Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Sistem adalah satu kesatuan komponen yang saling terhubung dengan batasan yang

jelas bekerja bersama-sama untuk mencapai seperangkat tujuan. Sistem informasi adalah
kombinasi dari people, hardware, software, jaringan komunikasi, sumber-sumber data,
prosedur dan kebijakan yang terorganisasi dengan baik yang dapat menyimpan, mengadakan
lagi, menyimpan, dan menyebarluaskan informasi dalam suatu organisasi. Orang bergantung
pada sistem informasi untuk berkomunikasi antara satu sama lain dengan menggunakan
berbagai jenis alat fisik (hardware), perintah dan prosedur pemrosesan informasi (software),
saluran komunikasi (jaringan) dan data yang disimpan (sumber daya data). Seiring dengan
perkembangan teknologi informasi dan komunikasi, sistem informasi memberikan peran
yang sangat penting dalam dunia bisnis sehingga seringkali orang menggunakan keunggulan
sistem informasi yang ia gunakan sebagai kunci strategi bisnis.
Informasi dapat diibaratkan sebagai darah yang mengalir di dalam tubuh manusia,
seperti halnya informasi di dalam sebuah perusahaan yang sangat penting untuk mendukung
kelangsungan perkembangannya, sehingga terdapat alasan bahwa informasi sangat
dibutuhkan bagi sebuah perusahaan. Akibat bila kurang mendapatkan informasi, dalam waktu
tertentu perusahaan akan mengalami ketidakmampuan mengontrol sumber daya, sehingga
dalam mengambil keputusan-keputusan strategis sangat terganggu, yang pada akhirnya akan
mengalami kekalahan dalam bersaing dengan lingkungan pesaingnya. Disamping itu, sistem
informasi yang dimiliki seringkali tidak dapat bekerja dengan baik. Masalah utamanya adalah
bahwa sistem informasi tersebut terlalu banyak informasi yang tidak bermanfaat atau berarti
(sistem terlalu banyak data). Memahami konsep dasar informasi adalah sangat penting (vital)
dalam mendesain sebuah sistem informasi yang efektif (effective business system).
Menyiapkan langkah atau metode dalam menyediakan informasi yang berkualitas adalah
tujuan dalam mendesain sistem baru.
Sebuah perusahaan mengadakan transaksi-transaksi yang harus diolah agar bisa
menjalankan kegiatannya sehari-hari. Daftar gaji harus disiapkan, penjualan dan pembayaran
atas perkiraan harus dibutuhkan: semua ini dan hal-hal lainnya adalah kegiatan pengolahan
data dan harus dianggap bersifat pekerjaan juru tulis yang mengikuti suatu prosedur standar
tertentu. Komputer bermanfaat utnuk tugas-tugas pengolahan data semacam ini, tetapi sebuah
sistem informasi menajemen melkasanakan pula tugas-tugas lain dan lebih dari sekedar
1

sistem pengolahan data. Adalah sistem pengolahan informasi yang menerapkan kemampuan
komputer untuk menyajikan informasi bagi manajemen dan bagi pengambilan keputusan.
1.2.
1.

Kasus
Peningkatan kasus kejahatan perbankan yang semakin tinggi, kejahatan komputerisasi
on-line yang semakin rawan khususnya oleh pelaku orang Indonesia dan besarnya
nilai kerugian yang besar dibalik pemanfaatan komputerisasi secara optimal yang
semakin meluas ruang lingkupnya oleh dunia usaha, khususnya sektor perbankan
sehingga memerlukan Sistem Pengendalian Intern yang baik untuk dapat
menjadi Value Chain dalam bisnis perbankan.

2.

Kasus Integratif; S&S, Inc

3.

Kasus Mencuri Seluruh Perusahaan How a Clerk Built Up a Brokerage Business by


Hook or by Crook

BAB II
PEMBAHASAN
2

KASUS 1:
a. Permasalahan pada awal penerapan aplikasi Komputer di Perbankan yaitu periode
1980an berdasarkan pada penelitian Awal Penulis pada tahun 1989, terjadinya berbagai
kerugian dalam pengelolaan Giro Bank yaitu, Well Fargo Bank USD 21.000.000,
Security Pacifik National Bank USD 10.000.000 (Suara Pembaruan, 6 Juli 1987),
sedangkan kejahatan saat itu yang terjadi di Indonesia selama 1982-1988 adalah 106
b.

Kasus dengan Nilai 45,7 Milliar Rupiah (Majalah Tempo, 31 Desember 1988).
Dikemukakan Roy Suryo, kejahatan Komputer On-line melalui Internet Indonesia

c.

Menduduki Peringkat kedua setelah Ukraina (Pikiran Rakyat, 23 Mei 2007).


80% perusahaan di Amerika terkena Kejahatan Komputer, dengan kerugian biaya sebesar
USD 10 Milyar per tahun (Marshall B. Romney, 2004:338-Jilid1).

Sumber: Kosadi, Ferry. 2005. Peranan Pengendalian Intern Sistem Komputerisasi Dalam
Menunjang Efektivitas Pengelolaan Rekening Dana Tabungan Dan Giro.
https://ferrykosadi.wordpress.com/category/sistem-informasi-akuntansi/
diakses tanggal 4 September 2015.
PEMBAHASAN KASUS 1:
Perbankan dan Komputerisasi
Bisnis perbankan yang membutuhkan tingkat kepercayaan tinggi dari para
nasabahnya membutuhkan infra struktur yang baik dalam memberikan kemudahan serta
fasilitas layanannya. Customer Relationship Management (CRM) merupakan salah satu
strategi marketing perbankan dalam meningkatkan loyalitas pelanggan yang memberikan
salah satu cara mendekatkan diri pelaku bisnis dengan pelanggan secara geografis melalui
penerapan teknologi akan menghasilkan Nilai Tambah secara Emosional (Kaj Storbacka,
2001:Figure4.3:86), Nilai tambah tersebut berupa kemudahan bagi Nasabah dalam hal
melakukan aksesibilitas terhadap sumber keuangannya dalam rangka berbagai aktivitasnya.
Aplikasi Teknologi perbankan yang pertama diterapkan adalah dengan Automatic
Teller Machine (ATM) dengan sistem pengolahan data On-line Realtime sangat berhasil dan
memasyarakat, kemudian disusul dengan dikembangkannya Electronic Banking melalui
Internet dan terakhir dengan Mobile Banking, termasuk didalamnya adalah penggunaan
Electronic Transfer Fund (EFT) antar Bank serta Aplikasi Real Time Gross Settlement
(RTGS) dan Kliring otomatis dengan Bank Indonesia melalui Dokumen Kliring Elektronik.
3

Aplikasi Transfer otomatis dengan RTGS, melibatkan sebuah korporasi Bank Internasional
yaitu Basel II dan penggunaan Fasilitas Software dari SilverLake yaitu sebuah Core Banking
System yang memenuhi standar internasional. Keseluruhan aplikasi tersebut sangat
membutuhkan Perangkat Pengendalian Intern Sistem Komputer yang baik, mengingat
perilaku data yang bersifat On-Line Realtime dengan tingkat keakuratan dan kecepatan proses
yang tinggi sekaligus mempunyai Inherent Risk sebagai titik rawan yang dapat dimanfaatkan
bagi pelaku kejahatan komputer (Computer Abuse).
Pengendalian Intern Sistem Komputer Perbankan
Pada dasarnya Alat dari sistem pengendalian intern yang umum dilakukan adalah
dibagi dua yaitu pengendalian Umum (General Control) dan Pengendalian Aplikasi
(Application Control) (Chambers,1988:29, Joseph W. Wilkinson, 1988:491, George H.
Bodnar, 2002:Jilid1:186) yang mengacu pada tiga komponen atau elemen sebagai struktur
pengendalian intern berupa Lingkungan pengendalian, Sistem Akuntansi dan Prosedurprosedur Pengendalian. (George H. Bodnar, 2002:Jilid1:186, Marshall B. Romney, 2005:jilid
1:232)
Sistem Akuntansi dan Prosedur Pengendalian Perbankan
Sistem Akuntansi (Romney Menyebutnya dengan Aktivitas-aktivitas Pengendalian,
2005:236) merupakan Metode dan catatan-catatan yang dibuat untuk identifikasi,
mengumpulkan, menganalisa, mencatat dan melaporkan transaksi-transaksi organisasi dan
menyelenggarakan pertanggungjawaban atas aktiva dan kewajiban yang berkaitan (George H.
Bodnar, 2002:Jilid1:181) meliputi Otorisasi dan kegiatan yang Memadai, Pemisahan Tugas,
Desain dan Penggunaan Dokumen serta Catatan yang Memadai, Penjagaan Asset dan
Pencatatannya yang Memadai, Pemeriksaan Independen Atas Kinerja.(Marshall B. Romney,
2005:236).
Kebijakan perbankan saat ini terhadap rekening Tabungan dan Giro yang melakukan
transaksi pengambilan dana dengan nilai tertentu secara langsung ke teller diberikan biaya,
merupakan langkah kebijakan yang bersifat efisiensi kertas kerja atas catatan-catatan
transaksi yang dirubah dari manual ke otomatisasi di ATM dan efisiensi pola kerja pegawai di
tingkat cabang, sekaligus perubahan pola otorisasi standar nilai transaksi yang diberikan pada
petugas bank, khususnya teller dan Customer Service yang melakukan data entry atas
transaksi yang terjadi secara On-Line yang dalam prosesnya Otorisasi terhadap nilai yang
lebih tinggi dari otoritasnya akan dilakukan secara On-line pada saat transaksi dilakukan
4

memberikan efisiensi waktu dan tenaga pelaku, serta ketepatan atas proses pengolahan data
masing-masing nasabah.
Segregation of duties dari rangkaian transaksi terlihat dari awal proses pembukaan
rekening dan permasalahan khusus yang diberikan kewenangannya pada Customer
Service yang melakukan Input Data setelah verifikasi data manual nasabah dan terkahir
dengan otorisasi dari Kepala Cabang, sedangkan Teller hanya melakukan kewenangan berupa
transaksi penerimaan dan pengeluaran atau transfer dengan kendali pertama adalah kewajiban
melakukan Entry Data melalui proses verifikasi identitas nasabah dan data-data fisik dari
jenis sumber dana seperti check dan giro bilyet, Proses Authentification dilakukan
secara online untuk transaksi pengambilan dana dengan menggunakan alat otentifikasi
menggunakan PIN (Personal Identification Number dan Password) dalam Magnetic Bar
Code pada kartu nasabah.
Inherent Risk yang ada dalam transaksi ini adalah seandainya pihak Teller tidak
melaporkan kegiatan penerimaan dananya, namun diantisipasi oleh adanya kewajiban Entry
dan Validasi Komputer sehingga akan tercetak berupa Printout dalam slip yang diberikan
kembali pada nasabahnya serta Prosedur Service berupa standar kerja Teller berkewajiban
menunjukkan tanda Validasi pada Nasabah yang selesai bertransaksi, Kendali lain adalah dari
pemanfaatan sistem antrian secara on-line (Online Queing System) yang mengeluarkan nomor
urut, akan dicek terhadap kegiatan transaksinya, demikian juga Bagian Akuntansi dan
Internal Audit melakukan Proses Penelaahan terhadap perilaku-perilaku data yang tidak
umum dan bantuan System Software dalam penyediaan Exceptional Log atas kriteria-kriteria
data tertentu. Pemishan Fungsi Data Capture dilakukan oleh Customer Service, dan
fungsi Data Query dan Data Update dilakukan oleh teller dengan melalui tahapan
otentifikasi PIN dan Password, validasi dan otorisasi, Rekonsiliasi Data oleh Akuntansi dan
Verifikasi perilaku Data Oleh Internal Audit.
Transaksi otomatis dengan Realtime yang digunakan adalah transaksi melalui ATM,
Transfer dan RTGS, dalam hal ini yang mempunyai nilai transaksi besar adalah RTGS,. Jenis
transaksi ini dapat dilakukan melalui Counter Teller, ATM dan Electronic Banking serta
Mobile Banking. Proses Pengendalian sejak awal diterapakan untuk ATM dengan pemberian
kode akses berupa PIN (Personal Identification Number), Password, sedangkan untuk
Transaksi Electronic Banking dan Mobile Banking, diawali dengan penggunaan Register
melalui Kartu ATM (PIN dan Password), untuk mendapatkan Access ID, Registering Access
ID kemudian untuk melakukan transaksi harus menggunakan Token PIN (Pengacak PIN &
Password), pembatasan transaksi diberikan secara harian untuk transaksi melalui fasilitas ini.
5

Kunci transaksi ini adalah pada lapisan-lapisan Authentification selanjutnya yang berperan
adalah proses otomatisasi transaksi ke seluruh dunia dengan batasan jumlah saldo transaksi,
pada tahap ini Sistem komputer yang bekerja dengan menggunakan Security Networking ke
seluruh jaringan perbankan Dunia melalui Monitoring Data dari Bank Indonesia serta
fasilitas System Software berupa Identification Control dan Batch Log (Daftar atau register
per periode tertentu) disertai verifikasi rutin dari Bagian Internal Control akan
memungkinkan proses pengecekan korektif dalam waktu yang singkat.
Proses Networking dengan sistem ini dilakukan dengan menggunakan kerjasama
internasional perbankan dengan Basel II, dan dukungan Software Network dari SilverLake.
Bagian Akuntansi dan Internal Audit melakukan peranan monitoring dan verifikasi terhadap
perilaku data yang abnormal terhadap perubahan saldo-saldo transaksi. Umumnya saat ini di
Indonesia masih menggunakan tehnik otentifikasi(Authentification System) dari otomatisasi
adalah menggunakan Metode Something You Have (Key/Card), Something You Know (PIN,
Password, Clue) dan belum menggunakan Metode Something You Are (Biometric-Finger,
Irish, Face, Body Part).(Liu & Silverman, 2004).
Transaksi yang berkaitan dengan bank lain serperti transfer dan kliring, dapat
dilakukan secara on-line pula paling tidak untuk transaksi Kliring menggunakan On-line
Batching yaitu dalam batas kelompok waktu tertentu untuk bertransaksi secara online dengan Bank Indonesia melalui Dokumen Kliring Elektronik yaitu Kliring otomatis,
walaupun saat ini masih belum total Paperless, namun masih menggunakan warkat-warkat
kliring yang dikirmkan secara Batch di waktu tertentu. Penggunaan Kliring otomatis dari
Bank Indonesia ini telah mampu memotong waktu proses kliring secara manual. Proses
dilakukan oleh Bagian Kliring dengan melakukan Data Entry menggunakan alat Encode
Entry melakukan entry terhadap warkat-warkat kliring di cabangnya masing-masing yang
tersambung online dengan Bank Indonesia sehingga proses pencairan dananyapun bisa
dilakukan dengan cepat. Proses terhadap warkat secara fisik, tetap dilakukan dengan
pengiriman ke Bank Indonesia dengan efisiensi waktu dan pola kerja yang jauh lebih efisien.
Bentuk pengendalian lain yang dilakukan adalah dengan berbagai kebijakan
kepegawain mengenai fungsi Rotasi pegawai atau Rolling secara berkala dan Pengambilan
cuti wajib, memungkinkan deteksi atas praktik-praktik yang tidak sehat, yaitu pada saat yang
bersangkutan mendapatkan Rolling atau cuti, memungkinkan pegawai lain sebagai pengganti
menemukan kebiasaan-kebiasaan yang mungkin tidak baik. Rekonsiliasi yang dilakukan
setiap hari oleh bagian Akuntansi, juga merupakan alat deteksi atas perilaku data yang
abnormal, untuk menemukan indikasi-indikasi negatif dan evaluasi dari bagian internal audit
6

secara rutin ataupun acak dan meberikan fungsi sebagai akuntan forensik dengan melakukan
investigasi-investigasi khusus terhadap temuan atas perilaku data yang abnormal dengan
segera, merupakan bagian pengendalian intern dari pihak perbankan.
Pengendalian Intern Sistem Komputerisasi
Tehnik Pengendalian Intern yang dikembangkan oleh COSO (Committee of
Sponsoring Organisations) memberikan acuan dasar berupa Pencapaian Tujuan Pengendalian
dengan pertimbangan pada (1) Efektivitas dan Efisiensi Operasional Organisasi, (2)
Keandalan Pelaporan Keuangan, (3) Kesesuaian dengan Hukum dan Peraturan yang Berlaku.
(Marshall, 2004, Jilid I:230) sedangkan COBIT (Control Objectives for Information and
Related Technology) Memberikan acuan yang memungkinkan (1) Manajemen Melakukan
perbandingan atas praktik Keamanan dan Pengendalian dalam Lingkungan Teknologi
Informasi, (2) Pemakai Layanan Teknologi Informasi merasa pasti akan adanya pengendalian
dan keamanan yang memadai, (3) Auditor Dapat memberikan pendapat mereka atas
pengendalian Internal dan memberikan saran atas masalah dan keamanan Teknologi
Informasi. (George H. Bodnar, 2004, Jilid I:232).
Penerapan kerangka Pengendalian Intern yang diterapkan oleh COBIT, memberikan
keuntungan berupa (1) Tujuan Bisnis Tercapai, yaitu Efektivitas (Relevan, Berkaitan, dan
Tepat Waktu), Efisiensi, Kerahasiaan, Integritas, Ketersediaan, Kesesuaian dengan
persyaratan Hukum, dan Keandalan, (2) Sumber Daya Teknologi Informasi yang didalamnya
adalah orang Sistem Aplikasi, Teknologi, Fasilitas dan Data. (3) Proses Teknologi Informasi
yang dipecah kedalam 4 bidang yaitu Perencanaan & Organisasi, Proses Perolehan
(Acquisition), dan Implementasi, Pengiriman dan Pendukung, serta Pengawasan. (George H.
Bodnar, 2004, Jilid I:232).
Dilihat dari Aplikasi yang diterapkan perbankan, Pengendalian intern adalah meliputi
ruang lingkup yang luas, yang melibatkan banyak pihak ketiga terutama dalam bertransaksi
melalui fasilitas ATM dan electronic Banking-nya melalui penggunaan EFT Electronic
Fund Transfer, dan fasilitas EDI (Electronic Data Interface) hal ini melibatkan System
Networkyang Universal yang melibatkan pula berbagai pihak ketiga dalam prakteknya
sebagai dukungan dalam jaringan sistem informasinya. Namun demikian Standarisasi COBIT
memberikan jaminan kepastian keamanan yang baik sehubungan dengan keterlibatan pihak
ketiga (George H. Bodnar, 2004, Jilid I:232).
Beberapa Kerjasama yang dilakukan perbankan dengan pihak ketiga, diantaranya
dengan Basel II sebagai korporasi Perbankan Internasional dengan standarisasi Otomatisasi
7

Komputer On-line, Silverlake sebagai Core Banking Systems Internasional yang


menyediakan fasilitas-fasilitas online dengan system securitynya, serta beberzapa pihak
lain. Sebagai bagian dari layanan langsung pada nasabahnya secara Online pihak perbankan
juga bekerja sama dengan pihak ketiga terutama dalam hal Authentification System pada
penggunaan PIN, Password, User ID dengan pola Certificate Authority (CA), dengan
menggunakan teknologi Cryptograph sebuah pola enkripsi dan dekripsi dari mulai Personal
Identification Number, Password, Data Access Code, termasuk Items Data yang
dienkripsikan. Kerjasama ini antara lain dengan pihak SSL (Secure Socket Layer), SET
(Secure Electronic Transactions) yang dikembangkan oleh Visa dan MasterCard, dll, dalam
halEnkripsi data yang diterima atau dikirim pihak bank.
Pada Akhir Maret 2008, muncul pernyataan baru mengenai kebijaksanaan Bank
Indonesia dalam mengantisipasi pemalsuan kartu kredit dengan sistem Magnetic Bar
Code yang teknologinya telah berusia kurang lebih 35 tahun, dirubah teknologinya menjadi
teknologi Microchip yang kurang lebih seperti yang digunakan oleh Kartu Telepon Selular,
pembaharuan teknologi ini dimaksudkan untuk dalam rangka optimalisasi tehnik
pengendalian dalam Authentification dariUser dan tentunya akan menyebabkan perubahan
tehnik dan metode Internal Perbankan dalam Proses Pengendalian Internnya sehingga
Peluang Pemanfaatan oleh yang bukan haknya dapat senantiasa dihindarkan.
KASUS 2
Pembukaan S&S, Inc. Kurang dua minggu lagi. Scott Parry dan Susan Gonzales
bekerja keras untuk membuat persiapan akhir toko. Pegawai sebagian besar sudah dikontrak;
pelatihan dijadwalkan diadakan minggu depan. Susan telah memesan sejumlah persediaan
(inventory) yang menurutnya cukup untuk bulan pertama. Toko sedang direnovasi dan akan
memiliki dekorasi yang terang dan menyenangkan. Semua tampaknya sudah teratur semua,
kecuali catata akuntansi.
Seperti kebanyakan pengusaha, Scott dan Susan tidak mencurahkan pemkiran mereka
pada bagian lain dalam bisnis mereka. Mereka sadar bahwa mereka memerlukan bantuan
dalam hal akuntansi yang berkualitas, dan telah mengontrak seorang akuntan bernama Ashton
Fleming, sebagai pegawai tetap. Scott dan Susan menganggap Ashton tepat untuk pekerjaan
tersebut karena Ashton memiliki pengalaman kerja selama dua tahun di firma Akuntan Publik
Nasional. Ashton merasa antusias untuk bekerja di S&S karena dia selalu ingin terlibat untuk
membangun perusahaan dari bawah.
Pada hari pertama Ashton bekerja, Susan menunjukkan kepadanya lokasi faktur
(invoice) pembelian persediaan. Scott menjelaskan bahwa staff penjualan dibayar dengan gaji
8

tetap ditambah komisi, sedangkan pegawai lainnya dibayar per jam. Para pegawai mendapat
bayaran setiap dua minggu dan pembayaran pertama akan jatuh tempo minggu depan.
Selanjutnya, Susan mengeluarkan beberapa map dan memberikannya ke Ashton. Satu map
berisi dokumentasi utang mereka ke bank, dengan pembayaran pertama akan jatuh tempo
beberapa hari setelah pembukuan toko. Map yang lain berisikan informasi mengenai
pembayaran sewa, utilities, dan pengeluaran lainnya. Susan menyampaikan kepada Ashton
bahwa dia dan Scott hanya tahu sedikit mengenai akuntansi, sehingga mereka mengandalkan
Ashton untuk membantu memutuskan bagaimana menjalankan akuntansi S&S. Susan
menambahkan bahwa mereka telah membuka rekening giro untuk S&S dan mereka selalu
memperbarui catatan cek untuk memonitor arus kas.
Ashton menanyakan kepada Scott mengenai software akuntansi yang digunakan oleh
perusahaan. Scott menjawab bahwa dengan semua tantangan yang mereka hadapi untuk
membuka S&S, dia dan Susan belum punya waktu untuk mengatasi aspek tersebut. Scott
menambahkan bahwa dia dan Susan pernah mencari beberapa paket software yang umum
digunakan, tetapi mereka langsung sadar bahwa mereka tidak tahu banyak mengenai
akuntansi untuk dapat memilih paket yang tepat. Scott kemudian meminta Ashton untuk
melakukan pembelian software akuntansi yang menurutnya paling baik untuk S&S.
Setelah pertemuan dengan Scott selesai, Ashton merasa senang sekaligus agak gelisah
menghadapi tanggung jawab membuat Sistem Informasi Akuntansi (SIA) untuk mengatur
pembukuan perusahaan dan tidak yakin bagaimana melakukannya. Jutaan pertanyaan terlintas
dipikirannya. Berikut ini beberapa pertanyaan yang dipikirannya:
1. Bagaimana saya akan mengatur segala sesuatunya? Saya harus mulai dari mana?
Informasi apa yang dibutuhkan oleh Scott dan Susan untuk dapat menjalankan S&S
2.

secara efektif?
Bagaimana saya akan mengumpulkan dan memproses data mengenai semua jenis

3.
4.

transaksi di S&S?
Bagaimana saya akan mengatur semua data yang akan dikumpulkan?
Bagaimana saya seharusnya mendesain SIA agar informasi yang tersedia dapat
diandalkan dan akurat?

Sumber: Romney, B Marshall and Steinbart, John Paul. 2006. Accounting Information
System, Edisi Kesembilan. Jakarta: Salemba Empat
PEMBAHASAN KASUS 2
Organisasi kecil seperti S&S tidak selalu memiliki jumlah pegawai yang cukup untuk
memisahkan tugas secara efektif. Pada kasus semacam ini, pengendalian yang efektif tetap
dapat dicapai melalui pengawasan melekat (close supervision) dan kehadiran pemilik
9

dibeberapa aktivitas utama bisnis. Sebagai contoh, Ashton berkeinginan untuk menganjurkan
Scott dan Susan sebagai satu-satunya yang memiliki kewenangan untuk menulis cek diatas
rekening perusahaan. Sebagai tambahan, hanya Scott da Susan yang memiliki kewenangan
untuk menyetujui kredit yang diberikan ke pelanggan atau penundaan tambahan kredit atas
kredit yang telah ada.
SIA memainkan tiga peran penting dalam organisasi, yaitu: (1) mengumpulkan dan
menyimpan data tentang aktivitas bisnis organisasi, (2) memproses data untuk menyediakan
informasi yang berguna bagi para manajer untuk pengambilan keputusan, dan (3) melibatkan
prosedur pengendalian internal yang memadai untuk memastikan keandalan informasi yang
dihasilkan dan untuk menjaga aset-aset organisasi. Memilih paket software akuntansi yang
tepat merupakan hal yang mendasar untuk dapat memenuhi kedua fungsi pertama.
Ashton bertindak berdasarkan langkah-langkah yang telah diikutinya untuk menuntunnya
dalam memilih software akuntansi. Dia memulai hal ini dengan membetuk pemahaman atas
aktivitas dasar bisnis S&S dan atas keputusan-keputusan penting yang nantinya perlu dibuat
oleh Scott dan Susan dalam menjalankan usaha mereka secara efektif. S&S adalah
perusahaan dagang retail, karenanya operasi perusahaan dapat digambarkan ke dalam empat
siklus dasar transaksi yaitu:
1. Siklus pendapatan terdiri dari semua transaksi yang melibatkan penjualan ke pelanggan
2.

dan penagihan pembayaran tunai atas penjualan tersebut.


Siklus pengeluaran terdiri dari seluruh transaksi yang melibatkan pembelian atas dan
pembayaran untuk barang dagangan yang dijual oleh S&S, seperti juga pelayanan lain

3.

yang dipergunakan, contohnya sewa dan keperluan lainnya.


Siklus sumber daya manusia terdiri dari seluruh transaksi yang melibatkan pengontrakan

4.

pegawai, pelatihan, dan pembayaran gaji pegawai.


Siklus keuangan terdiri seluruh transaksi yang melibatkan investasi modal perusahaan,
peminjaman uang, pembayaran bunga, dan pembayaran utang.

Keempat siklus ini berhubungan dengan buku besar dan buku pembantunya, yag berisi
seluruh aktivitas yang berhubungan dengan persiapan laporan keuangan dan laporan
manajerial lainnya.
Ashton tahu bahwa Scott dan Susan berencana untuk membuka toko tambahan di
masa mendatang dan ingin membuat web site untuk melakukan bisnis lewat internet.
Berdasarkan informasi ini, Ashton memilih software akuntansi yang menurutnya akan
memenuhi kebutuhan sekarang

dan masa mendatang S&S. Dia tahu bahwa langkah

berikunya adalah memasang software tersebut dan membuat beberapa dokumentasi tentang
cara kerja sistem tersebut.
10

KASUS 3
MENCURI SELURUH PERUSAHAAN
Kasus antara Thomas Brimberry dan Stix & Co., menggambarkan seberapa parahnya
masalah penipuan yang dilakukan pegawai dapat terjadi. Brimberry mulai bekerja di Stic &
Co sebagai seorang staf administrasi dengan penghasilan $20.000 per tahun. Akan tetapi, dia
memiliki ambisi yang lebih besar. Dia meminjam uang dalam jumlah besar ke anggota
keluarganya yang lain untuk membeli sebuah klub malam. Usaha tersebut gagal, dan dia
diwajibkan membayar $30.000 tiap bulan untuk membayar utangnya. Agar dapat memenuhi
target tersebut, dia mulai mencuri dari kantornya.
Dia memulai pencurian tersebut dengan membuka rekening marjin (margin account)
dengan memakai nama gadis istrinya. Dia menaikkan batas pinjaman rekening tersebut
dengan cara melebih-lebihkan kepemilikan saham atau dengan menghapus utang. Dokumendokumen yang mengesahkan transaksi tersebut ditambahkan ke tumpukan dokumen transaksi
yang hampir sama. Semua dokumen tersebut diproses oleh staf administrasi lainnya yang
tidak tahu apa-apa mengenai hal tersebut, dan yang tidak selalu melalu memeriksa setiap
transaksi dengan teliti.
Pada awalnya, Brimberry berhasil melakukan perdagangan saham ilegalnya dan dapat
menutupi pembayaran utangnya. Akan tetapi, sejumlah perdagangan saham yang tidak
berjalan baik membuatnya berutang sebanyak $1 juta ke Stix & Co. Dia mulai memalsukan
sertifikat saham, untuk menutupi kekurangan tersebut. Dia memilih dengan hati-hati
perusahaan yang tidak membayar dividen, hingga tidak ada seorangpun dari Stix & Co yang
memperhatikan ketidakberadaan penerimaan cek pembayaran deviden. Kebijakan di Stix
yang mensyaratkan kehadiran dua orang saat sertifikat saham disimpan atau dikeluarkan dari
ruangan besi milik bank, bukanlah halangan baginya. Brimberry berkata bahwa dia hanya
perlu memilih salah seorang staf administrasi yang terlalu sibuk atau terlalu bodoh untuk
menanyakan apa yang sedang dia lakukan.
Akhirnya, perkembangan cepat yang palsu akibat adanya rekening yang dibuka
Brimberry membuat Stix & Co menjadi target pengambilalihan. Brimberry kemudian
menghubungi James Massa, seorang pengacara dan memperkenalkannya ke dewan direksi
Stix & Co sebagai investor besar. Massa akhirnya membeli saham terbesar perusahaan
tersebut dengan memakai uang $1 juta yang bersama-sama dengan Brimberry digelapkan dari
Stix & Co. Mereka kemudian terus mencuri seperti biasa, dengan mempergunakan auditor
independen.
Skenario ini akhirnya gagal setelah beberapa tahun kemudian, saat Brimberry dan
Massa mulai berdebat tentang poris bagian mereka atas laba. Keduanya akhirnya dihukum
karena penggelapan dan dijatuhi hukuman penjara.
11

Sumber: John Curley, How a Clerk Built Up a Brokerage Business by Hook or by Crook,
The Wall Street Journal (7 Februari 1985); A1, A22 dalam Romney, B Marshall and Steinbart,
John Paul. 2006. Accounting Information System, Edisi Kesembilan. Jakarta: Salemba Empat

PEMBAHASAN KASUS 3

12