Anda di halaman 1dari 27

LAPORAN PRAKTIKUM

MEKANIKA FLUIDA DAN HIDROLIKA


MODUL H 06
ALIRAN MELALUI LUBANG

KELOMPOK 38
Maulidina Putri Utami

(1406571445)

Andiasti Nada Alifah

(1406532242)

Nurannisa Shaleha

(1406532236)

Syifa Aulia Rahmah

(1406573740)

Asisten Modul

: Baiti Rahma Maudina

Tanggal Praktikum

: 30 November 2015

Tanggal Disetujui

Nilai Laporan

LABORATORIUM HIDROLIKA, HIDROLOGI, DAN SUNGAI


JURUSAN LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS INDONESIA
2015
I.

Tujuan Praktikum
Mendapatkan besaran koefisien kecepatan aliran melalui lubang kecil.

II.

Dasar Teori
Kecepatan aliran melalui lubang (orifice) dapat dinyatakan sebagai berikut:

V Cv. 2.g.h
Sedangkan dari percobaan ini harga Cv diperoleh dari hubungan :
Cv

X
2 hY

dimana:
V

= kecepatan aliran yang melewati lubang.

Cv

= Koefisien Kecepatan.

g = gravitasi.
h = tinggi air terhadap lubang.
X

= Jarak horizontal pancaran air dari bidang vena contracta.

= Jarak vertikal pancuran air.


Titik nol (0) untuk pengukuran sumbu X, diambil dari bidang vena contracta,

demikian juga dengan luas penampang yang dipakai adalah luas penampang pada
bidang vena contracta, dimana hubungan antara luas penampang lubang (Ap) dengan
luas bidang vena contracta (Av) dinyatakan sebagai berikut:

Av Cc.Ap
Dimana Cc adalah nilai koefisien kontraksi
III.

Peralatan dan Bahan


1.
2.
3.
4.
5.

Meja Hidrolika
Kertas Grafik
Perangkat alat percobaan aliran melalui lubang
Stop watch
Gelas Ukur

Keterangan Gambar :
1. Pipa aliran masuk
2. Pipa lentur dari pipa pelimpah untuk mengatur tinggi head
3. Pipa pelimpah
4. Skala penunjuk muka air
5. Tangki utama
6. Penjepit kertas
7. Papan
8. Jarum vertikal
9. Sekrup pengatur jarum
10. Kaki penyangga
11. Sekrup lubang aliran
12. Lempeng lubang aliran
13. Peredam
IV. Prosedur Pelaksaan
1. Menempatkan alat pada saluran tepi meja hidrolika. Menghubungkan pipa aliran
masuk dengan suplai meja hidrolika dan mengarahkan pipa lentur dari pipa
pelimpah ketangki air meja hidrolika.
2. Mengatur kaki peyangga sehingga alat terletak horizontal dan mengatur juga arah
aliran dari lubang bukaan sedemikian rupa sehingga menjadi sebidang dengan
jajaran jarum pengukur.
3. Menyelipkan selembar kertas pada papan belakang jajaran jarum dan menaikkan
dulu semua jarum untuk membebaskan lintasan air yang menyembur.
4. Menaikkan pipa pelimpah, membuka katup pengatur aliran dan mengalirkan air
masuk kedalam tangki utama
5. Mengatur katup pengatur aliran sedemikian rupa hingga air persis melimpah lewat
pipa pelimpah dan tidak ada gelombang pada permukaan tangki utama
6. Mencatat besarnya tinggi tekanan pada tangki utama
7. Menentukan letak terjadinya vena contracta saat diukur dari lubang bukaan (0,5
diameter bukaan)
8. Mengatur posisi jarum tegak secara berurutan untuk mendapatkan bentuk lintasan
aliran yang menyembur. Memberi tanda posisi ujung atas jarum pada kertas grafik
9. Mengulangi percobmaan untuk setiap perbedaan tinggi tekanan pada tangki utama
3

10. Mengganti lempeng lubang bukaan dengan diameter yang lain dan ulangi langkah
1-9
V.

Data Pengamatan
Diameter
3 mm

Head
400
380
360
340
320
400
380

6 mm

360
340
320

VI.

Koordinat
X
Y
X

1
0
0
0

2
50
5
50

3
100
17
100

4
150
30
150

5
200
47
200

6
250
68
250

7
300
91
300

8
350
119
350

Y
X
Y
X
Y
x
y
x
y
x
y
x
y
x
y
x
y

0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0

8
50
6
50
7
50
10
50
3
50
4
50
5
50
6
50
7

18
100
17
100
18
100
25
100
12
100
13
100
14
100
15
100
17

33
150
32
150
33
150
42
150
23
150
25
150
26
150
28
150
31

51
200
48
200
51
200
66
200
38
200
40
200
43
200
46
200
49

73
250
70
250
74
250
91
250
57
250
59
250
63
250
66
250
69

101
300
93
300
97
300
127
300
76
300
81
300
91
300
102
300
96

130
350
122
350
128
350
163
350
100
350
10
350
110
350
119
350
125

Pengolahan Data

=6mm
h

400

h=400 mm
X
0
50
100
150
200
250
300
350

X=x2/h
0
6.25
25
56.25
100
156.25
225
306.25

0
3
12
23
38
57
76
100

b=

XY
X2

C v=

X2

1
2 b

0
39.0625
625
3164.06
10000
24414.1
50625
93789.1
182656

XY
0
18.75
300
1293.75
3800
8906.25
17100
30625
62043.75

1
=0.85876
2 0.3397
4

b=

62043.75
182656

= 0.3397

120
100

f(x) = 0.32x + 3.09


R = 1

80
Y

60
Y-Values
40

Linear (Y-Values)

20
0
0

50

100

150

200

250

300

350

=6mm
H
380
380
380
380
380
380
380
380

h=380 mm
x
0
50
100
150
200
250
300
350

X=x2/h

X2

0
6.57895
26.3158
59.2105
105.263
164.474
236.842
322.368

0
4
13
25
40
59
81
105

b=

XY
X2

68796.05
b=
202389

C v=

1
2 b

0
43.2825
692.521
3505.89
11080.3
27051.6
56094.2
103921
202389

XY
0
26.31579
342.1053
1480.263
4210.526
9703.947
19184.21
33848.68
68796.05

1
=0.85761
2 0.3397

= 0.3399

Y-Values
120
100

f(x) = 0.32x + 3.65


R = 1

80
Y

Y-Values

60

Linear (Y-Values)

40
20
0
0

50

100

150

200

250

300

350

=6 mm
h=360 mm
h
x
360
0
360
50
360
100
360
150
360
200
360
250
360
300
360
350

X=x2/h

0
6.94444
27.7778
62.5
111.111
173.611
250
340.278

0
5
14
26
43
63
91
110

b=
b=

XY
X2

77944.44
225502

C v=

1
2 b

X2

XY

0
48.2253
771.605
3906.25
12345.7
30140.8
62500
115789
225502

0
34.72222
388.8889
1625
4777.778
10937.5
22750
37430.56
77944.44

1
=0.85046
2 0.34565

= 0.34565

Y-Values
120
f(x) = 0.33x + 4.19
R = 0.99

100
80
Axis Title

Y-Values

60

Linear (Y-Values)

40
20
0
0

50 100 150 200 250 300 350 400


Axis Title

=6mm
h
340
340
340
340
340
340
340
340

h=340 mm
x
0
50
100
150
200
250
300
350

X=x2/h

0
7.35294
29.4118
66.1765
117.647
183.824
264.706
360.294

0
6
15
28
46
66
102
119

b=
b=

XY
X2

89757.35
252811

C v=

1
2 b

X2

XY

0
54.0657
865.052
4379.33
13840.8
33791.1
70069.2
129812
252811

0
44.11765
441.1765
1852.941
5411.765
12132.35
27000
42875
89757.35

1
=0.83913
2 0.35504

= 0.35504

Y-Values
150
f(x) = 0.34x + 4.34
R = 0.99

100
Axis Title

Y-Values
Linear (Y-Values)

50
0
0

50 100 150 200 250 300 350 400


Axis Title

=6mm
h

h=320 mm
x
0
50
100
150
200
250
300
350

320
320
320
320
320
320
320
320

X=x2/h

X2

0
7.8125
31.25
70.3125
125
195.313
281.25
382.813

0
7
17
31
49
69
96
125

b=

XY
X2
b=

C v=

97218.75
285400

1
2 b

XY

0
61.0352
976.563
4943.85
15625
38147
79101.6
146545
285400

0
54.6875
531.25
2179.688
6125
13476.56
27000
47851.56
97218.75

1
=0.85669
2 0.34064

= 0.34064

Y-Values
140
120

f(x) = 0.32x + 5.63


R = 1

100
Axis Title

80

Y-Values

60

Linear (Y-Values)

40
20
0
0

100 200 300 400 500


Axis Title

=3 mm
h=400mm
h
x
400
0
400
50
400
100
400
150
400
200
400
250
400
300
400
350

X=x2/h

X2

0
6.25
25
56.25
100
156.25
225
306.25

0
5
17
30
47
68
91
89

b=

XY
X2

C v=

1
2 b

0
39.0625
625
3164.06
10000
24414.1
50625
93789.1
182656

XY
0
31.25
425
1687.5
4700
10625
20475
27256.25
65200

1
=0.83687
2 0.35696
8

b=

65200
182656

= 0.35696

Y-Values
100

f(x) = 0.31x + 9.1


R = 0.93

80
60
Axis Title

Y-Values
Linear (Y-Values)

40
20
0
0

50

100 150 200 250 300 350


Axis Title

=3 mm
h

h=380mm
x
380
380
380
380
380
380
380
380

X=x2/h
0
50
100
150
200
250
300
350

0
6.57895
26.3158
59.2105
105.263
164.474
236.842
322.368

0
8
18
33
51
73
101
130

b=
b=

XY
X2

85684.21
202389

C v=

X2

1
2 b

0
43.2825
692.521
3505.89
11080.3
27051.6
56094.2
103921
202389

XY
0
52.63158
473.6842
1953.947
5368.421
12006.58
23921.05
41907.89
85684.21

1
=0.76845
2 0.42336

= 0.42336

Y-Values
140
120
f(x) = 0.37x - 13.17
R = 0.96

100

Axis Title

80

Y-Values

60

Linear (Y-Values)

40
20
0
0

50 100 150 200 250 300 350 400


Axis Title

=3 mm
h

h=360mm
x
360
360
360
360
360
360
360
360

X=x2/h
0
50
100
150
200
250
300
350

X2

0
6.94444
27.7778
62.5
111.111
173.611
250
340.278

0
6
17
32
48
70
93
122

b=

XY
X2

84763.89
b=
225502

C v=

1
2 b

0
48.2253
771.605
3906.25
12345.7
30140.8
62500
115789
225502

XY
0
41.66667
472.2222
2000
5333.333
12152.78
23250
41513.89
84763.89

1
=0.81553
2 0.37589

= 0.37589

10

Y-Values
140
120
100
Axis Title

f(x) = 0.35x + 5.92


R = 0.99

80

Y-Values

60

Linear (Y-Values)

40
20
0
0 50 100150200250300350400
Axis Title

=3 mm
h=340mm
H
x
340
0
340
50
340
100
340
150
340
200
340
250
340
300
340
350

X=x2/h

X2

0
7.35294
29.4118
66.1765
117.647
183.824
264.706
360.294

0
7
18
33
51
74
97
128

0
54.0657
865.052
4379.33
13840.8
33791.1
70069.2
129812
252811

b=
b=

XY
X2

94161.76
252811

C v=

1
2 b

XY
0
51.47059
529.4118
2183.824
6000
13602.94
25676.47
46117.65
94161.76

1
=0.81928
2 0.37246

= 0.37246

11

Y-Values
140
f(x) = 0.35x + 6.46
R = 0.99

120
100
Axis Title

80

Y-Values

60

Linear (Y-Values)

40
20
0
0

50 100 150 200 250 300 350 400


Axis Title

=3 mm
h=320mm
h
x
320
0
320
50
320
100
320
150
320
200
320
250
320
300
320
350

X=x2/h

X2

0
7.8125
31.25
70.3125
125
195.313
281.25
382.813

0
10
25
42
66
91
127
163

b=
b=

XY
X2

127953.1
285400

C v=

1
2 b

0
61.0352
976.563
4943.85
15625
38147
79101.6
146545
285400
=

XY
0
78.125
781.25
2953.125
8250
17773.44
35718.75
62398.44
127953.1

1
=0.74674
2 0.44833

= 0.44833

12

Y-Values
f(x) = 0.41x + 8.83
R = 0.99

Y-Values
Axis Title

Linear (Y-Values)

50 100 150 200 250 300 350 400 450


Axis Title

Diameter

h
Cv
400
0.8579
380
0.85759
6
360
0.85046
340
0.83914
320
0.85669
Cv rata-rata 0.85236
C praktikumC v teori
0.852360.98
Kesalahan relatif = v
x 100 =
x 100 =13.02
C v teori
0.98

Diamete
r

3 mm

h
400
380
360
340
320
Cv rata-rata

Kesalahan relatif =

Cv
0.83688
0.76845
0.81533
0.81928
0.74674
0.79734

C v praktikumC v teori
0.797340.98
x 100 =
x 100 =18.64 %
C v teori
0.98

VII. Analisis
1. Analisis Percobaan
13

Praktikum H06 percobaan A yang telah dilakukan bertujuan untuk


mendapatkan besaran koefisien kecepatan aliran melalui lubang kecil. Untuk
mendapatkan nilai tersebut, praktikan menggunakan beberapa peralatan untuk
menunjang percobaan dan menjalankan prosedur kerja. Peralatan yang digunakan
yaitu seperangkat alat percobaan aliran melalui lubang, meja hidrolika sebagai
tempat untuk meletakkan alat peraga, stopwatch dan gelas ukur digunakan untuk
meghitung debit air selama 3 detik dan millimeter blok yang digunakan untuk
mencatat kurva aliran air yang keluar melalui lubang.
Percobaan yang dilakukan praktikan, yaitu mendapatkan koefisien kecepatan
aliran yang melalui lubang dengan diameter 3 mm dengan 6 mm. Mula-mula
praktikan menyiapkan alat peraga, memasangkan kertas millimeter blok pada papan
dan memasang lubang bukaan dengan diameter 3 mm. lalu menyalakan katup
pembuka aliran sehingga air mengalir ke tangki hingga 400 mL. Setelah itu
praktikan mengatur posisi jarum hingga berada tepat di atas aliran air dan tidak
menyentuh aliran air. Lalu, praktikan membeikan tanda pada kertas millimeter blok.
Pada saat itu juga, praktikan lain mengukur debit air pada volume 400 mL, 380 mL,
360 mL, 340 mL dan 320 mL. pengukuran debit dilakukan dengan mengukur
jumlah volume air selama 3 detik.
Untuk mendapatkan variasi data, percobaan dilakukan setiap pengurangan
head 20 mL yaitu 380 mL, 360 mL, 340 mL dan sampai 320 mL. Selain itu
percobaan dilakukan ulang pada diameter lubang sebesar 6 mm. sehingga nantinya
praktikan mendapatkan data berupa x(jarak horizontal pancaran air dari bidang vena
contracta) dan y(jarak vertical pancuran air).
2. Analisis Hasil
Berdasarkan dari percobaan yang dilakukan, praktikan mendapatkan data yaitu
x adalah jarak horizontal pancaran air dari bidang vena contracta dan y yaitu jarak
vertikal pancuran air. Nilai x tetap dan nilai y bervariasi pada diameter lubang 6 mm
dan 3mm untuk masing-masing volume 400 mL,380mL, 360 mL, 340 mL dan 320
mL. Data tersebut diolah dengan menggunakan metode least square dan didapatkan
nilai b untuk masing-masing head pada diameter 3 mm dan 6 mm. nilai b yang
didapatkan digunakan untuk menghitung Cv (koefisien kecepatan aliran). Koefisien
kecepatan adalah perbandingan antara kecepatan nyata dengan aliran pada vena
contracta dengan kecepatan aliran secara teoritis. Nilai koefisien kecepatan tidak
bergantung pada besar dari lubang diameter orifice tetapi nilai koefisien kecepatan
bergantung pada bentuk sisi lubang apakah tajam atau dibulatkan.
14

Perhitungan Cv menggunakan rumus

C v=

1
2 b

. Dari perhitungan

didapatkan nilai Cv untuk tiap head pada diameter 3 mm dan 6 mm. lalu dicari Cv
rata-rata sehingga didapatkan Cv rata-rata pada diameter 3 mm adalah 0.79734
dengan kesalahan relative sebesar 13.01 % dan Cv rata-rata pada diameter 6 mm
adalah 0.85236 dengan kesalahan relative sebesar 18.64%.
3. Analisis Kesalahan
Kesalahan yang mungkin terjadi saat praktikum biasanya disebabkan oleh human
error atau kesalahan yang dilakukan oleh praktikan. Kesalahan yang mungkin
terjadi dan mempengaruhi kekakuratan data yang didapatkan yaitu pembacaan
volume air pada gelas ukur, Pengaturan posisi jarum terhadap aliran air yang kurang
tepat, serta penandaan jarak vertical pada pancuran air pada milimeterblok yang
tidak tepat. Kesalahan yang terjadi menyebabkan keakuratan data yang didapatkan
kurang sehingga adanya besar nilai keselahan relative yaitu sebesar 13.01 % untuk
Cv rata-rata dengan diameter lubang 6 mm dan 18.64% untuk Cv rata-rata dengan
diameter lubang 3 mm.
VIII. Kesimpulan
1. Nilai koefisien kecepatan rata-rata untuk diameter lubang orifice 3 mm adalah
0.79734 dan nilai koefisien kecepatan rata-rata untuk diameter lubang orifice 6
mm adalah 0.85236
2. Kesalahan relatif Cv rata-rata pada diameter 3 mm dan 6 mm adalah 18.64%

IX.

dan 13.01%
3. Nilai Cv tidak bergantung pada diameter lubang orifice.
Referensi
https://www.google.co.id/url?
sa=t&source=web&rct=j&url=http://file.upi.edu/Direktori/FPTK/JUR._PEND.TE
KNIK_SIPIL/196404241991011RAKHMAT_YUSUF/materiKUL/Mekanika_Fluida/6.ALIRAN__MELALUI__L
UBANG.pdf&ved=0ahUKEwjwwLvddDJAhWGco4KHXWTBEsQFggcMAI&usg=AFQjCNEfQJ1quZLzK1c4V2kVJ
SCNhSigcg&sig2=lhpqJgu7HvHuPT994t80aQ
PERCOBAAN B

A. Tujuan
Mendapatkan besaran koefisien debit aliran melalui lubang kecil dalam keadaan:
1) Aliran dengan tekanan tetap
2) Aliran dengan tekanan berubah

15

B. Teori
Partikel zat cair yang mengalir melalui lubang berasal dari segala arah. Karena zat
cair mempunyai kekentalan maka beberapa partikel yang mempunyai lintasan
membelok akan mengalami kehilangan tenaga. Setelah melewati lubang, pancaran air
akan mengalami kontraksi, yang ditunjukkan oleh penguncupan aliran. Kontraksi
maksimum terjadi pada suatu tampang sedikit di sebelah hilir lubang, dimana
pancaran kurang lebih horizontal. Tampang dengan kontraksi maksimum tersebut
dikenal dengan vena kontrakta.
Pada aliran zat cair melalui lubang terjadi kehilangan tenaga yang menyebabkan
beberapa parameter aliran akan lebih kecil dibanding pada aliran zat cair ideal. Hal ini
ditunjukkan dengan oleh beberapa koefisien, yaitu koefisien kontraksi, koefisien
kecepatan dan koefisien debit. Nilai koefisien-koefisien tersebut tergantung pada luas
tampang lubang, bentuk dari sisi lubang, tinggi energi dan debit. Rumusan tersebut
merupakan konsepsi aliran melalui lubang pada tangki dengan permukaan air yang
diam.
Selain koefisien kecepatan (Cv) pada aliran melalui lubang dikenal juga dengan istilah
koefisien Cd, yaitu perbandingan antara debit yang sebenarnya dengan debit
teoritis.Koefisien debit pada lubang bebas pada dasarnya dapat dianggap sama dengan
lubang tenggelam. Harga koefisien debit tergantung pada bentuk dan kondisi lubang.
Aliran dengan tekanan tetap:
Q=C d A 2. g . h
Aliran dengan tekanan berubah:
T=

2 AT
Cd . A 2. g

. ( h1 h2 )

dimana :
Q
= besarnya debit aliran yang melalui lubang
Cd
= koefisien debit
A
= luas penampang lubang
g
= percepatan gravitasi
h
= tinggi air terhadap lubang
T
= waktu pengosongan tabung / tangki (t2-t1)
AT
= luas tangki utama
h1
= tinggi air pada t1
h2
= tinggi air pada t2
C. Alat-Alat
1. Meja hidrolika
16

2.
3.
4.
5.

Stopwatch
Gelas ukur
Perangkat alat percobaan
Jangka sorong

Gambar 1. Perangkat alat percobaan aliran melalui lubang

Keterangan gambar:
1. Pipa aliran masuk
2. Pipa lentur dari pipa pelimpah untuk mengatur tinggi head
3. Pipa pelimpah
4. Skala penunjuk muka air
5. Tangki utama
6. Penjepit kertas
7. Papan
8. Jarum vertikal
9. Sekrup pengatur jarum
10. Kaki penyangga
11. Sekrup lubang aliran
12. Lempeng lubang aliran
13. Peredam
D. Cara Kerja
Pendahuluan
1. Mengukur diameter tangki utama
2. Menempatkan alat pada saluran tepi meja hidrolika. Kemudian menghubungkan
pipa aliran masuk dengan suplai meja hidrolika dan mengarahkan pipa lentur dan
pipa pelimpah ke tangki meja hidrolika.
3. Mengatur kaki penyangga sehingga alat terletak horizontal.
4. Menaikkan pipa pelimpah dan membuka katup pengatur aliran pada meja
hidrolika

17

Untuk keadaan aliran tetap:


1. Mengatur katup pengatur aliran dan pipa pelimpah sedemikian, hingga tinggi
muka air pada tangki tetap ada ketinggian yang dikehendaki.
2. Mencatat tinggi tekanan air h pada skala mistar ukur dan menghitung debit aliran
yang melewati lubang dengan menggunakan gelas ukur dan stop watch.
3. Mengulangi prosedur 1 s/d 2 tersebut untuk setiap perbedaan tinggi tekanan.
4. Mengganti lempeng lubang bukaan dengan diameter yang lain dan mengulangi
langkah 1 s/d 3
Untuk keadaan aliran dengan tekanan berubah:
1. Menaikkan pipa pelimpah sampai ketinggian tekanan maksimum.
2. Membuka katup pengatur aliran dan mengisi penuh tangki utama sehingga air
persis melimpah lewat pipa pelimpah pada ketinggian maksimum tersebut.
3. Menutup katup pengatur aliran.
4. Mencatat waktu yang dibutuhkan untuk mengosongkan tangki utama dari
ketinggian h1 hingga ketinggian h2 dan mengambil setiap penurunan muka air
2cm.
5. Mengulangi percobaan untuk h1 dan h2 yang lain.
6. Mengganti lempeng bukaan dan mengulangi lagi langkah 1 s/d 5
E. Data Percobaan
Constant Head
D (mm)

h1 (mm)
320
340
360
380
400
320
340
360
380
400

V (ml)
65
60
65
67
70
250
260
268
275
280

t (sec)
5.02
5.13
5.08
4.85
4.64
5.16
5.08
5.08
5.18
5.16

Q
(ml/sec)
12.95
11.70
12.80
13.81
15.09
48.45
51.18
52.76
53.09
54.26

Q2
167.66
136.79
163.72
190.84
227.59
2347.36
2619.51
2783.19
2818.42
2944.53

Variable Head
D
(mm)
6

h1 (mm)
400
380

h2
380
360

t (sec)
7.03
14.16

T (sec)
7.03
7.13
18

360
340
320
400
380
360
340
320

340
320
300
380
360
340
320
300

21.42
28.91
36.52
28.54
57.80
87.19
118.12
150.88

7.26
7.49
7.61
28.54
29.26
29.39
30.93
32.76

F. Pengolahan Data
Diameter tangki = 137 mm
Luas tangki = 14747.071 mm2
Luas lubang 6 mm = 28.286 mm2
Luas lubang 3 mm = 7.0714 mm2
1. Constant Head, Diameter lubang = 3mm
D
(mm)

Total

Q (mm /s)

t
(sec)

12948.21

5.02

11695.91

5.13

12795.28

5.08

13814.43

4.85

15086.21

4.64

66340.03

24.72

b=

Cd =

xy
x2

1
A 2 gb

Q2 (x)
167656068.
95
136794227.
28
163719077.
44
190838558.
83
227593638.
53
886601571.
03

3.2265 x 1011
1.6184 x 1017
=

x2
2.81086E+1
320
6
1.87127E+1
340
6
2.68039E+1
360
6
3.64194E+1
380
6
5.17989E+1
400
6
1800.0 1.61843E+1
0
7
h(mm)

Xy
5.3650E+1
0
4.6510E+1
0
5.8939E+1
0
7.2519E+1
0
9.1037E+1
0
3.2265E+1
1

= 1.33196 x 10-7

1
7.0714 2 x 9800 x 1.33196 x 107

= 0.7154

19

Grafik Debit vs Head 1


500
400

f(x) = 0x + 226.81
R = 0.65

300
Head

200
100
0
100000000.00150000000.00200000000.00250000000.00
Debit2

2. Constant Head, Diameter lubang 6 mm


D
(mm)

Total

Q (mm3/s)

t
(sec)

48449.61

5.16

51181.10

5.08

52755.91

5.08

53088.80

5.18

54263.57
259738.9
9

5.16

b=

xy
2
x

25.66
=

Q2 (x)
2347364942.
01
2619505239.
01
2783185566.
37
2818421013.
40
2944534583.
26
1351301134
4.05

4.89E+12
3.67E+19

h(mm)

x2

320

5.5101E+18

340

6.8618E+18

360

7.7461E+18

380

7.9435E+18

400
8.6703E+18
1800.0
0
3.67E+19

Xy
7.5116E+1
1
8.9063E+1
1
1.0019E+1
2
1.0710E+1
2
1.1778E+1
2
4.89E+12

= 1.33196E-07

20

Cd =

1
A 2 gb

1
28.286 2 x 9800 x 1.33196E-07

= 0.6919

Diameter = 6mm
500
400
300
Head (mm)

f(x) = 0x + 4
R = 0.92

200
100
0
2000000000.00

2500000000.00

3000000000.00

Debit2

3. Variable Head, diameter = 3mm

h1 (mm)

h2 (mm)

400

380

380

360

360

340

340

320

320

300

total

b=
Cd =

xy
x2

x
h2
h1

0.50641131
0.51992272
9
0.53457704
6
0.55054509
5
0.56803574
4
2.67949192
4

t
28.54
29.26
29.39
30.93
32.76
150.88

x2
0.256452
415
0.270319
644
0.285772
619
0.303099
901
0.322664
607
1.438309
186

xy
14.45297
88
15.21293
904
15.71121
939
17.02835
978
18.60885
098
81.01434
799

81.01434799
= 56.3261
1.438309186
Atangki
= 0.5289
bxAlubang 2 g
=

21

Diameter = 3mm
34
32
Waktu

30

f(x) = 66.56x - 5.49


R = 0.92

28
26
0.5

0.51 0.52 0.53 0.54 0.55 0.56 0.57 0.58


Selisih akar head

4. Variable Head, diameter = 6mm

h1 (mm)

h2 (mm)

400

380

380

360

360

340

340

320

320

300

total
b=
Cd =

xy
x2

x
h2
h1

0.50641131
0.51992272
9
0.53457704
6
0.55054509
5
0.56803574
4
2.67949192
4

t
7.03
7.13
7.26
7.49
7.61
36.52

x2
0.256452
415
0.270319
644
0.285772
619
0.303099
901
0.322664
607
1.438309
186

xy
3.560071
512
3.707049
055
3.881029
357
4.123582
758
4.322752
014
19.59448
47

19.5944847
= 13.6233
1.438309186
Atangki
= 0.5467
bxAlubang 2 g
=

22

Diameter = 6mm
7.8
7.6
7.4
Waktu

f(x) = 9.89x + 2
R = 0.99

7.2
7
6.8
6.6
0.5

0.51

0.52

0.53

0.54

0.55

0.56

0.57

0.58

Selisih akar head

Koefisien Debit Rata-Rata


Cd
0,7154+0,6919+0,5467+ 0,5289
Cd =
=
n
4

= 0,6207

Kesalahan Relatif
Kesalahan Relatif =

Kesalahan Relatif =

Cd percobaan Cd teori
100
Cdteori
0,62070,69
100 = 10,04%
0,69

G. Analisa
a. Analisa Percobaan
Percobaan Aliran melalui Lubang ini dilakukan di Laboratorium Hidrolika,
Hidrologi dan Sungai Fakultas Teknik Universitas Indonesia pada tanggal 30
November 2015 pukul 17.00 WIB. Tujuan percobaan adalah untuk mendapatkan
besaran koefisien debit aliran dengan tekanan tetap dan tekanan berubah.
Praktikan menggunakan alat percobaan berupa meja hidrolika, stopwatch dan
gelas ukur untuk mengukur debit aliran, jangka sorong, dan seperangkat alat
percobaan aliran melalui lubang. Perangkat alat percobaan ini terdiri dari pipa
aliran masuk untuk mengalirkan air ke tangki utama, pipa lentur dan pipa
pelimpah untuk mengatur tinggi head, skala penunjuk air, tangki utama, penjepit
kertas untuk menjepit kertas milimeterblok, papan, jarum vertikal, sekrup
pengatur jarum, kaki penyangga, sekrup aliran lubang, lempeng lubang aliran, dan
peredam. Lempeng lubang aliran atau lubang orifice yang digunakan adalah
lubang diameter 3 mm dan 6 mm. Percobaan ini terbagi menjadi dua yaitu
23

percobaan dengan keadaan aliran tetap dan keadaan aliran tekanan berubah serta
dilakukan beramaan dengan percobaan A.
Pada percobaan dengan keadaan aliran tetap, praktikan mengawali percobaan
dengan memasang lempeng orifice berdiameter 3 mm pada lubang aliran keluar
pada tangki utama. Selanjutnya praktikan mengatur ketinggian air pada tangki
utama hingga skala menunjukkan ketinggian 320 mm. Praktikan mengukur debit
aliran yang keluar dengan menggunakan gelas ukur dan stopwatch selama kurang
lebih 5 detik dan mencatat volume dan waktu yang didapat untuk dapat
mengetahui debit aliran. Kemudian praktikan melakukan hal yang sama dengan
variasi ketinggian air pada tangki utama setinggi 340, 360, 380, dan juga 400 mm.
Selanjutnya praktikan melakukan percobaan dengan keadaan aliran dengan
tekanan berubah dengan cara mengisi tangki utama sampai penuh sehinga air peris
melimph lewat pipa pelimpah pada ketinggian maksimum tersebut.. Kemudian
praktikan mematikan mesin air sehingga air pada tangki utama turun. Praktikan
mencatat waktu yang dibutuhkan air untuk turun dari ketinggian 400 mm setiap
turun 20 mm sampai ketinggian air 320 mm. Selanjutnya praktikan mengulangi
prosedur tersebut dengan menggunakan lempeng orifice 6 mm untuk
mendapatkan hasil yang lebih akurat.
b. Analisis Hasil
Terdapat dua jenis data yang didapat dari percobaan ini. Pada percobaan dengan
keadaan aliran tetap atau constant head, praktikan mendapat data berupa debit
aliran air yang keluar dari lubang pada tangki utama. Dengan menggunakan
lempeng orifice berdiameter 3 mm, debit yang didapat pada ketinggian air 320
mm adalah 12,95 ml/s, ketinggian 340 mm debitnya adalah 11,70 ml/s, ketinggian
360 mm debitnya adalah 12,80 ml/s, ketinggian 380 mm debitnya adalah 13,81
ml/s, dan pada ketinggian 400 mm debitnya adalah 15,09 ml/s. Berdasarkan
pengolahan dari data-data tersebut didapat koefisien debit aliran atau Cd sebesar
0,7154. Selanjutnya dengan menggunakan lempeng orifice berdiameter 6 mm,
debit yang didapat pada ketinggian air 320 mm adalah 48,45 ml/s, ketinggian 340
mm debitnya adalah 51,18 ml/s, ketinggian 360 mm debitnya adalah 52,76 ml/s,
ketinggian 380 mm debitnya adalah 53,09 ml/s, dan pada ketinggian 400 mm
debitnya adalah 54,26 ml/s. Berdasarkan pengolahan dari data-data tersebut
didapat koefisien debit aliran atau Cd sebesar 0,6919. Percobaan constant head ini
24

menghasilkan dua buah grafik hubungan antara ketinggian air pada tangki utama
atau head sebagai variabel y terhadap kuadrat debit aliran air sebagai variable x.
Kedua grafik menunjukkan hubungan bahwa semakin tinggi air pada tangki utama
atau head maka debit aliran yang dihasilkan juga semakin besar.
Sedangkan pada percobaan keadaan aliran dengan tekanan berubah atau variable
head, praktikan mendapat data berupa waktu yang dibutuhkan air pada tangki
utama setiap 20 mm ketika mesin air dimatikan. Dengan menggunakan lempeng
orifice berdiameter 3 mm, waktu yang dibutuhkan air untuk turun setiap 20 mm
dimulai dari ketinggian 400 mm adalah 29,54 detik, 29,26 detik, 29,39 detik,
30,93 detik, dan 32,76 detik. Sedangkan percobaan dengan menggunakan
lempeng orifice berdiameter 6 mm, waktu yang dibutuhkan air untuk turun
setinggi 20 mm dimulai dari ketinggian 400 mm adalah 7,03 detik, 7,13 detik,
7,26 detik, 7,49 detik, dan 7,61 detik. Berdasarkan pengolahan data-data tersebut,
praktikan mendapat koefisien debit aliran atau Cd sebesar 0,5289 dengan diameter
orifice 3 mm dan Cd sebesar 0,5467 dengan diameter orifice sebesar 6 mm.
Percobaan variable head ini menghasilkan grafik berupa hubungan antara
perbedaan ketinggian atau head terhadap waktu yang dibutuhkan air untuk turun
setiap 20 mm pada tangki utama. Grafik ini menunjukkan bahwa semakin rendah
ketinggian air maka semakin lama waktu yang dibutuhkan air untuk keluar dari
lubang tangki. Berdasarkan hasil pengolahan data, maka didapat rata-rata
koefisien debit aliran pada percobaan ini adalah sebesar 0,6207.
Variasi diameter lubang aliran tidak berhubungan dengan koefisien debit aliran
karena diameter hanya berpengaruh kepada debit aliran yang dihasilkan. Koefisien
debit aliran hanya dipengarhi bentuk sisi lubang, apakah bulat atau tajam. Namun
pada percobaan ini lubang yang digunakan adalah lubang bulat sehingga tidak
dapat diketahui hubungan antara bentuk sisi lubang dengan koefisien debit aliran.

c. Analisis Kesalahan
Kesalahan relatif yang didapat praktikan adalah sebesar 10,04%. Besarnya nilai
kesalahan relatif ini dapat diakibatkan oleh beberapa faktor. Kesalahan dapat
terjadi pada saat praktikan mengukur debit aliran karena diperlukan kecekatan
25

tangan untuk menghentikan stopwatch bersamaan dengan menarik kembali gelas


ukur dari pengisiannya. Ketidakseragaman kedua praktikan dalam melakukan hal
tersebut dapat menghasilkan nilai debit aliran yang tidak akurat. Selain itu
pembacaan pada gelas ukur juga mempengaruhi debit aliran yang diukur.
Kesalahan juga dapat terjadi pada pembcaan skala ketinggian air atau head yang
dapat mempengaruhi debit air yang keluar dari lubang tangki. Pada percobaan
variable head, kesalahan dapat terjadi pada perhitungan waktu penurunan air pada
tangki. Misalnya waku dicatat sebelum air tepat sampai pada head yang
diinginkan atau bahkan melewati head yang diinginkan. Kesalahan lainnya dapat
terjadi pada perhitungan data misalnya kesalahan dalam memasukkan angka atau
kesalahan dalam memasukkan rumus perhitungan sehingga data yang didapat
tidak akurat.
H. Kesimpulan
a. Koefisien debit aliran atau Cd pada percobaan ini adalah sebesar 0,6207 dengan
kesalahan relative sebesar 10,04%
b. Besar koefisien debit aliran tidak bergantung kepada diameter lubang orifice

I. Lampiran

26

27