Anda di halaman 1dari 28

SOP PEMERIKSAAN LABORATORIUM

Pasien datang, mendaftarkan diri di loket pendaftaran Puskesmas


Pasien menuju ruang pemeriksaan dokter untuk diperiksa, dan bila diperlukan,
diberi formulir permintaan pemeriksaan laboratorium
Pasien rujukan dokter dari luar Puskesmas yang datang kePuskesmas untuk
melakukan pemeriksaan laboratorium, setelahmendaftar di loket pendaftaran
Puskesmas, langsung menuju ruang laboratorium untuk menyerahkan formulir
permintaan rujukanpemeriksaan laboratorium dari dokter yang merujuknya
(Formuli
Menyerahkan formulir permintaan pemeriksaan laboratorium kepada petugas
laboratorium
Setelah menyerahkan formulir permintaan pemeriksaan laboratorium, pasien
diambil spesimennya.
Spesimen yang telah diambil diperiksa oleh petugas laboratorium.
Hasil pemeriksaan diserahkan kepada penanggung jawab laboratorium untuk
dilakukan validasi.
Formulir hasil pemeriksaan laboratorium dibawa oleh pasien ke ruang
pemeriksaan dokter untuk mendapat penjelasan dari dokter tentang hasil
pemeriksaan laboratorium tersebut.
Untuk pasien rujukan, Formulir hasil pemeriksaan laboratorium langsung
dibawa ke dokter yang merujuk.
Formulir hasil pemeriksaan laboratorium diserahkan oleh dokter pemeriksa
kepada pasien.

SOP PENGELOLAAN REAGEN


a. Perhatikan tanggal kadaluwarsa, cara penggunaan dan suhu penyimpanan.
b. Pemakaian reagen dengan metode First inFirst out (sesuai urutan
penerimaan).
c. Sisa pemakaian reagen tidak diperbolehkan dikembalikan ke dalam sediaan
induk.
d. Perhatikan perubahan warna, adanya endapan, kerusakan yang terjadi pada
sediaan reagen.
e. Segera tutup kembali botol sediaan reagen setelah digunakan.
f. Lindungi label dari kerusakan.

g. Tempatkan reagen dalam botol berwarna gelap dan lemari supaya tidak kena
cahaya matahari langsung.
h. Reagen harus terdaftar di Kementerian Kesehatan.

SOP PENGGUNAAN ALAT PELINDUNG DIRI


1. Petugas wajib memakai alat pelindung diri (jas laboratorium, masker,
sarung tangan, alas kaki tertutup) yang sesuai selama bekerja.
2. Jas laboratorium yang bersih harus dipakai terus menerus selama bekerja
dalam laboratorium dan harus dilepaskan serta ditinggalkan di
laboratorium (hati-hati dengan jas laboratorium yang berpotensi infeksi).
3. Untuk menghindari kecelakaan, rambut panjang harus diikat ke belakang
dengan rapi.
4. Petugas harus mencuci tangan secara higienis dan menyeluruh sebelum
dan setelah selesai melakukan aktifitas laboratorium dan harus
melepaskan baju proteksi sebelum meninggalkan ruang laboratorium.)
5. Sarung tangan bekas pakai harus ditempatkan dalam bak/ peti kuning
(menjadi limbah medis/ infeksius) yang diberi tanda khusus.
SOP PEWARNAAN BTA
Pengertian :
Bakteri genus Mycobacterium dan beberapa spesies nocardia pada
dinding selnya mengandung banyak zat lipid (lemak) sehingga bersifat
permeable dengan pewarnaan biasa. Bakteri tersebut bersifat tahan asam
(+) terhadap pewarnaan tahan asam. Pewarnaan tahan asam dapat
digunakan untuk membantu menegakkan diagnosa tuberculosis. Bakteri
tahan asam (BTA) akan memberikan warna merah, sedangkan yang tidak
tahan asam akan berwarna
Alat dan Bahan:
1. Object glass
2. Carbol fuchsin 0,3%
3. Alkohol asam 3% (Alkohol + konsentrasi HCl 3%)
4. Methylen-blue 0,3%
5. Air
6. Lidi
7. Lampu bunsen/spiritus
8. Pinset
9. Bak pewarnaan
10.Rak pengering
11. Mikroskop
Prosedur :
1. Ambil contoh uji dahak pada bagian yang purulen dengan lidi

2. Apuskan dahak di atas kaca sediaan pada permukaan yang sama


dengan nomor identitas.
3. Apusan bentuk oval 2x3 cm kemudian ratakan dengan gerakan
spiral kecil-kecil.
4. Keringkan di dalam suhu kamar
5. lidi langsung dibuang ke dalam botol berisi disinfektan.
6. Lakukan fiksasi. Gunakan pinset atau penjepit kayu untuk
memegang kaca . Pastikan apusan menghadap ke atas Lewatkan 3
x melalui api dari lampu spiritus.
7. Letakkan sediaan dengan bagian apusan menghadap ke atas pada
rak yang ditempatkan di atas bak cuci jarak antara satu sediaan
dengan sediaan lainnya masing-masing berjarak kurang lebih 1 jari
8. Genangi seluruh permukaan sediaan dengan carbol fuchsin.
9. Panasi dari bawahdenganmenggunakan sulut api setiap sediaan
sampai keluar uap, jangan sampai mendidih
10.Dinginkan selama minimal 5 menit
11.Bilas sediaan dengan air mengalir secara hati-hati dari ujung kaca
sediaan
12.Miringkan sediaan menggunakan pinset untuk membuang air
13.Genangi dengan asam alcohol sampai tidak tampak warna merah
carbol fuchsin. Jangan sampai ada percikan ke sediaan lain
14.Genangi permukaan sediaan dengan methylene blue selama 20-30
detik
15.Miringkan sediaan untuk mengalirkan sisa methylene blue
16.Keringkan sediaan pada rak pengering
17.Setelah kering Teteskan oil imersi pada sediaan sputum lihat pada
pembesaran lensa objektif 100x dan carilah BTA yang berbentuk
batang warna merah.
18.Periksa dengan cara mengeser dan membentuk zig zag dari atas
kebawah kemudian ulangi dengan berlawanan arah.
Interpretasi Hasil :
Tidak ditemukan BTA dalam 100 lp, disebut negatif
Ditemukan 1-9 BTA dalam 100 lp, ditulis jumlah kuman yang
ditemukan
Ditemukan 10-99 BTA dalam 100 lp, disebut + atau (1+)
Ditemukan 1-10 BTA dalam 1 lp, disebut ++ atau (2+)
Ditemukan >10 BTA dlam 1 lp, disebut +++ atau (3+)
SOP PEWARNAAN GRAM
Pengertian
Pewarnaan ini didasarkan pada tebal atau tipisnya lapisan peptidoglikan di
dinding sel dan banyak sedikitnya lapisan lemak pada membran sel
bakteri. Jenis bakteri berdasarkan pewarnaan gram dibagi menjadi dua
yaitu gram positif dan gram negatif. Gram positif warnanya violet (ungu)
karena mengikat zat warna utama kristal violet. Sedangkan Gram
negatif berwarna merah jambu karena melepaskan zat warna utama dan
menangkap zat warna penutup fuchsin.
Alat dan bahan

1. Mikroskop
2. Larutan Kristal violet
3. Larutan lugol
4. Alcohol 96 %
5. Larutan safranin
6. Aqua dest
7. Lampu spritus
8. Jarum Ose
9. Objek glas
10. Pinset (Penjepit kayu)
Prosedur
Cara pewarnaan Gram :
1. Buat sediaan pada objek gelas, keringkan, kemudian rekatkan
(fiksasi) 3x di atas api Bunsen.
2. Tuangi dengan larutan karbol-gentian-violet
dingin), biarkan selama 5 menit.

(sesudah

sediaan

3. Zat warna dibuang dan bubuhi dengan larutan mordant (lugol),


diamkan selama kira-kira 1-3 menit.
4. Lugol dibuang dan preparat dicelupkan ke dalam alkohol 96%,
sampai warna gentian violet lepas (sampai gentian violet tidak ada
luntur lagi).
5. Cuci dengan air kran sampai bersih, kemudian bubuhi dengan catpenutup (counter stain) larutan water-fuchsin, biarkan kira-kira 1-2
menit.
6. Cuci dengan air kran, keringkan dalam temperatur kamar, lihat
dengan mikroskop memakai lensa rendam minyak.
Hasil :
Gram positif = ungu.
Gram negatif = merah.
SOP Pemeriksaan Jamur
Prinsp
Larutan KOH 10% atau 20% akan melisiskan kulit, kuku dan rambut
sehingga bila mengandung jamur, dibawah mikroskop akan terlihat hypha
dan atau spora
Tujuan
Menemukan adanya hypa darn atau spora pada kulit, kuku dan rambut

c. Persiapan Pasien
Tidak diperlukan
A. Pengambilan Specimen
1) Alat
a. Scalpel
b. Pinset
c. Alcohol 70%
d. Kapas
e. Kertas/wadah bersih
2) Lokasi
a. Kulit : Bagian tepi kelainan kulit
b. Kuku : Kuku yang mengarami penebalan
c. Rambut
Rambut rapuh dan berwarna agak pucat
Pada rambut terdapat benjolan
Daerah sekitar rambut menunjukan kelainan kulit, misalnya bersisik,
botak dan lain-lain.
3) Cara Fengambilan
a. Kerokan Kulit
Bersihkan kulit yang akan dikerok dengan kapas alcohol 70% untuk
menghilangkan lemak, debu dan kotoran lainnya,
Keroklah bagian yang aktif dengan scalpel dengan arah dari atas ke
bawah (cara memegang scalpel harus miring membentuk sudut 450 ke
atas)
b. Kerokan/guntingan kuku
Letakkan hasil kerokan kulit dalam kertas atau wadah.
Bersihkan, kuku yang sakit dengan kapas alcohol 70% dengan maksud
seperti diatas
Kerokanlah bagian kuku yang sakit pada bagian permukaan dan
bagian bawah kuku yang sakit, bila perlu kuku tersebut digunting Rambut
Rambut yang sakit dicabut dengan pinset
Letakkan rambut tersebut pada kertas{wadah yang bersih
B. Pembuatan sediaan
1. Alat
a. Kaca objek
b. Kaca penutup
c. Lampu spirtus
d. Pinset
2. Reagen
Larutari KOH 10% untuk kulit dan kuku
Larutari KOH 20% untuk rambut
3. Cara pembuatan sadiaan
a. Teteskan 1-2 gelas larutari KOH 10% pada kaca objek
b. Letakkan hahan yang akan diperiksa pada tetesan tersebut dengan
menggunakan pinset yang sebelumnya dibasahi dahulu dengan larutan
KOH tersebut. Kemudian tutup dengan kaca penutup.
c. Biarkan 15 menit atau dihangatkan diatas nyala api selama
beberapa detik untuk mempercepat proses lisis
C.
1)

Pengiriman Spesimen
Wadah

Amplop yang bersih


2) Cara Pengiriman
a. Bungkus specimen yang telah diletakkan pada kertas/wadah yang
bersih dan kering
b. Kemudian masukkan kedalam amplop
c. Tulis identitas pasien diatasnya : nama dan umur pasien, tanggal
pengambilan
d. Kemudian mesukkan lagi kedalam amplop yang lebih besar dan tebal.
Lalu rekatkan
e. Spesimen siap dikirim
2.6. Cara Pemeriksaan Jamur
i. Alat
Mikroskop
ii. Cara
Periksa sediaan dibawah mikroskop.
Mula-mula dengan pembesaran objektif 10x kemudian dengan
pembesaran 40 x untuk mencari adanya hypa dan atau spora
2.7. Hasil Pemeriksaan
Positif : bila ditemukan adanya hypa dan atau spora
Negatif : bila tidak ditemkan adanya hypa dan atau spora

PEDOMAN TES MALARIA

engertian

Tes malaria adalah tes laboratorium yang dapat memberikan informasi tentang parasit
khususnya genus Plasmodium sebagai penyebab penyakit malaria.

ujuan

Untuk menunjang diagnosis, memantau perjalanan penyakit, efektifitas pengobatan, dan


penyakit malaria

Prosedur:
1. Dilaksanakan oleh petugas laboratorium/analis yang telah terlatih, jika perlu dikonfirmasi oleh
dokter yang bertugas
2. Pra Analitik
a. Persiapan pasien :
-

Pengambilan sampel dilakukan sebelum pasien menggunakan obat antimalaria.


Waktu pengambilan sampel harus tepat yaitu pada saat demam
b. Persiapan sampel :
Darah dapat berupa darah kapiler atau darah vena yang diberi antikoagulan Na Citrat 3,8%,
atau EDTA.
c. Alat dan Bahan:

Kapas alkohol 70%

Blood lancet

Etil alkohol

Object glass

Larutan Giemsa dengan larutan Buffer Ph 7,2

Air kran/aquades

Mikroskop
3. Analitik
A. Tes Pembuatan Sediaan Darah Tebal dan Tipis
1. Bersihkan ujung jari atau anak telinga dengan kapas alkohol 70%. Biarkan mengering.
2. Tusuk kulit dengan jarum (blood lancet) dengan cepat, cukup dalam sehingga darah dapat
mengalir secara bebas tanpa diperas (dipijat). Tetesan darah pertama dibuang.
3.

Buat sediaan darah tebal dengan cara meneteskan sebanyak 3 - 4 tetes darah pada daerah
dekat ujung object glass yang bersih dan bebas dari lemak. Dengan sudut object glass yang
lain campurkan tetesan darah tersebut secara membulat sehingga diameternya sekitar 20 mm.
Ketebalannya sedemikian rupa sehingga masih bisa membaca koran yang diletakkan di
belakang sediaan tersebut.

4. Buatlah sediaan darah tipis pada sisa tempat di object glass yang sama.
5.

Tempatkan di kotak sediaan atau letakkan horizontal agar mengering. Lindungi terhadap
pengotoran oleh debu atau gangguan lalat, dan kecoa. Sediaan darah tebal kadang-kadang
perlu waktu 2 jam untuk menjadi kering.
B. Prosedur Pewarnaan
1. Sediaan darah tipis

a. Sediaan darah tipis difiksasi dengan direndam ethyl alkohol absolut atau metyl alkohol
absolut selama 2-3 menit.
b. Rendam sediaan dalam larutan campuran 1 (satu) cc stock Giemsa dengan 50 cc larutan
Buffer air selama 10-45 menit.
c. Cuci dengan aquadest dan biarkan mengering
2. Sediaan darah tebal
Pada sediaan darah tebal, tidak dilakukan perendaman dengan ethyl alkohol absolut (methyl
alkohol absolut), tetapi langsung dengan pewarnaan. Kemudian cuci dengan aquadest dengan
hati-hati selama 2 (dua) menit.
C. Pemeriksaan sediaan apusan

Periksa sediaan apusan darah di bawah mikroskop dengan lensa obyektif 100x untuk
melihat ada atau tidak parasit malaria, dan untuk mengidentifikasi spesies Plasmodium vivax,
Plasmodium falciparum Plasmodium Malariae, atau Plasmodium ovale.

Hasil tes positif jika ditemukan parasit malaria, dan negatif jika tidak ditemukan parasit
malaria.
Nilai rujukan:
Negatif : tidak ditemukan parasit malaria
4. Pasca Analitik
Interpretasi pemeriksaan mikroskopis yang terbaik adalah berdasarkan hitung parasit dengan
identifikasi parasit yang tepat.

es darah tebal: dihitung berdasar leukosit (eritrosit sudah lisis), yaitu per 200 leukosit.
Contoh: Hasil : 1500 parasit/200 leukosit
Bila leukosit 8000/uL, hitung parasit: 8000/200 x 1500 par. = 60.000/uL
Penilaian: Hitung parasit < 100.000/uL, mortalitas < 1%
Hitung parasit > 500.000/uL, mortalitas >50%
Catatan:
-

baik untuk parasitemia rendah

kurang baik bila parasit padat


Secara kasar pada pemeriksaan tetes darah tebal sering dilaporkan dengan kode plus 1(+) satu
sampai dengan plus 4 (++++), yang artinya ialah:
+

: 1-10 parasit per 100 lapang pandang

++

: 11-100 parasit per 100 lapang pandang

+++

1-10 parasit per satu lapang pandang

++++ : lebih dari 10 parasit per satu lapang pandang

Pemeriksaan Hematologi
1. Pemeriksaan Hemoglobin (Hb)
Metode

: Metode sahli

Tujuan

: Untuk mengetahui kadar hemoglobin dalam darah

Prinsip

: Hemoglobin darah diubah menjadi hematin asam kemudian warna yang

terbentuk dibandingkan secara visual dengan standard pada alat.


Alat dan Bahan :
Alat

Hemoglobinometer (hemometer) sahli


Lancet
Tissue
Bahan
Darah kapiler
Larutan HCl 0,1 N
Aquadest
Kapas alkohol 70%
Cara Kerja

a. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan.


b. Masukkan HCl 0,1 N ke dalam tabung pengencer hemometer sampai tanda 2.
c. Isaplah darah kapiler dengan pipet hemoglobin sampai garis tanda 20 l atau 0,02
ml.
d. Hapuslah darah yang melekat pada sebelah luar ujung pipet.
e. Segeralah alirkan darah dari pipet ke dasar tabung pengencer yang berisi HCl 0,1 N.
Hati-hati jangan sampai terjadi gelembung udara.
f. Campurlah isi tabung itu supaya darah dan asam bersenyawa homogen sehingga
warna campuran menjadi coklat tua.
g. Tambahkan aquadest tetes demi tetes setiap kali diaduk dengan batang pengaduk.
Persamaan warna campuran dan batang standar harus dicapai pada cahaya terang.
h. Bacalah kadar hb dalam satuan gram/100 ml darah atau g%.
Nilai Normal :

Laki-laki

: 14-16 gr%

Perempuan : 12-14 gr%


2. Hitung Jumlah Trombosit
Metode :
Tabung
Tujuan
Prinsip kerja

Untuk
:

menghitung

jumlah

trombosit

dalam

darah

Darah di encerkan dan di cat dengan larutan Amonium

Oxalat lalu di hitung jumlah tombosit dalam volume pengenceran tertentu. Yang
mana Amonium Oxalat akan melisiskan sel selain trombosit, jadi pada saat
pemeriksaan yang terlihat hanyalah trombosit saja.
Alat dan Bahan :
Alat
pipet 20l
kamar hitung (improved neubaure)
deck glass/cover glass
tabung reaksi
mikroskop

Pipet volume
Bahan
Kapas alcohol 70%
Ammonium Oxalate 1%
Darah kapiler
Cara kerja :
a. Siapkan alat dan bahan
b. Pipet larutan Ammonium Oxalate sebanyak 0,38 ml, lalu masukkan kedalam tabung
reaksi.
c. Ambil darah kapiler dengan menggunakan pipet kapiler sebanyak 20l
d. Homogenkan
e. Buang beberapa tetes, kemudian masukkan kedalam kamar hitung.
f. Amati dibawah mikroskop dengan pembesaran 10 lalu pindahkan ke pembesaran
40 lensa objektif.
Perhitungan : N 1000
*kotak yang dihitung hanya 1 kotak yaitu kotak eritrosit
: 50.000 - 400.000 / mm3

Nilai normal

3. Hitung Jumlah Eritrosit


Metode
Tujuan
Prinsip kerja

Tabung

Untuk
:

menghitung

jumlah

eritrosit

dalam

darah

Darah di encerkan dan di cat dengan larutan Hayem lalu di

hitung jumlah tombosit dalam volume pengenceran tertentu. Yang mana larutan
Hayem akan melisiskan sel selain eritrosit, jadi pada saat pemeriksaan yang terlihat
hanyalah eritrosit saja.
Alat dan Bahan :
Alat
pipet 20l
kamar hitung (improved neubaure)
deck glass/cover glass
tabung reaksi
mikroskop
Pipet volume

Bahan :
Kapas alcohol 70%
Larutan Hayem
Darah kapiler
Cara kerja :
a. Siapkan alat dan bahan
b. Pipet larutan Hayem sebanyak 0,38 ml, lalu masukkan kedalam tabung reaksi.
c. Ambil darah kapiler dengan menggunakan pipet kapiler sebanyak 20l
d. Homogenkan
e. Buang beberapa tetes, kemudian masukkan ke dalam kamar hitung.
f. Amati dibawah mikroskop dengan pembesaran 10 lensa objektif.
Perhitungan : N 10.000
Nilai normal

Laki-laki

: 4,5-5,5 juta sel/mm3

Perempuan : 4,0-5,0 juta sel/mm3


4. Hitung Jumlah Leukosit
Metode
Tujuan

Tabung

Prinsip kerja

Untuk
:

menghitung

jumlah

trombosit

Alat dan Bahan :


Alat
pipet 20l
kamar hitung (improved neubaure)
tabung reaksi
mikroskop
Pipet volume
Bahan :
Kapas alcohol 70%
Larutan Turk
Darah kapiler
Cara kerja :

darah

Darah diencerkan kemudian hitung jumlah leukosit dalam

volume pengenceran tertentu dalam mengalikan factor pengenceran.

deck glass/cover glass

dalam

a. Siapkan alat dan bahan


b. Pipet larutan Turk sebanyak 0,38 ml, lalu masukkan kedalam tabung reaksi.
c. Ambil darah kapiler dengan menggunakan pipet kapiler sebanyak 20l
d. Homogenkan
e. Buang beberapa tetes, kemudian masukkan kedalam kamar hitung.
f. Amati dibawah mikroskop dengan pembesaran 10 lensa objektif.
Perhitungan : N 50
Nilai normal

: 5.000 - 10.000 / mm3

5. Pemeriksaan LED (laju endap darah)


Metode

: Westergreen

Tujuan

: Untuk mengetahui terjadinya infeksi dan homokonsentrasi pada darah.

Prinsip

: Pengendapan sel-sel darah merah ke dasar tabung, jika darah yang

sudah diberi antikoagulan dimasukkan ke dalam tabung westergreen yang


diletakkan secara vertical.
Alat dan Bahan :
Alat
Tabung Westergreen
Tabung
Rak tabung westergreen
Timer
Tabung reaksi
Bahan
Sampel darah vena
Natrium citrate 3,8%

Cara kerja :
a. citrat 4 : 1 (4 bagian darah vena + 1 bagian natrium sitrat 3,2 % ) atau darah EDTA
yang diencerkan dengan NaCl 0.85 % 4 : 1 (4 bagian darah EDTA + 1 bagian NaCl
0.85%). Homogenisasi sampel sebelum diperiksa.
b. Sampel darah yang telah diencerkan tersebut kemudian dimasukkan ke dalam
tabung Westergreen sampai tanda/skala 0.
c. Tabung diletakkan pada rak dengan posisi tegak lurus, jauhkan dari getaran maupun
sinar matahari langsung.
d. Biarkan tepat 1 jam dan catatlah berapa mm penurunan eritrosit.

C. Pemeriksaan Kimia Klinik


1. Pemeriksaan Glukosa, Kolesterol, dan Asam Urat
Metode : Nesco (menggunakan strip)
Tujuan
Prinsip

: Untuk mengetahui kadar gula darah, kolesterol, dan asam urat

: Darah kapiler dimasukkan ke dalam strip glukosa lalu dibaca pada alat.

Alat dan Bahan :


Alat
Lancet steril
Nesco
Strip glukosa
Tissue

Bahan
Kapas alkohol 70%
Darah kapiler
Cara Kerja

a. Siapkan alat Nesco, pasang chip (memory) dan pasang strip pemeriksaan.
b. Bersihkan ujung jari pasien dengan kapas alkohol 70% dan tunggu sampai kering.
c. Pegang bagian bawah yang akan ditusuk supaya tidak bergerak dan tekan sedikit
untuk mengurangi rasa sakit.
d. Tusuk dengan lancet steril, darah harus keluar dengan sendirinya tanpa harus
ditekan.
e. Tetesan darah pertama dihapus dengan kapas kering.
f. Masukkan spesimen darah ke dalam strip Nesco.
g. Tunggu hasilnya dan catat hasil pemeriksaan.
Nilai Normal :
Glukosa Darah Puasa: 70-110 mg/dl
Kolesterol

: <200 mg/dl

Asam urat

: Laki-laki

: 3,5-7,0 mg/dl

Perempuan : 2,5-6,0 mg/dl


2. Pemeriksaan Protein/Albumin Urine
Metode

: Asam Acetat

Tujuan : Tujuan tes ini adalah untuk mendeteksi ada atau tidaknya protein yang
terkandung dalam urine.
Prinsip : Protein yang dipanasakan akan membentuk presipitat yang terlihat berupa
kekeruhan. Pemberian asam asetat dilakukan untuk mencapai atau mendekati titik
isoelektrik protein
Alat dan bahan

Tabung reaksi

Lampu spiritus

Rak tabung reaksi

Penjepit tabung reaksi

Asam asetat 6%
Cara Kerja

a. Masukkan urin jernih (sentrifus terlebih dahulu) ke dalam tabung reaksi sampai 2/3
penuh
b. Dengan memegang bagian tabung reaksi pada ujung bawah dengan penjepit tabung
reaksi, lapisan atas urine dipanasi di atas nyala api sampai mendidih 30 detik.
c. Perhatikan ada atau tidaknya kekeruhan di lapisan atas. Jika terjadi kekeruhan,
kemungkinan disebabkan oleh protein, kalsiumfosfat, kalsiumkarbonat.
d. Teteskan 3-5 tetes asam asetat 6% ke dalam urine yang masih panas itu. Jika
kekeruhan disebabkan oleh kalsiumfosfat maka kekeruhan akan lenyap. Jika
kekeruhan disebabkan oleh kalsiumkarbonat maka kekeruhan akan tetap hilang tapi
dengan pembentukan gas. Jika kekeruhan tetap ada atau menjadi lebih keruh lagi,
maka tes terhadap protein adalah positif.
Penilaian

: tidak ada kekeruhan

: kekeruhan ringan (seperti awan) tanpa butir (kadar protein

0,01-0,05%)

++

: kekeruhan mudah diilihat dan tampak butir-butir dalam

kekeruhan (0,05-0,2%)

+++ : urin jelas keruh dan kekeruhan itu berkeping-keping (0,2-0,5%)

++++ : urin sangat keruh dan berkeping-keping besar atau bergumpalgumpal (>0,5%)

Syarat = urine yang dipakai untuk pemeriksaan harus jernih. Bila tidak jernih, maka
harus dilakukan sentrifugasi dan yang dipakai adalah supernatan.
3. Mikroskopik urine
Metode
Prinsip

Natif

Tujuan
:
untuk mengetahui unsur organik dan anorganik.
:
adanya bentukan-bentukan atau elemen-elemen atau
unsur-unsur yang teresuspensi dalam urine akan
dipresipitatkan denga jalan di centrifuge.
Alat dan Bahan :

Alat
Centrifuge
Tabung centrifuge
Objek glass
Deek glass
Mikroskop
Bahan

Urine segar
Cara kerja :
a. Kocok botol penampung urine agar homogen.
b. Masukkan urine sebanyak 7-8 ml kedalam tabung centrifuge.
c. Centrifuge urine pada alat centrifuge dengan kecepatan 1500-2000 rpm selama 5

d.
e.
f.
g.

menit.
Buang cairan atas(supernatant)sehingga tersisa sedimen kira 0,5 ml.
Kocok tabung untuk meresuspensikan sedimen.
Teteskan 1 tetes diatas obyek glass tutup dengan deck glass.
Periksa dibawah mikroskop dengan lensa obyektif 10 x kemudian 40 x.
Nilai normal :
Sel erytrosit : 0-1 per Lapang Pandan Besar (LPB).
Sel leukosit : 1-5 per Lapang Pandang Besar (LPB).
Silinder
: 0-1 per Lapang Pandang Kecil (LPK)
Epitel

: Negatif.

D. Pemeriksaan Immunoserologi
1. Pemeriksaan Plano Test (Tes Kehamilan)
Metode
: Immunokromatografi
Tujuan
: Untuk memeriksa kehamilan dengan mendeteksi
adanya Human Chorionic Gonadothropin (HCG) dalam urine dengan kepekatan
hingga 25 mIU/ml urine.
Prinsip
: Strip dicelupkan ke dalam urine. HCG yang dihasilkan oleh jaringan
placenta muncul dalam urine dan konsentrasinya meningkat cepat. Kadar HCG
mencapai 100 mIU/ml urine.
Alat dan Bahan :
Alat
Strip plano test
Wadah urine
Bahan
Urine segar
Cara Kerja

a. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan.


b. Tampung urine segar ke dalam wadah yang bersih dan kering.

c. Celupkan strip ke dalam urine sesuai dengan tanda panah batas maksimum selama
30-60 detik.
d. Angkat strip, tunggu selama 1-3 menit.
e. Baca hasil pemeriksaan.
Interpretasi Hasil
Positif

: Jika muncul dua garis merah (garis

control dan garis test)


Negatif

: Jika muncul satu garis merah (garis

control)
PEMERIKSAAN GULA DARAH DENGAN CARA STRIP A.
Prinsip Prinsip pemeriksaan pada metode ini adalah strip test diletakkan pada alat, ketika darah diteteskan pada
zona reaksi tes strip, katalisator glukosa akan mereduksi glukosa dalam darah. Intensitas dari elektron yang
terbentuk dalam alat strip setara dengan konsentrasi glukosa dalam darah.
Persiapan : Pasang lancet pada alat pena coblos Accu Check soft click. Atur sesuai kedalaman yang diinginkan.
2.
Usap jari tengah menggunakan alkohol swab dan tunggu hingga kering. 3.
Pasang strip. Ambil satu strip dari tabung kemudian dipasang ke slot tempat strip. Nyalakan alatnya menjadi on.
4.
Check nomor kode kalibrasi. Bandingkan no. Kode kalibrasi yang muncul di layar dengan yang tertera di tabung
harus sama. Yang tertera di tabung 222 sama dengan no yang muncul di layar. 5.
Ambil sampling darah dengan menggunakan pena soft click. Lokasi pengambilan sampling darah di samping
jari karena sedikit jala ujung saraf penyebab nyeri. 6.
Masukkan darah ke dalam bantalan strip sampai terisi penuh. 7.
Tunggu proses pemeriksaan lalu hasilnya akan tertera di layar 8.

Limbah rumah sakit berasal dari unit-unit pelayanan kesehatan yang ada di rumah
sakit tersebut termasuk laboratorium. Semua jenis limbah di laboratorium harus dinyatakan
sebagai bahan yang infeksius, oleh karena itu penanganan dan pembuangan limbah harus
ditangani secara benar agar tidak menimbulkan dampak negatif sebagai akibat dari kegiatan
operasional laboratorium yang jika tidak dikelola dengan baik dapat mencemari lingkungan,
baik pekerja, pasien, pengunjung maupun masyarakat sekitarnya.
II.

PERATURAN-PERATURAN

Pengaturan limbah di Indonesia mempunyai beberapa peraturan yang harus ditaati,


peraturan-peraturan tersebut dibuat berdasarkan perundang-undangan yang berlaku di
Indonesia. Beberapa dasar hukum yang dapat dicermati antara lain:
1. Undang-Undang nomor 23 tahun 1997, tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.
2. Peraturan Pemerintah nomor 18 tahun 1999, tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya
dan Beracun.
3. Undang-Undang nomor 4 tahun 1982, tentang Pokok-Pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup.
4. Peraturan Menteri Kesehatan R.I. Nomor : 986/MENKES/PER/XI/1992, tentang Persyaratan
Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit.
5. Undang-Undang Konservasi dan Pemulihan Sumber (Resource Conservation and Recovery
Act = RCRA ) dan amandemen-amandemennya.
6.

Undang-undang tentang Reaksi, Kompensasi dan Tanggung Jawab Lingkungan


(Comprehensive Environmental Response, Compensation, and Liability Act = CERCLA)
atau disebut juga Superfund Amandments and Reauthorization Act (SARA), mengatur
kerugian terhadap lingkungan yang disebabkan limbah berbahaya.
Dan undang-undang lainnya yang terkait.
III.

PENGERTIAN
Limbah adalah bahan-bahan buangan atau residu dari suatu kegiatan, bisa dalam

bentuk padat, cair atau gas yang sudah tidak terpakai lagi.
Limbah Klinis adalah limbah yang berasal dan Pelayanan Medis, Laboratorium,
Farmasi, Kamar Bedah dan pelayanan medis lainnya yang menggunakan bahan-bahan
beracun, infeksius, berbahaya dan membahayakan.
Penggolongan limbah berdasarkan potensi bahaya yang terkandung di dalamnya dapat dibagi
menjadi 5 jenis, yaitu:
1. Limbah Benda tajam
2. Limbah Infeksius
3. Limbah Jaringan tubuh
4. Limbah Sitotoksik
5. Limbah Bahan kimia

Limbah laboratorium dapat berasal dari berbagai sumber, yaitu:


1. Bahan baku yang sudah kadaluwarsa,
2. Bahan habis pakai, misalnya medium perbenihan yang tidak terpakai,
3. Produk proses di dalam laboratorium, misalnya sisa spesimen,
4. Produk upaya penanganan limbah, misalnya jarum suntik sekali pakai setelah di autoklaf.
Sifat limbah digolongkan menjadi:
1. Buangan bahan berbahaya dan beracun
2. Limbah infektif
3. Limbah radioaktif
4. Limbah umum
Bentuk limbah yang dihasilkan dapat berupa:
1. Limbah cair dibagi menjadi 3, yaitu:
a. Limbah cair infeksius, misalnya sisa spesimen seperti darah, serum / plasma, urine dan cairan
tubuh lainnya.
b. Limbah cair domestik, yaitu limbah yang dihasilkan dari bekas air pembilasan atau pencucian
alat.
c.

Limbah cair kimia, yaitu limbah yang dihasilkan dari menggunakan bahan-bahan kimia,
misalnya sisa-sisa reagen dan cairan pewarna.

2. Limbah padat dibagi menjadi 2, yaitu :


a. Limbah padat infeksius:
-

Limbah benda tajam, yaitu alat atau obyek yang mempunyai sudut tajam, sisi, ujung atau
bagian menonjol yang dapat memotong atau menusuk kulit, misalnya jarum suntik, pecahan
dari kaca dan pisau.

Sisa bahan pemeriksaan, misalnya jaringan, faeces, bekuan darah dan medium biakan.

b. Limbah padat non infeksius, misalnya sampah umum seperti kertas, tissue, plastik kayu,
pembungkus, kardus dan sebagainya.
3. Limbah gas adalah limbah yang dihasilkan dari penggunaan generator, sterilisasi dengan
etilen oksida atau dari thermometer yang pecah (uap air raksa).

IV.

PENANGANAN DAN PENAMPUNGAN LIMBAH

Tujuan penanganan limbah adalah untuk mengurangi resiko pemaparan limbah


terhadap kuman yang menimbulkan penyakit (patogen) yang mungkin berada dalam limbah
tersebut.
Penanganan limbah antara lain ditentukan oleh sifat limbah, yaitu :
1. Limbah berbahaya dan beracun, dengan cara :
a. Netralisasi
Limbah yang bersifat asam dinetralkan dengan basa seperti kapur tohor, CaO atau Ca(OH) 2
Sebaliknya, limbah yang bersifat basa dinetralkan dengan asam seperti H 2SO4 atau HCI.
Parameter netralisasi adalah pH dan sebagai indikator dapat digunakan Phenol Phtalein (PP.).
Zat ini akan berubah pada pH 6-8 sehingga cukup aman digunakan jika pH limbah berkisar
antara 6,5-8,5.
b. Pengendapan/sedimentasi, koagulasi dan flokulasi
Kontaminan logam berat dalam ciaran diendapkan dengan tawas/FeC1 3, Ca(OH)2/CaO
karena dapat mengikat As, Zn, Ni. Mn dan Hg.
c. Reduksi-Oksidasi
Terhadap zat organik toksik dalam limbah dapat dilakukan reaksi reduksi oksidasi (redoks)
sehingga terbentuk zat yang kurang/tidak toksik.
d. Penukaran ion
Ion logam berat nikel, Ni dapat diserap oleh kation, sedangkan anion beracun dapat diserap
oleh resin anion.
2. Limbah infeksius
Ada beberapa metode penanganan limbah cair/padat yang bersifat infeksius, yaitu
a. Metode Desinfeksi
Adalah penanganan limbah (terutama cair) dengan cara penambahan bahan-bahan kimia yang
dapat mematikan atau membuat kuman-kuman penyakit menjadi tidak

aktif.

Agar pengolahan limbah menjadi efektif perlu untuk:


-

Menggunakan

desinfektan

yang

sesuai,

misalnya

Chlorine,Iodophore,

Alcohol,

Formaldehyde, Glutaraldehyde dan Natrium hypochioride. Yang terakhir ini merupakan satusatunya jenis desinfektan yang digunakan secara rutin untuk mendesinfeksi limbah penyakit
menular.
-

Menambahkan jumlah bahan kimia yang cukup, jumlah desinfektan yang diberikan harus
berlebih karena bahan-bahan protein yang terkandung dalam limbah akan mengikat
desinfektan dan mencegah bahan tersebut bereaksi dengan kuman penyakit.

Memberikan waktu kontak yang cukup, gunanya adalah untuk mencapai efektifitas
pengolahan.

Mengawasi kondisi-kondisi lain yang diperlukan, misalnya pH yang tidak sesuai akan
meningkatkan / menghambat proses desinfeksi.

Temperatur, dapat meningkatkan atau menurunkan efektifitas dan kecepatan proses


pengolahan.

Pengadukan.

b. Metode Pengenceran (Dilution)


Yaitu dengan cara mengencerkan air limbah sampai mencapai konsentrasi yang cukup
rendah, kemudian baru dibuang ke badan-badan air. Kerugiannya ialah bahan kontaminasi
terhadap badan-badan air masih tetap ada, pengendapan yang terjadi dapat menimbulkan
pendangkalan terhadap badan-badan air seperti selokan, sungai dan sebagainya sehingga
dapat menimbulkan banjir.
c. Metode Proses Biologis
Yaitu dengan menggunakan bakteri-bakteri pengurai. Bakteri-bakteri tersebut
akan menimbulkan dekomposisi zat-zat organik yang terdapat dalam limbah.
d. Metode Ditanam (Landfill)
Yaitu penanganan limbah dengan menimbunnya dalam tanah.
e. Metode Insinerasi (Pembakaran)
Pemusnah limbah dengan cara memasukkan ke dalam insinerator. Dalam insinerator senyawa
kimia karbon yang ada dibebaskan ke atmosfir sebagai CO2 dan H2O.
Bahan-bahan seperti mineral, logam dan bahan organik lainnya (kuman penyakit, jaringan
tubuh, hewan, darah, bahan kimia, kertas, plastik) yang tidak terbakar tersisa dalam bentuk
abu yang beratnya 10-30% dari berat aslinya (tergantung dari jenis limbah).
Agar insinerasi berlangsung optimal, perlu 5 kondisi:
-

Diperlukan oksigen dalam jumlah yang cukup,

Atomisasi dan Volatilisasi, yaitu mengubah limbah menjadi partikel yang sangat kecil dan
gas,

Proses pengadukan dan pencampuran dalam insinerator,

Suhu yang cukup untuk volatilisasi,

Cukup waktu untuk terjadinya reaksi.


Alat insinerator yang baik adalah yang memungkinkan suhu pada ruang bakar pertama paling
sedikit 800 - 1000C.

3. Limbah radioaktif

Masalah penanganan limbah radioaktif dapat diperkecil dengan memakai radioaktif sekecil
mungkin, menciptakan disiplin kerja yang ketat dan menggunakan alat yang mudah
didekontaminasi.
Penanganan limbah radioaktif dibedakan berdasarkan:
a. Bentuk : cair, padat dan gas,
b. Tinggi-rendahnya tingkat radiasi sinar gamma (),
c. Tinggi-rendahnya aktifitas
d. Panjang-pendeknya waktu paruh,
e. Sifat : dapat dibakar atau tidak.
Ada 2 sistem penanganan limbah radioaktif :
a. Dilaksanakan oleh pemakai secara perorangan dengan memakai proses peluruhan, peguburan
dan pembuangan.
b.

Dilaksanakan secara kolektif oleh instansi pengolahan limbah radioaktif, seperti Badan
Tanaga Atom Nasional (BATAN).

4. Limbah umum
Limbah umum non infeksius setelah dikumpulkan dalam wadah kantong plastik diikat kuat
dan dibakar di insinerator.
Penampungan limbah adalah upaya untuk mencegah terjadinya kontaminasi atau
pemaparan pada petugas yang menangani limbah. Wadah penampungan limbah harus
memadai, misalnya:
1.

Penampungan limbah benda tajam, harus tahan tusuk, impermeabilitas (kekedapan, tidak
dapat dirembesi), kokoh, aman dan diberi label.

2. Penampungan limbah cairan infeksius:


a. Diwadahi dengan botol penutup yang aman atau wadah yang kaku sejenis botol dan ditutup
dengan tutup berulir atau gabus. Botol tersebut dimasukkan dalam kaleng atau kotak untuk
pengamanan tambahan dan menampung adanya tumpahan serta mengurangi resiko
pemaparan.
b. Limbah cair yang akan disterilkan dengan uap sebaiknya terbuat dari logam karena logam
bersifat memperluas penyebaran panas. Jangan menggunakan bahan gelas/kaca.
c.

Limbah cair yang akan diinsinerasi sebaiknya wadah terbuat dari plastik karena mudah
terbakar.

V.

PEMISAHAN LIMBAH
Untuk memudahkan mengenal berbagai jenis limbah yang akan dibuang adalah

dengan cara menggunakan kantong dengan kode warna yang disarankan untuk limbah klinis
adalah seperti pada tabel 1.
Tabel 1. Kode warna yang disarankan untuk limbah klinis.
NO
1.
2.
3.

WARNA KANTONG

JENIS LIMBAH

Hitam

Limbah

Kuning
Kuning dengan strip hitam

menyimpan atau mengangkat limbah klinik.


Semua jenis limbah yang akan dibakar
Jenis limbah yang sebaiknya dibakar, tetapi bias juga
dibuang

4.

rumah

di

tangga,

sanitary

tidak

landfill

digunakan

bila

untuk

dilakukan

pengumpulan terpisah dan pengaturan pembuangan.


Biru muda atau transparan Limbah untuk autoclaving (pengolahan sejenis)
dengan strip biru tua

sebelum pembuangan akhir.

Kebersihan pemisahan limbah tergantung kepada kesadaran, prosedur yang jelas serta
keterampilan petugas sampah/kebersihan.
Selain kode warna pada kantong plastik untuk pemisahan limbah juga terdapat kode/simbol
yang telah distandarisasi untuk 3 golongan sampah yang paling berbahaya, yaitu :
NO
1.

GOLONGAN SAMPAH

GAMBAR SIMBOL

Sampah Infeksius :
Kantong warna kuning dengan simbol
Biohazard

yang

telah

dikenal

internasional berwarna hitam.

2.

Sampah Sitotoksik :

secara

Kantong berwarna ungu dengan simbol


3.

sitotoksik (berbentuk cell dalam telofase)


Sampah Radioaktif :
Kantong berwarna merah dengan simbol
radioaktif

yang

telah

dikenal

secara

internasional.

VI.

PENGOLAHAN LIMBAH LABORATORIUM

1. Limbah Cair:
a. Limbah Cair Infeksius:
Sebelum dialirkan ke saluran pembuangan awal, limbah dikumpulkan terlebih dahulu dalam
wadah plastik atau kaca dan diberi desinfektan. Jenis desinfektan yang banyak digunakan
adalah natrium hipoklorit dengan kadar 0,5-10%. Karena kekuatan desinfektan makin lama
makin menurun, maka untuk keefektifan penggunaanya harus dibuat baru setiap minggu.
Setelah didesinfeksi, limbah tersebut dialirkan ke saluran pembuangan awal yang selanjutnya
dikumpulkan dalam bak penampungan untuk diolah.
b. Limbah Cair Domestik:
Limbah ini langsung dialirkan melalui saluran pembuangan awal menuju bak
penampungan untuk diolah.
c. Limbah Cair Kimia:
Penanganannya dilakukan dengan cara mengencerkan limbah dengan air sampai konsentrasi
rendah dan selanjutnya dialirkan mengikuti saluran pembuangan awal menuju bak
penampungan untuk diolah.
Semua limbah cair yang terkumpul dalam bak penampungan dapat diolah dengan berbagai
cara, antara lain :
a. FBK Bioreactor
FBK Bioreaktor menggunakan metode proses biologis. Limbah yang terkumpul dalam bak
penampungan dipompa menuju alat Bioreactor dan setelah mengalami proses, limbah
disalurkan melalui pipa buangan ke saluran umum (sungai/kali).

Proses FBK Bioreactor ialah melalui media yang berkelok-kelok berfungsi sebagai tempat
pertumbuhan bakteri aerob yang tumbuh melekat pada media, membentuk lapisan biomassa.
Aerator dan struktur media yang mengatur aliran air limbah yang masuk ke dalam tangki
Biodetox sedemikian rupa sehingga kontak antara air limbah dengan lapisan biomassa terjadi
berulang-ulang, melalui perjalanan panjang sehingga mencapai efisiensi degradasi
BOD/COD yang optimum ( maksimal kadar BOD = 75 mg/L dan COD = 100 mg/L). Udara
dimasukkan ke dalam tangki Biodetox melalui aeration sehingga menimbulkan gelembunggelembung udara yang dihasilkan dari mesin kompressor. Aerator dirancang secara spesifik
rnenghasilkan efek floatasi dan sedimentasi.
Air limbah yang telah diolah dalam tangki Biodetox sudah jernih sehingga dapat disalurkan
ke saluran umum.
b. Sewage Treatment Plant (STP) :
Adalah sistem pengolahan limbah yang bertujuan mengolah limbah cair
bersih yang dapat dibuang ke saluran umum dan tidak mencemari

menjadi air

lingkungan.

Metode yang digunakan adalah:


-

Screen Pit
Dilengkapi dengan saringan kasar, saringan halus dan communitor. Berfungsi untuk
menyaring kotoran/sampah yang besar-besar sedangkan communitor akan menghancurkan
material yang masuk sehingga proses treatment secara biologis dapat berfungsi dengan baik.

Equalizing Tank:
Berfungsi sebagai pre-treatment yang meratakan kualitas air bak.

Aeration tank
Dilengkapi dengan air seal difusser. Air limbah yang masuk ke dalam bak aerasi diproses
dengan cara mendifusikan udara ke dalam air limbah melalui diffuser juga ditambahkan
lumpur aktif yang dikembalikan dan bak pengendap. Setelah melalui proses aerasi, air
mengalir melalui pipa transfer ke bak pengendap (Settling Tank).

Settling Tank :
Berfungsi untuk memisahkan lumpur. Lumpur akan mengendap ke bagian bawah tangki dan
disedot oleh lift pump masuk ke dalam kotak distribusi lumpur yang kemudian
didistribusikan menjadi 2 cabang ; yang pertama masuk ke bak aerasi dan yang kedua masuk
ke bak penampungan lumpur, sedangkan airnya akan mengalir melalui Over Flow Weir
selanjutnya masuk bak Over Flow dan mengalami proses ( untuk mendestruksi mikroba
patogen.

Effluent Tank :

Berfungsi untuk menampung hasil akhir pengolahan (treatment). Air dalam bak ini dipompa
ke sumpit lalu disalurkan ke saluran umum.
2. Limbah Padat :
a. Limbah Padat Infeksius:
-

Limbah benda tajam


Dikumpulkan dalam suatu wadah sesuai syarat penampungan benda tajam. Untuk keamanan,
pada saat pengangkutannya wadah tersebut dapat diberi cairan desinfektan seperti lysol.
Kemudian wadah dimasukkan dalam kantong plastik kuning dengan simbol biohazard diikat
kuat lalu diangkut untuk dibakar di insinerator.

Limbah sisa bahan pemeriksaan


Dikumpulkan dalam kantong plastik kuning bersimbol biohazard dan disterilkan dalam
autoclave suhu 121C selama 15 menit. Selanjutnya kantong plastik tersebut dilapisi dengan
kantong plastik kuning, diikat kuat lalu diangkut untuk dibakar di incinerator.

b. Limbah Padat Non Infeksius:


Dimasukkan dalam tempat sampah yang telah dilapisi kantong plastik warna hitam. Setelah
sampah mengisi kantong, ikatlah kuat-kuat lalu angkut ke tempat pembuangan untuk
dibakar dalam insinerator.
3. Limbah Gas:
Limbah gas harus dibersihkan melalui penyaringan (filter) sebelum dibuang ke udara. Filter
harus diperiksa secara teratur, jika rusak atau tingkat radiasinya mendekati batas yang telah
ditentukan, filter harus diganti. Untuk mencegah terlepasnya zat radioaktif dari filter, maka
filter harus dibungkus dengan plastik polietilen.

VII.

EVALUASI PENGOLAHAN LIMBAH


Air hasil pengolahan limbah dapat diketahui kualitasnya dengan menggunakan

indikator biologi seperti pengadaan kolam ikan atau penyiraman taman.


Selain itu hasil pengolahan limbah cair juga perlu diperiksa ke instansi pemerintah
yaitu Bapedal setiap 3 bulan sekali dan di laboratorium sendiri setiap 1 bulan sekali.

VIII.

KESELAMATAN KERJA DALAM PENGELOLAAN LIMBAH

Para petugas yang menangani limbah selain mempunyai resiko terkena penyakit juga
mempunyai resiko mendapatkan kecelakaan. Luka karena benda tajam adalah penyebab
kecelakaan terbesar di kalangan petugas pelayanan kesehatan dan petugas yang menangani
limbah, karena adanya resiko ganda berupa luka dan tertular penyakit. Oleh karena itu
diwajibkan bagi petugas pengantar/pengelola limbah untuk menggunakan pelindung diri,
seperti sarung tangan karet dan plastik pengaman untuk mencuci alat laboratorium.
Tabel 2. Prosedur Kerja Pengurangan Resiko
NO
1.

PROSEDUR

Kelompokkan limbah untuk mengetahui Tentukan golongan-golongan limbah sesuai


jenis

2.

PENGURANGAN RESIKO

yang

perlu

penanganan khusus
Pisahkan limbah

pengelolaan
yang

dan kriteria yang berlaku

memerlukan Pindahkan

limbah

yang

memerlukan

penanganan khusus (yang infeksius dan penanganan khusus. Pisahkan limbah itu
3.

radioaktif) dari limbah lainnya.


dari tempat limbah umum
Gunakan kontainer yang berbeda untuk Upayakan agar limbah khusus dapat dikenal

4.

limbah-limbah khusus
Berhati-hati waktu

5.

memindahkan kontainer limbah


Gunakan kereta yang baik
mengumpulkan

6.

mengangkat

dan

dengan mudah
dan Jaga kemungkinan terjadinya salah urat
pada punggung dan bagia tubuh lainnya
untuk Jaga agar kontainer limbah tidak jatuh dari

memindahkan kereta dengan begitu akan mengurangi

kontainer limbah
terjadinya luka dan terpapar.
Gunakan kereta yang bongkar-muatnya Kurangi kecelakaan dari kereta hingga
mudah, mudah digerakkan, direm dan dengan begitu mengurangi kejadian luka

7.

diarahkan serta mudah dibersihkan


dan paparan
Semua kontainer limbah harus ditutup rapat Kurangi terjadinya paparan

8.

(bila memungkinkan) sebelum dipindahkan


Limbah gas dibuang kewadah yang telah Kurangi
ditentukan

9.

(tidak

lagi

penanganan

limbah

dilakukan kemungkinan terjadinya paparan

penyortiran)
Gunakan alat pelindung perorang yang Adakan perlindungan terhadap paparan
memadai, seperti sarung tangan, masker,
kaca mata, celemek pada waktu menangani
limbah khusus

dan

10.

Usahakan agar semua kegiatan hanya Kurangi resiko ekpose pada orang-orang
dilakukan oleh orang yang cukup terlatih.

IX.

yang memakai alat dengan cara yang keliru

KESIMPULAN
Sistem pengelolaan limbah yang baik dan benar dapat meningkatkan keamanan dalam

kerja terutama bagi petugas kesehatan yang berhubungan dengan limbah tersebut, pasien,
pengunjung dan masyarakat disekitar rumah sakit dan laboratorium. Penanganan limbah yang
kurang baik akan dapat atau potensial sebagai sumber pencemaran penularan penyakit bagi
warga laboratorium sendiri maupun masyarakat di sekitarnya.

X.
1.

DAFTAR PUSTAKA

Depkes R.I, Pedoman Pelayanan Rumah Sakit dan Laboratorium Klinik, Jakarta, Tahun
1980

2.

Depkes R.I, Pedoman Penanganan Limbah dan Sanitasi Rumah Sakit, Jakarta, Tahun 1985