Anda di halaman 1dari 44

HALAMAN JUDUL

TUGAS PRAKTIKUM ASISTENSI


SURVEI HIDROGRAFI
KELAS B

Laporan Praktikum Pengukuran

Oleh :
Kelompok 5
Friska Melia Ode Binta
Ruly Oktavia Supriyani
Fadhil Hamdi
Izhad Miftachurrozaq
Atik Indra Puspita
Kindy Nurhakim
Mohammad Avicenna

3513100002
3513100068
3513100070
3513100073
3513100080
3513100083
3513100087

Dosen:
Yanto Budisusanto, S.T.,M.Eng.
Akbar Kurniawan, S.T, M.T
Meiriska Yusfania, S.T, M.T

Jurusan Teknik Geomatika


Fakultas Teknik Sipil dan
Perencanaan

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena atas limpahan rahmat
dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan laporan Perencanaan Area Tambang Batu
Kapur Bungah, Kabupaten Gresik dengan tepat waktu. Laporan ini disusun sebagai salah
satu tugas Mata Kuliah Sistem Informasi Geografis.
Dalam kesempatan ini saya mengucapkan terimakasih kepada :
1 Yanto Budi Susanto, S.T., M.Eng selaku dosen pengajar mata kuliah Sistem Informasi
Geografis
2 Akbar Kurniawan S.T.,M.T dan Meiriska Yusfania S.T., M.T selaku dosen responsi
mata kuliah Sistem Informasi Geografis
Kami menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari sempurna,
baik dari segi penyusunan, bahasan, ataupun penulisannya. Oleh karena itu kami
mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun, khususnya dari dosen pengajar
dan responsi mata kuliah guna menjadi acuan dalam bekal pengalaman bagi kami untuk
lebih baik di masa yang akan datang.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan pengembangan ilmu
pengetahuan. Aamiin.

Surabaya, 20 April 2016

Penyusun,

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.......................................................................................................i
KATA PENGANTAR.............................................................................................................ii
DAFTAR ISI.........................................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR............................................................................................................iv
BAB I . PENDAHULUAN....................................................................................................1
1.1 Latar Belakang.............................................................................................................1
1.2 Maksud dan Tujuan Praktikum....................................................................................1
BAB II DASAR TEORI.........................................................................................................2
2.1

Pertambangan.........................................................................................................2

2.1.1

Jenis-Jenis Tambang.........................................................................................2

2.1.2 Tahap Pemetaan Pertambangan...........................................................................2


2.1.2 Aplikasi Pemetaan Pertambangan.......................................................................8
2.2

Perhitungan Volume...............................................................................................8

2.4

Garis Kontur............................................................................................................8

2.5

Profil........................................................................................................................9

2.5.1 Profil Memanjang................................................................................................9


2.5.2 Profil Melintang..................................................................................................9
2.6

3D Modeling.........................................................................................................10

2.7

Compute Aided Design (CAD)............................................................................10

2.7.1 Definisi AutoCAD Land Dekstop.....................................................................11


2.7.2 Keunggulan dan kelemahan AutoCAD.............................................................11
2.8

ArcGIS...................................................................................................................11

2.8.1 Definisi ArcGIS.................................................................................................11


2.8.2 Sejarah Perkembangan......................................................................................12
2.8.3 Kelemahan ArcGIS...........................................................................................12
BAB III METODOLOGI PERENCANAAN......................................................................13
3.1

Metodologi.........................................................................................................13

3.1.1

Alat dan Bahan...........................................................................................13

3.1.2 Waktu dan Lokasi..............................................................................................13


3.2

Diagram Alir Pengerjaan.......................................................................................14

3.3

Penjelasan Diagram Alir.......................................................................................15

3.4

Langkah Pengerjaan.............................................................................................16

3.4.1

Kondisi awal lokasi pertambangan (Eksisting).............................................16

3.4.2

Kondisi Profil Memanjang dan Melintang Eksisting.....................................16


3

3.4.3

Desain Profil Memanjang dan Melintang Rencana........................................17

3.4.4

Konvert File .dwg ke .shp dengan Global Mapper........................................20

3.4.5

Desain 3D Modelling dengan ArcScene........................................................22

BAB IV HASIL DAN ANALISA........................................................................................25


4.1

Hasil Desain Perencanaan Lokasi Tambang........................................................25

4.1.1

Hasil Kontur Eksisting Lokasi Tambang.........................................................25

4.1.2

Hasil Desain Profil Eksisting Memanjang Dan Melintang..............................25

4.1.3

Hasil Desain Desain Profil Rencana Memanjang Dan Melintang...................26

4.1.4

Hasil Volume Galian Rencana Lokasi Pertambangan.....................................27

4.1.5 Hasil Desain Bentuk 3D Modelling Rencana Desain Tambang........................28


4.2

Analisa..................................................................................................................28

BAB V SIMPULAN............................................................................................................34
5.1

Simpulan............................................................................................................34

5.2 Saran...........................................................................................................................34
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................................35
LAMPIRAN.........................................................................................................................36

DAFTAR GAMB
Gambar 2. 1 Tambang Terbuka..............................................................................................2
Gambar 2. 2Tambang Tertutup...............................................................................................2
Gambar 2. 3 Garis kontur.......................................................................................................9
Gambar 2. 4 Profil Memanjang Tampak Atas........................................................................9
Gambar 2. 5 Profil melintang...............................................................................................10
Gambar 2. 6 ArcGIS.............................................................................................................12
Y
Gambar 3. 1 Diagram Alir Pengerjaan.................................................................................14
Gambar 3. 2 Kondisi Kontur Eksisting...............................................................................16
Gambar 3. 3 Tampilan AutoCAD.........................................................................................16
Gambar 3. 4 Toolbar Terrain................................................................................................17
Gambar 3. 5 Tampilan untuk memilih profil........................................................................17
Gambar 3. 6 Kontur Bayangan Desain Tambang.................................................................17
Gambar 3. 7 Titik perencanaan lokasi tambang...................................................................18
Gambar 3. 8 Zoom layer kontur bayangan...........................................................................18
Gambar 3. 9 Layer bayangan...............................................................................................18
Gambar 3. 10 Zoom layer kontur bayangan rencana Building............................................19
Gambar 3. 11 Langkah Menampilakn Profil Memanjang....................................................19
Gambar 3. 12 Tampilan Profil Memanjang..........................................................................19
Gambar 3. 13 Langkah Menampilakn Profil Melintang......................................................20
Gambar 3. 14 Tampilan Profil Memanjang..........................................................................20
Gambar 3. 15 Tampilan Awal Software Global Mapper......................................................20
Gambar 3. 16 kotak dialog sistem proyeksi.........................................................................21
Gambar 3. 17 Tampilan File di Global Mapper...................................................................21
Gambar 3. 18 Export Data ke .shp......................................................................................21
Gambar 3. 19 Kotak Dialog Format Data............................................................................21
Gambar 3. 20 Tampilan Save As.........................................................................................22
Gambar 3. 21 Sharpfile Export Options...............................................................................22
Gambar 3. 22 Add Data ArcScene.......................................................................................22
Gambar 3. 23 Tampilan Peta 2D..........................................................................................23
Gambar 3. 24 toolbox output Tin.........................................................................................23
Gambar 3. 25 kotak dialog Referensi Datum.......................................................................24
Gambar 3. 26 Create TIN.....................................................................................................24
Gambar 3. 27 Tampilan 3D..................................................................................................24
Gambar 3. 28 Tampilan 3D (zoom samping).......................................................................24

Gambar 4. 1 Tamppilan kontur data awal............................................................................25


Gambar 4. 2 Tampilan Profil Memanjang Eksisting............................................................25
Gambar 4. 3 Tampilan Profil Melintang Eksisting...............................................................26
Gambar 4. 4 Tampilan Profil Memanjang Rencana.............................................................26
Gambar 4. 5 Tampilan Profil Melintang Rencana................................................................27
Gambar 4. 6 Volume Galian.................................................................................................28
Gambar 4. 7 Tampilan desain 2D.........................................................................................28
Gambar 4. 8 Tampilan Desain 3D........................................................................................28
Gambar 4. 9 Kondisi Kontur Eksisting...............................................................................29
Gambar 4. 10Kontur Bayangan Desain Tambang................................................................29
Gambar 4. 11Layer bayangan..............................................................................................29
Gambar 4. 12Tampilan Profil Memanjang Eksisting...........................................................30
5

Gambar 4. 13Tampilan Profil Melintang Eksisting.............................................................31


Gambar 4. 14Tampilan Profil Memanjang Rencana............................................................31
Gambar 4. 15Tampilan Profil Melintang Rencana...............................................................32
Gambar 4. 16Tampilan Desain 3D.......................................................................................33
Gambar 4. 17Tampilan Perbedaan Elevasi..........................................................................33

BAB I . PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Indonesia adalah salah satu negara yang kaya akan sumber daya alam. Dalam
perkembangannya, telah berbagai macam teknik dan teknologi yang dipergunakan oleh
manusia untuk dapat mengelolanya semaksimal mungkin. Perusahaan yang bergerak di
bidang pertambangan merupakan salah satu perusahaan yang memanfaatkan sumber daya
alam tersebut. Dalam pemanfaatannya tentu saja menggunakan berbagai metode dan
teknologi sehingga dapat diperoleh hasil yang optimal dengan keuntungan yang besar,
biaya produksi yang relatif kecil serta ramah lingkungan.
Sumber daya manusia merupakan salah satu elemen organisasi yang paling dinamis
dan kompleks. Hal ini terlihat dari usaha yang dilakukan oleh manusia dari waktu ke waktu
untuk menanggapi lingkungannya dan mempertahankan eksistensinya. Manusia
merupakan suatu subyek pengguna teknologi yang utama. Oleh karena itu perlu adanya
suatu usaha peningkatan kualitas sumber daya manusia sebagai salah satu upaya untuk
menyeimbangkan antara perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan
kemampuan manusia sebagai pengguna serta keberadaan sumber daya alam sebagai obyek
yang dimanfaatkan.
Melihat potensi perkembangan perusahaan pertambangan di Jawa Timur khususnya
di Kabupaten Gresik yang sebagian besar mengolah bahan galian tambang yang dapat
bermanfaat bagi pengembangan ekonomi masyarakat sekitar.
1.2 Maksud dan Tujuan Praktikum
Adapun maksud adan tujuan yang dilakukan dalam laporan ini adalah sebagai
berikut:
1. Untuk mengetahui desain lokasi penentuan lokasi area tambang
2. Untuk mengetahui desain kontur rencana lokasi tambang
3. Untuk mengetahui desain profil eksisting memanjang dan melintang
4. Untuk mengetahui desain profil rencana memanjang dan melintang
5. Untuk mengetahui volume galian yang dihasilkan dari proses pembuatan rencana
lokasi pertambangan
6. Untuk mengetahui bentuk 3D Modelling rencana desain tambang

BAB II DASAR TEORI


2.1

Pertambangan
Pertambangan menurut UU RI Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan
Mineral dan Batubara, adalah sebagian atau seluruh tahapan kegiatan dalam rangka
penelitian, pengelolaan dan pengusahaan mineral atau batubara yang meliputi penyelidikan
umum, eksplorasi, studi kelayakan, konstruksi, penambangan, pengelolaan dan pemurnian,
pengangkutan dan penjualan serta kegiatan pasca tambang.
2.1.1
Jenis-Jenis Tambang
Jenis-Jenis Tambang menurut letak mineralnya:
- Tambang terbuka adalah suatu kegiatan penggalian bahan galian seperti batubara,
ore (bijih), batu dan sebagainya di mana para pekerja berhubungan langsung
dengan udara luar.dan iklim. Tambang terbuka (open pit mining) juga disebut
dengan open cut mining; adalah metoda penambangan yang dipakai untuk
menggali mineral deposit yang ada pada suatu batuan yang berada atau dekat
dengan permukaan.

Gambar 2. 1 Tambang Terbuka


Tambang Tertutup adalah proses pengambilan suatu jenis barang tambang dengan
cara membuat sumur (penambangan vertikal atau Shaf Mining) atau terowongan
(penambangan horizontal atau Slope Mining) ke dalam lapisan-lapisan batuan
karena lokasi barang tambang jauh di dalam perut bumi.

Gambar 2. 2Tambang Tertutup


2.1.2 Tahap Pemetaan Pertambangan
Secara umum tahapan kegiatan pertambangan terdiri dari Penyelidikan Umum
2

(Prospeksi), Eksplorasi, Penambangan, Pengolahan, Pengangkutan, dan Pemasaran.


1.
Penyelidikan Umum (Prospeksi)
Prospeksi merupakan kegiatan penyelidikan, pencarian, atau penemuan
endapan-endapan mineral berharga. Atau dengan kata lain kegiatan ini bertujuan
untuk menemukan keberadaan atau indikasi adanya bahan galian yang akan dapat
atau memberikan harapan untuk diselidiki lebih lanjut. Jika pada tahap prospeksi ini
tidak ditemukan adanya cadangan bahan galian yang berprospek untuk diteruskan
sampai ke tahapan eksplorasi, maka kegiatan ini harus dihentikan. Apabila tetap
diteruskan akan menghabiskan dana secara sia-sia. Sering juga tahapan prospeksi ini
dilewatkan karena dianggap sudah ditemukan adanya indikasi atau tanda-tanda
keberadaan bahan galian yang sudah langsung bisa dieksplorasi.
Metoda prospeksi antara lain tracing float dan pemetaan geologi dan bahan
galian. metode tracing float ini digunakan terutama pada anak sungai, yang lebih
mudah dilakukan pada musim kemarau. Metode ini dilakukan untuk mencari atau
menemukan float bahan galian yang diinginkan, yang berasal dari lapukan zone
mineralisasi yang melewati lereng bukit atau terpotong anak sungai dan terhanyutkan
oleh aliran sungai. Dengan melakukan tracing float dari arah hilir ke hulu sungai,
maka bisa diharapkan untuk menemukan adanya zone mineralisasi yang tersingkap
pada arah hulu sungai. Pada metode ini litologi setempat sebagian besar sudah
diketahui.
Kedua, metode pemetaan geologi dan bahan galian. Metode ini dilakukan
apabila litologi setempat pada umumnya tidak diketahui, atau diperlukan data yang
rinci lagi.
2.
Eksplorasi
Eksplorasi merupakan kegiatan yang dilakukan setelah prospeksi atau setelah
endapan suatu bahan galian ditemukan yang bertujuan untuk mendapatkan kepastian
tentang endapan bahan galian yang meliputi bentuk, ukuran, letak kedudukan,
kualitas (kadar) endapan bahan galian serta karakteristik fisik dari endapan bahan
galian tersebut.
Selain untuk mendapatkan data penyebaran dan ketebalan bahan galian,
dalam kegiatan ini juga dilakukan pengambilan contoh bahan galian dan tanah
penutup. Tahap ekplorasi ini juga sangat berperan pada tahan reklamasi nanti,
melalui eksplorasi ini kita dapat mengetahui dan mengenali seluruh komponen
ekosistem yang ada sebelumnya.
A. Metode eksplorasi
Setelah diketahui terdapatnya bahan galian di suatu daerah dalam kegiatan
prospeksi, yang mempunyai prospek untuk dilakukan kegiatan selanjutnya, maka
dilakukanlah eksplorasi dengan metode atau cara antara lain sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui penyebaran secara lateral dan vertical dapat dilakukan
dengan cara membuat parit uji, sumur uji, pembuatan adit dam pemboran inti.
2. Untuk mengetahui kualitas bahan galian, diambil contoh bahan galian yang
berasal dari titik percontohan dan dianalisis di laboratorium.
3. Pada beberapa jenis bahan galian juga dapat dilakukan beberapa penyelidikan
geofisik seperti seismic, SP, IP dan resistivity.
3

4. Setelah titik percontohan yang dibuat dianggap cukup memadai untuk


mengetahui penyebaran lateral dan vertical bahan galian, maka dibuat peta
penyebaran cadangan bahan galian dan dilakukan perhitungan cadangan bahan
galian.
5. Selain dari itu, juga kadang-kadang diperlukan analisis contoh batuan yang
berada di lapisan atas atau bawah bahan galian untuk mengetahui sifat-sifat
fisik dan keteknikannya.
B. Tahapan Eksplorasi
Tahapan-tahapan eksplorasi secara umum ada dua, yaitu eksplorasi awal
atau pendahuluan dan eksplorasi detil. Penjelasan tahapan-tahapan tersebut adalah
sebagai berikut,
1. Tahap Eksplorasi Pendahuluan
Dalam tahap eksplorasi pendahuluan ini tingkat ketelitian yang diperlukan
masih kecil sehingga peta-peta yang digunakan dalam eksplorasi pendahuluan juga
berskala kecil 1 : 50.000 sampai 1 : 25.000. Adapun langkah-langkah yang
dilakukan pada tahap ini adalah :
a. Studi Literatur
Dalam tahap ini, sebelum memilih lokasi-lokasi eksplorasi dilakukan studi
terhadap data dan peta-peta yang sudah ada (dari survei-survei terdahulu), catatancatatan lama, laporan-laporan temuan dll, lalu dipilih daerah yang akan disurvei.
Setelah pemilihan lokasi ditentukan langkah berikutnya, studi faktor-faktor geologi
regional dan provinsi metalografi dari peta geologi regional sangat penting untuk
memilih daerah eksplorasi, karena pembentukan endapan bahan galian dipengaruhi
dan tergantung pada proses-proses geologi yang pernah terjadi, dan tanda-tandanya
dapat dilihat di lapangan.
b. Survei Dan Pemetaan
Jika peta dasar (peta topografi) dari daerah eksplorasi sudah tersedia, maka
survei dan pemetaan singkapan (outcrop) atau gejala geologi lainnya sudah dapat
dimulai (peta topografi skala 1 : 50.000 atau 1 : 25.000). Tetapi jika belum ada,
maka perlu dilakukan pemetaan topografi lebih dahulu. Kalau di daerah tersebut
sudah ada peta geologi, maka hal ini sangat menguntungkan, karena survei bisa
langsung ditujukan untuk mencari tanda-tanda endapan yang dicari (singkapan),
melengkapi peta geologi dan mengambil conto dari singkapan-singkapan yang
penting.
Selain singkapan-singkapan batuan pembawa bahan galian atau batubara
(sasaran langsung), yang perlu juga diperhatikan adalah perubahan/batas batuan,
orientasi lapisan batuan sedimen (jurus dan kemiringan), orientasi sesar dan tandatanda lainnya. Hal-hal penting tersebut harus diplot pada peta dasar dengan bantuan
alat-alat seperti kompas geologi, inklinometer, altimeter, serta tanda-tanda alami
seperti bukit, lembah, belokan sungai, jalan, kampung, dll. Dengan demikian peta
geologi dapat dilengkapi atau dibuat baru (peta singkapan).
Tanda-tanda yang sudah diplot pada peta tersebut kemudian digabungkan
dan dibuat penampang tegak atau model penyebarannya (model geologi). Dengan
4

model geologi hepatitik tersebut kemudian dirancang pengambilan conto dengan


cara acak, pembuatan sumur uji (test pit), pembuatan paritan (trenching), dan jika
diperlukan dilakukan pemboran. Lokasi-lokasi tersebut kemudian harus diplot
dengan tepat di peta (dengan bantuan alat ukur, teodolit, BTM, dll.).
Dari kegiatan ini akan dihasilkan model geologi, model penyebaran
endapan, gambaran mengenai cadangan geologi, kadar awal, dll. dipakai untuk
menetapkan apakah daerah survei yang bersangkutan memberikan harapan baik
(prospek) atau tidak. Kalau daerah tersebut mempunyai prospek yang baik maka
dapat diteruskan dengan tahap eksplorasi selanjutnya.
2. Tahap Eksplorasi Detai
Setelah tahapan eksplorasi pendahuluan diketahui bahwa cadangan yang
ada mempunyai prospek yang baik, maka diteruskan dengan tahap eksplorasi detail
(White, 1997). Kegiatan utama dalam tahap ini adalah sampling dengan jarak yang
lebih dekat (rapat), yaitu dengan memperbanyak sumur uji atau lubang bor untuk
mendapatkan data yang lebih teliti mengenai penyebaran dan ketebalan cadangan
(volume cadangan), penyebaran kadar/kualitas secara mendatar maupun tegak. Dari
sampling yang rapat tersebut dihasilkan cadangan terhitung dengan klasifikasi
terukur, dengan kesalahan yang kecil (<20%), sehingga dengan demikian
perencanaan tambang yang dibuat menjadi lebih teliti dan resiko dapat dihindarkan.
Pengetahuan atau data yang lebih akurat mengenai kedalaman, ketebalan,
kemiringan, dan penyebaran cadangan secara 3-Dimensi (panjang-lebar-tebal) serta
data mengenai kekuatan batuan sampling, kondisi air tanah, dan penyebaran
struktur (kalau ada) akan sangat memudahkan perencanaan kemajuan tambang,
lebar/ukuran bahwa bukaan atau kemiringan lereng tambang. Juga penting untuk
merencanakan produksi bulanan/tahunan dan pemilihan peralatan tambang maupun
prioritas bantu lainnya.
3. Studi Kelayakan
Merupakan tahapan akhir dari rentetan penyelidikan awal yang dilakukan
sebelumnya sebagai penentu apakah kegiatan penambangan endapan bahan galian
tersebut layak dilakukan atau tidak. Dasar pertimbangan yang digunakan meliputi
pertimbangan teknis dan ekonomis dengan teknologi yang ada pada saat ini, dan
dengan memperhatikan keselamatan kerja serta kelestarian lingkungan hidup. Bila
tidak atau belum layak maka data tersebut diarsipkan.
3.

Perencanaan Tambang
Perencanaan tambang akan dilakukan apabila sudah ditemukan adanya
cadangan bahan galian yang sudah layak untuk ditambang, dengan tingkat
cadangan terukur. Seperti kita ketahui bahwa cadangan itu diklasifikasikan menjadi
tiga, yaitu pertama, cadangan terukur merupakan cadangan dengan tingkat
kesalahan maksimal 20% dan pada cadangan teukur ini telah dilakukan pengeboran
untuk pengambilan sampel.Kedua, cadangan terindikasi, merupakan cadangan
dengan bahan galian dengan tingkat kesalahan 40% dan belum ada dilakukan
pengeboran. Ketiga, cadangan tereka, merupakan cadangan dengan tingkat
kesalahan 80% dan belum dilakukan pengeboran. Apabila tahap telah sampai pada
5

4.

tahap perencanaan tambang. Berarti cadangan bahan galiannya telah sampai pada
tingkat cadangan terukur.
Perencanaan tambang dilakukan untuk merencanakan secara teknis,
ekonomi dan lingkungan kegiatan penambangan, agar dalam pelaksanaan
kegiatannya dapat dapat dilakukan dengan baik, aman terhadap lingkungan.
Persiapan/Konstruksi
Persiapan/konstruksi adalah kegiatan yang dilakukan untuk mempersiapkan
fasilitas penambangan sebelum operasi penambangan dilakukan. Pekerjaan tersebut
seperti pembuatan akses jalan tambang, pelabuhan, perkantoran, bengkel, mes
karyawan, fasilitas komunikasi dan pembangkit listrik untuk keperluan kegiatan
penambangan, serta fasilitas pengolahan bahan galian.

5.

Penambangan
Penambangan bahan galian dibagi atas tiga bagian yaitu tambang terbuka,
tambang bawah tanah dan tambang bawah air. Tambang terbuka dikelompokan atas
quarry strip mine, open cut, tambang alluvial, dan tambang semprot. Tambang
bawah tanah dikelompokkan atas room and pillar, longwall, caving, open stope,
supported stope, dan shrinkage. System penambangan dengan menggunakan kapal
keruk dapat dikelompokkan menjadi tambang bawah air, walaupun relative
dangkal.
a. Metoda tambang terbuka
Tambang terbuka secara umum didefinisikan sebagai kegiatan penambangan bahan
galian yag berhubungan langsung dengan udara luar. Terdapat tahapan umum
dalam kegiatan penambangan terbuka yaitu pembersihan lahan, pengupasan tanah
pucuk dan menyimpannya di tempat tertentu, pembongkaran dan penggalian tanah
penutup (overburden) dengan menggunakan bahan peledak ataupun tanpa bahan
peledak dan memindahkannya ke disposal area, penggalian bahan galian atau
eksploitasi, dan membawanya ke stockpile untuk diolah dan dipasarkan serta
melakukan reklamasi lahan bekas penambangan (pembahasan selanjutnya).
b. Tambang Bawah Tanah
Tambang bawah tanah secara umum didefinisikan sebagai tambang yang tidak
berhubungan langsung dengan udara luar. Terdapat beberapa tahapan dalam
tambang bawah tanah yaitu, pembuatan jalan utama (main road), pemasangan
penyangga (supported), pembuatan lubang maju untuk produksi, ventilasi, drainase,
dan fasilitas tambang bawah tanah lainnya. Setelah itu melakukan operasional
penambangan bawah tanah dengan atau tanpa bahan peledak dan kemudian
membawa bahan galian ke stock pile untuk diolah dan dipasarkan.
c. Tambang bawah air
Tambang bawah air ialah metode penambangan di bawah air yang dilakukan untuk
endapan bahan galian alluvial, marine dangkal dan marine dalam. Pralatan utama
penambangan bawah air ini ialah kapal keruk.
Secara umum, penambangan adalah kegiatan penggalian terhadap bahan
tambang yang kemudian untuk dilakukan pengolahan dan pemasaran. Pada tahap
6

ini kegiatannya terdiri dari pembongkaran/penggalian, pemuatan ke dalam alat


angkut, dan pengankutan ke fasilitas pengolahan maupun langsung dipasarkan
apabila tidak dilakukan pengolahan terlebih dahulu.
6.

7.

8.

Pengolahan
Bahan galian yang sudah selesai ditambang pada umumnya harus diolah
terlebih dahulu di tempat pengolahan. Hal ini disebabkan antar lain oleh
tercampurnya pengotor bersama bahan galian, perlu spesifikasi tertentu untuk
dipasarkan serta kalau tidak diolah maka harga jualnya relative lebih rendah jika
dibandingka dengan yang sudah diolah, dan bahan galian perlu diolah agar dapat
mengurangi volume dan ongkos angkut, mningkatkan nilai tambah bahan galian,
dan untuk mereduksi senyawa-senyawa kimia yang tidak dikehendaki pabrik
peleburan.
Cara Pengolahan bahan galian secara garis besar dapat dibagi atas
pengolahan secara fisika, secara fisika dan kimia tanpa ekstraksi metal, dan
pengolahan secra fisika dan kimia dengan ekstraksi metal. Pengolahan bahan galian
secara fisika ialah pengolahan bahan galian dengan cara memberikan perlakuan
fisika seperti peremukan, penggerusan, pencucian, pengeringan, dan pembakaran
dengan suhu rendah. Contoh yang tergolong pengolahan ini seperti pencucian batu
bara. Yang kedua pengolahan secara fisika dan kimia tanpa ekstraksi metal, yaitu
pengolahan dengan cara fisika dan kimia tanpa adanya proses konsentrasi dan
ekstraksi metal. Contohnya, pengolahan batu bara skala rendah menggunakan
reagen kimia. Ketiga, pengolahan bahan galian secara fisika dan kimia dengan
ekstraksi metal, yaitu pengolahan logam mulia dan logam dasar.
Pemasaran
Jika bahan galian sudah selesai diolah maka dipasarkan ke tempat
konsumen. Antara perusahaan pertambangan dan konsumen terjalin ikatan jual beli
kontrak jangka panjang, dan spot ataupun penjualan sesaat. Pasar kontrak jangka
panjang yaitu pasar yang penjualan produknya dengan kontrak jangka panjang
misalnya lebih dari satu tahun. Sedangkan penjualan spot, yaitu penjualan sesaat
atau satu atau dua kali pengiriman atau order saja.
Reklamasi
Reklamasi merupakan kegiatan untuk merehabilitasi kembali lingkungan
yang telah rusak baik itu akibat penambangan atau kegiatan yang lainnya.
Reklamasi ini dilakukan dengan cara penanaman kembali atau penghijauan suatu
kawasan yang rusak akibat kegiatan penambangan tersebut. Reklamasi perlu
dilakukan karena Penambangan dapat mengubah lingkungan fisik, kimia dan
biologi seperti bentuk lahan dan kondisi tanah, kualitas dan aliran air, debu,
getaran, pola vegetasi dan habitat fauna, dan sebagainya. Perubahan-perubahan ini
harus dikelola untuk menghindari dampak lingkungan yang merugikan seperti
erosi, sedimentasi, drainase yang buruk, masuknya gulma/hama/penyakit tanaman,
pencemaran air permukaan/air tanah oleh bahan beracun dan lain-lain. Dalam
kegiatan reklamasi terdiri dari dua kegiatan yaitu Pemulihan lahan bekas tambang
untuk memperbaiki lahan yang terganggu Ekologinya, dan Mempersiapkan lahan
7

bekas tambang yang sudah diperbaiki ekologinya untuk pemanfaatannya


selanjutnya
2.1.2 Aplikasi Pemetaan Pertambangan
2.2
Perhitungan Volume
Perhitungan Volume berdasarkan tinggi rencana tanah didatarkan, maka
dicari luas galian/timbunan setiap profil melintang berdasarkan bentuk bagian
penampang. Volume galian = ( luas galian P1 + P2) jarak P1 P2(dari profil
memanjang) Volume timbunan = ( luas timbunan P1 + P2) jarak P1 P2(dari
profil memanjang )
2.2 Kelerengan
Lereng adalah kenampakan permukan alam disebabkan adanya beda tinggi
apabila beda tinggi dua tempat tesebut di bandingkan dengan jarak lurus mendatar
sehingga akan diperoleh besarnya kelerengan.
Bentuk lereng bergantung pada proses erosi juga gerakan tanah dan
pelapukan. Leeng merupakan parameter topografi yang terbagi dalam dua bagian
yaitu kemiringan lereng dan beda tinggi relatif, dimana kedua bagian tersebut besar
pengaruhnya terhadap penilaian suatu bahan kritis. Bila dimana suatu lahan yang
lahan dapat merusak lahan secara fisik, kimia dan biologi, sehingga akan
membahayakan hidrologi produksi pertanian dan pemukiman. Salah satunya
dengan menbuat
Peta Kemiringan Lereng (Peta Kelas Lereng). Dengan pendekatan rumus
Went-Worth yaitu pada peta topografi yang menjaadi dasar pembuatan peta
kemiringan lereng dengan dibuat grid atau jaring-jaring berukuran 1 cm kemudian
masing-masing bujur sangkar dibuat garis horizontal.
Dengan mengetahui jumlah konturnya dan perbedaan tinggi kontur yang
memotong garis horizontal tersebut, dapat ditentukan :
kemiringan atau sudut lereng dengan menggunakan rumus
S (%)=[((n-1)Ci)/(D Ps)]
Mencari Kontur Interval dengan menggunakan rumus
Ci=1/2000Ps
Mencari Panjang Diagonal dengan menggunakan rumus
D = (a^2+b^2 )
Dalam mengukur kemiringan lereng dapat dilakukan dengan cara: Metode
Blong (1972), Metode wentworth, Metode Lingkaran, Menggunakan Kompas
Geologi.
Kelas Kemiringan Lereng antara lain:
a.
b.
c.
d.
e.

Kelas I = < 8 %
Kelas II
= 8 15 %
Kelas III
= > 15 25 %
Kelas IV
= > 25 45 %
Kelas V
= > 45 %

2.4

Garis Kontur
Garis kontur adalah garis yang menghubungkan titik-titik yang mempunyai
ketinggian yang sama dari suatu datum/bidang acuan tertentu. Konsep dari garis
kontur dapat dengan mudah dipahami dengan membayangkan suatu kolam air. Jika
air dalam keadaan tenang, maka tepi permukaan air menunjukkan garis yang
mempunyai ketinggian yang sama dan garis tersebut akan menutup pada tepi kolam
membentuk garis kontur. Jika permukaan air turun, sebagai contoh permukaan air
turun 5 meter, maka tepi dari permukaan air akan membentuk garis kontur yang
kedua. Demikian selanjutnya setiap permukaan air turun akan membentuk garis
kontur yang lainnya.

Gambar 2. 3 Garis kontur


Garis-garis kontur merupakan garis-garis yang kontinu dan tidak dapat
bertemu atau memotong garis kontur lainnya dan tidak pula dapat bercabang
menjadi garis kontur yang lain, kecuali pada hal kritis seperti jurang atau tebing.
Gambar 10.1.2 memperlihatkan gambar garis kontur dan gambar irisan dari pulau
tersebut. Garis pasang di sebelah kiri ditunjukkan dengan garis kontur yang
mempunyai ketinggian nol, jika permukaan air naik setiap l0cm pada jarak tertentu,
maka tepi permukaan air pada permukaan tanah akan membentuk garis kontur yang
mempunyai ketinggian 10 m, 20 m, 30 m, dan 40 m.
2.5
Profil
2.5.1 Profil Memanjang
Pelaksanaan pengukuran Sipat datar profil memanjang tidak jauh berbeda
dengan sipat datar memanjang, yaitu melalui jalur pengukuran yang nantinya
merupakan titik ikat bagi sipat datar profil melintangnya, sehingga mempunyai
ketentuan sebagai berikut :
o Pengukuran harus dilakukan sepanjang garis tenah (as) jalur pengukuran
dan dilakukan pengukuran pada setiap perubahan yang terdapat pada
permukaan tanah.
o Data ukuran jarak dengan pita ukur dan dicek dengan jarak optis.

Gambar 2. 4 Profil Memanjang Tampak Atas


2.5.2 Profil Melintang
Profil melintang adalah potongan/penampang melintang dari suatu areal
pengukuran tanah arah melintang dari suatu areal pengukuran tanah arah melintang
yang memperlihatkan jarak dan elevansi tertentu.

2.6

Gambar 2. 5 Profil melintang


Penrukuran profil melintang alat ditempatkan diatas setiap profil
memanjang yang telah dihitung ketinggian dan jarak antara titik ke titk . setiap
pengukuran harus diambil siku terhadap profil memanjang yang diarahkan kekiri
dan kekanan dengan jarak sesui kebutuhan
3D Modeling
3D modeling adalah sebuah proses untuk menciptakan objek 3D yang ingin
dituangkan dalam bentuk visual nyata. Dalam 3D modeling, komponen penyusun
objek dikelompokkan dalam 5 level.
Komponen penyusun ini disebut sub-objek. Berikut adalah kelima subobjek dalam 3D modeling adalah :
1. Vertex, adalah komponen dasar pembentuk objek, berupa titik sudut dalam
ruang 3D. Sebuah vertex adalah sebuah titik koordinat dari sebuah polygon.
Dalam memodifikasi sebuah objek dapat juga dilakukan dengan cara
memodifikasi posisi vertex.
2. Edge, adalah garis yang menghubungkan vertex yang satu dengan yang lain.
Rangkaian garis-garis penghubung edge ini membentuk sebuah polygon
terttutup. Sama seperti vertex, dapat juga dilakukan dengan memodifikasi garis
edge guna membentuk objek.

10

3. Face, adalah elemen-elemen yang lebih kecil berbentuk bidang segitiga.


Gabungan face face inilah yang membentuk sebuah polygon. Sebuah face
sendiri terdiri dari vertex dan edge.
4. Polygon, adalah bidang persegi banyak pada permukaan objek yang dibatasi
oleh beberapa edge. Polygon sendiri adalah element tertinggi dari sebuah objek
mesh. Polygon merupakan sub-objek yang dibentuk dari rangkaian vertex,
edge, dan face. Sebuah polygon dapat berbentuk segitiga, segiempat, segilima,
dan seterusnya.
5. Element, adalah kelompok polygon yang saling terhubung.
2.7

Compute Aided Design (CAD)


CAD adalah singkatan dari Computer Aided Design, yang diterjemahan ke
dalam Bahasa Indonesia sebagai : merancang dengan bantuan computer. AutoCAD
adalah salah satu software menggambar teknik (drafting) yang sangat dikenal di
dunia teknik. Tingkat keakuratannya yang sangat tinggi menjadikan AutoCAD
sebagai salah satu alat bantu (tools) untuk menggambar di kalangan teknik. Tidak
mengherankan apabila beberapa bidang teknik sangat intensif menggunakan
AutoCAD sebagai alat bantu gambar, di antaranya adalah Teknik Geomatika,
Teknik Arsitektur, Teknik Sipil, Teknik Mesin, dan lain-lain yang sangat erat
dengan pembuatan dan penggunaan gambar teknik.
2.7.1 Definisi AutoCAD Land Dekstop
AutoCAD menggunakan sistem perintah yang matematis. Dengan
penggunaan sistem koordinatnya yang sudah kita kenal sejak di Sekolah Dasar. Hal
ini memudahkan kita dalam menentukan orientasi menggambar. Selain itu, sifat
matematisnya ini dapat mempermudah kita dalam melakukan perhitungan. Sebagai
contoh, ketika kita ingin mengetahui berapa luas sebuah lingkaran, maka dengan
perintah tertentu (AREA) kita dapat mengetahui secara akurat, sekaligus bisa kita
dapatkan informasi lain yang berhubungan, seperti panjang keliling lingkaran
tersebut
2.7.2 Keunggulan dan kelemahan AutoCAD
Keunggulan CAD dibandingkan penggambaran secara manual :
Meningkatkan waktu rancang produk yang sangat signifikan
Hasil output yang presisi dengan tingkat akurasi yang sangat tinggi
Mudah dilakukan perbaikan apabila ditemukan kesalahan karena data gambar
masih disimpan dalam komputer.
Karakteristik para drafter dapat ditekan seminim mungkin
Dapat menggunakan data gambar terdahulu yang memiliki karakteristik yang
hampir sama
Mampu mengerjakan suatu rancangan secara bersama-sama walaupun terpisah
jarak secara fisik.
AutoCAD dikenal memiliki tingkat akurasi yang sangat tinggi. Sistem
koordinatnya dapat digunakan sampai dengan angka desimal 16 digit tingkat
akurasi seperti ini sangat jarang dimiliki oleh software lain. Sebagai contoh, dengan
tingkat akurasi tersebut, berarti kita bisa menggambar bola dunia dengan ukuran
11

yang tepat, sekaligus di dalamnya kita menggambar seekor semut.


2.8 ArcGIS
2.8.1 Definisi ArcGIS

Gambar 2. 6 arcGIS
ArcGIS merupakan salah satu software yang dikembangkan oleh ESRI
(Environment Science & Research Institue) yang merupakan kompilasi fungsifungsi dari berbagai macam software GIS yang berbeda seperti GIS desktop, server,
dan GIS berbasis web.
2.8.2 Sejarah Perkembangan
Software arcGIS mulai dirilis oleh ESRI pada tahun 2000. Produk utama dari
ArcGIS adalah ArcGIS desktop, dimana ArcGIS dekstop merupaka software GIS
professional yang komprehensif dan dikelompokkan atas tiga komponen yaitu :
ArcView merupakan komponen yang fokus ke
penggunaan data yang komprehensif, pemetaan dan
analisis
ArcEditor merupakan komponen yang lebih fokus ke
arah editing data spasial)
ArcInfo (lebih lengkap dalam menyajikan fungsi-fungsi
GIS termasuk untuk keperluan analisis geoprosesing)
Software ArcGIS pertama kali diperkenalkan kepada publik oleh ESRI pada
tahun 1999, yaitu dengan kode versi 8.0 (ArcGIS 8.0). ArcGIS merupakan
penggabungan, modifikasi dan peningkatan dari 2 software ESRI yang sudah
terkenal sebelumnya yaitu ArcView GIS 3.3 (ArcView 3.3) dan Arc/INFO
Workstation 7.2 (terutama untuk tampilannya). Bagi yang sudah terbiasa dengan
kedua software tersebut, maka sedikit lebih mudah untuk bermigrasi ke ArcGIS.
Setelah itu berkembang dan ditingkatkan terus kemampuan si ArcGIS ini oleh ESRI
yaitu berturut turut ArcGIS 8.1, 8.2, 9.0, 9.1, 9.2, dan terakhir saat ini ArcGIS 9.3
(9.3.1) dan sekarang sudah ada ArcGIS 10.2.

12

2.8.3 Kelemahan ArcGIS


Sebuah ciptaan manusia tidak ada yang sempurna begitu juga dengan
software ArcGIS. Berikut ini merupakan beberapa kelemahan dari ArcGIS :
ArcGIS memerlukan spek hardware yang tinggi.
ArcGIS secara default tidak support multi View dan multi layout. Hal ini
sangat menyulitkan pembuatan peta masal seperti peta kegiatan GNRHL
Penggunaan ArcGIS tidak akan efisien jika tidak menggunakan beberapa
software yang lain selain ArcMap yang dibuka bersama, misalnya
ArcCatalog, Windows Explorer, dan Notepad.
ArcGIS tidak 100% persen kompatible dengan ArcView 3x. Proses
migrasi akan sangat revolusioner, seperti migrasi dari MS Word 2003 ke
MS Word 2007

13

BAB III METODOLOGI PERENCANAAN


3.1

Metodologi
Dalam pelaksanaan pembuatan desain lokasi pertambangan di Gresik dilakukan
dalam beberapa tahap
3.1.1 Alat dan Bahan
a. Alat:
- Laptop/PC
- Mouse
- Software Pengolah Data:
o AutoCAD Land Desktop
o ArcGIS
o Microsoft Office 2010
b. Bahan:
- Desain data awal lokasi tambang
3.1.2 Waktu dan Lokasi
a. Waktu
Waktu penerjaan Laporan
: 5-19 April 2016
b. Lokasi
Lokasi pertambangan
: Area pertambangan Batu Kapur Bungah,
Kabupaten Gresik, Jawa Timur

14

3.2

Diagram Alir Pengerjaan

Gambar 3. 1 Diagram Alir Pengerjaan

15

3.3

Penjelasan Diagram Alir


1. Mulai
2. Masukkan data desain mentah yang didapatkan dari pengukuran terestrial dalam
format .dwg yang terdiri dari 3 file
3. Menetukan rencana desai lokasi tambang awal yang akan digunakan, dimana
terdapat 4 tahap perencanaan yang akan dilakukan, diantaranya:
a. Pembuatan kontur bayangan
b. Pembuatan titik baru perencanaab titik desain lokasi tambang
c. Pembuatan rencana jalur eksploitasi hasil tambang
d. Menentukan desain profil eksisting
4. Pada pelaksanaan pekerjaan point (d) dilakukan dengan menentukan desain profil
eksisiting,
5. Dalam langkah ini akan didapatkan hasil berupa tampilan profil eksisiting
memanjang dan melintang pada desain tambang yang akan direncanakan dan
desain berdasartak data awal.
6. Dalam pelaksanaan pekerjaan pada point (c) dilakukan untuk melakukan
Pembuatan Rencana Jalur Eksploitasi Hasil Tambang. Dengan syarat kemiringan
jalan tambang (grade) 8% dari titik eksploitasi menuju akases jalan elevasi
tertinggi, jika kemiringan didapatkan 8% maka desain yang dibuat harus diulang
kembali mengingat untuk efisiensi dan keamanan selama proses pengankutan hasil
tambang yang akan dilakukan, jika telah mememnuhi syarat dapat dilanjutkan pada
proses selanjutnya menuju point (a) dan (b).
7. Dimana dalam tahap point (a) dan (b) merupakan langkah untuk menentukan
desain awal atau gambaran yang akan dilakukan pada lokasi tambang, dengan cara
melakukan Building New Countur Design tambang berdasarkan kondisi grade jalan
yang telah dibuat yang sesuai dengan syarat yang ditetapkan.

16

8. Dari proses tersebut didapatkan hasil berupa Hasil Building Countour Baru pada
desain lokasi tambang.
9. Dari hasil tersebut dilanjutkan dengan dua tahap lagi, diantaranya (1) penentuan
volume desain tambang dan (2) menentukan profil rencana memanjang dan
melintang.
10. Dalam langkah point (1) akan didapatkan hasil berupa nilai volume desain
perencanaan lokasi pertambangan, yang kemudian dilanjutkan dalam langkah
menentukan dan menampilakn dalam bentuk 3D Modelling rencana desain lokasi
tambang
11. Yang kemudian dilanjutkan dengan didapatkannya hasil berupa Design 3D
Modelling lokasi area pertambangan.
12. Dalam langkah lanjutan dari point (2) dalam menentukan prifil rencana memanjang
dan melintang didapatkan hasil berupa tampilan Design Profil memanjang dan
melintang.
13. Finish, dengan didapatkan hasil data akhir berupa 4 hasil, dinataranya: profil
eksisiting memanjang dan melintang, profil rencana memanjang dan melintang,
Design Profil memanjang dan melintang, dan 3D Modelling rencana desain lokasi
tambang.
3.4

Langkah Pengerjaan
Dalam pembuatan desain tambang ini terdapat bebebrapa langkah yang akan
dilakukan, sebelum melakukan langkah dalam pembuatan berikut ini adalah tampilan awal
lokasi pertambangan yang akan didesain untuk kegiatan tambang.
3.4.1 Kondisi awal lokasi pertambangan (Eksisting)
Berikut ini adalah kondisi awal lokasi pertambangan, yang terdapat data berupa
titik, dan kontur hasil pengukuran secara terestrial.

17

Gambar 3. 2 Kondisi Kontur Eksisting


3.4.2

Kondisi Profil Memanjang dan Melintang Eksisting


Dalam menampilkan profil memanjang dan melintaang kondisi pertambangan
dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
1. Klik menu layer pada autocad nyalakan layer yang dibutuhkan pada tahapan
awal pembuatan profil eksisting.

Gambar 3. 3 Tampilan AutoCAD


2. Kemudian dilanjutkan dengan klik menu toolbar terrain pilih sections pilih
view quick section, untuk menyeleksi area yang akan dilakukan pengambilan
contoh profil memanjang dan melintang

18

Gambar 3. 4 Toolbar Terrain


3. Kemudian akan muncul gambar seperti dibawah ini, tekan enter pilih salah
satu polyline profil melintang/memanjang.

Gambar 3. 5 Tampilan untuk memilih profil


3.4.3

Desain Profil Memanjang dan Melintang Rencana

Berikut ini merupakan langkah-langkah pengerjaan desain profil memanjang dan


melintang rencana:
1. Berikut merupakan proses kontur awal yang digantikan dengan kontur bayangan
yang telah dibuat.

Gambar 3. 6 Kontur Bayangan Desain Tambang


19

2. Langkah berikutnya yaitu pembuatan titik baru perencanaan titik desain.

Gambar 3. 7 Titik perencanaan lokasi tambang


3. Berikut merupakan tampilan CAD saat di zoom dan sekaligus pembuatan layer
titik-titik bayangan yang nantinya akan digunakan untuk perencanaan Building
new contour design tambang.

Gambar 3. 8 Zoom layer kontur bayangan


4. Langkah selanjutnya yaitu mengaktifkan layer titik-titik bayangan yang telah
dibuat, sehingga didapatkan hasil seperti dibawah ini.

Gambar 3. 9 Layer bayangan


5. Jika hasil diatas diperbesar (zoom) maka akan terlihat dengan jelas rencana
Building new contour design tambang.

20

Gambar 3. 10 Zoom layer kontur bayangan rencana Building


6. Langkah selanjutnya yaitu pembuatan rencana profil memanjang. Klik icon
Terrain -> sections -> view quick sections -> pilih garis memanjang -> enter. Maka
hasilnya seperti tampilan dibawah ini.

Gambar 3. 11 Langkah Menampilakn Profil Memanjang


7. Berikut adalah hasil setelah dilakukan proses pembesaran (zoom).

Gambar 3. 12 Tampilan Profil Memanjang


8. Langkah selanjutnya yaitu pembuatan profil melintang, Klik icon Terrain ->
sections -> view quick sections -> pilih garis memanjang -> enter. Maka hasilnya
seperti tampilan dibawah ini.

21

Gambar 3. 13 Langkah Menampilakn Profil Melintang


9. Berikut adalah hasil setelah dilakukan proses pembesaran (zoom).

Gambar 3. 14 Tampilan Profil Memanjang


3.4.4

Konvert File .dwg ke .shp dengan Global Mapper


Dalam mengubah format data dari.dwg ke .shp dengan global mapper dapat
dilakukan dengan langkah sebagai berikut:
1. Buka software Global Mapper seperti pada tampilan gambar dibawah
ini.

Gambar 3. 15 Tampilan Awal Software Global Mapper


2. Dilanjutkan dengan membuka data yang akan dilakukan konvert data,
Open pilih data yang akan dibuka Open. Maka akan muncul
tampilan kotak dialog verivikasi sistem proyeksi seperti pada gambar
dibawah ini.

22

Gambar 3. 16 kotak dialog sistem proyeksi


3. Berikut ini adalah tampilan file yang dibuka pada software ini.

Gambar 3. 17 Tampilan File di Global Mapper


4. Selanjutnya melakukan proses export format data dari .dwg ke .shp.
seperti pada tampilan idbawah ini. File Export Export Vector
Data.

Gambar 3. 18 Export Data ke .shp


5. Kemudian akan muncul kotak dialog format data yang diinginkan. Pilih
23

Sharpfile.

Gambar 3. 19 Kotak Dialog Format Data


6. Kemudian simpan dengan klik save as dengan nama baru seperti pada
tampilan dibawah ini.

Gambar 3. 20 Tampilan Save As


7. Kemudian untuk mengatur Sharpfile Export Option seperti pada gamba
dibawah ini. Maka file sudah berhasil dilakukan proses konversi.

Gambar 3. 21 Sharpfile Export Options


3.4.5

Desain 3D Modelling dengan ArcScene


Langkah yang dilakukan dalam pembuatan 3D Modelling pada software ArcScene
adalah sebagai berikut:
1. Buka software ArcScene, kemudian buka file yang telah di konvert ke format
data .shp, dengan cara klik Add Data buka file Add
24

Gambar 3. 22 Add Data ArcScene


2. Maka akan muncul tampilan desain rencana lokasi tambang dalam tampilan
dalam bentuk 2D seperti pada gambar dibawah ini.

Gambar 3. 23 Tampilan Peta 2D


3. Kemudian dilanjutkan dengan proses pembuatan 3D Modelling dengan cara
ArcScene ArcToolbox Data Management Tin Create Tin. Maka
akan muncul tampilan kotak dialog seperti pada gambar dibawah ini. Kemudian
pilih 3D simpan dengan nama save.

Gambar 3. 24 toolbox output Tin


4. Kemudian akan muncul kotak dialog veriffikasi Referensi Data Spasil yang
digunakan. Seperti pada tampilan dibawah ini. Digunakan DGN 1995 ok

25

Gambar 3. 25 kotak dialog Referensi Datum


5. Dilanjutkan dengan Create Tin, dengan memilih folder destinasi penyimpanan
pada output TIN, memilih koordinat sistem, dan input feature class,
kemudian pilih file 2D yang telah disimpan tadi ok.

Gambar 3. 26 Create TIN


6. Maka akan muncul tampilan seperti pada gambar dibawah ini.

26

Gambar 3. 27 Tampilan 3D

Gambar 3. 28 Tampilan 3D (zoom samping)

27

BAB IV HASIL DAN ANALISA


4.1
4.1.1

Hasil Desain Perencanaan Lokasi Tambang


Hasil Kontur Eksisting Lokasi Tambang
Berikut ini adalah hasil kontur data awal:

Gambar 4. 1 Tamppilan kontur data awal


4.1.2 Hasil Desain Profil Eksisting Memanjang Dan Melintang
Berikut hasil dari profil memanjang dan melintang lokai tambang eksisting. Dalam
hasil ini kami mengambil 4 sample memanjang dan 5 melintang:
- Tampilan hasil profil memanjang eksisting

Memanjang 2
Memanjang 1
Gambar 4. 2 Tampilan Profil Memanjang Eksisting
-

Tampilan hasil profil melintang eksisting

Melintang 1

Melintang 2

Gambar 4. 3 Tampilan Profil Melintang Eksisting


4.1.3

Hasil Desain Desain Profil Rencana Memanjang Dan Melintang


Berikut hasil dari profil memanjang dan melintang lokai tambang rencana. Dalam
hasil ini kami mengambil 4 sample memanjang dan 5 melintang:
- Tampilan hasil profil memanjang rencana
28

Memnjang 1

Memanjang 2

Memanjang 3
Memanjang 4
Gambar 4. 4 Tampilan Profil Memanjang Rencana

29

Tampilan hasil profil melintang rencana

Melintang 1

Melintang 2

Melintang 3

Melintang 4

Melintang 5
Melintang6
Gambar 4. 5 Tampilan Profil Melintang Rencana
4.1.4

Hasil Volume Galian Rencana Lokasi Pertambangan


Berikut ini adalah hasil perhitungan volume yang dilakukan seperti terlihat pada
gambar berikut ini.

Gambar 4. 6 Volume Galian


30

4.1.5 Hasil Desain Bentuk 3D Modelling Rencana Desain Tambang


Berikut ini tampilan hasil dari pengolahan data desain dalam ArcScene yang berupa
tampilan data 2D dan 3D seperti pada gambar dibawah ini:

Gambar 4. 7 Tampilan desain 2D

Gambar 4. 8 Tampilan Desain 3D


4.2

Analisa
Dalam pengerjaan desain lokasi tambang batu kapur ini terdapat hal-hal yang
dilakukan, berikut adalah analisa dari tahapan pembuatan desain tambang yang telah
dilakukan oleh kelompok 5:
1. Pada tahap eksplorasi diperlukan adanya identifikasi pada wilayah yang akan
dijadikan daerah tambang sebelum dilakukan perencanaan desain tambang.
Pembuatan desain tambang ini dimaksudkan untuk membuat peta desain tambang
yang akan memberikan gambaran mengenai wilayah yang akan dijadikan daerah
tambang. Peta desain tambang ini berisikan informasi seperti elevasi, jalur atau
akses jalan truk tambang untuk mencapai zona tambang, volume daerah tambang,
dll.
31

Gambar 4. 9 Kondisi Kontur Eksisting

Gambar 4. 10Kontur Bayangan Desain Tambang

Gambar 4. 11Layer bayangan


2. Desain tambang ini memiliki nilai kontur terendah 0 meter dengan kontur
tertingginya 45 meter dengan interval kontur 5 meter.
3. Desain tambang ini memiliki kemiringan lereng (slope) sebesar 19% dan
kemiringan jalan sebesar 6.5%.
4. Pembangunan desain jalur tambang dibuat untuk merencanakan jalur akses keluarmasuk kendaraan-kendaraan tambang. Dengan kemiringan jalan sebesar 6.5%
aritinya ada kemiringan sebesar 6.5 meter setiap 100 meter.

32

5. Setelah desain tambang terbentuk dilakukan identifikasi profil memanjang dan


melintang, identifikasi ini dilakukan dengan maksud untuk mengetahui bentuk
cekungan dari wilayah daerah pertambangan. Berikut adalah gambar profil
memanjang dan melintang :
a. Data Eksisting (awal)
i. Profil Memanjang

Memanjang 1

Memanjang 2

Gambar 4. 12Tampilan Profil Memanjang Eksisting


ii.

Profil Melintang

Melintang 1

Melintang 2

Gambar 4. 13Tampilan Profil Melintang Eksisting


b. Data Rencana
i. Profil Memanjang

Memnjang 1

Memanjang 2
33

Memanjang 3
Memanjang 4
Gambar 4. 14Tampilan Profil Memanjang Rencana
ii. Profil Melintang

Melintang 1

Melintang 2

Melintang 3

Melintang 4

Melintang 5
Melintang 6
Gambar 4. 15Tampilan Profil Melintang Rencana
6. Dari data profil melintang dan memanjang dapat terlihat adanya perubahan elevasi
dan kemiringan lereng (slope) setelah adana proses pengerukan pada wilayah

34

daerah pertambangan. Pada profil memanjang dan melintang pada tahap rencana
terlihat bahwa elevasi terendah berada pada 0 (nol) meter.
7. Pada langkah pembuatan peta 3D model aplikasi yang digunakan adalah arcScene,
pembuatan peta 3D dilakukan agar dapat dilihat perbedaan elevasi tiap interval
kontur. Berikut adalah tampilan peta 3D :

Gambar 4. 16Tampilan Desain 3D

Gambar 4. 17Tampilan Perbedaan Elevasi

35

BAB V SIMPULAN
5.1 Simpulan
Dalam pengerjaan desain lokasi pertambangan terdapat beberapa langkah yang
harus diketahui untuk menunjang proses pembuatan desain keseluruhan. Berdasarkan
data awal yang digunakan didapatkan kontur lokasi pertambangan yang berdasarkan
pengukuran secara terestrial, kontur ini digunakan sebagai data awal perbandingan
pembuatan desain. Dan berdasarkan data tersebut dibuat desain lokasi tambang seperti
yang ditampilkan pada hasil pada halaman sebelumnya. Kemudian didapatkan desain
profil memanjang dan melintang dari data eksisting dan rencana yang terdapat
beberapa perbedaan setelah dilakukan pengglaian lokasi area tambang.
Untuk mengetahui volume galian rencana lokasi pertambangan dapat dilakukan
dengan menggunakan software AutoCAD Land Desktop dari sisni akan kelihatan
volume yang telah dilakukan pemotongan berdasarkan desai tambang yang dibuat.
Pembuatan 3D Modelling rencana desain tambang dilakukan untuk melihat desain yang
telah dibuat dalam keadaan tiga dimensi untuk mengetahui gambaran desain lokasi
tambang yang akan dibuat.
5.2 Saran
Berikut saran yang dapat kami sampaikan untuk pembaca :
1. Sebelum melakukan pengerjaan desain tambang, sebaiknya kita mencari informasi
dari berbagai sumber untuk dijadikan sebagai refrensi, sehingga dapat memudahkan
dalam proses pengerjaan, baik dalam penentuan acuan desain luasan tambang,
ataupun penentuan acuan titik desain elevasi model.
2. Mencari berbagai informasi dan mempelajari cara penggunaan ArcGIS dalam
kegiatan desain 3 Dimensi.
3. Memastikan pengaturan format file yang digunakan sudah sesuai dengan
kebutuhan, agar tidak mengalami kendala dalam melakukan konvesi format file.

36

DAFTAR PUSTAKA
anonim. (2011, juni jumat). pengukuran profil memanjang dan melintang . Retrieved april
senin, 2016, from https://belajargeomatika.wordpress.com/2011/06/18/pengukuranprofil-memanjang-dan-melintang/.
anonim. (2011, desember senin). tahapan-tahapan kegiatan . Retrieved april senin, 2016,
from http://kumpulaninfotambang.blogspot.co.id/2011/12/tahapan-tahapankegiatan-us.
Favian, E. (2010, mei selasa). aplikasi perpetaan dalam bidang pertambangan. Retrieved
april senin, 2016, from
https://www.academia.edu/8522722/APLIKASI_PERPETAAN_DALAM_BIDAN
G_PERTAMBANGAN.
kasmat. (2012, november kamis). pengertian kontur dan kemiringan lereng. Retrieved
april senin, 2016, from http://kasmatyusufgeo10.blogspot.co.id/2012/11/pengertiankontur-dan-kemiringan-lereng.html.
Risejet, R. (2013, mei sabtu). tambang terbuka surface mining. Retrieved april senin, 2016,
from
http://rachmatrisejet.blogspot.co.id/2013/05/tambang-terbuka-surfacemining.html.
Yusuf, K. (2012, November Jumat). Pengertian Kontur dan Kemiringan Lereng. Retrieved
April Senin, 2016, from
http://kasmatyusufgeo10.blogspot.co.id/2012/11/pengertian-kontur-dankemiringan-lereng.html.

37

LAMPIRAN

38