Anda di halaman 1dari 14

M. K.

Sains Bangunan dan Utilistas 1


TUGAS OBSERVASI BANGUNAN

Oleh :
Kelompok 4D

Kadek Yongki Ramada.

1404205063

Komang Micho Wedayana.

1404205087

I Gede Agus Adi Sastra P.

1404205092

I Made H. W. Nugraha.

1404205104

Kadek Rion Putra Perdana.

1404205110

JURUSAN TEKNIK ARSITEKTUR


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS UDAYANA
2015

Kata Pengantar
Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, yang atas rahmat-Nya
maka kami dapat menyelesaikan penyusunan laporan yang berjudul SISTEM TRANSPORTASI
NON MEKANIS. Transportasi bangunan merupakan alat yang menunjang dan memfasilitasi
sirkulasi didalam suatu bangunan gedung, terutama gedung berlantai banyak. Transportasi pada
bangunan dibagi secara vertical dan horizontal serta non mekanis dan mekanis. Namun, jenis
transportasi yang lebih ditekankan pada makalah ini merupakan tranportasi non mekanis.
Makalah ini disusun dengan harapan dapat memberikan manfaat bagi mahasiswa Teknik
Arsitektur pada khususnya dan masyarakat luas pada umumnya. Kami menyadari bahwa
dalam penulisan laporan ini masih banyak kekurangan dan masih jauh dari kata sempurna, oleh
sebab itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun. Dan semoga
dengan selesainya

laporan ini dapat

bermanfaat

bagi pembaca dan teman-teman yang

membutuhkan. Akhir kata kami ucapkan terima kasih.

Denpasar, Desember 2015

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dalam bidang arsitektur, utilitas adalah hal-hal yang menyebabkan bangunan dapat digunakan
atau berfungsi sebagaimana mestinya. Utilitas merupakan hal yang sangat vital pada suatu
bangunan. Dengan adanya penerapan sistem utilitas yang benar dan tepat maka bangunan tersebut
dapat berfungsi sebagaimana mestinya. Sebaliknya, apabila penerapan sistem utilitas kurang baik,
maka fungsi bangunan akan terhambat.

Dalam sistem utilitas terdapat sistem transportasi bangunan. Sistem transportasi yang
dimaksud merupakan alat yang menunjang atau memberi fasilitas sirkulasi dalam bangunan gedung
bertingkat, serta merupakan sarana prasarana yang memperlancar pergerakan manusia di dalamnya.
Transportasi pada bangunan dapat dibagi secara vertical dan horizontal serta non mekanis dan
mekanis. Salah satu masalah yang menjadi pemikiran pada perencanaan bangunan bertingkat
banyak adalah masalah transportasi, baik yang bersifat non mekanis (tangga, ramp) maupun yang
bersifat mekanis (elevator, ekalator, conveyor dan lain-lain).

Dalam pembangunan gedung tinggi tentunya dibutuhkan teknologi yang canggih untuk
mendukung tranportasi bangunan. Tranportasi bangunan adalah suatu kelengkapan fasilitas yang
digunakan untuk menunjang tercapainya unsur-unsur kenyamanan, kesehatan, keselamatan,
kemudahan komunikasi, dan mobilitas dalam pembangunan.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa saja jenis-jenis sistem transportasi non mekanis ?
2. Apa saja standar perancangan tangga pada bangunan bertingkat?
3. Apa saja komponen yang terdapat pada tangga ?

1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui jenis-jenis sistem transportasi non mekanis pada bangunan bertingkat.
2. Untuk mengetahui standar ukuran tangga pada bangunan bertingkat.
3. Untuk mengetahui apa saja komponen yang terdapat pada tangga.
4. Untuk mengetahui jenis, bentuk serta ukuran tangga pada bangunan yang diobservasi .
1.4 Manfaat
Untuk Mahasiswa
1. Meningkatkan pengetahuan mahasiswa mengenai jenis, standar ukuran, serta komponen
pada sistem transportasi non mekanis bangunan rumah bertingkat.
2. Meningkatkan kemampuan mahasiswa dalam pembuatan makalah dan presentasi.

BAB II
METODE DAN OBJEK
2.1 METODE
2.1.1 Rancangan
Hasil laporan ini merupakan hasil observasi tentang sistem tranportasi non
mekanis pada rumah bertingkat yang disusun dengan pendekatan kualitatif

untuk

mendapatkan penjelasan secara deskriptif, dengan teknik pengumpulan data yang


berupa observasi (pengamatan langsung), dan studi dokumentasi.

Dalam observasi ini diambil Rumah Tinggal sebagai obyek penelitian yang
berlokasi di Jl. Sahadewa Gang IV No. 3, Legian Kelod.
2.1.2 Jenis dan Sumber Data
Jenis data yang dikumpulkan pada penelitian ini sebagian besar terdiri dari
data kualitatif yaitu data yang berbentuk kalimat atau uraian dan data dokumentasi
berupa foto-foto yang didapatkan dari observasi. Sebagian lainnya berupa data
kuantitatif yaitu data yang dinyatakan dalam bentuk angka.
2.1.3 Alat Pengumpulan Data
Dalam pengumpulan data observasi, kami menggunakan alat-alat bantu berupa
pedoman wawancara, ditunjang beberapa alat bantu lain seperti alat tulis untuk
mencatat informasi baik secara manual maupun elektronik. Selain itu kami
manggunakan kamera untuk mengambil data berupa foto-foto.
2.1.4 Teknik/Metode Pengumpulan Data
Metode yang kami gunakan dalam pengumpulkan data adalah berupa
observasi langsung dan dokumentasi.
2.1.5 Teknik Analisi Data
Hasil laporan ini merupakan hasil olahan data secara bersifat kualitatif dan
deskriptif. Seluruh data diperoleh dari berbagai sumber baik hasil dari observasi, atau
studi

dokumentasi,

dibandingkan

dengan

literature

dan

referensi

bangunan

internet,ditranskripsikan dalam bentuk tulisan dan pendeskripsian.

2.2. OBJEK
Nama Pemilik : I Nyoman Darmada
Di bangun

: 1993

Alamat

: Jalan Sahadewa Gang IV No. 3 Legian Kelod, Kuta

Fungsi

: Bangunan ini berfungsi sebagai rumah tinggal/hunian. Dimana dalam


ini dihuni oleh 4 orang civitas termasuk kepala keluarga. Pada
oleh seorang ayah, seorang ibu, dan 2 orang anak anaknya.

bangunan ini dihuni

BAB III
PEMBAHASAN

Sistem transportasi ini disebut juga dengan sistem transportasi tanpa mesin/
manual. Sehingga sistem transportasi yang dipakai berupa tangga dan ramps. Sistem ini
pun tidak perlu mengeluarkan banyak biaya seperti pada sistem mekanis. Tetapi
kekurangan transportasi mekanis yaitu civitas yang menggunakan transportasi mekanis lebih
mudah kelelahan karena harus berjalan sendiri menuju ruangan yang diinginkan tanpa
bantuan alat-alat tranportasi mesin, seperti ekskalator,lift, dan lain-lain.

SISTEM TRANSPORTASI NON MEKANIS PADA OBJEK OBSERVASI

3.1.

TANGGA

Tangga merupakan salah satu alat transportasi dalam bangunan yang menghubungkan
antar lantai satu dengan lantai lain dengan system transportasi manual agar sirkulasi civitas
menjadi lebih mudah. Penggunaan tangga pada bangunan bertingkat lebih dari tiga lantai,
biasanya digunakan sebagai tangga darurat.
Tangga pada umumnya memiliki syarat:
1. Kemiringan sudutnya tidak diperbolehkan lebih dari 38
2. Jika jumlah anak tangga lebih dari dua belas anak tangga, maka harus memakai
bordes.
3. Lebar anak tangga untuk satu orang cukup 90 cm, sedangkan untuk dua orang 110120cm.
4. Tinggi balustrade sekitar 80-90 cm.

Perhitungan optrede dan antrede mempengaruhi kenyamanan bagi pengguna tangga agar
tidak cepat lelah bagi yang naik dan tidak mudah tergelincir bagi yang turun. Hal ini juga
berkaitan dengan estetika dari bangunan itu sendiri.

Pada objek bangunan yang kami observasi memiliki transportasi non mekanis berupa
Tangga yang memiliki ukuran per anak tangganya yaitu, panjang : 40 cm, tinggi : 20, lebar :
110 cm. Anak tangga berfungsi sebagai pijakan untuk civitas. Oleh sebab itu bahan anak
tangga tidak boleh licin. Pada anak anak tangga yang kami observasi menggunakan bahan
keramik asensia dengan warna cream dan coklat, serta keramik tersebut memiliki tekstur
yang agak kasar, agar antara permukaan anak tangga dan telapak kaki civitas memiliki gaya
gesek yang kuat sehingga tidak menyebabkan tergelincirnya civitas yang menggunakakan
anak tangga tersebut. Jarak tangga dengan tembok 4 cm, agar jari tidak bergesekan dengan
tembok.
3.1.2.BENTUK TANGGA

Bentuk tangga pada objek observasi yaitu tangga berbentuk U, yang dimaksud tangga
bentuk ini adalah tangga yang mempunyai 1 bordes berukuran besar dan mempunyai 2
tanjakan pada arah berlawanan. Ini adalah bentuk tangga yang paling sering kita jumpai
karena tangga bentuk tangga ini lebih ekonomis selain itu proses pembuatannya juga lebih
mudah dari pada bentuk tangga yang lain. Keuntungan tangga bentu U ini adalah walaupun
tangga ini mudah proses pembuatannya tetapi tangga dengan bentuk U memiliki nilai estetika
yang tinggi dengan pemilihan bahan pembuatan yang tepat, keuntungan yang lain yaitu pada
bagian bawah tangga bisa dimanfaatkan sebagai gudang atau lemari penyimpanan.

3.1.2. BORDES

Pada tangga ini juga memili bordes. Bordes Biasanya terletak pada belokan tangga.
Bordes berfungsi juga sebagai tempat untuk beristirahat setelah menaiki tangga. Bordes harus
disediakan pada setiap 12 pijakan anak tangga (atau setiap tinggi 1,5-2m). Lebar bordes
harus cukup untuk 3-4 langkah mendatar sebelum mendaki tangga. (minimal 90 cm), tangga
pada bangunan yang kami observasi memiliki 16 anak tangga oleh sebab itu memiliki bordes,
bordesnya terletak pada anak tangga ke-7. Bordes tersebut memiliki ukuran, lebar : 220 cm
dan panjang : 60 cm. Dengan ukuran tersebut membuat civitas yangmenggunakan bordes
sebagai tempat istrahat merasa nyaman karena memiliki luas yang tidak terlalu sempit, dan
juga tidak terlalu luas.

3.1.3.RAILLING.

Railing / pegangan / balustrade. Adalah pagar yang terletak di tepi tangga. Memiliki
Fungsi sangat jelas, yaitu untuk keamanan civitas yang menggunakan tangga agar tidak
terjatuh. Tinggi railing antara 80-100cm. Terbuat dari bahan yang cukup kuat untuk menahan
beban berat tubuh manusia. Bila balustrade terdiri dari kisi-kisi, maka jarak maksimal antar
kisi adalah 15cm. Pada bagian atas yang menjadi pegangan tangan, haruslah memenuhi
standar ergonomis yang aman dan nyaman untuk digenggam.

Ralling pada objek yang kami observasi memiliki bentuk yang silinder, disini dengan
bentuk silinder agar memudahkan civitas untuk menggemgamnya. Ralling ini juga terbuat
dari bahan yang stainlesteel agar terhindar dari pengkaratan logam, sehingga ralling tersebut
memiliki umur yang panjang. Ralling pada objek yang kami observasi memiliki tinggi 100
cm dan jarak antar railling 20cm dengan alasam keamanan bagi pengguna. Dengan desain
ralling seperti gambar diatas, membuat tangga terkesan modern dan mewah.

3.1.4. BAHAN DAN KONSTRUKSI TANGGA

Tangga yang kami observasi memiliki bahan kostruksi dari beton,Beton adalah bahan
konstruksi tangga yang paling sering dipakai. Kelebihan tangga beton adalah kuat dan mudah
dibentuk apa saja dan juga pembuatan tangga beton lebih mudah di buat oleh tukang.

Kelemahan tangga beton adalah kerepotan ketika masih dalam proses perakitan bekisting dan
pengecoran, serta waktu pengerjaan yang cukup lama, karena harus menunggu beton kering
betul. Untuk konstruksi tangga yang dibuat bersamaan dengan konstruksi bangunan, material
beton lebih disarankan. Pemilihan semen yang baik sebagai bahan utama penyusun beton
sangat penting untuk memperoleh tangga beton yang baik dan kuat.

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Dari data yang telah kami paparkan diatas dapat kami simpulkan bahwa transportasi
non mekasnis sangat penting untuk rumah yang bertingkat. Transportasi non mekanis berupa
tangga memmili bagian-bagian yaitu ibu tangga, anak tangga, bordes, railling, dan lainnya.
Semua bagian-bagian tersebut memiliki fungsinya masing-masing yang menunjang kegunaan
tangga itu sendiri
4.2 Saran
Saran yang kelompok kami dapat berikan mengenai sistem transportasi non mekanis
adalah kita harus sepintar mungkin untuk memilih jenis tangga yang kita gunakan agar
nantinya berfungsi secara maksimal, selain itu juga kita sebagai pengguna transportasi nonmekanis harus memperhatikan komponen-komponen pembentuk tangga agar sesuai dengan
standarnya sehingga kedepannya layak di gunakan bagi pengguna dan nyaman digunakan.

DAFTAR PUSTAKA
https://id.wikipedia.org/wiki/Tangga
https://septanabp.wordpress.com/tag/tangga/
http://agungsantoso-tangga.blogspot.co.id/2011/09/pengertian-tangga.html