Anda di halaman 1dari 26

BAB III

TINJAUAN KASUS
Asuhan Keperawatan
3.1 Pengkajian
1. Pengumpulan Data
a. Identitas
1.) Identitas Klien
Nama

: Tn. T

Umur

: 31 tahun

Jenis Kelamin

: Laki-Laki

Tanggal Lahir

: 19 Mei 1979

Tanggal Masuk

: 12 November 2010

Tanggal Pengkajian

: 13 November 2010

Agama

: Islam

Statu Perkawinan

: Sudah Menikah

Nomor Medrec

: 070062

: Jln. Pasir Impun Rt 03/01 kel/desa Pasir Impun Kec. Mandalajati


Dx. Medis

: DHF

2.) Identitas Penanggung Jawab


Nama

: Yn. P

Umur

: 30 Tahun

Pekerjaan

: Swasta

Agama

: Islam

Hubungan dengan Klien

: Istri

: Jln. Pasir Impun Rt 03/01 kel/desa Pasir Impun Kec. Mandalajati


b. Keperawatan/Kesehatan Riwayat:
1.) Keluhan Utama
Klien mengeluh panas badan
2.) Riwayat Kesehatan Sekarang (RKS)
Klien mengeluh panas badan 4 hari ini secara terus-menerus disertai dengan mual, muntah,
pusing, batuk berdahak, pilek, nyeri pada bagian ulu hati, dan sudah 3 hari ini belum BAB.

3.) Riwayat Kesehatan Dahulu (RKD)


Menurut penuturan klien, klien belum pernah menderita penyakit seperti saat ini,
klien juga belum pernah dirawat di rumah sakit.
4.) Riwayat Kesehatan Keluarga (RKK)
Menurut penuturan klien dalam anggota keluarganya tidak ada yang menderita seperti
klien saat ini, menurut penuturan klien dalam anggota keluarganya tidak ada yang
mempunyai penyakit keturunan seperti: DM, asma, dan lain lain. Dan menurut penuturan
klien juga didalam anggota keluarjganya tidak mempunyai penyakit menular seperti: TBC,
Hepatitis, AIDS dan lain lain.
c. Pemeriksaan Head to toe
1.) Penampilan atau Kesan Umum
Kesadaran compos mentis, badan lemah, lemas, pucat, dan warna kulit muka kemerahmerahan.
2.) Tanda Tanda Vital (TTV)
Tekanan Darah : 100/80 mmhg, Nadi : 101x /menit, Respirasi : 20x /menit dan Suhu : 40,1oC
3.) Kepala dan Wajah
a. Bagian kepala tidak ada lesi, tidak ada benjolan, warna kulit kepala kecoklatan, penyebaran
rambut merata, rambut mudah dicabut,tidak ada ketombe
b. Wajah
Tidak ada acne, pergerakan wajah normal, warna kulit wajah kemerah-merahan, kedua pipi
simetris
a) Mata
Ketajaman normal, konjung tiva berwarna merah muda, pergerakan pupil simetris, kedua
bola mata simetris, lapang pandang normal, sclera berwarna putih, tidak ada udim pada
kelopak mata, dan tidak ada pendarahan pada konjung tiva
b) Telinga
Pendengaran jelas, daun telinga simetris, dan tidak ada cerumen
c) Hidung
Dapat membedakan bau, tidak epitaksis, pilek, dan lubang hidung simetris.
d) Mulut

Berbicara normal, dapat menelan dan menggigit secara normal, bibir kering, tidak ada lesi
pada bibir, dan tidak ada pendarahan pada gusi.
4.) Leher
Pergerakannya bebas, tidak ada lesi, dan tidak ada pembesaran getah bening.
5.) Dada
Mamae simetris, tidak ada lesi, tidak ada pembesaran pada organ hepar

6.) Paru Paru


Pola pernafasan normal, bunyi pernafasan normal dan sebanyak 20x/menit, dan tidak ada
efusi pleura.
7.) Jantung
Bunyi teratur, S1 = lup, S2=dup
8.) Abdomen
Bentuk datar, suara bising usus 12x/menit, tidak ada lesi, bila ditekan pada bagian perut sakit
(epigastrium sakit tekan)
9.) Ginjal
Pengeluaran urine normal, tidak ada lesi, dan tidak terdapat haematuri
10.) Genetalia
Tidak ada peradangan pada genetalia, tidak memiliki penyakit GO
11.) Rektum
Pigmentasi normal, dan tidak terdapat heemoroid
12.) Ekskremitas
a.

Ekskremitas Atas

Kedua

tangan

simetris,

tidak ada pembengkakan, terpasang infus disebelah kiri, dan ketika dilakukan uji torniquet
menunjukan positif atau terdapat petechia
4

Tangan kiri klien dapat mengangkat tetapi tidak dapat menahan dorongan, sedangkan tangan
kanan klien dapat mengangkat dan menahan dorongan tetapi lemah
b.

Ekskremitas Bawah

Kedua kaki simetris, pergerakannya secara bebas, tidak ada pembengkakan, tidak ada lesi,
dan terdapat petechia

Kedua kaki klien dapat mengangkat dan menahan dorongan tetapi lemah
13.) Bagian Punggung
Warna kulit punggung agak kecoklatan, dan tidak ada lesi
d. Aktifitas Sehari-hari
No.
1.

Jenis Aktifitas
Nutrisi

Di Rumah

Di RSU

Nasi, lauk pauk, kue kering,

Bubur nasi, lauk pauk, sayur, buah-

buah-buahan

buahan

2-3 x/hari

3 x/hari

1 porsi habis

1 porsi tidak habis

Klien mengeluh mual dan tidak

1. Makan
a. Jenis Makanan
b. Frekuensi
c. Porsi
d. Kesulitan

nafsu makan
2. Minum
a. Jenis Minuman

Air putih, susu, minuman biasa

Air putih, susu

8gelas /hari
b. Frekuensi
2.

c. Kesulitan
Eliminasi

4-5 gelas/hari
Klien mengeluh mual

1. BAB
a. Frekuensi

1-2 x/hari

Belum BAB

Padat

a. Frekuensi

Sering

5-7 x/hari

b. Warna

Kuning

Kuning

a. Waktu

11.00 WIB-12.00 WIB

b. Kesulitan

21.00 WIB-05.00 WIB

22.30 WIB-05.00 WIB suka

b. Konsistensi
c. Kesulitan
2. BAK

3.

c. Kesulitan
Istirahat Tidur
1. Siang

2. Malam
a. Waktu

terbangun 2-3 kali


4.

b. Kesulitan
Personal Hygine

Klien mengeluh suah tidur

2x/hari

1x/hari diseka

1x/hari

Belum cuci rambut

2x/hari

Belum gosok gigi

1. Mandi
a. Frekuensi
2. Cuci Rambut
a. Frekuensi
3. Gosok Gigi
a Frekuensi

4. Gunting Kuku
a. Frekuensi

1x/minggu

Belum gunting kuku

e. Data Psikologis/Konsep Diri


1)

Gambaran Diri
Klien nampak lemas

2)

Identitas Diri
Klien berjenis kelamin laki-laki, klien merupakan suami dari Ny. P

3)

Peran
Dalam keluarganya klien berperan sebagai suami, dan klien mampu melaksanakan perannya
didalam keluarganya.

4)

Ideal Diri
Keinginan klien untuk sembuh dan segera pulang dari rumah sakit sangat tinggi

5)

Harga Diri
Klien sangat berharga karena sering diperhatikan oleh semua anggota keluarganya dan tim
medis
f. Data Spiritual
Klien besragama islam. Meskipun dalam keadaan seperti saat ini, tetapi klien tetap
melakukan ibadah dengan keadaan tidur atau berbaring.
g. Data Sosial
Klien mudah diajak komunikasi dengan tim medis dan lingkungan sekitarnya.

h. Data Penunjang
1.) Hasil Laboratorium
No.
1.

Jenis Pemeriksaan
Hemoglobin

Hasil
14,8 gr L/dl

Normal
12-18 gr L/dl

2.

Leukosit

3.400/mm3

4.000-10.000/mm3

3.

Hematokrit/PCV

45%

37%-48%

4.

Trombosit

103.000/mm3

150.000-400.000/mm3

2.) Therapy

a. Infus RL 2.500cc/24 jam


b. Cefotaxim 3x1gr iv
c. Sanmol 3x500 mg
d. Ibuprofen 3x400 mg
e. Ozn 2x1 tablet
f.

Magtrai 3x1 tablet ac


3.2 Analisa Data
No.
1.

Data
Kemungkinan Penyebab
Ds : Klien mengeluh panas Masuknya virus dengue kedalam tubuh melalui

Masalah
Ggn.

badan

Keseimbangan

gigitan nyamuk aedes aegypti

Do :

suhu tubuh

1. Suhu 40,1oC
2. Nadi 101x /menit
3. Respirasi 20x /menit
4. Klien terlihat gelisah
5. Klien terlihat lemah
6. Bibir kering

Virus berkembang didalam tubuh

2.

Ds : Klien mengeluh tidak

Suhu tubuh meningkat


Respon peningkatan Suhu tubuh

Ggn.

nafsu makan

Pemenuhan

Do :

kebutuhan

1. Klien terlihat lesu dan


lemah

nutrisi
Merangsang medullan vomatting center

2. Porsi makan tidak habis


3. Muntah
Mual dan muntah

3.

Ds : Klien mengeluh tidak

Nafu makan berkurang


Pengunjung atau keluarga klien lain mengobrol

Ggn.

bias tidur

sampai tengah malam

Pemenuhan

Do :

kebutuhan

1. Klien terlihat lesu

istirahat tidur

2. Wajah terlihat pucat


3.

Pengunjung atau keluarga

Istirahat klien terganggu

klien lain mengobrol


sampai tengah malam

Klien tidak dapat tidur

3.3 Diagnosa Keperawatan


1) Ggn. Keseimbangan suhu tubuh b/d panas badan
2) Ggn. Pemenuhan kebutuhan nutrisi b/d tidak nafsu makan disertai dengan mual dan muntah
3) Ggn. Pemenuhan kebutuhan istirahat tidur b/d tidak bisa tidur karena ruangan ribut tiap
malam

Asuhan Keperawatan pada Pasien Dengue


Haemorrhagic Fever (DHF)
Berikut ini ane memposting tugas yang pernah ane buat pada mata kuliah Dokumentasi
Keperawatan yakni tentang Askep DHF pada pasien anak.
Semoga bermanfaat

BAB I
TINJAUAN PUSTAKA

A. KONSEP DASAR

1. Pengertian
Dengue haemorhagic fever (DHF) adalah penyakit yang disebabkan oleh virus dengue sejenis
virus yang tergolong arbovirus dan masuk kedalam tubuh penderita melalui gigitan nyamuk
aedes aegypty (Christantie Efendy,1995 ).
Dengue haemorhagic fever (DHF) adalah penyakit yang terdapat pada anak dan orang
dewasa dengan gejala utama demam, nyeri otot dan nyeri sendi yang disertai ruam atau tanpa
ruam. DHF sejenis virus yang tergolong arbo virus dan masuk kedalam tubuh penderita
melalui gigitan nyamuk aedes aegypty (betina) (Seoparman, 1990).
DHF adalah demam khusus yang dibawa oleh aedes aegypty dan beberapa nyamuk lain yang
menyebabkan terjadinya demam. Biasanya dengan cepat menyebar secara efidemik. (Sir,
Patrick manson, 2001).

2. ETIOLOGI
1. Virus dengue sejenis arbovirus.
2. Virus dengue tergolong dalam family Flavividae dan dikenal ada 4 serotif, Dengue 1
dan 2 ditemukan di Irian ketika berlangsungnya perang dunia ke II, sedangkan dengue
3 dan 4 ditemukan pada saat wabah di Filipina tahun 1953-1954. Virus dengue
berbentuk batang, bersifat termoragil, sensitif terhadap in aktivitas oleh diatiter dan
natrium diaksikolat, stabil pada suhu 70 oC.
Keempat serotif tersebut telah di temukan pula di Indonesia dengan serotif ke 3
merupakan serotif yang paling banyak.

3.PATOFISIOLOGI
Fenomena patologis yang utama pada penderita DHF adalah meningkatnya permeabilitas
dinding kapiler yang mengakibatkan terjadinya perembesan plasma ke ruang ekstra seluler.
Hal pertama yang terjadi stelah virus masuk ke dalam tubuh adalah viremia yang
mengakibatkan penderita mengalami demam, sakit kepala, mual, nyeri otot, pegal-pegal
diseluruh tubuh, ruam atau bintik-bintik merah pada kulit (petekie), hyperemia tenggorokan
dan hal lain yang mungkin terjadi seperti pembesaran kelenjar getah bening, pembesaran hati
(Hepatomegali) dan pembesaran limpa (Splenomegali).
Peningkatan permeabilitas dinding kapiler mengakibatkan berkurangnya volume plasma,
terjadi hipotensi, hemokonsentrasi, dan hipoproteinemia serta efusi dan renjatan (syok).
Hemokonsentrasi (peningkatan hematokrit > 20 %) menunjukkan atau menggambarkan
adanya kebocoran (perembesan) plasma sehingga nilai hematokrit menjadi penting untuk
patokan pemberian cairan intravena.
Adanya kebocoran plasma ke daerah ekstra vaskuler dibuktikan dengan ditemukannya cairan
yang tertimbun dalam rongga serosa yaitu rongga peritoneum, pleura, dan pericard yang pada
otopsi ternyata melebihi cairan yang diberikan melalui infus.
Setelah pemberian cairan intravena, peningkatan jumlah trombosit menunjukkan kebocoran
plasma telah teratasi, sehingga pemberian cairan intravena harus dikurangi kecepatan dan
jumlahnya untuk mencegah terjadinya edema paru dan gagal jantung, sebaliknya jika tidak
mendapatkan cairan yang cukup, penderita akan mengalami kekurangan cairan yang dapat
mengakibatkan kondisi yang buruk bahkan bisa mengalami renjatan.
Jika renjatan atau hipovolemik berlangsung lama akan timbul anoksia jaringan, metabolik
asidosis dan kematian apabila tidak segera diatasi dengan baik. Gangguan hemostasis pada
DHF menyangkut 3 faktor yaitu : perubahan vaskuler, trombositopenia dan gangguan
koagulasi. Pada otopsi penderita DHF, ditemukan tanda-tanda perdarahan hampir di seluruh
tubuh, seperti di kulit, paru, saluran pencernaan dan jaringan adrenal.
4. Klasifikasi DHF
WHO, 1986 mengklasifikasikan DHF menurut derajat penyakitnya menjadi 4 golongan, yaitu
:
Derajat I
Demam disertai gejala klinis lain, tanpa perdarahan spontan. Panas 2-7 hari, Uji tourniquet
positif, trombositipenia, dan hemokonsentrasi.
Derajat II
Sama dengan derajat I, ditambah dengan gejala-gejala perdarahan spontan seperti petekie,
ekimosis, hematemesis, melena, perdarahan gusi.

Derajat III
Ditandai oleh gejala kegagalan peredaran darah seperti nadi lemah dan cepat ( >120x/mnt )
tekanan nadi sempit ( 120 mmHg ), tekanan darah menurun, ( 120/80 120/100 120/110
90/70 80/70 80/0 0/0 )
Derajat IV
Nadi tidak teraba, tekanan darah tidak teatur ( denyut jantung 140x/mnt ) anggota gerak
teraba dingin, berkeringat dan kulit tampak biru.

5. Tanda dan gejala


1. Demam tinggi selama 5 7 hari.
2. Mual, muntah, tidak ada nafsu makan, diare, konstipasi.
3. Perdarahan terutama perdarahan bawah kulit, ptechie, echymosis, hematoma.
4. Epistaksis, hematemisis, melena, hematuri.
5. Nyeri otot, tulang sendi, abdoment, dan ulu hati.
6. Sakit kepala.
7. Pembengkakan sekitar mata.
8. Pembesaran hati, limpa, dan kelenjar getah bening.
9. Tanda-tanda renjatan (sianosis, kulit lembab dan dingin, tekanan darah menurun,
gelisah, capillary refill lebih dari dua detik, nadi cepat dan lemah).
6.Gambaran Klinis
Gambaran klinis yang timbul bervariasi berdasarkan derajat DHF dengan masa inkubasi
anatara 13 15 hari, tetapi rata-rata 5 8 hari. Gejala klinik timbul secara mendadak berupa
suhu tinggi, nyeri pada otot dan tulang, mual, kadang-kadang muntah dan batuk ringan. Sakit
kepala dapat menyeluruh atau berpusat pada daerah supra orbital dan retroorbital. Nyeri di
bagian otot terutama dirasakan bila otot perut ditekan. Sekitar mata mungkin ditemukan
pembengkakan, lakrimasi, fotofobia, otot-otot sekitar mata terasa pegal.
Eksantem yang klasik ditemukan dalam 2 fase, mula-mula pada awal demam (6 12 jam
sebelum suhu naik pertama kali), terlihat jelas di muka dan dada yang berlangsung selama
beberapa jam dan biasanya tidak diperhatikan oleh pasien.
Ruam berikutnya mulai antara hari 3 6, mula mula berbentuk makula besar yang
kemudian bersatu mencuat kembali, serta kemudian timbul bercak-bercak petekia. Pada
dasarnya hal ini terlihat pada lengan dan kaki, kemudian menjalar ke seluruh tubuh.

Pada saat suhu turun ke normal, ruam ini berkurang dan cepat menghilang, bekas-bekasnya
kadang terasa gatal. Nadi pasien mula-mula cepat dan menjadi normal atau lebih lambat pada
hari ke-4 dan ke-5. Bradikardi dapat menetap untuk beberapa hari dalam masa penyembuhan.
Gejala perdarahan mulai pada hari ke-3 atau ke-5 berupa petekia, purpura, ekimosis,
hematemesis, epistaksis. Juga kadang terjadi syok yang biasanya dijumpai pada saat demam
telah menurun antara hari ke-3 dan ke-7 dengan tanda : anak menjadi makin lemah, ujung
jari, telinga, hidung teraba dingin dan lembab, denyut nadi terasa cepat, kecil dan tekanan
darah menurun dengan tekanan sistolik 80 mmHg atau kurang.
7. Diagnosis
Patokan WHO (1986) untuk menegakkan diagnosis DHF adalah sebagai berikut :
a. Demam akut, yang tetap tinggi selama 2 7 hari kemudian turun secara lisis demam
disertai gejala tidak spesifik, seperti anoreksia, lemah, nyeri.
b. Manifestasi perdarahan :
1)Uji tourniquet positif
2)Petekia, purpura, ekimosis
3)Epistaksis, perdarahan gusi
4)Hematemesis, melena.
c. Pembesaran hati yang nyeri tekan, tanpa ikterus.
d. Dengan atau tanpa renjatan.
Renjatan biasanya terjadi pada saat demam turun (hari ke-3 dan hari ke-7 sakit ). Renjatan
yang terjadi pada saat demam biasanya mempunyai prognosis buruk.
e. Kenaikan nilai Hematokrit / Hemokonsentrasi
8. Pemeriksaan Diagnostik
Laboratorium
Terjadi trombositopenia (100.000/ml atau kurang) dan hemokonsentrasi yang dapat dilihat
dan meningginya nilai hematokrit sebanyak 20 % atau lebih dibandingkan nila hematokrit
pada masa konvalesen. Pada pasien dengan 2 atau 3 patokan klinis disertai adanya
trombositopenia dan hemokonsentrasi tersebut sudah cukup untuk klinis membuat diagnosis
DHF dengan tepat.
Juga dijumpai leukopenia yang akan terlihat pada hari ke-2 atau ke-3 dan titik terendah pada
saat peningkatan suhu kedua kalinya leukopenia timbul karena berkurangnya limfosit pada
saat peningkatan suhu pertama kali.
9. Diagnosa Banding
Gambaran klinis DHF seringkali mirip dengan beberapa penyakit lain seperti :
a.Demam chiku nguya.
Dimana serangan demam lebih mendadak dan lebih pendek tapi suhu di atas 400C disertai
ruam dan infeksi konjungtiva ada rasa nyeri sendi dan otot.
b.Demam tyfoid

Biasanya timbul tanda klinis khas seperti pola demam, bradikardi relatif, adanya leukopenia,
limfositosis relatif.
c.Anemia aplastik
Penderita tampak anemis, timbul juga perdarahan pada stadium lanjut, demam timbul karena
infeksi sekunder, pemeriksaan darah tepi menunjukkan pansitopenia.
d.Purpura trombositopenia idiopati (ITP)
Purpura umumnya terlihat lebih menyeluruh, demam lebih cepat menghilang, tidak terjadi
hemokonsentrasi.
10. Penatalaksanaan
Penatalaksanaan penderita dengan DHF adalah sebagai berikut :
a.Tirah baring atau istirahat baring.
b.Diet makan lunak.
c.Minum banyak (2 2,5 liter/24 jam) dapat berupa : susu, teh manis, sirup dan beri penderita
sedikit oralit, pemberian cairan merupakan hal yang paling penting bagi penderita DHF.
d.Pemberian cairan intravena (biasanya ringer laktat, NaCl Faali) merupakan cairan yang
paling sering digunakan.
e.Monitor tanda-tanda vital tiap 3 jam (suhu, nadi, tensi, pernafasan) jika kondisi pasien
memburuk, observasi ketat tiap jam.
f.Periksa Hb, Ht dan trombosit setiap hari.
g.Pemberian obat antipiretik sebaiknya dari golongan asetaminopen.
h.Pemberian antibiotik bila terdapat kekuatiran infeksi sekunder.
i.Monitor tanda-tanda dan renjatan meliputi keadaan umum, perubahan tanda-tanda vital,
hasil pemeriksaan laboratorium yang memburuk.

Pengawasan tanda tanda Vital secara kontinue tiap jam

1.

Pemeriksaan Hb, Ht, Trombocyt tiap 4 Jam

2.

Observasi intike output

3. Pada pasien DHF derajat I : Pasien diistirahatkan, observasi tanda vital tiap 3 jam ,
periksa Hb, Ht, Thrombosit tiap 4 jam beri minum 1 liter 2 liter per hari, beri kompres

4. Pada pasien DHF derajat II : Pengawasan tanda vital, pemeriksaan Hb, Ht, Thrombocyt,
perhatikan gejala seperti nadi lemah, kecil dan cepat, tekanan darah menurun, anuria dan
sakit perut, beri infus.
5. Pada pasien DHF derajat III : Infus guyur, posisi semi fowler, beri O2 pengawasan tanda
tanda vital tiap 15 menit, pasang cateter, observasi produksi urine tiap jam, periksa Hb, Ht
dan thrombocyt.

Resiko Perdarahan

1.

Obsevasi perdarahan : Pteckie, Epistaksis, Hematomesis dan melena

2.

Catat banyak, warna dari perdarahan

3.

Pasang NGT pada pasien dengan perdarahan Tractus Gastro Intestinal

3.

Peningkatan suhu tubuh

1.

Observasi / Ukur suhu tubuh secara periodik

2.

Beri minum banyak

3.

Berikan kompres

k.Bila timbul kejang dapat diberikan Diazepam.


Pada kasus dengan renjatan pasien dirawat di perawatan intensif dan segera dipasang infus
sebagai pengganti cairan yang hilang dan bila tidak tampak perbaikan diberikan plasma atau
plasma ekspander atau dekstran sebanyak 20 30 ml/kg BB.
Pemberian cairan intravena baik plasma maupun elektrolit dipertahankan 12 48 jam setelah
renjatan teratasi. Apabila renjatan telah teratasi nadi sudah teraba jelas, amplitudo nadi cukup
besar, tekanan sistolik 20 mmHg, kecepatan plasma biasanya dikurangi menjadi 10 ml/kg
BB/jam.
Transfusi darah diberikan pada pasien dengan perdarahan gastrointestinal yang hebat.
Indikasi pemberian transfusi pada penderita DHF yaitu jika ada perdarahan yang jelas secara
klinis dan abdomen yang makin tegang dengan penurunan Hb yang mencolok.
Pada DBD tanpa renjatan hanya diberi banyak minum yaitu 1-2 liter dalam 24 jam. Cara
pemberian sedikit demi sedikit dengan melibatkan orang tua. Infus diberikan pada pasien
DBD tanpa renjatan apabila :
a.Pasien terus menerus muntah, tidak dapat diberikan minum sehingga mengancam terjadinya
dehidrasi.
b.Hematokrit yang cenderung mengikat.
10.Komplikasi

Komplikasi Tatalaksana syok yang tidak adekuat akan menimbulkan komplikasi asidosis
metabolik, hipoksia, perdarahan gastrointestinalhebat dengan prognosis buruk. Sebaliknya
dengan pengobatan yangtepat (termasuk syok berat) segera terjadi masa penyembuhan
dengancepat.

BAB II
TINJAUAN KASUS
B. KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN
1. a.

PENGKAJIAN
1. 1.

a)

Identitas

Identitas Klien

Nama

: An S

Umur

: 5 Tahun

Jenis Kelamin

: Laki-Laki

Agama

: Islam

Bahasa

: Indonesia

Alamat

: Jl. Merdeka

Tanggal MRS

: 1 Desember 2012

Tanggal Pengkajian

: 4 Desember 2012

b)

Identitas Penanggung Jawab

Nama

: Tn A

Pendidikan

: S1

Umur

: 27 Tahun

Pekerjaan

: Pegawai Swasta

Alamat

: Jl. Merdeka

Hub. Dengan pasien


1. 2.
a)

: Ibu Kandung

Riwayat Kesehatan

Keluhan Utama

Ibu pasien mengatakan demam sejak 6 hari yang lalu,


b)

Riwayat Kesehatan Sekarang

Ibu pasien mengeluh demam Sakit kepala, panas dan tidak nafsu makan.dan lemah sejak 6
hari yang lalu, pasien di minumkan obat penurun panas namun tidak ada perbaikan. Setelah 3
hari panas pasien turun namun pasien mengeluh sakit pada perut disertai dengan BAB cair.
Saat ini pasien mengeluh sulit makan, mual, muntah, batuk dan pilek.
c)

Riwayat kesehatan masa lalu

Keluarga pasien mengatakan sebelumnya pasien belum pernah dirawat di Rumah Sakit.
d)

Riwayat kesehaan keluarga

Keluarga pasien mangatakan bahwa dalam keluarganya, tidak ada yang pernah mengalami
penyakit seperti yang diderita oleh pasien sekarang.
3. ACTIFITAS DAILY LIVING
No Jenis aktifitas
1
Nutrisi

Dirumah
Nasi

Dirumah sakit
Bubur

3 x/hari

3x/hari

o Frekuensi

Nasi

Bubur

o Jenis Makanan

1 porsi

1/3 porsi

o Porsi makan

Tidak ada

Mual

o Kesulitan

8 gelas/hari

4 gelas/hari

Air putih

Air putih

Makan

Minum

o Frekuensi

Tidak ada

Mual

2 x/hari

2 x / hari

o Jenis air minum


o Kesulitan
2

Persona Hyginie

Frekuensi mandi

2 x/hari

2 x / hari

Sikat gigi

3 x/minggu

Tidak pernah

Frekuensi keramas

Eliminasi

Kuning

Kuning

Lembek

Lembek

Warna Feses

Tidak ada

Tidak ada

Konsistensi Feses

2 x / hari

Tidak tentu

Kelainan

Cair

Cair

Frekuensi

Tidak ada

Tidak ada

Pukul 21.00 WIB

Tidak tentu

Eliminasi Fecal

Eliminasi Urine

Konsistensi Urine
Kelainan
4

Istirahat /Tidur

Mulai tidur

8 jam

Tidak tentu

Lamanya tidur

Tidak terjaga

Sering terjaga

Sering terjaga

4. Keadaan Umum

Tingkat Kesadaran

: Compos metis

Tanda-tanda Vital (Selasa 4 Desember 2012)

Temperatur

: 38C (normalnya = 36.5 37.2)

Puls

: 98 x/m

Respirasi

: 24 x/m

Berat

Penampilan Umum: Bersih

5. Pemeriksaan Fisik

Kulit
o Warna Kulit

: Sawo Matang

o Tekstur Kulit

: Turgor Jelek

Kuku
o Keadaan kuku

:Normaldan bersih

o Warna

: Merah muda

Kepala
o Bentuk

: Simetris dan Oval

o Keadaan rambut

:Bersih, warna rambut hitam + putih

o Kulit kepala

menyebar

: Bersih

Mata
o Sklera

: Anikterik

o Konjungntifa

: Ananemis

o Reflek cahaya
dengan cahaya.

: Baik, di tandai dengan bereaksi apabila disoroti

o Pupil

: Baik

o Hidung

Fungsi penciuman
obat.

: baik, terbukti pasien dapat mencium bau

Bentuk

: terlihat simetris

Kelainan

: tidak ada

Serumen

: tidak ada

Telinga
o Fungsi pendengaran

: baik, pasien bisa berkomunikasi dengan ibunya

o Bentuk

: Simetris

o Keadaan

: bersih

o Kelainan

: tidak ada

o Serumen

: tidak ada

Mulut
o Fungi pengecapan
: baik, terbukti dengan pasien dapat membedakan rasa
asin (garam), manis (gula)
o Kebersihan gigi dan

: Bersih dan lembab

Mulut

Kelainan bibir

: tidak ada

Warna lidah

: Merah muda

Bentuk lidah

: Simetris

Dada dan paru-paru


o Bentuk

: Simetris

o Frekuensi nafas

: normal (24 x/m)

o Pola nafas

: teratur

o Kelainan

: tidak ada

Abdomen
o Bentuk

: Simetris

o Nyeri Tekan

: setelah dipalpasi ada nyeri tekan

Ekstremitas
o Atas

: Terpasang infusan RL ditangan sebelah kiri (20 x/m)

o Bawah

: Dapat bergerak secara bebas

Kekuatan Otot
o Reflek bisep
: baik, ketika diberi pukulan refleks hammer langsung
bergerak refleks ke atas.
o Reflek trisep
: baik, ketika diberi pukulan refleks hammer langsung
bergerak refleks ke samping
o Reflek patella
: baik, ketika diberi pukulan refleks hammer langsung
bergerak refleks ke depan.
o Reflek Babynski : baik, ketika diberi pukulan refleks menarik kaki langsung
bergerak ke arah pasien

1. 7.

DATA PENUNJANG

Pemeriksaan Labolatorium

No Tanggal
1
6 Februari 2011

Program Terapy

Jenis Pemeriksaan

Haemoglobin

Hasil
14,0 gr
%5.400/mm3

Hasil normal
12-16 gr %400010000/mm3

Leukosit

31,2

37-47 %

Haemotokrit

130.000

150000-450000/mm3

Thrombosit

No. Tanggal
1
4 Desember 2012

5 Desember 2012

6 Desember 2012

7 Desember 2012

Jenis Terapy
Antrainsanmol

Ukuran
2 x amp2 x oral

Infus RL

20 ggt/menit

Antrainsanmol

2 x Amp2 x oral

Ranitidhin

2 x 0.5 cc

Infus RL

20 gtt / menit

Antrainsanmol

2 x Amp2 x oral

Ranitidhin

2 x 0.5 cc

Infus RL

20 gtt / menit

Antrainsanmol

2 x Amp2 x oral

Ranitidhin

2 x 0.5 cc

Infus RL

20 gtt / menit

III.2 Analisa Data


No
1

Data
Etilogi
DS:-keluarga pasien mengatakan Proses insfeksi
badannya panas sudah 6 hari

Masalah
Peningkatan suhu
tubuh

DO:
Suhu tubuh 38C pada saat di
palpasi panas
2

DS :-keluarga pasien mengatakan Peningkatan suhu tubuh Kurangnya cairan


tidak suka minum.
dan elektrolit
DO :
pasien terlihat lemas

DS :- keluarga pasien mengatakan Menurunya nafsu makan Perubahan nutrisi


pasien tidak mau makan dan mual
kurang dari
kebutuhan

DO :
makan yang di berikan tidak
habis
4

DS :- keluarga pasien mengeluh


pasien tidak bisa tidur

cemas

Gangguan rasa
nyaman

keluarga pasien mengeluh pasien


cemas
DO :
pasien nampak gelisah

III. 3 Prioritas Diagnosa Keperawatan


1. Peningkatan suhu tubuh
2. Kurangnya cairan dan elekrolit/ dehidrasi
3. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan
4. Gangguan rasa nyaman
NO
Diagnosa
Keperawatan

Tujuan

Perencanaan

Intervensi
1.

Implementasi

Gangguan rasa nyaman


berhubungan dengan
peningkatan suhu
tubuh di tandai
dengan :

DS:
-keluarga pasien mengatakan badannya panas sudah 6 hari
DO:
Suhu tubuh 38C pada saat di palpasi panas TU : Suhu tubuh kembali normal

Evaluasi

TK : Menunjukkan tanda-tanda vital stabil-

observasi TTV

Anjurkan untuk kompres air hangat

Anjurkan pasien banyak minum

Anjurkan untuk memakai pakaian tipis dan menyerap keringat

Kolaborasi dengan dokter untuk pemberian terapi-

Mengajurkan untuk kompres air hangat

Menganjurkan untuk banyak minum

Menganjurkan untuk memakai pakaian tipis dan menyerap keringat

Berkolaborasi dengan dokterS : Keluarga pasien mengatakan pasien masih panas

Mengobservasi TTV

O : Suhu masih 38C


A : Masalah belum teratasi
P : Terapi lanjut

NO
Diagnosa
Keperawatan

Tujuan

Perencanaan

Intervensi
2.

Implementasi

Kurangnya cairan
elektrolit/ dehidrasi di
tandai dengan :

DS:
-keluarga pasien mengatakan pasien tidak mau minum.
-Keluarga pasien mengatakan BAB cair
DO:
pasien nampak lemasTU : Kebutuhan cairan dan elektrolit terpenuhi.
TK :

Evaluasi

-Menunjukkan tanda-tanda vital stabil


-Turgor kulit baik-

Observasi TTV

Anjurkan pasien banyak minum

Ukur keluaran urine dengan akurat

Berikan cairan infus

Kolaborasi dengan dokter untuk pemberian terapi-

Menganjurkan untuk banyak minum

Mengatu tetesan infus

Berkolaborasi dengan dokterS : Keluarga pasien mengatakan pasien masih lemas

Mengobservasi TTV

O : pasien tampak lemas


A : Masalah belum teratasi
P : Terapi lanjut

NO
Diagnosa
Keperawatan

Tujuan

Perencanaan

Intervensi
3.

Implementasi

Perubahan nutrisi
kurang dari kebutuhan
di tandai dengan :

DS:
-.Keluarga pasien mengeluh pasien tidak mau makan dan mual
DO:
Makanan yang di berikan tidak habis
Pasien nampak lemasTU : Kebutuhan Nutrisi terpenuhi.
TK :
-Bebas dari Malnutrisi

Evaluasi

-Nafsu makan meningkat


-Pasien tidak lemas-

Observasi TTV

Berikan makanan sesuai diit

Berikan kebersiha oral

Sediakan makanan dalam kondisi hangat.

Kolaborasi dengan dokter untuk pemberian terapi-

Memberikan makanan sesuai diit

Mengobservasi TTV

Berkolaborasi dengan dokterS : Keluarga pasien mengatakan pasien masih belum mau
makan
O : pasien nampak lemas
A : Masalah belum teratasi
P : Terapi lanjut

NO
Diagnosa
Keperawatan

Tujuan

Perencanaan

Intervensi
4.

Implementasi

Gangguan istirahat
tidur di tandai dengan :

DS:
-.Keluarga pasien mengeluh pasien tidak bisa tidur
Keluarga pasien mengeluh pasien cemas
DO:
pasien tampak gelisahTU : Kebutuhan istirahat tidur terpenuhi.
TK :
-pasien bias tidur
-pasien tidak gelisah-

Observasi TTV

Evaluasi

Atur posisi pasien sesuai kebutuhan

Batasi pengunjung pada waktu istirahat

Ciptakan suasana yang kondusif-

Mengatur posisi pasien sesuai kebutuhan

Membatasi pengunjung pada waktu istirahat

Menciptakan suasana yang kondusif

Mengobservasi TTV

S : Keluarga pasien mengatakan pasien masih lema belum bias tidur


O : pasien tampak gelisah
A : Masalah belum teratasi
P: