Anda di halaman 1dari 1

Teori Rimland

Nicholas J. Spykman (1869 1943)


Ajaran ini menghasilkan teori yang dinamakan teori Daerah Batas (rimland) yaitu teori
wawasan kombinasi yang menggabungkan kekuatan darat, laut dan udara. Dalam pelaksanaanya,
teori ini disesuaikan dengan keperluan dan kondisi suatu negara. Ia juga melihat keseimbangan
kekuasaan di Eurasia secara langsung dapat mempengaruhi keamanan Amerika Serikat.
Dalam teorinya tersirat:
a. Dunia terbagi empat wilayah atau area, yaitu daerah jantung (Heartland), bulan sabit
dalam (rimland), bulan sabit luar, dan dunia baru (benua Amerika).
b. Menggunakan kombinasi kekuatan darat, laut, dan udara untuk menguasai dunia.
c. Daerah bulan sabit dalam (Rimland) akan lebih besar pengaruhnya dalam percaturan
politik dunia daripada daerah jantung dunia
d. Wilayah Amerika yang paling ideal dan menjadi negara terkuat
atau bisa juga teorinya dikatakan, membagi dunia dalam 4 wilayah atau area mencakup: 1.
Rimland, mencakup wilayah daerah jantung, 2. Offshore continent land, mencakup wilayah
pantai benua Eropa-Asia, 3. Ocenian Belt, mencakup wilayah pulau di luar Eropa-Asia, Afrika
Selatan, dan 4. New World, mencakup wilayah Amerika.
Arti penting Teori Daerah Batas (rimland) dapat dilihat pada kedua negara yaitu Amerika dan Uni

Soviet sebagai dua kerajaan besar pada masa perang dingin menggunakan strategi geopolitik
untuk menancapkan pengaruhnya ke berbagai negara di dunia. Berbeda dengan Jerman, Amerika
menancapkan pengaruhnya di beberapa kawasan penting baik di Asia (Okinawa Jepang di Asia
timur, Filipina di Asia tenggara, Eropa (melalui NATO) dan Timur tengah (Emirat Arab, Kuw ait,
dan Yaman di Timur Tengah) ini sesuai dengan yang dijelaskan oleh Spykman yang menyatakan
eksistensi rimland sebagai usaha untuk mengurangi ancaman penguasa heartland (merujuk pada Uni

Soviet).
Komunisme Uni Soviet, yang saat itu seolah-seolah menerapkan efek domino, perlahanlahan membuat negara yang berdekatan jatuh pada kekuasaan komunis (Afghanistan, Jerman
timur, Polandia, Czechoslovakia, Hungaria, Romania, dan Bulgaria, China, Kamboja, Vietnam,
dan Indonesia). Dua kekuatan besar ini saling berhadapan dengan strategi politik yang berbeda.
Jika Amerika seolah mengawasi di satu titik strategis pada kawasan tertentu, maka Uni Soviet
seolah membangun rantai kekuatan negara kuat dan utamanya berperan sebagai national leader
di kawasan tersebut dan umumnya kaya akan demografi dan sumber alam yang melimpah.