Anda di halaman 1dari 9

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Negara Indonesia merupakan negara yang memiliki banyak
rintangan dalam masalah kualitas pendidikan, salah satunya dalam
program pendidikan di Indonesia atau kurikulum. Kurikulum di Indonesia
saat ini menggunakan kurikulum 2013. Kurikulum 2013 yakni Kurikulum
Tingkat Unit Pendidikan (KTSP) yang berfokus pada penguasaan
wawasan yang kontekstual yang cocok dengan daerah dan lingkungan
masing-masing. Kurikulum ini menitikberatkan penilaian peserta didik
kepada tiga perihal (sikap, keterampilan, dan wawasan keilmuan) dan
mengajak kita untuk semangat dan optimis dalam meraih pendidikan yang
lebih baik dari sebelumnya. Kurikulum ini menggunakan dimensi
pedagogic modern yang menggunakan pendekatan ilmiah (Scientific
Approach) sebagai perangkat utama.
Pendekatan ilmiah (Scientific Approach) merupakan pendekatan
yang mengembangkan sikap, keterampilan, dan pengetahuan peserta didik
dalam proses kerja yang memenuhi kriteria ilmiah. Proses pembelajaran
scientific merupakan perpaduan antara proses pembelajaran yang semula
terfokus pada eksplorasi, elaborasi, daan konfirmasi dilengkapi dengan
mengamati, menanya, menalar, mencoba, dan mengkomunikasikan
(Kemendikbud, 2013). Meskipun ada yang mengembangkan lagi menjadi
mengamati,

menanya,

mengumpulkan

data,

mengolah

data,

mengkomunikasikan, menginovasi dan mencipta. Namun, tujuan dari


beberapa proses pembelajaran yang harus ada dalam pembelajaran
scientific sama, yaitu menekankan bahwa belajar tidak hanya terjadi di
ruang kelas, tetapi juga di lingkungan sekolah dan masyarakat.
Dengan digunakannya pendekatan ilmiah (Scientific Approach) ini,
diharapkan dapat meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia dan
mampu mengangkat derajat bangsa Indonesia melalui bidang pendidikan.
B. Perumusan Masalah
1

Berdasarkan latar belakang tersebut, ada beberapa rumusan masalah yang


muncul, diantaranya:
1. Apakah yang dimaksud dengan Scientific Approach?
2. Apa saja tujuan pendekatan Scientific Approach?
3. Bagaimana prinsip-prinsip Scientific Approach dalam pembelajaran?
4. Apa saja kriteria pendekatan Scientific Approach?
5. Apa sajakah langkah-langkah Scientific Approach dalam
pembelajaran?
C. Tujuan
Berdasarkan masalah yang telah dirumuskan, tujuan pembuatan makalah
ini, yaitu:
1. Memahami konsep pendekatan Scientific Approach
2. Mengetahui tujuan pendekatan Scientific Approach
3. Memahami prinsip-prinsip kegiatan pembelajaran dengan pendekatan
Scientific Approach
4. Mengetahui kriteria pendekatan Scientific Approach
5. Mengetahui langkah-langkah dalam pembelajaran dengan pendekatan
Scientific Approach
D. Manfaat
Makalah ini bermanfaat sebagai acuan dalam mengimplementasikan
pendekatan scientific dalam pembelajaran yang mengacu pada kurikulum
2013.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian Scientific Approach


Metode scientific pertama kali diperkenalkan melalui ilmu
pendidikan Amerika pada akhir abad ke-19, sebagai penekanan pada
metode laboratorium formalistik yang mengarah pada fakta-fakta ilmiah

(Rohandi, 2005:25). Menurut Fauziah (2013), pendekatan saintifik


mengajak siswa langsung dalam menginferensi masalah yang ada dalam
bentuk rumusan masalah dan hipotesis, rasa peduli terhadap lingkungan,
rasa ingin tahu dan gemar membaca. Dalam pelaksanaannya, siswa akan
memperoleh kesempatan untuk melakukan penyelidikan dan inkuiri serta
mengembangkan dan menyajikan hasil karya.
Menurut Nur (dalam putra, 2013:12), pendekatan scientific
merupakan pendekatan pembelajaran di mana peserta didik diajak untuk
melakukan proses pencarian pengetahuan berkenaan dengan materi
pelajaran melalui berbagai aktivitas proses sains sebagaimana dilakukan
oleh para ilmuwan (scientist) dalam melakukan penyelidikan ilmiah yang
artinya peserta didik diarahkan untuk menemukan sendiri berbagai fakta,
membangun konsep, dan nilai-nilai baru yang diperlukan untuk
kehidupannya. Menurut Irwandi (2012), pendekatan saintifik merupakan
bagian inti dari kegiatan pembelajaran berbasis kontekstual. Pengetahuan
dan keterampilan yang diperoleh siswa diharapkan bukan hasil mengingat
seperangkat fakta tetapi merupakan hasil menemukan sendiri.
Dari beberapa pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa
pendekatan scientific merupakan pendekatan dalam proses pembelajaran
yang mengintegrasikan keterampilan sains, yaitu mencari tahu sendiri
fakta-fakta dan pengetahuan yang dikaitkan dengan materi pembelajaran.
Pembelajaran scientific merupakan pembelajaran yang mengadopsi
langkah-langkah saintis dalam membangun pengetahuan melalui metode
ilmiah. Model pembelajaran yang diperlukan adalah yang memungkinkan
terbudayakannya kecakapan berpikir sains, terkembangkannya sense of
inquiry dan kemampuan berpikir kreatif siswa. Pendekatan scientific
lebih menekankan kepada peserta didik sebagai subjek belajar yang harus
dilibatkan secara aktif.
B. Tujuan Pembelajaran dengan Pendekatan Scientific Approach
Tujuan pembelajaran dengan pendekatan scientific didasarkan pada
keunggulan pendekatan tersebut. Beberapa tujuan pembelajaran dengan
pendekatan scientific adalah:

1. Untuk meningkatkan kemampuan intelektual, khususnya kemampuan


berpikir tingkat tinggi siswa.
2. Untuk membentuk kemampuan siswa dalam menyelesaikan suatu
masalah secara sistematik.
3. Terciptanya kondisi pembelajaran dimana siswa merasa bahwa belajar
itu merupakan suatu kebutuhan.
4. Diperolehnya hasil belajar yang tinggi.
5. Untuk melatih siswa dalam mengomunisasikan ide-ide, khususnya
dalam menulis artikel ilmiah.
6. Untuk mengembangkan karakter siswa.
C. Prinsip-Prinsip Pembelajaran Scientific Approach
Beberapa prinsip pendekatan scientific
pembelajaran adalah sebagai berikut:
1. Pembelajaran berpusat pada siswa.
2. Pembelajaran membentuk students self concept.
3. Pembelajaran terhindar dari verbalisme.
4. Pembelajaran memberikan kesempatan pada

dalam

siswa

kegiatan

untuk

mengasimilasi dan mengakomodasi konsep, hokum, dan prinsip.


5. Pembelajaran mendorong terjadi peningkatan kemampuan berpikir
siswa.
6. Pembelajaran meningkatkan motivasi belajar siswa dan motivasi
mengajar guru.
7. Memberikan kesempatan kepada siswa untuk melatih kemampuan
dalam komunikasi.
8. Adanya proses validasi terhadap konsep, hukum, dan prinsip yang
dikonstruksi siswa dalam struktur kognitifnya.
D. Kriteria Pendekatan Scientific Approach
Pada pendekatan ilmiah (Scientific Approach), pendekatan ini
memiliki kriteria atau ciri-ciri sebagai berikut:
1. Materi pembelajaran berbasis pada fakta atau fenomena yang dapat
dijelaskan dengan logika atau penalaran tertentu; bukan sebatas kirakira, khayalan, legenda, atau dongeng semata.
2. Penjelasan guru, respon siswa, dan interaksi edukatif guru-siswa
terbebas dari prasangka yang serta-merta, pemikiran subjektif, atau
penalaran yang menyimpang dari alur berpikir logis.
3. Mendorong dan menginspirasi siswa berpikir secara kritis, analitis, dan
tepat dalam mengidentifikasi, memahami, memecahkan masalah, dan
mengaplikasikan materi pembelajaran.
4

4. Mendorong dan menginspirasi siswa mampu berpikir hipotetik dalam


melihat perbedaan, kesamaan, dan tautan satu sama lain dari materi
pembelajaran.
5. Mendorong dan menginspirasi siswa mampu memahami, menerapkan,
dan mengembangkan pola berpikir yang rasional dan objektif daalam
merespon materi pembelajaran.
6. Berbasis pada konsep, teori, dan fakta empiris yang dapat
dipertanggungjawabkan.
7. Tujuan pembelajaran dirumuskan secara sederhana dan jelas, namun
menarik system penyajiannya.
E. Langkah-Langkah Pembelajaran Scientific Approach
Langkah-langkah pembelajaran dalam menerapkan Scientific
Approach menggamit kegiatan mengamati, menanya, menalar, mencoba,
membentukjejaring untuk semua mata pelajaran.
1. Mengamati (Observing)
Pada kegiatan mengamati, siswa mengamati objek yang akan
dipelajari. Tujuannya agar pembelajaran berkaitan erat dengan konteks
situasi nyata yang dihadapi dalam kehidupan sehari-hari. Objek yang
diamati adalah materi yang berbentuk fakta, yaitu fenomena atau
peristiwa dalam bentuk gambar, video, rekaman suara atau fakta
langsung yang bisa dilihat dan disentuh. Kegiatan belajarnya adalah
membaca, mendengar, menyimak, melihat (tanpa atau dengan alat).
Kompetensi yang diajarkan adalah melatih kesungguhan, ketelitian,
dan mencari informasi. Siswa bisa diajak bereksplorasi mengenai
objek yang akan dipelajari.
2. Menanya (Questioning)
Pada kegiatan ini, kegiatan belajarnya adalah mengajukan
pertanyaan tentang informasi yang tidak dipahami dari apa yang
diamati atau pertanyaan untuk mendapatkan informasi tambahan
tentang apa yang diamati (mulai dari pertanyaan factual sampai ke
pertanyaan yang bersifat hipotetik). Tujuannya agar peserta didik
memiliki kemampuan berpikir tingkat tinggi (critical thinking skill)
secara kritis, logis, dan sistematis. Kompetensi yang dikembangkan

adalah mengembangkan kreatifitas, rasa ingin tahu, kemampuan


merumuskan pertanyaan untuk membentuk pikiran kritis yang perlu
untuk hidup cerdas dan belajar sepanjang hayat.
Proses menanya dapat dilakukan melalui kegiatan diskusi
kelompok dan diskusi kelas. Praktik diskusi kelompok memberi ruang
kebebasan mengemukakan ide/gagasan dengan bahasa sendiri.
3. Menalar/mengolah informasi (Associating)
Pada kegiatan ini, kegiatan belajarnya adalah mengolah
informasi yang sudah dikumpulkan. Pengolahan informasi yang
dikumpulkan mulai dari yang bersifat menambah keluasan dan
kedalaman sampai dengan pengolahan informasi yang bersifat mencari
solusi dari berbagai sumber yang memiliki pendapat yang berbeda
sampai kepada yang bertentangan. Tujuannya untuk membangun
kemampuan

berpikir

dan

bersikap

ilmiah.

Kompetensi

yang

dikembangkan adalah mengembangkan sikap jujur, teliti, disiplin, taat


aturan, kerja keras, kemampuan menerapkan prosedur dan kemampuan
berpikir induktif serta deduktif dalam menyimpulkan.
4. Mencoba (Experimenting)
Pada kegiatan ini, kegiatan belajarnya adalah

melakukan

eksperimen, membaca sumber lain selain buku teks, mengamati


objek/kejadian/aktifitas,

dan

wawancara

dengan

narasumber.

Manfaatnya untuk meningkatkan keingintahuan peserta didik dalam


mengembangkan

kreativitas,

dan

keterampilan

berkomunikasi.

Kompetensi yang dikembangkan adalah mengembangkan sikap teliti,


jujur,

sopan,

menghargai

pendapat

oranglain,

kemampuan

berkomunikasi, menerapkan kemampuan mengumpulkan informasi


melalui berbagai cara yang dipelajari, mengembangkan kebiasaan
belajar dan belajar sepanjang hayat.
5. Membentuk jejaring (Networking)
Pada kegiatan ini, kegiatan belajarnya adalah menyampaikan
hasil pengamatan, kesimpulan berdasarkan hasil analisis secara lisan,
tertulis, atau media lainnya. Tujuannya agar peserta didik mampu
mengomunikasikan pengetahuan, keterampilan, dan penerapannya,
6

serta kreasi peserta didik melalui presentasi, membuat laporan,


dan/atau unjuk kerja. Kompetensi yang dikembangkan adalah
mengembangkan sikap jujur, teliti, toleransi, kemampuan berpikir
sistematis, mengungkapkan pendapat dengan singkat dan jelas dan
mengembangkan kemampuan berbahasa yang baik dan benar.
F. Teknik Penilaian dalam Pembelajaran dengan Pendekatan Scientific
Penilaian pada pembelajaran dengan pendekatan scientific meliputi :
1. Penilaian Proses, dilakukan melalui:
a. Observasi saat siswa bekerja kelompok,
b. Bekerja individu,
c. Berdiskusi,
d. Presentasi dengan menggunakan lembar observasi kinerja.
2. Penilaian

Produk,

berupa

pemahaman

konsep,

prinsip,

dan

pengetahuan dilakukan dengan tes tertulis.


3. Penilaian Sikap, dilakukan melalui:
a. Observasi saat siswa bekerja kelompok,
b. Bekerja individu,
c. Berdiskusi,
d. Saat presentasi dengan menggunakan lembar observasi sikap.

BAB III

KESIMPULAN
Pembelajaran

dengan

pendekatan

scientific

merupakan

proses

pembelajaran yang dirancang sedemikian rupa agar peserta didik secara aktif
mengkonstruksi pengetahuan, ketrampilan, dan lainnya

melalui tahapan

mengamati , menanya, menalar, mencoba, dan menbentuk jejaring untuk semua


mapel.

DAFTAR PUSTAKA

Galura, Indah Anggun. Makalah Pendekatan Scientific (online).


(http://indahanggungalura.blogspot.co.id/2014/04/makalah-pendekatanscientific.html?m=1 diakses pada tanggal 19 November 2015)
Maria Emanuela Ine. 2015. Penerapan Pendekatan Scientific Untuk
Meningkatkan Prestasi Belajar Siswa Pada Mata Pelajaran Ekonomi Pokok
Bahasan Pasar. Prosiding Seminar Nasional 9 Mei 2015. 269-285
Mulya. Pendekatan Scientific Kurikulum 2013 (online).
(http://minsukamulya.wordpress.com/artikel-pendidikan/pendekatanscientific-kurikulum-2013/ diakses pada tanggal 19 November 2015)
Suherman. Scientific Approach (Pendekatan Ilmiah) Dalam Pendidikan (online).
(http://suhermanmaman.wordpress.com/2013/11/03/scientific-approachpendekatan-ilmiah-dalam-pendidikan/ diakses pada tanggal 19 November
2015)