Anda di halaman 1dari 61

SIFAT ORGANOLEPTIK SABUN TRANSPARAN DENGAN

PENAMBAHAN MADU

SKRIPSI
MUQITTA SINATRYA

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI HASIL TERNAK


FAKULTAS PETERNAKAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2009

RINGKASAN
MUQITTA SINATRYA. D14203042. 2009. Sifat Organoleptik Sabun
Transparan dengan Penambahan Madu. Skripsi. Program Studi Teknologi Hasil
Ternak, Fakultas Peternakan, Institut Pertanian Bogor.
Pembimbing Utama : Ir. B.N. Polii, SU
Pembimbing Anggota : Ir. Hotnida C. H. Siregar, MSi
Penambahan madu pada sabun transparan merupakan salah satu usaha
meningkatkan nilai guna sabun transparan. Penelitian mengenai sifat kimia dan fisik
sabun transparan dengan penambahan madu pada konsentrasi 2,5%, 5%, dan 7,5%
telah dilakukan oleh Qisti (2008) dan Jannah (2008). Produk terbaik dari kedua
penelitian tersebut digunakan dalam penelitian ini, yaitu sabun transparan dengan
penambahan madu 7,5% (M2bee).
Sabun M2bee memiliki sifat kimia dan fisik terbaik, tetapi perlu dilakukan
analisis organoleptik dan mikrobiologi. Sifat organoleptik dapat menggambarkan
tingkat kesukaan dan penerimaan panelis terhadap sabun madu transparan, selain itu
dapat mengetahui mutu sabun M2bee terhadap sabun madu transparan komersial.
Sifat mikrobiologi sabun madu transparan dapat diketahui dengan dilakukan uji
cemaran mikroba sesuai SNI 06-4085-1996.
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis tingkat kesukaan atau penerimaan
dan mutu organoleptik dan cemaran mikroba pada sabun transparan yang ditambah
madu. Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kimia Analitik, Fakultas
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Pertanian Bogor untuk proses
pembuatan sabun dan di Laboratorium Riset Perkebunan Indonesia (LRPI), Bogor
untuk pengujian cemaran mikroba. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Agustus
sampai Oktober 2008.
Penelitian ini menggunakan sabun M2bee yang dibandingkan sifat
organoleptik dan mikrobiologinya dengan sabun madu transparan komersial bermerk
dagang Madoe. Penilaian organoleptik meliputi a. uji hedonik terhadap bentuk,
warna, tranparansi, aroma, busa yang dihasilkan, kesan lembab, kesan segar, kesan
halus dan penilaian secara keseluruhan, b. uji kesukaan berpasangan terhadap aroma
dan transparansi, serta c. uji deskripsi meliputi warna, transparansi, aroma madu,
aroma gliserin, aroma alkohol, aroma asam stearat, aroma NaOH, dan aroma minyak
kelapa, serta cemaran mikroba pada sabun madu transparan yang aman sesuai SNI
06-4085-1996. Data hasil uji organoleptik dianalisis menggunakan metode
nonparametrik Kruskal-Wallis. Data hasil uji mikrobiologi dianalisis secara
deskriptif.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa perbandingan sabun M2bee dengan
sabun Madoe sangat berbeda nyata (P<0,01) pada aroma dan busa yang dihasilkan.
Hasil perbandingan sabun M2bee dengan sabun Madoe berbeda nyata (P<0,05)
pada kesan segar. Atribut mutu aroma, busa yang dihasilkan dan kesan segar sabun
Madoe lebih disukai panelis dibandingkan sabun M2bee Perbandingan sabun
M2bee dan Madoe tidak berbeda nyata (P>0,05) pada bentuk, warna,
transparansi, kesan lembab, kesan halus, dan penilaian secara keseluruhan. Panelis
lebih menyukai aroma dan transparansi sabun Madoe daripada M2bee
berdasarkan hasil uji kesukaan berpasangan. Hasil uji deskripsi menunjukkan bahwa

sabun M2bee lebih tercium aroma minyak kelapa dan asam stearat daripada sabun
Madoe. Sabun M2bee dan sabun Madoe memiliki tingkat warna, transparansi,
aroma madu, gliserin, alkohol dan NaOH yang hampir sama. Hasil uji cemaran
mikroba menunjukkan bahwa dengan dan tanpa penambahan madu sabun mandi
transparan memiliki jumlah cemaran mikroba yang sama yaitu tidak terdeteksi. Hasil
ini menunjukkan bahwa penambahan madu tidak mempengaruhi jumlah mikroba
yang terdapat dalam sabun transparan selama 45 hari penyimpanan.
Kata-kata kunci : sabun transparan, madu, organoleptik.

ABSTRACT
Organoleptic Characteristic of Transparent Soap with Addition of Honey
Sinatrya, M., B.N.Polii, and H.C.H.Siregar
Honey is produced by honeybees and containing sugar more than 70%. The
addition of honey in a transparent soap is expected to increase the clarity of
transparent soap. The research was conducted to compare the organoleptic
characteristic between transparent soap with addition of 7,5% honey (M2bee) in
according with Qisti (2008) and Jannah (2008), and commercial transparent honey
soap (Madoe). Hedonic, paired preference and descriptive tests used to analyzed the
soap organoleptic characteristics. The data were analyzed with non parametric
methods Kruskal-Wallis. The results showed that preference panels on the shape,
color, clarity, moisture and softness as well as the whole performances M2bee
were not significantly different to Madoe. The panelist could accept the shape,
color, clarity, moisture effect and the whole performance of M2bee, but could not
accept the odor, the bubbles, the freshess, and softness of M2bee. The panelist
preferred the odor and clarity of Madoe to M2bee. M2bees odor were
dominated by stearic acid and coconut oil. No growth of microorganisms found in
the transparent soap with or without addition of 7,5% honey after 45 days storage.
Keywords: transparent soap, honey, organoleptic

SIFAT ORGANOLEPTIK SABUN TRANSPARAN DENGAN


PENAMBAHAN MADU

MUQITTA SINATRYA
D14203042

Skripsi ini merupakan salah satu syarat untuk


memperoleh gelar Sarjana Peternakan pada
Fakultas Peternakan
Institut Pertanian Bogor

PROGRAM STUDI TEKNOLOGI HASIL TERNAK


FAKULTAS PETERNAKAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2009

SIFAT ORGANOLEPTIK SABUN TRANSPARAN DENGAN


PENAMBAHAN MADU

Oleh
MUQITTA SINATRYA
D14203042

Skripsi ini telah disetujui untuk disidangkan di hadapan


Komisi Ujian Lisan pada tanggal 26 Februari 2009

Pembimbing Utama

Pembimbing Anggota

Ir. B. N. Polii, SU
NIP. 130 816 350

Ir. Hotnida C. H. Siregar, MSi


NIP. 131 881 141

Dekan Fakultas Peternakan


Institut Pertanian Bogor

Dr. Ir. Luki Abdullah, MSc.Agr


NIP. 131 955 531

DAFTAR ISI
Halaman
RINGKASAN ..................................................................................................... ii
ABSTRAK .......................................................................................................... iv
LEMBAR PERNYATAAN ................................................................................ v
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ vi
RIWAYAT HIDUP ............................................................................................ vii
KATA PENGANTAR ........................................................................................ viii
DAFTAR ISI ...................................................................................................... ix
DAFTAR TABEL .............................................................................................. xi
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... xii
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xiii
PENDAHULUAN ............................................................................................. 1
Latar Belakang ....................................................................................... 1
Tujuan .................................................................................................... 2
TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 3
Karakteristik dan Komposisi Madu .......................................................
Karakteristik Madu ......................................................................
Nilai pH ..........................................................................
Antimikroba ...................................................................
Higroskopis ....................................................................
Tegangan Permukaan .....................................................
Komposisi Madu ........................................................................
Manfaat Madu .............................................................................
Sabun ......................................................................................................
Sabun Transparan ..................................................................................
Mutu Sabun ............................................................................................
Penilaian Organoleptik ............................................................................
Uji Cemaran Mikroba .............................................................................

3
3
3
3
3
3
4
5
5
7
10
11
13

METODE ........................................................................................................... 15
Lokasi dan Waktu ..................................................................................
Materi .....................................................................................................
Rancangan ..............................................................................................
Peubah yang Diamati ..................................................................
Prosedur .................................................................................................

15
15
15
15
16

HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................................... 22


Pemilihan Sabun Madu Transparan Komersial ....................................... 22
Pembuatan Sabun Transparan.................................................................. 22
Penilaian Organoleptik ............................................................................ 23

ix

Uji Hedonik..................................................................................
Uji Kesukaan Berpasangan..........................................................
Uji Deskripsi ................................................................................
Tahapan Pengembangan Produk Sabun M2bee.......................................
Uji Cemaran Mikroba ..............................................................................

23
32
33
35
37

KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................... 39


Kesimpulan .............................................................................................. 39
Saran ........................................................................................................ 39
UCAPAN TERIMAKASIH ................................................................................ 40
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 41
LAMPIRAN......................................................................................................... 43

DAFTAR TABEL
Nomor

Halaman

1. Komposisi Rata-rata Madu di Indonesia .................................................

2. Jenis Asam Lemak terhadap Sifat Sabun yang Dihasilkan .....................

3. Formula Dasar Sabun Transparan ...........................................................

4. Bahan-Bahan Pembuatan Sabun Transparan .......................................... 17


5. Hasil Perbandingan Sabun Madu Transparan Komersial ......................... 22
6. Hasil Uji Hedonik ..................................................................................... 23
7. Hasil Uji Kesukaan Berpasangan ............................................................. 32
8. Hasil Uji Angka Lempeng Total (ALT) ................................................... 37

xi

DAFTAR GAMBAR
Nomor

Halaman

1. Proses Pembentukan Sabun .................................................................... 6


2. Sabun Sebagai Pembersih ....................................................................... 7
3. Modifikasi Pembuatan Sabun Madu Transparan .................................... 18
4. Sabun Madu Transparan ........................................................................... 23
5. Hasil Uji Hedonik Bentuk Sabun Madu Transparan ................................ 24
6. Hasil Uji Hedonik Warna Sabun Madu Transparan ................................. 25
7. Hasil Uji Hedonik Aroma Sabun Madu Transparan................................. 26
8. Hasil Uji Hedonik Transparansi Sabun Madu Transparan ....................... 27
9. Hasil Uji Hedonik Busa yang Dihasilkan Sabun Madu Transparan......... 28
10. Hasil Uji Hedonik Kesan Lembab Sabun Madu Transparan.................... 29
11. Hasil Uji Hedonik Kesan Segar Sabun Madu Transparan........................ 30
12. Hasil Uji Hedonik Kesan Halus Sabun Madu Transparan ....................... 31
13. Hasil Uji Hedonik Penilaian Secara Keseluruhan Sabun Madu
Transparan ................................................................................................ 31
14. Hasil Analisis Uji Deskripsi Atribut Mutu Sabun Madu Transparan....... 34
15. Tahapan Pengembangan Produk Baru ..................................................... 36

xii

DAFTAR LAMPIRAN
Nomor

Halaman

1. Contoh Formulir Uji Hedonik ................................................................. 44


2. Contoh Formulir Uji Kesukaan Berpasangan ......................................... 45
3. Hasil Rataan Uji Deskripsi ..................................................................... 45
4. Contoh Formulir Uji Deskripsi ................................................................. 46
5. Hasil Uji Asumsi....................................................................................... 46
6. Ukuran Sabun Madu Transparan ............................................................. 46
7. Hasil Analisis Kruskal-Wallis Terhadap Uji Hedonik ............................. 47
8. Hasil Analisis Kimia Sabun Madu Transparan ......................................... 47
9. Hasil Analisis Fisik Sabun Mandi Madu Transparan ............................... 47
10. Cara Penyajian Uji Hedonik .................................................................... 48
11. Cara Penyajian Uji Kesukaan Berpasangan ............................................. 48

xiii

RIWAYAT HIDUP
Penulis dilahirkan di Jakarta pada tanggal 8 Juli 1985 dan merupakan putri ke
dua dari dua bersaudara dari pasangan Bapak Moch. Denike Matara Dalie dan Ibu
Hj. Etty Sjahati. Pendidikan dasar Penulis diselesaikan pada tahun 1997 di Sekolah
Dasar Yaspen Tugu Ibu. Pendidikan lanjutan menengah pertama diselesaikan pada
tahun 2000 di SLTP Negeri 3 Depok dan pendidikan lanjutan menengah atas
diselesaikan pada tahun 2003 di SMU Negeri 1 Depok. Penulis diterima sebagai
mahasiswa di Program Studi Teknologi Hasil Ternak, Fakultas Peternakan, Institut
Pertanian Bogor pada tahun 2003 melalui jalur Undangan Seleksi Mahasiswa IPB.
Selama mengikuti pendidikan, Penulis aktif dalam keanggotaan Himpunan
Mahasiswa Produksi Ternak (HIMAPROTER), Fakultas Peternakan.

KATA PENGANTAR

Bismillahirrohmanirrohiim.
Alhamdulillahirobbilalamiin. Segala puji syukur bagi Allah SWT, yang telah
melimpahkan segala karunia serta hidayah-Nya kepada Penulis sehingga Penulis
berkemampuan untuk dapat menyelesaikan skripsi ini. Shalawat serta salam semoga
terlimpah kepada Rasulullah Muhammad SAW, yang telah membawa dan
menyampaikan risalah Islam kepada seluruh umat manusia.
Skripsi berjudul Sifat Organoleptik Sabun Transparan dengan
Penambahan Madu ini dibuat dengan memperhatikan manfaat madu yang dapat
diaplikasikan pada berbagai macam produk kosmetika. Penilaian organoleptik dan
pengujian mikrobiologi pada sabun madu transparan cukup penting walaupun telah
dilakukan analisis kimia dan fisik pada sabun madu transparan yang digunakan pada
penelitian ini. Penilaian organoleptik dapat menggambarkan tingkat kesukaan dan
penerimaan panelis terhadap produk baru, serta mutu produk baru dapat diketahui.
Penelitian ini merupakan langkah awal untuk membuka peluang penelitian
yang lebih jauh dan mendalam. Penulis menyadari skripsi ini masih jauh dari
sempurna, namun sebagai sumber informasi, penulis berharap semoga hasil karya ini
dapat bermanfaat bagi kebaikan dan menjadi sumbangsih penulis kepada dunia ilmu
pengetahuan. Amin.

Bogor, Februari 2009

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Madu merupakan suatu anugerah Illahi yang menakjubkan karena khasiat
yang dimilikinya. Kegunaan madu sudah dikenal sejak jaman dahulu sebagai ramuan
obat, perawatan tubuh, minuman dan makanan. Saat ini, beberapa produk perawatan
kecantikan modern telah menggunakan madu sebagai salah satu bahannya, misalnya
sampo, sabun, krim, pelembab kulit dan lipstik. Penggunaan madu dalam bahan
kosmetik dipilih karena bersumber dari bahan alami sehingga aman untuk kulit
manusia.
Madu dalam produk kosmetik berfungsi sebagai pelembab dan menghaluskan
kulit. Madu dapat menyerap sekresi lemak dari kulit dan mengandung senyawa
inhibine yang dapat bekerja sebagai desinfektan. Sifat madu tersebut sangat
diperlukan kulit manusia yang dalam kesehariannya kulit telah terkontaminasi debu
dan bahan kosmetik lainnya. Perlakuan diversifikasi produk madu perlu dilakukan
untuk memperluas pemasaran madu. Hal ini dapat merangsang pengembangan
peternakan lebah madu untuk dapat menghasilkan madu yang berkualitas dan
meningkatkan kuantitas hasil madu.
Perawatan kulit sangat diperlukan untuk menjaga kondisi kulit agar tetap
sehat dan bersih. Cara yang paling mudah untuk menjaga kesehatan kulit adalah
mandi yang teratur dengan menggunakan sabun mandi. Penggunaan sabun mandi
sangat efektif karena dapat mengangkat kotoran-kotoran yang menempel pada
permukaan kulit baik kotoran yang larut dalam air maupun kotoran yang larut dalam
lemak.
Sabun merupakan produk perawatan diri yang berfungsi sebagai pembersih
tubuh yang digunakan sehari-hari. Sabun dengan air dapat membersihkan kotoran
dari permukaan kulit seperti kotoran minyak, keringat, sel-sel kulit yang telah mati
dan sisa-sisa kosmetik, bahkan dapat menghambat pertumbuhan mikroba yang tidak
menguntungkan bagi kulit kita.
Perkembangan teknologi dan penggunaan sabun yang meningkat di
masyarakat mendorong produsen untuk menemukan formula sabun yang baru. Sabun
yang dihasilkan haruslah mudah dibuat, higienis, dan tidak menyebabkan iritasi kulit.

Konsumen dalam memilih sabun mandi selalu mempertimbangkan aroma, busa yang
banyak dan memberikan efek lembut pada kulit.
Penelitian mengenai sifat kimia dan fisik sabun transparan dengan
penambahan madu pada konsentrasi 2,5%, 5%, dan 7,5% telah dilakukan.
Transparansi sabun dipengaruhi oleh komposisi gula (sukrosa) yang berfungsi
sebagai transparent agent. Penambahan madu pada sabun transparan diharapkan
dapat meningkatkan transparansi sabun, karena madu mengandung gula yang cukup
tinggi. Produk terbaik dari kedua penelitian tersebut digunakan dalam penelitian ini,
yaitu sabun transparan dengan penambahan madu 7,5%. Sabun mandi transparan
dengan penambahan madu 7,5% tersebut diberi nama/merk M2bee.
Produk sabun mandi transparan dengan penambahan madu diharapkan
disukai baik bentuk, warna, aroma, busa yang dihasilkannya, serta kesan lembab,
segar dan halus setelah pemakaian. Madu merupakan bahan pelembab dan pelembut
kulit serta pewangi yang aman digunakan karena madu merupakan bahan organik.
Madu juga memiliki kelemahan yaitu mudah terkontaminasi mikroba misalnya
khamir. Hal ini dikarenakan madu mengandung gula yang merupakan nutrisi untuk
pertumbuhan mikroba. Pengujian cemaran mikroba pada penambahan madu dalam
sabun mandi transparan diperlukan sehingga sabun madu tersebut aman digunakan
dan disukai baik penampakannya maupun khasiatnya bagi kulit.
Pengaruh penambahan madu sebanyak 7,5% pada sabun mandi transparan
terhadap sifat organoleptik dan mikrobiologi belum diketahui. Penilaian terhadap
sifat organoleptik dapat dilakukan antara lain dengan menggunakan uji hedonik
untuk mengetahui tingkat kesukaan dan penerimaan panelis, uji mutu hedonik untuk
mengetahui mutu serta uji deskripsi untuk mengetahui deskripsi dan ukuran masingmasing atribut mutunya. Sifat mikrobiologi sabun madu transparan dapat diketahui
melalui uji angka lempeng total sesuai SNI 06-4085-1996.
Tujuan
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis tingkat kesukaan atau penerimaan
dan mutu organoleptik serta cemaran mikroba pada sabun transparan yang ditambah
madu.

TINJAUAN PUSTAKA
Karakteristik dan Komposisi Madu
Madu yang sudah matang, kandungan airnya rendah dan kandungan gula
buah (fruktosa) tinggi. Kandungan air yang rendah akan menjaga madu dari
kerusakan untuk jangka waktu yang relatif lama. Madu mengandung 82,3%
karbohidrat; 17,2% air; 0,3% protein dan 0,2% abu (Sihombing, 1997).
Madu dapat berasal dari bunga yang beragam, sehingga penampilan dan
kualitas dari masing-masing madu sangat bervariasi. Faktor-faktor yang menentukan
kualitas madu, yaitu warna, rasa, kekentalan dan aroma. Warna dan rasa dapat rusak
pada saat pengolahan (Sihombing, 1997).
Karakteristik Madu
Nilai pH. Cita rasa dan aroma madu sebagian besar dipengaruhi oleh asam-asam
yang dikandungnya. Keasaman madu ditentukan disosiasi ion hidrogen dalam larutan
air, namun sebagian besar juga oleh kandungan berbagai mineral, yaitu Ca, Na dan
K. Madu yang kaya akan mineral pH-nya akan tinggi. Nilai pH madu 3,91
(Sihombing, 1997).
Antimikroba. Hasil penelitian Wooton et al. (1978) dalam Winarno (1982)
menunjukkan bahwa daya anti bakteri madu tidak ada kaitannya dengan kadar gula
dan kadar air, tetapi oleh adanya suatu senyawa sejenis lysozime yang memiliki daya
anti bakteri. Senyawa tersebut kini lebih dikenal sebagai inhibine.
Higroskopis. Madu bersifat higroskopis (mudah menarik air) karena secara alami
mengandung konsentrasi gula yang tinggi (Sihombing,1997). Sifat ini dapat menjadi
kelebihan dan kekurangan dari madu. Sifat higroskopis madu yang cenderung
menyerap dan menahan kelembaban sangat diinginkan dalam mempercepat
penyembuhan luka, membantu mencegah cacat bekas luka. Sifat higroskopis ini
dapat menyebabkan madu menyerap air sekelilingnya, sehingga menyebabkan madu
semakin encer dan mudah terfermentasi jika terdapat pertumbuhan khamir
(Krell,1996 dan Sihombing, 1997).
Tegangan Permukaan. Tegangan permukaan yang rendah karena adanya protein
pada madu menjadikan madu humektan yang sempurna dalam produk-produk
kosmetik. Tegangan permukaan bervariasi diantara asal tanaman dan mungkin

diakibatkan oleh substansi-substansi koloid. Tegangan permukaan bersama dengan


kekentalan berperan dalam membentuk karakteristik buih pada madu (Krell, 1996).
Humektan merupakan zat yang ditambahkan untuk mencegah penguapan air dari sel
kulit karena mampu mengikat air dari udara dan dalam kulit (Wasitaatmadja, 1997).
Komposisi Madu
Madu memiliki komposisi sebagai berikut: persentase gula dalam madu
berkisar antara 95%-99% dari bahan kering madu. Sebagian besar dari gula yang ada
adalah gula sederhana fruktosa dan glukosa yang mencapai 85%-95% dari total gula.
Persentase yang besar dari gula sederhana ini berpengaruh terhadap karakteristik
sifat fisik dan nutrisi madu. Air merupakan komponen kedua terpenting dalam madu
karena akan mempengaruhi umur simpan madu. Madu yang kandungan airnya
kurang dari 18% yang dapat disimpan dengan sedikit resiko terhadap fermentasi.
Asam organik merupakan komponen terpenting dalam madu karena berpengaruh
terhadap keasaman dan karakteristik rasa madu. Mineral dalam madu terdapat dalam
jumlah yang sedikit, misalnya K, S, Ca, Cl, Al. Senyawa nitrogen, termasuk enzim
mempunyai peranan penting dalam pembentukan madu. Enzim-enzim utama dalam
madu adalah invertase, diastase, dan glukosa oksidase. Hidroksimetilfulfural (HMF)
merupakan hasil sampingan dari kerusakan fruktosa. Keberadaan HMF merupakan
indikator kerusakan madu (Krell, 1996).
Tabel 1. Komposisi Rata-rata Madu di Indonesia
Rataan
Kisaran
...(%).

Komponen
Air

22,9

16,6-37,0

Fruktosa

29,2

12,4-60,7

Glukosa

18,6

10,4-29,3

Sukrosa

12,9

0,0-53,0

Total asam (asam glukonat)

43,1

11,3-62,2

Abu

1,1

0,1-14,7

Nilai pH

3,9

3,4-5,3

Sumber

: Achmadi (1991)

Protein dalam madu berasal dari sisa-sisa larva, polen, dan dari lebah itu
sendiri. Protein madu terdapat dalam bentuk albumin, globulin, protease, pepton,
histon, albumosa, albuminoid, nukleoprotein, dan beberapa asam-asam amino
esensial (White, 1979). Asam amino bereaksi perlahan-lahan dengan gula dan
membentuk senyawa berwarna kuning atau coklat. Reaksi ini diperkirakan
merupakan penyebab perubahan warna madu menjadi coklat dan gelap pada suhu
tinggi atau pada penyimpanan yang lama (White, 1992). Protein menyebabkan
kecenderungan membentuk gelembung udara kecil dan buih (Sukartiko, 1986).
Manfaat Madu
Penggunaan madu menyebar luas di seluruh dunia. Madu banyak digunakan
sebagai makanan, bumbu dalam masakan, bahan dalam produk obat, produk-produk
fermentasi, juga dalam industri kosmetik. Sabun merupakan bahan yang digunakan
untuk mencuci dan mengemulsi, terdiri dari dua komponen utama yaitu asam lemak
dengan rantai karbon C12-C18 dan natrium atau kalium (Ophardt, 2003).
Khusus untuk industri kosmetik, madu digunakan sebagai pelembab dan
pelembut dalam krim, sabun, sampo dan lipstik (Krell,1996). Winarno (1982)
menambahkan bahwa madu telah menempati tempat yang penting, khususnya untuk
kecantikan. Madu dapat melembabkan kulit karena sifatnya yang higroskopis. Madu
dapat menyerap sekresi dan lemak dari kulit, disamping mengandung senyawa
inhibine yang dapat bekerja sebagai desinfektan.
Sabun
Sabun adalah pembersih yang dibuat dengan reaksi kimia antara basa
Natrium atau Kalium dengan asam lemak dari minyak nabati atau lemak hewani
(Dewan Standarisasi Nasional/DSN, 1994). Sabun mandi merupakan sabun natrium
yang umumnya ditambahkan zat pewangi dan digunakan untuk membersihkan tubuh
manusia dan tidak membahayakan kesehatan. Sabun mandi terdiri atas berbagai
bentuk seperti berbentuk padat (batang), cair, dan gel. Sabun mandi batang terdiri
dari cold-made, opaque, sabun transparan, dan sabun kertas. Sabun mandi cold-made
mempunyai kemampuan berbusa dengan baik di dalam air yang mengandung garam
(air sadah). Sabun opaque adalah jenis sabun mandi biasa, berbentuk batang dan
tidak transparan. Sabun transparan atau disebut juga sabun gliserin mempunyai
penampakan yang lebih menarik karena transparansinya (Jungerman et al., 1979).

Molekul sabun terdiri dari rantai karbon, hidrogen, dan oksigen yang disusun
dalam bagian kepala dan ekor. Bagian kepala yang disebut sebagai gugus hidrofilik
(rantai karboksil) untuk mengikat air. Bagian ekor sebagai gugus hidrofobik (rantai
hidrokarbon) untuk mengikat kotoran ( Paul, 2007)
Reaksi dasar pembuatan sabun sangat sederhana, yaitu beberapa reaksi antara
lemak dengan alkali untuk menghasilkan sabun dan gliserol, seperti ditampilkan pada
Gambar 1.
C3H5(O2CR)3 + 3 NaOH
Lemak

Kaustik Soda

3 RCOONa
Sabun

C3H5(OH)3
Gliserol

Gambar 1. Proses Pembentukan Sabun


Sumber: Swern, 1979

Kotoran yang menempel pada kulit umumnya berupa lemak. Debu akan
menempel pada kulit karena adanya lemak tersebut. Kotoran tersebut dapat
menghambat fungsi kulit. Air saja tidak dapat membersihkan kotoran yang
menempel pada kulit, diperlukan adanya suatu bahan yang dapat mengangkat
kotoran yang menempel tersebut. Sabun adalah senyawa yang dibuat sedemikian
rupa sehingga memiliki keistimewaan tertentu, yaitu jika senyawa itu larut dalam air,
akan bersifat surfaktan (Surface Active Agent) yaitu menurunkan tegangan
permukaan air, dan sebagai pembersih. Molekul sabun tersusun dari ekor alkil
yang non-polar (larut dalam minyak) dan kepala ion karboksilat yang polar (larut
dalam air). Prinsip tersebut yang menyebabkan sabun memiliki daya pembersih.
Ketika kita mandi atau mencuci dengan menggunakan sabun, ekor non-polar dari
sabun akan menempel pada kotoran dan kepala polarnya menempel pada air
(Gambar 2). Hal ini mengakibatkan tegangan permukaan air akan semakin
berkurang, sehingga air akan jauh lebih mudah untuk menarik kotoran (Marella dan
Sugianto, 2006).
Asam lemak akan memberikan sifat yang berbeda pada sabun yang terbentuk.
Pengaruh jenis asam lemak terhadap sifat sabun yang dihasilkan dapat dilihat pada
Tabel 2.

C
D

MOLEKUL SURFAKTAN
A
HIDROFILIK

LIPOFILIK

Keterangan : A = Hidrofilik (Polar)


B = Lipofilik (Non Polar)
C = Lemak (Kotoran)
D = Molekul air

Gambar 2. Sabun sebagai Pembersih


Sumber : Wilson, 2008

Tabel 2. Jenis Asam Lemak terhadap Sifat Sabun yang Dihasilkan


Asam Lemak

Sifat yang ditimbulkan pada sabun

Asam Laurat

Mengeraskan, membersihkan, menghasilkan busa lembut

Asam Miristat

Mengeraskan, membersihkan, menghasilkan busa lembut

Asam Palmitat

Mengeraskan, menstabilkan busa

Asam Stearat

Mengeraskan, menstabilkan busa, melembabkan

Asam Oleat

Melembabkan

Asam Linoleat

Melembabkan

Sumber : Paul (2007)

Penggunaan asam lemak dalam pembuatan sabun tidak boleh melebihi batas.
Penggunaan dalam jumlah yang berlebihan akan menyebabkan efek negatif terhadap
kulit, yaitu mengeringkan kulit (Paul, 2007).
Sabun Transparan
Proses pembuatan sabun transparan telah dikenal sejak lama. Produk sabun
transparan tertua yang cukup terkenal adalah Pears transparent soap. Sabun ini telah

dijual di wilayah Inggris sejak tahun 1789 dan telah memenangkan 25 penghargaan
tertinggi dalam pameran yang diadakan pada tahun 1851 dan 1935 (Swern, 1979).
Sabun transparan adalah sabun yang memiliki tingkat transparansi paling
tinggi. Ia memancarkan cahaya yang menyebar dalam partikel-partikel kecil,
sehingga obyek yang berada diluar sabun akan terlihat jelas. Obyek dapat terlihat
jelas hingga berjarak sampai panjang enam cm (Paul, 2007).
Sabun transparan dapat dihasilkan dengan sejumlah cara yang berbeda. Salah
satu metode yang tertua adalah dengan cara melarutkan sabun dalam alkohol dengan
pemanasan lembut untuk membentuk larutan jernih, yang kemudian diberi pewarna
dan pewangi. Warna sabun tergantung pada pemilihan bahan awal dan bila tidak
digunakan bahan yang berkualitas baik, kemungkinan sabun yang dihasilkan akan
berwarna sangat kuning (Butler, 2001). Salah satu formula dasar untuk tipe sabun
transparan ditunjukkan Tabel 3.
Tabel 3. Formula Dasar Sabun Transparan
Bahan
Asam stearat
Minyak kelapa
Natrium hidroksida 30%
Gliserin
Etanol
Gula pasir
Cocoamide DEA
Natrium klorida
Asam sitrat
Pewangi
Air

Komposisi (%b/b)
7
20
20,3
13
15
7,5
3
0,2
3
1
4,5

Sumber : Hambali et al. (2005)

Metode pembuatan sabun transparan melibatkan pelelehan fase lemak dan


persiapan air untuk melarutkan sukrosa, gliserin dan pengawet. Kedua fase ini
bereaksi dengan larutan beralkohol dari kaustik soda dibawah pemanasan terkontrol.
Setelah reaksi selesai, sabun ini kemudian siap untuk diberi warna dan wewangian.
Setelah pewarna dan pewangi, sabun akhir dituangkan ke dalam cetakan atau gelas
terpisah dan dibiarkan mengeras sebelum dikemas (Butler, 2001).
Berikut penjelasan bahan baku yang digunakan pada pembuatan sabun
transparan:

Asam Stearat (C18H36O2)


Asam stearat dapat berbentuk padatan atau cairan. Asam stearat berfungsi
untuk mengeraskan dan menstabilkan busa. Asam stearat berwarna putih kekuningan
dan memiliki titik cair pada suhu 56 C (Hambali et al., 2005).
Minyak Kelapa
Minyak kelapa merupakan salah satu jenis minyak nabati dengan kemampuan
tersendiri yang cukup penting dalam proses pembuatan sabun. Asam laurat
merupakan asam lemak dominan yang terdapat dalam minyak kelapa yaitu sebesar
48,2% dan berperan dalam pembentukan sabun dan pembusaan. Titik cair asam
laurat adalah pada suhu 44 C (Ketaren, 1986).
Natrium Hidroksida (NaOH)
NaOH merupakan salah satu jenis alkali (basa) kuat yang bersifat korosif
serta mudah menghancurkan jaringan organik yang halus. NaOH berbentuk butiran
padat berwarna putih dan memiliki sifat higroskopis (Wade dan Waller, 1994).
Natrium hidroksida sering disebut dengan kaustik soda atau soda api. NaOH
diperoleh melalui proses hidrolisa dari natrium klorida (NaCl). NaOH dapat
berbentuk batang, gumpalan, dan bubuk yang dengan cepat menyerap kelembaban
permukaan kulit (Kamikaze, 2002).
Gliserin (C3H8O3)
Gliserin berbentuk cairan jernih, tidak berbau dan memiliki rasa manis, serta
bersifat humektan. Diperoleh dari hasil sampingan proses pembuatan sabun atau dari
asam lemak tumbuhan dan hewan. Pada pembuatan sabun transparan, gliserin
bersama dengan sukrosa dan alkohol berfungsi dalam pembentukan stuktur
transparan (Ghaim and Volz, 2005).
Etanol (C2H5OH)
Etanol merupakan senyawa organik dengan rumus kimia C2H5OH. Etanol
digunakan sebagai pelarut pada proses pembuatan sabun transparan karena sifatnya
yang mudah larut dalam air dan lemak (Hambali et al., 2005).

Asam Sitrat
Asam sitrat memiliki bentuk berupa kristal putih. Asam sitrat berfungsi
sebagai agen pengelat (Hambali et al., 2005). Asam sitrat juga berfungsi sebagai
penurun nilai pH (Kirk et al., 1957).
Coco Dietanolamida (Coco-DEA)
Coco-DEA merupakan dietanolamida yang terbuat dari minyak kelapa. DEA
dalam formula sediaan kosmetik berfungsi sebagai surfaktan dan penstabil busa.
Surfaktan adalah senyawa aktif penurun tegangan permukaan yang bermanfaat untuk
menyatukan fasa minyak dengan fasa air (Hambali et al., 2005).
Natrium Klorida (NaCl)
NaCl berbentuk butiran berwarna putih. Penambahan NaCl selain bertujuan
untuk pembusaan sabun, juga untuk meningkatkan konsentrasi elektrolit agar sesuai
dengan penurunan jumlah alkali pada akhir reaksi sehingga bahan-bahan pembuat
sabun tetap seimbang selama proses pemanasan (Hambali et al., 2005).
Gula Pasir (H22O11)
Gula pasir pada proses pembuatan sabun transparan berfungsi untuk
membantu terbentuknya transparansi pada sabun. Gula pasir dapat membantu
perkembangan kristal pada sabun (Hambali et al., 2005).
Mutu Sabun
Sediaan kosmetik merupakan bahan atau campuran bahan untuk digosokkan,
dituangkan, dipercikan atau disemprotkan pada badan atau bagian badan manusia
dengan maksud untuk membersihkan, memelihara, menambah daya tarik atau
mengubah rupa dan tidak termasuk obat. Penggolongan kosmetik berdasarkan
kegunaannya adalah sebagai higiene tubuh (sabun dan sampo), tata rias (pemerah
pipi, lipstik), wangi-wangian dan proteksi (sun screen). Tujuan penggunaan sediaan
kosmetik mandi antara lain untuk membersihkan tubuh, membantu melunakkan air
sadah, memberi keharuman dan rasa segar serta menghaluskan dan melembabkan
kulit (Imron, 1985).
Contoh dari sediaan kosmetik mandi antara lain minyak mandi, bath capsul,
sabun dan sebagainya. Sabun merupakan pembersih tubuh sehari-hari. Sabun dan air
dapat menghilangkan berbagai kotoran dari permukaan kulit termasuk bakteri,

10

keringat, sel-sel kulit yang telah mati dan sisa kosmetik. Bentuk sabun secara garis
besar dapat dibagi dua yaitu sabun padat dan sabun cair (Hambali et al., 2005).
Terdapat beberapa spesifikasi persyaratan mutu sabun yang harus dipenuhi
agar sabun layak digunakan dan dipasarkan. Spesifikasi persyaratan mutu yang harus
dipenuhi pada produk sabun menurut SNI 06-3532-1994 meliputi : kadar air, jumlah
asam lemak, alkali bebas, asam lemak bebas dan minyak mineral (DSN, 1994).
Penelitian tentang sabun transparan dengan penambahan madu pada
berbagai konsentrasi yang berbeda telah dilakukan. Penelitian tersebut menggunakan
madu kapuk dengan konsentrasi 2,5%, 5%, dan 7,5%, selanjutnya dilakukan analisis
kimia oleh Qisti (2008) dan fisik oleh Jannah (2008).
Hasil penelitian Qisti (2008) menunjukkan bahwa peningkatan konsentrasi
madu akan menurunkan jumlah kadar air dan pH, tetapi meningkatkan jumlah asam
lemak dan asam lemak bebas. Jumlah kadar air dan jumlah asam lemak sabun madu
transparan yang dihasilkan belum memenuhi SNI 06-3532-1994, sedangkan asam
lemak bebas dan minyak mineral serta pH sabun sudah memenuhi.
Sabun madu transparan selain perlu dianalisis secara kimia, perlu juga
dianalisis secara fisik. Analisis sifat fisik sabun madu transparan meliputi kekerasan
produk, tegangan permukaan, stabilitas emulsi, stabilitas busa, dan tegangan antar
muka.
Analisis sifat fisik sabun mandi transparan memiliki kendala, yaitu tidak
adanya standard yang umum untuk menentukan kualitas fisik sabun mandi
transparan. Hasil penelitian Jannah (2008) menunjukkan bahwa peningkatan
konsentrasi madu akan menurunkan kekerasan, tegangan permukaan, dan tegangan
antar muka sabun, tetapi meningkatkan stabilitas emulsi dan busa sabun.
Hasil kedua penelitian tersebut menyimpulkan bahwa sabun mandi
transparan dengan penambahan madu 7,5% merupakan sabun terbaik sifat kimia dan
fisiknya. Sabun madu transparan tersebut diberi nama M2bee.
Penilaian Organoleptik
Penilaian dengan indera yang disebut juga penilaian organoleptik atau
sensorik merupakan suatu cara yang primitif. Penilaian sensorik pada manusia
mulanya berarti kegiatan seni (art) dan tetap berkembang sebagai seni sampai dengan

11

memasuki dunia industri. Baru pada tahun 1950-an bidang seni ini mulai
berkembang menjadi bidang ilmu (Soekarto, 1985).
Pelaksanaan penilaian organoleptik memerlukan panel, yaitu orang atau
kelompok yang bertugas menilai sifat atau mutu komoditi berdasarkan kesan
subjektif. Orang yang menjadi anggota panel disebut panelis. Penilaian suatu mutu
atau analisis sifat-sifat sensorik suatu komoditi, panel bertindak sebagai instrumen
atau alat. (Rahayu, 1998).
Penilaian organoleptik memiliki peranan penting dalam pengembangan suatu
produk baru. Pengembangan produk baru terdiri atas beberapa tahapan, yaitu ide
pengembangan produk, penetapan konsep produk, pembuatan prototipe produk,
pematangan konsep produk I, scalling up, pematangan konsep produk II, uji skala
produksi, penetapan new product launching (NPL) (Lucia dan Romlah, 2004).
Pengembangan produk sabun madu transparan telah melalui tahap ide
pengembangan produk, penetapan konsep produk dan pembuatan prototipe produk.
Sabun M2bee merupakan prototipe produk dalam penelitian ini, karena memiliki
sifat kimia dan fisik terbaik berdasarkan penelitian Qisti (2008) dan Jannah (2008).
Sabun M2bee masih perlu melalui tahap pematangan konsep produk I sebelum
dilakukan tahap scaling up. Tahap pematangan konsep produk I dilakukan dengan
percobaan skala laboratorium, yaitu dengan dilakukan penilaian organoleptik uji
hedonik, uji penerimaan dengan pembanding, uji ranking kesukaan dan uji
pembedaan (Lucia dan Romlah, 2004).
Uji penerimaan dilakukan untuk mengetahui tingkat penerimaan panelis
terhadap produk prototipe. Hasil ujinya adalah nilai Level of Acceptance (LOA).
Nilai LOA ditentukan dari 70% nilai tertinggi yang digunakan pada uji hedonik.
Nilai LOA ini dapat digunakan untuk menentukan apakah produk tersebut sudah
dapat diterima atau ditolak. Jika nilai LOA lebih tinggi dari 70% nilai tertinggi
berarti produk prototipe untuk tahap tersebut sudah dapat diterima panelis, sehingga
dapat dilanjutkan ke tahap berikutnya. Apabila nilai LOA lebih rendah dari 70% nilai
tertinggi berarti ditolak panelis, maka perlu dilakukan perbaikan terhadap prototipe
produk (Lucia dan Romlah, 2004). Uji hedonik atau uji kesukaan merupakan salah
satu jenis uji penerimaan. Panelis dalam uji hedonik ini diminta tanggapan
pribadinya tentang kesukaan atau sebaliknya, disamping itu mereka juga

12

mengemukakan tingkat kesukaan atau ketidaksukaan. Tingkat-tingkat kesukaan ini


disebut sebagai skala hedonik, misalnya uji hedonik dengan skala tujuh numerik
sangat tidak suka (1), tidak suka (2), agak tidak suka (3), netral (4), agak suka (5),
suka (6), dan sangat suka (7) (Rahayu, 1998).
Uji kesukaan berpasangan merupakan uji yang sederhana dan berfungsi untuk
memilih satu produk yang lebih disukai diantara produk lainnya. Biasanya produk
yang diuji adalah jenis produk baru untuk kemudian dibandingkan dengan produk
terdahulu yang sudah diterima oleh masyarakat (Meilgaard et al., 1999).
Uji deskripsi merupakan penilaian sensorik berdasarkan sifat-sifat sensori
yang lebih komplek, meliputi berbagai jenis sifat sensori yang menggambarkan
keseluruhan sifat komoditi (Rahayu, 1998). Uji deskriptif menurut Zook da
Wessman dalam Soekarto (1985) dapat digunakan untuk menilai pengembangan
produk, mempertahankan atau meragamkan mutu, sebagai alat diagnosis dan
mengawasi mutu.
Penilaian

pengembangan

produk

dilakukan

untuk

menilai

dan

membandingkan mutu produk baru terhadap produk lama, mutu produk terhadap
produk saingan , pengaruh penanganan terhadap suatu produk atau terhadap beberapa
perubahan dalam pengolahan. Penyeragaman mutu dilakukan untuk mendapatkan
dan mempertahankan mutu produk yang seragam dari waktu ke waktu, dari
pengolahan ke pengolahan, analisis deskriptif dapat menolong penyidikan. Penyebab
perubahan atau ketidakseragaman dapat segera diketahui dengan analisis ini dan
tindakan pembetulan segera dapat dilakukan. Uji deskripsi sebagai alat pendiagnosis
maksudnya jika pasaran suatu produk mundur, maka perlu dilakukan diagnosis
penyebab kemunduran. Pada situasi tersebut, penilaian dengan menggunakan uji
deskripsi dapat membantu menentukan atribut yang menyebabkan kemunduran
pasar. Sebagai alat untuk pengawas mutu, uji deskripsi dapat memberikan gambaran
mutu suatu komoditi, mutu hasil pengolahan, dan alat pengukur jika sewaktu-waktu
mengalami penyimpangan (Soekarto, 1985).
Uji Cemaran Mikroba
Pengujian cemaran mikroba pada sabun transparansi perlu dilakukan untuk
menghindari kontaminasi silang dari sabun ke tubuh manusia. Cemaran mikroba
pada sabun harus kurang dari 103 koloni/gram (DSN, 1996). Berdasarkan hasil

13

penelitian Hegde et al. (2006), sabun yang memiliki cemaran mikroba diatas 103
koloni/gram dapat membahayakan pemakai sabun. Hal ini dapat menyebabkan sabun
tidak dapat bekerja dengan baik sebagai agen pembersih dan dapat menimbulkan
penyakit kulit, seperti kulit berjamur. Mikroba yang dapat tumbuh di sabun, misalnya
bakteri gram positif, gram negatif, aerob, anaerob dan jamur.
Metode yang dapat digunakan untuk menghitung jumlah mikroba di dalam
suatu produk terdiri dari metode hitungan cawan, Most Probable Number (MPN),
dan metode hitungan mikroskopik langsung. Metode hitungan cawan paling banyak
digunakan, karena merupakan cara yang paling sensitif untuk menghitung jumlah
mikroba. Pada metode ini hanya sel yang masih hidup yang dihitung, beberapa jenis
mikroba dapat dihitung sekaligus dan dapat digunakan untuk isolasi atau identifikasi
mikroba karena koloni yang terbentuk mungkin berasal dari satu sel mikroba dengan
penampakan pertumbuhan spesifik (Fardiaz, 1992).
Produk yang diperkirakan mengandung lebih dari 300 sel mikroba per ml, per
g, atau per cm permukaan memerlukan perlakuan pengenceran sebelum ditumbuhkan
pada medium agar di dalam cawan petri, sehingga setelah inkubasi akan terbentuk
koloni pada cawan tersebut dalam jumlah yang dapat dihitung. Jumlah terbaik adalah
diantara 30-300 koloni. Pengambilan contoh dilakukan secara aseptik dan pada setiap
pengenceran dilakukan pengocokan kira-kira sebanyak 25 kali untuk memisahkan
sel-sel mikroba yang bergabung menjadi satu. Larutan yang dapat dijadikan sebagai
pengencer dapat berupa fosfat bufer, larutan garam fisiologis 0,85% atau larutan
Ringer (Fardiaz, 1992).
Metode hitungan cawan dibedakan atas dua cara, yaitu metode permukaan
(Spread plate) dan metode cawan tuang (pour plate). Pada metode permukaan
mikroba ditumbuhkan diatas permukaan media agar, sedangkan pada metode tuang
mikroba ditumbuhkan dibawah media agar. Media agar yang digunakan untuk
menghitung jumlah mikroba di dalam contoh, yaitu Plate Count Agar (PCA) sebagai
medium pemupukkan. PCA mengandung 0,5% tripton, 0,25% ekstrak khamir, dan
0,1% glukosa sehingga semua mikroba termasuk bakteri, kapang dan khamir dapat
tumbuh dengan baik dalam medium tersebut. Cara menghitung koloni dalam metode
hitungan cawan adalah membagi jumlah koloni per cawan dengan faktor
pengenceran yang digunakan (Fardiaz, 1992).

14

METODE
Lokasi dan Waktu
Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Kimia Analitik, Fakultas
Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Institut Pertanian Bogor untuk proses
pembuatan sabun dan di Laboratorium Riset Perkebunan Indonesia (LRPI), Bogor
untuk pengujian cemaran mikroba. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Agustus
sampai Oktober 2008.
Materi
Bahan-bahan yang digunakan dalam pembuatan sabun transparan antara lain
madu kapuk, NaOH 30%, air, cocoamide DEA, gliserin, etanol, minyak kelapa, asam
stearat, asam sitrat, gula pasir, dan NaCl. Bahan-bahan yang digunakan untuk
analisis mikrobiologi adalah sampel sabun madu transparan, alkohol 70%, Buffered
Peptone Water (BPW), Plate Count Agar (PCA).
Peralatan yang digunakan dalam pembuatan sabun madu transparan adalah
timbangan analitik, pengaduk kaca, kaca arloji, gelas ukur, gelas piala, labu
Erlenmeyer, termometer, dan magnetic stirrer. Alat-alat yang digunakan untuk
analisis mikrobiologi adalah labu Erlenmeyer, autoclave, tabung reaksi, pipet ukur,
cawan Petri, dan inkubator.
Rancangan
Penelitian ini dilakukan dengan membandingkan sifat organoleptik dan
mikrobiologi sabun mandi transparan M2bee dan sabun madu transparan komersial
dengan menggunakan penilaian organoleptik (uji hedonik, uji kesukaan berpasangan
dan uji deskripsi), serta uji mikrobiologi (metode angka lempeng total).
Data hasil penilaian organoleptik dianalisis dengan metode nonparametrik
Kruskal-Wallis, karena metode ini tidak memperhatikan bentuk sebaran data dan
asumsi analisis ragam lainnya (Mattjik dan Sumertajaya, 2002). Data hasil uji
mikrobiologi dianalisis secara deskriptif.
Peubah yang Diamati
Beberapa peubah yang diamati meliputi karakteristik organoleptik yang diuji
menggunakan metode uji hedonik meliputi bentuk, warna, aroma, transparansi, busa

15

yang dihasilkan, dan kesan lembab, segar, dan halus yang ditimbulkan setelah
pemakaian, penampakan umum.
Peubah yang diamati dalam uji kesukaan berpasangan meliputi aroma dan
transpransi. Peubah yang diamati dalam uji deskripsi meliputi warna madu kapuk,
transparansi, aroma madu, aroma gliserin, aroma alkohol, aroma asam stearat, aroma
NaOH, dan aroma minyak kelapa, serta cemaran mikroba.
Bentuk merupakan bentuk geometrik sabun (kotak). Warna merupakan
panjang gelombang cahaya yang memancar dari sabun dan dapat ditangkap indera
penglihatan panelis (Meilgaard et al., 1999). Aroma adalah bau yang ditimbulkan
dari sabun madu transparan dan dapat diterima syaraf pembau. Transparansi adalah
dapat memancarkan cahaya yang menyebar dalam partikel-partikel kecil, sehingga
obyek yang berada di luar sabun akan terlihat jelas. Obyek dapat terlihat hingga
berjarak sampai panjang enam cm (Paul, 2007). Busa yang dihasilkan adalah jumlah
busa yang dihasilkan dari sabun yang telah dibasahi pada bagian tubuh seseorang
yang sebelumnya telah dibasahi juga. Kesan lembab adalah kulit terasa tidak kering
dan kencang setelah pemakaian sabun. Kesan segar adalah seseorang merasa segar
dan bersih setelah menggunakan sabun, biasanya dipengaruhi aroma sabun. Kesan
halus adalah kulit terasa tidak kasar saat diraba setelah pemakaian sabun.
Penampakan umum adalah penilaian sabun secara keseluruhan berdasarkan atribut
mutu bentuk, warna, aroma, transparansi, busa yang dihasilkan, kesan lembab, segar
dan halus. Cemaran mikroba dihitung dengan membagi jumlah koloni rata-rata
koloni pada cawan dengan faktor pengenceran yang digunakan.
Prosedur
Penelitian ini dilakukan dalam empat tahap, yaitu pemilihan sabun madu
transparan komersial (sabun pembanding), pembuatan sabun madu transparan,
penilaian organoleptik (uji hedonik, uji kesukaan berpasangan, dan uji deskripsi),
serta uji mikrobiologi (metode angka lempeng total).
Pemilihan sabun madu transparan komersial pembanding dipilih berdasarkan
tingkat transparansi, aroma dan busa yang dihasilkan. Sampel sabun madu transparan
pembanding dipilih berdasarkan waktu pembuatan dan aging yang sama.

16

Pembuatan Sabun Madu Transparan


Sabun madu transparan dibuat dengan menggunakan formula yang digunakan
Qisti (2008) dan Jannah (2008). Formula sabun transparan yang terbaik hasil
penelitian Qisti (2008) dan Jannah (2008) seperti yang dicantumkan pada Tabel 4.
Tabel 4. Bahan-Bahan Pembuatan Sabun Transparan
Bahan
Asam stearat
Minyak kelapa
NaOH 30%
Gliserin
Etanol
Gula pasir
Cocoamide DEA
NaCl
Asam sitrat
Air
Madu

Jumlah Bahan (%b/b)


7
20
20,3
13
15
7,5
3
0,2
3
4,5
7,5

Sumber : Qisti (2008) dan Jannah (2008)

Pembuatan sabun transparan. Proses awal dari pembuatan sabun transparan


adalah pelelehan asam stearat pada suhu 60 C. Minyak kelapa ditambahkan setelah
asam stearat meleleh sempurna, pengadukan dilakukan secara konstan menggunakan
pengaduk kaca. NaOH 30% ditambahkan setelah asam stearat dan minyak kelapa
tercampur secara homogen. Suhu pemanasan dipertahankan konstan 70 C. Bahanbahan pendukung yaitu etanol, gliserin, gula, asam sitrat, coco-DEA, NaCl dan air
ditambahkan, sehingga terbentuk sabun dasar. Suhu pemanasan selama proses
pembuatan sabun harus selalu dijaga. Suhu yang terlalu tinggi akan menyebabkan
penguapan alkohol semakin cepat, sehingga alkohol tidak dapat melakukan
fungsinya sebagai pelarut dengan efektif.
Modifikasi formula sabun transparan. Sabun dasar yang telah dibuat kemudian
didinginkan. Madu ditambahkan jika suhu sabun dasar sudah mencapai 60 C. Suhu
sabun yang lebih tinggi akan menyebabkan karamelisasi madu, sehingga
menyebabkan warna madu berubah menjadi gelap. Pengadukan dilakukan saat madu
ditambahkan agar tercampur secara homogen. Madu yang digunakan dipasteurisasi
terlebih dahulu dengan metode Low Temperature Long Time (LTLT) pada suhu 40
C selama 30 menit untuk membunuh khamir yang ada dalam madu. Selanjutnya

17

Asam Stearat yang telah


dilelehkan (60 C)

Minyak kelapa

NaOH 30%

Pencampuran 1

Sabun opaque

Etanol, gliserin, gula pasir,


asam sitrat, cocoamide
DEA, NaCl, dan air

Pencampuran 2

Sabun dasar transparan (60C)

Madu 7,5% yang


telah dipasteurisasi
(400C, 30)

Pencampuran 3 (60 C)

Pencetakan

Aging 4 minggu

Sabun transparan
(siap digunakan)

Analisis :
1. Sifat organoleptik
2. Sifat mikrobiologi

Gambar 3. Modifikasi Pembuatan Sabun Madu Transparan


Sumber : Qisti (2008) dan Jannah (2008)

dilakukan pecetakan sabun setelah mengeras, sabun dikeluarkan dari cetakan.


Sebelum digunakan, proses aging dilakukan terlebih dahulu selama empat minggu.
Tujuan aging adalah agar proses penyabunan berjalan secara sempurna, sehingga

18

tidak menimbulkan efek negatif pada kulit. Sabun yang sudah diaging tersebut
selanjutnya dilakukan penilaian organoleptik dan uji mikrobiologi.
Penilaian Organoleptik
Penilaian

Organoleptik.

Penilaian

organoleptik

adalah

penilaian

dengan

menggunakan alat indera manusia untuk menilai suatu produk. Penilaian


organoleptik sering disebut sebagai penilaian sensori. Terdapat berbagai macam jenis
uji organoleptik, misalnya uji pembedaan, uji deskripsi, dan uji penerimaan. Setiap
uji tersebut memiliki kegunaan yang berbeda tergantung tujuan yang ingin dicapai.
Penilaian organoleptik sering digunakan sebagai metode dalam penelitian dan
pengembangan produk (Soekarto, 1985).
Uji Hedonik. Uji hedonik digunakan untuk mengetahui kesukaan atau ketidaksukaan
panelis terhadap bentuk, warna, transparansi, aroma, busa yang dihasilkan, kesan
lembab, segar dan halus, serta penampakan umum sabun transparan yang dihasilkan.
Penelitian ini menggunakan dua sampel untuk dilakukan uji hedonik, yaitu sabun
M2bee dan sabun madu transparan komersial yang terpilih sebagai pembanding..
Pengujian kedua sampel tersebut dilakukan pada waktu yang berbeda supaya panelis
tidak membandingkan sampel saat menilai.
Pengujian hedonik dilakukan dengan menggunakan 60 orang panelis tidak
terlatih yang terdiri atas 34 orang laki-laki dan 26 orang wanita dengan kisaran umur
19-30 tahun, karena pada kisaran umur tersebut diasumsikan memiliki kepekaan
yang baik dan pendapatnya sudah dapat dipertanggungjawabkan. Prosedur
pengujiannya:
Panelis diberikan formulir uji hedonik (Lampiran 1) dan diberikan penjelasan
tentang cara penilaian, yaitu memberikan tanda pada kotak yang tersedia sesuai
penilaian. Panelis melihat bentuk, warna, dan transparansi sabun dan memberikan
penilaian kesukaannya terhadap bentuk, warna dan transparansi sabun. Panelis
membaui sabun dan memberikan penilaian kesukaannya terhadap aroma sabun.
Panelis membasahi salah satu tangannya sampai batas siku. Panelis menggosokkan
tangan tersebut sebanyak sepuluh kali gosokan menggunakan sabun yang tersedia
untuk melihat banyaknya busa yang dihasilkan dan memberikan penilaian
kesukaannya terhadap busa yang dihasilkan. Panelis membilas tangan dengan air
mengalir sambil menggosokkan tangan tersebut dengan tangan lainnya sebanyak 20

19

puluh kali gosokan selanjutnya dikeringkan menggunakan handuk yang bersih dan
memberikan penilaian terhadap kesan lembab, segar, dan halus setelah pemakaian
sabun madu transparan. Panelis memberikan penilaian kesukaan terhadap
penampakan umum sabun madu transparan setelah memakai sabun tersebut. Skala
hedonik yang digunakan adalah skala tujuh numerik. Nilai Level of Acceptance yang
digunakan adalah 70% dari angka tertinggi (tujuh), yaitu 4,9. Hasil penilaian panelis
tersebut dirata-ratakan berdasarkan masing-masing atribut mutu lalu dibandingkan
dengan nilai LOA. Nilai rataan yang melebihi LOA diasumsikan atribut mutu
tersebut dapat diterima panelis, sebaliknya jika nilai rataan kurang dari LOA maka
atribut mutu tersebut belum dapat diterima panelis dan perlu perbaikan.
Uji Kesukaan Berpasangan (Paired Preference Test). Uji kesukaan berpasangan
digunakan untuk membandingkan atribut aroma dan transparansi sabun M2bee
dengan sabun pembanding. Kedua sampel tersebut diberi kode.
Pengujian kesukaan berpasangan dilakukan dengan menggunakan 60 orang
panelis tidak terlatih yang terdiri atas 29 orang laki-laki dan 31 orang wanita dengan
kisaran umur 19-30 tahun karena pada kisaran umur tersebut diasumsikan memiliki
kepekaan yang baik dan pendapatnya sudah dapat dipertanggungjawabkan. Panelis
dalam pengujian ini sudah mengenal sabun transparan. Panelis diberikan formulir uji
kesukaan berpasangan (Lampiran 2). Panelis diminta memilih dari kedua sampel
sabun yang disajikan, sabun mana yang lebih disukai aroma dan transparansinya.
Uji Deskripsi. Uji deskripsi digunakan untuk menggambarkan mutu sensorik sabun
M2bee dan sabun pembanding pada atribut mutu warna, transparansi, aroma madu,
aroma gliserin, aroma alkohol, aroma asam stearat, aroma NaOH, dan aroma minyak
kelapa. Panelis yang digunakan untuk uji deskripsi ini merupakan panelis sangat
terlatih berjumlah tiga sampai dengan delapan orang (Soekarto, 1985), namun karena
panelis sangat terlatih tidak tersedia maka digunakan panelis agak terlatih sebanyak
12 orang yang merupakan alumnus Sekolah Menengah Analisis Kimia Bogor
(SMAKBO). Panelis untuk produk ini adalah orang-orang yang sudah mengenal
tentang bahan baku sabun madu transparan dan sudah memahami tata cara
pelaksanaan uji deskripsi. Sebelum dilaksanakan uji deskripsi, panelis telah melalui
beberapa tahap pengenalan atau pengujian. Adapun urutan pengujiannya sebagai
berikut tahap pengenalan beberapa bahan baku pembuatan sabun transparan yang

20

meliputi madu kapuk, gliserin, alkohol, asam stearat, NaOH, dan minyak kelapa;
tahap pengujian bahan-bahan baku tersebut dan tahap pengenalan produk sabun
transparan. Hasil yang diperoleh ditransformasikan ke dalam grafik majemuk yang
disusun secara radial dengan sudut antar dua garis radial yang sama besar
(Spiderweb). Masing-masing garis menggambarkan himpunan nilai mutu. Prosedur
pengujian deskriptif :
Panelis dikenalkan dan dibiasakan dengan beberapa bahan baku untuk
pembuatan sabun transparan serta sifat bahan-bahan tersebut yang meliputi warna
dan aroma madu kapuk, bau gliserin, alkohol, asam stearat, NaOH, dan minyak
kelapa. Panelis diuji kemampuan sensorinya mengenali bahan-bahan baku tersebut.
Panelis dikenalkan dengan produk sabun madu transparan yang diujikan. Panelis
diuji mendeskripsikan sifat sensori sabun madu transparan M2bee dan sabun
pembanding yang sebelumnya sudah diberi kode sampel dengan mengamati warna
sabun, transparansi dan aromanya
Analisis Mikrobiologi
Uji cemaran mikroba (angka lempeng total) (SNI : 06-4085-1996). Alat-alat yang
digunakan disterilkan dengan autoclave. Satu milimeter contoh dimasukkan ke
tabung reaksi yang telah berisi 9 ml larutan pengencer hingga diperoleh hasil
pengenceran 10-1 ml. Hasil pengenceran tersebut dikocok hingga homogen,
kemudian dilanjutkan dengan pengenceran yang diperlukan (hingga pengenceran
kedua). Satu milimeter dari masing-masing pengenceran dipipet ke dalam cawan
petri steril secara simplo dan duplo. Media plate count agar (PCA) dicairkan,
kemudian didinginkan pada suhu sekitar 45 C. Media PCA (12-15 ml) dituang ke
dalam cawan petri yang telah berisi contoh dengan hati-hati, lalu cawan tersebut
digoyang membentuk angka delapan agar contoh dan media PCA tercampur
homogen, kemudian didiamkan hingga campuran memadat. Cawan petri dimasukkan
dengan posisi terbalik ke lemari inkubator dan diinkubasi pada suhu sekitar 35 C
selama 24-48 jam. Pertumbuhan koloni pada setiap cawan diamati pada jam ke-24
dan 48. cawan yang mengandung 25-250 koloni pada jam ke-48 dicatat jumlah
koloninya. Angka lempeng total dalam 1 gram atau 1 ml contoh dihitung dengan
mengalikan jumlah koloni rata-rata koloni pada cawan dengan faktor pengenceran
yang digunakan.

21

HASIL DAN PEMBAHASAN


Pemilihan Sabun Madu Transparan Komersial
Peneliti hanya menemukan dua merk sabun madu transparan di pasaran, yaitu
sabun Mutiara Tugu Ibu dan sabun Madoe. Sabun madu transparan komersial
sebagai sabun pembanding dipilih berdasarkan hasil penilaian terhadap transparansi,
aroma dan busa yang dihasilkan, seperti yang disajikan pada Tabel 5.
Tabel 5. Hasil Perbandingan Sabun Madu Transparan Komersial
Atribut Mutu

Sabun Mutiara Tugu Ibu

Sabun Madoe

Transparansi

++

Aroma

++

Busa yang Dihasilkan

++

++

Keterangan : ++
+

= transparan, aroma disukai, berbusa banyak


= kurang transparan, aroma kurang disukai, berbusa sedikit

Berdasarkan hasil perbandingan (Tabel 5) menunjukkan analisis skor yang


lebih baik dari semua yang berarti sabun Madoe dipilih sabun pembanding pada
penelitian ini. Sabun Madoe memiliki transparansi dan aroma yang lebih baik
dibandingkan sabun Mutiara Tugu Ibu.
Pembuatan Sabun Madu Transparan
Sabun transparan dibuat dengan menggunakan formula yang dimodifikasi
dari Hambali et al. (2005) dan merupakan produk terbaik dari penelitian Qisti (2008)
berdasarkan analisis kimia dan Jannah (2008) berdasarkan analisis fisik. Produk
tersebut diberi nama M2bee.
Penelitian ini terhadap sabun M2bee dilakukan uji organoleptik dan uji
mikrobiologi dengan sabun madu transparan komersial bermerk dagang Madoe.
Uji organoleptik yang dilakukan pada penelitian ini meliputi uji hedonik, uji
kesukaan berpasangan, dan uji deskripsi. Uji mikrobiologinya menggunakan metode
angka lempeng total berdasarkan SNI 06-4085-1996. Produk yang digunakan dapat
dilihat pada Gambar 4.

22

Sabun M2bee

Sabun Madoe

Gambar 4. Sabun Madu Transparan


Penilaian Organoleptik
Uji Hedonik
Data hasil rataan uji hedonik dapat dilihat pada Tabel 6. Hasil rataan uji
hedonik yang dianalisis dengan metode Kruskal-Wallis ini menunjukkan bahwa tidak
terdapat perbedaan yang nyata antara sabun M2bee dengan sabun Madoe pada
atribut mutu bentuk, warna, transparansi, kesan lembab, kesan halus, dan
penampakan umum. Perbedaan yang nyata (P<0,05) pada atribut mutu kesan segar
dan perbedaan yang sangat nyata (P<0,01) terdapat pada atribut mutu aroma dan
busa yang dihasilkan.
Tabel 6. Hasil Uji Hedonik
Atribut Mutu

Sabun M2bee

Sabun Madoe

.......Rataan Standar Deviasi.......

Bentuk

5,4 0,9

Warna

5,4 0,9

5,4 0,9
5,7 0,8
A

5,1 1,2B

Aroma

4,4 1,5

Transparansi

5,3 1,1

5,6 0,9

Busa yang dihasilkan

4,9 1,1 A

5,5 1,1B

Kesan Lembab

5,0 1,1

5,3 1,1

5,3 0,9 b

Kesan Segar

4,9 1,0

Kesan Halus

4,8 1,1

5,0 1,1

Penampakan Umum

5,1 1,0

5,5 0,9

Keterangan : A, B : Superskrip yang berbeda pada baris yang sama menunjukkan nilai mutu yang
sangat berbeda nyata (P<0,01)
a,b : Superskrip yang berbeda pada baris yang sama menunjukkan nilai mutu yang
berbeda nyata (P<0,05)

23

Bentuk
Bentuk merupakan salah satu faktor yang menjadi pertimbangan konsumen
dalam memilih suatu produk. Bentuk yang unik dan berukuran besar cenderung
diminati, dikarenakan kebanyakan konsumen lebih suka produk yang bersifat tahan
lama. Bentuk sabun madu pada penelitian ini adalah kotak atau segi empat.
Hasil rataan tingkat kesukaan panelis terhadap bentuk kedua sabun mandi
transparan yang diujikan (sabun M2bee (5,4) dan Madoe (5,4)) tidak berbeda
nyata dengan nilai rataan 5,4, seperti yang terlihat pada Gambar 5. Nilai ini
mengartikan bahwa panelis suka terhadap bentuk sabun M2bee dan Madoe.
6

5.4

5.4

5
4.9

4
3
2
1
0
Sabun
"M2bee"

Sabun
"Madoe"

Gambar 5. Hasil Uji Hedonik Bentuk Sabun Madu Transparan


Nilai Level Of Acceptance (LOA) adalah 70% dari nilai tertinggi, yaitu 4,9.
Bentuk sabun M2bee dapat diterima oleh panelis, karena hasil rataannya lebih
besar dari 4,9. Walaupun demikian, panelis menyarankan agar bentuk sabun mandi
transparan ini menjadi bentuk yang lebih unik, karena bentuk kotak atau segi empat
sudah biasa beredar di kalangan masyarakat.
Warna
Warna sabun mandi transparan menjadi salah satu pertimbangan konsumen
untuk membeli produk tersebut. Warna sabun madu transparan dalam penelitian ini
adalah kuning kecoklatan seperti warna madu kapuk.
Penambahan madu

kapuk

sebanyak

7,5% pada

sabun

transparan

menghasilkan warna kuning kecoklatan. Penambahan madu dilakukan pada saat


sabun transparan sudah bersuhu 600C dan pencampurannya hanya diaduk manual
dengan menggunakan pengaduk kaca. Sabun transparan sebelum ditambahkan madu
tidak berwarna. Madu kapuk memiliki warna yang cenderung lebih gelap

24

dibandingkan dengan madu rambutan. Peneliti pernah melakukan percobaan


melakukan penambahan madu rambutan pada pembuatan sabun cair sebanyak 7,5%,
namun warna sabun yang dihasilkan tidak segelap jika ditambahkan madu kapuk.
Hal ini menandakan hasil warna sabun tergantung dengan jenis madu yang
digunakan.
Rataan tingkat kesukaan panelis terhadap warna sabun M2bee (5,4) dan
Madoe (5,7) tidak berbeda nyata yaitu 5,55., seperti yang terlihat pada Gambar 6
Hasil rataan ini menunjukkan bahwa panelis suka pada kedua warna sabun
transparan tersebut dan berdasarkan nilai LOA panelis dapat menerima warna dari
sabun M2bee, karena nilainya melebihi 4,9.
6

5.7

5.4

4.9 5

4
3
2
1
0
Sabun "M2bee"

Sabun "Madoe"

Gambar 6. Hasil Uji Hedonik Warna Sabun Madu Transparan


Pada saat proses pembuatan sabun M2bee tidak dilakukan penambahan
pewarna, karena diharapkan warna madu kapuk muncul pada produk sabun
transparan ini.
Aroma
Aroma merupakan salah satu faktor yang menjadi pertimbangan konsumen
pada saat pembelian. Rataan tingkat kesukaan panelis terhadap aroma sabun
M2bee sangat nyata (P<0,01) lebih rendah dari sabun Madoe yaitu

4,4

dibanding 5,1, seperti yang terlihat pada Gambar 7. Panelis tidak suka pada aroma
sabun M2bee tetapi suka pada aroma sabun Madoe. Hal ini disebabkan pada
sabun M2bee tidak dilakukan penambahan parfum untuk menonjolkan aroma
madu dan diperoleh sabun yang tidak mempunyai aroma yang tajam sehingga dapat
digunakan bersamaan dengan parfum untuk badan atau pakaian tanpa terjadi
pencampuran aroma yang tidak diinginkan, tetapi pada hasilnya tidak tercium aroma

25

madu untuk menutupi bahan baku pembuatan sabun. Sabun Madoe telah
ditambahkan parfum. Sabun M2bee cenderung beraroma minyak kelapa dari pada
beraroma madu kapuk. Hal ini diakibatkan oleh konsentrasi penggunaan minyak
kelapa (20%) lebih besar dibandingkan madu kapuk (7,5%), selain itu aroma madu
terbentuk dari senyawa asam-asam mudah menguap (volatile acids), misalnya
formaldehida, asetaldehida, aseton, isobutiraldehida dan diasetil (Sihombing, 1997).
Aroma madu kapuk juga kurang setajam aroma madu apel dan jeruk. Pencampuran
madu pada suhu 600C mengakibatkan senyawa penentu aroma madu menguap.
6

5.1
4.4

4.9 5

4
3
2
1
0
Sabun "M2bee"

Sabun "Madoe"

Gambar 7. Hasil Uji Hedonik Aroma Sabun Madu Transparan


Nilai LOA sabun M2bee lebih kecil dari 4,9 yaitu 4,4, sehingga aroma
sabun M2bee tidak diterima oleh panelis. Aroma sabun M2bee masih perlu
diperbaiki atau ditingkatkan. Beberapa cara yang mungkin dapat dilakukan,
diantaranya penambahan madu kapuk dibawah suhu 60 0C, menggunakan madu yang
beraroma kuat dan berwarna gelap, misalnya madu apel, penambahan parfum yang
sesuai untuk menutupi aroma minyak kelapa yang mendominasi aroma sabun
M2bee,

mengganti atau menggabungkan penggunaan minyak kelapa dengan

minyak lain yang beraroma lebih baik, misalnya minyak zaitun.


Transparansi
Transparansi merupakan salah satu faktor pertimbangan pada saat konsumen
ingin membeli suatu sabun transparan. Sabun transparan ini selain dapat digunakan
sebagai agen pembersih kulit, dapat juga dijadikan hiasan yang bernilai seni.
Hasil rataan tingkat kesukaan panelis terhadap transparansi sabun M2bee
(5,3) dan Madoe (5,6) tidak berbeda nyata yaitu 5,45, seperti yang terlihat pada

26

Gambar 8. Nilai ini menunjukkan bahwa panelis suka pada tingkat transparansi
sabun M2bee dan sabun Madoe.
5.3

5.6

4.9 5

4
3
2
1
0
Sabun "M2bee"

Sabun "Madoe"

Gambar 8. Hasil Uji Hedonik Transparansi Sabun Madu Transparan


Panelis dapat menerima sabun M2bee dilihat dari nilai LOA-nya lebih
besar dari 4,9. Bahan yang dapat menjadikan sabun menjadi transparan adalah gula,
alkohol dan gliserin, serta bahan pengisi lainnya. Transparansi sabun dapat
ditingkatkan antara lain dengan mengganti minyak kelapa dengan minyak lain yang
memiliki titik beku yang lebih rendah dari minyak kelapa, misalnya saja Virgin
Coconut Oil (VCO) yang memiliki titik beku 25 0C (Balai Besar Penelitian dan
Pengembangan Pascapanen Pertanian, 2007).
Busa yang Dihasilkan
Busa yang dihasilkan sabun menjadi salah satu pertimbangan konsumen
untuk membeli produk tersebut. Masyarakat Indonesia cenderung menyukai sabun
yang menghasilkan busa yang banyak. Hal ini dianggap dapat membersihkan kotoran
pada kulit secara maksimal.
Hasil rataan uji kesukaan terhadap busa yang dihasilkan sabun M2bee
sangat nyata (P<0,01) lebih rendah dari sabun Madoe yaitu 4,9 dan 5,5, seperti
yang terlihat pada Gambar 9. Hasil ini menunjukkan busa yang dihasilkan sabun
Madoe lebih disukai dari pada sabun M2bee. Nilai LOA sabun M2bee sama
dengan 4,9 berarti busa yang dihasilkan sabun M2bee dapat diterima oleh panelis.

27

6
4.9

5
4

5.5

4.9

3
2
1
0
Sabun
"M2bee"

Sabun
"Madoe"

Gambar 9. Hasil Uji Hedonik Busa yang Dihasilkan Sabun Madu Transparan
Penambahan konsentrasi madu kapuk dapat menjadi salah satu solusi untuk
dapat menghasilkan busa yang banyak pada sabun, karena madu kapuk mengandung
protein yang tinggi sehingga dapat menurunkan tegangan permukaan pada sabun
(Krell, 1996). Penambahan madu yang berlebih pada sabun akan mengakibatkan
kesan lengket pada kulit setelah pemakaian dan batas pemakaian madu pada produk
kosmetik adalah 5% (Krell, 1996), sehingga penambahan madu kurang baik untuk
menambah busa pada sabun. Penambahan jumlah asam lemak pada sabun M2bee
dapat meningkatkan stabilitas emulsi, sehingga dapat menurunkan tegangan
permukaan sabun. Tegangan permukaan rendah akan menghasilkan busa sabun yang
banyak (Jannah, 2008). Penambahan jumlah asam lemak dapat ditingkatkan dengan
mengganti pemakaian minyak kelapa dengan minyak nabati lain, misalnya VCO.
Kesan Lembab
Penilaian kesan lembab setelah pemakaian penting dilakukan untuk
mengetahui pengaruh penambahan madu pada sabun transparan untuk melembabkan
kulit. Madu bersifat higroskopis yang dapat melembabkan kulit.
Hasil rataan uji kesukaan terhadap kesan lembab yang dihasilkan sabun
M2bee (5,0) dan Madoe (5,3) tidak berbeda nyata yaitu 5,15, seperti yang
terlihat pada Gambar 10. Hasil ini menunjukkan bahwa panelis suka pada kesan
lembab sabun M2bee dan Madoe.

28

5.3

4.9 5

4
3
2
1
0
Sabun "M2bee"

Sabun "Madoe"

Gambar 10. Hasil Uji Hedonik Kesan Lembab Sabun Madu Transparan
Nilai LOA yang dimiliki sabun M2bee lebih besar dari 4,9 berarti panelis
dapat menerima kesan lembab produk sabun M2bee. Hal ini dikarenakan sabun
M2bee dilakukan penambahan madu dan gliserin. Madu dapat melembabkan kulit
karena sifatnya yang humektan, begitu juga dengan gliserin selain bersifat humektan,
gliserin berfungsi sebagai transparent agent. Madu memiliki kemampuan tegangan
permukaan yang rendah karena adanya protein, sehingga merupakan humektan yang
sempurna dalam produk kosmetik (Krell, 1996).
Kesan Segar
Penilaian kesukaan terhadap kesan segar dapat mengindikasikan kemampuan
sabun dalam mengangkat kotoran dan sisa-sisa kulit yang mati, sehingga membuat
kulit menjadi bersih dan terasa segar. Hasil rataan uji kesukaan terhadap kesan segar
yang dihasilkan sabun M2bee nyata (P<0,05) lebih rendah dari sabun Madoe
berbeda nyata yaitu 4,9 dan 5,3, seperti yang terlihat pada Gambar 11. Panelis lebih
menyukai pada kesan segar sabun Madoe daripada sabun M2bee.
Kesan segar pada sabun M2bee dapat diterima panelis karena memiliki
nilai LOA sama dengan 4,9. Hal ini dapat dikarenakan pada sabun M2bee tidak
mengandung bahan yang dapat memberikan kesan segar setelah pemakaian,
misalnya parfum. Penambahan parfum dipercaya dapat memberikan kesan segar
setelah pemakaian sabun.

29

5.3

4.9
4.95

4
3
2
1
0
Sabun "M2bee"

Sabun "Madoe"

Gambar 11. Hasil Uji Hedonik Kesan Segar Sabun Madu Transparan
Selain itu, sabun M2bee memiliki kemampuan menurunkan tegangan
permukaan lebih rendah daripada sabun Madoe, yaitu 25,02 dyne/cm dibanding
21,6 dyne/cm. Hal ini menunjukkan bahwa sabun Madoe memiliki kemampuan
mengikat kotoran berupa minyak atau lemak yang terdapat pada kulit lebih baik
dibanding sabun M2bee (Jannah, 2008). Peningkatan kemampuan menurunkan
tegangan permukaan pada sabun dapat dilakukan dengan cara mengganti minyak
kelapa dengan VCO, minyak jarak, atau minyak nabati lainnya.
Kesan Halus
Penilaian kesukaan terhadap kesan halus sangat diperlukan karena ada
beberapa jenis sabun mandi yang setelah dipakai memberikan kesan kering pada
kulit. Hal ini bukan mengindikasikan bahwa kulit kita bersih dari kotoran, melainkan
kulit tersebut mengalami kekeringan dan dapat menyebabkan iritasi, sehingga
memerlukan pelembab kulit untuk menghindari iritasi.
Rataan uji kesukaan terhadap kesan halus pada sabun M2bee (4,8) dan
Madoe (5,0) tidak berbeda nyata yaitu rata-rata 4,9, seperti yang terlihat pada
Gambar 12. Hasil rataan ini menunjukkan bahwa panelis suka pada kesan halus
sabun M2bee dan sabun Madoe.

30

6
4.8

4.9 5

4
3
2
1
0
Sabun "M2bee"

Sabun "Madoe"

Gambar 12. Hasil Uji Hedonik Kesan Halus Sabun Madu Transparan
Nilai rataan kesan halus sabun M2bee menunjukkan bahwa panelis tidak
dapat menerima kesan halus sabun M2bee, tetapi panelis dapat menerima kesan
halus sabun Madoe. Hal ini dapat dikarenakan sabun M2bee menggunakan
alkohol yang berfungsi sebagai transparent agent, sehingga kurang memaksimalkan
fungsi madu pada bahan kosmetik yang dapat memberikan kesan halus setelah
pemakaian (Krell, 1996).
Penilaian secara Keseluruhan
Penilaian hedonik terhadap tampilan secara keseluruhan menunjukkan hasil
rataan uji kesukaan terhadap sabun M2bee dan Madoe adalah 5.1 dan 5,5,
seperti yang terlihat pada Gambar 13. Hal ini menunjukkan sabun M2bee dan
sabun Madoe mendapat respon disukai oleh panelis dan secara umum dapat
diterima oleh panelis karena memiliki nilai LOA yang lebih besar dari 4,9.
6
4.9

5.1

5.5

5
4
3
2
1
0
Sabun "M2bee"

Sabun "Madoe"

Gambar 13. Hasil Uji Hedonik Penilaian Secara Keseluruhan Sabun Madu
Transparan

31

Uji Kesukaan Berpasangan


Uji kesukaan berpasangan disebut juga paired preference test. Pengujian ini
bertujuan untuk membandingkan produk yang sudah ada dengan produk prototipe
dan memilih produk yang lebih disukai. Penelitian ini melakukan uji kesukaan
berpasangan antara produk sabun M2bee dan sabun Madoe dengan atribut mutu
yang diujikan adalah aroma dan transparansi. Aroma dan transparansi merupakan hal
yang selalu menjadi pertimbangan konsumen untuk memilih sabun madu transparan.
Oleh karena itu, kedua hal tersebut yang menjadi atribut mutu dalam pengujian
kesukaan berpasangan. Hasil dari pengujian ini diharapkan menjadi gambaran
kualitas sabun yang telah dihasilkan. Hasil uji kesukaan berpasangan ini ditampilkan
pada Tabel 7.
Tabel 7. Hasil Uji Kesukaan Berpasangan
Atribut Mutu

Sabun M2bee (%)

Sabun Madoe (%)

Aroma

23,33

76,67

Transparansi

41,67

58,33

Aroma
Hasil uji kesukaan berpasangan pada atribut aroma menunjukkan bahwa
hanya 23,33% (14 panelis dari 60 panelis) yang menyukai aroma sabun M2bee dan
76,67% (46 panelis dari 60 panelis) menyukai aroma sabun Madoe. Hal ini
disebabkan pada sabun M2bee tidak dilakukan penambahan parfum untuk
menonjolkan aroma madu dan diperoleh sabun yang tidak mempunyai aroma yang
tajam sehingga dapat digunakan bersamaan dengan parfum untuk badan atau pakaian
tanpa terjadi pencampuran aroma yang tidak diinginkan, tetapi pada hasilnya tidak
tercium aroma madu untuk menutupi bahan baku pembuatan sabun. Sabun Madoe
telah ditambahkan parfum. Sabun M2bee cenderung beraroma minyak kelapa dari
pada beraroma madu kapuk. Hal ini diakibatkan oleh konsentrasi penggunaan
minyak kelapa (20%) lebih besar dibandingkan madu kapuk (7,5%), selain itu aroma
madu terbentuk dari senyawa asam-asam mudah menguap (volatile acids), misalnya
formaldehida, asetaldehida, aseton, isobutiraldehida dan diasetil (Sihombing, 1997).
Aroma madu kapuk juga kurang setajam aroma madu apel dan jeruk. Pencampuran
madu pada suhu 600C mengakibatkan senyawa penentu aroma madu menguap.

32

Aroma sabun M2bee masih perlu diperbaiki atau ditingkatkan. Beberapa


cara yang mungkin dapat dilakukan, diantaranya melakukan penambahan madu
kapuk dibawah suhu 60 0C, menggunakan madu yang beraroma kuat dan berwarna
gelap, misalnya madu apel, penambahan parfum yang sesuai untuk menutupi aroma
minyak kelapa yang mendominasi aroma sabun M2bee, menggabungkan
penggunaan minyak kelapa dengan minyak lain yang beraroma lebih baik, misalnya
minyak zaitun.
Transparansi
Atribut transparansi sangat penting diujikan pada pengujian ini untuk
mendapatkan transparansi sabun mandi transparan yang disukai konsumen. Hasil
pengujian menunjukkan bahwa 41,67% ( 25 orang dari 60 orang) menyukai
transparansi sabun M2bee dan 58,33% (35 orang dari 60 orang) menyukai
transparansi sabun Madoe. Nilai ini menunjukkan bahwa panelis lebih menyukai
tranparansi yang dihasilkan oleh sabun Madoe, karena pada sabun Madoe sudah
tidak terdapat busa pada penampang sabun dan sebaliknya pada penampang sabun
M2bee masih terdapat busa sisa proses pembuatan sabun madu transparan. Hal ini
dikarenakan pada saat pengemasan sabun dengan Plastic wrap tidak dilakukan
pembuangan sisa busa proses pembuatan sabun. Transparansi sabun dapat
ditingkatkan antara lain dengan mengganti minyak kelapa dengan minyak lain yang
memiliki titik beku yang lebih rendah dari minyak kelapa, misalnya saja Virgin
Coconut Oil (VCO) yang memiliki titik beku 25 0C (Balai Besar Penelitian dan
Pengembangan Pascapanen Pertanian, 2007).
Uji Deskripsi
Uji deskripsi merupakan penilaian sensorik berdasarkan sifat-sifat sensori
yang lebih komplek, meliputi berbagai jenis sifat sensori yang menggambarkan
keseluruhan sifat komoditi (Rahayu, 1998). Manfaat dilakukan pengujian deskripsi
ini adalah untuk menilai mutu produk terhadap produk komersial.
Data hasil uji deskripsi ini ditampilkan dalam bentuk grafik majemuk (spider
web) ang disusun secara radial dengan sudut antar garis radial yang sama besar,
masing-masing garis menggambarkan himpunan nilai mutu seperti yang ditampilkan
pada Gambar 13.

33

1 Warna
Aroma minyak kelapa

Aroma NaOH7

Aroma asam stearat

5
4
3
2
1
0

2Transparansi
3 Aroma madu

Aroma gliserin

Aroma5alkohol
Keterangan:

Gambar 13.

Sabun "M2bee"

Sabun "Madoe"

Hasil Analisis Uji Deskripsi Atribut Mutu Sabun Madu


Transparan

Berdasarkan hasil analisis uji deskripsi didapat bahwa penambahan madu


menimbulkan warna madu pada sabun mandi transparan M2bee dan Madoe,
tetapi aroma madu sangat lemah pada kedua sabun tersebut. Hal ini dapat
dikarenakan pada sabun M2bee konsentrasi penambahan madu lebih sedikit bila
dibandingkan konsentrasi minyak kelapa, asam stearat, NaOH, alkohol, dan gliserin.
Aroma madu mudah menguap karena senyawa penyusun aromanya mudah menguap,
misalnya

formaldehida, asetaldehida,

aseton,

isobutiraldehida,

dan

diasetil

(Sihombing, 1997). Aroma madu pada sabun M2bee sedikit lebih kuat
dibandingkan sabun Madoe, karena konsentrasi madu yang ditambahkan pada
sabun M2bee lebih banyak yaitu 7,5% sedangkan pada sabun Madoe hanya 5%.
Pada sabun Madoe sudah ditambahkan parfum sehingga aroma madu lebih rendah
lagi.
Pada sabun M2bee dan sabun Madoe sama-sama hampir tidak tercium
aroma gliserin. Hal ini sesuai dengan pernyataan Ghaim dan Volz (2005) bahwa
gliserin berbentuk cairan jernih, tidak berbau dan memiliki rasa manis.
Aroma alkohol juga hampir tidak tercium pada sabun M2bee dan Madoe.
Alkohol ditambahkan pada sabun M2bee pada suhu 600C. Alkohol bersifat mudah
menguap dan digunakan sebagai pelarut pada proses pembuatan sabun madu
transparan (Hambali et al., 2005).
Sabun M2bee dinilai panelis mempunyai aroma asam stearat dan minyak
kelapa yang sangat kuat, sedangkan pada sabun Madoe tidak tercium. Hal ini

34

dikarenakan penggunaan asam stearat dan minyak kelapa pada sabun M2bee lebih
besar dibandingkan dengan penggunaan madu. Aroma asam stearat dan minyak
kelapa tidak tercium pada sabun Madoe karena pada sabun Madoe sudah
ditambahkan parfum. Penambahan parfum pada proses pembuatan sabun mandi
transparan dapat menutupi aroma bahan baku sabun mandi transparan, sehingga
dapat meningkatkan penerimaan panelis terhadap produk sabun tersebut.
Tahapan Pengembangan Produk Sabun M2bee
Penilaian organoleptik dapat digunakan untuk menggambarkan berbagai sifat
produk, seperti tingkat kesukaan, penerimaan panelis terhadap suatu produk, serta
dapat menggambarkan mutu produk tersebut dengan bantuan alat indera manusia.
Penilaian organoleptik juga memiliki peranan penting dalam pengembangan suatu
produk baru. Pengembangan produk baru terdiri atas beberapa tahapan, yaitu ide
pengembangan produk, penetapan konsep produk, pembuatan prototipe produk,
pematangan konsep produk I, scalling up, pematangan konsep produk II, uji skala
produksi, penetapan new product launching (NPL) (Lucia dan Romlah, 2004).
Pengembangan

produk

sabun

M2bee

telah

melalui

tahap

ide

pengembangan produk, penetapan konsep produk dan pembuatan prototipe produk.


Sabun M2bee merupakan prototipe produk dalam penelitian ini, karena memiliki
sifat kimia dan fisik terbaik berdasarkan penelitian Qisti (2008) dan Jannah (2008).
Pengembangan produk sabun M2bee telah dilakukan modifikasi metode Lucia dan
Romlah (2004). Pada tahap pematangan konsep produk I selain dilakukan penilaian
organoleptik pada sabun M2bee juga dilakukan analisis sifat kimia, fisik dan
mikrobiologi, seperti yang dicantumkan pada Gambar 15. Sabun M2bee perlu
melalui tahap pematangan konsep produk I sebelum dilakukan tahap scalling up.
Tahap pematangan konsep produk I dilakukan dengan percobaan skala laboratorium,
yaitu dengan dilakukan uji penerimaan (uji hedonik), uji penerimaan dengan
pembanding, uji ranking kesukaan dan uji pembedaan (Lucia dan Romlah, 2004).
Uji penerimaan dilakukan untuk mengetahui tingkat penerimaan panelis
terhadap produk prototipe. Hasil ujinya adalah nilai Level of Acceptance (LOA).
Nilai LOA ditentukan dari 70% nilai tertinggi. Nilai LOA digunakan untuk
menentukan produk tersebut sudah dapat diterima atau ditolak. Jika nilai LOA lebih
tinggi dari 70% nilai tertinggi berarti produk sudah dapat diterima panelis, maka

35

dilanjutkan ke tahap berikutnya dan jika nilai LOA lebih rendah dari 70% nilai
tertinggi berarti ditolak panelis, maka perlu dilakukan perbaikan terhadap prototipe
produk (Lucia dan Romlah, 2004).
Ide Pengembangan
Produk

Penetapan konsep produk

Pembuatan prototipe Produk


Pematangan Konsep Produk I
(Analisis sifat kimia, fisik, organoleptik dan mikrobiologi)

Tidak

Lulus analisis
Ya
Scalling Up
Pematangan Konsep Produk II

Tidak

Lulus analisis
Ya
Uji Skala Produksi

Ya
Tidak

Penetapan
New Product
Launching
(NPL)

Produk

Gambar 15. Tahapan Pengembangan Produk Baru


(Modifikasi Lucia dan Romlah, 2004)
Sabun M2bee memiliki sifat kimia dan fisik terbaik dibandingkan sabun
transparan dengan penambahan madu 2,5% dan 5% (Qisti, 2008 dan Jannah, 2008).
Walaupun demikian, berdasarkan hasil penilaian organoleptik aroma dan kesan halus

36

sabun M2bee belum dapat diterima panelis. Hal ini menunjukkan bahwa pengujian
sabun M2bee tidak dapat diteruskan ke tahap lebih lanjut karena masih
membutuhkan perbaikan pada atribut mutu aroma dan kesan halus setelah
menggunakan sabun tersebut.
Perbaikan dapat dilakukan dengan perubahan formula misalnya dengan
penambahan pewangi serta bahan lain yang dapat menghaluskan kulit, misalnya
minyak zaitun. Busa yang dihasilkan oleh sabun M2bee serta kesan segar yang
timbul setelah menggunakan sabun M2bee sebenarnya sudah memenuhi persyaratan
nilai LOA karena nilainya tepat pada batas penerimaan LOA yaitu 4,9. Walaupun
demikian upaya perbaikan pada atribut mutu busa yang dihasilkan dan kesan segar
sebaiknya dilakukan, misalnya dengan perubahan formula mengganti minyak kelapa
dengan minyak nabati lain (VCO).
Uji Cemaran Mikroba
Metode hitungan cawan didasarkan pada anggapan bahwa setiap sel yang
dapat hidup akan berkembang menjadi suatu koloni yang muncul pada cawan,
merupakan indeks jumlah organisme yang dapat hidup yang terkandung dalam
sampel. Jumlah mikroorganisme yang ada pada sabun mandi transparan disajikan
pada Tabel 8.
Pengujian cemaran mikroba ini bertujuan untuk mengetahui peranan madu
pada pertumbuhan mikroba dalam sabun mandi transparan selama penyimpanan.
Hasil uji cemaran mikroba pada sabun mandi transparan dengan dan tanpa
penambahan madu menunjukkan nilai yang sama, yaitu tidak terdeteksi adanya
petumbuhan mikroorganisme.
Tabel 8. Hasil Uji Angka Lempeng Total (ALT)
Jenis Sampel

Penyimpanan Hari Ke1

45

..............(koloni/gram)........
Sabun transparan tanpa madu

Tidak terdeteksi

Tidak terdeteksi

Sabun M2bee

Tidak terdeteksi

Tidak terdeteksi

Hasil ini menunjukkan

bahwa penambahan madu tidak mempengaruhi

jumlah mikroba yang terdapat dalam sabun mandi transparan selama 45 hari
penyimpanan. Hal ini dapat disebabkan oleh madu yang ditambahkan dalam proses

37

pembuatan sabun mandi transparan ini sebelumnya telah dipasteurisasi pada suhu
400C selama 30 menit yang bertujuan membunuh khamir yang mengkontaminasi
madu. Selain itu penambahan NaCl sebagai elektrolit dan asam sitrat yang bersifat
sebagai pengawet dalam sabun mandi transparan ini. Nilai pH sabun M2bee yang
mencapai 9,6 memungkinkan tidak terdapatnya mikroorganisme yang dapat hidup
pada pH yang demikian tinggi.
Jika hasil uji ini dibandingkan dengan hasil uji sabun madu transparan
komersial (Madoe) yang telah mengalami proses aging, maka hasilnya sama saja
yaitu tidak terdeteksi. Nilai ini menunjukkan bahwa baik sabun M2bee dan Madoe
memiliki angka cemaran mikroba yang sesuai SNI 06-4085-1996, yaitu kurang dari
103 koloni/gram.

38

KESIMPULAN DAN SARAN


Kesimpulan
Tingkat kesukaan panelis terhadap atribut mutu warna, aroma, transparansi,
busa yang dihasilkan, kesan lembab, segar dan halus serta penampilan secara
keseluruhan dari sabun M2bee lebih rendah dari sabun komersial. Bentuk, warna,
transparansi, busa yang dihasilkan, kesan lembab dan penampilan secara keseluruhan
sabun M2beedapat diterima panelis karena nilainya lebih besar dari Level Of
Acceptance (LOA) yang ditentukan (4,9). Sabun M2bee memiliki tingkat
transparansi yang cukup baik dan warna seperti warna madu kapuk. Panelis belum
dapat menerima aroma dan kesan halus setelah pemakaian sabun M2bee karena
nilainya kurang dari LOA. Sabun M2bee memiliki aroma asam stearat dan minyak
kelapa sangat kuat sehingga kurang disukai. Hal ini menyebabkan tahap
pengembangan produk sabun M2bee hanya dapat dilakukan sampai pada tahap
pematangan konsep produk I, untuk melanjutkan ke tahap berikutnya (Scalling Up)
diperlukan perbaikan formula.
Hasil analisis angka lempeng total sabun madu transparan menunjukkan
bahwa pertumbuhan mikroba pada sabun transparan yang sudah ditambah madu dan
disimpan selama 45 hari tidak terdeteksi.
Saran
Peningkatan mutu sabun M2bee perlu dilakukan antara lain dengan
perbaikan formula. Perbaikan atribut mutu aroma dan kesan segar sabun M2bee
dapat dilakukan melalui penambahan parfum dan minyak zaitun. Busa yang
dihasilkan dan kesan halus sabun M2bee dapat ditingkatkan melalui penggantian
minyak kelapa dengan virgin coconut oil (VCO).
Perlu dilakukan penelitian lanjutan tentang penggunaan sabun M2bee
dalam jangka waktu tertentu untuk melihat hasilnya terhadap kulit dan mengganti
metode pengujian cemaran mikroba dengan uji yang lain.

39

UCAPAN TERIMAKASIH
Puji syukur Penulis panjatkan Kehadirat Allah SWT yang telah memberikan
nikmat dan karunia yang tak terhingga maupun musibah dan cobaan-Nya yang
senantiasa mengingatkan sehingga Penulis dapat menyelesaikan skripsi ini dengan
baik. Shalawat serta salam tak lupa Penulis sampaikan kepada Nabi besar
Muhammad SAW beserta para keluarga dan sahabatnya hingga akhir zaman.
Terima kasih Penulis haturkan kepada kedua orang tua tercinta, ayahku
Moch. Denike Matara Dalie dan ibuku Hj. Etty Sjahati, kakakku Lufthia Andini,
Surya Dinata, suamiku Syamsul Huda, putriku Syaqi Azhar Azka, serta keluarga
besar Drs. H. Ahmad Baidhowi, MH atas segala kasih sayang, doa, kesabaran,
motivasi dan semua bantuan berupa materi, moral dan spiritual yang telah diberikan
tanpa henti. yang telah mendukung dalam doa, moral dan material, serta kesabaran
selama Penulis meneliti dan menulis skripsi ini.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada pembimbing utama skripsi
Ir. B. N. Polii, SU dan pembimbing anggota Ir. Hotnida C. H. S, MSi., serta
pembimbing akademik Tuti Suryati, Spt, MSi atas bimbingan, saran dan perhatian
yang telah diberikan pada Penulis baik dalam penyusunan skripsi maupun selama
kuliah. Terima kasih penulis sampaikan kepada Ir. Komariah, MSi dan
Dr. Ir. Heri A. Sukria, MSe selaku penguji sidang serta Zakiah Wulandari, STp, MSi
selaku penguji seminar yang telah memberikan kritik dan saran pada Penulis.
Ucapan terima kasih Penulis sampaikan kepada Rachmiati Qisti dan Barlianty
Jannah, Mba Kiki, Didit Aditya Mawardi, Mirles, Tria, Gina, Laila, Daus, Eva,
Manda, Astri, Dwi Paramita, Etik, Wasis, Dekri, Taufik, Dini, rekan-rekan THT40,
dan THT41 atas semua sumbangsih yang telah diberikan selama penelitian ini.
Terima kasih kepada Indah, Siti, Intan, Reni, Syarifah, dan Tyas beserta keluarga
yang selalu memberi semangat, doa dan rasa kekeluargaan selama ini. Terima kasih
pula kepada semua pihak yang telah membantu pembuatan skripsi ini dan tidak dapat
penulis sebutkan satu-persatu. Semoga skripsi ini bermanfaat bagi Penulis pada
khususnya dan pembaca pada umumnya.
Bogor, Februari 2009
Penulis

40

DAFTAR PUSTAKA
Achmadi, S. 1991. Analisis kimia produk lebah madu dan pelatihan staf laboratorium
Pusat Perlebahan Nasional Parung Panjang. Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam. Institut Pertanian Bogor, Bogor.
Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Pascapanen Pertanian. 2007. Minyak
kelapa murni: Harapan nilai tambah yang menjanjikan. http://www.pustakadeptan.go.id/publikasi/wr272051.pdf. [ 20 Januari 2009].
Butler. 2001. Pouchers Perfumes, Cosmetis and Soap. 10th Edition. Kluwer
Academic Publisher, London.
Dewan Standarisasi Nasional. 1994. Standar Mutu Sabun Mandi. SNI 06-35321994. Dewan Standarisasi Nasional, Jakarta.
_________________________. 1996. Standar Mutu Sabun Mandi Cair. SNI 064085-1996. Dewan Standarisasi Nasional, Jakarta.
Fardiaz, S. 1992. Mikrobiologi Pangan I. PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.
Ghaim, J. B. and E. D Volz. 2005 . Skin Cleansing Bar. Dalam: A. O Barel, M.
Paye, dan H. L. Maibach (Editor). Handbook of Cosmetic Science and
Technology. Marcel Dekker, Inc., New York.
Hambali, E., A. Suryani, dan M. Rivai. 2005. Membuat Sabun Transparan untuk Gift
dan Kecantikan. Penebar Swadaya, Jakarta.
Hegde, P. P., A.T. Andrade, and K. Bhat. 2006. Microbial contamination of in use
bar soap in dental clinics. Jurnal. Indian Journal Of Dental Research. Volume
17. Institute of Dental Sciences, Belgaum, India.
Imron, H. S. S. 1985. Sediaan Kosmetik. Direktorat Pembinaan Penelitian
Pengabdian Masyarakat. Dirjen Pendidikan Tinggi Depdikbud, Jakarta.
Jannah, B. 2008. Sifat fisik sabun mandi transparan dengan penambahan madu pada
konsentrasi berbeda. Hasil Penelitian. Fakultas Peternakan. Institut Pertanian
Bogor, Bogor.
Jungermann, E., M. W. Formo, F. A. Norris and N. O. V. Sonntag. 1979. Baileys
Industrial Oil and Fat Products. Volume 1. 4th Edition. John Wiley and Son,
New York.
Kamikaze, D. 2002. Studi awal pembuatan sabun menggunakan campuran lemak
abdomen sapi (tallow) dan curd susu afkir. Skripsi. Fakultas Peternakan,
Institut Pertanian Bogor, Bogor.
Ketaren, S. 1986. Pengantar Teknologi Minyak dan Lemak Pangan. Universitas
Indonesia Press, Jakarta.
Kirk, R. E., D. F. Othamer, Scott, J. D., and A. Standen. 1957. Encyclopedia of
Chemical Technology. Volume 12. 4th Edition. John Wiley & Sons, New
York
Krell, R. 1996. Value-Added Products from Beekeeping. Food and Agriculture of
Organization Agricultural Services Bulletin 124, Rome.

41

Lucia, C. dan E. Romlah. 2004. Perananan Organoleptik dalam Pengembangan


Produk Baru (Indofood). Lokakarya Penilaian Organoleptik, Bogor.
Marella, E dan A. Sugianto. 2006. Sistem koloid:
http://sistemkoloid11.blogspot.com/. [24 Mei 2007].

Koloid

buih.

Matjik, A. A., dan I. M. Sumertajaya. 2002. Perancangan Percobaan dengan Aplikasi


SAS dan Minitab. Jilid I. Edisi kedua. IPB Press. Bogor.
Meilgaard, M., G. V. Civille, and B. T. Carr. 1999. Sensory Evaluation Techniques.
3rd Edition. CRC Press. Washington DC.
Ophardt, C. E. 2003. Soap. http://www.elmhurst.edu/-chm/vchembook/ 554 soap.
html. [ 8 November 2008].
Paul, S. 2007. Fatty Acids and Soap Making. http://www.soap-makingresource.com/fatty-acids-soap-making.html [18 Agustus 2008].
Qisti, R. 2008. Sifat kimia sabun mandi transparan dengan penambahan madu pada
konsentrasi berbeda. Hasil Penelitian. Fakultas Peternakan. Insttitut Pertanian
Bogor, Bogor.
Rahayu, W. P. 1998. Penuntun praktikum penilaian organoleptik. Jurusan Teknologi
Pangan dan Gizi. Fakultas Teknologi Pertanian. Institut Pertanian Bogor,
Bogor
Sihombing, D. T. H. 1997. Ilmu Ternak Lebah Madu. Gadjah Mada University Press,
Yogyakarta.
Soekarto, S.T. 1985. Penilaian Organoleptik untuk Industri Pangan dan Hasil
Pertanian. Bhratara Karya Aksara, Jakarta.
Sukartiko, A. B. 1986. Prosesing madu lebah. Prosiding Lokakarya Pembudidayaan
Lebah Madu untuk Peningkatan Kesejahteraan Masyarakat, Sukabumi, 20-22
Mei 1986. Perum Perhutani, Jakarta.
Swern, D. 1979. Baileys Industrial Oil and Fat Products. Volume 1. 4th Edition.
John Wiley and Sons, New York.
Wade, A. and P. J. Weller.1994. Handbook of Pharmaceutical Excipients, 2nd
Edition. The American Pharmaceutical Association, Washington USA.
Wasitaatmadja, S. M. 1997. Penuntun Ilmu Kosmetik Medik. Penerbit Universitas
Indonesia (UI-Press), Jakarta.
White, J. W. 1979. Composition of honey. In : Crane, E. (ed.). Honey : A
Comprehensive Survey. Heinemann, London.
White, J. W. 1992. Honey. In : Graham, M. J. (ed.). The Hive and The Honey Bee.
Dadant and Sons, Hamilton, Illinois.
Wilson, T. V. 2008. How Play-Doh modeling compound works.
http://entertainment.howstuffworks.com/play-doh3.htm [20 November 2008].
Winarno, F.G. 1982. Madu Teknologi Khasiat dan Analisa. Ghalia Indonesia,
Jakarta.

42

LAMPIRAN

43

Lampiran 1. Contoh Formulir Uji Hedonik


UJI ORGANOLEPTIK SABUN MADU TRANSPARAN
Nama
:
Jenis Produk : Sabun Madu Transparan
Kode Sampel :
Instruksi
:
I.
Amati tampilannya (bentuk, warna, aroma dan transparansinya) kemudian
isilah dengan tanda pada kotak yang tersedia sesuai dengan penilaian Anda.
Penilaian
Sangat suka
Suka
Agak suka
Netral
Agak tidak suka
Tidak suka
Sangat tidak suka

Bentuk

Warna

Aroma

Transparansi

Komentar Bentuk
:
Komentar Warna
:
Komentar Aroma
:
Komentar Transparansi:
II.
Cuci salah satu tangan Anda sampai batas siku dengan menggunakan sabun
yang tersedia dan amati busa yang terbentuk, kemudian bilas dengan air
mengalir dan keringkan. Amati kulit tangan Anda dan isi kotak yang tersedia
sesuai dengan perasaan yang Anda dapatkan.
Penilaian

Sangat suka
Suka
Agak suka
Netral
Agak tidak suka
Tidak suka
Sangat tidak suka

Banyaknya
busa

Kelembaban
kulit

Kesegaran
kulit

Kehalusan
kulit

Produk
secara
keseluruhan

Komentar Anda mengenai produk sabun madu transparan yang dinilai :


...................................................................................................................................
...................................................................................................................................

44

Lampiran 2. Contoh Formulir Uji Kesukaan Berpasangan


UJI ORGANOLEPTIK SABUN MADU TRANSPARAN
Nama Panelis
:
Tanggal Pengujian :
Jenis Produk

: Sabun Madu Transparan

Instruksi

: Baui produk yang disajikan. Berilah tanda pada kode


sampel yang anda suka. Pilihlah salah satu saja:

435

917

Alasan anda memilih produk tersebut:


UJI ORGANOLEPTIK SABUN MADU TRANSPARAN
Nama Panelis
:
Tanggal Pengujian :
Jenis Produk

: Sabun Madu Transparan

Instruksi

: Perhatikan transparansi produk yang disajikan. Berilah


tanda pada kode sampel yang anda suka. Pilihlah
salah satu saja:

435

917

Alasan anda memilih produk tersebut:


Lampiran 3. Hasil Rataan Uji Deskripsi Sabun Madu Transparan
Atribut Mutu
Warna Madu Kapuk
Transparansi
Aroma Madu

Sabun M2bee

Sabun Madoe

4,8
4,6
1,7

4,5
4,7
1,2

Aroma Gliserin

1,1

Aroma Alkohol

1,3

1,1

Aroma Asam Stearat

3,7

1,2

Aroma NaOH

1,1

1,1

Aroma Minyak Kelapa

4,8

1,1

45

Lampiran 4. Contoh Formulir Uji Deskripsi


Nama panelis
Tanggal Pengujian
Jenis Produk
Instruksi

:
:
: Sabun Madu Transparan
: Amati warna dan transparansi sabun ini, serta baui sabun ini.
Berilah penilaian pada setiap atribut mutu dengan memberi
tanda , setelah memahami sifatnya secara keseluruhan.

Kode Produk

PENILAIAN
3

.
.
.
.
.
.
.
.

.
.
.
.
.
.
.
.

.
.
.
.
.
.
.
.

.
.
.
.
.
.
.
.

.
.
.
.
.
.
.
.

ATRIBUT MUTU
Warna Madu Kapuk
Transparansi
Aroma Madu
Aroma Gliserin
Aroma Alkohol
Aroma Asam Stearat
Aroma NaOH
Aroma Minyak Kelapa
Keterangan
Nilai 1= sangat lemah
Nilai 5 = sangat kuat

Lampiran 5. Hasil Uji Asumsi


Parameter
Bentuk
Warna
Aroma
Transparansi
Busa yang
dihasilkan
Kesan Lembab
Kesan Segar
Kesan Halus
Penampakan
Umum

Pengaruh
Perlakuan

Kehomogenan

Kebebasan Galat

Kenormalan

Lampiran 6. Ukuran Sabun Madu Transparan (M2bee)


Sabun
M2bee

Panjang (cm)
8,5

Lebar (cm)
5,3

Tebal (cm)
2,1

46

Lampiran 7. Hasil Analisis Kruskal-Wallis Terhadap Uji Hedonik


Atribut
Mutu
Bentuk
Warna
Aroma
Transparansi
Busa yang
Dihasilkan
Kesan
Lembab
Kesan Segar
Kesan Halus
Penampakan
Umum

M2bee
Median
Z
6,0
-0,24
6,0
-1,21
5,0
-2,82
5,0
-1,30
5,0
-2,83

60
60
60
60
60

Madoe
Median
Z
6,0
0,24
6,0
1,21
5,0
2,82
5,0
1,30
6,0
2,83

P
0,789
0,078
0,003**
0,146
0,003**

60

5,0

-1,67

6,0

1,67

0,078

60
60
60

5,0
5,0
5,0

-2,19
-0,76
-1,59

6,0
5,0
6,0

2,19
0,76
1,59

0,021*
0,432
0,088

Keterangan : * = berbeda nyata (P<0,05)


** = berbeda sangat nyata (P<0,01)

Lampiran 8. Hasil Analisis Kimia Sabun Madu Transparan


Hasil Analisis (%)

Sifat Kimia
R0%
Kadar Air

R2,5%

R5%

R7,5%

30,067+0,75 29,600+0,61 29,583+0,34

29,533+1,19

Jumlah Asam Lemak

9,973+2,82 20,030+2,01 24,003+3,39

30,643+4,12

Asam Lemak Bebas

0,523+0,05

0,607+0,04

0,737+0,03

1,117+0,05

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

9,757+0,01

9,693+0,03

9,570+0,0

9,557+0,02

Minyak Mineral
PH
Keterangan : * tidak nyata
Sumber : Qisti (2008)

Lampiran 9. Hasil Analisis Fisik Sabun Madu Transparan


Hasil Analisis (%)

Sifat Fisik
P0%

P2,5%

P5%

P7,5%

Kekerasan*
Tegangan Permukaan*

7,150,42
31,432,13

8,110,32
27,051,08

9,410,29
25,971,13

9,790,05
25,020,14

Stabilitas Emulsi*
Tegangan Antar Muka
Stabilitas Busa*

88,142,22
19,21,57
30,376,01

89,331,60
16,003,16
42,755,34

90,751,07
14,672,47
66,197,71

92,711,12
13,972,04
78,215,45

Keterangan : * = nyata
Sumber : Jannah (2008)

47

Lampiran 10. Cara Penyajian Uji Hedonik

Lampiran 11. Cara Penyajian Uji Kesukaan Berpasangan

48

Anda mungkin juga menyukai