Anda di halaman 1dari 22

MAKALAH BIOMEDIK

TREMATODA

Disusun Oleh:
Nama

NIM

Noviyanti

1511015004

Miftahkhuroifah

1511015016

Wanda Aziizah Rahayu

1511015052

Dyah Dwimuji Rahayuningsih

1511015054

Fiska Aliajania

1511015056

Nurjanah

1511015062

Nur aziizah

1511015066

Desy Wulansari

1511015096

SEMESTER 2 B
FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS MULAWARMAN
SAMARINDA
2016

TREMATODA
1. Ciri-ciri trematoda (cacing isap)
Trematoda berasal dari Bahasa Yunani Trematodaes yang berarti mempunya
lubang, bentuk tubuh pipih darso ventral seperti daun. Secara umum ciri-ciri kelas
tramatoda adalah sebagai berikut:
1. Tubuhnya pipih dorsovrntral, berbentuk seperti daun tidak bersegmen.
2. Ukurannya bervariasi antara satu milimeter sampai beberapa sentimeter.
3. Mempunyai batil isap (sucker=acetabulum), yang terletak di bagian anterior, disebut
batil isap mulut (oral sucker) dan di bagian ventral tubuh, disebut batil isap perut
(ventral sucker). Ada spesies yang mempunyai genital sucker (heterophyes
heterophyes).
4. Pada umumnya monocieus/hermaphrodite kecuali schistosoma.
5. Tidak mempunyai rongga tubuh (body cavity).
6. Mempunyai sistem pencernaan, tetapi tidak sempurna. Mulut (oral cavity) yang
dikelilingi oral sucker terletak di ujung anterior, dilanjutkan pharynx, esophagus
bercabang di depan ventral sucker dan menjadi sepasang usus yang berakhir buntu
(caeca) yang bentuknya bervariasi, simpel sederhana, hanya bercabang dua dan
berakhir buntu (clonorchis sinensis) setelah bercabang dua lalu bercabang lagi ke
lateral (fasciola hepatica) setelah bercabang lalu menyatu lagi menjadi caecum yang
disebut reunited intestinel (schistosoma).
7. Mempunyai sistem excretory (flame cell) dan sistem syaraf.
8. Berkembang biak dengan bertelur (oviparus).
9. Telur mempunyai opercullum (kecuali schitosoma).
10. Sistem reproduksi berkembang sempurna. Alat genital terletak diantara kedua
percabangan intestine.
Alat reproduksi jantan yang terdiri dari dua buah testis (kecuali schistosoma)
yang biasa terdapat dibagian posterior, dilengkapi dengan dua vas efferens, satu vas
efferens yang meluas menjadi seminal vesicle, diikuti oleh suatu penyempitan,
kemudian masuk ke genital atrium. Pada genital atrium bermuara ductus
ejaculatorius. Cirrus merupakan modifikasi bagian terminal vas deferens, bersifat
muscular, berfungsi sebagai alat copulasi Glandula prostate, mengelilingi bagian yang
menyempit dari vas deferens. Cirrus sac, merupakan kantong yang menutupi glandula
prostat, atrium genetalis dan vesicular seminalis.
Alat reproduksi betina terdiri dari sebuah ovarium dengan dua vittelaria. Yang
terletak pada kedua sisi badan dengan susunan bervariasi tergantung species. Organ
ini dilengkapi dengan organ lain yang tidak terlalu penting untuk diingat seperti
vittelaria yang bermuara pada ootype. Laurers canal, seminal receptacle dan ootype.
Uterus keluar dari ootype setelah berkelok-kelok berakhir pada genital atrium.
Ootype sendiri merupakan organ tempat bertemunya ovum dan spermatozoa ( ruang
fertilisasi), pada salah satu sisinya berhubungan dengan uterus dan pada sisi lain
berhubungan dengan oviduct. Organ yang lain adalah Mehlis gland yang mengelilingi
ootype dan genital atrium yang membuka pada bagian ventral tubuh, dekat
acetabulum.

11. Hidup sebagai parasit.

2. Fisiologi Trematoda (Fasciola hepatica=Cacing hati)


Respirasi

: Menggunakan permukaan tubuh

Ekskresi

: Sel api

Pencernaan makanan

: Saprozoik atau holozoik. Pencernaan ekstrasel, sisa


pencernaan dikeluarkan melalui mulut, makanannya jaringan
hati (muda) atau cairan empedu (dewasa).

Sistem saraf

: Terdiri atas Ganglion anterior di bagian kepala, tali saraf


longitudinal dan tali saraf transversal.

Reproduksi:
*Vegetatif

:-

*Generatif

:Hermaprodit dan dapat melakukan pembuahan sendiri. Telur


dibuahi di oviduct > zigot > dikeluarkan ke perairan bersama
kotoran inang (sapi, dll) > menetas menjadi miracidium masuk
ke siput Limnea > sporocyst > menghasilkan redia2 >
menghasilkan cercaria2 > keluar dari tubuh siput > menempel
pada tumbuhan yg ada di pinggir perairan menjadi metacercaria
> termakan inang baru (sapi, dll) dan berkembang lagi menjadi
Fasciola hepatica baru dalam intestine sapi > menembus
intestine dan dewasa di dalam hati sapi.

3. Daur Hidup Trematoda.


Trematoda adalah cacing yang secara morfologi berbentuk pipih seperti daun.
Pada umumnya cacing ini bersifat hermaprodit, kecuali genus Schistosoma. Pada
dasarnya daur hidup trematoda ini melampui beberapa beberapa fase kehidupan dimana
dalam fase tersebut memerlukan hospes intermedier untuk perkembangannya. Fase daur
hidup tersebut adalah sebagai berikut:
Telur meracidium sporocyst redia cercaria metacercaria - cacing dewasa.
Dimana fase daur hidup tersebut sedikit berbeda untuk setiap spesies cacing trematoda.

Ket.
(1) Schistosoma
(2) Paragonimus
(3) Clonorchis
(4) Echinostoma

Pada dasarnya pertumbuhan Trematoda mempunyai pola yang serupa, yaitu:


1. Definitif hostnya pada umumnya adalah manusia. Cacing dewasa bertelur didalam
tibih definitive host, lalu dikeluarkan bersama tinja atau exreta lain. Telur tersebut
hanya bisa berkembang dalam air (kecuali Dicrocoelium dendritium). Di dalam air,
telur menetas mengeluarkan miracidium (larva).

2. Intermediet host: umumnya diperlukan 2 jenis organisme yaitu :


a. Intermediet host I : biasanya keong/siput air tawar (molusca).
b. Intermediet host II: biasanya ikan, kepiting, tumbuh-tumbuhan air, molusca
dll.
Stadium pertumbuhan larva :
1. Miracidium adalah larva trematoda yang baru keluar dari telur, bentuknya oval dan
tubuhnya di tumbuhi cilia. Bentuk ini selanjutnya berubah menjadi sporocyst.
2. Sporocyst, berbentuk kantong berisi beberapa germ cells. Umumnya pada stadium
sporocyst tidak terjadi multiplikasi secara asexual, kecuali pada schistosoma yang
membentuk sporocyst generasi kedua.
3. Redia adalah bentukan yang tumbuh dari germ cell di dalam sporocyst. Redia
berbentuk oval mempunyai oral sucker, pharynx, intestine dan lubang lahir yang
merupakan tempat keluarnya generasi berikutnya. Di dalam redia tumbuh redia II.
Pada semua Trematoda dalam stadium ini terjadi asexual multiplication.
4. Cercaria adalah stadium akhir pertumbuhan larva di dalam tubuh siput. Dilengkapi
dengan sucker dan mempunyai intestine. Juga mempunyai ekor untuk berenang di
dalam air. Bila mature, cercaria meninggalkan siput berenang bebas di dalam air atau
mengalami encystasi menjadi metacercaria di dalam IH II (tumbuh-tumbuhan air,
ikan atau kepiting). Dari satu miracidium dapat menjadi sejumlah cercaria.

4. Patogenesis dan kekebalan trematoda


Patogenitas
Infeksi yang disebabkan oleh cacing Trematoda ini tergantung dari tempatnya
yang berada di dalam inang, pengaruh rangsang dan zat toksinnya. Efek sistematik terjadi
karena absorpsi zat toksin yang menghasilkan reaksi alergi dan karena terdapat adanya
luka pada alat vital. Bahaya tidak hanya tergantung dari jumlah banyakanya cacing tetapi
juga karena invasi telur, larva, dan cacing dewasa ke dalam jaringan. Cacing Trematoda
yang berada di dalam usus tidak terlalu merusak seperti cacing yang menyerang jaringan,
kecuali apabila terjadi infeksi hebat. Patologi penyakit yang disebabkan oleh Trematoda
usus disebabkan oleh cacing yang melekat pada mukosa usus dengan batil isapnya.
Semakin besar ukuran cacing maka semakin parah kerusakan yang ditimbulkan. Gejala

klinis tergantung jumlah parasit dalam usus, pada infeksi ringan gejala tidak nyata,
sedangkan pada infeksi berat gejala yang timbul adalah sakit perut, diare, dan akibat.

5. Klasifikasi Trematoda
Menurut nonmenklatur zoology, Trematoda yang menginfeksi manusia dibagi
sebagai berikut:
a. Klasifikasi sistematis dari Trematoda:

Superfamily
Schistosomatoidea

Genus
Schistosoma

Species
S. heamatobium
S. mansoni
S. japonicum

Fascioloidea

Fasciola

F. hepatica

Opisthorchioidea

Fasciolopsis
Clonorchis
Opisthorchis

F. buski
C. sinesis
O felineus

Heterophyes

Troglotrematoidea

Habitat
Darah
Darah
Darah

Gejala
Haematuria
Disentri
Disentri
dan
cirrhosis liver
Liver biri-biri Biliary colic
dan manusia
Diare
Jaundice
Jaundice

O. viverini
H. heteropyes

Usus halus
Liver
Liver kucing
dan
Manusia
Usus halus

Metagonimus

M. yokogawai

Usus halus

Diare

Paragonimus

P. Westermani

Paru

Heamoptysis

b. Klasifikasi trematoda menurut habitatnya:


a. Hepatic trematodes (liver flukes) : habitat di hepar
i. Fasciola hepatica

Diare

ii.
iii.
iv.
v.
vi.

Fasciola gigantica
Dicrocoelium dendriticum
Clonorchis sinensis
Opisthorchis felineus
Opisthorchis viverini

Clonorchis sinensis (Chinese liver fluke)


Cacing ini pertama ditemukan di Kalkuta India pada seorang tukang
kayu suku cina pada tahun 1875. Infeksi lain ditemukan di Hong-Kong dan
Jepang. Dewasa ini diketahui bahwa chinese liver fluke tersebar secara luas
di Jepang, Korea, Cina, Taiwan dan Vietnam. Diperkirakan sekitar 19 juta
orang terinfeksi cacing di Asia Timur tahun 1947, yang mungkin akan menjadi
lebih banyak lagi dewasa ini. Cacing berukuran panjang 8-25 mm dan lebar
1,5-5 mm.
Daur hidup
Cacing dewasa hidup di saluran empedu hati dan memproduksi telur
sampai 4000 butir/hari sampai 6 bulan. Telur yang telah masak berwarna
kuning coklat dan akan menetas bila dimakan oleh siput Parafossarulus
manchouricus yang merupakan hospes intermedier ke 1. Telur menetas keluar
meracidium yang akan berubah menjadi sporocyst yang menempel pada
dinding intestinum atau organ lain siput dalam waktu 4 jam setelah infeksi.
Sporocyst memproduksi redia dalam wakti 17 hari, dan setiap redia
memproduksi 5-50 cercaria. Cercaria mempunyai 2 titik mata dan ekork,
kemudian keluar dari siput berenang dalam air menuju permukaan dan
kemudian tenggelam kedasar air. Bila menemukan ikan sebagai hospes
intermedier ke 2, cercaria akan menempel pada epithelium kulit ikan tersebut.
Kemudian menanggalkan ekornya dan menempus kulit ikan dan membentuk
cyste dibawah sisik ikan tersebut menjadi metacercaria. Banyak spesies ikan
yang menjadi hospes intermedier ke 2 dari C. sinensis ini terutama yang
termasuk dalam famili Cyprinidae. Metacercaria juga dapat menginfeksi jenis
krustacea (udang) seperti: Carindina, Macrobrachium dan Palaemonetes.
Hospes definitif (orang) akan terinfeksi oleh cacing ini bila makan ikan/udang
secara mentah-mentah/dimasak kurang matang.

Hewan yang dapat terinfeksi C. sinensis ini adalah babi, anjing,


kucing, tikus dan unta. Hewan laboratorium seperti kelinci dan marmot sangat
peka terhadap infeksi cacing ini.
Metacercaria menjadi cacing muda pada dinding duodenum dan
bermigrasi ke hati melalui saluran empedu. Cacing muda ditemukan didalam
hati dalam waktu 10-40 jam setelah infeksi (pada hewan percobaan). Cacing
tumbuh menjadi dewasa dan memproduksi telur dalam waktu sekitar 1 bulan,
sedangkan daur hidup secara komplit dalam waktu 3 bulan. Cacing dewasa
dapat hidup selama 8 tahun pada tubuh orang.
Patologi
Perubahan patologi terutama terjadi pada sel epitel saluran empedu.
Pengaruhnya terutama bergantung pada jumlah cacing dan lamanya
menginfeksi, untungnya jumlah cacing yang menginfeksi biasanya sedikit.
Pada daerah endemik jumlah cacing yang pernah ditemukan sekitar 20-200
ekor cacing. Infeksi kronis pada saluran empedu menyebabkan terjadinya
penebalan epithel empedu sehingga dapat menyumbat saluran empedu.
Pembentukan kantong-kantong pada saluran empedu dalam hati dan jaringan
parenchym hati dapat merusak sel sekitarnya. Adanya infiltrasi telur cacing
yang kemudian dikelilingi jaringan ikat menyebabkan penurunan fungsi hati.
Gejala asites sering ditemukan pada kasus yang berat, tetapi apakah
ada hubungannya antara infeksi C. sinensis dengan asites ini masih belum
dapat dipastikan. Gejala joundice (penyakit kuning) dapat terjadi, tetapi
persentasinya masih rendah, hal ini mungkin disebabkan oleh obstruksi
saluran empedu oleh telur cacing. Kejadian kanker hati sering dilaporkan di
Jepang, hal ini perlu penelitioan lebih jauh apakah ada hubungannya dengan
penyakit Clonorchiasis.
Fasciola hepatica, F. gigantica
Cacing ini banyak menyerang hewan ruminansia yang biasanya
memakan rumput yang tercemar netacercaria, tetapi dapat juga menyerang
manusia. Cacing ini termasuk cacing daun yang besar dengan ukuran 30 mm
panjang dan 13 mm lebar.
Daur hidup

Cacing dewasa hidup dalam saluran empedu hospes definitif (terutama


ruminansia kadang juga orang). Cacing bertelur dan keluar melalui saluran
empedu dan keluar melalui feses. Telur berkembang membentuk meracidium
dalam waktu 9-10 hari pada suhu optimum. Meracidium mencari hospes
intermedier siput Lymnea rubiginosa dan berkembang menjadi cercaria.
Cercaria keluar dari siput dan menempel pada tanaman air/rumput/sayuran.
Cercaria melepaskan ekornya memmbetuk metacercaria. Bila rumput/tanaman
yang mengandung metacercaria dimakan oleh ternak/orang, maka cacing akan
menginfeksi hospes definitif dan berkembang menjadi cacing dewasa.
Patologi
Cacing dalam saluran empedu menyebabkan peradangan sehingga
merangsang terbentuknya jaringan fibrosa pada dinding saluran empedu.
Penebalan saluran empedu menyebabkan cairan empedu mengalir tidak lancar.
Disamping itu pengaruh cacing dalam hati menyebabkan kerusakan
parenchym hati dan mengakibatkan sirosis hepatis. Hambatan cairan empedu
keluar dari saluran empedu menyebabkan ichterus. Bila penyakit bertambah
parah akan menyebabkan tidak berfungsinya hati.
b. Intestinal Trematodes (Intestinal Flukes): Habitat di usus halus
i. Fasciolopsis buski
ii. Heterophyes heterophyes
iii. Metagonimus yokogawai
iv. Echinostoma malayanum
Fasciolopsis buski
Parasit cacing sering dilaporkan menginfeksi orang dan babi.
Diperkirakan sekitar 10 juta orang terinfeksi oleh parasit cacing ini. Cacing
dewasa panjangnya 20-75 mm dan lebar lebar 20 mm.
Daur hidup
Cacing dewasa hidup dalam usus halus memproduksi telur sampai
25000 butir/ekor/hari yang keluar melalui feses. Telur menetas pada sushu
optimum (27-32oC) selama sekitar 7 minggu. Meracidium keluar dan masuk
kedalam hospes intermedier siput yang termasuk dalam genus segmentia dan
hippeutis (planorbidae) untuk membentuk sporocyst. Sporocyst berada dalam
jantung dan hati siput, kemudian mengeluarkan redia induk, kemudian redia
induk memproduksi redia anak. Redia berubah menadi cercaria keluar dari

tubuh

siput

dan

berenang

dalam

air,

kemudian

menempel

pada

tanaman/sayuran/rumput dimana cercaria berubah menjadi metacercaria. Bila


tanaman tersebut dimakan/termakan manusia/babi maka cercaria menginfeksi
hospes definitif.

Patologi
Perubahan patologi yang disebabkan oleh cacing ini ada tiga bentuk
yaitu toksik, obstruksi dan traumatik. Terjadinya radang di daerah gigitan,
menyebabkan hipersekresi dari lapisan mukosa usus sehingga menyebabkan
hambatan makanan yang lewat. Sebagai akibatnya adalah ulserasi, haemoragik
dan absces pada dinding usus. Terjadi gejala diaree kronis. Toksemia terjadi
sebagai akibat dari absorpsi sekresi metabolit dari cacing, hal ini dapat
mengakibatkan kematian.
Echinostoma revolutum, E. ilocanum, E. malayanum
Telur cacing E. ilocanum pertama ditemukan dalam feses dari seorang
hukuman di Manila tahun 1907. Kemudian cacing ini banyak ditemukan
menginfeksi orang di daerah India Barat dan China. Morfologi dan biologinya
sangat mirip dengan cacing E. revolutum.
E. revolutum merupakan parasit cacing trematoda yang sering
dilaporkan menginfeksi orang di Taiwan dan Indonesia.

E. malayanum

ditemukan menginfeksi orang di India, Asia Tenggara dan India Barat.


Daur hidup
Cacing trematoda yang termasuk famili Echinostomatidae ini terciri
dengan adanya duri leher yang melingkar dalam sebaris atau dua baris yang
melingkari batl isap kepala. Cacing dewasa hidup dalam usus halus, telur
keluar melalui feses dan kemudian menetas dalam waktu 3 minggu dan
kemudian keluar meracidium yang berenang dalam air mencari hospes
intermedier ke 1 berupa siput genus Physa, Lymnea, Heliosoma, Paludina dan
segmentia. Dalam hospes intermedier tersebut meracidium membentuk
sporocyst dan kemudian terbentuk redia induk, redia anak yang kemudian
membentuk cercaria. Cercaria keluar dari siput berenang mencari hospes

intermedier ke 2 yaitu jenis moluska (siput besar), planaria, ikan atau katak.
Bila hospes intermedier dimakan orang maka orang akan terinfeksi.
Patologi
Infeksi cacing ini tidak memperlihatkan gejala yang nyata.

c. Lung Trematodes (Lung flukes) : Habitat di paru


i. misalnya : Paragonimus westermani

Paragonimus westermani
Pertama ditemukan berparasit pada harimau Bengali di kebon binatang
di Eropa tahun 1878. Pada ddua tahun kemudian infeksi cacing ini pada
manusia dilaporkan di Formosa. Ditemukan cacing pada organ paru-paru, otak
dan viscera pada orang di Jepang, Korea dan Filipina. Sekarang parasit ini
telah menyebar ke India Barat, New Guenia,, Salomon, Samoa, Afrika Barat,
Peru, Colombia dan Venezuela. Paragonimiasis termasuk dalam penyakit
zoonosis. Cacing dewasa panjangnya 7,5-12 mm dan lebar 4-6 mm berwarna
merah kecoklatan.
Daur hidup
Cacing dewasa biasanya hidup di paru yang diselaputi oleh jaringan
ikat dan biasanya berpasangan. Cacing tersebut juga dapat ditemukan pada
organ lainnya. Fertilisasi silang dari dua cacing biasanya terjadi (hermaprodit).
Telurnya sering terjebak dalam jaringan sehingga tidak dapat meninggalkan
paru, tetapi bila dapat keluar kesaluran udara paru akan bergerak ke silia
epitelium. Sampai di pharynx, kemudian tertelan dan mengikuti saluran
pencernaan dan keluar melalui feses. Larva dalam telur memerlukan waktu
sekitar 16 hari sampai beberapa minggu sebelum berkembang menjadi
miracidium. Telur kemudian menertas dan miracidium harus menemukan
hospes intermedier ke 1, siput Thieridae supaya tetap hidup. Didalam tubuh
siput miracidium cepat membentuk sporocyst yang kemudian memproduksi
rediae yang kemudian berkembang menjadi cercariae, dimana ceracaria ini
berbentuk micrococcus. Setelah keluar dari siput cercariae menjadi aktif dan
dapat merambat batuan dan masuk kedalam kepiting (crab) dan Crayfish, dan
membentuk cysta dalam viscera atau muskulus hewan tersebut (hospes

intermedier ke 2). Hospes intermedier ke 2 ini di Taiwan adalah kepiting yang


termasuk spesies Eriocheir japonicus. Dapat juga terjadi infeksi bila krustasea
ini langsung memakan siput yang terinfeksi. Cercaria kemudian membentuk
metacercaria yang menempel terutama pada filamen insang dari krustasea
tersebut. Bilamana hospes definitif memakan kepiting (terutama bila dimakan
mentah/tidak matang), maka metacercaria tertelan dan menempel pada dinding
abdomen. Beberapa hari kemudian masuk kedalam kolon dan penetrasi ke
diafragma dan menuju pleura yang kemudian masuk ke broncheol paru.
Cacing kemudian menjadi dewasa dalam waktu 8-12 minggu. Larva migran
mungkin dapat berlokasi dalam otak, mesenterium, pleura atau kulit.
Patologi
Pada fase awal invasi tidak memperlihatkan gejala patologik. Pada
jaringan paru atau jaringan ektopik lainnya, cacing akan merangsang
terbentuknya jaringan ikat dan membentuk kapsul yang berwarna kecoklatan.
Kapsul tersebut sering membentuk ulser dan secara perlahan dapat sembuh.
Telur cacing di dalam jaringan akan merupakan pusat terbentuknya
pseudotuberkel. Cacing dalam saraf tulang belakang (spinal cord) akan dapat
menyebabkan paralysis baik total maupun sebagian. Kasus fatal terjadi bila
Paragonimus berada dalam jantung. Kasus serebral dapat menunjukkan gejala
seperti Cytisercosis. Kasus pulmonaris dapat menyebabkan gejala gangguan
pernafasan yaitu sesak bila bernafas, batuk kronis, dahak/sputum becampur
darah yang berwarna coklat (ada telur cacing). Kasus yang fatal sering tetrjadi.
d. Blood Trematodes (Blood Flukes)
i. Pada plexus venosus vesicalis : Schistosoma haematobium
ii. Pada plexus mescentericus superior : Schistosoma japonicum
iii. Pada plexus mescentericus inferior : Schistosoma mansoni

Schistosomiasis (Schistosoma haematobium, S. mansoni, S. japonicum)


Tiga spesies schistosoma tersebut berparasit pada orang, dimana
ketiganya struktur bentuknya sama, tetapi beberaopa hal seperti morfologinya
sedikit berbeda dan juga lokasi berparasitnya pada tubuh hospes definitif. S.
hematobium dan S. mansoni, banyak dilaporkan menginfeksi orang di Mesir,
Eropa dan Timur Tengah, sedangkan S. japonicum, banyak menginfeksi orang
di daerah Jepang, China, Taiwan, Filippina, Sulawesi, Laos, Kamboja dan

Thailand. Cacing betina panjang 20-26 mm, lebar 0,25-0,3 mm; cacing jantan
panjang 10-20 mm; lebar 0,8-1 mm.
Daur hidup
Cacing dewasa hidup dalam venula yang mengalir ke organ tertentu
dalam perut hospes definitif (orang), yaitu:
S. hematobium, hidup dalam venula yang mengalir ke kantong kencing
(vesica urinaria),
S. mansoni, hidup dalam venula porta hepatis yang mengalir ke usus
besar (dalam hati),
S. japonicum, hidup dalam venula yang mengalir ke usus halus.
Cacing betina menempel pada bagian gynecophore dari cacing jantan
dimana mereka berkopulasi. Cacing betina meninggalkan tempat tersebut
untuk mengeluarkan telur di venula yang lebih kecil. Telur keluar dari venula
menuju lumen usus atau kantong kencing. Telur keluar dari tubuh hospes
melalui feses atau urine dan membentuk embrio. Telur menetas dan kelur
meracidiun yang bersilia dan berenang dalam air serta bersifat fototrofik.
Meracidia menemukan hospes intermedier yaitu pada babarapa spesies siput
yaitu:
a. S. hematobium: Hospes intermediernya spesies siput: Bulinus sp,
Physopsis sp. atau Planorbis sp.
b. S. mansoni: Hospes intermediernya bergantung pada lokasi mereka hidup
yaitu: Biomphalaria alexandria: Di Afrika Utara, Arab Saudi dan Yaman
B. Sudanensis, B. rupelli, B. pfeifferi: di bagian Afrika lainnya; B.
glabrata: Eropa Barat; Tropicorbio centrimetralis: Di Barzil.
c. S. japonicum: hospes intermediernya pada siput Oncomelania.
Setelah masuk kedalam siput meracidium melepaskan kulitnya dan
membentuk Sporocyst, biasanya didekat pintu masuk dalam siput tersebut.
Setelah dua minggu Sporocyst mempunyai 4 Protonepridia yang akan
mengeluarkan anak sporocyst dan anak tersbut bergerak ke organ lain dari
siput. Sporocyst memproduksi anak lagi dan begitu seterusnya sampai 6-7
minggu.
Cercaria keluar dari anak sporocyst kemudian keluar dari tubuh siput
dlam waktu 4 minggu sejak masuknya meracidium dalam tubuh siput.
Cercaria berenang ke permukaan air dan dengan perlahan tenggelam

kedasar air. Bila cercaria kontak dengan kulit hospes definitif (orang),
kemudian mencari lokasi penetrasi dari tubuh orang tersebut, kemudian
menembus (penetrasi) kedalam epidermis dan menanggalkan ekornya
sehingga bentuknya menjadi lebih kecil disebut Schistosomula yang
masuk kedalam peredaran darah dan terbawa ke jantung kanan. Sebagian
lain schistosomula bermigrasi mengikuti sistem peredaran cairan limfe ke
duktus thoracalis dan terbawa ke jantung. Schistosomula ini biasanya
berada dalam jantung sebelah kanan.
Cacing muda tersebut kemudian meninggalkan jantung kanan melalui
kapiler pulmonaris dan kemudian menuju jantung sebelah kiri, kemudian
mengikuti sistem sirkulasi darah sistemik. Hanya schistosomula yang
masuk arteri mesenterika dan sistem hepatoportal yang dapat berkembang.
Setelah sekitar tiga minggu dalam sinusoid hati, cacing muda bermigrasi
ke dinding usus atau ke kantong kencing (brgantung spesiesnya),
kemudian berkopulasi dan memulai memproduksi telur. Seluruhnya
prepatent periodnya 5-8 minggu.
Patologi
Efek patologi dari cacing ini sangat bergantung pada spesiesnya.
Progresifitas dari penyakit dari ke 3 cacing ini ada tiga fase yaitu:
a. fase awal, selama 3-4 minggu setelah infeksi yang menunjukkan gejala
demam, toksik dan alergi.
b. Fase intermediate sekitar 2,5 bulan sampai beberapa tahun setelah
infeksi, yaitu adanya perubahan patologi pada saluran pencernaan dan
saluran kencing dan waktu telur cacing keluar tubuh.
c. Fase terakhir, adanya komplikasi gastro-intestinal, renal dan sistem
lain, sering tak ada telur cacing yang keluar tubuh. Proses permulaan
dari fase dari ke 3 spesies cacing ini adalah sama yaitu: Demam yang
berfluktuasi, kulit kering, sakit perut, bronchitis, pembesaran hati dan
limpa serta gejala diaree.
Kerusakan yang nyata disebabkan oleh telur cacing, dimana S.
mansoni , usus besar lebih terpengaruh. Telur terdapat dalam venula dan
submukosa yang bertindak sebagai benda asing, sehingga menyebabkan
reaksi radang dengan laukosit dan infiltrasi fibroblast. Hal tersebut
menimbulkan nodule disebut pseudotuberkel, karena nodule yang

disebabkan reaksi jaringan. Abses kecil akan terbentuk sehingga


menyebabkan nekrosis dan ulserasi. Sering ditemuai adanya sel eosinofil
dalam jumlah besar dalam darah dan diikuti penurunan jumlah sel radang.
Banyak telur terbawa kembali kedalam jaringan hati dan menumpuk dalam
kapiler hati sehingga menimbulkan reaksi sel dan terbentuk nodule
pseudotuberkel. Hal tersebut menimbulkan reaksi pembentukan sel fibrotik
(jaringan ikat) didalam hati dan menyebabkan sirosis hepatis dan
mengakibatkan portal hipertensi. Pembengkakan limpa terjadi karena
kongesti kronik dalam hati. Krena terjadinya kongesti pembuluh darah
viscera mengakibatkan terjadinya ascites. Sejumlah telur cacing dapat
terbawa kedalam paru-paru, sistem saraf dan organ lain sehingga
menyebabkan terbentuknya pseudotuberkel di setiap lokasi tersabut.
S. japonicum menyebabkan perubahan patologi terutama di dalam
intestinum dan hati, mirip dengan yang disebabkan oleh S. mansoni, tetapi
lebih parah bagian yang menderita ialah usus kecil. Nodule yang
dikelilingi jaringan fibrosa yang berisi telur cacing ditemukan pada
jaringan serosa dan permukaan peritonium. Telur cacing S. japonicum
terlihat lebih sering mencapai jaringan otak daripada dua spesies lainnya,
sehingga menyebabkan gangguan saraf yaitu: kom

dan

paralysis

(99% kasus). Schistosomiasis disebabkan oleh S. japonicum, terlihat lebih


parah prognosanya dapat infausta pada infeksi yang berat dan tidak lekas
diobati.
Infeksi oleh S. hematobium terlihat paling ringan dibanding dua
spesies lainnya. Selama cacing dewasa tinggal didalam venula kantong
kencing, gejala yang terlihat adalah adanya gangguan pada sistem urinaria
saja yaitu: cystitis, hematuria dan rasa sakit pada waktu kencing.
Terjadinya hematuria biasanya secara gradual dan menjadi parah bila
penyakit berkembang dengan adanya ulserasi pada dinding kantong
kencing. Rasa sakit terjadi akhir urinasi. Perubahan patologi dinding
kantong kencing disebabkan oleh reaksi tubuh terhadap telur sehingga
membentuk pseudotuberkel, infiltrasi sel fibrotik, penebalan lapisan
muskularis dan ulserasi.

6. Jenis jenis trematoda dan hidupnya parasite di dalam usus manusia.


Menurut lokasi berparasitnya cacing trematoda dikelompokkan sebagai berikut:
1) Trematoda pembuluh darah: Schistosoma haematobium, S. mansoni, S. japonicum
2) Trematoda paru: Paragonimus westermani
3) Trematoda usus: Fasciolopsis buski, Echinostoma revolutum, E. ilocanum
4) Trematoda hati: Clonorchis sinensis, Fasciola hepatica, F. gigantica.
Trematoda yang hidup didalam usus
Fasciolopsis buski
Parasit cacing sering dilaporkan menginfeksi orang dan babi. Diperkirakan
sekitar 10 juta orang terinfeksi oleh parasit cacing ini. Cacing dewasa panjangnya 2075 mm dan lebar lebar 20 mm.
Daur hidup
cacing dewasa hidup dalam usus halus memproduksi telur sampai 25000
butir/ekor/hari yang keluar melalui feses. Telur menetas pada sushu optimum (2732oC) selama sekitar 7 minggu. Meracidium keluar dan masuk kedalam hospes
intermedier siput yang termasuk dalam genus segmentia dan hippeutis (planorbidae)
untuk membentuk sporocyst. Sporocyst berada dalam jantung dan hati siput,
kemudian mengeluarkan redia induk, kemudian redia induk memproduksi redia anak.
Redia berubah menadi cercaria keluar dari tubuh siput dan berenang dalam air,
kemudian menempel pada tanaman/sayuran/rumput dimana cercaria berubah menjadi
metacercaria. Bila tanaman tersebut dimakan/termakan manusia/babi maka cercaria
menginfeksi hospes definitif.
Patologi
Perubahan patologi yang disebabkan oleh cacing ini ada tiga bentuk yaitu
toksik, obstruksi dan traumatik. Terjadinya radang di daerah gigitan, menyebabkan
hipersekresi dari lapisan mukosa usus sehingga menyebabkan hambatan makanan
yang lewat. Sebagai akibatnya adalah ulserasi, haemoragik dan absces pada dinding
usus. Terjadi gejala diaree kronis. Toksemia terjadi sebagai akibat dari absorpsi
sekresi metabolit dari cacing, hal ini dapat mengakibatkan kematian.
Diagnosis
Berdasarkan gejala klinis dan ditemukan telur cacing dalam feses.
Pengobatan

Diklorofen, niklosamide dan praziquantel, cukup efektif untuk pengobatan


cacing ini.
Echinostoma revolutum, E. ilocanum, E. malayanum
Telur cacing E. ilocanum pertama ditemukan dalam feses dari seorang
hukuman di Manila tahun 1907. Kemudian cacing ini banyak ditemukan menginfeksi
orang di daerah India Barat dan China. Morfologi dan biologinya sangat mirip dengan
cacing E. revolutum.
E. revolutum merupakan parasit cacing trematoda yang sering dilaporkan
menginfeksi orang di Taiwan dan Indonesia.
E. malayanum ditemukan menginfeksi orang di India, Asia Tenggara dan India
Barat.
Daur hidup
Cacing trematoda yang termasuk famili Echinostomatidae ini terciri dengan
adanya duri leher yang melingkar dalam sebaris atau dua baris yang melingkari batl
isap kepala. Cacing dewasa hidup dalam usus halus, telur keluar melalui feses dan
kemudian menetas dalam waktu 3 minggu dan kemudian keluar meracidium yang
berenang dalam air mencari hospes intermedier ke 1 berupa siput genus Physa,
Lymnea, Heliosoma, Paludina dan segmentia. Dalam hospes intermedier tersebut
meracidium membentuk sporocyst dan kemudian terbentuk redia induk, redia anak
yang kemudian membentuk cercaria. Cercaria keluar dari siput berenang mencari
hospes intermedier ke 2 yaitu jenis moluska (siput besar), planaria, ikan atau katak.
Bila hospes intermedier dimakan orang maka orang akan terinfeksi.
Patologi
Infeksi cacing ini tidak memperlihatkan gejala yang nyata.

7. Jenis - jenis tubuh Trematoda


1. FASCIOLA HEPATICA

a. Bentuk pipih seperti daun, ukuran 20-30 milimeter X 8-13 milimeter, cuticula
bersisik.
b. Ujung anterior mempunyai tonjolan seperti kerucut disebut cephalic cone,
sehingga memberi gambaran bentuk bahu, sedangkan pada bagian
posteriornya tumpul.
c. Mempunyai ventral sucker yang ukurannya lebih besar daripada oral sucker.
d. Oesophagus pendek, caeca bercabang, memenuhi bagian lateral badan sampai
ujung posterior.
e. Testis dua buah berbentuk dendrit dan susunannya tandem, kelenjar vittelaria
tersebar secara merata di bagian lateral dan posterior tubuh
f. Mempunyai ovarium yang berbentuk dendrit, uterus berkelok-kelok (coiled)
ke anterior, berakhir di porus genitalis di sebelah anterior ventral sucker.
g. Telur: bentuk oval, besar, ukuran 130-150 X 63-90, warna kuning
kecoklatan, mempunyai operculum. Sewaktu keluar bersama faeces belum
mengandung embrio (Unembryonated).

2. Fasciolopsis buski

a.
b.
c.
d.
e.

Cacing ini merupakan trematoda terbesar yang menginfeksi manusia.


Cacing dewasa berbentuk daun, ukuran 30 mm x 12 mm x 2 mm (tebal).
tidak mempunyai cephalic cone seperti pada Fasciola hepatica,
caeca bercabang 2 dan mengalami indentation di lateral testis.
Telurnya tidak dapat dibedakan dengan telur F. hepatica (= telur Fasciolidae)

3. Schistosoma

4. Clonorchis sinensis

DAFTAR PUSTAKA
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/37934/4/Chapter%20II.pdf
http://www.austincc.edu/ddingley/MLAB1331/LectureGuide/Trematode.pdf
https://www.google.co.id/url?
sa=t&rct=j&q=&esrc=s&source=web&cd=1&cad=rja&uact=8&ved=0ahUKEwjE_p38nKn
MAhUUVo4KHdMGDYEQFggZMAA&url=http%3A%2F%2Fwww.geocities.ws
%2Fkuliah_farm%2Fparasitologi
%2FTrematoda.doc&usg=AFQjCNGi2zAaISclT9o7Kx0m2u4V9DVWAQ&sig2=q769fqJW
E8kpwtzKKH4AYA&bvm=bv.119745492,d.c2E
http://file.upi.edu/Direktori/FPMIPA/JUR._PEND._BIOLOGI/194808181974121NONO_SUTARNO/Transparansi_Invertebrata.pdf
https://www.academia.edu/12382940/DIKTAT_BIOLOGI_MIKROBA_SUB_MODUL_PAR
ASITOLOGI_Oleh_STAF_LABORATORIUM_PARASITOLOGI_LABORATORIUM_PAR
ASITOLOGI
www.file.upi.edu/Direktori/FPMIPA/JUR._PEND/BIOLOGI/ANY-ARYANI/Trematoda.pps