Anda di halaman 1dari 8

Tugas Filsafat

EVI
Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Krida Wacana Jakarta
Alamat Korespondensi: Jl. Arjuna Utara No.6, Jakarta Barat 11510 , Indonesia

1.

Apa itu filsafat?


Kata filsafat berasal dari kata Yunani berarti cinta akan hikmat atau cinta akan pengetahuan.
Seorang filsuf adalah seorang pecinta, pencari (philos) hikmat atau pengetahuan (sophia). Kata
philosophos pertama kali dipakai oleh Pythagoras dan Plato. Kata ini dipakai untuk mengejek para
sofis yang berpendapat bahwa mereka tau jawaban tuk semua pertanyaan. Menurut Pythagoras:
hanya Tuhan yang memiliki hikmat. Manusia harus puas dengan tugasnya di dunia, yaitu mencari
hikmat / mencintai pengetahuan. Karena itu, orang yang mengejar hikmat / pengetahuan disebut
FILSUF. Sekarang siswa masih melanjutkan pendidikan ke jenjang yang paling tinggi (S-3) maka
akan memperoleh gelar PhD - doktor filsafat, ilmu-ilmu tersebut sudah berdiri sendiri terlepas dari
FILSAFAT yang dulunya disebut ratu dari segala ilmu. Ada tiga hal yang mendorong manusia untuk
berfilsafat:

Keheranan : Setiap orang pasti pernah merasa heran akan sesuatu. Plato mengatakan:
Mata kita memberikan pengamatan bintang-bintang, matahari dan langit. Pengamatan ini

memberi dorongan untuk menyelidiki. Dari penyelidikan ini, manusia berfilsafat.


Kesangsian : Filsuf mengajarkan metode kesangsian adalah Rene Descartes. Menurutnya,
kesangsian adalah sumber utama pemikiran. Manusia heran, tetapi kemudian ia menjadi
ragu-ragu. Dunia ini penuh dengan macam-macam pendapat, keyakinan, dan penafsiran,
maka manusia berupaya untuk memperoleh kepastian atau keyakinan. Ini adalah sikap
skeptis (dari kata Yunani skepsis yang berarti penyelidikan). Tujuan itu adalah tuk
mencari / menemukan suatu titik pangkal yang tidak teragukan lagi. Titik pangkal ini

menjadi dasar tuk semua pengetahuan lebih lanjut.


kesadaran akan keterbatasannya : Beberapa filsuf salah satunya Sren Kierkegaard,
mengatakan manusia mulai berfilsafat jika ia menyadari betapa kecil & lemah dirinya
dibandingkan

alam

semesta

disekelilingnya.

Semakin

manusia

ketakberhinggaan sekelilingnya, semakin ia heran akan eksistensinya.

terpukau

oleh

Ada beberapa pengertian yang dapat digunakan untuk memahami apa itu filsafat:
Filsafat sebagai upaya spekulatif tuk menyajikan suatu pandangan sistematik dan lengkap
mengenai seluruh realitas. Herbert Spencer, menyatakan filsafat sebagai a complete unified
knowledge yang dibedakannya dengan science sebagai partially unified knowledge. Lain
dari ilmu, filsafat berupaya untuk mempersatukan ilmu-ilmu khusus menjadi satu sistem yang
utuh. Filsafat mencoba memberikan gambaran / pemetaan tentang pemikiran manusia yang

bercerai-berai menjadi suatu keseluruhan.


Filsafat sebagai upaya tuk melukiskan hakikat realitas paling akhir serta paling dasar yang
diakui sebagai satu hal nyata. Karena ini pencarian filsafat sering memasuki dimensi

keimanan.
Filsafat sebagai upaya menentukan batas-batas dan jangkauan pengetahuan: sumber
pengetahuan, hakikat pengetahuan, keabsahan serta nilai-nilainya.

Filsafat bertujuan untuk mengkaji segala hal untuk mendapatkan pengetahuan yang paling jelas
akan segala sesuatu. Filsafat itu memaksa setiap orang untuk memikirkan berbagai kemungkinan dari
proses berpikir, metode, dan pengkajian yang dilakukan setiap orang secara kritis, masuk akal, valid,
dan handal. Secara umum filsafat disebut sebagai upaya pencarian kebenaran dan pencerahan.
Filsafat memerlukan beragam metode karena filsafat bertugas menerjemahkan semua bentuk
pemikiran dan pengalaman manusia.
2.

Jelaskan perbedaan dan persamaan filsafat, ilmu, pengetahuan dan agama!


Perbedaan tersebut dapat dimulai dari mengetahui Ciri khas berpikir filosofis yang berarti bersifat
radikal, konsisten, sistematik, dan bebas. Radikal artinya berpikir mendasar/mengakar. Maksud dari
mendasar adalah suatu pemikiran disebut filosofis bila menukik/berusaha mencari sumber pemikiran
dan bermaksud mencapai hakikat/esensi sesuatu. Pemikiran radikal berkaitan juga dengan ciri
universal / komprehensif. Perbedaan kajian filosofis & ilmu pengetahuan dapat dilihat dari ciri
radikal dalam filsafat. Jika filsafat mengkaji manusia, maka kajian tentang manusia akan dilihat secara
menyeluruh melalui aspek biologis, aspek anatomis, aspek sosialnya, aspek budayanya, dan aspek lain.
Sementara itu ilmu pengetahuan akan mengkhusukan objek pengkajiannya tentang manusia sesuai
dengan fokusnya. Misalnya psikologi akan melihat aspek psikis, ilme ekonomi akan melihat aspek
ekonomi, sosiologi akan melihat aspek sosialnya, dll. Filsafat ilmu pengetahuan sebagai contoh,
berupaya untuk bersifat kritis terhadap semua bentuk pemikiran serta asumsi-asumsi yang mendasari
pemikiran atau metode yang dipakai.Perbedaan filsafat dan agama dapat dilihat pada sumber
pengetahuannya. Jika filsafat (demikian juga ilmu pengetahuan) bersumber dari pengalaman dan rasio,
maka agama bersumber dari iman (wahyu Tuhan). Meskipun demikian, bukan berarti bahwa kita tidak
perlu menggunakan rasio dalam kehidupan beragama kita. Meskipun perbedaan antara filsafat, ilmu

pengetahuan, dan agama terlihat jelas, kita tetap dapat melihat persamaan dari ketiganya yaitu,
ketiganya sama-sama berupaya menemukan kebenaran..
3.

Jelaskan perbedaan antara Rasionalisme dan Empirisme!


Ada beberapa pengertian yang dapat digunakan untuk memahami apa itu filsafat:
Filsafat sebagai upaya spekulatif tuk menyajikan suatu pandangan sistematik dan lengkap
mengenai seluruh realitas. Herbert Spencer, menyatakan filsafat sebagai a complete unified
knowledge yang dibedakannya dengan science sebagai partially unified knowledge. Lain
dari ilmu, filsafat berupaya untuk mempersatukan ilmu-ilmu khusus menjadi satu sistem yang
utuh. Filsafat mencoba memberikan gambaran / pemetaan tentang pemikiran manusia yang

bercerai-berai menjadi suatu keseluruhan.


Filsafat sebagai upaya tuk melukiskan hakikat realitas paling akhir serta paling dasar yang
diakui sebagai satu hal nyata. Karena ini pencarian filsafat sering memasuki dimensi

keimanan.
Filsafat sebagai upaya menentukan batas-batas dan jangkauan pengetahuan: sumber
pengetahuan, hakikat pengetahuan, keabsahan serta nilai-nilainya.

Filsafat bertujuan untuk mengkaji segala hal untuk mendapatkan pengetahuan yang paling jelas
akan segala sesuatu. Filsafat itu memaksa setiap orang untuk memikirkan berbagai kemungkinan dari
proses berpikir, metode, dan pengkajian yang dilakukan setiap orang secara kritis, masuk akal, valid,
dan handal. Secara umum filsafat disebut sebagai upaya pencarian kebenaran dan pencerahan.
Filsafat memerlukan beragam metode karena filsafat bertugas menerjemahkan semua bentuk
pemikiran dan pengalaman manusia.
4.

Jelaskan inti pemikiran Positivisme atau Empirisme Logis!


Pada perkembangannya, positivisme berkembang ke arah neo-positivisme yang mencita-citakan

perpaduan antara ilmu empiris dan ilmu pasti. F. Lingkaran Wina Positivisme atau Empirisme Logis
Lingkaran Wina (Vienna Circle) adalah kelompok yang terdiri dari sarjana-sarjana ilmu-ilmu pasti dan
alam di Wina, ibukota Austria. Kelompok ini didirikan oleh Moritz Schlick. Salah satu maksud gerakan
ini ialah memperbaharui positivisme klasik ciptaan Comte, sekaligus memperbaiki kekurangannya.
Pokok-pokok Pemikiran :
Pandangan yang dikembangkan lingkaran Wina disebut neo-positivisme, atau sering disebut
positivisme logis. Secara umum mereka berpendapat ada 1 sumber pengalaman saja, yaitu
pengalaman => pengalaman yang mengenal data-data inderawi. Mereka mengakui adanya
dalil-dalil logika dan matematika yang tidak dihasilkan lewat pengalaman yang hanya memuat
sederetan tautologis-subyek dan predikat, yang berguna untuk mengolah data pengalaman
(inderawi) menjadi suatu keseluruhan yang meliputi segala data itu. Mereka mempunyai minat

besar tuk mencari garis batas/demarkasi antara pernyataan bermakna dan yang tidak bermakna
berdasarkan kemungkinan untuk di-Verifikasi. Dalam rangka itu, hanya ada dua pernyataan
yang berarti: 1). How do you know? dan 2). What do you mean?. Semua ungkapan dalam
teologi pun seperti misalnya tentang adanya Allah, penciptaan, kekekalan jiwa, dan lain yang
seperti itu dianggap tidak bermakna sama sekali karena positivisme logis mendasarkan
pengetahuan mereka pada aturan persesuaian (correspondence rules) bahwa argumen yang
dibuat harus korespond dengan kenyataan. Filsafat Ilmu Dalam Pandangan Positivisme Logis
Dalam pemikiran itu, filsafat ilmu pengetahuan mereka pandang semata sebagai logika ilmu,

implikasinya, disusun berdasarkan analogi logika formal. Filsafat tidak lagi menyibukkan
dirinya dengan isi dari proposisi atau argumen/ hipotesis, melainkan bentuk logis pernyataan
ilmiah. Oleh karena itu, kerja seorang filsuf ilmu pengetahuan hanyalah melakukan konstruksi
representasi formal dari ungkapan ilmiah. Filsuf ilmu tidak lagi berurusan dengan bagaimana
metode kerja ilmu tetapi sekedar memberikan penilaian terhadap ilmu dalam bentuknya yang
sudah jadi.
Berpegang pada pandangan-pandangan berikut:
a)
Ada batas-batas bagi Empirisme. Prinsip system logika formal dan prinsip kesimpulan induktif
tidak dapat dibuktikan dengan mengacu pada pengalaman.
b)
Semua proposisi yang benar dapat dijabarkan (direduksikan) pada proposisi-proposisi mengenai
data inderawi yang kurang lebih merupakan data indera yang ada seketika
c)
Pertanyaan-pertanyaan mengenai hakikat kenyataan yang terdalam pada dasarnya tidak
mengandung makna.
5.

Apakah perbedaan paling mendasar dari Positivisme Logis dan Falsifikasi Karl Popper?
Popper memperkenalkan apa yang disebutnya falsifikasi. Falsifikasi menjadi alternatif dari

induktivisme. Menurut Popper, titik permasalahan sentral dari filsafat ilmu adalah demarkasi antara
ungkapan yang ilmiah dan tidak ilmiah. beberapa gagasan Popper sehubungan dengan penolakannya
terhadap gagasan lingkaran Wina adalah:

Popper menentang prinsip demarkasi antara ilmu yang bermakna dan tidak bermakna
berdasarkan metode verifikatif induktif. Dia mengusulkan suatu demarkasi lain, yaitu
demarkasi antara ilmu yang ilmiah dan tidak ilmiah berdasarkan tolak ukur pengujian

deduktif.
Metode verifikasi induktif diganti dengan metode falsifikasi deduktif. Namun tidak seperti
Hume yang membuang induksi atau Kant yang mendudukkan induksi pada tataran sintesis a

priori, Popper justru meletakkan penalaran induktif pada tataran awal, pra ilmiah dalam
rangkah pengujian deduktif.
Bagi Popper, demarkasi yang dibuat oleh kelompok Postivisme telah membatasi ilmu pengetahuan
hanya pada yang ilmiah saja, sementara ilmu-ilmu social (khususnya agama dan mitos-mitos) dianggap
sebagai tidak ilmiah, dan demikian tidak bermakna. Dengan falsifikasi Popper memberikan batasan
yang jelas antara pengetahuan ilmiah (science) dan yang semi-ilmiah (pseudo-science). Tidak seperti
Positivisme, Popper masih memperhitungkan pseudo-sciences sebagai salah satu sumber pengetahuan
dan tetap bermakna dalam lingkaran studi masing-masing. Oleh Karena itu, pemosisian verifikasi vis a
vis falsifikasi yang telah dilakukan angota Lingkaran Wina telah membuat kontribusi Popper menjadi
tidak bermakna.
6.
Apakah perbedaan paling mendasar dari Positivisme Logis dan Falsifikasi Karl Popper?
Popper memperkenalkan apa yang disebutnya falsifikasi. Falsifikasi menjadi alternatif dari
induktivisme. Menurut Popper, titik permasalahan sentral dari filsafat ilmu adalah demarkasi antara
ungkapan yang ilmiah dan tidak ilmiah. beberapa gagasan Popper sehubungan dengan penolakannya
terhadap gagasan lingkaran Wina adalah:

Popper menentang prinsip demarkasi antara ilmu yang bermakna dan tidak bermakna
berdasarkan metode verifikatif induktif. Dia mengusulkan suatu demarkasi lain, yaitu
demarkasi antara ilmu yang ilmiah dan tidak ilmiah berdasarkan tolak ukur pengujian

deduktif.
Metode verifikasi induktif diganti dengan metode falsifikasi deduktif. Namun tidak seperti
Hume yang membuang induksi atau Kant yang mendudukkan induksi pada tataran sintesis a
priori, Popper justru meletakkan penalaran induktif pada tataran awal, pra ilmiah dalam

rangkah pengujian deduktif.


Bagi Popper, demarkasi yang dibuat oleh kelompok Postivisme telah membatasi ilmu pengetahuan
hanya pada yang ilmiah saja, sementara ilmu-ilmu social (khususnya agama dan mitos-mitos) dianggap
sebagai tidak ilmiah, dan demikian tidak bermakna. Dengan falsifikasi Popper memberikan batasan
yang jelas antara pengetahuan ilmiah (science) dan yang semi-ilmiah (pseudo-science). Tidak seperti
Positivisme, Popper masih memperhitungkan pseudo-sciences sebagai salah satu sumber pengetahuan
dan tetap bermakna dalam lingkaran studi masing-masing. Oleh Karena itu, pemosisian verifikasi vis a
vis falsifikasi yang telah dilakukan angota Lingkaran Wina telah membuat kontribusi Popper menjadi
tidak bermakna.
7.

Apakah yang menjadi prinsip utilitarisme?

Utilitarianisme

merupakan

sebuah

faham

yang

memperjuangkan

prinsip

utility.

Prinsip utility (usefulness/kemanfaatan) secara umum adalah sebuah tindakan dianggap benar jika
menghasilkan lebih banyak kebahagiaan daripada tindakan lain, dan tindakan dianggap salah jika tidak
demikian. Tujuan filsafat moral dan politik utilitarianisme klasik untuk memaksimalkanutility dan
beberapa ajaran utilitarianisme menjadi standar ajaran (prinsip-prinsip) utilitarianisme penganut
utilitarianisme hingga saat ini. Namun yang mengalami perkembangan dari ajaran utilitarianisme adalah
salah satunya mengenai utility. Sudah disinggung di atas, definisi utility utilitarianisme klasik terkesan
hedonistik. Memenuhi prinsip utility artinya memaksimalkan happiness atau pleasure semaksimal
mungkin. Happiness dan pleasure menjadi kondisi mental tertinggi yang mesti dipenuhi.
Prinsip-prinsip dasar ajaran Jeremy Bentham adalah sebagai berikut :
1. Tujuan hukum adalah hukum dapat memberikan jaminan kebahagiaan kepada individu-individu
baru orang banyak. Prinsip utiliti Bentham berbunyi the greatest heppines of the greatest number
(kebahagiaan yang sebesar-besarnya untuk sebanyak-banyaknya orang.)
2. Prinsip itu harus diterpkan secara Kuatitatif, karena kualitas kesenangan selalu sama.
3. Untuk mewujudkan kebahagiaan individu dan masyarakat maka perundang-undangan harus
mencapai empat tujuan : To provide subsistence (untuk memberi nafkah hidup), To Provide
abundance (untuk memberikan nafkah makanan berlimpah), To provide security (untuk memberikan
perlindungan), To attain equity (untuk mencapai persamaan).
Inti ajaran John Stuart Mill adalah :
1)

Mill mengkritik pandangan Bentham bahwa kesenangan dan kebahagiaan harus diukur secara
kuantitaf. Menurutnya, kulaitasnya juga perlu dipertimbangan, karena ada kesenangan yang lebih
tinggi mutunya dan ada yang lebih rendah. Kualitas kebahagiaan disini diukur secara empiris

2)

Kebahagiaan yang menjadi norma etis adalah kebahagiaan yang terlibat dalam suatu kejadian,
bukan kebahgiaan satu orang saja yang barangkali bertindak sebagai pelaku utama.

3) Menurut perkataan Mill sendiri: Everybody to count for one nobody to count for more than one,
dengan demikian suatu perbuatan dinilai baik jika kebahagiaan melebihi ketidakbahagiaan, dimana
kebahagiaan semua orang yang terlibat dihitung dengan cara yang sama.
Kriteria dan Prinsip etika utilitaritisme : Kriteria pertama adalah manfaat , yaitu bahwa kebijaksanaan
atau tindakan itu mendatangkan manfaat atau kegunaan tertentu. Jadi, kebijaksanaan atau tindakan yang
baik adalah yang menghasilkan hal yang baik. Sebaliknya, kebijaksanaan atau tindakan yang tidak baik
adalah yang mendatangkan kerugian tertentu. Kriteria kedua adalah manfaat terbesar, yaitu bahwa
kebijaksanaan atau tindakan itu mendatangkan manfaat terbesar (atau dalam situasi tertentu lebih besar)

dibandingkan dengan kebijaksanaan atau tindakan alternative lainnya. Kriteria ketiga adalah manfaat
terbesar bagi sebanyak mungkin orang, yaitu dengan kata lain suatu kebijaksanaan atau tindakan yang
baik dan tepat dari segi etis menurut etika utilitarianisme adalah kebijaksanaan atau tindakan yang
membawa manfaat terbesar bagi sebanyak mungkin orang atau sebaliknya membawa akibat merugikan
yang sekecil mungkin bagi sedikit mungkin orang. Secara padat ketiga prinsip itu dapat dirumuskan
sebagai berikut: Bertindaklah sedemikian rupa sehingga tindakanmu itu mendatangkan keuntungan
sebesar mungkin bagi sebanyak mungkin orang.
8.

Apakah yang menjadi prinsip utilitarisme?


Utilitarianisme

merupakan

sebuah

faham

yang

memperjuangkan

prinsip

utility.

Prinsip utility (usefulness/kemanfaatan) secara umum adalah sebuah tindakan dianggap benar jika
menghasilkan lebih banyak kebahagiaan daripada tindakan lain, dan tindakan dianggap salah jika tidak
demikian. Tujuan filsafat moral dan politik utilitarianisme klasik untuk memaksimalkanutility dan
beberapa ajaran utilitarianisme menjadi standar ajaran (prinsip-prinsip) utilitarianisme penganut
utilitarianisme hingga saat ini. Namun yang mengalami perkembangan dari ajaran utilitarianisme adalah
salah satunya mengenai utility. Sudah disinggung di atas, definisi utility utilitarianisme klasik terkesan
hedonistik. Memenuhi prinsip utility artinya memaksimalkan happiness atau pleasure semaksimal
mungkin. Happiness dan pleasure menjadi kondisi mental tertinggi yang mesti dipenuhi.
Prinsip-prinsip dasar ajaran Jeremy Bentham adalah sebagai berikut :
1. Tujuan hukum adalah hukum dapat memberikan jaminan kebahagiaan kepada individu-individu
baru orang banyak. Prinsip utiliti Bentham berbunyi the greatest heppines of the greatest number
(kebahagiaan yang sebesar-besarnya untuk sebanyak-banyaknya orang.)
2. Prinsip itu harus diterpkan secara Kuatitatif, karena kualitas kesenangan selalu sama.
3. Untuk mewujudkan kebahagiaan individu dan masyarakat maka perundang-undangan harus
mencapai empat tujuan : To provide subsistence (untuk memberi nafkah hidup), To Provide
abundance (untuk memberikan nafkah makanan berlimpah), To provide security (untuk memberikan
perlindungan), To attain equity (untuk mencapai persamaan).
Inti ajaran John Stuart Mill adalah :
1)

Mill mengkritik pandangan Bentham bahwa kesenangan dan kebahagiaan harus diukur secara
kuantitaf. Menurutnya, kulaitasnya juga perlu dipertimbangan, karena ada kesenangan yang lebih
tinggi mutunya dan ada yang lebih rendah. Kualitas kebahagiaan disini diukur secara empiris

2)

Kebahagiaan yang menjadi norma etis adalah kebahagiaan yang terlibat dalam suatu kejadian,
bukan kebahgiaan satu orang saja yang barangkali bertindak sebagai pelaku utama.

3) Menurut perkataan Mill sendiri: Everybody to count for one nobody to count for more than one,
dengan demikian suatu perbuatan dinilai baik jika kebahagiaan melebihi ketidakbahagiaan, dimana
kebahagiaan semua orang yang terlibat dihitung dengan cara yang sama.
Kriteria dan Prinsip etika utilitaritisme : Kriteria pertama adalah manfaat , yaitu bahwa kebijaksanaan
atau tindakan itu mendatangkan manfaat atau kegunaan tertentu. Jadi, kebijaksanaan atau tindakan yang
baik adalah yang menghasilkan hal yang baik. Sebaliknya, kebijaksanaan atau tindakan yang tidak baik
adalah yang mendatangkan kerugian tertentu. Kriteria kedua adalah manfaat terbesar, yaitu bahwa
kebijaksanaan atau tindakan itu mendatangkan manfaat terbesar (atau dalam situasi tertentu lebih besar)
dibandingkan dengan kebijaksanaan atau tindakan alternative lainnya. Kriteria ketiga adalah manfaat
terbesar bagi sebanyak mungkin orang, yaitu dengan kata lain suatu kebijaksanaan atau tindakan yang
baik dan tepat dari segi etis menurut etika utilitarianisme adalah kebijaksanaan atau tindakan yang
membawa manfaat terbesar bagi sebanyak mungkin orang atau sebaliknya membawa akibat merugikan
yang sekecil mungkin bagi sedikit mungkin orang. Secara padat ketiga prinsip itu dapat dirumuskan
sebagai berikut: Bertindaklah sedemikian rupa sehingga tindakanmu itu mendatangkan keuntungan
sebesar mungkin bagi sebanyak mungkin orang.