Anda di halaman 1dari 10

MANAJEMEN RISIKO PADA BANK

BNI

DISUSUN OLEH:

BAYU ARIFANDI
0801134224

PROGRAM STUDI ADMINISTRASI NIAGA


FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK
UNIVERSITAS RIAU
2011

BAB 1
PENDAHULUAN
Berdiri sejak 1946, BNI yang dahulu dikenal sebagai Bank Negara Indonesia, merupakan
bank pertama yang didirikan dan dimiliki oleh Pemerintah Indonesia.
Bank Negara Indonesia mulai mengedarkan alat pembayaran resmi pertama yang
dikeluarkan Pemerintah Indonesia, yakni ORI atau Oeang Republik Indonesia, pada malam
menjelang tanggal 30 Oktober 1946, hanya beberapa bulan sejak pembentukannya. Hingga kini,
tanggal tersebut diperingati sebagai Hari Keuangan Nasional, sementara hari pendiriannya yang
jatuh pada tanggal 5 Juli ditetapkan sebagai Hari Bank Nasional.
Menyusul penunjukan De Javsche Bank yang merupakan warisan dari Pemerintah Belanda
sebagai Bank Sentral pada tahun 1949, Pemerintah membatasi peranan Bank Negara Indonesia
sebagai bank sirkulasi atau bank sentral. Bank Negara Indonesia lalu ditetapkan sebagai bank
pembangunan, dan kemudian diberikan hak untuk bertindak sebagai bank devisa, dengan akses
langsung untuk transaksi luar negeri.
Sehubungan dengan penambahan modal pada tahun 1955, status Bank Negara Indonesia
diubah menjadi bank komersial milik pemerintah. Perubahan ini melandasi pelayanan yang lebih
baik dan tuas bagi sektor usaha nasional.
Sejalan dengan keputusan penggunaan tahun pendirian sebagai bagian dari identitas
perusahaan, nama Bank Negara Indonesia 1946 resmi digunakan mulai akhir tahun 1968.
Perubahan ini menjadikan Bank Negara Indonesia lebih dikenal sebagai 'BNI 46'. Penggunaan
nama panggilan yang lebih mudah diingat - 'Bank BNI' - ditetapkan bersamaan dengan
perubahaan identitas perusahaan tahun 1988.
Tahun 1992, status hukum dan nama BNI berubah menjadi PT Bank Negara Indonesia
(Persero), sementara keputusan untuk menjadi perusahaan publik diwujudkan melalui penawaran
saham perdana di pasar modal pada tahun 1996.
Kemampuan BNI untuk beradaptasi terhadap perubahan dan kemajuan lingkungan, sosialbudaya serta teknologi dicerminkan melalui penyempurnaan identitas perusahaan yang
berkelanjutan dari masa ke masa. Hal ini juga menegaskan dedikasi dan komitmen BNI terhadap
perbaikan kualitas kinerja secara terus-menerus.
Pada tahun 2004, identitas perusahaan yang diperbaharui mulai digunakan untuk
menggambarkan prospek masa depan yang lebih baik, setelah keberhasilan mengarungi masamasa yang sulit. Sebutan 'Bank BNI' dipersingkat menjadi 'BNI', sedangkan tahun pendirian '46' - digunakan dalam logo perusahaan untuk meneguhkan kebanggaan sebagai bank nasional
pertama yang lahir pada era Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Berangkat dari semangat perjuangan yang berakar pada sejarahnya, BNI bertekad untuk
memberikan pelayanan yang terbaik bagi negeri, serta senantiasa menjadi kebanggaan negara.

BAB II

MANAJEMEN RISIKO PADA BANK BNI


Perkembangan dunia perbankan yang disertai dengan meningkatnya kompleksitas
aktivitasperbankan semakin mempertegas pentingnya tata kelola perusahaan yang sehat (good
corporate governance) dan manajemen risiko yang dapat diandalkan. Kedua hal
tersebutmerupakan faktor penting yang menjadi perhatian para investor dalam penilaian
pilihantarget investasinya. Penerapan manajemen risiko di BNI pada dasarnya sudah dilakukan
sejakperusahaan ini berdiri, meskipun dengan cara yang masih konvensional dan berkembang
sesuai dengan perkembangan kondisi internal dan eksternal.
Pengembangan manajemen risiko di BNI selalu berpedoman pada peraturan Bank
Indonesia tentang Penerapan Manajemen Risiko bagi Bank Umum serta dokumen-dokumen dari
Basel Committee on Banking Supervision, terutama konsep Basel Accord II. Pengelolaan
risiko di BNI mencakup keseluruhan lingkup aktivitas usaha di BNI, berdasarkan kebutuhan
akan keseimbangan antara fungsi operasional bisnis dengan pengelolaan risikonya. Dengan
kebijakan dan manajemen risiko yang berfungsi baik, maka manajemen risiko akan menjadi
strategic partner bagi unit bisnis dalam mendapatkan hasil optimal dari operasi perusahaan.
Dalam rangka pengembangan manajemen risiko yang sesuai dengan standar perbankan
internasional, BNI secara kontinu dan berkelanjutan, terus mengembangkan dan meningkatkan
kerangka sistem pengelolaan risiko dan struktur pengendalian internal yang terpadu dan
komprehensif, sehingga dapat memberikan informasi adanya potensi risiko secara lebih dini dan
selanjutnya mengambil langkah-langkah yang memadai untuk meminimalkan dampak risiko.
Kerangka manajemen risiko ini dituangkan dalam kebijakan,
prosedur, limit-limit transaksi, kewenangan dan ketentuan lain serta berbagai perangkat
manajemen risiko, yang berlaku di seluruh lingkup aktivitas usaha. Untuk memastikan bahwa
kebijakan dan prosedur tersebut sesuai dengan perkembangan bisnis yang ada, maka evaluasi
selalu dilakukan secara berkala sesuai dengan perubahan parameter risikonya.
Infrastruktur Manajemen Risiko
Berbagai inisiatif serta langkah-langkah telah diciptakan untuk meletakkan landasan yang
kuat dalam manajemen risiko di BNI, yang mencakup aspek-aspek berikut.
Organisasi
BNI telah menunjuk seorang Direktur yang bertanggungjawab dalam pengelolaan risiko di
BNI. Untuk membantu Direktur Manajemen Risiko, BNI juga telah membentuk Satuan Kerja
Manajemen Risiko yang bertanggungjawab terhadap manajemen risiko, yaitu Divisi Manajemen
Risiko (MAR). Divisi ini independen terhadap Divisi/satuan yang melakukan fungsi
operasional/bisnis maupun yang melakukan fungsi audit.
Dalam rangka membantu pelaksanaan proses dan sistem Manajemen Risiko yang efektif, BNI
juga telah membentuk Komite Risiko & Kapital (KRK), yang beranggotakan Direksi dan
Pemimpin Divisi dan diketuai langsung oleh Direktur Utama. Komite Risiko & Kapital ini terdiri
dari 3 sub Komite, yaitu Sub Komite Manajemen Risiko (RMC), Sub Komite Kebijakan Kredit
(CPC), dan Sub Komite Asset & Liability (ALCO).
Strategi

BNI telah meletakkan kerangka pengembangan manajemen bank berbasis risiko dalam format
Arsitektur Manajemen Risiko BNI. Konsep tersebut berisi tahapan-tahapan yang harus dilakukan
sesuai dengan ketentuan-ketentuan Bank Indonesia (diantaranya adalah Road Map Bank
Indonesia dalam rencana implementasi Basel II) maupun prinsip-prinsip dan pedoman dari Basel
Committee on Banking Supervision. Pengembangan dan implementasi manajemen bank berbasis
risiko telah dimulai sejak tahun 2000 dengan menggunakan pendekatan metode internal sebagai
bagian dari pengelolaan risiko serta diharapkan selesai seluruhnya pada tahun 2010. Di sisi lain,
dalam hal perhitungan kecukupan modal, BNI juga mempersiapkan diri sesuai dengan arahan
Bank Indonesia. Di tahap awal, perhitungan kecukupan modal dilakukan dengan metode yang
paling sederhana yang merupakan model yang dapat diaplikasikan di seluruh bank.
Agar tercipta suatu kondisi yang sehat, BNI juga melakukan sertifikasi terhadap seluruh Buku
Pedoman Perusahaan (SOP) yang ada dengan melihat kecukupan terhadap aspek Manajemen
Risiko dan Kepatuhan terhadap ketentuan yang ada, baik internal maupun eksternal.
Sistem Informasi & Operasi
Untuk menjamin ketersediaan data risiko yang terkini dan komprehensif, BNI telah mengup
grade sistem operasi perusahaan yang ada menjadi centralized system yang dikenal dengan
iCONS. Dengan dukungan sistem ini, data risiko secara bankwide dapat secara cepat diketahui,
sebagai contoh kualitas pinjaman dapat dilihat secara harian.
Sebagai sarana pendukung dalam pengelolaan risiko, secara bertahap juga sudah dikembangkan
database per masing-masing jenis risiko, yang bermanfaat dalam pengukuran, pemantauan,
pengendalian, dan modeling terhadap risiko tersebut.
Budaya Sadar Risiko
Menanamkan budaya sadar risiko di kalangan karyawan BNI dengan memberikan pemahaman
yang memadai mengenai faktor-faktor risiko yang terkait dengan pekerjaan atau fungsinya
sehari-hari. Komunikasi dengan karyawan dilakukan baik secara langsung maupun tidak
langsung, seperti sosialisasi ke unit-unit, penyampaian buku glosari manajemen risiko dan
booklet pemberdayaan & aktualisasi manajemen risiko ke seluruh unit, sisipan mengenai
perkembangan manajemen risiko pada pertemuan rutin pegawai, menyisipkan materi risk
management ke dalam seluruh pelatihan pegawai, serta pembahasan dan informasi manajemen
risiko di website internal BNI.
BNI juga telah menyertakan pegawainya dalam Program Sertifikasi Manajemen Risiko baik
Level 1, Level 2 maupun Level 3. Dengan mengikuti Program Sertifikasi tersebut diharapkan
pemahaman dan kesadaran risiko di kalangan pegawai akan meningkat.
Proses dan Penilaian Risiko
Pada dasarnya proses manajemen risiko dilakukan oleh masing-masing unit mengingat
risiko yang dihadapi merupakan risiko individual yang melekat pada produk, transaksi, maupun
proses pada unit bersangkutan. Hal ini sesuai dengan kebijakan yang telah ditetapkan
oleh Divisi Manajemen Risiko. Tugas utama Divisi Manajemen Risiko adalah menetapkan
kebijakan dan prosedur manajemen risiko serta melakukan serangkaian proses untuk
mengumpulkan dan menguji pengukuran dan pelaporan risiko yang dilaporkan oleh para pemilik
risiko tersebut. Penetapan kebijakan manajemen risiko dilakukan melalui proses persetujuan
Direksi.

Divisi Manajemen Risiko menyampaikan Laporan Evaluasi Risiko kepada Direksi secara
periodik, yaitu harian, mingguan dan bulanan serta menyampaikan beberapa jenis laporan
lainnya kepada Dewan Komisaris serta kepada pihak eksternal terkait, seperti Bank Indonesia.
Sejalan dengan peraturan Bank Indonesia, BNI juga melakukan assessment risiko yang
berasal dari unit-unit terkait termasuk unit operasional atas seluruh produk dan aktivitas baru,
antara lain peluncuran produk Internet Banking, Tapenas Syariah, Pertamina BizCard, dan agen
penjualan Obligasi Negara Ritel (ORI).
Pengelolaan SETIAP Jenis risiko
Ulasan berikut menggambarkan pencapaian dan kemajuan di bidang pengelolaan risiko,
untuk setiap kategori risiko sesuai dengan definisi Bank Indonesia yaitu risiko kredit, pasar,
operasional, likuiditas, kepatuhan, hukum, strategi dan reputasi.
Risiko Kredit
Implementasi Four-eye Principless dalam manajemen risiko kredit, dimana persetujuan kredit
dilakukan oleh minimal 2 (dua) orang pemegang kewenangan pemutus kredit yaitu 1(satu) orang
dari unit bisnis dan 1(satu) orang dari unit risiko.
Melakukan penyempurnaan Perangkat Aplikasi Kredit (PAK) seluruh segmen dan
penyempurnaan kewenangan memutus kredit.
Mengembangkan Industry Risk Rating (IRR), yaitu penilaian tingkat risiko industri berdasarkan
kondisi makro ekonomi, struktur industri, karakteristik industri, prospek industri, riwayat
pinjaman, kinerja keuangan industri dan penyesuaian kondisi regional.
Menetapkan standar keuangan industri (termasuk referensi rasio keuangan) untuk segmen
Korporasi, Menengah dan Kecil secara berkala.
Penetapan Loan Exposure Limit (LEL), yaitu batas maksimum pinjaman di akhir tahun untuk
setiap sektor ekonomi di masing-masing segmen. LEL ditetapkan sebagai pedoman ekspansi
pinjaman dan sebagai salah satu upaya mengurangi risiko konsentrasi pinjaman.
Pengembangan dan pengkajian sistem pemeringkatan debitur di seluruh segmen.
Mengembangkan dan menyempurnakan aplikasi Internal Rating System debitur segmen
Korporasi, Menengah dan Kecil.
Mengevaluasi portofolio pinjaman secara berkala berdasarkan volume, kualitas, komposisi
dan tingkat profitability termasuk rekomendasi perbaikannya.
Melakukan pemantauan dan simulasi (scenario analysis) NPL guna meningkatkan kualitas
pinjaman.
Membangun database risiko kredit antara lain mencakup peringkat debitur, default history,
default probability, recovery rate dan expected loss.
Melakukan uji coba perhitungan risiko kredit dalam Quantitative Impact Study (suatu survey
untuk melihat kesiapan dan dampak implementasi Basel II bagi perbankan).
Risiko Pasar dan Risiko Likuiditas
Melakukan perhitungan Kewajiban Pemenuhan Modal Minimum (KPMM) dengan
menggunakan metode standar sesuai ketentuan Bank Indonesia yang berlaku. Selain itu,
mengkaji dan mengembangkan kemungkinan penerapan Metode Internal dalam menghitung
KPMM dengan memperhitungkan risiko pasar.

Mengembangkan sistem pengelolaan risiko yang terintegrasi dan diaplikasikan ke segenap


unit bisnis termasuk risiko pasar di cabang-cabang luar negeri.
Menyusun dan menerbitkan laporan dan analisis risiko pasar secara berkala (harian, mingguan,
bulanan dan triwulanan).
Mengembangkan sistem pengelolaan risiko yang terintegrasi ke dalam Treasury Management
Information System untuk pengendalian risiko nilai tukar, risiko tingkat bunga dan risiko
likuiditas.
Melakukan evaluasi secara berkala terhadap limit risiko pasar yang terdiri dari limit VaR
dan budget loss limit untuk trading book serta banking book bagi unit bisnis Tresuri dan dealing
room cabang luar negeri. Sementara limit yang terkait dengan likuiditas antara lain SR
(secondary reserve) Ideal, limit Asset Liability Gap dan limit on-shore loan. Limit-limit tersebut
dipantau secara harian, mingguan dan bulanan.
Menyempurnakan sistem pengendalian risiko pasar untuk transaksi treasury (dealing room)
dan melengkapinya dengan sistem pemantauan limit (Market Limit System) serta penetapan
harga pasar (Market Conformity Modul) yang terintegrasi dengan front office system.
Risiko Operasional
Revitalisasi perangkat assessment risiko operasional yang dikenal dengan nama ORSA
(Operational Risk Self Assessment) di seluruh Divisi, wilayah, Sentra-sentra Kredit dan seluruh
cabang termasuk syariah.
Membangun perangkat risiko operasional yang dikenal dengan nama PERISKOP, yang menjadi
alat monitoring potensi risiko operasional, kerugian operasional dan pelaporan.
Penambahan akun pencatatan untuk menampung dan mencatat kerugian risiko operasional
(beban risiko operasional) sebagai upaya membangun Loss Event database.
Menyusun kerangka Key Risk Indicator BNI sebagai salah satu parameter pendukung dalam
persiapan implementasi Basel II dengan pendekatan Advance Measurement Approach (AMA).
Penetapan limit kewenangan transaksi berdasarkan tingkat otoritas dan pengalaman pejabat
yang bersangkutan.
Pembentukan Trade Processing Center yang secara signifikan mengurangi risiko yang melekat
pada proses yang bersifat desentralisasi.
Melakukan benchmark operational risk management dengan bank berskala international (ABN
Amro) serta melakukan gap analisis antara pelaksanaan operational risk management di BNI dan
intenational best practices.
Penyusunan dan Piloting Business Continuity Plan (BCP) BNI, baik di Kantor Pusat, Wilayah,
Sentra-sentra Kredit, dan Cabang.
Melakukan uji coba perhitungan risiko operasional dalam Quantitative Impact Study dengan
pendekatan yang paling sederhana (Basic Indicator Approach).
Risiko Kepatuhan
Mengefektifkan peran pengendalian intern yang independen, melalui quality assurance yang
ada di setiap Unit (BQA, RQA, DQA). Staff Quality Assurance bertanggung jawab kepada Divisi
Kepatuhan, bukan kepada Unit dimana mereka ditugaskan.
Melakukan penilaian atas tingkat kepatuhan BNI terhadap peraturan Bank Indonesia dan
perundang-undangan yang berlaku.
Menetapkan kebijakan dan prosedur risiko kepatuhan, sebagai pedoman kerja dalam
manajemen risiko kepatuhan.

Risiko Hukum
Melakukan kajian berkala terhadap dokumen hukum, perjanjian dan kontrak dengan pihak
ketiga serta mengevaluasi kelemahan perjanjian yang dapat menimbulkan risiko hukum bagi
BNI.
Melakukan penilaian atas risiko hukum yang tercermin dari besarnya gugatan, perkara yang
disampaikan ke BNI.
Menetapkan kebijakan dan prosedur pengelolaan risiko hukum.
Risiko Strategis
Melakukan pengukuran risiko strategis, yang didefinisikan sebagai kegagalan bank dalam
mencapai target akibat keputusan bisnis yang diambil.
Pembentukan Komite Pengadaan yang bertanggung jawab atas penunjukan pihak ketiga seperti
perusahaan asuransi, appraisal, akuntan publik dan konsultan manajemen.
Menetapkan kebijakan dan prosedur pengelolaan risiko strategis.
Risiko Reputasi
Menetapkan parameter risiko reputasi dan mitigasi dalam pengelolaan risiko reputasi.
Menetapkan kebijakan dan prosedur komunikasi untuk memastikan penyampaian pesan yang
konsisten dan liputan media serta komunikasi massa yang positif.
Mengklasifikasikan media massa yang ada ke dalam beberapa kelompok sesuai dengan
sirkulasi dan cakupan geografis. Masing-masing kelompok media ini ditangani secara berbeda
sesuai dengan tingkat risiko reputasi yang bersangkutan.
Melaksanakan evaluasi secara harian atas risiko reputasi yang dihadapi BNI dan dituangkan
dalam suatu Laporan Media Monitoring. Pengelolaan risiko reputasi ini secara komprehensif
dilakukan oleh Divisi Komunikasi Perusahaan.
Memantau penyelesaian komplain nasabah.
Business Continuity Plan
Sehubungan dengan penerapan Peraturan Bank Indonesia No. 5/8/PBI/2003 tentang
pelaksanaan proses pengendalian risiko untuk mengelola risiko tertentu yang dapat
membahayakan kelangsungan usaha bank, sejak tahun 2006 BNI telah memulai pembangunan
dan penyusunan kebijakan untuk menghadapi kondisi darurat atau bencana. Basel II juga
mewajibkan Bank untuk memiliki rencana keberlangsungan usaha dan rencana darurat (business
continuity plans dan contingency plans) untuk memastikan kemampuannya, agar dapat tetap
beroperasi dan membatasi kerugian jika terjadi gangguan terhadap aktivitas bisnis. Dilain pihak
hal tersebut tidak terlepas dari data statistik bencana tiga tahun terakhir yang menempatkan
Indonesia pada posisi pertama sebagai negara di Asia Tenggara yang paling banyak mengalami
kerugian material dan korban jiwa manusia akibatterjadinya bencana alam.
Untuk mempercepat penyempurnaan perangkat dimaksud, BNI telah membentuk
TimBusiness Continuity Plan (BCP) untuk menyusun suatu mekanisme formal yang merupakan
kombinasi antara strategi, kebijakan, prosedur dan organisasi yang dikembangkan untuk
memastikan kelangsungan operasional dari fungsi-fungsi usaha yang kritikal pada tingkat
layanan tertentu pada saat terjadinya gangguan atau bencana baik yang diakibatkan oleh faktor

alam maupun akibat perbuatan manusia yang dapat berupa tindak kekerasan, konflik horizontal
dan ancaman teroris seperti ancaman bom.
Business Continuity Plan (BCP) yang dibangun oleh BNI telah berhasil diselesaikan pada
tahun 2007 yang menghasilkan Buku Pedoman Kebijakan, Rencana Penanggulangan Bencana,
Panduan Penyusunan, Panduan Pengujian dan Pemeliharaan BCP serta penyusunan standarisasi
petunjuk (signage) keselamatan gedung/keselamatan kerja. Dengan selesainya Business
Continuity Plan diharapkan BNI dapat mengantipasi kemungkinan terjadinya kondisi darurat
atau bencana sehingga potensi timbulnya risiko operasional dapat diperkecil.
Antisipasi Penerapan Basel I I
Dengan tetap mematuhi ketentuan yang telah ditetapkan Bank Indonesia, pengembangan
manajemen risiko BNI juga mengacu pada best practice penerapan manajemen risiko di
perbankan internasional. Penyempurnaan dilakukan secara terus menerus sesuai dengan
kerangka kerja yang diterbitkan Basel Committee on Banking Supervision, yaitu konsep Basel
Accord II.
Milestone terpenting dalam tahun 2007 adalah dilakukannya review atas penerapan
pengelolaan risiko yang berorientasi pada Basel II yang merupakan kelanjutan dari
inisiatifinisiatif pelaksanaan manajemen risiko di BNI pada tahun-tahun sebelumnya. Hal ini
antara lain dituangkan dalam bentuk organisasi Divisi Manajemen Risiko yang semakin fokus,
khususnya dalam pengelolaan risiko kredit, risiko pasar dan risiko operasional. Dalam hal
penerapan atas inisiatif-inisiatif tersebut, BNI dituntut untuk menjalankan fungsi
intermediarynya dengan menerapkan prinsip kehati-hatian melalui pengelolaan risiko secara
lebih menyeluruh, terpadu, terukur dan terkendali.
Dalam mengantisipasi penerapan Basel II ini, BNI selalu aktif terlibat dalam persiapan
implementasi Basel II diantaranya adalah terlibat dalam Quantitative Impact Study (QIS 4 dan 5)
yang diadakan oleh Basel Committee on Banking Supervision melalui Bank Indonesia. Dari hasil
assessement Quantitatif Impact Study (QIS), rasio Kecukupan Pemenuhan Modal Minimum
(KPMM atau CAR) BNI masih di atas rasio yang ditetapkan oleh Bank Indonesia. Pada tahun
2007 BNI telah melakukan secondary public offering yang salah satu tujuannya adalah untuk
memperkuat permodalan khususnya dalam mengantisipasi penerapan Basel II di Indonesia.
Selain itu BNI juga terlibat dalam Working Group Implementasi Basel II di Bank Indonesia serta
secara internal membentuk Working Group Penerapan Basel II di BNI.
Mengingat penerapan Basel II bukanlah tugas yang ringan, maka dalam persiapannya, BNI
selalu aktif bekerjasama dengan beberapa bank lain, baik di dalam maupun di luar negeri
khususnya terkait dengan metodologi, sistem pengukuran maupun sharing knowledge. Untuk
meningkatkan kompetensi, secara periodik pegawai diikutkan dalam berbagai forum seminar,
workshop, maupun training baik di dalam maupun luar negeri.
Profil Risiko BNI

Sesuai dengan pedoman dari Bank Indonesia, setiap tiga bulan BNI melakukan assessment
terhadap profil risiko secara keseluruhan. Penilaian profil risiko ditentukan dengan
menggabungkan hasil penilaian eksposur risiko yang melekat (inherent) pada aktivitas
fungsional (inherent risk) dan kecukupan sistem pengendalian risiko (risk control system), yang
meliputi:
pengawasan aktif Komisaris dan Direksi Bank
kecukupan kebijakan, prosedur dan penetapan limit
kecukupan identifikasi, pengukuran, pemantauan dan sistem informasi manajemen risiko
Sistem pengendalian intern yang komprehensif
Peringkat Risiko inheren tersebut mencerminkan potensi timbulnya risiko pada Bank, yang
terdiri dari rendah (low), moderat (moderate), dan tinggi (high), sedangkan peringkat atas
penilaian kecukupan sistem pengendalian risiko (risk control system) terdiri dari lemah (weak),
dapat diandalkan (acceptable), sangat memadai (strong), sehingga menghasilkan tiga predikat
risiko komposit, yaitu rendah (low), moderat (moderate), dan tinggi (high).
Dari hasil penilaian profil risiko per Desember 2007, inherent risk BNI memperoleh
predikat RENDAH dengan tingkat pengendalian risiko KUAT, sehingga risiko komposit BNI
berada
pada
posisi
RENDAH.

BAB III
KESIMPULAN
Sesuai dengan pedoman dari Bank Indonesia, setiap tiga bulan BNI melakukan assessment
terhadap profil risiko secara keseluruhan. Penilaian profil risiko ditentukan dengan
menggabungkan hasil penilaian eksposur risiko yang melekat (inherent) pada aktivitas
fungsional (inherent risk) dan kecukupan sistem pengendalian risiko (risk control system), yang
meliputi:
pengawasan aktif Komisaris dan Direksi Bank
kecukupan kebijakan, prosedur dan penetapan limit
kecukupan identifikasi, pengukuran, pemantauan dan sistem informasi manajemen risiko
dan
Sistem pengendalian intern yang komprehensif
Dari hasil penilaian profil risiko yang dilakukan oleh BNI selama tiap tiga bulan
membuktikan bahwa, inherent risk BNI memperoleh predikat rendah dengan tingkat
pengendalian risiko kuat, sehingga risiko komposit BNI berada pada posisi rendah.
Saran

Bank BNI harus mulai berbenah atau paling tidak harus mempertahankan hasil dari
penilaian profil resiko selama tiap tiga bulan yang menunjukkan bahwa inherent risk BNI
memperoleh predikat rendah dengan tingkat pengendalian risiko kuat, agar tidak terjadi lagi
kecelakaan dengan bobolnya Bank BNI akibat transaksi surat kredit (letter of credit) fiktif
dengan variasi penyimpangan prosedur operasi bank.
Beruntung, program penjaminan pemerintah (blanket guarantee) belum dilepaskan
sehingga kasus ini yang ditimbulkan oleh fraud (penipuan), baik secara internal ataupun
eksternal tidak perlu membuat nasabah bank pada pening dan dampaknya mudah-mudahan tidak
sistemik.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Manajemen risiko yang harus dilakukan bni diantaranya:


Adanya pengawasan aktif dewan komisaris dan direksi
Kecukupan kebijakan
Prosedur dan penetapan limit
Kecukupan proses identifikasi
Pengukuran
Pemantauan dan pengendalian risiko
Serta sistem informasi manajemen risiko
Sistem pengendalian internal yang menyeluruh

DAFTAR PUSTAKA
www.bni.co.id
Tedy Fardiansyah Idris, buruknya manajemen risiko biang kerok bobolnya L/C BNI