Anda di halaman 1dari 46

REKAYASA PANTAI

1. Definisi Pantai
Definisi dari pantai adalah suatu daerah di tepi perairan yang dipengaruhi oleh air
pasang tertinggi dan air surut terendah. Daerah yang berada di sekitar pantai dinamakan
pesisir, yakni suatu daerah darat di tepi laut yang masih mendapat pengaruh laut, seperti
pasang surut, angin laut dan rembesan air laut.
Dalam Triatmodjo (1999) ada dua istilah tentang kepantaian yaitu pesisir (coast) dan
pantai (shore). Berdasarkan pada Gambar 1. dapat dijelaskan mengenai beberapa definisi tentang
kepantaian adalah sebagai berikut :

Gambar 1. Kawasan Pantai dan Definisi Pantai

1. Pesisir adalah daerah darat di tepi laut yang masih mendapat pengaruh laut, seperti
pasang surut, angin laut dan perembesan air laut.
2. Pantai adalah daerah di tepi perairan yang dipengaruhi oleh air pasang tertinggi dan air
surut terendah.
3. Daratan adalah daerah yang terletak di atas dan di bawah permukaan daratan dimulai
dari batas garis pasang tertinggi.
4. Lautan adalah daerah yang terletak di atas dan di bawah permukaan laut dimulai dari
sisi laut pada garis surut terendah, termasuk dasar laut dan bagian bumi dibawahnya.
5. Garis pantai adalah garis batas pertemuan antara daratan dan air laut, dimana posisinya
tidak tetap dan dapat berpindah sesuai dengan pasang surut air laut dan erosi pantai
yang terjadi.

6. penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi pantai. Kriteria sempadan pantai


adalah daratan sepanjang tepian yang lebarnya sesuai dengan bentuk dan kondisi fisik
pantai, minimal 100 m dari titik pasang tertinggi ke arah daratan.
7. Sempadan pantai adalah kawasan tertentu sepanjang pantai yang mempunyai manfaat
Selain definisi di atas, beberapa definisi yang berkaitan dengan karakteristik gelombang
di daerah sekitar pantai juga perlu diketahui. Gelombang yang merambat dari laut dalam menuju
pantai mengalami perubahan bentuk karena pengaruh perubahan kedalaman laut. Berkurangnya
kedalaman laut menyebabkan semakin berkurangnya panjang gelombang dan bertambahnya
tinggi gelombang.
Pada saat gelombang (perbandingan antara tinggi dan panjang gelombang) mencapai
batas maksimum, gelombang akan pecah. Untuk penjelasan lebih lanjut dapat dilihat pada
gambar di bawah ini.

Gambar 2. Bagian Bagian Pantai

a) Garis gelombang pecah merupakan batas perubahan perilaku gelombang dan juga
transpor sedimen pantai.
b) Offshore adalah daerah dari garis gelombang pecah ke arah laut.
c) Breaker zone (daerah gelombang pecah) adalah daerah di mana gelombang yang
datang dari laut (lepas pantai) mencapai ketidak-stabilan dan akhirnya pecah.
d) Surf zone adalah daerah yang terbentang antara bagian dalam dari gelombang pecah
dan batas naik-turunnya gelombang di pantai.
e) Swash zone adalah daerah yang dibatasi oleh garis batas tertinggi naiknya gelombang
dan batas terendah turunya gelombang di pantai.
2

f)

Inshore adalah daerah yang membentang ke arah laut dari foreshore sampai tepat di
luar breaker zone.

g) Longshore bar yaitu gumuk pasir yang memanjang dan kira-kira sejajar dengan garis
pantai. Longshore bar terbentuk karena proses gelombang pecah di daerah inshore.
h) Foreshore adalah daerah yang terbentang dari garis pantai pada saat muka air rendah
sampai batas atas dari uprush pada saat air pasang tinggi.
i) Backshore adalah daerah yang dibatasi oleh foreshore dan garis pantai yang terbentuk
pada saat terjadi gelombang badai bersamaan dengan muka air tinggi.
2. Proses Pembentukan Pantai
Proses pantai merupakan suatu kejadian yang terjadi di wilayah pantai seperti Abrasi,
Sedimentasi, Pasang Surut, Gelombang dan perubahan cuaca . Sehingga jika terjadi erosi maka
secara otomatis terjadi sedimentasi dikarenakan arah gelombang dengan arah angin yang akan
mengangkut sedimen bergerak kearah gelombang sehingga bangunan yang ada disekitar pantai
perlahan akan runtuh. berikut adalah proses pantai yang dapat dibagi 3 yaitu :
Proses Pantai terbagi atas 3 yaitu :
1. Pantai Mundur
2. Pantai Maju
3. Sedimentasi
3. Sifat Dinamik Pantai
Penyesuaian bentuk pantai merupakan tanggapan yang dinamis alami pantai
terhadap laut. Proses dinamis pantai sangat dipengaruhi oleh littoral transport, yang
didefinisikan sebagai gerak sedimen di daerah dekat pantai (nearshore zone) oleh gelombang
dan arus. Littoral transport dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu transpor sejajar
pantai (longshore transport) dan transpor tegak lurus pantai (onshore-offshore transport).
Material pasir yang ditranspor disebut dengan littoral drift. Transpor tegak lurus pantai terutama
ditentukan oleh kemiringan gelombang terhadap garis pantai, ukuran sedimen dan kemiringan
pantai. Transpor sejajar pantai ditentukan oleh pasang surut air laut.
Pantai selalu menyesuaikan bentuk profilnya sedemikian sehingga mampu
menghancurkan energi gelombang yang datang. Penyesuaian bentuk tersebut merupakan
tanggapan dinamis alami pantai terhadap laut. Salah satu permasalahan besar yang ada di
3

daerah pantai adalah erosi pantai. Erosi pantai dapat menimbulkan kerugian yang cukup
besar dengan rusaknya kawasan permukiman dan fasilitas fasilitas yang ada di wilayah
tersebut. Proses erosi dan sedimentasi yang dibicarakan adalah di daerah pantai yang terletak di
antara batas offshore pantai dimana gelombang mulai menggerakkan sedimen dan batas garis
pantai. Proses ini terjadi akibat interaksi dari angin, gelombang, arus, pasang surut,
sedimen, dan faktor faktor lain di daerah pantai.
4. Teori Gelombang Linier
Salah satu beban yang perlu diperhitungkan dalam merencanakan bangunan pantai adalah
beban akibat gelombang. Gelombang akan menimbulkan tekanan horizontal pada momen guling
(overturning moment ) yang ditimbulkannya merupakan beban yang mempengaruhi stabilitas
struktur tersebut. Teori gelombang linier (Airy) didasarkan pada asumsi bahwa tinggi (H) dan
panjang gelombang (L) relatife kecil bilang dibandingkan dengan kedalaman laut (d). Dengan
asumsi tersebut persamaan kondisi batas pada muka air laut (free surface boundary condition)
dapat dilinierisasi. Gelombang dikategorikan linear artinya puncak dan lembah gelombang
memiliki amplitudo yang sama atau sinusoidal dengan SWL sebagai acuannya.
Teori Gelombang Airy juga bisa disebut dengan teori gelombang amplitude kecil, bahwa
asumsi tinggi gelombang adalah sangat kecil jika dibandingkan terhadap panjang gelombang
atau kedalaman laut. Periode gelombang diasumsikan sebagai variable konstan yang tidak
berubah terhadap waktu. Jadi jika dilaut diukur periode gelombang adalah 10 detik, maka
periodenya akan tetap 10 detik selama gelombang tersebut menjalar.
Gelombang Linear yang sering diidealisasikan sebagai teori gelombang aplitudo kecil
(airy) menggunakan 2 parameter nondimensional, yaitu wave stepness (H/L)dan relative depth
(d/L) . Wave Stepness ataukecuraman gelombang adalah perbandingan antara tinggi gelombang
dibagi dengan panjang gelombang. Harga wave stepness yang besar menyebabkan teori
gelombang Airy tidak valid digunakan. Sedangkan relative depth atau kedalaman relatif adalah
perbandingan kedalaman dibagi panjang gelombang. Kedalaman relatif menentukan apakah
gelombang terdispersi atau tidak dan menentukan apakah kecepatan gelombang menjalar,
panjang dan tinggi gelombang dipengaruhi oleh kedalaman.

Berdasarkan kedalaman relatif (d/L) didefinisikan kondisi dari gelombang yang terjadi,
4

yaitu diklasifikasikan menjadi 3 kondisi, Shallow Water, Transitional dan Deep Water.
1.

Gelombang di Laut Dangkal (Shallow Water) jika

d/L 1/25

2.

Gelombang di Laut Transisi (Transitional )jika

1/25 < d/L < 1/2

3.

Gelombang di Laut Dalam (Deep Water) jika

d/L 1/25

Sedangkan persamaan dari profil gelombang, cepat rambat gelombang, dan panjang gelombang
dari masing-masing gelombang diberikan pada tabel 1 berikut:
Tabel 1. Persamaan Gelombang

5. Gelombang Laut
Gelombang laut adalah pergerakan naik dan turunnya air dengan arah tegak lurus
permukaan air laut yang membentuk kurva/grafik sinusoidal. Gelombang/ombak yang terjadi di
lautan dapat diklasifikasikan kepada beberapa jenis bergantung kepada daya pencetusnya.
Pencetus gelombang laut dapat disebabkan oleh: angin (gelombang angin), daya tarikan bumibulan-matahari (gelombang pasang-surut), gempa (vulkanik atau tektonik) di dasar laut
(gelombang tsunami), ataupun gelombang yang disebabkan oleh gerakan kapal. Gelombang yang
biasanya terjadi dan dikaji dalam bidang teknik pantai adalah gelombang angin dan pasang-surut.
Gelombang dapat membentuk dan merosakan pantai dan menbawa kesan kepada struktur pantai.
Tenaga dari gelombang akan membangkitkan arus dan mempengaruhi pergerakan sedimen
5

dalam arah tegak lurus pantai (cross-shore) dan sejajar pantai (longshore). Dalam pengkajian
bidang teknik pantai, gelombang merupakan faktor utama yang dikenalpasti dalam proses
pembentukan struktur pantai.
6. Pengaruh Gelombang
Ketinggian dan periode gelombang tergantung kepada panjang fetch pembangkitannya.
Fetch adalah jarak perjalanan tempuh gelombang dari awal pembangkitannya. Fetch ini dibatasi
oleh bentuk daratan yang me ngelilingi laut. Semakin panjang jarak fetchnya, ketinggian
gelombangnya akan semakin besar. Angin juga mempunyai pengaruh yang penting pada
ketinggian gelombang.Angin yang lebih kuat akan menghasilkan gelombang yang lebih besar.
Gelombang yang menjalardarilautdalam (deep water) menuju kepantai akan mengalami
perubahan bentuk karena adanya perubahan kedalaman laut. Apa bila gelombang bergerak
mendekati pantai, pergerakan gelombang di bagian bawah yang berbatasan dengan dasar laut
akan melambat. Ini adalah akibat dari friksi/gesekan antara air dan dasar pantai.Sementara itu,
bagian atas gelombang di permukaan air akan terus melaju. Semakin menuju kepantai, puncak
gelombang akan semakin tajam dan lembahnya akan semakin datar. Fenomenaini yang
menyebabkan gelombang tersebut kemudian pecah.

Gambar 3. Perubahan Bentuk Gelombang yang Menjalar Mendekati Pantai

Ada dua tipe gelombang, bila dipandang dari sisi sifat-sifatnya, yaitu :
a.

Gelombang pembangun/pembentuk pantai (Constructive wave)

b.

Gelombang perusak pantai (Destructive wave)


6

Yang termasuk gelombang pembentuk pantai, bercirikan mempunyai ketinggian kecil dan
kecepatan rambatnya rendah. Sehingga saat gelombang tersebut pecah di pantai akan
mengangkut sedimen (material pantai). Material pantai akan tertinggal di pantai (deposit) ketika
aliran balik dari gelombang pecah meresap kedalam pasir atau pelan-pelan mengalir kembali ke
laut.

Gambar 4.Gelombang pembentuk pantai

Sedangkan gelombang perusak pantai biasanya mempunyai ketinggian dan kecepatan


rambat yang besar (sangat tinggi). Air yang kembali berputar mempunyai lebih sedikit waktu
untuk meresap kedalam pasir.Ketika gelombang dating kembali menghantam pantai akan ada
banyak volume air yang terkumpul dan mengangkut material pantai menuju ketengah laut atau
ketempat lain.

Gambar 5.Gelombang Perusak Pantai

7. Arus di Sekitar Pantai (Nearshore Circulation)


Gelombang yang datang menuju pantai membawa massa air dan momentum, searah
penjalaran gelombangnya. Hal ini menyebabkan terjadinya arus di sekitar kawasan pantai.
Penjalaran gelombang menuju pantai akan melintasi daerah-daerah lepas pantai (offshore zone),
daerah gelombang pecah (surf zone), dan daerah deburan ombak di pantai (swash zone).
Diantara ketiga daerah tersebut, Bambang Triatmodojo (1999) menjelaskan bahwa karakteristik
gelombang di daerah surf zonedan swash zoneadalah yang paling penting di dalam analisis
proses pantai.

Gambar 6. Daerah penjalaran gelombang menuju pantai

Menurut Dean danDalrymple (2002), perputaran/sirkulasi arus di sekitar pantai dapat


digolongkan dalam tigajenis, yaitu: arus sepanjang pantai (Longshore current), arus seret (Rip
current), dan aliran balik (Back flows/cross-shore flows). Sistem sirkulasi arus tersebut sering
kali tidak seragam antara ketiganya bergantung kepada arah/sudut gelombang datang.
Pada kawasan pantai yang diterjanggel ombang menyudut ( b> 5o) terhadap garis pantai,
arus dominan yang akan erjadi adalah arus sejajar pantai (longshore current).

Gambar 7. Arus Sejajar Pantai (longshore current).

Sedangkan apa bila garis puncak gelombang dating sejajar dengan garis pantai, maka
akan terjadi 2 kemungkinan arus dominan di pantai. Yang pertama, bila di daerah surf zone
(sand bars) dancelah-celah (gaps) makaarus yang terjadi adalah berupa sirkulasi sel dengan rip
current yang menuju laut. Kemungkinan kedua, bila di daerahsurf zone tidak terdapat
penghalang yang mengganggu maka arus dominan yang terjadi adalah aliran balik (back flows).

Gambar 8.Terjadinya rip current

Namun karena pengaruh hidrodinamik laut yang sangat kompleks, maka yang biasanya
terjadi adalah kombinasi dari kondisi-kondisi di atas. Seperti yang ditunjukkan pada gambar di
bawah ini.

Gambar 9. Kombinasi longshore current dan rip current

Gambar 10. Kombinasi longshore current & back flows

Jika suatu gelombang yang spesifik di pilih dan diikuti, akan ditemukan bahwa
gelombang akan membantu melewati rentet gelombang dengan cepat. Seperti melanjut untuk
10

maju melalui rentet gelombang, dan secara berangsurangsur akan hilang energi dan tingginya
akan menurun. Ketika menjangkau medan, gelombang akan menghilang lenyap dan digantikan
oleh gelombang lainnya, gelombang dibentuk naik pada tingkat dari kerak. Penghilangan
gelombang yang terkenuka dalam kaitan dengan tenaga/energi akan pindah dan bergerak ke air
yang tenang dan lenyap, dan penyebabnya adalah energi yang sedikit / kecil. Faktanya bahwa
tanpa alternative dapat terjadi dari masing-masing gelombang tertentu di dalam suatu tran yang
benar-benar bergerak lebih cepat dari kelompok gelombang. Pengamatan yang diulangi
menunjukkkan bahwa dalam kesukaran tenaga getaran kelompok adalah separuh energi dari
suatu gelombang individu.
8. Gerakan Air Dalam Gelombang
Gerakan partikel muka air sedikit hubungannya dengan jumlah gelombang channel. Muka
air sedikit berpindah dengan tiap-tiap gelombang yang berlalu. Sebagai akibatnya air
menunjukkan orbit gerakan gelombang yang lewat. Gerakan ke atas dan masing-masing ujun,
bawah dan punggung dalam tiap lembah sangat sedikit permukaan yang bergerak, karena
orbitnya tidak nenyeluruh. Pergerakan yang sedikit dari air dinamakan dengan Mass Transport.
The Surf Zone merupakan suatu area dimana gelombang mulai masuk dalam perairan laut
dangkal untuk pertama kali sehingga terdapat suatu kenampakan gelombang yang bergulunggulung menuju ke arah daratan dan selanjutnya menuju pada daerah pecah gelombang.
The Swash Zone merupakan zone dimana air bergerak secara laminar kea rah daratan,
karena gelombang sudah pecah sehingga hanya merupakan suatu aliran yang mirip dengan
limpasan permukaan.
9. Gelombang Angin
Ketika angin mulai berhembus melintasi hamparan pantai, energi dari angina ditransfer ke
air dalam bentuk gelombang. Ini memeng sifat dari angin, yang menimbulkan pergeseran seperti
gerakan lintasan air. Pergeseran ini menekan melawan air dan jika energinya sangat akan
membentuk riakan, jika anginnya sangat keras akan membentuk gelombang besar dari riakan
tersebut.
10. Gelombang permukaan laut

11

Gelombang dihasilkan oleh angina yang berubah dalam jumlah besar. Gelombang ini
berjalan dari tempat yang berbeda, akan bertemu dengan sudut yang tidak sama. Angin jarang
berhembus dalam arah yang tetap pada kecepatan yang tetap. Oleh karena itu setiap perubahan
gelombang dihasilkan pada daerah terbuka dan gelombang yang terdiri dari beberapa
ketidaksamaan ukuran, kecepatan dan bentuk: rip currents, longshore currents.
11. Tenaga Pembentuk Gelombang
Semua gelombang dipengaruhi atau dihasilkan oleh salah satu dari 3 faktor
atau mekanisme dasar yaitu angin, gravitasi, dan gempa. Ketika gelombangterbentuk, gelombang
mampu bergerak sepanjang laut interlokal dengan tenaga yang kecil. Ketika gelombang bergerak
ke atas kerak samudera, kebanyakan gelombang hanya mempunyai sedikit interaksi dengan
kerak. Ketika bergerak naik ke landas kontinen, terutama ketika masuk ke kawasan pantai
dangkal, gelombang mulai berhubungan dengan kerak. Hasilnya adalah suatu perubahan dalam
bentuk kecepatan gelombang. Di dalam air dangkal gelombang akan secepatnya dimodifikasi
menjadi gelombang yang memecah pada suatu garis
pantai dan melepaskan suatu jumlah energi yang dapat diperhitungkan. Gelombang dapat juga
dibelokkan, dibiaskan dan dipantulkan oleh dermaga, pulau dan berbagai hal lainnya. Kondisi
topografi dasar laut dan keadaan angin. Hasil pengamatan memperlihatkan bahwa keadaan
gelombang tertinggi terjadi pada periode bulan desember sampai februari (musim barat),
ketinggian gelombang mencapai 1,5 m 2 m. Sedangkan pada bulan lainnya tinggi gelombang
yang tercatat kurang dari 1,5 meter (Nurjaya,1993).
Penyebab utama terjadinya gelombang adalah angin. Gelombang dipengaruhi oleh
kecepatan angin, lamanya angin bertiup, dan jarak tanpa rintangan saat angin bertiup (fetch).
Gelombang terdiri dari panjang gelombang, tinggi gelombang, periode gelombang, kemiringan
gelombang dan frekuensi gelombang. Panjang gelombang adalah jarak berturut-turut antara dua
puncak ataudua buah lembah. Tinggi gelombang adalah jarak vertikal antara puncak dan lembah
gelombang. Periode gelombang adalah waktu yang dibutuhkan gelombanguntuk kembali pada
titik semula. Kemiringan gelombang adalah perbandingan antara tinggi dan panjang gelombang.
Frekuensi gelombang adalah jumlah gelombang yang terjadi dalam satu satuan waktu. Pada
hakikatnya, gelombang yang terbentuk oleh hembusan angin akan merambat lebih jauh dari
daerah yang menimbulkan angin tersebut. Hal ini yang menyebabkan daerah di pantai selatan
Pulau Jawa memiliki gelombang yang besar meskipun angin setempat tidak begitubesar.
12

Gelombang besar yang datang itu bisa merupakan gelombang kiriman yang berasal dari badai
yang terjadi jauh dibagian selatan Samudera Hindia.
12. Angin
Sirkulasi udara yang kurang lebih sejajar dengan permukaan bumi disebut angin. Angin
terjadi karena perbedaan tekanan udara, sehingga udara mengalir dari tempat yang bertekanan
tinggi menuju daerah yang bertekanan rendah.
13. Fetch
Fetch adalah daerah dimana kecepatan dan arah angin adalah konstan. Arah angin masih
bisa dianggap konstan apabila perubahanperubahannya tidak lebih dari 15 . Sedangkan
kecepatan angin masih dianggap konstan jika perubahannya tidak lebih dari 5 knot (2,5
meter/detik) terhadap kecepatan rerata. Di dalam tinjauan pembangkitan gelombang di laut, fetch
dibatasi oleh bentuk daratan yang mengelilingi laut. Di daerah pembentukan gelombang,
gelombang tidak hanya dibangkitkan dalamarah yang sama dengan arah angin tetapi juga dalam
berbagai sudut terhadap arah angin (Triadmodjo, 1999).
Fetch rerata efektif diberikan oleh persamaan berikut (dalam Triatmodjo, 1999) :

dimana:
Feff

= fetch rerata efektif (kilometer)

Xi

= panjang segmen fetch yang diukur dari titik observasi gelombang ke ujung akhir
fetch (km)

= deviasi pada kedua sisi dari arah angin, dengan menggunakan pertambahan 6
sampai sudut sebesar 42 pada kedua sisi dari arah angin.

14. Deformasi Gelombang


Apabila suatu deretan gelombang bergerak menuju pantai, gelombang tersebut akan
mengalami perubahan bentuk yang disebabkan oleh proses refraksi dan pendangkalan
gelombang, difraksi, refleksi dan gelombang pecah (dalam Triatmodjo, 1999).
13

a. Gelombang Laut Dalam Ekivalen


Analisis transformasi gelombang sering dilakukan dengan konsep gelombang laut dalam
ekivalen, yaitu tinggi gelombang di laut dalam apabila gelombang tidak mengalami refraksi.
Tinggi gelombang laut dalam ekivalen menurut Triatmodjo (1999) diberikan oleh bentuk (dalam
Triatmodjo, 1999) :
Ho = K. Kr . Ho
Dimana :
H o = tinggi gelombang laut dalam ekivalen
Ho = tinggi gelombang laut dalam
K = koefisien difraksi
Kr = koefisien refraksi
Konsep tinggi gelombang laut dalam ekivalen ini digunakan dalam analisis gelombang
pecah, limpasan gelombang dan proses lain.
b. Refraksi Gelombang
Refraksi terjadi karena pengaruh perubahan kedalaman laut. Didaerah dimana kedalaman
air lebih besar dari setengah panjang gelombang, yaitu di laut dalam, gelombang menjalar tanpa
dipengaruhi dasar laut. Tetapi di laut transisi dan dangkal, dasar laut mempengaruhi gelombang.
Di daerah ini, apabila ditinjau suatu garis puncak gelombang, bagian dari puncak gelombang
yang berada di air yang lebih dangkal akan menjalar dengan kecepatan yang lebih kecil daripada
bagian di air yang lebih dalam. Akibatnya garis puncak gelombang akan membelok dan berusaha
untuk sejajar dengan garis kontur dasar laut. Garis ortogonal gelombang, yaitu garis yang tegak
lurus dengan garis puncak gelombang dan menunjukkan arah penjalaran gelombang juga akan
membelok dan berusaha untuk menuju tegak lurus dengan garis kontur dasar laut (Triatmodjo,
1999).

14

Gambar 11. Refraksi Gelombang

Gambar 12. Refraksi Gelombang Arah Sejajar

Proses refraksi gelombang adalah sama dengan refraksi cahaya karena cahaya melintasi
dua media perantara yang berbeda. Dengan kesamaan tersebut, maka pemakaian hukum Snell
pada optik dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah refraksi gelombang karena perubahan
kedalaman (Triatmodjo, 1999).
Pada gambar di yang ada dilampiran, suatu deretan gelombang menjalar dari laut dengan
kedalaman d1 menuju kedalaman d2. Karena adanya perubahan kedalaman maka cepat rambat
dan panjang gelombang berkurang dari C1 dan L1 menjadi C2 dan L2. Sesuai hukum Snell,
berlaku (dalam Triatmodjo, 1999) :

dimana :
1

= sudut antara garis puncak gelombang dengan kontur dasar dimana gelombang melintas

= sudut yang sama yang diukur saat garis puncak gelombang melintasi kontur dasar
berikutnya

C1

= kecepatan gelombang pada kedalaman di kontur pertama

C2

= kecepatan gelombang pada kedalaman di kontur kedua


Sehingga koefisien refraksi adalah ( dalam Triatmodjo, 1999 ) :
15

dimana :
Kr

= koefisien refraksi

= sudut antara garis puncak gelombang dengan kontur dasar dimana gelombang melintas

= sudut yang sama yang diukur saat garis puncak gelombang melintasi kontur
dasar berikutnya
c. Difraksi Gelombang
Apabila gelombang datang terhalang oleh suatu rintangan seperti pemecah gelombang

atau pulau, maka gelombang tersebut akan membelok di sekitar ujung rintangan dan masuk di
daerah terlindung dibelakangnya, seperti terlihat dalam gambar dibawah ini. Fenomena ini
dikenal dengan difraksi gelombang.
Dalam difraksi gelombang ini terjadi transfer energi dalam arah tegak lurus penjalaran
gelombang menuju daerah terlindung. Seperti terlihat dalam gambar dibawah ini, apabila tidak
terjadi difraksi gelombang, daerah di belakang rintangan akan tenang. Tetapi karena adanya
proses difraksi maka daerah tersebut terpengaruh oleh gelombang datang. Transfer energi ke
daerah terlindung menyebabkan terbentuknya gelombang di daerah tersebut, meskipun tidak
sebesar gelombang diluar daerah terlindung (Triatmodjo, 1999).
d. Refleksi Gelombang
Gelombang datang yang mengenai / membentur suatu rintangan akan dipantulkan
sebagian atau seluruhnya. Tinjauan refleksi gelombang penting di dalam perencanaan bangunan
pantai, terutama pada bangunan pelabuhan. Refleksi gelombang di dalam pelabuhan akan
menyebabkan ketidaktenangan di dalam perairan pelabuhan. Untuk mendapatkan ketenangan di
kolam pelabuhan, maka bangunanbangunan yang ada di pelabuhan harus dapat menyerap/
menghancurkan energi gelombang. Suatu bangunan yang mempunyai sisi miring dan terbuat dari
tumpukan batu akan bisa menyerap energi gelombang lebih banyak dibanding dengan bangunan
tegak dan masif. Pada bangunan vertikal, halus dan dinding tidak permeable, gelombang akan
dipantulkan seluruhnya (dalam Triatmodjo, 1999).

16

Besar kemampuan suatu bangunan memantulkan gelombang diberikan oleh koefisien


refleksi, yaitu perbandingan antara tinggi gelombang refleksi Hr dan tinggi gelombang datang
Hi (dalam Triatmodjo, 1999):

Koefisien refleksi bangunan diperkirakan berdasarkan tes model. Koefisien refleksi


berbagai tipe bangunan disajikan dalam tabel berikut ini (dalam Triatmodjo, 1999) :
Tabel 2. Tes Model Tipe Bangunan

Dinding vertikal dan tak permeable memantulkan sebagian besar gelombang. Pada
bangunan seperti itu koefisien refleksi adalah X=1, dan tinggi gelombang yang dipantulkan sama
dengan tinggi gelombang datang. Gelombang di depan dinding vertikal merupakan superposisi
dari kedua gelombang dengan periode, tinggi dan angka gelombang yang sama tetapi berlawanan
arah.
Apabila refleksi adalah sempurna X=1 maka (dalam Triatmodjo, 1999):
= Hi cos kx cos t
e. Gelombang Pecah
Gelombang yang menjalar dari laut dalam menuju pantai mengalami perubahan bentuk
karena adanya pengaruh perubahan kedalaman laut. Pengaruh kedalaman laut mulai terasa pada
kedalaman lebih kecil dari setengah kali panjang gelombang. Di laut dalam, profil gelombang
adalah sinusoidal, semakin menuju keperairan yang lebih dangkal, puncak gelombang semakin
tajam dan lembah gelombang semakin datar. Selain itu, kecepatan dan panjang gelombang
berkurang secara berangsur-angsur sementara tinggi gelombang bertambah.
Gelombang pecah dipengaruhi oleh kemiringannya, yaitu perbandingan antara tinggi dan
panjang gelombang. Kemiringan yang lebih tajam dari batas maksimum menyebabkan kecepatan
17

partikel di puncak gelombang lebih besar dari kecepatan rambat gelombang, sehingga terjadi
ketidak-stabilan dan pecah (dalam Triatmodjo, 1999).
Apabila gelombang bergerak menuju laut dangkal, kemiringan batas tersebut tergantung
pada kedalaman relatif d/L dan kemiringan dasar laut m. Gelombang dari laut dalam yang
bergerak menuju pantai akan bertambah kemiringannya sampaiakhirnya tidak stabil dan pecah
pada kedalaman tertentu, yang disebut dengan kedalaman gelombang (db), sedangkan tinggi
gelombang pecah diberi notasi Hb. Munk (1949), dalam Coastal Engineering Research Center
(CERC, 1984) memberikan persamaan untuk menentukan tinggi dan kedalaman gelombang
pecah sebagai berikut (dalam Triatmodjo, 1999):

Parameter Hb/Ho` disebut dengan indeks tinggi gelombang pecah.

Persamaan diatas tidak memberikan pengaruh kemiringan dasar laut terhadap gelombang
pecah. Beberapa peneliti lain (Iversen, Galvin, Goda : dalam CERC, 1984) membuktikan bahwa
Hb/Ho` dan db/Hb tergantung pada kemiringan pantai dan kemiringan gelombang datang. Untuk
menunjukkan hubungan antara Hb/Ho` dan Ho/Lo` untuk berbagai kemiringan dasar laut, dibuat
grafik penentuan tinggi gelombang pecah. Sedangkan untuk menunjukkan hubungan antara
db/Hb dan Hb/gT2 untuk berbagai kemiringan dasar laut dibuat grafik penentuan kedalaman
gelombang pecah. Untuk menghitung tinggi dan kedalaman gelombang pecah pada kedalaman
tertentu, disarankan menggunakan kedua jenis grafik tersebut daripada menggunakan.
Grafik yang diberikan dalam gambar dapat ditulis dalam bentuk berikut :

Dimana a dan b merupakan fungsi kemiringan pantai m dan diberikan oleh persamaan
berikut :

dimana :
Hb

: tinggi gelombang pecah

Ho

: tinggi gelombang laut dalam ekivalen

Lo

: panjang gelombang di laut dalam


18

db

: kedalaman air pada saat gelombang pecah

: kemiringan dasar laut

: percepatan gravitasi

: periode gelombang

15. Karakteristik Gelombang


Teori yang paling sederhana adalah teori gelombang linier atau teori gelombang
amplitudo kecil, yang pertama kali dikemukakan oleh Airy pada tahun 1845 (dalam
Triatmodjo,1999), dimana :
Cepat rambat gelombang :

Hubungan cepat rambat dan panjang gelombang dirumuskan sebagai berikut :

16. Klasifikasi Gelombang Menurut Kedalaman Relatif


Berdasarkan kedalaman relatif, yaitu perbandingan antara kedalaman air (d) dan panjang
gelombang (L), (d/L), gelombang dapat diklasifikasikan menjadi 3macam, yaitu :

19

Klasifikasi ini dilakukan untuk menyederhanakan rumus rumus gelombang.


Apabila kedalaman relatif d/L adalah lebih besar dari 0,5 dan nilai tanh

= 1,0,

sehingga :

Indeks ( 0 ) menunjukkan bahwa nilai-nilai tersebut adalah untuk kondisi di laut dalam.
Apabila percepatan gravitasi (g) adalah 9,81 m/s, maka :
C0 = 1,56 T
L0 = 1,56 T

C = gd
L = gdT = CT
Untuk kondisi gelombang di laut transisi, yaitu 1/20 < d/L <1/2, cepat rambat dan
panjang gelombang dihitung akan didapat :

Apabila kedua ruas dari persamaan 2.10 dikalikan dengan d/L maka akan didapat :

17. Fluktuasai Muka Air Laut


Menurut Triatmodjo (1999) elevasi muka air merupakan parameter sangat penting di dalam
perencanaan bangunan pantai. Muka air laut berfluktuasi dengan periode yang lebih besar dari
periode gelombang angin
Fluktuasi muka air laut yang disebabkan oleh proses alam diantaranya adalah:
a.
b.
c.
d.
e.

Tsunami
Kenaikan muka air karena gelombang (wave set up)
Kenaikan muka air karena angin (wind set up)
Pemanasan global
Pasang surut
20

Di antara beberapa proses tersebut, fluktuasi muka air karena tsunami dan badai tidak dapat
diprediksi.
a. Tsunami
Tsunami adalah gelombang yang terjadi karena gempa bumi atau letusan gunung api di
laut. Gelombang yang terjadi bervariasi dari 0,5 meter sampai 30 meter dan periode dari beberapa
menit sampai sekitar satu jam. Berbeda dengan gelombang (angin) yang hanya menggerakkan air
laut bagian atas, pada tsunami seluruh kolom air dari permukaan sampai dasar bergerak
dalam segala arah. Cepat rambat gelombang tsunami tergantung pada kedalaman laut.
Semakin besar kedalaman semakin besar kecepatan rambatnya. Di lokasi pembentukan
tsunami (daerah episentrum gempa) tinggi gelombang tsunami diperkirakan antara 1,0 meter
sampai 2,0 meter. Selama penjalaran dari tengah laut (pusat terbentuknya tsunami) menuju
pantai, tinggi gelombang menjadi semakin besar karena pengaruh perubahan kedalaman
laut. Setelah sampai di pantai gelombang naik (run up) ke daratan dengan kecepatan tinggi yang
bisa menghancurkan kehidupan di daerah pantai. Kembalinya air laut setelah mencapai puncak
gelombang

(run

down)

bisa

menyeret

segala

sesuatu

kembali ke laut. Gelombang tsunami dapat menimbulkan bencana di daerah yang sangat jauh
dari pusat terbentuknya. Sebagai contoh, gelombang tsunami yang disebabkan oleh letusan
Gunung Krakatau si Selat Sunda pada tahun 1883,
pengaruhnya menjalar sampai ke pantai timur Afrika. Bencana yang ditimbulkan adalah
36.000 jiwa tewas, terutama di pantai Sumatera dan Jawa yang berbatasan dengan Selat Sunda
(dalam Triatmodjo, 1999).
Najoan, T.F. (1995) membagi kepulauan Indonesia dalam empat daerah (zona) rawan
tsunami seperti ditunjukkan dalam gambar 11. Terlihat bahwa daerah pantai yang rawan terhadap
tsunami (zona 1, 2 dan 3) dengan dengan daya hancur dari kecil sampai sangat besar cukup luas.

21

Gambar 13. Daerah rawan tsunami di indonesia

b. Kenaikkan muka air karena gelombang (wave set up)


Gelombang yang datang dari laut menuju pantai menyebabkan fluktuasi muka air di daerah
pantai terhadap muka air diam. Pada waktu gelombang pecah akan terjadi penurunan elevasi
muka air rerata terhadap elevasi muka air diam di sekitar lokasi gelombang pecah. Kemudian dari
titik dimana gelombang pecah permukaan air rerata miring ke atas ke arah pantai. Turunnya muka
air tersebut dikenal dengan wave set down, sedangkan naiknya muka air disebut wave set up.

Gambar 14. Wave set up dan wave set down

22

c. Kenaikan muka air karena angin (wind set up)


Angin dengan kecepatan besar (badai) yang terjadi di atas permukaan laut bisa
membangkitkan fluktuasi muka air laut yang besar di sepanjang pantai jika badai tersebut
cukup kuat dan daerah pantai dangkal dan luas. Penentuan elevasi muka air rencana selama
terjadinya badai adalah sangat kompleks yang melibatkan interaksi antara angin dan air,
perbedaan tekanan atmosfer dan beberapa parameter lainnya. Perbedaan tekanan atmosfer selalu
berkaitan dengan perubahan arah dan kecepatan angin; dan angin tersebut yang menyebabkan
fluktuasi muka air laut.
Gelombang badai biasanya terjadi dalam waktu yang bersamaan dengan proses alam
lainnya seperti pasang surut. Besarnya kenaikan muka air karena badai dapat diketahui
dengan memisahkan hasil pengukuran muka air laut selama terjadi badai dengan fluktuasi muka
air laut karena pasang surut.
Kenaikan elevasi muka air karena badai dapat dihitung dengan persamaan berikut:

23

d. Pemanasan Global
Peningkatan konsentrasi gas-gas rumah kaca di atmosfir menyebabkan kenaikkan
suhu bumi sehingga mengakibatkan kenaikkan muka air laut. Di dalam perencanaan bangunan
pantai, kenaikan muka air karena pemanasan global harus diperhitungkan karena memberikan
perkiraan besarnya kenaikan muka air laut dari tahun 1990 sampai 2100 (gambar 13), gambar
tersebut berdasarkan anggapan bahwa suhu bumi meningkat seperti yang terjadi saat ini tanpa
adanya tindakan untuk mengatasinya (dalam Triatmodjo, 1999).

Gambar 14. Perkiraan kenaikan muka air laut

24

e. Pasang Surut
Definisi pasang surut adalah suatu gerakan naik turunnya permukaan air laut, dimana
amplitudo dan fasenya berhubungan langsung terhadap gaya geofisika yang periodik, yakni gaya
yang ditimbulkan oleh gerak reguler benda benda angkasa, terutama bulan bumi matahari.
Tipe pasang surut dapat dibedakan menjadi 3 (tiga) bentuk dasar berdasarkan pada nilai
Formzahl, F yang diperoleh dari persamaan :

dimana :
F

= nilai formzahl

K1 dan O1

= konstanta pasang surut harian utama

M2 dan S2

= konstanta pasang surut ganda utama

1. Pasang surut ganda (semi diurnal tides) : F 0,25


2. Pasang surut campuran : 0,25 < F 3,00
- Pasang surut campuran dominan ganda (mixed dominant semi diurnal) untuk 0,25 <
F 0,50; dan
-

Pasang surut campuran dominan tunggal (mixed dominant diurnal) untuk 0,50 < F
3,00

3. Pasang surut diurnal : F > 3,00

Gambar 15. Posisi Matahari Bulan Bumi saat terjadi pasang surut

Pasang surut adalah fluktuasi muka air laut sebagai fungsi waktu karena adanya gaya
tarik benda-benda langit yaitu matahari dan bulan terhadap massa air laut di bumi. Tinggi pasang
surut adalah amplitudo total dari variasi muka air tertinggi (puncak air pasang) dan muka air
terendah (lembah air surut) yang berurutan. Periode pasang surut adalah waktu yang diperlukan
dari posisi muka air pada muka air rerata ke posisi yang sama berikutnya. Dalam Triatmodjo
25

(1996), ada beberapa tipe pasang surut. Secara umum pasang surut di berbagai daerah di
Indonesia dapat dibagi menjadi 4 jenis, yaitu:
1. Pasang surut harian ganda (semi diurnal tide)
Dalam satu hari terjadi dua kali air pasang dan dua kali air surut dengan tinggi yang
hampir sama dan pasang surut terjadi berurutan secara teratur. Periode pasang surut
rata-rata adalah 12 jam 24 menit. Pasang surut jenis ini terdapat di Selat Malaka sampai
Laut Andaman.
2. Pasang surut harian tunggal (diurnal tide)
Dalam satu hari terjadi satu kali air pasang dan satu kali air surut. Periode pasang surut
adalah 24 jam 50 menit. Pasang surut tipe ini terjadi di perairan Selat Karimata.
3. Pasang surut campuran condong ke harian ganda (mixed tide prevailling
semidiurnal)
Dalam satu hari terjadi dua kali air pasang dan dua kali air surut, tetapi tinggi dan periodenya
berbeda.

Pasang

surut

jenis

ini

banyak

terdapat

di

parairan

Indonesia

Timur.
4. Pasang surut campuran condong ke harian tunggal (mixed tide prevailling diurnal)
Pada tipe ini dalam satu hari terjadi satu kali air pasang dan satu kali air surut, tetapi
kadang-kadang untuk sementara waktu terjadi dua kali pasang dan dua kali surut dengan
tinggi dan periode yang sangat berbeda. Pasang surut jenis ini terdapat di Selat
Kalimantan dan Pantai Utara Jawa Barat.

Gambar 16. Tipe pasang surut

Elevasi muka air laut selalu berubah setiap saat, maka diperlukan suatu elevasi yang
ditetapkan berdasar data pasang surut, yang dapat digunakan sebagai pedoman di dalam
perencanaan suatu pelabuhan. Beberapa elevasi tersebut adalah sebagai berikut :
1. Muka air tinggi (high water level, HWL), muka air tertinggi yang dicapai pada saat air
26

pasang dalam satu siklus pasang surut.


2. Muka air rendah (low water level, LWL), kedudukan air terendah yang dicapai pada
saat air surut dalam satu siklus pasang surut.
3. Muka air tinggi rerata (mean high water level, MHWL), adalah rerata dari muka air tinggi
selama periode 19 tahun.
4. Muka air rendah rerata (mean low water level, MLWL), adalah rerata dari muka air rendah
selama periode 19 tahun.
5. Muka air laut rerata (mean sea level, MSL) adalah muka air rerata antara muka air tinggi
rerata dan muka air rendah rerata. Elevasi ini digunakan sebagai referensi untuk elevasi di
daratan.
6. Muka air tinggi tertinggi (highest high water level, HHWL) adalah air tertinggi
pada saat pasang surut purnama atau bulan mati.
7. Muka air rendah terendah (lowest low water level, LLWL) adalah air terendah pada saat
pasang surut purnama atau pada saat bulan mati (perbani).

Gambar 17. Kurva pasang surut

Beberapa definisi muka air tersebut banyak digunakan dalam perencanaan bangunan
pantai dan pelabuhan seperti kedalaman kolam pelabuhan dan kedalaman alur pelayaran
diperhitungkan terhadap keadaan surut terendah (LLWL), draft kapal serta kelonggaran bawah.
Elevasi lantai dermaga, elevasi puncak pemecah gelombang diperhitungkan terhadap keadaan
pasang yang tinggi (MHWL), disamping faktor-faktor yang lain seperti kenaikan air (water set
up). Di dalam perencanaan pelabuhan diperlukan data pengamatan pasang surut minimal 15
hari yang digunakan untuk menentukan elevasi muka air rencana. Berikut ini contoh kurva
pasang surut.
f. Elevasi Muka Air Laut Rencana
Elevasi muka air laut merupakan parameter sangat penting di dalam perencanaan
bangunan pantai. Elevasi tersebut merupakan penjumlahan dari beberapa parameter seperti pasang
surut, tsunami, wave setup, wind setup, dan kenaikan muka air karena perubahan suhu global.
27

Pasang surut merupakan faktor terpenting di dalam menentukan elevasi muka air rencana.
Penetapan

berdasar

MHWL

atau

HHWL tergantung pada kepentingan bangunan yang

direncanakan.
18. Gelombang pecah
Gelombang yang merambat dari dalam laut menuju pantai mengalami
perubahan bentuk karena adanya pengaruh perubahan kedalaman laut. Perubahan
tersebut ditandai dengan puncak gelombang semakin tajam sampai akhirnya pecahpada
kedalaman tertentu.
Gelombang pecah dipengaruhi oleh kemiringannya, yaitu perbandingan
antara tinggi dan panjang gelombang. Di laut dalam kemiringan gelombang
maksimum dimana gelombang mulai tidak stabil diberikan oleh bentuk berikut :

Kedalaman gelombang pecah diberi notasi (db) dan tinggi gelombang pecah Hb. Rumus
untuk menentukan tinggi dan kedalaman gelombang pecah diberikan dalam persaman berikut
ini :

Parameter Hb/H0 disebut dengan indek tinggi gelombang pecah. Pada grafik 1
menunjukkan hubungan antara Hb/H0 dan Hb/L0 untuk berbagai kemiringandasar laut. Sedang
grafik 2 menunjukkan hubungan antara db/Hb dan Hb/gT2 untuk berbagai kemiringan dasar.
Grafik 2 dapat ditulis dalam bentuk rumus sebagai berikut:

28

Grafik 1. Penentuan Tinggi Gelombang Pecah (Hb)

Tiga tipe gelombang pecah menurut Bambang Triatmodjo, 2010 :


1. Spilling
Biasanya terjadi apabila gelombang dengan kemiringan kecil menuju ke pantai yang datar
(kemiringan kecil). Gelombang mulai pecah pada jarak yang cukup jauh dari pantai dan
pecahnya terjadi berangsur-angsur.
2. Plunging
Apabila kemiringan gelombang dan dasar bertambah, gelombang akan pecah dan puncak
gelombang akan memutar dengan massa air pada puncak gelombang akan terjun ke depan.
29

Energi gelombang pecah dihancurkandalam turbulensi, sebagian kecil dipantulkan pantai ke laut,
dan tidak banyak gelombang baru terjadi pada air yang dangkal.
3. Surging
Terjadi pada pantai dengan kemiringan yang sangat besar seperti yang
terjadi pada pantai berkarang. Daerah gelombang pecah sangat sempit, dan
sebagian besar energi dipantulkan kembali ke laut dalam. Gelombang pecah
tipe Surging mirip dengan Plunging, tetapi sebelum puncaknya terjun, dasar
gelombang sudah pecah.
19. Peramalan Garis pantai
Penyesuaian bentuk pantai merupakan tanggapan yang dinamis alami pantai terhadap
laut. Proses dinamis pantai sangat dipengaruhi oleh littoral transport, yang didefinisikan sebagai
gerak sedimen di daerah dekat pantai (nearshore zone) oleh gelombang dan arus. Littoral
transport dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu transpor sepanjang pantai (longshore
transport) dan transpor tegak lurus pantai (onshore-offshore transport). Material pasir yang
ditranspor disebut dengan littoral drift. Transpor tegak lurus pantai terutama ditentukan oleh
kemiringan gelombang, ukuran sedimen dan kemiringan pantai.
Pada umumnya gelombang dengan kemiringan besar menggerakkan material ke arah laut
(abrasi), dan gelombang kecil dengan periode panjang menggerakkan material ke arah darat
(akresi). Bentuk profil pantai sangat dipengaruhi oleh serangan gelombang, sifat-sifat sedimen
seperti rapat massa dan tahanan terhadap erosi, ukuran dan bentuk partikel, kondisi gelombang
dan arus, serta bathimetri pantai.
20. Jenis Bangunan Pelindung Pantai
A. Groin
Groin adalah struktur pengaman pantai yang dibangun menjorok relatif tegak lurus
terhadap arah pantai. Bahan konstruksinya umumnya kayu, baja, beton (pipa beton), dan batu.
Pemasangan groins menginterupsi aliran arus pantai sehingga pasir terperangkap pada upcurrent
side, sedangkan pada downcurrent side terjadi erosi, karena pergerakan arus pantai yang
berlanjut .

30

Gambar 18. Groin

Penggunaan Groin dengan mneggunakan satu buah groin tidaklah efektif. Biasanya
perlindungan pantai dilakukan dengan membuat suatu seri bangunan yang terdiri dari beberapa
groin yang ditempatkan dengan jarak tertentu. Hal ini dimaksudkan agar perubahan garis pantai
tidak terlalu signifikan.

Gambar 19. Groin

Selain tipe lurus seperti yang ada pada gambar ada juga groin tipe L dan tipe T, yang
kesemuanya dibangun berdasarkan kebutuhan
B. Jetty
Jetty adalah bangunan tegak lurus pantai yang diletakan di kedua sisi muara sungai yang
berfungsi untuk mengurangi pendangkalan alur oleh sedimen pantai. Pada penggunaan muara
sungai sebagai alur pelayaran, pengendapan dimuara dapat mengganggu lalu lintas kapal. Untuk
keperluan tersebut jetty harus panjang sampai ujungnya berada di luar sedimen sepanjang pantai
juga sangat berpengaruh terhedap pembentukan endapan tersebut. Pasir yang melintas didepan
muara gelombang pecah. Dengan jetty panjang transport sedimen sepanjang pantai dapat
tertahan dan pada alur pelayaran kondisi gelombang tidak pecah, sehingga memungkinkan kapal
masuk kemuara sungai.
31

Gambar 20. Jetty

Selain untuk melindingi alur pelayaran, jetty juga dapat digunakan untuk mencegah
pendangkalan dimuara dalam kaitannya dengan pengendalian banjir. Sungai-sungai yang
bermuara pada pantai yang berpasir engan gelombang yang cukup besar sering mengalami
penyumbatan muara oleh endapan pasir.karena pengaruh gelombang dan angin, endapan pasir
terbentuk di muara. Transport akan terdorong oleh gelombang masuk kemuara dan kemudian
diendapkan. endapan yang sangat besar dapat menyebabkan tersumbatnya muara sungai.
penutupan muara sungai dapat menyebabkan terjadinya banjir didaerah sebelah hulu muara. Pada
musim penghujan air banjir dapat mengerosi endapan sehingga sedikit demi sedikit muara sungai
terbuka kembali. Selama proses penutupan dan pembukaan kembali tersebut biasanya disertai
dengan membeloknya muara sungai dalam arah yang sama dengan arah transport sedimen
sepanjang pantai.
Jetty dapat digunakan untuk menanggulangi masalah tersebut, mengingat fungsinya
hanya untuk penanggulangan banjir, maka dapat digunakan salah satu dari bangunan berikut,
yaitu jetty panjang, jetty sedang, jetty pendek. Jetty panjang apabila ujungnya berada diluar
gelombang pecah.tipe ini efektif untuk menghalangi masuknya sedimen kemuara, tetapi biaya
konstruksi sangat mahal, sehingga kalau fungsinya hanya untuk penaggulangan banjir maka
penggunaan jetty tersebut tidak ekonomis. Kecuali apabila daerah yang harus dilindungi terhadap
banjir sangat penting. Jetty sedang dimana ujungnya berada anatar muka air surut dan lokasi
gelombang pecah, dapat menahan sebagian transport sedimen sepanjang pantai. Alur diujung
jetty masih memungkinkan terjadinya endapan pasir. Pada jetty pendek, kaki ujung bangunan
berada pada permukaan air surut.fungsi utama bnagunan ini adalah menahan berbeloknya muara
sungai dan mengkonsentrasikan aliran pada alur yang telah ditetapkan untuk bisa mengerosi
endapan, sehingga apada awal musim penghujan di mana debit besar (banjir) belum terjadi,
muara sungai telah terbuka.
32

Gambar 21. Jetty

Selain ketiga tipe jetty tersebut, dapat pula dibuat bangunan yang ditempatkan pada
kedua sisi atau hanya satusisi tebing muara yang tidak menjorok kelaut. Bangunan ini sama
sekali tidak mencegah terjadinya endapan dimuara, fungsi bangunan ini sama dengan jetty
pendek, yaitu mencegah berbeloknya muara sungai degan mengkonsentrasikan aliran untuk
mengerosi endapan.
C. Breakwater
Breakwater atau dalam hal ini pemecah gelombang lepas pantai adalah bangunan yang
dibuat sejajar pantai dan berada pada jarak tertentu dari garis pantai. Pemecah gelombang
dibangun sebagai salah satu bentuk perlindungan pantai terhadap erosi dengan menghancurkan
energi gelombang sebelum sampai ke pantai, sehingga terjadi endapan dibelakang bangunan.
Endapan ini dapat menghalangi transport sedimen sepanjang pantai.

Gambar 22. Breakwater

33

Sebenarnya breakwater atau pemecah gelombang dapat dibedakan menjadi dua macam
yaitu pemecah gelombang sambung pantai dan lepas pantai. Tipe pertama banyak digunakan
pada perlindungan perairan pelabuhan, sedangkan tipe kedua untuk perlindungan pantai terhadap
erosi. Secara umum kondisi perencanaan kedua tipe adalah sama, hanya pada tipe pertama perlu
ditinjau karakteristik gelombang di beberapa lokasi di sepanjang pemecah gelombang, seperti
halnya pada perencanaan groin dan jetty. Penjelasan lebih rinci mengenai pemecah gelombang
sambung pantai lebih cenderung berkaitan dengan palabuhan dan bukan dengan perlindungan
pantai terhadap erosi. pemecah gelombang lepas pantai dibuat sejajar pantai dan berada pada
jarak tertentu dari garis pantai, maka tergantung pada panjang pantai yang dilindungi, pemecah
gelombang lepas pantai dapat dibuat dari satu pemecah gelombang atau suatu seri bangunan
yang terdiri dari beberapa ruas pemecah gelombang yang dipisahkan oleh celah.
Bangunan ini berfungsi untuk melindungi pantai yang terletak dibelakangnya dari
serangan gelombang yang dapat mengakibatkan erosi pada pantai. Perlindungan oleh pemecahan
gelombang lepas pantai terjadi karena berkurangnya energi gelombang yang sampai di perairan
di belakang bangunan. Karena pemecah gelombang ini dibuat terpisah ke arah lepas pantai,
tetapi masih di dalam zona gelombang pecah (breaking zone). Maka bagian sisi luar pemecah
gelombang memberikan perlindungan dengan meredam energi gelombang sehingga gelombang
dan arus di belakangnya dapat dikurangi.
Gelombang yang menjalar mengenai suatu bangunan peredam gelombang sebagian
energinya akan dipantulkan (refleksi), sebagian diteruskan (transmisi) dan sebagian dihancurkan
(dissipasi) melalui pecahnya gelombang, kekentalan fluida, gesekan dasar dan lain-lainnya.
Pembagian besarnya energi gelombang yang dipantulkan, dihancurkan dan diteruskan tergantung
karakteristik gelombang datang (periode, tinggi, kedalaman air), tipe bangunan peredam
gelombang (permukaan halus dan kasar, lulus air dan tidak lulus air) dan geometrik bangunan
peredam (kemiringan, elevasi, dan puncak bangunan).
Berkurangnya energi gelombang di daerah terlindung akan mengurangi pengiriman
sedimen di daerah tersebut. Maka pengiriman sedimen sepanjang pantai yang berasal dari daerah
di sekitarnya akan diendapkan dibelakang bangunan. Pantai di belakang struktur akan stabil
dengan terbentuknya endapan sediment tersebut.

34

Gambar 23. Breakwater

D. Seawall
Seawall hampir serupa dengan revetment (stuktur pelindung pantai yang dibuat sejajar
pantai dan biasanya memiliki permukaan miring), yaitu dibuat sejajar pantai tapi seawall
memiliki dinding relatif tegak atau lengkung. Seawall juga dapat dikatakan sebagai dinding
banjir yang berfungsi sebagai pelindung/penahan terhadap kekuatan gelombang. Seawall pada
umumnya dibuat dari konstruksi padat seperti beton, turap baja/kayu, pasangan batu atau pipa
beton sehingga seawall tidak meredam energi gelombang, tetapi gelombang yang memukul
permukaan seawall akan dipantulkan kembali dan menyebabkan gerusan pada bagian tumitnya.

Gambar 24. Seawall

E. Artificial Headland
Tanjung buatan adalah struktur batuan yang dibangun di sepanjang ujung pantai mengikis
bukit-bukit untuk melindungi titik strategis, yang memungkinkan proses-proses alam untuk
melanjutkan sepanjang bagian depan yang tersisa. Hal ini secara signifikan lebih murah daripada
melindungi seluruh bagian depan dan dapat memberikan perlindungan sementara atau jangka
panjang dengan aktif dari berbagai macam resiko. Tanjung sementara dapat dibentuk dari
gabions atau kantong pasir, namun umurnya biasanya tidaklah panjang antara 1 sampai 5 tahun
35

Gambar 25. Artificial Headland

Tanjung buatan berfungsi menstabilkandaerah pesisir pantai, membentuk garis pantai


semakin stabil, garis pantai menjadi lebih menjorok sehingga energi gelombang akan hilang pada
daerah shoreline dan akhirnya membentuk pesisir rencana yang lebih stabil dan dapat
berkembang. Stabilitas akan tergantung pada panjang dan jarak dari tanjung. struktur pendek
dengan celah panjang akan memberikan perlindungan lokal tetapi tidak mungkin mengizinkan
bentuk rencana stabil untuk dikembangkan. Jika erosi berlangsung terus-menerus tanjung
mungkin perlu diperpanjang atau dipindahkan untuk mencegah kegagalan struktural, meskipun
tanjung buatan akan terus memberikan perlindungan sebagai breakwaters perairan dekat pantai.
F. Beach Nourishment
Beach Nourishment merupakan usaha yang dilakukan untuk memindahkan sedimentasi
pada pantai ke daerah yang terjadi erosi, sehingga menjaga pantai tetap stabil.
Kita ketahui erosi dapat terjadi jika di suatu pantai yang ditinjau terdapat kekurangan
suplai pasir. Stabilitasi pantai dapat dilakukan dengan penambahan suplai pasir ke daerah yang
terjadi erosi itu. Apabila erosi terjadi secara terus menerus , maka suplai pasir harus dilakukan
secara berkala dengan laju sama dengan kehilangan pasir . Untuk pantai yang cukup panjang
maka penambahan pasir dengan cara pembelian kurang efektif sehingga digunakan alternatif
pasir diambil dari hasil sedimentasi sis lain dari pantai.

36

Gambar 26.Skema Beach Nourishment

G. Terumbu Buatan
Terumbu buatan (artificial reef) bukanlah hal baru, di Jepang dan Amerika usaha ini telah
dilakukan lebih dari 100 tahun yang lalu. Mula-mula dilakukan dengan menempatkan material
natural berukuran kecil sebagai upaya untuk menarik dan meningkatkan populasi ikan. Di
Indonesia, terumbu buatan mulai disadari peranan dan kehadirannya oleh masyarakat luas sejak
tahun 1980-an, pada saat dimana Pemda DKI. Jakarta menyelenggarakan program bebas becak,
dengan merazia seluruh becak yang beroperasi di ibu kota dan kemudian mengalami kesulitan
dalam penampungannya, sehingga pada akhirnya bangkai becak tersebut dibuang ke laut.
Berbagai macam cara, baik tradisional maupun modern, bentuk dan bahan telah
digunakan sebagai terumbu buatan untuk meningkatkan kualitas habitat ikan dan biota laut
lainnya.
Saat ini sedang terjadi pergeseran paradigma rekayasa pantai dari pendekatan rekayasa
secara teknis yang lugas (hard engineeringapproach) ke arah pendekatan yang lebih ramah
lingkungan (softengineering approach). Salah satu contoh misalnya adalah bangunan pemecah
gelombang (breakwater) yang semula ambangnya selalu terletak di atas muka air laut, kini
diturunkan elevasinya hingga terletak dibawah muka air laut.

Gambar 27. Trumbu Buatan

37

21. Tipe-tipe Pantai


Secara sederhana, pantai dapat diklasifikasikan berdasarkan material penyusunnya, yaitu
menjadi:
1. Pantai Batu (rocky shore), yaitu pantai yang tersusun oleh batuan induk yang keras
seperti batuan beku atau sedimen yang keras.
2. Beach, yaitu pantai yang tersusun oleh material lepas. Pantai tipe ini dapat dibedakan
menjadi:
1. Sandy beach (pantai pasir), yaitu bila pantai tersusun oleh endapan pasir.
2. Gravely beach (pantai gravel, pantai berbatu), yaitu bila pantai tersusun oleh
gravel atau batuan lepas. Seperti pantai kerakal.
3. Pantai bervegetasi, yaitu pantai yang ditumbuhi oleh vegetasi pantai. Di daerah tropis,
vegetasi pantai yang dijumpai tumbuh di sepanjang garis pantai adalah mangrove,
sehingga dapat disebut Pantai Mangrove.
Bila tipe-tipe pantai di atas kita lihat dari sudut pandang proses yang bekerja
membentuknya, maka pantai dapat dibedakan menjadi:
1. Pantai hasil proses erosi, yaitu pantai yang terbentuk terutama melalui proses erosi yang
bekerja di pantai. Termasuk dalam kategori ini adalah pantai batu (rocky shore).
2. Pantai hasil proses sedimentasi, yaitu pantai yang terbentuk terutama kerena prose
sedimentasi yang bekerja di pantai. Termasuk kategori ini adalah beach. Baik sandy
beach maupun gravely beach.
3. Pantai hasil aktifitas organisme, yaitu pantai yang terbentuk karena aktifitas organisme
tumbuhan yang tumbuh di pantai. Termasuk kategori ini adalah pantai mangrove.
Kemudian, bila dilihat dari sudut morfologinya, pantai dapat dibedakan menjadi :
1. Pantai bertebing (cliffed coast), yaitu pantai yang memiliki tebing vertikal. Keberadaan
tebing ini menunjukkan bahwa pantai dalam kondisi erosional. Tebing yang terbentuk
dapat berupa tebing pada batuan induk, maupun endapan pasir.
2. Pantai berlereng (non-cliffed coast), yaitu pantai dengan lereng pantai. Pantai berlereng
ini biasanya merupakan pantai pasir.

38

Sedimen pantai adalah material sedimen yang diendapkan di pantai.Berdasarkan ukuran


butirnya, sedimen pantai dapat berkisar dari sedimen berukuran butir lempung sampai gravel.
Kemudian, berdasarkan pada tipe sedimennya, pantai dapat diklasifikasikan menjadi:
1. Pantai gravel, bila pantai tersusun oleh endapan sedimen berukuran gravel (diameter butir
> 2 mm).
2. Pantai pasir, bila pantai tersusun oleh endapan sedimen berukuran pasir (0,5 2 mm).
3. Pantai lumpur, bila pantai tersusun oleh endapan lumpur (material berukuran lempung
sampai lanau, diameter < 0,5 mm).
Klasifikasi tipe-tipe pantai berdasarkan pada sedimen penyusunnya itu juga
mencerminkan tingkat energi (gelombang dan atau arus) yang ada di lingkungan pantai tersebut.
Pantai gravel mencerminkan pantai dengan energi tinggi, sedang pantai lumpur mencerminkan
lingkungan berenergi rendah atau sangat rendah. Pantai pasir menggambarkan kondisi energi
menengah. Di Pulau Jawa, pantai berenergi tinggi umumnya diojumpai di kawasan pantai selatan
yang menghadap ke Samudera Hindia, sedang pantai bernergi rendah umumnya di kawasan
pantai utara yang menghadap ke Laut Jawa.
Daerah pantai yang masih mendapat pengaruh air laut dibedakan menjadi tiga bagian,
yaitu :
1. Beach (daerah pantai)
Yaitu daerah yang langsung mendapat pengaruh air laut dan selalu dapat dicapai oleh
pasang naik dan pasang turun.
2. Shore line (garis pantai)
Jalur pemisah yang relatif berbentuk baris dan merupakan batas antara daerah yang
dicapai air laut dan yang tidak bisa dicapai.
3. Coast (pantai)
Daerah yang berdekatan dengan laut dan masih mendapat pengaruh air laut.
22. Reklamasi

39

Gambar 28. Bentuk Reklamasi

Menurut pengertiannya secara bahasa, reklamasi berasal dari kosa kata dalam Bahasa
Inggris, to reclaim yang artinya memperbaiki sesuatu yang rusak. Secara spesifik dalam Kamus
Bahasa Inggris-Indonesia terbitan PT. Gramedia disebutkan arti reclaim sebagai menjadikan
tanah (from the sea). Masih dalam kamus yang sama, arti kata reclamation diterjemahkan
sebagai pekerjaan memperoleh tanah. Para ahli belum banyak yang mendefinisikan atau
memberikan pengertian mengenai reklamasi pantai. Kegiatan reklamasi pantai merupakan upaya
teknologi yang dilakukan manusia untuk merubah suatu lingkungan alam menjadi lingkungan
buatan, suatu tipologi ekosistem estuaria, mangrove dan terumbu karang menjadi suatu bentang
alam daratan.

Gambar 29. Perkembangan Wilayah Reklamasi

Biasanya kegiatan reklamasi ini dilakukan oleh suatu otoritas (negara, kota besar,
pengelola kawasan) yang memiliki laju pertumbuhan tinggi dan kebutuhan lahannya meningkat
pesat, tetapi mengalami kendala keterbatasan atau ketersediaan ruang dan lahan untuk
mendukung laju pertumbuhan yang ada, sehingga diperlukan untuk mengembangkan suatu
wilayah daratan baru. Dalam konteks pengembangan wilayah, reklamasi kawasan pantai ini
diharapkan akan dapat meningkatkan daya tampung dan daya dukungan lingkungan
40

(environmental carrying capacity) secara keseluruhan bagi kawasan tersebut. Reklamasi


dilakukan dalam rangka meningkatkan manfaat sumberdaya lahan yang ditinjau dari sudut
lingkungan dan social ekonomi dengan cara pengurugan, pengeringan lahan atau drainase (UU
27, 2007). Hal ini umumnya terjadi karena semakin tingginya tingkat populasi manusia,
khususnya di kawasan pesisir, sehingga perlu dicari solusinya.
Tujuan reklamasi yaitu untuk memperbaiki daerah atau areal yang tidak terpakai atau
tidak berguna menjadi daerah yang dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan manusia antara
lain

untuk

lahan

pertanian,

perumahan,

tempat

rekreasi

dan

industri.

Sedangkan menurut max wagiu 2011 tujuan dari program reklamasi yaitu:
1. Untuk mendapatkan kembali tanah yang hilang akibat gelombang laut
2. Untuk memperoleh tanah baru di kawasan depan garis pantai untuk mendirikan bangunan
yang akan difungsikan sebagai benteng perlindungan garis pantai
3. Untuk alasan ekonomis, pembangunan atau untuk mendirikan konstruksi bangungan
dalam skala yang lebih besar.

23. Muara Pantai


Muara merupakan tempat pertemuan antara air laut dengan air sungai dan merupakan
bagian hilir dari sungai. Pada dasar perairan muara ini terjadi pengendapan karena hal ini terjadi
pertemuan partikel pasir/lumpur yang dibawa oleh arus sungai bertemu dengan pasir yang berada
di daerah sekitar pantai. Dengan demikian percampuran pasir tersebut menghasilkan
pengendapan lumpur yang sangat berpengaruh pada perilaku kehidupan organisme muara. Selain
itu salinitas yang terbentuk di muara merupakan campuran antara salinitas air sungai dengan
salinitas laut (Hutabarat, 1985). Ekosistem Muara biasa juga disebut dengan ekosistem estuari
atau perairan estuari dimana, muara merupakan percampuran air tawar dengan air laut. Prosesproses alam yang terjadi di perairan muara, mengakibatkan muara sebagai habitat disejajarkan
dengan ekosistem hutan hujan tropik dan ekosistem terumbu karang yaitu sebagai ekosistem
produktif alami. Ekosistem estuari ini cenderung lebih produktif dibanding dengan ekosistem
pembentuknya, yaitu perairan tawar dan perairan laut (Soeyasa ,2001).
41

Gambar 30. Muara Pantai

Salinitas pada air muara sangat dipengaruhi oleh pasang surut air laut. Pada keadaan
pasang air laut yang masuk ke muara sangat besar sekali sehingga salinitas air menjadi naik.
Sedangkan pada waktu surut air laut yang masuk ke muara sangat sedikit sehingga indeks
salinitas air muara sangat rendah. Selain itu musim juga berpengaruh terhadap indeks salinitas air
muara (Karyadi, 1994).Organisme konsumen di muara beraneka ragam dan jumlahnya besar.
Zooplankton merupakan predator terbesar. Remis, udang-udangan dan ikan sering besar
ukurannya. Jumlah organisme di muara dipengaruhi besar oleh indeks salinitas, hanya organisme
tertentu yang dapat hidup di muara ini yaitu organisme yang mampu menyesuaikan organ
tubuhnya dengan salinitas air muara (Karyadi, 1994).
Muara merupakan suatu tempat yang cukup sulit untuk di tempati, bersifat cukup
produktif yang dapat mendukung sejumlah besar biomassa. Secara umum muara hanya dapat
dihuni oleh beberapa spesies saja. Menurut Soeyasa, (2001), faktor-faktor yang dapat
menyebabkan daerah ini mempunyai nilai produktivitas yang tinggi adalah :
Terdapat penambahan bahan-bahan organik secara terus-menerus yang berasal dari daerah aliran
sungai,Perairan muara umumnya dangkal, sehingga cukup menerima sinar matahari untuk
menyokong kehidupan tumbuh-tumbuhan,Tempat yang relatif kecil menerima aksi gelombang,
akibatnya detritus dapat menumpuk di dalamnya,Aksi pasang selalu mengaduk bahan-bahan
organik yang berada di sekitar tumbuh-tumbuhan.Daerah muara merupakan tempat hidup yang
baik bagi populasi ikan jika dibandingkan jenis hewan lain. Daerah ini merupakan tempat untuk
berpijah dan membesarkan anak-anaknya bagi beberapa spesies ikan (Hutabarat, 1985).Sebagai
ekosistem, banyak muara-muara sungai di bawah ancaman dari aktivitas manusia seperti polusi
dan penangkapan ikan secara berlebihan. Karena kecocokan pemukiman manusia, muara
42

biasanya menjadi titik berat tempat tinggal manusia, dari 32 kota terbesar di dunia, 22
diantaranya terletak di muara.

24. Pengerukan
Pengerukan berasal dari kata dasar keruk (dredge), menurut kamus berarti proses, cara,
perbuatan mengeruk.Sedangkan definisi pengerukan menurut Asosiasi Internasional Perusahaan
Pengerukan adalah mengambil tanah atau material dari lokasi di dasar air, biasanya perairan
dangkal seperti danau, sungai, muara ataupun laut dangkal, dan memindahkan atau
membuangnya ke lokasi lain.

Gambar 31. Pengerukan

Untuk melakukan pengerukan biasanya digunakan kapal keruk yang memiliki alat-alat
khusus sesuai dengan kondisi di areal yang akan dikeruk, seperti:

Kondisi dasar air (berbatu, pasir, dll)

Areal yang akan dikeruk (sungai, danau, muara, laut dangkal, dll.)

Peraturan atau hal-hal yang diminta oleh pemerintah lokal ataupun oleh pihak yang
meminta dilakukan pengerukan

Adapun tahap tahap dari pengerukan itu sendiri ialah :


1. Memisahkan dan mengambil material dari dasar air dengan menggunakan
o Pengikisan (erosion)
o Memancarkan air tekanan tinggi (jetting)
43

o Memotong (cutting)
o Menghisap (suction)
o Memecah (breaking)
o Mengambil dengan menggunakan bucket (grabbing)
2. Mengangkut material dengan menggunakan
o Tongkang (barges)
o Tongkang atau kapal yang didesain secara khusus memiliki wadah penampung
(hoppers)
o pipa terapung / floating pipeline
o conveyor-belt
o Truk
3. Pembuangan material tersebut dengan menggunakan:
o Pembuangan pipa (pipeline discharge)
o Alat angkat seperti crane
o Membuka pintu di bawah pada beberapa kapal atau tongkang yang didesain
secara khusus (hopper barges)
Pengerukan ini dilakukan untuk membuat:

pelabuhan baru, termasuk alur pelayarannya. Melebarkan dan atau mendalami


pelabuhan / terusan / sungai yang sudah ada.

Proyek reklamasi.
44

Hal-hal lainnya yang terkait dengan pertambangan.

Alat yang biasa digunakan adalah cutter-suction dredger.


Pengerukan ini dilakukan untuk hal-hal berikut :
1. Navigasi
2. Infrastruktur
3. Rekayasa pantai / Coastal Engineering
o salah satunya adalah beach nourishment yaitu menambang pasir di lepas-pantai
dan ditempatkan di pantai untuk mengganti pasir yang tererosi oleh badai atau
ombak. Hal ini dilakukan untuk melindungi fungsi dari pantai dan rekreasi.
4. Industri pertambangan
o Pengerukan mineral
o Memindahkan permukaan tanah yang digali / overburden
o Reklamasi bekas tambang
5. Industri pertambangan lepas-pantai.
o Pembuatan parit untuk pipa bawah laut
o Menyiapkan lokasi pengeboran lepas-pantai
o Menstabilkan platform lepas-pantai
o Melindungi pipa bawah laut

45

Daftar Pustaka
http://www.slideshare.net/diniWithYunho/makalah-teknik-pantai?qid=3ff326d2-f3b8-4bf5-9d200612a1c35574&v=&b=&from_search=1
http://id.wikipedia.org/wiki/Pengerukan
http://younggeomorphologys.wordpress.com/2010/04/01/tipe-%E2%80%93-tipe-pantai/
http://limeintheocean.blogspot.com/2011/06/bangunan-pantai.html
http://syahrin88.wordpress.com/2010/09/09/bangunan-pelindung-pantai/
http://risnotes.com/2012/03/deformasi-gelombang-laut/#ixzz2714CREI4
http://dc444.4shared.com/doc/bcSuCbzi/preview.html

46

Anda mungkin juga menyukai