Anda di halaman 1dari 2

Nama

Mata Kuliah

: Zulfina Agustin
: Business Ethics

RESUME CHAPTER 8 Ethics and The Employee


Organisasi secara rasional adalah koordinasi rasional atas aktivitas-aktivitas sejumlah individu
untuk mencapai tujuan atau sasaran eksplisit bersama, melalui pembagian tenaga kerja dan fungsi dan
melalui hierarki otoritas dan tanggungjawab.
Kontrak merupakan cara yang digunakan untuk mengikat berbagai lapisan atau tingkat dalam
organisasai dan mengatur semua individu kedalam tujuan organisasai dan hierarki formal.
Tanggung jawab etis dari organisasai rasional a. Pegawai wajib mematuhi atasan, mencapai
tujuan-tujuan organisasi dan tidak melakukan aktivitas yang mengancam tujuan-tujuan tersebut, b.
Atasan berkewajiban untuk memberikan gaji yang adil dan kondisi kerja yang baik.
Konflik kepentingan pegawai muncul saat kepentingan pribadi pegawai mendorongnya melakukan
tindakan yang mungkin bukan merupakan tindakan yang terbaik bagi perusahaan.
a. Konflik kepentingan aktual saat seseorang melaksanakan kewajibannya dalam suatu cara yang
mengganggu perusahaan dan melakukannya demi kepentingan pribadi
b. Konflik kepentingan potensial saat seseorang didorong oleh kepentingan pribadi bertindak dalam
suatu cara yang merugikan perusahaan
Suap komersial sesuatu yang diberikan oleh pihak luar terhadap pegawai perusahaan, dengan tujuan
agar pegawai tersebuat melakukan hal yang dapat menguntungkannya.
Pemerasan pegawai meminta imbalan kepada pihak luar, dengan balasan ia akan melakukan hal yang
menguntungkan pihak tersebut.
Poin yang harus dievaluasi untuk menerima suatu pemberian a. Apa nilai pemberian tersebut?
b. Apa tujuan pemberian tersebut? c. Bagaimana situasi saat pemberian tersebut diberikan? d. Apa
pekerjaan atau jabatan orang yang menerima pemberian? e. Apa praktik bisnis yang diterima diwilayah
tersebut? f. Apa kebijakan perusahaan? g. Apa hukumannya?
Pencurian komputer tindakan memeriksa, menggunakan atau menyalin informasi atau program
komputer milik perusahaan. Insider trading kegiatan membeli dan menjual saham perusahaan
berdasarkan informasi orang dalam perusahaan. Alasan pendukung Insider trading a. merupakan
tindakan yang bermanfaat untuk menyampaikan informasi dari dalam menuju ke pasar saham
sehingga mampu merefleksikan dengan akurat nilai saham yang sesungguhnya sehingga menciptakan
pasar yang efisien. b. tidak hanya tidak merugikan orang-orang yang menjual saham namun
memberikan keuntungan bagi orang-orang yang menjual saham kepadanya. c. tidak ada istilah tidak
etis atau tidak adil berkaitan dengan memiliki informasi yang tidak dimiliki orang lain di pasar saham.
Alasan penolakan Insider trading a. Insider trading merupakan tindakan pencurian berupa
pengambilan informasi yang dilakukan oleh insider untuk memperkaya diri sendiri, b. informasi yang
diberikan oleh insider merupakan informasi curian yang artinya berbeda dengan yang dimiliki para
pakar bursa saham, c. Insider trading memberikan pengaruh pada pasar saham yang dimana
merugikan se,ua orang yang berada di pasar saham dan kepada masyarakat luas.
Gaji menurut pegawai sarana untuk memenuhi kebutuhan ekonomi karyawan dan keluarganya. Gaji
menurut pengusaha biaya produksi yang harus ditekan agar harga produksi tidak terlalu tinggi dari
kemampuan pasar.
Faktor pertimbangan gaji dan upah a. Gaji dalam industri dan wilayah tempat seseorang bekerja,
b. Kemampuan perusahan, c. Sifat pekerjaan, d. Peraturan upah minimum, e. Hub dengan gaji lain, f.
Kelayakan negosiasi gaji, g. Biaya hidup lokal.
Determinan kepuasan kerja a. Seseorang harus melihat pekerjaannya sebagai sesuatu yang
bernilai, b. Seseorang harus merasa bertanggng jawab atas hasil kerjanya, c. Seseorang harus mamapu
menentukan apakah hasil kerjanya memuaskan.
Dimensi yang peru diperluas untuk memenuhinya a. Keragaman keahlian, b. identitas tugas, c.
arti penting tugas, d. Otonomi, e. Umpan balik.
Organisasi politik tujuan organisasi merupakan tujuan yang dibentuk oleh koalisi yang paling kuat
dan dominan, otoritas ditetapkan melalui tawar menawar antara berbagai koalisi. Organisasai
merupakan kekuasaan yang dimana merubah perilaku pihak lain menuju cara yang diinginkan tabpa
harus mengubah perilaku mereka sendiri menuju cara yang tidak diinginkan.
Hak privasi hak individu untuk menentukan apa, dengan siapa dan seberapa banyak informasi
tentang dirinya yang boleh diungkapkan pada orang lain
Kebebasan suara hati dianggap teranggar jika individu dipaksa untuk bekerja sama dalam suatu
aktivitas yang bertentangan dengan keyakinannya yang bersifat positif.
Whistleblowing usaha yang dilakukan oleh seorang anggota atau mantan anggota suau organisasi
untuk mengungkapkan kesalahan atay aktivitas merugikan yang dilakukan organisasi yang
bersangkutan.
Manajemen partisipatif dimana segala keputusan yang berpengaruh terhadap karyawan harus
ditetapkan setelah dilakukan diskusi secara terbuka dengan para karyawan.

Cara untuk mengurangi pengaruh yang merugikan dari penutupan pabrik a. Pemberitahuan
sebelumnya, b. Pesangon, c. Jaminan Kesehatan, d. Pensiun awal, e. Transfer, f. Pelatihan kembali, g.
Pembelian oleh pegawai, h. Pembayaran pajak lokal
Serikat pekerja sarana untuk menyeimbangkan kekuasaan besar perusahaan sehingga pekerja dapat
saling membantu untuk mencapai kekuatan negosiasi yang seimbang dengan perusahaan.
Organisasai yang penuh perhatian kepercayaan tumbuh dimana orang merasa wajib saling
mempercayai jika mereka melihat diri mereka sebagai pihak-pihak yang saling membutuhkan dan
saling terkait. Berfokus pada menciptakan nilai bagi konsumen dan selalu emperhatikan kebutuhan
mereka, bukan fokus untuk memperoleh pasar. Masalah moral dari memberi perhatian terlalu
besar bahwa etika memberi perhatian mensyaratkan keseimbangan yang matang antara pemberi
perhatian pada kebutuhan orang lain dan kebutuhan sendiri. Masalah moral dari kurang memberi
perhatian yaitu kegagalan memberi perhatian yang memadai.
ANALISIS KASUS DEATH AT MASSEY
Massey energy company merupakan perusahaan pertambangan yang memproduksi, mengolah dan
menjual batu bara, didirikan di Richmond Virginia tahun 1920. Dalam perkembangannya Massey
Energy Company (MEC) mendapat tuntutan hukum berupa perusakan lingkungan yaitu polusi limbah
saluran air di Kentucky dan Virginia Barat, kurang memperhatikannya keselamatan pekerja tambang
yang menyebabkan kematian pekerja. Salah satu tambang milik MEC ialah Upper Big Branch (UBB)
yang terletak di Virginia Barat (West Virginia/ WV). Produksi batu bara sendiri merupakan salah satu
industri kunci yang memegang peranana penting di Virginia Barat. Pada 5 April 2010, terjadi ledakan di
UBB yang merupakan bencana ledakan tambang terbesar semenjak tahun 1970, memakan korban
sebanyak 29 orang pekerja. Diduga bahwa penyebab dari bencana ini telah diketahui sebelumnya,
namun pihak manajemen tidak berusaha untuk melakukan perbaikan, seperti monitoring gas metan.
Pada saat insident ini terjadi, CEO yang menjabat perusahaan ini adalah Don Blankenship.
Blankenship merupakan pemimpin yang berorientasi kepada profit perusahaan, ia melakukan berbagai
pelanggaran keamanan bagi pekerjanya. Terry Moore yang merupakan salah satu mandor dalam proyek
tersebut menyadari akan ketidak amanan kondisi tambang yang kemudian melaporkan hal tersebut
kepada Everett Hager selaku atasannya, namun tidak ditanggapi. Bahkan hal tersebut hampir menjadi
whistleblower internal, namun Terry moore mengurungkannya karena ia takut kehilangan pekerjaan.
MEC tidak memiliki serikat pekerja, disamping itu pekerja mendapatkan tekanan secara psikologis
untuk dipaksa patuh dengan perintah atasan atau mereka akan kehilangan pekerjaannya. The U.S. Mine
Safety and Health Administration (MSHA), sebuah lembaga pemerintah federal yang bertugas mengawasi keselamatan karyawan
di industri pertambangan menemukan berbagai pelaggaran keselamatan yang dilakukan oleh MEC
sebelumnya.
Dalam kasus ini dapat diketahui bahwa bencana yang terjadi di UBB adalah kesalahan dari pihak
manajemen perusahaan beserta para petinggi perusahaan yang dimana hanya berorientasi pada
keuntungan yang akan didapatkan oleh UBB namun mengabaikan masalah keselamatan karyawan
serta dampak kerusakannya dari polusi yang ditimbulkan oleh proyek ini. Dalam teori utilitaria MEC
merupakan perusahaan yang tidak beretika, karena dengan adanya tragedi ini, menyebabkan hasil
yang kelak didapatkan akan lebih sedikit di banding biaya sosial yang didapatkan, seperti perbaikan
lingkungan dan nyawa manusia yang tidak dapat ditaksir oleh uang. Dilihat dari prinsip hak dan
kewajiban, bahwa hak keamanan kerja karyawan telah dilanggar oleh MEC. Manajemen pun bertindak
sangan otoriter dengan melakukan ancaman pemecatan kepada karyawan yang tidak sejalan dengan
kebijakan perusahaan hal ini merupakan salah satu bentuk perusahaan yang tidak memberikan
perhatian kepada karyawannya.
Pihak manajemen perusahaan bertanggung jawab atas kejadian ini, karena sebenarnya mereka
mengetahui resiko yang akan muncul, namun mengabaikannya karena khawatir kehilangan
keuntungan. Di samping itu manajemen juga lebih memilih untuk tidak mengalokasikan dana untuk
keamanan karyawan tetapi lebih memilih untuk menjadikan dana tersebut sebagai profit perusahaan.
Don Blankenship selaku CEO, memiliki tanggung jawab moral yang besar atas hal ini, karena ia
mementingkan keuntungan diatas segala-galanya sehingga melakukan kebijakan-kebijakan yang
mengabaikan keselamatan kerja pegawai selain itu Blankenship juga tidak mengakui kesalahannya.
Solusi yang seharusnya dilakukan sebelumnya adalah hendaknya pihak MSHA lebih tanggap dan
menindak lanjuti lebih dalam terhadap kesalahan-kesalahan yang sebelumnya telah dilakukan oleh
MEC. Memberikan denda sebesar besarnya hingga MEC menjadi jera dan melakukan pengawasan
secara berkelanjutan terhadap MEC. Sedangkan solusi akhir yang dapat dilakukan ialah bahwa proyek
UBB dan perusahaan MEC seharusnya ditutup, karena ini bukanlah kali pertama MEC melakukan
kesalahan yang mengakibatkan kematian pekerjanya.