Anda di halaman 1dari 12

MUTU PELAYANAN KEPERAWATAN

1. Pendahuluan
Mutu pelayanan keperawatan sebagai indicator kulaitas pelayanan kesehatan menjadi
salah satu factor penentu citra institusi pelayanan kesehatan di mata masyarakat. Hal ini
terjadi karena keperawatan merupakan kelompok profesi dengan jumlah terbanyak, paling
depan, dan terdekat dengan penderitaan, kesakitan serta kesengsaraan yang dialami pasien
dan keluarganya. Salah satu indicator dari mutu pelayanan keperawatan itu adalah apakah
mutu pelayanan keperawatan yang diberikan itu memuaskan pasien atau tidak. Kepuasan
merupakan perbandingan antara kualitas jasa pelayanan yang didapat dengan keinginan,
kebutuhan dan harapan (Tjiptono,2001:54). Pasien sebagai pengguna jasa pelayanan
keperawatan menuntut pelayanan keperawatan yang sesuai dengan haknya, yakni pelayanan
keperawatan yang bermutu dan paripurna.
Kualitas rumah sakit sebagai institusi yang menghasilkan produk teknologi jasa
kesehatan sudah tentu tergantung juga pada kualitas pelayanan medis dan pelayanan
keperawatan yang diberikan kepada pasien. Melihat fenomena di atas, pelayanan
keperawatan yang memiliki konstribusi yang sangat besar terhadap citra sebuah rumah sakit
dipandang perlu untuk melakukan evaluasi atas pelayanan yang telah diberikan. Strategi
untuk kegiatan jaminan mutu antara lain dengan baku mutu (benchmarking) dan manajemen
kualitas total (total quality management) (Marquis & Huston, 1998). Baku mutu atau
penelitian praktik terbaik (best practice research) adalah kegiatan mengkaji kelemahan
tertentu dari suatu institusi dan kemudian mengidentifikasi institusi lain yang memiliki
keunggulan dalam aspek yang sama. Kegiatan dilanjutkan dengan berkomunikasi dalam

menetapkan kesepakatan kerjasama untuk mendukung dan meningkatkan kelemahan


tersebut. (Marquis & Huston, 1998).
Pelaksanaan kegiatan jaminan mutu pelayanan keperawatan di rumah sakit dapat pula
dilakukan dalam bentuk kegiatan pengendalian mutu. Kegiatannya dapat dilaksanakan
dalam dua tingkat yaitu tingkat rumah sakit dan tingkat ruang rawat. Tingkat rumah sakit
dapat dilaksanakan dengan mengembangkan tim gugus kendali mutu yang memiliki
program baik jangka pendek maupun jangka panjang. Kegiatan menilai mutu pada tingkat
rumah sakit akan diawali dengan penetapan criteria pengendalian, mengidentifikasi
informasi yang relevan dengan criteria, menetapkan cara mengumpulkan informasi/data,
membandingkan informasi dengan criteria yang telah ditetapkan, menetapkan keputusan
tentang kualitas, serta memperbaiki situasi sesuai hasil yang diperoleh, lalu menetapkan
kembali cara mengumpulkan informasi . Ada enam indicator utama kualitas pelayanan
kesehatan di rumah sakit, yaitu:
1. Keselamatan pasien (patient safety) yang meliputi: angka infeksi nosokomial, angka
kejadian pasien jatuh/kecelakaan, dekubitus, kesalahan dalam pemberian obat, dan
2.
3.
4.
5.
6.

tingkat kepuasan pasien terhadap pelayanan kesehatan


Pengelolaan nyeri dan kenyamanan
Tingkat kepuasan pasien terhadap pelayanan
Perawatan diri
Kecemasan pasien
Perilaku (pengetahuan, sikap, keterampilan) pasien

2. Konsep Mutu Pelayanan Keperawatan


a. Defenisi
Peningkatan mutu pelayanan adalah derajat memberikan pelayanan secara efisien
dan efektif sesuai dengan standar profesi, standar pelayanan yang dilaksanakan secara
menyeluruh sesuai dengan kebutuhan pasien, memanfaatkan teknologi tepat guna dan

hasil penelitian dalam pengembangan pelayanan kesehatan/keperawatan sehingga


tercapai derajat kesehatan yang optimal.
b. Pengukuran mutu pelayanan
Menurut Donabedian, mutu pelayanan dapat diukur dengan menggunakan tiga
variable yaitu input, proses, dan output/outcome.
Input adalah segala sumber daya yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan

seperti tenaga, dana, obat, fasilitas peralatan, teknologi, organisasi, dan informasi
Proses adalah inetraksi profesional antara pemberi pelayanan dengan konsumen
(pasien dan masyarakat). Setiap tindakan medis atau keperawatan harus selalu
mempertimbangkan nilai yang dianut pada diri pasien. Setiap tindakan korektif dibuat
dan meminimalkan resiko terulangnya keluhan atau ketidakpuasan pada pasien
lainnya. Program keselamatan pasien bertujuan untuk meningkatkan keselamatan
pasien dan meningkatkan mutu pelayanan. Interkasi profesional yang lain adalah
pengembangan akreditasi dalam meningkatkan mutu rumah sakit dengan indicator
pemenuhan standar pelayanan yang ditetapkan Kementrian Kesehatan RI. ISO
9001:2000 adalah suatu standar internasional untuk system manajemen kualitas yang
bertujuan menjamin kesesuaian dari suatu proses pelayanan terhadap kebutuhan
persyaratan yang dispesifikasikan oleh pelanggan dan rumah sakit. Keilmuan selalu
diperbaruai untuk menjamin bahwa tindakan medis/keperawatan yang dilakukan telah
didukung

oleh

bukti

ilmiah

yang

mutakhir.

Interkasi

profesional

selalu

memperhatikan asas etika terhadap pasien, yaitu:


Berbuat hal-hal yang baik (beneficence) terhadap manusia khususnya pasien, staf
klinis dan nonklinis, masyarakat dan plenggan secara umum
Tidak menimbulkan kerugian (nonmaleficence) terhadap manusia
Menghormati manusia (respect for persons) menghormati hak otonomi, martabat,
kerahasiaan, berlaku jujur, terbuka, empati
Berlaku adil (justice) dalam memberikan layanan

Output/outcome adalah hasil pelayanan kesehatan atau pelayanan keperawatan yaitu


berupa perubahan yang terjadi pada konsumen termasuk kepuasan dari konsumen.
Tanpa mengukur hasil kinerja dari rumah sakit/keperawatan tidak dapat diketahui

apakah input dan proses yang baik telah menghasilkan output yang baik pula.
c. Upaya peningkatan mutu
Peningkatan mutu dilakukan dalam berbagai macam cara yaitu sebagai berikut:
o Mengembangkan akreditasi dalam meningkatkan mutu rumah sakit dengan indicator
pemenuhan standar pelayanan yang ditetapkan Kementrian Kesehatan RI
o ISO 9001:2000 yaitu suatu standar internasional untuk system manajemen kualitas
yang bertujuan menjamin kesesuaian proses pelayanan terhadap kebutuhan
persyaratan yang dispesifikasikan oleh pelanggan dan rumah sakit
o Memperbarui keilmuan untuk menjamin bahwa tindakan medis/keperawatan yang
dilakukan telah didukung oleh bukti ilmiah yang mutakhir
o Good corporate governance yang mengatur aspek institusional dan aspek bisnis dalam
penyelenggaraan sarana pelayanan kesehatan dengan memperhatikan transparansi dan
akuntabilitas sehingga tercapai manajemen yang efisien dan efektif
o Clinical governance merupakan bagian dari corporate governance, yaitu sebuah
kerangka kerja organisasi pelayanan kesehatan yang bertanggung jawab atas
peningkatan mutu secara berkesinambungan. Tujuannya adalah tetap menjaga standar
pelayanan yang tinggi dengan menciptakan lingkungan yang kondusif. Clinical
governance menjelaskan hal-hal penting yang harus dilakukan seorang dokter dalam
menangani konsumennya (pasien dan keluarga)
o Membangun aliansi strategis dengan rumah sakit lain baik di dalam atau luar negeri.
Kerjasama lintas sector dan lintas fungsi harus menjadi bagian dari budaya rumah
sakit seperti halnya kerjasama tim yang baik. Budaya dikotomi pemerintah dengan
swasta harus diubah menjadi falsafah bauran pemerintah-swasta (public-private
mix) yang saling mengisi dan konstruktif

o Melakukan evaluasi terhadap strategi pembiayaan sehingga tarif pelayanan bisa


bersaing secara global misalnya, outsourcing investasi, contracting out untuk fungsi
tertentu seperti cleaning service, gizi, laundry, perparkiran
o Orientasi pelayanan. Sering terjadi benturan nilai, di satu pihak masih kuatnya nilai
masyarakat secara umum bahwa rumah sakit adalah institusi yang mengutamakan
fungsi social. Sedangkan di pihak lain, etos para pemodal/investor dalam dan luar
negeri menganggap rumah sakit adalah industry dan bisnis jasa, sehingga orientasi
mencari laba merupakan sesuatu yang absah
o Orientasi bisnis dapat besar dampak positifnya bila potensial negative dapat
dikendalikan. Misalnya, tindakan medis yang berlebihan dan sebenarnya tidak
bermanfaat bagi pasien menciptakan peluang terjadinya manipulasi pasien demi
keuntungan financial bagi pemberi layanan kesehatan. Perlu mekanisme pembinaan
etis yang mengimbangi dua system nilai yang dapat bertentangan yaitu antara fungsi
social dan fungsi bisnis.
3. Indikator Penilaian Mutu Asuhan Keperawatan
Mutu asuhan kesehatan sebuah rumah sakit akan selalu terkait dengan struktur, proses
dan outcome system pelayanan rumah sakit tersebut. Mutu asuhan pelayanan RS juga dapat
dikaji dari tingkat pemanfaatan sarana pelayanan oleh masyarakat, mutu pelayanan dan
tingkat efisiensi RS. Secara umum aspek penilaian meliputi evaluasi, dokumen, instrument,
audit (EDIA).
Aspek struktur (input)
Struktur adalah semua input untuk system pelayanan sebuah RS yang meliputi M1
(tenaga), M2 (sarana prasarana), M3 (metode asuhan keperawatan), M4 (dana), M5
(pemasaran), dan lainnya. Ada sebuah asumsi yang menyatakan bahwa jika struktur
system RS tertata dengan baik akan lebih menjamin mutu pelyanaan. Kualitas struktur

RS diukur dari tingkat kewajaran, kuantitas, biaya (efisiensi), dan mutu dari masingmasing komponen struktur
Proses
Proses adalah semua kegiatan dokter, perawat, dan tenaga profesi lain yang mengadakan
interkasi secara profesional dengan pasien. Interaksi ini diukur antara lain dalam bentuk
penilaian tentang penyakit pasien, penegakan diagnosis, rencana tindakan pengobatan,
indikasi tindakan, penanganan penyakit, dan prosedur pengobatan.
Outcome
Outcome adalah hasil akhir kegiatan dokter, perawat, dan tenaga profesi lain terhdaap
pasien.
Indikator-indikator mutu yang mengacu pada aspek pelayanan meliputi:
Angka infeki nosokomial : 1-2%
Angka kematian kasar: 3-4%
Kematian pasca bedah: 1-2%
Kematian ibu melahirkan: 1-2%
Kematian bayi baru lahir: 20/1000
NDR (Net Death Rate): 2,5%
ADR (Anesthesia Death Rate) maksimal 1/5000
PODR (Post-Operation Death Rate): 1%
POIR (Post-Operative Infection Rate): 1%
Indikator mutu pelayanan untuk mengukur tingkat efisiensi RS:
Biaya per unit untuk rawat jalan
Jumlah penderita yang mengalami dekubitus
Jumlah penderita yang jatuh dari tempat tidur
BOR: 70-85%
BTO (Bed Turn Over): 5-45 hari atau 40-50 kali per satu tempat tidur/tahun
TOI (Turn Over Interval): 1-3 hari TT yang kosong
LOS (Length of Stay): 7-10 hari (komplikasi, infeksi nosokomial; gawat darurat;
tingkat kontaminasi dalam darah; tingkat kesalahan; dan kepuasan pasien)
Normal tissue removal rate: 10%
Indikator mutu yang berkaitan dengan kepuasan pasien dapat diukur dengan jumlah
keluhan dari pasien/keluarganya, surat pembaca di Koran, surat kaleng, surat masuk
di kotak saran, dan lainnya.
Indikator cakupan pelayanan sebuah RS terdiri atas:
Jumlah dan persentase kunjungan rawat jalan/inap menurut jarak RS dengan asal
pasien

Jumlah pelayanan dan tindakan seperti jumlah tindakan pembedahan dan jumlah
kunjungan SMF spesialis
Untuk mengukur mutu pelayanan sebuah RS, angka-angka standar tersebut di atas
dibandingkan dengan standar (indicator) nasional. Jika bukan angka standar
nasional, penilaian dapat dilakukan dengan menggunakan hasil pencatatan mutu
pada tahun-tahun sebelumnya di rumah sakit yang sama, setelah dikembangkan
kesepakatan pihak manajemen/direksi RS yang bersangkutan dengan masingmasing SMF dan staf lainnya yang terkait.
Indikator mutu yang mengacu pada keselamatan pasien:
Pasien terjatuh dari tempat tidur/kamar mandi
Pasien diberi obat salah
Tidak ada obat/alat emergensi
Tidak ada oksigen
Tidak ada suction (penyedot lendir)
Tidak tersedia alat pemadam kebakaran
Pemakaian obat
Pemakaian air, listrik, gas, dan lain-lain.
Indikator keselamatan pasien, sebagaimana dilaksanakan di SGH (Singapore General
Hospital, 2006) meliputi:
Pasien jatuh disebabkan kelalaian perawat, kondisi kesadaran pasien, beban kerja
perawat, model tempat tidur, tingkat perlukaan, dan keluhan keluarga
Pasien melarikan diri atau pulang paksa, disebabkan kurangnya kepuasan pasien,
tingkat ekonomi pasien, respons perawat terhadap pasien, dan peraturan tumah sakit
Clinical incident diantaranya jumlah pasien phlebitis, jumlah pasien ulkus dekubitus,
jumlah pasien pneumonia; jumlah pasien tromboli, dan jumlah pasien edema paru
karena pemberian cairan yang berlebih
Sharp injury, meliputi bekas tusukan infuse yang berkali-kali kurangnya keterampilan
perawat, dan complain pasien
Medication incident, meliputi lima tidak tepat (jenis obat, dosis, pasien, cara, waktu)
Tabel 20.1 Standar Nasional Indikator Mutu Pelayanan
Standar Nasional
BOR

75-80%

ALOS

1-10 hari

TOI (Turn Over Interval)

1-3 hari

BTO (Bed Turn Over)

5-45 hari

NDR (Net Death Rate)

< 2,5%

GDR (Gross Death Rate)


ADR (Anesthesia Death Rate)

< 3%
1,15000

PODR (Post-Operation Death Rate)

< 1%

POIR (Post-Operative Infection Rate)

< 1%

NTRR (Normal Tissue Removal Rate)

< 10%

MDR (Maternal Death Rate)


IDR (Infant Death Rate)

< 0,25%
< 2%

4. Audit Internal Pelayanan Keperawatan


Audit internal adalah suatu kegiatan penjagaan mutu (menilai kesesuaian antara fakta
dan kriterianya) dan konsultasi oleh tim independen serta objektif yang dirancang untuk
memberikan nilai tambah sekaligus memajukan kegiatan organisasi dalam mencapai
tujuannya. Auditor internal membantu manajemen dalam hal:
Memonitor aktivitas yang tidak dapat dilakukan manajemen, dimana tim audit setiap
tahun mengajukan jadwal audit ke manajemen eksekutif (contoh audit asuhan
keperawatan, audit infeksi nosokomial)
Mengidentifikasi dan meminimalkan resiko
Memvalidasi laporan untuk manajemen senior dengan melakukan tinjauan terhadap
laporan untuk meyakinkan akurasi, ketepatan waktu dan maknanya, sehingga keputusan
manajemen yang didasrkan pada laporan tersebut lebih valid
Meninjau kegiatan yang sudah berlalu dan sedang berjalan

Kegiatan audit program berupa penilaian kebijakan atau program pada saat masih dalam
rancangan, pada saat diimplementasikan, dan hasil actual yang dicapai oleh kebijakan
atau program tersebut
Membantu manajer karena masalah dapat timbul bila manajer tidak cermat
mengendalikan aktivitasnya auditor internal pada umumnya dapat menemukan
masalah tersebut dan memberikan rekomendasi perbaikannya.
a. Objektivitas audit internal
Audit internal harus memiliki kriteria tertentu, yaitu:
Harus objektif dalam melaksanakan audit dan ini merupakan sikap mental independen
yang harus dijaga dalam menjalankan audit
Memiliki kejujuran atas hasil produknya dan tidak melakukan kompromi atas kualitas
audit
Menjaga agar tidak terjadi penugasan audit kepada auditor yang secara nyata atau
potensial memiliki konflik kepentingan dengan penugasan auditnya
Tidak dibebani tanggung jawab operasional
b. Pelaksanaan audit di keperawatan
Dilakukan oleh tim mutu pelayanan keperawatan yang bertugas menentukan masalah
keperawatan yang perlu diperbaiki
Menentukan criteria untuk memperbaiki masalah serta menilai pelaksanaan perbaikan
yang telah ditetapkan
Merupakan bagian integral dari tim mutu rumah sakit dan bisa merupakan salah satu
komponen dari komite keperawatan
Menyampaikan hasil laporan secara periodic pada komite keperawatan untuk
seterusnya disampaikan pada pimpinan rumah sakit sebagai bahan pertimbangan
kebijakan lebih lanjut
Diperlukan kerjasama dengan berbagai departemen yang ada di rumah sakit untuk
dapat mengidentifikasi masalah, menentukan criteria dan merencanakan perbaikan,
seperti departemen farmasi, infeksi nosokomial, rekam medis, pelayanan medis,
bagian pemasaran, dan lain-lain.
5. Audit Personalia

Audit personalia adalah pemeriksaan dan penilaian data-data personalia. Audit


personalia mengevaluasi kegiatan-kegiatan personalia yang dilakukan dalam suatu
organisasi, baik bagian perbagian maupun organisasi secara keseluruhan. Hasil pemeriksaan
dan penilaian menunjukkan atau mencerminkan hal-hal berikut:
Mengidentifikasi sumbangan departemen personalia kepada organisasi
Meningkatkan kesan profesional terhadap departemen personalia
Mendorong tanggung jawab dan profesionalisme lebih besar diantara karyawan
departemen personalia
Menstimulasi keseragaman kebijakan dan praktek personalia
Memperjelas tugas dan tanggung jawab departemen personalia
Menemukan masalah personalia secara kritis
Mengurangi biaya sumber daya manusia melalui prosedur personalia yang lebih efektif
Menyelesaikan keluhan lama dengan aturan legal
Meningkatkan kesediaan untuk menerima perubahan yang diperlukan dalam
departemen personalia
Memberikan tinjauan terhadap system informasi departemen
a. Pendekatan teknis audit personalia
Ada lima pendekatan riset personalia yang dapat diterapkan untuk melakukan
audit personalia dalam suatu organisasi.
a) Pendekatan komperatif
Dilaksanakan dengan cara membandingkan organisasi/perusahaan lain, baik per
bagian atau secara menyeluruh, untuk menemukan bidang pelaksanaan kerja yang
tidak baik
b) Pendekatan wewenang dari luar
Bergantung pada penemuan-penemuan oleh para ahli atau konsultan dari luar
organisasi/perusahaan, yang digunakan sebagai standar penilaian dalam audit
personalia
c) Pendekatan statistic
Dengan memerhatikan dan/atau menggunakan data yang ada, standar disusun secara
statistic dengan berbagai program dan kegiatan yang dievaluasi.
d) Pendekatan kepatuhan

Dilaksanakan dengan cara mengambil sampel elemen-elemen. Selanjutnya, system


informasi personalia diperiksa terhadap pelanggaran hukum/peraturan yang terjadi
dengan maksud mengetahui kebenaran terjadinya pelanggaran tersebut.
e) Pendekatan MbO (management by objective)
Dilaksanakan dengan membandingkan hasil kegiatan personalia dengan tujuan yang
telah ditetapkan. Bidang pelaksanaan kerja yang jelek dapat dideteksi dan dilaporkan.
b. Laporan audit
Laporan audit umumnya disusun sebagai berikut:
Judul
Daftar isi
Ringkasan dan kesimpulan, terutama berguna untuk pimpinan eksekutif puncak
Masalah pokok (tujuan audit, analisis, evaluasi, dan sebagainya)
Kesimpulan dan saran
Tubuh (berisi: data, fakta, pandangan, serta alasan yang merupakan dasar kesimpulan
dan saran)
Sumber data
Lampiran yang dianggap penting
Laporan tersebut harus jelas menerangkan ruang lingkup dan tujuan audit.
Laporan juga harus lengkap tetapi cukup ringkas serta tidak memihak dengan disertai
kesimpulan serta saran yang objektif. Data-data yang mendukung laporan harus kuat dan
dapat dipertanggungjawabkan. Laporan audit yang baik dan objektif sangat bermanfaat
untuk dapat dipakai sebagai pedoman pengambilan kebijakan tertentu. Indikator klinik
mutu pelayanan keperawatan di klinik meliputi keselamatan pasien, perawatan diri,
kepuasan pasien, kenyamanan, kecemasan, dan pengetahuan.
BACA

BUKU

MANAJEMEN

KEPERAWATAN

APLIKASI

DALAM

PRAKTIK KEPERAWATAN PROFESIONAL EDISI 3 OLEH NURSALAM, 2011,


JAKARTA:SALEMBA MEDIKA
HALAMAN 304 -307 (TABEL INDIKATOR AUDIT KEPERAWATAN)

HALAMAN

307-339

INDIKATOR

KLINIK

MUTU

PELAYANAN

KEPERAWATAN DI KLINIK (KESELAMATAN PASIEN, ANGKA KEJADIAN


DEKUBITUS, KESALAHAN PEMBERIAN OBAT OLEH PERAWAT, PASIEN
JATUH

(PATIENT

NOSOKOMIAL,

FALL),

FLEBITIS,

CEDERA

AKIBAT

PERAWATAN

DIRI,

RESTRAINT,

INFEKSI

KEPUASAN

PASIEN,

KENYAMANAN (NYERI), KECEMASAN, PENGETAHUAN (PERENCANAAN


PULANG/DISCHARGE PLANNING)

DAFTAR PUSTAKA

Nursalam, 2011, Manajemen keperawatan aplikasi dalam praktik keperawatan profesional, ed.3,
Jakarta: Salemba Medika.