Anda di halaman 1dari 10

SATUAN ACARA BERMAIN

Bidang Studi

: Keperawatan Anak

Topik

: Mengembangkan kemampuan visualisasi dan


kreativitas anak

Sasaran

: Anak Usia Pre school (3-6 tahun) di Ruang 7B


RSSA Malang

I.

Tempat

: Ruang Bermain di Ruang 7B RSSA Malang

Hari / Tanggal

: Kamis, 3 Februari 2016

Waktu

: 10.00 WIB (30 Menit)

Jenis Bermain

: Puzzle

Tujuan Instruksional Umum


Menggali kreatifitas anak untuk mengenal kemampuan melalui
permainan dan mengurangi stress hospitalisasi.

II.

Tujuan Instruksional Khusus:


1. Melatih komunikasi antar anak dengan usia sebaya maupun
antara anak dengan perawat
2. Mengembangkan kreatifitas anak dengan menyusun puzzle.
3. Melatih

kerjasama

tangan,

mata,

imajinasi

anak

dan

perkembangan motorik halus


4. Mengurangi dampak hospitalisasi
III.

Sasaran
Anak dengan usia Pre-school (3 - 6 tahun)

IV.

Jenis Bermain
Menyusun puzzle dengan kriteria peserta :

Anak usia 3-6 tahun yang sudah dapat dimobilisasi.

Anak yang bukan dalam kondisi observasi ketat atau mempunyai


penyakit menular.

Anak yang kooperatif.

V.

Media
Puzzle bergambar aneka tokoh kartun.

VI.

VII.

Metode Evaluasi
1.

Keaktifan anak dalam mengikuti acara bermain

2.

Kemampuan anak menyelesaikan permainan

3.

Komunikasi dengan perawat maupun anak yang lain


Kegiatan Bermain
No.
1.

Waktu
5 Menit

Kegiatan Bermain
Pembukaan
1. Pemimpin

Kegiatan Audience

permainan

memulai

1. Memperhatikan

bermain dengan mengucapkan salam


2. Memperkenalkan diri

2. Menjawab salam

3. Menjelaskan tujuan penyuluhan


4. Menjelaskan kontrak waktu
2.

20 Menit

3. Mendengar

5. Menjelaskan tata cara permainan


Pelaksanaan :

memperhatikan

1. Meminta anak untuk memilih salah 1. Memilih gambar


satu

gambar

tokoh

kartun

yang

mereka sukai.
2. Meminta

anak

untuk

mengamati 2. Melihat

dengan seksama gambar kartunnya.


3. Melepas puzzle dari alasnya.
4. Meminta

anak

untuk

3. Melihat

menyusun 4. Demonstrasi

puzzle kembali.
5. Menilai tingkat kemandirian anak saat 5. Demonstrasi
menyusun puzzle.

6. Demonstrasi

6. Membantu apabila anak kesulitan


3.

3 Menit

dalam menyusun puzzle.


Evaluasi :
Anak dapat merangkai gambar kembali

Demonstrasi

seperti semula.
4.

2 Menit

Terminasi
1. Mengucapkan terima kasih atas kerja
sama yang diberikan

1. Memperhatikan

dan

2. Mengucapkan salam penutup

VIII.

IX.

2. Membalas salam

Hambatan-hambatan yang mungkin terjadi :


1.

Anak lelah.

2.

Anak bosan.

3.

Anak kesulitan dan menyerah.

4.

Anak merasa takut dengan lingkungan.

5.

Saat bermain anak mendapat program pengobatan.

6.

Kecemasan pada orang tua.

Antisipasi untuk meminimalkan hambatan :


1.

Membatasi waktu bermain.

2.

Permainan bervariasi / tidak monoton.

3.

Membantu anak saat tampak bingung atau kesulitan.

4.

Jadwal bermain disesuaikan tidak pada waktu terapi.

5.

Terlebih dahulu memberikan penjelasan pada anak dan orang tua.

6.

Melibatkan perawat / petugas ruangan dan orang tua.

7.

Konsultasi dengan pembimbing.

Pembagian tugas :
Leader

Intan
Memimpin jalannya permainan, menjelaskan
aturan permainan
Esa

Co Leader

Membantu leader dalam memimpin permainan,


sebagai fasilitator dalam permainan
Deby dan Fahrul

Pengamat

Mengobservasi jalannya permainan

X.

Setting Tempat
Intan
Peserta

Peserta

Deby

Fahrul

Peserta

Peserta
Esa

XI.

Daftar Pustaka
Wong, Donna L. 2003. Pedoman Klinis Keperawatan Pediatrik. EGC.
Jakarta
Fathoni, M. 2006. Peran Bermain dalam Tumbuh Kembang Anak. JKFK UNIBRAW. Malang

MATERI SATUAN ACARA BERMAIN


1. Hospitalisasi Pada Anak Kelompok Usia Pre School

Anak usia prasekolah kurang dapat membedakan antara diri sendiri dan
orang lain. Mereka memiliki pemahaman bahasa yang terbatas dan hanya dapat
melihat satu aspek dari suatu objek atau situasi pada satu waktu (Mary E
Muscari, 2002 hal 67-69).
Untuk

anak

prasekolah,

hospitalisasi

dan

penyakit

merupakan

pengalaman yang penuh tekanan, utamanya karena perpisahan dengan


lingkungan dimana orang lain berarti, seleksi perilaku koping terbatas, dan
perubahan status kesehatan. Tujuan utama yang penting dari keperawatan
adalah membuat suatu pengalaman yang positif (poter dan perry,2005 hal 665).
Dibawah ini merupakan reaksi anak terhadap penyakit dan hospitalisasi
1. Reaksi terhadap penyakit
Anak usia prasekolah merasa fenomena nyata yang tidak berhubungan
sebagai penyebab penyakit. Cara berpikir magis menyebabkan anak usia
prasekolah memandang penyakit sebagai suatu hukuman. Selain itu, anak
usia prasekolah mengalami konflik psikoseksual dan takut terhadap mutilasi,
menyebabkan anak terutama takut terhadap pengukuran suhu rektal dan
kateterisasi urine.
2. Reaksi terhadap hospitalisasi
Mekanisme pertahanan utama anak usia prasekolah adalah menolak. Mereka
akan bereaksi terhadap perpisahan dengan menolak untuk bekerja sama.
Anak usia prasekolah merasa kehilangan kendali karena mereka mengalami
kehilangan kekuatan mereka sendiri. Takut terhadap cedera tubuh dan nyeri
mengarah kepada rasa takut terhadap mutilasi dan prosedur menyakitkan.
Keterbatasan pengetahuan mengenai tubuh meningkatkan rasa takut yang
khas.

sebagai

contoh,

takut

terhadap

kateterisasi

(dicetuskan

oleh

pengukuran suhu rektal, dan kateter) dan takut bahwa kerusakan kulit
(misalnya

jalur

intravena

dan

prosedur

pengambilan

darah)

akan

menyebabkan dalam tubuhnya menjadi bocor. Anak usia prasekolah


menginterpretasikan hospitalisasi sebagai hukuman dan perpisahan dengan
orang tua sebagai kehilangan kasih sayang.
Hal di atas di temukan juga pada Ruang 7 B di RSUD dr. Saiful Anwar
Malang, di mana anak terlihat bosan, takut dan lebih banyak diam atau
menangis. Hal inilah yang akhirnya membuat anak hanya diam terpaku tanpa
melakukan aktifitas sehingga kebutuhan bermainya tidak terpenuhi

Dari latar belakang di atas menurut kelompok 13 perlu diadakan suatu


tindakan keperawatan yang tepat untuk mengurangi tingkat kejenuhan dan
katakutan anak sehingga anak menjadi aktif dan terpenuhi kebutuhan bermainya.
2. Terapi Bermain
Bermain merupakan suatu aktivitas bagi anak yang menyenangkan dan
merupakan suatu metode bagaimana mereka mengenal dunia. Bagi anak
bermain tidak sekedar mengisi waktu, tetapi merupakan kebutuhan anak seperti
halnya makanan, perawatan, cinta kasih dan lain-lain. Anak-anak memerlukan
berbagai variasi permainan untuk kesehatan fisik, mentaldan perkembangan
emosinya.
Dengan bermain anak dapat menstimulasi pertumbuhan otot-ototnya,
kognitifnya dan juga emosinya karena mereka bermain dengan seluruh
emosinya, perasaannya dan pikirannya. Elemen pokok dalam bermain adalah
kesenangan dimana dengan kesenangan ini mereka mengenal segala sesuatu
yang ada disekitarnya sehingga anak yang mendapat kesempatan cukup untuk
bermain juga akan mendapatkan kesempatan yang cukup untuk mengenal
sekitarnya sehingga ia akan menjadi orang dewasa yang lebih mudah berteman,
kreatif dan cerdas, bila dibandingkan dengan mereka yang masa kecilnya
kurang mendapat kesempatan bermain.
Perawatan anak sakit sangatlah perlu karena hal ini adalah salah satu
bentuk upaya dalam proses penyembuhan pada anak sakit. Namum pada sisi
lain, perawatan dan proses keperawatan yang bertujuan penyembuhan tersebut
kadang membuat anak-anak menjadi takut/ trauma dan kejenuhan pada anak.
Karena aktivitas anak sangat sedikit frekuensinya dan hal inlhah yang membuat
anaknsemakin jenuh di Rumah sakit. Hal ini sangat berpengaruh pada kooperatif
anak dalam menerima perawatan dan pelayanan keperawatan di rumah sakit.
Selain menimbulkan hal di atas, kejenuhan dan lamanya anak di rawat di
rumah sakit membuat kebutuhan bermain anak sangat kurang, hal ini terjadi
karena banyak hal, antara lain : kondisi fisik klien yang masih lemah sehingga
nak tidak mampu beraktivitas, kondisi ruang atau tempat yang asing bagi anak
dan banyaknya orang-orang baru disekeliling anak sehingga anak menjadi takut
dan lain sebagainya.
a. Macam Bermain
a. Bermain aktif

Pada permainan ini anak berperan secara aktif, kesenangan diperoleh dari
apa yang diperbuat oleh mereka sendiri. Bermain aktif meliputi :
1. Bermain mengamati/menyelidiki (Exploratory Play)
Perhatian pertama anak pada alat bermain adalah memeriksa alat
permainan tersebut, memperhatikan, mengocok-ocok apakah ada bunyi,
mencium, meraba, menekan dan kadang-kadang berusaha membongkar.
a. Bermain pasif
Pada permainan ini anak bermain pasif antara lain dengan melihat dan
mendengar. Permainan ini cocok apabila anak sudah lelah bernmain aktif dan
membutuhkan sesuatu untuk mengatasi kebosanan dan keletihannya.
Contoh ; Melihat gambar di buku/majalah.,mendengar cerita

atau

musik,menonton televisi dsb.


Dalam kegiatan bermain kadang tidak dapat dicapai keseimbangan dalam
bermain, yaitu apabila terdapat hal-hal seperti dibawah ini :
1. Kesehatan anak menurun. Anak yang sakit tidak mempunyai energi untuk
aktif bermain.
2. Tidak ada variasi dari alat permainan.
3. Tidak ada kesempatan belajar dari alat permainannya.
4. Tidak mempunyai teman bermain.

b. APE ( Alat Permainan Edukatif )


Alat Permainan Edukatif (APE) adalah alat permainan yang dapat
mengoptimalkan perkembangan anak, disesuaikan dengan usianya dan
tingkat perkembangannya, serta berguna untuk :
1. Pengembangan

aspek

fisik,

yaitu

kegiatan-kegiatan

yang

dapat

menunjang atau merangsang pertumbuhan fisik anak, trediri dari motorik


kasar dan halus.
Contoh alat bermain motorik kasar : sepeda, bola, mainan yang ditarik
dan didorong, tali, dll. Motorik halus : gunting, pensil, bola, balok, lilin, dll.
1. Pengembangan bahasa, dengan melatih berbicara, menggunakan
kalimat yang benar.Contoh alat permainan : buku bergambar, buku cerita,
majalah, radio, tape, TV, dll.
2.

Pengembangan aspek kognitif, yaitu dengan pengenalan suara, ukuran,


bentuk. Warna, dll. Contoh alat permainan : buku bergambar, buku cerita,
puzzle, boneka, pensil warna, radio, dll.

3. Pengembangan aspek sosial, khususnya dalam hubungannya dengan


interaksi ibu dan anak, keluarga dan masyarakat
Contoh alat permainan : alat permainan yang dapat dipakai bersama,
misal kotak pasir, bola, tali, dll. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam
bermain
1. Bermain/alat bermain harus sesuai dengan taraf perkembangan anak.
2. Permainan disesuaikan dengan kemampuan dan minat anak.
3. Ulangi suatu cara bermain sehingga anak terampil, sebelum meningkat
pada keterampilan yang lebih majemuk.
4. Jangan memaksa anak bermain, bila anak sedang tidak ingin bermain.
5. Jangan memberikan alat permainan terlalu banyak atau sedikit.
c. Permainan yang dianjurkan :
a. Mewarnai
b. Bermain kertas lipat
c. Menyusun balok
d. Menyanyi
e. Alat olahr raga, masak, menghitung
f.

Mobil mobilan dll.

d. Permainan Puzzle
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia puzzle adalah tekateki.
Menurut Hamalik, gambar adalah sesuatu yang diwujudkan secara visual
dalam bentuk dua dimensi sebagai curahan perasaan dan pikiran. Menurut
Patmonodewo (Misbach, Muzamil, 2010) kata puzzle berasal dari bahasa
Inggris yang berarti teka-teki atau bongkar pasang, game puzzle merupakan
permainan sederhana yang dimainkan dengan bongkar pasang. Puzzle
secara bahasa indonesia diartikan sebagai tebakan.
Menurut Ismail (2011:199) puzzle adalah permainan yang menyusun
suatu gambar atau benda yang telah dipecah dalam beberapa bagian.
Dengan menggunakan puzzle anak lebih menarik untuk belajar dan tidak
membosankan. Permainan puzzle dapat mengembangkan aspek kognitif
pada anak usia dini.
Dapat disimpulkan bahwa game puzzle merupakan permainan
edukatif yang dapat merangsang kemampuan dan ketrampilan Kognitif anak,
yang dimainkan dengan cara membongkar pasang kepingan puzzle

berdasarkan pasangannya. Oleh karena itu, game puzzle merupakan


permainan gambar yang termasuk ke dalam permainan yang berbentuk
visual karena hanya dapat dicerna melalui indera penglihatan saja.
Manfaat bermain puzzle untuk anak :
1. Problem solving
Dengan

bermain

puzzle

akan

membantu

meningkatkan

memecahkan masalah. Permainan ini akan membantu anak anda untuk


berpikir dari berbagai sudut pandang untuk menyelesaikan potonganpotongan puzzle hingga membentuk gambar. Bermain puzzle juga dapat
membantu anak anda untuk mencapai tujuan dan memiliki sesuatu yang
dibanggakan sehingga membuatnya terdorong untuk tetap tekun
menghubungkan potongan-potongan puzzle. Hal ini akan mendorong
anak untuk belajar dan mencoba untuk memecahkan masalahnya
dengan cara/sudut pandang yang bervariasi.
2. Mengembangkan kordinasi mata dan tangan
Puzzle memilii berbagai gambar, bentuk dan warna. Dengan
ragam yang berbeda akan membantu anak dalam meningkatkan
kordinasi mata dan tangan mereka. Anak anda akan dilatih untuk
meletakan potongan puzzle dengan membentuk beberapa bagian yang
berbeda-beda. Sehingga membuat anak belajar dalam melibatkan
gerakan dan juga kosentrasi saat mengenal pada saat waktu bersamaan.
3. Mengembangkan Keterampilan motorik anak
Dengan bermain puzzle, anak anda harus mengambil sesuatu
yang membuat garis dan memindahkan barang tanpa harus membuat
rusak. Ini akan menambah keterampilan motori. Bukan hanya dalam
gerakan dasar melainkan puzzle juga akan membantu dalam mengontrol
gerakan dan meletakan pada suatu di tempatnya. Dengan permainan
yang dapat melatih keterampilan motorik akan membantu anak berlatih
kemampuan, seperti menulis dan juga makan dengan baik.
4. Mengembangkan keterampilan kognitif

Taukah anda, bahwa dengan bermain puzzle anak anda dilatih


mengenali ukuran, gambar dan bentuk yang berbeda sehingga akan
membantu anak anda dalam meletakan potongan puzzle di segala arah
dengan harmonis dan bersamaan. Sehingga dengan latihan seperti itu
akan membuat anak anda berlatih keterampilan kognitif. Permainan ini
akan membantu dalam dasar-dasar yang dilakukan termasuk dalam
alfabet, objek dan hitungan yang menjadi dasar pembelajarannya.
5. Melatih Kesabaran
Dengan bermain puzzle anak akan dituntut untuk menggabungkan
potongan puzzle sehingga harus sabar dalam menyusun gambar yang
ada di kotak yang sudah disediakan. Anak akan berlatih sabar dalam
menjalankan proses hingga menemukan 'goal' yang diinginkan.
3. Evaluasi
Peserta terapi bermain mampu :
a. Anak

bisa

membuat

kreasi

kertas

lipat

perkembangan
b. Membedakan warna dan bentuk gambar
c. Merasa senang,tenang terkait hospitalisasi.
d. Meningkatkan kreatifitas dan daya ingat

sesuai

dengan

tingkat

Anda mungkin juga menyukai