Anda di halaman 1dari 28

CLUTCH (KOPLING TIDAK TETAP)

Fungsinya
Untuk menghubungkan poros penggerak dan yang
digerakkan, sehinngga poros yang digerakkan dapat
dihentikan dan digerakkan dengan tanpa menghentikan
poros penggeraknya.
Tipe clutch
1. Positive clutch
Jaw clutch

(a)

a. Jaw segi empat bisa dua arah


b. Jaw spiral
hanya searah

(b)

2. Friction clutch
A. Disc clutch

Bila : T = torsi yang ditransmisikan.


p = tekanan aksial ; = koefisien gesek
r1,r2 = radius luar dan dalam permukaan gesek.
r = radius rata-rata permukaan gesek.
Lihat ring dengan radius x dan tebal dx
Luas permukaan kontak, Ax = 2..x.dx
Gaya aksial pada ring, Sw = p.2..x.dx
Gaya gesek yang bekerja secara tangensial Fx= .p.2..x.dx
Torsi gesek yang bekerja pada ring, Tx = .p.2..x2.dx

Kemudian kita tinjau dua kondisi berikut:


1. Tinjauan bila tekanan merata.
Bila tekanan merata pada seluruh luas permukaan gesek, maka
intensitas tekanannya :
p

W
2

(r1 r2 )

W = gaya aksial

Torsi gesek, Tx = .p.2..x2.dx diintegrasikan dengan batas r1 dan r2


r1

x3
2

T 2..p.x .dx 2...p.

3
r2

r1

r2

r13 r2 3
2...p.

r13 r2 3
r13 r2 3
2
. W

T 2...
.
2
2
2
2

3
3
(r1 r2 )

r1 r2
W

2 r1 r2
Torsi gesek total, T .W.r r 2
3 r1 r2 2
3

2. Tinjauan bila keausan merata.


Bila p adalah intensitas tekanan aksial pada jarak x dari sumbu
clutch, maka intensitas tekanan akan berubah-ubah sebagai
kebalikan dari jarak.
Sehingga, p.x = C (konstanta). p = C/x
Gaya aksial pada ring, Sw = p.2..x.dx = C/x. 2..x.dx = 2..C.dx
Gaya total pada permukaan gesek:
W

r1

2..C.dx 2..C x r12 2..C r1 r2 C


r

r2

W
2. r1 r2

Kita ketahui bahwa torsi gesek pada ring,

C 2
Tx 2...p.x .dx 2... .x .dx 2...C.x.dx
x
2

Torsi gesek total pada permukaan gesek:


r1

x2
T 2...C.x.dx 2...C.

r2

r1

r2

r12 r22
..C.(r12 r22 )
2...C.
2

T ..

W
1
2
2
(r1 r2 ) ..W.(r1 r2 )
2(r1 r2 )
2

T .W.r r

r1 r2
2

Catatan:
1. Dalam multiple disc clutch, bila ada n pasang permukaan kontak,
maka torsi yang ditransmisikan oleh permukaan gesek adalah:
T = n. . W. r
2. Jika terdapat n1 disc pada poros penggerak dan n2 disc pada
poros yang digerakkan, maka jumlah pasangan permukaan
kontaknya,
n = n1+ n2 -1
3. Dalam kondisi clutch yang masih baru, intensitas tekanan
mendekati merata, tetapi pada kondisi clutch yang sudah lama,
teori keausan merata akan lebih mendekati.
4. Teori tekanan merata memberikan torsi gesek yang lebih besar
dari pada teori keausan merata.

Multiple plate clutch


Pressure plates

2 3

4 5

driven

driver

Friction plates

No. of driving pairs n = 6

Torsional springs

Splined boss
(hub)

Clutch Plate
or Friction Plate

Friction lining

Clutch housing

Diaphragm spring

Pressure plate

CLUTCH OPERATING MECHANISM

Contoh soal:
Friction clutch mentransmisikan daya 15 hp pada 3000 rpm. Tekanan
aksial dibatasi sampai 0,9 kg/cm 2. Jika diameter luar dari friction
lining adalah 1,4 kali diameter dalamnya, maka tentukan dimensi
friction lining yang diperlukan. Diasumsi kondisinya keausan merata,
koefisien gesek diambil 0,3.
Penyelesaian:
Daya yang ditransmisikan, P = 15 hp
Kecepatan / putaran, N = 3000 rpm
Tekanan aksial, p = 0,9 kg/cm2
Koefisien gesek , = 0,3
Torsi yang ditransmisikan,
T

P 4500 15 4500

3,58 kg - m 358 kg - cm
2..N
2..3000

Dimensi friction lining:


Untuk kondisi keausan merata, p.x = C. Karena intensitas tekanan
maksimum pada jari-jari dalam (r2), maka p.r2 = C C = 0,9.r2.
Beban total yang ditransmisikan oleh friction lining,
W = 2..C.(r1-r2) = 2..0,9.r2 (1,4 r2 r2 ) = 2,2.r22.

Gunakan hubungan,

r1 r2
2 1,4.r2 r2
3
T n..W.
358 2.0,3.2,2.r2
1,6.r2
2
2

358
3
r2
223,75 r2 6,07 cm dan r1 1,4.6,07 8,498 cm
1,6
Contoh soal:
Multi disc clutch memiliki 3 disc pada poros penggerak dan 2 disc pada
poros yang digerakkan. Diameter luar permukaan kontak 240 mm dan
diameter dalam 120 mm. Diasumsi keausan merata dan koefisien
gesek 0,3. Tentukan intensitas tekanan aksial maksimum antara disc
untuk mentransmisikan daya 25 kw pada putaran 1575 rpm.
Penyelesaian:
Jumlah disc pada poros penggerak, n1= 3
Jumlah disc pada poros yang digerakkan, n2 = 2
Jumlah pasangan permukaan kontak, n = n1+ n2 -1 = 3+2 -1 = 4
Diameter luar permukaan kontak, d1 = 240 mm r1 = 120 mm
Diameter dalam permukaan kontak, d2 = 120 mm r2 = 60 mm

Koefisien gesek, = 0,3


Daya yang ditransmisikan, P = 25 kw = 25.103 watt.
Kecepatan/putaran, N = 1575 rpm.
Torsi,
P.60 25.103.60
T

151,6 N - m 151,6.103 N - mm
2..N 2..1575
r r
T n..W.r n..W. 1 2
2

2T
2.151,6.103
W

1404 N
n.(r1 r2 ) 4.0,3.(120 60)

Intensitas tekanan aksial maksimum, p.r2 = C C = p.r2 = 60.p


Gaya aksial pada tiap permukaan gesek,
W = 2..C.(r1 - r2) 1404 = 2..60.p (120 - 60) = 7200..p
p = 0,062 N/mm2

B. Cone clutch.

Bila :
pn = intensitas tekanan, dimana dengan tekanan ini permukaan
gesek akan terhubung secara tetap (tekanan normal antara
permukaan kontak)
r1,r2 = radius luar dan dalam dari permukaan gesek
r
= radius rata-rata permukaan gesek = (r1 + r2) / 2

= sudut antara permukaan gesek dan sumbu clutch

= koefisien gesek antara permukaan gesek / kontak


w = lebar permukaan gesek / kontak

Luas permukaan kontak, A = 2..r.w


Gaya normal antara permukaan kontak adalah,
Pn = tekanan normal x luas permukaan
Pn = pn.2..r.w
Gaya aksial pegas yang diperlukan untuk menghasilkan gaya normal:
Pa = Pn. sin Pn = Pa / sin
Gaya gesek atau gaya tangensial antara permukaan kontak, F = .Pn.
Torsi gesek yang dihasilkan, T = F.r = .Pn.r = .pn.2..r.w.r

T = .pn.2. r2.w
Contoh soal:
Sebuah engine dengan daya 60 hp pada putaran 1000 rpm
dipasang atau dihubungkan dengan cone clutch. Permukaan gesek
memiliki sudut 12,50 dan diameter rata-rata maksimum 50 cm.
Koefisien gesek 0,2. Tekanan normal pada permukaan gesek tidak
lebih dari 1 kg/cm2.
Tentukan: 1. Lebar permukaan yang diperlukan (w)
2. Gaya aksial pegas yang sesuai (Pa)

Penyelesaian:
Daya yang ditransmisikan , P = 60 hp
Putaran, N = 1000 rpm
Sudut permukaan gesek, = 12,50
Diameter rata-rata permukaan gesek, d = 50 cm (r = 25 cm)
Koefisien gesek, = 0,2
Tekanan normal pada permukaan gesek, pn = 1 kg/cm2
Torsi yang ditransmisikan,

P.4500 60.4500

43 kg - m 4300 kg - cm
2..N
2..1000

1. Lebar permukaan (w)


T = .pn.2..r2.w

T
.pn .2..r

4300
0,2.1.2..25

5,47 cm

2. Gaya aksial pegas yang sesuai (Pa)


Pa = Pn. Sin = (pn.2..r.w).Sin = (1.2..25.5,47).Sin 12,50
= 186 kg.

Contoh soal:
Cone clutch direncanakan untuk mentransmisikan daya P =7,5 kw
pada putaran N = 900 rpm. Sudut kemiringan permukaan gesek
= 120. Lebar permukaan gesek adalah setengah dari radius ratarata dan tekanan normal antara permukaan kontak tidak lebih dari
0,09 N/mm2. Diasumsi keausan merata dan koefisien gesek antara
permukaan kontak 0,2. Tentukan dimensi utama clutch dan gaya
aksial yang diperlukan.
Penyelesaian:
P = 7,5 kw = 7,5.103 watt
N = 900 rpm; = 120 ; pn = 0,09 N/mm2; = 0,2
Torsi,

P.60 7,5.10 3.60


T

79,56 N - m 79,56.103 N - mm
2..N
2..900

1. Dimensi utama clutch


r1, r2 = radius luar dan dalam clutch
r
= radius rata-rata clutch
w
= lebar permukaan gesek = r / 2
T
= .pn.2..r2 .w = .pn.2..r2. r / 2 = .pn..r3

T
79,56.10 3
r

1421.103 (mm3 ) r 112,4 mm


.pn 0,2.0,09.
3

r 112,4

56,2 mm
2
2

Dari Gb. didapat :


r1 = r + (w/2) sin = 112,4 + (56,2/2) Sin 120 = 117,83 118 mm
r2 = r (w/2) sin = 112,4 (56,2/2) Sin 120 = 107 mm.
2. Gaya aksial yang sesuai
Pa = Pn.Sin = (pn.2..r.w) Sin = (0,09.2..112,4.56,2) Sin 120
Pa = 741,5 N

C. Centrifugal Clutch.
Pada centrifugal clutch sepatu dapat bergerak dalam arah radial
karena adanya pegas. Jika sepatu berputar, berat sepatu akan
menimbulkan gaya sentrifugal. Besarnya gaya sentrifugal ini
tergantung pada kecepatan putar sepatu.

Jika gaya sentrifugal lebih kecil dari gaya pegas, maka sepatu tidak
akan bergerak, tetapi jika gaya sentrifugal sama besar dengan gaya
pegas, sepatu akan berada dalam posisi mengambang . Jika gaya
sentrifugal lebih besar dari gaya pegas, sepatu akan bergerak
keluar dan akan menimbulkan hubungan/kontak dengan bagian
yang digerakkan dan menekannya.

Dalam perencanaan centrifugal clutch, yang perlu dicari adalah berat


sepatu, ukuran sepatu dan dimensi pegas.
Berikut adalah prosedur yang dapat dipakai untuk merencanakan
centrifugal clutch.
1. Berat sepatu
Kita lihat sepatu seperti pada gambar.
W = berat tiap sepatu
n = jumlah sepatu
r = jarak titik berat sepatu dari pusat spider
R = radius dalam dari bingkai puli
N = kecepatan putar puli (rpm)
= kecepatan sudut putar puli (rad/detik)
= 2..n / 60 (rad/det)
1 = kecepatan sudut, saat mulai terjadi kontak.
Gaya sentrifugal yang bekerja pada tiap sepatu pada running speed,

PC

W 2
.r
g

Karena kecepatan pada saat mulai terjadi kontak umumnya diambil


3/4 dari running speed, maka gaya PS yang diberikan oleh pegas
pada tiap sepatu adalah:
W 2
W
9 W 2
PS
1 . r
(3 / 4. ) 2 .r
. . .r
g
g
16 g
Gaya sentrifugal saat sepatu menekan bingkai pada running speed
adalah:

PC1 PC PS

W 2
W 2
W 2
9 W 2
7.W 2
.r
1 .r
.r
. . .r
.r
g
g
g
16 g
16.g

Gaya gesek yang bekerja tangensial pada tiap sepatu, F = .(Pc Ps )


Torsi gesek yang bekerja pada tiap sepatu, T = F.R = (PC PS).R
Torsi gesek total yang ditransmisikan, T = n. F.R = n. (PC PS).R
Dari pernyataan diatas, berat sepatu (W) dapat dicari

2. Ukuran sepatu.
= panjang kontak sepatu
w = lebar sepatu
R = radius kontak sepatu, sama dengan radius dalam bingkai puli
= sudut yang dibentuk oleh sepatu pada pusat spider (radian)
= / R (radian) = .R = / 3 . R asumsi = 600
= / 3 radian
Luas kontak sepatu, A = . w
Gaya dimana sepatu menekan bingkai = A.p = .w.p p: intensitas
tekanan pada sepatu, bisa diambil 1 kg/cm2.
Karena gaya dimana sepatu menekan bingkai pada running speed
adalah (Pc - Ps), maka:
.w.p = Pc Ps dari sini lebar sepatu bisa didapat
3. Dimensi pegas.
Seperti diketahui pada pembicaraan diatas, bahwa beban pegas
adalah:
PS

9 W 2
.r
16 g

dimensi pegas bisa diperoleh dari persamaan ini

Contoh soal.
Sebuah centrifugal clutch direncanakan untuk mentransmisikan daya
20 hp pada putaran 900 rpm. Jumlah sepatu ada 4. Kecepatan pada
awal mulai terjadi kontak adalah 3/4 kali running speed. Radius dalam
dari bingkai puli 15 cm Sepatu dilapisi dengan bahan ferodo dengan
koefisien gesek 0,25. Tentukan berat sepatu dan ukuran sepatu.
Penyelesaian.
P = 20 hp ; N = 900 rpm; = 0,25 ; R = 15 cm ; 1 = 3/4 ; n = 4
Kecepatan sudut putar (angular running speed):

2..N 2..900

94,26 rad/det.
60
60

Torsi yang ditransmisikan pada running speed :


T

P.4500 20.4500

16 kg - m 1600 kg - cm
2..N
2..900

1. Berat sepatu.
W 2
P

.r
Gaya sentrifugal yang bekerja pada tiap sepatu, C
g

Gaya sentrifugal pada kecepatan penghubungan (1):


PS

W 2
W
9.W 2
1 . r
(3 / 4.) 2 r
r
g
g
16.g

Diasumsi titik berat sepatu pada jarak 12 cm ( lebih kecil 3 cm dari R)


Torsi yang ditransmisikan:
W 2
9.W 2
r

16.g
g

T (PC PS ) R.n

7.W 2
r R.n
. r..R.n
16.g

7.W
(94,26) 2 .12.0,25.15.4 709.W
16.981
T
1600
Jadi berat sepatu, W

2,26 kg
709
709

2. Ukuran sepatu.
Panjang kontak sepatu, = .R = / 3 .15 = 15,71 cm
Luas kontak sepatu, A = . w = 15,71.w (cm2)
Diasumsi intensitas tekanan pada sepatu 1 kg/cm2, sehingga gaya
yang menekan sepatu pada bingkai,
= A.p = 15,71.w.1 = 15,71.w (kg)..(1)
Juga kita ketahui bahwa gaya dimana sepatu menekan pada bingkai
adalah:
PC1 (PC PS )

W 2
9 W 2
7.W 2
7.2,26
.r
.r
.r
(94,26) 2 .12 110,25 kg ....(2)
g
16 g
16.g
16.981

Dari persamaan (1) dan (2) didapat:


15,71.w = 110,25 w = 7,02 cm.

TERIMA
TERIMAKASIH
KASIH
ATAS
ATAS
PERHATIANNYA
PERHATIANNYA