Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN
pH adalah suatu satuan ukur yang menguraikan derajat tingkat kadar keasaman atau
kadar alkali dari suatu larutan. Unit pH diukur pada skala 0 sampai 14. Istilah pH berasal dari
p lambang matematika dari negatif logaritma, dan H lambang kimia untuk unsur Hidrogen.
Definisi yang formal tentang pH adalah negatif logaritma dari aktivitas ion Hidrogen.
pH metermerupakan suatu instrumen elektronik yang digunakan untuk pengukuran pH
(kadar keasaman) suatu larutan ( meskipun bisa juga digunakan untuk pengukuran pH unsur
semi-solid).Kadar keasaman suatu larutan diaktakan netral apabila bernilai 7. Sealain pH meter,
alat lain yang digunakan untuk mengukur kadar pH antara lain fenolptali dan pH strip.
Sensor pH berfungsisebagaipenentu derajat keasaman atau kebasaan dari suatu bahan.
Pengukuran dan pengendalian nilai pH adalah sangat penting untuk berbagai studi dalam bidang
kimia dan biologi di laboratorium dan berbagai bidang industri. Metode pengukuran pH dapat
dilakukan secara konvensional yaitu dengan menggunakan kertas lakmus dan elektroda gelas,
namun hal ini memiliki tingkat akurasi hasil pengukuran yang rendah, mudah pecah dan tidak
kompatibel dengan alat ukur/sensor lain. Seiring dengan perkembangan teknologi, saat ini
dimungkinkan untuk membuat sebuah sistem alat ukur yang dapat mendeteksi berbagai
parameter secara simultan, akurat, dan berukuran kecil.
Adapun aplikasi sensor dapatditemui dalam banyak peralatan konsumen,
otomotif,laboratorium, pengelolaaan lingkungan, konservasienergi, pabrikasi, industri,
kedokteran, pertambangan,pertanian, dan sebagainya. Aplikasi sistem sensor inimasih dan akan
terus berkembang sesuai dengankebutuhan. Namun, sensor yang ada saat ini dipasaranhampir
semuanya adalah produksi luar negeri (import).Oleh karena itu penguasaan teknologi sensor ini
sangatdiperlukan mengingat aplikasinya yang terusberkembang dan pemenuhan kebutuhan
sensor di dalamnegeri masih diimpor.
Pada umumnya jenissensor pH yang banyak digunakan terbuat dari bahan
gelas yang memiliki ukuran yang relatif besar, memilikitahanan dalam yang sangat besar dalam
orde Mega-Ohmdan mudah pecah bila terjatuh atau terbentur. Berbagaiusaha telah dilakukan
untuk miniaturisasi sensor pHdengan menggunakan teknologi monolitik dan teknologifilm tanpa
mengubah fungsinya agar dapat lebihmenghemat ruang dan biaya.

pH dibentuk dari informasi kuantitatif yang dinyatakan oleh tingkat keasaman atau basa
yang berkaitan dengan aktivitas ion Hidrogen. Jika konsentrasi [H+] lebih besar daripada [OH-],
maka material tersebut bersifat asam, yaitu nilai pH kurang dari 7. Jika konsentrasi [OH-] lebih
besar daripada [H+], maka material tersebut bersifat basa, yaitu dengan nilai pH lebih dari 7.
Pengukuran pH secara kasar dapat menggunakan kertas indicator pH dengan mengamati
perubahan warna pada level pH yang bervariasi.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Sensor adalah suatu peralatan yang berfungsi untuk mendeteksi gejala-gejala atau sinyalsinyal yang berasal dari perubahan suatu energi seperti energi listrik, energi fisika, energi kimia,
energi biologi, energi mekanik dan sebagainya. Sebagai contoh adalah kamera sebagai sensor
penglihatan, telinga sebagai sensor pendengaran, kulit sebagai sensor peraba, LDR (light
dependent resistance) sebagai sensor cahaya, dan lainnya (Sharma, 1998).
Transduser adalah sebuah alat yang bila digerakan oleh suatu energi di dalam sebuah
sistem transmisi, akan menyalurkan energi tersebut dalam bentuk yang sama atau dalam bentuk
yang berlainan ke sistem transmisi berikutnya. Transmisi energi ini bisa berupa listrik, mekanik,
kimia, optik (radiasi) atau thermal (panas). Misalnya generator merupakan transduser yang
merubah energi mekanik menjadi energi listrik, motor adalah transduser yang merubah energi
listrik menjadi energi mekanik, dan sebagainya. Adapun alat ukur adalah sesuatu alat yang
berfungsi memberikan batasan nilai atau harga tertentu dari gejala-gejala atau sinyal yang berasal
dari perubahan suatu energi, seperti voltmeter dan ampermeter untuk sinyal listrik, tachometer
dan speedometer untuk kecepatan gerak mekanik, lux-meter untuk intensitas cahaya, dan
sebagainya. Dalam memilih peralatan sensor dan transduser yang tepat dan sesuai dengan sistem
yang akan disensor maka perlu diperhatikan persyaratan umum sensor yaitu linearitas, kepekaan,
dan tanggapan waktu (Modjahidin, 2006).
pH adalah derajat keasaman yang digunakan untuk menyatakan tingkat keasaman atau
kebasaan yang dimiliki oleh suatu larutan. Ia didefinisikan sebagai kologaritma aktivitas ion
hidrogen (HKoefisien aktivitas ion hidrogen tidak dapat diukur secara eksperimental, sehingga
nilainya didasarkan pada perhitungan teoritis. Skala pH bukanlah skala absolut. Ia bersifat relatif
terhadap sekumpulan larutan standar yang pH-nya ditentukan berdasarkan persetujuan
internasional +) yang terlarut (Sururi, 1998)
Selama dua dekade terakhir, pengembangan serta aplikasi sensor kimia dan biosensor
tumbuh dengan pesat. Di antara semua sensor, sensor pH telah mendapatkan banyak perhatian,
karena pentingnya pengukuran pH di berbagai bidang penelitian dan aplikasi praktis. Sensor pH
berbasis serat optik kini menjadi alternatif selain elektroda didalam penggunaannya untuk

pengukuran pH dan menawarkan berbagai kelebihan seperti kekebalan dari gangguan listrik,
keakuratan yan lebih baik dan kemungkinan untuk aplikasi penginderaan jauh (Adil, 2006).
Pada prinsipnya pengukuran suatu pH adalah didasarkan pada potensial elektro kimia
yang terjadi antara larutan yang terdapat didalam elektroda gelas (membrane gelas) yang telah
diketahui dengan larutan yang terdapat diluar elektroda gelas yang tidak diketahui. Hal ini
dikarenakan lapisan tipis dari gelembung kaca akan berinteraksi dengan ion hidrogen yang
ukurannya relatif kecil dan aktif, elektroda gelas tersebut akan mengukur potensial elektrokimia
dari ion hidrogen atau diistilahkan dengan potential of hidrogen. Untuk melengkapi sirkuit
elektrik dibutuhkan suatu elektroda pembanding. Sebagai catatan, alat tersebut tidak mengukur
arus tetapi hanya mengukur tegangan (Purba, 1995).
Sensor yang biasa digunakan untuk mengukur pH adalah elektroda yang sensitif terhadap
ion atau disebut juga elektroda gelas. Elektroda ini tersusun dari batang elektroda (terbuat dari
gelas yang terisolasi dengan baik) dan membran gelas (yang berdinding tipis dan sensitif
terhadap ion H+ ). Elemen sensor pengukur pH terdapat di tengah-tengah, dilingkupi oleh larutan
perak-perak klorida (Ag-AgCl). Bagian bawah dari elemen sensor ini berhubungan dengan
membran gelas dan berisi larutan perak- perak klorida. Kontak ionik dari larutan perak-perak
klorida terhadap sampel terjadi melalui penghubung keramik. Penghubung ini bertindak sebagai
suatu membran selektif yang hanya meloloskan arus-arus ionik tertentu, Secara alami, impedansi
keluaran elektroda gelas sangat besar (karena proses kimia yang terjadi pada permukaan
elektroda), besarnya antara 50-500 M sehingga pada alat pengukur diperlukan impedansi
masukan yang sangat besar (Coughlin, 1994).

BAB III
LANDASAN TEORI
A.

Prinsip kerja alat pengukur pH


Pada prinsipnya pengukuran suatu pH adalah didasarkan pada potensial elektro kimia
yang terjadi antara larutan yang terdapat didalam elektroda gelas (membrane gelas) yang telah
diketahui dengan larutan yang terdapat diluar elektroda gelas yang tidak diketahui. Hal ini
dikarenakan lapisan tipis dari gelembung kaca akan berinteraksi dengan ion hidrogen yang
ukurannya relatif kecil dan aktif, elektroda gelas tersebut akan mengukur potensial elektrokimia
dari ion hidrogen atau diistilahkan dengan potential of hidrogen. Untuk melengkapi sirkuit
elektrik dibutuhkan suatu elektroda pembanding. Sebagai catatan, alat tersebut tidak mengukur
arus tetapi hanya mengukur tegangan.

B.

Tipe alat pengukur pH


Pengukuran nilai pHdapat dilakukan dengan menggunakansuatu instrument yaitu pH
meter. Alat pH meter terbagi menjadi beberapa jenis, diantaranya:

1.

Alat Ukur pH Tipe Stick KL-3385


Alat Ukur pH Tipe Stick KL-3385 fitur layar mudah dibaca diterangi, kalibrasi satu
sentuhan, dan Suhu Otomatis Kompensasi (ATC). alat ukur ini mampu mengukur mulai
dari Rentang: 2,1 ~ 10,8, Dengan ketepatan akurasi 0.1, Sistem kalibrasi otomatis dan suhu
kompensasi yang juga otomatis.
Alat Ukur pH Tipe Stick KL-3385 mengunakan sumber listrik dari baterai ukuran 1.5v
yaitu 3 buah, dengan berat hanya 191gr.
Spesifikasi Teknis:

Rentang: 2,1 ~ 10,8

Resolusi: 0.1

Akurasi: 0.1

2.

Suhu Kompensasi: Otomatis

Suhu Operasional: 0 50 (32 122 F).

Kalibrasi: Otomatis, 2 titik

Sumber Listrik: 3 1.5V Baterai AA

Dimensi: 415 x 23mm

Berat: 191g

Alat Ukur pH Air Dalam Aquarium KL-025W


Alat Ukur pH Air Dalam Aquarium KL-025W merupakan suatu untuk alat mengukur
untuk pH dalam air,bentuk yang mungil ini sangat praktis juga mudah untuk pengukuran dalam
pH air dalam aquarium ataupun kolam.bentuk yang tidak terlalu besar tidak terlalu kecil dengan
bantuan adapter untuk pengaturan dalam air aquarium ataupun kolam yang diukur.
Alat Ukur pH Air Dalam Aquarium KL-025W ini memudahkan pengukuran dalam pH air
untuk kolam ataupun kolam tentang pengukuran dalam ke akuratan, resolusinya ataupun rentang
pengukuran di dalam suhu operasional dan suhu kompensasinya,dengan layar yg lebar dan
penunjukan dalam LCD dengan angka digitalnya yang menunjukan pengukuran dalam aquarium
ataupun kolam tersebut dengan terang juga jelas untuk kita baca.alat tersebut benar benar tahan
di air,dalam beroperasinya hanya dicelupkan air aquarium ataupun kolam yang akan diukur.
Spesifikasi Alat Ukur pH Air Dalam Aquarium KL-025W:

Akurasi: 0.1PH

Resolusi: 0.1PH

Suhu Operasional: 0~50

Suhu OtomatisKompensasi: 0~50

Kalibrasi: 1atau 2poindengan autopenyanggapengakuan

Power Supply:DC6Vdengan adaptor

Dimensi: 105mmx26mmx17mm

Berat:95g

3.

Alat Pengukur pH Tanah, Kadar Air, dan suhu AMT300


Alat Pengukur Ph Tanah ini hampir sama seperti instruments ph tanah dengan tipe Soil

PH meter ETP 110, Alat Penguji Ph Meter ini sama persisnya bekerja sebagai alat paling akurat
karena mampu memberikan data pembacaan angka di belakang koma, sedangkan dengan kertas
lakmus atau indikator universal yang hanya bisa menentukan keasaman dan kebasan serta nilai
pH yang bulat saja. Alat ini dapat mengukur 4 hasil pengukuran sekaligus, mulai dari Cahaya
Matahari, Suhu Tanah yang akan di ukur, pH tanah, serta Kadar airnya, alat yang portabel dengan
4 hasil pengukuran sekaligus dalam 1 alat.
4.

Alat Pengukur pH Meter Tipe PH40BNC


Alat Pengukur pH Meter Tipe PH40BNC ini dilengkapi dengan konektor BNC standar,
yang dapat menggunakan setiap elektroda pH dengan BNC konektor .
Fitur :

Sampai dengan 3 poin push-tombol kalibrasi dengan pengakuan auto penyangga .

Standar pH buffer dipilih dan unit suhu.

Manual Suhu Kompensasi memastikan akurasi tinggi pengukuran .

Tahan fungsi membeku nilai yang ditampilkan saat ini agar mudah dilihat .

Fitur auto- power off membantu Anda secara efektif menghemat baterai .

Menu setup memungkinkan pengguna mengkustomisasi standar pH buffer , poin


kalibrasi , memegang fungsinya untuk memenuhi preferensi pribadi Anda .

Atur ulang fitur memungkinkan pengguna untuk melanjutkan semua pengaturan default .

BNC konektor dapat terhubung ke elektroda pH kombinasi .

Fitur tahan air untuk menjamin perlindungan lengkap dalam lingkungan yang keras .

Spesifikasi :

Rentang pH : -1.00 ~ 15.00pH

pH Akurasi: 0.01pH

Poin Kalibrasi : 1,2 atau 3 poin

Kompensasi Suhu : 0 ~ 100 C , 32 ~ 212 F , manual

Auto- Off : Manual atau Automatic ( 8 menit setelah tombol terakhir ditekan )

Tahan Fungsi : Manual atau Automatic

Atur ulang Fungsi : Ya

Konektor : BNC

Suhu Operasional : 0 ~ 60 C , 32 ~ 140 F

Persyaratan Power: 2 x 1.5V AAA Baterai

Battery Life: Sekitar 200 jam

Dimensi : 185 ( L ) 40 ( Dia. ) mm

Berat: 100grams

5.

Alat Ukur pH Meter Portable / mV / Temp meter PH-221


Alat Ukur pH Meter Portable / mV / Temp meter PH-221 adalah kinerja tinggi portabel
pH / ORP meter dirancang untuk aplikasi luar ruangan . Meter berisi menu konfigurasi built-in
yang menyediakan banyak pilihan canggih dan berguna untuk meningkatkan akurasi pengukuran
dan menyederhanakan operasi
Fitur Alat Ukur pH Meter Portable / mV / Temp meter PH-221 :

Selama modus pH , Sampai 5 poin push-tombol kalibrasi dengan pengakuan auto


penyangga .

Standar pH buffer dipilih dan unit suhu.

Secara otomatis menghitung dan menampilkan kemiringan elektroda setelah kalibrasi .

Suhu Otomatis Kompensasi ( ATC ) memastikan pengukuran yang sangat akurat atas
seluruh rentang .

Kalibrasi pengingat karena meminta Anda untuk mengkalibrasi meteran teratur .

Selama modus ORP , Satu titik diimbangi kalibrasi memungkinkan pengguna


menyesuaikan nilai yang ditampilkan ke standar yang dikenal .

Mili volt ( R.mV ) pengukuran absolut atau relatif memberikan pembacaan ORP akurat

Fungsi endpoint otomatis membeku nilai diukur stabil untuk membaca mudah dan
pencatatan data .

Kalibrasi suhu manual memberikan nilai suhu yang akurat .

Membantu pesan sebagai panduan operasional untuk membantu Anda memahami cara
menggunakan meteran .

Menu setup memungkinkan pengguna mengkustomisasi standar penyangga , poin


kalibrasi , kondisi stabilitas, resolusi , unit suhu, tanggal dan waktu untuk memenuhi
persyaratan pengukuran .

Fungsi Reset bisa resume semua pengaturan ke nilai default pabrik .

Diperluas menyimpan memori dan mengingatkan hingga 500 pembacaan .

Built -in real-time perangko jam data yang disimpan untuk memenuhi standar GLP .

Data yang disimpan dapat ditransfer ke komputer melalui komunikasi USB.

Spesifikasi :

Rentang pH : -2,000 ~ 20.000pH

pH Akurasi: 0.002pH

Resolusi : 0,001 , 0,01 , 0.1PH , Dipilih

mV Rentang : -1999,9 ~ 1999.9mV

mV Akurasi: 0.2mV

Resolusi : 0.1 , 1mV , Dipilih

Poin Kalibrasi : Hingga 5 poin

Kalibrasi Solusi : Amerika Serikat ( pH1.68/4.01/7.00/10.01/12.45 ) , NIST


( pH1.68/4.01/6.86/9.18/12.45 ) , DIN ( pH1.09/4.65/6.79/9.23/12.75 )

Suhu Rentang : 0 ~ 105 C , 32 ~ 221 F

Suhu Akurasi: 0,5 C , 0,9 F

Suhu Kalibrasi : Manual

Kompensasi Suhu : 0 ~ 100 C , 32 ~ 212 F , Otomatis atau Manual

Auto- Off : Manual atau Automatic ( 10 , 20 , 30 menit setelah tombol terakhir ditekan ,
Dipilih )

6.

Tahan Fungsi : Manual atau Automatic

Stabilitas Kondisi : Rendah atau Tinggi , Dipilih

Kalibrasi karena pengingat : 0 sampai 30 hari

Atur ulang Fungsi : Ya

Memori: 500 set data dengan Tanggal / Waktu stamping

Output: USB Interface Komunikasi

Konektor : BNC

Persyaratan Power: 3 x 1.5V AA Baterai

Battery Life: Sekitar 150 jam

Dimensi : 170 ( L ) x 85 ( W ) x 30 ( H ) mm

Berat: 300grams

Alat Ukur pH Meter jenis pen KL-081


Fitur :

layar LCD ganda

Kompensasi suhu otomatis

Elektroda pH Diganti

Alat Ukur pH Meter jenis pen KL-081 ini merupakan alat untuk mengukur pH dengan tingkat
akurasi yang tinggi, cara penggunaannya sangat mudah yaitu hanya dengan cara mencelupkan
ujung pH meter ini ke dalam sampel, pembacaan pH meter ini langsung ditampilkan bersamasama dengan suhu sampel pada mudah dibaca pada layar LCD digital Alat Ukur pH meter jenis
pen KL-081 ini,tampilan dalam LCD pH meter ini akan menunjukan suhu operasional ataupun
suhu otomatis kompensasinya juga ke akuratan sampel dalam pengukuran ini.
Alat Ukur pH Meter jenis pen KL-081 sangat simple juga sangat sederhana dalam
pemakaian juga untuk pengukuran,juga simpel dan nyaman dalam genggaman dengan berat
hanya 200 gram,sangat mudah untuk dibawa juga masuk dalam saku.
Spesifikasi Alat Ukur pH Meter jenis pen KL-081 :

7.

Mengukurkisaran: 0.00~14.00PH, 0~55

Akurasi: 0.1PH1

Resolusi: 0.10.01PH

Suhu Operasional: 0~50

Suhu OtomatisKompensasi: 0~50

Power Supply:41.5V(AG13)

Dimensi: 175mm42mm23mm

Berat:200g

Alat Ukur Portable Hardness Tester MH320

Alat Ukur Portable Hardness Tester MH320 merupakan alat pengukur untuk semua jenis
logam,hasil dalam bekerja ataupun beroperasi alat ukur typ MH320 ini langsung menampilkan
dilayar LCD juga dapat disimpan dalam kapasitas luas dan akan memberi peringatan jika
penyimpanan diluar batas.
keuntungan:

Volume kecil dengan berat ringan , akan lebih mudah untuk mengambil .

Dimensi garis nya adalah 212mm 80mm 32mm .

Layar besar ( 128 64 dot matrix LCD ) , menampilkan semua fungsi dan parameter .

Uji di setiap sudut , bahkan terbalik .

Lebar rentang pengukuran . Hal ini dapat mengukur kekerasan dari semua bahan logam .

Layar langsung dari skala kekerasan HRB , HRC , HV , HB , HS , HL , dan tiga jenis
nilai kekuatan segera .

perangkat dampak Tujuh tersedia untuk aplikasi khusus .

Secara otomatis mengidentifikasi jenis perangkat dampak.

kapasitas memori yang besar dapat menyimpan 500 kelompok ( Sehubungan dengan rata
times32 ~ 1 )

informasi termasuk nilai diukur tunggal , berarti nilai , data uji , dampak arah , dampak
kali , material dan skala kekerasan dll

Batas atas dan bawah dapat diatur . Ini akan alarm secara otomatis saat nilai hasil
melebihi batas .

Informasi baterai menunjukkan kapasitas sisa baterai dan status pengisian .

8.

Alat Ukur Ketebalan Lapisan CM-8855


Alat Ukur Ketebalan Lapisan CM-8855 ini merupakan alat pengukuran ketebalan dari bahan
magnetik ataupun non-magnetik,sanagt simpel dalam pemakaian juga sangat mudah untuk
dibawa kemanapun.
Ini memenuhi standar dari kedua ISO2178 dan ISO 2361 serta DIN , ASTM dan BS . Hal ini
dapat digunakan baik di laboratorium dan dalam kondisi lapangan yang keras .

C.

Display: 4 digit LCD , backlight

Rentang : 0 ~ 1250m / 0 ~ 50mil ( rentang lainnya dapat ditentukan )

Min . area berukuran : 6mm

Min . Ketebalan sampel : 0.3mm

Resolusi : 0.1m ( 0 ~ 99.9m ) ; 1m (lebih 100m )

Akurasi: 1 ~ 3 % n atau 2.5m atau 0.1mil ( Mana yang semakin besar )

Kondisi Operasi : Temp . 0 ~ 50 .

Kelembaban < 95 % .

Ukuran : 126x65x35 mm ; 5.02.61.6 inci

Berat: sekitar 81g

Metode kerja alat pengukur pH


Pada kebanyakan pH meter modern sudah dilengkapi dengan thermistor temperature
yaitu suatu alat untuk mengkoreksi pengaruh temperature. Antara elektroda pembanding dengan
elektroda gelas sudah disusun dalam satu kesatuan.

Sensor yang biasa digunakan untuk mengukur pH adalah elektroda yang sensitif terhadap
ion atau disebut juga elektroda gelas. Elektroda ini tersusun dari batang elektroda (terbuat dari
gelas yang terisolasi dengan baik) dan membran gelas (yang berdinding tipis dan sensitif
terhadap ion H+ ). Sebuah acuan terdapat pula elektroda acuan. Kedua elektroda ini ada yang
berdiri sendiri-sendiri dan ada juga yang tergabung menjadi satu kesatuan, biasa disebut
elektroda kombinasi. Elemen sensor pengukur pH terdapat di tengah-tengah, dilingkupi oleh
larutan perak-perak klorida (Ag-AgCl). Bagian bawah dari elemen sensor ini berhubungan
dengan membran gelas dan berisi larutan perak- perak klorida. Kontak ionik dari larutan perakperak klorida terhadap sampel terjadi melalui penghubung keramik. Penghubung ini bertindak
sebagai suatu membran selektif yang hanya meloloskan arus-arus ionik tertentu, Secara alami,
impedansi keluaran elektroda gelas sangat besar (karena proses kimia yang terjadi pada
permukaan elektroda), besarnya antara 50-500 M sehingga pada alat pengukur diperlukan
impedansi masukan yang sangat besar .
Mikrokontroler adalah suatu alat elektronika digital yang mempunyai masukan dan
keluaran serta kendali dengan program yang bisa ditulis dan dihapus dengan cara khusus, cara
kerja mikrokontroler sebenarnya membaca dan menulis data. Mikrokontroler adalah sebuah
komputer didalam chip yang digunakan untuk mengontrol peralatan elektronik. Mikrokontroler
itu sejenis mikroprosesor yang menekankan efisiensi dan efektifitas biaya. Secara harfiahnya
adalah "pengendali kecil" dimana sebuah sistem elektronik yang sebelumnya banyak
memerlukan komponen-komponen pendukung seperti IC TTL dan CMOS dapat direduksi /
diperkecil dan akhirnya terpusat serta dikendalikan oleh mikrokontroler ini.
Pada sistem mekanik dipasang sensor yaitu sensor derajat keasaman (PH), sensor derajat
keasaman (PH) akan menentukan nilai PH pada cairan yang tersedia, sedangkan limit switch
akan berfungsi sebagai penentu kapan sensor pH bergerak ke atas-bawah dan bergeser ke kirikanan. Data yang diperoleh dari sensor pH dikirimkan ke mikrokontroller untuk selanjutnya
diubah kedalam bentuk data digital yang kemudian dapat ditampilkan melalui LCD, kejadian
pengukuran kadar keasaman berlangsung secara otomatis dengan adanya bantuan sistem
mekanik.

Sensor pH mengeluarkan output berupa tegangan, semakin basa (nilai pH >7) maka sensor
mengeluarkan tegangan semakin kecil, sebaliknya jika semakin asam maka sensor pH
mengeluarkan tegangan yang semakin besar.

BAB IV
PENUTUP
A.
1.

Kesimpulan
pH metermerupakan suatu instrumen elektronik yang digunakan untuk pengukuran pH (kadar
keasaman) suatu larutan ( meskipun bisa juga digunakan untuk pengukuran pH unsur semisolid).

2.

Seiring berkembangnya teknologi, alat pengukr pH yang dihasilkan lebih praktis dan dapat
digunakan pada berbagai medan.

3.

Alat pengukur pH terbagi menjadi 8 tipe.

4.

Alat Ukur pH Meter yang paling banyak digunakan yaitu jenis pen KL-08.

5.

Sensor pH yang biasa digunakan untuk mengukur pH adalah elektroda yang sensitif terhadap
ion atau disebut juga elektroda gelas.

6.

pH dibentuk dari informasi kuantitatif yang dinyatakan oleh tingkat keasaman atau basa yang
berkaitan dengan aktivitas ion Hidrogen.

B.

Saran
Agar semua tujuan pembuatan makalah dapat tercapai, maka diharapkan kepada dosen
pembimbing mata kuliah instrumen dan kontrol agar lebih membatasi indikator pembahasan
tugas. Hal ini dimaksudkan agar pembahasan yang terdapat dalam makalah sesuai dengan tujuan
pembelajaran mahasiswa teknologi hasil pertanian, yaitu dapat memahami serta mengetahui cara
kerja alat dan dapat mengatasi kerusakan dasar pada alat.
Disamping membahas teori, diharapkan pada dosen pengasuh mata kuliah instrumen dan
kontrol dapat mengaplikasikan langsung ilmu yang telah dibahas pada alat yang dibahas tiap-tiap
kelompok agar mahasiswa dapat lebih mahir dalam mengontrol proses jalannya suatu alat.

DAFTAR PUSTAKA
Adil, R. 2006. Klasifikasi Kinerja Tingkat Keasaman dan Berat Jenis pada
Ujicoba Susu Hewani Segar Berbasis PC. Institut Teknologi Sepuluh Nopember,
Surabaya
Coughlin, F. 1994.Penguat Operasional dan Rangkaian Terpadu Linear.
Erlangga, Jakarta
Kholilah, R. 2008 . Study Awal Fiber Optik sebagai Sensor pH. ITS-press,
Surabaya.
Liliasari. 1995. Kimia 3. Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Jakarta
Maddu, A. 2006. Sensor pH Serat Optik Berdasarkan Absorpsi Gelombang
Evanescent dengan Menggunakan Cladding Polimer Berdopping Dye Indikator. U-I press,
Jakarta
Modjahidin, K.2006, Pengembangan Probe Sensor Kelembaban Serat Optik Dengan Cladding
Gelatin. Makara, Teknologi, Vol. 10 : 45-50.
Purba, M. 1995. Ilmu Kimia. Erlangga, Jakarta
Sharma, S. 1998, A long-range fiber optic pH sensor prepared by dye doped solgel immobilization technique, Optics. Communications., 154, 282284.
Sururi, A. B. 1998. Analisa Performansi Sensor Ph Berbasis Fiber Optik
Berdasarkan Pengamatan Kondisi Sol-Gel Pada Optrode. ITS-Press, Surabaya.
Wibisono, L. 2009 .Perancangan Sistem Kuisisi Data Sensor pH Berbasis
Lapisan Silica Sol-Gel. ITS-press, Surabaya.