Anda di halaman 1dari 17

NAMA : MUSLIYADI NIM : 1309200140014

Eko-Hidraulik merupakan salah satu upaya perpaduan yang melibatkan sejumlah disiplin ilmu yang mengkaji dan menjawab sejumlah persoalan terutama yang berkaitan dengan air.

Pendekatan Integralistik Ekologi dan Hidraulik, harmonis antara perilaku alamiah dan pembangunan dan kesatuan antara konservasi dan pembangunan:

1. Integralistik Ekologi dan Hidraulik

2. Harmonis antara Karakteristik Alamiah dan Pembangunan

3. Kesatuan antara konservasi dan pembangunan

Di masa sekarang ini, penanggulangan banjir tampaknya tidak bisa diselesaikan dengan metode- metode konvensional lagi. Metode konvensional penyelesaian banjir yang sering dipakai di Indonesia adalah dengan membuat sudetan sungai, normalisasi, pembuatan tanggul, pembuatan talud, dan segala macam konstruksi sipil keras konvensional lainnya.

Kiranya para ahli banjir dan dinas terkait harus berpikir keras untuk lebih komprehensif dalam penyelesaian banjir ini dan tidak terfokus dengan metode konvensional di atas, sehingga secara berkelanjutan banjir dapat dikurangi atau dihindarkan.

KONSEP EKO-HIDRAULIK DAN KONSEP HIDRAULIK MURNI Metode penyelesaian banjir yang ingin diketengahkan disini adalah metode ecological hydraulics (eko-hidraulik). Konsep eko-hidraulik dalam penyelesaian banjir sangat berbeda dengan konsep konvensional atau cara hidraulik murni yang disebutkan diatas. Konsep eko- hidraulik dalam penyelesaian banjir bertitik tolak pada penanganan penyebab banjir secara integral, sedang konsep konvensional hidraulik murni bertitik tolak pada penanganan secara lokal akibat dari banjir.

Konsep eko-hidraulik memasukkan dan mengembangkan unsur ekologi atau lingkungan dalam penyelesaian banjir, sementara konsep hidraulik murni justru merusak dan menghancurkan

lingkungan dalam penyelesaian banjir. Konsep hidraulik murni melihat banjir sebagai bukti munculnya daya rusak air yang hebat, sementara eko-hidraulik melihat fenomena sebagai akibat kerusakan lingkungan sehingga daya retensi lingkungan terhadap banjir hilang.

Dalam konsep eko-hidraulik tidak dikenal istilah daya rusak air untuk memberi julukan banjir, namun dikenal dengan rusaknya retensi lingkungan atau daya dukung lingkungan yang berakibat sering munculnya debit sungai yang ekstrim atau banjir.

DAMPAK PENANGANAN BANJIR DENGAN KONSEP HIDRAULIK MURNI Penyelesaian banjir dengan konsep konvensional yaitu dengan sudetan, pelurusan, pembuatan tanggul, perkerasan tebing (taludisasi), normalisasi, pembabatan vegetasi bantaran, dan lain sebagainya telah diakui oleh sebagian besar ahli hidro di dunia baik di Amerika, Jepang, Australia dan Eropa dan juga di Indonesia, yang justru akan menciptakan bahaya banjir yang lebih besar dan frekuensi banjir yang lebih sering. Disampping itu cara ini menyebabkan kerusakan yang sangat serius dan dahsyat bagi ekologi sungai secara keseluruhan, sehingga fungsi hidraulik dan ekologi sungainya hancur.

Pelurusan, sudetan, dan tanggul misalnya akan menyebabkan terjadinya tendensi banjir di hilir lebih tinggi dan menurunkan tingkat retensi di sepanjang sungai sehingga konservasi air akan menurun drastis. Kekeringan akan lebih intensif karena membangun pelurusan, tanggul dan sudetan berarti pengatusan air secepatnya ke hilir, sehingga air tidak berkesempatan meresap ke tanah. Tata air di sepanjang sungai yang diluruskan, disudet atau ditanggul akan rusak total.

Bekas-bekas sungai atau sungai lama yang terpotong (oxbow) akan menimbulkan masalah baru, misalnya sebagai sarang nyamuk dan lambat laun menjadi dangkal. Biasanya masyarakat akan menyerang daerah oxbow ini untuk dijadikan daerah hunian atau pertanian, karena daerah ini biasanya merupakan daerah tak bertuan. Namun banjir dapat mengancam lagi daerah oxbow ini, karena di daerah oxbow ini praktis tidak ada air yang mengalir keluar. Sementara sudetan di daerah hilir (wilayah pantai) telah menyebabkan terjadinya instabilitas garis pantai. Daerah muara sungai lama akan terjadi abrasi besar-besaran dan daerah muara sudetan baru akan terbentuk reklamasi yang cepat.

Jerman dan beberapa negara Eropa lainnya serta Jepang sudah meninggalkan konsep kuno hidraulik murni dan memulai era baru yaitu ecological hydraulic. Konsep ecological

hydraulic (eko-hidraulik) yang dimulai tahun 1980-an, dewasa ini di Eropa, Amerika dan Jepang sudah sampai pada tahap implementasi yaitu dengan banyaknya proyek-proyek renaturalisasi atau restorasi sungai.

Program renaturalisasi tersebut diantaranya adalah dengan :

Membelok-belokkan lagi sungai yang dulunya telah diluruskan.

Mengganti usulan pelurusan, sudetan, tanggul dan pembuatan talud sungai dengan proyek reboisasi dan renaturalisasi sempadan sungai.

Menghidupkan

membatasinya.

oxbow

sungai

lama

dengan

membuka

tanggul

pelurusan

yang

Memelihara kealamiahan sungai-sungai menengah dan kecil dan mengkonservasi sungai- sungai besar yang masih alami.

Mengganti

taludisasi

konservasi. dll.

sungai

dengan

membebaskan

areal

sempadan

sungai

untuk

dll. sungai dengan membebaskan areal sempadan sungai untuk Embung Nglanggeran, Yogyakarta (salah satu bentuk konsep

Embung Nglanggeran, Yogyakarta (salah satu bentuk konsep eko-hidraulik)

Pendekatan Integralistik Ekologi dan Hidraulik, Harmonis Antara Perilaku Alamiah dan Pembangunan dan Kesatuan Antara Konservasi dan Pembangunan

Integralistik Ekologi dan Hidraulik (Eko-Hidraulik)

Holistic concept: River is a complex system, therefore, it's development and restoration needs holistic approach by giving considerations due to all corresponding fields (Konsep holistik; Sungai adalah suatu sistem yang komplek, oleh karena itu pengembangannya dan restorasinya memerlukan pendekatan holistik dengan mempertimbangkan seluruh faktor yang berhubungan dengan sungai). Definisi lama mengenai sungai, bahwa sungai adalah suatu alur di permukaan bumi yang berfungsi sebagai saluran drainasi dan terdiri dari aliran air dan sedimen terangkut, perlu diadakan koreksi secara subtansial. Sungai dalam konsep integralistik didefinisikan sebagai suatu sistem keairan terbuka yang padanya terjadi interaksi antara faktor biotis dan abiotis yaitu flora fauna disatu sisi dan hidraulika air dan sedimen disisi yang lain, serta seluruh aktivitas manusia yang berhubungan langsung atau tidak langsung dengan sungai. Jadi pada pembangunan wilayah sungai dengan konsep integralistik, semua faktor yang terkait perlu mendapatkan perhatian dengan porsi yang sesuai, sehingga tidak ada komponen dalam ekosistem sungai yang hancur. Kehancuran salah satu rantai ekosistem sungai (misal flora) maka akan menyebabkan kehancuran komponen yang lain misal fauna, retensi hidraulis dan erosi tebing sungai. Gambar dibawah ini menunjukkan komponen-komponen penyusun suatu sungai.

Integralistik komponen ekolog i-hidraulik (profit sungai) dan pelaksanaan pembangunan maupun pengem bangan sungai harus

Integralistik komponen ekolog i-hidraulik (profit sungai)

dan pelaksanaan

pembangunan maupun pengem bangan sungai harus melibatkan seluruh t enaga ahli yang

yang selama ini

instansi (KIMPRASWIL) perlu sesegera m ungkin diadakan

perombakan dengan memasukk an pengelola yang terkait lainnya seperti kehu tanan, pertanian, lingkungan hidup (ekologi), per industrian dan Sosial. KIMPRASWIL atau Di nas PU yang ada

nampaknya tidak pernah aka n mampu melaksanakan tugas pengelolaan multisektor.

sungai secara

kompeten pada masing-masing hanya dikelola oleh salah satu

Konsekuensi dari konse p integralistik ini adalah bahwa perencanaan

komponen ekosistem sungai tersebut. Sungai

Harmonis Antara Karakteristik A Alamiah dan Pembangunan

Harmony concept: Tech nical river developments must be harmoniously

conducted with

consideration of natural riverbe haviors (Konsep keseimbangan: Teknik rekay asa pada sungai harus diharmoniskan dengan k ondisi dan perilaku alam). Dalam pembangu nan di wilayah sungai, perilaku sistem alamiah sungai perlu didefinisikan terlebih dulu secara mendetail (lihat Bab I Sungai Sebagai Sistem Ko mplek dan Teratur). Sungai dengan segala ka rakteristik alamiahnya telah membentuk komp osisi yang paling

stabil dibandingkan dengan k omposisi buatan. Sehingga perubahan terha dap karakteristik

alamiah akan menurunkan kem ampuan sungai untuk menjaga keseimbanga nnya. Perubahan

dengan berbagai

perubahan karakteristik yang ti dak hanya terjadi di daerah yang diubah namu n juga terjadi di bagian lainnya dialur sungai yan g bersangkutan. Konsep keseimbangan a dalah upaya yang perlu dilakukan dalam pe nanganan sungai sehingga tidak mengganggu kes eimbangan yang sudah ada. Justru keseimbanga n sungai tersebut perlu dimanfaatkan dalam rangk a pengembangan sekaligus konservasi. Sebagai contoh dalam u paya mengatasi longsoran tebing dapat digun akan dua pilihan penyelesaian yaitu dengan me mbangun talud memanjang alur sungai dan d engan menanam vegetasi yang cocok di sepanjan g alur sungai yang tererosi tersebut. Pilihan pe rtama dipandang dari keseimbangan sungai sang at kontradiktif. Karena dengan pembuatan ta lud, sungai akan mengalami destabilisasi. Di bag ian yang ditalud mengalami kenaikan kecepat an arus sehingga

karakteristik sungai oleh bangu nan teknis pertama akan direspon oleh sungai

mengakibatkan erosi dasar dan yang dapat menyebabkan erosi proses menuju stabilitas baru.

endapan di tempat-tempat terten tu yang sebelumnya tidak ada. Stabilitas baru j uga memerlukan

ekologi vegetasi

berupa erosi dan

di bagian hilir setelah talud akan menerima e nergi yang tinggi maupun banjir. Destabilisasi ini berlangsung b ersamaan dengan

Stabilitas barn akan memerlukan kompensasi

Dengan mengaktifkan kembali komponen

Gambar E.33 menyajikan perbandingan antara

waktu yang sulit diprediksi. alamiahnya maka baik longsor, kemarau dll. dapat dihindarkan.

harmonis antara karakteristik su ngai dan yang tidak harmonis.

banjir di hilir, mekanisme outflow inflow, k ekeringan musim

konstruksi yang

su ngai dan yang tidak harmonis. banjir di hilir, mekanisme outflow inflow, k ekeringan musim konstruksi

Perkuatan Tebing; bagian kanan harmoni antara pembangunan dan karaktistik sungai (talud ramah lingkungan) sedang bagian kiri tidak harmoni antara pembangunan dan karakteristik sungai (talud tidak ramah lingkungan).

Kesatuan Antara Konservasi din Pembangunan (conservation and development)

Integrated view of river development and conservation: Let rivers be natural rivers, if their potentials must be exploited, measures must be taken to eliminate all negative impacts from such developments (Eksplorasi dan konservasi sungai; Sungai harus dipelihara seperti sungai alamiah, jika akin dibangun atau dimanfaatkan potensinya, harus diusahakan sejauh mungkin untuk menanggulangi dampak negatif yang muncul secara integral dari pembangunan ini). Konsep exploitation-conservation ini merupakan konsep tunggal yang dalam setiap penyelesaian permasalahan di wilayah keairan perlu digunakan secara integral. Philosofi din metode yang dikembangkan harus secara otomatis mengandung unsur development din conservation. Dalam hal ini konservasi tidak hanya dipandang sebagai kegiatan pasif jika dampak negatif telah muncul, namun sebagai kegiatan aktif yang dikembangkan secara bersama- sama dengan development. Sebagai misal sekali lagi ketika terjadi longsoran tebing sungai, penyelesaian masalah bisa dilakukan dengan membuat talud beton atau pasangan batu atau dengan membuat talud ramah lingkungan yang terbuat dari tumpukan batu kosong din vegetasi. Dalam konsep river development and conservation maka dipilih talud ramah lingkungan bukan talud beton atau pasangan batu karena talud ramah lingkungan merupakan kombinasi dari pembangunan din konservasi sungai.

Drainasi Bebas Banjir dan Ramah Lingkungan

Drainage and resistance concept: Release of access waterto the rivers at an optimal time which doesn't cause hygienic problems and flood problems such as increase of river 'peak discharge' and accelerate of river 'peak time' (Konsep drainasi din retensi; Drainasi air kelebihan ke sungai harus diusahakan sedemikian sehingga tidak menyebabkan masalah kesehatan din tidak meningkatkan kemungkinan banjir di hilir seperti meningkatkan banjir puncak din memendeknya waktu mencapai puncak).

Konsep drainasi konvensional (lama) menekankan pada upaya membuang atau mengatuskan air kelebihan, dalam hal ini air hujan secepatcepatnya ke sungai. Konsep ini jika ditinjau lebih jauh akan menimbulkan dampak negatif yang sangat besar. Dengan diatuskannya

air

diantaranya

kelebihan

ke sungai

kemudian

ke laut

akan

menyebabkan

berbagai

dampak

negatif

a. Konservasi air di kawasan yang didrain rendah, dengan kata lain terjadi penurunan resapan air permukaan ke dalam tanah

b. Banjir di bagian hilir di musim hujan, karena akumulasi air drainasi yang dibuang

secepat-cepatnya ke sungai. Sedang pada musim kemarau terjadi kekeringan, karena tidak ada suplai air dari air tanah ke dan dari sungai.

c. Fluktuasi debit sungai dan termasuk air tanah yang terkait akan sangat tinggi pada musim hujan dan kemarau. Hal ini dapat meningkatkan kelongsoran tanah.

d. Flukstuasi alamiah debit dan muka air sungai berubah, sehingga dapat mengganggu ekosistem atau ekologi sepanjang sungai

e. Muka air tanah akan cenderung turun karena infiltrasi rendah. Penurunan ini membawa akibat pada gangguan ekologi dan juga dimungkinkan terjadi penurunan muka tanah (land subsidence). Pada musim penghujan seluruh air permukaan didrain dan juga pada musim kemarau. Akibat proses ini muka air tanah turun terbentuk ruang-ruang kosong dalam struktur tanah. Ruang kosong dalam tanah ini memungkinkan terjadinya penurunan tanah diatasnya. Cara penanggulangan penurunan tanah ini adalah dengan cara membuat kanal-kanal yang membagi-bagi daerah menjadi kawasan-kawasan yang dikelilingi kanal. Kanal tersebut tidak berfungsi sebagai pengatus air dari kawasan yang dibuang ke laut, namun berfungsi sebagai kolam drainasi kawasan, yang padanya terkumpul air hujan kelebihan. Tekanan air di kanal-kanal tersebut selanjutnya dapat mempertahankan daya dukung tanah sekaligus mencegah terjadinya pori-pori kosong.

Solusi masalah konsep drainasi ini adalah dengan menetapkan konsep drainasi ramah lingkungan. Dalam hal ini drainasi harus didefinisikan sebagai usaha untuk mengalirkan air kelebihan (air hujan) dengan cara meresapkan air kedalam tanah, menyimpan dipermukaan tanah untuk menjaga kelembaban udara dan mengalirkan ke sungai secara proposional sehingga tidak menyebabkan tambahan beban banjir di sungai.

Dalam segala aspek konsep drainasi konvensional perlu segara direvisi dengan konsep drainasi ramah lingkungan, missal drainasi perkebunan, pertanian (irigasi), drainasi kawasan, perkotaan dan perumahan. Drainasi yang sampai sekarang digunakan untuk masalah tersebut adalah drainasi konsvensional. Untuk perumahan misalnya, seluruh saluran drainasi perumahan mengatuskan air dari wilayah perumahan tersebut dan dialirkan secepatnya ke sungai. Dalam irigasi teknis, selalu dibangun saluran drainasi yang berfungsi mengatuskan kawasan ketika musim hujan. Pada areal perkebunan dibuat drainasi memotong kontur tanah untuk secepatnya mengatuskan air yang mungkin tergenang. Pada wilayah perkotaan, semua mater plan kota mengguanakan konsep drainasi konvensional dengan menarik garis terpendek dari wilayah yang bersangkutan menuju sungai terdekat. Pola drainasi konvensional tersebut secara simultan akan menjadi penyebab banjir dan kekeringan yang serius.

PELAKSANAAN PROGRAM (KONSEP EKO-HIDRAULIK)

Dalam penanggulangan banjir dengan konsep eko-hidraulik dikenal kunci pokok penyelesaian banjir, yaitu bahwa Daerah Aliran Sungai (DAS), Wilayah Sungai (WS), Sempadan Sungai (SS), dan Badan Sungai (BS) harus dipandang sebagai kesatuan sistem dan ekosistem ekologi hidraulik yang integral. Penyelesaian banjir harus dilakukan secara komprehensif dengan metode menahan atau meretensi air di DAS bagian hulu, tengah dan hilir, serta menahan air di sepanjang wilayah sungai, sempadan sungai, dan badan sungai di bagian hulu, tengah dan hilir.

Jadi dalam konsep dasar penanggulangan banjir eko-hidraulik adalah dengan meretensi air dari hulu hingga hilir secara merata. Cara ini sekaligus merupakan cara menanggulangi kekeringan suatu kawasan atau DAS, karena sebenarnya banjir dan kekeringan ini merupakan kejadian yang saling susul dan saling memperparah. Dalam menahan air ini diberlakukan konsep keseimbangan alamiah, dalam arti mengacu pada kondisi karakteristik alamiah sebeumnya.

Penanganan banjir dengan konsep ekologi-hidraulik secara konkret dimulai dari :

2.

Penataan tata guna laha an yang meminimalisir limpasan langsung d an mempertinggi retensi dan konservasi D AS.

3.

Di

sepanjang wilayah su ngai serta sempadan sungai tidak perlu diadak an pelurusan dan

sudetan atau pembuatan tanggul, karena cara-cara ini bertentangan den gan kunci utama

retensi banjir.

 

4.

Sungai yang bermeander r justru dipertahankan sehingga dapat menyum bangkan retensi, mengurangi erosi, dan m eningkatkan konservasi.

5.

Komponen retensi alami ah di wilayah sungai, di sepanjang sempadan s ungai dan badan sungai justru ditingkatka n, dengan cara menanami atau merenaturalisasi sempadan sungai yang telah rusak.

6.

Erosi tebing sungai

harus

ditangani

dengan

ekologi

eko-engi neering

dengan

menggunakan vegetasi se tempat.

 

7.

Memfungsikan daerah g enangan atau polder alamiah di sepanjang semp adan sungai dari hulu sampai hilir untuk m enampung air.

8.

Mencari berbagai alte rnatif untuk mengembangkan kolam kon servasi alamiah disepanjang sungai atau l okasi-lokasi yang memungkinkan baik di perko taan-hunian atau

di

luar perkotaan. Gena angan-genangan alamiah ini berfungsi merete nsi banjir tanpa

menyebabkan banjir lok al karena banjir dibagi-bagi di DAS dan di se panjang wilayah,

sempadan dan badan sun gai.

 

9.

Konsep drainase konven sional yang mengalirkan air buangan secepat- cepatnya ke hilir perlu direvisi dengan me ngalirkan secara alamiah (lambat) ke hilir, sehin gga waktu untuk konservasi air cukup me madai dan tidak menimbulkan banjir.

secara alamiah (lambat) ke hilir, sehin gga waktu untuk konservasi air cukup me madai dan tidak

10. Di samping solusi eko-hi dro-teknis tersebut, sangat di diperlukan juga p endekatan sosio- hidraulik sebagai bagian dari eko-hidraulik dengan meningkatkan kesa daran masyarakat secara terus-menerus aka n peran mereka dalam ikut mengatasi banjir.

dengan meningkatkan kesa daran masyarakat secara terus-menerus aka n peran mereka dalam ikut mengatasi banjir.
dengan meningkatkan kesa daran masyarakat secara terus-menerus aka n peran mereka dalam ikut mengatasi banjir.
Perundangan Dalam Bidang Drainase

Perundangan Dalam Bidang Drainase

Perundangan Dalam Bidang Drainase

Konsep Drainase

Banjir yang kerap kali terjadi memerlukan penanganan secara komprehensif, tidak hanya menggunakan metode konvensional melainkan juga dengan metode penyelesaian banjir lainnya, seperti ekohidrolik. Adapun yang dimaksud metode konvensional adalah membuat sudetan, normalisasi sungai, pembuatan talud, dan berbagai macam konstruksi sipil lainnya. Sedangkan metode ekohidrolik bertitik berat pada renaturalisasi, restorasi sungai, serta peningkatan daya retensi lahan terhadap air hujan. Penyelesaian banjir dan permasalahan drainase dengan konsep penanganan banjir secara konvensional yang hanya mengutamakan faktor hidraulik, bertitik tolak pada penanganan dampak banjir secara lokal. Hal ini perlu diimbangi dengan konsep ekohidrolik yang bertitik tolak pada penanganan penyebab banjir dari segi ekologi dan lingkungan. Dengan dilakukannya retensi air di bagian hulu, tengah, dan hilir, juga di sepanjang wilayah sungai, sempadan sungai, badan sungai, dan saluran, selain berfungsi sebagai penanggulangan banjir juga sekaligus menanggulangi kekeringan di kawasan yang bersangkutan.

Pembuatan sudetan Konvensional Normalisasi sungai Konsep Pembuatan konstruksi sipil Drainase Eco-Drainage Retensi
Pembuatan sudetan
Konvensional
Normalisasi sungai
Konsep
Pembuatan konstruksi sipil
Drainase
Eco-Drainage
Retensi air
Konsep konvensional dan Eco-drainage.
Drainase Ramah Lingkungan Eco-drainage atau drainase ramah lingkungan adalah sistim drainase yang memperhatikan

Drainase Ramah Lingkungan

Eco-drainage atau drainase ramah lingkungan adalah sistim drainase yang memperhatikan kelestarian lingkungan. Hal ini sebenarnya bukan sesuatu yang baru bahwa segala sesuatu yang berhubungan dengan man made world, segala sesuatu buatan manusia, perlu dibuat dengan ramah terhadap lingkungan, yang pada gilirannya, artinya juga perlu ramah terhadap manusia. Di bidang drainase, pertimbangan desain sistim drainase sampai saat ini masih menggunakan paradigma lama yaitu bahwa air drainase harus secepatnya dibuang ke hilir dan atau ke laut. Baru kemudian disadari bahwa paradigma ini tidak sesuai lagi dengan keadaan masa kini ketika didapati fenomena defisit air dalam neraca keseimbangan air antara ketersediaan dan kebutuhan yang diperlukan oleh manusia yang semakin banyak. Defisit neraca air ini ditandai dengan menurunnya permukaan air tanah, karena disedot untuk berbagai keperluan, bahkan tidak hanya untuk keperluan primer manusia seperti air minum, tetapi juga untuk keperluan sekunder yaitu industri. Tanda yang lain dari defisit air ini adalah semakin menurunnya kuantitas dan kualitas ketersediaan air baku akibat semakin membesarnya fluktuasi jumlah aliran permukaan persatuan waktu yang terjadi di musim penghujan dibandingkan yang terjadi di musim kemarau. Besarnya fluktuasi ini terjadi antara lain oleh kurangnya daerah resapan air di bagian hulu dikarenakan gundulnya hutan dan kurangnya usaha membangun sistim tampungan (tandon) air pada sistim

drainase. Hal ini berakibat menurunnya recharging air tanah dan pada gilirannya kemudian berefek pada turunnya base flow pada aliran sungai atau menghilangnya mata air-mata air dari hulu sungai. Filosofi pembuatan sistim drainase dengan tampungan-tampungan ramah lingkungan dalam usaha menanggulangi banjir mirip tetapi tidak sama dengan filosofi pembuatan waduk penahan banjir. Waduk dibangun dalam skala besar, tidak hanya dalam pengertian fisik, tapi juga besar dalam efek negatif yang terjadi. Sedangkan sistim drainase dengan tampungan-tampungan air ramah lingkungan dibuat dan dikelola oleh orang perorang dan oleh unit masyarakat kecil. Sedemikian sehingga perbedaan filosofi diantara keduanya ialah bahwa waduk dimotori oleh sebuah otoritas, sedangkan sistim drainase dengan tampungan- tampungan ramah lingkungan digerakkan oleh public community.

Penerapan konsep drainase ramah lingkungan di lapangan yang diiringi oleh program pengembangan masyarakat dilakukan pada berbagai bidang, sebagai berikut:

1. Sistem pembuangan air hujan di rumah

2. Saluran drainase sebagai long storage

3. Penyediaan taman dan kolam di kompleks perumahan

4. Peningkatan luas badan air

5. Penataan kawasan sekitar waduk

6. Pemeliharaan kebersihan

7. Penataan saluran drainase di kawasan industri

Sistem Pembuangan Air Hujan di Rumah

Dengan konsep bahwa air hujan harus ditahan selama mungkin dan sebanyak mungkin diserap oleh tanah maka urutan aliran air hujan di setiap unit rumah dapat mengikuti alur sebagai berikut :

Air hujan bungker air sumur resapan saluran

Ilustrasi alur air hujan di setiap unit rumah disajikan pada Gambar berikut:

air hujan

air hujan air hujan ditampung kelebihan air dalam bunker dari bunker mengalir ke sumur resapan bunker
air hujan ditampung kelebihan air dalam bunker dari bunker mengalir ke sumur resapan bunker air
air hujan
ditampung
kelebihan air
dalam bunker
dari bunker
mengalir ke
sumur resapan
bunker air
selokan
sumur
resapan
pengisian
air tanah
bunker air selokan sumur resapan pengisian air tanah air dapat digunakan untuk berbagai keperluan kelebihan air

air dapat

digunakan

untuk

berbagai

keperluan

kelebihan air dari sumur resapan mengalir ke selokan

Ilustrasi alur air hujan di rumah.

1. Pada tahap pertama, air hujan dari atap rumah disalurkan ke bunker air. Air yang ditampung

pada bungker ini di kemudian hari dapat digunakan untuk berbagai keperluan, seperti untuk menyiram tanaman, mencuci kendaraan, dll. Jika air untuk keperluan-keperluan diatas dapat diambil dari bungker air yang ada maka hal ini dapat secara langsung mengurangi beban air yang harus disuplai dari PAM.

2. Pada tahap kedua, air hujan yang tidak tertampung di bungker air dialirkan menuju sumur

resapan. Air dari sumur resapan ini berfungsi sebagai pengisian kembali air tanah.

3. Pada tahap ketiga, air hujan yang tidak tertampung di sumur resapan kemudian dialirkan ke

selokan / saluran pembuangan air hujan. Hal ini merupakan tahapan terakhir jika semua usaha untuk menahan air agar dapat meresap ke dalam tanah telah dilakukan Jika dihitung, proporsi volume air yang dapat ditampung dalam bungker untuk tiap rumah mungkin tidak terlalu besar jika dibandingkan dengan keseluruhan volume air hujan yang turun. Namun jika setiap rumah dalam suatu kompleks perumahan menggunakan cara seperti ini, maka jumlah volume air yang dapat ditampung akan semakin besar. Hal ini juga berlaku dalam penggunaan sumur resapan pada setiap unit rumah. Walaupun volume air yang dapat menyerap ke tanah untuk satu unit rumah tidaklah besar, namun jika setiap rumah menerapkan hal ini maka jumlah volume air yang dapat dikonvservasi akan semakin besar.

Saluran Drainase Sebagai Long Storage

Saluran drainase selain berfungsi untuk mengalirkan air hujan ke daerah yang lebih rendah, juga dapat difungsikan sebagai long storage. Untuk beberapa kawasan, long storage ini diperlukan karena air tidak dapat dibuang langsung ke laut akibat adanya pengaruh pasang surut. Namun untuk beberapa kawasan lain, long storage ini dapat berfungsi sebagai bagian dari proses retensi air hujan, agar volume air yang menyerap ke dalam tanah semakin besar.

Selain itu, pada musim kemarau, keberadaan air di saluran drainase cukup penting untuk menghindari pengendapan dan tertumpuknya berbagai kotoran yang dapat menimbulkan bau tidak sedap. Dengan adanya long storage tersebut, air yang ada dapat digunakan untuk melakukan penggelontoran saluran. Pengaturan air pada saat akan dilakukan penggelontoran dapat dilakukan menggunakan bantuan pintu air maupun bangunan air sejenis, yang dioperasikan oleh masyarakat setempat.

Dengan demikian, untuk lokasi-lokasi yang dianggap memenuhi persyaratan, perencanaan saluran drainase perlu mengikutsertakan faktor retensi air, dengan konsekuensi dimensi saluran drainase akan semakin besar.