Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Secara Etimologi filsafat merupakan bentuk kata falsafat, yang semula
berasal dari bahasa Yunani yaitu Philosphia yang terdiri dari 2 kata, yaitu :
philos / philein berarti suka, cinta, mencintai dan shophia berarti kebijaksanaan,
hikmah, kepandaian ilmu. Jadi philosophia berarti cinta kepada kebijaksanaan
atau cinta kepada ilmu filsafat dalam bahasa Belanda yaitu wijsbegeerte
berarti keinginan untuk ilmu Lwijs : pandai, berilmu; Begerte : keinginan.
Dalam

arti praktis filsafat mengandung arti alam berfikir / alam pikiran,

sedangkan berfilsafah ialah berfikir secara mendalam atau radikal atau dengan
sungguh sungguh sampai keakar-akarnya terhadap suatu kebenaran atau dengan
kata lain berfilsafat mengandung arti mencari kebenaran atas sesuatu. Filsafat
merupakan

pemikiran

secara

sistematis.

Kegiatan kefilsafatan

adalah

merenung. Tetapi merenung bukanlah melamun, juga bukan berpikir secara


kebetulan yang bersifat untung-untungan. Perenunngan kefilsafatan ialah
percobaan untuk menyusun suatu system pengetahuan yang rasional, yang
memadai untuk memahami tempat kita hidup, maupun untuk memahami diri
kitasendiri. Karakteristik berfikir filsafat memiliki tiga sifat pokok, yaitu : (1)
Menyeluruh; (2) Mendasar dan; (3)Spekulatif..
Sifat menyeluruh mengandung arti, bahwa cara berpikir filsafat tidaklah sempit,
tetapi selalu melihat persoalan dari setiap sudut yang ada. Sifat mendasar artinya
bahwa untuk dapat menganalisa tiap sudut persoalan tertentu perlu di analisis
secara mendalam. Sedangkan sifat spekulatif maksudnya bukan menganalisis
suatu persoalan dengan untung-untungan tetapi harus memiliki dasar-dasar yang
dapat dipertanggung jawabkan secara ilmiah.
B. Tujuan Pembahasan
1. Memahami pengertian filsafat
2. Memahami pancasila sebagai system filsafat
3. Memahami kesatuan sila sila filsafat
4. Memahami kesatuan sila sila Pancasila sebagai sistem filsafat.

BAB II
A. Pengertian Filsafat
Dalam wacana ilmu pengetahuan sebenarnya pengertian filsafat adalah
sangat sederhana dan mudah difahami. Filsafat adalah suatu bidang ilmu yang
senantiasa ada dan menyertai kehidupan manusia. Dengan ilmu lain perkataan
selama manusia hidup, maka sebenarnya ia tidak dapat mengelak dari filsafat, atau
dalam kehidupan manusia senantiasa berfilsafat. Jikalau seseorang hanya
berpandangan bahwa materi merupakan sumber kebenaran dalam kehidupan maka
orang tersebut berfilsafat materialisme. Jikalau seseorang berpandangan bahwa
kenikmatan adalah merupakan nilai terpenting dan tertinggi dalam kehidupan
maka orang tersebur berpandangan filsafat hedonisme, demikian juga jikalau
seseorang berpandangan bahwa dalam kehidupan masyarakat dan Negara adalah
kebebasan individu, maka orang tersebut berfilsafat sekulerisme, dan masih
banyak pandangan filsafat lainnya.
Sebelum dipahami lebih lanjut tentang pengertian filsafat maka dipandang
penting untuk terlebih dahulu memahami istilah dan pengertian filsafat. Secara
etimologis istilah filsafat berasal dari bahasa Yunani philein yang artinya
cinta dan Sophos yang artinya hikmah dan kebijaksanaan atau wisdom
(Nasution, 1973). Jadi secara harfiah istilah filsafat adalah mengandung makna
cinta kebijaksanaan. Hal ini nampaknya sesuai dengan sejarah timbulnya ilmu
pengetahuan, yang sebelumnya dibawah naungan filsafat. Jadi manusia dalam
kehidupan pasti memilih apa pandangan dalam hidup yang dianggap paling benar,
paling baik dan membawa kesejahteraan dalam kehidupanya, dan pilihan manusia
sebagai suatu pandangan dalam hidupnya itulah yang diseebut filsafat. Pilihan
manusia sebagai suatu pandangan dalam hidupnya itulah yang disebut filsafat.
Pilihan manusia atau bangsa dalam menentukan tujuan hidupnya ini dalam rangka
untuk mencapai kebahagiaan dalam kehidupannya.
Jikalau ditinjau dari lingkup pembahasannya, maka filsafat meliputi banyak
bidang bahasa antara lain tentang manusia, masyarakat, alam, pengetahuan, etia,
logika, agama, estetika, dan bidang lainnya. Oleh karena itu seiring dengan
perkembangan ilmu pengetahuan maka muncul dan berkembang juga ilmu filsafat
yag berkaitan dengan bidang-bidang ilmu tertentu, misalnya filsafat social, filsafat
hokum, filsafat politik, filsafat bahasa, filsafat ilmu pengetahuan, filsafat
2

lingkungan, filsafat agama dan filsafat yang berkaitan dengan bidang ilmu
lainnya.
Keseluruhan arti filsafat yang meliputi berbagai masalah tersebut dapat
dikelompokan menjadi dua macam sebagai berikut:
Pertama : Filsafat sebagai produk mencakup pengertian
a. pengertian filsafat yang mencakup arti-arti filsafat sebagai jenis
pengetahuan, ilmu, konsep dari filsuf pada zaman dahulu, teori, system
atau pandangan tertentu, yang merupakan hasil dari proses berfilsafat
dan yang empunyai ciri-ciri tertentu.
b. Filsafat sebagai suatu jenis problem yang dihadapi oleh manusia
sebagai hasil dari aktivitas berfilsafat. Filsafat dalam pengertian jenis
ini mempunyai ciri-ciri khas tertentu sebagai suatu hasil kegiatan
berfilsafat pada umumnya proses pemecahan persoalan filsafat ini
diselesaikan dengan kegiatan berfilsafat (dalam pengertian filsafat
sebagai proses yang dinamis).
Kedua : filsafat sebagai suatu proses mencakup pengertian
Filsafat yang diartikan sebagai bentuk suatu aktivitas berfilsafat, dalam
proses pemecahan suatu perasalahan dengan menggunakan suatu cara dan etode
tertentu yang sesuai dengan objek permasalahannya. Dalam pengertian ini filsafat
merupakan suatu sistem pengetahuan yang bersifat dinamis. Filsafat dalam
pengertian ini tidak lagi hanya merupakan sekumpulan dogma yang hanya
diyakini, ditekuni dan dipahami sebagai suatu system nilai tertentu, tetapi lebih
merupakan suatu aktivitas berfilsafat, suatu proses yang dinamis dengan
menggunakan suatu cara dan metode tersendiri.
B. Pengertian Pancasila sebagai Suatu Sistem
Pancasila yang terdiri atas lima sila pada hakikatnya merupakan sistem
filsafat. Yang dimaksud dengan sistem adalah suatu kesatuan bagian-bagian yang
saling berhubugan, saling bekerjasama untuk satu tujuan tertentu dan secara
keseluruhan merupakan suatu kesatuan yang utuh, sistem lazimnya memiliki ciriciri sebagai berikut :
1) Suatu kesatuan bagian-bagian
2) Bagian-bagian tersebut mempunyai fungsi sendiri-sendiri
3) Saling berhubungan, saling ketergantungan
4) Kesemuanya dimasukan untuk mencapai suatu tujuan bersama
(tujuan sistem)

5) Terjadi dalam suatu lingkungan yang kompleks (Shore dan Voich,


1974:22)
Pancasila yang terdiri atas bagian-bagian yaitu sila-sila pancasila setiap
sila pada hakikatnya merupakan suatu asas sendiri, fungsi sendiri-sendiri tujuan
tertentu, yaitu suatu masyarakat yang adil dan makmur berdasarkan pancasila.
Isi sila-sila pancasila pada hakikatnya merupakan suatu kesatuan. Dasar filsafat
Negara Indonesia terdiri atas lima sila yang masing-masing merupakan suatu
asas peradabab. Namun demikian sila-sila pancasila itu bersama-sama
merupakan suatu kesatuan dan keutuhan, setiap sila merupakan suatu unsur
(bagian yang mutlak) dari kesatuan pancasila. Maka dasar filsafat Negara
pancasila adalah merupakan suatu kesatuan yang bersifat majemuk tunggal
(majemuk artinya jamak)(tunggal artinya satu). Konsekuensinya setiap sila tidak
dapat berdiri sendiri terpisah dari sila lainnya.
Sila-sila pancasila yang merupakan sistem filsafat pada hakikatnya
merupakan suatu kesatuan organis. Antara sila-sila pancasila itu saling
berkaitan, saling berhubungan bahkan saling mengkualifikasi. Sila yang satu
senantiasa dikualifikasi oleh sila-sila lainnya. Secara demikian ini maka
pancasila pada hakikatnya merupakan sistem, dalam pengertian bahwa bagianbagian, sila-silanya saling berhubungan secara erat sehingga membentuk suatu
struktur yang menyeluruh. Pancasila sebagai suatu sistem juga dapat dipahami
dari pemikiran dasar yang terkandung dalam pancasila, yaitu pemikiran tentang
manusia dalam hubungannya dengan Tuhan yang Maha Esa, dengan dirinya
sendiri, dengan sesame manusia, dengan masyarakat bangsa yang nilai-nilainya
telah dimiliki oleh bangsa Indonesia. Dengan demikian pancasila merupakan
suatu sistem dalam pengertian kefilsafatan sebagaimana sistem filsafat lainnya
antara lain materliasisme, idealisme, rasionalisme, liberalism, sosialisme, dan
sebagainya.
Kenyataan pancasila yang demikian itu disebut keyataan objektif , yaitu
bhwa kenyataan itu ada pada pancasila sendiri terlepas dari sesuatu yang lain,
atau terlepas dari pengetahuan orang. Kenyataan objektif yang ada dan terlekan
pada Pancila, sehingga Pancasila sebagai suatu sistem filsafat bersifat khas dan
berbeda

dengan

sistem-sistem

filsafat

lainnya

misalnya

liberalisme,

materialisme, komunisme dan aliran filsafat lainnya. Hal ini secara ilmiah
disebut ciri khas secara objektif (Notonagoro, 1975:14). Misalnya kita
4

mengamati jenis-jenis logam tertentu , emas, perak, tembaga dan lainnya.


Kesemua jenis logam tersebut memiliki ciri khas tersendiri, antara lain meliputi
berat jenis, warna, sifat molekulnya dan lain sebagainya, yang kesemuanya itu
merupakan suatu sifat objektif yang dimiliki oleh logam-logam tertentu
sehingga disebut emas, perak, maupun tembaga. Jadi ciri khas yang dimiliki
oleh sesuatu itu akan menunjukan jati diri, atau sifat yag khas dan khusus yang
tidak dimiiki oleh sesuatu hal lainnya. Oleh karena itu Pancasila sebagai suatu
sistem filsafat akan memberikan ciri-ciri yang khas, yang khusus yang tidak
terdapat pada sistem filsafat lainnya.
C. Kesatuan Sila-Sila Pancasila
1. Susunan Pancasila yang Bersifat Hierarkhis dan Berbentuk Piramidal
Susunan pancasila adalah hierarkhis dan mempunyai bentuk piramidal.
Pengertian matematika piramidal digunakan untuk menggambarkan hubungan
hierarkhi sila-sila dari Pancasila dalam urutan-urutan luas (kwantitas) dan juga
dalam hal sifat-sifatnya (kwalitas). Kalau dilihat dari intinya, urutan-urutan lima
sila menunjukan suatu rangkaian tingkat

dalam luasnya dan isi-sifatnya ,

merupakan pengkhususan dari sila-sila yang dimukanya. Jika urur-urutan lima


sila dianggap mempunyai maksud demikian, maka diantara lima sila ada
hubungan yang mengikat yang satu kepada yang lain sehingga Pancasila
merupakan suatu kesatuan keseluruhan yang bulat. Andai kata urut-urutan itu
dipandang sebagai tidak mutlak. Diantara satu sila dengan sila lainnya tidak ada
sangkut-pautnya, maka Pancasila itu menjadi terpecah-pecah, oleh karena itu
tidak dapat dipergunakan sebagai suatu asas kerokhanian bagi Negara. Jikalau
tiap-tiap sila dapat diartikan dalam bermacam-macam maksud, sehingga
sebenarnya lalu sama saja dengan tidak ada Pancasila.
Dalam susunan hierarkhis dan piramidal ini, maka Ketuhanan yang Maha
Esa menjadi basis kemanusiaan, persatuan Indonesia, kerakyatan dan keadilan
social. Sebaliknya Ketuhanan yanga Maha Esa adalah ketuhanan yang
berkemanusiaan,

yang

membangun,

memelihara

dan

mengembangkan

paersatuan Indonesia, yang berkerakyatan dan berkeadilan sosial demikian


selanjutnya, sehingga tiap-tiap sila didalamnya mengandung sila-sila lainnya.
Dengan

demikian

dimungkinkan

penyesuaian

dengan

keperluan

dan

kepentingan keadaan, tempat dan waktunya, dalam pembicaraan kita berpokok

pangkal atau memusatkan diri dalam hubungannya hierarkhis piramidal


semestinya.
Secara ontologis kesatuan sila-sila pancasila sebagai suatu sistem bersifat
hierarkhis dan berbentuk piramidal adalah sebagai berikut : bahwa hakikat
adanya Tuhan adalah ada karena dirinya sendiri, Tuhan sebagai causa Prima.
Oleh karena itu segala sesuatu yang ada termasuk manusia ada karena
diciptakan Tuhan atau manusia ada sebagai akibat adanya Tuhan (sila 1).
Adapun manusia adalah sebagai subjek pendukung pokok Negara , karena
Negara adalah lembaga kemanusiaan, Negara adalah sebagai persekutuan hidup
bersama yang anggotanya adalah manusia (sila 2). Maka Negara adalah sebagai
akibat adanya manusia yang bersatu (sila 3). Sehingga terbentuklah persekutuan
hidup bersama yang disebut rakyat. Maka rakyat pada hakikatnya merupakan
unsur Negara disamping wilayah dan pemerintah. Rakyat adalah sebagai
totalitas individu-individu dalam Negara yang bersatu (sila 4). Keadilan pada
hakikatnya merupakan tujuan suatu keadilan dalam hidup bersama atau dengan
lain perkataan keadilan sosial (sila 5) pada hakikatnya sebagai tujuan dari
lembaga hidup bersama yang disebut Negara (Notonagoro, 1984:61 dan
1975:52,57)
2. Kesatuan Sila-sila Pancasila yang saling Mengisi dan Saling Mengkualifikasi
Sila-sila Pancasila sebagai kesatuan dapat dirumuskan pula dalam
hubungannya saling mengisi atau mengkualifikasi dalam rangka hubungan
hierarkhis piramidal tadi. Tiap-tiap sila seperti telah disebutkan diatas
mengandung empat sila lainnya , dikualifikasikan oleh empat sila lainnya.
Untuk kelengkapan dari hubungan kesatuan keseluruhan dari sila-sila Pancasila
dipersatukan dengan rumus hierarkhis tersebut diatas.
1. Sila pertama : Ketuhanan yang Maha Esa adalah ketuhanan yang
berkemanusiaan yang adil dan beradab, yang berpesatuan Indonesia, yang
berkerakyatan

yang

dipimpin

oleh

hikmat

kebijaksanaan

dalam

permusyawaratan/perwakilan, yang berkeadilan sosial bagi seluruh rakyat


Indonesia.
2. Sila kedua : kemanusiaan yang adil dan beradab adalah kemanusiaan yang
Berketuhanan Yang Maha Esa, yang berpersatuan Indonesia, yang
berkerakyatan

yang

dipimpin

oleh

hikmat

kebijaksanaan

dalam

permusyawaratan /perwakilan, yang berkeadilan sosial bagi seluruh rakyat


Indonesia.
6

3. Sila ketiga : persatuan Indonesia adalah persatuan yang Berketuhanan


Yang Maha Esa, berkemanusiaan yang adil dan beradab, yang
berkerakyatan

yang

dipimpin

oleh

hikmat

kebijaksanaan

dalam

permusyawaratan/perwakilan, yang berkeadilan sosial bagi seluruh rakyat


Indonesia.
4. Sila keempat : Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan
dalam

permusyawaratan/perwakilan,

adalah

kerakyatan

yang

Berketuhanan Yang Maha Esa, berkemanusian yang adil dan beradab, yang
berpersatuan Indonesia, yang berkeadilan sosial bagi seluruh rakyat
Indonesia.
5. Sila kelima : keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia adalah keadilan
yang Berketuhanan Yang Maha Esa, berkemanusiaan yang adil dan
beradab, yang berkerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijksanaan
dalam permusyawaratan/perwakilan.
D. Kesatuan Sila-sila Pancasila sebagai Suatu Sistem Filsafat
Kesatuan sila-sila Pancasila pada hakikatnya bukanlah hanya
merupakan kesatuan yang bersifat formal logis saja namun juga meliputi
kesatuan dasar ontologis, dasar epistemologis serta dasar aksiologis dari silasila Pancasila. Sebagaimana dijelaskan bahwa kesatuan sila-sila Pancasila
adalah bersifat hierarkis dan mempunyai bentuk piramidal, digunakan untuk
menggambarkan hubungan hierarkhis sila-sila dalam pancasila dalam uruturutan luas (kuantitas) dan dalam pengertian inilah hubungan kesatuan silasila Pancasila itu dalam arti formal logis. Selain kesatuan sila-sila Pancasila itu
hierarkhis dalam hal kuantitas juga dalam hal dasar ontologis, dasar
epistemologis serta dasar aksiologis dari sila-sila Pancasila. Secara filosofis
Pancasila sebagai suatu kesatuan sistem filsafat memiliki, dasar ontologis,
dasar epistemologis dan dasar aksiologis sendiri yang berbeda dengan sistem
filsafat yang lainnya misalnya materialism, liberalisme, pragmatisme,
komunisme, idealisme dan lain paham filsafat di dunia.
1. Dasar Ontologis Sila-sila Pancasila
Pancasila sebagai suatu kesatuan sistem filsafat tidak hanya kesatuan
yang menyangkut sila-silanya saja melainkan juga meliputi hakikat dasar dari
sila-sila Pancasila atau secara filosofis merupakan dasar ontologis sila-sila
Pancasila. Pancasila yang terdiri atas lima sila, setiap sila bukanlah merupakan
asas yang berdiri sendiri-sendiri, melainkan memiliki suatu kesatuan dasar
ontologis. Dasar ontologis Pancasila pada hakikatnya adalah manusia, yang
7

memiliki hakikat mutlak monopluralis, oleh karena itu hakikat dasar ini juga
disebut sebagai dasar antropologis. Subjek pendukung pokok sila-sila
Pancasila adalah manusia , hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut : bahwa
yang Berketuhanan Yang Maha Esa, yang berkemanusiaan yang adil dan
beradab, yang berpersatuan, yang berkerakyatan yang dipimpin oleh hikmat
kebijaksanaan dalam permusyawaratan/ perwakilan serta yang berkeadilan
sosial pada hakikatnya adalah manusia. Demikian juga jikalau kita pahami
dari segi filsafat Negara bahwa Pancasila adalah dasar filsafat Negara, adapun
pendukung pokok Negara adalah rakyat dan unsur rakyat adalah manusia itu
sendiri, sehingga tepatlah jikalau dalam filsafat Pancasila bahwa hakikat dasar
antropologis sila-sila Pancasila adalah manusia.
Manusia sebagai pendukung pokok sila-sila Pancasila secara ontologis
memiliki hal-hal yang mutlak, yaitu terdiri atas susunan kodrat , raga dan
jiwa jasmani dan rokhani, sifat kodrat manusia adalah sebagai makhluk
individu dan makhluk sosial, serta kedudukan kodrat manusia sebagai
makhluk pribadi berdiri sendiri dan sebagai makhluk Tuhan yang Maha
Esa. Oleh karena kedudukan kodrat manusia sebagai makhluk pribadi berdiri
sendiri dan sebagai makhluk tuhan inilah maka secara hierarkhis sila pertama
ketuhanan yang Maha Esa mendasari dan menjiwai keempat sila-sila
Pancasila yang lainnya.
Hubungan kesesuaian antara Negara dengan landasan sila-sila
Pancasila adalah berupa hubungan sebab-akibat yaitu Negara sebagai
pendukung hubungan Tuhan, manusia, satu, rakyat, dan adil sebagai pokok
pangkal hubungan. Landasan sila-sila Pancasila yaitu Tuhan, manusia, satu,
rakyat, dan adil adalah sebagai sebab adapun Negara adalah sebagai akibat.
Sebagai suatu sistem filsafat landasan sila-sila Pancasila itu dalam
isinya menunjukan suatu hakikat makna yang bertingkat, serta ditinjau dari
keluasannya memiliki bentuk piramidal.
2. Dasar Epistemologis Sila-sila Pancasila
Pancasila sebagai suatu sistem filsafat pada hakikatnya juga
merupakan suatu sistem pengetahuan. Dalam kehidupan sehari-hariPancasila
merupakan pedoman atau dasar bagi bangsa Indonesia dalam memandang
realitas alam semesta, manusia, masyarakat, bangsa dan negara

tentang

makna hidup serta sebagai dasar bagi manusia dalam menyelesaikan masalah
yang dihadapi dalam hidup dan kehidupan. Pancasila dalam pengertian seperti
8

yang demikian ini telah menjadi suatu sistem cita-cita atau keyakinankeyakinan (belief system) yang telah menyangkut praktis, karena dijadikan
landasan bagi car hidup manusia atau suatu kelompok masyarakat dalam
berbagai bidang kehidupan. Hal ini berarti filsafat telah menjelma menjadi
ideologi (abdulgani, 1998). Sebagai suatu ideologi mka pancasila memiliki
tiga unsur pokok agar dapat menarik loyalitas dari pendukungnya yaitu : 1)
logos yaitu rasionalitas atau penalarannya, 2) pathos yaitu penghayatan, dan 3)
ethos yaitu kesusilaan (wibisono,1996:3). Sebagai suatu sistem filsafat serta
ideologi maka Pancasila harus memiliki unsur rasional terutama dalam
kedudukannya sebagai suatu sistem pengetahuan.
Dasar epistemologis Pancasila pada hakikatnya tidak dapat dipisahkan
dengan dasar ontologisnya. Pancasila sebagai suatu ideology bersumber pada
nilai-nilai dasarnya yaitu filsafat Pancasila (soeryanto, 1991:50 ). Oleh karena
itu dasar epistemologis Pancasila tidak dapat dipisahkan dengam konsep
dasarnya tentang hakikat manusia. Kalau manusia merupakan basis ontologis
dari Pancasila, maka dengan demikian mempunyai implikasi terhadap
bangunan epistemology, yaitu bangunan epistemologi yang ditempatkan dalam
bangunan filsafat manusia (pranarka, 1996:32)
Terdapat tiga persoalan yang mendasar dalam epistemologi yaitu :
pertama tentang sumber pengetahuan manusia, kedua tentang teori kebenaran
pengetahuan manusia, ketiga tentang watak pengetahuan manusia (Tinus,
1984:20). Persoalan epistemologi dalam hubungannya dengan Pancasila dapat
dirinci sebagai berikut :
Pancasila sebagai suatu objek pengetahuan pada hakikatnya meliputi
masalah sumber pengetahuan Pancasila dan susunan pengetahuan Pancasila.
Tentang sumber pengetahuan Pancasila, sebagaimana dipahami bersama
bahwa sumber pengetahuan pancasila adalah nilai-nilai yang ada pada bangsa
Indonesia sendiri bukan berasal dari bangsa lain, bukannya hanya merupakan
perenungan serta pemikiran seseorang atau beberapa orang saja namun
dirumuskan oleh wakil-wakil bangsa Indonesia dalam mendirikan Negara.
Dengan lain perkataan bahwa bangsa Indonesia adalah sebagai kausa
materialis pancasila.
Oleh karena sumber pengetahuan Pancasila adalah bangsa Indonesia
sendiri yang memiliki nilai-nilai adat-istiadat serta kebudayaan dan nilai
religius, maka diantara bangsa Indonesia sebagai pendukung sila-sila
9

Pancasila dengan Pancasila sendiri sebagai suatu sistem pengetahuan memiliki


kesesuaian yang bersifat korespondensi.
Berikutnya tentang susunan Pancasila

sebagai

suatu

sistem

pengetahuan. Sebagai suatu sistem pengetahuan maka pancasila memiliki


susunan yang bersifat formal logis baik dalam arti susunan sila-sila Pancasila
maupun isi arti sila-sila Pancasila. Susunan kesatuan sila-sila Pancasila adalah
bersifat hierarkhis dan berbentuk piramidal dimana sila pertama pancasila
mendasari dan menjiwai keepat sila-sila lainnya serta sila kedua didasari sila
pertama serta mendasari dan menjiwai sila-sila ketiga, keempat dan kelima
sila ketiga didasari dan dijiwai sila pertama dan kedua serta mendasari dan
menjiwai sila-sila keempat dan kelima, sila keempat didasari dan dijiwai sila
pertama, kedua dan ketiga serta mendasari dan menjiwai sila kelima, adapun
sila kelima didasari dan dijiwai sila-sila pertama, kedua, ketiga dan keempat.
Demikianlah aka susunan sila-sila Pancasila memiliki sistem logis baik yang
menyangkut kualitas maupun kuantitasnya. Dasar-dasar rasional logis
Pancasila juga menyangkut isi arti sila-sila Pancasila. Susunan isi arti
Pancasila meliputi tiga hal yaitu : pertama, isi arti Pancasila yang umum
universal yaitu hakikat sila-sila Pancasila. Isi arti sila-sila Pancasila yang
umum universal ini merupakan inti sari atau esensi pancasila sehingga
merupakan pangkal tolak derivasi baik dalam pelaksanaan dalam bidangbidang kenegaraan dan tertib hukum Indonesia serta dalam realisasi praksis
dalam berbagai bidang kehidupan kongkrit. Kedua, isi arti pancasila yang
umum kolektif yaitu isi arti Pancasila sebagai pedoman kolektif Negara dan
bangsa Indonesia terutama dalam tertib hukum Indonesia. Ketiga, isi arti
Pancasilayang bersifat khusus dan kongkrit yaitu isi arti Pancasila dalam
realisasi praktis dalam berbagai bidang kehidupan sehingga memiliki sifat
yang khusus kongkrit serta dinamis (Notonagoro ,1975:36.40).
Pembahasaan berikutnya adalah pandangan Pancasila tetang pengetahuan
manusia. Sebagaimana dijelaskan dimuka bahwa masalah epistemology
Pancasila diletakan dalam kerangka bangunan filsafat manusia. Maka konsepsi
dasar ontologis sil-sila Pancasila yaitu hakikat manusia monopluralis
merupakan dasar pijak epistemology Pancasila. Menurut Pancasila bahwa
hakikat manusia adalah monopluralis yaitu hakikat manusia yang memiliki
unsur-unsur pokok yaitu susunan kodrat yang terdiri atas raga (jasmani) dan
10

jiwa (rohani). Tingkatan hakikat raga manusia adalah unsur-nusur: fisis


anorganis, vegetative, animal. Adapun unsur jiwa (rokhani) manusia terdiri
atas unsur-unsur potensi jiwa manusia yaitu : akal , yaitu suatu potensi suatu
kejiwaan manusia dalam mendapatkan kebenaran pengetahuan manusia. Rasa
, yaitu unsur potensi jiwa manusia dalam tingkatan kemampuan estetis
(keindahan). Adapun kehendak adalah unsur potensi jiwa manusia dalam
kaitannya dengan bidang moral dan etika. Menurut Notonagoro dalam skema
potensi rokhaniah manusia terutama dalam kaitannya dengan pengetahuan
akal manusia merupakan sumber daya cipta manusia dan dalam kaitannya
dengan upaya untuk memperoleh pengetahuan yang benar terdapat tingkattingkat pemikiran sebagai berikut : memoris, reseptif, kritis dan kreatif.
Adapun potensi atau daya untuk meresapkan pengetahuan atau dengan lain
perkataan transformasi pengetahuan terdapat tingkatan sebagai berikut:
demonstrasi, imajinasi, asosiasi, analogi, refleksi, intuisi, inspirasi dan ilham.
Berdasarkan tingkatan tersebut diatas maka Pancasila mengakui kebenaran
rasio yang bersumber pada akal manusia. Selain itu manusia memiliki indra
sehingga dalam proses reseptif idra merupakan alat untuk mendapatkan
kebenaran pengetahuan yang bersifat empiris. Maka Pancasila juga mengakui
keberadaan empiris terutama dalam kaitannya dengan pengetahuan manusia
yang bersifat positif. Manusia pada hakikatnya kedudukan kodratnya adalah
sebagai makhluk Tuhan yang Maha Esa, maka sesuai dengan sila pertama
Pancasila epistemology Pancasila juga mengakui kebenaran wahyu yang
bersifat mutlak hal ini sebagai tingkatan kebenaran yang tertinggi. Kebenaran
dalam pengetahuan manusia adalah merupakan suatu sintesa yang harmonis
antara potensi-potensi kejiwaan manusia yaitu akal, rasa dan kehendak
manusia untuk mendapatkan kebenaran yang tertinggi yaitu kebenaran mutlak.
Selain itu dalam sila ketiga yaitu persatuan Indonesia, sila keempat kerakyatan
yang dipimpin oleh hikat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan
serta keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia maka epistemologi
Pancasila juga mengakui kebenaran konsensus terutama dalam kaitannya
dengan hakikat sifat kodrat manusia sebagai makhluk individu dan sosial.
Adapun sesuai dengan tingkatan sila-sila Pancasila yang bersifat hierarkhis
dan berbentuk poiramidal maka kebenaran konsesus didasari oleh kebenaran
wahyu serta kebenaran kodrat manusia yang bersumber pada kehendak.
11

Sebagai suatu paham epistemologi maka Pancasila mendasarkan pada


pandangannya bahwa ilmu pengetahuan tidak bebas nilai karena harus
diletakkan pada kerangka moralitas kodrat manusia serta moralitas religius
dalam upaya mendapatkan suatu tingkatan pengetahuan yag mutlak dalam
hidup manusia.
3. Dasar Aksiologis Sila-sila Pancasila
Sila-sila Pancasila sebagai suatu sistem filsafat juga memiliki satu
kesatuan dasar aksiologisnya, yaitu nilai-nilai yang terkandung dalam
Pancasila pada hakikatnya juga merupakan satu kesatuan. Terdapat beberapa
macam teori tentang nilai dan hal ini sangat tergantung pada titik tolak dan
sudut pandangnya masing-masing dalam menentukan tentang pengertian nilai
dan hierarkhinya. Misalnya kalangan materialis memandang bahwa hakikat
nilai yang tertinggi adalah nilai material, kalangan hedonis berpandangan
bahwa nilai yang tertinggi adalah nilai kenikmatan. Namun dari berbagai
macam pandangan tentang nilai dapat kita kelompokan pada dua macam sudut
pandang yaitu bahwa sesuatu itu bernilai karena berkaitan dengan subjek
perberi nilai yaitu manusia, hal ini bersifat subjektif namun juga terdapat
padandangan bahwa hakikatnya sesuatu itu memang pada dirinya sendiri
memang bernilai, hal ini merupakan pandangan dari paha objektivisme.
Pada hakikatnya segala sesuatu itu bernilai, hanya nilai macam apa
saja yang ada serta bagaimana hubungan nilai tersebut dengan manusia.
Banyak pandangan tentang nilai terutama dalam menggolong-golongkan nilai
dan penggolongan tersebut amat beraneka ragam tergantung pada sudut
pandangnya masing-masing.
Max Scheler misalnya mengemukakan bahwa nilai pada hakikatnya
berjenjang, jadi tidak sama tingginya dan tidak sama luhurnya. Nilai-nilai ini
dalam kenyataanya ada yang lebih tinggi dan ada yang lebih rendah bilamana
dibandingkan satu dengan lainnya. Sejalan dengan pandangan tersebut,
Notonagoro merinci nilai disamping bertingkat juga berdasarkan jenisnya ada
yang bersifat material dan nonmaterial. Dalam hubungan ini manusia memiliki
orientasi nilai yang berbeda tergantung pada pandangan hidup dan filsafat
hidup masing-masing. Ada sekelompok yang mendasarkan pada orientasi nilai
material, namun ada pula sebaliknya yaitu berorientasi pada nilai nonmaterial.
Bahkan sesuatu yang nonmaterial itu mengandung nilai yang bersifat mutlak
bagi manusia. Nilai-nilai material relatif lebih mudah diukur yaitu
12

menggunakan indra maupun alat pengukur lainnya seperti berat, panjang,


lebar, luas dan sebagainya. Dalam menilai hal-hal yang bersifat rokhaniah yag
menjadi alat ukur adalah hati nurani manusia yang dibantu oleh alat indra
manusia yaitu cipta, rasa, karsa serta keyakinan manusia.
Menurut Notonagoro bahwa nilai-nilai Pancasila termasuk nilai
kerokhanian, tetapi nilai-nilai kerokhanian yang mengakui nilai material dan
nilai vital. Dengan demikian nilai-nilai Pancasila yang tergolong nilai-nilailain
secara lengkap dan harmonis yaitu nilai material, nilai vital, nilai kebenaran,
nilai keindahan atau estetis, nilai kebaikan atau nilai moral, maupun nilai
kesucian yang secara keseluruhan bersifat sistematik-hierarkis, dimana sila
pertama yaitu Ketuhanan yang Maha Esa sebagai basisnya sampai dengan sila
Keadilan Sosial sebagai tujuannya (Darmodihardjo, 1978)
a. Teori Nilai
Terdapat berbagai macam pandangan tentang nilai dan hal ini sangat
tergantung pada titik tolak dan sudut pandangnya masing-masing dalam
menentukan tentang pengertian serta hierarkhi nilai. Misalnya kalangan
materialis memandang bahwa nilai tertinggi adalah nilai material, kalangan
hedonis berpandangan bahwa nilai yang tertinggi adalah nilai kenikmatan.
Pada hakikatnya segala sesuatu itu bernilai, hanya nilai macam apa yang ada
serta bagaimana hubungan nilai tersebut dan penggolongan tersebut amat
beranekaragam, tergantung pada sudut pandang dalam rangka penggolangan
itu.
Sebagaimana dijelaskan dimuka, Max Scheler mengemukakan bahwa
nilai-nilai yang ada, tidak sama luhurnya dan sama tingginya. Nilai-nilai itu
secara senyatanya ada yang lebih tinggi dan ada yang lebih rendah
dibandingkan dengan nilai-nilai lainnya. Menurut tinggi rendahnya, nilai-nilai
dapat dikelompokan dalam empat tingkatan sebagai berikut:
1) Nilai-nilai kenikmatan : dalam tingkat ini terdapat deretan nilai-nilai
yang mengenakan dan tidak mengenakan yang menyebabkan orang senang
atau menderita tidak enak.
2) Nilai-nilai kehidupan : dalam tingkat ini terdapat nilai-nilai yang
penting bagi kehidupan (werte des vitalon Fulhlems) misalnya kesehatan.
3) Nilai-nilai kejiwaan: dalam tingkat ini terdapat nilai-nilai kejiwaan
(geistige werte) yang sama sekali tidak tergantung dari keadaan jasmani
maupun lingkungan. Nilai-nilai semacam ini ialah keindahan, kebenaran,
dan pengetahuan murni yang dicapai dalam filsafat.
13

4) Nilai-nilai kerokhanian : dalam tingkat ini terdapatlah modalitas nilai


dari yang suci dan tidak suci (wermodalitas des hisilligem und unheiligen).
Nilai-nilai semacam ini terutama terdiri dari nilai-nilai pribadi (frondizi,
1963; Driyarkara,1978)
Walter G.Everet menggolong-golongkan nilai-nilai manusiawi kedalam
delapan kelompok yaitu:
1) Nilai-nilai ekonomis (ditunjukan oleh harga pasar dan meliputi
semua benda yang dapat dibeli)
2) Nilai-nilai kejasmanian (membantu pada kesehatan, efesiensi dan
keindahan dari kehidupan badan)
3) Nilai-nilai hiburan (nilai-nilai permainan dan waktu senggang
yang dapat menyumbangkan pada bayangan kehidupan)
4) Nilai-nilai sosial (berasal mula dari berbagai bentuk perserikatan
manusia)
5) Nilai-nilai watak (keseluruhan dari keutuhan kepribadian dan
sosial yang diinginkan)
6) Nilai-nilai estetis (nilai-nilai keindahan dalam alam dan karya
seni)
7) Nilai-nilai intelektual (nilai-nilai pengetahuan dan pengajaran
kebenaran)
8) Nilai-nilai keagamaan .
Notonagoro membagi nilai menjadi tiga yaitu :
1) Nilai material , yaitu segala sesuatu yang berguna bagi manusia untuk
dapat mengadakan kegiatan atau aktivitas.
2) Nilai vital , yaitu segala sesuatu yang berguna bagi manusia untuk dapat
mengadakan kegiatan atau aktivitas.
3) Nilai kerokhanian , yaitu segala sesuatu yang berguna bagi rohani
Nilai kerokhanian ini dapat dibedakan menjadi empat macam:
a) Nilai kebenaran, yang bersumber dari akal (ratio, budi, cipta) manusia,
b) Nilai keindahan, atau nilai estetis, yang bersumber pada unsur persaan
(aesthetis, gevoel, rasa) manusia,
c) Nilai kebaikan, atau nilai moral yang bersumber pada unsur kehendak
(will, wollen, karsa) manusia,
d) Nilai religius, yang merupakan nilai kerokhanian tertinggi dan mutlak.
Nilai religius ini bersumber kepada kepercayaan atau keyakinan
manusia.
Masih banyak lagi cara mengelompokan ini, misalnya seperti yang
dilakukan N. Recher, yaitu pembagian ini berdasarkan pembawa nilai, hakikat
keuntungan yang diperoleh, dan pula dengan pegelompokan nilai menjadi nilai
14

instrinsik dan ekstrinsik, nilai objektif dan nilai subjektif nilai positif dan nilai
negatif (disvalue), dan sebagainya.
Dari berbagai macam teori nilai diatas, dapat dikemukakan pula bahwa
yang mengandung nilai itu bukan hanya sesuatu yang berujud material saja,
akan tetapi juga sesuatu yang berujud nonmaterial atau immaterial. Bahkan
sesuatu yang immaterial itu dapat mengandung nilai yang sangat tinggi dan
mutlak bagi manusia. Nilai-nilai material realtif lebih muda diukur, yaitu
dengan menggunakan alat indera maupun alat pengukur seperti berat, panjang,
luas dan sebagainya. Sedangkan nilaikerokhanian/spiritual lebih sulit
mengukurnya. Dalam menilai hal-hal kerokhanian/spiritual, yang menjadi alat
ukurnya adalah hati nurani manusia yang dibantu oleh alat indra, cipta, rasa,
karsa dan keyakinan manusia.
Notonagoro berpendapat bahwa nilai-nilai Pancasila tergolong nilainilai kerokhanian, tetapi nilai-nilai kerokhanian yang mengakui adanya nilai
material dan nilai vital. Dengan demikian nilai-nilai Pancasila yang tergolong
nilai kerokhanian itu juga mengandung nilai-nilai lain secara lengkap dan
harmonis, baik nilai material, nilai vital, nilai kebenaran, nilai keindahan atau
nilai estetis, nilai kebaikan atau nilai moral, maupun nilai kesucian yang
sistematis-hieraekhis, yang dimulai dari sila Ketuhanan yang Maha Esa
sebagai dasar sampai dengan sila Keadilan sosial bagi seluruh rakyat
Indonesia sebagai tujuan (Darmodiharjo, 1978)
b. Nilai-nilai Pancasila sebagai Suatu Sistem
Isi arti sila-sila Pancasila pada hakikatnya dapat dibedakan atas,
hakekat Pancasila yang umumnya universal yang merupakan substansi silasila Pancasila, sebagai pedoman pelaksanaan dan penyelenggaraan Negara
yaitu sebagai dasar Negara yaitu bersifat umum kolektif serta aktualisasi
Pancasila yang bersifat khusus dan kongkrit dalam berbagai bidang kehidupan.
Hakikat sila-sila Pancasila (substansi Pancasila) adalah merupakan nilai-nilai,
sebagai pedoman Negara adalah merupakan norma, adapun aktualisasinya
merupakan realisasi kongkrit Pancasila.
Substansi Pancasila dengan kelima silanya yang terdapat pada
ketuhanan, kemanusiaan, persatuan, kerakyatan dan keadilan. Prinsip dasar
yang mengandung kualitas tertentu itu merupakan cita-cita dan harapan atau
hal yang ditunjukan oleh bangsa Indonesia untuk diwujudkan menjadi
15

kenyataan real dalam kehidupannya, baik dalam kehidupan bermasyarakatan,


berbangsa maupun bernegara. Namun disamping itu, prinsip-prinsip dasar
tersebut sebenarnya juga diangkat dari kenyataan real. Prinsip-prinsip tersebut
telah menjelma dalam tertib sosial, tertib masyarakat dan tertib kehidupan
bangsa Indonesia, yang dapat ditemukan dalam adat istiadat, kebudayaan dan
kehidupan keagamaan atau kepercayaan bangsa Indonesia. Secara demikian
pula, sesuai dengan isi yang terkandung di dalam Pancasila itu, yang
mengandung tiga masalah pokok dalam kehidupan manusia Indonesia yaitu
bagaimana seharusnya manusia terhadap tuhan, dirinya sendiri dan segala
sesuatu diluar dirinya, maka dalam hal ini dapat diketahui adanya implikasi
nilai-nilai nilai moral. Dengan demikian substansi Pancasila itu merupakan
nilai, yang harus dijabarkan lebih lanjut ke dalam suatu norma dan selanjutnya
direalisasikan dalam kehidupan nyata.
Nilai nilai yang terkandung dalam sila I sampai dengan sila V
Pancasila merupakan cita-cita, harapan, dambaan bangsa Indonesia yang akan
diwujudkan dalam kehidupannya. Sejak dahulu kala nilai-nilai itu selalu
didambakan, dicita-citakan bangsa Indonesia agar terwujud dalam masyarakat
yang tata tentrem, karta raharja, gemah ripah loh jinawi, dengan penuh
harapan diupayakan terrealisasidalam sikap, tingkah laku dan perbuatan
manusia Indonesia. Namun seperti yang telah diuraikan pada bagian-bagian
sebelumnya, Pancasila yang pada tahun 1945 secara formal diangkat menjadi
das Sollen bangsa Indonesia, sebenarnya dianggap dari kenyataan real yang
berupa prinsip-prinsip dasar yang terkandung dalam adat-istiadat, kebudayaan
dam kehidupan keagamaan atau kepercayaan bangsa Indonesia, Pancasila
merupakan Sein im Sollen. Ia merupakan harapan, cita-cita, tetapi sekaligus
adalah kenyataan bagi bangsa Indonesia.
Bangsa Indonesia dalam hal ini merupakan pendukung nilai-nilai
(subscriber of values) Pancasila. Bangsa Indonesia yang berketuhanan, yang
kemanusiaan, yang perpersatuan, yang berkerakyatan dan yang berkeadilan
sosial. Sebagai pendukung nilai, bangsa Indonesia itulah yang menghargai,
mengakui, menerima Pancasila sebagai sesuatu yang bernilai. Pengakuan,
penghargaan dan peneriaan Pancasila sebagai sesuatu yang bernilai itu akan
tampak menggejala dalam sikap, tingkah laku dan perbuatan bangsa
Indonesia. Kalau pengakuan, penerimaan atau penghargaan itu telah
16

penggejala dalam sikap, tingkah laku dan perbuatan manusia dan bangsa
Indonesia, maka bangsa Indonesia dalam hal ini sekaligus adalah
pengembannya dalam sikap, tingkah laku dan perbuatan manusia Indonesia.
Nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila itu mempunyai singkatan
dan bobot yang berbeda, namun nilai-nilai itu tidak saling bertentangan. Akan
tetapi nilai-nilai itu saling melengkapi. Hal ini disebabkan sebagai suatu
substansi, Pancasila itu merupakan kesatuan yang bulat dan utuh, atau
kesatuan organic. Dengan demikianberarti nilai-nilai yang terkandung dalam
Pancasila merupakan satu kesatuan yang bulat dan utuh pula. Nilai-nilai itu
saling berhubungan secara erat dan nilai-nilai yang satu tidak dapat dipisahkan
dari nilai yang lain. Atau nilai-nilai yang ada itu, dimiliki bangsa Indonesia,
yang akan memberikan pola bagi sikap, tingkah laku dan perbuatan bangsa
Indonesia.
Pengertian Pancasila itu merupakan suatu sistem nilai dapat dilacak
dari sila-sila Pancasila yang merupakan suatu sistem. Sila-sila ini merupakan
kesatuan organic. Antara sila-sila Pancasila itu saling berkaitan, saling
berhubungan secara erat, bahkan saling mengkualifikasi. Adanya sila yang
satu mengkualifikasi adanya sila lainnya. Secara demikian, dalam artian
bahwa bagian-bagiannya (sila-silanya) saling berhubungan secara erat
sehingga membentuk suatu struktur yang menyeluruh.
Dari uraian mengenai nilai-nilai yang terkandung dalam sila Pancasila
itu pula, tampak dengan jelas bahwa nilai-nilai yang termuat dalam Pancasila
termasuk dalam tingkatan nilai yang tinggi dengan urutan sila Ketuhanan yang
Maha Esa menduduk tingkatan dan bobot nilai tertinggi, karena secara jelas
mengandung nilai religius. Pada tingkatan dibawahnya adalah keempat nilai
manusiawi dasar. Apabila keempat nilai manusiawi dasar itu akan diberikan
tingkatan dan bobot nilainya, maka nilai kemanusiaan, tingkatan dan bobot
nilainya layak dinyatakan berada di bawah nilai ketuhanan. Nilai keadilan
sebagai salah satu nilai manusiawi dasar, dalam hubungannya dengan
tingkatan dan bobot nilai kiranya harus diletakkan dalam tempat ketiga
dibawah nilai kemanusiaan. Namun sesuai dengan sifat dasar bangsa
Indonesia yang sangat menekankan kerukunan, maka nilai persatuan
mempunyai tingkatan dan bobot nilainya, kiranya nilai persatuan mempunyai
tingkatan dan bobot yang lebih tinggi dari nilai kerakyatan, karena nilai
kerakyatan lebih merupakan sarana yang perlu untuk mencapai persatuan.
17

Suatu hal yang diberikan penekanan lebih dahulu yakni meskipun


nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila itu mempunyai tingkatan dan
bobot nilai yang berbeda yang berarti ada keharusan untuk menghormati
nilai yang lebih tinggi, nilai-nilai yang berbeda tingkatan dan bobot nilainya
itu tidak saling berlawanan atau bertentangan, melainkan saling melengkapi.

18