Anda di halaman 1dari 3

Training CEMS Overview

Hari/Tanggal: Selasa, 25 Juni 2013


Instruktur: Bpk. Lukman dan Bpk. Ahmad

Summary
Continuous Emission Monitoring System (CEMS) adalah suatu sistem untuk mengukur
parameter flue gas (di antaranya SO2, NOx,CO2,CO, O2), laju alir, dan total partikulat (dust).
PT. BNF Solusi Integrasi selaku supplier (kontraktor) pemasang system ini adalah .
Tujuan dari pemasangan system ini adalah untuk memantau emisi yang dihasilkan oleh
chimney unit 2 yang berada di PT. Dian Swastatika Sentosa. Melalui pemantauan ini, emisi
yang dibuang ke udara dapat dikelola agar tidak melampaui baku emisi yang telah ditetapkan.
Training ini menjelaskan tentang dasar sistem CEMS, prinsip kerja alat yang digunakan pada
sistem, dan aplikasi kerja alat dan software.
Dalam system CEMS yang dipasang oleh BNF ini, terdapat 3 parameter yang diukur
menggunakan instrument, yaitu flue gas dengan gas analyzer (metode cold dry), dust
particulate dengan menggunakan dust hunter (metode cross stack) dan volumetric flow dengan
metode pitot tube.
Flue gas diukur menggunakan Gas Analyzer S700 berdasarkan prinsip spectrometer Infra Red
(IR). Skema kerja alat tersebut adalah sebagai berikut.
Gambar
Sampel udara akan melalui sampel probe, kemudian didinginkan di cooler pertama. Kondensat
dari air yang terkandung di udara akan dibuang keluar. Selanjutnya gas akan dilewatkan pada
cooler kedua untuk menghilangkan kandungan air yang tersisa pada gas yang akan dianalisa
sehingga gas benar-benar bebas dari kandungan air yang mengganggu analisis menggunakan
gas analyzer.
Gas analyzer S700 bekerja berdasarkan prinsip spektrometer (Hukum Lambert Beer), yaitu
radiasi Infra Red (IR)dilewatkan pada sampel gas sehingga terjadi interaksi antara unsur gas
yang dianalisis dengan radiasi tersebut. Radiasi yang melewati sampel akan diteruskan ke
detector dan dikoreksi dengan radiasi gas pembanding (reference/N2) sehingga diperoleh
informasi tentang besarnya radiasi yang berinteraksi dengan unsure atau senyawa gas yang
diukur. Nilai radiasi ini sebanding dengan konsentrasi unsure gas yang dianalisis.
Dust particulate diukur menggunakan Sick Dust Hunter T100 dengan prinsip kerja seperti
spectrometer. Radiasi lampu LED (450-700 nm) akan dipancarkan melalui sampel dust. Radiasi
yang melewati area dust akan dipantulkan oleh triple replector untuk diterjemahkan oleh
photodiode dan diterjemahkan sebagai konsentrasi dust dan opasitas (ketebalan) dust.

Skema kerja alat ini adalah sebagai berikut.


Gambar
Volumetric flow (velocity/laju alir) diukur menggunakan pitot tube dengan prinsip perbedaan
antara tekanan static, total dan dinamis.
Prinsip kerja alat ini adalah dengan mengukur tekanan total dan tekanan static dari aliran emisi
melalui pipa pada tabung pitot, kemudian dikonversikan dalam bentuk data digital berupa nilai
velocity.

Hubungan dengan Pekerjaan


PT. DSS selaku PLTU memerlukan pemantauan emisi yang dibuang ke lingkungan melalui
system CEMS ini dan menyesuaikan dengan standar dari Permen LH No. 21 tahun 2008.
Data hasil pengukuran emisi dari chimney 1 dan chimney 2 yang menggunakan bahan bakar
batubara adalah sebagai berikut:
No. Parameter

Standar

Sulfur Dioksida (SO2)

750 mg/Nm3

NO2

850 mg/Nm3

Total Partikulat

150 mg/Nm3

Opasitas

20%

Hasil
Emisi Hasil
Emisi Metode Uji
Chimney#1
Chimney#2
1041 mg/Nm3
1176 mg/Nm3
229/IK/UETB0
695 mg/Nm3
688 mg/Nm3
229/IK/UETB0
62 mg/Nm3
60 mg/Nm3
SNI-197117.122005
10%
10%
SNI-197117.122005

Dari data tersebut, nampak hanya nilai SO2 dari emisi yang dihasilkan chimney#1 dan
chimney#2 yang melebihi batas standar. Sistem CEMS ini hanya digunakan untuk memantau
emisi yang dihasilkan chimney#2 sehingga ketika emisimelebihi ambang batas, upaya yang
dilakukan adalah dengan mengatur proses pembakaran dan mengatur penggunaan bahan
bakar batubara sehingga menghasilkan emisi yang lebih rendah dari ambang batas.
Nilai SiO2 yang tinggi dapat dikurangi dengan menginstal perangkat
Simpulan
Sistem CEMS ini berguna untuk memantau emisi yang dibuang ke lingkungan sehingga dapat
dilakukan upaya untuk mengelola proses pembakaran dan penggunaan bahan baku batu bara
agar emisi tidak melebihi ambang batas yang ditetapkan.

Mengetahui,

Pelapor,

Section Head of Water Treatment,

Yusup

Debby SInthya Devi

Anda mungkin juga menyukai