Anda di halaman 1dari 58

2

PROPOSAL KARYA TULIS ILMIAH


FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERILAKU
SEKSUAL PRANIKAH PADA MAHASISWA PROGRAM STUDI ILMU
KEPERAWATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA

Disusun oleh
FERRY ARDANI TRISTIADI
20120320007
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
2016

HALAMAN PENGESAHAN PROPOSAL KTI

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERILAKU


SEKSUAL PRANIKAH PADA MAHASISWA PROGRAM STUDI ILMU
KEPERAWATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA

Disusun oleh:

FERRY ARDANI TRISTIADI


20120320007

Telah disetujui pada tanggal:


19 Januari 2016

Dosen pembimbing

Nur Azizah Indriastuti,S.Kep.,Ns.,M.Kep


NIK : 19841217201507173161

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr Wb
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT dengan segala
rahmat dan hidayahNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Proposal Karya
Tulis Ilmiah yang berjudul Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan
Perilaku

Seksual

Pranikah

Pada Mahasiswa Program

Studi Ilmu

Keperawatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Sholawat serta salam

semoga tetap tercurah kepada junjungan Nabi besar kita Nabi Muhammad SAW
beserta para keluarga, sahabatnya, dan Insya Allah kepada kita sebagai umatnya.
Semoga ajaran yang beliau ajarkan dapat kita amalkan dalam kehidupan ini dan
semoga kita mendapat syafaat beliau di akhir nanti. Amin
Proposal Karya Tulis Ilmiah diajukan sebagai salah satu persyaratan untuk
mengikuti pendidikan Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Terwujudnya Proposal Karya Tulis
Ilmiah ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak yang telah mendorong dan
membimbing penulis, baik tenaga, ide-ide, maupun pikiran. Oleh karena itu dalam
kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terimakasih yang tulus dan sebesarbesarnya kepada:
1

dr. Ardi Pramono, Sp.An., M.Kes selaku Dekan Fakultas Kedokteran

dan Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.


Ibu Sri Sumaryani, S.Kep.,Ns., M.Kep,. Sp.Mat., HNC selaku Ketua
Program Studi Ilmu Keperawatan Universitas Muhammadiyah

Yogyakarta.
Ibu Nur Azizah

Indriastuti,S.Kep.,Ns.,M.Kep

selaku

dosen

pembimbing yang penuh dengan kesabaran, kelembutan dan


pengorbanan dalam membimbing dan mengarahkan penyusunan
4

proposal ini.
Keluarga tercinta yang telah memberikan doa, semangat, dan

dukungan dalam penyelesaian proposal ini.


Teman-teman PSIK UMY angkatan 2012 yang selalu memberikan

semangat dan dukungan yang kuat dalam penyusunan proposal ini.


Teman-teman sejawat yang telah membantu dalam penyusunan
proposal ini.

Peneliti menyadari bahwa proposal karya tulis ilmiah ini memiliki banyak
kekurangan, mengingat keterbatasan penelitian, oleh karena itu peneliti

mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari semua pihak demi
kesempurnaan proposal karya tulis ilmian ini.
Wassalamualaikum Wr Wb

Yogyakarta, 9 Februari 2016

Ferry Ardani Tristiadi

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .....................................................................................i
KATA PENGANTAR.....................................................................................ii

DAFTAR ISI .................................................................................................iv


BAB I PENDAHULUAN
A.
B.
C.
D.
E.

Latar Belakang ............................................................................1


Rumusan Masalah .......................................................................3
Tujuan Penelitian..........................................................................4
Manfaat Penelitian........................................................................4
Penelitian Terkait..........................................................................5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


A. Remaja.........................................................................................8
1. Pengertian Remaja............................................................8
2. Masa Remaja....................................................................9
3. Pertumbuhan Fisik Remaja..............................................13
4. Perkembangan Psikologis Remaja...................................13
B. Perilaku.........................................................................................15
1. Pengertian Perilaku...........................................................15
2. Bentuk-Bentuk Perilaku ..................................................15
3. Faktor-Faktor Perilaku......................................................16
C. Perilaku Seksual Pranikah............................................................16
1. Pengertian
Perilaku
Seksual
Pranikah
..........................................................................................
16
2. Bentuk-Bentuk
Perilaku
Seksual
Pranikah
..........................................................................................
16
3. Faktor-faktor yang berhubungan dengan perilaku
seksual
remaja
..........................................................................................
18
4. Dampak
Perilaku
Seksual
Pranikah
Remaja
..........................................................................................
21
D. Kerangka Konsep.........................................................................23
BAB III METODE PENELITIAN
A. Desain Penelitian..........................................................................24
B. Populasi dan Sampel....................................................................24
1. Populasi..................................................................................24
2. Sampel....................................................................................24

C. Lokasi dan Waktu Penelitian........................................................26


1. Lokasi Penelitian....................................................................26
2. Waktu Penelitian.....................................................................26
D. Variabel Penelitian........................................................................26
1. Variabel Bebas........................................................................26
2. Variabel Terikat......................................................................26
E. Definisi Operasional.....................................................................26
1. Paparan Media Pornografi......................................................26
2. Pengaruh Teman Sebaya.........................................................26
3. Ketaatan Agama.....................................................................27
4. Pengetahuan Seksual Pranikah...............................................27
5. Komunikasi Orang Tua..........................................................27
6. Perilaku Seksual.....................................................................27
F. Instrumen Penelitian.....................................................................28
G. Cara Pengumpulan Data...............................................................28
H. Uji Validitas dan Uji Realibiltas...................................................29
1. Uji Validitas............................................................................29
2. Uji Realibilitas........................................................................30
I. Pengolahan dan Metode Analisa Data..........................................31
1. Pengolahan Data.....................................................................31
2. Analisa Data...........................................................................32
J. Etika Penelitian.............................................................................33
DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................34
LAMPIRAN...................................................................................................36
Lembar Permohonan Menjadi Responden.........................................37
Pernyataan Ketersediaan Menjadi responden.....................................38
Kuesioner Penelitian...........................................................................39

DAFTAR TABEL
Tabel 1

Interpretasi koefisien korelasi

36

DAFTAR SINGKATAN

BKKBN

= Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional


Acquired

AIDS

= Acquired Immune Deficiency Syndrome

HIV

= Human Immunodeficiency Virus

PKBI

= Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia

MCR

= Mitra Citra Remaja

DEPKES

=Departemen Kesehatan

RI

= Republik Indonesia

PMS

= Premenstrual Syndrome

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pertumbuhan penduduk lanjut usia (lansia) di Indonesia termasuk
dalam kategori tinggi di dunia. Indonesia termasuk negara ke empat yang
berpenduduk struktur tua setelah Cina, India, dan Amerika Serikat. Badan
Pusat Statistik (2014) mensurvei, jumlah lansia di Indonesia sebanyak 20
juta jiwa setara dengan 8,03% dari seluruh penduduk Indonesia, dan pada
tahun 2020 akan menjadi 28,8 jiwa setara dengan 11,34% dari seluruh
penduduk Indonesia. Menurut Bappenas (2005) pada tahun 2025 jumlah
penduduk Indonesia diproyeksikan mencapai 273 juta jiwa. Hampir
seperempat dari jumlah penduduk itu, atau sekitar 62,4 juta jiwa tergolong

kelompok manusia lanjut usia (lansia), dan jumlah lansia pada tahun 2050
menjadi dua kali lipat atau lebih dari 120 juta jiwa.
Perhitungan proyeksi yang telah dilakukan oleh Badan Pusat
Statistik (2015) memperlihatkan estimasi penduduk lansia di Daerah
Istimewa Yogyakarta menempati urutan pertama yaitu sebanyak 12,9 juta
jiwa pada tahun 2010 menjadi 14,7 juta jiwa pada tahun 2020. Diurutan
kedua diikuti Provinsi Jawa Timur yaitu sebanyak 10,3 juta jiwa, menjadi
13,9. Dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa provinsi Daerah
Istimewa Yogyakarta sudah bisa dikategorikan sebagai provinsi penduduk
tua (aging population).
Pada masyarakat lanjut usia, penyakit-penyakit kronis dan
ketidakmampuan (disability) banyak dijumpai seiring dengan penurunan
fungsi organ tubuh dan berbagai perubahan fisik. Meningkatnya gangguan
penyakit pada lanjut usia dapat menyebabkan perubahan pada kualitas
hidup mereka (Power & Schmidt, 2006). Menurut Fallowfield (2009),
kualitas hidup merupakan suatu konsep menyeluruh yang memiliki
definisi berbeda dari segi filosofi, politik, dan hubungannya dengan
kesehatan. Kualitas hidup dalam kaitannya dengan kesehatan meliputi
kesejahteraan fisik, fungsional, sosial, dan emosional pada individu selama
hidupnya (Fallowfield, 2009).
Kualitas hidup pada lansia dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor.
Selain penyakit-penyakit kronis, status kesehatan mulut juga secara nyata
mempengaruhi kualitas hidup lansia. Secara global kesehatan mulut yang
buruk pada lansia terutama tampak dengan banyaknya gigi yang hilang,
karies gigi dan penyakit periodontal. Gangguan kesehatan mulut yang
umum terjadi pada lansia ini sering menimbulkan rasa sakit, tidak nyaman,
kehilangan rasa percaya diri, infeksi akut dan kronis, gangguan makan dan
tidur. Keadaan-keadaan ini selanjutnya akan mempengaruhi kesehatan

umum, intake nutrisi, hubungan sosial, dan pengeluaran yang besar untuk
biaya pengobatan (Al-Shamrany, 2006; Sheiham, 2005).
Pada tahun 1960 gagasan tentang health related quality of life baru
muncul, sedangkan pendapat bahwa kesehatan mulut mempengaruhi
kualitas hidup masih ditolak. Banyak yang menganggap bahwa penyakit
mulut sama sekali tidak berpengaruh pada kehidupan sosial dan hanya
berhubungan dengan masalah kosmetik (Al-Shamrany, 2006). Penelitian
Davis (1976) menegaskan, bahwa penyakit gigi dan mulut hanyalah
penyebab dari keluhan umum seperti sakit kepala ringan, rasa terbakar,
dan tidak nyaman, masalah ini dirasakan tidak terlalu penting dan tidak
akan mengganggu pekerjaan. Sekitar tahun 1980 konsep tentang
kesehatan mulut yang berhubungan dengan kualitas hidup mulai disusun
dan terus berkembang hingga sekarang (Al-Shamrany, 2006).
Masalah kesehatan gigi yang paling menonjol di Indonesia adalah
masalah kehilangan gigi akibat karies gigi. Penyakit karies gigi dialami
oleh 90% masyarakat Indonesia, hal ini terkait dengan masalah
pemeliharaan kebersihan mulut (Depkes RI, 2014).
Pada golongan lansia penyakit karies gigi lebih menonjol, karena
adanya

gangguan

fisiologis

yang

berakibat

terganggunya

fungsi

pengunyahan dan sendi rahang, sehingga mengganggu kenikmatan hidup.


Karies bersifat kronis dan dalam perkembangannya membutuhkan waktu
yang lama, sehingga sebagian besar penderita mempunyai potensi
mengalami gangguan seumur hidup. Namun penyakit ini sering tidak
mendapat perhatian dari masyarakat dan perencana program kesehatan,
karena dianggap tidak membahayakan jiwa (Situmorang, 2004).
Menurut kelompok usia, ada kecenderungan semakin meningkat
usia semakin meningkat pula pengalaman karies. Prevalensi karies aktif
meningkat sampai kelompok usia 35 44 tahun dan menurun kembali
pada usia 65 tahun keatas, namun penurunan ini tidak drastis sebab

prevalensi karies aktif pada usia 65 tahun keatas masih tetap tinggi
(Depkes RI, 2008).
Indikator untuk menilai karies gigi adalah Indeks DMF-T. DMF-T
merupakan penjumlahan indeks D-T, M-T, dan F-T, yang menunjukan
banyaknya kerusakan gigi yang pernah dialami seseorang karena karies
baik berupa D/Decay (gigi berlubang atau karies), M/Missing (gigi dicabut
serta F/Filling (gigi ditumpat). Indeks DMF-T ini sampai sekarang masih
diterima secara luas diseluruh dunia (Sriyono, 2009). Rata-rata DMF-T
4,85 berarti setiap orang diindonesia rata-rata mempunyai 5 gigi yang
karies. Selanjutnya didapakan prevalesi karies gigi usia 65 tahun sebesar
94,4% dengan DMF-T 18,33 (Depkes, 2008). DMF-T di Provinsi Daerah
Istimewa Yogyakarta merupakan tertinggi kedua setelah Provinsi
Kalimantan selatan (Depkes RI, 2008).
Di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, penelitian tentang
hubungan status karies gigi dengan kualitas hidup pada lanjut usia masih
jarang ditemukan. Pada kenyataannya, penelitian ini sangat dibutuhkan
untuk mendukung perencanaan peningkatan kualitas hidup yang lebih
sempurna (Bappenas, 2005). Untuk melakukan penelitian yang dapat
diterapkan kepada seluruh lansia yang tinggal di Provinsi Daerah Istimewa
Yogyakarta dibutuhkan banyak waktu, tenaga bantuan, dan biaya. Latar
belakang sosial ekonomi masyarakat yang berbeda-beda juga menjadi
pertimbangan. Oleh sebab itu populasi lanjut usia yang tinggal di panti
wredha menjadi sasaran alternatif penelitian.
Dari hasil studi pendahuluan pada tanggal __-__-___di Panti
Wreda Unit Budi Luhur Kasongan Bantul.
B. Rumusan Masalah
Apakah terdapat hubungan antara status karies gigi dengan kualitas
hidup terkait kesehatan mulut pada lanjut usia di Panti Wreda Unit Budi
Luhur Kasongan Bantul?

C. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara status
karies gigi dengan kualitas hidup pada lansia di Panti Wreda Unit Budi
Luhur Kasongan Bantul.
D. Manfaat Penelitian
a. Untuk Masyarakat
Penelitian ini diharapkan dapat memberi pengetahuan
kepada masyarakat terutama lanjut usia, tentang pentingnya
menjaga kesehatan gigi dan mulut, seberapa jauh pengaruhnya
terhadap kualitas hidup, serta pentingnya pemeriksaan dan
perawatan gigi karies dan gigi yang hilang agar kualitas hidup tetap
terjaga dengan baik.
b. Untuk Perencana / Perancang Kebijakan Kesehatan
Dengan adanya penelitian ini, diharapkan dapat memberi
masukan kepada perencana/perancang kebijakan kesehatan untuk
terus meningkatkan upaya health promotion dengan tidak
mengesampingkan

upaya

oral

health

promotion

untuk

meningkatkan kualitas hidup lansia di Kota Yogyakata. Selain itu


penelitian ini diharapkan dapat memotivasi perencana / perancang
kebijakan kesehatan untuk membangun program pemeriksaan
kesehatan umum serta kesehatan gigi dan mulut rutin untuk lanjut
usia di Panti Wreda Unit Budi Luhur Kasongan Bantul.
c. Untuk Pihak Panti Wredha
Diharapkan dengan adanya penelitian ini kesehatan gigi
dan mulut lansia di Panti Wreda Unit Budi Luhur Kasongan Bantul
dapat ditingkatkan dan lebih diperhatikan.

d. Untuk Peneliti
Sebagai pengalaman berharga di bidang penelitian dan
dalam penulisan skripsi tentang hubungan antara status karies gigi
dengan kualitas hidup pada lanjut usia di Panti Wreda Unit Budi
Luhur, Kasongan, Bantul.
E. Penelitian Terkait
a.

Widyanti, (2014) melakukan penelitian tentang Hubungan Antara


Kehilangan Gigi Dengan Kualitas Hidup Yang Berhubungan Dengan
Kesehatan Mulut Lanjut Usia Di Posyandu Lansia Gambiran RW 10 dan
RW 11, Kelurahan, Pandeyan, Kecamatan Umbulharjo, D.I. Yogyakarta
dengan rancangan cross sectional. Hasil dari penelitiannya adalah

terdapat hubungan yang kuat antara kehilangan gigi dengan


kualitas hidup yang berhubungan dengan kesehatan mulut pada
lanjut usia. Persamaan pada penelitian ini terdapat pada variable,
metode, usia sampel dan alat ukur. Variabel yang sama yaitu pada
variabel kualitas hidup, metode yang sama yaitu deskriptif korelasi
dengan rancangan cross sectional, usia sampel penelitian yang
digunakan yaitu umur 60 tahun, dan alat ukur yang digunakan
adalah Kuesioner GOHAI (Geriatric Oral Health Assessment).
Sedangkan perbedaan pada penelitian sebelumnya dengan yang
dilakukan penelitian ini terdapat pada lokasi penelitian, dan
variabel dependen. Lokasi penelitian pada penelitian sebelumnya
di Posyandu Lansia Gambiran RW 10 dan RW 11, Kelurahan,
Pandeyan, Kecamatan Umbulharjo, D.I. Yogyakarta , dan variabel

dependen yang digunakan pada penelitian sebelumnya yaitu


kehilangan gigi, sedangkan pada penelitian ini lokasi penelitian
yang digunakan peneliti di Panti Wreda Unit Budi Luhur Kasongan
Bantul, dan variabel dependen yang digunakan pada penelitian ini

adalah status karies.


b.

Kusdhany, dkk. (2011) melakukan penelitian tentang kualitas


hidup yang berhubungan dengan kesehatan gigi dan mulut pada
perempuan usia paruh baya dan lansia di Kecamatan Bekasi Timur, Jawa
Barat. Hasil dari penelitiannya adalah terdapat hubungan antara

kesehatan gigi dan mulut dengan kualitas hidup lansia. Persamaan


pada penelitian ini terdapat pada variable, dan metode. Variabel
yang sama yaitu pada variabel kualitas hidup, metode yang sama
yaitu deskriptif korelasi dengan rancangan cross sectional.
Sedangkan perbedaan pada penelitian sebelumnya dengan yang
dilakukan penelitian ini terdapat pada lokasi penelitian, usia
sampel, alat ukur, dan variabel dependen. Lokasi penelitian pada
penelitian sebelumnya di Kecamatan Bekasi Timur, Jawa Barat ,
variabel dependen yang digunakan pada penelitian sebelumnya
yaitu kesehatan gigi dan mulut, usia sampel yang digunakan dalam
penelitian sebelumnya yaitu usia 45-82 tahun, dan alat ukur yang
digunakan pada penelitian sebelumnya yaitu kuesioner OHRQoL
(Oral Health Related Quality of Life). Sedangkan pada penelitian ini

lokasi penelitian yang digunakan peneliti di Panti Wreda Unit Budi


Luhur Kasongan Bantul, variabel dependen yang digunakan pada
penelitian ini adalah status karies, usia sampel yang digunakan
dalam penelitian ini yaitu 60 tahun, dan alaat ukur yang
digunakan pada penelitian ini adalah kuesioner GOHAI (Geriatric
Oral Health Assessment).

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Remaja
1. Pengertian
Remaja dalam bahasa Latin adalah adolescence, yang artinya
tumbuh

atau

tumbuh

untuk

mencapai

kematangan.

Istilah

adolescence sesungguhnya mempunyai arti yang luas, mencakup

kematangan mental, emosional, sosial, dan fisik (Hurlock, 2010).


Pandangan ini didukung oleh Piaget yang mengatakan bahwa secara
psikologis remaja adalah suatu usia dimana individu menjadi
terintegrasi kedalam masyarakat dewasa, suatu usia dimana anak tidak
merasa bahwa dirinya berada di bawah tingkat orang yang lebih tua
melainkan merasa sama, atau paling tidak sejajar. Memasuki
masyarakat dewasa ini mengandung banyak aspek afektif, lebih atau
kurang dari usia pubertas (Hurlock, 2010).
2. Tahap perkembangan remaja
Menurut Soetjiningsih (2004), dalam tumbuh kembangnya
menuju dewasa, ber dasarkan kematangan psikososial dan seksual,
semua remaja akan melewati tahapan berikut:
a. Remaja awal (early adolescent) 11-13 tahun
b. Remaja madya (middle adolescent) 14-16 tahun
c. Remaja akhir (late adolescent) 17-21 tahun
Menurut Gunarsa (2003) masa remaja dikategorikan menjadi 3
tahap perkembangan yaitu:
a. Masa pra pubertas (12-15 tahun)
Merupakan masa peralihan dari masa kanak-kanak menuju
pubertas, di mana seorang anak telah tumbuh (puber : anak besar)
dan ingin berlaku seperti orang dewasa. Pada masa ini terjadi
kematangan seksual yang sesungguhnya, bersamaan

dengan

perkembangan fungsi psikologis.


b. Masa pubertas (15-18 tahun)
Pada masa ini seorang anak tidak lagi hanya bersifat reaktif

10

tetapi juga mulai aktif melakukan kegiatan dalam rangka


menemukan jati diri dan pedoman hidupannya.
c. Masa adolesen (18-21 tahun)
Pada masa ini seseorang sudah dapat mengetahui kondisi
dirinya, ia sudah mulai membuat rencana kehidupan serta mulai
memilih dan menentukan jalan hidup yang akan ditempuhnya.
3. Ciri-ciri masa remaja
Masa remaja mempunyai ciri-ciri tertentu yang membedakannya
dengan periode sebelum dan sesudahnya. Ciri-ciri tersebut adalah :
a. Masa remaja sebagai periode yang penting
Periode ini dianggap sebagai masa penting karena memiliki
dampak langsung dan dampak jangka panjang dari apa yang
terjadi pada masa ini. Selain itu, periode ini pun memiliki dampak
penting terhadap perkembangan fisik dan psikologis individu,
dimana terjadi perkembangan fisik dan psikologis yang cepat dan
penting. Kondisi inilah yang menuntut individu untuk bisa
menyesuaikan

diri

secara

mental

dan

melihat

pentingnya

menetapkan suatu sikap, nilai-nilai dan minat yang baru (Hurlock,


2002).
b. Masa remaja sebagai periode peralihan
Seorang anak dituntut untuk meninggalkan sifat-sifat kekanakkanakannya dan harus mempelajari pola-pola perilaku dan sikapsikap baru untuk menggantikan dan meninggalkan pola-pola
perilaku sebelumnya.

selama peralihan dalam periode ini,

seringkali seseorang merasa bingung dan tidak jelas mengenai


peran yang dituntut oleh lingkungan. Misalnya, pada saat individu

11

menampilkan perilaku anak-anak maka mereka akan diminta untuk


berperilaku sesuai dengan usianya, namun pada kebalikannya jika
individu mencoba untuk berperilaku seperti orang dewasa sering
dikatakan bahwa mereka berperilaku terlalu dewasa untuk usianya
(Hurlock, 2002).
c. Masa remaja sebagai periode perubahan
Perubahan yang terjadi pada periode ini berlangsung secara
cepat, perubahan
terjadinya

fisik

perubahan

yang

sikap

cepat

membawa

konsekuensi

dan perilaku yang juga cepat.

Karakteristik perubahan yang khas dalam periode ini yaitu:


1) Peningkatan emosionalitas, yang intensitasnya bergantung pada
tingkat perubahan fisik dan psikologis yang terjadi. Karena
perubahan emosi lebih menonjol pada masa awal remaja.
2) Perubahan tubuh, minat dan peran yang diharapkan oleh
kelompok sosial untuk diperankan, menimbulkan masalah
baru. Bagi remaja muda, masalah baru yang timbul tampaknya
lebih banyak dan lebih sulit diselesaikan dibandingkan masalah
yang dihadapi sebelumnya. Remaja akan tetap merasa ditimbun
masalah,

sampai

ia

sendiri

menyelesaikannya

menurut

kepuasannya.
3) Perubahan minat dan pola perilaku, maka nilai-nilai juga
berubah. Apa yang masa kanak-kanak dianggap penting,
sekarang setelah hampir dewasa tidak penting lagi. Misalnya,
sebagian besar remaja tidak lagi menganggap bahwa banyaknya
teman merupakan petunjuk dan dihargai oleh teman-teman
sebaya. Sekarang mereka mengerti bahwa kualitas lebih penting
daripada kuantitas

12

4) Kebanyakan remaja merasa ambivalen terhadap perubahan yang


terjadi. Mereka menginginkan dan menuntut kebebasan, tetapi
mereka sering takut bertanggung jawab akan akibatnya dan
meragukan

kemampuan

mereka

untuk

dapat

mengatasi

tanggung jawab tersebut (Hurlock, 2002).


d. Masa remaja sebagai usia bermasalah
Setiap periode remaja mempunyai masalahnya sendiri-sendiri,
namun masalah masa remaja sering menjadi masalah yang sulit
diatasi, baik anak laki-laki maupun anak perempuan. Terdapat dua
alasan bagi kesulitan itu:
1) Sepanjang masa kanak-kanak, masalah anak-anak sebagian
diselesaikan

oleh

orang

tua

dan

guru-guru,

sehingga

kebanyakan remaja tidak berpengalaman dalam mengatasi


masalahnya.
2) Karena para remaja merasa diri mandiri, sehingga mereka ingin
mengatasi masalahnya sendiri, menolak bantuan orang tua dan
guru-guru. Banyak kegagalan yang sering kali disertai akibat
yang tragis, bukan yang diajukan kepadanya justru pada saat
semua tenaganya telah dihabiskan untuk mencoba mengatasi
masalah pokok yang disebabkan oleh pertumbuhan dan
perkembangan seksual yang normal (Ahmad dan Mubiar,
2011).
e. Masa remaja sebagai masa mencari identitas
Pada periode remaja terdapat konformitas terhadap kelompok
sebaya memiliki peran penting bagi remaja. Lambat laun mereka
mulai mendambakan identitas diri dan tidak puas lagi dengan
menjadi sama dengan teman-teman dalam segala hal, seperti
sebelumnya. Mereka mencoba mencari identitas diri dengan

13

berpakaian, berbicara dan berperilaku sebisa mungkin sama dengan


kelompoknya. Salah satu cara remaja untuk meyakinkan dirinya
yaitu dengan menggunakan simbol status, seperti mobil, pakaian
dan benda-benda lainnya yang dapat dilihat oleh orang lain
(Ahmad dan Mubiar, 2011).
f. Masa remaja sebagai usia yang menimbulkan ketakutan
Banyak anggapan popular tentang remaja yang mempunyai arti
yang bernilai, dan sayangnya banyak diantaranya yang bersifat
negatif. Anggapan stereotif budaya bahwa remaja adalah anakanak yang tidak rapih, yang tidak dapat dipercaya dan yang
cenderung merusak atau perilaku merusak, menyebabkan orang
dewasa yang harus membimbing dan mengawasi kehidupan remaja
muda takut bertanggung jawab dan bersikap tidak simpatik
terhadap perilaku remaja yang normal (Ahmad dan Mubiar, 2011).
g. Masa remaja sebagai masa yang tidak realistik
Remaja cenderung memandang kehidupan melalui kaca
berwarna merah jambu. ia melihat dirinya sendiri dan orang lain
sebagaimana yang ia inginkan dan bukan sebagaimana adanya,
terlebih dalam hal cita-cita. Cita-cita yang tidak realistik ini, tidak
hanya bagi dirinya sendiri tetapi juga bagi keluarga dan temantemannya, menyebabkan meningginya emosi yang merupakan ciri
dari awal masa remaja. Semakin tidak realistik cita-citanya
semakin ia menjadi marah. Remaja akan sakit hati dan kecewa
apabila orang lain mengecewakannya atau kalau ia tidak berhasil
mencapai tujuan yang ditetapkannya sendiri (Gunawan dan Arif,
2011).
h. Masa Remaja sebagai Ambang Masa Dewasa
Pada saat remaja mendekati masa dimana mereka dianggap

14

dewasa secara hukum, mereka merasa cemas dengan stereotype


remaja dan menciptakan impresi bahwa mereka mendekati dewasa.
Mereka merasa bahwa berpakaian dan berperilaku seperti orang
dewasa seringkali tidak cukup, sehingga mereka mulai untuk
memperhatikan perilaku atau symbol yang berhubungan dengan
status orang dewasa seperti merokok, minum, menggunakan obatobatan bahkan melakukan hubungan seksual (Gunawan dan Arif,
2011).
4. Pertumbuhan fisik remaja
Menurut Depkes RI (2005) perubahan fisik remaja ditandai dengan
munculnya tanda-tanda yaitu :
a. Tanda-tanda seks primer, yaitu yang berhubungan langsung
dengan organ seks, yaitu :
1) Terjadi haid pada remaja putri (menarche)
2) Terjadi mimpi basah pada remaja laki-laki.
b. Tanda-tanda seks sekunder, yaitu :
1) Pada remaja laki-laki terjadi perubahan suara, tumbuhnya
jakun, penis dan buah zakar bertambah besar, terjadinya ereksi
dan ejakualasi, dada lebih lebar, badan berotot, tumbuhnya
kumis, jambang dan rambut sekitar kemaluan dan ketiak.
2) Pada remaja putri terjadi perubahan seperti pinggul melebar,
pertumbuhan

rahim

dan

vagina,

payudara

membesar,

tumbuhnya rambut diketiak dan sekitar kemaluan (pubis).


5. Perkembangan Psikososial Remaja
Menurut Ahmad dan Mubiar (2011), perkembangan Sosial dan
Emosi pada Remaja.
a. Perkembangan Sosial pada Remaja

15

1) Remaja Awal:
a) Umumnya bergaul dengan banyak teman tetapi bersifat
temporer.
b) Adanya ketergantungan yang kuat kepada kelompok sebaya
disertai semangat konformitas yang tinggi.
c) Adanya ambivalensi antara keinginan bebas dari dominasi
pengaruh orang tua dengan kebutuhan bimbingan dan
bantuan dari orang tuanya.
2) Remaja Akhir:
a) Bergaul dengan jumlah teman yang lebih terbatas dan
selektif dan lebih lama (teman dekat).
b) Ketergantungan

kepada

kelompok

sebaya

berangsur

fleksibel, kecuali dengan teman dekat pilihannya yang


banyak memiliki kesamaan minat dan sebagainya.
c) Sudah dapat memisahkan antara system nilai-nilai atau
kaidah-kaidah

normatif

yang

universal

dari

para

pendukungnya yang mungkin dapat berbuat keliru atau


kesalahan.
b. Perkembangan Emosi pada Remaja
1) Remaja Awal
a) Lima kebutuhan dasar (fisik, rasa aman, afiliasi sosial,
penghargaan, perwujudan diri) mulai menunjukkan arah
kecenderungan-kecenderungannya.
b) Reaksi-reaksi dan ekspresi emosinya masih labil dan belum
terkendali

seperti

pernyataan

marah,

gembira

atau

kesedihannya mungkin masih dapat berubah-ubah silih

16

berganti, dalam tempo yang cepat.


2) Remaja Akhir
a) Sudah menunjukkan arah kecenderungan tertentu yang akan
mewarnai pola dasar kepribadiannya.
b) Reaksi-reaksi dan ekspresi emosionalnya tampak mulai
terkendali dan dapat menguasai dirinya.

B. Perilaku
1. Pengertian
Perilaku adalah tindakan atau aktivitas dari manusia itu sendiri
yang mempunyai bentangan yang sangat luas yaitu berjalan, berbicara,
menangis, tertawa, bekerja, kuliah, menulis, membaca, dan sebagainya.
Dari uraian ini dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud perilaku manusia
adalah semua kegiatan atau aktivitas manusia, baik yang diamati
langsung,

maupun

yang

tidak

dapat

diamati

oleh

pihak luar

(Notoatmodjo, 2010).
2. Bentuk-bentuk perilaku
Menurut Skinner (2001) bentuk respon terhadap rangsangan
perilaku dapat dibedakan menjadi dua macam:
a. Perilaku tertutup (Convert Behavior)
Merupakan respon seseorang terhadap stimulus dalam
bentuk tertutup. Respon terhadap stimulus ini masih terbatas pada
perhatian, persepsi, pengetahuan atau kesadaran, dan sikap yang
terjadi pada orag yang menerima stimulus tersebut. Respon ini
belum dapat diamati secara jelas oleh orang lain.
b. Perilaku terbuka (Overt Behavior)
Merupakan respon seseorang terhadap stimulus dalam
bentuk tindakan nyata atau terbuka. Respon terhadap rangsangan

17

tersebut sudah jelas dalam bentuk tindakan yang dengan mudah


dapat diamati atau dilihat orang lain.
Proses pembentukan atau perubahan

perilaku

dapat

dipengaruhi oleh beberapa faktor baik dari dalam maupun dari luar
individu. Aspek-aspek dalam diri individu yang sangat berperan
atau berpengaruh dalam perubahan perilaku adalah persepsi,
motivasi, dan emosi. Persepsi adalah pengamatan yang merupakan
kombinasi dari pengelihatan, pendengaran, penciuman serta
pengalaman masa lalu. Motivasi adalah dorongan bertindak untuk
memuaskan

sesuatu

kebutuhan.

Dorongan

dalam

motivasi

diwujudkan dalam bentuk tindakan (Sarwono, 2003).


C. Perilaku seksual pranikah
1. Pengertian
Menurut Simanjuntak (2005) perilaku seksual pranikah adalah
segala macam tindakan, seperti bergandengan tangan, berciuman,
sampai dengan bersenggama yang dilakukan dengan adanya
dorongan hasrat seksual, yang dilakukan sebelum ada ikatan
pernikahan.
2. Bentuk-bentuk perilaku seksual pranikah remaja
Bentuk-bentuk perilaku seksual pranikah yang biasa dilakukan
remaja menurut Soetjiningsih (2009), sebagai berikut:
a. Bergandengan tangan
Bergandengan tangan adalah perilaku seks mereka hanya
terbatas pada pergi berdua/bersama dan saling berpegangan tangan,
belum sampai pada tingkat yang lebih dari bergandengan tangan,
seperti berciuman atau lainnya. Bergandengan tangan termasuk
dalam perilaku seks pranikah karena adanya kontak fisik secara
langsung antara dua orang lawan jenis yang didasari dengan rasa
suka/cinta.
b. Berciuman
Berciuman didefinisikan sebagai suatu tindakan saling
menempelkan bibir kepipi atau bibir kebibir, sampai saling

18

menempelkan lidah sehingga dapat menimbulkan rangsangan


seksual antar keduanya.
c. Bercumbu
Bercumbu adalah tindakan yang sudah dianggap rawan
yang cenderung menyebabkan suatu rangsangan akan melakukan
hubungan seksual (senggama) dimana pasangan ini sudah
memegang atau meremas payudara, baik melalui pakaian atau
secara langsung, juga saling menempelkan alat kelamin tapi belum
melakukan hubungan seksual atau senggama secara langsung.
d. Senggama
Bersenggama yaitu melakukan hubungan seksual atau
terjadi kontak seksual. Bersenggama mempunyai arti bahwa
memasukkan alat kelamin laki-laki ke dalam alat kelamin
perempuan.
Bentuk-bentuk perilaku seksual pranikah menurut (Efendi, 2009)
yaitu:
1) Masturbasi
Masturbasi adalah menyentuh, menggosok, dan meraba
bagian tubuh sendiri yang peka sehingga menimbulkan rasa
menyenangkan untuk mendapat kepuasan seksual (orgasme) baik
tanpa menggunakan alat maupun menggunakan alat.
2) Onani
Onani mempunyai arti sama dengan masturbasi. Namun,
ada yang berpendapat bahwa onani hanya diperuntukkan bagi
peria, sedangkan istilah masturbasi dapat berlaku pada wanita
maupun peria.
3) Becumbu berat (petting)
Becumbu berat (petting) adalah melakukan hubungan
seksual dengan atau tanpa pakaian tetapi tanpa melakukan
penetrasi penis ke dalam vagina, jadi sebatas digesekkan saja ke
alat kelamin wanita. Biasanya dilakukan sebagai pemanasan
sebelum melakukan hubungan seksual.

19

4) Hubungan seksual
Hubungan seksual adalah masuknya penis ke dalam vagina.
Bila terjadi ejakulasi dengan posisi alat kelamin laki-laki berada
dalam vagina maka akan memudahkan pertemuan sperma dan sel
telur yang menyebabkan pembuahan dan kehamilan.
3. Faktor-faktor yang berhubungan dengan perilaku seksual pranikah
remaja
a. Pengaruh teman sebaya
Dengan kelompok teman sebaya antar remaja saling
berkomunikasi dan saling mencurahkan isi hati (curhat).
Mereka saling mengadu dan saling menceritakan perasaan dan
isi hati mereka. Bukan tidak mustahil para remaja saling tukar
pengalaman tentang apa yang mereka baca dan lihat di
website mengenai gambar hidup porno. Karena kesamaan
tingkat

pertumbuhan

dan perkembangan

kehidupan

dan

kesamaan pengalaman-pengalaman berinteraksi dengan orang


tua di rumah, dengan para guru di sekolah dan dengan orangorang di lingkungan masyarakat tadi, semua ini mendorong
kualitas hubungan

antar

kelompok

sebaya

ini

menjadi

semakin akrab, intim bahkan semakin bebas. Hubungan antar


kelompok sebaya dalam kehidupan remaja yang berkembang
menjadi semakin bebas. Inilah yang membawa remaja kearah
perilaku kehidupan yang tidak sehat berkaitan dengan seks
pranikah, narkoba dan HIV/AIDS (BKKBN, 2010).
b. Ketaatan beragama
Salisa (2010) mengungkapkan bahwa banyak para
remaja yang pendidikan tentang nilai-nilai agamanya masih
rendah,

banyak

dari

mereka

masih

belum

memahami

pendidikan agama yang mereka peroleh selama ini. Disisi lain


Soetjiningsih

(2008)

berpendapat

bahwa

faktor

agama

20

berpengaruh langsung dan tidak langsung terhadap perilaku


seksual pranikah remaja. Menurut Jazuli (2008) semakin tinggi
tingkat pengetahuan fiqih seorang remaja, akan mengontrol seksual
remaja. Taufik (2013) menambahkan bahwa remaja yang
melakukan seks pranikah dikarenakan kurangnya iman untuk
selalu mengingat Tuhan Yang Maha Esa, sehingga para remaja
tersebut berani melakukan perbuatan dosa seperti perilaku seks
pranikah.
Religiusitas dalam kehidupan manusia memiliki fungsi
individual dan fungsi sosial (Ancok, 2005). Fungsi religiusitas
dalam kehidupan individu adalah sebagai suatu sistem nilai yang
memuat norma-norma tertentu. Norma-norma tersebut menjadi
kerangka acuan dalam bersikap dan bertingkah laku agar sejalan
dengan keyakinan agama yang dianutnya. Sebagai sebuah
motivasi, agama memiliki unsur ketaatan dan kesucian, sehingga
memberi kemantapan batin, rasa bahagia, rasa terlindungi dan rasa
puas. Sedangkan fungsi religiusitas dalam kehidupan masyarakat
meliputi fungsi edukatif, penyelamat, sebagai pendamai, dan
kontrol sosial. Melalui agama dapat menjamin berlangsungnya
ketertiban dalam kehidupan moral dan ketertiban bersama (Ancok,
2005). Berdasarkan hal ini, seharusnya dengan memiliki keyakinan
terhadap suatu ajaran agama (dalam hal ini Islam), lalu melakukan
praktek ibadah sesuai keyakinan tersebut, dan mengamalkan ajaran
agama dengan baik dan benar, fungsi religiusitas sebagai acuan
norma dapat berjalan dengan baik. Dengan kata lain, seharusnya
tindakan-tindakan yang bertentangan dengan nilai dan norma
agama tidak akan dilakukan/dihindari oleh remaja (Jalaluddin,
2008).
c. Paparan media pornografi

21

Pornografi adalah gambar, sketsa, ilustrasi, foto, tulisan,


suara, bunyi, gambar bergerak, animasi, kartun, percakapan, gerak
tubuh, atau bentuk pesan lainnya melalui berbagai bentuk media
komunikasi atau pertunjukan di muka umum, yang memuat
kecabulan atau eksploitasi seksual yang melanggar norma
kesusilaan dalam masyarakat (UU No. 44, 2008). Jenis media
pornografi Jenis media pornografi menurut UU No. 44 (2008),
yaitu: televisi, telepon, surat kabar, majalah, radio, internet.
Dibeberapa media baik cetak maupun elektronik, masalah
pelecehan seksual menjadi daya tarik. Hal ini terjadi karena adanya
penilaian subyektif terhadap perilaku porno. Perilaku porno verbal
lebih diterima dimasyarakat dari pada perilaku porno nonverbal
atau visual. Dengan kata lain, masyarakat terbuka untuk berbicara
tentang seks ataupun membicarakan kehidupan seksualnya namun
jika ada adegan yang mengandung unsur pornografi masyarakat
menganggap hal tersebut sebagai hal yang tidak wajar (Bungin,
2003).

The

Commission

on

Obscenity

and

Pornography

menyatakan bahwa terpaan erotika walaupun singkat dapat


membangkitkan gairah seksual pada pria maupun wanita. Selain itu
dapat menimbulkan reaksi emosional lain seperti resah, impulsif,
agresif dan gelisah (Rakhmat, 2003).
Menurut Santrock (2003) remaja yang terpapar media
pornografi secara terus-menerus, semakin besar hasrat seksualnya.
Remaja menerima pesan seksual dari media pornografi secara
konsisten berupa kissing, petting, bahkan hubungan seksual
pranikah, tapi jarang dijelaskan akibat dari perilaku seksual yang
disajikan seperti hamil diluar nikah atau kehamilan yang tidak
diinginkan. Hal ini membuat remaja tidak berpikir panjang untuk
meniru apa yang mereka saksikan. Remaja menganggap keahlian

22

dan kepuasan seksual adalah yang sesuai dengan yang mereka


lihat.
Menurut Wallmy dan Welin (2006), remaja yang sering
terpapar media porno (lebih dari 1x per bulan) memiliki pemikiran
berbeda tentang cara memperoleh informasi seks dengan remaja
tidak pernah terpapar media pornografi dan remaja yang jarang
terpapar media pornografi (1x per bulan). Remaja yang jarang dan
tidak pernah terpapar media pornografi menganggap informasi
tentang seks tidak harus didapatkan dari media pornografi karena
informasi tersebut dapat diperoleh dengan bertanya pada teman,
guru, maupun orang tua.
d. Pengetahuan seksual pranikah
Pengetahuan seksual pranikah
pengetahuan

yang

dapat

menolong

remaja

merupakan

muda-mudi

untuk

menghadapi masalah hidup yang bersumber pada dorongan


seksual. Dalam hal ini pengetahuan seksual pranikah idealnya
diberikan pertama kali oleh orang tua di rumah, mengingat yang
paling tahu keadaan anak adalah orang tuanya sendiri, tetapi
sayangnya di Indonesia tidak semua orangtua mau terbuka
terhadap anak didalam membicarakan permasalahan seksual.
Selain itu, tingkat sosial ekonomi maupun tingkat pendidikan
yang heterogen di Indonesia menyebabkan ada orang tua yang
mau dan mampu memberikan penerangan tentang seks tetapi
lebih banyak yang tidak mampu dan tidak memahami
permasalahan tersebut. Dalam hal ini maka sebenarnya peran
dunia pendidikan sangatlah besar (Chyntia, 2003).
Pengetahuan seksual pranikah remaja terdiri dari
pemahaman tentang seksualitas yang dilakukan sebelum
menikah yang terdiri dari pengetahuan tentang fungsi hubungan
seksual, akibat seksual pranikah, dan faktor yang mendorong

23

seksual pranikah (Sarwono 2006). Masyarakat masih sangat


mempercayai pada mitos-mitos seksual yang merupakan salah
satu pemahaman yang salah tentang seksual. Kurangnya
pemahaman ini disebabkan oleh berbagai faktor yaitu adat
istiadat, budaya, agama, kurangnya sumber informasi dari
sumber yang benar (Soetjiningsih, 2007).
Ilustrasi dari adanya informasi yang tidak benar
dikalangan remaja terdiri dari pengetahuan tentang fungsi
hubungan seksual (mitos yang berkembang adalah hubungan
seksual dapat mengurangi frustasi, menyebabkan awet muda,
menambah semangat belajar), akibat hubungan seksual (mitos
yang berkembang yaitu tidak akan hamil kalau senggama
terputus, hanya menempelkan alat kelamin, senggama 1-2 kali
saja, berenang dan berciuman bisa menyebabkan kehamilan,
dan yang mendorong hubungan seksual pranikah (mitos yang
berkembang) dan yang mendorong hubungan seksual pranikah
(mitos yang berkembang adalah ganti-ganti pasangan seksual
tidak menambah risiko PMS, pacaran perlu variasi antar lain
bercumbu, mau berhubungan seksual berarti serius dengan
pacar, sekali berhubungan seksual tidak akan tertular PMS, dan
sebagainya) (Sarwono, 2006).
e. Komunikasi Orang Tua
Orang tua sendiri, baik karena ketidaktahuannya maupun
karena

sikapnya

yang

masih

mentabukan

pembicaraan

mengenai seks dengan anak, menjadikan mereka tidak terbuka


pada anak, sehingga cendrung membuat jarak dengan anak
dalam masalah ini (Sarwono, 2010).
Orang tua yang seharusnya pertama kali memberikan
pengetahuan seksual bagi anaknya Melalui komunikasi orang tua

24

dapat menjelaskan norma dan ketentuan-ketentuan mengenai halhal yang boleh dan tidak boleh dilakukan sorang remaja terhadap
lawan jenisnya. Ketertutupan orang tua mendorong remaja untuk
mengetahui menurut cara mereka sendiri. Pembicaraan antara ibu
dan anak hanya terbatas mentruasi. Hal ini merupakan penyebab
terjerumusnya remaja (Kitting, 2004).
4. Dampak Perilaku Seksual Pranikah Remaja
Menurut Sarwono (2003) perilaku seksual pranikah dapat
menimbulkan berbagai dampak negatif pada remaja, diantaranya
sebagai berikut:
a. Dampak psikologis
Dampak psikologis dari perilaku seksual pranikah pada
remaja diantaranya perasaan marah, takut, cemas, depresi, rendah
diri, bersalah dan berdosa.
b. Dampak Fisiologis
Dampak fisiologis dari perilaku seksual pranikah tersebut
diantaranya dapat menimbulkan kehamilan tidak diinginkan dan
aborsi.
c. Dampak sosial
Dampak sosial yang timbul akibat perilaku seksual yang
dilakukan sebelum saatnya antara lain dikucilkan, putus sekolah
pada remaja perempuan yang hamil, dan perubahan peran menjadi
ibu. Belum lagi tekanan dari masyarakat yang mencela dan
menolak keadaan tersebut.
d. Dampak fisik
Dampak fisik lainnya sendiri adalah berkembangnya
penyakit menular seksual di kalangan remaja, dengan frekuensi
penderita penyakit menular seksual (PMS) yang tertinggi antara
usia 15-24 tahun. Infeksi penyakit menular

seksual dapat

menyebabkan

kronis

kemandulan

dan

rasa

sakit

serta

25

meningkatkan resiko terkena PMS dan HIV/AIDS yang dapat


menurunkan system kekebalan tubuh manusia .

D. Kerangka Konsep
Remaja:

Perilaku Seksual Pranikah


Remaja awal

Remaja madya
Remaja akhir

Keterangan:
: Tidak diteliti

: Diteliti

Hipotesis :

Faktor-faktor yang berhubungan


dengan perilaku seksual pranikah
remaja:
1.
2.
3.
4.

Tingkat pengetahuan seksual


Ketaatan beragama
Pengaruh teman sebaya
Paparan media pornografi
5. Komunikasi orang tua

26

Adanya hubungan

antara faktor-faktor (tingkat pengetahuan seksual,

ketaatan beragama, pengaruh teman sebaya, paparan media pornografi,


dan komunikasi orang tua) mahasiswa terhadap perilaku seksual pranikah
pada

mahasiswa

Program

Studi

Ilmu

Keperawatan

Universitas

Muhammadiyah Yogyakarta.

BAB III
METODE PENELITIAN
A. Desain Penelitian
Jenis penelitian ini adalah deskriptif korelasional yaitu penelitian yang
diarahkan untuk menjelaskan hubungan antara dua variabel yaitu variabel
bebas dengan variabel terikat (Notoatmodjo, 2002). Sedangkan pendekatan
yang digunakan adalah cross sectional, dimana variabel independen dan
variabel dependen diukur pada waktu yang sama (Arikunto, 2006).
1. Populasi
Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian (Arikunto, 2006).
Populasi dalam penelitian ini adalah 516 mahasiswa Program Studi
Ilmu Keperawatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
2. Sampel
Sampel adalah bagian dari populasi yang dipilih dengan cara
tertentu hingga dianggap mewakili populasinya (Emzir, 2010). Penentuan
sampel dilakukan secara stratified random sampling. Margono (2004)
menyatakan bahwa stratified random sampling biasa digunakan pada
populasi yang mempunyai susunan bertingkat atau berlapis-lapis. Menurut
Sugiyono (2001) teknik ini digunakan bila populasi mempunyai anggota
atau unsur yang tidak homogen dan berstrata secara proporsional.

25

Dalam pengambilan sampel ada dua kriteria yang di tetapkan oleh


peneliti, yaitu kriteria inklusi dan kriteria ekslusi:
a. Kriteria Inklusi
1) Mahasiswa aktif Program Studi Ilmu Keperawatan Universitas
Muhammadiyah Yogyakarta.
2) Berusia 18-21 tahun
3) Mahasiswa yang bersedia menjadi subyek penelitian atau
responden dengan menandatangani informed consent
b. Kriteria Ekslusi
1) Mahasiswa yang tidak lengkap mengisi kuesioner
2) Mahasiswa yang tidak mengembalikan kuesioner
3) Mahasiswa yang sudah menikah
Menurut Nursalam (2008) bila populasi kurang dari 10.000, maka
jumlah sampel dapat dihitung dengan rumus :
n=

N
1+ N ( d)2

Keterangan:
n

= Besar sampel

= Besar populasi

= Tingkat kepercayaan atau ketepatan yang diinginkan, yaitu 0.05

(Notoatmodjo, 2005).
Berikut perhitungan sampel yang diambil:
n=

n=

N
2
1+N ( d )

516
2
1+516(0,05)

26

n=

516
2,29

n= 225,3 (dibulatkan menjadi 225 responden)


Sampel yang didapat dari hasil perhitungan berjumlah 114 responden.
B. Lokasi dan Waktu Penelitian
1. Lokasi
Penelitian dilakukan pada mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
2. Waktu Penelitian
Penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan Februari 2015 April
2016.
C. Variabel Penelitian
Variabel adalah perilaku atau karakteristik yang memberikan nilai beda
terhadap sesuatu (Nursalam, 2008).
1. Variabel Bebas
Variabel bebas dalam penelitian ini adalah paparan media
pornografi, pengaruh teman sebaya, ketaatan beragama, pengetahuan
seksual pranikah dan komunikasi orang tua.
2. Variabel Terikat
Variabel terikat dalam penelitian ini adalah perilaku seksual
pranikah pada mahasiswa.
D. Definisi Operasional
1. Paparan media pornografi
Sumber responden memperoleh informasi tentang perilaku seks
pranikah yang didapat dari media cetak dan media elektronik. Paparan
media pornografi diukur dengan menggunakan kuesioner dengan skala
likert yang diadopsi dari penelitian Widarti (2008). Kuesioner paparan
media pornografi berisi pertanyaan tidak mendukung (unfavorable)
sebanyak empat pertanyaan yaitu pada nomor 1, 2, 3, dan 4. Pilihan
jawaban tidak pernah (TP) diberi skor 5, jawaban jarang (J) diberi

27

skor 4, jawaban kadang-kadang (KK) diberi skor 3, jawaban sering


(S) diberi skor 2, jawaban sangat sering (SS) diberi skor 1.
2. Pengaruh teman sebaya
Interaksi yang dilakukan mahasiswa dengan teman kos dan teman
kampus dan berdampak terhadap perilaku seksual pranikah. Pengaruh
teman sebaya diukur dengan menggunakan kuesioner dengan skala
likert yang diadopsi dari penelitian Sinaga (2012). Kuesioner pengaruh
teman sebaya berisi pertanyaan tidak mendukung (unfavorable) sebanyak
lima pertanyaan yaitu pada nomor 1, 2, 3, dan 4. Pilihan jawaban tidak
pernah (TP) diberi skor 5, jawaban jarang (J) diberi skor 4, jawaban
kadang-kadang (KK) diberi skor 3, jawaban sering (S) diberi skor 2,
jawaban sangat sering (SS) diberi skor 1.
3. Ketaatan agama
Ketaatan mahasiswa melakukan ibadah

dan

aturan-aturan

agamanya. Pengukuran ketaatan agama diukur dengan menggunakan


kuesioner dengan skala likert dengan alternatif jawaban SS = sangat
setuju, S = setuju, R = ragu, TS = tidak Setuju, STS = sangat tidak setuju
yang diadopsi dari penelitian Kusmandari (2006). Kuesioner ketaatan
agama berisi pertanyaan mendukung (favorable) sebanyak dua pertanyaan
yaitu pada nomor 1 dan 4, pertanyaan tidak mendukung (unfavorable)
sebanyak dua pertanyaan yaitu pada nomor 2 dan 3. Pilihan jawaban
favorable jawaban sangat setuju (SS) diberi skor 5, jawaban setuju (S)
diberi skor 4, jawaban ragu (R) diberi skor 3, jawaban tidak setuju
(TS) diberi skor 2, jawaban sangat tidak setuju (STS) diberi skor 1.
Pilihan jawaban untuk unfavorable jawaban sangat setuju (SS) diberi
skor 1, jawaban setuju (S) diberi skor 2,jawan ragu (R) diberi skor 3,
jawaban tidak setuju (TS) diberi skor 4, jawaban sangat tidak setuju
(STS) diberi skor 5.
4. Tingkat pengetahuan seksual

28

Kemampuan mahasiswa dalam memahami tantang perilaku seksual


dan dampak seks pranikah. Pengetahuan seksual pranikah diukur dengan
menggunakan kuesioner dengan skala likert dengan alternative
jawaban SS = Sangat Setuju, S

= Setuju, R = Ragu, TS = Tidak

Setuju, STS = Sangat Tidak Setuju yang diadopsi dari penelitian Sinaga
(2012). Kuesioner tingkat pengetahuan seksual berisi pertanyaan
mendukung (favorable) sebanyak dua pertanyaan yaitu pada nomor 3 dan
4, pertanyaan tidak mendukung (unfavorable) sebanyak dua pertanyaan
yaitu pada nomor 1 dan 2. Pilihan jawaban favorable jawaban sangat
setuju (SS) diberi skor 5, jawaban setuju (S) diberi skor 4, jawaban
ragu (R) diberi skor 3, jawaban tidak setuju (TS) diberi skor 2,
jawaban sangat tidak setuju (STS) diberi skor 1. Pilihan jawaban untuk
unfavorable jawaban sangat setuju (SS) diberi skor 1, jawaban setuju
(S) diberi skor 2, jawaban ragu (R) diberi skor 3, jawaban tidak setuju
(TS) diberi skor 4, jawaban sangat tidak setuju (STS) diberi skor 5.
5. Komunikasi orang tua
Interaksi mahasiswa dengan orang tuanya tentang permasalahan
remaja. Komunikasi orang tua diukur dengan menggunakan kuesioner
dengan skala likert dengan alternative jawaban SS = sangat setuju, S =
setuju, R = ragu, TS = tidak setuju, STS = sangat tidak setuju yang
diadopsi dari penelitian Nurhayati (2012) Kuesioner komunikasi orang
tua berisi pertanyaan mendukung (favorable) sebanyak tiga pertanyaan
yaitu pada nomor 1, 2, dan 3, pertanyaan tidak mendukung (unfavorable)
sebanyak satu pertanyaan yaitu pada nomor 4. Pilihan jawaban favorable
jawaban sangat setuju (SS) diberi skor 5, jawaban setuju (S) diberi
skor 4, jawaban ragu (R) diberi skor 3, jawaban tidak setuju (TS)
diberi skor 2, jawaban sangat tidak setuju (STS) diberi skor 1. Pilihan
jawaban untuk unfavorable jawaban sangat setuju (SS) diberi skor 1,
jawaban setuju (S) diberi skor 2,jawan ragu (R) diberi skor 3, jawaban

29

tidak setuju (TS) diberi skor 4, jawaban sangat tidak setuju (STS)
diberi skor 5.
6. Perilaku seksual pranikah
Aktivitas remaja yang yang didorong oleh hasrat seksual baik yang
dilakukan sendiri, dengan lawan jenis maupun sesama jenis tanpa adanya
ikatan pernikahan menurut agama, misalnya berpegangan tangan,mencium
pipi, berpelukan, dan lain-lain selama atau pernah pacaran. Perilaku
seksual pranikah diukur dengan menggunakan kuesioner dengan skala
guttman yang diadopsi dari penelitian Dewi (2012). Kuesioner paparan
media pornografi berisi pertanyaan tidak mendukung (unfavorable)
sebanyak tujuh pertanyaan yaitu pada nomor 1, 2 , 3, 4, 5, 6, dan 7. Pilihan
jawaban unfavorable bila jawaban pernah (P) diberi skor 0, dan jawaban
tidak pernah (TP) diberi skor 1.
E. Instrumen Penelitian
Instrumen penelitian adalah alat atau fasilitas yang digunakan oleh
peneliti dalam mengumpulkan data agar pekerjaanya lebih mudah dan
hasilnya lebih baik (Arikunto S, 2006).
Instrumen atau alat yang digunakan dalam pengumpulan data
penelitian ini adalah kuesioner dengan metode angket yang terdiri dari 4
bagian:
1. Bagian pertama berisi permohonan menjadi responden.
2. Bagian kedua berisi pernyataan kesediaan menjadi responden.
3. Bagian ketiga berisi 20 pertanyaan mengenai faktor-faktor yang
mempengaruhi perilaku seksual pada remaja (paparan media pornografi,
pengaruh teman sebaya, ketaatan beragama, tingkat pengetahuan
seksual paranikah, dan komunikasi orang tua) dan masing-masing
faktor terdapat empat pertanyaan. Pada bagian pertanyaan paparan
media pornografi jenis pertanyaan yang diajukan adalah jenis
pertanyaan unfavorable sebanyak empat pertanyaan yaitu pada nomor
1, 2, 3, dan 4. Pada bagian pertanyaan pengaruh teman sebaya jenis

30

pertanyaan yang diajukan adalah jenis pertanyaan unfavorable


sebanyak empat pertanyaan yaitu pada nomor 1, 2, 3, dan 4. Pilihan
jawaban Sangat Sering (SS) diberi skor 1, jawaban Sering (S) diberi
skor 2, jawaban Kadang-Kadang (KK) diberi skor 3, jawaban Pernah
(P) diberi skor 4, jawaban Tidak Pernah (TP) diberi skor 5. Pada bagian
pertanyaan ketaatan agama jenis pertanyaan yang diajukan adalah jenis
pertanyaan favorable sebanyak dua pertanyaan yaitu pada nomor 1 dan 4,
pada jenis pertanyaan unfavorable sebanyak dua pertanyaan yaitu pada
nomor 2 dan 3. Pada bagian pertanyaan tingkat pengetahuan seksual
jenis pertanyaan yang diajukan adalah jenis pertanyaan favorable
sebanyak dua pertanyaan yaitu pada nomor 3 dan 4, pada jenis pertanyaan
unfavorable sebanyak dua pertanyaan yaitu pada nomor 1 dan 2. Pada
bagian pertanyaan komunikasi orang tua jenis pertanyaan yang
diajukan adalah jenis pertanyaan favorable sebanyak tiga pertanyaan
yaitu pada nomor 1, 2, dan 3, pada jenis pertanyaan unfavorable sebanyak
satu pertanyaan yaitu pada nomor 1. Pilihan jawaban favorable jawaban
sangat setuju (SS) diberi skor 5, jawaban Setuju (S) diberi skor 4,
jawaban Ragu (R) diberi skor 3, jawaban Tidak Setuju (TS) diberi
skor 2, jawaban Sangat Tidak Setuju (STS) diberi skor 1. Pilihan
jawaban unfavorable jawaban Sangat Setuju (SS) diberi skor 1, jawaban
Setuju (S) diberi skor 2,jawan Ragu (R) diberi skor 3, jawaban Tidak
Setuju (TS) diberi skor 4, jawaban Sangat Tidak Setuju (STS) diberi
skor 5.
4. Bagian keempat berisi 7 pertanyaan mengenai perilaku seksual
pranikah pada mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan Universitas
Muhammadiyah Yogyakarta. Jenis pertanyaan yang diajukan jenis
pertanyaan unfavorable sebanyak tujuh pertanyaan yaitu pada nomor 1,
2, 3, 4, 5, 6, dan 7. Pilihan jawaban unfavorable bila jawaban Sering

31

(S) diberi skor 1, jawabanPernah (P) diberi skor 2, dan jawaban Tidak
Pernah (TP) diberi skor 3.
F. Cara Pengumpulan Data
Pengumpulan data adalah suatu proses pendekatan kepada subjek dan
proses pengumpulan karakteristik subjek yang diperlukan dalam suatu
penelitian (Nursalam, 2014).
Peneliti menggunakan beberapa langkah untuk mengumpulkan data
antara lain sebagai berikut:
1. Tahap Persiapan
a. Melakukan studi pendahuluan kepada beberapa mahasiswi Program
Studi Ilmu Keperawatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
dengan teknik wawancara.
b. Penyusunan proposal penelitian
c. Menyusun instrumen penelitian berupa kuesioner
d. Meminta surat izin penelitian kepada Fakultas Kedokteran dan Ilmu
Kesehatan, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
e. Melakukan uji etik penelitian di Fakultas Kedokteran dan Ilmu
Kesehatan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
2. Tahap Pelaksanaan
a. Mengumpulkan asisten penelitian.
b. Melakukan observasi untuk menentukan responden sesuai kriteria
inklusi dan eksklusi.
c. Melakukan metode sampling sesuai jumlah responden yang telah
didapatkan dan sesuai dengan kriteria inklusi dan eksklusi.
d. Memberi penjelasan kepada responden tentang maksud dan tujuan
penelitian.
e. Meminta responden menandatangani lembar persetujuan (informed
consent) menjadi responden dengan membubuhkan tanda tangan di
atas lembar persetujuan tersebut.
f. Pengisian kuesioner dikerjakan selama maksimal satu hari setelah
diberikannya kuesioner tersebut.
g. Pengumpulan data penelitian (kuesioner) dilakukan dengan cara
responden memasukan lembar kuesioner kedalam amplop yang
disediakan peneliti untuk menjaga privasi responden.

32

h. Setelah data terkumpul dilakukan rekapitulasi data.


i. Dilakukan analisa data setelah data yang dibutuhkan lengkap.
j. Membuat pembahasan.
G. Uji Validitas dan Reabilitas
1. Uji Validitas
Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukan tingkat-tingkat
kevalitan suatu instrument, suatu instrument dikatakan valid apabila
mampu mengukur data variable yang diteliti secara tepat (Arikunto,
2006). Menurut Azwar (1999) semua item yang mencapai koefisien
korelasi minimal 0,300 daya pembedanya dianggap memuaskan/valid.
Penilaian untuk penelitian ini menggunakan kuesioner yang
berasal dari penelitian sebelumnya yang mana telah dilakukan uji
validitas dengan hasil data sudah valid. Nilai korelasi untuk perilaku
seksual pranikah dengan menggunakan 22 responden didapatkan >
0,300 (valid). Nilai korelasi untuk paparan media pornografi dengan
menggunakan 30 responden didapatkan > 0,361 (valid). Nilai korelasi
untuk pengaruh teman sebaya dengan menggunakan 30 responden
didapatkan > 0,361 (valid). Nilai korelasi untuk ketaatan agama dengan
30 responden didapatkan > 0,306 (valid). Nilai korelasi untuk tingkat
pengetahuan seksual pranikah dengan 30 responden didapatkan >
0,361 (valid). Nilai korelasi untuk komunikasi orang tua dengan 30
responden didapatkan > 0, 361 (valid).
2. Uji Reliabilitas
Reliabilitas dapat diartikan bahwa suatu instrument cukup dapat
dipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data karena
instrument tersebut sudah cukup baik. Penelitian dikatakan reliabel jika
alat ukur tersebut menunjukan hasil yang konsisten. Menurut Arikunto
(2006), koefisien reliabilitas dapat di kategorikan dalam kriteria rendah
yaitu apabila nilai r = 0,400, cukup apabila r diantara 0,400 sampai
0,750, dan tinggi apabila r > 0,760.

33

Penilaian untuk penelitian ini menggunakan kuesioner yang


berasal dari penelitian sebelumnya yang mana telah dilakukan uji
reliabilitas dengan nilai yang cukup baik, sehingga pada penelitian ini
tidak perlu melakukan uji reliabilitas. Nilai reliabilitas untuk perilaku
seksual pranikah adalah sebesar 0,801 (reliabel). Nilai reliabilitas
untuk paparan media pornografi adalah 0,921 (reliabel). Nilai reliabilitas
untuk pengaruh teman sebaya adalah 0,907 (reliabel). Nilai reliabilitas
untuk ketaatan agama adalah 0,945 (realibel). Nilai Reliabilitas untuk
tingkat pengetahuan seksual pranikah adalah 0,916 (reliabel). Nilai
realibilitas untuk komunikasi orang tua adalah 0,864 (reliabel). Nilai
reliabilitas untuk perilaku seksual pranikah adalah sebesar 0,801
(reliabel).
H. Pengolahan dan Metode Analisa Data
1. Pengolahan Data
Pengolahan data merupakan salah satu rangkaian kegiatan
penelitian setelah pengumpulan data selesai. Tujuan pengolahan data
untuk memperoleh data yang berkualitas (Notoatmodjo, 2010).
Tahap-tahap memperoleh data antara lain:
a. Editing
Editing merukan pengecekan dan perbaikan isian formulir atau
kuesioner. Apakah semua pertanyaan terisi, isinya jelas, jawabannya
konsisten antara pertanyaan satu dengan pertanyaan lainnya.
b. Coding
Coding yaitu mengubah data dalam bentuk huruf menjadi data
berbentuk angka, dengan cara memberikan skor pada masing-masing
jawaban. Memudahkan dalam analisa data dan mempercepat
pemasukan data.

34

a. Entry data
Entry data adalah kegiatan memasukkan data yang telah
dikumpulkan kedalam master table atau data base computer,
kemudian membuat distribusi frekuensi sederhana.
b. Processing
Processing adalah proses memasukkan data (data entry) kedalam
program komputer, seperti paket program SPSS for Window Release.
c. CleaningCleaning
CleaningCleaning (pembersihan data) merupakan pengecekan
apakah data yang dimasukan terdapat kemungkinan kode atau tidak.
Dilanjutkan koreksi atau pembenaran.
d. Describing
Describing yaitu menggambarkan data atau menerangkan data.
2. Analisa Data
a. Analisa Univariat

35

Analisis univariat dilakukan pada tiap variabel yang akan


diteliti

yaitu

untuk

melihat

distribusi

dan

proporsinya.

Penyajiannya dilakukan secara deskriptif dalam bentuk persentase


(Sugiyono, 2005). Rumus yang digunakan sebagai berikut
(Arikunto, 2010):
Jumlah skor dibagi jumlah total soal dan dikalikan 100%, sehingga
didapatkan nilai P (presentase).
P=

F
n x100%

P : Presentase jawaban benar (%)


F : Frekuensi jawaban yang benar
n

: Jumlah pertanyaan
Selanjutnya, nilai P masing-masing individu dikategorikan

kestandar kriteria objektif yang mengacu sebagai berikut (Nursalam,


2008):
a) Kategori baik

apabila

pertanyaan

benar

dijawab

responden 76-100%.
b) Kategori cukup

: apabila pertanyaan benar dijawab oleh

responden 56-75%
c) Kategori kurang

: apabila pertanyaan benar dijawab oleh

responden < 56%


b. Analisa Bivariat
Dalam penelitian ini analisis data yang digunakan adalah analisa
bivariat. Analisis bivarat merupakan analisa yang dilakukan terhadap

36

dua

variable

yang

diduga

berhubungan

atau

berkorelasi

(Notoadmodjo, 2010). Untuk menguji hubungan dua yang diteliti


dalam penelitian ini, peneliti menggunakan teknis korelasi tata
jenjang atau rank correlation atau sering juga disebut uji korelasi
Spearman Rank. Alasan peneliti menggunakan teknik ini karena data
dari instrument penelitian menggunakan skala likert hasilnya berupa
data ordinal atau berjenjang. Adapun rumus Spearman Rank menurut
Sugiyono (2006) yaitu:
2

=1

6 bi

n(n21)

Keterangan:

= koefision korelasi Spearman Rank

= banyaknya ukuran sampel

b 2i

= jumlah kuadrat dari selisih rank variabel X dengan rank

variabel Y
Setelah

mendapatkan

nilai

koefisien

signifikansinya pada rumus uji-t sebagai berikut:

t=

n2
1 2

Keterangan:
t = uji signifikansi korelasi
= koefiien korelasi Sparman Rank

korelasi

dihitung

37

n = banyaknya ukuran sampel


Setelah nilai t hitung diketahui dari uji signifikansi korelasi,
selanjutnya hasil perhitungan tersebut dibandingkan dengan nilai t
tabel untuk pengujian terhadap hipotesis penelitian.
Jika, t hitung > t tabel maka H0 ditolak dan H1 diterima dan
apabila t hitung < t tabel maka H0 diterima dan H1 ditolak. Untuk
mengidentifikasi

tinggi

rendahnya

koefiesien

korelasi

atau

memberikan interpretasi koefisien korelasi digunakan tabel kriteria


pedoman untuk koefisien korelasi sesuai dengan yang ada dalam buku
sugiyono (2012).
Pedoman untuk memberikan interprestasi terhadap koefisien
korelasi:
Interval Koefisien

Tingkat Hubungan

0,00 0,199

Sangat rendah

0,20 0,399

Rendah

0,40 0,599

Sedang

0,60 0,799

Kuat

0,80 1,000

Sangat kuat

c. Analisa Multivariat
Analisis ini dilakukan untuk mengetahui variabel mana yang
paling dominan hubungannya dengan variabel dependen. Uji yang
digunakan adalah uji regresi ordinal, alasan peneliti menggunakan
teknik ini karena data independen dan dan data dependennya
berbentuk data ordinal (Agresti, 1990).

38

I. Etika Penelitian
Etika penelitian merujuk pada prinsip-prinsip etis yang diterapkan oleh
masyarakat sehingga membantu peneliti menilai yang dianut masyarakat
(Notoatmodjo, 2010). Etika penelitian yang dilakukan penelitian antara lain:
1. Informed consent
Lembar penelitian ini diberikan kepada responden yang akan
diteliti yang memenuhi kriteria inklusi yang disertai judul penelitian dan
tujuan penelitian, bila subyek menolak maka peneliti tidak memaksa dan
tetap menghormati hak-hak subyek.
2. Confidentiality (Kerahasiaan)
Informasi ataupun masalah-masalah lain yang telah diperoleh dari
responden disimpan dan dijamin kerahasiaannya. Informasi yang diberikan
responden tidak akan disebarluaskan atau diberikan kepada orang lain
tanpa seijin yang bersangkutan.
3. Anonymity (Tanpa Nama)
Untuk menjaga kerahasiaan

responden,

peneliti

tidak

mencantumkan nama responden.


4. Beneficience (Manfaat)
Prinsip manfaat ini bertujuan agar responden terbebas dari
penderitaan, eksploitasi dan reiko. Terbebas dari penderitaan ini penelitian
tidak boleh mengakibatkan sakit kepada responden. Bebas dari eksploitasi
yaitu penelitian tidak merugikan responden seperti informasi yang
diberikan responden tidak digunakan untuk hal-hal yang dapat merugikan
responden. Bebas dari resiko yaitu penelitian harus memberikan manfaat
bagi peneliti dan responden.
5. Jastice (Adil)
Semua responden yang ikut dalam penelitian ini diperlakukan adil
dan diberi hak yang sama sebelum, selama, dan sesudahpenelitian. Peneliti
tidak boleh membeda-bedakan responden satu dengan yang lainnya.

39

DAFTAR PUSTAKA

Agresti, A. 1990, Categorical Data Analysis, John Wiley & Sons, Inc., New York.
Arikunto, S. 2006. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek (Edesi Revisi
V). Jakarta: Rineka Cipta.
Ancok, 2005. Psikologi Islam: Solusi Islam Atas problem-Problem Psikologi.
Yogyakarta: Pustaka Pelajar
BKKBN, 2010. Penyiapan Kehidupan Berkeluarga Bagi Remaja. Jakarta.
BKKBN, 2012. Survei Kesehatan Reproduksi Remaja Indonesia, Kesehatan
Reproduksi Remaja. Jakarta.
Bungin, B. 2003. Pornomedia; Konstruksi Sosial Teknologi Telematika dan
Perayaan Seks di Media Massa. Jakarta: Prenada Media.
Chyntia, A. 2003. Pendidikan Seks. http://www.scribd.com/doc/14823326/.
Diakses tanggal 02 April 2012.
Efendi, F. & Makhfudli. 2009. Keperawatan Kesehatan Komunitas. Teori dan
Praktek dalam Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.

35

Emzir, 2010. Metodologi Penelitian Kualitatif Analisis Data. Jakarta:


Rajawali Pers.
Geldard, 2012. Konseling Remaja : Intervensi Prakstis Bagi Remaja Beresiko.
Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Gunawan, Arif. 2011. Remaja dan Permasalahannya. Yogyakarta: Hanggar
Kreator.
Hasan, I., 2004. Analisis Dana Penelitian Dengan Statistik. Jakarta: Bumi Aksara
Jazuli, A. S. 2008. Perilaku Seksual Remaja Ditinjau Dari Kontrol Diri dan
Pengetahuan Seksualitas Dalam Materi Fiqih di Pondok Pesantren
Pelajar. Skripsi Strata Satu. Surakarta: Universitas Muhammadiyah
Surakarta.
Kartono, K. 2005. Patologi Sosial 2: Kenakalan Remaja. Jakarta: PT Raja
Grafindo Persada.
Kitting, A.S., Siregar, S.R., Kusumaryani, M.S.W., Hidayat Z. 2004. Menyiapkan
Generasi Muda Yang Sehat & Produktif: Kebutuhan Akan Pelayanan
dan Informasi Kesehatan Reproduksi. Jakarta: BKKBN bekerja sama
dengan LD-FEUI & Bank Dunia.
Margono, 2004. Metodologi Penelitian Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta.
MCR-PKBI. 2006. Deskripsi Singkat Kasus Konseling dan Medis. Bandung.
Notoatmodjo, S. 2002. Metodologi Penelitian Kebidanan.. Jakarta : Rineka Cipta.
Notoatmodjo, S. 2010. Ilmu Perilaku Kesehatan. Jakarta: PT Rineka Cipta.
Notoatmodjo, S. 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

36

Notoatmodjo, S. 2003. Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka


Cipta.
Nursalam, 2008. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu
Keperawatan Pedoman Skripsi, Tesis, dan Instrumen Penelitian
Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.
Rakhmat, J. 2003. Psikologi Komunikasi. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.
Salisa, A. 2010. Perilaku Seks Pranikah Di Kalangan Remaja. Skripsi Tidak
Diterbitkan. Surakarta: Universitas Sebelas Maret.
Santrock, J. W. 2003 Adolescence Perkembangan Remaja. Jakarta: Erlangga.
Sarwono, W.S. 2006. Psikologi Remaja. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.
Simanjuntak. 2005. Pengantar Psikologi Perkembangan. Bandung: Tarsito.
Singgih,

2012.

Perilaku

Seksual

Remaja

Kian

Mengkhawatirkah,

http://www.igama.or.id. Diakses 19 Desember 2013


Soetjiningsih, 2004. Tumbuh Kembang Remaja Dan Permasalahannya. Jakarta:
Sagung Seto.
Soetjiningsih, C. H. 2007. Tumbuh Kembang Remaja dan Permasalahannya.
Jakarta: CV Sagung Seto.
Soetjiningsih, C. H. 2008 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Perilaku Seksual
Pranikah Pada Remaja. Disertasi Tidak Diterbitkan. Yogyakarta:
Universitas Gajah Mada.
Sugiyono, 2001. Statistika untuk Penelitain. Bandung: Alfabeta.
Sugiyono, 2006. Statistika Untuk Penelitian. Bandung, Alfabeta.

37

Supranto, 2004. Analisis Multivariat: Arti dan Interpretasi, Jakarta: Rineka Cipta
Taufik, A. 2013. Persepsi Remaja Terhadap Perilaku Seks Pranikah (Studi Kasus
SMK Negeri 5 Samarinda). Jurnal Sosiatri-Sosiologi, 1(1), 31-44.
Wallmyr, G., & Welin, C. 2006. Young people, pornography, and the internet.
http://www/bkkbn.go.id. Diakses pada tanggal 15 Maret 2010.

Peratutan Perundang-undangan
Undang-undang Nomor 44 Tahun 2008 Tentang Pornografi

LAMPIRAN

37

PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN


Dengan Hormat,
Saya yang bertanda tangan dibawah ini:
Nama : Ferry Ardani Tristiadi
Nim

: 20120320007

Alamat: Lemah Dadi, Bangunjiwo, Kasihan Bantul, Yogyakarta


Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan (PSIK) Fakultas Kedokteran
dan Ilmu Kesehatan Universitas Muhammdiyah Yogyakarta yang sedang

38

melakukan penelitian dengan judul Faktor-Faktor yang Berhubungan Dengan


Perilaku Seksual Pranikah Pada Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
Penelitian ini tidak akan menimbulkan akibat bagi responden. Kerahasiaan
semua informasi yang diberikan akan dijaga dan hanya digunakan untuk
kepentingan penelitian. Apabila mahasiswa menyetujui maka saya mohon
kesediaannya menandatangani persetujuan ini dan menjawab pertanyaan yang
saya lampirkan. Data yang diambil dan disajikan akan bersifat rahasia.
Demikian surat permohonan ini peneliti buat, atas perhatiannya saya
ucapkan terimakasih.
Yogyakarta,

-2016

(Ferry Ardani Tristiadi)


PERNYATAAN KESEDIAAN MENJADI RESPONDEN
Setelah diberi penjelasan mengenai maksud dan tujuan penelitian oleh
peneliti, dengan ini menyatakan bersedia turut berpartisipasi sebagai reponden
dalam penelitian yang berjudul Faktor-Faktor Yang Berhubungan dengan
Perilaku Seksual Pranikah Pada Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta mempunyai manfaat dan tidak
merugikan saya. Maka saya menyatakan bersedia menjadi responden dalam
penelitian ini.

39

Yogyakarta,

-2016

Responden

(..)

KUESIONER PENELITIAN
FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERILAKU
SEKSUAL PRANIKAH PADA MAHASISWA SEMESTER VI PROGRAM
STUDI ILMU KEPERAWATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH
YOGYAKARTA

40

Petunjuk Pengisian:
Berikut ini disajikan pernyataan tentang diri anda. Anda diharapkan mengisi
dengan teliti dan jujur. Pilihlah pernyataan-pernyataan di bawah ini, yang
sangat sesuai dengan kondisi anda, dengan memberi tanda (). Tidak ada
jawaban yang salah dan benar, melainkan semua jawaban adalah benar
asalkan ditentukan secara jujur. Kami akan menjaga kerahasiaan jawaban
anda. Atas kerjasamanya kami sampaikan terima kasih

Kuesioner Paparan Pornografi


Keterangan : TP = Tidak Pernah, J = Jarang, KK = Kadang-Kadang, S= Sering,
SS = Sangat Sering
No.
1.
2.
3.
4.

Pertanyaan

TP

K
K

Pernahkah anda melihat atau membaca majalah yang


menampilkan porno?
Pernahkah anda melihat atau membaca buku porno?
Pernahkah anda menonton film porno?
Pernahkah anda mengakses situs-situs porno di
internet?

Kuesioner Pengaruh Teman Sebaya


Keterangan :TP = Tidak Pernah, J = Jarang, KK = Kadang-Kadang, S= Sering, SS
= Sangat Sering

SS

41

No.
1.
2.
3.
4.

Pertanyan
Pernahkah

teman

anda

TP

meminjamkan

SS

TS

STS

video

pornografi?
Pernahkah teman anda mengajak nobar (nonton
bareng) video pornografi?
Pernahkah teman anda menceritakan pengalaman
seksnya?
Jika teman anda pernah menceritakan pengalaman
seksnya, pernahkan berpikir untuk mencobanya?

Kuesioner Ketaatan Agama


Keterangan:

SS = Sangat Setuju, S = Setuju, R = Ragu, TS = Tidak Setuju, STS

= Sangat Tidak Setuju


No.
1.
2.
3.
4.

Pernyataan

SS

Saya tidak pernah meninggalkan sholat lima waktu.


Saya tidak membiasakan diri membaca Al Quran
setiap hari.
Saya sering lupa tidak berdoa sama sekali dalam
sehari semalam.
Agamalah yang

saya

jadikan

rujukan

dalam

bertingkah laku.

Kuesioner Tingkat Pengetahuan Seksual


Keterangan:

SS = Sangat Setuju, S = Setuju, R = Ragu, TS = Tidak Setuju, STS

= Sangat Tidak Setuju

42

No.
1.

Pernyataan
Hubungan

seks

sekali

saja

SS
tidak

TT

STS

mungkin

menyebabkan kehamilan
Seorang perempuan dapat terhindar dari kehamilan

2.

apabila mencuci alat kelamin setelah melakukan

3.

hubungan seks
HIV/AIDS penyakit akibat hubungan seks
HIV/AIDS adalah penyakit yang menurunkan

4.

kekebalan tubuh.

Kuesioner Komunikasi Orang Tua


Keterangan: SS = Sangat Setuju, S = Setuju, R = Ragu, TS = Tidak Setuju, STS =
Sangat Tidak Setuju
No.
1.

Pernyataan

SS

Orang tua membantu saya memahami tentang


menstruasi atau mimpi basah

2.

Saya langsung menceritakan kepada orang

tua

ketika merasa tertarik dengan seorang cowok/cewek


3.

dan ingin berpacaran dengannya


Saya senang mendiskusikan/membicarakan
tentang masalah pacaran dengan orang tua

4.

Saya tidak pernah berbicara mengenai

pengalaman

seksual saya kepada orang tua

KUESIONER PERILAKU SEKSUAL PRANIKAH

TS STS

43

Beri tanda () pada kolom yang anda anggap sesuai dengan pernyataan:
Keterangan : TP = Tidak Pernah, P = Pernah, S= Sering
No.
1.
2.
3.
4.

Pernyataan
Saya pernah memegang tangan pasangan saya.
Saya pernah mencium pipi pasangan saya.
Saya pernah mencium bibir pasangan saya.
Saya pernah memegang atau dipegang payudara oleh

5.
6.

pasangan saya.
Saya pernah mencium alat kelamin lawan jenis.
Saya pernah melakukan masturbasi atau onani (meraba

7.

bagian tubuh saya sendiri dibagian yang sensitif)


Saya pernah melakukan hubungan seks.

TP