenis euthanasia yang dilakukan pada pasien dalam
keadaan tidak sadar yang tidak mungkin untuk menyampaikan keinginannya. Dalam
hal ini keluarga pasien yang bertanggung jawab atas penghentian bantuan pengobatan.
Perbuatan ini sulit dibedakan dengan perbuatan kriminal.

4. Euthanasia Menurut Hukum Indonesia


Dilihat secara yuridis dalam hukum pidana di Indonesia dikenal 2 bentuk eutanasia,
yaitu :
1) Euthanasia yang dilakukan atas permintaan pasien itu sendiri yang disebut dengan
euthanasia aktif dimana diatur dalam Pasal 344 KUHP yang berbunyi : Barang siapa
merampas nyawa orang lain atas permintaan orang itu sendiri yang jelas dinyatakan
dengan kesungguhan hati diancam dengan pidana penjara paling lama dua belas
2)

tahun.
Euthanasia yang dilakukan dengan sengaja melakukan pembiaran terhadap pasien
yang disebut dengan euthanasia pasif diatur dalam Pasal 304 KUHP yang berbunyi :
Barang siapa dengan sengaja menempatkan atau membiarkan seorang dalam keadaan
sengsara, padahal menurut hukum yang berlaku baginya atau karena persetujuan dia
wajib memberi kehidupan, perawatan atau pemeliharaan kepada orang itu, diancam
dengan pidana penjara paling lama dua tahun delapan bulan atau pidana denda paling
banyak empat ribu lima ratus rupiah.

5. Pro dan Kontra Terkait Euthanasia


Dilihat dari sudut pandang caring terkait empat prinsip etik otonomi, non maleficence
( tidak merugikan orang lain), beneficence (memaksimalkan manfaat dan meminimalkan
kerugian) dan justice (keadilan) menjadi topik bahan diskusi. Ada yang mendukung, akan
tetapi ada juga yang menolak tindakan euthanasia ini (Toon Quaghebeur, et.al, 2009).
a. Pro terkait euthanasia
Tindakan euthanasia dipandang merupakan bagian dari perawatan terminal dan
tidak bertentangan dalam perawatan yang komprehensif (Begley, 1998). Karena
euthanasia merupakan salah satu tugas dalam memberikan perawatan. Dibutuhkan
ketrampilan dan kesabaran untuk menemani seseorang yang akan meninggal dan

memberikan perawatan yang maksimal, termasuk didalamnya adalah euthanasia


(Oduncu, 2003). Farsides (1996) menekankan euthanasia bukanlah tanda dari
kegagalan perawatan, karena euthanasia merupakan bagian dari moral, walau
alternatif pengobatan yang lain ada. Dan Kuhse (1997) berpendapat euthanasia
merupakan bentuk perawatan yang spesialis.
b. Kontra terkait euthanasia
Untuk yang menolak tindakan euthanasia ini menyatakan dengan tindakan
euthanasia akan menghilangkan kepercayaan publik terhadap profesi. Dengan
tindakan euthanasia seperti menciptakan pandangan yang merubah peran perawat
untuk merawat dan advokasi (Zimbelman, 1994; Simpson & Kowalski, 1993; Mc
Cabe, 2007). Fokus perawat dalam melakukan asuhan keperawatan adalah
mengobati pasien (merawat pasien) dan tidak termasuk eutanasia. Euthanasia
merupakan tindakan antietik untuk aktifitas keperawatan dan bukan merupakan
bagian dari pandangan perawat sebagai pengobat/healing (McCabe, 2007). Low dan
Pang (1999) juga menolak tindakan eutanasia. Mereka berpandangan euthanasia
merupakan hal yang sangat bertolak belakang dengan prinsip dasar pengobatan dan
keperawatan secara umum, termasuk perawatan paliatif. Prinsip perawatan paliatif
adalah melakukan hal yang baik dan tidak melukai. Dengan euthanasia akan
mengakhiri pertumbuhan kemanusiaan seseorang. Goodman (1996) berpendapat
perawatan alternatif akan lebih baik dari euthanasia seperti memberi perhatian lebih,
mendukung pasien, dan menggunakan teknik yang lebih baik dalam mengontrol
nyeri. Volkenandt (1998) juga menyatakan perawatan pendukung dan euthanasia
bukanlah dilema etik karena euthanasia bukan pandangan yang baik dalam
keperawatan.
6. Solusi yang Diajukan Untuk Menjawab Masalah yang Ditemukan
Menurut Park (2012) terdapat enam langkah efektif yang membantu didalam penyelesaian
dan pengambilan keputusan yang berkaitan dengan etik yaitu :
a. Identifikasi Masalah Etik
Sebelum

seorang

perawat dapat mengidentifikasi masalah etik, seorang

perawat harus menyadari adanya masalah etik. Menyadari masalah etik ini terbentuk
dari adanya hubungan yang dekat antara pasien dengan perawat (Slettebo & Bunch,
2004). Masalah etik yang terjadi di perawat karena tidak mampunya memenuhi
kebutuhan pasien dan tujuan yang diharapkan (Ahern & MCDonald, 2002;
Liaschenko, 1993; Wolf, 1989). Begitu juga yang terjadi di dalam kasus , tentunya

perawat yang merawatnya merasakan konflik tersebut. Perawat akan memperhatikan


keinginan pasien dan selalu bersama pasien (Nordvedt, 1998).
Perawatan pada pasien terminal berhubungan dengan pendekatan dan masalah
pencapaian tujuan (Krishnasanamy, 1999). Pengakhiran kehidupan membuat perawat
berada pada situasi etik yang tidak menentu, membuat perawat berada di ujung tanduk
antara menghormati pasien akan otonominya, memberitahukan diagnose penyakitnya,
dan memberikan banyak informasi yang tidak sesuai dengan keinginan pasien
(Lorensen et.al., 2003). Disini perawat mengalami situasi yang sama ketika merawat
pasien terminal dengan kondisi tidak stabil (Enes & de Vries, 2004), atau seperti
ketika perawat memberikan perawatan yang tidak adekuat (Sorlie et. Al., 2005).
b. Mengumpulkan informasi dalam Pengembangan Penyelesaian
Perawat mengumpulkan data melalui banyak cara, dapat melalui pasien,
keluarga, atau tenaga kesehatan. Dan dalam mengidentifikasi masalah etik dapat
terkaji melalui teknik perawatan pada pasien, situasi , usia , tingkat perkembangan,
tingkat kemampuan dan perhatian terhadap kesehatan. Dan masalah etik akan berbeda
tergantung dari area klinik yang ada (Redman & Fry, 2000). Kasus pasien mengalami
kanker stadium lanjut yang telah menjalar keseluruh tubuh dan tidak ada kemungkinan
untuk sembuh. Sehingga perlu perhatian lebih berkaitan dengan pengobatan,
pendekatan pada pasien, dan kompetensi tenaga kesehatan yang terlibat didalamnya
(Ceci, 2004; Schroeter, 1999).
c. Mengembangkan analisa alternative dan membandingkan
Didalam mengembangkan alternative untuk menyelesaikan masalah etik harus
diperhatikan hasil yang diterima oleh pasien dan dampak terhadap perawat itu sendiri.
Alternatif yang dipilih berdasarkan tidak ada resiko terhadap perawat, tidak
menimbulkan reaksi yang negative dari pihak lain (termasuk didalamnya tenaga medis
dan administrasi rumah sakit).
Alternatif yang dapat diberikan pada pasien disini oleh seorang perawat
dengan memberikan informasi akan euthanasia (Hutchinson, 1990), atau melalui
komunikasi antara pasien, keluarga, tim medis dan lainnya. Dan perawat disini
memberikan informasi berkaitan dengan hal tersebut (Redman & Fry, 2000). Alternatif
yang lain dengan mendiskusikan terapi yang diberikan pada pasien dengan dokter
yang menangani sehingga didapatkan informasi yang lengkap dan jelas sebelum
pasien memutuskan euthanasia (Wurzbach, 1999). Tentunya didalam teknik perawatan
juga harus diperhatikan seperti perhatian, sentuhan, pemberian informasi merupakan
hal yang penting didalam perawatan paliatif terhadap pasien.

d. Memilih alternatif
Diperoleh melalui diskusi dengan teman kerja, atasan, hal ini akan membantu
didalam sensitivitas akan masalah etik yang ada dan penyelesaiannya (Fry et al., 2002;
Hart, Yate, Clinton & Windsor, 1998). Penelitian menunjukkan permasalahan etik
yang sebelumnya membantu didalam pengambilan keputusan yang berkaitan dengan
masalah tersebut (Lorensen et al., 2003). Akan tetapi perlu diperhatikan didalam
pengambilan keputusan ada batasan batasannya seperti struktur organisasi didalam
peran, kekuatan hubungan dan hal ini berdampak terhadap keputusan perawat didalam
penyelesaian masalah etik (Falk Rafael, 1996). Dan yang paling berperan didalam
penyelesaian masalah etik adalah adanya hubungan interpersonal yang baik antara
pasien dan perawat dan juga dengan tenaga kesehatan lainnya(Bergum, 2004). Hal ini
akan membuat penyelesaian masalah etik menjadi efektif termasuk kedalamnya kasus
euthanasia.
e. Melaksanakan keputusan
Ketika sudah direncanakan alternative-alternatif yang ada dibuatlah keputusan
untuk menyelesaikan masalah etik. Terkait dengan kasus setelah alternative diberikan
dan pasien yang tetap dengan pendirian dilakukan tindakan euthanasia, maka perawat
harus siap dengan keputusan tersebut. Perawat tetap melaksanakan perawatan terminal
pada pasien sehingga pada tahap kematian. Konflik perasaan yang terjadi di dalam diri
perawat harus diatasi. Perasaan bersalah, takut, menyesal disingkirkan setelah
keputusan tersebut dibuat.
f. Mengevaluasi
Dalam tahap evaluasi perlu dilihat kembali apakah hasil yang didapatkan
sesuai dengan keinginan pasien, adanya konflik baru diantara perawat atau tenaga
kesehatan lain. Dalam kenyataan ketika memenuhi kewajiban untuk merawat pasien
dalam menyelesaikan masalah etik sering menyebabkan menurunnya kualitas kerja
yang efektif antara perawat itu sendiri dan juga berdampak terhadap struktur
organisasi.
Perlu dievaluasi juga alasan moral yang terbentuk didalam mengambil
keputusan dan cara kerja perawat dalam mengatasi masalah etik. Sehingga didapatkan
kualitas personal, pendidikan, pengalaman dan lingkungan kerja yang berkualitas.
Dalam kasus euthanasia ini tentunya perawat mendapat pengalaman untuk melakukan
perawatan pada pasien yang memutuskan tindakan euthanasia. Tindakan ini tidak
hanya melibatkan diri perorangan perawat tetapi juga struktur organisasi di rumah
sakit tersebut. Sehingga dari pengalaman ini didapatkan evaluasi yang obyektif

didalam menilai pelayanan yang diberikan selama ini sehingga didapatkan kualitas
pelayanan pada masa berikutnya.
7. Pandangan Terhadap Solusi yang Diajukan Berdasarkan Nilai Keyakinan dan Budaya
a) Dalam Ajaran Islam
Dalam Islam mengakui hak seseorang untuk hidup dan mati, namun hak tersebut
merupakan anugerah Allah kepada manusia. Hanya Allah yang dapat menentukan kapan
seseorang lahir dan kapan ia mati (QS 22:66; 2:243). Oleh karena itu, bunuh diri
diharamkan dalam hukum Islam meskipun tidak ada teks dalam Al Quran ataupun Hadis
yang secara eksplisit melarang bunuh diri. Dengan demikian, ada sebuah ayat yang
menyatakan hal tersebut, Dan belanjakanlah (hartamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu
menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena
sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik. (QS 2:195), dan dalam
ayat lain disebutkan Janganlah engkau membunuh dirimu sendiri, (QS 4;29), yang
makna langsungnya adalah Janganlah kamu saling berbunuhan. Dengan demikian
seorang Muslim (Dokter) yang membunuh seorang Muslim lainnya (pasien) disetarakan
dengan membunuh dirinya sendiri. Euthanasia dalam ajaran Islam disebut qatl ar-rahmah
atau taisir al-maut (euthanasia), yaitu suatu tindakan memudahkan kematian seseorang
dengan sengaja tanpa merasakan sakit, karena kasih sayang, dengan tujuan meringankan
penderitaan si sakit, baik dengan cara positif maupun negatif. Pada konferensi pertama
tentang kedokteran Islam di Kuwait 1981, dinyatakan bahwa tidak ada suatu alasan yang
membenarkan dilakukannya euthanasia ataupun pembunuhan berdasarkan belas kasihan
(mercy killing) dalam apapun juga.
b) Dalam ajaran Protestan
Gereja Protestan terdiri dari berbagai denominasi yang mana memiliki pendekatan
yang berbeda-beda dalam pandangannya terhadap euthanasia dan orang-orang yang
membantu pelaksanaan euthanasia.
Beberapa pandangan dari berbagai dominasi tersebut misalnya : Gereja Methodis
(United Methodist Curch) dalam buku ajarannya menyatakan bahwa :penggunaan
teknologi kedokteran untuk memperpanjang kehidupan pasien terminal membutuhkan
suatu keputusan yang dapat dipertanggungjawabkan tentang hingga kapankah peralatan
penyokong kehidupan tersebut benar-benar dapat mendukung kesempatan hidup pasien,
dan kapankah batas akhir kesempatan hidup tersebut. Gereja Lutheran di Amerika
menggolongkan nutrisi buatan dan hidrasi sebagai suatu perawatan medis yang bukan
merupakan suatu perawatan fundamental. Dalam kasus dimana perawatan medis tersebut
menjadi sia-sia dan memberatkan, maka secara tanggung jawab moral dapat dihentikan

atau dibatalkan dan membiarkan kematian terjadi. Seorang kristiani percaya bahwa mereka
berada dalam suatu posisi yang unik untuk melepaskan pemberian kehidupan dari Tuhan
karena mereka percaya bahwa kematian tubuh adalah merupakan suatu awal perjalanan
menuju kehidupan yang lebih baik.
Sejak awal, cara pandang yang dilakukan kaum Kristiani dalam menanggapi masalah
bunuh diri dan pembunuhan berdasarkan belas kasihan (mercy killing adalah dari
sudut kekudusan kehidupan sebagai suatu pemberian Tuhan). Mengakhiri hidup dengan
alasan apapun juga adalah bertentangan dengan maksud dan tujuan pemberian tersebut.
8. Kesimpulan
Dari pembahasan yang ada dapat disimpulkan pentingnya perawatan secara umum, dan
perawatan paliatif sebagai bagian didalamnya euthanasia. Dan didalam perawatan perlu
diperhatikan kode etik sehingga didapatkan area yang jelas secara professional antara asuhan
keperawatan dan euthanasia itu sendiri.
Semua agama tidak memperbolehkan tindakan euthanasia karena tuhan memberikan kita
sebuah karunia untuk hidup. Sehingga pergunakanlah karunia itu dengan sebaik-baiknya
hingga hanya Tuhan yang mengambil karunia dari diri kita.

Contoh Kasus
Tn. C berusia 40 tahun. Seeorang yang menginginkan untuk dapat mengakhiri
hidupnya (Memilih untuk mati. Tn. C mengalami kebutaan,diabetes yang parah dan menjalani
dialisis). Ketika Tn. C mengalami henti jantung, dilakukan resusitasi untuk mempertahankan
hidupnya. Hal ini dilakukan oleh pihak rumah sakit karena sesuai dengan prosedur dan
kebijakan dalam penanganan pasien di rumah sakit tersebut.
Peraturan rumah sakit menyatakan bahwa kehidupan harus disokong. Namun keluarga
menuntut atas tindakan yang dilakukan oleh rumah sakit tersebut untuk kepentingan hak
meninggal klien. Saat ini klien mengalami koma. Rumah sakit akhirnya menyerahkan kepada
pengadilan untuk kasus hak meninggal klien tersebut.

Tiga orang perawat mendiskusikan kejadian tersebut dengan memperhatikan antara


keinginan/hak meninggal Tn. C dengan moral dan tugas legal untuk mempertahankan
kehidupan setiap pasien yang diterapkan dirumah sakit.
Perawat A mendukung dan menghormati keputusan Tn.C yang memilih untuk mati.
Perawat B menyatakan bahwa semua anggota/staf yang berada dirumah sakit tidak
mempunyai hak menjadi seorang pembunuh. Perawat C mengatakan bahwa yang berhak
untuk memutuskan adalah dokter.
Apa yang harus dilakukan perawat yang benar dan apa landasan moralnya?

Pemecahan kasus
1. Mengidentifikasi dan mengembangkan data dasar
Mengidentifikasi dan mengembangkan data dasar yang terkait dengan kasus
eutanasia meliputi orang yang terlibat klien, keluarga klien, dokter, dan tiga orang
perawat dengan pendapat yang berbeda yaitu perawat A, B dan C. Tindakan yang
diusulkan yaitu perawat A mendukung keputusan tuan C memilih untuk mati dengan
maksud mengurangi penderitaan tuan C, perawat B tidak menyetujui untuk melakukan
eutanasia karena tidak sesui dengan kebijakan rumah sakit. Dan perawat C
mengatakan yang berhak memutuskan adalah dokter.

2. Mengidentifikasi munculnya konflik


Penderitaan tuan C dengan kebutaan akibat diabetik, menjalani dialisis dan
dalam kondisi koma menyebabkan keluarga juga menyetujui permintaan tuan C untuk
dilakukan tindakan eutanasia. Konflik yang terjadi adalah pertama, eutanasia akan
melanggar peraturan rumah sakit yang menyatakan kehidupan harus disokong, kedua
apabila tidak memenuhi keinginan klien maka akan melanggar hak-hak klien dalam
menentukan kehidupannya, ketiga adanya perbedaan pendapat antara perawat A, B
dan C.
3. Menentukan tindakan alternatif yang direncanakan

Adapun tindakan alternatif yang direncanakan dari konsekuensi tindakan


eutanasia adalah :
a. Setuju dengan perawat A untuk mendukung hak otonomi tuan C tetapi hal inipun
harus dipertimbangkan secara cermat konsekuensinya, sebab dokter dan perawat
tidak berhak menjadi pembunuh meskipun klien memintanya. Konsekuensi dari
tindakan ini: hak klien terpenuhi, mempercepat kematian klien, keinginan
keluarga terpenuhi dan berkurangnya beban keluarga. Namun pihak rumah sakit
menjadi tidak konsisten terhadap peraturan yang telah dibuat.
b. Setuju dengan perawat B karena sesuai dengan prinsip moral avoiding killing.
Konsekuensi dari tindakan ini: klien tetap menderita dan kecewa, klien dan
keluarga akan menuntut rumah sakit, serta beban keluarga terutama biaya
perawatan meningkat. Dengan demikian rumah sakit konsisten dengan peraturan
yang telah dibuat
c. Setuju dengan perawat C yang menyerahkan keputusannya pada tim medis atau
dokter. Namun konsekuensinya perawat tidak bertanggung jawab dari tugasnya.
Selain itu dokter juga merupakan staf rumah sakit yang tidak berhak memutuskan
kematian klien.
4. Menentukan siapa pengambil keputusan yang tepat
Pada kasus tuan C, yang dapat membuat keputusan adalah manajemen rumah
sakit dan keluarga. Rumah sakit harus menjelaskan seluruh konsekuensi dari pilihan
yang diambil keluarga untuk dapat dipertimbangkan oleh keluarga. Tugas perawat
adalah tetap memberikan asuhan keperawatan dalam rangka memenuhi kebutuhan
dasar klien.
5. Menjelaskan kewajiban perawat
Kewajiban perawat seperti yang dialami oleh tuan C adalah tetap menerapkan
asuhan keperawatan sebagai berikut: memenuhi kebutuhan dasar klien sesuai harkat

dan martabatnya sebagai manusia, mengupayakan suport sistem yang optimal bagi
klien seperti keluarga, teman terdekat, dan peer group. Selain itu perawat tetap harus
menginformasikan setiap perkembangan dan tindakan yang dilakukan sesuai dengan
kewenangan perawat. Perawat tetap mengkomunikasikan kondisi klien dengan tim
kesehatan yang terlibat dalam perawatan klien Tuan C.
6. Mengambil keputusan yang tepat
Pengambilan keputusan pada kasus ini memiliki resiko dan konsekuensinya
kepada klien. Perawat dan dokter perlu mempertimbangkan pendekatan yang paling
tepat dan menguntungkan untuk klien. Namun sebelum keputusan tersebut diambil
perlu diupayakan alternatif tindakan yaitu merawat klien sesuai dengan kewenangan
dan kewajiban perawat. Jika tindakan alternatif ini tidak efektif maka melaksanakan
keputusan yang telah diputuskan oleh pihak manajemen rumah sakit bersama keluarga
klien (informed consent).

10