Anda di halaman 1dari 15

Kasus Konseling Individu Menggunakan Rational Emotive

Kasus Minder
lolly adalah siswa kelas XI SMA. Dia bisa di bilang siswi berprestasi di
sekolahnya, dia anak yang baik, periang, dan banyak mempunyai teman. Namun setelah
kematian pacarnya yang kecelakaan. perilakunya menjadi berubah.dia lebih terlihat
murung , menyendiri, dan sering menangis tanpa sebab. Perilakunya ini berdampak ada
kehidupan disekolah dan dirumahnya. Nilainya menurun, prestasinya jadi rendah dan
malas belajar.
Identifikasi Masalah :
Dari ilustrasi permasalahan diatas dapat bahwa lolly kehilangan pikiran
positifnya , pikirannya irasional , dan kesulitan memahamiapa yang ia alami.
Diagnosis :
Diagnosis memiliki arti suatu uapaya untuk mengenal, menetapkan atau
menentukan sifat, serta hakekat dalam suatu peristiwa melalui pengamatan terhadap
gejala.
Berdasarkan dari hasil analisis dan sintesis di atas yang menjadi penyebab
permasalahan lolly adalah kehilangan pikiran rasionalnya.
Prognosis :
Dilihat dari permasalahan yang dihadapi oleh lolly tersebut maka dapat
digunakan beberapa alternatif bantuan untuk membantu menyelesaikan masalahnya,
yaitu dengan dilakukanya konseling individu untuk memberikan alternatif bantuan
kepada konseli mengenai kesulitan belajar akibat rasa mindernya. Dalam permasalahan
ini saya menggunakan teknik konseling dengan menekankan pada pendekatan RET
(Rational Emotif Therapy) , yang bertujuan untuknmenumbuhkan kesadaran lolly
terkait seringnya menyalahkan diri sendiri, dan menghapus pikiran irasiaonal yang lolly
alami.
Treatmen :
Proses wawancara dilakukan di ruang BK,
menyempatkan waktunya.
Waktu

: pukul 10.00 10.45 WIB

Tempat: di ruang BK

di jam kosong pelajaran lolly

Tanggal

: 12 Mei 2013

Hasil Wawancara : PERTEMUAN PERTAMA


Pertanyaan dan jawaban

Keterangan

Klien : assalamualaikum bu,

Opening

Konselor : waaalaikumsalam, lolly.. silahkan duduk.. (pembukaan)


jam pelajaran apa ini ? apa gurunya tidak masuk?
Klien : jam pelajaran matematika bu, tidak bu, karena
beliau ada kepentingan dinas, jadi kami hanya di
berikan tugas.
Konselor : lalu apa kamu sudah mengerjakannya ?
Klien : belom bu, saya tidak konsen mengerjakannya.
Konselor : loh kenapa begitu, apa ada yang
menyebabkan kamu tidak konsen seperti itu ?
Klien : Hehee... yaa bu, saya aja ga tau... sebenarnya
saya juga bingung apa yang saya pikirkan..
Konselor

ibu senang

kalau

kamu

bersedia Attending

menceritakan apa yang sedang menjadi beban (penerimaan)


fikiranmu kepada ibu, kamu bisa berbagi masalah
dengan ibu, ibu siap menjadi teman mu .. pelan pelan
saja ceritanya.
Konseli : saya bingung harus cerita darimana bu, saya
takut.
Konselor : Tidak perlu takut, tidak pelu bingung, Refleksi of feelling
waktunya masih banyak, kamu tenangin diri dulu, ibu (pemantulan
siap menunggu. Pelan-pelan sajaa lol..

perasaan)

Klien : iyaa bu, begini bu, saya memiliki pacar , yang


meninggal 6 bulan lalu, saya merasa sedih dan
kehilangan arah bu semenjak itu.
Konselor : ya yaa, saya memahami perasaan lolly. Acceptance
Ungkapkan pelan-pela saja.
Klien : pacar saya meninggal saat akan menjemput
saya di sekolah bu, dan kejadiannya tepa di depan

mata saya, saya merasa menyesal, kenapa harus


memintanya jemput, kenapa tidak saya mandiri sajaa,
kenapa saya harus manja seperti ini , saya memang
bodoh bu.. seandainya saya tidak memaksa dia untuk
menjemput , dia pasti akan tetap bersama saya
sekarang ,saya bodoh sekali bu.
Konselor :ibu sangat memahami perasaan lolly , terus Exploring
apa lagi yang lolly rasakan, ?
Klien :padahal saya sangat menyayangi dia bu, tp saya
sndri yang mencelakakannya.
Konselor : coba ceritakan kronologi peristiwa nya,
pelan-pelan sajaa..
Klien : saat itu bu, saya sms pacar saya untuk
menjemput saya pulang sekolah, pacar saya sudah
kuliah bu. Karna kebetulan dia sedang tidak ada kuliah
maka saya ingin dia menjemput saya sepulang
sekolah. Setelah bel sekolah berbunyi, saya langsung
keluar kelas dan menunggunya d gerbang sekolah,
baru 5 menit saya disitu, saya melihat tabrakan hebat
bu, antara bis dan motor satria FU milik pacar saya,
saya langsung berlari dan menangis histeris bu,
ambilance datang dan membawa pacar saya ke rumah
sakit, tapi itu tidak menolongnya, pacar saya
meninggal bu. Saya pingsan dan saya ...(menangis)
Konselor : (memberikan tisue)... menangis saja jika empathy
itu membuat lolly bisa lebih tenang. Ibu bisa
merasakan apa yang lolly alami dan rasakan saat itu.
Klien : ...... (masih menangis)....
Konselor : jadi lolly merasa, kejadian itu kesalahan
lolly karena sudah meminta dia menjemput lolly ?
Konseli : iya bu, saya merasa ini semua kesalahan
saya. Saya berfikir saya juga harus mati untuk

menebus semua kesalahan ini


Konselor : cobaa dipikir dua, tiga kali lagi apakah rejection
berfikir seperti itu sudah sesuai ?
Klien : entahlah bu,

Konselor : bagaimana dengan orang tua lolly dengan Lead


orang tua pacar lolly?
Klien : orang tua saya selelu menguatkan saya bu,
walaupun

sampai

sekarang

saya

belom

bisa

memaafkan diri saya sendiri. Kalau orang tua pacar


saya, mereka berusaha menerima semua takdir ini
dengan ikhlas bu, mereka tidak membenci saya,
bahkan mereka masih menganggap saya sebagai
anaknya sendiri. Kadang saya masih sering sekali
bekunjung kesanaa bu, sepulang sekolah.
Konselor : orang tua lolly daan orang tua pacar lolly restatement
tidak membenci lolly, sekarang mari kita berfikir
bersama, dari orang tua lolly dan orang tua pacar lolly
sangat menguatkan lolly , tetapi lolly inin menebus
kesalahan dengan ikut mati, menurut lolly apa itu cara
yang palin tepat ?
Klien : gimana yaa bu, saya selalu merasa di kejarkejar perasaaan bersalah, fikiran itu selalu terlintas bu.
Konselor : jadi menurut lolly permasalahan selesai paraphasing
ketika

lolly

ikut

mati

bersamanya

tanpa

menghiraukan perasaan keluarga lolly dan keluarga


pacar lolly , begitu ?
Klien : yaa bu saya rasa itu cara terbaik.saya merasa
hampa tanpa kehadiran pacar saya bu.
Konselor : sekarang coba lolly fikirkan dlu, apakah counfrontation
dengan semua rencana dan fikiran lolly itu semua
dapat selesai, apakah dengan ikut mati lolly bisa
merasa bahagia ? apakah pikiran dn harapan lolly itu

tidak malah menambah masalah baru untuk orang tua


lolly, dan orang tua pacar lolly yg sudah menggangap
lolly anak sendiri harus kehilangan lagi ?
Klien : iya sih bu, saya rasa itu malah menambah
masalah , hmmmmm... saya bingung bu.
Konselor : berarti lolly merasa sekarang ikut mati belief
bukan solusi yang tepat dalam menyelesaikan masalah
ini bukan ?
Konseli : Saya mengerti bu, tapi saya masih sulit
memaafkan diri saya sendiri. Saya merasa akar
permasalahan terpusat pada sayaa bu.
Konselor : coba fikir lol, kalau orang tua pacarmu confrontation
saja bisa tegar menerima kenyataan ini, bahwa
anaknya sudah meninggal, mengapa kamu tidak
sekuat itu ? padahal mereka pun sama halnya dengan
kamu yang menyayangi nya.
Konseli : yaa yaa bu, beraryi fikiran saya terlalu
pendek bu ?
Konselor : apa lolly pernah menceritakan ini kepada lead
orang tua lolly ?
Konseli : Tidak bu, saya selalu bingung untuk
memulai cerita, ujung-ujungnya saya pusing ,nangis
dan lemas bu.
Konselor : sekarang apa kamu merasa lemas dan
pusing ?
Konseli : sedikit bu, bagaimana jika dilanjut lain
waktu bu ? saya rasa lemas sekali bu.
Konselor : baukalh tidak masalah. Sebelumnya dari
yg telah kamu ungkapkan , apa kesimpulang yang
kamu dapat ?
Konseli : saya merasa saya telah merasa berdosa telah
membuat pacar saya meninggal, tapi sya tidak tahu

bagaimana menghilangkan perasaan itu. Dan saya


masih bingung bagaimana mengembalikan diri saya
yang sebenarnya.
Konselor : baik kalau begitu kita lanjutkan lain waktu
lagi, jika lolly telah siap untuk melanjutkan dan
menyelesaikan nya sampai lolly dapat kembali
menjadi diri sendiri. Silahkan beristirahat ya..
Konseli : iya bu saya siap untuk menyelesaikan ini
hingga tuntas, terimakasih atas pethatian ibu..
assalamualaikum bu.
Konselor : sama-sama lolly.. waalaikumsalam

SOLUSI DAN PERMASALAHAN DALAM BK


SOLUSI PERMASALAHAN DALAM BK
Agar memudahkan kita melakukan layanan bimbingan dan konseling di
sekolah, hendaknya perlu diketahui langkah-langkah yang harus dilakukan
dalam memberikan layanan Bimbingan Konseling pada siswa Anda terutama
mereka yang mempunyai masalah. Adapun langkah-langkah tersebut meliputi:
a.Identifikasi

Masalah

Pada langkah ini yang harus diperhatikan guru adalah mengenal gejalagejala awal dari suatu masalah yang dihadapi siswa. Maksud dari gejala awal
disini adalah apabila siswa menujukkan tingkah laku berbeda atau menyimpang
dari biasanya.
Beberapa cara untuk mengenal gejala masalah antara lain :
1. mengamati perkembangan dan perilaku anak sehari-hari dengan menggunakan
berbagai teknik observasi.
2. mengamati dan menganalisis hasil kerja anak
3. mempelajari laporan-laporan yang diterima mengenai anak tersebut.
4. melakukan wawancara atau menyebaran angket kepada anak untuk mengetahui
berbagai perilaku mereka.
5. melakukan pengukuran dan pemeriksaan terhadap anak
Sebagai contoh, Benin seorang siswa yang mempunyai prestasi belajar yang
bagus, untuk semua mata pelajaran ia memperoleh nilai diatas rata-rata kelas.
Dia juga disenangi teman-teman maupun guru karena pandai bergaul, tidak
sombong, dan baik hati. Sudah dua bulan ini Benin berubah menjadi agak
pendiam, prestasi belajarnyapun mulai menurun. Sebagai guru Bimbingan
Konseling, ibu Heni mengadakan pertemuan dengan guru untuk mengamati
Benin.
Dari hasil laporan dan pegamatan yang dilakukan oleh beberapa orang guru,
ibu Heni kemudian melakukan evaluai berdasarkan masalah Benin dengan
gejala yang nampak. Selanjutnya dapat diperkirakan jenis dan sifat masalah
yang dihadapi Benin tersebut. Karena dalam pengamatan terlihat prestasi
belajar Benin menurun, maka dapat diperkirakan Benin sedang mengalmi

masalah kurang menguasai materi pelajaran . Perkiraan tersebut dapat


dijadikan sebagai acuan langkah selanjutnya yaitu diagnosis.
b.Diagnosis
Pada langkah diagnosis yang dilakukan adalah menetapkan masalah
berdasarkan analisis latar belakang yang menjadi penyebab timbulnya
masalah. Dalam langkah ini dilakukan kegiatan pengumpulan data mengenai
berbagai hal yang menjadi latar belakang atau yang melatarbelakangi gejala
yang muncul.
Dalam pelaksanaan , langkah diagnosis dilakukan dengan prosedur sebagai
berikut :
1. mengumpulkan informasi mengenai latar belakang gejala yang tampak .
2. melakukan analisis dan sintesis terhadap informasi latar belakang yang telah
dikumpulkan.
3. memperkirakan jenis dan bentuk masalah yang ada pada anak
Pada kasus Benin, dilakukan pengumpulan informasi dari berbagai
pihak. Yaitu dari orang tua, teman dekat, guru dan juga Benin sendiri. Dari
informasi yang terkumpul, kemudian dilakukan analisis maupun sistesis dan
dilanjutkan dengan menelaah keterkaitan informasi latar belakang dengan
gejala yang nampak.
Dari informasi yang didapat, Benin terlihat menjadi pendiam dan prestasi
belajamya menurun. Dari informasi keluarga didapat keterangan bahwa kedua
orang tua Benin telah bercerai. Berdasarkan analisis dan sistesis, kemudian
diperkirakan jenis dan bentuk masalah yang ada pada diri Benin yaitu karena
orang tuanya telah bercerai menyebabkan Benin menjadi pendiam dan prestasi
belajarnya menurun, maka Benin sedang mengalami masalah pribadi.
c.Prognosis
Langkah prognosis ini pembimbing menetapkan alternatif tindakan bantuan
yang akan diberikan.
Langkah prognosis dapat dilaksanakan sebagai berikut :
1. menelaah rumusan jenis dan bentuk masalah.
2. menetapkan intensitas masalah
3. berdasarkan tahapan 2 diatas , dibuat urutan proiritas sesuai intensitas atau
kekuatan masalah.
4. membuat perkiraan alternatif tindakan bantuan yang mungkin dilakukan

5. menelaah

setiap

alternatif

dilihat

dari

prioritas

dan

kemungkinan

pelaksanaannya
6. menetapkan perencanaan pemberian bantuan
Selanjutnya melakukan perencanaan mengenai jenis dan bentuk
masalah apa yang sedang dihadapi individu. Seperti rumusan kasus Benin,
maka diperkirakan Benin menghadapi masalah, rendah diri karena orang tua
telah bercerai sehingga merasa kurang mendapat perhatian dari mereka.
Dari rumusan jenis dan bentuk masalah yang sedang dihadapi Benin,
maka dibuat alternatif tindakan bantuan, seperti memberikan konseling individu
yang bertujuan untuk memperbaiki perasaan kurang diperhatikan, dan rendah
diri.
Dalam hal ini konselor menawarkan alternatif layanan pada orang tua
Benin dan juga Benin sendiri untuk diberikan konseling. Penawaran tersebut
berhubungan dengan kesediaan individu Benin sebagai orang yang sedang
mempunyai masalah (klien).
Dalam menetapkan prognosis, pembimbing perlu memperhatikan:
1) pendekatan yang akan diberikan dilakukan secara perorangan atau
kelompok
2) siapa yang akan memberikan bantuan, apakah guru, konselor, dokter atau
individu lain yang lebih ahli
3)

kapan

bantuan

akan

dilaksanakan,

atau

hal-hal

apa

yang

perlu

dipertimbangkan.
Apabila dalam memberi bimbingan guru mengalami kendala, yaitu tidak
bisa diselesaikan karena terlalu sulit atau tidak bisa ditangani oleh pembimbing,
maka penanganan kasus tersebut perlu dialihkan penyelesainnya kepada orang
yang lebih berwenang, seperti dokter, psikiater atau lembaga lainnya.
Layanan

pemindahtanganan

karena

masalahnya

tidak

mampu

diselesaikan oleh pembimbing tersebut dinamakan dengan layanan referal.


Pada dasarnya bimbingan merupakan proses memberikan bantuan kepada
pihak siswa agar ia sebagai pribadi memiliki pemahaman akan diri sendiri dan
sekitarnya, yang selanjutnya dapat mengambil keputusan untuk melangkah
maju secara optimal guna menolong diri sendiri dalam menghadapi dan
memecahkan masalah, dan siswa atau individu yang mempunyai masalah
tersebut menetukan alternatif yang sesuai dengan kemampuannya.

d.Pemberian Bantuan
Setelah guru merencanakan pemberian bantuan, maka dilanjutkan
dengan

merealisasikan

langkah-langkah

alternatif

bentuk

bantuan

berdasarakan masalah dan latar belakang yang menjadi penyebanya. Langkah


pemberian bantuan ini dilaksanakan dengan berbagai pendekatan dan teknik
pemberian bantuan.
Langkah pemberian bantuan sebagai berikut :
1. merencanakan program
2. pengorganisasian
3. pengaturan dan pembagian tugas
4. penjadwalan
5. penyediaan sarana
6. penggunaan pendekatan dan teknik
7. koordinasi
8. pemantauan
9. evaluasi
Pada kasus Benin telah direncanakan pemberian bantuan secara
individual. Pada tahap awal diadakan pendekatan secara pribadi, pembimbing
mengajak Benin menceritakan masalahnya, mungkin pada awalnya Benin akan
sangat sulit menceritakan masalahnya, karena masih memiliki perasaan takut
atau tidak percaya terhadap pembimbing.
Dalam hal ini pembimbing dituntut kesabarannya untuk bisa membuka
hati Benin agar mau menceritakan masalahnya, dan menyakinkan kepada
Benin bahwa masalahnya tidak akan diceritakan pada orang lain serta akan
dibantu menyelesaikannya.
Pemberian bantuan ini dilakukan tidak hanya sekali atau dua kali
pertemuan saja, tetapi perlu waktu yang berulang-ulang dan dengan jadwal dan
sifat pertemuan yang tidak terikat, kapan Benin sebagai individu yang
mempunyai masalah mempunyai waktu untuk menceritakan masalahnya dan
bersedia diberikan bantuan. Oleh sebab itu seorang pembimbing harus dapat
menumbuhkan transferensi yang positif dimana klien mau memproyeksikan
perasaan ketergantungannya kepada pembimbing (konselor).
e.

Evaluasi

dan

Tindak

Lanjut

Setelah pembimbing dan klien melakukan beberapa kali pertemuan, dan


mengumpulkan data dari beberapa individu, maka langkah selanjutnya adalah
melakukan evaluasi dan tindak lanjut.
Evaluasi

dapat

dilakukan

selama

proses

pemberian

bantuan

berlangsung sampai pada akhir pemberian bantuan. Pengumpulan data dapat


dilakukan dengan menggunakan beberapa teknik, seperti melalui wawancara,
angket, observasi diskusi, dokumentasi dan sebagainya. Dalam kasus Benin,
pengumpulan data dilakukan dengan wawancara antara pembimbing dengan
Benin sendiri, pembimbing dengan orang tua Benin, teman dekat atau sahabat
Benin, dan beberapa orang guru.
Observasi juga dilakukan terhadap Benin pada jam istirahat, bagaimana
Benin bergaul dengan temannya, bagaimana teman-temannya memperlakukan
Benin dan sebagainya. Sedang observasi yang dilakukan baik oleh pembimbing
maupun guru, yaitu untuk mengetahui aktivitas Benin dalam Pembimbing juga
berkunjung kerumah Benin guna mengetahui kondisi rumah Benin sekaligus
mewawancarai orang tuanya mengenai sikap Benin di rumah Dari beberapa
data yang telah tekumpul, kemudian pembimbing mengadakan evaluasi untuk
mengetahui sampai sejauh mana upaya pemberian bantuan telah dilaksanakan
dan bagaimana hasil dari pemberian bantuan tersebut, bagaimana ketepatan
pelaksanaan yang telah diberikan.
Dari evaluasi tersebut dapat diambil langkah-langkah selanjutnya; apabila
pemberian bantuan kurang berhasil, maka pembimbing dapat merubah
tindakan atau mengembangkan bantuan kedalam bentuk yang berbeda.

Proses Konseling Berfokus Pada Solusi (Dengan


alternatif contoh kata-kata kunci)

1 Komentar

1 Votes

A.

Membuka Percakapan

1. Menyambut dan menerima klien dengan penuh perhatian,


kehangatan, dan ketulusan.
(Misalnya: Selamat siang jugaSilahkanSilahkanDuduknya sini
Sebentar ya. Bapak bereskan ini dulu sekalian. BaikBagaimana nak
baik-baik saja kan? Syukurlah..Ada yang perlu disampaikan
kepada bapak sehingga kalian datang kemari?)
2.

Membuka pembicaraan dengan topik-topik netral.

(Misalnya: Ini mas Bayu kanmaaf bapak suka lupa. Mas Bayu itu
klas 8 B ya? Baik.. Apa tidak ada pelajaran mas Bayu sehingga
pada jam pelajaran begini datang kemari? Ooh.. memang minta ijin
untuk kemari? Benar sudah seijin pak guru? Baiklah).
3.

Membuka pembicaraan tentang maksud dan tujuan klien.

(Misalnya: Pada jam pelajaran begini mas Bayu tidak mengikuti


pelajaran, tapi memilih datang kemari. Apa yang mas Bayu
inginkan..?)
4. Menjelaskan kedudukan dan peran klien dan konselor selama
proses konseling.

(Misalnya: Seperti yang sudah mas Bayu tahu, bantuan pemecahan


masalah melalui konseling seperti ini, diperlukan kerjasama antara
orang yang sedang bermasalah dengan orang yang akan membantu
memecahkannya agar diperoleh kejelasan tentang masalahnya dan
ketepatan pemecahannya. Oleh karena itu Bapak nanti akan
bertanya tentang hal-hal yang Bapak perlukan, dan mas Bayu
hendaknya dengan sukarela menjawabnya/memberikan keterangan
apa adanya sesuai dengan kenyataanya. Di samping itu, dalam
mencari pemecahannya mas Bayu tidak menunggu saja hasil dari
berfikir Bapak, tapi juga ikut memikirkannya. Paham mas Bayu?)
5. Bertanya dan mendengarkan sejenak permasalahan yang
diungkapkan klien, untuk mengenali permasalahan yang sedang
dialami atau membelenggu klien.
(Misalnya: Coba sekarang utarakan kepada Bapak yang mas bayu
rasakan tidak enak, yang menggangu pikiran atau perasaan mas
Bayu saat ini. Ketahuilahsemua apa yang menjadi masalah mas
Bayu akan bapak jaga kerahasiaannya, baik sekarang maupn kapan
saja)

B. Proses Menuju Solusi


6. Sesegera mungkin mendorong klien beralih dari pembicaraan
tentang masalah yang sedang dialami menjadi diskusi, dengan fokus
pemecahan masalah atau solusi.
(Misalnya: Baik, saya memahami masalahmu namun ada hal yang
lebih penting dari pada sekedar membicarakan masalah yang sedang
mas bayu alami. Apa itu menurut mas Bayu? Yaitu.. (solusinya)).
Menumbuhkembangkan kesadaran:
7.

Mendiskusikan tentang kekecualian (exeption).

(Misalnya: Dalam keadaan atau suasana seperti apa mas Bayu lepas
dari perasaan yang membebani atau membelenggu seperti ini?)
8. Jika exeption gagal, maka memunculkan pertanyaan ajaib
(miracle question).

Membuat pilihan sadar:


9. Membantu merumuskan perilaku exeption yang positif sebagai
tujuan.
(Misalnya: Coba katakan perilaku positif seperti apa yang akan mas
Bayu lakukan?Ayo katakan!(Sebagai ganti perilaku saya
yang.saya akan.)).
10.
Membantu mengoperasionalkan tujuan, sehingga tujuan
menjadi spesifik dan terukur.
(Misalnya: Coba katakana dengan lebih konkrit dan rinci lagi perilaku
yang akan mas bayu lakukan itu!)
11.

Mendiskusikan bagaimana cara mencapai tujuan.

(Misalnya: Apa saja yang akan mas Bayu lakukan untuk bisa
begitu? Apa lagi?)
12.
Mendorong pencapaian tujuan pada kurun waktu
kekinian, bukan esok atau pada suatu waktu nanti. Anggaplah sesi
konseling itu adalah sesi terakhir.
(Misalnya: Setelah mas Bayu terbelenggu oleh, sekarang mas bayu
berada pada keadaan.Selanjutnya mas Bayu akan mengatakan
akan berbuat apa hari inibukan esok?)
13.

Mendiskusikan seberapa tingkat ketercapaian tujuan.

(Misalnya: Seberapa yakinkah tujuan itu atau perilaku itu bisa mas
Bayu wujudkan?)
14.
Menyadarkan klien bahwa tanggung jawab kendali
pencapaian tujuan adalah klien.
(Misalnya: baikterwujud tidaknya perilaku itu tidak tergantung pada
siapa-siapa, tetapi tergantung pada mas Bayu sendiri. Bagaimana?)
C. Mengakhiri Sesi Konseling
Penyimpulan:
15.

Perumusan alternatif-alternatif solusi.

(Misalnya: jadi beberapa alternatif pemecahannya adalah)


16.

Penetapan solusi yang dilakukan.

(Misalnya: Solusi yang mas Bayu pilih adalah..)


17.
Operasionalisasi tindakan-tindakan yang dilakukan
utnuk pencapaian tujuan.
(Misalnya: yang akan mas Bayu lakukan agar perilaku yang mas
Bayu inginkan itu dapat terwujud adalah.)
18.
tujuan.

Penetapan indikator atau kriteria tingkat ketercapaian

(Misalnya: Ukuran dari perilaku yang mas Bayu inginkan itu terwujud
adalah)
19.
Perencanaan sesi konseling berikutnya (kapan: hari dan
waktu/jam), serta empat dimana sesi berikutnya akan dilakukan.
(Misalnya: Baiklah.Bagaimana mas Bayu untuk pertemuan
selanjutnya? Masih perlu ketemu kan? Katakan. Kapan (hari, jam)
.tempatnya!)
Sumber: Hand Out-Mata Kuliah Teori2 Konseling. 2011. Dosen
Pengampu: Prof. Dr. Soeharto, M.Pd-Dra. Chadijah H.A., M.Pd.