Anda di halaman 1dari 5

STANDAR LAPORAN AUDIT TANPA PENGECUALIAN

A. Bagian Dari Standar Laporan Audit Tanpa pengecualian


1. Judul laporan. Standar audit mensyaratkan bahwa laporan harus diberi judul dan judulnya
memasukkan kata independen.
2. Alamat laporan audit. Laporan biasanya dialamatkan kepada perusahaan, pemegang saham, atau
dewan direksi. Pada tahun terakhir ini, laporan tersebut biasanya khusus dialamatkan kepada dewan
direksi dan pemegang saham.
3. Paragraf pembuka. Paragraf pertama laporan terdiri dari pernyataan sederhana bahwa KAP sudah
menyelesaikan audit, dimaksudkan untuk membedakan laporan ini dengan kompilasi laporan telaah
4. Paragraf ruang lingkup. Merupakan pernyataan faktual mengenai apa yang dilakukan auditor dalam
audit. Paragraf ruang lingkup menyataka bahwa audit didesain untuk mendapatkan kepastian yang
wajar bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji yang material.
5. Paragraf opini. Menyatakan tentang kesimpulan auditor berdasarkan hasil audit. Bagian laporan ini
sangat penting sehingga seluruh laporan audit merujuk pada opini auditor. Paragraf opini
dinyatakan dalam bentuk opini dan bukan pernyataan atas fakta absolut atau jaminan. Maksudnya
adalah untuk mengindikasikan bahwa kesimpulan dibuat berdasarkan penilaian profesional.
6. Tanda tangan, nama akuntan publik, nomor lisensi akuntan publik, dan nomor lisensi kantor
akuntan publik. Nama tersebut mengindentifikasikan akuntan publik yang melakukan audit. Nomor
lisensi dari akuntan publik dan KAP juga diperlukan.
7. Tanggal laporan audit. Merupakan salah satu yang harus dipenuhi dalam prosedur audit di lapangan.
Tanggal ini penting bagi pengguna laporan karena mengidentifikasikan tanggal terakhir
pertanggungjawaban auditor dalam melakukan telaah atas kejadian kejadian penting yang terjadi
setelah tanggal laporan keuangan.
B. Kondisi untuk Laporan Standar Audit Tanpa Pengecualian
Laporan standar audit tanpa pengecualian diterbitkan saat kondisi berikut ini dipenuhi :
1. Seluruh laporan neraca, laporan laba/ rugi, laporan aliran kas dimasukkan dalam laporan
keuangan.
2. Tiga standar umum diikuti dalam seluruh penugasan.
3. Bukti yang tepat dan memadai telah diakumulasi dan auditor melakukan penugasan sesuai dengan
cara yang membuat ia dapat memastikan bahwa ketiga standar pekerjaan lapangan sudah dipenuhi.
4. Laporan keuangan dinyatakan sesuai dengan prinsip prinsip akuntansi berlaku umum di
Indonesia. Hal ini juga berarti pengungkapan yang dimasukkan dalam penjelasan tambahan dan
bagian lain dalam laporan keuangan sudah memadai.
5. Tidak ada keadaan yang memerlukan paragraf penjelasan tambahan atau modifikasi dalam laporan.

LAPORAN AUDIT TANPA PENGECUALIAN


PENJELASAN ATAU MODIFIKASI KATA

DENGAN

PARAGRAF

Berikut ini adalah penyebab utama dari adanya paragraf penjelasan atau modifikasi kata dalam
laporan standar tanpa pengecualian :
A. Penerapan GAAP yang Kurang Konsisten
Konsistensi versus Keterbandingan, auditor harus dapat membedakan antara perubahan yang
memengaruhi konsistensi dan perubahan yang dapat memengaruhi perbandingan, tetapi tidak
memengaruhi konsistensi. Berikut ini adalah contoh perubahan yang memengaruhi konsistensi dank
arena itu memerlukan paragraf penjelasan jika material :
(1)Perubahan dalam prinsip akuntansi, seperti perubahan penilaian persediaan dari FIFO ke ratarata bergerak, atau sebaliknya. (2)Perubahan entitas pelaporan seperti dimasukkannya perusahaan
tambahan dalam laporan keuangan konsolidasi. (3)Koreksi atau kesalahan mengenai prinsip,

dengan mengubah prinsip akuntansi yang tidak berlaku umum menjadi berlaku umum, dengan
memasukkan koreksi atas kesalahan yang terjadi.
Pada perubahan yang memengaruhi perbandingan, bukan konsistensi, hal-hal berikut tidak perlu
dimasukkan dalam laporan audit :
(1)Perubahan estimasi, seperti penurunan umur ekonomis asset untuk tujuan depresiasi. (2)Koreksi
kesalahan yang tidak melibatkan prinsip, seperti kesalahan matematis pada perhitungan tahun
sebelumnya. (3)Variasi format dan penyajian dalam laporan keuangan. (4)Perubahan karena
perbedaan transaksi atau kejadian yang substansial, seperti usaha substansial, sperti usaha penelitian
dan pengembengan yang luar biasa atau penjualan anak perusahaan
B. Keraguan tentang kelangsungan usaha.
Ada beberapa factor yang menyebabkan keraguan akan kemampuan perusahaan untuk memiliki
kelangsungan usaha, yaitu :
(1)Terjadi kerugian operasional cukup besar atau kurrangnya modal kerja. (2)Ketidakmampuan
perusahaan dalam membayar kewajiban saat jatuh tempo. (3)Kehilangan konsumen terbesar,
terjadinya bencana yang tidak diasuransikan, seperti gempa bumi atau banjir, atau masalah
ketenagakerjaan yang tidak lazim. (4)Tuntutan hukum, pelanggaran undnag-undnag, atau hal sejenis
yang dapat mengganggu kemampuan perusahaan dalam berperasi
C. Auditor Menyetujui Adanya Perbedaan dengan Prinsip yang Wajib Diterapkan
Untuk memberikan opini tanpa pengecualian auditor harus menyatakan dan menjelaskan dalam
paragraf yang terpisah atau paragraf dalam laporan audit, bahwa dengan mematuhi prinsip
akuntansi justru akan meberikan hasil yang menyesatkan
D. Penekanan atas Suatu Hal
Ada beberapa contoh informasi penjelasan yang dilaporkan auditor sebagai penekanan atas suatu
hal , yaitu :
(1)Adanya transaksi yang signifikan dengan pihak terkait. (2)Kejadian penting yang tejadi setelah
tanggal neraca. (3)Penjelasan atas hal akuntansi yang memengaruhi keterbandingan laporan
keuangan dengan tahun sebelumnya. (4)Ketidakpastian material yang diungkapkan dalam
penjelasan tambahan
E. Laporan yang Melibatkan Auditor Lain
Saat akuntan public bergantung pada KAP lain untuk melakukan bagian tertentu dari audit, yang
biasanya terjadi bila klien memiliki cabang atau subdevisi yang banyak dan tersebar, KAP utama
memiliki 3 alternatif. Hanya alternative kedua yang mengahsilkan laporan tanpa pengecualian
dengan modifikasi kata.
(1)Tidak Membuat Referensi dalam Laporan Audit, saat tidak diberikan eferensi kepada auditor
lainnya, opini standar tanpa pengecualian diberikan kecuali jika ada kondisi lain yang memerlukan
perubahan. (2)Membuat Refrensi dalam Laporan (laporan dengan modifikasi kata), jenis laporan ini
disebut opini atau laporan bersama. Laporan bersama tanpa pengecualian boleh dilakukan jika hasil
kerja auditor lain tidak dapat ditelaah atau bila bagian dari laporan keuangan yang diaudit oleh KAP
lain merupakan bagian material dari keseluruhannya. (3)Memberikan Opini dengan Pengecualian,
opini dengan pengecualian dan tidak memberikan opini, tergantung pada materialistas yang
diisyaratkan jika auditor utama tidak mau mengasumsikan bahwa terdapat tanggung jaawab atas
pekerjaan yang dilakukan oleh auditor lain.

LAPORAN AUDIT YANG BERBEDA DENGAN LAPORAN AUDIT TANPA


PENGECUALIAN

Auditor dan pembaca laporan keuangan perlu memahami kondisi saat laporan tanpa pengecualian
tidak tepat untuk diterbitkan dan jenis-jenis laporan audit yang diterbitkan dalam masing-masing
kondisi.
(1)Ruang Lingkup Audit Dibatasi, saat auditor tidak dapat mengakumulasi bukti yang memadai
untuk menyimpulkan bahwa laporan keuangan dinyatakan sesuai dengan GAAP, pembatasan ruang
lingkup disebabkan dari klien dan disebabkan karena kondisi diluar kendali klien atau auditor.
(2)Laporan Keuangan tidak Dibuat Sesuai Prinsip Akuntansi Berlaku Umumjika klien memaksa
penggunaan biaya penggantian asset tetap atau penialian persediaan pada harga jual, sedangkan
seharusnya menggunakan harga historis, maka auditor tidak dapat memberikan opini tanpa
pengecualian. Jika konteks ini merujuk pada prinsip akuntansi, maka pertimbangan mengenai
kecukupan seluruh pengungkapan informasi, termasuk penjelasan tambahan sangat penting.
(3)Auditor Tidak Independen, indepedensi biasanya ditentukan dari peraturan 101 pada kode etik.
A. Opini dengan Pengecualian
Laporan opini dengan pengecualian adalah laporan yang dapat dihasilkan dari pembatasan ruang
lingkup auditor atau tidak diterapkannya prinsip akuntansi berlaku umu. Laporan opini dengan
pengecualian dapat digunakan hanya saat auditor menyimpulkan bahwa keseluruhan laporan
keuangan dinyatakan dengan wajar.
B. Opini Tidak Wajar
Digunakan hanya jika auditor tidak dapat meyakinkan dirinya bahwa laporan keuangan keseluruhan
dinyatakan dengan wajar. Perlunya menolak memberikan opini muncul bila terdapat pembatasan
ruang lingkup luar biasa kepada auditor atau terdapat hubungan yang tidak independen sesuai kode
etik antara auditor dengan klien.
C. Tidak Memberikan Opini
Laporan ini diterbitkan bila auditor tidak dapat meyakinkan dirinya bahwa laporan keuangan
keseluruhan dinyatakan dengan dengan wajar. Perlunya menolak memberikan opini muncul bila
terdapat pembatasan ruang lingkup luar biasa kepada auditor atau erdapat hubungan yang tidak
indenpenden sesuai kode etik antara auditor dan klien. Jadi, salah satu dari situasi ini membuat
auditor tidak dapat memberikan opini kepada laporan keuangan secara keseluruhan. Auditor juga
dapat memiliki opsi untuk menerbitkan tidak adanya opini atas terjadinya masalah kelangsungan
usaha.

MATERIALITAS
Materialitas adalah faktor penting dalam mempertimbangkan jenis laporan yang tepat untuk
diterbitkan dalam keadaan tertentu. Definisi dari materialitas adalah : Suatu salah saji dalam
laporan keuangan,dapat dianggap material jika pengetahuan atas salah sajitersebut dapat
mempengaruhi keputusan pemakai laporan keuangan yang rasional.
A. Tingkat Materialitas
Terdapat 3 tingkatan materialitas:
Jumlahnya Tidak Material
Jika terdapat salah saji dalam laporan keuangan,tetapi cenderung tidak mempengaruhi keputusan
pemakai laporan,salah saji tersebut dianggap tidak material.
Jumlahnya Material Tetapi Tidak Menganggu Laporan Keuangan Secara Keseluruhan
Tingkat materialitas kedua terjadi jika salah saji di dalam laporan keuangan dapat mempengaruhi
keputusan pemakai,tetapi keseluruhan laporan keuangan tersebut tersaji dengan benar sehingga
tetap berguna.
Jumlah Sangat Material Sehingga Kewajaran Penyajian Laporan Keuangan Diragukan.

Tingkat materialitas tertinggi terjadi jika para pemakai dapat membuatkeputusan yang salah jika
mereka mengandalkan laporan keuangan secara keseluruhan.
B. Keputusan Mengenai Materialitas
a. Keputusan Materialitas-Bukan Kondisi GAAP
Ketika seorang klien gagal dalam mengikuti prinsip-prinsip GAAP, maka laporan audit yang
diterbitkan tergantung dari materialitas dari penyimpanganyang terjadi.
b. Perbandingan Jumlah Rupiah Dengan Basisnya
Perhatian utama untuk mengukur materialitas saat klien gagal mengikuti prinsip GAAp yaitu
jumlah pada salah saji yang terjadi dalam akun dibandingkan dengan basis tertentu.
c. Keterukuran
Besaran uang dari salah saji tidak dapat diukur secara akurat.
d. Sifat Salah Saji
Terdapat kondisi yang dapat mempengaruhi keputusan pengguna informasi dan opini auditor:
Transaksi yang ilegal atau curang.
Salah saji yang secara material dapat mempengaruhi penyajian dalam beberapa periode dimasa
mendatang walaupun kesalahan penyajian tersebut tidak bersifat material bagi penyajian laporan
pada periode berjalan.
Kejadian yang mempunyai pengaruh psikis (seperti, perubahan dari kerugian yang kecil menjadi
laba yang kecil).
Banyaknya konsekuensi yang timbul dari kewajiban pada perjanjian yang telah disepakati bersama.
e. Keputusan Materialitas-Kondisi Keterbatasan Ruang Lingkup
Ketika ada pembatasan ruang lingkup audit, maka laporan audit dapat berupa pendapat wajar tanpa
pengecualian, ruang lingkup dan opini pengecualian, atau tidak memberikan opini, tergantung pada
materialitas ruang lingkup yang dibatasi.

PEMBAHASAN ATAS KONDISI YANG TIDAK MEMENUHI OPINI WAJAR


TANPA PENGECUALIAN
Pembatas Ruang Lingkup Auditor Terdapat dua kategori utama dalam pembatasan ruang lingkup:
yang disebabkan oleh klien dan yang disebabkan oleh kondisi di luar kendali klien dan auditor.
Dampaknya dalam laporan auditor bisa sama untuk masing-masing, tetapi interpretasi salah saji
materialitas adalah atas penerbitan laporan tanpa pengecualian, pengecualian pada ruang lingkup
dan opini, atau menolak memberikan opini, bergantung pada materialitas. Untuk pembatasan dari
klien, auditor harus memperhatikan kemungkinan bahwa manajemen menghalangi penemuan atas
informasi atas informasi salah saji. Alasan atas dilakukannya pembatasan oleh klien bisa saja karena
mereka ingin menghemat biaya jasa audit, dan dalam hal konfirmasi piutang dagang, mereka ingin
menghindari kemungkinan konflik antara klien dan konsumen jika terdapat perbedaan jumlah.
Pembatasan pada ruang lingkup pemeriksaan auditor mensyaratkan adanya paragraph pengecualian
sebelum opini yang menjelaskan pembatasan.
Laporan yang Tidak Sesuai dengan GAAP Jika auditor mengetahui bahwa laporan keuangan
dapat menyesatkan pembaca karena tidak dibuat sesuai dengan GAAP, dan klien tidak mampu atau
tidak mau melakukan pembetulan atas salah saji, maka mereka harus menerbitkan opini dengan
pengecualian atau opini tidak wajar, bergantung pada materialitas bagian yang dipertanyakan.
Laporan yang Sesuai dengan Peraturan 203. Menentukan kesesuaian laporan dengan GAAP bisa
jadi merupakan hal yang sulit. Laporan dalam Kode Etik IAPI mengizinkan perbedaan dengan
prinsip akuntansi berlaku umum saat auditor yakin bahwa jika perubahan dilakukan justru akan
mengakibatkan laporan tersebut menyesatkan penggunanya.

Kurangnya Laporan Aliran Kas. Klien yang tidak mau menyajikan laporan aliran kas khusus
dibahas dalam PSA 29 (SA 508). Saat laporan ini tidak dimasukkan, terdapat paragraph ketiga yang
menyebutkan hal tersebut dan terdapat istilah kecuali pada untuk opini dengan pengecalian.
Auditor Tidak Idenpenden. Jika auditor memenuhi persyaratan yang disebutkan dalam kode etik,
maka disyaratkan untuk mengeluarkan opini meskipun seluruh prosedur audit yang diperlukan
sudah dilakukan. Kurangnya independensi melebihi seluruh pembatasan ruang lingkup lainnya.

PROSES KEPUTUSAN AUDITOR UNTUK LAPORAN AUDIT


1. Menentukan kondisi yang mensyaratkan perbedaan dengan laporan standar tanpa pengecualian.
Jika kondisi tersebut tidak muncul maka auditor menerbitkan laporan audit standar tanpa
pengecualian.
2. Menentkan materialitas untuk setiap kondisi.
Jika terdapat situasi yang mensyaratkan perbedaan dari opini standar tanpa pengecualian, maka
auditor harus mengevaluasi potensi dampaknya atas laporan keuangan. Contoh : pembatasan ruang
lingkup atas audit persediaan, maka auditor kesulitan menentukan salah saji atas apa yang diaudit.
3. Menentukan jenis laporan yang tepat untuk kondisi tertentu, pada tingkat materialitas tertentu.
Laporan audit yang tepat adalah opini dengan pengecualian yang disertai paragraf tambahan yang
membahas perbedaan.
A. Terdapat Lebih dari Satu Kondisi yang Mensyaratkan Perbedaan atau Modifikasi
Dalam kondisi tersebut, auditor harus memodifikasi opininya untuk setiap kondisi, kecuali jika ada
suatu kondisi yang berdampak pada netralisasi lainnya.
Contoh : auditor tidak independen dan auditor tau bahwa perusahaan tidak mengikuti prinsip
akuntansi berlaku umum.
B. Jumlah Paragraf dalam Laporan
* Lebih dari 3 paragraf mengindikasikan adanya beberapa jenis pengecualian atau penjelasan yang
diperlukan.
* Paragraf tambahan dimasukan sebelum opini untuk opini dengan pengecualian, opini tidak wajar,
atau tidak memberikan opini untuk pembatasan ruang lingkup.

DAMPAK E-COMERCE PADA PELAPORAN AUDIT


Menurut satandar audit auditor tidak harus membaca informasi yang dimaukan dalam situs
elektronik, seperti situs jaringan perusahaan, yang juga berisi hasil audit laporan keuangan
perusahaan dan laporan auditor.

Situs elektronik merupakan bentuk distribusi informasi yang tidak dianggap sebagai
dokumen, sebagaimana yang disebutkan dalam standar audit.