Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Latar belakang munculnya pariwisata di dunia telah ada semenjak adanya perjalanan
dari suatu tempat ke tempat lain. Dan oleh sebab itu, kebutuhan akan perjalanan yang
dilakukan haruslah terpenuhi, motivasi dan motif perjalanan wisata berbeda-beda, sesuai
dengan ekonomi dan lingkungan masyarakat itu sendiri serta sesuai dengan tingkat
perkembangan dan tingkat sosial budaya mereka.
Menurut beberapa para ahli , pariwisata dimulai sejak dimulainya peradaban manusia
itu sendiri dengan ditandai adanya pergerakan penduduk yang melakukan ziarah dan
perjalanan agama lainnya, serta perjalanan keingintahuaan, perasaan takut, gila kehormatan
dan kekuasaan sehingga membuat mereka melakukan suatu perjalanan.
Menurut kamus Besar Bahasa Indonesia kata Wisata berasal dari bahasa Jawa Kuno
yang tergolong kata verbal (kata kerja) dan bermakna, (1) berpergian bersama-sama (untuk
memperluas pengetahuan, bersenang-senang, dsb), dan (2) piknik. Wisatawan, sering juga
disebut turis ialah orang yang berpergian untuk tujuan tertentu. Dari kata wisata juga
terbentuk kata Pariwisata sebagai padanan kata bahasa inggris tourism. Kata pari dalam
bahasa jawa kuno bermakna semua, segala, sekitar, atau sekeliling. Maka pariwisata
dapat diartikan sebagai segala sesuatu yang berhubungan dengan pariwisata, (sulastiyono,
2006-3).

B. Rumusan Masalah
1.1 Definisi Pariwisata
1.2 Definisi Industri Pariwisata
1.3 Sumber Daya Pariwisata
1.4 Jenis Jenis Pariwisata
1.5 Unsur Unsur Industri Pariwisata

BAB II
PEMBAHASAN

1.1 Definisi Pariwisata


Sebagai bahan pertimbangan dapat kita lihat beberapa pendapat ahli kepariwisataan
mengenai pengertian pariwisata, antara lain:
1. Salah Wahab (1975:55) mengemukakan definisi pariwisata, yaitu : pariwisata adalah
salah satu jenis industri baru yang mampu mempercepat pertumbuhan ekonomi dan
penyediaan lapangan kerja, peningkatan penghasilan, standar hidup serta menstimulasi
sektor-sektor produktif lainnya. Selanjutnya, sebagai sektor yang komplek, pariwisata
juga merealisasi industri-industri klasik seperti industri kerajinan tangan dan cinderamata,
penginapan dan transportasi.
2. Prof. Salah Wahab (dalam Yoeti, 1982:107)
A proposeful human activity that serve as a link between people either within one some
country or beyond the geographical limits or state. It involves the temporary
displacement of people to other region, country, for the satisfaction of varied needs other
than exciting a renumareted function .
Pariwisata adalah suatu aktivitas manusia yang dilakukan secara sadar yang mendapat
pelayanan secara bergantian diantara orang-orang dalam suatu negara itu sendiri atau di
luar negeri (meliputi pendiaman orang-orang dari daerah lain) untuk mencari kepuasan
yang beraneka ragam dan berbeda dengan apa yang dialaminya dimana ia memperoleh
pekerjaan tetap .
3. Mathieson dan Wall (1982) mendefinisikan pariwisata sebagai serangkaian aktivitas
berupa aktivitas perpindahan orang untuk sementara waktu ke suatu tujuan di luar tempat
tinggal maupun tempat kerjanya yang biasa, aktivitas yang dilakukannya selama tinggal
di tempat tujuan tersebut, dan kemudahan-kemudahan yang disediakan untuk memenuhi
kebutuhannya baik selama dalam perjalanan maupun di lokasi tujuannya.
4. Burkart dan Medlik (1987), pariwisata sebagai suatu tranformasi orang untuk sementara
san dalam jangka waktu jangka pendek ketujuan-tujuan di luar tempat dimana mereka
hidup dan bekerja, dan kegiatan kegiatan mereka selama tinggal di tempat- tempat
tujuan itu.
5. Prof.K. Krapt dan Prof. Hunziker (dalam Yoeti, 1996:112)
Pariwisata adalah keseluruhan dari gejala-gejala yang ditimbulkan dari perjalanan dan
pendiaman orang-orang asing serta penyediaan tempat tinggal sementara, asalkan orang
asing itu tidak tinggal menetap dan tidak memperoleh penghasilan dari aktivitas yang
bersifat sementara.
6. Mr. Herman V. Schulard (dalam Yoeti, 1996:114)
Pariwisata adalah sejumlah kegiatan terutama yang ada kaitannya dengan perekonomian
secara langsung berhubungan dengan masuknya orang-orang asing melalui lalu lintas di
suatu negara tertentu, kota dan daerah.
2

7. Kodhyat (1998), pariwisata adalah perjalanan dari suatu tempat ketempat lain, bersifat
sementara, dilakukan perorangan atau kelompok, sebagai usaha mencari keseimbangan
atau keserasiaan dan kebahagiaan dengan lingkungan dalam dimensi sosial, budaya, alam
dan ilmu.
8. WTO/UNWTO (1999), pariwisata adalah kegiatan manusia yang melakukan perjalanan
ke dan tinggal di daerah tujuan di luar lingkungan kesehariannya.
9. Richard Sihite dalam Marpaung dan Bahar (2000:46-47) menjelaskan definisi pariwisata
sebagai berikut : Pariwisata adalah suatu perjalanan yang dilakukan orang untuk
sementara waktu, yang diselenggarakan dari suatu tempat ke tempat lain meninggalkan
tempatnya semula, dengan suatu perencanaan dan dengan maksud bukan untuk berusaha
atau mencari nafkah di tempat yang dikunjungi, tetapi semata-mata untuk menikmati
kegiatan pertamsyaan dan rekreasi atau untuk memenuhi keinginan yang beraneka ragam.
10. Richardson and Fluker (2004) Tourism comprises the activities or persons,travelling to
and staying in place outside their usual environment for not more than one consecutive
year for leisure, business and other purpose.
11. Koen Meyers (2009), pariwisata adalah aktivitas perjalanan yang dilakukan oleh semntara
waktu dari tempat tinggal semula ke daerah tujuan dengan alasan bukan untuk menetap
atau mencari nafkah melainkan hanya untuk memenuhi rasa ingin tahu, menghabiskan
waktu senggang atau libur serta tujuan-tujuan lainnya.
12. E. Guyer Fleuler, mengemukakan bahwa pariwisata dalam arti modern adalah fenomena
dari zaman sekarang yang pada umumnya didasarkan atas kebutuhan, kesehatan dan
pergantian hawa. Sedangkan pada khususnya disebabkan oleh bertambahnya pergaulan
berbagai bangsa dan kelas masyarakat manusia sebagai hasil dari perkembangan
perniagaan, industri, perdagangan, serta penyempurnaan dari alat-alat pengangkutan.
13. Hunziger dan krapf dari swiss dalam Grundriss Der Allgemeinen Femderverkehrslehre,
menyatakan pariwisata adalah keserluruhan jaringan dan gejala-gejala yang berkaitan
dengan tinggalnya orang asing disuatu tempat dengan syarat orang tersebut tidak
melakukan suatu pekerjaan yang penting (Major Activity) yang memberi keuntungan
yang bersifat permanent maupun sementara.
Para ahli di Indonesia sendiri menjelaskan beberapa definisi tentang pariwisata, antara
lain:
1. Soekadijo (1996), pariwisata adalah gejala yang komplek dalam masyarakat, didalamnya
terdapat hotel, objek wisata, souvenir, pramuwisata, angkutan wisata, biro perjalanan
wisata, rumah makan dan banyak lainnya.

2. Suwantoro (1997), pariwisata adalah suatu proses kepergiaan sementara dari seseorang
atau lebih menuju tempat lain dari luar tempat tinggalnya karena suatu alasan dan bukan
untuk melakukan kepergian yang menghasilkan uang.
3. A.J. Burkart dan S. Medik (1987), pariwisata adalah perpindahan orang untuk sementara
dan dalam jangka waktu pendek ke tujuan- tujuan diluar tempat dimana mereka biasanya
hlidup dan bekerja dan kegiatan-kegiatan mereka selama tinggal di tempat-tempat tujuan
itu.
4. Soekadijo (1997:8), pariwisata ialah segala kegiatan dalam masyarakat yang berhubungan
dengan wisatawan
5. Kusudianto (1996:11), pariwisata adalah suatu susunan organisasi, baik pemerintah
maupun swasta yang terkait dalam pengembangan, produksi dan pemasaran produk suatu
layanan yang memenuhi kebutuhan dari orang yang sedang bepergian.
6. Gamal (2002), pariwisata difenisikan sebagai bentuk. Suatu proses kepergian sementara
dari seorang, lebih menuju ke tempat lain di luar tempat tinggalnya. Dorongan
kepergiaanya adalah karena berbagai kepentingan ekonomi, sosial, budaya, politik,
agama, kesehatan maupun kepentingan lain.
7. Kepariwisataan adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan penyelenggaraan
pariwisata (Yoeti, 1997:194).
Pada dasarnya dapat di simpulkan menurut Undang Undang No. 10/2009 tentang
Kepariwisataan, yang dimaksud dengan pariwisata adalah berbagai macam kegiatan wisata
yang didukung oleh berbagai fasilitas serta layanan yang disediakan masyarakat, pengusaha,
Pemerintah dan Pemerintah Daerah.

1.2 Industri Pariwisata


Industri Pariwista dapat diartikan sebagai sehimpunan bidang usaha yang
menghasilkan berbagai jasa dan barang yang dibutuhkan oleh mereka yang melakukan
perjalanan wisata. Menurut S. Medlik, setiap produk, baik yang nyata maupun maya yang
disajikan untuk memenuhi kebutuhan tertentu manusia, hendaknya dinilai sebagai produk
industri. Jika sejemput kesatuan produk hadir di antara berbagai perusahaan dan organisasi

sedemikian sehingga memberi ciri pada keseluruhan fungsi mereka serta menentukan
tempatnya dalam kehidupan ekonomi, hendaknya dinilai sebuah industri.
Sebagaimana

yang

dikemukakan UNWTO (United

Nations

World

Tourism

Organiation) dalam the International Recommendations for Tourism Statistics 2008, Industri
Pariwisata meliputi; Akomodasi untuk pengunjung, Kegiatan layanan makanan dan
minuman, Angkutan penumpang, Agen Perjalanan Wisata dan Kegiatan reservasi lainnya,
Kegiatan

Budaya,

Kegiatan

olahraga

dan

hiburan.

UNWTO

merupakan Badan

Kepariwistaan Dunia dibawah naungan PBB. Menurut Undang-Undang Pariwisata no. 10


tahun 2009, Industri Pariwisata adalah kumpulan usaha pariwisata yang saling terkait dalam
rangka menghasilkan barang dan/atau jasa bagi pemenuhan kebutuhan wisatawan dalam
penyelenggaraan pariwisata.

1.3 Sumber Daya Pariwisata


Sumber Daya Pariwisata adalah segala sesuatu yang mempunyai potensi untuk
dikembangkan guna mendukung kegiatan pariwisata, baik langsung maupun tidak langsung.
Macam-macam Sumberdaya Pariwisata:
Sumber daya alam
5

Sumber daya manusia


Sumber daya sosial
Sarana-prasarana-infrastruktur
Sumber daya seni-budaya

Sumber Daya Alam/Keanekaragaman Hayati


Keanekaragaman Hayati/ Biodiversity:
Keanekaragaman dari bentuk-bentuk kehidupan
Sebuah objek dan/ atraksi adalah tersusun dari komposisi harmonis dari keanekaragaman
hayati.
Dapat dibagi dalam tiga kategori:
Keanekragaman genetik
Keanekaragaman spesies
Keanekaragaman ekolog

Sumber Daya Manusia dalam Pariwisata


Sumber Daya Manusia (SDM) adalah faktor sentral dalam suatu organisasi. SDM
adalah bagian integral dari sistem organisasi.
Sumber Daya Manusia dalam Pariwisata:
Seringkali sangat susah mendapatkan sumberdya manusia unggul untuk mengisi posisi
profesional dan manajerial dalam industri-industri pariwisata.
Sangat sulit mendapatkan sumberdya manusia yang terdidik (Skilled-semiskilled) untuk
mengisis kebutuhan operator advanture, F & B, dan lainnya.
Sangat mudah mendapatkan personal tanpa ketrampilan (unskilled).

Modal Sosial dalam Pariwisata


Sebagai jaringan kerja sama diantara warga masyarakat yang memfasilitasi pencarian solusi
dari permasalahan yang dihadapi.
Modal sosial adalah kumpulan dari hubungan yang aktif diantara manusia: rasa percaya,
saling pengertian, dan kesamaan nilai dan perilaku yang mengikat anggota dalam sebuah
jaringan kerja dan komunitas yang memungkinkan adanya kerja sama.
6

Peran Sarana dan Prasarana


Pariwisata memerlukan adanya sarana dan prasarana
Sarana adalah perlengkapan yang diperlukan untuk menyelenggarakan kegiatan pariwisata.
Prasarana adalah segala sesuatu yang merupakan penunjang utama terselenggaranya
pariwisata. Tipe utama dari fasilitas.
Fasilitas dasar; yaitu fasilitas-fasilitas ang harus ada untuk memenuhi kebutuhan mendasar
wisatawan (misalnya: akomodasai, pertunjukan, catering, transportasi).
Fasilitas khusus: yaitu fasilitas yang terkait yang dibutuhkan oleh wisatawan karena
karakteristik tempat wisata (misalnya; spa).
Koridor bagi aliran wisatawan menuju berbagai atraksi.
Merupakan bagian dari araksi itu sendiri.
Merupakan fasilitas bagi evakuasi, distribusi logistik, dan sebagainya.

Modal Budaya
Budaya adalah:
Pancaran daripada budi dan daya.
Cara hidup sesuatu bangsa atau umat Sir Edward Burnett Tylor (1832-1917), kebudayaan
merupakan keseluruhan yang kompleks, yang di dalamnya terkandung pengetahuan,
kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat, dan kemampuan-kemampuan lain yang
didapat seseorang sebagai anggota masyarakat. Seni merupakan ekspresi dari budaya dan
pemikiran manusia yang menghasilkan keindahan.
Seni tari adalah curahan perasaan seseorang yang dituangkan dalam bentuk gerak anggota
badan yang teratur dan berirama.
Seni musik adalah seni yang ditampilkan melalui alunan alunan musik yang teratur dan
berirama.

1.4 Jenis Jenis Pariwisata


Beberapa jenis pariwisata yang sudah dikenal, antara lain (dalam Pendit, 1994 : 41):
1. Wisata Budaya, yaitu perjalanan yang dilakukan atas dasar keinginan

untuk

memperluas pandangan hidup seseorang dengan jalan mengadakan kunjungan ke


tempat lain atau ke luar negeri, mempelajari keadaan rakyat, kebiasaan dan adat
istiadat mereka, cara hidup mereka, kebudayaan dan seni mereka.
7

2. Wisata Kesehatan, yaitu perjalanan seseorang wisatawan dengan tujuan untuk


menukar keadaan dan lingkungan tempat sehari-hari di mana ia tinggal demi
kepentingan beristirahat baginya dalam arti jasmani dan rohani.
3. Wisata Olahraga, yaitu wisatawan-wisatawan yang melakukan perjalanan dengan
tujuan berolahraga atau memang sengaja bermaksud mengambil bagian aktif dalam
pesta olahraga di suatu tempat atau negara.
4. Wisata Komersial, yaitu termasuk perjalanan untuk mengunjungi pameran-pameran
dan pekan raya yang bersifat komersial, seperti pameran industri, pameran dagang
dan sebagainya.
5. Wisata Industri, yaitu perjalanan yang dilakukan oleh rombongan pelajar atau
mahasiswa, atau orang=orang awam ke suatu kompleks atau daerah perindsutrian,
dengan maksud dan tujuan untuk mengadakan peninjauan atau penelitian.
6. Wisata Maritim atau Bahari, yaitu wisata yang banyak dikaitkan dengan olahraga air,
seperti danau pantai atau laut.
7. Wisata Cagar Alam, yaitu jenis wisata yang biasanya banyak diselenggarakan oleh
agen atau biro perjalanan yang mengkhususkan usaha-usaha dengan jalan mengatur
wisata ke tempat atau daerah cagar alam, taman lindung, hutan daerah pegunungan
dan sebagainya yang kelestariannya dilindungi oleh undang-undang.
8. Wisata Bulan Madu, yaitu suatu penyelenggaraan perjalanan bagi pasangan-pasangan
merpati, pengantin baru, yang sedang berbulan madu dengan fasilitas-fasilitas khusus
dan tersendiri demi kenikmatan perjalanan.

1.5 Unsur Unsur Pariwisata


a. Akomodasi
8

Adalah tempat bagi seseorang untuk tinggal sementara, dapat berupa hotel, losmen,
guest house, pondok, cottage inn, perkemahan, caravan, bag packer dan sebagainya.
Saat ini telah berkembang lebih jauh kearah tuntutan pemenuhan kebutuhan manusia lainnya
seperti makan, minum rekreasi, olah raga, konvensi, pertemuan-pertemuan profesi dan
asosiasi perjamuan-perjamuan pernikahan dan lainnya. Oleh karena itu dengan kemajuan
teknologi dan perkembangan jaman juga dapat mempengaruhi jenis, macam dan banyaknya
fasilitas-fasilitas yang dibutuhkan dan harus disediakan oleh pengusaha pada bidang
akomodasi.

b. Jasa Boga dan Restoran


Adalah industri yang bergerak dalam bidang penyediaan makanan dan minuman, yang
dikelola secara komersial. Jenis usaha ini dapat dibedakan dalam manajemennya, yaitu cara
pengelolaannya, apakah dikelola secara mandiri maupun terkait dengan usaha lain. Industri
yang bergerak dalam bidang makanan dan minuman ini merupakan industri yang paling
menjanjikan karena seperti dikatakan banyak orang dalam berwisata, orang boleh menahan
diri untuk tidak membeli pakaian atau jenis sandang lainnya tetapi tidak ada wisatawan yang
dapat menahan untuk mencicipi makanan dan miunuman. Di samping itu pula industri
makanan dan minuman ini juga banyak dikonsumsi atau dibeli untuk kenangan sebagai oleholeh dan buah tangan menandakan telah melakukan wisata.

c. Transportasi dan Jasa Angkutan


Adalah bidang usaha jasa yang bergerak dalam bidang angkutan. Transportasi dapat
dilakukan melalui darat, laut dan udara. Pengelolaan dapat dilakukan oleh Swasta maupun
BUMN. Jasa angkutan dan transportasi ini juga sangat mempengaruhi industri pariwisata,
terjadinya kemudahan jasa transportasi terutama udara, yang memberikan harga yang cukup
terjangkau bagi seluruh kalangan membuat meningkatnya kegiatan berwisata dari satu tempat
ke tempat atau daerah lainnya.
d. Tempat Penukaran Uang (Money Changer)

Tempat penukaran mata uang asing (money changer) kini telah berkembang dengan
pesat, penukaran uang tidak hanya dilakukan di bank, melainkan juga pada perusahaanperusahaan money changer yang tersebar di tempat-tempat strategis, terutama dikota- kota
besar.
e. Atraksi Wisata
Atraksi wisata dapat berupa pertunjukan tari, musik, upacara adat dll sesuai dengan
budaya setempat. Pertunjukan ini dapat dilaksanakan secara tradisional maupun modern,
melalui atraksi wisata ini dapat dilakukan salah satunya mengangkat keunggulan lokal
setempat .

f. Cindera Mata
Adalah oleh-oleh atau kenang-kenangan yang dapat dibawa oleh wisatawan pada saat
kembali ke tempat asalnya. Cindera mata ini biasanya berupa benda-benda kerajinan tangan
yang dibentuk sedemikian rupa sehingga memberikan suatu keindahan seni dan sifatnya khas
untuk tiap daerah.

g. Biro Perjalanan
Adalah suatu badan usaha dimana operasionalnya meliputi pelayanan semua proses
perjalanan dari seseorang sejak berangkat hingga kembali, sehingga mereka merasa nyaman
selama perjalanan.

BAB III
PENUTUP

10

A. Kesimpulan
1.1 Pariwisata adalah suatu perjalanan yang dilakukan untuk sementara waktu, yang
diselenggarakan dari suatu tempat ke tempat lain, dengan maksud bukan untuk
berusaha atau bisnis atau mencari nafkah di tempat yang dikunjungi, tetapi
semata-mata untuk menikmati perjalanan tersebut guna pertamasyaan dan rekreasi
atau untuk memenuhi keinginan yang beraneka ragam.
1.2 Industri Pariwisata dapat diartikan sebagai sehimpunan bidang usaha yang
menghasilkan berbagai jasa dan barang yang dibutuhkan oleh mereka yang
melakukan perjalananwisata.
1.3 Sumber Daya Pariwisata adalah Segala sesuatu yang mempunyai potensi untuk
dikembangkan guna mendukung kegiatan pariwisata, baik langsung maupun tidak
langsung.
1.4 Jenis Jenis Pariwisata : Wisata Budaya, Wisata Kesehatan, Wisata Olah Raga,
Wisata Komersil, Wisata Industri, Wisata Maritim / Bahari, Wisata Cagar Alam,
Wisata Bulan Madu.
1.5 Unsur Unsur Industri Pariwisata : Akomodasi, Jasa Boga dan Restora, Jasa
Transportasi dan Angktan, Penukaran Uang ( Money Changer), Aktraksi Wisata,
Cindera Mata, Biro Perjalanan.
B. Saran
Jadi sebelum melakukan perjalan wisata sebaiknya kita menyiapkan segala sesuatu
yang meliputi: Biaya Wisata, Waktu Perjalanan, Transportasi, Tempat Tujuan Wisata, agar
perjalan wisata kita berjalan dengan lancar.
Dan saran dari kami, sebaiknya kita memilih tempat wisata dalam negeri dari pada
obyek wisata luar negeri, karena banyak objek wisata di dalam negeri yang tidak kalah
indahnya.

11

Anda mungkin juga menyukai