Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN
A.

Latar Belakang
Kata dakwah tentu membuat sebagian dari kita bertanyatanya apa yang

dimaksud dengan dakwah itu ? sehingga ingin tau bagaimana proses perkembangan
dari zaman ke zaman sertai diera modernisasi yang kita alami sekarang untuk itulah
kami menciptakan makalah ini sekaligus menjawab pertanyaan dari para pembaca
makalah yang membaca makalah ini serta menambah wawasan tentang ilmu
dakwah.
Maraknya dakwah, ternyata belum mampu menahan masuknya beberapa
ajaran atau pemahaman yang tidak relevan dengan nilai-nilai ajaran agama secara
hedonistik, matrealistik, dan sekuleristik. Hal inilah yang kemudian menimbulkan
kesalahpahaman dalam memahami dan menghayati pesan simbolis keagamaan
Ilmu dakwah mengalami proses perkembangan yang positif sehingga semakin
hari semakin estabilished sehingga semakin waktu mendapat sambutan dan
pengakuan dari masyarakat mengenai eksistensinya.
B.

Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud dengan dakwah itu sendiri ?
2. Bagaimana Sejarah ilmu dakwah ?
3. Bagaimana Pengembangan ilmu dakwah ?
4. Apa hukum berdakwah ?

C. Tujuan
1. Agar kita mengetahui apa arti dari dakwah menurut bahasa dan terminology.
2. Agar kita dapat mengetahui alur dari sejarah dakwah
3. Agar kita tahu perkembangan dakwah dari zaman nabi sampai zaman modern
4. Agar kita mengetahui hukum berdakwah

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Dakwah
Kata dakwah adalah derivasi dari bahasa Arab Dawah. Kata kerjanya daaa
yang berarti memanggil, mengundang atau mengajak. Dalam kamus al-Munjid fi alLughoh wa al-alam disebutkan makna daI sebagai orang yang memangggil
(mengajak) manusia kepada agamanya atau mazhabnya .
Dakwah secara bahasa mempunyai makna bermacam macam :
1. Memanggil dan menyeruh seperti dalam firman Allah surat Yunus ayat 25
yang artinya Allah menyeruh ( manusia ) ke

(surga) dan memberikan

petunjuk kepada orangorang yang dikehendaki Nya kepada jalan yang


lurus (islam).
2. Menegaskan atau membela, baik terhadap yang benar ataupun yang salah ,
yang positif ataupun yang negatif.
3. Suatu usaha berupa perkataan ataupun perbuatan untuk menarik seseorang
kepada suatu aliaran atau agama tertentu.
Secara terminologi, para ulama berbeda pendapat dalam menentukan dan
mendefenisikan dakwah, hal ini disebabkan oleh perbedaan mereka dalam memaknai
dan memandang kalimat dakwah itu sendiri, sebagian ulama seperti yang
diungkapkan oleh :
1.

Dalam kitabnya al-madkhal ila Ilm Ad-Dawat mengatakan bahwa dakwah


adalah menyampaikan (at tabligh) dan menerangkan (al bayan ) apa yang
telah dibawa Nabi (Muhamad abu al-futuh)

2. Dakwah adalah perintah mengadakan seruan kepada sesama manusia untuk


kembali dan hidup sepanjang ajaran Allah yang benar dengan penuh
kebijaksanaan dan nasihat yang baik (Aboebakar Atjeh, 1971:6)
Dari defenisi para ahli di atas maka bisa kita simpulkan bahwa dakwah
adalah kegiatan atau usaha memanggil orang muslim maupun non-muslim, dengan
cara bijaksana, kepada Islam sebagai jalan yang benar, melalui penyampaian ajaran
Islam untuk dipraktekkan dalam kehidupan nyata agar bisa hidup damai di dunia dan

bahagia di akhirat. Singkatnya, dakwah, seperti yang ditulis Abdul Karim Zaidan,
adalah mengajak kepada agama Allah, yaitu Islam.
B. Sejarah dan Pengembangan Dakwah
1. Sejarah Dakwah
Para sarjana Islam, terutama para sejarawan berbeda pandangan dalam
menentukan titik awal dakwah islam dimulai. Perbedaan pendapat ini tidak terlepas
dari pengertian tentang makna islam itu sendiri. Mereka yang beranggapan bahwa
makna islam adalah makna universal, maka dakwah islam telah dimulai sejak zaman
nabi Nuh as. namun jika makna islam secara spesifik adalah apa yang dibawa oleh
nabi Muhammad, maka dakwah islam dimulai semenjak diutusnya nabi Muhammad
SAW. Namun para sarjana islam yang membahas tentang sejarah dakwah, lebih
cenderung membahasnya pada tataran islam dengan makna universal yang mencakup
dakwah nabi Nuh hingga nabi Isa as.1
Sejarah dakwah dapat dibagi menjadi empat periode yakni :
a. Periode Tentang dakwah para nabi sebelum Nabi Muhammad.
Pada periode pertama semenjak nabi Nuh hingga Nabi Isa, para ahli sejarah
islam sepakat bahwa mereka merupakan para dai utusan Allah yang mengajak
kepada ketauhidan ( pengesahan Tuhan) serta memerangi kemusyrikan, menyuruh
kepada ketaatan , dan mencegah perbuatan maksiat Hal ini Allah terangkan dalam AlQuran surat an-Nisa ayat 163 :

Artinya : Sesungguhnya kami telah memberikan wahyu kepadamu sebagaimana


kami telah memberikan wahyu kepada Nuh dan nabi nabi yang kemudian, dan kami
telah memberi wahyu pula kepada Ibrahim, I,ishaq, Yakub dan anak- anak cucunya,
Isa, Ayyub, Yunus, Harun, dan Sulaiman. Dam kami berikan Zabur kepada Daud

Dakwah para nabi pada periode ini lebih bersifat lokal, dimana para nabi diutus
hanya kepada kaum kaum tertentu, sesuai dengan kebutuhan dan kecenderungan
masing-masing kaum. Dalam menjalankan dakwah para nabi ini dibekali dengan
kemampuan luar biasa yang disebut dengan mujizat sebagai kebenaran yang mereka
bawa. Al- Quran juga menjelaskan tentang perjalanan dan metode dakwah mereka,
disamping kendala dan cobaan- cobaan yang dihadapi, serta kesabaran dan istiqomah
mereka dalam menghadapi kaumnya.
Para rasul telah berdakwah dengan metode dan acara yang beraneka ragam,
antara lain :
1) Dengan memperhatikan ayat- ayat kauniyat (tanda- tanda kekuasaan Allah
yang berkaitan dengan alam fisik )
2) Mengingatkan manusia akan nikmat dan karunia Allah
3) Menjelaskan sifat sifat dan kesempurnaan Allah dengan argumen-argumen
yang logis.
b. Periode Masa Nabi Muhammad dan Khulafa al-Rasyidun.
Sejarah dakwah nabi Muhammad dapat dibagi menjadi dua fase, fase Mekkah
dan fase Madinah. Fase Mekkah dimulai semenjak Rasulullah menerima wahyu
pertama di gua Hira, dan dimulai dari kalangan tertentu dari keluarga, saudara,
kerabat terdekat beliau, seperti Khadijah, Abu bakar, Ali bin Abi Thalib, dan Zaid bin
Haritsat, kemudian diikuti oleh beberapa sahabat lainnya Utsman bin Affan, Zubair
bin Awam, Abd al-Rahman bin Auf, dan lain- lain.
Setelah tiga tahun lamanya Nabi Muhammad berdakwah dengan sembunyi
sembunyi (dakwat bi alsir) maka Allah Menurunkan perintah kepada beliau untuk
berdakwah dengan terangterangan (dakwat bi al- jahr) dan memperluas jangkauan
dakwah. Dakwah ini mendapat tantangan yang sangat keras terutama dari pamannya
Abu lahab dan orangorang Quraysi. Namun penghinaan dan siksaan yang
dilancarakan oleh orangorang Quraysi tidak mampu menghentikan langkah Nabi
Muhammad dan para pengikutnya.2
1Lihat,

H.M. Arifin, Psikolog dan Beberapa Aspek Kehidupan Manusia, hlm.4

Moh. Ali Aziz. Ilmu Dakwah, (Kencana, Jakarta, 2004), hlm. 34

Pada fase ini, Nabi Muhammad melakukan beberapa langkah yang dianggap
penting untuk kelanjutan dakwah islam diantaranya konsentrasi beliau terhadap
pendidikan dan penyucian diri bagi mereka yang menerima islam dengan jalan
pembelajaran dan penerapan nilai- nilai isalam dalam kehidupan seharihari.
Sedangkan fase madinah dimulai ketika nabi muhammad menerima wahyu
untuk berhijrah ke Madinah pada saat orangorang Quraysi merencanakan
pembunuhan

terhadap nabi Muhammad dan para pengikutnya. Fase Madinah

merupakan lembaran sejarah baru bagi nabi dan para pengikutnya dengan semakin
kuat dan betambahnya umat islam, baik secara kuantitas maupun kualitas.
Pada fase ini, Rasulullah masih tetap berkonsentrasi untuk menyampaikan
dakwah dan risalah Islam dengan jalan pembacaan ayatayat AlQuran,
mengajarkan makna-makna Al-Quran dan hukumhukumnya, mendirikan masjid
sebagai pusat kegiatan umat islam, mempersatukan kaum muhajirin dan kaum anshar,
dan menegakan hukum- hukum syariat.
Setelah meninggalnya Nabi Muhammad dakwah diteruskan oleh Abu bakar
yang menjabat selama dua tahun tiga bulan delapan hari, kemudian Umar bin Khattab
yang menjabat Sepuluh tahun enam setengah bulan kemudian dilanjutkan oleh
ustman bin Affan menjabat selama dua belas tahun kemudian Ali bin Abi thalib
menjabat selam lima tahun, jadi masa khulafa al Rasyidun seperti yang diungkapkan
oleh alsuyuthi berlanjut selama 30 tahun. Pada masa ini dakwah dlakukan denga
khotbah dan diskusidiskusi keagamaan, secara umum, dakwah pada masa ini
semakin bergairah, baik berupa gerakangerakan keilmuan ataupun kependidikan dan
pembelajaran.

c. Periode Masa kekuasan dinasti Umayyah,Abasiyyah, dan Usmani.


Periode ini dimulai dengan berdirinya Dinasti Bani Umayyah oleh Muawiyah
bin Abi Syafyan pada tahun ke-40 Hijriyah hingga runtuhnya kekuasaan Dinasti
Utsman pada tahun 1343 H. Pada periode ini dakwah islam semakin luas dengan
banyaknya daerah yang ditaklukan, pada masa ini para ulama ahli fiqih, tafsir dan
hadits dikirim ke daerahdaerah yang ditaklukan untuk menyebarkan dan

menjelaskan islam dan ajaranajaran untuk dapat diterapkan dalam kehidupan sehari
hari.

d. Periode Masa Modern.


Sejarah dakwah adalah suatu proses yang mencakup segala aspek kehidupan
umat islam lintas sosial , kultural, dan geografis. Pada periode ini sebagian sejarawan
mengkaji sejarah dakwah berkaitan dengan aspek individu (Dai) seperti sejarah
hasan al-banna, al-Maududi dan lain-lain sebagian lagi mengkaji sejarah dakwah dari
aspek penggerakan , seperti pergerakan Ikhwan alMuslimun di Mesir, ada juga
mengkaji dari aspek geografis seperti sejarah dakwah di Mesir , Indonesia, Afrika.

Secara garis besar, proses dakwah pada periode ini baik berupa penyampaian
(tabligh) dan penyebaran islam serta kegiatan belajar mengajar masih masih tetap
berjalan walaupun proses dakwah mendapat tantangan dan rintangan apalagi setelah
runtuhnya dinasti Utsman yang merupakan simbol kekuatan islam dan terbagi bagi
nya daerah yang masuk kedalam kedaulatan islam menjadi daerah daerah kecil
yang dikuasai penjajah. Pergerakan pada periode ini mengambil bentuk yang
bermacam ada yang secara personal, ada juga yang bergerak secara berkelompok.

2.

Perkembangan Dakwah
Secara garis besar

perkembangan ilmu dakwah adalah sebagai berikut :

a. Tahap Konvensional
Pada tahap ini dakwah merupakan kegiatan kemanusiaan berupa seruan atau
ajakan untuk menganut dan mengamalkan ajaran islam yang dilakukan secara
konvensional artinya dalam pelaksanaan secara operasional belum mendasar.
b. Tahap Sistematis
Tahap ini merupakan tahap pertengahan antara tahap konvensional dan tahap
ilmiah, tahap ini dakwah sudah dibicarakan secara khusus oleh beberapa kalangan.
Ditandai dengan adanya perhatian masyarakat.
c. Tahap Ilmiah

Tahap ini dakwah telah berhasil tersusun sebagai ilmu pengetahuan setelah
melalui beberapa tahap sebelumnyadan memenuhi syaratsyarat nya yang objektif,
metodik, sistematik. Sebagaiman telah disingggung pada pembahasan-pembahasan
sebelumnya ini adalah berkat kerja jasa para ulama yang telah banyak berupaya untuk
menyusundan mengembangkan nya dengan jalan mengadakan pembahasan dan
penelitian kepustakaan maupun secara lapangan tentang fenomenafenomena dakwah
yang dianalisa lebih jauh dan melahirkan beberapa teori dakwah.

3. Perkembangan Ilmu Dakwah Di Indonesia


Di indonesia, keberadaan Ilmu Dakwah tidak bisa lepas dari lembaga
pendidikan yang mencetak pendakwah, seperti madrasah, pesantren, dan perguruan
tinggi islam. Sejak islam pertama kali masuk di wilayah Nusantara, pala ulama dan
sultan telah memikirkan upaya menyebarkan

islam secara efektif. Untuk itu,

kemudian dilakukan kederisasi melalui pendidikan islam. A. Hasjmi (1974 : 383)


menyebut Dayah Cot Kala yang didirikan oleh Muhammad Amin sebagai prguruan
tinggi islam pertama di bangun di rantau Asia tenggara , Muhammad Amin behasil
mengembangkan Dayah Cot Kala dalam mencetak pendakwah yang menyebarkan
islan di penjuru nusantara.
Para kiai jawa juga mengemban misi yang sama dengan para ulama aceh, yakni
mencetak pendakwah. Penting dicatat bahwa saat itu pendakwah lebih populer dari
pad\a guru Agama. Sebagai pendakwah, para ulama banyak menghabiskan waktunya
untuk berkelana menyebarkan agama islam. Kita mendapatkan informasi dakwah
Wali Songo dari artefak yang di tinggalkan dan cerita rakyat secara lisan.
Sebelum dakwah menjadi jurusan tersendiri, ia kerap dijadikan tema dalam
perdebatan di media massa silam maupun forum forum ilmiah, di padang sumatera
barat, kaum modernis membuat sebuah majalah berbahasa melayu dengan nama Almunir, majalah yang didirikan oleh Haji Abdullah Ahmad ini mengedepankan
dakwah purifikatif (pemurnian tauhid) dan menyuarakan ide-ide metode pembaruan
islam. Dari majalah Al-Munir tersebut, muncul beberapa majalah islam lainnya di
indonesia.
3

Ismail, Nawari, Filsafat Dakwah, Hlm.18

Sebelum kemerdekaan ilmiah tentang dakwah islam masih dilakukan secara


informal.para ulama masih berkunjung untuk membicarakan masa depan umat islam
indonesia. Dalam hal ini, belum ada institusi pendidikan islam yang memberikan
fasilitas untuk mengadakan forum ilmiah tentang dakwah, setelah perguruan tinggi
agama islam (PTAIN) di bentuk oleh pemerintah pada tanggal 26 september 1951,
dakwah menjadi slah satu jurusannya selain jurusan tarbiyah, setelah PTAIN berganti
nama menjadi IAIN dakwah masih menjadi sebuah jurusan dibawah fakultas
ushuluddin pada tahun 1960 hingga 1968.
Tahun 1967, rektor Ar-raniri Aceh dengan di dukung oleh yayasan pembina
darusallam

dan mentri kesejahteraan untuk mengusulkan status jurusan dakwah

menjadi fakultas dakwah, usulan ini di penuhi SK. Mentri agama Agama Nomir `13
Tahun 1968, setelah menjadi sebuah fakultas tersendiri, ilmu dakwah di kembangkan
menjadi leluasa hingga saat ini.
C. PrinsipPrinsip Pengembangan dakwah
Dalam sebuah proses pengembangan dakwah terdapat beberapa prinsip yang
akan membawa ke arah pengembangan dakwah. Prinsipprinsip itu tersebut adalah :
1. Mengidentifikasi kebutuhan akan pelatihan
Proses pengembangan dai bertujuan untuk menentukan apa yang mereka
ketahui dan apa yang harusmereka ketahui dalam menyiapkan mereka terjun
langsung ke objek dakwah.4
2. Membantu rasa percaya diri dai
Melatih akan lebih berhasil jika dai merasa yakin bahwa ia akan berhasil
mempelajari suatu keterampilan. Pada fase ini tingkat kesulitannya dan dilanjutkan
dengan langkah langkah yang sesuai dengan keterampilan dai tersebut.
3. Membuat penjelasan yang berarti
Dalam proses meningkatkan pemahaman serta daya ingat selama pelatihan
harus dibangun atas dasar pengertahuan.
4. Membuat uraian pelatihan untuk memudahkan dalam pembelajaran
4

Faiza, Psikologi Dakwah, Hlm. 22

Jika diadakan pelatihan formal atau informal, maka harus diperiksa tentang
pengetahuan para peserta sebelum mengajarkan hal hal yang membutuhkan
pengetahuan
5. Memberikan kesempatan untuk berpratik secara umpan balik
Setelah materi diberikan, maka hendaknya diberikan kesempatan untuk
mempraktikan atau mendemostrasikan yang disertai dengan proses penjelasan
mengapa sesuatu telah dilakukan disertai bimbingan kearah yang benar.
6. Memeriksa apakah program pelatihan berhasil
Langkah terpenting dalam program pembangunan adalah meninjau dan
memeriksa kembali apakah keterampilan dan pengetahuan yang ditargetkan telah
berhasil dipelajari.
7. Mendorong aplikasi dari keterampilan dalam kerja dakwah
Setelah dilakukan proses pelatihan kepada para dai maka langkah penting
selanjutnya bagi para pemimpin atau menajer dakwah adalah mengaplikasikan
beberapa prinsip serta prosedurdalam memecahkan masalah.
D. FIQIH DAKWAH
Istilah fiqh dakwah ditemukan pada abad 20 dengan lahirnya buku pertama
yang ditulis oleh said kutub dengan judul Fiqh al Istilah yang masih sepadan dengan
pembahasan fiqh dakwah ialah fiqh al sirah (fiqh sejarah nabi Muhammad saw), fiqh
al waqi (fiqh realitas), fiqh al masuliah (fiqh tanggung jawab sosial). 5
Secara bahasa Fiqh dakwah berasal dari dua kata yaitu fiqh dan dakwah. Kata
fiqih ( )secara bahasa punya dua makna. Makna pertama adalah al fahmu al
mujarrad () , yang artinya adalah mengerti secara langsung atau sekedar
mengerti saja Makna yang kedua adalah al fahmu ad daqiq () , yang artinya
adalah mengerti atau memahami secara mendalam dan lebih luas. Sedangkan dalam
istilah fiqih yaitu : Ilmu yang membahas hukum-hukum syariat bidang amaliyah
(perbuatan nyata) yang diambil dari dalil-dalil secara rinci,. Sedangkan kata
dakwah berasal dari kata daa yang berarti menyeru, mengajak. Dakwah juga adalah
mengajak untuk patuh kepada ajaran agama Islam dengan lebih sempurna.

Dari pengertian di atas, dapat di tarik kesimpulan tentang pengerian fiqh


dakwah yaitu: memberi kefahaman, pengetahuan, mengenali hak diri dan
tanggungjawab sebagai seorang yang menyebarkan seruan Islam kepada semua
manusia untuk mengajak mereka mengenali Allah. Selain dari itu juga, fiqh dakwah
adalah untuk mengajak atau menyeru manusia untuk mengamalkan ajaran Islam
dengan lebih sempurna lagi.
Saat ini perkembangan kegiatan dakwah tidak didampingi dengan aspek fiqih,
sehingga masyarakat cenderung tidak peduli dengan nilai yang seharusnya
diperhatikan ada unsur-unsur dakwah, metode dakwah, media dakwah, dan pesan
dakwah. Akhirnya pandangan tentang dakwah islam juga berbeda antara satu pakar
dengan pakar lainnya. Kita melacak perbedaan tersebut dari Al-quran dan hadist
sebagai sumber hukum dakwah sehingga kita dapat mencoba merumuskan kaidahkaidah fiqih yang dapat membantu memecahkan masalah dakwah.
Pesan dakwah harus berisi kebenaran semata persoalan kebenaran telah lama
menjadi polemic antara kaum teolog, filsuf, bahkan para ilmuwan. Dalam islam kita
mengenal kebenaran hakiki dan kebenaran relatif . Semua ayat yang ada dalam AlQuran adalah firman Allah SWT. Ayat-ayat itu diturunkan kepada Nabi Muhammad
SAW., lalu oleh Nabi SAW dibacakan kepada sahabatnya. Itulah Rasulullah SAW
sebagai pendakwah dan wahyu yang diterimanya sebagai pesan dakwahnya.
Sebagai sumber utama pesan dakwah, pendakwah disamping itu harus meyakini
kebenarannya juga harus meyakinkan mitra dakwah akan kebenaran wahyu Allah
tersebut. Dalam berdakwah, pendakwah tidak boleh meninggalkan akal pikiran. Akal
digunakan untuk menfsirkan kebenaran wahyu yang kemudian diolah sebagai pesan
dakwah. Akal juga dimanfaatkan untuk menjaga etika dakwah dengan menggali
hukum yang berkenaan dengan masalah dakwah.
Berdasarkan kemampuan menggali pesan dakwah dari hukum islam,
pendakwah dapat diklasifikasikan menjadi tiga macam:
5

Moh. Ali Aziz. Ilmu Dakwah, (Kencana, Jakarta, 2004), hlm. 137

Ibid, Hlm.139

10

a. Pendakwah Mujtahid yaitu pendakwah yang memiliki kemampuan menggali


sendiri secara mendalam pesan dakwah dari sumber hukum Islam.
b. Pendakwah Muttabi yaitu pendakwaha yang tidak memiliki kemampuan seperti
kelompok pertama. Ia mengambil pesan dakwah dari hasil penafsiran para
ulama dengan memahami dalil-dalil yang mendasarinya serta mematuhi etika
dakwah yang telah ditetapkannya.
c. Pendakwah Muqalid yaitu pendakwah yang menyampaikan pesan dakwah tanpa
mengetahui dalil-dalil yang mendasarinya, akan tetapi ia sangat meyakini akan
kebenarannya.

1. Hukum Berdakwah
- QS. An-Nahl 125

Artinya: Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan


pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya
Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya
dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.

QS. Ali Imran 104:

Artinya:Dan hendaklah ada diantara kamu segolongan umat yang


menyerukan kepada kebajikan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegah yang
munkar; merekalah orang-orang yang berutung.
Ayat-ayat diatas secara tegas memerintahkan kita untuk melaksakan dakwah
Islam. Perintah tersebut ditunjukkan dalam bentuk kata perintah dan kecaman bagi

11

yang meninggalakn dakwah. Kata perintah disebutkan dalam surat An-Nahl 125
dengan kata Serulah sedangkan dalam surat Ali-Imran 104 kata perrintahnya
berupa Dan hendaklah ada diantara kamu sekelomok orang yang menyeru..
perintah yang pertama lebih tegas daripada perintah yang kedua. Perintah yang
pertama menghadapi subjek hukum yang hadir, sedanghkan subjek hukum dalam
perintah kedua tidak hadir. Selain itu pesan perintah pertama lebih jelas yakni
berdakwahlah sedangkan perintah keduahendaklah ada sekelompok orang yang
berdakwah.
Dalam

kaidah

Ushul

Fiqih

disebutkanpada

dasarnya,

perintah

itu

menjunjukkan kewajiban (al-asbl fi al-amr li al-wujub). Dengan demikian sangat jelas


bahwa perintah berdakwah dalam kedua ayat tersebut adalah perintah wajib. Dalam
kaidah fiqih melarang sesuatu berarti memerintahkan kebalikkannya (alnabyan alsyai amr bi al-dliddih). Dengan demikian, kecaman keras Allah bagi orang-orang
yang tidak peduli dakwah berarti perintah wajib melaksakan dakwah.
Ayat-ayat diatas lebih ditunjukkan untuk umat Islam secara keseluruhan. Ia
bersifat umum, ada pula ayat-ayat perintah Allah yang ditujukan langsung untuk Nabi
SAW., antara lain : surat al-Maidah ayat 67 dari surat al-Hijr ayat 94.

Artinya :Hai Rasul, sampaikanlah aa yang diturunkan kepadamu dari


Tuhanmu. Dan jika tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu, berarti) kamu
tidak menyampaikan amanat-Nya, Allah memelihara kamu dari (gangguan) ,manusia.
Sesungguhnya Allah tidak member petunjuk kepada orang-orang yang kafir (QS. Al
Maidah: 67).

Artinya :Maka sampaikanlah olehmu secara terang-terangan segala apa yang


diperintahkan (kepadamu) dan berpalinglah dari orang-orang yg musyrik.(QS. AlHijr: 94).

12

Para ulama berbeda pendapat mengenai orang yang dibebani kewajiban


berdakwah. Pangkal perbedaan tersebut terletak pada huruf min() dalam surat Aliimran ayat 104 tsb. Al-Ghazali adalah salah satu ulama yang berpendapat bahwa
kewajiban dakwah adalah Fardlu Khifayah. Sebagi Fardlu Kifayah, dakwah hanya
dibebankan atas orang-orang yang memiliki keahlian dan kemampuan di bidang
agama Islam. Kata min () dalam ayat tersebut diartikansebagian(li al-tabiidl).
Selain itu Al-Ghazali membuat alas an tersendiri ia mengatakan (Al-Ghazali, t.t.:II:
303)7
Dan dalam ayat tersebut terdapat penjelasan kewajiban. Firman Allah SWT.
yang

berbunyi

hendaklah

ada

diantara

kamu

sekelompok

orang

yang

menyeru(QS. Ali imran 104), merupakan sebuah perintah. Pada dasarnya,


perintah adalah kewajiban. Dalam ayat itu ada penjelasan bahwa kebahagiaan terkait
dengan kewajiban apabila ia dilaksankan. Firman Allah, mereka adalah orang-orang
yang berbahagia, merupakan penjelasan bahwa kewajiban itu adalah Fardlu
Khifayah, bukan Fardlu ain. Karenanya. Jika dakwah telah dilaksankan oleh suatu
kelompok maka kewajiban umat yang lain menjadi gugur. Allah tidak berfirman,
Jadilah masing-masing kelian semua sebagai orang-orang yang memerintahkan
makruf, bahkan berfirman, Hendaklah diantara kalian ada suatu kelompok
manakala ada seseorang atau kelompok yang telah melaksanakannya, maka orang
lain tidak menanggung dosa. Kebahagiaan tertentu pada orang melaksanakannya
dengan gembira. Jika semua orang duduk saja (tidak melaksanakan dakwah), maka
sudah

pasti

dosanya

akan

dipikul

oleh

semua

orang

yang

memiliki

kemampuan(berdakwah).

Ibid, Hlm 149

13

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Dari Uraian diatas dapat disimpulkan bahwa dakwah memiliki pengertian yaitu
menyampaikan atau mengajak seseorang atau golongan untuk mengkuti aliran ataun
agama tertentu.sejarah dibagi dalam empat priode yaitu

Periode pertama Tentang dakwah para nabi sebelum Nabi Muhammad,

Periode kedua Masa Nabi Muhammad dan Khulafa al-Rasyidun,

Periode ketiga Masa kekuasan dinasti Umayyah,Abasiyyah, dan Usmani.

Periode keempat Masa Modern.

Secara garis besar perkembangan dakwah

Tahap Konvensional

Tahap Sistematis

Tahap Ilmiah

Prinsip Prinsip Pengembangan dakwah

Mengidentifikasi kebutuhan akan pelatihan

Membantu rasa percaya diri dai

Membuat penjelasan yang bearti

Membuat uraian pelatihan untuk memudahkan dalam pembelajaran

Memberikan kesempatan untuk berpratik secara umpan balik


Fiqh dakwah yaitu: memberi kefahaman, pengetahuan, mengenali hak diri

dan tanggungjawab sebagai seorang yang menyebarkan seruan Islam kepada


semua manusia untuk mengajak mereka mengenali Allah. Hukum berdakwah ,
kecaman keras Allah bagi orang-orang yang tidak peduli dakwah berarti perintah
wajib melaksakan dakwah. Alquran Sebagai sumber utama pesan dakwah.

B.

Kritik dan Saran

Demi kesempurnaan makalah ini, kami sangat mengharapkan kritik dan saran yang
bersifat membangun kearah kebaikan. Jika ada kesalahan dalam penulisan makalah ini
kami mohon maaf semoga Allah memberikan petunjuk kepada kita semua.

14

DAFTAR PUSTAKA
Arifin, M. Psikolog Dakwah Suatu pengantar studi, Jakarta : Bumi Aksara, 1994
Munir, Muhamad. Manajemen Dakwah, Jakarta : Rahmat semesta ,2000
Machfoeld, Moesa. Filsafat Dakwah Ilmu Dakwah dan Penerapannya, Jakarta :
PT Bulan Bintang , 2004
Muhyidin, Asep, Metode Pengembangan dakwah, Bandung : CV Pustaka Setia
Bandung , 2002
Aziz, Ali. Ilmu Dakwah, Jakarta :Prenada Media, 2004
Faizah, Psikolog Dakwah, Jakarta : Kencana Prenada Media Group,2006
Ismail, Nawari. Filsafat Dakwah, Jakarta : PT Bulan Bintang, 2004

15