Anda di halaman 1dari 5

Evolusi Protista uniseluler

Dalam klasifikasi protista terdapat banyak kesulitan yang disebabkan variasi yang besar pada
eukariotik uniseluler. Hidupnya juga ada yang berbentuk sel tunggal dan ada yang berkoloni
seperti volvox, di samping ciri-ciri lainnya yang cukup beragam. Akibatnya, regnum protista
disebut juga tong sampah karena organisme-organisme yang tidak dapat digolongkan ke dalam
keempat regnum yang lain dimasukkan ke dalam protista.
Akibat kesulitan ciri-ciri tersebut, munculah tiga pandangan tentang evolusi protista, yaitu :
1. Kelompok protista sebagai moyang asal organisme multiseuler
2. Kelompok potista mempunyai garis evolusi sendiri
3. Kelompok protista mempunyai garis evolusi sendiri dan begitu juga dengan jamur lendir.
Regnum protista selain dicirikan sebagai eukariotik uniseluler juga berperilaku seperti hewan,
karena sel-selnya tidak mempunyai dinding sel. Selama daur hidupnya pada fase tertentu bisa
bergerak. Dalam klasifikasi modern, protista dibagi menjadi (1) protista yang mirip hewan atau
protozoa, (2) protista mirip fungi yaitu jamur lendir dan (3) protista mirip tumbuhan (alga
uniseluler dan multiseluler).
Protista protozoa mempunyai motilitas yang kuat, kecuali jenis-jenis yang parasitik.
Mekanisme gerakannya dijadikan dasar penggolongan protozoa. Yang termasuk protozoa adalah
filum-filum sarcodina, mastigophora, sporozoa dan cilliata.
Alga yang uniseluler dan alga yang dapat membentuk koloni digolongkan dalam protista.
Garis evolusinya adalah sampai kepada alga berkoloni yang telah menyesuaikan hidupnya di
daratan. Umumnya alat pembiakan pada alga terdiri dari satu sel tanpa dinding pelindung.
Organ-organ kelamin jantan dan betina diberi nama khusus yaitu antheridium untuk jantan dan
arkegonium untuk alat betina.
Sifat baru yang diperoleh pada evolusi tumbuhan darat pertama adalah oogami, yaitu telur
dibuahi di dalam arkegonium.
Pada alga besar seperti alga coklat (Phaeophyta) dan alga merah (rhodophyta) kecenderungan
evolusinya adalah pada makin berkurangnya tahap gametofit dan makin dominannya tahap
sporofit. Transisi dominasi gametofit menjadi sporofit terlihat juga pada tumbuhan darat lainnya.
Terdapat pengurangan gradual dari gametofit baik dalam ukuran maupun fungsi dari gametofit
ke sporofit

Model evolusi dari makhluk hidup pertama adalah prokariota, yang kemudian berevolusi
menjadi protobion, lalu eukariota secara umum dikatakan berevolusi dari sini.
Pendapat lain mengenai evolusi eukariota meliputi:
1. eukariota muncul pertama kali dalam evolusi dan prokariota berevolusi dari mereka,
2. eukariota muncul bersamaan dengan eubacteria dan archeabacteria sehingga nenek
moyang eukariota sejajar dengan prokariota,
3. eukariota muncul melalui kejadian simbiotik, yaitu asal mula endosimbiotik dari inti sel,
4. eukariota muncul tanpa endosimbiosis,
5. eukariota muncul melalui kejadian simbiotik, yaitu asal mula endosimbiotik yang
bersamaan dari flagela dan inti sel.
Fosil tertua prokariota ditemukan sekitar 3.5 milyar tahun yang lalu, yaitu sekitar 1
milyar tahun setelah pembentukan kerak bumi. Bahkan hari ini, prokariota mungkin adalah
bentuk kehidupan yang paling berhasil dan banyak. Eukariota muncul dalam catatan fosil
beberapa masa kemudian, dan mungkin telah terbentuk dari endosimbiosis dari beberapa nenek
moyang prokariota. Fosil eukariota tertua berumur sekitar 1.7 milyar tahun. Akan tetapi,
beberapa bukti genetik mengarah pada kesimpulan bahwa eukariota muncul 3 milyar tahun yang
lalu.
Prokariota telah berevolusi besar-besaran dalam waktu lama. Metabolisme prokariota
jauh lebih bervariasi daripada eukariota, sehingga tercipta bermacam-macam tipe prokariota.
Bentuk awal hewan diduga mirip protista yang berflagela yang kemudian kehilangan
kloroplasnya dan berkembang menyerupai flagelata yang berkembang sekarang. Teori lain
mengatakan sel hewan berkembang dari sel eukariotik aerobik. Organism ini ber evolusi
membentuk kelompok protozoa.
1.
Protoza, berarti hewan pertama. Ia adalah heterotrof bersel satu. Spesies protozoa berjumlah
ribuan. Mereka hidup di air tawar, air asin, pasir yang kering dan tanah yang lembab. Sebagian
spesies hidup sebagai parasit diatas atau didalam tubuh organisme lainnya. Reproduksi pada
protozoa biasanya aseksual lewat mitosis, namun juga ada banyak protozoa yang menyatukan
reproduksi aseksual dengan siklus seksual. Biasanya, siklus seksual terjadi pada periode kondisi
lingkungan yang merugikan dan sel yang muncul dari penggabungan gamet (zigot) dapat
bertahan pada kondisi yang tidak menguntungkan tersebut. Dinding yang tebal dan menurunnya
tingkat metabolisme pada kista memungkinkan keberlangsungan hidup pada periode kedinginan,
kekeringan atau kelaparan
2.

Selanjutnya terjadi perubahan dari hewan bersel satu menjadi hewan bersel banyak. Hewan
bersel banyak diduga mula-mula berbentuk bola yang berongga , yang terdiri dari satu lapisan
sel-sel. Hewan ini disebut blasetea, yang diambil dari satu bentuk perkembangan embrio yaitu
blastula. Beberapa spesies protista terorganisasi menjadi koloni dimana tiap sel melakukan
fungsi tugasnya sendiri dan juga menjadi perannya yang khusus dalam koloni. Ada begitu
banyak jenis protista dan mereka mungkin diturunkan dari banyak garis evolusi. Protista sendiri
mewakili modifikasi evolusi dan mungkin leluhur dari jamur, tanaman dan hewan.

Gen pertama berupa RNA rantai pendek yang dapat bereplikasi sendiri tanpa bantuan protein.
Proses replikasi RNA ini dapat terjadi melalui bantuan molekul RNA yang berfungsi sebagai
katalis. Para ilmuwan telah menemukan RNA yang disebut ribozim dan dapat berfungsi mirip
katalis. Selanjutnya, terjadi kerja sama antarmolekul yang menyebabkan terjadinya translasi
primitif dari gen RNA sederhana menjadi polipeptida. Translasi ini tidak menggunakan ribosom
atau RNA. Kumpulan molekul tersebut akan terkumpul ke dalam bulatan membran mikroskopis
yang terbuat dari fosfolipid. Bentuk kumpulan molekul dalam membran tersebut dikenal dengan
protobion.
Adanya kerja sama antarmolekul memberikan kemampuan pada protobion untuk bereplikasi dan
melakukan metabolisme primitif. Protobion berkembang menjadi bentuk kompleks yang
mengandung DNA dan dapat menggunakan banyak bahan mentah dari lingkungan.
Secara berangsur-angsur protobion digantikan organisme yang dapat membuat molekul yang
dibutuhkannya sendiri (autotrof) dengan bantuan cahaya matahari (fotoautotrof) atau molekul
berenergi tinggi dari lingkungannya (kemoautotrof). Adanya autotrof memicu munculnya
makhluk hidup yang dapat memanfaatkan produk autotrof, misalnya heterotrof, atau merupakan
autotrof juga. Autotrof dan heterotrof yang bergantung pada makhluk hidup ini merupakan
prokariot pertama.
Terdapat dua teori mengenai pembentukan eukariot dari prokariot, yaitu teori pelekukan
membran (membrane infolding) dan teori endosimbiosis. Teori pelekukan membran menjelaskan
bahwa semua organel bermembran pada sel eukariot, kecuali mitokondria dan kloroplas,
terbentuk dari pelekukan membran ke arah dalam. Pelekukan ini membentuk membran inti dan
retikulum endoplasma. Adapun teori endosimbiosis menjelaskan pembentukan mitokondria dan
kloroplas yang berasal dari pengabungan atau simbiosis sel prokariot ke dalam sel prokariot lain
yang lebih besar. Endo berarti di dalam, simbiosis berarti hidup bersama. Teori ini dikemukakan
oleh Lynn Margulis. Mitokondria diduga berasal dari kelompok Alpha Proteobacteria, sedangkan
kloroplas berasal dari Cyanobacteria. Perhatikan Gambar berikut.
Fosil tertua yang diyakini para ilmuwan sebagai eukariot berasal dari sekitar 2,1 milyar tahun
yang lalu. Eukariot ini merupakan nenek moyang Protista uniselular (alga) yang kita kenal
sekarang. Pembentukan makhluk hidup eukariot multiselular terjadi dalam beberapa tahap.
Nenek moyang makhluk hidup multiselular diduga berasal dari koloni Protista uniselular. Pada
koloni, sel hasil pembelahan dan individunya tetap menempel pada koloni. Selanjutnya, sel-sel
dalam koloni terspesialisasi dan saling bergantung satu sama lain. Setiap satu jenis sel semakin
terspesialisasi, baik bentuk maupun maupun fungsinya. Akhirnya, spesialisasi sel-sel mencapai
perbedaan antara sel seks (sel gamet) dan sel tubuh (sel somatis).
Melalui evolusi milyaran tahun, nenek moyang eukariot membentuk ganggang, jamur, hewan,
dan tumbuhan. Sekitar 500 juta tahun lalu, semua kehidupan berada di lautan dan mulai
memasuki daratan. Beberapa alga hijau yang hidup di sekitar danau diduga memiliki hubungan
dengan tumbuhan darat primitif. Evolusi lebih lanjut menyebabkan keanekaragaman makhluk
hidup di muka bumi.

ASAL-USUL SEL PROKARIOTIK

Protobion dianggap sebagai bahan dasar pembentuk sel purba (progenot). Progenot merupakan
cikal bakal universal semmua jenis sel yang ada sekarang. Progenot berkembang menjadi
kelompok sel prokariotik purba, seperti:
Archaebacteria. Archaebacteria merupakan bakteri yang beradaptasi terhadap suhu sekitar 100C,
kadar garam tinggi, atau kadar asam tinggi. Bersifat anaerob, memiliki dinding sel yang tersusun
dari berbagai jenis protein, memiliki pigmen fotosintetik berupa bakteriorodopsin, dan mampu
menghasilkan ATP sendiri.
Eubacteria. Eubacteria merupakan bakteri yang hidup pada kondisi lingkungan yang tidak seekstrim
kondisi tempat hidup Archaebacteria. Ada yang bersifat anaerob dan aerob, memiliki dinding sel
yang tersusun dari peptidoglikan, memiliki pigmen fotosintetik berupa bekterioklorofil, dna
mampu menghasilkan ATP secara lebih efisien karena sistem transport elektronnya lebih
berkembang.
Sel prokariotik merupakan sel yang memiliki struktur lebih sederhana dibandingkan dengan sel
eukariotik. Oleh karena itu, para ahli menduga bahwa makhluk hidup yang pertama kali muncul
merupakan prokariot.
Bagaimana munculnya bakteri atau Cyanobacteria tersebut? Seperti kita ketahui, kehidupan tidak
muncul secara spontan dari materi yang tidak hidup dan tidak berwujud seperti yang ada
sekarang ini. Namun, kondisi bumi sekarang sangat berbeda dengan kondisi bumi saat baru
berusia satu juta tahun. Kondisi atmosfernya berbeda (misalnya kondisi oksigen yang minimal),
banyak petir, aktivitas gunung berapi, hantaman-hantaman meteor, serta raidasi UV sangat tinggi
dibandingkan dengan keadaan bumi saat ini. Oleh karenanya, lingkungan pada kondisi dulu
memungkinkan bermulanya kehidupan ini. Namun, masih banyak perdebatan mengenai asal-usul
kehidupan di bumi.
ASAL-USUL SEL EUKARIOTIK
Sel prokariotik tersebut menempati sitoplasma sel inang yang berukuran lebih besar sehingga
terbentuk sel eukariotik. Hipotesis ini disebut sebagai teori endosimbiotik. Teori endosimbiotik
bermakna bahwa sel tunggal yang kompleks berevolusi dari dua atau lebih sel yang lebih
sederhana, yang hidup simbiotik dengan sel inangnya.
EVOLUSI TUMBUHAN
Berdasarkan dugaan bergabungnya endosimbion, terutama Cyanobacteria, diperkirakan nenek
moyang tumbuhan merupakan konversi organism eukariot heterotrof. Sel eukariotik yang bagian
flagelnya menghilang dan membentuk kloroplas akan membentuk tumbuhan. Dari bentuk ini
berkembang menjadi Algae. Kebanyakan Algae (ganggang) merupakan organism perairan.
EVOLUSI HEWAN
Hewan berevolusi dari Protista (kelompok ganggang) berflagel menjadi organisme kelompok
Protozoa, seperti Trypanosoma dan Protozoa bersilia.
Pada evolusi hewan, yang terjadi selanjutnya adalah perubahan hewan bersel satu menjadi hewan
bersel banyak (multiseluler). Hewan bersel banyak ini diperkirakan pada mulanya berbentuk bola
berongga yang terdiri dari satu lapis sel (blastea).
Beberapa hewan invertebrate laut melakukan adaptasi untuk dapat hidup di darat. Adaptasi yang
dilakukan berupa penyesuaian alat pernapasan untuk menghirup oksigen dari udara, dan alat
gerak agar dapat bergerak di darat.

Evolusi Dan Keragaman Makhluk Hidup Kini


Proses evolusi makhluk hidup berlanjut seiring dengan perubahan iklim dan pergeseran benua.
Pada akhirnya sebagai hasil proses evolusi, bermunculanlah beranekaragam makhluk hidup.
Zaman keemasan Reptilia, Tumbuhan Berbunga, dan Mammalia terjadi pada akhir era
Mesozoikum (Mesozoic) dan awal era Senozoikum (cenozoic).
Walaupun Charles Robert Darwin mencetuskan evolusi sebagai suatu teori yang menyebabkan
makhluk hidup berubah dan menjadi beraneka ragam melalui proses seleksi alam dalam waktu
yang sangat lama, namun ia belum mengetahui tentang DNA dan mekanisme pewarisannya.
Namun demikian diketahui bahwa variasi yang ada pada individu bersifat genetis.
Teori evolusi juga menjelaskan tentang keanekaragaman hayati di bumi yang sangat mungkin
bisa terjadi, tetapi dari kesemua keragaman tersebut masih dapat ditemui suatu persamaan ciri
yang memiliki sifat universal. Persamaan tersebut yaitu semua makhluk hidup tersusun atas
molekul DNA.
DNA sendiri dibentuk oleh dua rantai panjang yang saling berpilin yang kemudian
disebut double helix. Rantai tersebut disusun oleh empat macam molekul kimia yang diberi kode
dengan menggunakan huruf T, A, G, dan C. Informasi-informasi tersebut tersimpan dalam
molekul DNA secara analog, yaitu berupa susunan huruf dari molekul kimia tersebut. Setiap
informasi dapat terdiri dari ratusan hingga ribuan huruf yang kemudian dapat disebut dengan
gen. Kemudian kesemua informasi tersebut menjadi seperti layaknya fungsi cetak biru pada
suatu desain pembangunan yang berfungsi untuk desain pembentukan protein yang berperan
dalam membantuk, memelihara, dan meregulasi aktifitas sel.
Keanekaragaman makhluk hidup dapat terjadi karena adanya perbedaan urutan susunan huruf
pada DNA, sehingga informasi yang dikandung dapat menjadi berbeda-beda, walaupun huruf
tersebut ditulis dalam bahasa yang sama.
Dapat diketahui pula bahwa sumber terjadinya variasi adalah mutasi, yaitu perubahan susunan
kimiawi DNA yang berlangsung sedikit demi sedikit dan memakan waktu lama. Mutasi
memodifikasi DNA dan menyebabkan terjadinya spesies baru (spesiasi). Jadi mekanisme evolusi
adalah akumulasi perubahan secara bertahap dalam kurun waktu lama, sampai suatu kelompok
organisme cukup nyata berbeda dari kelompok asalnya sehingga dapat disebut sebuah spesies
baru. Hal tersebut dapat terjadi bila ada penghalang fisik yang memisahkan suatu populasi
induknya (yang akan menghasilkan spesiasi alopatrik), atau gene pools mereka menjadi terpisah
akibat adanya variasi lingkungan (yang akan menghasilkan spesiasi parapatrik). Pola evolusi
dikenal dengan evolusi divergen (bila dua atau lebih spesies berevolusi dari sebuah leluhur yang
sama), dan evolusi konvergen (bila evolusi organisme yang berasal dari leluhur yang berbeda,
beradaptasi pada lingkungan hidup yang sama).

Keanekaragaman makhluk hidup menunjukkan totalitas variasi gen, jenis dan ekosistem yang
dijumpai di suatu daerah. Keanekaragaman makhluk hidup menyatakan terdapatnya berbagai
macam variasi bentuk, penampilan, jumlah, dan sifat-sifat lain yang terlihat pada tingkat yang
berdeda-beda. Keanekaragaman makhluk hidup meliputi berbagai macam aspek seperti ciri-ciri
morfologi, anatomi, fisiologi, dan tingkah laku makhluk hidup yang selanjutnya akan menyusun
suatu ekosistem tertentu. Keanekaragaman makhluk hidup tidak hanya terjadi antar jenis tetapi
juga di dalam satu jenis. Keanekaragaman antar jenis misalnya antara bawang merah dengan
bawang putih, sedangkan keanekaragaman dalam satu jenis misalnya antara varietas padi, padi
Jawa, padi Cianjur dan lain-lain.
Keragaman Makhluk Hidup Dibagi Menjadi Tiga Domain
Hingga tahun 1990, kingdom merupakan taksa tertinggi yang membagi makhluh hidup menjadi
5 kelompok besar, yaitu monera, protista, fungi, plantae, dan animalia. Namun penemuan metode
terbaru melahirkan taksa baru yang berada di atas kingdom, yaitu domain. Para ahli sepakat
bahwa makhluk hidup dapat dibagi menjadi tiga domain, yaitu Bacteria yang beranggotakan
organisme prokariota yang hidup di habitat normal, Archaea yang beranggotakan organisme
prokariota yang hidup di habitat ekstrim, dan Eukarya yang beranggotakan organisme ekariota.
Evolusi Sebagai Penyebab Keragaman Makhluk Hidup
Seluruh makhluk hidup yang sangat beragam ternyata memiliki kesamaan yang universal. Para
ahli dahulu mencoba menjelaskan kenapa hal tersebut dapat terjadi. Akhirnya pada bulan
November 1859, seorang naturalis berkebangsaan Inggris yang bernama Charles Darwin
mempublikasikan sebuah buku berjudul On the Origin of Species by Means of Natural
Selection. Dalam buku tersebut, Darwin menjelaskan teori yang ia susun bersama Alfred
Wallace, seorang naturalis Inggris yang melakukan penelitian di Indonesia. Terdapat dua hal
penting dalam buku tersebut:

Spesies yang hidup saat ini merupakan keturunan dan hasil evolusi dari spesies yang
sebelumnya ada. Darwin menggunakan istilah descent with modification, atau dapat
diartikan sebagai penurunan dengan modifikasi. Istilah tersebut menggambarkan bahwa
seluruh makhluk hidup itu sama (berasal dari nenek moyang bersama) dan beraneka
ragam (merupakan modifikasi menjadi spesies dari nenek moyangnya).
Mekanisme dari evolusi adalah seleksi alam. Apabila terdapat variasi-variasi di dalam
suatu populasi, maka yang menentukan apakah variasi tersebut menguntungkan atau
merugikan adalah lingkungannya. Apabila menguntungkan, maka variasi tersebut
dipertahankan, begitu pula sebaliknya.

Darwin berpendapat bahwa variasi-variasi kecil di dalam populasi yang disebabkan seleksi alam
pada akhirnya dapat menyebabkan perubahan yang besar pada spesies. Menurutnya spesies baru
akan berevolusi sebagai hasil dari akumulasi perubahan secara bertahap dalam waktu yang lama.

Hasil akhir dari perubahan tersebut adalah struktur dan fungsi tubuh yang adaptif terhadap
lingkungan, sehingga spesies tersebut mampu melakukan reproduksi dengan lebih baik.
Perkembangan Sistem Klasifikasi makhluk hidup.
Perkembangan klasifikasi dimulai dari klasifikasi sistem 2 kingdom, klasifikasi sistem 3
kingdom, klasifikasi sistem 4 kingdom , klasifikasi sistem 5 kingdom dan klasifikasi sistem 6
kingdom.
1. Sistem 2 kingdom
Makhluk hidup pada masa ini dibedakan menjadi dua kelompok yaitu hewan (animalia),
makhluk hidup yang tidak dapat membuat makanan sendiri, memerlukan makhluk hidup lain
sebagai sumber makanannya, dan dapat melakukan gerak berpindah tempa. Kelompok satunya
adalah tumbuhan (plantae) yaitu makhluk hidup yang dapat membuat makanan sendiri dengan
bantuan sinar matahari, melalui proses fotosintesis, kelompok ini tidak dapat berpindah tempat
meskipun dapat melakukan gerak yang terbatas.
2. Sistem 3 kingdom
Makhluk hidup berdasarkan cara mendapatkan makanan dibedakan menjadi tiga kelompok besar
meliputi:
Jamur (fungi) memperoleh nutrisi dengan cara menguraikan media tempat hidupnya dan
menyerapnya.
Tumbuhan (plantae) dengan cara fotosintesis (memproduksi makanan sendiri)
Hewan (animalia) dengan cara memakan makhluk hidup lain
3. Sistem 4 kingdom
Dasar yang digunakan untuk melakukan klasifikasi ini adalah ada tidaknya membran inti sel.
Organisme yang tidak memiliki membran inti disebut sebagai prokariota sedang organisme yang
memiliki membran inti sel di sebut sebagai eukariota. Adapun pengelompokkannya adalah
sebagai berikut:
Monera (prokariota)
Fungi (eukariota)
Plantae (eukariota)
Animalia (eukariota)
4. Sistem 5 kingdom
Sistem ini dikemukakan oleh Robert H. Whittaker (1969), Klasifikasi disusun berdasarkan
struktur organisasi internal sel, struktur organisasi sel, dan tipe nutrisi sel.meliputi :
kingdom monera meliputi bakteri dan ganggang hijau biru
kingdom protista,meliputi protozoa dan ganggang
kingdom fungi (cendawan)
kingdom plantae meliputi bryophyta,pteridophyta dan spermatophyte
kingdom animalia.meliputi vertebrata dan avertebrata
5. Sistem 6 kingdom
Sistem ini di kemukakan oleh Robert H. Whittaker setelah diketahui bahwa virus mampu
melakukan reproduksi sebagai ciri dari makhluk hidup. Sistem ini meliputi:

Virus
Monera
Protista
Fungi
Plantae
Animalia
Dari kelima sistem klasifikasi makhluk hidup tersebut yang paling sering digunakan adalah
klasifikasi sistem 5 kingdom. Hal ini karena masih dipertanyakan tentang sifat virus yang bisa
dimasukkan dalam kelompok makhluk hidup tetapi juga bisa merupakan benda tak hidup.
Sehingga para ahli cenderung menggunakan klasifikasi sistem 5 kingdom.
Macam-Macam Sistem Klasifikasi
1. Sistem Klasifikasi alami, Merupakan suatu cara pengelompokan makhluk hidup berdasarkan
banyaknya persamaaan ciri morfologi yang dimiliki.Pengamatan dilakukan menggunakan mata
telanjang dengan mengamati bentuk luar tubuh suatu makhluk hidup, antara lain warna,ukuran
tubuh, tinggi/pendek, bentuk daun, bentuk paruh, bentuk kakidan bentuk batang. Kelebihan
sistem ini ialah identifikasi yang mudah. dan sistem ini juga relatif lebih stabil karena tidak akan
berubah oleh perubahan perkembangan pengetahuan.
2. Sistem klasifikasi buatan adalah pengelompokan makhluk hidup yang didasarkan atas adanya
beberapa persamaan ciri morfologi, alat reproduksi, lingkungan tempat tumbuh, dan daerah

penyebarannya tanpa memperhatikan kesamaan struktur yang mungkin memperlihatkan


hubungan kekerabatan. Misalnya kupu-kupu dan kelelawar merupakan satu kelompok karena
keduanya dapat terbang. Kelebihan sistem ini adalah semua orang dapat melakukan
pengelompokan makhluk hidup dengan menentukan sendiri aturan yang digunakan.
3. Sistem klasifikasi filogenik, Pengelompokan berdasarkan jauh dekatnya hubungan
kekerabatan antar takson (kelompok).
Carolus Linnaeus (1707-1778), sarjana kedokteran dari Swedia yang sangat besar perhatiannya
terhadap bidang botani. Linnaeus menyatakan bahwa makhluk hidup yang memiliki persamaan
paling banyak digolongkan dalam tingkatan yang sama, mengenal adanya tingkatan
pengelompokan makhluk hidup yang disebut takson. Anggota-anggota dalam tingkatan takson
yang semakin tinggi mempunyai persamaan semakin sedikit. Sebaliknya, makin rendah tingkatan
takson, maka semakin banyak persamaannya. Umumnya kelompok (takson) dari tinggi ke
rendah adalah sebagai berikut:
1.
Kingdom (Dunia)
2.
Phylum (Filum) atau Division (Divisi)
3.
Classis (Kelas)
4.
Ordo (Bangsa)
5.
Familia (Suku)
6.
Genus (Marga)
7.
Species (Spesies/Jenis)