Anda di halaman 1dari 80

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

DI RUMAH SAKIT MUHAMMADIYAH BANDUNG

Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan Ujian Profesi Apoteker


Fakultas Farmasi
Universitas Jenderal Achmad Yani

RINNY YUSTIA, S.Farm


NIM 3351131147

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN PROFESI APOTEKER


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI
CIMAHI
2014

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb.


Segala puji dan syukur penulis panjat kepada Allah SWT atas segala Rahmat dan
Karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Praktek Kerja
Profesi Apoteker di Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung. Laporan ini disusun
untuk memenuhi salah satu syarat untuk mengikuti Ujian Apoteker pada Program
Profesi Apoteker, Fakultas Farmasi, Universitas Jenderal Achmad Yani.
Dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya atas
segala dukungan dan bantuan yang diberikan hingga selesainya Praktek Kerja
Profesi Apoteker ini kepada :
1. Ibu Prof. Dr. Afifah B. Sutjiatmo, MS., Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi
Universitas Jenderal Achmad Yani.
2. Bapak Drs. Made Pasek Narendra, MM., Apt., selaku Ketua Program Studi
Profesi Apoteker Universitas Jenderal Achmad Yani.
3. Ibu Dra. Ida Lisni, M.Si., Apt. selaku ketua IFRS dan pembimbing Praktek
Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung.
4. Ibu Dra. Julia Ratnawati, M.S., Apt. Selaku pembimbing Praktek Kerja
Profesi Apoteker, Fakultas Farmasi, Universitas Jenderal Achmad Yani.
5. Segenap staf farmasi Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung yang telah
banyak membantu dalam pelaksanaan PKPA.
6. Staf, Dosen dan Karyawan Program Studi Profesi Apoteker, Fakultas Farmasi,
Universitas Jenderal Achmad Yani.
7. Ayahanda, ibunda, dan adik-adikku tercinta yang senatiasa dengan tulus dan
ikhlas dalam memberikan doa dan kasih sayangnya untuk keberhasilan ku
dalam meraih cita-cita dan impian.
8. Teman-teman Program Profesi Apoteker angkatan XVI, Fakultas Farmasi,
Universitas Jenderal Achmad Yani yang telah bersama-sama berjuang
menyelesaikan Program Profesi Apoteker.

Semoga semua doa, dukungan dan bantuan yang telah diberikan mendapatkan
pahala dari Allah SWT. Akhirnya, Penulis menyadari bahwa laporan ini masih
jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan
sarannya demi kesempurnaan laporan ini. Semoga laporan Praktek Kerja Profesi
Apoteker ini dapat menambah dan memperluas wawasan serta meningkatkan
pengetahuan dalam bidang ilmiah, dan tentunya bermanfaat bagi kita semua.

Bandung, April 2014

DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR ................ ............................................................................i
DAFTAR ISI ......................................................................................................... iii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................. ..........vii
BAB I

PENDAHULUAN ....................................................................................1
1.1 Latar Belakang Praktek Kerja Profesi Apoteker ..............................1
1.2 Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker............................................2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...........................................................................4


2.1 Definisi Rumah Sakit .......................................................................4
2.2 Tugas dan Fungsi Rumah Sakit ........................................................4
2.3 Klasifikasi Rumah Sakit ...................................................................5
2.4 Instalasi Farmasi Rumah Sakit .........................................................7
2.5 Panitia Farmasi dan Terapi .............................................................10
2.6 Formularium Rumah Sakit .............................................................13
2.7 Rekam Medik .................................................................................15
2.8 Sistem Distribusi Obat....................................................................16

BAB III TINJAUAN KHUSUS RUMAH SAKIT MUHAMMADIYAH


BANDUNG ...........................................................................................20
3.1 Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung (RSMB) ..........................20
3.2 Instalasi Farmasi RSMB ................................................................25
3.3 Pengolahan Perbekalan Farmasi.. ..................................................28
3.4 Pelayanan Narkotika dan Psikotropika .........................................33
3.5 Pelayanan Farmasi Klinik...............................................................34
3.6 Panitia Farmasi dan Terapi RSMB .................................................37

BAB IV TUGAS KHUSUS : REVISI TEKNIS PENYUSUNAN


FORMULARIUM EDISI IV RSMB .................................................39
4.1 Pendahuluan ..................................................................................39
4.2 Panitia Farmasi dan Terapi RSMB .................................................40
4.3 Petunjuk Penggunaan Formularium ............................................. 43
4.4 Prosedur kunjungan Perwakilan Industri Farmasi di RSMB .........46
4.5 Proses Revisi Formularium ........................................................... 47
BAB V PEMBAHASAN ....................................................................................49
BAB VI KESIMPULAN ....................................................................................53
6.1 Kesimpulan ........................................................................................... 53
6.2 Saran ...............................................................................................54
DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 55
LAMPIRAN ......................................................................................................... 56

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Halaman

Struktur Organisasi RSMB ......................................................... 54

Struktur Organisasi IFRS RSMB ................................................ 58

Struktur Organisasi PFT (Panitia Farmasi Terapi) RSMB ......... 59

Alur Prosedur Tetap Perencanaan Dan Pengadaan


Perberkalan Kesehatan ................................................................ 60

Alur Sistem Distribusi Obat ........................................................ 61

Permintaan Perbekalan Kesehatan Dari Unit Distribusi


ke Gudang IFRS ......................................................................... 63

Form Keluar Masuk Obat Golongan Narkotika dan


Psikotropika................................................................................. 65

Etiket Obat................................................................................... 66

Unit Dosis.................................................................................... 67

10

Denah Ruangan Instalasi Farmasi RSMB ................................... 68

DAFTAR GAMBAR

Gambar

Halaman

III.1

Struktur organisasi RS.Muhammadiyah Bandung .......................

54

III.2

Struktur organisasi RS.Muhammadiyah Bandung (Lanjutan) .....

55

III.3

Struktur organisasi RS.Muhammadiyah Bandung (Lanjutan) .....

56

III.4

Struktur organisasi RS.Muhammadiyah Bandung (Lanjutan) .....

57

III.5

Struktur organisasi IFRS RS.Muhammadiyah Bandung ..............

58

III.6

Struktur organisasi PFT RS.Muhammadiyah Bandung ...............

59

III.7

Alur Prosedur Tetap Perencanaan & Pengadaan


Perbekalan Kesehatan ...................................................................

60

III.8

Alur Sistem Distribusi Obat Pasien Rawat Inap ...........................

61

III.9

Alur Sistem Distribusi Obat Pasien Rawat Jalan..........................

62

III.10

Alur Permintaan Perbekalan Kesehatan dari Unit


Distribusi ke Gudang IFRS...........................................................

III.11

63

Form Permintaan Perbekalan Kesehatan dari Unit


Distribusi ke Gudang IFRS...........................................................

64

III.12

Form Keluar Masuk Obat-obat Narkotika ....................................

65

III.13

Form Keluar Masuk Obat-obat Psikotropika .............................

65

III.14

Etiket Obat Luar ...........................................................................

66

III.15

Etiket Obat Luar ...........................................................................

66

III.16

Form Data Pasien VIP Unit Dosis ................................................

67

III.17

Etiket Unit Dosis ........................................................................

67

III.18

Denah Ruangan Instalasi Farmasi Rumah Sakit Muhammadiyah


Bandung.......................................................................................

68

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang

Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang


Kesehatan bahwa kesehatan adalah keadaan sehat baik secara fisik, mental,
spiritual maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif
secara sosial dan ekonomi.(1) Kesehatan masyarakat merupakan salah satu pokok
dalam rangka pertumbuhan masyarakat dan kehidupan bangsa. Salah satu cara
yang dilakukan oleh pemerintah adalah dengan meningkatkan mutu pelayanan
kesehatan rumah sakit dengan menyediakan obat yang bermutu dan terjangkau
bagi semua lapisan masyarakat.
Pembangunan kesehatan merupakan upaya untuk meningkatkan mutu kesehatan
yang bertujuan untuk mencapai kemampuan hidup sehat bagi setiap masyarakat
agar dapat mewujudkan derajat kesehatan yang optimal. Penyelenggaraan
pembangunan kesehatan dan sumber dayanya harus dilakukan secara terpadu dan
berkesinambungan guna mencapai hasil yang optimal. Upaya kesehatan yang
semula dititikberatkan pada upaya penyembuhan penyakit, telah berkembang ke
arah keterpaduan upaya kesehatan yang menyeluruh.(1) Pembangunan kesehatan
yang menyangkut upaya peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit
(preventif),

penyembuhan

penyakit

(kuratif),

dan

pemulihan

kesehatan

(rehabilitatif) harus dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu, berkesinambungan,


dan dilaksanakan bersama antara pemerintah dan masyarakat.(5)
Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan
kesehatan, bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi
masyarakat dan tempat yang digunakan untuk menyelenggarakannya disebut
sarana kesehatan. Rumah sakit yang merupakan salah satu dari sarana kesehatan,
merupakan rujukan pelayanan kesehatan dengan fungsi utama menyelenggarakan
upaya kesehatan yang bersifat penyembuhan dan pemulihan bagi pasien. Selain

itu, sarana kesehatan dapat juga dipergunakan untuk kepentingan pendidikan dan
pelatihan serta penelitian, pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di
bidang kesehatan.(2,5)

Tuntutan pasien dan masyarakat akan mutu pelayanan farmasi, mengharuskan


adanya perubahan pelayanan dari paradigma lama (drug oriented) ke paradigma
baru (patient oriented) dengan filosofi Pharmaceutical Care (pelayanan
kefarmasian). Praktek pelayanan kefarmasian merupakan kegiatan yang terpadu
dengan tujuan untuk mengidentifikasi, mencegah dan menyelesaikan masalah
obat dan masalah yang berhubungan dengan kesehatan. Dalam hal ini apoteker
dilibatkan langsung dalam proses pengobatan penderita agar menghasilkan
pengobatan yang tepat dan rasional.(2)
Untuk mempersiapkan sumber daya manusia, khususnya menciptakan apoteker
yang handal dan mampu menghadapi tantangan dan mengikuti perkembangan
teknologi dan ilmu pengetahuan di bidang farmasi, maka dilaksanakan program
praktek kerja profesi apoteker di rumah sakit. Dengan program ini diharapkan
calon apoteker dapat memahami dan mengetahui secara langsung peran serta
apoteker dalam upaya pelayanan kesehatan di rumah sakit.

Salah satu media untuk membekali calon apoteker dalam mengelola IFRS adalah
dengan melakukan latihan praktek kerja profesi di Rumah Sakit. Dengan praktek
kerja ini diharapkan calon apoteker dapat mengenal ruang lingkup pekerjaannya
di Rumah Sakit.

1.2

Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker

Adapun tujuan dari kegiatan PKPA di rumah sakit bagi mahasiswa tingkat profesi
Apoteker adalah :
1. Meningkatkan pemahaman calon Apoteker tentang peran, fungsi, posisi dan
tanggung jawab Apoteker dalam pelayanan kefarmasian di Rumah Sakit.
2. Membekali
keterampilan,

calon
dan

Apoteker

agar

pengalaman

kefarmasian di Rumah Sakit.

memiliki

praktis

untuk

wawasan,

pengetahuan,

melakukan

pekerjaan

3. Memberi kesempatan kepada calon Apoteker untuk melihat dan mempelajari


strategi dan kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan dalam rangka
pengembangan praktek farmasi komunitas di Rumah Sakit.
4. Mempersiapkan calon Apoteker dalam memasuki dunia kerja sebagai tenaga
farmasi yang profesional.
5. Memberi gambaran nyata tentang permasalahan pekerjaan kefarmasian di
Rumah Sakit.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Rumah Sakit


Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No.44 Tahun 2009, rumah sakit
adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan
perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan,
dan gawat darurat.(3)
Rumah sakit merupakan suatu organisasi komplek yang menggunakan perpaduan
peralatan ilmiah yang rumit dan khusus, yang difungsikan oleh kelompok tenaga
terlatih dan terdidik dalam menghadapi masalah-masalah yang berkaitan dengan
pengetahuan medik modern untuk tujuan pemulihan dan pemeliharaan kesehatan
yang baik.(5)

2.2

Tugas dan Fungsi Rumah Sakit(3)

Tugas rumah sakit secara umum adalah menyediakan keperluan untuk


pemeliharaan dan pemulihan kesehatan. Berdasarkan UU Republik Indonesia
No.44 Tahun 2009, rumah sakit mempunyai tugas memberikan pelayanan
kesehatan perorangan secara paripurna.
Untuk menjalankan tugasnya, rumah sakit mempunyai empat fungsi dasar, yaitu :
a) Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai
dengan standar pelayanan rumah sakit;
b) Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan
kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis;
c) Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam
rangka peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan; dan
d) Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi
bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan
memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan.(3)

2.3

Klasifikasi Rumah Sakit

2.3.1 Berdasarkan jenis pelayanan


Berdasarkan jenis pelayanan yang diberikan, rumah sakit dikategorikan dalam
rumah sakit umum dan rumah sakit khusus :
a) Rumah sakit umum memberikan pelayanan kesehatan pada semua bidang dan
jenis penyakit.
b) Rumah sakit khusus memberikan pelayanan utama pada satu bidang atau satu
jenis penyakit tertentu berdasarkan disiplin ilmu, golongan umur, organ, jenis
penyakit, atau kekhususan lainnya.(5)

2.3.2 Berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanan


menurut

perauran

menteri

Kesehatan

Republik

Indosnesia

Nomor

340/Menkes/Per/III/2010 tentang klasifikasi rumah sakit adalah pengelompokan


kelas rumah sakit berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanan. Bardasarkan
fasilitas dan kemampuan pelayanan, rumah sakit umum diklasifikasikan menjadi:
a. Rumah Sakit Umum Kelas A
Rumah Sakit Umum Kelas A harus mempunyai fasilitas dan kemampuan
pelayanan medik paling sedikit 4 (empat) Pelayanan Medik Spesialis Dasar, 5
(lima) Pelayanan Spesialis Penunjang Medik, 12 (dua belas) Pelayanan
Medik Spesialis Lain dan 13 (tiga belas) Pelayanan Medik Sub Spesialis.
Kapasitas tempat tidur lebih dari 1000 tempat tidur.
b. Rumah Sakit Umum Kelas B
Rumah Sakit Umum Kelas B harus mempunyai fasilitas dan kemampuan
pelayanan medik paling sedikit 4 (empat) Pelayanan Medik Spesialis Dasar, 4
(empat) Pelayanan Spesialis Penunjang Medik, 8 (delapan) Pelayanan Medik
Spesialis Lainnya dan 2 (dua) Pelayanan Medik Subspesialis Dasar. Kapasitas
tempat tidur yaitu 500 sampai dengan 1000 tempat tidur.
c. Rumah Sakit Umum Kelas C
Rumah Sakit Umum Kelas C harus mempunyai fasilitas dan kemampuan
pelayanan medik paling sedikit 4 (empat) Pelayanan Medik Spesialis Dasar
dan 4 (empat) Pelayanan Spesialis Penunjang Medik. Kapasitas tempat tidur
yaitu 100 sampai 500 tempat tidur.

d. Rumah Sakit Umum Kelas D.


Rumah Sakit Umum Kelas D harus mempunyai fasilitas dan kemampuan
pelayanan medik paling sedikit 2 (dua) Pelayanan Medik Spesialis Dasar.
Kapasitas tempat tidur kurang dari 100 tempat tidur.(4)

2.3.3

Berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanan, Rumah Sakit


Khusus diklasifikasikan menjadi :

a) Rumah sakit khusus kelas A


Rumah sakit khusus kelas A adalah rumah sakit khusus yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan paling sedikit pelayanan medik spesialis dan
pelayanan medik subspesialis sesuai kekhususan yang lengkap.
b) Rumah sakit khusus kelas B
Rumah sakit khusus kelas B adalah rumah sakit khusus yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan paling sedikit pelayanan medik spesialis dan
pelayanan medik subspesialis sesuai kekhususan yang terbatas.
c) Rumah sakit khusus kelas C
Rumah sakit khusus kelas C adalah rumah sakit khusus yang mempunyai
fasilitas dan kemampuan paling sedikit pelayanan medik spesialis dan
pelayanan medik subspesialis sesuai kekhususan yang minimal.(4)

2.3.4

Klasifikasi Berdasarkan Kepemilikan

Berdasarkan kepemilikan rumah sakit dibagi menjadi:


a. Rumah sakit pemerintah daerah
b. Rumah sakit militer
c. Rumah sakit BUMN
d. Rumah sakit sukarela atau rumah sakit yang dikelola oleh masyarakat, terdiri
dari rumah sakit hak milik yang tujuan utamanya untuk mencari laba
(profit).(5)

2.3.5

Klasifikasi Berdasarkan Lama Perawatan

Berdasarkan lama perawatan, rumah sakit dibagi menjadi:


a.

Rumah sakit perawatan jangka pendek, yang merawat penderita kurang dari
30 hari, misalnya penderita dengan kondisi akut dan kasus darurat.

b.

Rumah sakit perawatan jangka panjang, yang merawat penderita lebih dari 30
hari, misalnya penderita kondisi psikiatri.(5)

2.3.6

Klasifikasi berdasarkan Afiliasi Pendidikan

Berdasarkan pendidikan, rumah sakit dibagi menjadi:


a.

Rumah sakit pendidikan, yang melaksanakan program pelatihan residensi


dalam medik, bedah, pediatrik, dan bidang spesalis lain.

b.

Rumah sakit non pendidikan, yang tidak memiliki program pelatihan


residensi dan tidak ada afiliasi dengan universitas.(5)

2.3.7
a.

Klasifikasi Berdasarkan Status Akreditasi

Rumah sakit terakreditasi, yang telah diakui secara formal oleh suatu badan
sertifikat yang diakui, yang menyatakan bahwa suatu rumah sakit telah
memenuhi persyaratan untuk melaksanakan kegiatan tertentu.

b.

Rumah sakit belum terakreditasi.(5)

2.4 Instalasi Farmasi Rumah Sakit


2.4.1 Definisi IFRS
Farmasi rumah sakit adalah seluruh aspek kefarmasian yang dilakukan di suatu
rumah sakit. Instalasi adalah fasilitas penyelenggara pelayanan, sarana penunjang,
kegiatan penelitian, pengembangan, pendidikan, pelatihan, dan pemeliharaan
sarana rumah sakit. Sehingga Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) adalah suatu
bagian/unit/divisi atau fasilitas rumah sakit, tempat penyelenggaraan semua
kegiatan pekerjaan kefarmasian yang ditujukan untuk keperluan rumah sakit itu
sendiri.(5)

2.4.2 Visi dan Misi IFRS


Visi IFRS adalah memberikan pelayanan kefarmasian kepada konsumen secara
langsung, dengan mengedepankan kepentingan penderita, dan terfokus pada
kepuasan semua konsumen.
Misi IFRS adalah memperluas pelayanan kefarmasian yang difokuskan pada
pencapaian hasil positif bagi semua penderita melalui terapi obat yang optimal,
memberikan pelayanan yang membantu perkembangan, kemanfaatan, keamanan,
mutu tertinggi, dan rasio efektif biaya yang paling tinggi, yang menitikberatkan
pada kebutuhan kesehatan masyarakat serta pencegahan penyakit, dan
meningkatkan kemampuan IFRS sebagai suatu komponen dan mitra penting dari
tim pelayanan kesehatan.(5)

2.4.3 Tugas dan Tanggung Jawab IFRS


Pelayanan sediaan farmasi di IFRS harus mengikuti standar pelayanan
kefarmasian

yang

telah

ditetapkan

berdasarkan

Kepmenkes

1197/Menkes/SK/X/2004.
Adapun tugas pokok dari IFRS, yaitu:
a)

Melangsungkan pelayanan farmasi yang optimal;

b) Menyelenggarakan kegiatan pelayanan farmasi profesional berdasarkan


prosedur kefarmasian dan etika profesi;
c) Melaksanakan Komunikasi, Informasi, dan Edukasi (KIE);
d) Memberi

pelayanan

bermutu

melalui

analisa,

dan

evaluasi

untuk

meningkatkan mutu pelayanan farmasi;


e)

Melakukan pengawasan berdasarkan aturan-aturan yang berlaku;

f)

Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan di bidang farmasi;

g) Mengadakan penelitian dan pengembangan di bidang farmasi;


h) Memfasilitasi

dan

mendorong

formularium rumah sakit.(2)

tersusunnya

standar

pengobatan

dan

2.4.4. Lingkup Fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit(5)


IFRS dalam melaksanakan tugas dan pelayanannya memiliki fungsi klinik dan
fungsi nonklinik.
1.

Fungsi Klinik

Fungsi klinik adalah fungsi yang secara langsung dilakukan sebagai bagian
terpadu dari perawatan pasien atau memerlukan interaksi dengan professional
kesehatan lain yang secara langsung terlibat dalam pelayanan pasien. Lingkup
fungsi farmasi klinik mencakup fungsi farmasi yang dilakukan dalam program
rumah sakit, yaitu Pemberian informasi obat kepada profesional pelayan
kesehatan; Wawancara sejarah obat pasien; Seleksi sediaan obat; Pembuatan,
pemeliharaan dan pemutakhiran Profil Pengobatan Penderita (P3); Pemantauan
Terapi Obat (PTO), Pendidikan dan konseling pasien; Partisipasi dalam Evaluasi
Penggunaan Obat (EPO); Pendidikan in service bagi dokter, perawat, dan
profesional pelayan kesahatan lain; Pemantauan dan pelaporan Reaksi Obat
Merugikan (ROM); Partisipasi apoteker dalam kunjungan tim medis ke ruang
pasien (visite); Partisipasi dalam sistem formularium rumah sakit; Pelayanan
farmakokinetik klinik; Pengendalian infeksi; Kegiatan penelitian; Keterlibatan
apoteker dalam berbagai komite pelayanan pasien; Pelayanan farmasi klinik lain.

2.

Fungsi Nonklinik

Pelayanan yang dilakukan tidak secara langsung sebagai bagian terpadu dan
segera dari pelayanan penderita, lebih sering merupakan tanggung jawab apoteker
Rumah Sakit. Pelayanan ini tidak memerlukan interaksi dengan profesional
kesehatan lain, tetapi walaupun demikian semua pelayanan farmasi di rumah sakit
disetujui oleh staf medis melalui Panitia Farmasi dan Terapi (PFT). Contoh
pelayanan farmasi nonklinik yaitu pelayanan farmasi produk. Adapun halhal
yang termasuk dalam pelayanan farmasi produk antara lain: desain atau
pengembangan produk, penetapan spesifikasi produk, penetapan kriteria dan
pemilihan pemasok, proses pembelian, proses produksi, pengujian mutu, dan
penyiapan produk tersebut bagi penderita. Singkatnya pelayanan farmasi produk
terdiri dari proses perencanaan, penerimaan dan penyimpanan barang.

2.5 Panitia Farmasi dan Terapi


2.5.1 Definisi PFT
Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) adalah organisasi yang mewakili hubungan
komunikasi antara para staf medis dengan staf farmasi, sehingga anggotanya
terdiri dari dokter yang mewakili spesialisasi-spesialisasi yang ada di rumah sakit
dan apoteker wakil dari farmasi rumah sakit serta tenaga kesehatan liannya. (2)

2.5.2 Anggota PFT


Susunan anggota PFT dapat beragam di berbagai rumah sakit dan biasanya
bergantung pada kebijakan, lingkup fungsi PFT, dan besarnya tugas dan fungsi
suatu rumah sakit. Anggota PFT yang mempunyai hak suara harus terdiri dari
sekurang-kurangnya dokter, apoteker, perawat, unsur pimpinan, koordinator
jaminan mutu, dan berbagai ahli jika diperlukan. Ketua PFT adalah dokter,
praktisi senior yang dihormati dan disegani karena pengabdian, prestasi ilmiah,
bersikap objektif, dan berperilaku yang menjadi panutan. Sekretaris PFT adalah
kepala IFRS atau apoteker senior lain yang ditunjuk oleh kepala PFT. Susunan
anggota PFT harus mencakup dari tiap staf medik fungsional yang besar atau staf
bagian lain yang menggunakan obat atau yang dapat menyediakan data yang
berkaitan dengan penggunaan obat. (2)

2.5.3

Tujuan PFT

Tujuan dari PFT adalah:


a) Menerbitkan kebijakan-kebijakan mengenai pemilihan obat, penggunaan obat
serta evaluasinya;
b) Melengkapi staf professional di bidang kesehatan dengan pengetahuan terbaru
yang berhubungan dengan obat dan penggunaan obat sesuai dengan
kebutuhan.(2)

2.5.4

Fungsi dan Ruang Lingkup PFT

Sedangkan fungsi dan ruang lingkup dari PFT adalah:


a)

Mengembangkan formularium di Rumah Sakit dan merevisinya. Pemilihan


obat untuk dimasukan dalam formularium harus didasarkan pada evaluasi
secara subjektif terhadap efek terapi, keamanan serta harga obat dan juga
harus meminimalkan duplikasi dalam tipe obat, kelompok dan produk obat
yang sama.

b) Panitia Farmasi dan Terapi harus mengevaluasi untuk menyetujui atau


menolak produk obat baru atau dosis obat yang diusulkan oleh anggota staf
medis.
c)

Menetapkan pengelolaan obat yang digunakan di rumah sakit dan yang


temasuk kategori khusus.

d) Membantu instalasi farmasi dalam mengembangkan tinjauan terhadap


kebijakan-kebijakan dan peraturan-peraturan mengenai penggunaan obat di
rumah sakit sesuai peraturan yang berlaku secara lokal maupun nasional.
e)

Melakukan tinjauan terhadap penggunaan obat di rumah sakit dengan


mengkaji medical record dibandingkan dengan standar diagnosa dan terapi.
Tinjauan ini dimaksudkan untuk meningkatkan secara terus menerus
penggunaan obat secara rasional.

f)

Mengumpulkan dan meninjau laporan mengenai efek samping obat.

g) Menyebarluaskan ilmu pengetahuan yang menyangkut obat kepada staf medis


dan perawat.(2)

Susunan kepanitian Panitia Farmasi dan Terapi serta kegiatan yang dilakukan bagi
tiap rumah sakit dapat bervariasi sesuai dengan kondisi rumah sakit setempat :
a. Panitia Farmasi dan Terapi harus sekurang-kurangnya terdiri dari 3 (tiga)
Dokter, Apoteker dan Perawat. Untuk rumah sakit yang besar tenaga
dokter bisa lebih dari 3 (tiga) orang yang mewakili semua staf medis
fungsional yang ada.
b. Ketua Panitia Farmasi dan Terapi dipilih dari dokter yang ada di dalam
kepanitiaan dan jika rumah sakit tersebut mempunyai ahli farmakologi

klinik, maka sebagai ketua adalah Farmakologi. Sekretarisnya adalah


Apoteker dari instalasi farmasi atau apoteker yang ditunjuk.
c. Panitia Farmasi dan Terapi harus mengadakan rapat secara teratur,
sedikitnya 2 (dua) bulan sekali dan untuk rumah sakit besar rapatnya
diadakan sebulan sekali. Rapat Panitia Farmasi dan Terapi dapat
mengundang pakar-pakar dari dalam maupun dari luar rumah sakit yang
dapat memberikan masukan bagi pengelolaan Panitia Farmasi dan Terapi.
d. Segala sesuatu yang berhubungan dengan rapat PFT (Panitia Farmasi dan
Terapi) diatur oleh sekretaris, termasuk persiapan dari hasil-hasil rapat.
e. Membina hubungan kerja dengan panitia di dalam rumah sakit yang
sasarannya berhubungan dengan penggunaan obat.(2)
2.5.5 Tugas Apoteker dalam PFT
Adapun tugas pokok apoteker dalam PFT diantaranya adalah :
a)

Menjadi salah seorang anggota panitia (Wakil Ketua/Sekretaris)

b) Menetapkan jadwal pertemuan


c)

Mengajukan acara yang akan dibahas dalam pertemuan

d) Menyiapkan dan memberikan semua informasi yang dibutuhkan untuk


pembahasan dalam pertemuan
e)

Mencatat semua hasil keputusan dalam pertemuan dan melaporkan pada


pimpinan rumah sakit

f)

Menyebarluaskan keputusan yang sudah disetujui oleh pimpinan kepada


seluruh pihak yang terkait

g) Melaksanakan keputusan-keputusan yang sudah disepakati dalam pertemuan


h) Menunjang pembuatan pedoman diagnosis dan terapi, pedoman penggunaan
antibiotika dan pedoman penggunaan obat dalam kelas terapi lain
i) Membuat formularium rumah sakit berdasarkan hasil kesepakatan Panitia
Farmasi dan Terapi
j) Melaksanakan pendidikan dan pelatihan
k) Melaksanakan pengkajian dan penggunaan obat
l) Melaksanakan umpan balik hasil pengkajian pengelolaan dan penggunaan
obat pada pihak terkait. (2)

2.6 Formularium Rumah Sakit(5)


2.6.1 Definisi Formularium
Sistem formulrium adalah sutu metode yang digunakan staf medik di suatu rumah
sakit yang bekerja melalui PFT, mengevaluasi, menilai dan memilih dari berbagai
zat aktif obat dan produk obat yang tersedia, yang dianggap paling berguna dalam
perawatan penderita. Hasil utama dari sistem formularium adalah formularium
rumah sakit. Formularium adalah dokumen berisi kumpulan produk obat yang
dipilih PFT disertai informasi tambahan penting tentang penggunaan obat
tersebut, yang terus menerus di revisi agar selalu akomodatif bagi kepentingan
pederita dan staf profesional pelayanan kesehatan, berdasarkan data konsumtif
dan morbiditas serta pertimbangan klinik staf medik rumah sakit.
2.6.2 Fungsi Formularium
Sistem formularium rumah sakit merupakan proses yang terus menerus dilakukan
oleh staf medik melalui PFT dalam mengevaluasi dan memilih obat yang
diperlukan di rumah sakit. Fungsi formularium rumah sakit adalah:
a) Sumber informasi mengenai kebijakan rumah sakit, mengenai obat-obatan
yang digunakan di rumah sakit
b) Sumber informasi mengenai terminologis, dosis, cara penggunaan, terapi
dasar, dan tabel interaksi obat
c) Sumber informasi mengenai penawar racun dan cara penggunaannya.
2.6.3 Kegunaan Sistem Formularium
Suatu sistem formularium yang dikelola dengan baik mempunyai tiga kegunaan
yang memberikan tiga keuntungan atau manfaat untuk rumah sakit. kegunaannya
yaitu:
a)

Membantu meyakinkan mutu dan ketepatan penggunaan obat dalam rumah


sakit;

b) Bahan edukasi bagi staf tentang terapi obat yang tepat;


c)

Memberi rasio manfaat-biaya yang tertinggi, bukan hanya sekedar


pengurangan harga.

Keuntungan dari penggunan formularium di rumah sakit, adalah:


1. Para dokter dan staf profesional lainnya dengan keahlian bidang pokok
utama untuk tiap kategori obat dapat mengetahui obat yang secara rutin
tersedia bagi perawatan penderita. Misalnya seorang dokter penyakit
dalam ingin menggunakan suatu obat mata antiinfeksi, memilih diantara
formulasi yang oleh doker spesialis mata paling dipercaya.
2. Sebagai bahan edukasi tentang obat. Formularium harus memuat sejumah
pilihan terapi obat yang wajar, yang jenisnya dibatasi secukupnya agar
anggota staf dapat mengetahui dan mengingat obat formularium yang
mereka gunakan secara rutin.
3. Keuntungan ekonomi pada rumah sakit tumbuh dalam berbagai cara.
Dengan suatu formularium yang dibatasi, IFRS dapat mempertahankan
suatu pembelian dan sistem pengendalian perbekalan yang lebih efisien.
2.6.4 Komposisi Formularium
Sesuai dengan peraturan, formularium harus terdiri atas tiga bagian pokok, yaitu:
1. Bagian pertama: informasi tentang kebijakan dan prosedur rumah sakit
tentang obat.
2. Bagian kedua: monografi obat yang diterima masuk formularium.
3. Bagian ketiga: informasi khusus.

2.6.5

Kriteria Penerimaan dan Penghapusan Produk Obat ke atau dari


Formularium Rumah Sakit

Pemilihan kriteria kelayakan suatu produk obat dapat diterima dalam formularium
adalah hal yang sulit dan menyusahkan, ini merupakan tugas dari PFT. Dalam
pemilihan obat ini PFT dibantu staf spesialis untuk mengevaluasi produk obat
yang umum digunakan dalam praktik spesialisasinya guna dicantumkan dalam
formularium. Beberpa kriteria umum untuk peneriman dan penghapusan produk
obat dari formularium sebagai berikut: faktor institusional, faktor obat, dan faktor
harga.

Beberapa kriteria umum untuk penerimaan dan penghapusan produk obat ke/dari
formularium adalah sebagai berikut :
a) Faktor institusional
Produk obat yang tertera pada formularium adalah obat yang sesuai dengan
keperluan untuk perawatan penderita sesuai dengan pola penyakit dan
populasi penderita penyakit tertentu di rumah sakit tersebut.
b) Faktor obat
Yang perlu diperhatikan dari faktor obat adalah karakteristik biofarmasi,
farmakologi, farmakokinetik, terapi klinik, rute pemberian, cara penyiapan,
dan cara penyimpanan.
c) Faktor harga
PFT harus mempertimbangkan harga obat. Keputusan akhir adalah
pertimbangan ilmiah dan ekonomi dan cara rumah sakit dapat memberikan
perawatan penderita yang paling mungkin dengan biaya paling sedikit.
2.7

Rekam Medik(5)

Rekam medik adalah sejarah ringkas, jelas, dan akurat dari kehidupan dan
kesakitan penderita, ditulis dari sudut pandang medik.
Setiap rumah sakit dipersyaratkan mengadakan dan memelihara rakaman medik
yang memadai dari setiap penderita, baik untuk penderita rawat tinggal maupun
penderita rawat jalan. Rekam medik harus secara akurat didokumentasikan, segera
tersedia, dapat digunakan, mudah ditelusuri kembali, dan lengkap informasi.
Kegunaan rekam medik antara lain :
a. Digunakan sebagai dasar perencanaan dan keberlanjutan perawatan pasien
b. Merupakan suatu sarana komunikasi antar dokter dan setiap profesional yang
berkontribusi pada perawatan pasien
c. Melengkapi bukti dokumen terjadinya atau penyebab kesakitan pasien dan
penanganan atau pengobatan selama tiap tinggal di rumah sakit
d. Digunakan sebagai dasar untuk kaji ulang studi dan evaluasi perawatan yang
diberikan kepada pasien
e. Membantu perlindungan kepentingan hukum pasien, rumah sakit dan praktisi
yang bertanggungjawab

f. Menyediakan data untuk digunakan dalam penelitian dan pendidikan


g. Sebagai dasar perhitungan biaya, dengan menggunakan data dalam rekaman
medik, bagian keuangan dapat menetapkan besarnya biaya pengobatan
seorang pasien.
Rekaman medik berisi data-data tentang pasien meliputi data identifikasi, sejarah
famili pribadi, sejarah penyakit yang diderita sekarang, pemeriksaan fisik,
pemeriksaan khusus seperti hasil laboratorium klinis dan diagnosis sementara,
sejarah penggunaan obat, tindakan perawatan yang akan dijalani pasien serta
pemantauan terapi obat.
Sistem Distribusi Obat (5)

2.8

Salah satu tahap dalam proses penggunaan obat adalah penyampaian sediaan obat
dari IFRS sampai kepada pasien untuk digunakan. Proses penyampaian sediaan
obat yang diminta dokter dari IFRS untuk pasien tertentu sampai ke daerah tempat
pasien dirawat disebut pendistribusian obat.
2.8.1
a.

Sistem distribusi obat terbagi menjadi 2, yaitu :

Sistem Pelayanan Terpusat (Sentralisasi)


Sentralisasi

adalah

sistem

pendistribusian

perbekalan

farmasi

yang

dipusatkan pada suatu tempat, yaitu instalasi farmasi. Pada sistem ini, semua
kebutuhan perbekalan farmasi setiap unit pemakai, baik untuk kebutuhan
individu maupun kebutuhan barang dasar ruangan disuplai langsung dari
instalasi farmasi.
b.

Sistem Pelayanan Terpadu (Desentralisasi)


Desentralisasi adalah sistem pendistribusian perbekalan farmasi yang
mempunyai cabang unit perawatan atau pelayanan. Cabang ini dikenal
dengan istilah depo farmasi. Pada sistem desentralisasi penyimpanan dan
pendistribusian perbekalan farmasi ruangan dilayani oleh depo farmasi.

2.8.2

Berdasarkan distribusi perbekalan farmasi ke pasien

Berdasarkan distribusi perbekalan farmasi ke pasien dibagi menjadi 4, yaitu :


a.

Sistem Resep Individual

Sistem resep individual yaitu sistem penyampaian obat kepada pasien rawat
tinggal sesuai dengan yang ditulis pada order atau resep dokter oleh IFRS secara
langsung ke ruangan dimana pasien tersebut dirawat.
Keuntungan sistem resep individual antara lain:
a) Semua resep atau order dikaji langsung oleh apoteker, yang juga dapat
memberikan keterangan langsung atau informasi kepada perawat
berkaitan dengan obat pasien
b) Memberi kesempatan interaksi professional antara apoteker, dokter,
perawat, dan pasien
c) Memungkinkan pengendalian yang lebih dekat atas perbekalan
d) Mempermudah penagihan biaya obat pasien
Keterbatasan sistem resep individual yaitu :
a) Kemungkinan keterlambatan sediaan obat sampai pada pasien
b) Jumlah kebutuhan personel di IFRS meningkat
c) Memerlukan jumlah perawat dan waktu yang lebih banyak untuk
penyiapan obat di ruang pada waktu konsumsi obat
d) Terjadinya kesalahan obat karena kurang pemeriksaaan pada waktu
penyiapan konsumsi.

b.

Sistem Persediaan Lengkap di Ruangan

Sistem distribusi persediaan lengkap di ruang yaitu sistem penyampaian obat


kepada pasien rawat tinggal sesuai dengan yang ditulis pada order atau resep
dokter yang disiapkan dari persediaan di ruang oleh perawat, dan dengan
mengambil dosis/unit obat dari wadah persediaan langsung ke ruangan dimana
pasien tersebut dirawat. Pada sistem ini semua obat yang dibutuhkan pasien
tersedia dalam ruang penyimpanan obat di ruangan tersebut, kecuali obat yang
jarang digunakan atau obat yang sangat mahal.

Keuntungan sistem persediaan lengkap di ruang antara lain :


a) Obat yang diperlukan segera tersedia bagi pasien
b) Peniadaan pengembalian obat yang tidak terpakai ke IFRS
c) Pengurangan penyalinan kembali order obat
d) Pengurangan jumlah personel IFRS yang diperlukan
Keterbatasan sistem persediaan lengkap di ruang antara lain :
a) Kesalahan obat sangat meningkat karena order/resep tidak dikaji oleh
apoteker
b) Persediaan obat di unit perawat meningkat, dengan fasilitas ruangan yang
sangat terbatas
c) Pencurian obat meningkat
d) Meningkatnya bahaya karena kerusakan obat
e) Diperlukan waktu tambahan bagi perawat untuk menangani obat
f)

c.

Meningkatnya kerugian karena kerusakan obat.

Sistem Kombinasi Resep Individual dan Persediaan Lengkap di Ruangan

Pada sistem ini jenis dan jumlah obat yang tersedia di ruangan ditetapkan oleh
PFT dengan masukan dari IFRS dan dari pelayanan keperawatan. Obat yang
disediakan di ruangan adalah obat yang diperlukan oleh banyak pasien, setiap hari
diperlukan, dan biasanya adalah obat yang harganya relatif murah, mencakup obat
resep atau obat bebas.
Sistem distribusi ini memiliki beberapa keuntungan yaitu :
a) Semua resep/order individual dikaji langsung oleh apoteker
b) Adanya kesempatan interakasi professional antara dokter-apotekerperawat-pasien
c) Obat yang diperlukan dapat segera tersedian bagi pasien (obat persediaan
di ruang)
d) Beban IFRS dapat berkurang

Keterbatasan dari sistem distribusi ini antara lain :


a) Kemungkinan keterlambatan sediaan obat sampai kepada pasien (obat
resep individual)
b) Kesalahan obat dapat terjadi (obat dari persediaan di ruang).

d.

Sistem Unit Dosis Tunggal

Sistem unit dosis tunggal adalah suatu sistem pendistribusian obat berdasarkan
order/resep dari dokter kepada pasien terdiri atas satu atau beberapa jenis obat
yang masing-masing dalam kemasan dosis unit tunggal dalam jumlah persediaan
yang cukup untuk suatu waktu tertentu.
Keuntungan dari sistem distribusi ini yaitu :
a) Dapat mengurangi kesalahan obat
b) Mengurangi keterlibatan perawat dalam penyiapan obat
c) Pengurangan kerugian biaya obat yang tidak terbayar oleh pasien
d) Meniadakan pencurian dan pemborosan obat
e) Kemasan dosis unit secara tersendiri-sendiri diberi etiket dengan nama
obat, kekuatan, nomor kendali dan kemasan tetap utuh sampai obat siap
dikonsumsikan pada pasien
f) Apoteker dapat datang ke unit perawat/ruang pasien, untuk melakukan
konsultasi obat, membantu memberi masukan kepada tim, sebagai upaya
yang diperlukan untuk perawatan pasien yang lebih baik
g) Peningkatan pengendalian obat dan pemantauan penggunaan obat
menyeluruh
Keterbatasan sistem unit dosis tunggal antara lain :
a) Sistem ini memerlukan biaya yang besar
b) Jumlah personel yang dibutuhkan banyak.

BAB III
TINJAUAN KHUSUS
RUMAH SAKIT MUHAMMADIYAH BANDUNG

3.1

Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung(RSMB)

3.1.1

Sejarah Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung

Tahun 1965, sebelum muktamar muhammadiyah ke-36 diselenggarakan oleh


gubernur provinsi jawa barat. Mayor Jendral Mashudi meminta kepada kepala
pimpinan wilayah Muhammadiyah Jawa Barat pada masa kepemimpinan Bapak
H.M Yunus Anis agar memprakarsai berdirinya sebuah rumah sakit islam di
Bandung. Alasannya adalah kerena sudah ada lima yayasan yang akan mendirikan
rumah sakit islam namun tidak pernah terwujud.
Sebagai tindak lanjut dan adanya keinginan mendirikan rumah sakit yang
bernafaskan islam,

maka muktamar muhammadiyah

yang ke-36

yang

dilaksanakan pada bulan juli 1965 di Bandung menghasilkan suatu keputusan agar
setiap Provinsi di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia dibangun sebuah
rumah sakit, sekolah perawat, dan sekolah kebidanan.
Terdorong atas tanggungjawab dan rasa keprihatinan umat islam di Bandung
khususnya, direncanakan untuk membangun sebuah rumah sakit bernafaskan
islam, dengan melihat kenyataan di Bandung ini hanya ada lima rumah sakit
swasta milik non muslim. Niat ini kemudian disampaikan dalam rapat kerja
majelis pendidikan dan kesejahteraan umat (PKU), agar di Bandung segera
didirikan Rumah Sakit Muhammadiyah, yang kemudian disetujui untuk didirikan.
Langkah awal segera dilakukan dalam menentukan lokasi berdirinya titik lokasi
berdirinya Rumah Sakit Muhammadiyah, yaitu dengan meminta saran kepada
Walikota Kotamadya Bandung, yang dijabat oleh Bapak E. Sukarna Widjaya dan
Kepala Kesehatan Bapak Dr. Uton Muchtar Rafei MPH, bahwa rumah sakit
Muhammadiyah harus segera dibangun diwilayah karees setelah dianalisis sesuai
dengan rencana pembangunan kota, karena wilayah-wilayah lain pelayanan telah
dipenuhi.

Pimpinan wilayah muhammadiyah saat itu langsung mengadakan musyawarah


dengan pimpinan muhammadiyah wilayah Priangan, pimpinan Muhammadiyah
cabang Bandung lama, bagian PKU cabang, pimpinan Aisyiyah cabang Bandung
lama. Hasil dari musyawarah tersebut adalah berupa keputusan bahwa lokasi
gedung Panti Asuhan Taman Harapan Muhammadiyah dan Asrama Putri
Aisyiyah agar ditukar amal usahanya dengan Rumah Sakit Islam Muhammadiyah.
Sesuai dengan berita acara serah terima gedung nomor 130-47/13 tertanggal 1
September 1976, maka panti asuhan Taman Harapan Muhammadiyah yang
semula terletak di jalan Banteng Nomor 53, dipindahkan ke jalan Nilem Nomor
09 (bekas poliklinik bersalin muhammadiyah cabang lengkong). Sedangkan
asrama putri Aisyiyah di pindah ke asrama muslihat di jalan Buah batu Bandung.
Adapun yang menjadi alasan didirikannya Rumah Sakit Muhammadiyah di bekas
lokasi panti asuhan tersebut, adalah sebagai berikut:
1. Biaya yang dikeluarkan untuk perbaikan tidak begitu banyak karena hanya
parbaikan lokal dan kamar-kamar
2. Sudah dimilikinya perizinan dari Departemen Sosial
3. Fasilitas air dan listrik sudah memadai
4. Adanya kemudahan dalam perolehan izin dari pemerintah kota Bandung
5. Adanya persetujuan dari gubernur dan walikota
6. Adaanya dukungan dari masyarakat dan keluarga Muhammadiyah
7. Usaha dan kerja pembangunan terbatas pada pengadaan peralatan dan
renovasi yang bersifat sederhana.
Atas dasar itu, maka akhirnya rumah sakit Muhammadiyah Bandung dapat
dibangun dan dibuka secara resmi oleh Gubernur Jawa Barat beserta pimpinan
Muhammadiyah pada hari sabtu tanggal 17 November 1968. Pada saat itu Rumah
Sakit Muhammadiyah Bandung hanya memiliki fasilitas yang terbatas,
diantaranya yaitu, pelayanan klinik umum, pusat kesehatan (Health Center),
labolatorium klinik, ruangan penderita penyakit umum dan khusus, serta rumah
sakit bersalin dan Balai Kesehatan Ibu dan Anak (BKIA).
Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung bartugas melaksanakan upaya kesehatan
serta berdaya guna dan berhasil guna dengan mengutamakan upaya penyembuhan
dan pemulihan yang dilaksanakan secara seksama dan terpadu dengan upaya

peningkatan kesehatan dan pencegahan penyakit. Dalam memenuhi kesehatan


masyarakat, dilaksanakan atas tanggung jawab untuk memenuhi palayanan medis,
serta sebagai media dakwah islamiyah.
Sesuai denga fasilitas yang dimiliki oleh Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung,
maka rumah sakit ini termasuk kategori rumah sakit umum kelas C yang
memberikan pelayanan medis yang bersifat umum serta mempunyai pelayanan
medis spesialis yang meliputi spesialis anak, jiwa, bedah, penyakit dalam,
kebidanan dan kandungan, THT, saraf, kulit dan kelamin, mata, serta bedah
mulut.

3.1.2

Status Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung

Nama

: Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung (RSMB)

Kelas

: Setara kelas C

Tanggal berdirinya

: 17 November 1968

Status pemilik

: Amal Usaha PW Muhammadiyah Jawa Barat

Status rumah sakit

: Akreditasi lulus tingkat lengkap (16 pelayanan)

Jumlah tempat tidur

: 154 tempat tidur

Alamat

: Jl. KH. Ahmad Dhlan No.53 Bandung Telepon (022)


7301062

Luas tanah

: 7.751 m2

3.1.3 Visi, Misi, Motto dan tujuan Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung
- Visi Rumah Sakit
Terwujudnya rumah sakit islam modern yang memiliki kemampuan
handal, mampu bersaing, dan terciptanya pelayanan yang memuaskan bagi
masyarakat dan konsumen.
- Misi Rumah Sakit
Misi Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung adalah sebagai berikut :
Memiliki sistem penyelenggaraan rumah sakit yang bermutu, agar dapat
memenuhi kebutuhan masyarakat dan konsumen.
Mengelola rumah sakit yang berkualitas, profesional, otonom, Islami
memiliki akuntabilitas, kredibilitas yang tinggi serta dapat mengevaluasi

diri yang dilandasi iman dan amal saleh dalam rangka ibadah kepada Allah
dan Ikhsan terhadap sesama hamba Allah.
Memanfaatkan dan mengembangkan potensi sumber daya Rumah Sakit
Muhammadiyah

Bandung

yang

berkelanjutan

dan

berwawasan

lingkungan.
Menjadikan Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung dapat menarik
penanam modal dalam pengembangan upaya pelayanan Rumah Sakit.

Tujuan Rumah Sakit


Dapat memberikan pelayanan kesehatan paripurna secara profesional,
berkualitas, menjunjung kode etik rumah sakit, dan islami bagi semua
lapisan masyarakat sehingga terwujud citra rumah sakit Islam yang baik.

3.1.4 Struktur Organisasi Rumah Sakit


Susunan organisasi Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung dipimpin oleh seorang
Direktur Rumah Sakit yang membawahi Wakil Direktur Umum dan Keuangan,
Wakil Direktur Yanmed dan Keperawatan, Wakil Direktur SDI dan Manajemen
Pengembangan Dakwah. Wakil Direktur Umum dan Keuangan membawahi
manajemen keuangan, manajemen logistik, manajemen umum. Wakil Direktur
Medik dan Keperawatan membawahi manajer pelayanan medik, penunjang
medik, dan keperawatan dan secara langsung mengawasi komite keperawatan.
Wakil Direktur SDI dan Pengebangan Dakwah rumah sakit membawahi bidang
syiar Islam dan pengembangan dakwah. Direktur Rumah Sakit secara langsung
membawahi Satuan Pengawas Intern (SPI), humas & legal, dan komite-komite.
Bagan struktur organisasi rumah sakit Muhammadiyah dapat dilihat pada
Lampiran 1 Gambar III.1, 2, 3, 4

3.1.5 Sumber Daya Manusia


Jumlah sumber daya insani yang ada di Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung
hingga saat ini adalah 441 orang dengan komposisi sebagai berikut:
Tabel 3.1 Sumber Daya Insani Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung
No

Jenis kepegawaian

Jumlah

Dokter Tetap

10

2,27

Paramedis Keperawatan

209

47,40

Non Paramedis Keperawatan

86

19,50

Non Paramedis Non Keperawatan

136

30,83

441

100

Jumlah

3.1.6

Jenis Pelayanan di Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung

Jenis Pelayanan di Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung, antara lain:


1.

Pelayanan Rawat Jalan, meliputi:


a. Pelayanan poli umum
b. Pelayanan unit gawat darurat
c. Pelayanan hemodialisa

2.

Pelayanan Rawat Inap, meliputi:


a. Pelayanan di ruang perawatan Dewi Sartika
b. Pelayanan di ruang perawatan Multazam
c. Pelayanan di ruang perawatan Raudhah
d. Pelayanan di ruang perawatan Kebidanan
e. Pelayanan di ruang perawatan Intensive Care Unit (ICU)
f. Pelayanan di ruang perawatan perinatologi
3. Pelayanan penunjang, meliputi:
a. Instalasi Farmasi
b. Instalsi Laboratorium
c. Instalasi Radiologi

d. Instalasi Gizi
e. Pelayanan Rekam Medik
f. Pelayanan Rehabilitasi Medik

3.2

Instalasi Farmasi RSMB

Instalasi Farmasi Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung (RSMB) berada di


bawah wakil direktur Yanmed dan Keperawatan. Kepala instalasi farmasi
merupakan pimpinan dalam IFRS. Yang bertanggungjawab menyelenggarakan
pengelolaan yang dilakukan di IFRS. Instalasi farmasi RSMB menyelenggarakan
pengelolaan perbekalan farmasi dan pelayanan farmasi klinik. Pelayanan farmasi
tersebut diselenggarakan dengan visi dan misi. Selain itu terdapat bagan
organisasi yang mencerminkan penyelenggaraan dari pelayanan kefarmasian di
IFRS RSMB. Denah ruangan instalasi farmasi Rumah Sakit Muhammadiyah
Bandung dapat dlihat pada Lampiran 10 Gambar III.18
3.2.1

Visi, Misi, dan Tujuan

Visi dan misi dari Instalasi Farmasi Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung
adalah:
1. Mengadakan dan menyiapkan terapi obat yang optimal bagi seluruh pasien
untuk menjamin pelayanan terapi obat yang profesional dan memberi
kepuasan kepada pasien dan seluruh unit terkait.
2. Mengembangkan kompetensi sumber daya manusia sehingga dapat
berperan dalam pelayanan farmasi yang baik.

Motto Rumah Sakit Muhammadiyah


Motto Instalasi Farmasi RSBM diambil dari kata RESEP yang merupakan
singkatan dari:
1. Ramah
2. Efisien
3. Senyum dan sapa
4. Efektif
5. Puaskan pasie

Tujuan IF-RSMB antara lain: memberikan manfaat kepada penderita dan Rumah
Sakit Muhammadiyah Bandung, menyediakan sediaan farmasi yang bermutu
untuk penderita rawat jalan dan rawat inap dan menjamin praktek kefarmasian
yang profesional dan memelihara etika profesi.

3.2.2

Struktur Organisasi

Instalasi Farmasi RSBM memiliki struktur organisasi yang dipimpin oleh


seseorang kapala instalasi farmasi. Kepala instalasi farmasi dibantu oleh tim
dalam melaksanakan tugas-tugasnya yang berkaitan dengan pengelolaan
perbekalan farmasi.
1. Kepala instalasi farmasi rumah sakit
2. Pengelolaan perbekalan kesehatan
3. Petugas distribusi
4. Pelayanan farmasi klinik dan peningkatan mutu pelayanan
5. Petugas administrasi
Struktur organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung
(IFRSMB) dapat dilihat pada Lampiran 2 Gambar III.5.

3.2.3

Sumber Daya Manusia

Sumber daya manusia yang bekerja di instalasi farmasi RSMB terdiri dari:
2 orang apoteker, yaitu seorang yang menjadi pimpinan atau kepala instalasi
farmasi rumah sakit dan seorang apoteker yang berfungsi sebagai penanggung
jawab dalam pelayanan informasi obat.
1.

Kepala Instalasi Farmasi


kepala istalasi farmasi rumah sakit Muhammadiyah Bandung adalah seorang
apoteker yang bertugas:
-

Memimpin, membina, dan mengawasi semua kegiatan kefarmasian baik


dalam fungsi Farmasi Klinik maupun Non-Klinik

Menetapkan sasaran jangka pendek dan jangka panjang berdasarkan visi


dan misi rumah sakit

Mengevaluasi hasil kerja instalasi farmasi sebagai bahan perencanaan


kerja selanjutnya

Selain menjalankan tugasnya, kepala instalasi farmsi RSMB juga memiliki


beberapa tanggung jawab, yaitu:
1. Ketepatan pembagian tugas staf dan kebenaran petunjuk pelaksanaan tugas
serta petunjuk teknis operasional.
2. Ketepatan dan kebenaran administrasi farmasi
3. Ketepatan pelayanan farmasi yang diberikan kepada pasien
4. Ketepatan dan keobyektifan pelaksanaan kerja bagi staf
5. Ketepatan dan kebenaran dalam memberikan saran dan atau pertimbangan
6. Kelengkapan dan kebenaran dalam laporan
2. Apoteker penanggungjawab pengelolaan perbekalan kesehatan dan pelayanan
informasi obat.
Sebagai apoteker penanggung jawab pengelola perbekalan kesehatan, memiliki
tugas membuat perencanaan pembelian perbekalan farmasi, melaksanakan
pembelian farmasi, menandatangani Surat Pemesanan (SP) pembelian perbekalan
farmasi, melakukan pengelolaan terhadap penerimaan dan penyimpanan
perbekalan farmasi di gudang instalasi farmasi, mengelola pendistribusian
perbekalan farmasi, membuat laporan hasil pelaksanaan tugas dan melakukan
evalusi terhadap tugas yang dilaksanakan. Sedangkan sebagai apoteker
penanggung jawab pelayanan informasi obat yaitu memiliki tugas dalam
memberikan pelayanan informasi dan konsultasi obat.
3.

Asisten apoteker, terdiri atas 19 orang dan bertugas sebagai petugas

perencanaan dan pengadaan, petugas penerimaan dan penyimpanan, petugas


distribusi dibagian pelayanan resep, depo farmasi, dan produksi.

3.2.4

Fasilitas Instalasi Farmasi

Fasilitas seperti ruangan, peralatan dan perbekalan farmasi harus disediakan untuk
menjalankan fungsi profesional dari IFRS. Instalasi RSMB juga telah
menyediakan fasilitas-fasilitas yang diperlukan, seperti:
1. Gudang instalasi farmasi
Gudang instalasi farmasi RSMB terletak di lantai 2, berdekatan dengan
IFRS, hal tersebut bertujuan agar bertugas dapat memastikan atau
mengirim perbekalan kesehatan secara cepat ke unit distrubusi. Gudang

instalasi farmasi RSMB telah disusun sedemikian rupa dengan


memperhatikan kondisi gudang meliputi sanitasi, temperatur, sinar, atau
cahaya, kelembaban, ventilasi dan pemisahan antar produk, pemisahan
dibuat dengan tujuan untuk menjamin mutu produk, menjaga keamanan
petugas dan mencegah kehilangan atau kerusakan produk.
2. Ruang Peracikan
Ruang peracikan berlokasi di lantai 2. Letaknya terpisah dengan ruang
penyerahan obat. Antara ruang peracikan dengan ruang penyerahan obat
terdapat penghubung yang memungkinkan staf IFRS dapat bekerja dengan
lebih efisien dan cepat. Di dalam ruangan peracikan disediakan peralatan
yang berfungsi untuk meracik obat. Pada bagian depan ruang peracikan
merupakan tempat penyimpanan perbekalan kesehatan meliputi obat dan
alat kesehatan.
3. Ruang Kantor
Ruang kantor IFRS RSMB berada di lantai 2. Ruang kantor terbagi
menjadi ruangan untuk kepala instalasi farmasi dan ruang staf
administrasi. Ruang kepala instalsi farmasi dilengkapi dengan beberapa
fasilitas seperti lemari buku, meja, kursi, komputer untuk menunjang
pekerjaan dari kepala IFRS. Sedangkan ruang staf administrasi juga
dilengkapi dengan beberapa komputer yang digunakan untuk memasukan
data dan pembuatan laporan.
4. Ruang Penyerahan Obat
Ruangan ini terletak dilantai 1. Lokasinya berdekatan dengan poli
spesialis, sehingga memberi kemudahan pada pasien apabila akan
membeli obat, di dekat ruang penyerahan obat terdapat ruang khusus
untuk konseling.

3.3

Pengelolaan Perbekalan Farmasi

Pengelolaan perbekalan farmasi merupakan siklus kegiatan yang dimulai dari


perencanaan sampai dengan evaluasi yang saling terkait antar satu dengan yang
lain. Kegiatannya mencakup perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan,
pendistribusian, pengendalian, pencatatan dan pelaporan, penghapusan, serta

monitoring dan evaluasi. Dalam pelaksanaan pengelolaan perbekalan farmasi


terdapat standar operasional yang digunakan, standar tersebut dijadikan sebagai
pedoman teknis dalam malaksanakan kegiatan di instalasi farmasi RSMB.
3.3.1

Perencanaan dan Pengadaan Perbekalan Farmasi

Kegiatan perencanaan perbekalan farmasi di IFRS adalah menentukan jenis dan


jumlah perbekalan farmasi sesuai dengan kebutuhan palayanan kesehatan rumah
sakit. Dalam pelaksanaan perencanaan dan pengadaan, perlu dilakukan pemilihan
yang matang sehingga perbekalan farmasi dapat digunakan secara baik. Pemilihan
obat di IFRS RSMB merujuk pada formularium rumah sakit yang ditetapkan oleh
panitia farmasi dan terapi. Sedangkan untuk pendekatan perencanaan kebutuhan
dilakukan dengan menggunakan metode morbiditas atau angka kesakitan dan pola
konsumsi.
Adapun prosedur pemilihan dan pengadaan perbekalan farmasi di IFRS RSMB
adalah sebagai berikut:
-

Setiap hari bagian perencanaan dan pengadaan membuat rencana pesan


perbekalan farmasi dengan melihat jumlah perbekalan farmasi yang banyak
keluar dan jumlah persediaan di gudang IFRS

Daftar rencana pesanan perbekalan farmasi tersebut kemudian diusulkan


kapada kepala IFRS untuk dikoreksi dan disetujui

Apabila rencana pesanan telah disetujui, maka perbekalan farmasi dapat


dipesan ke PBF via telefon atau melalui petugas PBF yang datang. Tetapi bila
rencana pesanan tidak disetujui, maka bagian perencanaan dan pengadaan
akan memperbaiki rencana pesanan tersebut

Penerimaan dan Penyimpanan Perbekalan Farmasi

3.3.2

Penerimaan Perbekalan Farmasi dari Pedagang Besar Farmasi

Penerimaan perbekalan kesehatan dari Pedagang Besar Farmasi (PBF) adalah


suatu kegiatan yang dipesankan oleh petugas pengadaan ke PBF berdasarkan
perencanaan pesanan obat yang telah disetujui oleh Kepala Instalasi Farmasi..
Penerimaan perbekalan farmasi dari pedagang besar farmasi (PBF) dilakukan di
gudang farmasi pada saat jam kerja (08.00 14.30).

Prosedur penerimaan perbekalan farmasi dari pedagang besar farmasi (PBF)


adalah sebagai berikut:
-

Petugas langsung menerima perbekalan farmasi yang dikirim

Perbekalan farmasi yang diterima diperiksa kesesuaiannya dengan faktur dan


dengan daftar pesanan dari bagian perencanaan dan pengadaan

Jika perbekalan farmasi yang diterima telah sesuai dengan pesanan maka
petugas gudang menandatangani faktur (3 rangkap)

Faktur

yang telah ditandatangani

kemudian diserahkan ke

bagian

administrasi. Bagian perencanaan dan pengadaan, disimpan sebagai arsip


pergudangan dan faktur asli diserahkan kembali ke PBF
-

Jika perbekalan farmasi yang diterima tidak sesuai dengan pesanan maka
perbekalan farmasi dikembalikan ke PBF lalu dibuat retur pengembalian

Proses penerimaan perbekalan farmasi di IFRS RSMB dilakukan oleh petugas


yang terlatih dan mengetahui sifat penting dari perbekalan farmasi yang dikirim.
Penerimaan dapat dilakukan pada jam kerja atau diluar jam kerja di bagian
gudang farmasi. Semua perbekalan farmasi yang diterima harus diperiksa kembali
dan disesuaikan dengan order pembelian rumah sakit. Alur prosedur perencanaan
dan pengadaan dapat dilihat pada Lampiran 4 Gambar III.7
3.3.3

Penyimpanan Perbekalan Farmasi

Perbekalan farmasi yang diterima dari PBF dan telah diperiksa ulang oleh petugas
IFRS dapat langsung disimpan di bagian gudang IFRS. Penyimpanan perbekalan
farmasi di IFRS RSMB dilakukan berdasarkan jenis barang, bentuk sediaan dan
disusun secara alfabetis. Obat-obatan yang tidak stabil pada suhu kamar dapat
disimpan pada lemari pendingin, obat golongan narkotika dan psikotropika
disimpan dalam lemari besi dengan pintu ganda yang terkunci. Sedangakan alat
kesehatan disimpan sesuai dengan ukurannya. Pengeluaran perbekalan farmasi
IFRS dilakukan dengan menggunakan prinsip First in First Out (FIFO) dan first
Expired First Out (FEFO).

3.3.4

Produksi dan Pengemasan Kembali Perbekalan Farmasi

Pengemasan kembali dilakukan apabila perbekalan farmasi dibeli dalam jumlah


besar dan harus dikemas secara sederhana untuk kepentingan pasien. Pengemasan
kembali tersebut dilakukan sesuai dengan prosedur yang tertulis didalam
farmakope indonesia. Setelah itu sediaan diberi etiket dan disimpan dalam lemari
penyimpanan.

3.3.5

Pengelolaan Perbekalan Kesehatan yang Rusak/Kadaluarsa

Pengelolaan perbekalan kesehatan yang rusak/kadaluarsa adalah perbekalan


kesehatan yang sudah memasuki batas aman untuk digunakan. Perbekalan
kesehatan yang mendekati kadaluarsa diinformasikan kepada staf medik melalui
PFT atau ditukarkan kepada Pedagang Besar Farmasi (PBF)/distributor.
Perbekalan kesehatan yang sudah memasuki waktu daluarsa/rusak diusulkan
untuk dilakukan pemusnahan

3.3.6

Distribusi Obat

Sistem distribusi obat yang diterapkan di RSMB adalah sistem distribusi obat
kombinasi, yaitu sistem distribusi obat resep individual sentralisasi dan persediaan
sebagian di ruangan dan dosis unit. Persediaan sebagian di ruangan berarti
persediaan perbekalan yang ada di ruangan (depo farmasi) terbatas untuk alat-alat
kesehatan dan obat-obat darurat (live saving drugs). Jenis dan obat yang tersedia
di ruang ditetapkan oleh Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) dengan masukan dari
IFRS dan pelayanan kefarmasian.
1. Pendistribusian Perbekalan Farmasi untuk Paien Rawat Jalan
Distribusi adalah kegiatan menyalurkan perbekalan farmasi di rumah sakit
untuk pelayanan individu dalam proses terapi bagi pasien rawat inap
maupun rawat jalan. Sistem distribusi obat bagi pasien rawat jalan di
RSMB menggunakan sistem distribusi resep individu. Resep yang ditulis
oleh dokter untuk pasien kemudian dibawa ke instalasi farmasi oleh pasien
yang selanjutnya perbekalan farmasi akan disiapkan dan didistribusikan
melalui IFRS. Alur sistem distribusi pasien rawat inap dapat dilihat pada
Lampiran 5 Gambar III.9

2. Pendistribusian Perbekalan Farmasi untuk Pasien Rawat Inap


Sistem distribusi obat untuk pasien rawat inap di RSMB menggunakan
sistem distribusi kombinasi, artinya perbekalan farmasi dapat diperolah
secara langsung oleh pasien melalui resep individu di IFRS, atau dapat
diperoleh dari ruang perawatan. Perbekalan farmasi yang tersedia di ruang
perawatan berada dalam jumlah yang terbatas dan jenis yang disediakan
adalah yang sering digunakan oleh pasien. Sistem distribusi persediaan
lengkap di ruangan diterapkan pada ruangan di RSMB, seperti instalasi
gawat darurat, ruang ICU, ruang operasi, ruang kebidanan, ruang
perawatan umum, ruang dewi sartika dan ruang perawatan multazam. Alur
sistem distribusi pasien rawat inap dapat dilihat pada Lampiran 5 Gambar
III.8

3. Pelayanan Perbekalan Farmasi untuk Ruangan Perawatan dan Unit


Penunjang Diagnostik
Pelayanan perbekalan kesehatan untuk ruang perawatan dan unit
penunjang

diagnostik

adalah

pelayanan

instalasi

farmasi

dalam

mendistribusikan obat atau alat kesehatan habis pakai dan alat atau bahan
yang diperlukan oleh ruang perawatan dan unit penunjang diagnostik
untuk kebutuhan pasien. Pendistribusian perbekalan farmasi ke pasien
dilakukan oleh petugas ruangan atau unit dalam kendali instalasi farmasi.
Penyediaan di ruangan dilakukan setiap hari. Adapun perbekalan
kesehatan yang dikirim adalah perbekalan farmasi yang sebelumnya telah
digunakan untuk tindakan medis. Sehingga jumlah perbekalan farmasi
yang ada sama seperti jumlah sebelumnya. Untuk biaya penggunaan
perbekalan farmasi akan diperhitungkan bersamaan dengan biaya lain
ketika pasien akan pulang.
4. Pelayanan Resep untuk Sistem Unit Dosis
Sistem distribusi dosis unit juga dilakukan di RSMB pada ruang pelayanan
Dewi Sartika (VIP). Pemberian perbekalan dosis unit ini menjadi
tanggungjawab para petugas yang ikut melakukan perawatan pasien,
seperti staf medis, petugas IFRS dan perawat. Pelaksanaannya adalah

mengemas perbekalan farmasi dalam dosis tunggal yang kemudian siap di


Dispensing kepada pasien untuk dikonsumsi. Kebanyakan perbekalan
farmasi dibuat dosis tunggal tidak lebih dari 24 jam persediaan dosis, dan
langsung diantar ke ruang perawatan pasien sesuai dengan waktu minum
obat. Form data pasien vip unit dosis dan etiket unit dosis dapat dilihat
pada Lampiran 9 Gambar III.16 dan III.17
3.3.6

Pencatatan dan Pelaporan

Pencatatan dan Pelaporan adalah pencatatan dan pelaporan terhadap nilai dari
seluruh perbekalan kesehatan yang disalurkan melalui unit distribusi baik yang
dibayar tunai, kredit maupun untuk keperluan ruang perawatan, unit penunjang
diagnostik dan lain-lain. Seluruh penjualan/penggunaan perbekalan kesehatan
harus dilakukan pencatatan dan pelaporan.
3.4

Pelayanan Narkotika dan Psikotropika

Narkotika yang memiliki sifat dapat mempengaruhi sistem saraf pusat ini menjadi
bagian yang penting dan harus diperhatikan oleh para staf IFRS. Proses
pengadaan, penyimpanan, pendistribusian, penggunaan sampai penghapusan
dilakukan dalam prosedur khusus. Kepala instalasi farmasi secara langsung
menjadi tanggungjawab dalam pelayanan narkotika. Kebijakan Penggunaan Obat
Narkotika dan Psikotropika, meliputi:
3.4.1 Penyimpanan
Penyimpanan narkotika dan psikotropika hanya di instalasi farmasi dalam lemari
khusus dan terkunci. Kunci lemari narkotika dan psikotropika dipegang oleh
apoteker atau asisten apoteker yang ditunjuk pada setiap shift.
3.4.2 Penulisan resep
Permintaan narkotika dan psikotropika harus dengan resep yang ditulis dokter
yang merawat penderita, secara lengkap mencantumkan nama, umur dan
alamat/ruang perawatan penderita, nama dokter, tanggal dan tempat ditulisnya
resep, nama obat, jumlah obat yang diperlukan sesuai kebutuhan pengobatan.
Resep untuk narkotika dan psikotropika harus ditandatangani oleh dokter penulis
resep dan tidak boleh menggunakan paraf. Dalam kondisi darurat atau segera

untuk pengobatan penderita, permintaan narkotika dan psikotropika dapat


dilakukan dengan peminjaman narkotika dan psikotropika untuk satu kali
pemberian sesuai dengan kebutuhan pengobatan penderita. Formulir peminjaman
tersebut harus diganti dengan resep asli yang diserahkan bersamaan dengan wadah
dan sisa obat.
3.4.3

Pelayanan resep

Instalasi Farmasi RSMB siap melayani resep narkotika dan psikotropika selama
24 jam dan ada petugas yang bertanggungjawab terhadap obat narkotika dan
psikotropika pada setiap shift. Untuk sediaan injeksi, narkotika dan psikotropika
hanya dilayani untuk satu kali dosis pemberian. Instalasi farmasi harus meminta
kembali wadah dan sisa obat untuk disimpan, dikumpulkan, dan dimusnahkan di
hadapan petugas yang berwewenang. Untuk sediaan narkotika oral dilayani untuk
penggunaan maksimal tiga hari. Instalasi Farmasi RSMB hanya melayani resep
narkotika dan psikotropika untuk keperluan pengobatan penderita RSMB. Lembar
resep yang mengandung narkotika diberi tanda khusus dan didokumentasikan
terpisah dari resep lainnya. IFRSMB wajib melaporkan penggunaan narkotika dan
psikotropika sesuai dengan peraturan yang berlaku.
3.4.4

Laporan penggunaan obat Narkotika dan Psikotropika

Narkotika dan psikotropika digunakan untuk pengobatan penderita RSMB


berdasarkan pertimbangan medik. Wadah dan sisa obat sediaan injeksi harus
diserahkan kembali ke IFRSMB. Pemakaian dan penjualan narkotika dan
psikotropika dilaporkan satu bulan sekali. Laporan dibuat rangkap empat yang
ditujukan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, dengan tembusan
kepada Kepala Dinas Kesehatan Propinsi, Kepala Balai Besar Pengawas Obat dan
Makanan (BBPOM) Bandung dan satu lembar disimpan sebagai arsip.
Form pencatatan keluar dan masuknya obat narkoika dan psikotropika dapat
dilihat pada lampiran 7 gambar III.12 dan III.13
3.5

Pelayanan Farmasi Klinik

Pelayanan farmasi klinik merupakan profesional yang bertanggungjawab dalam


menjamin penggunaan obat dan alat kesehatan sesuai dengan indikasi serta
efektif, aman dan terjangkau oleh pasien melalui penerapan pengetahuan,

keahlian, keterampilan dan perilaku apoteker serta kerja sama dengan pasien dan
profesional kesehatan lainnya. Pelayanan farmasi klinik di Rumah Sakit
Muhammadiyah Bandung diantaranya:
a.

Dispensing

Dispensing merupakan kegiatan pelayanan yang dimulai dari tahap validasi,


interpretasi, menyiapkan atau meracik obat, memberikan label atau etiket,
penyerahan obat dengan pemberian informasi obat yang memadai disertai sistem
dokumentasi. Dalam proses dispensing, staf instalasi RSMB memiliki tanggung
jawab masing-masing untuk menjalankan tugasnya. Proses validasi resep
dilakukan oleh petugas IFRS yang berwenang, validasi tersebut harus menegaskan
nama pasien sehingga obat tidak diberikan pasien yang salah. Proses interpretasi
resep dilakukan oleh apoteker atau asisten apoteker yang berpengalaman untuk
mencegah kesalahan dalam pembacaan resep. Penyimpanan, peracikan, dan
pemberian label atau etiket dilakukan oleh asisten apoteker sedangkan distribusi
obat ke pasien dilakukan oleh apoteker atau asisten apoteker.
b.

Pelayanan Informasi Obat (PIO)

Pelayanan informasi obat di instalasi farmasi RSMB dilakukan kapada pasien


ketika obat akan diserahkan. Informasi yang diberikan meliputi cara penggunaan
obat, waktu konsumsi obat serta tempat penyimpanan bila diperlukan. Selain
kepada pasien, pelayanan informasi obat juga diberikan kepada staf kesehatan
lainnya seperti dokter atau perawat. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan
penggunaan obat yang rasional di rumah sakit Muhammadiyah Bandung.
c.

Konseling

Konseling merupakan suatu proses yang sistematik untuk mengidentifikasi dan


menyelasaikan masalah pasien yang berkaitan dengan pengambilan dan
penggunaan obat pasien rawat jalan dan pasien rawat inap. Pasien yang
mendapatkan konseling adalah pasien rujukan dokter. Konseling dilakukan pada
ruangan khusus dekat dengan ruang penyerahan.
d.

Pemantauan Terapi Obat (PTO)

Pemantauan terapi obat adalah suatu proses yang mencakup kegiatan untuk
memastikan terapi obat yang aman, efektif, dan rasional bagi pasien. Sama seperti
pada umumnya, kegiatan PTO yang dilakukan di RSMB adalah mencakup

pengkajian pemilihan obat, dosis, cara pemberian obat, reaksi obat yang tidak
dikehendaki (ROTD) dan rekomendasi perubahan atau alternatif terapi. PTO
dapat diakukan ketika pemberian obat dosis unit. Pemantauan terapi obat ini
mensyaratkan apoteker untuk memahami data pasien dan secara terus menerus
mengkaji manfaat terapi yang diharapkan atau efek merugikan yang dihasilkan
dari suatu terapi obat. Pemantauan terapi obat yang dilakukan tersebut dilakukan
dengan menggunakan metode SOAP (Subjective, Objective, Assesment dan Plan).
e.

Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)

Evaluasi penggunaan obat adalah suatu proses jaminan mutu yang terstruktur,
dilaksanakan terus-menerus dan diotorisasi rumah sakit, ditunjukan untuk
memastikan bahwa obat-obatan digunakan dengan tepat, aman, dan bermanfaat.
Dalam melaksanakan EPO di RSMB, apoteker IFRS RSMB memiliki peranan
penting dalam menyediakan informasi obat, penetapan kriteria penggunaan obat
dan berpartisipasi dalam pelaksanaan perbaikan penggunaan obat, sehingga
penggunaan obat di lingkungan rumah sakit menjadi rasional dan dapat
mengurangi kesalahan dalam pengobatan.
f.

Monitoring Efek Samping Obat (MESO)

Aspek yang perlu diperhatikan dalam pemakaian obat adalah keamanan,


efektifitas, mutu, rasional, dan harga. Monitoring efek samping obat (MESO)
dutujukan untuk dapat memperhatikan reaksi yang tidak diinginkan selama
pemakaian. Palaksanaan MESO di RSMB masih belum rutin dilaksanakan.
MESO diakukan jika ada pelaporan dari perawat dan pasien. Terjadinya MESO
dapat diketehui dengan adanya order signal yaitu permintaan obat yang
menandakan reaksi obat merugikan.
g.

Profil Pengobatan Penderita (P3)

Bagi setiap pasien baru selalu disediakan kartu farmasi dan kartu Profil
Pengobatan Penderita (P3). Dalam kartu P3 dituliskan mengenai identitas dari
pasien, yaitu nama, usia, nomor kamar, nomor Medical Record, keluhan yang
dialami hingga masuk rumah sakit, diagnosa, dan catatan riwayat penggunaan
obat pasien. Maanfaat dari pencatatan P3 antara lain:
a.

Sebagai dasar pemeliharaan kesehatan dan pengobatan pasien.

b.

Sebagai bahan pembuktian dalam perkara hukum.

c.

Sebagai dasar pembayaran biaya pelayanan kesehatan

3.6

Panita Farmasi dan Terapi RSMB

Panitia farmasi dan terapi di rumah sakit Muhammadiyah Bandung diresmikan


dengan

adanya

surat

keputusan

direktur

RSMB

Nomor

84/SK/Dir-

RSMB/III/2001 tentang pembentukan panitia farmasi dan terapi. Rumah sakit


Muhammadiyah Bandung. Panitia farmasi dan terapi RSMB adalah suatu
kelompok penasihat bagi staf medik yang ditetapkan oleh pimpinan rumah sakit
dan secara organisasi bertindak sabagai garis komunikasi atau penghubung antara
staf medik dan instalasi farmasi yang beranggotakan dokter dan apoteker.
Tugas dari Panitia Farmasi dan Terapi adalah sebgai berikut:
1. Mengambangkan kebijakan mengenai evaluasi, pemilihan, penggunaan
obat, dan memberikan rekomendasi berkaitan dengan penggunaan obat di
RSMB.
2. Memutuskan dan mengadakan program pendidikan yang memenuhi
kebutuhan akan pengetahuan mutakhir tentang obat dan penggunaan obat
bagi profesional kesehatan, terutama bagi staf medik, perawat, dan
apoteker.
Selain pelaksanaan tugas, PFT di RSMB juga memiliki fungsi yaitu:
1. Malaksanakan sistem formularium
2. Membuat dan merevisi formularium
3. Sebagai penasihat bagi staf medik dalam semua hal yang berkaitan dengan
penggunaan obat
4. Memantau dan mengevaluasi reaksi obat merugikan di rumah sakit dan
mambuat rekomendasi yang sesuai untuk mencegah kejadiannya kembali
5. Memberikan saran kapada Instalasi Farmasi di RSMB untuk menerapkan
prosedur pengendalian distribusi obat yang efektif.
3.6.1

Struktur Organisasi PFT

Panitia farmasi dan terapi di RSMB terdiri dari dokter dan apoteker. Ketua PFT
adalah seorang dokter senior yang disegani dan dihormati karena pengabdian,
prestasi ilmiah dan dapat berprilaku sabagai panutan. Pemilihan ketua ini harus
disetujui oleh pimpinan rumah sakit. Sekertaris PFT adalah seorang apoteker

senior, yang juga dihormati karena pengabdiannya, prestasi ilmiah dan memiliki
sikap yang menjadi panutan.
Anggota PFT lainnya adalah perwakilan Staf Medik Fungsional (SMF) yang
terdiri dari perwakilan SMF kesehatan anak yaitu dokter spesialis anak,
perwakilan SMF Obstetri dan Ginekologi yaitu dokter Obstetri dan Ginekologi.
Struktur organisasi farmasi dan terapi RSMB dapat dilihat pada Lampiran 3
Gambar III.6

BAB IV
TUGAS KHUSUS
REVISI TEKNIS PENYUSUNAN FORMULARIUM EDISI V TAHUN
2014-2016 RUMAH SAKIT MUHAMMADIYAH BANDUNG

4.1

Pendahuluan

Perawatan penderita di rumah sakit dan dalam failitas perawatan kesehatan lain
sering kali tergantung pada keefektifan penggunaan obat. Keragaman obat yang
tersedia mengharuskan dikembangkannya suatu program penggunan obat yang
baik di rumah sakit, guna memastikan bahwa penderita menerima perawatan yang
baik. Untuk kepentingan perawatan penderita yang lebih baik, rumah sakit harus
mempunyai

suatu program evaluasi pemilihan dan penggunaan obat yang

obyektif di rumah sakit. Program ini adalah dasar dari terapi obat yang tepat dan
ekonomis. Konsep sistem formularium adalah metode untuk mengadakan
program demikian.
Panitia Farmasi dan Terapi ( PFT ) dalam melaksanakan fungsi terpenting yaitu
mengadakan formularium yang disusun dengan sistem formularium. Pemilihan
obat untuk formularium ditentukan sesuai kriteria yang ditetapkan yaitu faktor
institusional yang mengantisipasi kebutuhan rumah sakit tergantung kepada jenis
dan fungsi rumah sakit, pola penyakit, pola konsumtif, dan penetapan satu
sampai empat nama dagang dari setiap jenis zat aktif.
Faktor obat meliputi keamanan dan kemanfaatan obat telah terbukti; obat tersebut
telah digunakan diberbagai rumah sakit; mutu obat termasuk ketersediaan hayati
dan stabilitasnya terjamin; diutamakan mempunyai sifat farmakokinetik yang baik
; dapat diproduksi oleh pabrik obat setempat serta dipilih obat dengan zat aktif
tunggal atau kombinasi tetap yang secara resmi dapat diterima.
Faktor harga yaitu mengutamakan obat dengan harga terjangkau dan memiliki
rasio atara manfaat-biaya yang tinggi.

Proses penyusunan formularium

didukung

pula oleh peran aktif dari

koordinator Staf Medik Fungsional (SMF) di Rumah Sakit. Peran aktif yang
diberikan Staf Medik Fungsional adalah berupa usulan dan saran secara tulisan
maupun lisan. Dengan demikian formularium ini diharapkan dapat digunakan
sebagai pedoman penulisan resep di Rumah Sakit.
Panitia Farmasi dan Terapi Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung(6)

4.2

Panitia Farmasi dan Terapi ( PFT ) Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung


adalah suatu kelompok penasihat bagi staf medik yang ditetapkan oleh pimpinan
rumah sakit dan secara organisasi bertindak sebagai garis komunikasi atau
penghubung antara staf medik dan instalasi farmasi yang beranggotakan dokter
dan apoteker.
4.2.1

Tugas

Tugas dari Panitia Farmasi dan Terapi Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung
adalah :
1. Mengembangkan kebijakan mengenai evaluasi, pemilihan, penggunaan
obat dan memberikan rekomendasi berkaitan dengan penggunaan obat di
RS. Muhammadiyah Bandung.
2. Merumuskan dan mengadakan program pendidikan yang memenuhi
kebutuhan akan pengetahuan mutakhir tentang obat dan penggunaan obat
bagi profesional kesehatan terutama bagi staf medik, perawat dan apoteker
Fungsi dan Ruang Lingkup
4.2.2

Fungsi dan ruang lingkup Panitia Farmasi danTerapi Rumah Sakit

Muhammadiyah Bandung:
1. Pelaksanaan sistem formularium.
2. Pembuatan dan revisi formularium.
3. Penasihat bagi staf medik dalam semua hal berkaitan dengan penggunan
obat.
4. Penyusunan prosedur dan program yang membantu menjamin keamanan,
kemanfaatan dan manfaat biaya terapi obat.

5. Perencanaan atau pengadaan program pendidikan yang sesuai untuk


profesional kesehatan tentang penggunaan obat.
6. Pemantauan dan evaluasi reaksi obat merugikan di rumah sakit dan
membuat rekomendasi yang sesuai untuk mencegah terjadinya kembali.
7. Memprakarsai dan atau mengadakan program studi mengenai evaluasi
penggunaan

obat,

pengkajian

penggunaan

obat

dan

pembuatan

rekomendasi untuk mengoptimalkan penggunaan obat.


8. Pemberian saran kepada Instalasi Farmasi Rumah Sakit ( IFRS ) untuk
menerapkan prosedur pengendalian distribusi obat yang efektif.
9. Penyebaran informasi tentang semua kegiatan PFT dan rekomendasi yang
telah disetujui kepada seluruh profesional kesehatan di rumah sakit.
10. Berpartisipasi dalam kegiatan lain yang berada dalam komite medik yang
berkaitan dengan penggunan obat.
4.2.3

Wewenang

Panitia Farmasi dan Terapi RS. Muhammadiyah Bandung mempunyai wewenang


1. Mengadakan formularium obat yang dapat diterima untuk digunakan di
rumah sakit.
2. Merevisi dan mengubah formularium.
3. Mengadakan kebijakan yang berkaitan dengan penggunaan obat di rumah
sakit.
4.2.4

Tanggungjawab

Panitia Farmasi dan Terapi RS. Muhammadiyah Bandung memiliki tanggung


jawab yang penting terhadap keamanan dan kemanfaatan semua obat yang
digunakan di rumah sakit serta pendidikan bagi staf profesional kesehatan yang
berkaitan dengan obat dan penggunaan formularium.

4.2.5

Struktur Organisasi

Panitia Farmasi dan Terapi Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung merupakan


salah satu panitia yang bertanggungjawab langsung kepada direktur.

Organisasi
1. Panitia Farmasi dan Terapi Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung terdiri
atas dokter dan apoteker.
2. Ketua Panitia Farmasi dan Terapi dipilih di antara staf medik yang
mempunyai pengalaman klinik dan dihormati oleh seluruh staf medik di
rumah sakit.
3. Sebagai sekretaris adalah apoteker Kepala Instalasi Farmasi Rumah Sakit (
IFRS ) atau apoteker senior jika Kepala IFRS berhalangan hadir.
4. Panitia Farmasi dan Terapi mengadakan rapat minimal satu kali setiap dua
bulan.
5. Panitia Farmasi dan Terapi harus mengundang narasumber, baik dari
dalam maupun dari luar rumah sakit yang dapat memberikan pengetahuan
atau keterampilan sesuai dengan keahliannya.
6. Agenda dan bahan pendukung rapat harus disiapkan oleh sekretaris dan
diserahkan kepada anggota dalam waktu yang cukup.
7. Notulasi dari pertemuan Panitia Farmasi dan Terapi harus direkam oleh
sekretaris, disampaikan kepada pimpinan rumah sakit, dikoordinasikan
dengan Ketua Komite Medik dan didokumentasikan.
8. Rekomendasi dari Panitia Farmasi dan Terapi harus disosialisasikan
kepada staf medik atau panitia lain yang lain di dalam komite medik.(6)

4.2.6

Kategori Anggota

Ketua Panitia
Ketua adalah anggota staf medik yang senior, disegani dan memiliki kemampuan
berkomunikasi berkomunikasi baik dengan personal di rumah sakit, dipilih dan
ditetapkan oleh pimpinan rumah sakit.
Sekretaris
Sekretaris Panitia Farmasi dan Terapi RS. Muhammadiyah Bandung adalah
Kepala Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) atau jika Kepala IFRS berhalangan
dapat ditunjuk apoteker senior yang mengetahui pengetahuan obat mutakhir,

farmakokinetika, farmakodinamika, farmakologi dan dapat berkomunakasi


dengan baik.
Anggota
Anggota dari Panitia Farmasi dan Terapi RS. Muhammadiyah Bandung
adalah staf medik yang mewakili Staf Medik Fungsional ( SMF ) yaitu
minimal SMF kesehatan anak, obstetrik dan ginekologi, bedah, dan penyakit
dalam.
4.2.7

Susunan Personalia Panitia Farmasi Dan Terapi Rumah Sakit


Muhammadiyah Bandung

(SK Nomor: 03/SK/Dir-RSMB/I/2011)


Ketua ( merangkap anggota )

: dr. Dartyaman Hoesaeni, Sp.PD

Sekretaris ( merangkap anggota )

Anggota

: dr. Soeraya Soeryadinata.,SpB

Dra. Ida Lisni., M.Si, Apt

dr. Nina Surtiretna., Sp.A, M.Kes


dr. Dartyaman Hoesaeni, Sp.PD
dr. Neilvy Ratnadewi, Sp.OG (6)

4.3 Petunjuk Penggunaan Formuarium(6)


Ketentuan umum
Formularium Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung adalah suatu dokumen yang
secara terus menerus direvisi, memuat daftar obat dan informasi tambahan lainnya
yang merefleksikan pertimbangan klinik mutakhir dari staf medik rumah sakit,
disusun berdasarkan metode morbiditas dan metode konsumtif serta didukung
oleh pustaka mutakhir.

Petunjuk Penggunaan Formularuium:


1.

Isi formularium Rumah Sakit

Muhammadiyah Bandung terdiri dari:

informasi umum, monografi singkat obat dan informasi khusus.


2.

Untuk mempermudah menggunakan formularium, maka disusun daftar kelas


terapi-farmakologi , daftar dari zat aktif sediaan formularium, dan daftar
nama sediaan obat formularium.

3.

Monografi singkat obat disusun menurut alfabetis yang memberikan


informasi : nomor urut kelas terapi-farmakologi, kelas terapi-farmakologi,
nama zat aktif, sediaan, nama generik dan nama dagang, aturan pakai untuk
penderita dengan kondisi fungsi organ normal dan kontraindikasi.

4.

Informasi khusus yang disediakan adalah daftar obat yang mewarnai urin dan
feses serta daftar keamanan obat pada kehamilan.

5.

Perubahan

formularium baik penambahan atau pengurangan nama obat

dapat dilakukan setiap saat. Staf medik atau SMF dapat mengajukan
usulan obat

baru

untuk

dimasukkan ke dalam formularium atau

pengurangan obat formularium dengan menggunakan


permohonan

formulir

perubahan formularium serta mencantumkan kriteria

penggunaan obat seperti kelas terapi-farmakologi, indikasi, kontraindikasi,


efek samping, aturan penggunaan (dosis) dan interaksi obat.
Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) RS Muhammadiyah Bandung akan
mengevaluasi permohonan

itu dan akan memberikan informasi kepada

pemohon dalam waktu paling lambat dua bulan tentang penerimaan atau
penolakan permohonan. Pengusul dapat meninjau kembali terhadap keputusan
Panitia Farmasi dan Terapi. Obat yang dievaluasi dan dietujui oleh Panitia
Farmasi dan Terapi dimasukkan dalam salah satu kategori berikut:
a.

Obat formularium,yaitu obat yang tersedia secara komersial diterima sebagai


obat formularium dan obat tersebut dapat ditulis oleh semua dokter di rumah
sakit.

b.

Obat yang disetujui berdasarkan periode percobaan, yaitu obat yang tersedia
yang akan dinilai oleh Panitia Farmasi dan Terapi selama periode 6 bulan

atau 12 bulan untuk pengambilan keputusan akhir. Obat tersebut dapat ditulis
oleh semua dokter di rumah sakit.
c.

Obat formularium khusus, yaitu obat yang tersedia secara komersial yang
direkomendasikan

digunakan untuk perawatan penderita khusus. Obat

khusus ini dapat ditulis oleh dokter tertentu.


Jika permohonan disetujui maka Panitia Farmasi dan Terapi akan memberikan
informasi kepada instalasi farmasi supaya dapat menyediakan obat tersebut.
Obat non formularium adalah obat yan tidak terdapat dalam monografi obat
dan tidak disediakan oleh instalasi farmasi. Obat non formularium dapat ditulis
dalam jumlah terbatas untuk kasus khusus dan hanya boleh ditulis oleh staf
medik senior dengan menggunakan formulir permohonan obat non formularium
dilampirkan pada lembar resep. Instalasi farmasi akan meyediakan obat non
formularium untuk kasus yang diminta oleh dokter.
6.

Evaluasi

penggunaan

formularium oleh Panitia Farmasi dan Terapi

dilakukan setiap tiga bulan dan revisi formularium dilakukan setelah satu
tahun.
7.

Obat formularium yang dikeluarkan dari formularium adalah :


a. Obat yang selama tiga bulan berturut-turut tidak ada penulisan (resep).
b. Obat yang sering menimbulkan efek samping.
c. Obat yang kurang bermanfaat menurut pengalaman medik.
d. Obat yang dalam periode enam bulan berturut turut tidak ada penulisan
resep.(6)

4.4 Prosedur Kunjungan Perwakilan Industri Farmasi di Rumah Sakit


Muhammadiyah Bandung(6)
Medical Service Representative ( MSR ) adalah perwakilan dari industri farmasi,
kimia atau alat kesehatan

yang bertugas menerangkan produk dari industri

farmasi tertentu.
4.4.1

Prosedur Untuk MSR Baru

1. MSR baru mengajukan permohonan izin kunjungan beserta daftar produk


yang dipasarkan, surat

penunjukkan dari Pimpinan Perusahan Farmasi

yang bersangkutan kepada Panitia Farmasi dan Terapi.


2. Panitia Farmasi dan Terapi akan mengeluarkan Surat Izin Kunjungan yang
berlaku selama satu tahun.
3. Panitia Farmasi dan Terapi menyiapkan tanda pengenal MSR, dan tanda
pengenal diserahkan bersama Surat Izin Kunjungan kepada MSR Industri
Farmasi yang bersangkutan serta diwajibkan mengganti biaya pembuatan
tanda pengenal yang telah ditentukan oleh Panitia Farmasi dan Terapi.

4.4.2

Prosedur Kunjungan

1. Area kunjungan MSR di Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung adalah


semua dokter poliklinik, dokter penanggungjawab anestesi, dokter
penanggungjawab ICU, dokter penanggungjawab Instalasi (kamar operasi,
rehabilitasi medik, radiologi, gawat darurat , laboratorium) dan apoteker
instalasi farmasi
2. Waktu kunjungan adalah pukul 11.00 sampai dengan 13.00 WIB setiap
hari Rabu, kunjungan ke dokter tamu boleh disesuaikan dengan jadwal
praktek yang bersangkutan.
3. MSR memberikan informasi yang lengkap tentang produk seperti ;
indikasi, kontraindikasi, dosis, efek samping, interaksi obat, rute
pemberian, formulasi, pemilihan obat terhadap terapi dan harga.
4. Untuk obat baru atau non formularium, MSR harus menyediakan
monografi produk dan berdiskusi dengan apoteker rumah sakit sebelum
diskusi dengan personil lain di rumah sakit.

5. Setiap MSR harus menyediakan alamat dan nomor telepon yang mudah
dihubungi di instalasi farmasi.
6. MSR yang akan mengadakan kunjungan di luar ketentuan di atas harus
seizin Ketua Panitia Farmasi dan Terapi.

4.4.3

Lokasi sampel

Sampel obat dan alat kesehatan habis pakai diserahkan dan disimpan di instalasi
farmasi serta

didispensingkan oleh instalasi farmasi atas permintaan dokter.

Sampel obat yang diperbolehkan:


1. Obat formularium
Sampel obat formularium didispensingkan tanpa dipungut biaya untuk :
a. Pasien yang memerlukan dosis permulaan untuk menetapkan dosis
efektif sebelum diresepkan.
b. Pasien yang tidak mampu membeli obatnya dalam jumlah yang cukup
pada waktu tertentu.
2. Obat non formularium
Sampel obat non formularium hanya diperbolehkan atas permintaan dokter
senior/spesialis untuk periode percobaan dan jika ditemukan keuntungan
dari obat tersebut diusulkan untuk masuk formularium.
Sanksi bagi MSR yang melanggar prosedur yang telah ditetapkan, akan
diberi teguran lisan atau tulisan dari Panitia Farmasi dan Terapi dan jika
tidak mengindahkan teguran tersebut maka surat izin kunjungan di RS
Muhammadiyah Bandung dicabut.

4.3.4
1.

Proses Revisi Formularium

Data DUR tahun 2013 (Drug use review) diperoleh dari total penggunaan
obat di rumah sakit muhammadiyah selama satu tahun. Dalam data DUR
tersebut terdiri dari nama obat generik maupun obat dengan nama dagang,
komposisi zat aktif, nomor kelas terapi dalam formularium, dan total jumah
penggunaan dalam satu tahun.

2.

Dari data DUR tersebut, diklasifikasi berdasarkan kelas farmakologi


kemudian dikelompokkan berdasarkan komposisi zat aktif dan berdasarkan
merek dagang.

3.

Obat dari masing-masing kelas terapi farmakologi yang sudah diurutkan


sesuai dengan zat aktifnya kemudian dirangking berdasarkan jumlah
penggunaan obat terbanyak selama tahun 2013.

4.

Dari seluruh masing-masing kelas terapi farmakologi yang sudah dirangking,


diambil 4 obat yang rangkingnya paling teratas. Masing-masing zat aktif
diabil 4 obat dengan nama dagang dan satu obat generik.

5.

Setiap

golongan

zat

aktif

dilengkapi

dengan

dosis

penggunaan,

kontraindikasi, dan bentuk sediaan.


6.

Setiap Obat yang masuk dalam formularium ditentukan pabrik yang


memproduksinya. Untuk mengetahui produk obat yang paling banyak
digunakan di rumah sakit Muhammadiyah Bandung.

Hasil revisi formuarium diserahkan kepada kepala instalsi farmasi untuk diperiksa
dan diperbaiki jika ada kesalahan. Sebelumnya kepala instalasi farmasi telah
mengedarkan surat rekomendasi kepada dokter mengenai obat-obatan yang akan
dimasukan dalam formularium. Dari semua daftar rekomendasi obat yang
diperoleh dari dokter, dikumpukan dan kemudian dikaji dalam rapat PFT. Dalam
rapat PFT ditentukan obat mana saja yang akan dimasukkan atau dihapuskan dari
formularim.

BAB V
PEMBAHASAN

Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung (RSMB) mempunyai tujuan yaitu


memberikan pelayanan kesehatan paripurna secara profesional, berkualitas,
menjunjung kode etik rumah sakit. RSMB merupakan rumah sakit swasta kelas C.
Rumah sakit ini berafiliasi dengan organisasi keagamaan yang tujuan utamanya
bukan bermaksud untuk mencari laba, tetapi nirlaba. Hal ini tertuang dalam visi,
misi dan tujuan rumah sakit yang berlandaskan ajaran agama Islam. Dimana salah
satu misi Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung adalah Mengelola rumah sakit
yang berkualitas, profesional, otonom, Islami memiliki akuntabilitas, kredibilitas
yang tinggi serta dapat mengevaluasi diri yang dilandasi iman dan amal saleh
dalam rangka ibadah kepada Allah dan Ikhsan terhadap sesama hamba Allah.

Jenis pelayanan kesehatan yang diberikan di RS Muhammadiyah meliputi


pelayanan pasien rawat jalan, pelayanan kesehatan rawat tinggal, pelayanan gawat
darurat, dan pelayanan penunjang medik. Disamping sebagai sarana pelayanan
kesehatan kepada masyarakat, RSMB juga berfungsi sebagai sarana bagi
pendidikan dan pelatihan. Hal ini terlihat dari adanya jalinan kerja sama dengan
beberapa afiliasi pendidikan. Selain itu RSMB pun menjalin kerjasama dengan
berbagai perusahaan, asuransi dan instansi dalam bentuk pelayanan fasilitas dan
pelayanan kesehatan pada karyawan perusahaan dan instansi tersebut.

Instalasi Farmasi Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung berperan aktif dalam


Panitia Farmasi Terapi (PFT). Wujud dari adanya PFT ini yaitu dengan adanya
sistem formularium rumah sakit. Keuntungan dari adanya sistem formularium
yaitu pasien menerima obat sesuai dengan penyakit yang dideritanya dan dari segi
pendidikan yaitu memberi pendidikan bagi staf dokter, apoteker, asisten apoteker
mengenai penggunaan obat yang tepat dan rasional. Hal ini juga bermanfaat
dalam pengadaan obat (perbekalan farmasi), dimana dengan adanya formularium
ini dapat diminimalisasi terjadinya penumpukan obat atau kekosongan obat.
Sistem formularium tiap rumah sakit berbeda-beda tergantung dari kebijakan dan

kesepakatan yang terjadi pada saat perumusan rapat bersama PFT (Panitia
Farmasi Terapi). Sistem formularium ini sewaktu-waktu dapat berubah sesuai
dengan kebutuhan. Perubahan sistem formularium dapat dilakukan dengan
mengajukan surat permohonan perubahan formularium.

Pengadaan perbekalan farmasi dilakukan dengan melakukan perencanaan dan


berdasarkan atas permintaan barang (defecta), setelah ditentukan obat apa saja
yang persediaannya kosong di gudang lalu dilakukan pengecekan oleh staf yang
bertugas dalam pengadaan untuk ditentukan apakah barang yang kosong tersebut
perlu dipesan atau tidak ke PBF (Pedagang Besar Farmasi). Dibuat perencanaan
pemesan yang kemudian diperiksa oleh kepala bagian logistik untuk di setujui dan
kemudian dilakukan pemesanan ke PBF. Barang yang datang diperiksa dahulu
oleh staf bagian penerimaan untuk di cek, meluputi: jumlah dan kesesuaian obat
yang dipesan, experid, no batch, dan dilihat dari kondisi barang yang dipesan.
Barang yang sudah lewat pemeriksaan langsung ditempatkan pada gudang
penyimpanan perbekalan farmasi.

Untuk pemesanan obat golongan narkotika dan psikotropik pemesanannya


berbeda dengan obat lain. Untuk obat golangan narkotik dan psikotropik surat
pemesanan harus dibuat terlebih dahulu kemudian barang datang. Surat
pemesanan obat golongan narkotik dan psikotropik harus ada tandatangan
apoteker rumah sakit. Penyimpanannya langsung ditempatkan pada lemari khusus.

Perbekalan farmasi di RSMB disimpan pada gudang khusus penyimpanan


perbekalan farmasi. Ruangan dijaga oleh staf faramasi, selain menjaga ruangan
staf tersebut bertugas dalam administrasi di gudang meliputi pembuatan surat
pemesanan dan menginput laporan pembelian. Penyimpanan obat di gudang
berdasarkan abjad dan mengikuti prinsip FEFO (Firsh expired firsh out) dan FIFO
(Firsh in firsh out). Untuk penyimpanan infus dan alkes ditempatkan terpisah dari
obat-obatan. Sistem udara dan cahaya di ruangan cukup baik, terdapat pendingin
udara yang suhunya dapat diatur.

Sistem distribusi perbekalan kesehatan di Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung


dilaksanakan dengan sistem distribusi obat resep individual untuk pasien rawat
jalan dan pasien rawat tinggal menggunakan sistem distribusi kombinasi antara
resep individual dan persediaan di ruangan. Khusus untuk ruangan Dewi Sartika
(VIP) diberlakukan sistem distribusi kombinasi antara dosis unit dan persediaan
lengkap di ruangan. Setiap hari ada asisten apoteker yang menyiapkan obat untuk
pasien, mulai dari pemberian etiket sampai pengaturan jam minum obat. Obat
disimpan satu per satu untuk sekali minum dan ditempatkan sesuai dengan waktu
minum obatnya. Keuntungan dari penggunaan sistem distribusi dosis unit ini
penggunaan obat bisa lebih mudah diamati dan penggunaan obat secara rasional
untuk pasien. Hambatan dalam sistem distribusi dosis unit yaitu kurangnya staf
farmasi yang bertugas dalam pelaksanaan unit dosis sehingga persiapan obat
untuk pasien membutuhkan waktu yang cukup lama untuk membaginya menjadi
dosis sekali minum dalam sehari. Sehingga hanya satu ruangan yang diberlakukan
sistem distribusi unit dosis.

Di RSMB juga ada sistem persediaan di ruang. Pada sistem ini semua obat yang
dibutuhkan pasien tersedia dalam ruang penyimpanan obat di ruangan tersebut.
Sediaan farmasi yang ada di ruangan diantaranya sediaan infus, injeksi
(contohnya atropin sulfat, morfin, adrenalin), dan alat-alat kesehatan seperti
sarung tangan, peralatan injeksi, set infus, dan lain-lain. Adanya sistem
persediaan di ruangan ini dapat memberikan keuntungan yaitu obat yang
diperlukan segera oleh pasien dapat segera diberikan. Namun resiko
kehilangannnya tinggi sehingga hanya obat dan alat kesehatan yang relatif murah
yang ada disini. Persediaan farmasi yang telah terpakai pada hari sebelumnya
akan diganti pada hari berikutnya oleh petugas depo dari IFRS sehingga jumlah
persediaannya akan tetap setiap harinya. Pengecekan dan penggantian kembali
obat dan alat kesehatan yang dipakai dilakukan pada pagi hari setiap harinya.

Pelayanan informasi obat yang dilakukan oleh IFRS masih terbatas. Pelayanan
informasi obat kepada pasien dilakukan saat penyerahan obat yang terdiri dari
khasiat obat, cara pemakaian obat, waktu pemakaian, penyimpanan obat, interaksi

obat dengan makanan, atau interaksi obat dengan obat jika ada. IFRS juga belum
melaksanakan kunjungan khusus ke ruang perawatan pasien untuk melakukan
pelayanan informasi obat kepada dokter dan perawat. Namun jika dokter
membutuhkan informasi mengenai obat biasanya melalui telepon atau langsung
datang ke IFRS.

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
Dari hasil pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker yang dilaksanakan di
Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:
Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung telah melakukan kegiatan
pelayanan kefarmasian (satu pintu) selama 24 jam/hari.
Sistem distribusi perbekalan kesehatan pasien rawat tinggal di Rumah
Sakit Muhammadiyah Bandung menggunakan sistem distribusi kombinasi
antara resep individual (individual prescription), persediaan di ruangan
(floor stock) dan unit dosis (Unit Dose Dispensing) atau kombinasi
ketiganya.
Apoteker berperan aktif memberikan informasi dan mengembangkan
pelayanan kafarmasian, berperan dalam panitia farmasi dan terapi yang
merupakan komunikasi atau penghubung antara staf medik dan instalasi
farmasi, membantu dalam menyusun dan merevisi formularium, sehingga
keberadaan apoteker sangatlah penting di Rumah Sakit Muhammadiyah
Bandung.
Buku formularium RSMB disusun berdasarkan data morbiditas dan data
konsumtif Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung. Revisi Formularium di
RSMB dilakukan untuk memperbaharui obat yang ada di dalam
formularium dengan beberapa pertimbangan, yaitu faktor instiusional,
obat, dan faktor harga.

6.2 Saran
Dari hasil kegiatan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) yang dilaksanakan di
Rumah Sakit Muhammadiyah Bandung, maka beberapa hal yang dapat disarankan
meliputi :
1.

Perlunya penambahan jumlah Apoteker untuk lebih meningkatkan mutu


pelayanan agar berjalan optimal sehingga setiap Apoteker hanya bertanggung
jawab pada satu depo farmasi guna mengefektifkan pelayanan konsultasi,
informasi dan edukasi (KIE) disertai peningkatan kualitas pelayanan di depo
farmasi untuk meningkatkan citra rumah sakit secara keseluruhan.

2.

Untuk meningkatkan pelayanan farmasi klinik disarankan agar penetapan


jadwal visite/kunjungan ke ruangan pasien dilakukan oleh apoteker sendiri
atau bersama-sama dengan dokter.

3.

Pelayanan informasi obat perlu ditingkatkan dari segi prasarana ruang


penerimaan dan penyerahan obat, agar lebih mudah dan nyaman saat
berkomunikasi dengan pasien, sehingga informasi obat yang diberikan dapat
lebih mudah diserap pasien.

4.

Menyediakan leaflet/brosur sebagai media penyebaran informasi mengenai


obat dan kesehatan yang dapat dimanfaatkan oleh pasien/wakil pasien untuk
menghilangkan kebosanan ketika menunggu obat.

DAFTAR PUSTAKA

1. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2009. Undang-undang


Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, Jakarta.
2. Departemen Kesehatan RI. 2004. Keputusan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor:1197/Menkes/SK/X/2004 Tentang Standar Pelayanan
Kefarmasian di Rumah Sakit. Departemen Kesehatan RI, Jakarta.
3. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2009. Undang-undang
Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang rumah sakit, Jakarta.
4. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2010. Peraturan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia No. 340/MENKES/PER/III/2010 tentang
Klasifikasi Rumah Sakit, Jakarta.
5. Siregar, C. 2004. Farmasi Rumah Sakit Teori dan Penerapan. Penerbit
Buku Kedokteran EGC: Jakarta.
6. Tim penyusun. 2011-1013. Formularium Rumah Sakit Muhammadiyah
Bandung Edisi IV Tahun 2011-1013, Bandung.

LAMPIRAN 1
STRUKTUR ORGANISASI
RUMAH SAKIT MUHAMMADIYAH BANDUNG

Gambar III.1 Struktur organisasi RS.Muhammadiyah Bandung

LAMPIRAN 1
(LANJUTAN)

Gambar III.2 Struktur organisasi RS.Muhammadiyah Bandung

LAMPIRAN 1
(LANJUTAN)

Gambar III.3 Struktur organisasi RS.Muhammadiyah Bandung

LAMPIRAN 1
(LANJUTAN)

Gambar III.4 Struktur organisasi RS.Muhammadiyah Bandung

LAMPIRAN 6
(LANJUTAN)

DAFTAR PERMINTAAN OBAT & ALKES KE GUDANG PERBEKALAN


INSTALASI FARMASI

TANGGAL :
Nama Barang

Satuan

Jumlah

Nama Barang

Satuan

Jumlah

Gambar III.11 Form Permintaan Perbekalan Kesehatan dari Unit Distribusi ke Gudang
IFRS

LAMPIRAN 7
OBAT NARKOTIKA & PSIKOTROPIKA

Nama Obat Narkotika


No

Tanggal

Masuk

Keluar

Saldo

Batch/ED

Petugas

Gambar II.12 Form Keluar Masuk Obat-obat Narkotika

Nama Obat Psikotropika


No

Tanggal

Masuk

Keluar

Saldo

Batch/ED

Gambar III.13 Form Keluar Masuk Obat-obat Psikotropika

Petugas

LAMPIRAN 8
ETIKET OBAT

Gambar III.14 Etiket Obat Luar

Gambar III.15 Etiket Obat Dalam

LAMPIRAN 9
UNIT DOSIS

Gambar III.16 Form Data Pasien VIP Unit Dosis

Nama Kmr .
No Medrek :
.. jamminumobat :
Sebelum/sesudahmakan
Gambar III.17 Etiket Unit Dosis
Semogalekassembuh

LAMPIRAN 10
DENAH RUANGAN INSTALASI FARMASI
RUMAH SAKIT MUHAMMADIYAH BANDUNG

Keterangan :

BODATA

Nama Lengap

: Rinny Yustia

NIM

: 3351131147

Alamat rumah

: Desa jambak blok 01 RT/RW: 01/04 kecamatan cikedung


kabupaten Indramayu

No. Telpn

: 085224779908

Alamat email

: rinnyyustia21@yahoo.co.id

Judul tugas akhir

:- Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Rumah Sakit


Muhammadiyah Bandung
-Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Apotek Kimia
Farma 320 Cinunuk

Jurusan

: Profesi Apoteker

Fakultas

: Farmasi

Tahun Angkatan

: 2013

Tgl/bln/thn lulus

: 22 September 2014

RIWAYAT PENDIDIKAN

Sekolah Dasar Negri 4 Sindang

Tahun Lulus: 2003

Sekolah Menengah Pertama 2 Sindang

Tahun Lulus: 2006

Sekolah Menengah Atas Al-azhar 5 Cirebon

Tahun Lulus: 2009

Universitas Islam Bandung

Tahun Lulus: 2013

Universitas Jendral Achmad Yani

Tahun Lulus: 2014